Anda di halaman 1dari 14

Tugas Individu Dosen pembimbing: dr. Dewi Setiawati, SPOG.

AYAT DAN HADIS TENTANG OBSETRI DAN GINEKOLOGI

SPOG. AYAT DAN HADIS TENTANG OBSETRI DAN GINEKOLOGI OLEH: FITRIANI 70300111023 PROGRAM STUDI KEPERAWATAN

OLEH:

FITRIANI

70300111023

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN FAKULTAS ILMU KESEHATAN UIN ALAUDDIN MAKASSAR

2013

AYAT TENTANG KEHAMILAN (PENCIPTAAN MANUSIA)

Q.S. Az-Zumar Ayat 6

ِ ِ ِ ِ ن م مكُ َل لَ ز ْ نَأ و ا ج
ِ
ِ
ِ
ِ
ن م مكُ َل لَ ز ْ نَأ و ا ج ز ا ن
ه و
ه م ل ج َّثُُ ٍ د حا و سٍ
ع
ة
ف
ْ َ ن ن م مكُ
ق َ َ خ
ل
َ
ْ
َ
َ
َ
َ ْ َ
َ
ْ
َ َ
َ
َ
َ
ْ
ْ
َ
ِ
ِ
ِ
د
ع
ب ن م ا قْل خ مكُ ِ ه
تا مُأ نو ُ ط ُ فِ مكُ ق ُ ل َْ يَ جٍا زَأ
ب
ِ
و
َ ناَثََ ما ع ْ نلأا
ة
ِ
َّ
ْ َ
ْ
ً
َ
ْ
َ
ْ
ُ
َ
ْ
َ ي ِ
َ
ٍ
ٍ
و ه لا ِ إ َ هَل ِ إ لا كْل مْلا ُ هَل مكُ ُّ ب
ه َّ للا مكُ ِ ذ ثلاَث تا م ُ ل ُ ظ فِ قْل خ
ل
ِ
ٍ
َ
َ
ُ
ُ
ُ
ْ
ر َ ُ
ُ
َ
َ
نو َ ُ َ ْ ُ ت
ََّ َ

Artinya: “Dia menciptakan kamu dari seorang diri kemudian Dia jadikan daripadanya istrinya dan Dia menurunkan untuk kamu delapan ekor yang berpasangan dari binatang ternak. Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan Yang mempunyai kerajaan. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan?”

Q.S. Al-Mu’minun Ayat 12-14

ٍ ِ ِ 12 ن م ِ ةَللا ٍ ُ ن ْ م نا َ
ٍ
ِ
ِ
12
ن م ِ ةَللا ٍ ُ
ن
ْ م نا َ ْ ناا ا َ قَل خ د و
ْ
َ
ن
ْ
قَل
َ
ْ َ
َ
ٍ
ِ
ك
م را َ َ فِ ة فْط ُ ن ُ اا َ نْل ج َّثُُ
ٍ
ِ
َ
ً َ
ع
َ َ
13
غ ض مْلا ا َ قَل خ َ ً ة َ ض
ن
َ ة َ ْ
ْ
غ
ُ
َ
ْ
م َ َ
ة قَل عْلا ا َ قَل خ
ن
ة
قَل
ة فْطُّنلا ا َ قَل ْ خ َّثُُ
ن
ُ
َ
ْ
َ
َ
ً َ ع َ َ
َ
َ
14
ِ
ه َّ للا كَ را َ ب َ ت َ َ خآ ا قْل خ ُ اا َ نْ ش ْ نَأ َّثُُ ا م ْ لََ ماَظ ِ عْلا ا َ و َ كَ َ ا ماَظ ع
ن
ُ
َ
َ
ً
َ
َ
ً
َ
ْ
ً
ِ
ق ِ لا َ اْ ا
ن
حَأ
َ
ُ َ
ْ

Artinya: “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu sari

pati (berasal) dari tanah.Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang

disimpan) dalam tempat yang kukuh(rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan

segumpal darah, lalu segumpal darahituKami jadikan segumpal daging, dan

segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu

tulangbelulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan ia

makhluk yang (berbentuk) lain. Maka mahasuci Allah Pencipta Yang Paling Baik”

(Q.S. Al-Mu‟Minun ayat 12-14).

