Anda di halaman 1dari 85

KATA PENGANTAR

Sebagai realisasi dari pelaksanaan pekerjaan: Pra Studi Kelayakan Transportasi Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat,maka EXECUTIVE SUMMARY ini disusun dan disampaikan sebagai salah satu bagian pekerjaan.

Penyusunan laporan dilakukan secara sistematis sesuai kebutuhan dokumen studi, meliputi: Latar belakang studi, Kebijakan Pengembangan, Gambaran kondisi eksisting wilayah Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat, Analisis Kebutuhan dan Kelayakan, Pengembangan Angkutan Sungai dan Danau dan Rencana Kerja Selanjutnya.

Konsultan menyampaikan terima kasih kepada berbagai pihak dari Satker Direktorat LLASDP Ditjen Perhubungan Darat dan staf Satker LLADSP di berbagai daerah lokasi studi sehingga dapat turut berperan dalam pelaksanaan studi. Atas segala perhatian dan kepercayaan yang diberikan serta kerjasama yang baik kami ucapkan terimakasih.

Jakarta,

Desember 2012

Tim Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .........................................................................................................i DAFTAR ISI ..................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL ..............................................................................................................v DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... vi

BABIPENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ...................................................................................... 1 1.2. Landasan Hukum .................................................................................. 2 1.3. Alasan Kegiatan Dilaksanakan .............................................................. 2 1.4. Maksud dan Tujuan ............................................................................... 3 1.4.1. Maksud Kegiatan ........................................................................ 3 1.4.2. Tujuan Kegiatan .......................................................................... 4 1.5. Ruang Lingkup Studi ............................................................................. 4 1.5.1. Wilayah Studi .............................................................................. 4 1.5.2. Ruang Lingkup Kegiatan ............................................................. 4 1.5.3. Batasan Kegiatan ........................................................................ 5 1.6. Cara Pelaksanaan Kegiatan .................................................................. 5 1.7. Bagan alir .............................................................................................. 5 1.8. Indikator Keluaran Kegiatan .................................................................. 5 1.8.1. Indikator Keluaran (Kualitatif) ...................................................... 5 1.8.2. Keluaran (Kuantitatif) .................................................................. 6

BABIIKAJIANLITERATURTRANSPORTASISUNGAIDANDANAU
2.1. Peran Infrastruktur Transportasi Sungai Bagi Pertumbuhan Ekonomi .. 7 2.2. Pra Studi Kelayakan .............................................................................. 7 2.3. Teori Terkait Penyelenggaraan Angkutan dan Pelabuhan SDP ............ 10 2.3.1. Angkutan Sungai dan Danau ...................................................... 10 2.4. Review Studi Terdahulu ........................................................................ 10 2.4.1. Konsep Pengembangan Kawasan Danau Sentarum .................. 10 2.4.2. Sistem Transportasi .................................................................... 11 2.4.3. Jaringan Transportasi Sungai dan Danau ................................... 12 2.4.4. Sistem Informasi Geografi ........................................................... 12 3.1. Tinjauan Rencana Tata Ruang Wilayah ................................................ 14
ii

3.1.1. Arahan RTRWN untuk Provinsi Kalimantan Barat ...................... 14 3.1.2. Arahan RTRW Provinsi Kalimantan Barat ................................... 15 3.1.3. Arahan RTRW di Kabupaten Kapuas Hulu ................................. 17 3.2.1. Pedoman Zonasi Taman Nasional Danau Sentarum .................. 20 3.2.2. Aspek pengembangan di Kawasan Taman Nasional .................. 22 3.2.3. Peran Stakeholder di wilayah Taman Nasional Danau Sentarum .................................................................................... 23

BABIVGAMBARANUMUMWILAYAHSTUDI
4.1. Wilayah Administrasi Danau Sentarum ................................................. 25 4.2. Aspek Fisik dan Lingkungan .................................................................. 29 4.2.1. Kondisi Geografi.......................................................................... 29 4.2.2. Kondisi klimatologis ..................................................................... 30 4.2.3. Hidrologi ...................................................................................... 32 4.2.4. Kawasan Hutan ........................................................................... 36 4.2.5. Lingkungan.................................................................................. 38 4.3. Aspek Penduduk ................................................................................... 38 4.4. Potensi Ekonomi Kapuas Hulu .............................................................. 40 4.5. Aspek Transportasi................................................................................ 42 4.5.1. Transportasi Darat ...................................................................... 43 4.5.2. Transportasi Sungai Dan Danau ................................................. 48 4.5.3. Kondisi Sarana dan Prasarana ................................................... 50 4.5.4. Kondisi Wilayah Perbatasan ....................................................... 50

BAB IV ANALISA KEBUTUHAN DAN KELAYAKAN PENGEMBANGAN TRANSPORTASI


5.1. Review Kebijakan Makro Terhadap Wilayah Danau Sentarum ............. 52 5.2. Permasalahan Implementasi Tata Ruang ............................................. 53 5.3. Kebutuhan Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum .................................................................. 54 5.3.1. Peranan Pengembangan Transportasi Terhadap Perkembangan

Wilayah ....................................................................................... 54 5.3.2. Analisa Pola Persebaran Permukiman ........................................ 55 5.3.3. Proyeksi Penduduk ..................................................................... 56 5.3.4. Analisis Aspek Ekonomi .............................................................. 57 5.3.4.1. Sektor Basis dan Sektor Pelayanan ............................... 57
iii

5.3.4.2. Potensi dan Peluang Investasi ....................................... 57 5.3.5. Analisis Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau .......... 59 5.3.5.1. Kerangka Permodelan .................................................... 59 5.3.5.2. Perumusan Permodelan Transportasi ............................ 59 5.3.5.3. Kendala Permodelan Transportasi Sungai dan Danau... 60 5.3.5.4. Kontribusi Sektor Pertanian dalam Perekonomian ......... 60 5.3.5.5. Proyeksi Angkutan Sungai ............................................. 61 5.3.5.6. Kebutuhan Prasarana Angkutan Sungai ........................ 62 5.3.6. Pertumbuhan Kendaraan Darat Sebagai Kompetitor .................. 63

BAB VI PENGEMBANGAN ANGKUTAN SUNGAI DAN DANAU


6.1. Dasar-Dasar Standar Pelayanan Minimum Angkutan Sungai dan Danau 73 6.1.1. Kondisi Pelayaran ..........................................................................73 6.1.2. Aspek Sedimentasi ........................................................................ 77 6.1.3. Aspek Kedalaman Air ..................................................................... 80 6.1.4. Aksesibilitas Lokasi ........................................................................ 80 6.2. Tingkat Kelayakan Pengembangan Angkutan Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum....................................................................................... 81 6.3. Rencana Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan di Nangasilat ....... 82
6.2.1. NetPresentValue(NPV) ..................................................................................... 180 6.2.2. AnalisisCost/BenefitRatio(B/CRatio) ...............................................................182

BAB VII KESIMPULAN


7.1. Kesimpulan ............................................................................................... 85 7.2. Rekomendasi ............................................................................................ 86

iv

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Analisa Peran dan Fungsi Stakeholder yang Terlibat di Taman Nasional Danau Sentarum .......................................................................................... 23 Tabel 4.1 Curah hujan di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2011 .................................. 31 Tabel 4.2 Suhu udara bulanan di Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2011 ...................... 32 Tabel 4.3 Perkembangan penduduk Kapuas Hulu Tahun 2006 2008....................... 39 Tabel 4.4 Trend Jumlah Angkutan Darat yang Terdaftar di Satlantas Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2006-2010 ................................................................... 48 Tabel 5.1 Proyeksi jumlah penduduk tahun 2020 2030 ............................................ 56 Tabel 5.2 Analisis sektor basis dan pelayanan di Kabupaten Kapuas Hulu................. 57 Tabel 5.3 Kategori sektor ekonomi Kabupaten Kapuas Hulu terhadap Sektor Ekonomi Provinsi Kalimantan Barat ............................................................................ 58 Tabel 5.4 Kontribusi Sektor Pertanian untuk Pengambilan Dasar Parameter Pengembangan Angkutan Sungai dan Danau ........................... 61 Tabel 5.5 Analisis regresi ............................................................................................. 61 Tabel 5.6 P-value PDRB, jumlah penduduk, angkutan sungai..................................... 61 Tabel 5.7 Input variable multiple linear regression ....................................................... 62 Tabel 5.8 Proyeksi Angkutan Sungai di Wilayah Danau Sentarum.............................. 62 Tabel 6.1 Jalur rute sungai di sekitar Danau Sentarum Kabupaten Kapuas Hulu ..... 169 Tabel 6.2 Waktu Layanan Angkutan Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum Selama 1 Tahun ........................................................................................... 71

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.7 Gambar 3.1 Gambar 3.2 (a) analisa proximity (b) analisa overlay .................................................. 13 Pola Ruang Kabupaten Kapuas Hulu ...................................................... 16 Peta Interkonektivitas antar desa melalui sungai di kabupaten Kapuas Hulu ......................................................................................................... 19 Gambar 3.3 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Peta pembagian zona Taman Nasional Danau Sentarum ...................... 22 Peta Wilayah Kalimantan Barat ............................................................... 25 Area Danau Sentarum di Provinsi Kalimantan Barat ............................... 26 Kantor Taman Nasional Danau Sentarum di Lanjak, Kab Kapuas Hulu . 27 Alamat Kantor TNDS di Lanjak, Kab Kapuas Hulu .................................. 28 Luas Penutupan Lahan di Taman Nasional ............................................. 29 Peta Lokasi Taman Nasional Danau Sentarum ....................................... 30 Trend curah hujan di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2006 2010 ........ 31 Imbangan air di danau ............................................................................. 32 Kondisi Danau Sentarum saat musim hujan dan musim kemarau .......... 33

Gambar 4.10 Profil Sungai Embaloh ............................................................................. 34 Gambar 4.11 Kondisi genangan saat musim hujan ....................................................... 35 Gambar 4.12 Kondisi genangan di wilayah dekat permukiman sekitar Danau Sentarum Musim banjir Musim kemarau .................................................................. 36 Gambar 4.13 Tipe ekosistem Taman Nasional Danau Sentarum ................................. 37 Gambar 4.14 Kawasan hutan di sekitar Danau Sentarum ............................................ 37 Gambar 4.15 Kinerja perekonomian Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2010 ................... 41 Gambar 4.16 Progres ekonomi pertanian tahun 2006-2010 ......................................... 42 Gambar 4.17 Kondisi jalan aspal di Kabupaten Kapuas Hulu ....................................... 43 Gambar 4.18 Akses Jalan dari Putussibau (Kapuas Hulu) ke Kecamatan Badau ...................................................................................................... 44 Gambar 4.19 Gambaran kondisi jalan eksisting di Kabupaten Kapuas Hulu ................ 45 Gambar 4.20 Peta Jaringan Jalan Kabupaten Kapuas Hulu ......................................... 46 Gambar 4.21 Kendaraan roda dua (sepeda motor) yang mendominasi jalan-jalan di Kapuas Hulu ............................................................................................ 47 Gambar 4.22 Truk pengangkut komoditas di wilayah perbatasan ................................. 47 Gambar 4.23 Kapal Speed Boat di Wilayah Danau Sentarum ...................................... 48 Gambar 4.24 Motor bandung di wilayah Danau Sentarum ............................................ 49 Gambar 4.25 Perahu motor di wilayah Danau Sentarum .............................................. 49 Gambar 4.26 Perahu dayung di wilayah Danau Sentarum ........................................... 49 vi

Gambar 4.27 Trend perkembangan jumlah angkutan sungai di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2006-2010 ............................................................................ 50 Gambar 4.28 Pos Lintas Batas di Kecamatan Badau ................................................... 51 Gambar 5.1 Gambar 5.2 Gambar 5.3 Gambar 5.4 Interaksi Perkembangan Wilayah dengan Kebutuhan Transportasi ........ 54 Pola permukiman memanjang jalan di Kab. Kapuas Hulu ....................... 55 Bagan Analisis Kebutuhan Transportasi .................................................. 59 Grafik pertumbuhan kendaraan darat di Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2006-2010................................................................................................ 63 Gambar 6.1 Gambar 6.2 Peta trayek angkutan sungai dan danau eksisting .................................. 66 Kondisi alur yang dangkal dan sampah, mengakibatkan speed kandas .......................................................................................... 67 Gambar 6.3 Gambar 6.4 Kondisi alur yang dangkal pada saat musim kemarau ............................ 67 Data pengunjung TNDS selama periode Maret 2010 November 2010 .................................................................................... 68 Gambar 6.5 Kondisi alur yang dangkal dan perlunya pengerukan untuk dapat dilayari pada musim kemarau .............................................................................. 69 Gambar 6.6 Gambar 6.8 Gambar 6.9 Dermaga yang saat ini beroperasi di sungai ........................................... 70 Kondisi sungai saat kering di Danau Sentarum ....................................... 72 Kondisi dermaga sandar eksisting di Nangasilat ..................................... 74

Gambar 6.10 Peta lokasi pengembangan pelabuhan penyeberangan di Nanga Silat .. 75

vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Sektor transportasi sungai dan danau secara langsung dan tidak langsung sangat penting dikembangkan untuk mewujudkan pemerataan pembangunan di wilayah-wilayah terbelakang. Saat ini transportasi merupakan bagian integral dari suatu fungsi masyarakat. Transportasi menunjukkan hubungan yang sangat erat dengan gaya hidup,

keterjangkauan dari lokasi kegiatan produktif, penyediaan barang-barang dan pelayanan untuk dikonsumsi.Subtitusi moda transportasi sungai dan danau menjadi jalan raya seharusnya tidak serta merta mematikan pengembangan potensi transportasi sungai dan danau, mengingat transportasi sungai dan danau di beberapa wilayah lain dapat menjadi Aternatif yang lebih murah bagi masyarakat terutama dunia usaha. Oleh sebab itu, survey potensi transportasi sungai dan danau merupakan hal yang penting untuk dilakukan. Terkait dengan kebutuhan akan angkutan sungai dan danau yang handal dan maka perlu dilakukan pra-studi kelayakan. Beberapa pertimbangan yang diambil diantaranya. 1. Permintaan transportasi merupakan jenis permintaan tidak langsung yang berawal dari kebutuhan manusia terhadap berbagai jenis barang dan jasa. Dengan demikian terdapat saling ketergantungan antara transportasi dengan aktivitas terkait pertanian, perdagangan, dan perkembangan ekonomi wilayah. 2. Terlepas dari harapan dan keinginan dalam arahan tersebut, saat ini kenyataan untuk mengembangkan transportasi sungai dan danau ini dihadapkan dengan minimnya data mengenai potensi transportasi sungai dan danau. Kurangnya data tersebut mengakibatkan kelemahan dalam perencanaan pengembangan transportasi sungai dan danau maupun moda transportasi lainnya.

