Anda di halaman 1dari 25

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Infrastruktur merupakan kebutuhan dasar fisik pengorganisasian suatu sistem struktur yang diperlukan untuk jaminan ekonomi sektor publik dan sektor privat sebagai layanan dan fasilitas yang diperlukan agar suatu sistem dapat berfungsi dengan baik. Hal yang harus diperhatikan adalah suatu infrastruktur dalam menjalankan fungsinya harus dapat memberikan pelayanan bagi masyarakat sehingga keberadaan infrastruktur tersebut memberikan dampak

positif bagi masyarakatnya. Kondisi infrastruktur di suatu wilayah menunjukkan kemampuan wilayah tersebut untuk memenuhi berbagai kebutuhan hidup masyarakat, seperti penyediaan udara dan air bersih, penyediaan jalan dan sarana transportasi yang memadai, penyaluran bahan makanan, pencegahan penyakit, dan sebagainya. Salah satu infrastruktur yang bersinggungan langsung dengan pemenuhan kebutuhan masyarakat ialah pasar. Pasar merupakan salah satu infrastruktur berupa tempat berlangsungnya kegiatan jual-beli masyarakat. Keberadaan pasar di suatu wilayah sangat dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang tinggal di sekitar wilayah tersebut. Agar bisa menjalankan fungsinya dengan baik, pasar membutuhkan beberapa komponen, dan desain pasar yang dapat menimbulkan rasa aman dan nyaman bagi masyarakat yang menggunakannya. Dengan adanya rasa aman dan nyaman tersebut, kegiatan ekonomi di pasar dapat berlangsung

dengan baik dan menimbulkan dampak positif bagi kehidupan sosial dan ekonomi pembeli, pedagang dan masyarakat di sekitar pasar. Pasar Cihapit adalah salah satu pasar yang dibangun untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakat Kecamatan Cibeunying. Tidak seperti kondisi pasar tradisional pada umumnya, Pasar Cihapit memiliki kondisi yang bersih, tidak becek, dan memberikan kenyamanan pada konsumen. Oleh karena itu, pasar Cihapit berpotensi menjadi pasar yang telah memenuhi standar kelayakan pasar tradisional. Akan tetapi, untuk membuktikan hal tersebut, kondisi Pasar Cihapit perlu dikaji secara keseluruhan, baik dari segi infrastruktur, sosial, dan ekonomi, sehingga komponen-komponen pasar, kondisi fisik, maupun permasalahanpermasalahan yang terjadi di pasar tersebut beserta solusinya dapat diketahui, dan kelayakan pasar Cihapit sebagai pasar tradisional dapat ditentukan. 1.2 Maksud dan Tujuan Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan sebelumnya, penulis bermaksud mengkaji kelayakan pasar Cihapit sebagai pasar tradisional di wilayah kecamatan Cibeunying. Adapun tujuan dari dari penulisan laporan ini adalah sebagai berikut: 1. Menganalisis komponen-komponen fisik yang terdapat di Pasar Cihapit 2. Menganalisis mekanisme kerja Pasar Cihapit 3. Menganalisis permasalahan-permasalahan yang terjadi di pasar Cihapit beserta solusinya 4. Menentukan kelayakan Pasar Cihapit sebagai pasar tradisional

BAB II KONDISI EKSISTING

2.1

Bentuk Fisik

2.1.1 Kondisi Luar Pasar Cihapit berlokasi di Jalan Cihapit, Kecamatan Cibeunying. Sebagaimana tampak pada gambar 2.1 dan gambar 2.2, pasar tersebut dikelilingi oleh Jalan Cihapit di sebelah utara dan barat, Jalan Sabang di sebelah timur, dan Jalan Pulo Laut di sebelah selatan.