Q.S. Al-Insan Ayat 2

ِ ِ ٍ ِ ير ِ َ ب ا عي سَ ُ اا َ نْل
ِ
ِ
ٍ
ِ
ير ِ َ ب ا عي سَ ُ اا َ نْل ج
ت
ن
ن
ا ً
ً
َ
ع
هي ِ ب َ ن جٍا ش مَأ ة فْط ُ ن م نا َ ْ ناا ا َ قَل خ اَّن ِ إ
ل
َ َ
َ
َ ْ
َ
ْ
َ
ْ
َ
ْ
َ

Artinya: “Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan), karena itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat”

Q.S Ar-Rum Ayat 20

ِ ِ ِ نو ُ َ ش َ ت ن ْ َ ت ٌ ش
ِ
ِ
ِ
نو ُ
َ
ش َ ت ن ْ َ ت ٌ
ش َ م ْ ُ ت ْ نَأ ا َ إ
ب
ذ ِ َّثُُ اا َ ُ ن م مكُ قَل خ نَأ ه ِ تا َ آآ ن و
ٍ
ِ
ت
م
َ
ْ
ْ
َ
َ
ْ
ْ
َ

Artinya: Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan kamu dari tanah, kemudian tiba-tiba kamu (menjadi) manusia yang berkembang biak.”

Q.S. AS-Sajadah Ayat 8

ه ِ م اا م ن م ِ ةَللا ٍ ُ

ْ م ُ هَل ْ َ ل ج َّثُُ

ن

ن

ع

َ

َ

ْ

َ

َ َ

ٍ

ٍ

ِ

Artinya: “Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina

(air mani).”

Explanation

Ayat ini menerangkan bahwa Allah SWT mengadakan keturunan manusia yang

pertama itu beranak dengan adanya nutfah yang berasal dari pertemuan sel

sperma laki-laki dengan sel telur perempuan.

Q.S. As-Sajadaha Ayat 9

ِ را َ ْ بلأا و َ ع َ م ْ َّ لا مكُ َل
ِ
را َ ْ بلأا و َ ع َ م ْ َّ لا مكُ َل ل ج
ع
و ه ِ حو ِ ر ُ ن ْ م ِ
هي ِ خ ن
ف
َ َ و ُ اا و َّ َ
َّثُُ
َ
ُ
َ
َ َ َ
َ
َ
نو ُ كُ ش َ ت ا م لاي ِ
َ
ْ
ل َ ة َ د َ ِ ْ لأا و
َ
َ

Artinya: “Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalam (tubuh) nya roh (ciptaan) -Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur.”

Explanation

Kemudian di dalam rahim wanita, Allah menyempurnakan kejadian nutfah itu,

sehingga berbentuk manusia. Kemudian ditiupkan roh ke dalamnya. Dengan

demikian bergeraklah bayi yang kecil itu. Setelah nyata kepadanya tanda-tanda

hidup, Allah menganugerahkan kepadanya pendengaran, penglihatan, akal,

perasaan dan sebagainya. Manusia pada permulaan hidupnya di dalam rahim

ibunya, sekalipun telah dianugerahi mata, telinga, otak, tetapi ia belum lagi dapat

melihat, mendengar dan berpikir. Hal itu baru diperolehnya setelah ia lahir, dan

semakin lama pancainderanya itu dapat berfungsi dengan sempurna. Hanya

sedikit manusia yang mau mensyukuri nikmat Allah yang telah dilimpahkan

kepadanya itu (Tafsir Indonesia DEPAG).