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

1.2. Landasan Hukum Perumusan Kegiatan Pra Studi Kelayakan Transportasi SD di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat mengacu pada: a. UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah; b. UU No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air; c. UU No.17 tahun 2008 tentang Pelayaran; d. UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup; e. PP No.61 tahun 2009 tentang Kepelabuhanan; f. PP No. 20 Tahun 2010 tentang Angkutan di Perairan;

g. Kepmen No. 31 Tahun 2006 tentang Pedoman Perencanaan di Lingkungan Departeman Perhubungan; h. Kepmen No.73 tahun 2004 tentang Penyelenggaraan Angkutan Sungai dan Danau; i. Kepmen No. 53 tahun 2004 tentang Tatanan Kepelabuhanan Nasional; j. Kepmen No. 52 Tahun 2004 tentang Penyelenggaraan

Pelabuhan Penyeberangan k. RPT0-Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknis Bidang Sumber Daya Air

1.3. Alasan Kegiatan Dilaksanakan Pekerjaan Pra Studi Kelayakan Pengembangan Transportasi Sungai & Danau di Wilayah Danau Sentarum ini perlu diadakan mengingat : 1. Danau Sentarum terletak didaerah perbatasan antara Indonesia dengan Malaysia, hal ini menjadi dasar perlunya pengembangan kawasan Danau Sentarum termasuk dibidang transportasi, sebagai salah satu upaya penegakan kedaulatan NKRI. 2. Terlepas dari lokasi Danau Sentarum yang sebagian merupakan kawasan konservasi, terdapat masyarakat yang tinggal di sekitar Danau Sentarum yang memerlukan sarana prasarana transportasi untuk menunjang kehidupannya. Dan menjadi tugas dan tanggung

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

jawab Pemerintah dalam penyediaan sarana dan prasarana transportasi yang aman dan nyaman bagi masyarakat. 3. Masih minimnya sarana dan prasarana moda lain di wilayah studi terkait.Melalui studi ini diharapkan diperoleh data mengenai potensi demand, indikasi kelayakan ekonomi, alternatif solusi dan solusi optimal dalam perencanaan pengembangan transportasi di Danau Sentarum di Provinsi Kalimantan Barat pada masa yang akan datang. Direktorat LLASDP mendapatkan panduan dan acuan bagi kegiatan pemanfaatan, pembangunan dan pengembangan transportasi sungai dan danau yang terkait di masa yang akan datang yang terintegrasi dengan Rencana Tata Ruang Wilayah, Rencana Umum Tata Ruang, Tatanan Transportasi Wilayah, Tatanan Transportasi Lokal dan kebijakan

perencanaan kawasan lainnya. Tujuan dari studi ini adalah untuk menemukan kemungkinan pengembangan suatu bentuk transportasi sungai dan danau pada wilayah kajian (Provinsi Kalimantan Barat) yang berindikasi layak untuk dikaji dengan sebuah studi kelayakan. Dengan demikian, hasil studi harus mengambarkan potensi demand serta analisa dan evaluasi kelayakan ekonomi.

1.4. Maksud dan Tujuan Pelaksanaan kegiatan Pra Studi Kelayakan Transportasi di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat dimaksudkan dan ditujukan pada uraian berikut ini. 1.4.1. Maksud Kegiatan Maksud Menyediakan dukungan data yang mutakhir, lengkap dan dapat dipercaya untuk penyusunan rencana pembangunan Pra Studi Kelayakan Pengembangan Transportasi Sungai & Danau di Wilayah Danau Sentarum.

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

1.4.2. Tujuan Kegiatan Menciptakan kerangka landasan untuk peningkatan pelayanan kepada pengguna moda transportasi sungai.

1.5. Ruang Lingkup Studi 1.5.1. Wilayah Studi Kerangka Acuan Kerja (KAK) Pra Studi Kelayakan Transportasi Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum menetapkan wilayah Danau Sentarum di Kabupaten Kapuas Hulu yang mencakup beberapa wilayah administrasi kecamatan di dalamnya mencakup 25 kecamatan. 1.5.2. Ruang Lingkup Kegiatan Uraian Kegiatan Pra Studi Kelayakan Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum, meliputi hal-hal berikut : a. Melakukan pengumpulan data eksisting tentang lalu lintas orang dan barang yang menjadi sekitar Danau Sentarum; b. Melakukan pengumpulan data tentang kondisi dan potensi daerah belakang (hinterland) pos lintas batas internasional tersebut yang mencakup (namun tidak terbatas pada) data geografis,

demografis, potensi alam pertanian, perkebunan, kehutanan, mineral dan pertambangan, untuk mengetahui potensi dan tendensi pergerakan arus orang dan barang; c. Melakukan pengumpulan data terkait kebijakan dan peraturan serta penerapannya di bidang-bidang perhubungan darat,

pekerjaan umum dan perdagangan di Provinsi Kalimantan Barat; d. Melakukan pengumpulan data dan informasi terkait tata ruang kawasan sekitar lokasi kegiatan, khususnya terkait status tanah, penggunaan lahan dan rencana tata ruang kawasan, berikut dengan peta lokasi kawasan sekitar yang menjadi lokasi kegiatan; e. Melakukan pemilahan dan penggolongan data serta tabulasi yang sistematis dan terstruktur untuk memudahkan analisis; f. Melakukan analisis pendahuluan yang mengambarkan situasi, kondisi, potensi, tendensi dan prediksi yang mungkin terjadi;

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

g. Menyusun laporan hasil pekerjaan secara sistematis sesuai jadwal yang ditetapkan, yaitu Laporan Pendahuluan (Inception Report), Interim Report (Interim Report), Draft Laporan Akhir dan Laporan Akhir (Final Report). 1.5.3. Batasan Kegiatan Pra Studi Kelayakan Pengembangan Transportasi Sungai & Danau di Wilayah Danau Sentarum adalah berupa penyusunan pedoman umum yang dilaksanakan secara efektif dan efisien.

1.6. Cara Pelaksanaan Kegiatan Kegiatan pra studi kelayakan pengembangan transportasi sungai dan danau, Konsultan setidaknya akan melakukan beberapa tahapan kegiatan, yang meliputi: pertama, melakukan pengumpulan data dan informasi yang berkaitan dengan Pra Studi Kelayakan Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum; kedua, melakukan penelaahan dan analisis terhadap data dan informasi yang ada; serta ketiga, merumuskan suatu kerangka landasan model pengembangan. 1.7. Bagan alir Pelaksanaan pra studi kelayakan transportasi sungai dan

transportasi sungai dan danau di Danau Sentarum mendasarkan pada kondisi, permasalahan serta potensi wilayah yang ada. Secara lebih ringkas, kerangka metode pelaksanaan pekerjaan Pra Studi Kelayakan Transportasi Sungai dan Danau di Danau Sentarum dapat dilihat pada Gambar 1.1.

1.8. Indikator Keluaran Kegiatan 1.8.1. Indikator Keluaran (Kualitatif) Terciptanya model percontohan untuk penyusunan kerangka

landasan Pra Studi Kelayakan Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum;

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

1.8.2. Keluaran (Kuantitatif) Pelaporan dan kelengkapan yang harus diserahkan sesuai dengan pentahapannya adalah: 1) Laporan Pendahuluan 2) Interim Report 3) Draft Laporan Akhir 4) Laporan Akhir 5) Ringkasan Eksekutif : 10 (sepuluh) buku : 15 (lima belas) buku : 10 (sepuluh) buku : 10 (sepuluh) buku & CD 10 (keping) : 10 (sepuluh) buku & CD 10 (keping)

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

BAB II KAJIAN LITERATUR TRANSPORTASI SUNGAI DAN DANAU

2.1. Peran Infrastruktur Transportasi Sungai Bagi Pertumbuhan Ekonomi Angkutan sungai dan danau adalah angkutan yang sangat tua umurnya, bahkan dapat dikategorikan sebagai angkutan tradisional. Sungai dan danau sebagai prasarana di wilayah tersebut telah mampu memberikan kontribusi yang besar serta akses sampai jauh ke pedalaman dimana moda Transportasi lain seperti jalan belum menjangkaunya. Keunggulan moda transportasi ini adalah prasarananya telah disediakan oleh alam (alur sungai, danau, dengan kedalaman yang memadai) dan investasi untuk penyelenggaraannya dan teknologinya terjangkau dan telah dimiliki oleh masyarakat misal pembuatan dermaga, kapal. 2.2. Pra Studi Kelayakan Dalam pengembangan sistem transportasi sungai dan danau, diperlukan beberapa tahapan studi terkait, yang digunakan menjadi dasar pijakan perencanaan, pelaksanaan dan monitoring kegiatan

pengembangan transportasi sungai dan danau. Studi tahap awal yang dilakukan yakni tahap pra desain. Sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan No. 31 Tahun 2006. beberapa studi yang dilakukan pada tahap pra desain diantaranya: a. Pra Studi Kelayakan (Preliminary Feasibility Study) b. Studi Kelayakan (Feasibility Study) c. Rencana Induk (Master Plan) d. Studi Amdal 1) Pra Studi Kelayakan (Preliminary Feasibility Study) Merupakan suatu preliminary appraisal/ sitereconnaissance/ survey studi suatu kawasan (region) terhadap potensi permintaan (demand) guna mengetahui secara indikatif apakah suatu rencana

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

kegiatan layak untuk dikaji dengan studi kelayakan (feasibility Study). Pra studi kelayakan bersifat: a. Ekonomis; b. Berdimensi spasial menunjuk alternatif lokasi dan berorientasi fisik; c. Berskala (terukur); d. Memanfaatkan data sekunder; e. Output berupa alternatif solusi. Dokumen pra studi kelayakan sekurang-kurangnya berisi: a. Potensi demand; b. Indikasi kelayakan ekonomi; c. Alternatif solusi; d. Solusi optimal. Dokumen Pra Studi Kelayakan mempunyai jangkauan tahun)

penggunaan jangka pendek-menengah (maksimum 5

dengan ketentuan harus ditinjau ulang kembali untuk validasi. Penyusunan dokumen/tinjau ulang Pra Studi Kelayakan

diselesaikan paling lambat 3 tahun sebelum penyusunan rencana dalam Sistem Perencanaan Pembangunan Perhubungan, dengan lama penyusunan maksimal 1 tahun. Penyusunan dan tinjau ulang dokumen Pra Studi Kelayakan antara lain harus memperhatikan dokumen Rencana Umum Pengembangan Perhubungan. 2) Studi Kelayakan (Feasibility Study) Merupakan suatu appraisal guna mengetahui kelayakan suatu kegiatan untuk dilaksanakan pembangunan. Studi kelayakan bersifat: a. Teknis; b. Berdimensi spasial, menunjuk lokasi dan berorientasi fisik; c. Berskala (terukur); d. Memanfaatkan data primer; Dokumen studi kelayakan sekurang-kurangnya terdiri dari: a. Potensi demand;

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

b. Kajian kelayakan teknis, ekonomi, finansial dan operasional; c. Dimensi spasial dengan menunjuk lokasi dan besaran fisik/biaya bersifat indikatif; d. Jadwal dan pola implementasi. Dokumen Studi Kelayakan mempunyai jangkauan penggunaan jangka pendek-menengah (maksimum 5 tahun) dengan ketentuan harus ditinjau ulang kembali untuk validasi. Penyusunan dan tinjau ulang dokumen Studi Kelayakan diselesaikan paling lambat 2 tahun sebelum penyusunan rencana dalam Sistem Perencanaan

Pembangunan Perhubungan dengan lama penyusunan maksimal 1 tahun. Penyusunan dan tinjau ulang dokumen studi kelayakan antara lain harus memperhatikan dokumen Pra Studi Kelayakan dan dokumen Rencana Umum Pengembangan Perhubungan. 3) Rencana Induk (Master Plan) Merupakan acuan umum bagi arah dan pola pembangunan di lokasi yang sudah ditetapkan. Rencana Induk (Master Plan) bersifat: a. Teknis; b. Berdimensi spasial, menunjuk lokasi dan berorientasi fisik; c. Berskala (terukur). Dokumen rencana induk sekurang-kurangnya berisi: a. Pola dan arah pembangunan di lokasi dimaksud; b. Besaran fisik/zonasi dan kebutuhan ruang; c. Tahapan implementasi; d. Peta master plan. 4) Studi Amdal Merupakan suatu kajian dampak positif dan negatif dari suatu rencana kegiatan yang dipakai sebagai alatdalam memutuskan kelayakan lingkungan suatu kegiatan; sedangkan kajian dampak positif dan negatif tersebut disusun dengan mempertimbangkan antara lain aspek Kimiawi, Biologi, Sosial-Ekonomi, Sosial-Budaya, dan Kesehatan Masyarakat. Studi Amdal bersifat: a. Teknis;

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

b. Berdimensi spasial, menunjuk lokasi dan berorientasi fisik; c. Berskala (terukur). Dokumen studi amdal sekurang-kurangnya terdiri dari: a. Kelayakan teknis lingkungan, sosial budaya dan ekonomi; b. Rekomendasi dan solusi pemecahan masalah lingkungan. 2.3. Teori Terkait Penyelenggaraan Angkutan dan Pelabuhan SDP 2.3.1. Angkutan Sungai dan Danau Angkutan pada dasarnya adalah sarana untuk memindahkan orang atau barang dari suatu tempat ke tempat lain. Prosesnya dapat dilakukan menggunakan sarana angkutan berupa kendaraan atau tanpa kendaraan (diangkut oleh orang) (Warpani, 1990: 170). ASDP sebagai penyelenggara angkutan umum berfungsi sebagai penyedia jasa angkutan kendaraan (barang) dan penumpang, baik secara intermoda maupun intramoda transportasi. Sistem ASDP menurut Nasution (2005: 172) meliputi: Alat angkut (vehicles): kapal sungai dan kapal feri, Alur pelayaran (ways): rambu-rambu sungai/danau/feri, pengerukan alur sungai, telekomunikasi, navigasi dan kapal inspeksi, Terminal (pelabuhan): terminal, gudang, kantor, depot BBM, listrik dan air. 2.4. Review Studi Terdahulu 2.4.1. Konsep Pengembangan Kawasan Danau Sentarum Pengembangan wilayah secara umum merupakan salah satu upaya dalampenyelenggaraan desentralisasi yang berorientasi pada pemecahan masalah ketertinggalan dan ketimpangan antar wilayah dalam tingkat kesejahteraan danpertumbuhan ekonomi. Kebijakan pembangunan yang terpusat telah berdampak terhadap kurang optimalnya pemanfaatan sumber daya lokal dan kemandirian pemerintah daerah. Pada era otonomi daerah, dimana setiap daerah dituntut untuk dapat mengelola dan mampu mendayagunakan sumber daya yang ada secara mandiri, maka kawasan perbatasan yang mempunyai potensi sangat besar dapatdijadikan aset

10

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

untuk pembangunan daerah. Disamping itu kawasan ini akan memberikan peluang bagi peningkatan produksi yang selanjutnya akan menimbulkan berbagai efek pengganda (multiplier effect) terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat setempat (Rajasa, 2001). 2.4.2. Sistem Transportasi Transportasi merupakan dasar untuk pembangunan ekonomi dan perkembangan masyarakat serta pertumbuhan industrialisasi. Dengan adanya transportasi menyebabkan adanya spesialisasi atau pembagian pekerjaan menurut keahlian sesuai dengan budaya, adat istiadat dan budaya suatu Bangsa atau Daerah. Pertumbuhan ekonomi suatu wilayah tergantung pada tersedianya pengangkutan dalam wilayah tersebut. Suatu barang atau komoditi mempunyai nilai menurut tempat dan waktu, jika barabg tersebut dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain. Dalam hal ini, dengan menggunakan transportasi dapat menciptakan suatu barang/ komoditi berguna menurut waktu dan tempat (time utiliy and place utility). Dari hal yang telah dijelaskan di atas, dapat disimpulkan bahwa transportasi merupakan kegiatan pemindahan barang (muatan) dan penumpang dari suatu tempat ke tempat lain. Dalam transportasi terlihat ada dua unsur yang penting yaitu : a. Pemindahan/ pergerakan (movement) b. Secara fisik mengubah tempat dari barang (commodity) dan penumpang ke tempat lainnya. Maksud dari transportasi adalah untuk mempengaruhi ruang, dimana ruang dibentuk oleh keanekaragaman manusia dan batasan-batasan yang bersifat fisik seperti jarak, waktu, pembagian administratif dan topografi. Secara bersamaan, transportasi memberikan pergeseran (friction)

terhadap setiap pergerakan, dan biasanya dikenal dengan pergeseran jarak (friction of distance). Akan tetapi batasan-batasan dan pergeseran (friction) yang diciptakan hanya dapat dibatasi secara parsial. Adanya aspek biaya menurut faktor-faktor jarak dan secara alami yang ditransportasikan.

