Anda di halaman 1dari 22

ASUHAN KEPERAWATAN JIWA PADA TN.D DENGAN RIWAYAT PERILAKU KEKERASAN DI RUANG VI (GATOTKACA) RSJD AMINOGONDHOUTOMO SEMARANG I.

PENGKAJIAN Tanggal Masuk Jam Masuk No Register Ruang Tanggal Pengkajian Jam Pengkajian Diagnosa Medis Sumber Data A. Biodata 1. Biodata / Identitas Klien Nama Umur Agama Jenis Kelamin Pekerjaan Status Pendidikan Nama Umur Pekerjaan Hubungan : Ny. S : 51 th : Swasta : Ibu klien : Tn.D : 32 tahun : Islam : Laki-laki : Swasta : Belum kawin : SD : 27 Sptember 2012 : 11.00 WIB : 03.26.21 : VI (Gatotkaca) : 2 Okteber 2012 : 10.00 WIB : Skizofrenia Paranoid : Tn.D dan CM

2. Biodata / Identitas Penanggung Jawab

B. Alasan Masuk Klien mengatakan dibawa ke RSJ karena dirinya marah saat minta uang kepada orangtuanya untuk membeli rokok tidak dikasih. Selain itu klien juga memukul orang tua karena mendengar suara yang menyuruh dirinya memukul orang tuanya. Kemudian karena klien memukul orang tuanya klien dikeroyok oleh warga atau tetangga karena. Setelah melakukan kekerasan pada orangtuanya kemudian klien diikat dan dibawa ke RSJ Amino Gondo Hutomo ini. C. Faktor Predisposisi Klien mengatakan sudah sering kali keluar masuk RSJ. Saat ini adalah ke 10 kalinya klien masuk RSJ Amino Gondo Hutomo. 10 tahun yang lalu klien pertama kali masuk RSJ Amino Gondo Hutomo karena sering marah dan membahayakan orang lain. Sering mengamuk dan mengeluarkan banyak kata-kata kasar dan kotor. Pengobatan yang sudah dilakukan kurang berhasil. Selama satu minggu sebelum dibawa ke RSJ Amino Gondo Hutomo ini klien tidak mau minum obat. Dalam keluarga klien, terdapat kakak dari ibu klien yang mengalami gangguan jiwa. Tidak ada riwayat trauma dan kelainan tumbuh kembang. Klien mengatakan pernah mengalami masa lalu yang kurang menyenangkan, klien merasa ingin punya istri namun belum dapat mewujudkan keinginannya. Klien menjadi pelaku dalam perilaku kekerasan terhadap orang tuanya dan menjadi korban perilaku kekerasan oleh tetangga atau warga sekitar tempat tinggal klien. D. Faktor Presipitasi Selama satu minggu terakhir klien suka marah-marah. Hal tersebut disebabkan klien tidak punya uang. Pekerjaannya tidak tetap dan hanya berstatus membantu orang tua. Sehingga klien jarang menyimpan uang sendiri. Saat butuh uang untuk membeli rokok dan minta orangtuanya

klien marah karena tidak dikasih. Selain itu klien ingin mempunyai istri seperti orang lain dan sampai saat ini belum bisa mewujudkannya. Klien sudah tidak mau minum obat (putus obat). E. Pemeriksaan Fisik 1. TTV a. TD b. N c. S d. Rr 2. BB 3. TB : 110 / 80 mmHg : 82 x/menit : 37 C : 20 x/menit ::: klien tidak mempunyai keluhan fisik

