Anda di halaman 1dari 22

Metode Pembuangan Sampah Medis

Menurut Kepmenkes 1204/Menkes/SK/X/2004 petugas pengelola sampah harus mengg unakan alat pelindung diri yang terdiri dari Topi/helm, Masker, Pelindung mata, Pakaian panjang (coverall), Apron untuk industri, Pelindung kaki/sepatu boot, serta Sarung tangan khusus (disposable gloves atau heavy duty gloves) Pengelolaan sampah yang kurang baik akan memberikan pengaruh negatif tehadap masyarakat dan lingkungannya, seperti : 1. Pengelolaan sampah rumah sakit yang kurang baik akan menjadi tempat yang baik bagi vektor-vektor penyakit seperti lalat dan tikus. 2. Kecelakaan pada pekerja atau masyarakat akibat tercecernya jarum suntik dan bahan tajam lainnya. 3. Insiden penyakit demam berdarah dengue akan meningkat karena vektor penyakit hidup dan berkembangbiak dalam sampah kaleng bekas ataupun genangan air. 4. Estetika lingkungan menjadi kurang sedap dipandang. 5. Proses pembusukan sampah oleh mikroorganisme akan mengjhasilkan gas- gas tertentu yang menimbulkan bau busuk. 6. Adanya partikel debu yang beterbangan akan menganggu pernapasan, menimbulkan pencemaran udara yang akan menyebabkan kuman penyakit mengkontaminasi peralatan medis dan makanan rumah sakit. 7. Apabila terjadi pembakaran sampah rumah sakit yang tidak saniter asapnya akan menganggu pernapasan, penglihatan, dan penurunan kualitas udara. METODE PEMBUANGAN SAMPAH RUMAH SAKIT Sebagian besar limbah klinis dan yang sejenis itu dibuang dengan ins inerator atau landfill. Metode yang digunakan tergantung pada faktor-faktor khusus yang sesuai dengan institusi, peraturan yang berlaku dan aspek lingkungan yang berpengaruh terhadap masyarakat.Dalam metode penanganan sampah sebelum dibuang untuk sampah yang berasal dari rumah sakit perlu mendapat perlakuan agar limbah infeksius dapat dibuang ke landfill yakni : Autoclaving Autoclaving sering dilakukan untuk perlakuan limbah infeksius. Limbah dipanasi dengan uap dibawah tekanan. Namun dalam volume sampahyang besar saat dipadatkan, penetrasi uap secara lengkap pada suhu yang diperlukan sering tidak terjadi dengan demikian tujuan autoclaving (sterilisasi) tidak tercapai. Perlakuan dengan suhu tinggi pada periode singkat akan membunuh bakteri vegetatif dan mikroorganisme lain yang bisa membahayakan penjamah sampah. Kantong limbah plastik biasa hendaknya tidak digunakan karena tidak tahan panas dan akan meleleh selama autoclaving. Karena itu diperlukan kantong autoclaving. Pada kantong ini terdapat indikator, seperti pita autoclave yang menunjukkan bahwa kantong telah mengalami

perlakuan panas yang cukup. Autoclave yang digunakan secara rutin untuk limbah biologis harus diuji minimal setahun sekali untuk menjamin hasil yang optimal. Disinfeksi dengan Bahan Kimia Peranan disinfeksi untuk institusi yang besar tampaknya terbatas penggunanya, misalnya digunakan setelah mengepel lantai atau membasuh tumpahan dan mencuci kendaraan limbah. Limbah infeksius dengan jumlah kecil dapat didesinfeksi (membunuh mikroorganisme tapi tidak membunuh spora bakteri) dengan bahan kimia seperti hypochloite atau permanganate. Limbah dapat menyerap cairan disinfeksi sehingga akan menambah masalah penanganan. Pembuangan dan Pemusnahan Sampah Rumah Sakit, dapat ditempuh melalui dua alternatif yaitu: 1. Pembuangan dan pemusnahan sampah medis dan non medis secara terpisah. Pemisahan ini dimungkinkan bila Dinas Kebersihan dapat diandalkan sehingga beban rumah sakit tinggal memusnahkan sampah medis. 2. Pembuangan dan pemusnahan sampah medis dan non medis dijadikan satu. Pemusnahan sampah rumah sakit dapat dilakukan dengan metode sebagai berikut: Insinerator Insinerator merupakan alat yang digunakan untuk memusnahkan sampah dengan membakar sampah tersebut dalam satu tungku pada suhu 1500-1800 0F dan dapat mengurangi sampah 70 %. Dalam penggunaan insinerator di rumah sakit, maka beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan adalah ukuran, desain yang disesuaikan dengan peraturan pengendalian pencemaran udara, penempatan lokasi yang berkaitan dengan jalur pengangkutan sampah dalam komplek rumah sakit dan jalur pembuangan abu dan sarana gedung untuk melindungi insinerator dari bahaya kebakaran. Insinerator hanya digunakan untuk memusnahkan limbah klinis atau medis. Ukuran insinerator disesuaikan dengan jumlah dan kualitas sampah. Sementara untuk memperkirakan ukuran dan kapasitas ins inerator perlu mengetahui jumlah puncak produksi sampah. Lokasi Penguburan Khusus untuk limbah medis, seperti plasenta atau sisa potongan anggota tubuh dari ruang operasi atau otopsi yang mudah membusuk, perlu segera dikubur. (Chandra, 2007). Sanitary Landfill Pembuangan sampah medis dapat juga dibuang ke lokasi pembuangan sampah akhir dengan menggunakan cara sanitary landfill. Sampah medis terlebih dahulu dilakukan sterilialisasi atau disinfeksi kemudian dibuang dan dipadatkan ditutup dengan lapisan tanah setiap akhir hari kerja.