11

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

2.4.3. Jaringan Transportasi Sungai dan Danau Jaringan transportasi sungai dan danau adalah jaringan transportasi yang berada di perairan darat atau perairan pedalaman. Beberapa pengertian yang menyangkut transportasi perairan darat, sungai dan danau dalam peraturan perundang-undangan adalah sebagai berikut: 1. Angkutan sungai dan danau adalah kegiatan angkutan dengan menggunakan kapal yang dilakukan di sungai, danau, waduk, rawa, anjir, kanal dan terusan untuk mengangkut penumpang, barang dan/atau hewan, yang diselenggarakan oleh perusahaan angkutan sungai dan danau (PP 82, 1999 ps 1) 2. Termasuk dalam perairan Indonesia adalah perairan daratan antara lain sungai, danau, waduk, kanal, dan terusan. (UU 17, 2008, Penjelasan Pasal 4.[4] 3. Salah satu jenis angkutan di perairan adalah angkutan sungai dan danau (UU 17,2008, Pasal 6 huruf b.); 4. Yang dimaksud perairan sungai dan danau meliputi sungai, danau, waduk, kanal, terusan, dan rawa. (UU 17, 2008, penjelasan Pasal 163 Ayat (3)) 5. Alur dan perlintasan sebagaimana diatur dalam pasal 187 UU 17, 2008 3) Pada alur-pelayaran sungai dan danau ditetapkan kriteria klasifikasi alur. 4) Penetapan kriteria klasifikasi alur-pelayaran sungai dan danau dilakukan dengan memperhatikan saran dan pertimbangan teknis dari Menteri yang terkait. 2.4.4. Sistem Informasi Geografi Kebutuhan akan informasi keruangan yang cepat, tepat, akurat, mudah dan murah makin mengusik para ahli sistem informasi sampai terbentuknya suatu sistem informasi keruangan berkomputer yang dinamakan Sistem Informasi Geografis (SIG). Pada akhirnya SIG dan sistem informasi lainnya menjadi semacam sisi-sisi dalam satu keping

12

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

mata uang informasi. SIG menghasilkan informasi dalam bentuk peta dengan segala atributnya berupa data tabular dan citra. Enviromental Systems Research Institute (ESRI) sebagai sebuah institut yang banyak mencurahkan perhatian terhadap sistem ini menyebutkan bahwa : "..a GIS (Geographical Information System) is only a GIS if it permits spatial operations on the data." Pengelolaan data tabular sebagai atribut peta dalam SIG akan mampu mengelola dua jenis data (tabular dan keruangan) secara bersamaan. Data spasial penangannnya sangat sult terutama karena peta dan data statisitk selalu dinamis sehingga tidak ada pelayanan data dan informasi yang dapat berlaku secara mutlak dalam jangka waktu yang lama. Sedangkan analisa melalui GIS memiliki keistimewaan yakni: a. Analisis proximity Analisis proximity merupakan suatu analisis geografi yang berbasis pada jarak antar layer. Dalam analisis proximity GIS menggunakan proses yang disebut dengan buffering (membangun lapisan pendukung sekitar layer dalam jarak tertentu untuk

menentukan dekatnya hubungan antara sifat bagian yang ada. b. Analisis overlay Proses intergrasi data dari lapisan-lapisan yang berbeda disebut dengan overlay. Secara analisa membutuhkan lebihd ari satu layer yang akan ditumpang susun secara fisik agar bisa dianalisa secara visual

Gambar 2.1 (a) analisa proximity (b) analisa overlay

13

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

BAB III KEBIJAKAN TERKAIT PENGEMBANGAN TRANSPORTASI SUNGAI DAN DANAU WILAYAH DANAU SENTARUM

3.1. Tinjauan Rencana Tata Ruang Wilayah Pengembangan transportasi di Danau Sentarum perlu mengacu pada rencana tata ruang nasional yang telah ditetapkan, guna mendukung optimalisasi pengembangan potensi wilayah yang ada di Provinsi Kalimantan Barat. Selain itu pula Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi yang telah ditetapkan juga memiliki poin-poin yang dapat dijadikan kerangka aspek pengembangan transportasi di wilayah Kapuas Hulu khususnya di wilayah sekitar Danau Sentarum sebagai bagian dari rencana transportasi di wilayah Provinsi Kalimantan Barat. 3.1.1. Arahan RTRWN untuk Provinsi Kalimantan Barat Sebagaimana telah ditetapkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor : 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), arahan penataan ruang di Provinsi Kalimantan Barat dijabarkan dalam uraian berikut 1) Kota Pontianak sebagai PKN membawahi beberapa PKW : Mempawah, Singkawang, Sambas, Ketapang, Putussibau, Entikong, Sanggau, dan Sintang. 2) Pembangunan jalan bebas hambatan yang menghubungkan

beberapa kota sebagai berikut. a) Sei Penyuh Pontianak b) Pontianak Tayan c) Singkawang Mempawah d) Mempawah Sei Penyuh 3) Pelabuhan Pontianak sebagai Pelabuhan Laut Internasional, dan Pelabuhan Ketapang sebagai Pelabuhan Laut Nasional. 4) Pelabuhan Sekunder, Udara serta Supadio Pelabuhan sebagai Udara Pelabuhan Paloh, Penyebaran Udara

Pelabuhan

14

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Pangsuma, Pelabuhan Udara Susilo, dan Pelabuhan Udara Rahadi Usman sebagai Pusat Penyeberan Tersier. 3.1.2. Arahan RTRW Provinsi Kalimantan Barat Berdasarkan rujukan pada Peraturan Daerah Propinsi Kalimantan Barat Nomor 5 tahun 2004 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Kalimantan Barat, arahan penataan ruangnya adalah sebagai berikut. 1) Arahan Sistem Prasarana Perhubungan Darat sebagai berikut. a) Pula pengembangan angkutan sungai dan penyeberangan sebagai berikut. Manismata (Kabupaten Ketapang) Sukamara (Kalteng) Rasau Melano Sungai SumpikCeremai Teluk Kalong Tanjung Harapan b) Wilayah yang diprioritaskan pengembangan/pengeloaannya JayaKubuBatuamparTelok BatangTeluk

dengan beberapa pertimbangan ; (1) keterisolasian, terpencil dan/atau terbelakang karena keterbatasan sumber daya ; (2) berpotensi tumbuh cepat dengan sasaran segera berperan sebagai pendorong pemerataan atau memacu pertumbuhan wilayah sekitarnya ; (3) berperan menunjang perkembangan sektor-sektor strategis; (4) Kawasan kritis terutama pada kawasan berfungsi lindung.

15

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 3.1 Pola Ruang Kabupaten Kapuas Hulu (sumber: RTRW)

16

3.1.3. Arahan RTRW di Kabupaten Kapuas Hulu Kabupaten Kapuas Hulu yang merupakan kawasan perbatasan memiliki peran sangat strategis dalam menjaga keutuhan kedaulatan wilayah nasional. Namun demikian, permasalahan yang dihadapi adalah tingginya kesenjangan pembangunan dengan wilayah negara tetangga yang mendorong masyarakat di kawasan perbatasan untuk memilih berhubungan dengan negara tetangga yang memiliki prasarana

penunjang yang relatif baik. Di sisi lain, terbatasnya pengawasan di sepanjang perbatasan darat memicu pemanfaatan sumber daya alam secara ilegal.

Dalam rencana tata ruang wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, pengembangan sistem transportasi yang direncanakan diupayakan untuk menghubungkan wilayah-wilayah pedalaman termasuk wilayah

perbatasan melalui berbagai moda transportasi untuk meningkatkan aksesibilitas antar wilayah yang pada akhirnya meningkatkan peluang kegiatan ekonomi masyarakat dengan interkoneksi antar wilayah baik dalam wilayah kabupaten ataupun wilayah di luar kabupaten. a) Rencana sistem jaringan transportasi darat di Kabupaten Kapuas Hulu meliputi : Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan, terdiri atas jaringan jalan, jaringan prasarana lalu lintas dan jaringan layanan lalu lintas. Jaringan sungai, danau dan penyeberangan. b) Rencana pengembangan jaringan jalan arteri di Kabupaten Kapuas Hulu, c) Rencana pengembangan jaringan jalan kolektor yang ada di Kabupaten Kapuas Hulu, d) Rencana pengembangan jaringan jalan lokal yang ada di Kabupaten Kapuas Hulu, e) Rencana pengembangan jaringan sungai, danau, dan

penyeberangan, terdiri atas : Alur pelayaran sungai, danau, dan penyeberangan terdiri atas :

17

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Alur pelayaran Sungai Kapuas; Alur pelayaran Sungai Bunut; Alur pelayaran Sungai Sibau; Alur pelayaran Sungai Mendalam; Alur pelayaran Sungai Embaloh; Alur pelayaran Sungai Silat; dan

Alur pelayaran Danau Sentarum. Pelabuhan sungai dan danau, terdiri atas : Pelabuhan sungai Putussibau Kota di Kecamatan Putussibau Selatan Pelabuhan sungai Nanga Bunut di Kecamatan Bunut Hilir; Pelabuhan sungai Semitau di Kecamatan Semitau; Pelabuhan sungai Jongkong di Kecamatan Jongkong; Pelabuhan danau Lanjak di Kecamatan Batang Lupar; Pelabuhan sungai Nanga Silat di Kecamatan Silat Hilir; Pelabuhan sungai Selimbau di Kecamatan Selimbau; dan Pelabuhan sungai Suhaid di Kecamatan Suhaid.

18

Gambar 3.2 Peta interkonektivitas antar desa di Kabupaten Kapuas Hulu

19

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

3.2. Review Studi Terkait 3.2.1. Pedoman Zonasi Taman Nasional Danau Sentarum Penentuan zonasi TNDS mengacu pada Peraturan Menteri

Kehutanan Nomor: P. 56 /Menhut-II/2006 tentang Pedoman Zonasi Taman Nasional.Menurut Permen Kehutanan tersebut, dalam kawasan taman nasional terdiri dari tiga zona utama yaitu zona inti, zona rimba dan zona pemanfaatan. 1) Zona inti Zona inti adalah bagian taman nasional yang mempunyai kondisialam baik biota ataupun fisiknya masih asli dan tidak atau belum diganggu oleh manusia yang mutlak dilindungi, berfungsi untuk perlindungan keterwakilan keanekaragaman hayati yang asli dan khas. Kegiatankegiatan yang dapat dilakukan dalam zona inti meliputi: a) Perlindungan dan pengamanan; b) Inventarisasi dan monitoring sumberdaya alam hayati dengan ekosistem; c) Penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan, dan atau penunjang budidaya d) Dapat dibangun sarana dan prasarana tidak permamen dan terbatas untuk kegiatan penelitian dan pengelolaan. 2) Zona rimba Zona rimba adalah zona perlindungan bahari untuk wilayah perairan. Zona rimba, untuk wilayah perairan laut disebut zona perlindungan bahari adalah bagian taman nasional yang karena letak, kondisi dan potensinya mampu mendukung kepentingan pelestarian pada zona inti dan zona pemanfaatan. Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam zona rimba meliputi. a) Perlindungan dan pengamanan b) lnventarisasi dan monitoring sumberdayaalam, hayati dengan ekosistemnya c) Pengembangan penelitian, pendidikan, wisata alam terbatas,

pemanfaatan jasa lingkungan dan kegiatan penunjang budidaya.


20

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

d) Pembinaan habitat dan populasi dalam rangka meningkatkan keberadaan populasi kehidupan liar e) Pembangunan sarana dan prasarana sepanjang untuk kepentingan penelitian,pendidikan, dan wisata alam terbatas. 3) Zona pemanfaatan Zona pemanfaatan adalah bagian taman nasional yang letak, kondisi dan potensi alamnya, yang terutama dimanfaatkan untuk kepentingan pariwisata alam dan kondisi/jasa lingkungan lainnya. Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam zona pemanfaatan meliputi: a) Perlindungan dan pengamanan; b) Inventarisasi ekosistemnya; c) Penelitian dan pengembangan pendidikan, dan penunjang budidaya d) Pengembangan potensi dan daya tarik wisata alam; e) Pembinaan habitat dan populasi; f) Pengusahaan lingkungan; g) Pembangunan sarana dan prasarana pengelolaan, penelitian, pendidikan, wisata alam dan pemanfatan kondisi/jasa Iingkungan. Dalam perkembangannya zonasi Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS) yang didasarkan pada kondisi eksisting yang ada, dan perencanaan pengembangan kawasan untuk wisata dan pelestarian taman nasional. Untuk itu pembagian kawasan taman nasional dipetakan dalam beberapa zona sebagai berikut. pariwisata alam dan pemanfatan kondisi/jasa dan monitoring sumberdayaalam hayati dengan

21

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 3.3 Peta pembagian zona Taman Nasional Danau Sentarum 3.2.2. Aspek pengembangan di Kawasan Taman Nasional Kawasan Taman Nasional Danau Sentarum termasuk wilayah yang difungsikan sebagai pusat ekosistem rawa dan hutan dengan karakteristik yang spesifik. Pengelolaan dilakukan oleh Balai Taman Nasional Danau Sentarum. Selain itu kawasan Danau Sentarum merupakan salah satu batas wilayah perbatasan antar negara. Terkait dengan hal tersebut beberapa pokok yang mendasari pengembangan kawasan tersebut dibahas dan dikaji oleh pemerintah pusat dalam rapat koordinasi pembangunan sebagaimana kawasan dibahas perbatasan. Rapat Beberapa pokok pemikiran kawasan

Koordinasi

Pembangunan

perbatasan, diantaranya 1. Perlunya peningkatan upaya pengamanan batas negara yang didukung dengan sarana dan prasarana pertahanan yang memadai; 2. Perlunya dukungan percepatan persetujuan substansi perubahan kawasan hutan dan revisi RTRWP dari Menteri Kehutanan (menunggu persetujuan Komisi IV DPR RI) dengan implikasi pada kepastian hukum pada kawasan hutan perbatasan. 3. Perlunya percepatan pembangunan jalan akses dan jalan paralel untuk menghubungkan pusat-pusat kegiatan strategis nasional pada

22

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

daerah/kecamatan

yang

telah

ditetapkan

sebagai

kawasan

perbatasan prioritas pembangunan 4. Kebijakan hukum dan RTR yang diharapkan dapat memecahkan bottleneck percepatan pembangunan di kawasan perbatasan. 3.2.3. Peran Stakeholder di wilayah Taman Nasional Danau Sentarum Sejalan dengan diterbitkannya Peraturan Menteri Kehutanan

P.19/2004, pengelolaan taman nasional pada masa yang akan datang akan mengarah pada pendekatan kolaboratif. Sementara itu, komitmen dari pemerintah kabupaten, propinsi, dan pusat untuk melakukan kegiatan konservasi masih sangat rendah. Hal ini dapat dilihat dari kecilnya anggaran yang dialokasikan untuk konservasi. Terkait beberapa uraian tersebut diatas, beberapa stakeholder ataupun pemangku kepentingan yang melakukan aktivitas kelembagaan di Taman Nasional Danau Sentarum diantaranya dapat dilihat pada tabel berikut ini. Tabel 3.1 Analisa Peran dan Fungsi Stakeholder yang Terlibat di Taman Nasional Danau Sentarum
No Lembaga Pemerintah Sub ordinant Departemen Kehutanan dan BKSDA Kalimantan Barat Departemen Kelautan dan Perikanan Kalbar Pemda Kabupaten Kapuas Hulu Dinas pariwisata Kalbar Obyek pariwisata Organisasi Nirlaba Lembaga Swadaya Masyarakat Pembangunan masyarakat (community development) Kepentingan Pemegang otoritas TNDS Peran dan fungsi Patroli dan pelayanan

Pengembangan perikanan

Peningkatan produksi ikan

Sumber PAD

Pembangunan ekonomi dan pelayanan masyarakat Pengembangan Wisata Fasilitator/ mediator Peningkatan kesadaran publik Peningkatan kapasitas Pengembangan ilmu dan teknologi Pemelihara

Universitas dan lembaga penelitian

Penelitian dan publikasi Terutama

Masyarakat

Masyarakat

23

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

No

Lembaga

Sub ordinant Melayu

Kepentingan pemanfaatan sumberdaya perairan, dan hutan rawa Terutama pemanfaatan sumberdaya lahan dan hutan Peningkatan pendapatan

Peran dan fungsi kawasan inti

Masyarakat Dayak Iban

Pemelihara kawasan penyangga Pembukaan lapangan kerja Penyalur/ distribusi barang dan jasa

Sektor swasta

Pedagang dan pengusaha ikan Pengusaha/cukong kayu Pengusaha jasa pariwisata

Sumber: Ditabelkan dari Riak Bumi, 2006

24

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

BAB IV GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI


4.1. Wilayah Administrasi Danau Sentarum Wilayah administrasi Danau Sentarum merupakan kawasan

konservasi di Kabupaten Kapuas Hulu dengan luas kawasan konservasi mencapai 56,51%, sehingga kabupaten ini memberanikan diri untuk ditetapkan sebagai Kabupaten Konservasi di Indonesia, yang berdasarkan dengan Surat Keputusan (SK) Bupati Kapuas Hulu Nomor 144 Tahun 2003. Penyelamatan lingkungan tidak sematamata pada upaya menjaga kelestariannya saja serta merehabilitasi hutan tanpa

memanfaatkan sumber daya alam yang dimiliki. Penentuan kawasan lindung ini tertuang dalam Rencana Umum Tata Ruang Kabupaten Kapuas Hulu dan lebih menekankan pada usaha pemantapan batas Kawasan Lindung yang berpedoman kepada Keppres Nomor 32 Tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan lindung. Kawasan lindung merupakan kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utamanya adalah melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber alam, sumber daya buatan dan nilai-nilai sejarah serta budaya bangsa guna untuk kepentingan pembangunan berkelanjutan.