Pasar Cihapi t

Pasar Cihapi t

Gambar 2.1 lokasi Pasar Cihapit dari satelit

Gambar 2.2 Denah lokasi Pasar Cihapit

Terdapat tiga pintu akses masuk pasar, dengan dua diantaranya, yaitu pintu 1 sebagai pintu utama (gambar 2.3) dan pintu 2 (gambar 2.4) dapat diakses dari Jalan Cihapit, sedangkan pintu 3 (gambar 2.5) diakses dari Jalan Sabang. Jalan Cihapit di depan pintu utama memiliki lebar 8 meter, jalan tersebut digunakan sebagai lahan parkir selebar 1 meter. Debit kendaran rata-rata di jalan ini sebanyak 4 mobil per-menit dan 8 motor per-menit, baik pada pagi hari (08.30-

10.00), siang hari (11.30-13.00), maupun sore hari (17.30-18.00). Di samping itu, terdapat 36 gerobak dan meja pedagang di trotoar jalan selebar 2,8 meter. Meja dan gerobak tersebut menempati 50% dari lebar trotoar.

Gambar 2.3 pintu masuk 1

Gambar 2.4 pintu masuk 2

Gambar 2.5 pintu masuk 3

2.1.2 Kondisi Bangunan Pasar Pasar Cihapit memiliki bangunan yang semi-terbuka pada bagian belakang. Kerangka bangunan ini terbuat dari baja, sedangkan bagian atapnya terbuat dari genting abu-abu. Atap pasar memiliki susunan yang bertumpuk di tengah dengan celah yang berfungsi sebagai tempat masuk cahaya di antaranya. Jalan masuk pasar dari pintu utama selebar 2 meter dan beratapkan kanopi. Pada jalan ini juga terdapat sejumlah meja pedagang selebar 80 sentimeter, sehingga tersisa hanya 1,2 meter untuk akses masuk pasar. Bangunan kios di Pasar Cihapit memiliki tinggi 2 meter dan luas 4 meterpersegi. Sedangkan tinggi keseluruhan bangunan pasar adalah 3 meter. Luas keseluruhan Pasar Cihapit adalah 1.195,5 meter-persegi.Dinding pasar berupa

batu-bata yang telah diplester dan dicat. Keseluruhan lantai bangunan Pasar Cihapit telah bertegel, sehingga tidak becek dan licin. 2.2 Faktor Desain Pasar bersinggungan langsung dengan aktivitas jual-beli yang melibatkan masyarakat dalam jumlah besar. Oleh karena itu, desain suatu infrastruktur pasar harus mempertimbangkan perkiraan jumlah orang yang akan berada di pasar agar bentuk fisik serta komponen-komponen pasar yang akan dibangun dapat memenuhi kebutuhan orang-orang tersebut selama beraktivitas di pasar. Dengan demikian, pasar tersebut dapat terus menjalankan fungsi dan perannya secara optimal . Adapun faktor-faktor yang harus dipertimbangkan adalah sebagai berikut: - Bangunan utama pasar sebaiknya menggunakan bangunan tipe sederhana yang terdiri dari los-los dengan struktur bangunan tahan gempa. Bangunan tersebut harus memiliki ruang gerak yang cukup untuk sirkulasi atau pergerakan orang dan barang. Dalam mendesain bangunan utama pasar, beberapa kriteria yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut : 1. Kapasitas dimensional , meliputi volume pelayanan (luas gedung) yang disesuaikan dengan jumlah los/meja dagang yang tersedia dan perkiraan jumlah pedagang dan pembeli (maksimum) yang ada di pasar. 2. Pondasi Bagian bangunan Pondasi menggunakan pasangan batu kali dengan finishing plester yang menggunakan campuran semen, pasir dan kerikil 1 : 2: 3. Pembebanan pondasi mencakup kolom, balok, plat lantai dll.

3. Struktur utama Kolom dan struktur menggunakan beton bertulang atau kayu klas kuat I. 4. Konstruksi dinding Dinding pasar dapat berupa pasangan batu-bata diplester, diaci dan dicat. Dinding bangunan utama pasar juga harus menyediakan bagian terbuka yang dapat diakses dengan mudah oleh orang-orang bila di pasar terjadi hal yang tidak diinginkan, seperti kebakaran. 5. Pintu Pintu masuk pasar atau pintu di setiap los pedagang dapat berupa rolling door atau folder gate 6. Atap dan penutup atap Atap menggunakan kayu klas kuat I dan pembuatannya memenuhi standar, bahan atap genteng atau seng tergantung kemudahan cara mendapatkannya. Tinggi dan susunan atap harus mempertimbangkan sirkulasi udara dan cahaya yang cukup untuk bangunan pasar. 7. Lantai Lantai pasar dapat dibuat dari bahan keramik atau sederhana, finishing acian halus. Adapun komponen lainnya yang dapat mengoptimalkan peran pasar adalah: - Sumur atau sumber air bersih lainnya Harus diperhitungkan agar mudah didapat dan volume air yang tersedia cukup untuk memenuhi kebutuhan pasar serta memenuhi unsur 3K (kualitas, kuantitas, dan kontinuitas).. bahan rabat beton

