Anda di halaman 1dari 44

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

UMUM Pemerintah Kabupaten/ melakukan Kota memiliki keterbatasanterutama didalam pengelolaan sampah,

keterbatasan

keterbatasan dana untuk pengelolaan sampah, keterbatasan peralatan dan sarana fisik penanganan sampah yang dimiliki serta keterbatasan sumber daya manusia yang memadai untuk pekerjaan tersebut. Mengingat adanya keterbatasan-keterbatasan tersebut, untuk dapat menciptakan pengelolaan persampahan yang baik kepada masyarakat, Pemerintah Kabupaten/Kota dapat melakukan suatu kerjasama dengan pihak swasta untuk meringankan beban Pemerintah Kabupaten/Kota itu sendiri untuk membangun dan membiayai pengoperasian prasarana dan sarana perkotaan pada umumnya dan persampahan pada khususnya. Pelibatan peran serta swasta dalam menangani urusanurusan pelayanan menjadi semakin penting baik sekarang maupun dimasa mendatang. Hal ini sejalan dengan saran yang disampaikan oleh Garbier dan Osborne (1992) agar pemerintah cukup mengarahkan ketimbang mengayuh (terjemahan ; Abdul Rosyid). Untuk itu pelayanan kepada masyarakat dapat dikontrakkan atau dialihkan ke sektor swasta dengan argumen sebagaimana yang diungkapkan oleh Geabler dan Osborne (terjemahan ; Abdul Rosyid), sebagai berikut : sektor swasta biasanya lebih baik dalam melaksanakan tugastugas dibidang ekonomi, inovasi, mengadaptasi perubahan yang pesat, menghentikan kegiatan-kegiatan yang tidak berhasil atau usang dan melaksanakan tugas-tugas yang kompleks atau bersifat teknis.

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Sedangkan pemerintah cukup melaksanakan beberapa hal yang menjadi bidang tugasnya, yang biasanya pemerintah dapat melakukannya dengan lebih baik daripada sektor swasta. Diantara berbagai unsur dari penanganan sampah di Kabupaten/Kota yang dapat penanganannya sebagian diserahkan kepada swasta misalnya pelayanan pengangkutan sampah di jalanjalan protokol untuk dibawa ke lokasi penampungan sementara (TPS), untuk seterusnya dibuang ke tempat pembuangan akhir (TPA) atau pengelolaan di lokasi TPA. Dalam istilah keseharian disebut dengan swastanisasi / kemitraan dalam pengelolaan sampah. Pelayanan pengangkutan sampah oleh swasta ini, pada dasarnya merupakan bentuk partisipasi masyarakat / swasta (public private participation) dalam mengatasi masalah kebersihan Kota Semarang. 1. Konsep kemitraan pada hakekatnya adalah penyelenggaraan pembangunan atau pelayanan umum kepada masyarakat yang dilaksanakan oleh perusahaan swasta. Siapapun pelaksana pelayanan, hal yang paling esensial yang harus dicapai adalah kepuasan pengguna layanan tersebut yang dalam hal pelayanan penanganan sampah ini adalah masyarakat. Ini berarti pelayanan yang diberikan, baik oleh sektor pemerintah maupun sektor swasta harus dapat memberikan kepuasan kepada masyarakat. Bila ini yang terjadi, masyarakat akan mudah diajak berpartisipasi. Sebaliknya bila pelayanan tidak memuaskan masyarakat cenderung akan masa bodoh dan apatis. Wujud partisipasi masyarakat dapat berbentuk ketaatan dalam membayar retribusi kebersihan dan kesediaan mengikuti atau berperan aktif dalam kegiatan kebersihan lingkungan misalkan melalui kegiatan kerja bakti membersihkan lingkungan).

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


3.0 1.1 PENGERTIAN Pengertian Kemitraan Pemerintah Dan Swasta Kemitraan Pemerintah dan Swasta merupakan kerjasama antara Pemerintah dengan Pihak Swasta yang dilakukan berdasarkan kontrak (perjanjian kerjasama) dalam rangka peningkatan pelayanan kepada masyarakat. Pengertian Kemitraan berbeda dengan pengertian swastanisasi yang juga merupakan kerjasama antara Pemerintah dengan pihak swasta yang dilakukan berdasarkan kontrak (perjanjian kerjasama). Hal mendasar yang membedakan pengertian tersebut adalah kewenangan dalam kepemilikan aset. Untuk kerjasama Kemitraan, aset masih dimiliki oleh Pemerintah, sedangkan untuk kerjasama Swastanisasi aset menjadi milik Swasta. Mekanisme keterlibatan Badan Usaha Swasta dalam Kemitraan Pemerintah Swasta dapat berupa Peran Serta Sektor Swasta (Private Sector Pasticipation yang selanjutya disebut PSP), Kerjasama Pemerintah Swasta (Public Private Partnership yang selanjutya disebut PPP) dan Peran Serta Pemerintah, Swasta dan Masyarakat (Public Private Community Partnership yang selanjutya disebut PPCP). PSP merupakan jenis kemitraan yang pada umumnya tidak padat modal, sektor swasta melakukan pengadaan dan operasionalisasi prasarana sedangkan Pemerintah sebagai penyedia prasarana. Dalam hal ini Pemerintah tetap sebagai pemilik aset dan pengendali pelaksanaan kerjasama. PPP mebiayai, merupakan kemitraan dan pemerintah swasta dan yang sarana 3 melibatkan investasi yang besar / padat modal dimana sektor swasta membangun mengelola prasarana

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

sedangkan Pemerintah sebagai mitra yang menangani pengaturan pelayanan. Dalam hal ini Pemerintah tetap sebagai pemilik aset dan pengendali pelaksanaan kerjasama. PPCP merupakan kemitraan antara Pemerintah, Swasta dan Masyarakat yang secara bersama-sama melakukan kerjasama dalam pembangunan dan atau pengelolaan prasarana dan sarana. Investasi yang dilakukan dapat bersifat padat modal ataupun tidak padat modal tergantung dari kebutuhan masyarakat dan kemampuan mitra. Mitra Swasta dan Masyarakat membiayai, membangun dan mengelola prasarana dan sarana, sedangkan Pemerintah tetap sebagai pemilik aset serta pengatur dan pengendali pelaksanaan kerjasama. Kemitraan merupakan kerjasama yang memadukan antara misi sosial sektor pemerintah dan masyarakat dengan orientasi keuntungan swasta, sehingga proyek-proyek kemitraan diharapkan dapat mengemban secara baik kedua misi tersebut dalam penyediaan pelayanan kepada masyarakat luas. Tabel 2.1 : Perbedaan antara Swastanisasi dan Kemitraan
KEMITRAAN PSP (Private Sector Participation) Peran Serta Sektor Swasta - Tidak padat modal - Sektor swasta melakukan pengadaan & operasional sapras - Pemerintah menyediakan prasarana - Pemerintah tetap memiliki aset - Pemerintah sebagai pengendali PPP (Public Private Partnership) Kerjasama PemerintahSwasta - Proyek padat modal - Sektor swasta membiayai, membangun & mengelola sapras - Pemerintah sebagai mitra - Pemerintah tetap memiliki aset - Pemerintah sebagai pengendali PPCP (Public Private Community Partnership) Kerjasama Pemerintah, Swasta & Masy - Padat / tidak padat modal - Sektor swasta & masy membiayai, membangun & mengelola sapras - Pemerintah sebagai mitra - Pemerintah tetap memiliki aset - Pemerintah sebagai pengendali

SWASTANISASI

- Divestasi aset pemerintah - Komersialisasi perusahaan pemerintah - Pengurangan kepemilikan pemerintah kepada swasta

Sumber : DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, 1999

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Adapun

tujuan

partisipasi

sektor

swasta

dalam

pengembangan dan atau pengelolaan prasarana dan sarana khususnya dibidang pelayanan penanganan sampah adalah : a. mencari modal swasta untuk menjembatani modal pembiayaan yang besar yang dibutuhkan untuk investasi infrastruktur pelayanan penanganan sampah, b. memperbaiki pengelolaan sumberdaya alam dan sarana pelayanan, c. Alih teknologi, d. Memperluas dan mengembangkan layanan bagi pelanggan, e. Meningkatkan efisiensi operasi. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam kegiatan kerjasama antara Pemerintah dan Swasta antara lain adalah : a. Saling memahami misi, fungsi, tugas, hak dan kewajiban masingmasing sebagai pelaku pembangunan, b. menyatukan persepsi dalam negosiasi kegiatan kemitraan, sangat diperlukan keterbukaan, komitmen dari para pelaku pembangunan dengan c. Perlunya terutama semangat dan tujuan dicapainya seluruh hasil yang sangat menguntungkan keterlibatan Pemerintah langsung pelaku DPRD, pembangunan konsumen, Kabupaten/Kota,

karyawan, Dinas Kebersihan, tokoh daerah dan tokoh masyarakat. d. Keberadaan dan akses data yang relevan, mudah, benar dan konsisten e. Dukungan yang jelas dan benar kepada pemberi keputusan baik ditingkat pusat, propinsi ataupun ditingkat daerah untuk menyesuaikan tarif sebagai imbalan atas jasa pelayanan. f. Kriteria dan persyaratan lelang / negosiasi yang jelas, transparan dan konsisten.

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

1.2

Pengertian Pelayanan Umum (Public Service) Pengertian pelayanan umum secara formal dirumuskan

dalam Keputusan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara (MenPAN) Nomor 81 Tahun 1993, sebagai berikut : pelayanan umum adalah segala bentuk kegiatan pelayanan umum yang dilaksanakan oleh instansi Pemerintah di Pusat, di Daerah dan di lingkungan BUMN/D dalam bentuk penyediaan pemberian barang dan atau jasa, baik dalam rangka upaya pemenuhan kebutuhan masyarakat maupun dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan. Bentuk pelayanan umum yang diberikan oleh Pemerintah Daerah dapat berupa pelayanan perkotaan, pelayanan jasa dan pelayanan administratif. Salah satu contoh bentuk pelayanan jasa dan pelayanan perkotaan adalah pelayanan penanganan kebersihan / sampah.