I.

PROTAP DAN SOP PERAWATAN LUKA TERMASUK PENJAHITAN LUKA PENGERTIAN LUKA

Luka adalah terputusnya kontinuitas dari suatu jaringan yang disebabkan oleh karena trauma.

Klasifikasi luka

A. Menurut keadaan hubungan dengan dunia luar 1. Luka terbuka ( vulnus apertum) : luka dimana kulit mengalami kerusakan sehingga nampak jaringan di bawah kulit. 2. Luka tertutup ( vulnus vocclusum ) : luka dengan kerusakan jaringan di bawah kulit, sedang kan kulit tidak mengalami kerusakan.

B. Menurut berat ringannya 1. Vulnus simplek : luka yang hanya mengenai jaringan kulit. 2. Vulnus komplikatus : luka yang mengakibatkan kerusakan selain jaringan kulit juga jaringan di bawahnya, misalnya jaringan syaraf , otot , pembuluh darah dsb.

C. Menurut bactieriologinya 1. Luka steril : luka yang sengaja dibuat dan steril, misalnya luka operasi. 2. Luka bersih terkontaminasi : luka yang menembus saluran nafas atau saluran cerna 3. Luka kontaminasi : luka yang kemungkinan sudah kemasukan kuman tapi belum ada tanda-tanda infeksi, dihitung sampai batas waktu 6 - 8 jam setelah terjadinya luka.

4. Luka infeksi : luka yang sudah melebihi batas waktu 6 - 8 jam atau bila sudah ada tanda-tanda infeksi.

II.

TUJUAN

Meningkatkan kualitas pelayanan perawatan luka agar tidak terjadi infeksi lanjut.

III. SASARAN

Semua pasien dengan luka. IV. TENAGA:

1 orang Dokter Umum dan 1 orang Perawat.

V. STANDART SARANA:

A. SARANA NON MEDIS Bed tindakan : 1 buah Foot step : 1 buah Meja instrumen : 1 buah Lemari alkes : 1 buah Status pasien : 1 set Lembar Informed Consent : 1 buah

Scort : 2 buah Tempat sampah tertutup non medis :1 buah Lembar rujukan Alat tulis : 1 buah Tempat cuci tangan dengan air mengalir : 1 buah Sabun cair : 1 buah Handuk kecil : 3 buah Sikat tangan : 1 buah Lembar resep dokter : 1 lembar Tirai / sketsel : 2 buah Selimut : 1 buah Lampu tindakan : 1 buah Buku register pasien rawat jalan : 1 buah : 1 buah

B. SARANA MEDIS 1. Alkes yang tidak steril Brancart : 1 buah Cauter : 1 set Tempat sampah tertutup medis : 1 buah Sterilisator : 1 buah Tensimeter : 1 buah Stetoskop : 1 buah Bengkok : 2 buah Gunting ferband : 1 buah Ferban Gulung Baskom steril / cucing

Masker : 2 buah Ferband : 5 buah ( uk. 5 cm & 10 cm ) Plester : 1 rol ( uk. 5 cm ) Betadine solution : 1 botol H2O2 3 % : 1 botol Cairan NaCl : 500 ml Termometer axilla : 1 buah dg tempatnya Timer / Jam : 1 buah Obat anesthesi,mis Lidokain : 5 ampul Spuit 3 cc : 2 buah Spuit 5 cc : 2 buah Pisau cukur