Q.S. Al-Hajj Ayat 5

ِ ِ ِ ن م م كا َ قَل خ اَّن ِ ُ ن ْ
ِ
ِ
ِ
ن م م كا َ قَل خ اَّن ِ
ُ
ن
ْ
إ َ
ث ع َ بْلا ن م ب آ ر فِ م ك ن ِ ساَّنلا ا ه ُّ آَأ ا َ آ
ٍ
ِ
ت
ن
َ
ْ
ُ ْ ُ
ْ
إ
ْ
ْ
َ
ْ َ
ْ
ُ
َ
ٍ
ِ
ٍ
ٍ
ِ
ٍ
ِ
ٍ
ِ
ة
مُ ير و ة
غ
ق َ َّ ل َُ ة َ ض م ن م َّثُُ ة قَل ع ن م َّثُُ ة فْط ُ ن م َّثُُ اا َ ُ ت
مُ
غ
ٍ
ق َ َّ ل َُ
ْ
َ
َ
ْ
ُ
ْ
َ َ
ْ
َ
ن
ْ
ِ
ِ
َّثُُ ى م ًّ َ ُ
م لٍ جَأ لَ ِ إ ُ اا ش َ ن ا م ما رلأا فِ
ِ
ح
ِ
َ
ُّ ق ُ ن و مكُ َل َ ن َ ل
ب
ن
َ
َ
َ
َ ْ
َ
ْ
ُ
ِ ِ ِ ن ْ م َ مكُ ْ ن م ْ و فََّّ و
ِ
ِ
ِ
ن ْ م َ مكُ ْ
ن م
ْ
و فََّّ و َ ت ُ ن م مكُ
آ
ن م
و م د َّ
ك
ُ
شَأ او ُ ب
غ
ل
ُ
ت ل َّثُُ لا ف ِ
مكُ ج ِ ْ نُُ
َ
َ
ْ َ
ْ
ْ
ْ
َ
ْ
ُ
ْ
َ
ْ
ُ
ِ
ِ
ِ
ِ
ت و ا ً ْ ش مْل ع د ب ن م م ع َ آ لا يكَ ِ ل
ي
ٍ
ع
ل
ِ
َ
م ُ عْلا ُ
ذ
رَأ لَ ِ
َ
إ دُّ َ ُ آ
ى َ َ َ
َ
ْ َ
ْ
ْ
ْ
ل َ
َ
ْ
ِ
ت َ ت َ ب ْ نَأ و
ب ر و ت ت
ز ها َ اا مْلا ا ي ل
َّ
ه
َ
ع ا َ نْل ز ْ نَأ ا ذ َ إ ِ َ ً َ
ة د ما ه ض رلأا
ْ
َ
ت َ َ
ْ
َ
ْ
َ ْ
َ
َ ْ َ
َ
َ
َ
ْ
ِ
يٍ ي ِ َ جٍ ز ل ن ك ُ ن م
و
ْ َ
ْ

Artinya: “Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (ada pula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah”.

Q.S. Al-Furqaan Ayat 54

ِ ِ ِ ِ ك ُّ ر نا و ا ً ص و ا ً
ِ
ِ
ِ
ِ
ك ُّ ر نا و ا ً ص و ا ً ب َ َ ن ُ هَل ج َ ا ً
ب
َ
َ
ه
ع
ب اا مْلا ن م قَل خ ي ذ َّ لا و و
ه
َ
َ
ك َ
ْ
َ
َ َ
ش َ َ
َ
َ
َ
َ
َ
ُ َ
ِ
ا ً آ د
َ

Artinya: Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air, lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa.”

Explanation Tentang tafsir ayat ini, Ibnu Abbas berkata, "Allah menciptakan air mani berwarna putih, lalu meletakkannya di sulbi Adam. Setelah itu, ia dipindahkan ke sulbi Syaits, lalu ke sulbi Anusy, sulbi Qainan, dan terus berpindah dari sulbi orang-orang mulia ke rahim wanita-wanita suci sampai Allah menjadikan(nya) berada di sulbi Abdul Mutalib. Dia lalu membaginya menjadi dua, sebagian diletakkan di sulbi Abdullah dan yang lain di sulbi Abu Thalib. dari mereka, lahirlah Muhammad saw dan Ali. Makna 'mushaharah' adalah Fathimah binti Muhammad dan Muhammad adalah bagian dari Ali, hasan, dan Husin." Jabir bin Ja'fi meriwayatkan dari Ikrimah, dari ibnu Abbas tentang penafsiran ayat ini, " Allah menciptakan Adam dan menciptakan mani, lalu Dia menitipkannya di sulbi orang-orang suci, hingga Ibrahim, kemudian sampai ke sulbi Abdul Muthalib. Allah lalu memecah cahaya itu menjadi dua, salah satunya diletakkan untuk Abdullah yang kemudian melahirkan Muhammad, dan yang lain untuk Abu Thalib, yang kemudian melahirkan Ali. Setelah itu, Allah mendekatkan keduanya dengan hubungan pernikahan, iaitu dengan cara menikahkan Fathimah dengan Ali."