3.0

LANDASAN SWASTA Landasan

HUKUM KEMITRAAN hukum dan dalam Masyarakat rangka

PEMERINTAH kerjasama unsur

DAN antara

Pemerintah, undangan

Swasta

adalah

perundang-

dan peraturan-peraturan mulai dari Undang-undang,

Peraturan Pemerintah, Keputusan Presiden, Instruksi Menteri, dan Peraturan Daerah. Peraturan kerjasama perundang-undangan Swasta dan yang mengatur tentang dibidang Pemerintah, Masyarakat

infrastruktur / sarana prasarana umum antara lain meliputi dan tidak terbatas pada : Keppres No. 7 Tahun 1998 tentang : Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Infrastruktur

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Keputusan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional / Kepala Bappenas No. 319/KET/10/1998 tentang : Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Infrastruktur

Permendagri No. 4 Tahun 1990 tentang : Tatacara Kerjasama antara Perusahaan Daerah dan Pihak Ketiga Inmendagri Nomor 9 Tahun 1995 tentang : Petunjuk Pelaksanaan Permendagri No. 4 Tahun 1990 tentang Tatacara Kerjasama antara Perusahaan Daerah dan Pihak Ketiga Surat Menteri koordinator Bidang Pengawasan Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara tentang : Langkah-langkah Menghapus KKN dari Perekonomian Nasional

1.1

Keppres No. 7 Tahun 1998 tanggal 12 Januari 1998, tentang : Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Infrastruktur

a. Pasal 1 Dalam pelaksanaan pembangunan dan atau pengelolaan infrastruktur, Pemerintah dapat mengikutsertakan Badan Usaha Swasta yang berbentuk Badan Hukum Indonesia b. Pasal 2, ayat 1 Infrastruktur sebagaimana dimaksud meliputi bidang : 1) listrik, 2) 3) 4) 5) Transmisi dan pendistribusian gas alam, Pengelolaan dan pengangkutan minyak dan gas bumi serta pengangkutan hasil-hasil olahan tersebut, Penyaluran penyimpanan, pemasukan, pemasokan, produksi, distribusi atau pengelolaan air bersih Pengelolaan air limbah dan sampah 7 Pembangkitan transmisi atau pendistribusian tenaga dalam pasal 1 tersebut

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

6)

Pengadaan dan atau pengoperasian sarana pendukung pelayanan angkutan barang atau penumpang baik laut, udara atau kereta api

7) 8) c. Pasal 3 1) 2) 3) 4) 5) 6)

Jalan dan jembatan tol, dermaga, pelabuhan laut atau sungai atau danau, lapangan terbang dan bandara Pengadaan dan pengoperasian sarana telekomunikasi Tetap seiring dengan azas, tujuan, sasaran dan wawasan dalam penyelenggaraan pembangunan nasional, Saling membutuhkan, saling memperkuat dan saling menguntungkan, Meningkatkan efisiensi dan kualitas pembangunan dan atau pengelolaan infrastruktur, Semakin mendorong pertumbuhan ekonomi, Meningkatkan kualitas pelayanan dan memberi manfaat yang lebih besar kepada masyarakat, Proses pengikutsertaan diselenggarakan melalui penawaran yang terbuka dan transparan, sehingga mendorong semakin berkembangnya iklim investasi,

7)

Tidak bertentangan dengan undang-undang yang berlaku dan sepenuhnya tunduk pada hukum Indonesia.

1.2

Keputusan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional / Kepala Bappenas No. 319/KET/10/1998 Tanggal 19 Oktober 1998 Tentang : Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Infrastruktur

a. Pasal 1, ayat 1 dan 2 1) Keterlibatan sektor swasta dalam pembangunan dan atau pengelolaan infrastuktur hanya dapat dilaksanakan berdasarkan perjanjian antara pemerintah dengan badan usaha

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

yang sepenuhnya mengikuti ketentuan Keputusan Presiden No. 7 Tahun 1998 dan peraturan perundangan yang berlaku. 2) Perjanjian sebagaimana yang disebutkan dalam ayat (1) adalah dalam bentuk : a) Suatu kontrak yang dilaksanakan antara BUMN / BUMD yang telah mendapatkan pelimpahan wewenang dari Menteri, Pimpinan Lembaga atau Kepala Daerah dengan suatu badan usahan swasta mengenai pembangunan infrastruktur dan pelayanannya atau salah satu darinya, atau b) Suatu pelimpahan hak dalam bentuk lisensi, ijin, perjanjian atau yang lain oleh Pemerintah kepada Badan Usaha Swasta baik bertindak sendiri maupun bersama-sama dengan suatu BUMN / BUMD, dimana pelimpahan hak tersebut menyangkut hak dan kewajiban penerima pelimpahan hak dalam jasa membangun b. Pasal 4 ayat 1 Suatu usulan proyek atas prakarsa Badan Usaha Swasta (unsolicited) hanya dapat diproses melalui pelelangan terbuka dan kompetitif, sesuai ketentuan dalam Keputusan Presiden No. 7 Tahun 1998 1.3 Permendagri No. 4 Tahun 1990 tentang : Tatacara Kerjasama Ketiga a. Pasal 1, ayat h dan i h) Kerjasama adalah suatu rangkaian kegiatan yang terjadi karena ikatan formal antara Perusahaan Daerah dan Pihak Ketiga untuk bersama-sama melakukan suatu kegiatan usaha guna mencapai suatu tujuan tertentu. i) Pihak ketiga adalah Instansi, Lembaga, Bdan Hukum dan Perorangan diluar Perusahaan Daerah antara lain Pemerintah 9 antara Perusahaan Daerah dan Pihak infrastruktur dan melaksanakan

pelayanannya atau salah satu darinya.

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Pusat, Pemerintah Negara Asing, BUMN, Swasta Asing, Lembaga Keuangan Dalam dan Luar Negeri dan atau antar Perusahaan Daerah lainnya. b. Pasal 2 Dasar Kerjasama adalah untuk memenuhi kepentingan kedua belah pihak dengan mengadakan suatu ikatan, yaitu : a. Adanya kepastian hukum dan rasa aman mematuhi ketentuan tertulis yang telah disetujui bersama b. Memberikan manfaat dan keuntungan yang seimbang dan wajar bagi kedua belah pihak c. Pasal 3 Maksud kerjasama dan serta adalah upaya perusahaan meningkatkan Daerah kelangsungan efisiensi, upaya hidup produktifitas melanjutkan efisiensi dalam

mengembangkan

perusahaan dan mempercepat mobilisasi usaha dengan cara : a) Mengembangkan usaha yang sudah ada atau sedang berjalan b) Membentuk d. Pasal 4 Tujuan kerjasama adalah upaya meningkatkan daya guna dan hasil guna, fungsi dan peranan Perusahaan Daerah sebagai salah satu sumber pendapatan Daerah asli daerah salah dan upaya mewujudkan roda Perusahaan sebagai satu penggerak usaha-usaha baru atas dasar pertimbangan mempunyai prospek yang baik dan saling menguntungkan

perekonomian daerah dan Pembangunan Nasional. e. Pasal 7 ayat 1 dan 2 1) Usaha kerjasama sebagaimana dimaksud pasal 5 harus menjamin : a) Peningkatan efisiensi dan produktifitas Perusahaan Daerah atau peningkatan pelayanan kepada masyarakat. b) Peningkatan pengaman Modal / Aset Perusahaan

10

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

c) Kerjasama harus saling menguntungkan bagi kedua belah pihak d) Peranan dan tanggungjawab masing-masing pihak dikaitkan dengan resiko yang mungkin terjadi, baik dalam masa kerjasama kerjasama. 2) Dalam menyusun perjanjian kerjasama harus disepakati secara jelas mengenai cara / bentuk kerjasama, perbandingan modal, pembagian modal, pembagian hasil usaha dan atau imbalan, jangka waktu kerjasama, kewajiban sanksi-sanksi cara pengakhiran kerjasama dan atau kemungkinan perpanjangan kerjasama dan lain-lain yang dianggap perlu. 1.4 Inmendagri Nomor 9 Tahun 1995 tanggal 27 Maret 1995 tentang : Petunjuk Pelaksanaan Permendagri No. 4 Tahun 1990 tentang Tatacara Kerjasama antara Perusahaan Daerah dan Pihak Ketiga Instruksi Mendagri Nomor 9/1995 mengijinkan BUMD untuk memasuki ventura dengan pihak swasta dan membeli surat berharga atau saham yang dijual melalui penempatan langsung atau penawaran umum. 1.5 Surat Menteri koordinator Bidang Pengawasan maupun setelah berakhirnya perjanjian

Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara No. 79/MK, WASPAN/6/1998, Tanggal 11 Juni 1998 Tentang : Langkah-langkah Menghapus KKN dari Perekonomian Nasional b. Kerjasama pembangunan atau pengelolaan infrastruktur 1) Kerjasama yang belum dilaksanakan atau masih dalam rencana, supaya pimpinan instansi pemerintah / BUMN / BUMD mematuhi sepenuhnya ketentuan-ketentuan Keppres No. 7 Tahun 1998 dan aturan pelaksanaannya. 11

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

2) Kerjasama yang telah dilaksanakan dan ada unsur KKN, agar dirundingkan kembali tarif dan persyaratan kerjasama lainnya ke tingkat yang wajar. c. Kerjasama pelayanan masyarakat 1) Apabila mengandung unsur KKN, agar dievaluasi apakah kerjasama dimaksud sesungguhnya perlu atau tidak, 2) Apabila memang dibutuhkan untuk mendukung mutu dan kecepatan pelayanan agar tarif pelayanan dan persyaratan kerjasama ditinjau ulang dengan melibatkan penilai profesional, 3) Apabila tidak perlu, agar kerjasama tersebut dibatalkan.