2. Alkes yang steril Heacting set : Gunting lurus : 1 buah, Gunting bengkok lancip: 1 buah Klem : pean 1 buah, kocker 1 buah Pinset : anatomi 1 buah, cirrurghie 1 buah Naild voeder : 1 buah Jarum heacting , bulat 1 buah, segitiga 1 bh Handscoen steril : 2 pasang Benang jahit : catgut ( plain, chromic ) dan zeide Duk lubang steril Kassa 1 tromol ukuran sedang

VI. PROTAP / URUTAN KEGIATAN PELAYANAN 1. Anamnesa 2. Pemeriksaan Fisik 3. Penentuan Diagnosa 4. Penatalaksanaan 5. Penyuluhan 6. Follow Up

VII. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN

A. ANAMNESA 1. Menerima dan menyapa pasien secara ramah...(Selamat pagi/siang/malam bapak/ibu, ada yang bisa saya bantu). Mempersilahkan pasien berbaring di bed tindakan dengan posisi luka di atas, agar mudah untuk melakukan tindakan.

2.

3. Menutup tirai/ memasang sketsel. 4. Menanyakan keluhan dan riwayat sakit a. Menanyakan keluhan pasien Apa yang dirasakan sekarang ? b. Menanyakan riwayat sakit 1). Bagaimana riwayat kejadiannya ? 2). Kapan kejadiannya ? (sudah berapa jam) 3). Sudah diobati apa lukanya? Sudah minum obat apa ? c. Menanyakan riwayat penyakit dahulu ( yang berhubungan dengan luka, misalnya Diabetes Melitus ).

d. Menanyakan apakah pernah diimunisasi TT atau ATS ? e. Menanyakan riwayat alergi terhadap obat-obatan. f. Mengambil ballpoint, mencatat hasil anamnesa pada status pasien.

g. Menjelaskan tindakan medis yang akan dilakukan : pemeriksaan luka, membersihkan luka dan menjahit luka. h. Meminta persetujuan pasien/keluarga untuk dilakukan tindakan medis, bila setuju, pasien/keluarga menandatangani lembar informed consent yang telah disediakan.

B. PEMERIKSAAN FISIK 1. Mencuci tangan sesuai SOP. 2. Memakai handscoen sesuai SOP. 3. Melakukan Pemeriksaan Vital Sign meliputi nadi, tensi, respirasi sesuai SOP. 4. Melakukan Inspeksi : melihat keadaan luka dengan cara membuka pakaian yang menutupi luka sehingga luka terlihat dengan jelas. Dan menentukan keadaan luka: bersih, kotor, perdarahan. Melakukan Palpalsi dengan cara menggunakan ibu jari dan jari telunjuk untuk membuka luka.dan mengukur panjang, lebar, kedalaman luka, ada tidaknya jaringan yang terputus, adanya corpus atau benda asing, krepitasi.

5.

6. Melakukan palpasi kelenjar regional dengan cara meraba kelenjar yang terletak di lipatan paha bila luka pada kaki dan kelenjar axila bila luka pada daerah tangan, kelenjar bawah telinga dan sub mandibula bila luka sekitar leher. Tanyakan pada saat perabaan pasien apakah merasakan nyeri atau sakit

C. MENENTUKAN DIAGNOSA 1. Luka kecil atau besar 2. Luka dalam atau dangkal 3. Luka kotor atau bersih 4. Ada pembengkaan sekitar luka atau tidak 5. Ada pembengkaan kelenjar regional atau tidak

D. PENATALAKSANAAN

1. Persiapan Pasien a. Jika luka ringan, / ekskoriasi / lecet / bersih dan tidak perlu tindakan jahit, luka cukup dibersihkan dengan desinfektan kemudian ditutup dengan kassa steril dan dibalut dengan ferban. Pasien diberitahu bahwa luka akan diobati tanpa dilakukan penjahitan.

b. Jika luka robek dan kotor, maka : Menjelaskan pada pasien :Bu / Pak,lukanya perlu dibersihkan dan akan dilakukan tindakan lebih lanjut (heacting) untuk memperbaiki fungsi jaringan yang cedera tanpa timbul infeksi dan jaringan parut yang minimal.

c. Jika luka berat yaitu luka yang tergolong besar dan dalam dengan perdarahan banyak, prinsip penangananya adalah dengan : 1). Mencegah dan mengatasi shock, menghentikan perdarahan, mencegah infeksi , mengurangi rasa sakit. Melakukan rujukan ke Rumah Sakit.

2).