H.R.Bukhari Muslim

لُ

و

ر

ْ ُ َ

ا َ نَثدَّ ح

َ

:

لَا َ ه ع ُ للها ي ض ر

َ

ْ

ُ َ

ن

َ

ِ

ْ ُ ْ

ٍ

و

د ع

م نِ ب للها د ع نِ حْ لا د ع بَِِأ ن

َ

ِ

ِ

ْ

َ

ب

َ

ْ

َّ

ِ

ْ

َ

ب

ْ ع َ

ه قلْ خ ع يُ م كدَ حَأ نَّ ِ إ :

ُ

ُ

َ

ُ م ْ ُ

َ

ْ

ُ

َ

ُ

ق و ْ د ُ ْ

مْلا ق دا َّ لا و و مل و هيلع للها ىلص للها

َ

ُ

ِ

َ

ُ َ

ه

ِ

ً ة َ ْ

ُ

ُ

ِ

تا ل

َ

م

ٍ

نَّ

َ َ

م ب

ِ

َ

ْ

غ ض م ن وكُ َ آ َّثُُ ، ك ذ

كعِ َ رَ ِ

ُ

َ ل َ ل ْ ث

ِ

َ

ة قَل ع ن وكُ َ آ َّثُُ ، ً فْط ُ ن ً ام

م ً َ

ِ

َ

ُ

ْ

َ

ة

و

ِ

ع رَأ ه مُأ نِ ْط َ فِ

ْ َ آ َْ َ ْ

ب

ِ

ن

ب

ِ

ب

ْ

ْ

ُ

َ

َ

آ و ، ح و ُّ لا ه ي ِ خ ن َ ي َ كَل مْلا ه إ

َ

ْ

ِ

ْ

ُ

ُ ْ

ف

ُ

َ

ِ

و

َ

َ

.

ٌ

ي

د ع

ْ

ِ

َ

وَأ ي ش

ْ

يٌّ

ق

ِ

َ

ُ

ْ

َ

َ

ِ

َ

ُ

ْ

ِ

ْ

ُ

َ

ب ُ م ْ ُ َ

َ

يَل ِ ل َ ْ ُ آ َّثُُ ، ك ذ

ْ

َ ل َ ل ْ م:

ِ

َ

ث

ِ

إ

ِ

ُ ا ُ ْ غ َ هَل ِ إ َ لا ي ذ َّ لا للها

َ

ي

ِ

ِ

َ

ر ِ

ه َ و ُ ي

ْ

َ َ

ي

َ ْ َ

ه

ُ

م َ ْ

إ َ

و ه م و ه جَأ و ه ر ب تكَ

َ

ل ع

َ

َ

ِ ِ

ل

َ

ِ ِ

َ

ْ

ز

ِ ِ

ِ

ِ

ْ

ب

ْ

َ َ

م ب

ِ

ُ

َ

ْ

م

ْ

ُ

َ

م َ َ ب ُ

ِ

َ ْ

م

ُ

ت

ِ

ِ

يَل َ

ْ

ِ

ق ِ ب ْ َ ي َ ٌ عا ذ َّلا ِ إ ا ن ب

لِ ع ل ع َ يَل م كدَ حَأ نَّ ِ و ،ا هُل خ د َ ي َ راَّنلا لِ هَأ لِ ع ل ع َ ي َ اا َ كْلا ه ع

