Anda di halaman 1dari 153

Kumpulan Makalah

Studi Ekonomi Islam


Universitas Yudharta Pasuruan





PENGANTAR
EKONOMI ISLAM









Editor:
Muhammad Nizar


Universitas Yudharta Pasuruan
Tahun 2012






PENGANTAR EKONOMI ISLAM

Penyusun : Mahasiswa Ekonomi Islam Semester Dua
Universitas Yudharta Pasuruan
Editor : Muhammad Nizar
Pewajah Sampul : Lailia Vina Rahmatika
Cetakan : Pertama, 18 Mei 2012
Penerbit : Kurnia Advertising
Jalan PB. Sudirman 06 Karangploso Malang
65152
E-mail : nizaryudharta@gmail.com
http : yudhartaekonomiislam.Blogspot.com











Kritik & Saran kirim SMS ke
081944870202
ii Pengantar Ekonomi Islam
Kata Pengantar

Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah Swt, yang telah
memberikan anugerah dan nikmatnya yang tak terhingga. Sholawat dan
salam-Nya semoga terus tercurah kepada Rasul pilihan-Nya, yang telah
membukakan mata hati kita, hingga dapat membedakan antara baik dan
buruk, halal dan haram, jalan kesesatan dan petunjuk.
Suatu kebahagiaan bagi kami dapat menerbitkan diktat
Pengantar Ekonomi Islam sebagai perwujudan dalam memberikan
kontribusi dan memperbanyak khasanah bagi perkembangan Ekonomi
Islam di Universitas Yudharta Pasuruan pada khususnya, dan tanah air
pada umumnya.
Demikianlah, mudah-mudahan apa yang kami usahakan ini
senantiasa mendapat taufiq dan hidayah dari Allah Swt, serta memberi
manfaat, terutaka bagi diri kami dan bagi pembaca. Sedang bagi kami
selaku penyusun sangat menyadari, bahwa apa yang ada pada diri kami
ini masih banyak kekurangannya dan itupun wajar bila di dalam buku ini
ada kesalahan ataupun kekeliruan. Karenanya, kami berharap saran dan
kritik membangun dari para pembaca. Akhirnya hanya kepada Allah Swt
kami berserah diri dan bertawakkal.

Pasuruan, 18 Mei 2012

Muhammad Nizar
Dosen Pengampu Matakuliah
Pengantar Ekonomi Islam

iii Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Isi

Kata Pengantar ....................................................................................... iii
Daftar Isi .................................................................................................. iv

BAB 1 PENGANTAR EKONOMI ISLAM .............................................. 1
A. Pengertian Ekonomi Islam ............................................................... 1
B. Tujuan Ekonomi Islam .................................................................... 2
C. Prinsip-Prinsip Ekonomi Islam ........................................................ 3
D. Ciri-ciri Ekonomi Islam .................................................................. 3
E. Ciri-Ciri Ekonomi Islam Yang Lain ................................................. 4
Daftar Pustaka ................................................................................ 6

BAB 2 LANDASAN AQIDAH, MORAL, DAN YURIDIS DALAM
PENGEMBANGAN EKONOMI ISLAM ..................................... 7
A. Pendahuluan ................................................................................... 7
B. Islam Agama yang Sempurna .......................................................... 8
C. Landasan -Landasan Ekonomi Dalam Islam .................................... 12
D. Kesimpulan ................................................................................... 15
Daftar Pustaka ............................................................................... 16

BAB 3 INSTRUMEN-INSTRUMEN DALAM EKONOMI ISLAM ....... 17
A. Pendahuluan .................................................................................. 17
B. Sistem Ekonomi Islam ................................................................... 18
C. Kepemilikan Dalam Islam .............................................................. 20
D. Musyawarah Sebagi Prinsip Pengambilan Keputusan ....................... 24
E. Pasar Yang Adil Dalam Media Koordinasi ...................................... 26
F. Maslahah Sebagai Insentif Ekonomi ............................................... 27
G. Kesimpulan ................................................................................... 29
Daftar Pustaka ............................................................................... 32

BAB 4 KEUANGAN PUBLIK ISLAM ................................................... 33
A. Pendahuluan .................................................................................. 33
B. Sejarah Keuangan Publik Islam ...................................................... 34
C. Karakteristik Keuangan Publik Yang Berlandaskan Keadilan ........... 39
D. Instrumen Pembiyaan Publik .......................................................... 40
E. Lembaga Keuangan Islam Bank dan Non-Bank ............................... 43
iv Pengantar Ekonomi Islam
F. Kesimpulan ................................................................................... 48
Daftar Pustaka ............................................................................... 49

BAB 5 PRINSIP KONSUMSI ISLAM .................................................... 50
A. Pendahuluan .................................................................................. 50
B. Definisi Konsumsi ......................................................................... 51
C. Pinsip Konsumsi Dalam Islam ........................................................ 52
D. Tujuan Konsumsi ........................................................................... 54
E. Tiga Pondasi Dasar Ekonomi Islam ................................................. 59
F. Dasar Hukum Perilaku Konsumen .................................................. 60
Daftar Pustaka ............................................................................... 63

BAB 6 JUAL BELI ................................................................................. 64
A. Pendahuluan .................................................................................. 64
B. Rukun Dan Syarat Jual Beli ............................................................ 66
C. Hal-Hal Yang Terlarang Dalam Jual Beli ........................................ 67
D. Khiyar ........................................................................................... 71
E. Jual Beli As-Salam ........................................................................ 72
F. Kesimpulan ................................................................................... 75
Daftar Pustaka ............................................................................... 77

BAB 7 TEORI TENTANG HARTA ....................................................... 78
A. Pendahuluan .................................................................................. 78
B. Definisi Harta ................................................................................ 79
C. Hubungan Manusia dan Harta ......................................................... 80
D. Cara Memperoleh Harta ................................................................. 82
E. Cara Memanfaatkan Harta .............................................................. 84
F. Pengelolah Harta Dalam Islam ........................................................ 85
G. Kesimpulan ................................................................................... 87
Daftar Pustaka ............................................................................... 89

BAB 8 ZAKAT, INFAQ DAN SHADAQAH ........................................... 90
A. Pendahuluan .................................................................................. 90
B. Zakat ............................................................................................ 90
C. Infaq ............................................................................................. 97
D. Shadaqah ...................................................................................... 98
Daftar Pustaka ............................................................................. 100

v Pengantar Ekonomi Islam
BAB 9 ETIKA BISNIS ISLAM.............................................................. 101
A. Pendahuluan ................................................................................ 101
B. Definisi Etika .............................................................................. 102
C. Definisi Moral ............................................................................. 103
D. Definisi Norma ............................................................................ 103
E. Definisi Etika Bisnis .................................................................... 104
F. Etika Bisnis Nabi Muhammad ...................................................... 107
G. Kunci Bisnis Menurut Nabi Muhammad ....................................... 112
H. Prinsip-prinsip Dasar Etika Bisnis ................................................. 117
Daftar Pustaka ............................................................................. 120

BAB 10 PERBEDAAN EKONOMI ISLAM DENGAN EKONOMI
KONVENSIONAL ..................................................................... 121
A. Pengertian Ekonomi Islam ............................................................ 121
B. Pengertian Ekonomi Konvensional ............................................... 121
C. Perbedaan Ekonomi Islam Dengan Ekonomi Konvensional ............ 123
D. Persamaan Ekonomi Islam Dengan Ekonomi Konvensional ........... 124
E. Tujuan Ekonomi Islam ................................................................. 125
F. Prinsip-Prinsip Ekonomi Islam ..................................................... 125
G. Tujuan Ekonomi Konvensional ..................................................... 126
H. Sistem Ekonomi Konvensional ..................................................... 129
I. Sistem Ekonomi Islam ................................................................. 132
Daftar Pustaka ............................................................................. 135






vi Pengantar Ekonomi Islam

BAB 1













PENGANTAR EKONOMI ISLAM

NURUL LAILIA


PENGANTAR EKONOMI ISLAM
Oleh Nurul Lailia

A. Pengertian Ekonomi Islam
Islam adalah satu-satunya agama yang sempurna yang
mengatur seluruh sendi kehidupan manusia dan alam semesta.
Kegiatan perekonomian manusia juga diatur dalam Islam dengan
prinsip illahiyah. Harta yang ada pada kita, sesungguhnya bukan
milik manusia, melainkan hanya titipan dari Allah Swt agar
dimanfaatkan sebaik-baiknya demi kepentingan umat manusia yang
pada akhirnya semua akan kembali kepada Allah Swt untuk
dipertanggung jawabkan.
Ekonomi Islam adalah perilaku ekonomi manusia yang
perilakunya diatur berdasarkan aturan agama Islam dan didasari
dengan tauhid sebagaimana dirangkum dalam rukun iman dan rukun
Islam.
Bekerja merupakan suatu kewajiban karena Allah Swt
memerintahkannya, sebagaimana firman-Nya dalam surat at- Taubah
ayat 105
_ l.s _,. < _>l.- .`]. `...l _:.. _|| l.s
,-l :..:l _>`.,.`, !., ,.. l.-. .
Dan katakanlah, bekerjalah kamu, karena Allah dan Rasul-
Nya serta orang-orang yang beriman akan melihat pekerjaan
itu.
Karena kerja membawa pada keampunan, sebagaimana sabda
Rasulullah Muhammad Saw: Barang siapa diwaktu sorenya
kelelahan karena kerja tangannya, maka di waktu sore itu ia
mendapat ampunan. (HR.Thabrani dan Baihaqi)

1 Pengantar Ekonomi Islam
BAB 1
B. Tujuan Ekonomi Islam
Segala aturan yang diturunkan Allah Swt dalam sistem Islam
mengarah pada tercapainya kebaikan, kesejahteraan, keutamaan, serta
menghapuskan kejahatan, kesengsaraan, dan kerugian pada seluruh
ciptaan-Nya. Demikian pula dalam hal ekonomi, tujuannya adalah
membantu manusia mencapai kemenangan di dunia dan di akhirat.
Seorang fuqaha asal Mesir bernama Prof. Muhammad Abu
Zahrah mengatakan ada tiga sasaran hukum Islam yang menunjukan
bahwa Islam diturunkan sebagai rahmat bagi seluruh umat manusia,
yaitu:
1. Penyucian jiwa agar setiap muslim bisa menjadi sumber kebaikan
bagi masyarakat dan lingkungannya.
2. Tegaknya keadilan dalam masyarakat. Keadilan yang dimaksud
mencakup aspek kehidupan di bidang hukum dan muamalah.
3. Tercapainya maslahah (merupakan puncaknya). Para ulama
menyepakati bahwa maslahah yang menjadi puncak sasaran di
atas mencakup lima jaminan dasar:
a. Keselamatan keyakinan agama (al din). Contoh: Kerukunan
antar umat beragama.
b. Kesalamatan jiwa (al nafs). Contoh: Menjaga keselamatan
diri untuk menjaga keselamatan jiwa, tidak mengkonsumsi
narkoba karena berbahaya untuk jiwa.
c. Keselamatan akal (al aql). Contoh: Penentuan ajaran agama
dibawah kendali akal.
d. Keselamatan keluarga dan keturunan (al nasl).
e. Keselamatan harta benda (al mal). Contoh: Bersyukur atas
nikmat Allah Swt yang telah dilimpahkan kepada kita yang
berupa harta dan meletakkan pemberian Allah Swt sesuai
dengan fungsi, situasi secara optimal.

2 Pengantar Ekonomi Islam
C. Prinsip-Prinsip Ekonomi Islam
Secara garis besar ekonomi Islam memiliki beberapa prinsip dasar:
1. Berbagai sumber daya dipandang sebagai pemberian atau titipan
dari Allah Swt kepada manusia.
2. Islam mengakui pemilikan pribadi dalam batas-batas tertentu.
3. Kekuatan penggerak utama ekonomi Islam adalah kerja sama.
4. Ekonomi Islam menolak terjadinya akumulasi kekayaan yang
dikuasai oleh segelintir orang saja.
5. Ekonomi Islam menjamin pemilikan masyarakat dan
penggunaannya direncanakan untuk kepentingan banyak orang.
6. Seorang mulsim harus takut kepada Allah Swt dan hari penentuan
di akhirat nanti.
7. Zakat harus dibayarkan atas kekayaan yang telah memenuhi batas
(nisab).
8. Islam melarang riba dalam segala bentuk.

D. Ciri-ciri Ekonomi Islam
1. Memelihara fitrah manusia. Islam adalah agama yang sesuai
dengan kefitraan manusia. fitrah manusia adalah sejauh apapun ia
berjalan menyelisihi fitra kemanusiaannya, ia akan berusaha
mencari jalan kembali. Fitrah manusia pada al-Khair (jalan
kebahan). Al-khair itu adalah islam. Islam memberikan sumber
ketentrama jiwa bagi manusia- manusia di dunia yang dalam
perjuangan hidup.
2. Memelihara norma-norma akhlak. Islam membawa ajaran dasar
tauhid, akhlaq dan ajaran yang berhubungan aspek jiwa, akal,
materi dan sosial. Maka dari itu kita harus berakhlaq yang baik
kepada semua orang dan jangan pernah mengangkap rendah
orang lain.
3 Pengantar Ekonomi Islam
3. Memenuhi keperluan-keperluan masyaraka. Islam mendahulukan
kepentingan masyarakat umum dari pada kepentingan pribadi.
4. Kegiatan-kegiatan ekonomi adalah kebahagian daripada ajaran
agama Islam.
5. Kegiatan ekonomi Islam mempunyai cita-cita luhur. Yaitu
bertujuan berusaha untuk mencari keuntungan individu, di
samping melahirkan kebahagiaan bersama bagi masyarakat.
6. Aktiviti-aktiviti ekonomi islam senantiasa diawasi oleh hukum-
hukum islam dan perlaksanaannya dikawal pula oleh pihak
pemerintah.
7. Ekonomi islam menseimbangkan antara kepentingan individu dan
masyarakat.

E. Ciri-Ciri Ekonomi Islam Yang Lain
Ekonomi islam mempunyai ciri-ciri khusus adalah sebagai berikut:
1. Ekonomi Islam merupakan bagian dari sistem Islam yang
menyeluruh. Hal terpenting yang membedakan ekonomi Islam
adalah hubungannnya yang sempurna dengan agama Islam, baik
sebagai akidah maupun syariat. Mempelajari ekonomi Islam
tidak dapat terlepas dari akidah dan syariat Islam karena sistem
ekonomi Islam merupakan bagian dari syariat Islam serta
berhubungan dengan akidah sebagai dasar. Hubungan ekonomi
Islam dengan akidah dan Syariat Islam itulah yang menyebabkan
kegiatan ekonomi dalam Islam berbeda dengan sistem ekonomi
lainnya.
2. Ekonomi Islam merealisasikan keseimbangan antara kepentingan
individu dan kepentingan masyarakat. Ekonomi Islam tidak
merumuskan, individu dalam usaha merealisasikan kepentingan
sebenarnya selalu merealisasikan kepentingan orang banyak, dan
juga tidak pula meninggalkan kepentingan individu. Dengan kata
4 Pengantar Ekonomi Islam
lain Islam mengakui kepentingan pribadi dan kepentingan
masyarkat selama tidak ada pertentangan antara keduanya.
Contoh tentang hak milik, Islam mengakui ada milik pribadi, juga
masih mengakui hak orang banyak. Jika terjadi pertentangan
antara pribadi dan masyarakat, dan tidak mungkin dipertemukan
keduanya maka Islam mendahulukan kepentingan masyarakat
umum dari pada kepentingan pribadi.


























5 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka

Pusat pengkajian dan Pengembangan Ekonomi Islam (P3EI) UII,
Ekonomi Islam, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2011.

Najatullah, Siddiqi Muhammad. Aspek-aspek Ekonomi Islam, Solo:
Ramadhani, 1991.



























6 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 2











LANDASAN AQIDAH, MORAL, DAN
YURIDIS DALAM PENGEMBANGAN
EKONOMI ISLAM

MUTIMATUL HASANAH


LANDASAN AQIDAH, MORAL, DAN YURIDIS DALAM
PENGEMBANGAN EKONOMI ISLAM
Oleh Mutimatul Hasanah

A. Pendahuluan
Tujuan dari sebuah sistem ekonomi pada prinsipnya di
tentukan oleh pandangan masyarakat pendukungnya tentang dunia,
jika manusia berpandangan bahwa alam semesta ini terjadi dengan
sendirinya, maka mereka tidak akan bertanggung jawab atasnya
kepada siapapun, dan mereka akan bebas hidup sesukanya. Tujuan
hidup mereka hanya untuk mencapai kepuasan maksimum, dengan
mengabaikan hal itu di peroleh dan bagaimana hal itu berpengaruh
pada orang lain atau alam sekitar
Ekonomi merupakan bagian dari kehidupan dan tidak bisa
dipisahkan dari kehidupan. Tetapi ekonomi bukanlah fondasi
bangunannya dan bukan tujuan risalah Islam. Fondasi (asas) dalam
Islam, sebagaimana telah disebutkan adalah akidah. Akidah ini
merupakan dasar keseluruhan tatanan kehidupan dalam Islam,
termasuk tatanan ekonomi. Ekonomi Islam adalah ekonomi yang
berlandaskan akidah Ketuhanan Yang Maha Esa (tauhid). Akidah
yang diturunkan Allah Swt dengan sengaja kepada Rasul-Nya untuk
umat Islam.
Tujuan ekonomi, membantu manusia untuk menyembah
Tuhannya yang telah memberi rizki, dan untuk menyelamatkan
manusia dari kemiskinan yang bisa mengkafirkan dan kelaparan yang
bisa mendatangkan dosa. Oleh karena itu, rumusan sistem Islam
berbeda sama sekali dari sistem-sistem yang lainnya. Sebagai sistem
ekonomi, ia memiliki akar dalam syariah yang menjadi sumber
pandangan dunia, sekaligus tujuan dan strateginya. Oleh karena itu,
semua aktifitas ekonomi, seperti produksi, distribusi, konsumsi,
7 Pengantar Ekonomi Islam
BAB 2
perdagangan, tidak lepas dari titik tolak ketuhanan dan bertujuan
akhir kepada Tuhan. Kalau seorang muslim bekerja di bidang
produksi, maka pekerjaan itu dilakukan tidak lain karena ingin
memenuhi perintah Allah. Ketika menanam, membajak, atau
melakukan pekerjaan lain nya, seorang muslim merasa bahwa ia
bekerja dalam rangka beribadah kepada Allah. Makin tekun ia
bekerja, makin takwa ia kepada Allah. Bertambah rapi pekerjaannya,
bertambah dekat kepada Allah, tertanam dalam hatinya bahwa semua
itu adalah rizki dari Allah, maka patutlah bersyukur (Q.S al-Baqarah:
172)
!,!., _.] `.., l _. .,,L !. >.. `>: < | `..
:!`,| _.,- . .
Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang
baik-baik yang kami berikan kepadamu dan bersyukurlah
kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu
menyembah.

B. Islam Agama yang Sempurna
Islam adalah satu-satunya agama yang mempunyai berbagai
dimensi yang dapat menjawab berbagai persoalan asasi ummat
manusi sepanjang masa, termasuk masa kini dan masa yang akan
datang. Maka dari itu Islam adalah agama yang paling benar dan di
ridhoi Allah seperti pada firmanya dalam surat al-Imran:19
| _.] ..s < `.l`. !. l.> _.] . ..>l | _. .-,
!. `>,l> `l-l !,-, `., _. >, .,!:, < _| < _,. ,!.>' .
Sesungguhnya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah
Islam. tiada berselisih orang-orang yang telah diberi al Kitab
8 Pengantar Ekonomi Islam
kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena
kedengkian (yang ada) di antara mereka. Barang siapa yang
kafir terhadap ayat-ayat Allah maka sesungguhnya Allah
sangat cepat hisab-Nya.
Islam membawa ajaran dasar tauhid, akhlak, dan ajaran yang
berhubungan dengan aspek jiwa, akal, materi dan sosial. Islam agama
yang sesuai dengan kefitrahan manusia. Fitrah manusia itu ialah
sejauh apa pun ia berjalan menyelisihi fitrah kemanusianya, ia akan
berusaha mencari jalan kembali. Fitrah manusia adalah pada al-Khair
(jalan kebaikan). Dan, al-Khair itu adalah al-Islam. Islam
memberikan pada manusia aturan-aturan hukum yang luhur dan
teguh serta moralita yang berdasar pada pengetahuan yang luar
tentang alam insani. Islam memberikan sumber ketentraman jiwa
bagi manusia- manusia di dunia yang dalam perjuangan hidup.
Syari'at Islam adalah syari'at yang lengkap yang mengatur
seluruh urusan manusia seperti ibadah, ekonomi, sosial, politik,
pemerintahan, pendidikan dan yang lainnya. Agama Islam
menghormati akal manusia meletakkan akal pada tempat yang
terhormat, menyuruh manusia mempergunakan akal manusia untuk
memerika dan memikirkan keadaan alam. Secara umum sistem Islam
mengatur setidaknya tiga hal, yaitu:
1. Hukum-hukum yang berkenaan dengan individu dan al Khaliq,
yakni Allah (hablum minallah) seperti ibadah yang meliputi
shalat, puasa, zakat, haji dan jihad.
2. Mengatur berpakain, makan, minum, dan termasuk di antaranya
akhlak.
3. Mengatur hubungan individu dengan individu yang lainnya dalam
masyarakat (hablum minanasi) seperti urusan niaga, pendidikan,
sosial, politik, dan hukum lainnya.
Maka kita yang dari lahir ke dunia ini langsung menganut
agama Islam agama yang diridhoi Allah patut bersyukur dan rasa
9 Pengantar Ekonomi Islam
syukur kita itu kita aplikasikan dengan menjalani syariat agama Islam
dengan taat. Agama Islam mengerahkan pemeluknya supaya selalu
mengadakan barang yang belum ada, merintis jalan yang belum
ditempuh, membuat inisiatif dalam hal kedunian yang memberi
manfaat untuk masyarakat.
Prinsip-prinsip Ekonomi Islam:
1. Prinsip tauhid mengandung dua pengertian, yakni tauhid
uluhiyyah dan tauhid rububiyyah. Tauhid uluhiyyah adalah
keyakinan akan keesaan Allah dan kesadaran bahwa seluruh yang
ada di alam ini adalah milik-Nya. Prinsip ini menegaskan bahwa
Allah adalah Tuhan pencipta, pengatur, dan pemilik jagat raya
dengan segala yang ada di dalam-Nya. Tauhid rububiyyah adalah
suatu keyakinan bahwa Allah saja yang menentukan rizki untuk
segenap makhluk-Nya, dan hanya Dialah yang membimbing
setiap manusia yang percaya pada-Nya, kepada keberhasilan.
2. Prinsip khifalah menegaskan bahwa kedudukan manusia di dunia
ini adalah sebagai wakil Tuhan di bumi, dengan tujuan hidup
untuk beribadah kepadanya
!. 1l> _>' _. | .,-,l .
Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya
mereka mengabdi kepada-Ku. (Q.S adz-Dzaariyat: 56)
dan memakmurkan dunia sesuai dengan aturan yang telah di
gariskan-Nya. Untuk tujuan ini, Allah menundukkan segala
sesuatu bagi kepentingan manusia. Oleh karena itu manusia tidak
di perbolehkan mengabaikan nilai- nilai yang telah di tetapkan
oleh-Nya.
3. Prinsip keadilan, semua usaha dalam pembangunan ekonomi
harus mengacu kepada alokasi dan distribusi kekayaan dan
pendapatan yang adil dan merata. Sekalipun Islam menoleransi
10 Pengantar Ekonomi Islam
kesenjangan ekonomi dan kekayaan individu, tetapi Islam
memberikan kewajiban retribusi lewat zakat, shodaqoh, dan amal
jariyah yang lain, untuk membantu menjembatani dua kelas sosial
yang mempunyai kemampuan ekonomi yang berbeda. Oleh
karena itu, adil dalam Islam adalah identik atau lebih dekat pada
pembagian yang sesuai dengan peran masing- masing, dan
kepatutan di antara mereka.
4. Prinsip tazkiyyah, menegaskan bahwa pembangunan ekonomi
tidak boleh mengarah kepada pemenuhan aspek material belaka
sehingga menyampingkan aspek spiritual keagamaan. Dalam hal
ini pembangunan ekonomi yang di usahakan justru harus selaras
dengan kebersihan jiwa manusia, sehingga seiring dengan laju
pembangunan dan pertumbuhan, manusia harus dapat juga
meningkatkan kualitas intelektualnya, penghayatan nilai-nilai
keagamaannya. Dalam konsep Islam, manusia merupakan
makhluk yang sempurna (insan kamil), yang memiliki tiga
komponen penting, dan masing- masing memiliki kebutuhannya
sendiri, yakni, jasad, roh, dan akal. Ketiga komponen ini harus
secara serempak di kembangkan dan di sucikan.
5. Ketika seorang muslim hendak membeli atau menjual,
menyimpan atau meminjam, atau menginvestasikan uangnya, ia
selalu pada batas-batas yang telah di tetapkan oleh Allah. Ia tidak
memakan uang haram, memonopoli milik rakyat, korupsi dan
sebagainya. Seorang muslim akan sangat paham terhadap segala
perintah dan larangan Allah, seperti halalnya jual beli dan
haramnya riba, atau haramnya memakan harta orang secara
bathil.