3.0

LATAR SWASTA

BELAKANG

KEMITRAAN

PEMERINTAH

DAN

Kebutuhan akan sarana dan prasarana terus meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk di suatu wilayah. Ketika biaya penyediaan sarana dan prasarana meningkat melebihi kemampuan pendanaan pemerintah, maka diperlukan sutu alternatif pemecahan baru untuk memenuhi kebutuhan tersebut, yakni melalui kerjasama antara pemerintah, swasta dan masyarakat. Kecenderungan perkembangan perkotaan yang terjadi di Indonesia serta tuntutan pelayanan umum bagi masyarakat semakin mendorong perlunya keterlibatan swasta dalam pembangunan prasarana dan sarana, dengan alasan utama sebagai berikut : 1. Pertumbuhan penduduk perkotaan menimbulkan kebutuhan yang meningkat atas layanan perkotaan. Pertumbuhan ekonomi terjadinya pertumbuhan pasar mengakibatkan kecenderungan

urbanisasi yang mengakibatkan peningkatan permintaan akan prasarana perkotaan, 2. Keterbatasan kemampuan Pemerintah dalam memenuhi permintaan dan tuntuan masyarakat, 12

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

3. Ada kendala pembiayaan di tingkat lokal yang diakibatkan oleh kegagalan untuk menetapkan pembebanan penuh atas layanan yang diberikan, sehingga masih diperlukan subsidi untuk pelayanan melalui pendapatan pajak, 4. Kebutuhan prasarana yang sangat besar akan terus berkembang seiring dengan pertumbuhan perkotaan dan dalam kerangka untuk mempertahankan laju pertumbuhan ekonomi, sedangkan dana pembangunan pemerintah terbatas, 5. Dibutuhkan peningkatan kualitas pelayanan, melalui pengelolaan yang efektif dan efisien, bersih, transparan dan bertanggungjawab. Masuknya perubahan sektor dari swasta monopoli yang berkompetisi ke mengakibatkan dalam pemerintah persaingan

penyediaan layanan. Keadaan yang demikian akan meningkatkan efisiensi dan menurunkan biaya, 6. Untuk dapat dihasilkan suatu peningkatan pelayanan yang lebih efektif dan efisien, terbuka peluang dan kesempatan untuk memanfaatkan hasil teknologi yang tepat melalui program alih teknologi.

3.0

JENIS KERJASAMA PEMERINTAH DAN SWASTA Ada beberapa alternatif bentuk kerjasama Kota yang dapat antara dalam pengelolaan sampah Semarang

diterapkan

Pemerintah dan pihak swasta, antara lain sebagai berikut : 1. Kontrak Pelayanan (Service Contract) Pada kontrak pelayanan, pihak swasta hanya melaksanakan fungsi pelayanan sampah dengan ketentuan tertentu (uraian tugas dan jangka waktu) yang diberikan oleh Pemerintah sesuai dengan perjanjian. Dari hal tersebut, pihak swasta akan mendapatkan pembayaran atas pelayanan sampah yang telah dilakukan. Pengembalian biaya operasi dan pemeliharaan dan keuntungan yang wajar dari mitra swasta didapat dari Pemerintah dan atau 13

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

dengan memungut pembayaran (biaya) dari pemakai fasilitas dan layanan infrastruktur yang bersangkutan. Pilihan efisiensi, kerjasama ini bermanfaat kendala tarif bila Pemerintah dimana ingin untuk mendapatkan alih teknologi kemampuan teknis, meningkatkan menghadapi rendah politis merubahnya memerlukan kebijakan dan penyesuaian

peraturan yang tidak mudah. Kontrak pelayanan dibagi menjadi 2 (dua) jenis kontrak sebagai berikut : a. Kontrak Price) Harga yang tertuang didalam kontrak adalah bersifat mengikat tidak dipengaruhi oleh perubahan intensitas ataupun volume pekerjaan. Berapapun sampah yang terangkut tidak akan mempengaruhi pembayaran. b. Kontrak Pelayanan dengan Harga Satuan ( Unit Price) Harga pembayaran yang diterima tergantung pada volume atau intensitas pekerjaan yang dinilai secara periodik. Pada pola kontrak ini semakin banyak intensitas pekerjaan (sampah yang terangkut) semakin banyak pula pembayaran. Pelayanan dengan Harga Pasti (Fixed

PEMERINTAH

Memberikan Jasa Pelayanan


SWASTA

Pembayaran Kontrak

Memberikan Pelayanan
MASYARAKAT

Membayar Rekening

Gambar 2.1 : Pola Kerjasama Kontrak Pelayanan


Sumber : DPU, Dit. Jend Cipta Karya, 1999

14

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

2. Kontrak Contract)

Manajemen

Kontrak

Kelola

(Management

Kontrak manajemen merupakan bentuk kerjasama dimana mitra swasta diberi tanggungjawab menyediakan jasa pengelolaan atas sebagian dan atau seluruh sistem infrastruktur tertentu, termasuk pengoperasian dan pemeliharaan fasilitas serta pemberian layanan kepada masyarakat dan penyediaan modal kerjanya. Untuk menutupi biaya pengelolaan yang diperlukan, mitra swasta menerima jasa manajemen dari Pemerintah atau mendapat wewenang memungut pembayaran (biaya) dari pemakai fasilitas dan layanan dimaksud. Pilihan kerjasama ini bermanfaat bila mitra Pemerintah menginginkan peningkatan efisiensi dan efektivitas pelayanan, namun menghadapi kendala tarif dan sistem pengaturan lainnya yang sarat dengan pertimbangan sosial politik.
PEMERINTAH

Memberikan Jasa Manajemen


SWASTA

Pembayaran Kontrak

Memberikan Pelayanan
MASYARAKAT Sumber : DPU, Dit. Jend Cipta Karya, 1999

Membayar Rekening

Gambar 2.2 : Pola Kerjasama Kontrak Manajemen

3. Konsesi (Consession) Konsesi dalam pengertian kerjasama Pemerintah dan Swasta diartikan sebagai pemberian hak secara utuh. Dengan cara ini concessionaire (pemegang konsesi) akan melakukan pengelolaan investasi, konsesi rehabilitasi, selalu konsesi pemeliharaan, panjang menagih dan dan menerima masa itu pembayaran dari pelanggan / penerima jasa dan lain-lain. Masa ini berjangka selama pemegang memberikan pembayaran tertentu kepada 15

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Pemerintah / Penanggungjawab Proyek. Setelah berakhirnya masa konsesi semua aset kembali kepada Pemerintah, kecuali ditentukan lain dalam kontrak.

PEMERINTAH

Kontrak Konsesi
SWASTA

Bagi Hasil Fee Investasi

ESCROW / BANK

Memberikan Pelayanan
MASYARAKAT

Pembayaran Rekening
Sumber : DPU, Dit. Jend Cipta Karya, 1999

Gambar 2.2 : Pola Kerjasama Kontrak Konsesi

Kompensasi yang diterima oleh pihak swasta diperoleh berdasarkan kinerja yang dicapai pihak swasta tersebut. Pada pola ini biasanya otoritas diberikan kepada swasta untuk mengelola suatu tempat untuk dimanfaatkan atau diambil keuntungan daripadanya, sepanjang fungsi utamanya tidak terganggu. Sebagai contoh kerjasama yang dapat berbentuk konsesi adalah pengelolaan Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Dua macam konsesi yang dimungkinkan adalah : a. Konsesi dimiliki, yaitu pada akhir masa konsesi fasilitas tersebut bisa dimiliki Swasta, b. Konsesi dikembalikan, yaitu pada akhir konsesi fasilitas tersebut harus dikembalikan pada Pemerintah. 4. Kontrak Sewa (Leasing Contract) Leasing contract atau Kontrak Sewa merupakan bentuk kerjasama dimana Pemerintah menyewa dari mitra swasta suatu fasilitas 16

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

infrastruktur tertentu dalam suatu jangka waktu tertentu untuk kemudian dioperasikan dan dipelihara. Pemerintah menyediakan modal kerja untuk pengoperasian dan pemeliharaan dimaksud, termasuk penggantian bagian-bagian tertentu. Pengembalian biaya sewa, biaya operasi, biaya pemeliharaan dan biaya pemberian pelayanan kepada masyarakat serta keuntungan yang wajar, mitra swasta mendapat kewenangan memungut pembayaran (biaya) dari pemakai fasilitas dan layanan dimaksud.
SWASTA

Menyewakan Aset
PEMERINTAH

Bagi Hasil Fee Pengelolaan

ESCROW / BANK

Memberikan Pelayanan
MASYARAKAT

Pembayaran Rekening
Sumber : DPU, Dit. Jend Cipta Karya, 1999

Gambar 2.3 : Pola Kerjasama Kontrak Sewa

Pola ini dipilih jika Pemerintah memerlukan investasi alat atau sarana, karena keterbatasan dana pemerintah. Alat yang disediakan oleh swasta akan disewa untuk jangka waktu tertentu. Pola kontrak sewa terbagi menjadi dua macam. yaitu : a. Sewa jual (Lease-Purchase), yaitu pada sarana yang telah habis masa sewanya akan menjadi milik Pemerintah. b. Sewadimiliki (Lease-Own), yaitu pada sarana yang telah hasib masa sewanya akan tetap menjadi milik swasta. 5. Kontrak Bangun (BOT / BTO / BOO / BT / BLT) Pada pola ini kerjasama diawali dengan pembangunan infrastruktur untuk selanjutnya dimanfaatkan sesuai keperluan. Pola kerjasama kontrak bangun ada 5 jenis varian, sebagai berikut : 17

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

a. Built, Operate and Transfer (BOT) Dalam Inmendagri No. 21/1996 Built, Operate and Transfer (BOT) di Indonesiakan dengan Bangun, Kelola dan Alih Milik (BKAM). BOT merupakan bentuk kerjasama dimana mitra swasta bertanggungjawab membangun proyek infrastruktur, termasuk membiayainya yang kemudian dilanjutkan dengan pengoperasian dan pemeliharaannya untuk suatu jangka waktu tertentu. Untuk pengembalian modal investasi, biaya pengoperasian dan pemeliharaan serta keuntungan yang wajar, mitra swasta (Pihak II) menerima pembayaran dari Pemerintah (Pihak I) selaku pemakai infrastruktur dan atau penerima jasa layanan yang pada umumnya menggunakan sistem pembayaran take or pay dimana Pihak I akan membayar / membeli kapasitas yang dihasilkan oleh Pihak II sesuai dengan kesepakatan perjanjian kerjasama. Selama masa kerjasama aset dikelola penuh oleh mitra swasta dan pada akhir masa perjanjian kerjasama, seluruh aset proyek diserahkan kepada Pemerintah, tanpa penggantian biaya apapun. BOT biasanya digunakan untuk proyek infrastruktur yang memerlukan investasi yang besar dengan waktu pengembalian yang lama. Karena itu, jangka waktu kerjasamanya biasanya juga panjang (puluhan tahun). b. Built, Transfer and Operate (BTO) Dalam Inmendagri No. 21/1996, Build, Transfer and Operate (BTO) di-Indonesiakan dengan istilah Bangun, Alih Milik dan Kelola. BTO merupakan bentuk kerjasama dimana mitra swasta bertanggungjawab membangun proyek infrastruktur, termasuk membiayainya. bersangkutan Setelah diserahkan selesai dibangun, dan proyek yang penguasaan kepemilikannya

kepada Pemerintah.

