Anda di halaman 1dari 3

Isi bahan Kalsium hidroksida adalah basa kuat diperoleh melalui kalsinasi (pemanasan) kalsium karbonat sampai tranformasi

ke dalam oksida kalsium. Kalsium hidroksida diperoleh melalui hidrasi kalsium oksida dan reaksi kimia antara kalsium hidroksida dan karbondioksida bentuk kalsium karbonat. Ini adalah bubuk putih dengan pH tinggi (12,6) dan sedikit larut dalam air (kelarutan 1,2 g/L, pada suhu 25C)

Kelebihan & kekurangan Kalsium hidroksida [Ca(OH)2] merupakan bahan yang sering digunakan dalam perawatan resorbsi dan perforasi akar. Kelebihan pasta kalsium hidroksida yang berhubungan dengan kerapatan penutupan apeks adalah mudahnya cara penggunaan dan baik adaptasinya. Menurut Goldberg, penggunaan pasta dengan bahan dasar kalsium hidroksida dapat beradaptasi dengan baik pada dentin maupun permukaan guttap point. Kemudian Sleder menyatakan bahwa kalsium hidroksida dapat merangsang penutupan biologis pada daerah apikal sehingga menghasilkan penutupan apeks yang lebih rapat dan meningkatkan keberhasilan perawatan. Kelebihan lain dari kalsium hidroksida adalah dapat merangsang pembentukan jaringan keras. Menurut penelitian Holland et al, penggunaan bahan kalsium hidroksida dalam proses pengisian saluran akar dapat mengurangi kebocoran foramen apikal. Karena pHnya yang tinggi dapat meningkatkan aktifitas alkali fosfatase yang meningkatkan mineralisasi selain itu juga karena dapat membunuh mikroba yang merusak jaringan apikal sehingga mempermudah pembentukancementum reparatif. Lingkungan alkali akan menghambat aktivitas osteoklas sehingga proses reabsorbsi akan dihambat dan proses perbaikan jaringan akan terus berjalan.

Walaupun demikian, kalsium hidroksida memiliki beberapa kekurangan yaitu : a. menunjukkan tidak dapat mengeliminasi E. faecalis dan tentunya beberapa mikroorganisme yang terdapat dalam tubulus dentinalis oleh karena : 6 i. Membutuhkan antibakterinya. ii. Cenderung menetralkan sistem buffer dentin. iii. Kemampuannya (pH yang tinggi) telah resisten terhdap beberapa bakteri tertentu. iv. Difusi dan daya larut yang rendah kontak langsung dengan bakteri dalam sifat

b. Menunjukkan terjadinya peningkatan resorpsi internal pada gigi sulung akibat pulpotomi dengan kalsium hidroksida. Kadar alkali dari kalsium

hidroksida dapat menyebabkan inflamasi pulpa yang parah disertaimetaplasia dimana resorpsi internal terjadi di dalam akar gigi sulung tersebut

Soedjono, P., Mooduto, L., dan Setyowati, L. Penutupan apeks pada pengisian saluran akar dengan bahan kalsium oksida lebih baik dibanding kalsium hidroksida. Journal PDGI. 2009; 5-8: 1-5

Indikasi Kalsium hidroksida adalah suatu bahan yang secara ekstensif digunakan untuk perlindungan pulpa tidak hanya untuk resin, tetapi untuk seluruh bahan restoratif. Kalsium hidroksida sangat efektif dalam meningkatkan pembentukan dentin sekunder. Indikasi : 1. Pulpa yang tebuka dalam pulp capping dan pulpotomy 2. Leakage canal 3. Apexification, merangsang pembentukan apex 4. Membentuk jaringan keras gigi 5. Bahan tambalan sementara untuk infeksi saluran akar Kontra-Indikasi : 1. Peradangan pulpa (pulpitis) 2. Kasus gangren pulpa, seperti: abses.

http://onlieif.blogspot.com/2010_11_01_archive.html

Manipulasi Kalsium Hidroksida Idealnya, kalsium hidroksida diletakkan sampai dalam dan padat di saluran akar sehingga efek biologisnya dapat berpengaruh pada jaringan di dekatnya. Teknik meletakkan kalsium hidroksida bubuk sukar atau bahkan mustahil diaplikasikan dalam saluran akar kecil dan bengkong. Agar mudah diletakkan dalam saluran akar, zat ini harus dicampur dengan larutan seperti larutan anestetik, air, gliserin, medikamen intrakanal lain atau metil selulosa. Biasanya zat ini dicampur dengan gliserin sampai menjadi campuran pasta tebal dan diletakkan dalam saluran akar, baik dengan instrumen pemampat maupun dengan jarum lentulo dalam putaran kebalikan jarum jam. Campuran dengan air tidak begitu efektif dalam hal kepadatan dan

panjangnya. Spiral lentulo merupakan alat yang paling efektif dalam memasukkan zat ini ke dalam saluran akar terutama saluran yang kecil dan bengkok. Zat yang berbentuk bubuk dapat dimasukkan memakai alat Messing atau pemampat pada saluran akar yang besar dan lurus1

1. Walton, Richard & Torabinejad, Mahmoud. Prinsip dan praktik ilmu endodonsia. Edisi 3. Jakarta : EGC, 2008 : 433

Evaluasi keberhasilan formakresol dan kalsium hidroksida Beberapa studi telah dilakukan untuk membandingkan formokresol dengan kalsium hidroksida dan hasilnya memperlihatkan bahwa perawatan pulpotomi dengan formokresol pada gigi sulung menunjukkan tingkat keberhasilan yang lebih baik daripada penggunaan kalsium hidroksida. Formokresol tidak membentuk jembatan dentin tetapi akan membentuk suatu zona fiksasi dengan kedalaman yang bervariasi yang berkontak dengan jaringan vital. Zona ini bebas dari bakteri dan dapat berfungsi sebagai pencegah terhadap infiltrasi mikroba7. Keuntungan formokresol pada perawatan pulpa gigi sulung yang terkena karies yaitu formokresol akan merembes melalui pulpa dan bergabung dengan protein seluler untuk menguatkan jaringan. Penelitian-penelitian secara histologis dan histokimia menunjukkan bahwa pulpa yang terdekat dengan kamar pulpa menjadi terfiksasi lebih ke arah apikal sehingga jaringan yang lebih apikal dapat tetap vital. Jaringan pulpa yang terfiksasi kemudian dapat diganti oleh jaringan granulasi vital.1 Perawatan pulpotomi formokresol hanya dianjurkan untuk gigi sulung saja, diindikasikan untuk gigi sulung yang pulpanya masih vital, gigi sulung yang pulpanya terbuka karena karies atau trauma pada waktu prosedur perawatan.2

1. Andlaw, R. J., dan W. P. Rock. 1993. A Manual of Paedodontics. 3rd edition. New York : Churchill Livingstone. 2. Finn, S. B. 2003. Clinical Pedodontics. 4th edition. Philadelphia : W. B. Saunders.