- Bangunan WC umum (MCK) Jumlah WC yang tersedia harus sesuai dengan jumlah orang yang beraktivitas di pasar. WC dipasang dengan standar pemasangan yang benar dan dilengkapi dengan box septic tank, sistem serapan yang baik dan benar, serta jaringan air bersih. - Saluran air kotor atau air buangan - Bangunan saluran air hujan Menggunakan saluran buis beton untuk menampung air hujan. - Lahan parkir yang memadai - Sarana listrik yang memenuhi kapasitas pasar dan terjaga dari arus pendek. - Hidrant antisipasi bahaya kebakaran - Ruang terbuka untuk ventilasi udara

2.3 Komponen Pasar Cihapit 2.3.1. Komponen utama Yang dimaksud komponen utama dalam hal ini ialah bangunan utama pasar yang memuat kios-kios dan meja dagang. Bangunan utama ini memuat 129 kios dan 43 buah meja dagang dengan denah terdapat pada gambar 2.6. Sebanyak 85 kios dan 38 meja dagang yang tersedia telah digunakan.

Gambar 2.6 Denah Pasar Cihapit

Pitu masuk 1 dari jalan Cihapit

Pitu masuk 2 dari jalan Cihapit Keterangan: Kios yang sudah dihuni Meja yang sudah dihuni Meja dan kios kosong MCK Tempat pemotongan ayam Lahan parkir pedagang Pitu masuk 3 dari jalan sabang

Ukuran kios dalam pasar adalah 2meter x 2meter. Sedangkan meja memiliki panjang 1meter dan lebar 60-sentimeter. Gambar kios dan meja yang terdapat di pasar Cihapit dapat dilihat pada gambar 2.7 dan 2.8. Dalam kegiatannya, rata-rata pedagang menggunakan dua sampai tiga kios atau meja sehingga lahan yang digunakan lebih luas. Lebar lorong antar los atau meja ialah 1,52 meter.

Gambar 2.7 salah satu kios 8

Gambar 2.8 salah satu meja dagang

2.3.2. Komponen Penunjang Selain infrastruktur utama, pasar cihapit juga memiliki beberapa komponen penunjang. Komponen-komponen yang dimaksud adalah: 1. Sumber air Pasar cihapit memiliki satu buah sumur sebagai sumber air. Untuk menampungnya, di bagian selatan terdapat satu buah tandon sebagaimana gambar 2.9. Tandon tersebut menyediakan air untuk padagang melalui tempat

penampungan sementara dan pipa. Pipa tersebut dipasang pada bagian atas kios yang berujung pada MCK, tempat pemotongan dan pembersihan ayam, serta warung-warung makan.

Gambar 2.9

2. Lahan parkir Terdapat tiga titik tempat parkir di pasar Cihapit. Tempat parkir pertama terdapat di luar pasar seperti yang terlihat pada gambar 2.10 dan 2.11. Sebagaimana dipaparkan sebelumnya, lahan selebar 1-2 meter dari jalan Cihapit di depan pasar digunakan sebagai lahan parkir. Namun, hal ini tidak menyebabkan

kemacetan karena lalulintas jalan Cihapit yang tidak terlalu ramai. Mayoritas kendaraan yang diparkir di tempat ini milik konsumen pasar.

Gambar 2.10 parkir mobil pembeli

Gambar 2.11 parkir motor pembeli

Dua tempat parkir lain yang terlihat pada gambar 2.12 dan 2.13 berada di dalam pasar, yaitu di sudut bangunan pasar di dekat pintu keluar ke arah jalan cihapit dan jalan sabang. Kedua lahan parkir ini biasa digunakan oleh pedagang.

Gambar 2.12 tempat parkir pedagang di pintu masuk 2

Gambar 2.13 tempat parkir pedagang di pintu masuk 3

3.