2. Persiapan Lingkungan A. Suasana ruangan tenang, ventilasi cukup serta pencahayaan yang terang. B. Menganjurkan pada keluarga pasien untuk keluar ruangan. C. Pemasangan sketsel.

3. Persiapan Petugas A. Mencuci tangan sesuai SOP. B. Memakai handschoen steril sesuai SOP. 4. Penatalaksanaan Luka

Membersihkan luka dengan cara : a. Memasang bengkok di bawah lokasi luka. b. Irigasi dengan perlahan dengan cairan NaCL untuk membuang kotoran di permukaan, kemudian luka dicuci pakai H2O2 terus dibilas NaCL dengan cara menyemprotkan cairan NaCl kedalam luka, jika luka tak berongga semprotkan cairan irigasi dan pertahankan ujung spuit sekitar 2,5 cm diatas luka, melakukan irigasi beberapa kali sampai cairan irigasi tampak bening dan bersih. Membuang jaringan mati dan benda asing lainnya dengan cara menggunting jaringan yang rusak/mati tergantung pada factor bagaimana terjadinya cedera, umur luka dan adanya potensi infeksi. Klem dan ikat pembuluh darah yang mengalami perdarahan atau melakukan hemostasis dengan jahitan dengan cara mengambil klem steril dengan tangan kanan yang sudah memakai handscoen steril, menjepitkan klaim pada pembuluh darah yang terputus dan meminta tolong paramedis lain untuk membantu memegangi, kemudian mengikat pembuluh darah di bagian atas klaim dengan menggunakan kedua tangan dan mengikat dengan memakai benang serap (catgut). Pengikatan dilakukan dengan menggunakan simpul bedah (surgeons knot).

c.

d.

e. Beri desinfektan daerah luka dengan cara : 1). Mencukur rambut di sekitar luka (apabila mengganggu penutupan luka yang dilakukan oleh pendamping). 2). Membersihkan sekitar luka dengan cairan pembersih (betadin) dengan cara mengusap dari sekitar pinggir luka ke arah luar, jangan sampai cairan pembersih masuk ke dalam luka. f. Memasang duk di atas luka (caranya) dengan cara meletakkan duk di atas luka sehingga yang tampak hanya luka dan daerah sekeliling luka sekitar 1 cm. Mempersempit lapangan dengan meletakkan duk steril (duk lobang) di atas luka dengan cara meletakkan duk di atas luka sehingga yang tampak hanya luka dan daerah sekeliling luka sekitar 1 cm. MELAKUKAN TES SENSITISASI TERHADAP LIDOCAIN DENGAN CARA : Bila hasil tes negatif dilakukan anastesi lokal dengan menyuntikkan lidokain pada sekitar luka dengan cara menyuntikan lidokain (dosis maksimum dewasa : dengan epinefrin :7 mg/kgBB maksimum 500mg, tanpa epinefrin : 4,5 mg/kgBB maksimum 300 mg) dipinggir luka diarahkan ke samping kanan dan kiri luka sampai merata. Menunggu kurang lebih 5 menit. Memastikan anestesi sudah bekerja, dengan cara menyentuh bagian yang dianestesi kemudian menanyakan kepada pasien apakah masih merasakan sakit atau tidak, tebal atau tidak.

g.

h. i.

j. k.

l.

Menjahit luka disesuikan dengan kondisinya, waktu selama cedera berlangsung, derajat kontaminasi dan vaskularisasi.: luka lebih dari 8 jam masuk kontaminasi maka jarak jahitan satu dan lainya 1 sampai 1,5 cm Bila kurang dari 8 jam jarak jahitan 0,5 cm. 1). Memasukan benang cutgut ke dalam jarum jahit. Memotong benang disesuaikan dengan banyaknya jahitan yang akan dilakukan (satu jahitan = 5 cm benang). 2). Lemak subkutan disatukan dengan lemak sub cutan yang terpisah dengan menggunakan pinset cirurgi .Sedikit jahitan untuk menutup ruang mati. Lihat SOP HECTING dilembar lampiran. 3). Lapisan subkutikular kemudian ditutup. Lihat SOP HEACTING. 4). Epidermis ditutup, simpul jahitan ditempatkan di samping tepi luka dan tepi kulit diratakan / dirapikan dengan hati-hati untuk meningkatkan penyembuhan optimal. Lihat SOP HEACTING. 5). Luka diolesi betadin satu arah mengambil kasa dengan pinset lalu membasahinya dengan betadin, kemudian dioleskan di atas luka. 6). Permukaan luka ditutup dengan kasa steril kemudian direkatkan dengan plester mengambil kasa steril yang terlipat, kemudian diletakan di atas luka sampai menutup jahitan dan sekitarnya. Kemudian diplester.

m. n. o. p. 1).