4. Keluhan Fisik F. Psikososial 1. Genogram

Keterangan

Laki-laki Perempuan Klien Riwayat

Menikah Garis keturunan Meninggal Tinggal dalam satu rumah 2. Konsep Diri a. Gambaran Diri Klien mengatakan bahwa klien puas dengan dirinya sekarang, tidak bagian tubuh klien yang tidak disukai klien. b. Identitas Klien bernama Tn.D, jenis kelamin laki-laki, bekerja swasta, anak pertama dari 4 bersaudara, pendidikan terakhir SD. Klien merasa tidak puas dengan identitasnya yang hanya mempunyai pekerjaan yang tidak tetap dan pendidikannya yang hanya lulusan SD. Klien mengungkapkan dengan pekerjaan seperti sekarang ini sulit untuk mendapatkan uang yang banyak dan dengan pendidikannya susah mendapatkan pekerjaan menjamin kehidupannya. c. Peran Klien berperan sebagai anak di rumah. Sebagai anak klien belum dapat menjalankan perannya karena belum dapat menghormati dan menghargai orangtuanya. Sebagai anak yang berusia 32 tahun klien tidak dapat menjaga orangtuanya justru malah melakukan kekerasan pada orangtuanya. Peran sebagai anggota keluarga klien belum menikah dan belum mempunyai pekerjaan yang tetap. Klien sebagai orang dewasa dan anggota masyarakat klien belum mampu produktif dengan pekerjaannya yang tidak pasti. Jarang mengikuti kegiatan sosial di masyarakat karena klien merasa dirinya dibenci oleh warga. d. Ideal Diri Harapan klien adalah klien dapat bekerja dan mendapatkan uang banyak sehingga selain dapat membantu orangtua juga dapat

memenuhi kebutuhan pribadinya secara mandiri. Selain itu dengan usianya yang menginjak 32 tahun klien ingin menikah namun belum mempunyai calonnya. e. Harga Diri Hubungan dengan pasien lain di rumah sakit cukup baik, namun dirumah klien, hubungan klien dengan tetangga klien kurang baik, klien merasa mengalami penolakan dari tetangga klien, karena klien mengalami gangguan jiwa. Klien memukul dan tidak menghormati orang tuanya. Sehingga masyarakat tidak menghargainya. Selain itu klien merasa bahwa masalah pribadi dengan orangtuanya kenapa masyarakat ikut campur. Terkait dengan keinginannya untuk memiliki istri klien merasa minder karena dengan usianya yang 32 tahun belum mempunyai istri dan pekerjaan yang tetap. 3. Hubungan Sosial a. Dirumah Klien mengatakan klien sering tidak pulang kerumah, klien lebih suka tidur di luar daripada di rumah. Saat di rumah tidak ada orang terdekat yang dapat mendengarkan keluh kesahnya. Adiknya yang klien sayangi justru malah tidak menghormati klien dan sering memukul klien. b. Dirumah sakit Klien mau berinteraksi dengan klien lain dan perawat. Klien terlihat mau makan bersama dengan pasien lain. Tidak ada hambatan dalam berinteraksi selama di rumah sakit. c. Kegiatan kelompok Tidak ada kegiatan kelompok yang diikuti klien selama di rumah.

d. Kegiatan di rumah sakit Kegitan klien di ruangan adalah berkumpul di ruang makan, dan kegiatan diruangan yang lain seperti jalan-jalan dan terapi aktivitas kelompok. Yang tersering adalah klien merokok. 4. Spiritual a. Nilai keyakinan Klien beragama islam. Nilai dan keyakinan yang dipegang oleh klien adalah nilai-nilai agama islam. b. Kegiatan ibadah Kegiatan ibadah klien saat di rumah sakit yang dilakukan klien adalah berdzikir atau mengaji. Itupun tidak jarang dilakukan. G. Status Mental 1. Penampilan Penggunaan pakaian klien sesuai, rambut pendek, dan kulit sawo matang. Kebersihan dan kerapian cukup. Klien berpostur tubuh gendut, terdapat tato dilengan kanan dan kiri, dan 1 buah tato di punggung. 2. Pembicaraan Pembicaraan klien pelan dan nada suara cukup baik. Kalimat yang diucapkan klien masih koheren. Pembicaraan sering tidak fokus dan klien gelisah. Kuantitas dan kualitas kurang. Kadang mengeluarkan kata-kata kasar. 3. Aktivitas Motorik Klien terlihat sedikit gelisah selama interaksi dengan perawat. Kadang hiperaktif suka jalan-jalan ke ruang lain untuk meminta rokok pada teman-temannya. Bibir tremor saat bicara. 4. Alam Perasaan Alam perasaan klien sekarang sudah jauh lebih baik menurut klien. Menurut klien pada saat masuk perasaan klien berat rasanya. Namun,