ن ب ن وكُ َ آ ا م تََّّ ح ةَّن َ لْْ ا لِ هَأ لِ ع ل ع َ يَل م كدَ حَأ

ع َ ي َ اا َ كْلا ه ع ق ِ ب ْ َ ي َ ٌ عا ذ َّلا ِ إ ا ن ب

ل

ُ

م

َ

ْ

ُ

ت

ِ

ِ

يَل

ْ َ

ُ

َ

ر

ِ

َ

ه ي

َ ْ و ُ َ ْ َ

َ َ

ن ب ن وكُ َ آ ا م تََّّ ح راَّنلا لِ هَأ

ه ي

ُ

ْ

َ

َ

ِ

ْ

ا هُل خ د َ ي َ ةَّن َ لْْ ا لِ هَأ لِ ع

َ

ُ

ْ

ِ

ْ

َ َ

م ب

ِ

Artinya: Dari Abu Abdurrahman Abdullah bin Mas‟ud r.a, dia berkata, “Rasulullah SAW menyampaikan kepada kami dan beliau adalah orang yang benar dan dibenarkan,‟sesungguhnya setiap kalian dikumpulkan penciptaanya di dalam perur ibunya sebagai setetes mani selama 40 hari, kemudian berubah menjadi setetes darah selama 40 hari, kemudian menjadi segumpal daging selama 40 hari. Kemudian diutus kepadanya seorang malaikat lalu ditiupkan kepadanya ruh dan dia diperintahkan untuk menetapkan empat perkara : rezeki, ajal, amal, dan kecelakaan atau kebahagiaannya. Demi Allah yang tidak ada Illah selainNya, sesungguhnya di antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli surgA hingga jarak antara dirinya dan surga tinggal sehasta, akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli neraka, maka masuklah dia ke dalam neraka. Sesungguhnya di antara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dan neraka tinggal sehasta, akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli surga, maka masuklah dia ke dalam surga‟”(HR. Bukhari dan Muslim).

Q.S. Ar-Ra’ad Ayat 8

ِ ل ُّ ُ و دا ز َ ت ا و ما رلأا ضي ِ
ِ
ل ُّ ُ و دا ز َ ت ا و ما رلأا ضي ِ غ َ ت ا و ى َ ث ْ نُأ ل ُّ ك ُ ل تََ ا م مَل ع َ آ ُ َّ للا
د
م
ح
م
م
ه
ك َ
ُ
َ ْ
َ َ ُ
َ ْ
ُ
َ َ
ْ
ُ
َ
ُ
ْ
را د ق ِِ ُ
ٍ
ِ
ٍ
ا د َ ْ ع ا ي ش
ن
َ ْ
َ
ْ

Artinya: “Allah mengetahui apa yang dikandung oleh setiap perempuan, dan kandungan rahim yang kurang sempurna dan yang bertambah. Dan segala sesuatu pada sisi-Nya ada ukurannya.”

AYAT TENTANG MELAHIRKAN

Q.S. Al-Mu’minun Ayat 67

ٍ ِ ٍ ِ ٍ ِ ِ مكُ ج ِ ُْ يَ َّثُُ ة ل
ٍ
ِ
ٍ
ِ
ٍ
ِ
ِ
مكُ ج ِ ُْ يَ َّثُُ ة ل
ق ع ن م َّثُُ ة فْط ُ ن م َّثُُ اا َ ُ ن م مكُ
َ
َ
ن
ت
ق َ َ خ ي ذ َّ لا و ه
ل
ْ
ُ
َ
ْ
َ
ْ
ْ
ْ
َ
َ
ُ
ِ
ِ
ِ
ِ
ن م فََّّ و َ ت ُ ن م مكُ
آ
ن م
و ا خو ُ ش او ُ نوكُ َ َّثُُ م د َّ
ي
ت ل
ك
شَأ او ُ ب
غ
ل
ت ل َّثُُ لا ف ِ
ْ
َ
ْ
َ
ْ
ْ
َ
ً
ُ
ُ
ُ
ُ
ْ
ْ
َ
ْ
ِ
ِ
نو ق ت مكُ َّ عَل
َ
ل
ُ ع َ
ل
و َ ى
م
ًّ
م
لا جَأ او ُ ب و
غ
ل
ُ
ت
ل
ب
ْ
ْ
َ
َ
ْ َ َ ل ْ
َ
َ
ُ
ُ

Artinya: Dia-lah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes, air mani, sesudah itu dari segumpal darah, kemudian dilahirkannya kamu sebagai seorang anak, kemudian (kamu dibiarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa (dewasa), kemudian (dibiarkan kamu hidup lagi) sampai tua, di antara kamu ada yang diwafatkan sebelum itu. (Kami perbuat demikian) supaya kamu sampai kepada ajal yang ditentukan dan supaya kamu memahami (nya).”