Mengangkat duk, mengambil bengkok kemudian membuang sampah medis ketempat sampah. Setelah itu melepas handscoen (sesuai SOP Melepas Handscoen). Mencatat hasil kegiatan pada status pasien. Berikan profilaksis tetanus berdasarkan kondisi luka dan status imunisasi pasien dengan cara : Memberitahu pasien bahwa pasien akan mendapat terapi ATS. Pak/Bu , kita akan memberikan suntikan anti tetanus tapi sebelumnya akan ditest dahulu apakah tahan atau tidak, tindakan ini untuk mencegah penyakit tetanus. Mencuci tangan sesuai SOP. Memakai handscoen sesuai SOP. Membebaskan daerah yang akan dilakukan suntikan (sepertiga lengan atas bagian dalam) menyingsingkan lengan baju ke atas sampai sendi bahu. Pasang perlak di bawah daerah yang akan dilakukan injeksi intra cutan. Ambil obat ATS dan ambil 0,1 cc diencerkan dengan aqua bidest menjadi 1cc lalu siapkan pada bak steril. Desinfeksi daerah yang akan dilakukan suntikan dengan kapas alcohol mengambil kapas dibasahi alkohol dan dioleskan memutar dari dalam keluar.

2). 3). 4).

5). 6).

7).

8).

Menegangkan dengan tangan kiri menggunakan ibu jari dan jari telunjuk untuk meregangkan kulit sepertiga lengan atas sebagai daerah tempat penyuntikan. Lakukan penusukan dengan jarum menghadap ke atas dengan sudut 15 - 20 derajat terhadap permukaan kulit disuntikkan subcutan.

9).

10). Semprotkan obat sebanyak 0,1 cc hingga terjadi gelembung dengan menekan pangkal spuit pelan-pelan. 11). Tarik spuit dengan pelan-pelan. 12). Melingkari daerah sekitar gelembung dengan spidol dengan diameter 2,5 cm ambil spidol untuk menandai daerah suntikan dengan diameter 2,5 cm.

13). Tunggu reaksi obat selama 10-15 menit. 14). Amati daerah lingkaran bila positif tandanya adanya kemerahan atau bengkak. Observasi adanya reaksi alergi sistemik (misalnya : sulit bernafas, sulit bernafas, keringat dingin, pingsan, mual dan muntah).

15). Kembalikan posisi klien mengatur lengan baju pada posisi semula (diturunkan). 16). Buang peralatan yang tidak digunakan ditempat sampah medis dan mengambili barang-barang yang sudah kotor atau tidak dipakai dan dimasukkan ketempat sampah medis. 17). Melepas handscoen (sesuai SOP). 18). Mencuci tangan (sesuai SOP). 19). Dokumentasikan tindakan yang telah dilakukan (sesuai SOP). Semua kegiatan yang telah dilakukan dicatat di rekam medis pasien.

. 5. Pengobatan

Obat yang diberikan pada pasien :

a. Suntikan ATS 1). ATS 1 X 100.000 unit untuk BB > 50 kg (test dulu) atau ATS 1 X 60.000 unit untuk BB< 50 kg (test dulu) 2). Membaca hasil test :

Bila hasil test negative (daerah yang dilingkari tidak merah dan tidak bengkak) berikan 50.000 unit IV dan 50.00 unit IM (BB>50Kg) Bila hasil test negative berikan 30.000 unit IV dan 30.000 unit IM (BB<50KG)

3). Bila hasil test positif (daerah yang dilingkari merah dan bengkak) lakukan bedreskan dengan cara sbb : Ambil ATS 0,1 ml Lengan setengah bagian voler direnggangkan,kemudian disuntikkan ATS subcutan,tunggu 30 menit. Baca hasil test: bila ada indurasi maka test positif. ATS 0,1 ml + 0,5 NaCl masuk secara SC perlahan-lahan Setelah 30 menit,ATS 0,5 ml + 0,5 NaCl masuk secara SC perlahan-lahan Setelah 30 menit,ATS dimasukkan semua secara IM perlahan-lahan Jika telah mendapat imunisasi toxoid tetanus (TT) maka hanya diberikan dosis boster 0,5 ml secara IM. b. Antibiotika selama 3 hari Ampisillin dosis : dewasa 250mg-500mg 3 X 1 Kap Amoksillin anak-anak 20 mg/BBKg/hari

c. Analgetik Parasetamol atau Antalgin atau Asam Mefenamat Dosis Dewasa Anak-anak : : 250mg-500mg 3X 1 Tab : 3x tab (Parasetamol 10 mg/Kg/hari)

E. PENYULUHAN

1.