11 Pengantar Ekonomi Islam
C. Landasan -Landasan Ekonomi Dalam Islam
1. Landasan Akidah
Hubungan ekonomi Islam dengan aqidah Islam tampak
jelas dalam banyak hal, seperti pandangan Islam terhadap alam
semesta yang ditundukkan (disediakan) untuk kepentingaan
manusia. Hubungan ekonomi Islam dengan aqidah dan syariah
tersebut memungkinkan aktifitas ekonomi dalam islam menjadi
ibadah.
Dalam sistem ekonomi Islam kedudukan manusia sebagai
makhluk Allah yang berfungsi mengemban amanat Allah untuk
memakmurkan kehidupan di bumi dan kelak di kemudian hari
akan dimintai pertanggungjawaban atas amanat Allah tersebut.
Sementara itu, sebagai pengemban amanat manusia dibekali
kemampuan untuk menguasai, mengolah, dan memanfaatkan
potensi alam. Al-Quran surat al- Baqarah 30:
:| _! ., >.l.ll _.| _sl> _ _ ,l> l! `_-> !, _.
..`, !, ,`. ,!..] _> _,.. ..> '_.1. ,l _! _.| `ls
!. .l-. .
Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman pada malaikat,
sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah
di muka bumi.
Begitu juga dalam surat Lukman ayat 20:
`l . < >. >l !. _ ,...l !. _ _ _,`. >,l.
..-. :.L .L!, _. _!.l _. `_..> _ < ,-, l. _.>
.. ,..
12 Pengantar Ekonomi Islam
Tidakkah kamu perhatikan sesungguhnya Allah telah
menunjukkan untukmu apa yang ada dilangit dan apa
yang ada di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat
lahir dan batin.
Di dalam al-Quran banyak ayat-ayat yang
memerintahkan agar manusia bekerja dan berusaha mencari
anugerah Allah untuk kepentingan hidupnya. Misalnya dalam al-
Quran surat al Jumah ayat 10:
:| ,. :l.l `:..! _ _ -., _. _. < `: <
,. _>l-l >l. .
Apabila sudah ditunaikan sholat maka beterbaranlah kamu
dimuka bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah
dengan sebanyak banyaknya.
Bekerja mencari nafkah dan memanfaatkan potensi alam
untuk mencukupi kebutuhan hidup menurut pandangan Islam
bukan merupakan tujuan, tetapi merupakan sarana yang harus
ditempuh, yang menjadi tujuan adalah mencari keridlaan Allah
dengan cara berbuat kebajikan, bersyukur atas nikmatNya.
2. Landasan Moral
Al-Quran dan hadist Nabi memberikan landasan yang
terkait dengan akhlak atau moral dalam ekonomi sebagai berikut:
a. Islam mewajibkan kaum muslimin untuk berusaha mencari
kecukupan nafkah hidup untuk dirinya, keluarga, dan mereka
yang menjadi tanggungjawabnya dengan kekuatan sendiri dan
tidak menggantungkan kepada pertolongan orang lain. Islam
mengajarkan pada manusia bahwa makanan seseorang yang
terbaik adalah dari jeri payahnya sendiri. Islam juga
mengajarkan bahwa orang yang memberi lebih baik dari
orang yang meminta atau menerima.
13 Pengantar Ekonomi Islam
b. Islam mendorong manusia untuk memberikan jasa kepada
masyarakat. Hadist riwayat Ahmad, Bukhori, Muslim dan
Turmudzi mengatakan bahwa muslim yang menanam
tanaman, kemudian sebagian dimakan manusia, binatang
merayap atau burung, semuanya itu dipandang sebagai
sedekah.
c. Hasil dari rizki yang kita peroleh harus disyukuri, hal ini
dinyatakan dalam surat al-Baqarah ayat 172:
!,!., _.] `.., l _. .,,L !. >.. `>: < |
`.. :!`,| _.,-. .
Hai orang orang yang beriman makanlah diantara rizki
yang baik baik yang kami berikan kepadamu dan
bersyukurlah kepada Allah jika engkau benar benar hanya
beribadah kepadanya.
3. Landasan Yuridis
Landasan yuridis Islam dalam bidang ekonomi meliputi
al-Quran, Hadist dan Ijtihad (rayu). Al-Quran dalam bidang
ekonomi memberikan pedoman yang bersifat garis besar seperti
pedoman untuk memperoleh rizki dengan jalan berniaga,
melarang melakukan riba, menghambur hamburkan harta,
memakan harta milik orang lain, perintah bekerja untuk
memenuhi kebutuhan hidup, dan sebagainya. Sunnah Rasul
memberikan penjelasan rincianya seperti bagaimana cara
berniaga yang halal dan yang haram, menerangkan bentuk bentuk
riba yang dilarang, bentuk bentuk pemborosan dan sebagainya.
Ijtihad mengembangkan penerapan pedoman pedoman al-
Quran dan sunnah Rasul dalam berbagai aspek perekonomian
yang belum pernah disinggung secara jelas oleh al-Quran dan
hadist sesuai dengan perkembangan zaman, misalnya masalah
14 Pengantar Ekonomi Islam
bunga bank, asuransi, koperasi, dan sebagainya. Ketika Nabi akan
mengutus Muadz ke Yaman, Beliau bertanya sebelum Muadz
berangkat: Bagaimana kamu akan memutuskan, jika kepadamu
dihadapkan suatu masalah? Muadz menjawab saya akan
memutuskan dengan ketentuan al-Quran. Nabi bertanya lagi,
Jika kamu tidak mendapatkanya dalam al-Quran? Muadz
menjawab saya akan memutuskan dengan sunnah Rasulnya.
Nabi bertanya lebih lanjut, Jika dalam sunnah Rasulnya juga
tidak kamu jumpai? Muadz menjawab saya akan berijtihad
dengan pikiranku, saya tidak akan membiarkan suatu masalah
tidak berkeputusan. Mendengar jawaban Muadz, Nabi
mengatakan: Alhamdulillah yang telah memberikan taufik
kepada utusan rasulnya dengan sesuatu yang melegakan utusan
Allah. ( H. R. Muadz).

D. Kesimpulan
Dari hasil pembahasan dapat diambil kesimpulan bahwa
ekonomi Islam sangat memperhatikan keadilan demi tercapainya
keharmonisan antara manusia dengan manusia, dan demi
meningkatkan rasa keimanan dan ketakwaan manusia kepada Allah.
Manusia dalam menjalani kegiatan ekonomi memperhatikan prinsip
dan landasan ekonomi islam yang telah ditentukan oleh al-Quran,
sunnah Rasul, dan ijtihad sehingga dalam mendapat nikmat umat
muslim tidak melupakan kodratnya sebagai hamba Allah yang
senantiasa selalu bersyukur, rizki yang telah diperolehnya dan
senantiasa menjauhkan diri dari praktek riba.

15 Pengantar Ekonomi Islam
DAFTAR PUSTAKA

Edwin Nasution, Mustafa. Pengenalan Eksklusif Ekonomi Islam, Jakarta:
Kencana, 2007.

Qardhawi, Yusuf. Norma dan Etika Ekonomi Islam. Jakarta: Gema Insani
Press, 1997.

Heri, Sudarsono. Mengapa (harus) ada Ekonomi Islam ?, Yogyakarta:
Ekonomi Islam, 2010.




















16 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 3











INSTRUMEN-INSTRUMEN DALAM
EKONOMI ISLAM

LUKMAN ZAINUL ABIDIN


INSTRUMEN-INSTRUMEN DALAM EKONOMI ISLAM
Oleh Lukman Zainul Abidin

A. Pendahuluan
Untuk dapat dibedakan dengan paham-paham yang lain,
suatu paham ekonomi memiliki karakteristik tertentu. suatu paham
ekonomi biasanya dibangun oleh suatu tujuan, prinsip, nilai, dan
paradigma. Misalnya, paham liberalisme dibangun atas tujuam
terwujudnya kebebasan setiap individu untuk mengembangkan
dirinya. Kebebasan ini akan terwujud apabila setiap individu
memiliki kesempatan yang sama untuk berkembang. Dengan
demikian, kesempatan merupakan prinsip yang akan dipegang yang
pada akhirnya akan melahirkan suatu paradigma persaingan bebas.
Karakteristik ekonomi Islam yang membedakan dengan
sistem ekonomi lain, menurut Yusuf Qardhawi, ia adalah ekonomi
rabbaniyah, ilahiyah, insaniyah (berwawasan kemanusiaan),
ekonomi berakhlak, dan ekonomi pertengahan. Sebagai ekonomi
ilahiyah, ekonomi Islam memiliki aspek-aspek transenden yang suci,
yang memadukannya dengan aspek materi, dunia (profan). Titik
tolaknya adalah Allah dan tujuannya adalah untuk mencari karunia
Allah melalui jalan (thariqah) yang tidak bertentangan dengan apa
yang telah digariskan oleh Allah.
Sebagai ekonomi kemanusiaan, ekonomi Islam melihat aspek
kemanusiaan (humanity) yang tidak bertentangan dengan aspek
ilahiyah. Manusia dalam pandangan ekonomi Islam merupakan
pameran utama dalam mengelola dan memakmurkan alam semesta
disebabkan karena kemampuan menajerial yang telah dianugerahkan
Allah kepadanya.
Dengan demikian sesungguhnya kegiatan ekonomi di mana-
mana adalah sama. Hal yang dapat membedakannya, menurut
17 Pengantar Ekonomi Islam
BAB 3
Syarifuddin Prawiranegara (seorang ahli ekonomi dan teknokrat yang
menonjol peranannya di Indonesia pada akhir tahun 40-an dan 50-
an), adalah moral ekonominya. karena itu yang bisa dipelajari lebih
khusus adalah etika ekonominya, dalam hal ini misalnya menurut
ajaran Islam.

B. Sistem Ekonomi Islam
John F. Due menjelaskan bahwa sistem eknomi adalah
merupakan ... group of economic intitutions or regarded a unit of
the economic system, teh organization through the operation of which
the various resources scarce, related to the m are utilized to satisfy
the wants man. Sistem ekonomi merupakan lembaga (pranata) yang
hidup dalam suatu masyarakat yang dijadikan acuan oleh masyarakat
tersebut dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Adupun yang
dimaksud dengan institusi adalah organisasi atau kaedah, baik formal
ataupun informal yang mengatur prilaku dan tindakan anggota
masyarakat tertentu baik dalam melakukan kegiatan rutin sehari- har i
maupun dalam mencapai tujuan tertentu, misalnya hak milik, rumah
tangga, bagi hasil dan lain- lain.
Sistem ekonomi yang terdapat di dalam setiap kelompok
masyarakat atau negatra tidak lain adalah untuk mengatasi persoalan.
1. Barang apa yang seharusnya dihasilkan.
2. Bagaimana cara menghasilkan barang itu.
3. Untuk siapa barang itu dihasilkan atau bagaimana barang tersebut
didistribusikan kepada masyarakat.
Dengan kata lain bahwa sistem ekonomi adalah suatu
kesatuan mekanisme dan lembaga pengambilan keputusan yang
mengimplementasikan keputusan terhadap produksi, distribusi dan
konsumsi dalam suatu wilayah. Dan pada dasarnya banyak faktor
18 Pengantar Ekonomi Islam
yang membentuk sistem ekonomi, seperti ideologi, nilai- nilai yang
dianut, keadaan alam, sejarah dan lain- lain. Secara umum sistem
ekonomi juga didasarkan pada pemikiran, konsep, atau teori- teor i
ekonomi tertentu yang diyakini kebenarannya. Namun yang dianggap
elemen penting dari suatu sistem ekonomi menurut Gregory dan
Stuart adalah:
1. Hak kepemilikan.
2. Mekanisme provisi informasi dan koordinasi dari keputusan-
keputusan.
3. Metode pengambilan keputusan.
4. Sistem insentif bagi perilaku ekonomi.
Masing- masing sistem ekonomi kemungkinan berbeda
tekanannya dalam hal jenis hak milik tertentu, yang secara umum
dapat dikategorikan menjadi hak milik individu, hak milik sosial
(publik), dan hak milik negara. Dalam pengambilan keputusan, suat u
sistem ekonomi kemungkinan memiliki metode yang unik, misalnya
menggunakan metode sentralistik, desentralistik, atau gabungan
keduanya. Provisi informasi dan koordinasi dalam keputusan
ekonomi dapat dilakukan menggunakan pasar, perencanaan, atau
tradisi. Sedangkan sistem insentif yang menjadi faktor motivasi
dalam berekonomi dapat berupa motivasi yang materialistik dan
motivasi nonmaterialistik, seperti spiritual, sosial, budaya dan
sebagainya.
Dengan demikian sistem ekonomi Islam mencakup kesatuan
mekanisme dan lembaga yang dipergunakan untuk
mengoperasionalkan pemikiran dan teori-teori ekonomi Islam dalam
kegiatan produksi, distribusi, dan konsumsi. Selanjutnya akan
dielaborasi elemen-elemen penting perekonomian Islam.


19 Pengantar Ekonomi Islam
C. Kepemilikan Dalam Islam
1. Sejarah Kepemilikan
Istilah kepemilikan telah ada dan muncul sejak adanya
manusia pertama di muka bumi ini. Saat itu, makna kepemilikan
tidak lebih dari sekedar penggunaan sesuatu guna memenuhi
kebutuhan hidupnya. Pada masa awal ini manusia belum
berfikiran untuk menyimpan apa yang ia miliki. Ini disebabkan
penghuni bumi saat itu masih sedikit dan kebutuhan hidup sangat
melimpah. Sehingga pada saat itu, kepemilikan terhadap sesuatu
hanyalah penggunaan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya
karena kebutuhan hidup sangat mudah didapat.
Seiring dengan berjalannya waktu, sedikit demi sedikit
jumlah bani adam mulai bertambah dan memenuhi penjuru bumi.
Dimulailah persaingan guna mencukupi kebutuhan hidupnya. Hal
ini terjadi setelah bertambahnya populusi. Dan dilain sisi setiap
orang ingin memenuhi kebutuhan dengannya. Maka sejak ini
mulai pergeseran makna kepemilikan yang awalnya hanya
penggunaan untuk memenuhi kebutuhan hidup, menjadi
kewenangan dan kekuasaan. Maka mulai saat inilah muncul
istilah kepemilikan pribadi.
Dalam waktu yang sama manusia muncul dalam bentuk
keluarga, jamaah, dan kabilah. Dan seorang manusia tidaklah
hidup kecuali secara jamaah bermasyarakat. Karena tidak ada
alternatif lain dalam kelangsungan kehidupan seseorang kecuali
bergabung dalam komunitas masyarakat. Darinya muncul istilah
kepemilikan bersama. Dimana tidak ada hak wewenang pribadi
dalam memanfaatkannya melainkan digunakan bersama oleh
setiap anggota masyarat seperti: jalan raya, jembatan, sungai,
gunung dll.

20 Pengantar Ekonomi Islam
2. Definisi Kepemilikan Menurut Ulama Syiariah
Kepemilikan dalam syariat Islam adalah kepemilikan
terhadap sesuatu sesuai dengan aturan hukum, dan memiliki
wewenang untuk bertindak dari apa yang ia miliki selama dalam
jalur yang benar dan sesuai dengan hukum.
Melihat makna defenisi ini jelaslah bahwa kepemilikan
dalam islam berbeda dengan apa yang ada pada paham-paham
lainnya. Seperti halnya aliran kapitalis yang memandang makna
kepemilikan sebagai kekuasaan seseorang yang tak terbatas
terhadap sesuatu tanpa ada pada orang lain. Inilah perbedaan yang
mendasar antara konsep kepemilikan pada Islam dan yang paham
lainnya yaitu harus berada pada jalur koridor yang benar
sebagaimana diperintahkan oleh Allah.
3. Faktor Penyebab Adanya Kepemilikan
Disadari bahwa kehidupan manusia tidaklah akan berjalan
lancar dengan baik kecuali setelah mendapatkan apa yang bisa
mencukupi kebutuhan hidupnya dari harta benda. Maka dalam
kehidupan, harta adalah sesuatau yang lazim dan wajib bagi
semua manusia sejak pertama diciptakan dimuka bumi ini.
Dikatakan bahwa manusia pertama yang menggunakan mata uang
dinar dan dirham adalah Adam. Adam berkata:


Tidaklah berjalan dengan baik suatu kehidupan tanpa
keduanya yaitu dinar dan dirham.

Jika kehidupan manusia terikat oleh harta, maka secara
otomatis, wajiblah baginya bersungguh-sungguh dan jujur dalam
mencapainya. Sebagaimana yang telah dijelaskan oleh Allah
melalui rasulNya.
21 Pengantar Ekonomi Islam
4. Faktor Penyebab Adanya Kepemilikan Dalam Islam
a. Tidak menggantungkan hidup kepada orang lain
Yang dimaksudkan dalam hal ini adalah tidak adanya
ketergantungan materi dan mengaharap belas kasih orang lain.
Karena Islam memandang hina mereka yang hanya
mengantungkan hidupnya kepada orang lain tanpa mau
berusaha untuk memenuhi kehidupannya sendiri. Rasulullah
juga melarang kita untuk menengadahkan tangan kepada
orang lain dengan tujuan meminta. Tergambar dalam
ucapannya:

Tangan yang diatas lebih baik dari tangan yang
dibawah.
Diriwayatkan bahwa Luqman a.s berkata kepada
anaknya: wahai anakku, jika engkau merasa fakir
(kekurangan) maka minta tolonglah kepada tuhanmu yang
maha kuasa. Berdoa dan merendah kepadaNya. Mintalah
kepadaNya karunia dan anugerahNya. Maka sesungguhnya
tidak ada yang memiliki selain Ia. Dan janganlah engkau
meminta kepada manusia. Dengannya kau terlihat rendah
dihadapan mereka,sedangkan kau tidak mendapatkan apa-
apa.
Hadist dan nash- nash diatas menanamkan pada umat
muslim jiwa yang mulia untuk tidak meminta dari apa yang
ada di tangan manusia kecuali dengan cara yang di halalkan
oleh Islam. Dan mendorong mereka untuk mancari yang halal
melalui jalan yang telah digariskan oleh Islam.
b. Semangat dan merasa tenang dalam beribadah kepada Allah
Ini bisa dilihat dari bagaimana dengannya seorang
muslim bisa menjalankan kewajibannya kepada Allah. yang
membutuhkan kejernihan pikiran. Dan ini tidak akan tercapai
22 Pengantar Ekonomi Islam
kecuali dengan memberikan kepada jiwa apa yang memenuhi
kebutuhannya. begitu juga seorang muslim dalam
menjalankan kewajiban kepada tuhannya selain kesiapan
batin juga memerlukan harta materi. karena diantara
kewajiban ada yang dalam pelaksanaannya memerlukan harta.
Seperti dalam kewajiban berzakat dan ibadah haji kedua itu
tidak diwajibkan kecuali kepada mereka yang mampu. Sudah
jelas seorang muslim tidak akan mampu melaksanakannya
melainkan dengan bekerja yang bisa menghasilkan materi.
Oleh karena itu Ibnu Taimiah berkata bahwa:
keimanan seorang muslim tidaklah sempurna kecuali ia
mampu memenuhi semua kebutuhan hidupnya . Karena itu
maka kekurangan harta materi merupakan kendala besar bagi
seorang muslim dalam mencapai derajat iman yang sempurna.
Dari ini bisa disimpulkan bahwa bagi seorang muslim
harta tidaklah melainkan sebatas wasilah perantara guna
mencapai tujuan-tujuan mulia. Bukanlah seperti apa yang
disangka oleh sebagian umat muslim. Bahwa Islam adalah
pengangguran dan meninggalkan hal- hal yang bersifat
duniawi dari harta dan kenikmatan lainnya dengan dalih
zuhud, agar lebih tenang dalam beribadah. Lalu kemudian
mengasingkan diri dari masyarakat guna mencapai derajat
keimanan yang tinggi. Tidaklah seperti itu tetapi Islam
mendorong dan menganjurkan umatnya untuk selalu berusaha
dalam mencari harta guna memenuhi kebutuhan hidupnya dan
selanjutnya ia bisa beribadah kepada Allah dengan tenang dan
penuh kedamaian tanpa terikat oleh siapapun.
c. Menolong sesama.
Jika kita cermati kehidupan para sahabat Rasulullah,
mereka bersemangat dalam mencari harta guna memenuhi
23 Pengantar Ekonomi Islam
kehidupan dan mengeratkan tali silaturrahmi di antara mereka
melalui sodaqoh. Sebagaimana diriwayatkan dari
Abdurrahman Bin Auf. Beliau berkata: dengan harta aku
menyambung silaturrahmi dan mendekatkan diri kepada Allah
begitu juga Zubair Ibnu Awam berkata: sesungguhnya harta
adalah darinya sumber kebaikan, silaturrahmi, nafaqah di
jalan Allah dan kebaikan akhlaq. Selain itu pula padanya
kemuliaan dunia dan kelezatannya.

D. Musyawarah Sebagi Prinsip Pengambilan Keputusan
1. Musyawarah
Adanya musyawarah dalam pengambilan keputusan
karena di dalam musyawarah semua peserta memiliki persamaan
hak untuk mendapatkan kesempatan secara adil untuk
mengungkapkan pendapat dan pandangan masing- masing
terhadap suatu pengambilan keputusan. Pelaksanaan musyawarah
dan prosedur pengambilan keputusan tetap berpegang teguh
kepada prinsip-prinsip ajaran Islam yaitu kebebasan, keadilan,
dan persamaan dalam berbicara serta mengemukakan pendapat.
Pendapat yang diajukan keputusan bukan melihat kepada siapa
yang mengemukakan pendapat itu, pendapat mayoritas atau
minoritas, melainkan bagaimana kualitas pendapat itu dan
dampaknya bagi kemaslahatan umat bukan kemaslahatan yang
bermusyawarah.
Berikut petunjuk al-Quran tentang bentuk dan sistem
musyawarah pada ayat pertama dalam surat al-Syura ayat 38:
_.] ,!>.`. ,l `.! :l.l >`. _: '., !..
.. 1.`, .
24 Pengantar Ekonomi Islam
Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi)
seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, sedang urusan
mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka,
dan mereka menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami
berikan kepada mereka.
Allah juga menyebut musyawarah sebagai sifat terpuji
bagi orang beriman, kemudian Ia memerintahkan agar urusan
dimusyawarahkan sebagi tersebut dalam surat Ali Imran ayat 159:
!., .> _. < .l l l . !L 1,ls l1l .. _.
,l> s! .s -.`. > >!: _ . :| .s _.
_ls < | < > _..l .
Maka disebabkan rahmat dari Allah- lah kamu berlaku
lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap
keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri
dari sekelilingmu. karena itu ma'afkanlah mereka,
mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah
dengan mereka dalam urusan itu. kemudian apabila kamu
telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada
Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang
bertawakkal kepada-Nya.
2. Keadilan
Dalam Islam, kebenaran adalah kebenaran, kesesatan
adalah kesesatan, keadilan adalah keadilan, yang kesemuanya
adalah berlaku mutlak terhadap siapapun itu di dunia ini, tidak
memandang dia adalah rakyat jelata yang paling hina dan rendah
ataupun pemimpin umat, atau bahkan utusan tuhan sekalipun,
semuanya duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi serta
menjunjung bersama-sama dalam hukum, tidak ada yang
25 Pengantar Ekonomi Islam
memiliki hak-hak istimewa apapun. salah adalah salah, benar
adalah benar. Oleh karena itu dalam mengambil keputusan
hendaknya bersifat adil. Dijelaskan dalam Firman Allah dalam
QS. al-Maidah: 8
!!., _.] `.., . _,. < ,.: 1`.1l!, ..>,
`!:.: , _ls l.- . l.s > , _1`.ll 1. < _|
< ,,> !., _l.-. .
Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu Jadi
orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena
Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-
kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong
kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena
adil itu lebih dekat kepada takwa. dan bertakwalah kepada
Allah, sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang
kamu kerjakan.
Perintah wajib itu ditujukan kepada dua hal yaitu perintah
menetapkan hukum atau menyelesaikan satu masalah dengan adil
dan perintah berlaku adil bagi orang yang menetapkan hukum dan
menyelesaikan sustu masalah.