Q.S. Al-Mu’min Ayat 67

ٍ ِ ٍ ِ ٍ ِ ِ مكُ ج ِ ُْ يَ َّثُُ ة قَل
ٍ
ِ
ٍ
ِ
ٍ
ِ
ِ
مكُ ج ِ ُْ يَ َّثُُ ة قَل ع ن م َّثُُ ة فْط ُ ن م َّثُُ اا َ ُ ن م مكُ قَل خ ي ذ َّ لا و ه
ن
ت
ْ
ُ
َ
َ
ْ
َ
ْ
ْ
ْ
َ
َ
َ
ُ
ِ
ِ
ِ
ِ
ن م فََّّ و َ ت ُ ن م مكُ
آ
ن م
ْ
ْ
َ
ْ
ْ
و ا خو ُ ش او ُ نوكُ َ َّثُُ م د َّ
ي
ت ل
ك
ُ
شَأ او ُ غُل ل
ب ت َّثُُ لا ف ِ
َ
َ
ً
ُ
ْ
ُ
ْ
َ
ْ
ِ
ِ
نوُل ع
َ
ق ت مكُ َّ عَل
ل
و َ ى
م
ًّ
م
لا جَأ او ُ غُل ل
ْ َ
ْ
َ
ُ
َ
َ
َ

ب ت و

ْ َ َ ل ْ

ُ

ب

ب ت و ْ َ َ ل ْ ُ ب
ب ت و ْ َ َ ل ْ ُ ب

Artinya: Dia-lah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes, air mani, sesudah itu dari segumpal darah, kemudian dilahirkannya kamu sebagai seorang anak, kemudian (kamu dibiarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa (dewasa), kemudian (dibiarkan kamu hidup lagi) sampai tua, di antara kamu ada yang diwafatkan sebelum itu. (Kami perbuat demikian) supaya kamu sampai kepada ajal yang ditentukan dan supaya kamu memahami (nya).”

Q.S. Al-Mulk Ayat 14

ِ ير ب َ اْ ا يي ِ ط للا و و ق خ ن
ِ
ير ب َ اْ ا يي
ِ
ط
للا و و ق خ ن م م ع َ آ لاَأ
َّ
ه
ل
ل
ُ
ُ
َ
َ
ُ َ
َ
َ
َ
ْ َ
ُ
ْ

Artinya : Apakah Allah Yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu lahirkan dan rahasiakan); dan Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui?”

AYAT DAN HADIS TENTANG MENYUSUI

Q.S. Al-Baqarah Ayat 233

ِ ِ ِ ِ م ِ آ نَأ دا رَأ ن ل َّ ْ م
ِ
ِ
ِ
ِ
م ِ آ نَأ دا رَأ ن ل
َّ
ْ
م
ل ما ك ِ ْ َل ح ن دلا وَأ ن ع
َ
َ
و
ه
آ
تا د وْلا و
لا
ت ُ
َ
َ
ْ
َ
ِ ْ
ْ َ
َّ
ُ َ
ْ
َ ْ ض ْ ُ
ُ
َ
َ
َ
ِ
ِ
ِ
ي َّ لكَ ُ ت لا فو ُ ْ مْلا ن َّ ت
ع
ِ
ب
ه
ُ و ْ ك َ ن ه ر ُ هَل دوُل مْلا ى ع
و
ز
ِ
ُ
َّ
و
ل
ة عا ض َّ لا
ُ
َ
َ
ُ
ُ ْ
ْ َ
َ َ و َ َ
َ
َ
ِ
ِ
ِ
ى ع
ل و ِ دَل ب ُ هَل دوُل م لا و ا دَل و ِ ة د و را ض ُ ت لا ا ه
َ
ا
و ِ
و
ه
ب
لا
و
لا ِ س ْ َ ن
إ
َ
َّ
ف
َ
َ
ٌ
ْ َ
َ
َ
َ
ٌ َ
َ
َ
َ ع ْ ُ
َ
ٌ
ر وا ش و ا ه م ضٍ
ٍ
ِ
ِ
ِ
ِ
لا َ
ت
م َ ُ ن
ِ
َ َ
ْ
ا َ َ ن ْ ع َ لاا
ت
ِ ا رَأ ن ِ
دا
َ
ْ
إ َ
ك ذ
َ ل َ ل ْ م ث وْلا
ث
را
ُ
َ
َ َ
ُ
َ
ِ
مكُ ْ
ْ يَل َ
ع حا َ ج لا َ ْ كدَلا وَأ او ُ ض ْ َ ت ْ َ نَأ تُ رَأ ن ِ و ا ه ع حا َ ج
ن
م
ع
ت
ِ
ُ
ْ
د
ْ
إ
م يَل
ن
َ
ُ
ْ
ُْ ْ
َ
َ
َ
ْ َ
َ
ُ
ِ
ا َ ِ َ ه َّ للا نََّأ او مَل عا ْ و َ
ه َّ للا او قَّتا و فو ُ ْ مْلا ب م ي َ تآ ا م م م َّ ل َ ا َ إ
ِ
ُ
ُ
ع
ت
ت
ذ ِ
َ
َ
َ
ْ
ُ
ْ
َ
ْ
ُ ْ
ب نوُل م ت
ع
ٌ ير ِ َ
َ
َ ْ
َ