Sistem penyediaan listrik Untuk sistem penyediaan listrik, Pasar

Cihapit menggunakan sumber listrik dari PLN

10

Gambar Gambar 2.14 2.14 pusat pusat listrik listrik

sebesar 2500 watt. Pusat listrik yang terlihat pada gambar 2.14 tersebut terletak berdekatan dengan fasilitas MCK yang ada di bagian selatan Pasar Cihapit.

4. Bangunan WC umum atau MCK Pasar Cihapit memiliki 3buah MCK dengan 1 diantaranya digunakan sebagai WC umum. Dua MCK berada di ujung bagian selatan pasar dan WC umum di bagian utara pasar. Kedua bangunan tersebut telah berkeramik seperti tampak pada gambar 2.15. bangunan MCK memiliki ukuran 2meter x 4meter. Di dalamnya terdapat bak air dan WC.

Gambar 2.15 MCK

5. Ruang terbuka Bagian selatan merupakan bagian pasar yang tidak ditutupi oleh atap. Ruang ini juga merupakan area transisi pasar menuju pintu pasar ke Jalan Sabang. 6. Tempat pengumpulan sampah sementara dan pembuangan limbah cair

11

Pembuangan air dalam pasar dilakukan melalui saluran pembuangan tertutup. Terdapat selokan-selokan kecil berdiameter 10 sentimeter untuk mengalirkan air buangan dari meja-meja pedagang yang umumnya banyak menggunakan air. Pasar ini juga memiliki pengelolaan sampah yang baik. Di sudut pasar bagian selatan terdapat tempat penampungan sampah sementara berupa gerobak. sampah dari tiap kios meja dikumpulkan di tempat masing-masing yang akan dikumpulkan pada gerobak sampah tersebut. Setelah aktivitas pasar berakhir, sekitar pukul 14.00 sampah-sampah ini dibuang di TPS terdekat oleh petugas kebersihan pasar. Selain itu, terdapat saluran air terbuka atau selokan di sepanjang bagian selatan pasar. Saluran tersebut lebih difungsikan sebagai drainase atau saluran untuk menampung air hujan dan bukan merupakan saluran air buangan dari pasar, sehingga kuantitas air yang terdapat di saluran tersebut saat tidak hujan hanya sedikit.

Gambar 2.17 saluran

Gambar 2.18 gerobak

12

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Fungsi dan Peran Pasar Cihapit dalam Kehidupan Pasar cihapit memiliki fungsi dan peran yang krusial dalam kehidupan masyarakat, terutama masyarakat Kecamatan Cibeunying. Secara umum, pasar cihapit berfungsi sebagai tempat terjadinya kegiatan ekonomi (jual-beli) bagi masyarakat. Dengan adanya kegiatan ekonomi tersebut, masyarakat yang bertindak sebagai pembeli dapat memperoleh barang atau jasa yang

diperlukannya. Sementara, masyarakat yang bertindak sebagai penjual akan memperoleh penghasilan yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhannya. Fungsi pasar akhirnya berdampak pada adanya peranan pasar, yakni memenuhi kebutuhan masyarakat, menggerakkan roda perekonomian, dan meningkatkan pendapatan asli daerah. Hal ini karena pasar juga membuka lahan pekerjaan lain bagi masyarakat sekitar. Selain sebagai pedagang, beberapa penduduk dapat melakukan usaha sebagai pejabat pasar, tukang parkir, petugas kebersihan, dan lain-lain. Dengan berjalannya kegiatan ekonomi di pasar cihapit, roda perekonomian daerah akan terus bergerak.

13

Adanya lahan pekerjaan lain juga berdampak pada peningkatan pendapatan asli daerah. Hal ini karena masyarakat memiliki pendapatan yang berpengaruh terhadap penghitungan pendapatan asli daerah. Lebih jauh lagi, adanya pasar ini berdampak pada peningkatan daya beli masyarakat.

