Anda di halaman 1dari 31

PERENCANAAN LUMPUR PEMBORAN BERDASARKAN KARAKTERISTIK BATUAN FORMASI YANG AKAN DITEMBUS

PROPOSAL KOMPREHENSIF Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat pada kurikulum Jurusan Teknik Perminyakan

Oleh : RENNDY WIRANATA 09.01.015

JURUSAN TEKNIK PERMINYAKAN SEKOLAH TINGGI TEKNLOGI MINYAK DAN GAS BUMI BALIKPAPAN 2013

PERENCANAAN LUMPUR PEMBORAN BERDASARKAN KARAKTERISTIK BATUAN FORMASI YANG AKAN DITEMBUS

PROPOSAL KOMPREHENSIF

Disetujui untuk Jurusan Teknik Perminyakan STT Migas Balikpapan

Oleh :

Ketua Jurusan

Pembimbing

M. Nur Mukmin. ST

M. Nur Mukmin. ST

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas segala berkat dan pertolongannya sehingga penulis mampu menyelesaikan proposal komprehensif ini. Proposal komprehensif ini berjudul PERENCANAAN LUMPUR PEMBORAN BERDASARKAN KARAKTERISTIK BATUAN FORMASI YANG AKAN DITEMBUS, proposal ini disusun untuk memberikan gambaran mengenai latar belakang, tujuan dan materi yang akan dibahas didalam penyusunan komprehensif di Jurusan Perminyakan, Sekolah Tinggi Teknologi Minyak Dan Gas Bumi Balikpapan. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan dukungan baik secara moral maupun material, sehingga penyusunan proposal ini dapat selesai dengan baik. Penulis meyakini sepenuhnya bahwa dalam penulisan proposal ini masih terdapat banyak kekurangannya, sehingga kritik dan saran yang membangun akan sangat berarti bagi penulis. Akhirnya, semoga proposal komprehensif ini dapat bermanfaat bagi penulis dan semua pihak yang memerlukannya.

Balikpapan, 24 February 2013

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.....................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN....................................................................... ii KATA PENGANTAR................................................................................... iii DAFTAR ISI ................................................................................................. iv I. II. III. JUDUL.................................................................................................. 1 LATAR BELAKANG.......................................................................... 1 MAKSUD DAN TUJUAN PENULISAN............................................ 1 4.1. Karakteristik Batuan Formasi........................................................ 3 4.2. Sifat Fisik Batuan........................................................................... 5 4.3. Dasar Lumpur Pemboran............................................................... 14 V. METODOLOGI PENULISAN............................................................. 24 VI. RENCANA DAFTAR ISI.................................................................... 24 VII. RENCANA DAFTAR PUSTAKA....................................................... 29

IV. TINJAUAN PUSTAKA....................................................................... 2

I.

JUDUL
PERENCANAAN LUMPUR PEMBORAN BERDASARKAN KARAKTERISTIK BATUAN DAN KONDISI FORMASI YANG DITEMBUS

II.

LATAR BELAKANG Di dalam pekerjaan pemboran, pengaruh karakteristik dan kondisi formasi

terhadap perencanaan dalam penggunaan lumpur bor (drilling fluid) merupakan hal yang sangat perlu diperhatikan dalam mencapai suatu keberhasilan dalam operasi pemboran. Lumpur bor sangat berpengaruh terhadap kemampuan lapisan produktif yang berkaitan dengan produktifitas formasi, sedangkan produktifitas formasi juga banyak dipengaruhi oleh kerakteristik formasi reservoir suatu lapangan. Dengan demikian keterkaitan anatara lumpur pemboran dan karakteristik formasi reservoir merupakan suatu sistem siklus yang saling berhubungan. Oleh karena itu identifikasi reservoir yang akan ditembus, terutama yang berkaitan dengan karakteristik batuan maupun fluida reservoir dan kondisi reservoir bawah permukaan harus mutlak diketahui. Dalam hal ini pemakaian lumpur pemboran yang sesuai akan mengurangi efek gangguan-gangguan yang timbul selama pemboran, yang nantinya diharapkan akan dapat hasil yang optimal. Komposisi lumpur bor terdiri dari komponen cair, yaitu air, minyak atau campuran keduanya, komponen padat yang terdiri dari padatan yang tidak bereaksi (inert solid) dan padatan yang bereaksi (reactive solid) dan additive yaitu material-material campuran lain yang ditambahkan ke dalam lumpur dimaksudkan untuk memperbaiki sifat-sifat lumpur pemboran sehingga dapat digunakan sesuai dengan fungsi serta memperkecil kemungkinan atau mengatasi problem akibat pemakaian lumpur pemboran tersebut tanpa menimbulkan perubahan-perubahan sifat fisik maupun kimia reservoir akibat kontaminasi lumpur itu sendiri. Didalam pemilihan fluida pemboran mempertimbangkan faktor-faktor meliputi jenis