Artinya: “Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara yang makruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan juga seorang ayah karena anaknya, dan waris pun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan”.

Q.S. Al-Ahqaaf Ayat 15

ِ ِ ا ه ُ ه ع ت ض َ و َ ا و ه
ِ
ِ
ا
ه
ُ
ه ع
ت ض َ و َ ا
و
ه
ه مُأ ُّ ُ ت َ ل ََ حْ ا ً نا َ ْ إ
ه
ْ
ح ِ
ه د و ِ نا َ ْ ناا ا َ ص و
آ
لا ب
ن ي
و
ً ْ
ك ُ ْ َ َ
ً ْ
ك ُ ُ
ْ َ
َ
َّ
َ
ْ
َ َ
ِ
ً ة َ ن َ
َ ع رَأ غ و ُ ادَّ شَأ غ ب
ب
َ
ب
ل
َ
ا
ذ َ ِ إ تََّّ ح ا ً ش نوُثلاَث ُ هُلا َ ِ و ُ ه ُ ل َْ و
ه
َ ْ
َ
ل َ َ
ُ
َ
َ
َ
ْ َ
َ
حْ
َ
َ
ِ
ِ
ي د و ى ع
لا
ل
ِ
َّ
ل
و ي ع ت ع ْ نَأ تَِِّ لا
َ
َ
َ
َّ
َ
م
ت ع
م ن َ كُ شَأ نَأ نِِ ز
ع
وَأ ا ر لَا َ
َ
َ
َ
َ
ْ َ
ك َ َ
ْ
ن
َ ْ
ْ
ْ
ْ
َ
ِ
نِّن ِ و َ ك ْ
إ
يَل ِ ت ب ُ ت نِّن ِ إ تِِ ذ فِ لِ ح ِ صَأ و ُ اا ض ْ َ ت ا ً لَا ص ل عَأ نَأ و
إ
ِ
ِ
م
ُ
َّ ر ن ُ
آ
ل
َ
ْ
ْ
ْ
ْ
َ
َ
َ
َ َ
ْ
َ
ِ ِ
ِ
م
مْلا ن م
َ
ل ْ ُ
َ

Artinya: Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: "Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri”.

H.R. Abu Umamah R.a.

م ي َ تآ ا م م م َّ ل َ

َ

ْ

ُ

ْ

ت

ْ

ُ

ت

ْ

ذ ِ مكُ

ا َ إ

ْ

يَل ْ َ

ع حا َ ج لا َ ْ كدَلا وَأ او ُ ض ْ َ ت ْ َ نَأ تُ رَأ ن ِ و

ِ

فو ُ ْ مْلا ب

َ

ن

ُ

ُ

م

ْ

ُْ ْ

ِ

د

َ

ع

ْ

َ

إ

َ

ْ

ع

ِ

ت

Artinya: “Kemudian Malaikat itu mengajakku melanjutkan perjalanan, tiba- tiba aku melihat beberapa wanita yang payudaranya dicabik-cabik ular yang ganas. Aku bertanya: „Kenapa mereka?‟ Malaikat itu menjawab: „Mereka adalah para wanita yang tidak mau menyusui anak-anaknya (tanpa alasan syar‟i).”