18

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Pengoperasian dan pemeliharaan proyek dimaksud selanjutnya dilakukan oleh mitra swasta tersebut untuk suatu masa tertentu sesuai perjanjian kerjasama. Pengembalian swasta biaya dari pembangunan, tarif yang pengoperasian dan dan pemeliharaan proyek serta keuntungan yang wajar bagi mitra diperoleh dikenakan layanan infrastruktur yang dimaksud. c. Built, Own and Operate (BOO) Built, Own dan Operate (BOO) merupakan bentuk kerjasama dimana mitra swasta bertanggungjawab membangun proyek infrastruktur, termasuk membiayainya dan selanjutnya mengoperasikan dan memeliharanya. Mitra swasta mendapat pengembalian biaya investasi, operasi dan pemeliharaan serta keuntungan yang wajar dengan cara menarik pembayaran (biaya) dari pemakai fasilitas dan layanan infrastruktur yang bersangkutan. Pada waktu berakhirnya kerjasama, fasilitas tersebut tetap menjadi milik mitra swasta yang bersangkutan. d. Built and Transfer (BT) Dalam Inmendagri No. 21/1996, Build and Transfer (BT) di Indonesiakan dengan istilah Bangun Alih Milik. BT merupakan bentuk kerjasama dimana mitra swasta bertanggungjawab membangun proyek infrastruktur, termasuk membiayainya dan setalah selesai pembangunannya menyerahkan kepemilikan fasilitas yang bersangkutan kepada Pemerintah. Pola ini biasanya dikenal dengan turn-key. Pembayaran dari Pemerintah kepada mitra swasta dilakukan sesuai kesepakatan. Secara sepintas BT kelihatan sama dengan pemborongan biasa. Dalam pemborongan biasa, pembayaran selesai setelah pekerjaan diterima oleh Pemerintah (pemberi kerja), sedangkan dalam BT masa pembayaran dimaksud bisa berlangsung panjang sesuai dengan kesepakatan kerjasama dan besarnya investasi yang ditanamkan pihak swasta. 19

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Pilihan kerjasama dengan bentuk BT biasanya digunakan untuk proyek infrastruktur yang memerlukan investasi besar dengan manajemen efektif. e. Built, Lease and Transfer (BLT) Dalam Inmendagri No. 12/1996, Built, Lease and Transfer (BLT) di Indonesiakan dengan istilah Bangun, Sewa dan Alih Milik. BLT merupakan bentuk Setelah kerjasama jangka dimana mitra swasta berakhir, bertanggungjawab membangun proyek infrastruktur, termasuk membiayainya. waktu kerjasama fasilitas infrastruktur tersebut menjadi milik Pemerintah. Mitra swasta mendapatkan pengembalian investasinya melalui uang sewa yang disepakati dengan Pemerintah selama jangka waktu tertentu. Setelah berakhirnya perjanjian sewa-beli, aset yang bersangkutan menjadi milik Pemerintah. Sama dengan BOT, pilihan BLT biasanya dilakukan untuk proyek infrastruktur yang memerlukan investasi besar yang tidak mampu dibiayai dengan dana Pemerintah.
PEMERINTAH

konstruksi

yang

memerlukan

profesionalisme

tertentu sehingga dalam pelaksanaannya bisa lebih efisien dan

Melakukan Kontrak Bangun


SWASTA

Memberikan Hak Kontrak Bangun Bagi Hasil Fee Investasi


MASYARAKAT ESCROW / BANK

Memberikan Pelayanan

Pembayaran Rekening
Sumber : DPU, Dit. Jend Cipta Karya, 1999

Gambar 2.4 : Pola Kerjasama Kontrak Manajemen

6. Kontrak Rehabilitasi (ROO / ROT) 20

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Pada Kontrak Rehabilitasi diawali dengan kegiatan perbaikan infrastruktur untuk selanjutnya dimanfaatkan sesuai keperluan. Pola kerjasama kontrak rehabilitasi dibagi atas dua macam, yaitu :

a. Rehabilitate. Own and Operate (ROO) ROO merupakan bentuk kerjasama dimana suatu fasilitas infrastruktur milik Pemerintah diserahkan kepada mitra swasta untuk diperbaiki dan dioperasikan. Biaya untuk rehabilitasi, pengoperasian dan pemeliharaan serta keuntungan yang wajar bagi mitra swasta diperoleh dengan cara menarik pembayaran (biaya) dari pemakai fasilitas dan layanan infrastruktur yang bersangkutan. b. Rehabilitate. Own and Transfer (ROT) ROT merupakan bentuk kerjasama dimana aset / infrastruktur milik Pemerintah diberikan kepada mitra swasta untuk diperbaiki, dioperasikan dan dipelihara dalam jangka waktu tertentu. Pada waktu berakhirnya kerjasama, fasilitas dimaksud diserahkan kembali kepada Pemerintah. Rangkuman dari beberapa bentuk kerjasama diatas dapat diringkas sesuai Tabel 2.2 dan perbandingan antara kelebihan dan kekurangan masing-masing bentuk kerjasama dapat dilihat pada Tabel 2.3.

21

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Tabel 2.2 : Perbandingan Bentuk Pola Kerjasama


Kontrak Pelayanan (Service Contract) - Pengembangan terbatas - Operasi tertentu Kontrak Manajemen / Kontrak Kelola (Managemen t Contract) Perbaikan operasi menyeluruh Kontrak Bangun (Built Contract) BOT, BTO, BOO, BT & BLT Mobilisasi modal swasta untuk membangun fasilitas Pemerintah dan atau swasta Pemerintah dan atau swasta Swasta Kontrak Rehabilitasi (Rehabilitat e Contract) ROO & ROT Swasta tidak perlu membangun, hanya memperbaiki Pemerintah dan atau swasta Pemerintah dan atau swasta Swasta

No.

Uraian

Konsesi (Consession)

Kontrak Sewa (Leasing Contract)

1.

Obyek

Otoritas atas suatu sistem operasi

Penyewaan atas fasilitas yang disediakan swasta Pemerintah dan atau swasta Swasta

2.

Kepemilikan aset Operasi dan Pemeliharaan Modal dan Investasi Resiko usaha Jangka waktu Pembayaran ke Mitra Swasta (Imbalan)

Pemerintah

Pemerintah

Pemerintah dan atau swasta Swasta

3.

Pemerintah dan atau swasta Pemerintah

Swasta

4.

Pemerintah dan atau swasta Bersama 5 10 tahun Target dan Bonus Produksi

Swasta

Swasta

5. 6. 7.

Pemerintah 1 3 tahun Sesuai dengan harga satuan pekerjaan

Swasta 5 10 tahun Manfaat atas sistem operasi

Swasta 5 10 tahun Bagian dari tarif

Swasta 20 25 tahun Tarif curah

Swasta 5 10 tahun Tarf curah

Sumber : DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, 1999

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

22

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Tabel 2.3 : Perbandingan Bentuk Pola Kerjasama


No. 1. KSO Kontrak Pelayanan Uraian Pihak swasta hanya melaksanakan tugas yang diberikan pihak pemerintah dengan spesifikasi dan jangka waktu yang sudah ditentukan. Pembayaran diterima atas pelaksanaan tugas yang dibebankan. Swasta menyediakan modal kerja dan manajemen untuk melakukan pengelolaan pada jangka waktu tertentu. Keuntungan - Beban proses terkurangi tanpa mengganggu proses yang lain. - Tidak terlampau memerlukan persiapan kerja yang rumit - Pengawasan tidak terlalu sulit - Peningkatan efisiensi pengelolaan - Penggunaan sumber daya secara bersama (lebih efisien) - Komunikasi lebih efektif - Biaya ekstra bisa dihindari - Pengurangan / penghilangan biaya operasi - Memunculkan sumber pendapatan baru. - Efektifitas penggunaan sarana meningkat - Memudahkan penyediaan sarana, karena Pemerintah tidak perlu keluar dana besar - Performasi alat menjadi bagus karena merupakan jaminan dari Pihak Swasta - Pemerintah tidak perlu menyediakan dana besar Kerugian - Proses lain yang tdak dikontrakkan ada kemungkinan terbengkalai.

2.

Kontrak Manajemen

- Kadang-kadang Pemerintah tidak bersedia memberikan wewenang penuh kepada swasta - Konflik kepentingan jika swasta memiliki interest tertentu - Pengawasan harus agak ketat - Ada kekhawatiran swasta terlalu eksploitatif, sehingga fungsi utama tidak tercapai Harga akan lebih mahal jika dibandingkan dengan membeli sendiri

3.

Konsesi

Swasta punya otoritas penuh untuk operasi, pemeliharaan dan penarikan retribusi

4.

Kontrak Sewa

Swasta menyediakan sarana, Pemerintah sebagai penyewa

5.

Kontrak Bangun

Swasta melakukan investasi untuk menyediakan sarana yang berupa infrastruktur. Pemanfaatan sarana dilakukan sesuai dengan kesepakatan bersama. Hampir sama dengan Kontrak Bangun, bedanya disini swasta tidak perlu membangun, tapi cukup melakukan perbaikan saja.

Selama masa kerjasama otoritas Pemerintah terhadap penggunaan fasilitas tidak penuh Selama masa kerjasama otoritas Pemerintah terhadap penggunaan fasilitas tidak penuh

6.

Kontrak Rehabilitasi

- Pemerintah tidak perlu menyediakan dana besar

Sumber : DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, 1999

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

23

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Tabel 2.2 : Perbandingan Bentuk Pola Kerjasama


Kontrak Pelayanan (Service Contract) - Pengembangan terbatas - Operasi tertentu Kontrak Manajemen / Kontrak Kelola (Managemen t Contract) Perbaikan operasi menyeluruh Kontrak Bangun (Built Contract) BOT, BTO, BOO, BT & BLT Mobilisasi modal swasta untuk membangun fasilitas Pemerintah dan atau swasta Pemerintah dan atau swasta Swasta Kontrak Rehabilitasi (Rehabilitat e Contract) ROO & ROT Swasta tidak perlu membangun, hanya memperbaiki Pemerintah dan atau swasta Pemerintah dan atau swasta Swasta

No.

Uraian

Konsesi (Consession)

Kontrak Sewa (Leasing Contract)

1.