E. Pasar Yang Adil Dalam Media Koordinasi
Aspek keempat dalam sistem ekonomi adalah mekanisme
pemenuhan insentif. Dalam paham kapitalisme, mekanisme pasar
atau transaksi dianggap sebagai mekanisme yang paling tepat untuk
pemenuhan kehendak setiap individu. Hal ini didasarkan pada asumsi
bahwa setiap individu sadar dan termotivasi oleh kepentingan
individunya, karena itu tiap individu tidak perlu diatur oleh pihak lain
26 Pengantar Ekonomi Islam
dalam memenuhi kepentingan sendiri. Mekanisme transaksional akan
tercipta manakala setiap individu memiliki pola pikir yang
individualistik. Seseorang akan mau memberikan miliknya apabila ia
mendapatkan imbalan yang sesuai dengan keinginannya. Mekanisme
inilah yang disebut mekanisme pasar.
Insentif individualistik tersebut oleh Islam diakomodasi
sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan sosial dan
kepentingan suci (ibadah). Karena itu kebebasan individu yang
harmonis dengan kebutuhan sosial dan moralitas Islam akan terwujud
dalam mekanisme pasar yang mengedepankan aspek moralitas dan
kerja sama. Ibnu Taimiyah menyebutkan dengan pasar yang adil
atau gabungan antara persaingan dan kerja sama (coopetition).
Mekanisme pasar diberikan ruang gerak untuk penentuan harga,
namun pasar juga dikendalikan oleh pemerintah dan masyarakat
dalam upaya mencapai keadilan dan maslahah yang maksimum, jadi
bukan pasar murni.

F. Maslahah Sebagai Insentif Ekonomi
Secara etimologi, maslahah mursalah ( ) terdiri
dari dua kata, yaitu kata maslahah ( ) dan kata mursalah
( ). Kata maslahah ( ) sendiri adalah masdar (kata benda)
dari kata sholaha ( ) yang memiliki arti faedah, kepentingan,
kemanfaatan dan kemaslahatan.
Imam Musa Ibrahim menyebutkan dalam kitabnya Al-
madkhol fi Ushulil Fiqh wa tarikhu at-tasyriu al-Islam bahwa
maslahah sama dengan manfaah baik dipandang dari sisi wazan atau
artinya.
Sedangkan kata Mursalah ( ) adalah isim maful (objek)
dari fiil madli (kata dasar) dalam bentuk tsulasi (kata dasar yang tiga
huruf) yaitu dengan penambahan huruh alif dipangkalnya
27 Pengantar Ekonomi Islam
sehinga menjadi . secara etimologi berarti terlepas atau dalam
arti mutlaqotan (bebas). Kata lepas dan bebas disini jika dihubungkan
dengan kata maslahah maksudnya adalah terlepas dan bebas dari
keterangan yang menunjukan boleh atau tidaknya dilakukan.
Bila ditinjau secara istilah, para ulama ushul fiqh tidak
mencapai kata sepakat dalam memberikan batasan dan defenisi
tentang apa sebenarnya itu maslahah.
Imam Ghozali mendefinisikan maslahah sebagai berikut,

Ungkapan yang pada asalnya digunakan untuk menarik
manfaat atau menolak mudhorot.

Imam As-Saukani mendefinisikan maslahah sebagai berikut,

Memelihara tujuan syara' (dalam menetapkan hukum) dengan
cara menghindarkan kerusakan dari manusia.

Imam Abdur Rohman mendefinisikan maslahah dalam kitab
tafsirnya sebagai berikut,

Hakikat Maslahah adalah sesuatu yang bisa membuat baik
terhadap keadaan-keadaan hamba-hamba (manusia- manusia)
dan menstabilkan urusan- urusanya baik urusan agama
maupun urusan akhirat.

Dalam kitab al- Buhust al-Ilmiyah disebutkan bahwa
maslahah adalah



28 Pengantar Ekonomi Islam
Maslahah adalah manfaat yang diperoleh atau manfaat yang
dominant (umum dan ungul)

Dalam kitab Mafaahim al-Islamiyah disebutkan:

Maslahah adalah menarik manfaat yang dimaksud oleh
syari yang bijaksana.

Dalam Majalah Jamiah Islamiyah yang ada di madinah,
disebutkan bahwa maslahah adalah

Maslahah adalah apa yang dikehendaki oleh akal yang
lurus(tidak dipengaruhi oleh hawa nafsu) dan fitrah yang
sehat untuk merealisasikan tujuan syaari dan manusia berupa
kebaikan di dunia dan akhirat.
Walaupun para ulama ushul fiqh berbeda dalam
mendefinisikan maslahah, namun pada tataran subtasinya mereka
boleh dibilang sampai pada titik penyimpulan, bahwa maslahah
adalah suatu bentuk upaya hukum untuk mendatangkan sesuatu yang
berdampak positif (manfaat) serta menghindarkan diri dari hal- hal
yang bermuatan negatif (mudorot)

G. Kesimpulan
Ekonomi syariah merupakan bagian integral dari ajaran Islam
yang universal dan komprehensif. Al-Quran secara tegas
mendeklarasikan kekomprehensifan Islam tersebut. Sebagaimana
pada surat Al-Anam ayat 38, Sedikitpun tidak kami lupakan di
dalam kitab suci Al-Quran (QS. 6:38); surat Al-Maidah ayat 3
Pada hari ini Kusempurnakan bagi kamu agamamu dan
Kusempurnakan bagi kamu nikmatKu dan Aku ridho Islam it u
29 Pengantar Ekonomi Islam
sebagai agama kamu. Dalam ayat lainnya Allah berfirman, Kami
menurunkan al-Quran untuk menjelaskan segala sesuatu
(QS.16:89). Ajaran Islam mengenai muamalah bersifat universal dan
inklusif, sesuai dengan surah al-Anbiyak 107. "Kami tidak
mengutusmu kecuali untuk sekalian alam. Ajaran Islam dalam
bermuamalat tidak membeda-bedakan muslim dan non- muslim.
Kenyataan ini tersirat dalam suatu ungkapan yang diucapkan oleh
Khalifah Ali : Dalam bidang muamalat kewajiban mereka adalah
kewajiban kita dan hak mereka adalah hak kita.
Salah satu unsur yang menjadi dasar perbedaan antara sistem
ekonomi syariah dengan sistem ekonomi lainnya adalah pada
falsafahnya, yang terdiri dari nilai-nilai dan tujuan. Dalam ekonomi
Islam, nilai- nilai ekonomi bersumber dari al-Quran dan hadits
berupa prinsip-prinsip universal. Di saat sistem ekonomi lain hanya
terfokus pada hukum dan sebab akibat dari suatu kegiatan ekonomi,
Islam lebih jauh membahas nilai- nilai dan etika yang terkandung
dalam setiap kegiatan ekonomi tersebut. Nilai-nilai inilah yang selalu
mendasari setiap kegiatan ekonomi Islam. Nilai fundamental yang
menjadi fondasi utama konstruksi ekonomi syariah adalah tauhid.
Fondasi berikutnya, adalah syariah dan akhlak. Pengamalan syariah
dan akhlak merupakan refleksi dari tauhid. Landasan tauhid yang
tidak kokoh akan mengakibatkan implementasi syariah tidak
terganggu.
Fondasi syariah membimbing aktivitas ekonomi, sehingga
sesuai dengan kaidah-kaidah syariah (syari'ah compliance).
Sedangkan akhlak membimbing aktivitas ekonomi manusia agar
senantiasa mengedepankan moralitas dan etika untuk mencapai
tujuan. Akhlak yang terpancar dari tauhid akan membentuk integritas
yang membentuk good corporate governance dan market diciplin
yang baik. Di atas fondasi tersebut terdapat sepuluh pilar yang
30 Pengantar Ekonomi Islam
menjadi prinsip untuk mencapai tujuan (falah), Kesepuluh pilar
tersebut adalah maslahah, keadilan, khilafah tanggung jawab,
kebebasan, ownership (kepemilikan), produktifitas, persaudaraan
(ukhuwah), nubuwwah, dan jaminan sosial.
31 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka

Hamid, Edy Suandi. Modul Sistem Ekonomi, Jakarta: UT, 2007.

Muhammad, Prinsip-prinsip Ekonomi Islam, Yogyakarta: Graha Ilmu,
2007.

P3EI UII-BI, Ekonomi Islam, Jakarta: Rajawali Pers, 2008.

Raharjo, M. Dawam. Etika Ekonomi dan Manajemen, Yogyakarta: Tiara
Wacana, 1990

http://id.shvoong.com/social-sciences/economics/2200531-definisi-
maslahah/#ixzz1phIoWpwJ.

http://qyuranies.blogsome.com/2007/09/18/prinsip-pengambilan-
keputusan- menurut-islam/ trackback.

http://iaeipusat.org/index.php?option=com_content&view=article&id=87:road-
map-ekonomi-syariah&catid=48:artikel-ekonomi-syariah&Itemid=77.









32 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 4











KEUANGAN PUBLIK ISLAM

ZAINURI


KEUANGAN PUBLIK ISLAM
Oleh Zainuri

A. Pendahuluan
Untuk mencapai falah yang maksimum, tidak seluruh aktifitas
ekonomi bisa diserahkan pada mekanisme pasar. Ada kalanya
mekanisme pasar gagal menyediakan barang dan jasa yang
dibutuhkan oleh masyarakat ataupun mekanisme pasar tidak bekerja
secara fair dan adil, fair dalam arti berprinsipkan saling ridho dan adil
dalam arti tidak berbuat zalim kepada pihak lain. Dalam hal ini
pemerintah atau masyarakat perlu mengambil alih peran mekanisme
pasar dalam menyediakan barang atau jasa tersebut.
Permasalahan selanjutnya yang muncul adalah barang atau
jasa apakah yang perlu disediakan masyarakat atau pemerintah, dari
mana sumber dana yang digunakan untuk penyediaan barang atau
jasa tersebut, bagaimana alokasi dan distribusi barang atau jasa yang
disediakan oleh masyarakat atau pemerintah tersebut, apakah kriteria
untuk memutuskan bahwa barang atau jasa tertentu layak disediakan
oleh pemerintah atau masyarakat, dan sebagainya.
Oleh karena itu, dalam tahap awal perlu dikaji bagaimana
keuangan public ini dipraktikkan oleh Rasulullah Saw, dan para
sahabatnya, prinsip-prinsip apakah yang bisa disarikan dari sunnah
Rasulullah Saw. dan sahabatnya, dan bagaimana implementasi
keuangan publik Islam dalam masa kekinian. Diantara instrument
keuangan publik Islam yang terbentuk sejak awal yaitu: zakat, infaq
waqf dan sebagainya.




BAB 4
33 Pengantar Ekonomi Islam
B. Sejarah Keuangan Publik Islam
1. Keuangan Publik pada Masa Rasulullah
Negara Islam pertama yang dibangun di dunia adalah
negara yang dibangun Rasulullah di Madinah yang dikenal
dengan nama negara Islam Madinah. Negara ini dibangun
berlandaskan semangat keislaman yang tercermin dari al-Quran
dan kepemimpinan Rasulullah. Modal utama yang dipergunakan
untuk membangun negara ini bukanlah uang melainkan semangat
ketauhidan yang ditanamkan Rusulullah kepada masyarakat
Madinah. Pada waktu itu kaum muhajirin yang mengungsi dari
Mekkah dan datang ke Madinah tanpa membawa bekal yang
cukup. Sementara di Madinah belum ada pemerintahan yang
terorganisir dengan baik.
Beberapa kebijakan diambil oleh Rasulullah untuk
mengukuhkan pemerintahan yang ada. Sebagaimana diriwayatkan
oleh Muslim, Rasulullah bersabda, kemiskinan membawa orang
pada kekafiran. Maka upaya untuk mengentaskan kemiskinan
merupakan bagian dari kebijakan sosial yang dikeluarkan
Rasulullah. Di antara kebijakan ekonomi Rasulullah, guna
memacu pertumbuhan kegiatan perekonomian yang ada di
Madinah ketika itu adalah membangun masjid sebagai Islamic
Center yang digunakan selain untuk beribadah juga untuk
kegiatan kegiatan lain seperti tempat pertemuan parlemen,
kesekretariatan, mahkamah agung, markas besar tentara, kantor
urusan luar negeri, pusat pendidikan, tempat pelatihan bagi para
penyebar luas agama, asrama, baitul maal, tempat para dewan dan
utusan.
Mempersaudarakan antara kaum mujahirin dengan kaum
anshar. Kelompok anshar memberikan sebagian dari harta mereka
kepada kaum muhajirin untuk dipergunakan dalam kegiatan
34 Pengantar Ekonomi Islam
produksi sampai kaum muhajirin dapat melangsungkan
kehidupannya.
Kebijakan lainnya yang diambil Rasulullah di antaranya
merehabilitasi muhajirin dari Makkah di Madinah, menciptakan
kedamaian dalam negara, mengeluarkan hak dan kewajiban
kepada warga negaranya, membuat konstitusi negara, menyusun
sistem pertahanan Madinah, dan meletakkan dasar-dasar sistem
keuangan negara.
Dua perubahan besar yang dilakukan oleh Rasulullah pada
masa itu adalah: Pertama, Islam telah membuang sebagian besar
tradisi, ritual, norma, nilai simbul-simbul dari masa lampau dan
mengganti dengan yang baru sesuai al-Quran dan sunnah Rasul.
Kedua, negara baru dibentuk tanpa menggunakan sumber
keuangan ataupun moneter karena tidak diwarisi harta ataupun
persediaan dari masa lampau.
a. Sumber Utama Keuangan Negara
Pada masa Rasulullah hampir seluruh pekerjaan yang
dikerjakan tidak mendapatkan upah. Tidak ada tentara formal,
semua muslim yang mampu boleh menjadi tentara. Mereka
tidak mendapatkan gaji tetap, tetapi diperbolehkan mendapat
bagian rampasan perang. Pada masa perang Badar mulai
diaturlah pembagian harta rampasan perang dengan turunnya
surat al- Anfaal: 41
.l. !.. ...s _. ,`_: ! < ...- _.ll _.] _1l
_...,l _,>...l _, _,,.l | `.. ..., <!, !. !.l.
35 Pengantar Ekonomi Islam
_ls !..,s , !l , _1.l !-.>l < _ls _ ,`_:
',. .
Ketahuilah, sesungguhnya apa saja yang dapat kamu
peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya
seperlima untuk Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-
anak yatim, orang-orang miskin dan ibnu sabil, jika
kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang
kami turunkan kepada hamba kami (Muhammad) di
hari Furqaan, yaitu di hari bertemunya dua pasukan.
Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.
Pada tahun kedua Hijrah mulai diwajibkan zakat fitrah
setiap bulan Ramadhan. Sedangkan zakat mal mulai
diwajibkan pada tahun kesembilan Hijrah. Adapun harta
kekayaan yang dikenai pajak adalah sebagai berikut:
1) Emas.
2) Perak.
3) Binatang ternak seperti unta, sapi, dan kambing.
4) Barang dagangan.
5) Hasil pertanian.
6) Luqta, barang yang ditinggalkan musuh.
7) Luqothoh (barang temuan).
Dengan adanya perintah wajib ini, Rasulullah mulai
metentukan pegawai pengelolanya yang kebanyakan dari Bani
Umayah, yang mana mereka tidak digaji secara resmi tetapi
mereka mendapat bayaran tertentu dari dana zakat.
Kekayaan pertama diperoleh pada tahun keempat
Hijrah dari Bani Nadir yang berupa tanah dan barang yang
ditinggalkan ketika dideportasi dari tempat tinggalnya karena
melanggar pejanjian Madinah. Sedangkan wakaf pertama
36 Pengantar Ekonomi Islam
diberikan oleh Mukhoirik, seorang robbi Bani Nadir yang
telah masuk Islam berupa tujuh kebun. Sumber pendapatan
negara lainnya diantaranya berasal dari:
1) Jizyah yaitu pajak yang dibayar oleh non- muslim
khususnya ahli kitab, untuk jaminan perlindungan jiwa,
harta, ibadah dan tidak wajib militer.
2) Kharaj yaitu pajak tanah dari non- muslim ketika Khoibar
ditaklukkan.
3) Ushr adalah bea impor barang yang dikenakan kepada
semua pedagang yang dibayar sekali dalam setahun yang
hanya dikenakan pada barang yang nilainya lebih dari 200
dirham.
b. Sumber Sekunder Keuangan Negara
Di antara sumber pendapatan sekunder yang dapat
memberikan hasil adalah:
Uang tebusan tawanan perang.pinjaman-pinjaman
untuk pembebasan kaum muslimin dari Judhaima.
1) Khumus atau rikaz, harta karun temuan pada periode
sebelum Islam.
2) Amwal Fadla, barang seorang muslim yang meninggal
tanpa waris.
3) Wakaf, harta banda yang didedikasikan kepada umat Islam
yang disebabkan karena Allah dan pendapatannya
didepositokan di Baitul Maal.
4) Nawaib, pajak yang sangat besar yang dibebankan kepada
kaum muslim yang kaya dalam rangka menutupi
pengeluaran negara selama masa darurat.
5) Hadiah
6) Zakat fitrah
7) Bentuk lain sedekah seperti kaffarat dan qurban.
37 Pengantar Ekonomi Islam
c. Lembaga Keuangan Negara
Sumber pemasukan keuangan negara ada banyak,
tetapi untuk pendistribusiannya harus ditangani oleh satu
institusi. Rasulullah membentuk Baitul Maal sebagai institusi
yang bertugas mengumpulkan dan mendistribusikan kekayaan
negara. Pada perkembangan selanjutnya institusi ini
memegang peran penting dalam bidang keuangan dan
administrasi pada awal periode Islam terutama pada masa
kepemimpinan Khulafaurrasyidin.
2. Keuangan Publik pada Masa Khulafaurrasyidin
1. Khalifah Abu Bakar Siddiq
Pada masa kepemimpinan Abu Bakar Siddiq
pengelolaan kas negara dijalankan sebagaimana Rasulullah
menjalankannya. Baitul Maal tetap menjadi sentral
pengumpulan dan pendistribusian kekayaan negara. Abu
Bakar Siddiq sangat memperhatiakan keakuratan perhitungan
zakat. Zakat yang telah terkumpul di Baitul Maal selalu
didistribusikan setiap periode dengan tanpa sisa. Sumber
kekayaan negara yang semakin menipis menjelang wafatnya
menyebabkan harta kekayaan pribadinya digunakan untuk
pembiayaan negara.
2. Khalifah Umar bin Khattab
Pada masa kekhalifahannya ada beberapa kebijakan
baru yang diambil, di antaranya adalah masalah: Baitul Maal,
kepemilikan tanah, zakat dan ushr, sedekah untuk non
muslim, mata uang, klasifikasi pendapatan negara dan
pengeluaran.
3. Khalifah Utsman
Untuk meningkatkan hasil sumber daya alam maka
pada masa kekhalifahannya digali banyak aliran air,
38 Pengantar Ekonomi Islam
digalakkan menanam pohon buah-buahan dan pembentukan
organisasi kepolisian tetap untuk mendukung keamanan
perdagangan. Beliau tidak mengambil upah dari kantornya.
Beberapa kebijakan baru yang diambil diantaranya:
meningkatkan dana pensiun, meningkatkan keamanan dan
pertahanan laut, pembangunan wilayah taklukan baru,
meningkatkan kharaj dan jizyah.
4. Khalifah Ali bin Abi Thalib
Perbedaan Khalifah Ali dengan tiga khalifah
sebelumnya adalah: kepemimpinannya yang sangat
sederhana, ketat dan melakukan pendistribusian harta Baitul
Maal dari pusat ke provinsi-provinsi setiap pekan sekali.

C. Karakteristik Keuangan Publik Yang Berlandaskan Keadilan
Dalam problematika makanan pokok, Islam memandang ada
beberapa poin penting yang harus dipenuhi untuk mencapai keadilan.
1. Hajat hidup orang banyak harus dikelola dan menjadi tanggung
jawab negara. Rasulullah pernah bersabda bahwa manusia
berserikat dalam tiga hal yaitu api, air, dan rumput. Dalam
konteks kekinian, rumput dalam hadits tersebut meliputi sumber
makanan pokok masyarakat. Artinya, menjadi tanggung jawab
pemerintah untuk memastikan bahwa rakyat dalam kondisi
mampu memenuhi kebutuhan pokoknya. Karena itu sudah
selayaknya sektor pertanian didukung sepenuhnya. Tidak sekadar
menjamin untuk membeli, tetapi bagaimana meningkatkan
produktivitas.
2. Mekanisme pasar harus berjalan sempurna; ikhtikar dan spekulasi
harus ditangani. Islam memandang keadilan harus menjadi
prinsip sistem ekonomi. Dalam pandangan Islam, mekanisme
pasar bebas adalah sistem yang alami, sistem yang
39 Pengantar Ekonomi Islam
memungkinkan pelaku ekonomi berkompetisi menuai hasil atas
usaha masing- masing.
Tetapi Islam menekankan perlunya perlindungan kepada si
lemah oleh pemerintah. Islam memandang pentingnya pengorbanan
si kuat untuk berbagi kepada sesama. Bukan sebaliknya, para
pedagang besar terus menggerus keuntungan yang seharusnya milik
mereka para petani yang telah berkeringat.
Upaya untuk ''mensyariahkan'' sektor pertanian. Dalam hal
ini lembaga- lembaga keuangan syariah memiliki tanggung jawab
vertikal dan horisontal untuk merealisasikan tujuan keadilan.