batuan formasi, tekanan, temperatur, kerapuhan formasi dan jenis kandungan clay maupun garam dan efek lainnya. III. MAKSUD DAN TUJUAN Penulisan komprehensif ini bertujuan untuk merencanakan lumpur pemboran yang akan digunakan dalam operasi pemboran disuatu lapangan dengan berdasarkan karakteristik batuan yang akan ditembus pada suatu lapangan. IV. TINJAUAN PUSTAKA IV.1.1. Karakteristik Batuan Batuan merupakan bahan pembentuk kerak bumi, sehingga mengenal macam-macam dan sifat batuan adalah sangat penting. Batuan adalah semua bahan yang menyusun kerak bumi dan merupakan suatu agregat (kumpulan) mineral-mineral yang telah menghablur. Tidak termasuk batuan adalah tanah dan bahan lepas lainnya yang merupakan hasil pelapukan kimia ataupun mekanis serta proses erosi batuan. Batuan dapat dibagi berdasarkan sifat-sifat tertentu yang sekaligus menunjukkan cara terjadinya (klasifikasi genesis). Hal-hal yang penting dalam mendeskripsikan batuan antara lain meliputi : 1. Tekstur, 2. Struktur penyusun, 3. Komposisi mineral. Berdasarkan cara terbentuknya, batuan dibagi menjadi tiga jenis : 1. Batuan beku (Igneous rock). Batuan yang berasal dari penghabluran mineral-mineral magma yang mendingin, bertekstur hablur (kristalin). 2. Batuan sedimen (Sedimentary rock). Batuan yang terbentuk dari hasil pengendapan bahan-bahan rombakan baik secara kimiawi maupun fisik dari batuan sebelumnya, setelah mengalami proses transportasi melalui media : angin, sungai, gelombang dan lain sebagainya, kemudian terendapkan di suatu tempat

IV.1. Karakteristik Formasi Yang Ditembus

yang lazim disebut sebagai sedimen klastik/sedimen mekanis. Sedangkan hasil pengendapan semua organis maupun proses kimiawi disebut batuan sedimen non-klastik. 3. Batuan metamorf (Metamorfic rock). Merupakan batuan ubahan oleh proses metamorfism. Perubahan batuan tanpa melalui fase cair terlebih dahulu, dengan tekstur hablur (kristalin). IV.1.1.1. Batuan Beku Berdasarkan cara pembentukannya batuan beku berasal dari pembekuan magma dari permukaan bumi, atau pembekuan magma di permukaan. Pada umumnya sifat atau ciri batuan beku antara lain : 1. Umumnya kristalin, 2. Butirannya interlocking secara rapat, 3. Masif. Mineral-mineral dari batuan beku yang sering dijumpai pada umumnya terbentuk pada saat penurunan temperatur dari magma yang menerobos ke atas, peristiwa ini dikenal dengan istilah penghabluran. IV.1.1.2. Batuan Sedimen Batuan sedimen adalah batuan yang terjadi akibat lithifikasi hasil reaksi kimia tertentu dari hancuran batuan lain, diendapkan dalam kenampakan berlapis, pada permukaan lithosfer dan pada kondisi tekanan dan temperatur yang rendah. Lithifikasi batuan adalah proses yang meliputi kompaksi, yaitu proses terubahnya material pembentuk batuan yang bersifat lepas (unconsolidated rock forming materials) menjadi batuan yang kompak (consilidated, ciherent rock). Batuan sedimen dapat diklasifikasikan dengan memperhatikan tekstur maupun struktur yang dimiliki batuan tersebut.

A. Batu Pasir Batupasir termasuk golongan batuan klastik detritus dan sebetulnya yang dimaksud batupasir disini adalah batuan detritus yang pada umumnya berkisar dari lanau sampai konglomerat. Porositas yang didapatkan didalam batupasir ini hanya bersifat intergranular. Pori-pori ini terdapat diantara butir-butir dan khususnya terjadi secara primer, jadi rongga terjadi pada waktu pengendapan. Batupasir merupakan reservoir yang paling banyak di dunia, 60 % dari pada semua batuan reservoir adalah batupasir. B. Batuan Karbonat Batuan karbonat mempunyai 3 komposisi utama, yaitu Kalsite (CaCO3), Dolomite (CaMg(CO3)2) dan Aragonite (CaCO3). Beberapa komposisi utama mineral batuan karbonat tersebut juga dapat membentuk batuan dengan komposisi mineral baru, misalnya batugamping (limestone) merupakan campuran antara kalsite dan aragonite, dolimitic limestone atau calc-dolomite merupakan campuran antara kalsit dan dolomite. Mineralmineral pada batugamping umumnya terbentuk pada saat permulaan hingga proses lithifikasi berlangsung. Diantaranya kalsedon, kuarsa, glaukonit, pirite, gypsum, anhidrite dan alkali feldspar. Apabila batugamping kaya akan mineral aksesoris maka nama batuannya glaoconotic, sandy dan argillaceous (lempung) C. Batuan Shale Shale merupakan batuan dengan tekstur berlapis (laminated), berbutir halus, dengan kandungan mineralnya adalah lempung dan silt. Shale mempunyai porositas yang kurang baik, tetapi jika mengalami peretakan maka permeabilitasnya semakin besar sehingga dapat bertindak sebagai batuan reservoir.

IV.1.1.3. Batuan Metamorf Batuan metamorf adalah batuan yang terjadi karena proses ubahan dari batuan asal oleh suatu proses metamorfisme. Batuan asal tersebut dapat terdiri dari batuan beku, batuan sedimen maupun batuan metamorf itu sendiri. Proses metamorfisme yaitu suatu proses dimana batuan asal mengalami penambahan atau kenaikan tekanan atau temperatur secara bersama-sama. Metamorfisme terjadi dalam suatu lingkungan yang sangat berbeda dengan lingkungan dimana batuan asalnya terbentuk. Banyak mineral-mineral hanya stabil dalam batas-batas tertentu dalam temperatur, tekanan, dan kimiawi. Jika batuan tersebut dikenakan temperatur dan tekanan yang lebih tinggi, maka batas kestabilan mineral dapat dilampaui, penyesuaian mekanis dan kimiawi dapat terjadi meliputi proses-proses rekristalisasi, reorientasi batuan dan membentuk mineralmineral baru dengan penyusunan kembali elemen-elemen kimia yang sebelumnya sudah ada yang stabil dalam kondisi baru dalam batas-batas tertentu. Proses ini berlangsung dari fase padat ke fase padat tanpa tanpa melalui fase cair atau sering disebut sebagai proses isokimia, dimana komposisi kimia batuan asal tidak berubah, tapi yang berubah adalah susunan mineraloginya sehingga terbentuk mineral baru. IV.2. Sifat Fisik Batuan Pada dasarnya semua batuan memiliki karakteristik masing masing sesuai komposisinya, antara batuan dan lumpur pemboran terjadi interaksi langsung. Oleh karena itu dalam identifikasi batuan selanjutnya akan banyak berhubungan dengan sifatsifat fisik terutama batuan sedimen, disamping batuan beku atau metamorf. IV.2.1. Porositas Porositas ( ) didefinisikan sebagai fraksi atau persen dari volume ruang pori pori terhadap volume batuan total ( bulk volume). Besar 9