3.2 Mekanisme kerja Pasar Cihapit Mekanisme kerja pasar cihapit dibagi berdasarkan komponen penyusun pasarnya, yakni arus pergerakan orang, arus pergerakan barang, sistem penyediaan air bersih, sistem pembuangan sampah dan limbah, serta penyediaan ruang terbuka. 3.2.1 Arus pergerakan orang dan barang Secara umum, tidak ada pengaturan khusus untuk pergerakan orang maupun barang. Penjual maupun pembeli dapat bergerak sesuai keinginannya. Namun, terdapat pola kebiasaan tertentu pada pembeli dan pedagang. Arah pergerakan barang tersebut dapat dilihat pada gambar 3.1. Mayoritas pembeli memasuki pasar melalui pintu depan. Pola pergerakan di dalam pasar ditentukan oleh kebutuhan konsumen. Namun tidak ada kemacetan dalam pasar karena jalan dalam pasar relative lebar. Sementara untuk pergerakan barang, mayoritas pedagang yang membawa banyak barang akan memasuki pasar melalui pintu masuk 3 yang berasal dari dari jalan sabang karena jalan tersebut relatif lebih lebar daripada pintu masuk lain sehingga dapat diakses oleh mobil. Sementara arus masuk pedagang yang hanya membawa sedikit barang ditentukan oleh letak kios pedagang. Pada umumnya,

14

pedagang membawa langsung barang dagangannya dari pasar induk ke kiosnya, kecuali untuk beberapa kios yang dikirim oleh distributor. Arus barang ini umumnya terjadi di pagi hari sebelum pasar ramai dengan konsumen.

Keterangan: Arus pergerakan orang Arus pergerakan barang Gambar 3.1 Arus pergerakan orang dan barang

3.2.2 Sistem penyediaan air bersih Pasar Cihapit memiliki satu sumur di sekitar MCK bagian selatan. Air dari sumur tersebut dipompa dan ditampung pada tandon air. Selanjutnya, sebagian dari tandon ditampung pada beberapa tong air untuk digunakan pedagang di sekitar sudut tersebut. Pedagang-pedagang di sini ialah pedagang ayam, daging, dan ikan. Sebagian air dialirkan melalui pipa PVC berdiameter 3-sentimeter ke MCK dan kios-kios yang memerlukan air di bagian utara, yaitu warung makan. Pipa ini diletakkan di bagian atas kios-kios yang dilaluinya. Sedangkan kios lain tidak memerlukan air dalam operasionalnya.

15

3.2.2 Sistem pembuangan sampah dan limbah Pengelolaan sampah di pasar Cihapit terbilang apik. Tidak ada sampah berserakan di dalam pasar. Pedagang mengumpulkan sendiri sampah di kios atau dekat meja dagangnya. Selanjutnya,sampah-sampah tersebutdikumpulkan dalam beberapa gerobak di sudut pasar. Sampah dari gerobak akan diangkut oleh petugas pasar sekitar pukul 14.00 ke TPS terdekat. Sementara limbah cair dari pasar dialirkan melalui saluran tertutup di bawah bangunan pasar. Air dari meja dagang ikan, ayam, dan daging mengalir ke saluran ini melalui saluran kecil berdiameter sepuluh sentimeter yang berujung pada sebuah lubang ke saluran yang lebih besar. Gambar saluran tersebut dapat dilihat pada gambar 3.2. Tidak diketahui akhir dari saluran ini. Namun penulis

memprediksi adanya sistem pengolahan offsite.

Keterangan: Tandon Air Sumur Pipa saluran air Titik penguna air Pusat lisrik Saluran pembuangan air tertutup Saluran pembuangan air terbuka 16

Gambar 3.2 Sistem penyediaan dan pembuangan air

3.2.3 Penyediaan ruang terbuka Dalam bangunan pasar juga diperlukan ruangan yang terbuka. Hal ini telah dipenuhi oleh pasar cihapit yang memiliki lahan terbuka tanpa kanopi. Hal ini dimaksudkan sebagai arus masuk udara bersih dan penyediaan cahaya matahari. 3.3 Isu dan Persoalan di Pasar Cihapit