D. Instrumen Pembiyaan Publik
Pada masa awal pemerintahan negara Islam, keuangan publik
Islam dan kebijakan fiskal belum banyak berperan dalam kegiatan
perekonomian. Kebijakan fiskal belum dijalankan sebagaimana
dilakukan pada analisis kebijakan fiskal dewasa ini, karena memang
belum ada pemasukan negara saat itu. Rasulullah dan stafnya tidak
mendapat gaji sebagaimana lazimnya suatu pemerintahan.
Penerimaan pemerintah hanya berasal dari sumbangan masyarakat.
Zakat belum diwajibkan pada awal pemerintah Islam tersebut. Kalau
Rasulullah membutuhkan dana untuk membantu fakir miskin, maka
Bilal biasa meminjam dari orang Yahudi.
Sumber penerimaan lainnya pada awal tahun pemerintahan
tersebut adalah harta yang diperoleh dari rampasan perang
(Ghonimah), dan ini baru diizinkan untuk menjadi salah satu sumber
keuangan pemerintahan tersebut setelah turunnya surah al-Anfal: 41
pada tahun kedua Hijriah. Selanjutnya pada tahun kedua Hijriah
tersebut zakat fitrah merupakan kewajiban yang harus dibayarkan
oleh setiap muslim dan ini kemudian menjadi salah satu sumber
keuangan pemerintahan.
40 Pengantar Ekonomi Islam
Sumber keuangan lainnya berasal dari Jizyah yaitu pajak yang
dibayarkan oleh kelompok nonmuslim, khususnya ahli kitab, yang
memperoleh jaminan perlindungan kehidupan dalam pemerintahan
Islam. Sumber-sumber lainnya adalah Kharaj (pajak tanah yang
dipungut dari nonmuslim), Ushr (bea impor) yang dikenakan kepada
setiap pedagang dan dibayarkan hanya sekali selama setahun dan
hanya berlaku kalau nilai perdagangannya melebihi Islam 200
dirham.
Dengan berjalannya waktu dan mulai terkumpulnya sumber-
sumber keuangan, pemerintahan mulai dapat membiayai berbagai
pengeluaran terutama digunakan untuk mempertahankan eksistensi
negara. Misalnya pengeluaran untuk membiayai pertahanan,
pembayaran utang negara, bantuan untuk musafir, pembayaran gaji
untuk wali, guru, dan pejabat negara lainnya.
Baru setelah itu, turun ayat yang menyangkut ketentuan
pengeluaran dana zakat kepada delapan golongan, sebagaimana
tercantum dalam surat QS at-Taubah ayat 60.
!..| ...l ,1ll _,>...l _..-l !,l. l.l ',l _
,!l _,..-l _ _,,. < _ _,,.l ., _. < < ',l.
',> .
Sesungguhnya zakat- zakat itu, hanyalah untuk orang-orang
fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para
mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak,
orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk
mereka yuang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu
ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha
mengetahui lagi Maha Bijaksana.

41 Pengantar Ekonomi Islam
Dengan turunnya ayat ini maka tampak kebijakan fiskal
dengan tegas menetapkan jenis-jenis pengeluaran yang dapat
digunakan atas dana zakat yang ada. Penggunaan dana zakat di luar
ketentuan yang ditetapkan oleh ayat tersebut adalah tidak sesuai
dengan ketentuan al-Quran. Di situ tampak jelas bagaimana ekonomi
Islam sangat peduli pada kaum miskin, yang derajat kehidupannya
perlu dibantu dan diangkat ke tingkat yang layak.
Ditinjau sisi keuangan publik maka pengumpulan dan
pengeluaran dana zakat dapat dipandang sebagai kegiatan untuk
distribusi pendapatan yang lebih merata. Islam tidak menghendaki
adanya harta yang diam dalam tangan seseorang. Apabila harta
tersebut telah cukup nisabnya, maka wajib dikeluarkan zakatnya.
Dengan demikian di sini tampak adanya usaha untuk mendorong
orang memutarkan hartanya ke dalam sistem perekonomian, sehingga
bisa menghasilkan growth.
Dengan semakin berkembangnya Islam yang tercermin
dengan semakin luasnya daerah kekuasaan pemerintahan Islam, maka
peran dari kegiatan keuangan publik semakin penting. Pengumpulan
zakat melalui lembaga amil merupakan model pengumpulan dana
zakat yang ada pada waktu itu. Lembaga Baitul Maal merupakan
departemen keuangan atau lembaga penyimpanan kas
Pemerintahan Islam yang berfungsi sebagai penerima pendapatan dan
membelanjakannya.
Selain lembaga lembaga tersebut, dalam pemerintahan Islam
juga terdapat lembaga lain yang cukup berperan dalam meningkatkan
kesejahteraan masyarakat yaitu lembaga yang berkaitan dengan
kegiatan wakaf. Dalam sejarah Islam, tercatat bahwa lembaga wakaf
ini sedemikian besar peranannya dalam sistem perekonomian.


42 Pengantar Ekonomi Islam
E. Lembaga Keuangan Islam Bank dan Non-Bank
Untuk mewujudkan sistem keuangan yang adil dan efisien,
maka setiap lapisan masyarakat harus terwadahi keinginannya dalam
berinvestasi dan berusaha, sesuai dengan kemampuan dan
keinginannya. Untuk memfasilitasi kebutuhan tersebut maka
didentuklah lembaga keuangan perbankan dan non-perbankan.
1. Lembaga Keuangan Bank
a. Bank Syariah
Bank Syariah adalah lembaga keuangan yang usaha
pokoknya memberikan kredit dan jasa-jasa lain dalam
lalulintas pembayaran dan peredaran uang yang beroprasi
disesuaikan dengan prinsip-prinsip syariah.
b. Produk
1) Penyaluran Dana
a) Bai (jual beli)
- Murabahah
Murabahah adalah transaksi jual beli, dimana bank
mendapat sejumlah keuntungan. Dalam hal ini,
bank menjadi penjual dan nasabah menjadi
pembeli.
- Salam
Salam adalah transaksi jual beli, dimana barangnya
belum ada, sehingga barang yang menjadi objek
transaksi tersebut diserahkan secara tangguh.
Dalam transaksi ini, bank menjadi pembeli dan
nasabah menjadi penjual.
- Istishna
Alur trankasksi Istishna mirip dengan Salam,
hanya saja dalam Istishna, Bank dapat membayar
43 Pengantar Ekonomi Islam
harga pembelian dalam beberapa kali termin
pembayaran.
b) Ijarah (sewa)
Secara prinsip, Ijarah sama dengan transaksi jual beli,
hanya saja yang menjadi objek dalam transaksi ini
adalah dalam bentuk manfaat. Pada akhir masa sewa
dapat saja diperjanjian bahwa barang yang diambil
manfaatnya selama masa sewa akan dijual belikan
antra bank dan nasabah yang menyewa (Ijarah
muntahhiyah bittamlik atau sewa yang diikuti dengan
berpindahnya kepemilikan)
c) Syirkah
- Musyarakah
Musyarakah adalah bentuk umum dari usaha bagi
hasil. Dalam kerjasama ini para pihak secara
bersama-sama memadukan sumber daya baik yang
berwujud ataupun tidak berwujud untuk menjadi
modal proyek kerjasama, dan secara bersama-sama
pula mengelola proyek kerjasama tersebut.

- Mudarabah
Mudharabah adalah salah satu bentuk spesifik dari
Musyarakah. Dalam Mudarabah, salah satu pihak
berfungsi sebagai Shahibul Mal (pemilik modal)
dan pihak yang lain berperan sebagai Mudharib
(pengelola).
d) Akad Pelengkap
- Hiwalah
Hiwalah adalah transaksi pengalihan utang
piutang. Dalam praktek perbankan syariah,
44 Pengantar Ekonomi Islam
fasilitas hiwalah lazimnya untuk membantu
supplier mendapatkan modal tunai agar dapat
melanjutkan produksinya, sedangkan bank
mendapat ganti biaya atas jasa.
- Rahn
Rahn, dalam bahasa umum lebih dikenal dengan
Gadai. Tujuan akad Rahn adalah untuk
memberikan jaminan pembayaran kembali kepada
bank dalam memberikan pembiayaan.
- Qardh
Qardh adalah pinjaman uang. Misalnya dalam hal
seorang calon haji membutuhkan dana pinjaman
talangan untuk memenuhi syarat penyetoran biaya
perjalanan haji. Bank memberikan pinjaman
kepada nasabah calon haji tersebut dan si nasabah
melunasinya sebelum keberangkatan Hajinya.
- Wakalah
Wakalah dalam praktek Perbankan syariah terjadi
apabila nasabah memberikan kuasa kepada bank
untuk mewakili dirinya melakukan pekerjaan jasa
tertentu, seperti pembukuan L/C, inkaso dan
transfer uang.
- Kafalah
Kafalah dalam bahasa umum lebih dikenal dengan
istilah bank garansi, yang ditujukan untuk
menjamin pembayaran suatu kewajiban
pembayaran. Bank dapat mensyaratkan nasabah
untuk menempatkan sejumlah dana untuk fasilitas
ini sebagai Rahn. Bank dapat pula menerima dana
tersebut dengan prinsip wadiah. Bank
45 Pengantar Ekonomi Islam
mendapatkan pengganti biaya atas jasa yang
diberikan.
2) Penghimpun Dana
a) Wadiah
Prinsip Wadiah yang diterapkan dalam perbankan
syariah adalah wadiah yad dhamanah yang diterapkan
pada produk rekening giro. Dalam konsep wadiah
yad dhamanah, bank dapat mempergunakan dana yang
dititipkan, akan tetapi bank bertanggung jawab penuh
atas keutuhan dari dana yang dititipkan.
b) Mudharabah
- Mudarabah Mutlaqah
Mudarabah Mutlaqah adalah Mudarabah yang
tidak disertai dengan pembatasan penggunaan dana
dari Sahibul Mal.
- Mudarabah Muqayadah on Balance Sheet
Mudarabah Muqayadah on Balance Sheet adalah
Aqad Mudarabah yang disertai dengan
pembatasan penggunaan dana dari Sahibul Mal
untuk investsi- investasi tertentu.
- Mudarabah of Balance Sheet
Dalam Mudarabah of Balance Sheet, bank
bertindak sebagai arranger, yang mempertemukan
nasabah pemilih modal dan nasabah yang akan
menjadi mudharib.
3) Jasa Perbankan
a) Sharf (jual beli valuta asing)
Pada prinsipnya jual beli valuta asing sejalan dengan
prinsip Sharf, sepanjang dilakukan pada waktu yang
46 Pengantar Ekonomi Islam
sama (spot). Bank mengambil keuntungan dari jual
beli valuta asing ini.
b) Ijarah (Sewa)
Jenis kegiatan Ijarah antara lain penyewaan kotak
simpanan (safe deposit box) dan jasa tata- laksana
administrasi dokumen (custodian). Bank mendapat
imbalan sewa dari jasa tersebut.

2. Lembaga Keuangan Non-Bank
Pengertian lembaga keuangan non bank adalah semua
badan yang melakukan kegiatan di bidang keuangan, yang secara
langsung atau tidak langsung menghimpun dana terutama dengan
jalan mengeluarkan kertas berharga dan menyalurkan dalam
masyarakat terutama guna membiayai investasi perusahaan. Di
antara lembaga keuangan non bank adalah:
a. Reksadana Syariah adalah pola pengelolaan dana investasi di
mana investor dapat menanamkan modal dengan cara
membeli unit penyertaan reksadana. Dana ini kemudian
dikelola oleh manajer investasi ke dalam pasar modal, baik
berupa saham, obligasi maupun pasar uang.
b. Asuransi (Takaful)
Asuransi adalah sebuah sistem untuk merendahkan
kehilangan finansial dengan menyalurkan risiko kehilangan
dari seseorang atau badan ke lainnya. Asuransi dalam
Undang-Undang No.2 Th 1992 tentang usaha perasuransian
adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih, dengan mana
pihak penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung,
dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan
penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan
atau kehilangan keuntungan yang diharapkan.
47 Pengantar Ekonomi Islam
Di antara lembaga keuangan non bank yang lain adalah
Pegadaian (Rohn) dan Baitul Maal wa Tamwil.

F. Kesimpulan
Pada masa awal pemerintahan negara Islam, keuangan publik
Islami dan kebijakan fiskal belum banyak berperan dalam kegiatan
perekonomian. Rasulullah dan stafnya tidak mendapat gaji
sebagaimana lazimnya suatu pemerintahan. Penerimaan pemerintah
hanya berasal dari sumbangan masyarakat. Zakat belum diwajibkan
pada awal pemerintah Islam tersebut. kalau Rasulullah membutuhkan
dana untuk membantu fakir miskin, maka Bilal biasa meminjam dari
orang Yahudi.
Sumber penerimaan lainnya pada awal tahun pemerintahan
tersebut adalah harta yang diperoleh dari rampasan perang
(Ghonimah), Sumber keuangan lainnya berasal dari Jizyah yaitu
pajak yang dibayarkan oleh kelompok nonmuslim. Sumber-sumber
lainnya adalah Kharaj (pajak tanah yang dipungut dari nonmuslim),
Ushr (bea impor).
Dengan berjalannya waktu dan mulai terkumpulnya sumber-
sumber keuangan, pemerintahan mulai dapat membiayai berbagai
pengeluaran terutama digunakan untuk mempertahankan eksistensi
negara. Baru setelah itu, turun QS at-Taubah ayat 60 yang
menyangkut ketentuan pengeluaran dana zakat kepada delapan
golongan.
Dengan semakin berkembangnya Islam yang tercermin
dengan semakin luasnya daerah kekuasaan pemerintahan Islam, maka
peran dari kegiatan keuangan publik semakin penting. Pengumpulan
zakat melalui lembaga amil merupakan model pengumpulan dana
zakat yang ada pada waktu itu. Lembaga Baitul Maal merupakan
departemen keuangan atau lembaga penyimpanan kas
pemerintahan Islam yang berfungsi sebagai penerima pendapatan dan
membelanjakannya.
48 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka

Al-Quran Al-Kaim.

Hidayat, Mohammad. The Sharia Economic Pengantar Ekonomi
Syariah, Jakarta: Zikrul Hakim, 2010.

P3EI, Ekonomi Islam, Jakarta: Rajawali Press, 2011.

Sudarsono, Hari. Konsep Ekonomi Islam Suatu Pengantar, Yogyakarta:
Ekonisia, 2002.

Syafii Antonio, Muhammad. Bank Syariah dari Teori ke Praktik,
Jakarta: Gema Insani, 2001.

Syalabi, Sejarah dan Kebudayaan Islam, Jilid I, Jakarta: Jaya Murni, Tth.

http://tutorq.blogspot.com/2011/05/keuangan-publik- islam.html












49 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 5











PRINSIP KONSUMSI ISLAM

FIRMAWATI


PRINSIP KONSUMSI ISLAM
Oleh Firmawati

A. Pendahuluan
Keinginan untuk memenuhi kebutuhan hidup merupakan
naluri manusia. Sejak kecil, bahkan ketika baru lahir, manusia sudah
menyatakan keinginan untuk memenuhi kebutuhannya dengan
berbagai cara, misalnya dengan menangis untuk menunjukkan bahwa
seorang bayi lapar dan ingin minum susu dari ibunya. Semakin besar
dan akhirnya dewasa, keinginan dan kebutuhan seorang manusia akan
terus meningkat dan mencapai puncaknya pada usia tertentu untuk
seterusnya menurun hingga seseorang meninggal dunia.
Teori Perilaku konsumen (consumer behavior) mempelajari
bagaimana manusia memilih di antara berbagai pilihan yang
dihadapinya dengan memanfaatkan sumber daya (resources) yang
dimilikinya.
Teori perilaku konsumen rasional dalam paradigma ekonomi
konvensional didasari pada prinsip-prinsip dasar utilitarianisme.
Diprakarsai oleh Bentham yang mengatakan bahwa secara umum
tidak seorangpun dapat mengetahui apa yang baik untuk kepentingan
dirinya kecuali orang itu sendiri. Dengan demikian pembatasan
terhadap kebebasan individu, baik oleh individu lain maupun oleh
penguasa, adalah kejahatan dan harus ada alasan kuat untuk
melakukannya. Oleh pengikutnya, John Stuart Mill dalam buku On
Liberty yang terbit pada 1859, paham ini dipertajam dengan
mengungkapkan konsep freedom of action sebagai pernyataan dari
kebebasan-kebebasan dasar manusia. Menurut John Stuart Mill,
campur tangan negara di dalam masyarakat manapun harus
diusahakan seminimum mungkin dan campur tangan yang merintangi
BAB 5
50 Pengantar Ekonomi Islam
kemajuan manusia merupakan campir tangan terhadap kebebasan-
kebebasan dasar manusia, dan karena itu harus dihentikan.
Lebih jauh John Stuart Mill berpendapat bahwa setiap orang
di dalam masyarakat harus bebas untuk mengejar kepentingannya
dengan cara yang dipilihnya sendiri, namun kebebasan seseorang
untuk bertindak itu dibatasi oleh kebebasan orang lain, artinya
kebebasan untuk bertindak itu tidak boleh mendatangkan kerugian
bagi orang lain.
Dasar filosofis tersebut melatar belakangi analisa mengenai
perilaku konsumen dalam teori ekonomi konvensional.

B. Definisi Konsumsi
Konsumsi adalah suatu kegiatan manusia yang secara
langsung menggunakan barang dan jasa untuk memenuhi
kebutuhannya dengan tujuan untuk memperoleh kepuasan yang
berakibat mengurangi ataupun menghabiskan nilai guna suatu barang
atau jasa.
Motif seseorang bekerja adalah untuk mencari penghasilan,
penghasilan yang diperoleh akan digunakan untuk memenuhi
kebutuhan (untuk konsumsi) dan apabila memungkinkan sisanya
akan ditabung (saving), atau mungkin bisa diinvestasikan
(penanaman modal dalam perusahaan).
1. Menurut Drs. Hananto dan Sukarto T.J.
Konsumsi adalah bagian dari penghasilan yang dipergunakan
untuk membeli barang-barang atau jasa-jasa guna memenuhi
hidup.
2. Menurut Albert C Mayers.
Konsumsi adalah penggunaan barang-barang dan jasa yang
langsung dan terakhir guna memenuhi kebutuhan hidup manusia.
3. Menurut ilmu ekonomi
51 Pengantar Ekonomi Islam
Konsumsi adalah setiap kegiatan memanfaatkan, menghabiskan
kegunaan barang maupun jasa untuk memenuhi kebutuhan demi
menjaga kelangsungan hidup.
Islam adalah agama yang ajarannya mengatur segenap prilaku
manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Demikian pula dalam
masalah konsumsi, Islam mengatur bagaimana manusia dapat
melakukan kegiatan-kegiatan konsumsi yang membawa manusia
berguna bagi kemashlahatan hidupnya. Seluruh aturan Islam
mengenai aktivitas konsumsi terdapat dalam al-Quran dan as-
Sunnah. Prilaku konsumsi yang sesuai dengan ketentuan al-Quran
dan as-Sunnah ini akan membawa pelakunya mencapai keberkahan
dan kesejahteraan hidupnya.

C. Pinsip Konsumsi Dalam Islam
Menurut Manan, ada 5 prinsip konsumsi dalam islam, yaitu:
1. Prinsip Keadilan
Prinsip ini mengandung arti ganda mengenai mencari rizki
yang halal dan tidak dilarang hukum. Firman Allah dalam QS Al-
Baqarah: 173
!..| > `,l. .,.l .] `>l ,.>l !. _> ., ,-l <
_. L. ,s _!, :!s .| ,ls | < "s ',> .
Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu
bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika
disembelih) disebut (nama) selain Allah. tetapi
barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya)
sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula)
melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya.
Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha
Penyayang.
52 Pengantar Ekonomi Islam
Haram juga menurut ayat Ini daging yang berasal dari
sembelihan yang menyebut nama Allah tetapi disebut pula nama
selain Allah.
Pelarangan dilakukan karena berkaitan dengan hewan
yang dimaksud berbahaya bagi tubuh dan tentunya berbahaya
bagi jiwa, terkait dengan moral dan spritual (mempersekutukan
Allah).
2. Prinsip Kebersihan
Makanan harus baik dan cocok untuk dimakan, tidak kotor
ataupun menjijikkan sehingga merusak selera.
3. Prinsip Kesederhanaan
Prinsip ini mengatur perilaku manusia mengenai makan
dan minuman yang tidak berlebihan Firman Allah dalam QS Al-
Araaf : 31
_.,., :, .> _>.., ..s _ .>`.. l ,. . ..|
> _,..l .
Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap
(memasuki) mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah
berlebih- lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai
orang-orang yang berlebih- lebihan.
Maksudnya: tiap-tiap akan mengerjakan sholat atau
thawaf keliling ka'bah atau ibadah- ibadah yang lain. Janganlah
melampaui batas yang dibutuhkan oleh tubuh dan jangan pula
melampaui batas-batas makanan yang dihalalkan.
4. Prinsip kemurahan hati
Dengan mentaati perintah Islam tidak ada bahaya maupun
dosa ketika kita memakan dan meminum makanan halal yang
disediakan Tuhannya. Firman Allah dalam QS Al-Maidah: 96
53 Pengantar Ekonomi Islam
_> >l .,. `>,l .`.!-L !-... >l :!,.ll `> >,l. .,.
l !. `..: !.``> 1. < _.] ,l| _:> .
Dihalalkan bagimu binatang buruan lautdan makanan
(yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat
bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan, dan
diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat,
selama kamu dalam ihram, dan bertakwalah kepada Allah
yang kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.
5. Prinsip moralitas
Seorang muslim diajarkan untuk menyebut nama Allah
sebelum makan dan menyatakan terima kasih kepadanya setelah
makan.