klien merasa sedih karena tidak dijenguk oleh keluarganya. Klien sangat berharap keluarga datang menjenguknya di RSJ Amino Gondo Hutomo. 5. Afek Afek klien appropiate yang artinya klien memiliki emosi yang tepat. 6. Interaksi Selama Wawancara Klien kooperatif, kontak mata ada namun kurang dapat dipertahankan dan mudah beralih. 7. Persepsi Klien mengatakan klien mengalami gangguan persepsi : halusinasi pendengaran. Suara sering muncul ketika klien sendirian. Suara tersebut membisikan dirinya untuk memukul orangtuanya. 8. Proses Pikir Proses pikir klien adalah koheren, proses pikir klien masih berhubungan atau masih bersangkut paut. 9. Isi Pikir Klien mengatakan kadang dirinya merasa dikontrol oleh adiknya yang menyuruhnya untuk melawan dan memukul orangtuanya, klien mengatakan kadang menurutinya. Hal ini dikarenakan klien merasa curiga bahwa ayahnya ingin membunuh klien. 10. Tingkat Kesadaran dan Orientasi Saat diajak interkasi klien sadar penuh. Orientasi waktu, tempat, personal dan situasi masih baik. 11. Memori Klien tidak mengalami gangguan daya ingat. Daya ingat jangka pendek dan jangka pajanng baik. 12. Tingkat Konsetrasi dan Berhitung Tingkat konsentrasi dan berhitung klien masih baik, klien dapat berhitung sederhana. Seperti contohnya klien ditanya 5 + 2 klien menjawab 7, kalu diambil 3, klien menjawab 4, kalau ditambah 4 klien menjawab 8.

13. Kemampuan Penilaian Klien dapat mengambil keputusan sendiri tanpa bantuan orang lain seperti mengambil makan dan makan sendiri, serta memiliki inisiatif untuk makan sendiri. Namun kegiatan lain harus diperintah oleh perawat. 14. Daya Tilik Diri Klien sadar saat ini dirumah sakit jiwa, klien tahu alasan keluarga mengapa dirinya dibawa kemari karena klien dan keluarga ingin klien sembuh, klien merasa bahwa dirinya tidak sakit jiwa. H. Kebutuhan Pasien Pulang 1. Makan Klien dapat makan sendiri tanpa bantuan dari teman atau perawat. 2. BAB dan BAK Klien dapat melakukan BAK dan BAB secara mandiri. 3. Mandi Klien memiliki inisiatif sendiri untuk mandi dan melakukanya secara mandiri. 4. Berpakaian Klien menggunakan pakaian sendiri tanpa bantuan orang lain. 5. Istirahat dan Tidur Klien tidak mengalami gangguan tidur. 6. Penggunaan Obat Klien menggunakan obat dengan dosis yang sesuai. Klien minum obat tanpa bantuan orang lain. 7. Pemeliharaan Kesehatan Sebenarnya klien sadar dirinya harus minum obat secara teratur. Namun sejak 1 minggu klien tidak minum obat. 8. Aktivitas Didalam rumah Klien masih dapat melakukan aktivitas didalam rumah seperti mencuci, merapihkan rumah, makan dan mandi secara mandiri.