kecilnya porositas suatu batuan akan menentukan kapasitas penyimpanan fluida reservoir. Secara matematis porositas dapat dinyatakan sebagai :

................................................................. (2-1)

Keterangan : Vb = Volume batuan total (bulk volume) Vs = Volume padatan batuan total (volume grain) Vp = Volume ruang pori-pori batuan. Porositas batuan dapat diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu: 1. Porositas absolut, adalah persen volume pori-pori total terhadap volume batuan total (bulk volume).

........................................ (2-2)

2. Porositas effektif, adalah persen volume poripori yang saling berhubungan terhadap volume batuan total (bulk volume).

.................... (2-3) 3. Porositas total, adalah penjumlahan dari porositas absolut dengan porositas effektif. IV.2.2. Permeabilitas Permeabilitas didefinisikan sebagai suatu bilangan yang menunjukkan kemampuan dari suatu batuan untuk mengalirkan fluida. Permeabilitas batuan merupakan fungsi dari tingkat hubungan ruang antar

10

pori-pori dalam batuan Definisi kuantitatif permeabilitas pertama-tama dikembangkan oleh Henry Darcy (1856) dalam hubungan empiris dengan bentuk differensial sebagai berikut :

........................................................................ (2-4) Keterangan: V = kecepatan aliran, cm/sec m = viskositas fluida yang mengalir, cp dP / dL = gradien tekanan dalam arah aliran, atm/cm k = permeabilitas media berpori. Tanda negatif pada Persamaan 2-4. menunjukkan bahwa bila tekanan bertambah dalam satu arah, maka arah alirannya berlawanan dengan arah pertambahan tekanan tersebut. Beberapa anggapan yang digunakan oleh Darcy dalam Persamaan 2-4 adalah : 1. Alirannya mantap (steady state), 2. Fluida yang mengalir satu fasa, 3. Viskositas fluida yang mengalir konstan, 4. Kondisi aliran isothermal, 5. Formasinya homogen dan arah alirannya horizontal, 6. Fluidanya inkompressibel. Permeabilitas dibedakan menjadi tiga, yaitu : Permeabilitas absolut, adalah permeabilitas dimana fluida yang mengalir melalui media berpori tersebut hanya satu fasa, misal hanya minyak atau gas saja.

11

Permeabilitas effektif, adalah permeabilitas batuan dimana fluida yang mengalir lebih dari satu fasa, misalnya minyak dan air, air dan gas, gas dan minyak atau ketigatiganya.

Permeabilitas relatif, adalah perbandingan antara permeabilitas efektif dengan permeabilitas absolut.

IV.2.3. Saturasi Fluida Pada umumnya formasi yang mengandung minyak dipercaya bahwa dulunya merupakan batuan yang terinvasi oleh air kemudian terjebak di dalamnya. Selanjutnya hidrokarbon berat dan mature melakukan migrasi dari posisi statis hingga mencapai kesetimbangan dinamis (dynamic equilibrium) yang menggeser air di sela-sela bagian teratas dari struktur reservoir. Minyak tidak bisa menggeser seluruh air yang berada mula-mula di pori-pori batuan reservior. Sehingga batuan reservoir secara normal terisi oleh kedua fluida tersebut, hidrokarbon dan air (sering kali disebut connate water) pada ruang pori-pori yang sama atau berdekatan. Untuk menentukan kuantitas akumulasi hidrokarbon dalam pori batuan reservoir, diperlukan juga saturasi fluida (gas, minyak dan air) dari material batuan tersebut. Saturasi fluida batuan didefinisikan sebagai perbandingan antara volume pori total batuan yang ditempati oleh suatu fluida tertentu dengan volume pori total pada batuan tersebut. Saturasi minyak (So) adalah: .................................. (2-9)

Saturasi air (Sw) adalah: ............................. (2-10)

12

Saturasi gas (Sg) adalah: .............................. (2-11)

Jika pori-pori batuan diisi oleh gas-minyak-air maka berlaku hubungan: Sg + So + Sw = 1............................................................................ (2-12) Jika diisi oleh minyak dan air saja maka : So + Sw = 1..................................................................................... (2-13) Terdapat tiga pengertian yang penting mengenai saturasi fluida, pengertian-pengertian yang dimaksud adalah sebagai berikut: Saturasi fluida akan bervariasi dari satu tempat ke tempat lain dalam reservoir, saturasi air cenderung untuk lebih besar dalam bagian batuan yang kurang porous, karena air lebih berat dari minyak dan minyak lebih berat dari gas, sehingga akan cenderung terjadi gravity segregation dari ketiga fluida tersebut. Saturasi fluida akan bervariasi dengan kumulatif produksi minyak. Jika minyak diproduksikan maka tempatnya di reservoir akan digantikan oleh air dan atau gas bebas, sehingga pada reservoir apabila yang diproduksikan minyak maka saturasi fluida berubah secara kontinyu. Saturasi minyak dan saturasi gas sering dinyatakan dalam istilah poripori yang diisi oleh hidrokarbon. Jika volume contoh batuan adalah V, ruang poriporinya adalah V, maka ruang pori pori yang diisi oleh hidrokarbon adalah: So..V + Sg..V = (1-Sw)..V................................................... (2-14) IV.2.4. Kompresibilitas Batuan Menurut Geerstma (1957) terdapat tiga konsep kompresibilitas batuan, antara lain :