Obyek

Otoritas atas suatu sistem operasi

Penyewaan atas fasilitas yang disediakan swasta Pemerintah dan atau swasta Swasta

2.

Kepemilikan aset Operasi dan Pemeliharaan Modal dan Investasi Resiko usaha Jangka waktu Pembayaran ke Mitra Swasta (Imbalan)

Pemerintah

Pemerintah

Pemerintah dan atau swasta Swasta

3.

Pemerintah dan atau swasta Pemerintah

Swasta

4.

Pemerintah dan atau swasta Bersama 5 10 tahun Target dan Bonus Produksi

Swasta

Swasta

5. 6. 7.

Pemerintah 1 3 tahun Sesuai dengan harga satuan pekerjaan

Swasta 5 10 tahun Manfaat atas sistem operasi

Swasta 5 10 tahun Bagian dari tarif

Swasta 20 25 tahun Tarif curah

Swasta 5 10 tahun Tarf curah

Sumber : DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, 1999

Tabel 2.3 : Perbandingan Bentuk Pola Kerjasama


No. 1. KSO Kontrak Pelayanan Uraian Pihak swasta hanya melaksanakan tugas yang diberikan pihak pemerintah dengan spesifikasi dan jangka waktu yang sudah ditentukan. Pembayaran diterima atas pelaksanaan tugas yang dibebankan. Keuntungan - Beban proses terkurangi tanpa mengganggu proses yang lain. - Tidak terlampau memerlukan persiapan kerja yang rumit - Pengawasan tidak terlalu sulit Kerugian - Proses lain yang tdak dikontrakkan ada kemungkinan terbengkalai.

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

24

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

2.

Kontrak Manajemen

Swasta menyediakan modal kerja dan manajemen untuk melakukan pengelolaan pada jangka waktu tertentu.

- Peningkatan efisiensi pengelolaan - Penggunaan sumber daya secara bersama (lebih efisien) - Komunikasi lebih efektif - Biaya ekstra bisa dihindari - Pengurangan / penghilangan biaya operasi - Memunculkan sumber pendapatan baru. - Efektifitas penggunaan sarana meningkat - Memudahkan penyediaan sarana, karena Pemerintah tidak perlu keluar dana besar - Performasi alat menjadi bagus karena merupakan jaminan dari Pihak Swasta - Pemerintah tidak perlu menyediakan dana besar

- Kadang-kadang Pemerintah tidak bersedia memberikan wewenang penuh kepada swasta - Konflik kepentingan jika swasta memiliki interest tertentu - Pengawasan harus agak ketat - Ada kekhawatiran swasta terlalu eksploitatif, sehingga fungsi utama tidak tercapai Harga akan lebih mahal jika dibandingkan dengan membeli sendiri

3.

Konsesi

Swasta punya otoritas penuh untuk operasi, pemeliharaan dan penarikan retribusi

4.

Kontrak Sewa

Swasta menyediakan sarana, Pemerintah sebagai penyewa

5.

Kontrak Bangun

Swasta melakukan investasi untuk menyediakan sarana yang berupa infrastruktur. Pemanfaatan sarana dilakukan sesuai dengan kesepakatan bersama. Hampir sama dengan Kontrak Bangun, bedanya disini swasta tidak perlu membangun, tapi cukup melakukan perbaikan saja.

Selama masa kerjasama otoritas Pemerintah terhadap penggunaan fasilitas tidak penuh Selama masa kerjasama otoritas Pemerintah terhadap penggunaan fasilitas tidak penuh

6.

Kontrak Rehabilitasi

- Pemerintah tidak perlu menyediakan dana besar

Sumber : DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, 1999

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

25

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

BAB III KUANTITAS DAN KUALITAS PELAYANAN PUBLIK 3.1. DIMENSI KUALITAS JASA PELAYANAN Kualitas dapat diartikan sebagai kesesuaian dengan yang

disyaratkan atau distandarkan. Artinya bahwa setiap produk jasa / pelayanan dapat dikatakan berkualitas bila memenuhi standar standar yang ditetapkan. Untuk itu biasanya penyedia jasa telah membuat standar jasa yang akan dihasilkannya. Pengertian lain tentang kualitas adalah suatu kondisi dinamis yang berhubungan dengan produk, manusia, proses dan tugas serta lingkungan yang memenuhi atau melebihi harapan pelanggan atau konsumen. Dari pengertian ini terlihat bahwa selera dan harapan konsumen bersifat dinamis atau selalu berubah, oleh karenanya kualitas produk juga harus dapat menyesuaikannya. Dan hal ini merupakan tanggungjawab penyedia jasa / layanan untuk menyesuaikan produk jasanya dengan harapan konsumen yang dinamis tersebut. Kualitas jasa pelayanan dipengaruhi oleh dua faktor utama, yaitu : layanan yang diharapkan (expected service) dan layanan yang dirasakan (perceived baik dan service). Apabila memuaskan. Jika jasa jasa yang yang dirasakan diterima atau diterima oleh pelanggan sesuai dengan yang diharapkan, maka kualitas jasa dipersepsikan melampaui harapan pelanggan, maka kualitas jasa dipersepsikan sebagai kualitas yang ideal. Sebaliknya jika jasa yang diterima lebih rendah daripada yang diharapkan, maka kualitas jasa dipersepsikan buruk. Ini berarti bahwa kualitas harus dimulai dari kebutuhan pelanggan dan berakhir pada persepsi pelanggan. Sebagaimana produk barang, kualitas produk jasapun dipengaruhi oleh banyak faktor. Untuk menilai atau menentukan jasa berkualitas atau tidak maka harus diidentifikasi faktor utama yang menentukan kualitas jasa. Menurut Fandy Tjiptono (Prinsip-prinsip Total Quality Service), 2001 untuk

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

26

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

produk jasa dapat dirangkum ada lima dimensi pokok yang mempengaruhi, yaitu : 1. Bukti langsung (tangible), yaitu bukti fisik dari jasa, bisa berupa fasilitas fisik, peralatan yang dipergunakan dan representasi dari jasa (misalnya untuk jasa penanganan sampah : lingkungan fisik menjadi bersih). 2. Keandalan 3. Daya (reliability), kemampuan memberikan keinginan pelayanan para staf yang untuk dijanjikan dengan segera, akurat dan memuaskan. tanggap (responsiveness), yaitu membantu para pelanggan dan memberikan pelayanan dengan tanggap. 4. Jaminan (assurance), mencakup pengetahuan, kemampuan, kesopanan dan sifat dapat dipercaya yang dimiliki para staf, bebas dari bahaya, resiko atau keragu-raguan. 5. Kepedulian (emphaty), meliputi kemudahan dalam melakukan hubungan, komunikasi yang baik, perhatian pribadi dan memahami kebutuhan para pelanggan. Beranjak dari dimensi kualitas jasa, tahap berikutnya yang juga harus dipahami oleh penyedia jasa adalah apakah jasa yang dihasilkan dapat memuaskan pelanggan. Dalam jasa penanganan sampah, bila pelanggan puas maka ia akan ikut berpartisipasi aktif didalam kegiatan yang dilakukan didalam hal ini pelanggan akan taat membayar retribusi. Faktor kepuasan pelanggan ini dipengaruhi oleh berhasil tidaknya penyampaian jasa 5 / layanan kepada pelanggan. (gap) yang Zeithami, dkk mengidentifikasi (lima) kesenjangan menyebabkan

ketidakberhasilan penyampaian jasa (Zeithami, Valerie A, A. Parasuraman & Leonard L Barry; 1990; dalam Fandi Tjiptono, 2001, yaitu : 1. Gap antara harapan konsumen dan persepsi manajemen ( Customer expextations management perception gap) Gap I Seringkali manajemen suatu perusahaan tidak selalu dapat memahami apa yang diinginkan pelanggan secara tepat. Hal ini menyebabkan perusahaan tidak mengetahui bagaimana suatu jasa didesain dengan baik. Contohnya penyedia layanan penanganan sampah mengira pelanggan hanya menginginkan sampah diangkut tepat waktu, padahal

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

27

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

pelanggan 2. Gap antara

selain

tepat

waktu

juga dan

menginginkan spesifikasi

sampah

tidak

berceceran disekitar bak sampah. persepsi manajemen kualitas layanan (manajements perception service quality spesification gap ) Gap II Manajemen memahami secara tepat apa yang diinginkan pelanggan, tetapi ,manajemen tidak menetapkan mampu standar mutu yang jelas. Contohnya manajemen memahami keinginan pelanggan

sampahnya diangkut dengan cepat, tetapi manajemen tidak menentukan kapan sampah harus diangkut. 3. Gap antara spesifikasi kualitas jasa dan penyampaiannya ( service quality spesification service delivery gap) Gap III Beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya gap ini diantaranya adalah beban kerja yang berlebih, karyawan kurang terlatih, tidak mampu memenuhi standar kerja yang ditetapkan atau terkadang karyawan dihadapkan pada standar kerja yang saling bertentangan. Contohnya karyawan diharuskan membantu pelanggan mengatasi permasalahan sampah pelanggan, tetapi disisi lain mereka juga diharuskan melayani pelanggan dengan cepat. 4. Gap antara penyampaian jasa dan komunikasi eksternal (delivery external communication gap) Gap IV Harapan pelanggan dipengaruhi oleh janji yang dibuat penyedia jasa / layanan baik yang disampaikan secara langsung maupun iklan. Permasalahannya seringkali janji tersebut tidak dipenuhi, sehingga dapat mengecewakan pelanggan. Contohnya penyedia layanan penanganan sampah menjanjikan sampah diangkut tiap hari, tapi kenyataannya seringkali dua hari sekali atau bahkan lebih. Akibatnya pelanggan menjadi kecewa dan memiliki persepsi yang negatif terhadap kualitas jasa yang ditawarkan penyedia layanan tersebut. 5. Gap antara jasa yang dirasakan dengan jasa yang diharapkan ( perceived service expected service gap) Gap V Gap ini terjadi bila pelanggan merasa bahwa apa yang diterimanya / dipersepsikan dari penyedia jasa kurang dari yang dia harapkan.

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

28

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Contohnya sampah pelanggan diangkut rata-rata tiap dua hari sekali, padahal pelanggan mengharapkan diangkut tiap hari.

3.2.