9. Aktivitas Diluar Rumah Klien masih dapat melakukan aktivitas diluar rumah secara mandiri. I. Mekanisme Koping Klien mengatakan setiap kali ada masalah mengamuk/ merusak alat-alat rumah tangga. J. Masalah Psikososial dan Lingkungan Klien mengatakan bahwa tetangganya sering mengejek dirinya karena sering marah-marah dan pernah dirawat di RSJ, bahkan klien mendapat kekerasan dari lingkungannya. Klien dipukuli oleh warga karena tidak dapat menghormati orang tuanya. Hal ini terkadang menyebabkan klien minder atau rendah diri. Karena klien merasa ini adalah masalah keluarga namun terdapat campur tangan dari lingkungan dimana ia tinggal. Klien mengaku siap jika saat pulang dirinya akan mengalami penolakan. Rencana klien dan keluarga setelah pulang dari rumah sakit jiwa ini, klien akan kembali bekerja membantu orang tua. K. Pengetahuan Klien sudah mengetahui sebenarnya tentang penyakit yang dialaminya sekarang. Klien tahu dirinya mengalami halusinasi dan perilaku kekerasan. L. Aspek Medik 1. Diagnosa Medis Skizofrenia paranoid 2. Obat a. Neriphros 2 x 2 mg b. CPZ 2 x 100 mg c. THP 2 x 2 mg

M. Analisa Data No 1 Data Fokus DS : Klien mengatakan saya dibawa kesini karena saya memukul orangtua saya(bapak saya). Saya memukul karena saat minta dikasih. uang Saya tidak juga Masalah Keperawatan Perilaku Kekerasan Paraf

mendengar suara yang menyuruh ambil barang lalu saya bapak memukul kemudia kok pukulkan tidak pada bapak saya. Sebenarnya memukul saya jendela saya tapi

dipukuli orang banyak dan diikat kemudian dibawa kesini. saya tidak mereka marah dan sama saya

menyadari bahwa saya salah dan saya ingin agar saya tidak marah dan mengamuk lagi dan mereka saya DO : gelisah, bibir tremor saat bicara, ekspresi wajah sedih menerima

DS : Klien mengatakan saya itu pingin seperti yang lain bisa punya istri, pekerjaan punya bekerja tetap, dan uang, belum banyak dan

Harga diri rendah

tapi saya belum bisa mempunyai calon istri DO : saat bicara kontak mata ada namun kurang dapat dipertahankan N. Diagnosa Keperawatan 1. Perilaku kekerasan 2. Harga diri rendah O. Pohon Masalah Resiko menciderasi diri sendiri, orang lain dan lingkungan

Perilaku Kekerasan

Core problem

Harga diri rendah

II. INTERVENSI KEPERAWATAN Tgl 2 Okt 2012 No Dx 1 Dx Keperawatan Perilaku Kekerasan Tujuan Klien dapat mebina hubungan saling percaya, mengidentifikasi serta klien dapat mengontrol perilaku marah dengan cara yang tepat. Perencanaan Kriteria Evaluasi Setelah 15 x pertemuan dengan, klien percaya pada perawat, klien mampu mengidentifikasi penyebab dan tanda gejala marah serta klien dapat mengontrol marah dengan cara yang tepat. Intervensi 1. Sp I Perilaku Kekerasan : membina hubungan saling percaya, identifikasi penyebab perasaan marah, tanda gejala yang dirasakan, perilaku kekerasaan yang dilakukan, akibatnya serta mengontrol perilaku kekerasan dengan cara I : tarik nafas dalam. 2. Sp II Perilaku Kekerasan : mengontrol pukul bantal 3. Sp III Riwayat : kekerasan Perilaku dengan Kekerasan perilaku mengontrol perilaku kekerasan dengan cara II :

penyebab dan tanda gejala marah menunjukan tanda

cara III : berbicara dengan baik dan meminta dengan

baik. 4. Sp IV Riwayat : kekerasan Perilaku dengan Kekerasan perilaku mengontrol

cara IV : spiritual seperti sholat dan membaca al Quran 5. Sp V Riwayat : kekerasan Perilaku mengontrol dengan Kekerasan perilaku