3.3.1 Identifikasi masalah Berdasarkan hasil observasi, tidak ada masalah berarti yang berkaitan dengan pasar Cihapit dari segi infrastruktur (bangunan). Akan tetapi, terdapat beberapa masalah yang dapat mengurangi fungsi dan peran pasar Cihapit dalam memenuhi kebutuhan masyarakat. Permasalahan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Sedikitnya konsumen pasar Pasar cihapit termasuk pasar yang sepi jika dibandingkan dengan pasar pada umumnya. Dari tahun ke tahun, jumlah pembeli dan pedagang yang beraktifitas di pasar cenderung berkurang. Akibatnya, banyak los atau meja

dagang yang tidak termanfaatkan dengan baik. Jika dibiarkan, pasar Cihapit dikhawatirkan akan menjadi pasar mati. 2. Adanya pasar modern yang dekat dengan pasar Saat ini, terdapat beberapa pasar modern di sekitar pasar Cihapit, seperti Griya (Riaujunction) dan CircleK yang berlokasi di Jl. R. E. Martadinata dan

17

Bandung Indah Plaza di Jl. Merdeka. Pembangunan pasar-pasar modern tersebut diidentifikasikan sebagai faktor yang dapat menggeser bahkan mematikan fungsi dan peran pasar Cihapit dalam memenuhi kebutuhan masyarakat di sekitarnya. Apalagi, terdapat isu yang berkembang di kalangan pedagang mengenai adanya pasar modern yang akan dibangun lagi di sekitar pasar Cihapit dalam waktu dekat. 3. Tidak tersedianya hidrant antisipasi kebakaran di pasar Cihapit.

3.3.2 Dampak yang terjadi terhadap masyarakat dan lingkungan Permasalahan-permasalahan di atas tidak hanya menyebabkan

terganggunya fungsi pasar, tetapi juga menimbulkan dampak yang dirasakan oleh masyarakat dan lingkungan di sekitar pasar. Dampak-dampak tersebut adalah sebagai berikut: Perubahan Perilaku Belanja Masyarakat Maraknya pembangunan pasar modern dewasa ini berdampak pada perubahan perilaku belanja masyarakat. Pasar modern memiliki beberapa keunggulan dibandingkan pasar tradisional. Dari segi infrastruktur, pasar modern umumnya memiliki bangunan yang lebih nyaman, bersih, dan ber-AC, lahan parkir yang luas, WC yang bersih, dll. Adapun dari segi sosial, masyarakat saat ini lebih individualis dan lebih suka melayani diri sendiri daripada harus

berinteraksi secara langsung atau memilih dan menawar harga dengan pedagang di pasar tradisional. Pasar modern yang umumnya dikelola oleh swasta pun dapat menjual barang dengan harga yang lebih murah daripada pedagang di pasar tradisional. Akibatnya, banyak masyarakat yang lebih memilih berbelanja di

pasar modern daripada di pasar tradisional.

18

Berkurangnya aktivitas perekonomian di pasar Cihapit Jumlah konsumen pasar Cihapit yang cenderung menurun dari tahun ke

tahun menyebabkan menurunnya penghasilan yang diperoleh oleh pedagang di pasar tersebut. Akibatnya, jumlah pedagang di sana pun semakin berkurang. Hal tersebut juga berpengaruh terhadap penghasilan orang-orang yang memiliki lapangan pekerjaan lain yang berkaitan dengan pasar Cihapit, seperti tukang parkir, tukang becak, petugas keamanan, dll serta penghasilan daerah yang dihasilkan dari pasar Cihapit. Tidak adanya hidrant antisipasi kebakaran di pasar Cihapit sangat

berbahaya bagi keselamatan orang-orang yang ada di dalam pasar, maupun masyarakat di sekitar pasar. Apalagi, bangunan pasar memiliki kios-kios yang berdampingan sehingga jika terjadi kebakaran api akan merambat dengan cepat dan dikhawatirkan dapat mengenai bangunan-bangunan di sekitar pasar. Karena itu, diperlukan sistem pemadam kebakaran yang baik dan pengaturan arus matigasinya. 3.3.3 Analisis Sejak renovasi selesai dilakukan dan pedagang kembali beroperasi pada tahun 2008, jumlah pengunjung pasar cenderung menurun. Hal tersebut disebabkan banyaknya konsumen yang mengalihkan tempat belanja mereka ke tempat lain selama renovasi berlangsung dan pembangunan pasar modern di sekitar pasar Cihapit yang terus bertambah. Apalagi, mayoritas konsumen di pasar Cihapit berasal dari kalangan menengah ke atas yang dapat mengakses pasar modern dengan mudah.