KONSEP KEPUASAN PENGGUNA JASA Kesadaran akan pentingnya kepuasan pelanggan kini semakin baik dikalangan lembaga swasta ( private sector) maupun

melanda,

dikalangan lembaga pemerintah / BUMN / BUMD ( public sector). Kesadaran ini diungkapkan dalam berbagai bentuk atau slogan seperti : kami ada untuk Anda, kami siap melayani anda, kepuasan pelanggan adalah tujuan kami, pelanggan adalah raja dan masih banyak lagi ungkapan sejenis. Namun demikian mewujudkan kepuasan pelanggan secara menyeluruh tidaklah segampang membalik tangan, hal ini disebabkan oleh tiga faktor, yaitu : faktor pelayanan external (external service), faktor pelayanan internal (internal service), dan interaksi antara pelanggan dengan pegawai yang memberikan pelayanan. Ketiga faktor tersebut memiliki karakter masing-masing, sesuai dengan fungsi dan kedudukannya. Konsep kepuasan pelanggan itu sendiri banyak variasinya, oleh karenanya ada beberapa definisi tentang kepuasan pelanggan, diantaranya (Fandy Tjiptono, 2001) : 1. Kepuasan atau ketidakpuasan adalah respon pelanggan terhadap evaluasi ketidaksesuaian / diskonfirmasi yang dirasakan antara harapan sebelumnya (atau norma kinerja lainnya) dan kinerja actual produk yang dirasakan setelah pemakaiannya. (Day, dalam Tse dan Wilton, 1988, Models of Consumer Satisfaction Formation : An Extension). 2. Kepuasan pelanggan merupakan evaluasi pembeli dimana alternatif yang dipilih sekurang-kurangnya memberikan hasil (outcome) sama atau melampaui harapan pelanggan, sedangkan ketidakpuasan timbul apabila hasil yang diperoleh tidak memenuhi harapan pelanggan. (Engel, 1990, Consumer Behavior). 3. Kepuasan pelanggan adalah tingkat perasaan seseorang setelah membandingkan kinerja (hasil) yang ia rasakan dibandingkan dengan harapannya. (Philip Kotler, 1994, et al).

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

29

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Meskipun dirasakan).

berbeda

secara

redaksional,

ketiga

definisi atau

diatas

memiliki persamaan yaitu menyangkut harapan dan kinerja (hasil yang Harapan pelanggan merupakan perkiraan keyakinan pelanggan tentang apa yang akan diterimanya bila ia membeli atau mengkonsumsi suatu produk (barang atau jasa). Sedangkan kinerja yang dirasakan merupakan persepsi pelanggan terhadap apa yang ia terima setelah mengkonsumsi produk yang dibeli. Secara lebih sederhana dapat didefinisikan, bahwa yang dimaksud dengan kepuasan pelanggan adalah suatu keadaan dimana kebutuhan, keinginan dan harapan pelanggan dapat terpenuhi melalui produk yang dikonsumsi (Nasution NM, 2001). Hubungan yang erat antara kualitas jasa dengan kepuasan pelanggan, sebagaimana tercermin dalam definisi kualitas jasa menurut Parasuraman dan definisi kepuasan menurut Philip Kotler, mengindikasikan bahwa kualitas ataupun kepuasan dapat diukur. Hal ini didukung oleh teori perspektif kualitas berdasarkan pendekatan product based approach (Garvin, dalam Lovelock, 1994; Ross, 1993 dalam Nasution NM, 2001), yaitu : kualitas merupakan karakteristik atau atribut yang dapat dikuantitatifkan dan dapat diukur. Permasalahannya apa dan bagaimana cara mengukurnya, sehingga dengan mengetahui tingkat kepuasan pelanggan kita dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan dalam memberikan pelayanan. Untuk memperkaya pemahaman tentang kepuasan pelanggan, berikut disajikan hasil penelitian tentang kepuasan pelanggan dari beberapa perusahaan di Indonesia. Meskipun penelitian ini dilakukan oleh Vincent Gasperz pada tahun 1996, yang kemungkinan hasilnya akan berbeda bila dilakukan penelitian kembali, namun hasil penelitian ini masih relevan untuk dijadikan referensi. Adapun hasil penelitian Vincent Gasperz sebagaimana tabel berikut :

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

30

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Tabel 3.1 : Tingkat Kepuasan Pengguna Jasa dari Beberapa Perusahaan di Indonesia tahun 1996
No. 1. 2. 3. 4. Sumber : Perusahaan Sempati Air Auto 2000 Hotel Hilton Bank Bali Skor Persepsi 5,26 5,46 5,48 5,25 Skor Harapan 6,66 6,61 6,51 6,41 Gap -1,40 -1,15 -1,03 -1,16 Tingkat Kepuasan (%) 78,98 82,60 84,18 81,90

Vincent Gasperz, Manajemen Kualitas dalam Industri Jasa, Gramedia Pustaka Utama, PT, Jakarta, 1997 - Tingkat kepuasan = skor persepsi / skor harapan x 100% - Skor yang digunakan adalah skala Likert 1 7 (7 paling baik)

Dari Tabel 3.1 dapat diketahui bahwa perusahaan multinasional sekelas Hotel Hilton, kualitas layanan yang diberikan hanya mampu memberikan tingkat kepuasan sebesar 84,18%, tidak mencapai 100%. Artinya bahwa untuk memberikan kepuasan kepada pengguna layanan tidaklah mudah. Akan tetapi hal ini bukan berarti kualitas layanan dapat diabaikan begitu saja. Karena bila hal ini terjadi pada jasa pelayanan penanganan sampah, pelanggan akan tidak bersedia berpartisipasi dalam kegiatan penanganan sampah, didalam hal ini peran serta masyarakat didapat dari pembayaran retribusi sampah dan pembentukan KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat).

3.3.

PENGUKURAN KUALITAS JASA PELAYANAN Konsep kepuasan pelanggan jasa sebenarnya bersifat abstrak, hal

ini karena sifat dari kualitas jasa itu sendiri juga bersifat abstrak yaitu menyangkut persepsi pelanggan jasa. Berbeda dengan pelanggan produk barang, yang dapat dengan mudah menilai kualitas barang dari aspek wujudnya, seperti warna, ukuran, kualitas baha, kualitas modal dan lain-lain. Demikian pula kepuasan pelanggan jasa pelayanan penanganan sampah, jasa pelayanan kebersihan bersifat abstrak yang tergantung dari persespsi masing-masing pelanggan. Pada jasa, mengukur kualitas berarti menilai kinerja suatu jasa dengan seperangkat estndar yang telah ditetapkan, terutama yang

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

31

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

menyangkut

persepsi

pengguna

jasa,

sehingga

hal

ini

tidak

mudah

dilakukan. Namun demikian sebagaimana yang disampaikan oleh Garvin, secara teoritis kualitas jasa dapat diukur. Untuk mengukur kualitas jasa, Parasuraman, Zeithami dam Barry (1985, dalam Fandi Tjiptono) menggunakan metode yang disebut dengan metode SERQUAL. Dimensi yang dipakai untuk menilai kualitas jasa adalah : tangible (berwujud / bukti langsung), reliability (keandalan), responsiveness (kepedulian). Tingkat kualitas jasa / pelayanan itu sendiri merupakan selisih antara persepsi / perception (P) dengan harapan / expectancy (E) pengguna jasa / pelayanan yang dirumuskan sebagai berikut : Q=PE Dimana : Q = skor kualitas pelayanan P E = skor persepsi pengguna jasa terhadap layanan = skor harapan penggunan jasa terhadap layanan Pengukuran dari masing-masing dimensi dapat digunakan dengan menggunakan skala Likert. Menurut Sugiyono (2001) : skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Dengan skala Likert ini, dimensi kualitas pelayanan yang pada dasarnya merupakan cerminan dari dimensi kepuasan (yang dalam tesis ini merupakan variabel penelitian), dijabarkan menjadi sub variabel. Selanjutnya dijabarkan lagi menjadi instrument pertanyaan yang akan diberikan kepada pengguna jasa / pelayanan. Jawaban dari setiap item pertanyaan menggunakan gradasi, yaitu : sangat tidak setuju s/d setuju; sangat tidak puas s/d sangat puas atau sangat jelek s/d sangat bagus. Masing-masing jawaban diberi skor penilaian dari 1 sampai dengan 5. Secara umum, pengukuran kualitas pelayanan bukan hanya merupakan perhatian sektor swasta semata, tetapi juga menjadi perhatian (bahkan merupakan keharusan) bagi sektor publik. Argumennya adalah (daya tanggap), assurance (jaminan) dan emphaty

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

32

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

bahwa rakyat baik selaku warga negara ( citizen) yang telah membayar pajak maupun sebagai konsumen (consumers) berhak untuk mendapatkan pelayanan yang berkualitas dan memuaskan. Namun pada kenyataannya baru sebagian kecil saja dari sektor pemerintah ( public sector) yang telah memberikan pelayanan yang dapat dianggap memuaskan atau berkualitas baik. Sebagian besar lainnya dari sektor publik, masih perlu meningkatkan kualitas pelayanannya. Hal ini disebabkan masih rendahnya kesadaran dan kemauan dari aparat penyedia layanan publik untuk memberikan pelayanan yang berkualitas. Oleh karena itu, sudah sewajarnya dan seharusnya bila institusi pemerintah khususnya yang memberikan pelayanan umum, menjadikan kualitas pelayanan sebagai acuan utama dalam meningkatkan kinerjanya. Inilah salah satu argumen bahwa tujuan dari swastanisasi adalah meningkatkan kualitas pelayanan public (Bastian, 2002). Terkait dengan pelaksanaan kemitraan dengan swasta, perlu diadakan evaluasi kinerja swasta dalam menangani pengangkutan sampah serta jika dibandingkan dengan kinerja pemerintah, diharapkan swasta lebih baik daripada pemerintah. Kinerja tersebut salah satu ukurannya dapat dilihat dari tingkat kepuasan masyarakat disamping secara kuantitif juga akan dilihat dari prosentase pelayanan (jumlah sampah yang terangkut dibandingkan dengan jumlah timbulan sampah). Untuk mengkaji pelaksanaan kemitraan ini akan dikaji dari beberapa aspek, diantaranya : dari segi pembiayaan, bentuk kerjasama. Setelah kajian tersebut baru dianalisa kinerja pengelola penanganan sampah dan kemudian dibandingkan kinerjanya antara pemerintah dengan swasta. Secara sistematis alur pikir dari penelitian ini sesuai dengan Gambar 4.1 dan Analisa dari penelitian ini pada Gambar 3.1 dan 3.2.