13

1. Kompresibilitas matriks batuan, yaitu fraksi perubahan volume material padatan (grains) terhadap satuan perubahan tekanan. 2. Kompresibilitas bulk batuan, yaitu fraksi perubahan volume bulk batuan terhadap satuan perubahan tekanan. 3. Kompresibilitas poripori batuan, yaitu fraksi perubahan volume poripori batuan terhadap satuan perubahan tekanan. Batuan yang berada pada kedalaman tertentu akan mengalami dua macam tekanan, antara lain : Tekanan hidrostatik fluida yang terkandung dalam poripori batuan. Tekanan luar (external stress) yang disebabkan oleh berat batuan yang ada diatasnya (overburden pressure). Pengosongan fluida dari ruang pori-pori batuan reservoir akan mengakibatkan perubahan tekanan dalam pada batuan, sehingga resultan tekanan pada batuan akan mengalami perubahan pula. Adanya perubahan tekanan ini akan mengakibatkan perubahan pada butir-butir batuan, poripori dan volume total (bulk) batuan reservoir. Untuk padatan (grains) akan mengalami perubahan yang serupa apabila mendapat tekanan hidrostatik fluida yang dikandungnya. Perubahan bentuk volume bulk batuan dapat dinyatakan sebagai kompressibilitas Cr atau :

.................................................................. (2-15)

Sedangkan perubahan bentuk volume pori-pori batuan dapat dinyatakan sebagai kompressibilitas Cp atau :

14

................................................................. (2-16) Keterangan : Vr = Volume padatan batuan (grains). Vp = Volume pori-pori batuan. P = Tekanan hidrostatik fluida di dalam batuan. P* = Tekanan luar (tekanan overburden).

IV.2.5. Wettabilitas Apabila dua fluida bersinggungan dengan benda padat, maka salah satu fluida akan bersifat membasahi permukaan benda padat tersebut, hal ini disebabkan adanya gaya adhesi. Gambar 2.11 memperlihatkan sistem air minyak yang kontak dengan benda padat, dengan sudut kontak sebesar o(derajat). Sudut kontak diukur antara fluida yang lebih ringan terhadap fluida yang lebih berat, yang berharga 0o-180o, yaitu antara air dengan padatan, sehingga tegangan adhesi (AT) dapat dinyatakan dengan persamaan :

AT = so- sw = wo x cos wo ....................................... (2-17)


Keterangan : sso = Tegangan permukaan minyakbenda padat, dyne/cm. ssw = Tegangan permukaan airbenda padat, dyne/cm. swo = Tegangan permukaan minyakair, dyne/cm. qwo = Sudut kontak minyakair. Suatu cairan dikatakan membasahi zat padat jika tegangan adhesinya positip ( q < 90o ), yang berarti batuan bersifat water wet. Sedangkan bila air tidak membasahi zat padat maka tegangan adhesinya negatip ( q > 90 o), berarti batuan bersifat oil wet. IV.2.6. Tekanan Kapiler 15

Tekanan kapiler ( Pc ) didefinisikan sebagai perbedaan tekanan yang ada antara permukaan dua fluida yang tidak tercampur (cairan-cairan atau cairan-gas) sebagai akibat dari terjadinya pertemuan permukaan yang memisahkan mereka. Besar tekanan kapiler ini dipengaruhi oleh adanya tegangan permukaan, sudut kontak antara minyak-air-zat padat dan jarijari lengkungan pori. Besarnya sudut kontak yang terjadi berkisar antara 00 1800, dengan demikian dikenal dua system kebasahan, yaitu :

a. Water wet (basah air) Merupakan permukaan air yang menyebar, dimana dalam penyebarannya air mempunyai kemampuan untuk membasahi batuan (benda padat), dengan sudut kontak yang terjadi kurang dari 900. b. Oil wet (basah minyak) Merupakan permukaan minyak yang menyebar dalam penyebarannya minyak mempunyai kemampuan untuk membasahi batuan (benda padat) dengan sudut kontak yang terjadi lebih besar dari pada 900 dan lebih kecil dari 1800. Perbedaan tekanan dua fluida ini adalah perbedaan tekanan antara fluida nonwetting phase (Pnw) dengan fluida Wetting phase (Pw) IV.2.7. Densitas Batuan Densitas batuan atau satuan berat batuan adalah spesific weight yang dinyatakan dalam pound per cubic feet atau kilo Newton per cubic meter. Spesific gravity suatu padatan (G) adalah perbandingan densitas padatan dengan densitas air, yang diperkirakan mendekati 1gram-force/cm3 (9.8KN/m3 atau 0.01 MN/m3. Densitas dibedakan menjadi dua, yaitu : Natural density (bobot isi asli). Dry density (bobot isi kering).

16

IV.3. Dasar Lumpur Pemboran Pada mulanya dalam operasi pemboran hanya menggunakan air untuk mengangkat serpih batuan (cutting). Seiring berkembangnya teknologi, maka lumpur pemboran mulai digunakan. Untuk memperbaiki sifat-sifat lumpur, zat-zat kimia (additive) ditambahkan dan akhirnya digunakan pula udara dan gas untuk pemboran walaupun penggunaan lumpur tetap bertahan. Lumpur pemboran merupakan cairan yang berbentuk lumpur, dibuat dari pencampuran zat cair, zat padat dan zat kimia. IV.3.1. Fungsi Lumpur Pemboran Fungsi lumpur pemboran itu sendiri meliputi : Mengangkat cutting ke permukaan, Mendinginkan dan melumasi bit dan drillstring, Memberi dinding pada lubang bor dengan mud cake, Mengontrol tekanan formasi, Membawa cutting dan material pemberat pada suspensi jika sirkulasi lumpur dihentikan sementara, Melepaskan cutting dan pasir di permukaan, Menahan sebagian berat drillpipe dan casing, Mengurangi efek negative pada caving formasi, Mendapatkan informasi dari mud logging, Media logging.