Gambar 4.1 Peta Wilayah Kalimantan Barat

25

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

4.1.1. Kawasan Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS) Danau Sentarum secara geografis teletak pada 039 - 100 LU, 11156 - 11225 BT . Dengan luas wilayah 132.000 hektar. Terletak di Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Danau Sentarum mempunyai temperatur udara 26 - 30 C, dan curah hujan 1.200 - 1.500 mm/tahun. Danau Sentarum Terletak pada ketinggian tempat 37 - 40 meter dpl (Berdasarkan surat keputusan menteri kehutanan SK No. 34/Kpts-II/99). Danau Sentarum merupakan daerah tangkapan air. Air pada Danau Sentarum bewarna hitam kemerah-merahan karena mengandung tannin yang berasal dari hutan gambut di sekitarnya. Jika musim hujan datang, daerah ini akan terjadi banjir setinggi (6-8 m), hingga menutipi keseluruhan danau .

Gambar 4.2 Area Danau Sentarum di Provinsi Kalimantan Barat

Taman Nasional Danau Sentarum

(TNDS) yang berada di

Kabupaten Kapuas Hulu di bagian timur Kalimantan Barat adalah kawasan konservasi yang luasnya 132.000 hektar. Kawasan yang terletak sekitar 700 kilometer timur laut Kota Pontianak itu, terdiri atas 89.000 hektar hutan rawa tergenang dan 43.000 hektar daratan. Taman Nasional Danau Sentarum berada di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu Provinsi Kalimantan Barat. Letaknya 700 km dari

26

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Pontianak. Secara administrasi kawasan ini meliputi 7 (tujuh) Kecamatan yaitu Kecamatan Batang Lupar, Badau, Embau, Bunut Hilir, Suhaid, Selimbau dan Semitau. Topografi Danau Sentarum umumnya berbentuk cekungan datar / lebak lebung yang merupakan daerah hamparan banjir yang dikelilingi oleh jajaran pegunungan, yaitu Pegunungan Lanjak di sebelah Utara, Pegunungan Muller di Timur, Dataran Tinggi Madi di Selatan dan Pegunungan Kelingkang di sebelah Barat Tingginya curah hujan sangat mempengaruhi kondisi kawasan TN Danau Sentarum. Saat ini angkutan sungai dan danau di kawasan danau sentarum dikelola oleh pihak taman nasional. Selain mengelola kawasan Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS), di Lanjak TNDS juga mengelola Angkutan Sungai Danau Sentarum yang melayani beberapa trayek.

Gambar 4.3 Kantor Taman Nasional Danau Sentarum di Lanjak,

Kab Kapuas Hulu

27

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 4.4 Alamat Kantor TNDS di Lanjak, Kab Kapuas Hulu

4.1.2. Tutupan Lahan Berdasarkan Fungsi Hutan Berdasarkan studi Kajian Potensi Sumberdaya Hutan Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2011, Taman Nasional di Kabupaten Kapuas Hulu seluas 939.083 ha terbagi ke dalam 4 kelas penutupan lahan, yaitu hutan lahan kering primer, hutan lahan kering sekunder, hutan rawa sekunder dan areal non hutan. Proporsi terluas ditempati hutan lahan kering primer yang meliputi areal 766.181 ha atau 82% dari total luas kawasan taman nasional disusul kemudian areal non hutan di posisi kedua dengan luasan 102.990 ha atau mencapai 11% dari total luas taman nasional di Kabupaten Kapuas Hulu. Posisi ketiga ditempati oleh hutan rawa sekunder yang memiliki total luas 7% dari luas taman nasional. (lihat gambar 4.4)

28

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 4.5. Luas Penutupan Lahan di Taman Nasional

4.1.3. Potensi Sumberdaya Kayu di Taman Nasional Hasil perhitungan terhadap potensi sumberdaya kayu di Taman Nasional Danau Sentarum Kabupaten Kapuas Hulu menunjukkan total potensi kayu semua jenis yang tersimpan sebesar 3,62 juta m3 dengan nilai total nilai mencapai Rp. 6,4 triliun (lihat pada tabel 4.1). Sumbangan terbesar potensi tersebut didominasi oleh Hutan Rawa Sekunder dengan volume total kayu mencapai 3,51 juta m3 dengan nilai Rp. 6,2 triliun sedangkan Hutan Lahan Kering primer menyumbang volume 0,04 juta m3 dengan nilai Rp. 74,25 miliar dan Hutan Lahan Kering Sekunder dengan volume kayu 0,07 juta m3 dengan nilai Rp. 119,3 miliar.

4.2. Aspek Fisik dan Lingkungan Kondisi fisik dan lingkungan di wilayah Danau Sentarum secara detil dapat diuraikan pada penjelasan di bawah ini. 4.2.1. Kondisi Geografi a) Morfologis Kondisi morfologis secara keseluruhan Kabupaten Kapuas Hulu merupakan daerah yang sudah semakin tua yang telah mengalami pengikisan, hal ini di tandai dengan adanya tepian tebing sungai yang kecil dan berbelok-belok mengalami longsoran. Morfologi Kapuas Hulu

29

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

umumnya berbentuk Wajan (kuali) yang terdiri dari dataran rendah atau cekungan yang terendam air serta daerah danau dan rawa-rawa yang berair cukup dalam.

Gambar 4.6 Peta Lokasi Taman Nasional Danau Sentarum

4.2.2. Kondisi klimatologis a) Curah hujan Jumlah curah hujan di Kabupaten Kapuas Hulu cukup tinggi dalam satu tahun berkisar antara 4.500 mm sampai 6.000 mm dengan jumlah air hujan antara 250 - 300 pertahun dan jumlah curah hujan maksimum dapat terjadi berkisar antara 50 180 mm/hari sedangkan intensitas hujan rata-rata 0,20 mm/menit.

30

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

900.0 800.0 700.0 600.0 500.0 400.0 300.0 200.0 100.0 0.0 2006 2007 2008 2009 2010

Gambar 4.7 Trend curah hujan di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2006 - 2010 Tabel berikut menunjukkan dinamika curah hujan di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu. Tabel 4.1 Curah hujan di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2011
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 BULAN Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember CURAH HUJAN (MM) 324,4 322,7 623 544,8 517,3 452,6 457,9 776,8 470,8 480,2 553,9 516,7 BANYAK HARI HUJAN 23 18 28 23 28 23 25 23 25 26 26 28 TEKANAN UDARA MAKSIMUM 1016,2 1014,8 1017,8 1016 1014,4 1014,9 1015,7 1014,7 1014,7 1015,2 1014,6 1012,2 MINIMUM 1006,2 1006,5 1005,2 1006,2 1003,8 1006 1005,5 1004,9 1005,6 1003,8 1004,3 1004,3

Sumber: BMKG, 2011

b) Suhu udara Suhu udara mencapai maksimum sekitar atau beberapa waktu setelah matahari mencapai titik tertinggi (kulminasi) atau diantara pukul 12.00 15.00 waktu setempat yang dapat mencapai 33,00C sampai dengan 36,00C sedangkan suhu terendah terjadi berkisar pada pagi hari antara pukul 04.00 05.00 yang dapat mencapai 20.00C 23,00C (lihat tabel berikut).
31

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Tabel 4.2 Suhu udara bulanan di Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2011
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 BULAN Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember TEMPERATUR(Celcius) MAKSIMUM MINIMUM RATA-RATA 34,2 36,3 26,3 35,4 27,2 27,2 35,0 27,1 27,1 35,3 27,4 27,4 35,6 27,6 27,6 35,2 26,8 26,8 34,2 26,3 26,3 35,0 26,4 26,4 34,2 126,5 26,5 35,4 26,8 26,8 34,5 26,6 26,6 33,2 26,0 26,0 Sumber: BMKG, 2011

Sedangkan

wilayah

Danau

Sentarum

sendiri,

berdasarkan

klasifikasi Schmidt dan Ferguson termasuk ke dalam klasifikasi type A dengan curah hujan berkisar antara 4.000 mm sampai 4.727 mm/tahun. Kondisi suhu berkisar antara 22,90-31,05oC. 4.2.3. Hidrologi a) Pola Drainase 1) Neraca air Perkiraan secara kuantitatif dari siklus hidrologi dapat dinyatakan berdasar prinsip konservasi massa, yang dikenal dengan persamaan neraca air. Persamaan tersebut menggambarkan bahwa di dalam suatu sistem hidrologi (DAS, waduk, danau, aliran permukaan) dapat dievaluasi air yang masuk dan yang keluar dari sistem tersebut dalam suatu periode waktu tertentu.

Gambar 4.8 Imbangan air di danau

32

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Kawasan TNDS memiliki fungsi hidrologi yang sangat penting dan unik, yaitu menjadi kantung air yang menyerap 25% air Kapuas di saat musim hujan. Di musim kemarau, 50% air Kapuas berasal dari TNDS.15 Jika dibendung, fungsi hidrologi otomatis berubah. Peran TNDS sebagai penyerap air dari Kapuas selama musim hujan dan sebagai suplier air ke Kapuas selama kemarau akan jauh berkurang, karena terhalang bendungan. Kalau pun dibangun pintu air, fungsi hidrologi ini tetap menurun karena pendangkalan akibat tingginya sedimentasi. Kedalaman perairan Danau Sentarum rata-rata hanya 6,5 meter, sedangkan sedimen yang masuk ke danau dalam musim hujan berkisar antara 80- 160 mg/L.
a

Gambar 4.9 Kondisi Danau Sentarum saat (a) musim hujan dan (b) musim kemarau Pola Drainase Kabupaten Kapuas Hulu didominasi oleh Sungai Kapuas yang mengalir dari wilayah pegunungan Kapuas Hulu sampai

33

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

di bagian timur Kalimantan Barat. Sungai ini merupakan sungai yang terpanjang di Indonesia dan memiliki puluhan anak sungai yang berada di Kabupaten Kapuas Hulu diantaranya adalah Sungai Embaloh dengan panjang 168 Km yang berhulu di pegunungan Kapuas Hulu di Bagian Utara, Sungai Manday sepanjang sekitar 140 Km, yang mengalir dari pegunungan Muller. Selain sungai tersebut, terdapat delapan anak sungai yang sangat penting peranannya dalam memenuhi kebutuhan transportasi barang dan penumpang dari lbu Kota Kabupaten ke kota-kota kecamatan di daerah pedalaman dan sebaliknya.

Gambar 4.10 Profil Sungai Embaloh Pola perairan di Kabupaten Kapuas Hulu juga diwarnai dengan banyaknya Danau Depresi di daerah-daerah pelembaban (basin) dan Danau Oxbow di daerah - daerah meander sungai. Danau-danau ini merupakan sumber penghasilan ikan yang cukup potensial di beberapa wilayah Kecamatan seperti Kecamatan Selimbau, Semitau, Batang Lupar, Embaloh HiLir, Bunut Hilir, Jongkong dan Badau. Keberadaan danau tersebut sangat membantu penduduk kebutuhan hidup sehari - hari. b) Daerah genangan Banjir yang terjadi di Kabupaten Kapuas Hulu khususnya di Kota Putussibau disebabkan adanya pertemuan antara sungai Kapuas
34

dalam memenuhi

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

dengan Sungai Sibau, bila curah hujan di daerah perhuluan meningkat maka debit air menjadi meningkat akibatnya kedua sungai tersebut menjadi meluap sehingga genangan air di Kota Putussibau dan sekitarnya menjadi tertahan 2 hingga 5 hari. Menurut data yang ada beberapa tahun terakhir ini waktu dan frekuensi banjir semakin meningkat hal ini disebabkan pendangkalan sungai yang semakin intensif.

Gambar 4.11 Kondisi genangan saat musim hujan Danau Sentarum merupakan danau sirkuler yang tergenang secara periodic pada musim-musim tertentu. Kondisi demikian

memungkinkan akses di wilayah-wilayah tertentu di wilayah Kapuas Hulu dengan moda transportasi air hanya bias dilakukan ketika air di wilayah Danau Sentarum sedang dalam kondisi maksimal. Di beberapa wilayah yang berasosiasi dengan wilayah perairan Danau Sentarum, dilakukan penyesuaian dermaga dengan menggunakan pilar-pilar yang disesuaikan dengan kondisi pasang surut danau. Sekitar 9 -10 bulan dalam setahun kondisi kawasan yang sebagian besar merupakan dataran rendah berupa cekungan akan terendam dengan kedalaman antara 6 14 m. Sedangkan pada musim kemarau panjang sebagian besar danau kering, berupa alur sungai dan hanya danau permanen yang masih terisi air.

35

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 4.12 Kondisi genangan di wilayah dekat permukiman sekitar Danau Sentarum (a) Musim banjir (b) Musim kemarau

4.2.4. Kawasan Hutan Berdasarkan data yang tercatat hingga saat ini terdapat 675 (spesies) yang tergolong dalam 97 suku (familia), khusus anggrek terdapat 154 jenis (spesies). Dari jumlah tersebut 3 jenis merupakan jenis endemic dan 10 jenis merupakan jenis baru. Jenis tumbuhan yang ada antara lain Dichilanthe borneensis, menungau (Carallia brateata), Rengas (Gluta rengas), Kawi (Shorea balangeran), Ramin (Gonytylus bancanus), Ransa (Eugeissona ambigua) dan sebagainya.Penggunaan lahannya didominasi oleh kawasan hutan, dan sedikit perkebunan serta pertanian tanaman pangan. Kawasan yang lebih produktif (dalam arti telah dikelola

36

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

secara ekonomi) banyak terdapat di lini II atau di bawahnya, misalnya untuk kegiatan perkebunan (kelapa sawit), Hutan Tanaman Industri (HTI), transmigrasi, perikanan darat, hortikultura (jeruk), dan lainlain, sedangkan di lini I sebagian besar peruntukkannya adalah bagi HPH.

Gambar 4.13 Tipe ekosistem Taman Nasional Danau Sentarum

Gambar 4.14 Kawasan hutan di sekitar Danau Sentarum

Selain hutan, wilayah perbatasan Kalimantan Barat Sarawak juga kaya akan bahan tambang. Di Senaning kabupaten Sintang (kawasan Gunung Selantik) misalnya, ditemukan bahan tambang batu bara, dimana

37

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

dua pertiga deposit nya berada di Kalbar, sedang sepertiga sisanya di Sarawak yang saat ini sedang dieksploitasi. 4.2.5. Lingkungan Hingga kini Sentarum masih tercatat sebagai hutan rawa tergenang yang terluas di Indonesia dan memiliki fungsi unik, sebagai daerah tangkapan air sekaligus bendungan. Di kawasan itu diperkirakan tersimpan 16 triliun meter kubik air per tahun. Berdasarkan informasi dari Kepala Seksi Semitau pada Balai TNDS di sekitar daerah tangkapan air Sentarum diperkirakan ada penata air alami. Ada pusaran air di muara Sungai Tawang yang menghubungkan Sentarum dengan Sungai Kapuas, begitu juga di sejumlah titik di bagian hulu. Karena itu, saat kemarau, air yang keluar dari danau tak seluruhnya turun ke hilir. 4.3. Aspek Penduduk 4.3.1. Perkembangan jumlah penduduk Penduduk Kabupaten Kapuas Hulu paling banyak tersebar di Kecamatan Putussibau Utara, dimana pada tahun 2008 mencapai 9,56% dari total penduduk kabupaten ini. Distribusi penduduk di Kecamatan Putussibau Utara pada tahun 2008 ini mengalami peningkatan

dibandingkan tahun 2001 yang baru mencapai 7,82%. Distribusi penduduk terbesar kedua terdapat di Kecamatan Silat Hilir, yakni sekitar 7,22% dari total penduduk Kabupaten Kapuas Hulu. Sedangkan kecamatan yang penduduknya paling sedikit adalah Puring Kencana, dimana hanya 1,36% dari total penduduk Kabupaten Kapuas Hulu yang bermukim di kecamatan yang terletak di perbatasan antarnegara ini. Berikut ini tabel distribusi penduduk per kecamatan sebelum pemekaran dan pasca pemekaran di Kabupaten Kapuas Hulu.