cara V : minum obat

III. CATATAN KEPERAWATAN Nama Ruang : Tn.D : Gatotkaca

No RM

: 03.26.21 No Dx 1 Implementasi Sp I 1. Membina hubungan saling percaya 2. Mengidentifikasi penyebab perasaan marah, tanda gejala yang dirasakan, perilaku kekerasaan yang dilakukan, akibatnya, keuntungan marah. 3. Mengajarkan cara mengontrol perilaku kekerasan dengan cara I : tarik nafas dalam 4. Memasukan ke dalam program latihan harian klien Evaluasi (SOAP) S : klien mengatakan saya ingin pulang mas, saya pingin kerja mbantu orang tua. saya marah karena saya minta uang enggak dikasih dan saya mendengar suara untuk memukul orangtua saya ketika saya marah saya pasti mengepal tangan dan bicara keras saya melakukan perilaku kekerasan dengan mengamuk dan memukul bapak saya mas, tapi sebenarnya saya memukulnya jendela tidak saya kenakan bapak saya karena saya sayang dan takut dibunuh bapak saya akibat saya marah ya gini, jadi saya pisah dengan orang tua, saya dipukuli orang dan diikat terus malah dibawa kesini mas tidak ada untungnya mas ya saya marah, saya malah jadi sedih pisah dengan keluarga Klien mengatakan saya mau untuk belajar Paraf

Tgl / Jam 3 Okt 2012 Jam 10.00

mengontrol

perilaku

marah

dengan

cara

menarik nafas dalam mas. Klien mengatakan senang setelah berbincang bincang. Klien mengatakan bahwa tadi berbincang bincang mengenai cara mengontrol marah marah dengan menarik nafas dalam. Klien mengatakan bersedia untuk berlatih sendiri saat dikamar atau saat pagi, siang, dan sore hari. O : klien kooperatif, kontak mata ada namun kurang dapat dipertahankan, klien dapat menyebutkan ulang penyebab, tanda dan gejala perilaku kekerasan, perilaku kekerasan yang dilakukannya, akibat perilaku kekerasan, dan keuntungan perilaku kekerasan, klien mempraktekkan nafas dalam dengan baik. A : SP 1 P (mengidentifikasi penyebab, tanda gejala, perilaku kekerasan yang dilakukan, akibat, dan keuntungan serta dapat dapat

mempraktikan nafas dalam dengan baik). P : Perawat 1. Mengevaluasi kemampuan klien melakukan Sp I dipertemuan selanjutnya. 2. Mempersiapkan untuk melanjutkan ke Sp II Pasien 1. Melaksanakan program latihan ke jadwal harian klien. 4 Okt 2012 Jam 10.00 1 Sp I 1. Mengevaluasi kemampuan klien untuk melakukan Sp I: tarik nafas dalam 2. Melakukan kontrak untuk melakukan Sp II S : Klien mengatakan iya mas saya masih inget cara mengontrol marah yang pertama yaitu dengan tarik nafas dalam. saya mau mas mempraktikannya O : Klien dapat mempraktikan teknik nafas dalam dengan baik dan benar. A : Sp I telah tertasi (mengidentifikasi penyebab, tanda gejala, perilaku kekerasan yang dilakukan, akibat, dan keuntungan serta dapat mempraktikan nafas dalam dengan baik). P : Perawat

1. Menyiapkan melakukan Sp II Pasien 1. Melaksanakan program latihan yang telah 7 Okt 2012 Jam 16.00 1 dijadwalkan. 1. Sp II Perilaku Kekerasan : mengontrol S : Klien mengatakan perasaannya saya sudah perilaku kekerasan dengan cara II : pukul bantal 2. Memasukan ke dalam program latihan harian klien lega dan lebih baik mas. Saya sudah mempraktikan teknik nafas dalam. Dan saya masih ingat cara mempraktikan nafas dalam. Saya mau mempraktikannya mas. Klien mengatakan masih ingat nama perawat. saya bisa mas memukul bantal, saya mau mempraktikan dan latihan memukul bantal setiap hari. O :Klien kooperatif, klien mampu memperagakan cara mengontrol perilaku kekerasan dengan nafas dalam dan memukul bantal dengan baik. A : Sp II memukul bantal telah teratasi P : Perawat 1. Mengevaluasi Sp I dan Sp II pada pertemuan selanjutnya. 2. Mempersiapkan latihan cara yang ketiga.