IV.3.2. Komposisi Lumpur Pemboran

IV.3.2.1. Komponen Cair.


Fasa cair yang dimaksud adalah air, yang merupakan fasa kontinyu dari fresh water maupun salt water, tergantung pada tersedianya air yang akan digunakan di lapangan. Fungsi utama dari fasa kontinyu cair adalah memberikan inisial viskositas yang selanjutnya dapat dimodifikasi untuk

17

mendapatkan sifat rheologi lumpur yang diinginkan pada kondisi standart, yaitu pada 14.7 psi dan 60F, viskositas air sama dengan 1.1 cp. Fasa cair dari lumpur pemboran merupakan fase dasar dari lumpur yang mana dapat berupa air atau minyak atau pun keduanya yang disebut dengan emulsi. Emulsi ini dapat terdiri dari dua jenis yaitu emulsi minyak didalam air atau emulsi air didalam minyak. Fasa cair lumpur pemboran meliputi : 1. Air Lebih dari 75% Lumpur pemboran menggunakan air, disini air dapat dibagi menjadi dua, yaitu air tawar dan air asin, sedangkan air asin sendiri dapat dibagi menjadi dua, air asin jenuh (brine) dan air asin tak jenuh. Untuk pemilihan air hal ini tentu disesuaikan dengan lokasi setempat, manakah yang mudah didapat dan disesuaikan juga dengan formasi yang akan ditembus. Viskositas air merupakan fungsi dari temperatur, tekanan dan konsentrasi larutan garam. Dengan meningkatnya temperatur, maka volume akan mengembang dengan ditandai friksi molekul yang rendah sehingga terjadi resisten alirannya kecil, viskositas air menurun. Efek temperatur terhadap viskositas air dapat dilihat pada Gambar 3.1. Sedangkan air, jika mendapatkan tekanan maka akan mengalami kenaikan resitansi aliran akibat berkurangnya volume total. Secara umum pengaruh temperatur dan tekanan pada fasa kontinyu cair sangat kecil sehingga dapat diabaikan. Sedangkan viskositas air asin naik selain dipengaruhi temperatur dan tekanan, juga dipengaruhi oleh kenaikan konsentrasi garam, dimana biasanya viskositas lebih besar 1,7 kali dari fresh water pada temperatur yang sama. 2. Emulsi Invert emulsions adalah pencampuran minyak dengan air dan mempunyai komposisi minyak 50 70 % (sebagai fasa continyu) dan air

18

30 50 % (sebagai fasa discontinyu) emulsi terdiri dari dua macam, yaitu : Water in oil Emulsion dan Oil in water emulsion. Oil in Water Emulsion. Disini air merupakan fasa yang kontinyu dan minyak sebagai fasa yang terelmusi. Air bisa mencapai 70 % volume sedangkan minyak sekitar 30 % volume. Water in Oil Emulsion. Disini fasa kontinyu yang dimaksud adalah minyak sedangkan fasa yang terelmusi adalah air. Minyak bisa mencapai sekitar 50 70% volume sedangkan air 30 50% volume. 3. Minyak Fasa cair jenis ini berupa minyak, maka minyak yang digunakan merupakan minyak yang diolah (refined oil). Tabel III-1 merupakan rekomendasi untuk penggunaan diesel ataupun crude oil sebagai fase emulsi. Minyak yang digunakan harus mempunyai sifat sifat sebagai berikut: Aniline Number yang tinggi. Aniline number merupakan suatu angka yang menunjukkan kemampuan untuk melarutkan karet. Makin tinggi aniline number suatu minyak maka kemampuan melarutkan karet makin kecil. Dalam operasi pemboran banyak peralatan yang dilewati lumpur berupa karet, seperti pada pompa lumpur, packer, plug untuk penyemenan dan lainlain. Flash Point yang tinggi. Flash Point adalah suatu angka yang menunjukkan dimana minyak akan menyala. Makin rendah flash point suatu minyak, maka penyalaan akan cepat terjadi, atau minyak makin cepat terbakar. Pour Point yang rendah.

19

Pour Point adalah suatu angka yang menunjukkan pada temperatur berapa minyak akan membeku. Jadi kita tidak menginginkan lumpur bahan dasar minyak yang cepat membeku. Molekul minyak yang stabil, dengan kata lain tidak mudah terpecahpecah. Mempunyai bau serta fluorencensi yang berbeda dengan minyak mentah (crude oil). Kalau tidak demikian maka akan sulit untuk menyelidiki apakah minyak berasal dari formasi yang ditembus atau berasal dari bahan dasar dari lumpur. IV.3.2.2. Komposisi Padat Fasa solid merupakan fasa padatan yang ditambahkan dalam lumpur yang berfungsi untuk memberikan kenaikan berat jenis dan untuk membuat lumpur mempunyai kekentalan tertentu. Secara garis besar, berdasarkan daya kerekatifannya terhadap komponen komponen dalam lumpur dan kondisi formasinya, fasa solid lumpur pemboran dikelompokkan menjadi dua, yaitu : inert solid dan reactive solid.