D. Tujuan Konsumsi
Bagi sahabat Muawiyah, kuncinya adalah bagaimana kita
mengatur anggaran pendapatan dan belanja rumah tangga.
Pengaturan belanja yang baik itu merupakan setengah usaha, dan dia
dianggap sebagai setengah mata pencaharian. Lalu bagaimana
seorang muslim mengatur anggaran rumah tangganya? Islam,
sebagaimana kita telah mengetahui, menganjurkan umatnya untuk
bekerja dan berusaha dengan baik. Islam juga memerintahkan agar
harta dikeluarkan untuk tujuan yang baik dan bermanfaat. Pada
intinya bila umat Islam dalam mencari harta sampai kemudian
membelanjakannya tetap berpedoman bahwa itu semua merupakan
bagian dari ibadah, insyaAllah tidak akan terjerumus pada
pembelanjaan yang ditujukan untuk keburukan yang bisa membawa
keluarga itu pada kemaksiatan.
Disadari atau tidak sesungguhnya pola konsumsi dan gaya
hidup kita cenderung merugikan diri sendiri. Dimulai dari pemenuhan
54 Pengantar Ekonomi Islam
kebutuhan pokok (primer) seperti makan, minum, sandang dan papan,
keseluruhannya mengandung bahan-bahan yang harus diimpor
dengan mengabaikan sumber-sumber yang sesungguhnya dapat
dipenuhi dari dalam negeri. Banyak barang-barang tertentu yang
semestinya belum layak dikonsumsi oleh bangsa ini, telah
diperkenalkan dan kemudian menjadi mode yang ditiru sehingga
meningkatkan impor akan barang tersebut. Ini belum ditambah
dengan barang-barang mewah yang beredar mulai dari alat-alat
kecantikan sampai kepada mobil- mobil mewah. Padahal pola hidup
seperti ini hanya akan memperburuk neraca transaksi berjalan karena
meningkatkan impor barang tersebut sehingga menguras devisa dan
pada gilirannya akan menekan nilai tukar mata uang dalam negeri.
Islam memberikan arahan yang sangat indah dengan
memperkenalkan konsep israf (berlebih- lebih) dalam membelanjakan
harta dan tabzir. Islam memperingatkan agen ekonomi agar jangan
sampai terlena dalam berlomba-lomba mencari harta (at-takaatsur).
Islam membentuk jiwa dan pribadi yang beriman, bertaqwa,
bersyukur dan menerima. Pola hidup konsumtivme seperti di atas
tidak pantas dan tidak selayaknya dilakukan oleh pribadi yang
beriman dan bertaqwa. Satu-satunya gaya hidup yang cocok adalah
simple living (hidup sederhana) dalam pengertian yang benar secara
syari.
Islam mengajarkan kepada kita agar pengeluaran rumah
tangga muslim lebih mengutamakan kebutuhan pokok sehingga
sesuai dengan tujuan syariat. Setidaknya terdapat tiga kebutuhan
pokok:
1. Kebutuhan primer, yakni nafkah- nafkah pokok bagi manusia
yang dapat mewujudkan lima tujuan syariat (yakni memelihara
jiwa, akal, agama, keturunan dan kehormatan). Tanpa kebutuhan
primer kehidupan manusia tidak akan berlangsung. Kebutuhan ini
55 Pengantar Ekonomi Islam
meliputi kebutuhan akan makan, minum, tempat tinggal,
kesehatan, rasa aman, pengetahuan dan pernikahan.
2. Kebutuhan sekunder, yakni kebutuhan manusia untuk
memudahkan kehidupan, agar terhindar dari kesulitan. Kebutuhan
ini tidak perlu dipenuhi sebelum kebutuhan primer terpenuhi.
Kebutuhan inipun masih berkaitan dengan lima tujuan syariat itu
tadi.
3. Kebutuhan pelengkap, yaitu kebutuhan yang dapat menciptakan
kebaikan dan kesejahteraan dalam kehidupan manusia.
Pemenuhan kebutuhan ini tergantung pada bagaimana pemenuhan
kebutuhan primer dan sekunder serta, sekali lagi, berkaitan
dengan lima tujuan syariat.
Untuk mewujudkan lima tujuan syariat ini, ibu rumah tangga
yang umumnya merupakan pemimpin rumah tangga, mesti disiplin
dalam menepati skala prioritas kebutuhan tadi, sesuai dengan
pendapatan yang diperoleh suaminya.
Meski satu rumah tangga sudah mampu memenuhi sampai
kebutuhan ketiga atau pelengkap, Islam tetap tidak menganjurkan,
bahkan mengharamkan pengeluaran yang berlebih- lebihan dan
terkesan mewah, karena dapat mendatangkan kerusakan dan
kebinasaan. Allah berfirman dalam QS al-Israa: 16
:| !.: ,l. , !.. !,.`. 1. !, _> !,l. `_1l !....
,... .
Dan jika kami hendak membinasakan suatu negeri, maka
kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di
negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan
kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya
56 Pengantar Ekonomi Islam
berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan kami), kemudian
kami hancurkan negeri itu sehancur- hancurnya.
Untuk mencegah agar kita tidak terlanjur ke gaya hidup
mewah, Islam mengharamkan segala pembelanjaan yang tidak
mendatangkan manfaat, baik manfaat material maupun spiritual.
Apalagi melakukan pembelanjaan untuk barang-barang yang bukan
hanya tidak bermanfaat tetapi juga dibenci Allah, seperti minuman
alkohol, narkoba, dan barang haram lainnya. Juga pembelian yang
mengarah pada perbuatan bidah dan kebiasaan buruk.
Namun itu semua tidak berarti membuat kita menjadi kikir.
Islam mengajarkan kepada kita sikap pertengahan dalam
mengeluarkan harta, tidak berlebihan dan tidak pula kikir. Sikap
berlebihan akan merusak jiwa, harta dan masyarakat. Sementara kikir
adalah satu sikap hidup yang dapat menahan dan membekukan harta.
Dalam QS al-Furqaan: 67.
_.] :| 1. l `. l .1, l _,, .l: !. .
Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), pilihan
sulit seperti ini. Masyarakat atau negara juga sering harus
menghadapi pilihan-pilihan yang tidak mudah. Pemerintah
kita misalnya menghadapi pilihan sulit antara membangun
infrastruktur untuk merangsang investasi, atau membangun
mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah
(pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.
Atau dalam QS al- israa ayat 29:
_-> ., ]l-. _|| ,1`.`s !L., . _ 1`.,l .`-1. !.l. .>: .
Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada
lehermu dan janganlah kamu terlalu mengulurkannya karena
itu kamu menjadi tercela dan menyesal.
Sesungguhnya bukan hanya individu yang akan menghadapi
pendidikan yang baik demi dihasilkannya SDM yang berkualitas.
57 Pengantar Ekonomi Islam
Untuk itu diperlukan satu pilihan yang sangat bijak agar kedua hal
tersebut bisa dicapai secara optimal.
Sesungguhnya pembagian Allah atas rizki hambaNya telah
ditentukan batasan, kadar dan jenisnya. Allah mengetahui
kemampuan seorang hamba di dalam membelanjakan dan
mentasarufkan rizki yang telah diberikan tanpa adanya sikap
melampaui batas dan tindak keborosan. Allah mengetahui seberapa
jauh kemampuan hambaNya untuk mengelola rizki dan kekayaan
yang telah diberikan tanpa melanggar batas-batas yang telah
ditentukan. Allah berfirman dalam QS al-Baqarah:155
>.l,.l ,`_:, _. .>' _>l _1. _. _. _. ,..l
:, _..l
Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan
sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan
buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-
orang yang sabar.
Ujian dan cobaan Allah yang sangat beragam itu, tak lain
merupakan ujian keimanan dan kesabaran seorang hamba. Sebagai
dalam ayat di atas, salah satu ujian itu bisa berupa adanya rasa lapar,
dan kekurangan atas bahan makanan pokok. Sesungguhnya kehadiran
manusia di muka bumi hanyalah sekadar mewujudkan kehendak
Tuhan (masyiah Rabbaniyah). Sayyid Qutbh dalam Saad Marthon,
menjelaskan: Masyiah Rabbaniyah adalah totalitas keinginan
seorang hamba untuk pasrah dan menyerahkan seluruh jiwa dan raga
terhadap keinginan dan ketentuan Tuhan dalam segala aspek
kehidupan, baik dalam proses pembuatan barang, penelitian dan
analisis kehidupan sosial, proses untuk memberdayakan hasil bumi
dan wewenang mengolah serta memakmurkan bumi yang telah
dititipkan Allah kepada manusia.
58 Pengantar Ekonomi Islam
Adanya kelangkaan satu barang tidak hanya menghadirkan
ujian keimanan dan kesabaran seorang manusia. Kelangkaan barang
juga akan menuntut seorang hamba untuk kreatif dalam
menghasilkan barang dan jasa guna memenuhi kebutuhan hidup
sekaligus mencari jalan keluar bagi kesulitan yang dihadapinya. Satu
contoh bagaimana manusia mengatasi kelangkaan sumber energi
yang dalam beberapa puluh tahun ke depan diperkirakan habis.
Banyak penelitian dilakukan untuk menghasilkan sumber energi
alternatif. Begitulah, seorang manusia akan lebih terdorong untuk
memakmurkan kehidupan masyarakat jika menemukan kesulitan
dalam kehidupan ekonomi.

E. Tiga Pondasi Dasar Ekonomi Islam
Ada tiga nilai dasar yang menjadi fondasi bagi perilaku
konsumsi masyarakat muslim:
1. Keyakinan akan adanya hari kiamat dan kehidupan akhirat,
prinsip ini mengarahkan seorang konsumen untuk mengutamakan
konsumsi untuk akhirat daripada dunia. Mengutamakan konsumsi
untuk ibadah daripada konsumsi duniawi. Konsumsi untuk ibadah
merupakan future consumption (karena terdapat balasan surga di
akhirat), sedangkan konsumsi duniawi adalah present
consumption.
2. Konsep sukses dalam kehidupan seorang muslim diukur dengan
moral agama Islam, dan bukan dengan jumlah kekayaan yang
dimiliki. Semakin tinggi moralitas semakin tinggi pula
kesuksesan yang dicapai. Kebajikan, kebenaran dan ketaqwaan
kepada Allah merupakan kunci moralitas Islam. Kebajikan dan
kebenaran dapat dicapai dengan prilaku yang baik dan bermanfaat
bagi kehidupan dan menjauhkan diri dari kejahatan.
59 Pengantar Ekonomi Islam
3. Kedudukan harta merupakan anugrah Allah dan bukan sesuatu
yang dengan sendirinya bersifat buruk (sehingga harus dijauhi
secara berlebihan). Harta merupakan alat untuk mencapai tujuan
hidup, jika diusahakan dan dimanfaatkan dengan benar QS al-
Baqarah: 265
`_.. _.] _1.`, `l. ,!-., ,!.. < !.,:. _. ..
_:. _.> :,, !,!. _, .!: !l _,-. | l !,.`,
_, _L < !., l.-. ,., .
Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan
hartanya karena mencari keridhaan Allah dan untuk
keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang
terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat,
maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. jika
hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun
memadai), dan Allah Maha melihat apa yang kamu
perbuat.

F. Dasar Hukum Perilaku Konsumen
Islam memandang bahwa bumi dengan segala isinya
merupakan amanah Allah SWT kepada sang Khalifah agar
dipergunakan sebaik-baiknya bagi kesejahteraan bersama. Dalam satu
pemanfaatan yang telah diberikan kepada sang Khalifah adalah
kegiatan ekonomi (umum) dan lebih sempit lagi kegiatan konsumsi
(khusus). Islam mengajarkan kepada sang khalifah untuk memakai
dasar yang benar agar mendapatkan keridhaan dari Allah Sang
Pencipta.

60 Pengantar Ekonomi Islam
1. Sumber yang Berasal dari al-Quran dan Sunnah Rasul
Sumber yang ada dalam al-Quran

Makan dan minumlah, namun janganlah berlebih- lebihan.
Sesungguhnya Allah itu tidak menyukai orang-orang yang
berlebih- lebihan.
2. Sumber yang berasal dari Sunnah Rasul, yang artinya: Abu Said
Al-Chodry r.a berkata: Ketika kami dalam bepergian berasama
Nabi SAW, mendadak datang seseorang berkendaraan, sambil
menoleh ke kanan-ke kiri seolah-olah mengharapkan bantuan
makanan, maka bersabda Nabi SAW : Siapa yang mempunyai
kelebihan kendaraan harus dibantukan pada yang tidak
memmpunyai kendaraan. Dan siapa yang mempunyai kelebihan
bekal harus dibantukan pada orang yang tidak berbekal.
kemudian Rasulullah menyebut berbagai macam jenis kekayaan
hingga kita merasa seseorang tidak berhak memiliki sesuatu yang
lebih dari kebutuhan hajatnya. (H.R. Muslim).
3. Ijtihad Para Ahli Fiqh
Ijitihad berarti meneruskan setiap usaha untuk menentukan sedikit
banyaknya kemungkinan suatu persoalan syariat. Mannan
menyatakan bahwa sumber hukum ekonomi islam (termasuk di
dalamnya terdapat dasar hukum tentang prilaku konsumen) yaitu;
al-Quran, as-Sunnah, ijma, serta qiyas dan ijtihad.
Menurut Mannan, yang ditulis oleh Muhammad dalam
bukunya Ekonomi Mikro Islam (2005: 165), konsumsi adalah
permintaan sedangkan produksi adalah penyediaan atau penawaran.
Kebutuhan konsumen, yang kini dan yang telah diperhitungkan
sebelumya, menrupakan insentif pokok bagi kegiatan-kegiatan
ekonominya sendiri. Mereka mungkin tidak hanya menyerap
pendapatannya, tetapi juga memberi insentif untuk meningkatkannya.
61 Pengantar Ekonomi Islam
Hal ini berarti bahwa pembicaraan mengenai konsumsi adalah
penting. dan hanya para ahli ekonomi yang mempertunjukkan
kemampuannya untuk memahami dan menjelaskan prinsip produksi
maupun konsumsi, mereka dapat dianggap kompeten untuk
mengembangkan hukum-hukum nilai dan distribusi atau hampir
setiap cabang lain dari subyek tersebut.
Menurut Muhammad perbedaan antara ilmu ekonomi modren
dan ekonomi Islam dalam hal konsumsi terletak pada cara
pendekatannya dalam memenuhi kebutuhan seseorang. Islam tidak
mengakui kegemaran materialistis semata- mata dari pola konsumsi
modren.
Lebih lanjut Mannan mengatakan semakin tinggi kita menaiki
jenjang peradaban, semakin kita terkalahkan oleh kebutuhan
fisiologik karena faktor-faktor psikologis. Cita rasa seni, keangkuhan,
dorongan-dorongan untuk pamer semua faktor ini memainkan peran
yang semakin dominan dalam menentukan bentuk lahiriah konkret
dari kebutuhan-kebutuhan fisiologik kita. Dalam suatu masyarakat
primitif, konsomsi sangat sederhana, karena kebutuhannya sangat
sederhana. Tetapi peradaban modren telah menghancurkan
kesederhanaan manis akan kebutuhan-kabutuhan ini.
62 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka
Khan, Fahim. Essay in Islamic Economy, The Islamic Foundation.

Muhammad, Ekonomi Mikro Dalam Perspektif Islam, Yogyakarta:
BPFE-Yogyakarta, 2004.
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta:
LIPPM, 1986.

http://id.shvoong.com/business- management/human-resources/2077036-
pengertian-konsumsi- menurut-para-ahli/#ixzz1nqW7Rc6s.
63 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 6











JUAL BELI

LISA UMAMI


JUAL BELI
Oleh Lisa Umami

A. Pengertian
Menurut etimologi, jual beli adalah pertukaran sesuatu dengan
sesuatu (yang lain). Kata lain dari jual beli adalah al-bai, asy-syira,
al-mubadah, dan at-tijarah.
Menurut terminologi, para ulama berbeda pendapat dalam
mendefinisikannya, antara lain:
1. Menurut ulama Hanafiyah:
Jual beli adalah pertukaran harta (benda) dengan harta
berdasarkan cara khusus (yang dibolehkan).
2. Menurut Imam Nawawi) dalam Al-Majmu:
Jual beli adalah pertukaran harta dengan harta untuk
kepemilikan.
3. Menurut Ibnu Qudamah) dalam kitab Al- mugni:
Jual beli adalah pertukaran harta dengan harta, untuk saling
menjadikan milik.
Pengertian lainnya Jual beli ialah persetujuan saling mengikat
antara penjual (yakni pihak yang menyerahkan atau menjual barang)
dan pembeli (sebagai pihak yang membayar atau membeli barang
yang dijual). Pada masa Rasullallah harga barang itu dibayar dengan
mata uang yang terbuat dari emas (dinar) dan mata uang yang terbuat
dari perak (dirham).
Sunnah Nabi, yang mengatakan:
Suatu ketika Nabi SAW, ditanya tentang mata pencarian
yang paling baik. Beliau menjawab, Seseorang bekerja
dengan tangannya dan setiap jual-beli yang mabrur. (HR.
Bajjar, Hakim yang menyahihkannya dari Rifaah Ibn Rafi)

BAB 6
64 Pengantar Ekonomi Islam
Maksud mabrur dalam hadist di atas adalah jual beli yang
terhindar dari usaha tipu- menipu dan merugikan orang lain.
Ulama telah sepakat bahwa jual beli diperbolehkan dengan
alasan bahwa manusia tidak akan mampu mencukupi kebutuhan
dirinya, tanpa bantuan orang lain. Namun demikian, bantuan atau
barang milik orang lain yang dibutuhkannya itu, harus diganti dengan
barang lainnya yang sesuai.
Mengacu kepada ayat-ayat al-Quran dan hadist, hukum jual
beli adalah mubah (boleh). Namun pada situasi tertentu, hukum jual
beli itu bisa berubah menjadi sunnah, wajib, haram, dan makruh.
Berikut ini adalah contoh bagaimana hukum jual beli bisa
berubah menjadi sunnah, wajib, haram, atau makruh. Jual beli
hukumnya sunnah, misalnya dalam jual beli barang yang hukum
menggunakan barang yang diperjual-belikan itu sunnah seperti
minyak wangi.
Jual beli hukumnya wajib, misalnya jika ada suatu ketika para
pedagang menimbun beras, sehingga stok beras sedikit dan
mengakibatkan harganya pun melambung tinggi. Maka pemerintah
boleh memaksa para pedagang beras untuk menjual beras yang
ditimbunnya dengan harga sebelum terjadi pelonjakan harga.
Menurut Islam, para pedagang beras tersebut wajib menjual beras
yang ditimbun sesuai dengan ketentuan pemerintah.

Jual beli hukumnya haram, misalnya jual beli yang tidak
memenuhi rukun dan syarat yang diperbolehkan dalam islam, juga
mengandung unsur penipuan. Jual beli hukumnya makruh, apabila
barang yang dijual-belikan itu hukumnya makruh seperti rokok.



65 Pengantar Ekonomi Islam
B. Rukun Dan Syarat Jual Beli
Rukun dan syarat jual beli adalah ketentuan-ketentuan dalam
jual beli yang harus dipenuhi agar jual belinya sah menurut syara
(hukum Islam).
1. Orang yang melaksanakan akad jual beli (penjual dan pembeli).
Syarat-syarat yang harus dimiliki oleh penjual dan pembeli
adalah:
a. Mukalaf, jual belinya anak kecil yang belum baliqh dihukumi
tidak sah. Akan tetapi, jika anak itu sudah mumayyiz (mampu
membedakan baik atau buru), dibolehkan melakukan jual beli
terhadap barang-barang yang harganya murah seperti:
Permen, Kue, Kerupuk.
b. Islam.
c. Berhak menggunakan hartanya. Orang yang tidak berhak
menggunakan harta milik orang yang sangat bodoh (idiot)
tidak sah.
2. Sigat Ijab Dan Kabul
Ulama fiqh sepakat, bahwa unsur utama dalam jual beli
adalah kerelaan antara penjual dan pembeli. Karena kerelaan itu
berada dalam hati, maka harus diwujudkan melalui ucapan ijab
(dari pihak penjual) dan kabul (dari pihak pembeli). Adapun
syarat-syarat ijab kabul adalah:
a. Orang yang mengucap ijab kabul telah akil baliqh.
b. Kabul harus sesuai dengan ijab.
c. Ijab dan kabul dilakukan dalam suatu majlis.
3. Barang yang Diperjual-belikan
Barang yang diperjual-belikan harus memenuhi syarat-
syarat yang diharuskan, antara lain:
a. Barang yang diperjual-belikan itu halal.
b. Barang itu ada manfaatnya.
66 Pengantar Ekonomi Islam
c. Barang itu ada ditempat, atau tidakada tapi ada ditempat lain.
d. Barang itu merupakan milik si penjual atau dibawah
kekuasaanya.
e. Barang itu hendaklah diketahuioleh pihak penjual dan
pembeli dengan jelas, baik dzatnya, bentuknya dan kadarnya,
maupun sifat-sifatnya.
4. Nilai tukar barang yang dijual (pada zaman modern sampai
sekarang ini berupa uang).
Adapun syarat-syarat bagi nilai tukar barang yang dijual itu
adalah :
a. Harga jual disepakati penjual dan pembeli harus jelas
jumlahnya.
b. Nilai tukar barang itu dapat diserahkan pada waktu transaksi
jual beli, walaupun secara hukum, misalnya pembayaran
menggunakan kartu kredit.
c. Apabila jual beli dilakukan secara barter atau al-Muqayadah
(nilai tukar barang yang dijual bukan berupa uang tetapi
berupa uang.

C. Hal-Hal Yang Terlarang Dalam Jual Beli
Jual beli dapat dilihat dari beberapa sudut pandang, antara lain
ditinjau dari segi sah atau tidak sah dan terlarang atau tidak terlarang.
1. Jual beli yang sah dan tidak terlarang yaitu jual beli yang
terpenuhi rukun-rukun dan syarat-syaratnya (seperti yang telah
dijelaskan pada halaman sebelum ini).
2. Jual beli yang terlarang dan tidak sah (bathil) yaitu jual beli yang
salah satu rukun atau syaratnya tidak terpenuhi atau jual beli itu
pada dasar dan sifatnya tidak disyariatkan (disesuaikan dengan
ajaran islam).
67 Pengantar Ekonomi Islam
3. Jual beli yang sah tapi terlarang (fasid). Jual beli ini hukumnya
sah, tidak membatalkan akad jual beli, tetapi dilarang oleh Islam
karena sebab-sebab lain.
Berkenan dengan jual beli yang dilarang dalam Islam,
Wahbah Al-Juhaili meringkasnya sebagai berikut:
1. Terlarang Sebab Ahliah (Ahli Akad)
Ulama telah sepakat bahwa jual beli di kategorikan sah apabila
dilakukan oleh orang yang baliqh, berakal, dapat memilih.
Mereka yang dipandang tidak sah jual belinya sebagai berikut:
a. Jual beli yang dilakukan oleh orang gila.
b. Jual beli yang dilakukan oleh anak kecil.
c. Terlarang dikarenakan anak kecil belum cukup dewasa untuk
mengetahui perihal tentang jual beli.
d. Jual beli yang dilakukan oleh orang buta.
e. Jual beli ini terlarang karena ia tidak dapat membedakan
barang yang jelek dan barang yang baik.
f. Jual beli terpaksa.
g. Terlarang dikarenakan tidak adanya unsur kerelaan antara
penjual atau pun pembeli dalam akad.
h. Jual beli fudhul.
i. Adalah jual beli milik orang lain tanpa seizin pemiliknya.
j. Jual beli yang terhalang. Terhalang disini artinya karena
bangkrut, kebodohan, atau pun sakit.
k. Jual beli maljah. Adalah jual beli orang yang sedang dalam
bahaya, yakni untuk menghindar dari perbuatan zalim.
2. Terlarang Sebab Shigat
Jual beli yang antara ijab dan kabulnya tidak ada
kesesuaian maka dipandang tidak sah. Beberapa jual beli yang
termasuk terlarang sebab shiqat sebagai berikut:
a. Jual beli Muathah.
68 Pengantar Ekonomi Islam
Jual beli yang telah disepakati oleh pihak akad, berkenaan
dengan barang maupun harganya, tetapi tidak memakai ijab
kabul.
b. Jual beli melalui surat atau melalui utusan.
Dikarenakan kabul yang melebihi tempat, akad tersebut
dipandang tidak sah, sperti surat tidak sampai ke tangan orang
yang dimaksudkan.
c. Jual beli dengan isyarat atau tulisan.
Apabila isyarat dan tulisan tidak dipahami dan tulisannya
jelek (tidak dapat dibaca), maka akad tidak sah.
d. Jual beli barang yang tidak ada ditempat akad. Terlarang
karena tidak memenuhi syarat iniqad (terjadinya akad).
e. Jual beli tidak bersesuaian antara ijab dan kabul.
f. Jual beli munjiz.
g. Adalah yang dikaitkan dengan suatu syarat atau ditangguhkan
pada waktu yang akan datang.
3. Terlarang Sebab Maqud Alaih (Barang jualan)
Maqud alaih adalah harta yang dijadikan alat pertukaran
oleh orang yang akad, yang biasa disebut mabi (barang jualan)
dan harga. Tetapi ada beberapa masalah yang disepakati oleh
sebagian ulama, tetapi diperselisihkan, antara lain:
a. Jual beli benda yang tidak ada atau dikhwatirkan tidak ada.
b. Jual beli yang tidak dapat diserahkan. Contohnya jual beli
burung yang ada di udara, dan ikan yang ada di dalam air
tidak berdasarkan ketetapan syara.
c. Jual beli gharar. Adalah jual beli barang yang menganung
unsur menipu (gharar).
d. Jual beli barang yang najis dan yang terkena najis.
Contohnya: Jual beli bangkai, babi.
e. Jual beli air.
69 Pengantar Ekonomi Islam 69 Pengantar Ekonomi Islam
f. Jual beli barang yang tidak jelas (majhul).
g. Terlarang karenakan akan mendatangkan pertentangan di
antara manusia.
h. Jual beli barang yang tidak ada di tempat akad (gaib), tidak
dapat dilihat.
i. Jual beli sesuatu sebelum di pegang.
j. Jual beli buah-buahan atau tumbuhan.
k. Apabila belum terdapat buah, disepakati tidak ada akad.
Setelah ada buah, tetapi belum matang, akadnya fasid.
4. Terlarang Sebab Syara
Jenis jual beli yang dipermasalahkan sebab syara nya
diantaranya adalah:
a. Jual beli riba.
b. Jual beli dengan uang dari barang yag diharamkan. Contohnya
jual beli khamar, anjing, bangkai.
c. Jual beli barang dari hasil pencegatan barang. Yakni mencegat
pedagang dalam perjalanannya menuju tempat yang di tuju
sehingga orang yang mencegat barang itu mendapatkan
keuntungan.
d. Jual beli waktu adzan jumat. Terlarang dikarena bagi laki-
laki yang melakukan transaksi jual beli dapat mengganggu
aktifitas kewajibannya sebagai muslim dalam mengerjakan
shalat jumat.
e. Jual beli anggur untuk dijadikan khamar.
f. Jual beli barang yang sedang dibeli oleh orang lain.
g. Jual beli hewan ternak yang masih dikandung oleh induknya.