38

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Tabel 4.3 Perkembangan penduduk Kapuas Hulu Tahun 2006 - 2008


KECAMATAN
SILATHILIR SILATHULU HULUGURUNG BUNUTHULU MENTEBAH BIKA KALIS PUTUSSIBAUSELATAN HULUKAPUAS EMBALOHHILIR BUNUTHILIR BOYANTANJUNG PENGKADAN JONGKONG SELIMBAU DANAUSENTARUM SUHAID SEBERUANG SEMITAU EMPANANG PURINGKENCANA BADAU BATANGLUPAR EMBALOHHULU MANDAY KEDAMIN BATUDATU EMBAU PUTUSSIBAUUTARA PUTUSSIBAU KAPUASHULU lakilaki 7.574 5.140 5.874 62.383 4.165 2006 perempuan 7.041 4.878 5.647 5.707 3.786 Jumlah 14.615 10.018 11.521 68.090 7.951 lakilaki 7.749 5.259 6.010 6.383 4.262 2007 perempuan 7.206 4.991 5.778 5.839 3.873 Jumlah 14.955 10.250 11.788 12.222 8.135 lakilaki 8.077 5.510 6.448 6.267 4.803 2.285 6.345 5.829 2.813 2.961 4.376 5.060 4.075 5.134 4.903 2.110 3.849 4.892 3.785 1.548 1.520 2.946 2.709 2.620 JUMLAHPENDUDUK 2008 perempuan Jumlah 7.713 15.790 4.979 10.489 6.035 12.483 6.515 12.782 4.436 9.239 2.176 4.461 6.047 12.392 5.696 11.525 2.707 5.520 2.745 5.706 4.280 8.656 5.107 10.167 3.933 8.008 5.208 10.342 4.733 9.636 2.157 4.267 3.696 7.545 4.758 9.650 3.550 7.335 1.503 3.051 1.452 2.972 2.459 5.405 2.596 5.305 2.533 5.153 lakilaki 8.207 5.598 6.552 6.367 4.880 2.322 6.447 5.877 2.837 3.009 4.446 5.141 4.140 5.216 4.944 2.127 3.911 4.971 3.846 1.573 1.545 2.994 2.752 2.662 2009 perempuan 7.878 5.086 6.164 6.654 4.531 2.223 6.177 5.863 2.786 2.804 4.372 5.216 4.017 5.319 4.872 2.220 3.775 4.860 3.626 1.535 1.483 2.512 2.652 2.587 Jumlah 16.085 10.684 12.716 13.021 9.411 4.545 12.624 11.740 5.623 5.813 8.818 10.357 8.157 10.535 9.816 4.347 7.686 9.831 7.472 3.108 3.028 5.506 5.404 5.249 lakilaki 8.865 5.524 6.206 6.603 4.575 2.163 6.040 6.538 3.043 2.739 4.206 5.335 3.979 4.937 4.937 1.987 4.146 5.336 4.039 1.442 1.157 2.711 2.245 2.325 2010 perempuan 8.122 5.211 6.133 6.286 4.330 2.065 5.724 6.300 2.837 2.630 4.228 4.948 3.980 4.970 5.059 1.881 3.966 4.978 3.953 1.416 1.057 2.492 2.307 2.350 Jumlah 16.987 10.735 12.339 12.889 8.905 4.228 11.764 12.838 5.880 5.369 8.434 10.283 7.959 9.907 9.996 3.868 8.112 10.314 7.992 2.858 2.214 5.203 4.552 4.675

4.084 3.755 7.839 4.179 3.842 8.021

5.162 4.608 9.770 5.282 4.714 9.996 5.358 5.173 10.531 5.482 5.293 10.775 3.433 3.167 6.600 3.421 3.239 6.660

6.894 6.636 13.530 7.054 6.791 13.845 4.243 4.815 3.640 1.276 1.570 3.044 3.022 2.550 3.748 8.588 3.895 4.948 3.931 4.438 3.315 1.204 1.356 2.718 2.646 2.441 3.597 8.008 3.781 4.967 8.174 9.253 6.955 2.480 2.926 5.762 5.668 4.991 7.345 16.596 7.676 9.915 4.341 4.927 3.725 1.305 1.606 3.114 3.092 2.609 3.835 8.787 3.986 5.063 4.022 4.541 3.392 1.233 1.388 2.781 2.705 2.498 3.680 8.195 3.868 5.082 8.363 9.468 7.117 2.538 2.994 5.895 5.797 5.107 7.515 16.982 7.854 10.145

11.060 9.866 20.926 11.239 10.078 21.317 12.252 11.485 23.737 8.790 8.154 16.944 8.992 8.346 17.338 107.961 100.954 208.915 110.463 103.297 213.760 111.925 106.880 218.805 113.603 109.290 222.893 113.452 108.708 222.160

Sumber: Kapuas Hulu dalam Angka, 2011

4.3.2. Kepadatan Penduduk Kepadatan penduduk didapat dari perbandingan jumlah penduduk dibagi luas wilayah. Angka perbandingan kepadatan menunjukkan bahwa tingkat kepadatan penduduk di Kabupaten Kapuas Hulu adalah sebesar 8,29 , artinya setiap 1 km2 di Kabupaten Kapuas Hulu terdapat sekitar 8 jiwa penduduk. Kecamatan yang memiliki tingkat kepadatan penduduk paling tinggi adalah Kecamatan Silat Hilir yaitu sebesar 31,76 artinya setiap 1 km2 di Kecamatan Silat Hilir terdapat sekitar 36 jiwa penduduk, sedangkan kecamatan yang memiliki tingkat kepadatan penduduk paling rendah adalah Kecamatan Badau yaitu sebesar 1,37 artinya setiap 1 km2 di Kecamatan Embaloh Hulu. Peta berikut ini menunjukkan distribusi kepadatan penduduk di Kabupaten Kapuas Hulu. 4.3.3. Sejarah Penduduk dan Suku Mayoritas Dari penggalian sejarah, dusun-dusun yang berada dalam kawasan diperkirakan sudah ada sejak sebelum abad 18. Terdiri dari 5 kerajaan yang ada sasat ini, yaitu Kerajaan Selimbau, Suhaid, Jongkong, Bunut dan Piasa dengan adat istiadat yang berbeda-beda. Saat ini batas-batas

39

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

tersebut telah menjadi kecamatan sehingga batas asli kerajaan sudah tidak jelas lgi, yang ada saat ini adalah batas-batas wilayah kerja nelayan. 1) Masyarakat Melayu Masyarakat Melayu tinggal di rumah Lanting (rumah terapung), Rumah Jangkung (tiang tongkat rumah tinggi), dan rumah perahu (motor bandung/kelotok). Mata pencaharian mayoritas masyarakat Melayu adalah nelayan. 2) Masyarakat Dayak Masyarakat Dayak umumnya tinggal di sekitar batas kawasan dan pada dataran perbukitan yang mengelilingi kawasan Taman Nasional. Masyarakat Dayak terdiri dari Suku Iban dan sebagian dari Suku Kantuk dan Suku Embaloh. Umumnya mereka bekerja sebagai petani ladang dan pemburu. Masyarakat Dayak umumnya tinggal di rumah-rumah Betang (Rumah Panjang) dan sebagian kecil membangun rumah secara terpisah. 4.4. Potensi Ekonomi Kapuas Hulu 4.4.1. Struktur ekonomi wilayah Kegiatan perekonomian masyarakat di Kalimantan Barat umumnya bergerak di sektor pertanian yang temyata masih mendominasi dan menjadi tulang punggung perekonomian masyarakat sehingga banyak Tenaga kerja yang terserap di sektor ini.Pertanian tanaman padi misalnya, pada tahun 2002 didominasi oleh produksi padi yang berasal dari Kabupaten Sambas. Sedangkan tanaman palawija ebih didominasi oleh Kabupaten Bengkayang dengan tanaman jagung sebesar 31,%turut berkontribusi dalam produksi jagung di provinsi ini. Dari sub sector perkebunan, produksi kelapa sawit (yang terbesar disumbangkan oleh Kabupaten Sanggau yang mencapai 136.469 ton atau sebesar 49,80 persen dari total produksi kelapa sawit di Provinsi Kalimantan Barat, sedangkan karet dan kakao lebih terkonsentrasi di Kabupaten Sintang 4.4.2. Laju Pertumbuhan Ekonomi Kinerja perekonomian Kabupaten Kapuas Hulu pada tahun 2010 ditandai semua sektor mengalami pertumbuhan positif. Sektor listrik, gas
40

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

dan air bersih adalah sektor dengan pertumbuhan tertinggi mencapai 7,68 persen, diikuti oleh sektor pengangkutan dan komunikasi 6,49 persen, dan sektor bangunan 5,27 persen. Sedangkan sektor dengan pertumbuhan terendah adalah sektor industri pengolahan sebesar 1,31 persen, sektor ini mengalami penurunan dibandingkan tahun 2009 yang tercatat sebesar 3,64 persen.
PERTANIAN PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN INDUSTRI PENGOLAHAN LISTRIK.GAS DANAIR BERSIH 16.17% BA N GU NA N 22.74% PERDAGANGAN. HOTEL DAN RESTORAN Pengangkutandan Komunikasi KEUANGAN. PERSEWAAN &JASA PERUSAHAAN JASA JASA

5.46% 4.06%

11.54% 34.45%

1.45% 3.74% 0.38%

Gambar 4.15 Kinerja perekonomian Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2010

(Sumber: BPS, 2011) 4.4.3. Perkembangan Sektor Pertanian Secara umum, sektor pertanian di Kabupaten Kapuas Hulu masih relatif mampu bertahan, baik dari sudut kontribusi maupun tingkat pertumbuhannya dalam pembentukan nilai tambah bruto. Tumbuh dan berkembangnya sektor ini ditopang oleh beberapa sub sektor yang ada pada kelompoknya. Sub sektor tanaman pangan, sub sektor kehutanan, sub sektor perikanan, sub sektor perkebunan serta sub sektor peternakan menyumbang masing-masing sebesar 12,16 persen; 8,21 persen; 5,91 persen; 5,08 persen; serta 3,10 persen terhadap pembentukan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Kapuas Hulu. Sektor pertanian pun memiliki faktor efisiensi dalam pencapaian output sehingga sektor ini akan mempunyai daya saing yang relatif kuat dibanding sektor yang sama di daerah kabupaten lainnya. Gambar 3.20 berikut ini menunjukkan progress ekonomi di Kabupaten Kapuas Hulu.
41

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

900.00 800.00 700.00 600.00 500.00 dalammiliar 400.00 300.00 200.00 100.00 2006 2007 2008 2009 2010

ProgressEkonomiPertanian Tahun20062010

Gambar 4.16 Progress ekonomi pertanian tahun 2006-2010

4.5. Aspek Transportasi Transportasi merupakan aspek yang sangat krusial dalam

pengmebangan wilayah. Transportasi yang lancar sangat dibutuhkan guna mendukung pembangunan yang sedang dilaksanakan. Distribusi arus barang dan mobilisasi orang sangat penting bagi pembangunan ekonomi khususnya yang sedang dilaksanakan di Kapuas Hulu. Selain itu peran transportasi juga menumbuhkan efek turunan dalam rangka peningkatan daya saing wilayah dalam mengekstrasi potensi alam dan penduduknya sehingga Kabupaten Kapuas Hulu dapat bersaing dengan kabupaten lainnya di Kalimantan Barat. Perangkutan sungai merupakan salah satu sarana penghubung yang cukup vital di kabupaten Kapuas Hulu yang umumnya digunakan sebagai sarana penghubung antar kecamatan ke desa atau antar kecamatan ke kabupaten dengan menggunakan sungai Kapuas sebagai jalur utama perhubungan dan perekonomian. Namun kondisi terakhir mencatat adanya kecenderungan penurunan pemanfaatan angkutan sungai di beberapa kecamatan yang dilalui aliran sungai, hal ini disebabkan karena beberapa kecamatan lintas sungai kapuas saat ini sudah banyak dan dapat dijangkau melalui jalan darat, sehingga masyarakat lebih memilih menggunakan jalan darat dengan biaya yang relatif lebih murah dan waktu atau jarak tempuh yang pendek dibandingkan jalur air/sungai..

42

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

4.5.1. Transportasi Darat Sistem transportasi darat yang saat ini berkembang yakni dengan adanya optimalisasi prasarana jalan Lintas Selatan (Sintang-Putussibau) sebagai perpanjangan jalur arteri primer PontianakSintang serta pengembangan prasarana jalan Lintas Utara dari PutussibauBadau Kabupaten Sintang. 4.5.1.1. Kondisi jalan Jalan di Kabupaten Kapuas Hulu merupakan prasarana untuk mempermudah mobilitas penduduk dan perdagangan antar daerah oleh karena itu jalan mempunyai peran penting dalam menunjang kelancaran kegiatan ekonomi dan kegiatan lain secara umum. Kondisi jalan di

wialyah Kabupaten Kapuas hulu terdiri dari jalan aspal, jalan tanah dan macadam.

Gambar 4.17 Kondisi jalan aspal di Kabupaten Kapuas Hulu

Panjang jalan di Wilayah Kalimantan Barat sampai tahun 2004 tercatat 6147,93 km yang terdiri dari; jalan negara 1.575,32 km (9,17%), jalan Provinsi 1.517,93 km (16,30%), dan jalan kabupaten/kota sepanjang 4.630 km (69,11%).

43

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 4.18 Akses Jalan dari Putussibau (Kapuas Hulu) ke Kecamatan

Badau (BNPP, 2009) Jalan Kabupaten yang sebagian besar masih berupa jalan tanah (40%) umumnya masih dalam kondisi rusak dan rusak berat (76%). Hanya sekitar 0,05% atau sepanjang 0,5 km jalan kabupaten ini berada dalam kondisi baik, sedangkan sisanya sepanjang 237,26 km atau sekitar 23,76% dalam kondisi sedang. Jika dibandingkan dengan kondisi jalan pada tahun 2002-2003 sebelumnya, terlihat peningkatan jumlah atau panjang ruas jalan yang tidak diimbangi dengan peningkatan kualitas jalan itu sendiri. Sebagai contoh kondisi jalan baik yang tercatat pada tahun 2002 masih sepanjang 229,58 km namun pada tahun 2003 hanya tercatat sebesar 0,5 km saja yang artinya mengalami penurunan kualitas jalan hampir 99,8%. Hal ini cukup mengindikasikan bahwa jaringan jalan darat yang ada saat ini, secara kualitas belum berperan besar dalam menunjang mobilitas penumpang dan barang, baik lokal maupun antar kabupaten. Jalan-jalan yang beraspal dan kondisi sedang/baik umumnya baru terdapat pada jaringan jalan dalam kota-kota utama, seperti Putussibau dan Semitau.