Memberitahu pasien agar lukanya jangan sampai terkena air. ( Maaf bapak / ibu luka dijaga jangan sampai kena air ). Memberitahu pasien untuk menghubungi petugas kesehatan/puskesmas bila ada nyeri tiba-tiba atau menetap, demam atau menggil, perdarahan, pembengkakan cepat, bau tidak sedap atau kemerahan. ( Pak / buk segera hubungi petugas kesehatan apabila terjadi perdarahan dan bengkak ). Memberitahu pasien untuk kontrol 3 hari lagi ( maaf Pak / Buk kalau kontrol luka akan diobati, dibersihkan dan akan diganti pembalutnya, jadi jangan lupa kontrol, biar cepat sembuh dan tidak terjadi infeksi! ). Pak / Buk jangan lupa minum obat sesuai dengan aturannya ya...

2.

3.

4.

F. FOLLOW UP

Mengontrol luka tiap 3 hari sekali, untuk luka infeksi setiap hari dengan cara : 1. Melepas plester dengan mengolesi alkohol untuk mengurangi pelekatan. Plester ditarik pelan-pelan dengan menggunakan pinset, sambil mengolesi dengan alkohol. 2. Membuka ferban dengan cara menggulung ujung ferban dengan pinset anatomi dan apabila terjadi pelekatan dibasahi dengan cairan isotonis. Ferban digulung pelan-pelan dengan menggunakan pinset, sambil membasahi dengan NaCl. 3. Mengevaluasi luka dengan melihat apakah luka mengering atau menunjukkan tanda tanda infeksi, melihat adanya pus, bengkak, kemerahan. 4. Membersihkan ulang dengan antiseptik setelah itu lakukan bebat ulang pada luka. Mengoleskan antiseptik satu arah dan diulangi beberapa kali sampai luka bersih, kemudian luka ditutup dengan kasa steril dan diplester. 5. Memberitahu pasien kapan harus angkat jahitan. a. Pada kepala, wajah : hari ke 4 - 5 b. Pada ekstremitas atas : hari ke 7 c. Pada ekstremitas bawah : hari ke 10 d. Pada perut, punggung, dada : hari ke 10 6. Membersihkan ulang dengan antiseptik setelah angkat jahitan dan lakukan bebat ulang pada luka yang belum sembuh, membersihkan jahitan dengan mengoleskan antiseptik satu arah,

menarik simpul benang agar terbebas dari kulit kemudian salah satu ujung dijepit dengan klaim dan ujung lainnya digunting dan ditarik sampai terlepas. Oleskan antiseptik dan tutup kembali.

Lampiran

SOP Cuci Tangan

1. Mendekatkan bahan dan alat yang dibutuhkan seperti sabun serta handuk bersih dan kering. 2. Melepas semua perhiasan yang ada ditangan dan jari tangan meletakkanya di tempat yang aman/ saku baju / celana.

3. Membuka kran air memakai tangan. 4. Menggosok tangan di bawah air mengalir. 5. Mengambil sabun cair dengan menekankan siku pada penutup sabun cair. 6. Menggosok tangan dengan sabun secara merata pada celah jari tangan. 7. Mengulangi kegiatan di atas secara berulang-ulang minimal 7 kali. 8. Menggosok juga pergelangan tangan dengan melingkarkan jari-jari satu tangan ke tangan satunya.

9. Membersihkan kuku dan bawah kuku sampai bersih ( dapat digunakan sikat yang lembut dan menyikat searah ke arah distal ). 10. Mencuci tangan dan dan telapak tangan dari arah jari-jari ke arah pergelangan hingga bersih. 11. Mengeringkan jari tangan dan pergelangan tangan dengan handuk bersih dan kering. Atau biarkan mengering dengan sendirinya ( jika handuk tidak tersedia ).

SOP Pemakaian Handscoen

1. Mengambil handscoen steril dengan menggunakan tangan dominan. 2. Menerima handscoen kiri dengan memegang bagian dalam dari handscoen yang terlipat dari lipatannya. 3. Mengecek adanya kebocoran handscoen dengan cara membuka hanscoen. Jika terdapat lubang atau terasa adanya udara keluar dari hanscoen (bocor) maka handscoen dibuang. Jika tidak ada kebocoran, letakkan handscoen kiri di tempat yang steril. Memegang handscoen dengan tangan kiri pada bagian dalam handscoen, masukkan jari-jari perlahan sampai semua jari pas pada bagiannya, lalu dengan tangan kiri tetap memegang bagian dalam handscoen ke dalam hingga handscoen terpakai dengan sempurna.