70 Pengantar Ekonomi Islam
D. Khiyar
1. Pengertian Khiyar
Menurut Ulama Fiqh khiyar adalah mengecualikan selain
jual beli, misalnya ibra (membebaskan tanggungan utang), hibah
tidak berimbalan, perserikatan, qiradh, rahn (gadai), hiwalah,
kitabah dan ijarah yang sekalipun masih dalam tanggungan atau
ditentukan dengan waktu. Karena itu, tiadalah hak khiyai dalam
semua itu, karena semua akad ini tiak dinamakan jual beli.
Ada juga yang berpendapat bahwa khiyar adalah suatu
keadaan yang menyebabkan orang yang akad (aqid) memiliki hak
untuk memutuskan akadnya, yakni menjadikan atau
membatalkannya jika khiyar tersebut berupa khiyar syarat, aib
atau ruyah, atau hendaklah memilih di antara dua barang jika
khiyar tayin.
Khiyar adalah hak memilih bagi si penjual dan si pembeli
untuk meneruskan jual belinya atau membatalkan karena adanya
sesuatu hal.
2. Macam- macam khiyar
a. Khiyar syarat
Menurut Ulama fiqh Khiyar syarat adalah Suatu keadaan
yang membolehkan salah seorang yang akad atau masing-
masing yang akad atau selain kedua pihak yang akad memiliki
hak atas pembatalan atau penetapan akad selama waktu yang
ditentukan. Contohnya: si penjual berkata kepada si pembeli,
Saya jual barang ini kepadamu seharga Rp.100.000,- dengan
syarat boleh khiyar selama tiga hari tiga malam.




71 Pengantar Ekonomi Islam
b. khiyar masyru (disyariatkan) dan khiyar rusak
1. khiyar masyru (disyariatkan)
adalah khiyar yang ditetapkan batasan waktunya.
Contohnya: si penjual berkata kepada si pembeli, Saya jual
barang ini kepadamu seharga Rp.100.000,- dengan syarat
boleh khiyar selama tiga hari tiga malam.
Adapun batas khiyar itu adalah tidak boleh lebih dari
tiga hari. Dan beberapa dari para ulama berpendapat bahwa
khiyar yang melebihi tiga hari membatalkan jual beli,
sedangkan bila kurang dari tiga hari adalah rukhshah
(keringan) bagi penjual.
2. khiyar rusak
khiyar rusak yaitu khiyar yang batasan waktunya
tidak diketahui atau rusak, dan perbuatan ini mengandung
unsur jahalah (ketidak jelasan. Contohnya: Saya beli
barang ini dengan syarat saya khiyar selamanya.
c. Khiyar majlis
Menurut Ulama fiqh, Hak bagi semua pihak yang
melakukan akad untuk membatalkan akad selagi masih berada
di tempat akad dan kedua pihak belum berpisah. Keduanya
saling memilih sehingga muncul kelaziman dalam akad.

E. Jual Beli As-Salam
1. Pengertian as-salam
As-salam atau as-shalaf adalah pembayaran di muka dan
penyerahan barang di kemudian hari. Sah akad salam, baik
dengan kontan maupun dengan di tempohkan, di dalam barang
yang telah menyempurnakan syarat-syarat tertentu.
Akad ini di namakan salam karena orang yang memesan
barang itu sanggup menyerahkan modal uang di majlis akad.
72 Pengantar Ekonomi Islam
Dinamakan salaf karena pemesan lebih dahulu telah menyerahkan
uang harganya.
Batas artinya akad ialah pada barang yang di sebut
sifatnya di dalam tanggungan dengan imbalan yang kontan
dengan menggunakan salah satu dari dua lafad, yang menjadi
dalil tentang berlakunya akad salam ini ialah firman Allah:
!,!., _.] `.., :| ,..,.. _., _|| _> _,.. :,.!
.>,l >.`, .! _.-l!, ,!, .l .>, !. .ls
< `.,l _l.`,l _.] ,ls _>l _`.,l < .`, `_>,, ..
!:,: | l _.] ,ls _>l !,. !,-. _,L.`. _.`,
> _l.`,l .,l _.-l!, .:.`. _.,: _. ll> | l
!.>, _,l`> _`> !.. _.. .. _. ,.:l _..
!...>| .. !...>| _> ,!, ',.:l :| !. `s:
.:`.. :,.>. ,-. ,, _|| .> >l: 1. ..s <
` :..:ll _.: ,!.. | _>. :.>. :.l> !.`,..
., _,l _>,l. _!.`> !>,.>. .: :| `.-,!,. !.`,
'.l .,: | l-. ..| _. , 1. < `.l-`,
< < _, ,`_: ',l. .
73 Pengantar Ekonomi Islam
Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu
bermu'amalah tidak secara tunai untuk waktu yang
ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. dan
hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya
dengan benar. dan janganlah penulis enggan
menuliskannya sebagaimana Allah mengajarkannya, meka
hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang
berhutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu),
dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan
janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada hutangnya.
jika yang berhutang itu orang yang lemah akalnya atau
lemah (keadaannya) atau Dia sendiri tidak mampu
mengimlakkan, maka hendaklah walinya mengimlakkan
dengan jujur. dan persaksikanlah dengan dua orang saksi
dari orang-orang lelaki (di antaramu). jika tak ada dua
oang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang
perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai, supaya jika
seorang lupa maka yang seorang mengingatkannya.
janganlah saksi-saksi itu enggan (memberi keterangan)
apabila mereka dipanggil; dan janganlah kamu jemu
menulis hutang itu, baik kecil maupun besar sampai batas
waktu membayarnya. yang demikian itu, lebih adil di sisi
Allah dan lebih menguatkan persaksian dan lebih dekat
kepada tidak (menimbulkan) keraguanmu. (Tulislah
mu'amalahmu itu), kecuali jika mu'amalah itu
perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu,
maka tidak ada dosa bagi kamu, (jika) kamu tidak
menulisnya. dan persaksikanlah apabila kamu berjual beli;
dan janganlah penulis dan saksi saling sulit menyulitkan.
jika kamu lakukan (yang demikian), maka Sesungguhnya
hal itu adalah suatu kefasikan pada dirimu. dan
bertakwalah kepada Allah, Allah mengajarmu, dan Allah
Maha mengetahui segala sesuatu. (al-Baqarah: 282)

74 Pengantar Ekonomi Islam
2. Syarat sah transaksi model salam
a. Adanya kepastian sifat-sifat barang yang ditransaksikan.
b. Menyebut jenis dan macam barang yang ditransaksikan
dengan akad salam.
c. Disebutkan ukuran barang yang ditransaksikan dengan akad
salam itu.
d. Disebutkan waktu penyerahan barang.
e. Agar barang yang ditransakasikan salam itu biasanya tersedia
pada waktu penyerahan barang seperti yang ditetapkan,
sehingga sapat diserahkan pada waktunya.
f. Agar harga pembeliannya sudah diterima secara sempurna
dan diketahui jumlahnya pada saat akad atau transaksi.
g. Agar barang yang ditransaksikan itu bukan sesuatu yang
tertentu, tapi hendaknya ia bentuk semacam utang yang
tertanggung.
Transaksi melalui hal seperti ini dibolehkan karena salah
satu kemudahan yang diberikan oleh syarat Islam dan sikap
toleransinya. karena juga dalam muamalah ini terdapat
kemudahan bagi manusia ini terdapat kemudahan bagi manusia
dan mewujudkan kemaslahatan mereka, sambil bersihnya hal itu
dari riba dan seluruh hal yang dilarang. Maka, segala puji bagi
Allah atas segala kemudahan yang dianugerahkan-Nya.

F. Kesimpulan
Sesuatu hal yang sering kita lupakan menjadi hal yang dapat
merusak nilai amalan yang kita lakukan jual beli, jadi hal upaya
tentang penulisan ini dilakukan untuk memberikan informasi tentang
pengertian, dasar hukum jual beli, rukun dan syarat jual beli, hal yang
terlarang dalam jual beli, khiyar, dan jual beli as-salam. Agar
terciptanya lingkungan ekonomi perdagangan Islam yang sehat dalam
75 Pengantar Ekonomi Islam
kehidupan bermasyarakat. Untuk itu penulis menyimpulkan bahwa
jual beli Islam adalah suatu kegiatan yang bersifat kepentingan
umum, juga menjadi tolak ukur untuk mensejahterakan kehidupan
rakyat terutama dalam bidang perekonomian. Karena manusia ini
adalah makhluk sosial, jadi diperlukan kegiatan jual beli ini juga
seluk beluk mengenai jual beli Islam ini sudah dapat dilihat dalam
bab-bab makalah ini.
76 Pengantar Ekonomi Islam
DAFTAR PUSTAKA

Abu Bakar Taqiyuddin, Iman. Kifayatul akhyar.

Zainuddin, asy-syekh. Fathul muin, jili 2.

Rahmat, Syafei. Fiqih Muamalah, Bandung: Pustaka Setia, 2004.

Al-Juhaili, Wahbah. Al-fiqh Al-Islami wa Adillatuhu, Dar Al-Fikr, 1989.
77 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 7











TEORI TENTANG HARTA

EMILIYA MUKMILAH
RIRIN NUR AINI


TEORI TENTANG HARTA
Oleh Emiliya Mukmilah dan Ririn Nur Aini

A. Pendahuluan
Semua harta atau kekayaan yang ada di bumi ini pada
hakekatnya adalah milik Allah secara mutlak dan tunduk kepada
aturan yang telah digariskanNya. Dan semua yang ada di langit dan
di bumi ini sebenarnya diperuntukkan bagi manusia untuk keperluan
hidupnya. Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam al-Quran surah
al-Baqarah: 29
> _.] _l> >l !. _ _ !-,.> . _.`. _|| ,!..l _..
_,. ,... > _>, ,`_: ,l. .
Dia- lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi
untuk kamu dan Dia berkehendak (menciptakan) langit, lalu
dijadikan-Nya tujuh langit. dan Dia Maha mengetahui segala
sesuatu.
Secara logika dapat dipastikan apa-apa yang diciptakan Allah
untuk manusia pastilah mencukupi untuk seluruh manusia. Persoalan
kepemilikan terjadi ketika manusia berkumpul membentuk suatu
komunitas dan berinteraksi untuk memenuhi kebutuhan akan
kelangsungan hidupnya. Dalam perjalanan selanjutnya dijumpai ada
sekelompok manusia yang dapat memenuhi kebutuhan hidupnya
namun tidak sedikit pula ada kelompok manusia lain yang tidak dapat
memenuhi kebutuhan hidupnya. Disinilah kemudian urgensitas
pembahasan konsep kepemilikan ini agar benar-benar dapat menjadi
jawaban bagaimana seharusnya pengaturan kepemilikan terhadap
segala yang sudah dianugerahkan oleh Allah dapat memenuhi
kebutuhan hidup seluruh manusia secara adil.
BAB 7
78 Pengantar Ekonomi Islam
B. Definisi Harta
Pengertian harta (maal) dalam bahasa Arab ialah apa saja
yang dimiliki manusia. Kata maal itu sendiri berakar dari kata dan
frase: Sebagaimana Rasulullah bersabda dalam
sebuah Hadits: "Sebaik-baik maal ialah yang berada pada orang yang
saleh." (Bukhari dan Muslim).
Harta itu lebih bermanfaat apabila berada ditangan orang-
orang yang sholeh, karena orang yang sholeh pasti tahu hukum
bagaimana seharusnya mempergunakan harta tersebut di jalan yang
diridhoi Allah.
Ada beberapa pendapat tentang pengertian harta, diantaranya
sebagai berikut:
1. Secara Istilah Madzhab Imam Hanafiyah: Harta adalah semua
yang mungkin dimiliki, disimpan dan dimanfaatkan.
2. Menurut Imam Hambali: Harta adalah apa-apa yang memiliki
manfaat yang mubah untuk suatu keperluan dan atau untuk
kondisi darurat.
3. Menurut Imam Syafii: Harta yaitu barang-barang yang
mempunyai nilai untuk dijual dan nilai harta itu akan terus ada
kecuali kalau semua orang telah meninggalkannya (tidak berguna
lagi bagi manusia).
4. Menurut Ibnu Abidin: Harta adalah segala yang disukai nafsu
atau jiwa dan bisa disimpan sampai waktu ia dibutuhkan.
Islam memandang harta dengan acuan akidah yang disarankan
al-Quran, yakni dipertimbangkannya kesejahteraan manusia, alam,
masyarakat dan hak milik. Pandangan demikian, bermula dari
landasan iman kepada Allah, dan bahwa Dia-lah pengatur segala hal
dan kuasa atas segalanya.
Kalau harta seluruhnya adalah milik Allah, maka tangan
manusia hanyalah tangan suruhan untuk jadi khalifah. Maksudnya
79 Pengantar Ekonomi Islam
manusia adalah khalifah-khalifah Allah dalam mempergunakan dan
mengatur harta itu.

C. Hubungan Manusia dan Harta
Hubungan antara manusia dan Allah dalam hubungan dengan
harta kekayaan sebagaimana digambarkan di atas memiliki implikasi-
implikasi berikut:
1. Allah sebagai pemilik hakiki dari kekayaan ini memberikan
mandat kepada manusia untuk mengatur harta benda yang mereka
milik dengan sebaik-baiknya. Hubungan ini mengharuskan
manusia untuk tidak segan-segan dan tidak merasa keberatan
dalam mempergunakan dan mengeluarkan harta dan kekayaan
yang dimilikinya, saat Allah menginginkan darinya untuk
menggunakan harta itu, dan pada saat yang sama jangan sekali-
kali orang itu menggunakan otoritasnya dalam harta kekayaan itu
dengan semena- mena dan dijalan yang Allah tidak sukai dan
Allah larang. Artinya ialah bahwasanya manusia bukanlah
pemilik mutlak yang dari harta kekayaan itu. Dia hanyalah
pemilik yang serba terbatas. Dengan demikian dia hanya memiliki
hak guna pakai, itupun harus sesuai dengan apa yang telah Allah
aturkan dan undangkan.
2. Konsep tentang kepemilikan harta oleh manusia yang tanpa batas
adalah sesuatu yang tidak diterima. Al-Quran telah mengutuk
kaum Nabi Syuab yang mengambil sikap demikian. Dalam
sistem kapitalis, pemilik harta menjadi pemilik dan pemegang
absolut harta kekayaan tersebut. Dia bebas untuk mencari dan
mempergunakan harta itu sesuai dengan apa yang dikehendakinya
tanpa memperhatikan nilai- nilai moral dan agama. Hal ini tentu
saja tidak mungkin ada dalam sistem Islam. Itulah sebabnya
seorang muslim yang hakiki, komitmen dan istiqomah, tidak
80 Pengantar Ekonomi Islam
mungkin menjadi seorang kapitalis dan tidak mungkin juga
menjelma menjadi seorang komunis. Dalam kapasitasnya sebagai
pemilik mutlak, Allah telah menentukan bagian tertentu bagi
pemiliksementara apa yang harus ia bagikan kepada sekmen
masyarakat tertentu. Pemilik sementara ini Allah perintahkan
untuk memberikan bagian yang dia miliki kepada orang-orang
yang berhak menerimanya, karena harta itu adalah hak mereka.
3. Dalam hubungannya dengan hal tersebut, diharapkan bahwa
ketidaksamaan manusia dalam hal kekayaan hendaknya di terima
sebagai fakta natural kehidupan dan hendaknya juga disadari
bahwa ini sessuai dengan hikmah dan kebijakan Allah, juga
hendaknya jangan ada rasa benci, iri dan semacamnya terhadap
mereka yang memiliki harta lebih dari yang lain. Adanya
pengertian yang benar dalam hubungan antara pemilik hakiki dan
mutlak dengan pemilik sementara ini akan menghasilkan
beberapa prilaku dan akhlak yang positif bagi manusia:
a. Dia akan dengan gampang dan lapang dada untuk
menginfakkan hartanya itu manakala hal itu dibutuhkan.
b. Hal ini juga akan membersihkan dia dari rasa mementingkan
diri sendiri (selfishness), tamak dan prilaki-prilaku tidak adil.
c. Dia akan mengendalikan harta itu dengan sebaik-baiknya.
Seorang muslim memiliki hak untuk mempergunakan dan
mengatur milik pribadinya dengan cara yang baik seperti halnya
seorang yang mendapat amanah dan wali yang mendapat tugas
menjaga harta. Jika dia gagal untuk mengatur hal tersebut, maka
sebetulnya negara (negara Islam) diperintahkan untuk mengambil
alihnya demi kepentingan yang lebih besar bagi sang pemilik dan
juga masyarakat.


81 Pengantar Ekonomi Islam
D. Cara Memperoleh Harta
Harta dikatakan halal dan baik apabila niatnya benar,
tujuannya benar dan cara atau sarana untuk memperolehnya juga
benar, sesuai dengan rambu-rambu yang telah ditetapkan dalam al-
Quran dan as Sunnah:
Barang siapa mengumpulkan harta dari jalan haram, lalu dia
menyedekahkannya, maka dia tidak mendapatkan pahala, bahkan
mendapatkan dosa. (HR Huzaimah dan Ibnu Hiban dishahihkan oleh
Imam Hakim)
Sesuatu yang haram tetaplah haram, bagaimanapun baiknya
niat pelakunya, mulia tujuannya, dan tepat sasarannya. (Al-Hadits)
1. Ada konsekwensi jangka panjang dalam memperoleh harta,
dengan kata lain semua usaha yang kita lakukan untuk
memperoleh harta tersebut bisa dipertanggung jawabkan kelak
dihadapan yang kuasa.
2. Sesuai dengan firman Allah dalam (QS 58:6) yang berbunyi:
, `.-,, < !-,.- `.,.`, !., l.s ..> < :. < _ls
_ ,`_: .,: .
Pada hari itu mereka semuanya dibangkitkan Allah, lalu
diberitakanNYA kepada mereka apa yang telah mereka
kerjakan. Allah menghitungnya (semua amal perbuatan
itu), meskipun mereka telah melupakannya. Dan Allah
Maha Menyaksikan segala sesuatu.

Dalam mencari harta, maka ia harus mencarinya dengan cara
yang baik atau halal bukan menghalalkan segala cara, apalagi
sampai mencari legalitas hukum agar sesuatu yang sebenarnya
tidak halal terkesan menjadi halal, padahal meskipun hakim sudah
82 Pengantar Ekonomi Islam
menyatakan halal baginya bila temyata dimata Allah hal itu tidak
halal, tetaplah tidak halal, apalagi kita juga sebenamya tahu
bahwa hal itu tidak halal, Allah berfirman:
l!. >l. >., _L.,l!, l.. !, _|| ,!>' l!.l
!1, _. _. _!.l .!, `.. .l-. .
Dan janganlah sebagian kamu memakan harta sebagian
yang lain diantara kamu dengan jalan yang bathil dan
(janganlah) kamu membawa (urusan) harta itu kepada
hakim supaya kamu dapat memakan sebagian daripada
harta benda orang lain itu dengan (jalan berbuat) dosa,
padahal kamu mengetahui. (QS Al Baqarah: 188)

3. Diantara bentuk mendapatkan harta secara baik adalah dengan
perdagangan yang dilaksanakan dengan cara yang baik dan sesuai
dengan yang dilakukan oleh Rosulullah saw, Allah swt berfirman:
!,!., _.] `.., l!. >l. ,., _L.,l!, |
_>. :.> _s _. >.. l.1. >.. | < l >,
!.,> .
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling
memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali
dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-
suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh
dirimu, sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang
kepadamu (QS An-Nis: 29).


83 Pengantar Ekonomi Islam
E. Cara Memanfaatkan Harta
1. Tidak boros dan tidak kikir (tidak pelit)
_.,., :, .> _>.., ..s _ .>`.. l ,. . ..|
> _,..l .

Wahai anak cucu Adam! Pakailah pakaianmu yang bagus
pada setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah,
tapi jangan berlebihan. Sungguh, Allah tidak menyukai
orang yang berlebih- lebihan. (QS 7 : 31)

_-> ., ]l-. _|| ,1`.`s !L., . _ 1`.,l .`-1. !.l. .>: .

Dan janganlah engkau jadikan tanganmu terbelenggu pada
lehermu dan jangan (pula) engkau terlalu mengulurkannya
(sangat pemurah) nanti kamu menjadi tercela dan
menyesal. (QS 17 : 29)

2. Memberi infaq dan shodaqoh
`_.. _.] 1.`, `l. _ _,,. < _:. ,> .,. _,. _,!.. _ _
,.. .!. ,> < -..`, _.l ',!: < _. ',l. .
Perumpamaan orang yang menginfak hartanya dijalan
Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh
tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah
melipatgandakan bagi siapa yang dia kehendaki, dan
Allah berjanji barang siapa melakukan kebajikan akan
84 Pengantar Ekonomi Islam
dilipatgandakan pahalanya dan Allah Maha Luas, Maha
Mengetahui (QS 2:261)
3. Membayar zakat sesuai ketentuan
.> _. >. .. >`L. ,. !, _. ,l. | ,.l.
"_>. > < _,.. ',l.
Ambillah zakat dari harta mereka, guna membersihkan
dan menyucikan mereka, dan berdoalah untuk mereka.
Sesungguhnya doa kamu itu (menumbuhkan)
ketentraman jiwa bagi mereka. Allah maha mendengar
lagi maha mengetahui. (QS 9:103)
4. Memberi pinjaman tanpa bunga
5. Meringankan orang yang berhutang
| _l : :.`s :L. _|| :.. ... ,> `l | `..
_.l-.
Dan jika (orang berutang itu) dalam kesulitan, maka
berilah tenggang waktu sampai dia memperoleh
kelapangan. Dan jika kamu menyedekahkan, itu lebih baik
bagimu, jika kamu mengetahui. (QS 2:280)

F. Pengelolah Harta Dalam Islam
Ada 3 poin penting dalam pengelolaan harta kekayaan dalam
Islam (sesuai Al-Quran dan Hadits), yaitu:
1. Larangan mencampur adukkan yang halal dan batil. Hal ini sesuai
dengan Q.S. Al-Fajr (89): 19
_l!. ,.l !.l .
85 Pengantar Ekonomi Islam
Dan kamu memakan harta pusaka dengan cara
mencampur baurkan (yang halal dan yang bathil).
2. Larangan mencintai harta secara berlebihan Hal ini sesuai dengan
Q.S. Al-Fajr (89): 20
_',> _!.l !',`> !.> .
Dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang
berlebihan.
3. Memproduksi barang-barang yang baik dan memiliki harta adalah
hak sah menurut Islam. Namun pemilikan harta itu bukanlah
tujuan tetapi sarana untuk menikmati karunia Allah dan wasilah
untuk mewujudkan kemaslahatan umum. Dalam al-Quran surat
Al-Hadiid (57):7 disebutkan tentang alokasi harta.
`.., <!, .]. 1. !.. _>l-> _,l>.`.. , _.]! `..,
`>.. 1. > "> ,, .
Berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan
nafkahkanlah sebagian dari hartamu yang Allah telah
menjadikan kamu menguasainya. Maka orang-orang
yang beriman di antara kamu akan menafkahkan
(sebagian) dari hartanya memperoleh pahala yang besar.
Yang dimaksud dengan menguasai disini ialah penguasaan
yang bukan secara mutlak. Seperti yang sudah dijelaskan di atas, hak
milik pada hakikatnya adalah milik Allah. Manusia menafkahkan
hartanya itu haruslah menurut hukum- hukum yang telah disyariatkan
Allah. Karena itu tidak boleh kikir dan boros.
Belanja dan konsumsi adalah tindakan yang mendorong
masyarakat berproduksi sehingga terpenuhinya segala kebutuhan
hidupnya. Islam mewajibkan setiap orang membelanjakan harta
86 Pengantar Ekonomi Islam
miliknya untuk memenuhi kebutuhan diri pribadi dan keluarganya
serta menafkahkan di jalan Allah. Dengan kata lain Islam memerangi
kekikiran dan kebakhilan. Larangan kedua dalam masalah harta
adalah tidak berbuat mubadzir kepada harta karena Islam
mengajarkan bersifat sederhana. Harta yang mereka gunakan akan
dipertanggungjawabkan di hari perhitungan. Sikap mubadzir akan
menghilangkan kemaslahatan harta, baik kemaslahatan pribadi dan
orang lain. Lain halnya jika harta tersebut dinafkahkan untuk
kebaikan dan untuk memperoleh pahala, dengan tidak mengabaikan
tanggungan yang lebih penting. Sikap mubadzir ini akan timbul jika
kita merasa mempunyai harta berlebihan sehingga sering
membelanjakan harta tidak untuk kepentingan yang hakiki, tetapi
hanya menuruti hawa nafsunya belaka. Allah sangat keras
mengancam orang yang berbuat mubadzir dengan ancaman sebagai
temannya setan.