44

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat JalanDesa JalanProvinsi

Kec.EmbalohHulu Kuching

U %
S # S # S # S # S # S # S # S # S # # S S # S # S # S # S # S # S # S #
DanauSentarum Kec.EmbalohHilir S #

S # S #

S #

S # S #
Kec.PutussibauUtara

S #

S # Kec.PuringKencana S # S #

S #

S # S #

S # # S S # Kec.Badau

S #

Kec.BatangLupar

S # S # S # S # S # S # S #

S #

S # S # # S Kec.Empanang S # S # S # S # S Kec.Semitau S # # S #

S # S # # S S S# # S # S # S # S # S # S #

S #

S # S # S # S # S # S # S # S #

S #

SKec.DanauSentarum # S # S # Kec.Suhaid S# # S # S S # S # # S S # S #

S# S S # # # S S # S #

S #

Y S# ## S S # S # # S
S #

?# S S #

Kec.Bika S #

Kec.Putussibau Selatan

S # S #

S # # S S # S S # # S # S# S S # # # S S # S # S # S # # S # S # S # S # S # S # # S S S # S S # # S # S S# Kec.Mentebah S # S # S # S # S # S # S# # S# S # # S # S # # S # S S # S # S S # Kec.Pengkadan S S # S # S # # S # S # S # S # S # S # # S # S # S # S # S # S # S S # S # S S # # S # S KecBoyanTanjung # S # S # S # S # S # S # Kec.BunutHulu S # Kec.HuluGurung S # Kec.SilatHilir # S # S Kec.Seberuang S # S # # S# S # S # S # S # S# # S S S # S # S # S # S # # S S # S # S # S # S # S # S # S # S # S # S # S Kec.SilatHulu # S # S # S # S #


Kec.Selimbau

S #

# S S# # S # # S S Kec.Jongkong # S S #

Kec.BunutHilir

S # S S # # S S # # # S S # S #

S #

Kec.Kalis

S #

Sintang

JalanLokal

JalanKabupaten

Gambar 4.19 Gambaran kondisi jalan eksisting di Kabupaten Kapuas Hulu Estimasi panjang ruas jalan berdasarkan data BPS ditemukan bahwa total ruas jalan Kabupaten di Kapuas Hulu adalah sebesar 941,854 km dengan kondisi 154,44 km rusak, 350,38 km rusak parah dan jalan propinsi adalah sebesar 198,34 km dengan 102,3 km dalam kondisi rusak dan 17,2 dalam kondisi rusak parah. Kondisi jalan di kawasan Danau Sentarum, termasuk di beberapa lokasi seperti Desa Kedungdang yang berada di bibir danau masih sangat kurang.

45

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 4.20 Peta Jaringan Jalan Kabupaten Kapuas Hulu

46

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

4.5.1.2. Kondisi Kendaraan Berdasarkan data yang dihimpun dari Satlantas dan Dispenda Putussibau, jumlah kendaraan bermotor yang membayar pajak pada tahun 2006-2010 menunjukkan perkembangan signifikan dalam

penggunaan kendaraan di jalan raya. Sebagaimana wilayah lain sepeda motor menduduki perkembangan maksimal dalam trend penggunaan moda transportasi darat. Dengan total jumlah sepeda motor di tahun 2010 sebesar 26.135 unit. Hal ini menggambarkan perkembangan ekonomi yang cukup bagus dimana saat ini jumlah show room maupun bengkel yang ada di Putussibau cukup banyak, sehingga dapat membuka peluang kerja bagi warga Putussibau.

Gambar 4.21. Kendaraan roda dua (sepeda motor) yang mendominasi jalan-jalan di Kapuas Hulu

Gambar 4.21 Truk pengangkut komoditas di wilayah perbatasan

47

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Berikut ini tabel trend penggunaan transportasi darat di Kabupaten Kapuas hulu sepanjang tahun 2006-2010 berdasarkan data BPS. Tabel 4.4 Trend Jumlah Angkutan Darat yang Terdaftar di Satlantas Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2006-2010
Jumlah Kendaraan Sedan/station wagon Truck/pickup Bus/microbus Minibus Sepeda motor Mobil tangki Jeep Total 2006 2 233 15 86 7042 3 0 7.381 2007 1 227 7 119 7855 12 24 8.245 2008 2 115 62 98 8877 18 32 9.204 2009 4 127 83 104 10744 23 35 11.120 2010 4 527 43 94 26135 27 22 26.852

Sumber : BPS, 2007-2011

4.5.2. Transportasi Sungai Dan Danau Beberapa jenis angkutan sungai dan danau yang beroperasi di sekitar Danau Sentarum diantaranya: a. Speed boat b. Motor bandung c. Perahu motor d. Perahu dayung

Gambar 4.23 Kapal Speed Boat di Wilayah Danau Sentarum (sumber: Hasil survey, 2012)

48

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 4.24 Motor bandung di wilayah Danau Sentarum (sumber : lipi, 2009)

Gambar 4.25 Perahu motor di wilayah Danau Sentarum (sumber : kompas, 2009)

Gambar 4.26 Perahu dayung di wilayah Danau Sentarum (sumber: Antara,2011)

49

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Perhubungan Kapuas Hulu, jumlah angkutan sungai yang tercatat di Kapuas Hulu sebanyak 349 unit, terdiri dari 198 unit motorboat, 74 unit speedboat, 63 unit bandung berumah, dan 14 unit kapal tambang. Secara rinci jumlah angkutan sungai selama trend tahun 2006-2010 dapat dilihat pada grafik berikut ini.
450 400 350 300 250 200 150 100 50 0 2006 2007 2008 2009 2010
40 72

416 380

227 166

motorbandung 206 kapalPNP Motorboat Speedboat


60 63

27

8 7 14

30 40

25

46

70

16

Gambar 4.27. Trend perkembangan jumlah angkutan sungai di Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2006-2010 4.5.3. Kondisi Sarana dan Prasarana Gambaran dari pengembangan sarana dan prasarana adalah tersedianya jaringan jalan, jembatan, bandara, pelabuhan, tranportasi antarmoda guna mendukung mobilitas manusia dan barang/jasa, infrastruktur pasar dan perbankan guna mendukung transaksi masyarakat dalam pengembangan perekonomian, infrastruktur pendidikan dan

kesehatan guna mendukung peningkatan kualitas sumberdaya manusia, infrastruktur perumahan, air bersih, irigasi, telekomunikasi dan informasi serta listrik. 4.5.4. Kondisi Wilayah Perbatasan Kecamatan Badau merupakan salah satu kecamatan yang terdapat di Kabupaten Kapuas Hulu. Kecamatan Badau memiliki luas wilayah 700 kilometer persegi atau 2,35 persen dari luas Kabupaten Kapuas Hulu, dan

50

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

terdiri dari 9 desa yang terbagi menjadi 20 dusun. Kecamatan Badau memiliki batas-batas administrasi sebagai berikut: Sebelah Utara : Negara Malaysia Sebelah Selatan : Kecamatan Selimbau Sebelah Barat : Kecamatan Puring Kencana dan Kecamatan Empanang Sebelah Timur : Kecamatan Batang Lupar

Gambar 4.28 Pos Lintas Batas di Kecamatan Badau (BNPP, 2009)

Lokasi Kecamatan Badau berjarak

lebih kurang 660

kilometer

melalui darat dan sekitar 841 kilometer jalan sungai dari/ke Pontianak, dengan waktu tempuh perjalanan darat sekitar satu hari perjalanan. Terdapat jasa penerbangan Pontianak-Putussibau, pp yang dapat ditempuh dalam waktu 1,5 jam. Sedangkan dari/ke Kuching, Sarawak

berjarak sekitar 460 kilometer, yang dapat ditempuh lebih kurang 5 jam perjalanan darat. Kecamatan Badau merupakan kawasan yang memiliki peluang untuk berkembang secara cepat. Kawasan ini memiliki

sumberdaya unggulan yang potensial untuk dikembangkan.

51

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

BAB V ANALISA KEBUTUHAN DAN KELAYAKAN PENGEMBANGAN TRANSPORTASI

5.1. Review Kebijakan Makro Terhadap Wilayah Danau Sentarum Secara spesifik lokasi Danau Sentarum yang merupakan bagian dari Taman Nasional Danau Sentarum (TNDS) difokuskan pada optimalisasi kawasan konservasi di Kabupaten Kapuas Hulu. Upaya pemantapan fungsi pelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya buatan serta nilai sejarah dan budaya bangsa, maka perlu dilakukan pemantapan dan pengendalian kawasan lindung yang memberi arahan bagi badan hukum dan perseorangan dalam merencanakan dan melaksanakan program pembangunan. Adapun pedoman penggunaan tanah untuk kawasan lindung yang telah disusun oleh Departemen Kehutanan, antara lain adalah sebagai berikut : a) Kegiatan di bidang kehutanan seperti HPH yang ada di kawasan lindung perlu diadakan pengendalian agar pengusahaan di kawasan tersebut dapat berfungsi lindung. Sesuai dengan

ketentuan yang berlaku bahwa apabila dalam areal kerja HPH terdapat kawasan yang berfungsi sebagai kawasan lindung, maka harus dikeluarkan dari pengusahaan HPH; b) Setelah ijin HPH-nya berakhir maka tidak diperpanjang lagi; c) Perlu upaya pengendalian agar kegiatan budidaya pada kawasan lindung seperti permukiman dan tanah usaha dapat diusahakan sesuai/kembali menjadi kawasan berfungsi lindung. Kawasan lindung merupakan kawasan yang dapat melindungi sumberdaya alam dan sumberdaya buatan yang ada di wilayahnya, antara lain mampu memberi perlindungan terhadap tata air sebagai upaya untuk penyediaan air secara berkelanjutan, mencegah erosi tanah dan banjir serta menjaga kesuburan tanah. Beberapa peraturan dan

52

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

perundang-undangan yang mengatur tentang kawasan lindung antara lain: a) Keppres No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung. b) Undang-undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. c) PP No. 26 Tahun 2008 tentang RTRW Nasional. d) Pada masing-masing wilayah tertentu diberikan SK Penunjukkan baik dari Pemerintah Daerah maupun Pemerintah Pusat tentang Kawasan Lindung. Berdasarkan Rencana Tata Ruang Kabupaten Kapuas Hulu Tahun 2004, secara keseluruhan kawasan lindung yang harus dilestarikan di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu meliputi: a) Kawasan Hutan Lindung Kawasan Hutan Lindung yang ada di Kabupaten Kapuas Hulu bisa dikatakan tersebar cukup merata dengan total luasan sekitar 697.023 ha. b) Kawasan Resapan Air Kawasan resapan air merupakan kawasan yang diharapkan mampu mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup dan melestarikan fungsi lindung kawasan, yang memberikan perlindungan kawasan yang berada di bawahnya (kawasan resapan air). c) Kawasan Perlindungan Setempat Kawasan perlindungan setempat di Kabupaten Kapuas Hulu meliputi kawasan sempadan sungai, kawasan sekitar danau, dan kawasan sekitar mata air. 5.2. Permasalahan Implementasi Tata Ruang Permasalahan tata ruang wilayah Kabupaten Kapuas Hulu dapat dikelompokkan menjadi dua jenis utama yaitu permasalahan yang menyangkut penggunaan, pemanfaatan, penguasaan dan peruntukan lahan serta permasalahan yang berkaitan dengan struktur tata ruang wilayah.

53

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Sedangkan permasalahan ruang kedua terutama disebabkan oleh terjadinya polarisasi pusat-pusat pengembangan wilayah dan terjadinya kesenjangan perkembangan antar wilayah yaitu antara wilayah sepanjang jalan Lintas Selatan dan Utara, wilayah sepanjang Sungai Kapuas dan beberapa daerah pedalaman di Utara dan Timur Sungai Kapuas. 5.3. Kebutuhan Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum 5.3.1. Peranan Pengembangan Transportasi Terhadap

Perkembangan Wilayah Interaksi antar wilayah merupakan aspek yang perlu diperhatikan dalam kaitannya dengan perkembangan wilayah. Keterkaitan-keterkaitan baru biasanya mempromosikan interaksi yang lebih kuat di antara pusatpusat permukiman (kota) yang dengan wilayah-wilayah belakangnya. Transportasi yang merupakan salah satu aspek sentral dalam pengembangan wilayah merupakan nadi dari sebuah rencana

pengembangan wilayah. Dalam kaitannya dengan transportasi maka pengembangan wilayah memegang peranan penting, di mana setiap perubahan dalam wilayah akan mempengaruhi tata ruang dan faktor sosio-ekonomi yang akan secara signifikan mempengaruhi pola dan besar permintaan perjalanan di wilayah studi.
Kebijakanperencanaan (RTRW,RENSTRA,dll) FaktorSosioEkonomi PolaTataGunaLahan

Perkembanganwilayah

Kebutuhan Transportasi

Mekanismepasar (marketmechanism)

JumlahdanPolaPerjalanan

REGIONALDEVELOPMENT

TRANSPORT DEMAND

Gambar 5.1 Interaksi Perkembangan Wilayah dengan Kebutuhan Transportasi


54

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Pembangunan sektor transportasi terutama di kawasan perbatasan seperti di Kapuas Hulu merupakan bagian yang amat penting dalam pembangunan nasional. Tujuan pembangunan transportasi adalah

meningkatkan pelayanan jasa transportasi secara efisien, handal, berkualitas, aman dan harga terjangkau dan mewujudkan sistem transportasi nasional secara intermoda dan terpadu dengan

pembangunan wilayahnya dan menjadi bagian dari suatu sistem distribusi yang mampu memberikan pelayanan dan manfaat bagi masyarakat luas, termasuk meningkatkan jaringan desa-kota yang memadai. 5.3.2. Analisa Pola Persebaran Permukiman Pola permukiman di Kabupaten Kapuas Hulu didominasi oleh permukiman yang mengikuti alur sungai Kapuas yang merupakan sarana penting bagi aksesibilitas masyarakat ke wilayah lain. Sedangkan jalan yang menghubungkan wilayah di Kabupaten Kapuas hulu merupakan jalan aspal yang menghubungkan wilayah kota maupun di wilayah perbatasan. Permukiman muncul di pusat kota sebagai implikasi dari perkembangan ekonomi wilayah tersebut. Kepadatan yang tinggi di wilayah perkotaan akan memicu perkembangan permukiman di wilayah tersebut yang pada akhirnya muncul trickle down effect terhadap sektor ekonomi yang ada di perkotaan yakni perdagangan, jasa dan industri.

Gambar 5.2 Pola permukiman memanjang jalan di Kab. Kapuas Hulu

55

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

5.3.3. Proyeksi Penduduk Berdasarkan proyeksi jumlah penduduk, maka pada tahun 2030, jumlah di Kapuas Hulu diperkirakan akan mencapai 237.128 jiwa yang tersebar di sembilan belas wilayah kecamatan. Tabel berikut ini akan menjelaskan distribusi penduduk pada tahun 2030. Tabel 5.1. Proyeksi jumlah penduduk tahun 2020-2030
KECAMATAN Silat hilir Silat hulu Hulu gurung Bunut hulu Mentebah Bika Kalis Putussibau selatan Hulu kapuas Embaloh hilir Bunut hilir Boyan tanjung Pengkadan Jongkong Selimbau Danau sentarum Suhaid Seberuang Semitau Empanang Puring kencana Badau Batang lupar Embaloh hulu Putussibau utara Total Penduduk 2008 Jumlah 15,790 10,489 12,483 12,782 9,239 4,461 12,392 11,525 5,520 5,706 8,656 10,167 8,008 10,342 9,636 4,267 7,545 9,650 7,335 3,051 2,972 5,405 5,305 5,153 20,926 218,805 2009 Jumlah 16,085 10,684 12,716 13,021 9,411 4,545 12,624 11,740 5,623 5,813 8,818 10,357 8,157 10,535 9,816 4,347 7,686 9,831 7,472 3,108 3,028 5,506 5,404 5,249 21,317 222,893 2010 Jumlah 16,987 10,735 12,339 12,889 8,905 4,228 11,764 12,838 5,880 5,369 8,434 10,283 7,959 9,907 9,996 3,868 8,112 10,314 7,992 2,858 2,214 5,203 4,552 4,675 23,737 222,038 2020 Jumlah 17,289 11,037 12,641 13,191 9,207 4,530 12,066 13,140 6,182 5,671 8,736 10,585 8,261 10,209 10,298 4,170 8,414 10,616 8,294 3,160 2,516 5,505 4,854 4,977 24,039 229,583 2030 Jumlah 17,591 11,339 12,943 13,493 9,509 4,832 12,368 13,442 6,484 5,973 9,038 10,887 8,563 10,511 10,600 4,472 8,716 10,918 8,596 3,462 2,818 5,807 5,156 5,279 24,341 237,128