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

33

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Latar Belakang : Meningkatkan peran serta swasta Mengurangi beban pemerintah Meningkatkan peran serta masyarakat luas Meningkatkan mutu pelayanan publik Menciptakan lapangan kerja baru

Permasalahan : Kelayakan swastanisasi Pemilihan sistem kontrak kerja Kinerja pelayanan swasta Perbandingan swasta dengan pelayanan publik

Landasan Teori : Telaah Study tentang Penyediaan Pelayanan Jasa, sistem kerjasama, kualitas pelayanan (servqual / service quality)

Tujuan Penelitian : Identifikasi pelaksanaan swastanisasi Identifikasi pembiayaan (activity based costing) Evaluasi kelayakan pelaksanaan kemitraan Analisa bentuk sistem kerjasama (SWOT) Tingkat kepuasan masyarakat (servqual) kinerja Perbandingan pelayanan swasta & pemerintah Hipotesa : Swastanisasi layak untuk dilaksanakan Kinerja swasta lebih baik dari pemerintah Identifikasi Swastanisasi

activity based costing SWOT servqual methode comparative test / mean score

Pembiayaan

tidak, efisiensi pembiayaan tidak, perubahan sistem kerjasama jalan protokol Perumnas Tlogosari vs Banyumanik

layak
Kajian Bentuk Kerjasama

sesuai
Kinerja & Kepuasan Masy. Perbandingan Pelayanan Rekomendasi / Out Put

Gambar 3.1 : Diagram Alir Pemikiran Penelitian

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

34

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Identifikasi Pelaksanaan Kemitraan Antara Pemerintah dan Swasta Dalam Pelaksanaan Pengangkutan Sampah di Kota Semarang Out Put : Gambaran Umum Pelaksanaan Kemitraan Pemerintah & Swasta Perhitungan Pembiayaan Pengangkutan Sampah dengan Menggunakan Metode Activity Based Costing Out Put : Kelayakan Pelaksanaan Kemitraan Secara Ekonomis Evaluasi Penerapan Sistem Kontrak Pelayanan (Service Quality)

Out Put : Bentuk / Jenis Kontrak yang Paling Sesuai untuk Diterapkan

Pengukuran Tingkat Kepuasan Masy. Terhadap Kinerja Swasta

Perbandingan Kinerja Swasta & Pemerintah dalam Pelayanan

Pengujian Hipotesa : Kinerja Swasta Lebih Baik Bila Dibandingkan dengan Pemerintah Kesimpulan dan Rekomendasi

Gambar 3.2 : Kerangka Analisa Penelitian

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

35

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

4.1

INSTRUMEN PENELITIAN Untuk dapat mengetahui hasil penelitian diperlukan alat ukur, yang

biasa disebut dengan instrumen penelitian. Instrumen penelitian adalah alat untuk mengukur fenomena alam maupun sosial yang diamati (Sugiyono, 2001). Sebagaimana telah diuraikan diatas, bahwa dengan penelitian ini diharapkan akan terkumpul data primer yang berkaitan dengan persepsi dan harapan pengguna jasa pelayanan penanganan sampah untuk mengetahui tingkat kinerja pelayanan pengumpulan dan pengangkutan sampah di jalan-jalan protokol yang dilakukan oleh swasta dan jalan-jalan lingkungan yang pengelolaannya masih dikelola oleh Dinas Kebersihan bersama dengan KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat). Untuk keperluan ini digunakan alat ukur kuesioner, yang menurut Nawawi (1992), kuesioner atau angket adalah merupakan alat pengumpul data yang paling efektif untuk memperoleh informasi dari responden tentang dirinya sendiri atau keadaan di luar dirinya. Dalam penelitian ini digunakan model kuesioner tertutup, yaitu pertanyaan / pernyataan yang telah disiapkan alternatif jawabannya. Dengan metode kuesioner tertutup ini diharapkan akan : a. Mudah mengukur hasilnya, karena dari jawaban telah dibuat skalanya. b. Memudahkan responden dalam menilai kenyataan pelayanannya. c. Memudahkan responden dalam menyatakan harapan tentang pelayanan yang diinginkannya. Instrumen penelitian yang menjadi fokus penelitian ini adalah instrumen dimensi kualitas jasa berdasarkan metode servqual yang meliputi dimensi : yang berwujud fisik dari pelayanan ( tangible), keandalan dalam pelayanan (reliability), daya tanggap penyedia layanan (responsiveness), jaminan pelayanan (assurance), dan kepedulian penyedia layanan (emphaty).

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

36

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Kelima

dimensi

tersebut

dijabarkan

menjadi

20

instrument

penelitian. Ke 20 instrument penelitian tesebut selanjutnya dijabarkan dalam pertanyaan / kueisoner. Adapun daftar instrumen penelitian dimaksud, sebagaimana Tabel 4.5 sebagai berikut : Tabel 4.5 : Indikator Kepuasan Pengguna Jasa Pelayanan Sampah Untuk Menentukan Kinerja Pelayanan swasta (contoh)
Variabel

Independent (Penyedia Layanan) 1

Dependent (Dimensi) 2 Tangible (Berwujud)

Instrument Penelitian 3 Kondisi Truk Sampah Kelengkapan jaring pengaman Jumlah, jenis dan kapasitas truk Seragam petugas Ketepatan waktu pelayanan Keseriusan pelayanan Keandalan pelayanan Realisasi janji Konsistensi pelayanan Merapikan bak sampah Daya tanggap sampah Membantu pelanggan Mudah dihubungi Kejujuran Pengetahuan petugas Rasa aman Memilah sampah Komunikasi / penyuluhan Hubungan individual Bersikap simpatik

No. Item 4 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Reliability (Keandalan)

Sektor Publik Sektor Swasta

Responsiveness (Daya Tanggap)

Assurance (Jaminan)

Emphaty (Kepedulian)

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

37

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

PETUNJUK PENGISIAN QUESTIONER : 1. Beri tanda silang pada pernyataan Kelompok I (Pertanyaan Umum) dan Kelompok II (Pemberi Pelayanan Sampah dan Kelompok Konsumen), serta beri angka yang paling sesuai dalam kotak yang tesedia pada pernyataan Kelompok III (Aspek-aspek Penanganan Sampah) 2. Penilaian Bapak / Ibu pada pernyataan Kelompok III didasarkan atas : a. Persepsi : pada kolom ini, Bapak / Ibu dapat memberikan penilaian atas kinerja pelayanan sampah yang secara kenyataannya Bapak / Ibu terima atau rasakan dari tiap-tiap pernyataan Kelompok III. b. Harapan : pada kolom ini Bapak / Ibu dapat memberikan penilaian sejauh mana harapan / keinginan Bapak / Ibu terhadap pernyataan di tiap-tiap pernyataan Kelompok III. 3. Skala penilaian atas pernyataan Kelompok III, yang Bapak / Ibu dapat berikan, yang meliputi : a. Nilai apabila Bapak / Ibu Sangat Tidak Setuju (STS); b. Nilai apabila Bapak / Ibu Tidak Setuju (TS); c. Nilai apabila Bapak / Ibu Ragu-ragu (R); d. Nilai apabila Bapak / Ibu Setuju (S); e. Nilai apabila Bapak / Ibu Sangat Setuju (SS), dengan pernyataan-pernyataan tersebut. Contoh : Bila terhadap pernyataan pada Kelompok III, persepsi atas kenyataan pelayanan penanganan sampah yang Bapak / Ibu terima adalah Setuju, maka Bapak / Ibu dapat memberikan nilai 4 pada kolom Persepsi. Dan bila pernyataan tersebut menurut harapan / keinginan Bapak / Ibu Sangat Setuju maka Bapak / Ibu dapat memberikan nilai 5 pada kolom Harapan.
No. (1) 1. Pernyataan (2) Peralatan yang dipakai petugas untuk menanganai sampah menggunakan teknologi terbaru / mutahir Penilaian Persepsi (P) Harapan (E) (3) (4) .....4..... .....5.....

4. Jawaban yang Bapak / Ibu berikan akan dijamin kerahasiannya sesuai dengan kode etik penelitian. DAFTAR PERTANYAAN : I. Pertanyaan Umum : 1. No. Responden : 2. Nama Responden : 3. Alamat Responden 4. Jenis Kelamin : 5. Pendidikan :

.............. (diisi peneliti) ................................................ : ................................................ Laki-laki Perempuan SD SLTP

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

38

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

6. Pekerjaan

7. Pengeluaran per bulan

SLTA Sarjana Muda / Diploma Sarjana PNS TNI / Polri Pegawai Swasta Wiraswasta Lain-lain, Sebutkan : ................... : < Rp 500.000, Rp 500.000,- s/d Rp 1.000.000, Rp 1.000.000,- s/d Rp 1.500.000, Rp 1.500.000,- s/d Rp 2.000.000, > Rp 2.000.000,-

II. Pemberi Pelayanan Sampah dan Kelompok Konsumen 1. Pelayanan Sampah Oleh : Pemerintah (Dinas Kebersihan) Swasta 2. Saya pengguna layanan sampah dari kelompok : Rumah Tangga Komersial III. Aspek-aspek Pelayanan Penanganan Sampah
No. (1) A. 1. Pernyataan (2) Aspek Berwujud (Tangible) : Truk pengangkut sampah yang digunakan dalam menangani sampah kondisinya baik dan menggunakan teknologi terbaru / modern. Di dalam perjalanan truk sampah dilengkapi dengan jaring pengaman sehingga sampah tidak tercecer di jalanan dan tidak menyebarkan bau tidak sedap. Jenis, jumlah dan kapasitas angkut truk sampah sesuai dengan karakteristik dan volume sampah Dalam menjalankan tugasnya, petugas memakai seragam, sehingga memudahkan saya mengenali mereka Aspek Keandalan (Reliability) : Agar tidak menumpuk, sampah diangkut tepat waktu (paling lambat dua hari sekali). Petugas serius mengangkut sampah, sehingga tidak tersisa di bak sampah karena dapat menimbulkan bau tak sedap. Penilaian Persepsi (P) Harapan (E) (3) (4)

..........

..........

2.

..........

..........

3. 4. B. 5. 6.

..........

..........

.......... ..........

.......... ..........

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

39

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

7.

8.