G. Kesimpulan
Semua harta atau kekayaan yang ada di bumi ini pada
hakekatnya adalah milik Allah secara mutlak dan tunduk kepada
aturan yang telah digariskanNya. Pengertian harta (maal) dalam
bahasa Arab ialah apa saja yang dimiliki manusia. Ada beberapa
pendapat para ahli yang mendifinisikan tentang harta, diantaranya
secara Istilah madzhab Imam Hanafiyah: Harta adalah semua yang
mungkin dimiliki, disimpan dan dimanfaatkan. Ada pun hubungan
manusia dengan harta itu sendiri dapat implikasikan dalam 3 bentuk,
yaitu:
1. Allah sebagai pemilik hakiki dari kekayaan ini memberikan
mandat kepada manusia untuk mengatur harta benda yang mereka
milik dengan sebaik-baiknya.
87 Pengantar Ekonomi Islam
2. Konsep tentang kepemilikan harta oleh manusia yang tanpa batas
adalah sesuatu yang tidak diterima.
3. Diharapkan bahwa ketidaksamaan manusia dalam hal kekayaan
hendaknya di terima sebagai fakta natural kehidupan dan
hendaknya juga disadari bahwa ini sesuai dengan hikmah dan
kebijakan Allah.
Cara memperoleh harta yang benar adalah dengan cara,
tujuan dan niat yang baik bukan dengan mengahalalkan semua cara,
dan yang mempunyai konsekwensi jangka panjang dalam artian dapat
dipertanggung jawabkan dihadapan yang Maha Kuasa. Dalam
pemanfaatan harta tersebut kita tidak boleh boros, kikir dan jangan
lupa bershodaqohlah karena sebagian harta yang kita miliki adalah
hak orang lain yang lebih membutuhkan. Pengelolahan harta dalam
Islam yakni: larangan mencampur adukkan yang harta halal dan batil,
larangan mencintai harta secara berlebihan, Memproduksi barang-
barang yang baik dan memiliki harta adalah hak sah menurut Islam.


88 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka

Kepemilikan Harta dalam Islam(online)(http://id.shvoong.com/society
and-news /spirituality/2242275-kepemilikan- harta-dalam
perspektif- islam/#ixzz1pcSwd1Z7 , di akses 10-Maret-2012).

Abdeellah, 2010, memanfaatkan harta (fiqh muamalah)(online)
(http:wordpress.com/2010/11/04/memanfaatkan-hartafiqh-
muamalah/,di akses 04-Maret2012).

Harta dalam pandangan islam(online) (http:vnexplorer. blogspot.
com/2011/04/harta dalam-pandngan- islam.html, di akses 04-
Maret-2012).

http://www.enjoylecture.co.cc/2010/02/definisi-harta-dalam-fiqih-
muamalat.html(2 Januari 2010).

Hidayatullah Ahmad Jazrihttp://istiqomahkapu.multiply.com
/journal/item/1(2 Januari 2010).



BAB 8











ZAKAT, INFAQ, DAN SHADAQAH

MARIA ULFA







ZAKAT, INFAQ DAN SHADAQAH
Oleh Maria Ulfa

A. Pendahuluan
Zakat, infaq, dan shadaqah merupakan kebuktian iman kita
kepada Allah dan sesama muslim yang membutuhkannya. Kalau kita
melihat dari penggunaan ayat-ayat al-Quran istilah shadaqah, zakat,
dan infaq sebetulnya menunjuk kepada satu pengertian yaitu sesuatu
yang dikeluarkan. Zakat, infaq dan shadaqah memiliki persamaan
dalam peranannya memberikan kontribusi yang signifikan dalam
pengentasan kemiskinan.
Adapun perbedaannya yaitu zakat hukumnya wajib sedangkan
infaq dan shadaqah hukumnya sunnah. Atau zakat yang dimaksudkan
adalah sesuatu yang wajib dikeluarkan, sementara infaq dan shadaqah
adalah istilah yang digunakan untuk sesuatu yang tidak wajib
dikeluarkan. Jadi pengeluaran yang sifatnya sukarela itu yang disebut
infaq dan shadaqah. Zakat ditentukan nisabnya sedangkan infaq dan
sedekah tidak memiliki batas, zakat ditentukan siapa saja yang berhak
menerimanya, sedangkan infaq boleh diberikan kepada siapa saja.

B. Zakat
1. Pengertian Zakat
Menurut Bahasa (lughat), zakat berarti tumbuh atau suci,
sedangkan menurut syara ialah kegiatan mengeluarkan sebagian
harta tertentu diberikan kepada yang berhak menerimanya dengan
beberapa syarat.
2. Hukum Zakat
Zakat merupakan salah satu rukun Islam yang ke 3, sebab
itu hukum zakat adalah wajib (fardhu ain) atas setiap muslim
yang telah memenuhi syarat-syaratnya. Dalil yang menunjukkan
BAB 8
90 Pengantar Ekonomi Islam
bahwa zakat hukumnya wajib antara lain firman Allah dalam
surat an-Nisa:77
`l . _|| _.] _, > >,., ., :l.l ., :l !.
. `,ls `_!.1l :| _, .. :> _!.l ,:> < .: ,:>
l! !.`, l ,. !.,ls _!.1l l !..> _|| _> , _ _...
!,..l _,l :> ,> _.l _.. .lL. ,. .
Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang dikatakan
kepada mereka: "Tahanlah tanganmu (dari berperang),
dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat!" setelah
diwajibkan kepada mereka berperang, tiba-tiba sebahagian
dari mereka (golongan munafik) takut kepada manusia
(musuh), seperti takutnya kepada Allah, bahkan lebih
sangat dari itu takutnya. mereka berkata: "Ya Tuhan kami,
mengapa Engkau wajibkan berperang kepada kami?
mengapa tidak Engkau tangguhkan (kewajiban berperang)
kepada kami sampai kepada beberapa waktu lagi?"
katakanlah: "Kesenangan di dunia ini hanya sebentar dan
akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa,
dan kamu tidak akan dianiaya sedikitpun.

3. Macam- macam Zakat
a. Zakat fitrah
Pengertian zakat fitrah menurut bahasa ialah zakat
yang wajib dikeluarkan pada bulan Ramadhan, sedangkan
menurut syariat ialah zakat yang diwajibkan bagi tiap
muslim, laki- laki dan perempuan, besar dan kecil, merdeka
atau budak yang memiliki kelebihan bagi keperluan dirinya
dan keluarganya di hari raya Idul Fitri. Besar zakat ini setara
91 Pengantar Ekonomi Islam
dengan 3,5 liter (2,5 kilogram) makanan pokok yang ada di
daerah bersangkutan.
1) Syarat wajib zakat Fitrah antara lain:
a) Islam, zakat hanya diwajibkan bagi orang Islam saja.
b) Merdeka, hamba sahaya tidak wajib mengeluarkan
zakat kecuali zakat fitrah, tidak ada lagi.
Bagaimanapun syarat merdeka tetap harus
dicantumkan sebagai salah satu syarat wajib
mengeluarkan zakat karena persoalan hamba sahaya
ini merupakan salah satu syarat yang tetap ada.
c) Milik sepenuhnya, Harta yang akan dizakati
hendaknya milik sepenuhnya seorang yang beragama
Islam dan harus merdeka. Bagi harta yang
bekerjasama antara orang Islam dengan orang bukan
Islam, maka hanya harta orang Islam saja yang
dikeluarkan zakatnya.
d) Mencukupi satu nisab sesuai dengan jenis yang akan
dikeluarkan zakatnya.
2) Waktu membayar zakat Fitrah
Zakat fitrah ini boleh dibayarkan sejak awal bulan
Ramadhan secara tajil (dengan lebih cepat) sampai
dengan hari Idul Fitri sebelum shalat Idul Fitri. Berikut ini
akan dikemukakan beberapa waktu pembayaran zakat
fitrah sebagai berikut:
a) Waktu yang diperbolehkan yaitu mulai dari awal bulan
Ramadhan sampai penghabisan bulan Ramadhan.
b) Waktu wajib yaitu semenjak terbenam matahari pada
penghabisan bulan Ramadhan.
c) Waktu yang sunnat yaitu waktu sesudah shalat shubuh
sebelum shalat Idul Fitri.
92 Pengantar Ekonomi Islam
d) Waktu makruh yaitu sesudah shalat Idul Fitri sampai
sebelum terbenam matahari pada hari Idul Fitri.
3) Hukum zakat Fitrah
Zakat Fitrah adalah hukumnya wajib. Berdasarkan
Sabda Rasulullah sebagai berikut:

Rasulullah telah mewajibkan mengeluarkan zakat
Fitrah (pada bulan Ramadhan kepada setiap
manusia).
(HR. Bukhari-Muslim).
b. Zakat Maal (harta)
adalah kegiatan mengeluarkan sebagian harta
kekayaan berupa binatang ternak, hasil tanaman (buah-
buahan), emas dan perak, harta perdagangandan kekayaan lain
diberikan kepada yang berhak menerimanya dengan beberapa
syarat.
Adapun syarat-syarat wajib zakat harta adalah sebagai
berikut:
1) Islam, Zakat hanya diwajibkan bagi orang Islam saja.
2) Merdeka, Hamba sahaya tidak wajib mengeluarkan zakat
kecuali zakat fitrah, tidak ada lagi. Bagaimanapun syarat
merdeka tetap harus dicantumkan sebagai salah satu syarat
wajib mengeluarkan zakat karena persoalan hamba sahaya
ini merupakan salah satu syarat yang tetap ada.
3) Milik Sepenuhnya, Harta yang akan dizakati hendaknya
milik sepenuhnya seorang yang beragama Islam dan harus
merdeka. Bagi harta yang bekerjasama antara orang Islam
dengan orang bukan Islam, maka hanya harta orang Islam
saja yang dikeluarkan zakatnya.
93 Pengantar Ekonomi Islam
4) Mencukupi satu nisab sesuai dengan jenis yang akan
dikeluarkan zakatnya.
5) Telah mencukupi haul (satu tahun) kecuali untuk buah-
buahan (pertanian), atau harta temuan, tidak mesti
menunggu satu tahun, dan untuk binatang ternak yang
wajib dizakati ialah yang digembalakan di padang rumput.
Macam- macam harta yang wajib dizakati antara lain:
1) Emas, perak dan mata uang.
2) Harta perdagangan.
3) Hasil tanaman (buah-buahan dan biji-bijian).
4) Binatang ternak (sapi, kambing, unta).
5) Hasil temuan.
4. Orang yang berhak menerima Zakat
a. Fakir, adalah orang yang tidak mempunyai pekerjaan dan
tidak memiliki harta.
b. Miskin, adalah orang yang memiliki pekerjaan namun
penghasilanya tidak mencukupi kebutuhannya.
c. Amil, adalah orang yang bertugas mengumpulkan dan
membagi-bagikan zakat kepada orang yang berhak
menerimanya. Amil juga dapat disebut panitia.
d. Muallaf, adalah
1) Orang yang baru masuk Islam karena Imannya belum
teguh.
2) Orang Islam yang berpengaruh pada kaumnya dengan
harapan agar orang lain dari kaumnya masuk Islam.
3) Orang Islam yang berpengaruh di orang kafir agar kita
terpelihara dari kejahatan orang-orang kafir dibawah
pengaruhnya.
4) Orang yang sedang menolak kejahatan dari orang-orang
yang anti zakat.
94 Pengantar Ekonomi Islam
e. Riqab, adalah budak yang ingin memerdekakan diri dengan
membayar uang tebusan.
f. Gharim, adalah orang yang banyak hutang sedangkan ia tidak
mampu membayarnya.
g. Sabilillah, adalah orang-orang yang berjuang di jalan Allah.
h. Ibnu sabil, adalah orang-orang yang sedang dalam perjalanan
(musafir) seperti orang-orang yang pergi menuntut ilmu,
berdakwa dan sebagainya.
Dasar Hukum Pembagian Zakat
!..| ...l ,1ll _,>...l _..-l !,l. l.l ',l _
,!l _,..-l _ _,,. < _ _,,.l ., _. < <
',l. ',> .
-
Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-
orang fakir, orang-orang miskin, pengurus-pengurus
zakat, para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk
(memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang,
untuk jalan Allah dan untuk mereka yuang sedang dalam
perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan
Allah, dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana.
QS. At-Taubah: 60
5. Hikmah Zakat
Zakat salah satu bentuk ibadah untuk mendekatkan diri
kepada Allah. Mengandung beberapa hikmah antara lain:
a. Sebagai ungkapan syukur dan terimah kasih kepasa Allah.
Yang telah memberikan bermacam- macam kenikmatan antara
lain berupa kekayaan. Ungkapan terimah kasih diwujudkan
dengan memberikan sebagian kekayaan itu kepada orang yang
sangat memerlikan.
95 Pengantar Ekonomi Islam
b. Dengan ibadah zakat, orang yang tidak mampu dapat
tertolong sehingga mereka dapat melakukan kewajiban-
kewajibannya.
c. Zakat mengandung pendidikan untuk menjauhkan diri dari
sifat kikir dan sifat-sifat lain yang tercela yang sifat-sifat ini
dibenci oleh Allah, dan manusia pada umumnya.
d. Zakat dapat menciptakan hubungan kasih sayang dan saling
mencintai antara orang kaya dan orang miskin dan juga dapat
menghilangkan kecemburuan yang mungkin akan
menimbulkan kejahatan.
Tabel Perhitungan zakat
No Jenis Harta Nishob Juml ah
Zakat
Keterangan
1 Emas 85 gr 2,5 % Setelah berumur 1
tahun
Perak 595 gr 2,5% Setelah Berumur 1
tahun
2. Harta Pernniagaan 85 gr emas 25 % Setelah 1 tahun
Nishibnya:jumlah
barang yang ada
+laba 1 tahun
3. Binatang Ternak
a. Unta
b. Sapi
c. Kambing
5-9 ekor
10-14 ekor
15 -19 ekor
30-39 ekor
40-59 ekor
60-69 ekor
70-79 ekor
40-120 ekor
121-200 ekor
201-399 ekor
400-499 ekor
1 kambing
2 kambing
3 kambing
1 sapi
1 sapi
2 sapi
2 sapi
1 kambing
2 kambing
3 kambing
4 kambing
Umur 1 tahun
Umur 2 tahun
Umur 1 tahun
Umur 1 dan 2 tahun
4 Hasil Tanaman 5 Watsaq senilai
653 kg beras
5 % jika
dengan
Setiap panen
96 Pengantar Ekonomi Islam
irigasi
10 %tanpa
irigasi
5. Tambang harta
karun
85 gr emas
tanpa nishob
2,5 %
20%
Setiap mendapatkan
6. Profesi
1. Qiyas ke emas
2. Qiyas ke
tanaman dan emas
3. Qiyas ke
tanaman
85 gr
653 kg beras
653 jg beras
2,5 %
2,5%
5%
Setelah 1 tahun
Setiap mendapatkan
Setiap mendapatkan
7. Saham 85 gr emas 2,5 emas Harga
saham+keuntungan
8. Benda-benda
produktif
653 kg 5 % atau
10%
Dari penghasil

C. Infaq
Infaq berasal dari kata anfaqa yang berarti mengeluarkan
sesuatu (harta) untuk kepentingan sesuatu. Menurut terminologi
syariat, infaq berarti mengeluarkan sebagian dari harta atau
pendapatan atau penghasilan untuk suatu kepentingan yang
diperintahkan Islam. Jika zakat ada nisabnya, infaq tidak mengenal
nisab.
Infaq adalah pengeluaran sukarela yang di lakukan seseorang,
setiap kali ia memperoleh rizki, sebanyak yang ia kehendakinya.
Allah memberi kebebasan kepada pemiliknya untuk menentukan
jenis harta, berapa jumlah yang sebaiknya diserahkan.
Terkait dengan infak ini Rasulullah. bersabda dalam hadits
yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim ada malaikat yang senantiasa
berdo'a setiap pagi dan sore: "Ya Allah berilah orang yang berinfak,
gantinya. Dan berkata yang lain: "Ya Allah jadikanlah orang yang
menahan infak, kehancuran". (HR. Bukhori).
97 Pengantar Ekonomi Islam
Landasan berinfaq seperti Firman Allah dalam surah al-
Baqoroh ayat 195.
1. _ _,,. < 1l. _>,.,!, _|| >l`.l `..> | < >
_,..`>.l .
Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan
janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam
kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah
menyukai orang-orang yang berbuat baik.

D. Shadaqah
1. Pengertian
Shadaqah ialah pemberian sesuatu kepada seseorang yang
membutuhkan, dengan mengharap ridha Allah semata. Dalam
kehidupan sehari- hari biasa disebut sedekah. Hukum shadaqah
ialah sunnat, hal ini sesuai dengan perintah Allah, sebagai berikut:
.! _.`. !.`, ..| ,., _s .:. ., . _ :,>l !,..l
!.`, l.`,l _s ,l,,. !.`, `_.L _ls `l. :.: _ls `,l
`..`, _.> `, ,.-l ,l .
Musa berkata: "Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau
telah memberi kepada Fir'aun dan pemuka-pemuka
kaumnya perhiasan dan harta kekayaan dalam kehidupan
dunia, Ya Tuhan kami- akibatnya mereka menyesatkan
(manusia) dari jalan Engkau. Ya Tuhan kami,
binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati
mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka
melihat siksaan yang pedih."
QS. Yusuf: 88.

98 Pengantar Ekonomi Islam
2. Macam- macam shadaqah
a. Amar Maruf Nahi Mungkar.
b. Bekerja dan memberi nafkah pada sanak keluarganya.
c. Membantu urusan orang lain.
d. Berlomba- lomba dalam amalan sehari-hari.
e. Berwajah manis atau memberikan senyuman.
f. Menjenguk orang sakit.
3. Rukun shadaqah dan syaratnya masing- masing adalah sebagai
berikut:
a. Orang yang memberi, syaratnya orang yang memiliki benda
itu dan berhak untuk mentasharrufkan (memperedarkannya).
b. Orang yang diberi, syaratnya berhak memiliki. Dengan
demikian tidak syah member kepada anak yang masih dalam
kandungan ibunya atau memberi kepada binatang, karena
keduanya tidak berhak memiliki sesuatu.
c. Ijab dan qabul, ijab ialah pernyataan pemberian dari orang
yang memberi sedangkan qabul ialah pernyataan penerimaan
dari orang yang menerima pemberian barang yang diberikan,
syaratnya barang yang dapat dijual.
99 Pengantar Ekonomi Islam
DAFTAR PUSTAKA

Abyan Amir, fiqih, Semarang, an-Nur,1994.

http://id.wikipedia.org/wiki/Zakat.

http://www.eramuslim.com/konsultasi/zakat/infaq-dan- zakat.htm.
100 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 9











ETIKA BISNIS ISLAM

MAULANA SAIKHUDIN


ETIKA BISNIS ISLAM
Oleh Maulana Saikhudin

A. Pendahuluan
Ketetapan boleh dan tidak dalam kehidupan manusia
telah dikenal sejak manusia pertama, Adam dan Hawa diciptakan.
Seperti dikisahkan dalam kitab suci al-Quran, kedua sejoli ini
diperkenankan oleh Allah memakan apa saja yang mereka inginkan
di surga, namun jangan sekali-kali mendekati pohon yang apabila
dilakukan mereka akan tergolong orang-orang yang dzalim (al-
Baqarah: 35)
!.l `:!:., _>`. . ,`> .>' !.. .s ,> !..:: !,1.
:..> :>:l !.>. _. _,..Ll .
Dan Kami berfirman: "Hai Adam, diamilah oleh kamu dan
isterimu surga ini, dan makanlah makanan- makanannya yang
banyak lagi baik dimana saja yang kamu sukai, dan janganlah
kamu dekati pohon ini, yang menyebabkan kamu Termasuk
orang-orang yang zalim. (QS: Al-Baqoroh: 35)
Tata nilai itu diletakkan sebagai regulator kehidupan guna
mencegah kerusakan yang ditimbulkan oleh tingkah laku manusia
yang cenderung egoistis dan liar. Tata nilai itulah yang disebut
dengan etika. Seruan untuk menentukan nilai-nilai etika, sebagaimana
diungkap di atas terjadi disetiap sudut kehidupan duniawi dan pada
setiap zaman. Karena kalau tidak, niscaya tidak ada kaidah yang
dapat menjadi tolak ukur nilai kebajikan dan kejahatan, kebenaran
dan kebatilan, kesempurnaan dan kekurangan, dan lain sebagainya.
Islam sebagai agama dengan sistem komprehensif juga
mengatur aspek-aspek di atas dengan basis moralitas. Islam
mengombinasi nilai-nilai spiritual dan material dalam kesatuan yang
BAB 9
101 Pengantar Ekonomi Islam
seimbang dengan tujuan menjadikan manusia hidup bahagia di dunia
dan di akhirat.

B. Definisi Etika
Menelusuri asal- usul etika tak lepas dari asli kata ethos dalam
bahasa Yunani yang berarti kebiasaan (custom) atau karakter
(character). Dalam kata lain seperti dalam pemaknaan dan kamus
Webster berarti the distinguishing character, sentiment, moral
nature, or guiding beliefs of a person, group, or institution (karakter
istimewa, sentimen, tabiat moral, atau keyakinan yang membimbing
seseorang, kelompok atau institusi). Sementara ethics yang menjadi
padanan dan etika, secara etimologis berarti the discipline dealing
with what is good and bad and with moral duty and obligation, a
set of moral principles or values, a theoru or system of moral
values.
Definisi lain yang tentang etika mengatakan sebagai
philosophical inquiry into the nature and grounds of morality.
Dalam makna yang lebih tegas, yaitu kutipan dari buku kuliah etika
mendefinisikan etika secara terminologis sebagai berikut: The
systematic study of the nature or value concepts, good, bad, ought,
right, wrong, etc. and of the general principles which justify us in
applying them to anything; also called moral philosopy. Ini artinya,
bahwa etika merupakan studi sistematis tentang tabiat konsep nilai,
baik, buruk, harus, benar, salah dan lain sebagainya dan prinsip-
prinsip umum yang membenarkan kita untuk mengaplikasikannya
atas apa saja. Di sini etika dapat dimaknai sebagai dasar moralitas
seseorang dan di saat bersamaan juga sebagai filsufnya dalam
berperilaku.
Secara terminologis arti kata etika sangat dekat pengertiannya
dengan istilah al-Quran al-Khuluq. Untuk mendeskripsikan konsep
102 Pengantar Ekonomi Islam
kebijakan, al-Quran menggunakan sejumlah terminologi sebagai
berikut: khair, bir, qist, adl, haqq, maruf, dan taqwa. Dari uraian
tersebut ada persinggungan makna antara etika, moral, dan norma
yang terkandung yang digunakan secara tumpang-tindih. Untuk itu
perlu adanya pendefinisian moral dan norma sehingga jelas
perbedaan antara ketiga hal tersebut.

C. Definisi Moral
Moral berasal dari kata Latin mos (bentuk jamaknya yait u
mores) yang berarti adat dan cara hidup. Mores dalam bahasa
inggris adalah morality yang berarti general name for moral
judgment, standards, and rules of conduct. Dalam makna lain
morality berarti a doctrine or system of moral conduct/particular
moral principles or rules of conduct.
Ini artinya, bahwa moralitas merupakan sebutan umum bagi
keputusan moral, standar moral, dan aturan-aturan berperilaku yang
berangkat dari nilai- nilai etika. Hal itu tidak saja dalam format
keputusan, standar, dan aturan-aturan aktual yang ada dalam
masyarakat, tetapi juga meliputi keputusan-keputusan ideal yang
dibenarkan dengan alasan yang rasional.