3. Menjadwalkan pertemuan selanjutnya. Pasien : 1. Melaksanakan 15 maret 2012 Jam 11 00 1 Sp III Riwayat Perilaku Kekerasan program latihan yang dijadwalkan. : S : klien mengatakan perasaannya sudah nyaman saat ini. klien mengatakan masih ingat dengan 2 cara mengontrol marah yang telah dilatih kemarin, yaitu nafas dalam dan pukul bantal. klien mengatakan mau untuk belajar cara mengontrol marah yang ketiga. Klien mengatakan sudah bisa untuk melakukan cara mengontrol marah yang ketiga, yaitu meminta dan menolak dengan baik. Klien mengatakan akan mencoba melatih sendiri cara yang ketiga ini. O : klien dapat memperagakan cara mengontrol marah pertama dan kedua. Klien dapat memperagakan cara mengontrol marah yang ketiga yaitu meminta dan menolak dengan baik. Klien kooperatif dan tenang.

mengontrol perilaku kekerasan dengan cara III : berbicara dengan baik dan meminta dengan baik.

A : masalah teratasi. P: Perawat 1. Menjadwalkan pertemuan berikutnya untuk mengevaluasi kemampuan klien. 2. Mempersiapkan Sp V untuk dilatih kepada klien Pasien 1. Memasukkan jadwal latihan dalam kegiatan 16 maret 2012 Jam 10.00 wib 1 harian klien Mengevaluas Sp I hingga Sp III yang telah S : klien mengatakan perasaan hari ini tenang dan diberikan kepada klien. nyaman. Klien mengatakan masih ingat cara cara mengontrol marah yang telah diajarkan perawat. Klien mengatakan ada 3 cara, yaitu tarik nafas dalam, pukul bantal dan mengontrol marah dengan meminta dan menolak dengan baik. Klien mengatakan bahwa selama disini tidak emosi sehingga belum mengetahui bagaimana rasanya.

Klien mengatakan tetap masih melatihnya setiap hari setiap setelah sholat. O : klien tenang, wajah rileks. Kllien mampu mempraktekkan 3 cara mengontrol marah dengan baik dan benar. A : masalah teratasi P: Perawat 1. Lanjutkan untuk melatih Sp IV Pasien 1. Jadwalkan pertemuan dengan perawat 18 maret 2012 Jam 11.00 wib 1 2. Melatih kemampuan yang telah diajarkan Sp IV Perilaku Kekerasan : mengontrol marah S : klien mengatakan perasaannya nyaman saat dengan spiritual ini. Klien mengatakan masih mengingta dan masih melatih 3 cara mengontrol marah yang kemarin yaitu tarik nafas dalam, pukul bantal dan mengontrol marah dengan meminta dan menolak dengan baik. Klien mengatakan mau untuk mengontrol marah dengan spiritual.

Klien mengatakan bahwa beragama islam dan sholat adalah ibadah utama. Klien mengatakan bahwa dulu klien tidak rajin sholat dan jarang sholat. Klien mengatakan bahwa saat ini klien sedang berusaha untuk rajin dan tekun beribadah. Klien mengatakan akan mencoba untuk mengendalikan marah dengan sholat dan berzikir. O : klien tenang, kooperatif. Klien memang terlihat rajin sholat. A : masalah teratasi P: Perawat 1. Menjadawalkan pertemuanj berikutnya untuk melakukan evaluasi 2. Mempersiapkan untuk Sp V Pasien 1. Masukan jadwal latihan dalam kegiatan sehari hari klien.

20 maret 2012 Jam

Evaluasi kemampuan klien tentang cara S : klien mengatakan perasaannya senang saat ini. mengontrol marah dengan spiritual Klien mengatakan setelah sholat klien tenang dan nyaman. Klien mengatakan selama disini klien tidak pernah meninggalkan sholat. Klien mengatakan akan mencoba cara mengontrol marah dengan sholat ini jika nanti emosi sedang meningkat. O : klien tenang, kooperatif. Klien rajin sholat selama dirawat diruangan ini A : masalah telah teratasi P: Perawat Mempersiapkan untuk Sp selanjutnya Pasien Memotivasi klien untuk terus melatih kemampuan yang sudah dimiliki.