4. Begitu juga sebaliknya pada saat memakai handscoen kiri.

Prosedur Pemakaian Handschoen Baru

1. Cuci tangan sesuai prosedur. 2. Packing steril disobek pada pada bagian tepi yang diberi tanda sehingga lapiran kertas terbuka. 3. Menarik keluar bungkus dalam handschoen, meletakkan bungkus dalam dalam posisi terbuka di atas meja datar. 4. Mengambil handschoen tangan kanan dengan menggunakan tangan kiri dengan memegang bagian pergelangan handschoen yang terlipat keluar.

5. Memasukkan tangan kanan kedalam handschoen. 6. Mengambil handschoen tangan kiri dengan menggunakan 3 jari (telunjuk, tengah dan manis) diselipkan di lipatan handschoen (hanya menyentuh sisi luar handschoen). 7. Memasukkan tangan kiri kedalam handschoen. 8. Merapikan posisi jari dan tangan didalam handschoen. 9. Selama prosedur, tangan yang belum terpasang handschooen hanya boleh menyentuh sisi dalam handschoen. Tangan yang sudah memakai handschoen hanya boleh menyentuh sisi luar handschoen.

10. Bila kidal, dapat dipasang handschoen tangan kiri lebih dahulu.

SOP Melepas Handscoen

1. Tangan kanan menarik handscoen tangan kiri dari luar 2. Tangan kiri menarik handscoen tangan kanan dari bagian dalam 3. Handscoen dibuang ke tempat sampah medis.

SOP Heacting 1. Mengambil pemegang jarum beserta jarum dan benangnya dengan tangan kanan 2. Mengambil klaim chirugis dengan tangan kiri 3. Menjepit pinggir luka dengan klaim chirugis 4. Menusukkan jarum sekitar 0,5 cm dipinggir luka 5. Jarum dilepas dari nail pouder, ujung jarum dijepit nail pouder lalu ditarik sampai terlepas dari kulit, lalu jarum diklaim lagi dengan nail pouder 6. Menjepit jaringan kulit disebelahnya dengan klaim chirugis dan jarum ditusukan dari dalam luka kearah luar. ujung jarum dijepit nail pouder lalu ditarik sampai terlepas dari kulit 7. tarik ujung benang yang ada jarumnya dengan tangan kiri sampai ujung benang yang satunya tersisa 3 cm dari permukaan kulit, kemudian pegang nald pouder dengan tangan kanan lalu benang yang panjang dililitkan pada ujung nald pouder sampai tiga kali. 8. Jepit ujung benang yang satunya (benang yang pendek) dengan nald pouder kemudian di tarik kearah yang berlawanan sampai jaringan kulit yang satu bertemu dengan jaringan kulit yang lain (tarikan tidak boleh terlalu kencang dan terlalu longgar) 9. Ulangi cara tindakan tersebut sampai (3) tiga kali untuk menghindari simpul tersebut terlepas

SOP PERAWATAN LUKA GANGGREN Diposkan oleh Rizki Kurniadi

PENDAHULUAN

Rendam (soak) adalah merendam suatu bagian tubuh, seperti lengan, dalam suatu larutan (lihat gambar) atau membungkus suatu bagian dengan kasa pembalut dan kemudian dibasahi dengan suatu larutan. Rendam dapat menggunakan tehnik bersih atau tehnik steril. Tehnik steril umumnya diindikasikan untuk luka terbuka, seperti luka bakar atau bagian tubuh yang mengalami pembedahan. Balutan kering umumnya dilakukan antara rendaman.

Rendam duduk atau rendam pinggul digunakan untuk merendam bagian pelvic klien. Klien duduk di bak khusus (bak mandi) atau di kursi, umumnya rendaman dari mulai dari pertengahan paha sapai ke iliac crest atau umbilikus. Bak khusus atau kursi yang digunakan lebih disukai bak mandi biasa, naumun dapat menyebabkan kurang efektifnya sirkulasi darah ke bagian perineum atau pelvic. Disposable sitz baths juga tersedia, dan ini umumnya digunakan dirumah dan baik pula digunakan dirumah TUJUAN 1. 2. Untuk Untuk mempercepat supurasi, mencairkan eksudat, dan mempercepat bagian penyembuhan. tertentu. sakit (lihat gambar).

memberikan

medikasi/pengobatan

pada

tubuh

3. Untuk membersihkan luka, seperti luka insisi, eksudat. PENGKAJIAN KLIEN 1. Catat jumlah, warna, dan karakter drainage pada balutan yang diangkat.