Sumber: Hasil analisa,2012

56

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

5.3.4. Analisis Aspek Ekonomi 5.3.4.1. Sektor Basis dan Sektor Pelayanan Hasil analisa menunjukkan potensi sektor pertanian dan bangunan hingga tahun 2010 merupakan sektor yang masih menjadi sektor basis di Kabupaten Kapuas Hulu. Tabel 5.2. Analisis sektor basis dan pelayanan di Kabupaten Kapuas Hulu
No Lapangan usaha 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pertanian Pertambangan dan 20.175,85 23.482,48 27.035,36 30.834,49 penggalian Industri pengolahan 69.319,83 71.552,83 78.720,72 83.882,66 Listrik. Gas dan air 4.056,28 4.882,46 5.797,56 7.705,57 bersih Bangunan 286.394,59 326.120,38 428.531,31 479.838,25 Perdagangan. Hotel 237.173,32 275.787,69 307.286,52 341.798,89 dan restoran Pengangkutan dan 66.427,92 67.795,32 80.600,71 83.890,12 komunikasi Keuangan. Persewaan & jasa 82.575,43 93.751,58 107.387,71 114.120,32 perusahaan Jasa - jasa 166.057,11 194.519,23 225.939,68 244.944,84 Sektor basis/ pelayanan Sektor basis 577.322,67 609.589,45 664.538,85 744.125,17 817.490,42 2006 2007 2008 2009 2010 34.381,14 Sektor pelayanan 88.825,81 Sektor pelayanan 8.953,13 Sektor pelayanan 539.677,07 Sektor basis

383.785,22 Sektor pelayanan 96.355,78 Sektor pelayanan 129.556,16 Sektor pelayanan 273.747,54 Sektor pelayanan

Sumber: Hasil analisis, 2012

5.3.4.2. Potensi dan Peluang Investasi Indikator ini merupakan salah satu teknik pengukuran, yang mengidentifikasikan kegiatan ekonomi dengan cara membandingkan pertumbuhan dari kontribusi masing-masing sektor ekonomi di Kabupaten Kapuas Hulu terhadap kondisi di Provinsi Kalimantan Barat. Tabel 5.3 Kategori sektor ekonomi Kabupaten Kapuas Hulu terhadap Sektor Ekonomi Provinsi Kalimantan Barat
NO 1 SEKTOR EKONOMI PERTANIAAN A. B. C. D. E. 2 Tanaman Bahan Makan Tanaman Perkebunan Peternakan dan Hasilnya Kehutanan Perikanan 2007 Potensial Potensial Tertinggal Potensial Prima Potensial Potensial Potensial Prima KATEGORI SEKTOR EKONOMI 2008 Potensial Potensial Tertinggal Prima Prima Potensial Tertinggal Tertinggal Tertinggal Prima 2009 Potensial Potensial Tertinggal Prima Potensial Prima Tertinggal Tertinggal Tertinggal Prima 2010 Potensial Potensial Tertinggal Prima Potensial Prima Tertinggal Tertinggal Tertinggal Prima

PERTAMBANGAN DAN GALIAN A. Minyak dan Gas Bumi B. C. Penggalian

Pertambangan Tanpa Gas Tertinggal

57

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

NO 3

SEKTOR EKONOMI INDUSTRI PENGOLAHAN A. B. Industri Migas Industri Tanpa Gas 2007 Tertinggal Tertinggal Tertinggal Bekembang Prima Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal

KATEGORI SEKTOR EKONOMI 2008 Tertinggal Tertinggal Tertinggal Bekembang Prima Tertinggal Tertinggal Tertinggal Bekembang Tertinggal Bekembang Bekembang Prima Potensial 2009 Bekembang Bekembang Bekembang Bekembang Potensial Bekembang Bekembang Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal Potensial Potensial 2010 Tertinggal Tertinggal Tertinggal Bekembang Potensial Tertinggal Tertinggal Bekembang Tertinggal Tertinggal Tertinggal Tertinggal Prima Potensial

4 5 6

LISTRIK. GAS DAN AIR BERSIH BANGUNAN PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN A. Perdagangan Besar dan Eceran B. Hotel C. Restoran PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI A. Pengangkutan B. Komunikasi

8 9

KEUANGAN. PERSEWAAN & Potensial JASA PERUSAHAAN JASA JASA Potensial

Sumber: BPS, 2011

Gambaran struktur ekonomi yang ditunjukkan pada tabel 5.3 di atas memvisualisasikan kategori sektor ekonomi di Kabupaten Kapuas Hulu periode 2007 2010. Kategori penggolongan sektor ekonomi berdasarkan kriteria di bawah ini: Sektor ekonomi dikatakan Prima jika kontribusi dan pertumbuhan sektoral di Kabupaten Kapuas Hulu lebih besar atau lebih tinggi dibanding aktivitas sektor yang sama di level Provinsi Kalimantan Barat. Sektor ekonomi dikatakan Potensial jika kontribusi sektoral di Kabupaten Kapuas Hulu lebih besar dibanding sektor sejenis pada level Provinsi Kalimantan Barat, tetapi tingkat pertumbuhannya lebih kecil dibanding pertumbuhan sektor ekonomi sejenis di tingkat Provinsi Kalimantan Barat. Sektor ekonomi dikatakan Berkembang jika kontribusi sektoral di Kabupaten Kapuas Hulu lebih kecil dibanding sektor sejenis pada level Provinsi Kalimantan Barat, tetapi tingkat pertumbuhannya lebih

58

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

besar dibanding pertumbuhan sektor ekonomi sejenis yang terjadi di tingkat Provinsi Kalimantan Barat. 5.3.5. Analisis Pengembangan Transportasi Sungai dan Danau 5.3.5.1. Kerangka Permodelan Pada dasarnya basis analisis kebutuhan transportasi digunakan untuk menemukan variabel sosial-ekonomi penting yang berkorelasi dengan kebutuhan pengunaan angkutan transportasi sungai di wilayah studi.
Tataruang(RTRW)

Aktivitas sosioekonomi

Model Kebutuhan transportasi

Kebutuhan transportasi

Keterangan: : natural flow : intervention

Kinerjajaringan transportasi

ModelPemilihanModa

Perubahankebijakan& perubahanperilaku transportasi/ekonomi

Aruslalulintas

Analisiskelayakan finansial/ekonomijalan

Gambar 5.3 Bagan Analisis Kebutuhan Transportasi

5.3.5.2. Perumusan Permodelan Transportasi Tahapan yang harus dilakukan pada pekerjaan pemodelan ini adalah: Tahapan pertama yang dilakukan adalah membuat model prakiraan matrik asal tujuan perjalanan orang .dengan pendekatan model sintetis dengan mempertimbangkan variabel aktivitas sosio ekonomi, sebaran guna lahan dan faktor hambatan. Melakukan proses iterasi dengan menggunakan metode Gravity Model untuk memperoleh matrik penyebaran perjalanan. Mengkonversikan matrik asal tujuan perjalanan orang/hari menjadi matrik asal tujuan kendaraan dalam satuan smp/hari

59

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Mengkonversikan matrik asal tujuan perjalanan kendaraan dalam satuan smp/hari menjadi smp/jam Tahapan kedua adalah membangun jaringan jalan di Kota Sumatera Selatan dalam sebuah kerangka pemodelan dalam bentuk node and link diagram Membebankan matrik asal tujuan yang sudah diperbaharui ke dalam model jaringan jalan Membandingkan pembebanan perjalanan hasil model dengan hasil pendataan lalu lintas pada kondisi eksisting Melakukan proses validasi model dengan meneliti kemungkinan galat pada beberapa proses 5.3.5.3. Kendala Permodelan Transportasi Sungai dan Danau Beberapa kendala terkait dengan kondisi lapangan yakni

ketersediaan data volume serta data asal tujuan yang tidak tercatat sehingga penggunaan alternatif perhitungan didasarkan pada potensi wilayah berupa sektor-sektor ekonomi yang menjadi daya tarik

pengembangan transportasi di suatu wilayah. Terkait dengan hal tersebut, penggunaan faktor-faktor ekonomi yang ada. Data sektor pertanian, yang menjadi sektor utama di wilayah Kapuas Hulu menjadi alternatif perhitungan potensi pengembangan transportasi di wilayah sekitar Danau Sentarum untuk menunjukkan kondisi serta potensi pengembangan angkutan transportasi sungai dan danau. 5.3.5.4. Kontribusi Sektor Pertanian dalam Perekonomian Indeks Location Quotient (LQ) merupakan salah satu alat analisis dalam melihat sektor-sektor yang mempunyai potensi kegiatan

ekonomiuntuk dikembangkan bahkan untuk diekspor. Secara teoritis, sektor yang memiliki nilai LQ lebih dari satu merupakan sektor spesialisasi daerah yang diharapkan akan mampu dikembangkan lebih lanjut, dan untuk sektor-sektor tertentu memiliki peluang untuk diekspor.

60

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Tabel 5.4. Kontribusi Sektor Pertanian untuk Pengambilan dasar Parameter Pengembangan Angkutan Sungai dan Danau
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Sektor Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa Peran Sektoral Kalimantan Barat Kapuas Hulu 25,85 34,92 1,48 17,97 0,53 8,88 23,66 7,20 4,63 9,80 1,45 3,94 0,36 22,52 16,04 3,94 5,35 Location Quotient 1,35 0,98 0,22 0,68 2,54 0,68 0,55 1,16

11,49 1,17 Sumber: BPS, 2010 dan analisis

5.3.5.5. Proyeksi Angkutan Sungai Hasil perhitungan analisis regresi multiple linear, menghasilkan perhitungan dengan parameter yang paling memungkinkan terkait dengan bangkitan perjalanan. Kondisi ekonomi yang mendasarkan pada

pertanian, dan juga PDRB Kabupaten Kapuas Hulu yang masih menempatkan komoditas pertanian sebagai komoditas prioritas serta pertumbuhan penduduk yang dapat berkembang di masa mendatang menjadi dasar pemilihan variable tersebut, selain karena permasalahan ketersediaan data di lapangan yang masih belum tersedia. Table 5.5 Analisis regresi
Regression Statistics Multiple R R Square Adjusted R Square Standard Error Observations 0.939911078 0.883432835 0.533731339 14.40126037 5

Table 5.6 P-value PDRB, jumlah penduduk, angkutan sungai


Intercept X1 X2 X3 Coefficients 4036.277671 -0.027541601 0.00175871 0.001607132575 Standard Error 8581.24196 0.054521958 0.002749425 6.954619983 t Stat 0.470361 -0.50515 0.639665 0.231088 P-value 0.720106196 0.70221684 0.637715424 0.855422417

61

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Berdasarkan perhitungan statistic multilinear dihasilkan persamaan sebagai berikut. Tabel 5.7 Input variable multiple linear regression
Tahun 2006 2007 2008 2009 2010 Penduduk X1 213,137.00 215,434.00 217,736.00 220,043.00 222,160.00 PDRB X2 1,019,095.02 1,053,983.57 1,091,423.85 1,131,792.07 1,182,011.43 Produksi Padi X3 38.749 43.169 48.078 47.525 46.586 Angkutan sungai Y 27.00 14.00 40.00 46.00 70.00

Sumber: BPS, 2011

Y = 0.02754 X1 - 0.001754 X2 0.0016071 X3 - 4036.2777 Berdasarkan pemodelan lalu lintas angkutan sungai di atas, maka dapat ditentukan proyeksi volume lalu lintas angkutan sungai sampai tahun 2030 yang menggunakan pelabuhan-pelabuhan tersebut. Tabel 5.8 Proyeksi Angkutan Sungai di Wilayah Danau Sentarum
Tahun 2006 2007 2008 2009 2010 2012 2017 2022 Penduduk X1 213,137.00 215,434.00 217,736.00 220,043.00 222,160.00 222,163.13 222,180.51 222,197.88 PDRB X2 1,019,095.02 1,053,983.57 1,091,423.85 1,131,792.07 1,182,011.43 1,182,015.41 1,182,047.10 1,182,078.78 Produksi Padi X3 38749 43169 48078 47525 46586 46589 46608 46628 Speed Boat Y 27 14 40 46 70 66 66 65

Sumber: Hasil analisa, 2012 5.3.5.6. Kebutuhan Prasarana Angkutan Sungai Berkenaan dengan proyeksi di atas, maka perlu mempertimbangkan penyediaan prasarana terminal pada setiap simpul moda transportasi sungai. Berdasarkan proyeksi volume lalu lintas orang di beberapa pelabuhan, kebutuhan fasilitas dan luas ruang dermaga di masing-masing kabupaten dapat mempertimbangkan standar pelayanan minimal yang dikeluarkan Dinas Perhubungan, sebagai berikut:

62

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

1). Gedung Terminal. 2). Areal Parkir Kendaraan Menyeberang 3). Areal Parkir Kendaraan Penjemput

5.3.6. Pertumbuhan Kendaraan Darat Sebagai Kompetitor Dalam Rencana Jangka Panjang dan Menengah (RPJM) diutarakan bahwa perkembangan ekonomi Kabupaten Kapuas Hulu terutama sebagai konsekuensi logis dari perkembangan peranan transportasi darat yang notabene lebih ekonomis dibandingkan dengan sistem transportasi tradisional pelayaran sungai. Hal ini didukung dengan prioritas

pengembangan transportasi darat sebagai moda transportasi utama di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu. Kondisi hidrologis wilayah Danau Sentarum yang dinamis

menyebabkan perkembangan transportasi sungai terhambat. Selain itu, kebutuhan masyarakat akan akses ke wilayah lain didukung oleh pertumbuhan jumlah kendaraan di wilayah tersebut. Berikut ini

digambarkan grafik pertumbuhan kendaraan darat di Kabupaten Kapuas Hulu.


30000 25000 Jumlah Kendaraan 20000 15000 10000 5000 0 2006 Sedan/station wagon Truck/pickup Bus/microbus Minibus Sepeda motor Mobil tangki Jeep 2 233 15 86 7042 3 0 2007 1 227 7 119 7855 12 24 2008 2 115 62 98 8877 18 32 2009 4 127 83 104 10744 23 35 2010 4 527 43 94 26135 27 22

Gambar 5.4. Grafik pertumbuhan kendaraan darat di Kabupaten Kapuas Hulu tahun 2006-2010

63

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

BAB VI PENGEMBANGAN ANGKUTAN SUNGAI DAN DANAU


6.1. Dasar-Dasar Standar Pelayanan Minimum Angkutan Sungai dan Danau 6.1.1. Kondisi Pelayaran Beberapa jenis atau sarana dan jumlah angkutan sungai yang tercatat pada tahun 2003 diantaranya adalah kapal sungai (297 unit), motor bandung (50 unit), motor tambang (18 unit) dan speed tambang sebanyak 68 unit. Sedangkan untuk tarif di beberapa jalur pengangkutan transportasi sungai ini diantaranya berkisar antara Rp 20.000,- sampai Rp 70.000,- dengan jarak tempuh 1,5 - 32 jam untuk trayek PutussibauSintang yang melayani jalur dari ibukota kabupaten ke ibukota-ibukota kecamatan, sedangkan untuk trayek Putussibau-Pontianak dengan jalur pelayanan yang sama, tarifnya berkisar Rp 15.000,- sampai Rp 60.000,(jarak tempuh 1,5 - 28 jam). Sementara untuk besarnya tarif perjalanan angkutan sungai dari ibukota kecamatan pesisir sungai Kapuas ke ibukota kecamatan daerah pedalaman berkisar antara Rp 20.000,- sampai Rp 55.000,- dengan jarak tempuh 2 - 3,5 jam. Tabel 6.1. Jalur rute sungai di sekitar Danau Sentarum Kabupaten Kapuas Hulu
No 1 2 3 4 5 6 7 8 Nama Sungai Sungai Kapuas Sungai Nanga Manday Sungai Embaloh Sungai Bunut Sungai Embau Perairan Selimbau Perairan Suhaid Perairan Silat Hilir Jalur Pelayaran Putusibau Pontianak Hulu sungai Nangai Manday - Sungai Kalis Embaloh Hilir - Embaloh Hulu Nanga Bunut - Bunut Hulu - Nanga Boyan Sungai Mentebah - Sungai Nanga Sebilit Jongkong - kec. Embau - Nanga Tepuai kec. Hulu Gurung ke desa-desa di pinggiran danau di bagian Utara Selimbau ke desa-desa di Utara melalui sungai Batang Tawang sampai ke sungai Batang Lupar Sungai Dangkan Silat Hilir - Silat Hulu

Sumber : ASDP, 2009

64

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Trayek 1 a. Lanjak Meliau (1 jam 10 menit) Lanjak Leboyan Semangit Telatap Semalah Tempurau Meliau Jenis Angkutan Speed 40 PK Tarif 950 ribu /speed 1 kali jalan Trayek 2 a. Lanjak Semitau (1,5 jam) Lubukliau Lawah Bukit Tekenang Pengembung Sumpak Pemerak KenelangEmpenang Tengkidap Sungai Tawang Pulau Merasa Sungai Gendal Sungai Kenepai Semitau Tarif 900 ribu/speed Trayek 3 a. Lanjak Putussibau ( 5 jam) Leboyan Pega Bukuwan Lupak Mawang Pulau Sepat Nibung (S. Kapuas) Biasa Jengkong Ujung Sayit Pangau Bunut Mbaloh Hilir Bika Putussibau Tarif 2,5 juta /speed Trayek 4 a. Lanjak Selimbau (1 jam) Leboyan Pega bukuwan Lupak Mawang Nibung Selimbau ( S. Kapuas) Tarif 900 ribu/speed Trayek 5 a. Lanjak Sintang (5 jam) b. SemitauSilat Hulu Silat Hilir Ketungau Lebang Mensiku Sintang Tarif 2,5 juta/speed Beberapa trayek diatas merupakan trayek rutin yang

diselenggarakan pada bulan-bulan tertentu dan tidak dapat dilayari (sekitar bulan Juni September) karena kedalaman alur yang sangat dangkal.