3.2.2.1. Inert Solid. Inert solid merupakan komponen padatan dari lumpur yang tidak bereaksi dengan fasa cair lumpur pemboran. Didalam lumpur pemboran inert solid berguna untuk menambah berat atau berat jenis lumpur, yang tujuannya untuk menahan tekanan dari formasi. Inert solid dapat pula berasal dari formasi-formasi yang di bor dan terbawa oleh lumpur seperti chert, pasir atau clay-clay nonswelling, dan padatan seperti ini bukan disengaja untuk menaikkan density lumpur dan perlu dibuang secepat mungkin (biasanya menyebabkan abrasi dan kerusakan pompa dan lainlain). Dengan alasan bahwa berat clay ditambah air dalam lumpur pemboran dianggap kurang mampu untuk menahan dan mengontrol

20

tekanan formasi, maka berat material yang terkandung dalam lumpur harus ditambah untuk memperoleh berat lumpur yang diinginkan. Material pemberat adalah material yang secara kimiawi memilki berat jenis atau densitas cukup untuk mengimbangi tekanan hidrostatik yang berkembang. Beberapa material pemberat inert solid harus memberikan harga berat jenis yang tinggi dan memiliki watabilitas terhadap air. Material pemberat yang digunakan dalam lumpur harus water-wet sesuai dengan suspensi fasa kontinyunya. Lapisan film tebal yang terbentuk pada permukaan water-wet seperti barite, akan meningkatkan daya melumasi (lubricant) lumpur. Penambahan material pemberat juga meningkatkan volume total lumpur yang merupakan fungsi berat jenis material tertentu. Berkembangnya volume total, hasil dari penambahan berat jenis lumpur yang besar, akan memerlukan penanganan lumpur di permukaan sehingga perhitungan dalam penambahan material pemberat merupakan prioritas permulaan yang harus diperhatikan. Inert solid yang memberikan kontribusi terhadap kandungan padatan dalam lumpur akan sangat berpengaruh terhadap sifatsifat lumpur pemboran. Sebagai contoh yang umum digunakan sebagai inert solid dalam lumpur pemboran adalah : Barite (BaSO4). Keuntungan menggunakan barite adalah murah harganya, barit jenis 4,2 bersih, tidak reaktif mengadung impurities silica sedikit, berwarna putih dan mempunyai kekerasan 2,5 3,5 skala mohs. Oksida Besi (Fe2O3). Mempunyai sifat yang kurang sempurna bila dibanding dengan barite, karena barasif dan berwarna merah, selain itu biaya transportasi dan pengolahan selama proses pembuatannya mahal. Calcium Carbonat (CaCO3). Digunakan terutama pada oil base mud dan mengakibatkan settling ratenya rendah, mempunyai berat jenis 2,7 dan dapat diperoleh dari 21

kulit kerang atau shell yang dihaluskan kemudian dicuci dan dikeringkan. Galena (PbS). Pada formasi yang mempunyai tekanan abnormal umumnyamenggunakan galena, karena mempunyai berat jenis yang lebih besar yaitu 6,8 sehingga diharapkan dapat untuk mengimbangi tekanan normal formasi.

3.2.2.2. Reactive Solid. Reactive solid atau

fasa

padatan

yang

bereaksi

dengan

sekelilingnya membentuk koloid yang merupakan suspensi yang reaktif terdispersi dalam fasa kontinyu (sifat koloid lumpur yang merupakan lembaran clay yang berukuran 10- 20 Amstrong dan terdispersi dalam fasa kontinyu air). Dalam hal ini clay akan menghisap fasa cair air dan memperbaiki lumpur dengan meningkatkan densitas, viskositas, gel strength serta mengurangi fluid loss. Mud engineer biasanya membagi clay yang digunakan untuk lumpur menjadi tiga, yaitu : montmorillonite, kaolinite dan illite. Montmorillonite kemampuannya manual, yang yang mudah paling swelling sering digunakan clay karena yang karena menghasilkan dengan

homogenous bercampur dengan fresh water. Dalam literature pemboran montmorillonite direferensikan bentonite, bentonite identik dengan clay montmorillonite. IV.3.3. Additive Lumpur Lumpur secara konvensional terdiri dari dua komponen fasa seperti yang telah disebutkan sebelumnya, namun hingga kini telah dibuatkan formulasi secara kimawi dengan tujuan-tujuan tertentu, yang terdiri dari organik dan inorganik. Fasa ini lazim dikenal dengan zat-zat additif untuk lumpur pemboran. Didalam lumpur pemboran selain terdiri atas komponen

22

pokok lumpur, maka ditambahkan additif yang berfungsi mengontrol dan memperbaiki sifat-sifat lumpur agar sesuai dengan keadaan formasi yang dihadapi selama operasi pemboran. Berikut ini akan disebutkan beberapa additif yang dimaksud. 4.4.3.1. Material Pemberat (Weighting agent) Material pemberat adalah bahan bahan yang memiliki specific gravity tinggi yang ditambahkan kedalam lumpur untuk menaikan densitas fluida guna mengontrol tekanan formasi, bahan yang biasa digunakan sebagai Weighting agent adalah sebagai berikut: Barite (BaSO4). Galena (PbS). Calcium Carbonat (CaCO3). Ilmenite (FeO TiO2) Hematite (Fe2O3) Larutan garam (Brine Solution) Sodium Chloride (NaCl) Chloride (CaCl2) 4.4.3.2. Pengental (Viscosifier) Viscosifier digunakan untuk menaikkan viscositas pada lumpur, bahan yang digunakan sebagai viscosifier adalah sebagai berikut: Bentonite Sepiolite Attapulgite Asbestos fiber Xanthan gum Sodium carboxymethyl cellulose (CMC)