2. Catat penampilan area yang akan direndam meliputi adanya kemerahan, warna, jumlah,

2. 3. 4.

dan karakter drainage, adanya pembengkakan, dll. Catat keluhan-keluhan rasa tidak nyaman. Selama sitz bath, catat warna klien dan denyut nadi. Penambahan denyut nadi atau kepucatan yang berlebihan dapat menyebabkan pingsan. INFORMASI PENDAHULUAN 1. Cek order dokter untuk mengetahui tipe larutan yang digunakan. 2. Cek apakah rendam itu dilakukan dengan tehnik steril, baik baskom maupun larutanya steril. 3. Tentukan praktek-praktek (standar operasional prosecur) rumah sakit tentang temperatur dan lamanya waktu yang dianjurkan untuk merendam. PERSIAPAN ALAT Cuci tangan terlebih dahulu sebelum menyiapkan alat untuk mencegah transmisi mikroorganisme terhadap klien. Selanjutnya alat yang dibutuhkan adalah sebagai berikut: 1. Penampung seperti baskom (kom) kecil untuk merendam jari atau tangan, atau kom khusus untuk lengan atau kaki, atau bak rendam atau bak duduk.

2. Larutan khusus dengan temperatur yang sesuai. Jika dokter tidak menentukan suhu larutan, maka suhu larutan hendaknya ditentukan antara 40-43C, sesuai dengan kemampuan klien mentoleransinya. Penampung tersebut harus diisi setengahnya.

3. Termometer untuk menguji suhu larutan. 4. Handuk untuk menopang tepian baskom (kom) dan untuk mengeringkan bagian tubuh

setelah dilakukan perendaman. 5. Bahan-bahan pembalutan sesuai kebutuhan. Kasa persegi dan kasa gulung mungkin diperlukan setelah melakukan perendaman ekstremitas; perineal pads dan T-binder mungkin diperlukan setelah melakukan perendaman pada area perineal.

PROSEDUR

A. Merendam Tangan atau Kaki 1. Buka pembalut (jika klien sebelumnya menggunakan pembalut) dan buang ke dalam tempatnya (kantong/tempat sampah). Catat adanya drainage. 2. Masukan/rendam bagian tubuh ke dalam penampung (kom) dan banjal tepian penampung dengan handuk. 3. Jika rendaman dengan tehnik steril, tutup penampung dengan penutup steril atau penutup penampung steril. 4. Cek klien dan tes temperatur larutan paling tidak satu kali selama melakukan perendaman. 5. Angkat bagian tubuh dari baskom/penampung dan keringkan. Jika perendaman dilakukan dengan tehnik steril, gunakan handung kering steril untuk mengeringkannya.

6. Kaji penampilan bagian yang telah direndam dengan teliti, dan gunakan kembali balutan jika diperlukan.

B. Sitz Bath 7. Isi sitz bath dengan air. 8. 9. Alasi tepian bak pakaian atau klien tempat atau duduk dengan keatas handuk sampai sesuai diatas kebutuhan. pinggang.

Buang/buka

tarik/kaitkan

10. Buang T-binder dan perineal dresing (pembalut perineal) jika klien menggunakannya, dan catat adanya drainage. 11. Tutupkan selimut mandi disekitar bahu klien. 12. Bantu klien kedalam bak, letakan bel pada tempat. Tetap bersama klien jika diperlukan dan pada waktu mengakhirinya jika diperlukan. 13. 14. 15. Cek Bantu Kaji klien klien dan uji suhu larutan sitz paling bath, tidak dan balutan satu kali selama merendam. handuk.

keluar/mengakhiri dan

keringkan dan

area

dengan sesuai

area

perineal

gunakan

kembali

pakaian

kebutuhan.

LANGKAH SELANJUTNYA 1. Bersihkan alat-alat bekas pakai, kemudian cuci tangan 2. Catat tindakan perendaman, meliputi lamanya, suhu, tipe larutan, penampilan luka, dan respon klien. Contoh pencatatan :

Tanggal Waktu Catatan

5-6-1999

09.00

wib

Rendam

jari

tangan,

larutan

saline

43C,

20 menit, terdapat eksudat purulen yang membasahi kasa 2x2 inci. Jari tidak bengkak tetapi kemerahan. Lporkan penampilan luka dan respon klien kepada perawat penanggung jawab. REFERENSI: Kozier, Erb, Techniques in clinical nursing a comprehensive approach, Addison-Wesley Publishing Company, Massachusetts, California, 1982, p.p. 956-958.