65

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 6.1 Peta trayek angkutan sungai dan danau eksisting

66

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 6.2 Kondisi alur yang dangkal dan sampah, mengakibatkan speed kandas (Survei Juli 2012)

Gambar 6.3 Kondisi alur yang dangkal pada saat musim kemarau (Survei Juli 2012) Data jumlah penumpang/pengunjung yang menggunakan angkutan speed yang tercatat pada TNDS ditampilkan dalam grafik berikut:

67

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

40 35 30 25 20 15 10 5 0

Gambar 6.4 Data pengunjung TNDS selama periode Maret 2010November 2010 6.1.2. Aspek Sedimentasi Tingkat sedimentasi sebagai hasil proses erosi di hulu sungai merupakan salah satu hal yang harus diperhatikan dalam pengembangan transportasi sungai. Saat ini kondisi sedimentasi masih sangat tinggi sebagai hasil erosi sungai di wilayah sekitar Danau Sentarum. Pengerukan untuk mendapatkan kedalaman yang cukup bagi pelayaran di pelabuhan memerlukan biaya yang cukup besar. Pengerukan dapat dilakukan untuk dapat memenuhi kedalaman alur minimal pada saat kondisi musim kemarau sehingga masih diperlukan Studi yang lebih detail terkait hidrologi dan sedimentasi danau.

68

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 6.5 Kondisi alur yang dangkal dan perlunya pengerukan untuk dapat dilayari pada musim kemarau (Survei Juli 2012)

6.1.3.

Aspek Kedalaman Air Kedalaman sungai dan danau sangat berpengaruh pada

perencanaan pelabuhan sungai dan danau, terutama di sungai-sungai ataupun danau yang mengalami pengaruh pasang surut air laut. Tinggi pasang surut yang kurang dari lima meter, masih memungkinkan pembangunan pelabuhan terbuka. Bila pengaruh pasang surut lebih dari lima meter, maka terpaksa dibuat dermaga bertingkat agar dapat dimanfaatkan pada saat fluktuasi muka air tinggi, normal, maupun saat rendah.

69

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

2 meter

Gambar 6.6 Dermaga yang saat ini beroperasi di sungai Berdasarkan karakterisik fisik dan teknis kapal-kapal tersebut, maka kedalaman minimal pelabuhan adalah sekitar 2,00 m. Inventarisasi fisik pelabuhan-pelabuhan yang ada sepanjang koridor Wilayah Sungai dan Danau Sentarum menemukenali bahwa lokasi-lokasi pelabuhan yang saat sekarang sudah beroperasi maupun diusulkan beroperasi, memiliki kedalaman lebih dari 2,00 m dengan lebar sungai lebih dari 50,00 meter. Foto berikut menunjukkan sebuah dermaga yang masih dalam tahap pembangunan di Desa Lanjak pada saat musim kemarau.
Batas tinggi air saat musimhujan/banjir

Batas tinggi air saat kondisinormal

Batas tinggi air saat musimkemarau

Gambar 6.7 Dinamika ketinggian air danau Sentarum


70

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Di samping itu, sepanjang Sungai di Danau Sentarum ke arah hulu, mulai dari tidak terdapat kegiatan penduduk yang dapat mengganggu lingkungan sungai. Sepanjang koridor tersebut tidak kegiatan dompeng (PETI / penambang emas liar) sehingga tidak ada gangguan terhadap kualitas lingkungan sungai. Kondisi yang agak berbeda dengan koridor antara perbatasan pada beberapa lokasi terdapat dompeng (PETI / penambang emas liar) yang dapat menimbulkan gangguan terhadap kualitas lingkungan sungai. Kondisi lingkungan lainnya yang perlu mendapatkan perhatian bagi pembangunan pelabuhan sungai, yaitu sedimentasi karena bentuk sungainya meander serta sampah lingkungan dalam bentuk terhanyutkannya sisa-sisa pohon di sungai yang dapat mengganggu kelancaran dan keamanan transportasi sungai. 6.1.4. Aksesibilitas lokasi Akses ke wilayah Danau Sentarum sebagai lokasi pengembangan angkutan sungai dan danau sangat tergantungn dengan kondisi perairan yang ada. Fluktuasi air danau yang bergantung pada kondisi curah hujan menyebabkan akses sungai yang ada hanya dapat dilalui pada musim hujan, dimana air menggenangi hampir sebagian besar wilayah danau dan mengaliri ke sungai-sungai sebagai penghubung. Bulan-bulan yang dapat diakses diantaranya. Tabel 6.2 Waktu Layanan Angkutan Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum Selama 1 Tahun
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Bulan Kondisi Dapat dilalui Dapat dilalui Dapat dilalui Dapat dilalui Agak sulit dilalui Tidak dapat dilalui Tidak dapat dilalui Tidak dapat dilalui Tidak dapat dilalui

perjalanan

menggunakan

71

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

10 11 12

Oktober November Desember

Agak sulit dilalui Dapat dilalui Dapat dilalui

Sumber : Hasil analisa (2012) Beberapa rutin yang diselenggarakan di sekitar wilayah Danau Sentarum yang memanfaatkan akses sungai yang ada sangat bergantung pada kondisi perairan. Pada sekitar bulan Juni September rute-rute tersebut tidak dapat dilalui karena kedalaman alur yang sangat dangkal.

Gambar 6.8. Kondisi sungai saat kering di Danau Sentarum 6.2. Tingkat Kelayakan Pengembangan Angkutan Sungai dan Danau di Wilayah Danau Sentarum Analisa ekonomi diperlukan untuk mengetahui tingkat

profitabilitas/manfaat sebuah proyek bagi pemerintah sebagai pemangku kebijakan ataupun stake holder untuk mengetahui nilai investasi yang diperlukan. Tujuan dilakukan perhitungan analisa ekonomi ini diantaranya adalah sebagai berikut. a. Melakukan identifikasi kelayakan suatu proyek terhadap kepentingan nasional atau dengan kata lain apakah investasi yang akan dilakukan dapat memberikan manfaat ekonomi yang cukup. b. Melakukan estimasi seberapa besar keuntungan yang akan diperoleh oleh penerima manfaat proyek terhadap keberadaan proyek tersebut. c. Melakukan justifikasi (pensahan) terhadap biaya yang diperlukan untuk pembangunan proyek dan kemungkinan pengembalian investasi
72

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

(cost recovery) dalam kaitannya dengan pembayaran kembali pinjaman ke pihak donor. d. Melakukan identifikasi terhadap resiko-resiko yang mungkin dapat menjadi kendala bagi proyek untuk mencapai tujuan yang ditetapkan. 6.3. Rencana Nangasilat Pengembangan pelabuhan feri di Nangasilat merupakan alternatif dalam meningkatkan kualitas pelayanan angkutan sungai dan danau di wilayah sekitar Danau Sentarum, Kabupaten Kapuas Hulu yang memiliki beberapa faktor yang dapat dijadikan pertimbangan, diantaranya: a. Keberadaan sungai Kapuas Hulu Sungai Kapuas menjadi urat nadi bagi kehidupan masyarakat (terutama suku Dayak dan Melayu di sepanjang aliran sungai. Sebagai sarana transportasi yang murah, Sungai Kapuas dapat menghubungkan daerah satu ke daerah lain di wilayah Kalimantan Barat, dari pesisir Kalimantan Barat sampai ke daerah pedalaman Putussibau dihulu sungai ini . Dan selain itu, sungai Kapuas juga merupakan sumber mata pencaharian untuk menambah penghasilan keluarga dengan menjadi nelayan/penangkap ikan secara tradisional. Sungai Kapuas merupakan sungai terpanjang di Indonesia. Sungai itu membentang sepanjang 1086 km dari hulu di Kabupaten Putussibau, hingga Kota Pontianak, Kalimantan Barat. Sungai Kapuas melewati Kabupaten Sintang, Sekadau, Sanggau, Pontianak dan Kota Pontianak. Lebar alur sungai Kapuas sekitar 70-150 meter, dengan kedalaman puluhan meter. Sungai ini, tidak pernah kering sepanjang tahun. Sungai Kapuas menjadi jalur transportasi pengangkutan barang hingga kini. Bahkan, ketika beberapa wilayah kabupaten belum terhubung jalan raya, alur sungai Kapuas sangat penting peranannya. Orang menggunakan alur sungai Kapuas, untuk mengangkut sembako, hasil kebun, karet, bahkan manusia. pengembangan pelabuhan penyeberangan di

73

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

b. Potensi Pengembangan Kapuas Hulu Bagian Barat Dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kapuas Hulu, wilayah Nanga Silat masuk dalam SISTEM PUSAT-PUSAT KAPUAS HULU BAGIAN BARAT yang meliputi kota-kota Semitau, Suhaid, Selimbau, Batu Datu, Nanga Silat, Nanga Badau, Jongkong, Sejiram, Nanga Dangkan, Nanga Tepuai, Boyan Tanjung, Lanjak, Nanga Kantuk dan Puring Kencana. Orientasi utama sistem pusat ini adalah Kota Semitau yang berfungsi sebagai pusat pengembangan subregional Kapuas Hulu Barat dan sekaligus pusat pengembangan lokal yang meliputi Kecamatan Semitau, Selimbau, Silat Hilir, Suhaid, Silat Hulu, Seberuang, Empanang, Nanga Badau, Puring Kencana, dan Batang Lupar. Lokasi Nanga Silat merupakan perbatasan dengan Kabupaten Sintang dan menjadi pusat pertumbuhan ekonomi di perbatasan antar kabupaten tersebut. Aspek perencanaan pengembangan transportasi yang

direncanakan pemerintah memberikan efek positif dalam mendukung pembangunan pelabuhan penyeberangan untuk mendukung transportasi sungai dan danau di wilayah Danau Sentarum, Kabupaten Kapuas Hulu.

Gambar 6.9. Kondisi dermaga sandar saat eksisting di Nangasilat Terkait dengan kondisi tersebut maka pengembangan pelabuhan penyeberangan di Nanga Silat dapat diupayakan di Sungai Kapuas yang menjadi pusat pelayaran antar wilayah di Kabupaten Kapuas Hulu. Lokasi rencana pengembangan pelabuhan penyeberangan dapat dilihat pada peta berikut ini.

74

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

Gambar 6.10. Peta Lokasi Pengembangan Pelabuhan Penyeberangan di Nanga Silat

75

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

BAB VII KESIMPULAN


7.1. Kesimpulan Pengembangan Angkutan sungai dan danau di sekitar Danau Sentarum, tetapi untuk peningkatan peningkatan perekonomian

masyarakat, kemungkinan penggunaan Angkutan Sungai, Danau sebagai penyingkat jarak/waktu..


1. Kebutuhan akan transportasi sungai di wilayah Danau Sentarum

masih belum tinggi terkait dengan kendala fluktuasi muka air yang cukup tinggi antara Musim Kemarau dan Musim Penghujan.
2. Jumlah armada kapal yang beroperasi besar dengan didominasi

kapal speedboat dengan kapasitas penumpang yang kecil dan biaya besar untuk BBM dan tarif perjalanan. Selain itu infrastruktur dermaga yang masih sangat minim, saat ini baru terdapat 1 (satu) dermaga di Lanjak, yang dibangun pada Tahun 2010 , masih

memerlukan investasi yang cukup besar, selain juga standar kapal dan rambu-rambu yang masih belum maksimal.
3. Adanya kegiatan Pelaksanaan Preservasi berupa pembangunan

sarana jalan nasional batas Sarawak Badau Tanjung Kerja yang menghubungkan wilayah perbatasan dengan menggunakan dana anggaran APBN menjadi competitor pengembangan angkutan sungai yang saat ini memang masih dalam tahap minimal, akan berpotensi terhadap perubahan moda transportasi sungai menuju ke transportasi darat.
4. Potensi ekonomi yang ada di wilayah Danau Sentarum memerlukan

akomodasi

dan

aksesibilitas di

yang

dapat

mendukung yang

perkembangan

ekonomi

wilayah

Danau

Sentarum

sebenarnya memiliki sektor pertanian sebagai sektor unggulan, potensi wisata dan penelitian Taman Nasional, merupakan wilayah potensial untuk dapat dikembangkan di masa mendatang.

76

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

7.2. Rekomendasi Berdasarkan hasil kajian dan simpulan, beberapa rekomendasi yang dapat dijadikan masukan untuk pengembangan angkutan sungai dan danau di wilayah Danau Sentarum diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Masukan dari Pemerintah Daerah, mengusulkan adanya Studi Perencanaan yang lebih detail untuk menyediakan prasarana Angkutan Penyeberangan di Nanga Silat yang menghubungan wilayah Sintang dengan Kecamatan Badau untuk memperpendek jarak, dari kurang lebih 370 km (Sintang-Putussibau-Lanjak-Badau) menjadi kurang lebih 75 km (Sintang Ferry/Penyeberangan Badau). 2. Penyediaan rambu-rambu pada jalur sungai yang dapat dilalui sangat diperlukan untuk meningkatkan keterjangkauan wilayah, dan dapat mengurangi keterlambatan karena jalur yang dilewati surut secara tiba-tiba akibat perubahan kondisi setempat. Selain itu dari hasil studi ini konsultan juga mengemukakan beberapa rekomendasi yang dapat dijadikan masukan untuk

pengembangan angkutan sungai dan danau di wilayah Danau Sentarum diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Pengerukan di sungai-sungai yang mengalami pendangkalan saat musim kering sehingga masih dapat dilalui oleh kapal-kapal kecil untuk dapat melayani kebutuhan masyarakat setempat. 2. Pemetaan jalur-jalur potensial untuk lintasan perahu, beserta klasifikasi besaran serta waktu lintasan selama satu tahun. 3. Membangun dermaga-dermaga tambahan dari beton di setiap dusun atau desa di sekitar wilayah Danau Sentarum untuk meningkatkan kapasitas layanan pengguna angkutan sungai dan danau.

77

Executive Summary: Pra Studi Kelayakan Angkutan Sungai dan Danau di Danau Sentarum Provinsi Kalimantan Barat

DAFTAR PUSTAKA
Gonzalez, Pablo Wong. 2001. New Strategies of Transborder Regional Development. In Edgington, David W. et.al.(eds). New Regional Development Paradigms, Vol. 2, p.57-59. London : Greenwood press. Mubyarto,1994, Pengantar Ekonomi Pertanian , Edisi 3, LP3ES, Jakarta. Ohmae, Kenichi. 1996. The End of the Nation State : The Rise of Regional Economies. New York : Simon & Schuster Inc. Riyadi, D.S. 2002. Dampak Globalisasi Ekonomi dan Kebijakan

Regionalisasi Terhadap Pengembangan Wilayah Indonesia. Dalam Ambardi, M.U dan Prihawantoro, S. (eds). Pengembangan Wilayah dan Otonomi Daerah (pp.3-23). Jakarta : BPPT Rodrigue, J-P; Comtois, C.; Slack, B. (2006). The Geography of Transport Systems (1st ed.). London: Routledge.

78