19

Saat ini, konsumen yang masih tersisa di pasar Cihapit sebagian besar merupakan pembantu rumah tangga atau orang-orang yang sudah memiliki pedagang langganan di pasar Cihapit. Hal tersebut juga menyebabkan timbulnya persaingan antar pedagang di pasar Cihapit, pedagang yang memiliki penghasilan cukup besar adalah pelanggan yang sudah bertahun-tahun berjualan di sana dan memiliki banyak pelanggan, sementara pedagang baru yang mempunyai pelanggan sulit untuk bertahan. Akibatnya, jumlah pedagang yang berjualan di pasar Cihapit semakin lama semakin berkurang. Dari 172 los dan meja yang tersedia, hanya 123 (70%) los dan meja yang digunakan. Hal tersebut menunjukkan bahwa pasar Cihapit belum menjalankan fungsi dan perannya secara optimal. Oleh karena itu, dibutuhkan solusi untuk meningkatkan kembali jumlah pembeli dan pedagang di pasar Cihapit sehingga fungsi dan peran pasar Cihapit dapat berjalan secara optimal. Dengan kondisi infrastruktur bangunan utama dan komponen-komponen penunjang yang sudah baik, pasar Cihapit hanya membutuhkan sedikit penataan untuk meningkatkan kenyamanan pengunjung. Penataan tersebut cukup dilakukan dengan memanfaatkan infrastruktur yang sudah ada di pasar Cihapit tanpa harus melakukan renovasi besar-besaran. Selain itu, pasar Cihapit juga harus menyediakan komponen yang belum terdapat di dalamnya, seperti hidrant antisipasi kebakaran untuk menjamin keselamatan

orang-orang yang berada di dalam pasar maupun masyarakat di sekitarnya. Hal lain yang perlu dilakukan adalah komitmen dari pemerintah daerah untuk

20

mengoptimalkan kembali fungsi dan peran pasar Cihapit sebagai salah satu infrastruktur pasar yang layak dan berkualitas di kota Bandung. Berkaitan dengan kelayakan infrastruktur pasar cihapit dalam fungsinya, perlu adanya perbandingan dengan standar kelayakan yang ada. Berikut adalah analisis keberadaan infrastruktur penunjang pasar cihapit. No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Komponen Bangunan utama Lantai Atap gedung Sumber air bersih MCK Saluran air buangan Saluran air hujan Lahan parkir Sarana listrik Hydrant anti kebakaran Ruang terbuka Ada Tidak ada Keterangan Beton dan rangka baja Tegel Genteng Sumur offsite Kapasitas cukup Kapasitas cukup Kapasitas cukup Kapasitas cukup

Tabel 3.1 analisis komponen pasar

Kapasitas dimensional bangunan pasar cihapit telah mencukupi kebutuhan. Hal yang menjadi pertimbangan pada kapasitas tersebut ialah skala pasar cihapit yang merupakan pasar yang didirikan untuk melayani kebutuhan pasar dalam lingkup kecamatan walaupun pada praktiknya beberapa pengunjung berasal dari luar daerah kecamatan. Kebutuhan akan udara juga telah terpenuhi dengan pengaturan ketinggian bangunan pasar dan adanya ruang terbuka di sudut pasar. Salah satu kelebihan lain dari pasar Cihapit ialah adanya tiga akses masuk pasar yang berarti pengguna pasar tidak macet di tempat tertentu. Kebiasaan pedagang untuk memasukkan barang melalui pintu belakang dan melakukan aktivitas