Jika terdapat sampah terlambat diangkut, dengan keandalan dalam pelayanan, setelah dihubungi petugas segera mengangkatnya. Pelayanan yang diberikan sesuai dengan yang dijanjikan (2) Aspek Daya Tanggap (Responsiveness) : Apabila sampah melebihi dari biasanya, petugas konsisten bersedia mengangkut semuanya Petugas bersedia merapikan bak sampah / kontainer / depo yang tidak rapi Petugas segera tanggap atas setiap keluhan / pengaduan pelayanan Petugas bersedia membantu pelanggan dalam mengatasi kebersihan lingkungan Aspek Jaminan (Assurance) : Ketika pelanggan mendadak membutuhkan pelayanan, petugas mudah dihubungi. Petugas jujur tidak meminta imbalan, termasuk pada saat produksi sampah berlebih dari biasanya. Petugas memiliki pengetahuan dalam menjawab pertanyaan mengenai pelayanan penanganan sampah Terkadang pelanggan lupa menaruh di halaman rumah barang yang masih bisa dipakai, namun petugas tidak memungutnya sebagai sampah. (keamanan) Aspek Kepedulian (Emphaty) : Petugas selalu peduli untuk memilah sampah basah dan sampah kering. Petugas secara berkala memberikan penyuluhan kebersihan lingkungan kepada warga Dalam memberikan pelayanan, petugas bersikap ramah dan sopan. Bila pelanggan memiliki masalah atas pelayanan (komplain), petugas bersikap simpatik dan sanggup memberikan tanggapan / menyelesaikan masalah.

.......... .......... (3)

.......... .......... (4)

(1) C. 9. 10. 11. 12. D. 13. 14. 15. 16.

.......... .......... .......... ..........

.......... .......... .......... ..........

.......... .......... ..........

.......... .......... ..........

..........

..........

E. 17. 18. 19. 20.

.......... .......... .......... ..........

.......... .......... .......... ..........

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

40

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

DAFTAR PUSTAKA
BUKU : Anonim, Panduan Kerjasama Pemerintah, Swasta dan Masyarakat dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Prasarana dan Sarana Bidang Pekerjaan Umum, DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, Direktorat Bina Tata Perkotaan dan Perdesaan, Jakarta, November 1999 Anonim, Aspek Teknik / Operasional Pengelolaan Sampah , DPU, Dit. Jend. Cipta Karya, Direktorat Penyehatan Lingkungan Permukiman, Jakarta, November 1989 Anonim, Pedoman Pengelolaan Persampahan Perkotaan Bagi Pelaksana , Dep Kim. Pras. Wil, Dit. Jend. Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan, Jakarta, 2003 Damanhuri, Enri, Teknik Pembuangan Akhir, Jurusan Teknik Lingkungan, Fakultas Teknik Sipil, Institut Teknologi Bandung, Bandung, 1995 Kodoatie, Robert J, Manajemen Rekayasa Infrastruktur, Pustaka Pelajar, Yogyakarta, Agustus 2003 Osborne David and Ted Gaebler, Mewirausahakan Birokrasi : Transformasi Semangat Wirausaha ke Dalam Sektor Publik , Cetakan Kelima, Edisi Bahasa Indonesia, dari : Reinventing Government : How The Entrepreuneurial Spirit is Transforming The Public Sector, Alih Bahasa : Abdul Rosyid dan Ramelan, Penerbit PPM, Jakarta, 2000 Rangkuty, Freddy, Measuring Customer Satisfaction : Tehnik Mengukur dan Strategi Meningkatkan Kepuasan Pelanggan Plus Analisis PLN-JP , Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2002 Ramelan, Rahardi, Kemitraan Pemerintah Swasta dalam Pembangunan Infrastruktur di Indonesia, Koperasi Jasa Profesi LPPN, Jakarta, 1997 Rukmana, Nana, Manajemen Pembangunan Prasarana Kota , Pustaka LP3ES, PT, Jakarta, 1993 Santoso, Singgih, Buku Latihan SPSS Komputindo, PT, Jakarta, 2000 Statistik Parametrik, Elex Media

Sevilla Consuelo G, Ochave Jesus A, Pengantar Metode Penelitian, Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta, 1993 Sugiyono, Statistika untuk Penelitian, Alfabeta, CV, Bandung, 2000 Syafrudin, Priyambada Ika Bagus, Pengelolaan Limbah Padat, Program Studi Teknik Lingkungan, Universitas Diponegoro, Semarang, 2001 Tchobanoglous G, Theisen H, Vigil S, Integrated Solid Waste Management Engineering Principles and Management Issues, McGraw-Hill, Inc, New York, 1993

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

41

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Tjiptono, Fandy, Prinsip-prinsip Total Quality Service, edisi Kedua, Cetakan Kedua, Andi Offset, Yogyakarta, 2001

PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN : Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 1987, tentang : Penyerahan Sebagian Urusan Pemerintah dibidang Pekerjaan Umum kepada Daerah Keppres No. 7 Tahun 1998 tanggal 12 Januari 1998, tentang : Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Infrastruktur Keputusan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional / Kepala Bappenas No. 319/KET/10/1998 Tanggal 19 Oktober 1998 Tentang : Pelaksanaan Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha Swasta dalam Pembangunan dan atau Pengelolaan Infrastruktur Permendagri No. 4 Tahun 1990, tentang : Tatacara Perusahaan Daerah dan Pihak Ketiga Kerjasama antara

Inmendagri Nomor 9 Tahun 1995 tanggal 27 Maret 1995, tentang : Petunjuk Pelaksanaan Permendagri No. 4 Tahun 1990 tentang Tatacara Kerjasama antara Perusahaan Daerah dan Pihak Ketiga Peraturan Derah Kotamadya Dati II Semarang No. 6 Tahun 1993, tanggal 18 Juni 1993, tentang : Kebersihan Wilayah Kota Semarang

ARTIKEL : Djoko Rismianto, Pengelolaan Infrastruktur Perkotaan dengan Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS), Buletin Bapekin, 2005 Ibnu Busono, Perkembangan Model Keterlibatan Swasta Dalam Sektor Prasarana, Pusat Pengembangan Investasi Badan Pembinaan Konstruksi dan Investasi Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, Jakarta , A-Z Swastanisasi, Buletin Bapekin, Jakarta , Depok Kerjasama dengan Swasta dalam Pengelolaan Sampah , Buletin Bapekin, Jakarta , Badan Regulator (Pengatur) Investasi Swasta, Mengapa Diperlukan?, Buletin Bapekin, Jakarta , Karena Keterbatasan, Makin Banyak Urusan Pemerintah Diserahkan ke Swasta, Buletin Bapekin, Jakarta , Meningkatkan Pelayanan Publik dengan Kerjasama Pemerintah dan Swasta, Buletin Bapekin, Jakarta , Swastanisasi dan Pelayanan Berbasis Masyarakat, Buletin Bapekin, Jakarta TESIS :

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

42

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Agus Tri Haryono, Kinerja Layanan Persampahan di Kota Yogyakarta , Tesis, Jurusan Magister Teknik Pembangunan Kota, Universitas Diponegoro, Semarang, 2002 Witler Slamat Halomoan Silitonga, Kerjasama Pemerintah Daerah Kotamadia Tingkat II Bekasi dengan Swasta dalam Pembiayaan Persampahan Berdasarkan Activity Based Costing, Tesis, Pasca Sarjana, Ilmu Administrasi, Universitas Indonesia, Jakarta, 1998 Mochamad Noor Fauzie, Persepsi Masyarakat terhadap Efektifitas Sistem Pengelolaan Sampah di Kota Kendal, Tesis, Magister Teknik Pembangunan Kota, Universitas Diponegoro, Semarang, 2002

JURNAL : Aviliani dan Wilfridus Elu, Membangun Kepuasan Pelanggan Melalui Kualitas Pelayanan, Jurnal : Usahawan No. 95 TH XXVI, 1997 Rahayu, Amy Y.S, Fenomena Sektor Publik dan Era Service (Servqual), Jurnal : Bisnis & Birokrasi/No.1/Vol.III/April/1997 Quality

Benno Rahardyan dan Dessy Ristiana Winarsih, Faktor-faktor Kekhawatiran yang Berkaitan dengan Persepsi dan Sikap Masyarakat terhadap Fasilitas Persampahan, Jurnal : Infrastruktur dan Lingkungan Binaan (Infrastructure and Build Environment), Vol. I, No. 1, Juni 2005

LAPORAN STUDI / PENELITIAN : Duta, CV, Studi Evaluasi TPA Metropolitan Semarang , Dinas Permukiman dan Tata Ruang Propinsi Jawa Tengah Proyek Pengembangan Prasarana dan Sarana Permukiman, Semarang, 2003 Mitra Lingkungan Duta Consult and association, TPA Site Selection and Its ANDAL, Pemerintah Kota Semarang, Dinas Kebersihan, Semarang, 1997/1998 Rekayasa Jati Mandiri, CV, Bantuan Teknis Manajemen Persampahan Kota Semarang, Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah Direktorat Jenderal Tata Perkotaan dan Tata Perdesaan, Jakarta, 2004 Tri Desain, CV, Bantuan Teknis Penyusunan PJM Prasarana Metro Kota Semarang, Dinas Permukiman dan Tata Ruang Propinsi Jawa Tengah Proyek Pengembangan Prasarana dan Sarana Permukiman, Semarang, 2002 Tri Desain, CV, Fasilitasi Kerjasama Pengelolaan Prasarana Kota Antar Wilayah Metropolitan Semarang, Dinas Permukiman dan Tata Ruang Propinsi Jawa Tengah Proyek Pengembangan Prasarana dan Sarana Permukiman, Semarang, 2003 LAIN-LAIN : Himpunan Peraturan Daerah, Surat Keputusan Walikota, Surat Instruksi Walikota, Petunjuk Teknis, Aset dan Data tentang : Pengolahan Kebersihan Kota Semarang, Pemerintah Kota Semarang, 2002

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

43

PERAN SWASTA DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Semarang Tahun 2000-2010, Pemerintah Kota Semarang, 2000 Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTRK) Semarang Bagian Wilayah Kota (BWK) VII Tahun 2000-2010, Pemerintah Kota Semarang, 2000 Profil Dinas Kebersihan, Dinas Kebersihan Kota Semarang, 2005 Profil Perum Perumnas Regional V, Perum Perumnas Regional V, 2003

Disusun oleh Syafrudin, NIP 131 764 877

44