23

4.4.3.3. Pengencer (Thinner) Thinner digunakan untuk menurunkan atau mengurangi viskositas pada lumpur atau sebagai pengencer, dengan cara memutus ikatan plat-plat clay yang melalui tepi (edge) dan muka (face) yang kemudian menyambungkan dirinya dengan plat clay sehingga dapat menahan gaya tarik antar lembaran clay. Bahan yang digunakan sebagai thinner antara lain adalah: Lignosulfonate Phosphat o SAPP (Sodium Acid Phyrophosphat) o SHMP (Sodium Hexametaphospate) o STP (Sodium Tetraphospate) o TSPP (Tetra Sodium Phospate) o Quebracho (Tannate) Lignite Air (Water)

4.4.3.4. Fluid Loss Control Digunakan untuk menjaga integritas lubang, melindungi lumpur dari shale yang sensitif terhadap air dan meminimalkan hole wash out untuk mencapai casing cement job yang lebih baik. Ada berbagai jenis additif lumpur yang digunakan untuk mengontrol fluid loss. Pada umumnya bahan ini digunakan bersamaan dengan bentonite, sementara sebagian lain digunakan secara terpisah dengan kandungan clay yang ada pada lumpur. Bentonite Merupakan bahan multi guna yang membantu mengontrol fluid loss, suspensi barite dan viskositas untuk kemampuan pembersihan lubang bor, pada range 6 % berat cocok untuk mengurangi fluid loss. Batasan penggunaan bahan ini sebagai fluid loss antara lain:

24

Tidak cocok digunakan pada konsentrasi ion sodium, kalsium atau pottasium yang tinggi tanpa prehidrasi, Rentan terhadap kontaminasi pada formasi garam atau anhydrite (CaSO4) Clay rentan terhadap panas dalam bentuk flokulasi clay yang meningkatkan fluid loss.

Starch (Pregelantized) Dapat berfungsi dengan baik dengan hadirnya ion kalsium dan sodium. Cocok digunakan untuk lumpur salt water atau lime. Batasan penggunaan pada kisaran temperatur 250 0F.

Sodium carboxymethyl cellulose (CMC) Merupakan produk untuk penanganan fluid loss dan viscosifier, sangat aktif meskipun ada kontaminasi oleh ion konsentrasi tinggi. Cocok digunakan pada lumpur inhibited mud. CMC dapat stabil hingga penggunaan pada temperatur 300 0F.

X C Polymer Dihasilkan dari Polysaccaride gum, stabil terhadap adanya kandungan garam. Bahan ini bersifat membangun viskositas, struktur gel dan viskositas rendah pada shear rate yang tinggi.

Ben X Rantai panjang polymer yang dirancang penggunaanya untuk low solid muds, bahan ini mengikat partikel clay bersamaan pada shear rate yang rendah.

Lignins, Tannins dan Lignosulfonate Produk-produk ini memiliki stabilitas yang baik pada kisaran temperatur 3500F 4000F, namun formulasi khusus lignite dapat menghasilkan stabilitas hingga mencapai temperatur 450
0

F.

Kekurangan lignins adalah rentan terhadap kontaminasi ion kalsium

25

yang dapat mnyebabkan flokulasi. Lignins cenderung menangkap ion kalsium yang dapat mengurangi keeffektifannya sebagai fluid loss agent.

4.4.3.5. Lost Circulation Material (LCM) Digunakan untuk mengurangi efek masuknya lumpur kedalam formasi dan untuk mendapatkan kembali sirkulasi setelah terjadi hilang sirkulasi. Lost circulation material dapat definisikan sebagai material yang menyumbat (sebagai seal / penyekat) pada lapisan permeabel ataupun fractured formation guna mencegah hilangnya lumpur pemboran. Sebagian besar bahan ini digunakan untuk penanganan lost of circulation. Material-material ini dapat dikategorikan kedalam empat macam, yaitu: Fibrous Lost-Circulation Materials Flake Lost-Circulation Materials Granular Lost-Circulation Materials Blended Lost-Circulation Materials Slurries

V. METODOLOGI PENULISAN Metode yang dikembangkan dalam penyusunan kolokium ini berasal dari pustaka buku-buku literatur, handbook dan majalah perminyakan yang berhubungan dengan tema, yang dituangkan dalam setiap bab dan sub-bab pada rencana daftar isi. VI. RENCANA DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN PERSEMBAHAN RINGKASAN KATA PENGANTAR 26

DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN BAB I. PENDAHULUAN 2.1. Karakteristik Batuan 2.1.1. Batuan Beku. 2.1.1.1. Tekstur Batuan Beku 2.1.1.2. Struktur Batuan Beku 2.1.1.3. Komposisi Mineral Batuan Beku 2.1.1.4. Klasifikasi Batuan Beku 2.1.2. Batuan Sedimen 2.1.2.1. Batupasir 2.1.2.2. Batuan Karbonat 2.1.2.3. Batuan Shale 2.1.3. Batuan Metamorf 2.1.3.1. Tekstur Batuan Metamorf 2.1.3.2. Struktur Batuan Metamorf 2.1.3.3. Komposisi Mineral Batuan Metamorf 2.1.3.4. Klasifikasi Batuan Metamorf 2.1.4. Sifat Fisik Batuan 2.1.4.1. Porositas 2.1.4.2. Permeabilitas 2.1.4.3. Saturasi Fluida 2.1.4.4. Kompresibilitas Batuan 2.1.4.5. Wettabilitas 2.1.4.6. Tekanan Kapiler 2.1.4.7. Densitas Batuan 2.1.5. Sifat Mekanik Batuan 2.1.5.1. Compresive Strength 2.1.5.2. Elasticity 2.1.5.3. Drillability 2.1.5.4. Hardness 2.1.5.5. Abrasiveness 2.2. Kondisi Bawah Permukaan 2.2.1. Tekanan Hidrostatik 2.2.2. Tekanan Overburden 2.2.3. Tekanan Formasi 2.2.3.1. Tekanan Formasi Normal 2.2.3.2. Tekanan Formasi Abnormal 2.2.3.3. Tekanan Formasi Subnormal 2.2.3.4. Tekanan Rekah Formasi 27 BAB I I. KARAKTERISTIK FORMASI YANG DITEMBUS