21

pengaturan barang sebelum aktivitas pasar meningkat ikut berkontribusi dalam menertibkan arus dalam pasar. Pasar cihapit telah memiliki komponen-komponen yang diperlukan oleh suatu pasar, kecuali hydrant. Hal ini perlu diperhatikan karena jarak yang kecil antar kios berdampak pada rawannya perambatan api yang cepat jika terjadi kebakaran. Sementara, masalah social lain, harus diupayakan dapat diselesaikan dengan strategi pengoptimalan dari aspek infrastruktur. 3.3.4 Rekomendasi solusi Berdasarkan analisis dari permasalahan-permasalahan di atas, terdapat beberapa solusi yang penulis rekomendasikan yaitu sebagai berikut: 1. 2. Penyediaan hidrant antisipasi bahaya kebakaran di pasar Cihapit. Penataan letak pedagang di pasar dengan memisahkan daerah untuk

pedagang ayam, ikan, dan daging dengan pedagang lainnya. Hal tersebut dilakukan karena pedagang-pedagang tersebut menimbulkan bau tidak sedap yang mengganggu kenyamanan pengunjung. Saat ini, pemisahan tersebut sudah

dilakukan di pasar Cihapit, akan tetapi masih terdapat beberapa pedagang ayam yang menempati los di dekat pintu masuk utama dan memelihara ayam-ayam hidup. Pedagang-pedagang tersebut dapat menempati los yang menghadap ruang terbuka di sebelah timur pasar, sehingga bau yang ditimbulkan ayam-ayam tersebut tidak mengganggu pengunjung. 3. Pemerintah harus bersikap tegas dalam melaksanakan peraturan mengenai

jarak minimum pembangunan modern dari pasar tradisional. Dalam Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 2 Tahun 2009 tentang Penataan Pasar Tradisional,

22

Pusat Perbelanjaan, dan Toko Modern, dicantumkan bahwa jarak supermarket minimal 500 meter dari pasar tradisional atau usaha kecil sejenis. Akan tetapi, dengan menjamurnya pasar modern yang mematikan fungsi pasar tradisional, pemerintah kota Bandung sebaiknya meningkatkan lagi jarak tersebut, seperti jarak minimum 2,5 km yang diberlakukan di Jakarta, dan bersikap sungguhsungguh dalam melaksanakan peraturan tersebut.

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN 4.1 Simpulan

23

Infrastruktur pasar harus dapat mendukung keberjalanan fungsi pasar dalam pelayanan public. Begitupun pasar cihapit telah didukung oleh beberapa infrastruktur pendukung. Berkaitan dengan hal tersebut, berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan dengan membandingkan dengan syarat-syarat kelayakan bangunan pasar, dapat disimpulkan bahwa infrasrtuktur pasar cihapit telah memenuhi standar kelayakan pasar. 4.2 Saran Pasar cihapit telah memiliki infrastuktur yang memadai untuk pelayanan pasar yang baik. Masih ada beberapa hal yang harus dibenahi dalam pengoptimalan fungsi pasar untuk menjadi pasar yang ideal. Untuk itu, dibutuhkan kerjasama yang baik antara pemangku kebijakan, pihak pelaksana, dan perngguna.

DAFTAR PUSTAKA

24

Panduan DTPL.

http://www.rekompakjrf.org/download/Panduan%20DTPL.pdf.

Diakses pada: 20 April 2010. 17.36

Jalan cihapit. http://maps.google.com/. Diakses pada: 20 April 2010. 17.45 Eman.2005.Teori Desain Pasar.http://cari-pdf.com/pdf.php?
q=teori+desain+pasar/jiunkpe/s1/eman/2005/jiunkpe-ns-s12005-31400331-2455-giant-chapter2.pdf. diakses pada: 20 April 2010. 17.50 Epung Saepudin.2009.KPPU Desak Pemerintah Tetapkan Zonasi Pasar Modern. http://www.kontan.co.id/index.php/bisnis/news/13837/KPPU_Des ak_Pemerintah_Tetapkan_Zonasi_Pasar_Modern. diakses pada: 25 April 2010, 13.28 Akuisisi Saham Carefour Dinilai Tak Berpengaruh.2010. http://cetak.kompas.com/read/xml/2010/04/20/12225811/akuisis i.saham.carrefour.dinilai.tak.berpengaruh. diakses pada: 20 April 2010. 12.22 Faktor Umum dalam Perencanaan Pasar dan Desain.terjemahan dari: http://www.fao.org/docrep/003/x4026e/x4026e06.htm. diakses pada: 20 April 2010, 12.22 Memoar anak Malang.2007.Kondisi Pasar Tradisional di Bawah Standar Kelayakan http://malang-city.blogspot.com/2007/01/kondisipasar-tradisional-di-bawah.html. radar malang. diakses pada: 25 April 2010. 13.02

25