Q.S. At-Talaq Ayat 6

ى َ

خُأ ُ هَل ع ض ْ ُ ت َ َ تُ ْ َ ا ت ن و

َ

ْ

ُ

ُْ

ع َ ْ

َ

إ

ِ

ِ

Artinya: Jika kamu menemui kesulitan maka perempuan lain boleh menyusukan (anak itu”

Q.S. Al-Lukman Ayat 14

ِ فِ ُ هُلا َ ِ و نٍ ِ ِ ه و ى ع ا
ِ
فِ ُ هُلا َ ِ و نٍ
ِ
ِ
ه
و ى ع ا ً ه
ل
َ
ن
ه مُأ ُ ه حْ ه د و ِ نا َ ْ ناا ا َ ص و
ُّ
آ
لا ب
ن ي
و
َ
ْ
َ
َ
ْ و ُ
َ
ت ْ َ ل ََ
ْ َ
َ
َ
ْ
َّ
َ َ
ِ
ِ
ير ِ مْلا َّ إ
لَِ ِ
آ د و ِ ل
لا و لِِ ْ كُ شا نَأ ِ ْ ما ع
ُ
َ
ك َ
ْ َ
ْ
َ َ
َ َ

Artinya: “Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.”

H.R. Imam Ibnu Utsaimin

نأ اهيلع بجي جوزلا ةم

ع فِ تناكاذإ لب : ةيميت نبا ملا

اهيرغ هعض آ ن ب دلاولاو يه تضا ت اذإ لاإ ، حصأ خيشلا هلا

اا خيش لا و امو ، هعض ت

اندجو نإو تَّح ، اهمزلآ هنإ

تنأ لاإ هعض آ لا : جوزلا لا

اذإ امأ ، ج ح لا

دب لا

لباقم فِ ان كذ امك ةقفنلاو ، ةقفنلاب لفكتم جوزلا نلأ ؛ اهمزلآ هنإ هيعض ت نأ عاض لاو ةيجوزلا .

جوزلا لا و ، هب ىذغتآ نأ هنكيم ايعانص انبل هل اندجو وأ ، هعض آ نم :

Artinya: “Syaikhul Islam Ibnu taimiyah menegaskan, „Bahkan jika si ibu masih menjadi istri dari suaminya, si ibu wajib menyusui anaknya‟ dan apa

yang disampaikan oleh Syaikhul islam adalah pendapat yang benar. Kecuali jika si ibu dan si bapak merelakan untuk disusukan orang lain, hukumnya boleh. Namun jika suami menyuruh: „Tidak boleh ada yang menyusuinya kecuali kamu‟ maka wajib bagi istri untuk menyusuinya. Meskipun ada orang lain yang mau menyusuinya atau meskipun si bayi mau mengkonsumsi susu formula. Selama suami menyuruh, „Kamu harus menyusui anak ini‟ maka hukumnya wajib bagi istri. Karena suami berkewajiban menanggung nafkah, dan status nafkah seperti yang telah kami jelaskan merupakan timbal balik dari ikatan suami istri dan persusuan.” (asy-Syarhul Mumthi’,

13/517).

H.R. Khamsah

HADIS TENTANG NIFAS

لم وي نىيعب را لهس افن دعب دعقت للها ا لوسر دهع ىلع ءاسفنلا تن لك

Artinya: “Dari Ummu Slamah r.a berkata: para wanita yang mendapat nifas, dimasa Rasulullah duduk selama empat puluh hari empat puluh malam (HR. Khamsah kecuali Nasa`i).

H.R. Fatimah

Artinya: “Dari Fatimah binti Abi Khubaisy bahwa Rasulullah SAW bersabda:

`Bila kamu mendapatkan nifas maka tinggalkan shalat.”

H.R Jama’ah

Artinya: “Dari Aisyah r.a berkata : “Di zaman Rasulullah SAW dahulu kami

mendapat nifas, lalu kami diperintahkan untuk mengqada` puasa dan

tidak diperintah untuk mengqada` shalat.