2.2.2. Temperatur Bawah Permukaan BAB.III. DASAR LUMPUR PEMBORAN 3.1. Fungsi Lumpur Pemboran 3.1.1. Mengangkat cutting ke permukaan. 3.1.2. Mendinginkan dan melumasi bit dan drillstring. 3.1.3. Memberi dinding pada lubang bor dengan mud cake. 3.1.4. Mengontrol tekanan formasi. 3.1.5. Membawa cutting dan material pemberat 3.1.6. Melepaskan cutting dan pasir di permukaan. 3.1.7. Menahan sebagian berat drillpipe dan casing. 3.1.9. Mendapatkan informasi dari mud logging. 3.1.10. Media logging. 3.2. Komponen Lumpur Pemboran. 3.2.1. Komponen Cair. 3.2.2. Komponen Padat. 3.2.2.1. Inert Solid. 3.2.2.2. Reactive Solid. 3.2.3. Additive Lumpur 3.2.3.1. Material Pemberat (Weighting agent) 3.2.3.2. Pengental (Viscosifier) 3.2.3.3. Pengencer (Thinner) 3.2.3.4. Fluid Loss Control 3.2.3.6. Emulsifier 3.2.3.7. Additive Khusus 3.3. Sifat Fisik Lumpur Pemboran 3.3.1. Densitas 3.3.2. Viskositas 3.3.3. Gel Strength 3.3.4. Yield Point 3.3.5. Sand Content 3.4. Sifat Kimia Lumpur Pemboran. 3.4.1. Padatan 3.4.2. pH 3.4.3. Kesadahan 3.4.4. Alkalinitas 3.4.5. Salinitas 3.5. Jenis Lumpur Pemboran 3.5.1. Water Base Muds 3.5.1.1. Fresh Water Muds 3.5.1.2. Salt Water Muds 3.5.2. Oil in Water Emulsion Muds 3.5.2.1. Fresh Water 3.5.2.2. Salt Water 3.5.3. Oil Base dan Oil Base Emulsion Muds

28

3.5.4. Gaseous Drilling Fluids 3.6. Hidrasi Clay 3.6.1. Dispersi 3.6.2. Flokulasi 3.6.3. Aggregasi 3.6.4. Deflokulasi 3.7. Pemeliharaan Lumpur Pemboran BAB. VI. PERENCANAAN LUMPUR PEMBORAN 4.1. Rheologi Lumpur Pemboran 4.1.1. Klasifikasi Fluida Pemboran 4.1.1.1. Fluida Newtonian 4.1.1.2. Fluida Non Newtonian 4.1.2. Sifat Aliran Lumpur Pemboran 4.1.1.1. Aliran Laminar 4.1.1.2. Aliran Turbulen 4.2. Kondisi kondisi yang Mempengaruhi Perencanaan Lumpur Pemboran 4.2.1. Pengaruh Karakteristik Batuan dan Kondisi Formasi 4.2.1.1. Tipe Formasi 4.2.1.2. Kandungan Shale dan Clay 4.2.1.3. Filtrate Loss 4.2.1.4. Kandungan Kepasiran 4.2.1.5. Gas Cutting 4.2.1.6. Tekanan Formasi 4.2.1.7. Temperatur Bawah Permukaan 4.2.2. Pengaruh Proses Pemboran 4.2.2.1. Pipa Terjepit (Pipe Sticking) 4.2.2.2. Shale Problem 4.2.2.3. Lost Circulation 4.2.2.4. Kick dan Blow Out 4.3. Faktor Yang Mempengaruhi Perencanaan Lumpur Pemboran 4.3.1. Faktor Formasi 4.3.1.1. Formasi Batuan Pasir 4.3.1.2. Formasi Batuan Karbonat 4.3.1.3. Formasi Shale 4.3.1.4. Formasi Garam 4.3.2. Tekanan dan Temperatur Tinggi 4.3.2.1. Tekanan Formasi 4.3.2.2. Temperatur Tinggi 4.3.3. Kontaminasi Pada Lumpur Pemboran 4.4. Pengontrolan Lumpur Pemboran. 4.4.1. Densitas Lumpur

29

4.4.2. Viskositas Lumpur 4.4.2.1. Pengaturan Viskositas 4.4.2.2. Pemilihan Viskositas Lumpur. 4.4.3. Efek Invasi Lumpur Pemboran 4.4.3.1. Mekanisme Invasi Lumpur Pemboran 4.4.3.2. Pengukuran Volume Filtrat Lumpur 4.4.3.3. Pengaruh Komposisi Kimia Filtrat Lumpur 4.4.3.4. Pengaruh Padatan Lumpur Pemboran 4.4.3.5. Mengurangi Pengaruh pengaruh Filtrat Lumpur 4.4.4. Distribusi Kecepatan di Annulus 4.4.5. Efek Rotasi dari Drill Pipe

BAB. V.

PEMBAHASAN

BAB. VI. KESIMPULAN


DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

30

VII. RENCANA DAFTAR PUSTAKA

Amoco Production Company. Drilling Fluids Manual Bailey. T. 8/94. Overview of KCl / PHPA Polymer Muds M3. Miri. Sedco 600 Baroid The Complete Fluids Company Handbook Dowell Drilling Fluids Technical Manual Schlumberger

31