D. Definisi Norma
Norma secara etimologis bermakna an authoritative
standard atau principle of right action bidding upon the members of
a group and serving to guide, control or regulate proper and
acceptable behavior. Artinya, bahwa norma merupakan alat ukur dan
standar yang punya kekuatan yang dapat mengarahkan anggota
kelompok, mengontrol, dan mengatur perilaku baiknya. Ia menjadi
kaidah dan aturan bagi sebuah pertimbangan dan penilaian.
103 Pengantar Ekonomi Islam
Jadi, ringkasannya menurut Drs. Achmad Charris Zubaik
bahwa norma adalah nilai yang menjadi milik bersama, tertanam,
dan disepakati semua pihak dalam masyarakat yang berangkat dar i
nilai baik, cantik atau berguna yang diwujudkan dalam bentuk
perbuatan kemudian menghadirkan ukuran atau norma. Artinya,
norma bermula dari penilaian, nilai, dan norma.
Macam- macam norma:
1. Norma teknis dan permainan: hanya berlaku untuk mencapai
tujuan tertentu, seperti aturan main bulu tangkis dan lain- lain.
2. Norma yang berlaku umum.
3. Peraturan sopan santun.
4. Norma hukum, yaitu norma yang pelaksanaannya dapat dituntut
dan dipaksakan serta pelanggarannya ditindak (mencuri dan lain-
lain).
5. Norma moral, yaitu pelanggaran yang belum tentu
pelanggarannya ditindak seperti hubungan di luar nikah yang
secara moral dilarang oleh agama, tetapi tidak mendapat
hukuman positif yang berlaku.
- Norma moral
- Norma hukum
- Norma sopan santun

E. Definisi Etika Bisnis
Di sini dapatlah kita mendefinisikan etika bisnis sebagai
seperangkat nilai tentang baik, buruk, benar, dan salah dalam dunia
bisnis berdasarkan pada prinsip-prinsip moralitas. Dalam arti lain
etika bisnis berarti seperangkat prinsip dan norma di mana para
pelaku bisnis harus komit padanya dalam bertransaksi, berperilaku,
dan berelasi guna mencapai tujuan bisnisnya dengan selamat.
104 Pengantar Ekonomi Islam
Selain itu, etika bisnis juga dapat berarti pemikiran atau
refleksi tentang moralitas dalam ekonomi dan bisnis, yaitu refleksi
tentang perbuatan baik, buruk, terpuji, tercela, benar, salah, dan lain-
lain dari perilaku seseorang dalam berbisnis atau bekerja.
Ada juga etika normatif bisnis yang merupakan etika yang
secara substansial diterapkan dalam etika terapan (applied ethics). Ia
mengambil konsep etika dan diterapkan dalam situasi bisnis tertent u
seperti ekonomi-politik, tetapi tidak sama dengan filsafat bisnis
karena etika bisnis adalah disiplin normatif. Disiplin ini membuat
keputusan khusus tentang benar dan salah. Ia yang menentukan apa
yang harus dilakukan dan apa yang tidak. Etika normatif ini tidak
sama dengan etika deskriptif yang konsen dengan menjelaskan
peristiwa-peristiwa etis.
Sebagaimana disinggung di atas bahwa organisasi bisnis di
negara-negara maju dewasa ini telah memberikan perhatian cukup
besar pada aspek etika dalam bisnis. Ada dua faktor utama dalam
konteks ini. Pertama, menjamurnya penyakit moral pada petinggi
perusahaan dan para pegawainya telah membuat mereka kurang
percaya diri dan akhirnya dapat mempercepat proses kegagalan atau
kerugian suatu perusahaan. Kedua, studi lapangan yang dilakukan
oleh Larry Axlineg di Amerika yang membedakan antara perusahaan
yang menjunjung tinggi moral dan punya tanggung jawab sosial
(social responssibility) mengatakan bahwa perusahaan yang komit
dengan etika dalam berbisnis telah mendapat reputasi baik yang dapat
mendongkrak profitabilitas dan pertumbuhan bisnis yang digeluti.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa standar etika yang baik
adalah bisnis yang baik (good ethics is good business).
Adapun penerapan etika bisnis dapat dilakukan pada tiga tingkatan:
1. Pada tingkat individual pegawai.
2. Orgaisasi.
105 Pengantar Ekonomi Islam
3. Masyarakat.
Pada tiga level penerapan etika tersebut terkadang tidak
sejalan, artinya terjadi konflik antara ketiganya. Karena ada saja
perilaku yang bagus bagi pegawai perusahaan, tetapi belum tent u
baik bagi perusahaan, atau sebaliknya. Begitu juga baik bagi
perusahaan, tetapi tidak bagi masyarakat. Di sini etika bisnis punya
peranan vital dalam mengharmonisasi dan merekonsiliasi komponen
yang berseberangan tersebut sehingga dapat mewujudkan adagium
yang mengatakan: Good is Gold.
Menurut sumber-sumber literatur mengatakan bahwa, etika
bisnis didasari oleh ajaran-ajaran agama. Dalam agama Judaism
misalnya punya literatur yang banyak dan kode hukum tentang
akumulasi dan penggunaan kekayaan. Dasar literatur dan kode
hukum tersebut adalah Taurat yang dikembangkan dalam Mishnah
dan Talmud. Begitu juga dengan ajaran agama lain.
Adapun agama islam banyak sumber literatur yang tersedia
dan kode hukum yang mengatur masalah harta dan kekayaan yang
merujuk pada kitab suci al-Quran dan terjemah dalam bentuk
hadits- hadits Rasulullah.
Ada tiga isu etika dalam bisnis yang diklasifikasi pada waktu
itu, yaitu moralitas dalam sistem ekonomi, moralitas dalam
kebijakan organisasi yang terlibat dalam bisnis, seperti moralitas
perilaku individual pada karyawan saat bekerja.
Dalam deklarasi yang dilakukan ada perbedaan-perbedaan
yang menonjol dalam perspektif ajaran agama masing- masing,
namun tiga hal di atas menjadi titik temu yang telah disepakati oleh
ketiga agama, yakni Islam, Kristen, dan Yahudi. Semua sepakat
bahwa kerangka hukum berbisnis berbeda dari satu negara dengan
lainnya yang harus diikuti oleh semua di mana hukum nasional
berlaku bagi sebuah perusahaan yang terdaftar di negara tersebut
106 Pengantar Ekonomi Islam
dengan tidak memandan kewarganegaraan, pemilik, atau
manajernya. Deklarsi yang dikeluarkan oleh tiga agama tersebut
menghasilkan kesepakatan untuk menjunjung empat prinsip yang
krusial, yaitu: keadilan (justics), saling menghormati (matual
respect), kepercayaan (trusteeship), dan kejujuran (honesfy).

F. Etika Bisnis Nabi Muhammad
Etika bisnis memegang peranan penting dalam membentuk
pola dan sistem transaksi bisnis, yang dijalankan seseorang. Sisi yang
cukup menonjol dalam meletakkan etika bisnis Nabi Muhammad
SAW adalah nilai spiritual, humanisme, kejujuran, keseimbangan,
dan semangatnya untuk memuaskan mitra bisnisnya. Nilai- nilai di
atas telah melandasi tingkah laku dan sangat melekat serta menjadi
ciri kepribadian sebagai Manajer Profesional. Implementasi bisnis
yang beliau lakukan berporos pada nilai- nilai tauhid yang
diyakininya. Secara prinsip, beliau telah menjadikan empat pilar
berikut ini sebagai dasar transaksi ekonominya.
1. Tauhid
Sistem etika Islam, yang meliputi kehidupan manusia di
bumi secara keseluruhan, selalu tercermin dalam konsep tauhid
yang dalam pengertian absolut, hanya berhubungan dengan
Tuhan. Umat manusia tak lain adalah wadah kebenaran, dan
harus memantulkan cahaya kemuliaannya dalam semua
manifestasi duniawi:
`,`.. !...,, _ _! _ .. _.> _,,., l . _>' l >,
,,, .. _ls _ ,`_: .,: .
Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda
(kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri
107 Pengantar Ekonomi Islam
mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran
itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa Sesungguhnya
Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?
(QS: Fushshilat; 53)

Tauhid, pada tingkat absolut menempatkan makhluk untuk
melakukan penyerahan tanpa syarat pada kehendakNya:
!. .,-. _. ..: | ,!.`. !>..,.. `.. !,, !. _. <
!, _. _.Ll. | `>>l | < . .,-. | :!`,| ,l: _.] `,1l
_>.l . _!.l _.l-, .
Kamu tidak menyembah yang selain Allah kecuali hanya
(menyembah) Nama- nama yang kamu dan nenek
moyangmu membuat-buatnya. Allah tidak menurunkan
suatu keteranganpun tentang Nama-nama itu. keputusan
itu hanyalah kepunyaan Allah. Dia telah memerintahkan
agar kamu tidak menyembah selain Dia. Itulah agama
yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.
(QS: Yusuf: 40)

Dalam pengertian yang lebih dalam, konsep tauhid
merupakan dimensi vertikal Islam. Tauhid memadukan di
sepanjang garis vertikal segi politik, ekonomi, sosial, dan agama
dari kehidupan manusia menjadi suatu kebulatan yang homogen
dan konsisten. Tauhid rububiyyah merupakan keyakinan bahwa
semua yang ada dialami ini adalah memiliki dan dikuasai oleh
Allah. Tauhid uluhiayyah menyatakan aturan darinya dalam
menjalankan kehidupan. Kedua diterapkan Nabi Muhammad
dalam kegiatan ekonomi, bahwa setiap harta (aset) dalam
transaksi bisnis hakekatnya milik Allah. Pelaku ekonomi
108 Pengantar Ekonomi Islam
(manusia) hanya mendapatkan amanah mengelola (istikhlaf), dan
oleh karenanya seluruh aset dan anasir transaksi harus dikelola
sesuai dengan ketentuan pemilik yang hakiki, yaitu Allah.
Kepeloporan Nabi Muhammad. Dalam meninggalkan praktik riba
(usury-interest), transaksi fiktif (gharar), perjudian dan spekulasi
(Maysir) dan komoditi haram adalah wujud dari keyakinan tauhid
ini.
2. Keseimbangan (Adil)
Pandangan Islam mengenai kehidupan berasal dari suatu
persepsi Ilahi mengenai keharmonisan alam.
_.] _l> _,. ,... !!,L !. _. _ _l> _..-l _. ,'..
_>! .,l _> _. _. L _ . _> .,l _,. `l1., ,,l|
.,l !..l> > ,.> .
Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis- lapis. kamu
sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan yang Maha
Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah
berulang-ulang, Adakah kamu Lihat sesuatu yang tidak
seimbang?
Kemudian pandanglah sekali lagi niscaya penglihatanmu
akan kembali kepadamu dengan tidak menemukan sesuatu
cacat dan penglihatanmu itupun dalam Keadaan payah.
(QS: Al Mulk: 3-4)
!.| _ ,`_: ..1l> .1, __ !. !.`. | :.> __.l .,l!, .
Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut
ukuran. (QS Al-Qamar : 49)

109 Pengantar Ekonomi Islam
Keseimbangan atau keharmonisan sosial, tak bersifat statis
dalam pengertian suatu dalih untuk status quo, melainkan suatu
sifat dinamis yang mengerahkan kekuatan hebat menentang
segenap ketidakadilan. Keseimbangan juga harus terwujud dalam
kehidupan ekonomi. Sungguh, dalam segala jenis bisnis yang
dijalaninya, Nabi Muhammad, menjadikan nilai adil sebagai
standard utama. Kedudukan dan tanggung jawab para pelaku bisa
ia bangun melalui prinsip akad yang saling setuju. Ia
meninggalkan tradisi riba dan memasyarakatkan kontrak
mudharobah (100% project financing) atau kontrak musyarakah
(equity participation), karena sistem Profit and lost sharing
system.
3. Kehendak Bebas
Salah satu kontribusi Islam yang paling orisinil dalam
filsafat sosial adalah konsep mengenai manusia bebas. Hanya
Tuhanlah yang mutlak bebas, tetapi dalam batas-batas skema
penciptaan-Nya manusia juga secara bebas. Benar,
Kemahatahuan Tuhan meliputi segala kegiatan manusia selama ia
tinggal di bumi, tetap kebebasan manusia juga diberikan oleh
Tuhan.
Prinsip kebebasan ini pun mengalir dalam ekonomi Islam
Prinsip transaksi ekonomi yang menyatakan asas hukum ekonomi
adalah halal, seolah mempersilahkan para pelakunya
melaksanakan kegiatan ekonomi sesuai yang diinginkan,
menumpahkan kreativitas, modifikasi dan ekspansi seluas
sebesar-besarnya, bahkan transaksi bisnis dapat dilakukan dengan
siapa pun secara lintas agama.
Dalam kaitan ini, kita memperoleh pelajaran yang begitu
banyak dari Nabi Muhammad, termasuk skema kerja sama bisnis
yang dieksplorasi Nabi Muhammad. Di luar praktek ribawi yang
110 Pengantar Ekonomi Islam
dianut masyarakat masa itu. Model- model usaha tersebut antara
lain, mudharabah, musyrakah, murabahah, ijarah, wakalah,
salam, istishna, dan lain- lain.
4. Pertanggungjawaban
Selanjutnya, Nabi Muhammad. mewariskan pula pilar
tanggung jawab dalam kerangka dasar etika bisnisnya. Kebebasan
harus diimbangi dengan pertanggungjawaban manusia, setelah
menetukan daya pilih antara yang baik dan buruk, harus
menjalani konsekuensi logisnya:
_.l ,!: `>.. .1., >!., __ _ __. !., ,. .,> .
Tiap-tiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah
diperbuatnya. (QS AI-Muddatstsir:38)
Karena keuniversalan sifat al-adl, maka setiap individu
harus mempertanggung jawabkan tindakannya. Tak seorang pun
dapat lolos dari konsekuensi perbuatan jahatnya hanya dengan
mencari kambing hitam. Manusia kan mendapatkan sesuai
dengan apa yang diusahakannya.
Bukan itu saja, manusia juga dimintai
pertanggungjawaban atas kejahatan yang berlangsung di
sekitarnya. Karena itu, manusia telah diperingatkan lebih dahulu.
Pertanggungjawaban sepenuhnya atas ketiadaan usaha untuk
membentuk masa depan yang lebih baik, juga dipikulkan atas
pundak manusia. Wujud dari etika ini adalah terbangunnya
transaksi yang fair dan bertanggungjawab. Nabi menunjukkan
integritas yang tinggi dalam memenuhi segenap klausul
kontraknya dengan pihak lain seperti dalam hal pelayanan kepada
pembeli, pengiriman barang secara tepat waktu, dan kualitas
barang yang dikirim. Di samping itu, beliau pun kerap
mengaitkan suatu proses ekonomi dengan pengaruhnya terhadap
111 Pengantar Ekonomi Islam
masyarakat dan lingkungan. Untuk itu, ia melarang
diperjualbelikannya produk-produk tertentu (yang dapat merusak
masyarakat dan lingkungan).

G. Kunci Bisnis Menurut Nabi Muhammad
Mau tau kunci sukses bisnis yang sudah di jalani oleh Rasul
Allah Muhammad yang selama masa Hidupnya pernah mengalami
masa kejayaan dan beliau adalah Seorang pebisnis Sukses. Beliau
menjalani hidup sebagai pebisnis sukses selama 28 Tahun, mulai dar i
usia 12 tahun hingga 40 tahun. Dan selebihnya adalah masa ke-
Rasulan sebagai suri tauladan kita semua sebagai umat Muslim.
Berikut beberapa perilaku bisnis yang telah di jalani oleh
Rasulullah, Cara Berpikir dan BerEtika di dalam Bisnisnya :
1. Jujur di dalam bisnisnya, Kejuran adalah syarat fundamental
dalam berbisnis yang di lakukkan oleh RasullAllah Muhammad.
Beliau pernah melarang para pedagang untuk meletakkan barang
Busuk atau jelek di dalam dagangannya. dan beliau selalu
memberikan barang sesuai dengan seadannya dan terbaik bagi
Konsumennya.
2. Berprinsip pada nilai illahi, Bisnis yang di lakukkan tidak terlepas
dari pengawasan Tuhan. Dan menyadarkan manusia
sebagai makluk Illahiyah (berTuhan).
3. Prinsip kebebasan individu yang bertanggung jawab, Bukan
bisnis hasil dari paksaan atau riba. Yang menjerat kebebasan
Individu.
4. Bertanggung jawab, Bertanggung jawab moral kepada Tuhan atas
perilaku bisnisnya maupun orang lain atau partner bisnisnya
maupun konsumennya.
112 Pengantar Ekonomi Islam
5. Keadilan dan Keseimbangan, Keadilan dan keseimbangan sosial,
bukan hanya keuntungan semata tetapi kemitraan/bantu
membantu di dalam bisnisnya (Win-Win-Solution).
6. Tidak hanya mengejar keuntungan, dan berorientasi untuk
menolong orang lain, atau Win Win Solution.
7. Berniat baik di bisnisnya, Berniat baik adalah aset paling
berharga oleh pelaku bisnis selain untuk menjadi terbaik tapi
bermanfaat bagi orang lain.
8. Berani mewujudkan mimpi, Rasullallah dari seorang
penggembala kambing, berniat untuk mengubah hidupnya
menjadi lebih baik lagi, menjadi pedagang, lalu manager hingga
beliau mewujudkan cita-citanya menjadi owner (pemilik
perusahaan) dengan menikahi Siti Khadijah. Beliau adalah
Enterprenur Cerdas.
9. Branding atau menjaga nama baik, Rasullallah selalu
menggunakan cara ini sebagai modal utama, Track Record
sebagai orang terpercaya (Al-Amin), justru paling dicari dan
siapapun ingin bekerja sama dengannya. Sifat inilah yang
sekarang langka di jaman ini.
Cara Merintis Bisnis :
1. Fokus dan konsentrasi, Rasulallah selalu fokus terhadap bisnis
yang beliau tekuni, tidak mengerjakan bisnis yang satu ke satunya
lagi sebelum beliau menyelesaikannya.
2. Mempunyai goal dan rencana yang jelas.
3. Merintis bisnis dari NOL, kesuksesan beliau tidak datang dalam
satu malam walaupun seorang Rasullallah, tetapi harus dimulai
dari langkah- langkah kecil. Dari seorang karyawan atau salles
hingga jadi owner. Dan semua tanpa ada praktek KKN.
4. Tidak mudah putus asa, beliau Berkata: Janganlah kamu berdua
putus asa dari rizky selama kepalamu masih bergerak. Karena
113 Pengantar Ekonomi Islam
manusia dilahirkan ibunya dalam keadaan merah tidak
mempunyai baju, Kemudian Allah memberikan rizky kepadanya
(HR.Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Hibban dalam kitab Shahihnya).
5. Berusaha menjadi trend center.
6. Inovatif, Semua barang yang di jual Rasul selalu berbeda dari
kompetitornya, dengan harga murah tetapi Hight Quality.
7. Memahami kondisi dan analisa Pasar.
8. Kemampuan merespon strategi pesaingnya.
Belajar menguasai pasar, dikisahkan ketika beliau di Mekkah
para pedagang dari kaum Quraisy yang ingin menjatuhkan bisnisnya,
dengan menjatuhkan harga dengan tidak wajar. Tetapi beliau
menerapkan hukum Suply dan Demand, beliau menyiasati dan
bersabar. Hingga semua dagangan para kompetitornya habis semua.
Rasul baru menjual dagangannya karena Rasul percaya kalau
jumlah permintaan (demand) jauh lebih tinggi dari jumlah penawaran
(supply) di kota itu. Tak lama kemudian rakyat kota tersebut membeli
barang dagangan Rasul dengan harga normal, ketika rombongan
pedagang itu pulang Mekkah gempar.
Semua pedagang rugi akibat banting harga kecuali Nabi
Muhammad yang untung besar. Itulah kejelian melihat, menganalisis,
dan memahami pasar. Hingga menguasai pasar yang ada. Mampu
memanagement organisasi secara efektif.
Bisa menghilangkan mental blocking, atau juga yang di sebut
dengan ketakutan yang berlebihan dalam menghadapi kegagalan
usaha. Rasul selalu bisa mengalahkan diri sendiri dari hal- hal negatif
(mujahadah).
Mampu menarik dan meyakinkan pemilik modal untuk ikut
serta dalam bisnis yang dilaksanakannya.
Cara Menjalankan Bisnisnya :
114 Pengantar Ekonomi Islam
1. Bekerja Sama (bersinergi), Beliau bersabda Keberkahan
sesungguhnya berada dalam Jamaah. Dan, tangan Allah
sesungguhnya bersama Jamaah.
2. Kerja Pintar, Kreatif dan Visioner.
3. Menerapkan kesepakatan Saling menguntungkan, dan tidak ada
yang dirugikan.
4. Bekerja dengan Prioritas.
5. Tidak melakukan Monopoli.
6. Selalu berusaha dan Tawakal.
7. Tepat Waktu.
8. Berani ambil Resiko.
9. Tidak menimbun barang dagangan (ihtikar), Rasul melarang
keras pelaku bisnis dan menyimpan barang pada massa tertentu,
hanya untuk keuntungan semata. Rasul bersabda bahwa
pedagang yang mau menjual barang dagangannya dengan
spontan akan di beri kemudahan. Tapi penjual yang sering
menimbun dagangannya akan mendapat kesusahan (Dalam HR
Ibnu Majah dan Thusiy).
10. Profesional di Bisnis yang Di kelolannya.
11. Selalu Bersyukur di Segala Kondisi.
12. Berusaha dengan Mandiri, Tekun dan Tawakal.
13. Menjaga nilai- nilai harga diri, kehormatan, dan kemuliaan dalam
proses interaksi bisnis.
14. Melakukan bisnis berdasarkan Cinta (Passion).
15. Tidak Menzhalimi (Merugikan Orang lain).
16. Rajin Bersedekah.
Cara memasarkan Produk :
1. Memasarkan Produk yang Halal dan Suci.
2. Tidak melakukan Sumpah Palsu.
115 Pengantar Ekonomi Islam
3. Tidak merpura-pura menawar dengan harga tinggi, Agar orang
lain tertarik.
4. Melakukan timbangan dengan benar.
5. Tidak menjelekkan bisnis Orang lain, Beliau bersabda Janganlah
seseorang di antara kalian menjual dengan maksud untuk
menjelekkan apa yang dijual oleh orang lain (HR. Muttafaq
alaih)
6. Pintar beriklan atau Promosi, Rasul hafal betul dimana ada bazaar
di suatu tempat tertentu. Sehingga makin banyak orang mengenal
beliau dan barang dagangannya.
7. Transparansi (keterbukaan), Beliau bersabda Tidak dibenarkan
seorang Muslimin menjual satu-satu jualannya yang mempunyai
aib, sebelum dia menjelaskan aibnya (HR. Al-Quzuwaini).
8. Mengutamakan pelanggan (Customer Satisfaction).
9. Networking (Jejaring) di wilayah lain.
10. Cakap dalam berkomunikasi dan bernegosiasi (tabligh).
11. Tidak mengambil untung yang berlebihan.
12. Mengutamakan penawar pertama.
13. Menawar dengan harga yang di inginkan.
14. Melakukan perniagaan sepagi mungkin, Rasulallah mendoakan
orang-orang yang pagi-pagi dalam bekerja. Ya Allah, berkahilah
umatku dalam berpagi-paginya mereka (HR.Shahr Al Ghamidi).
15. Menjaga Kepercayaan pelanggan.
16. Mewujudkan Win-Win Solution.
17. Barang Niaga harus bermutu, Murah, Bermanfaat, Mutakhir dan
Berkualitas.
18. Kemudahan dalam hal transaksi dan pelayanan.
19. Menentukan Harga dengan jelas ketika akad (Deal).


116 Pengantar Ekonomi Islam
Cara berhubungan dengan Karyawan :
1. Berbagi perhatian kepada karyawan, tidak memilih- milih
karyawan istimewa semua sama.
2. Bermitra bisnis, karyawan dan majikan seperti hubungan
kekeluargan yang kental. Bukan seperti tuan dan budak.
3. Memberi gaji yang cukup kepada karyawannya.
4. Memberi gaji tepat waktu kepada karyawannya, sebelum keringat
karyawan kering.
5. Tidak membebani karyawan dengan tugas diluar kemampuannya.
6. Karyawan di wajibkan kerja sungguh-sungguh dengan seluruh
kekuatannya.
7. Sering memberikan bonus-bonus tambahan di luar gaji pokok.
Contoh di atas adalah sebagian kecil dari sifat-sifat suri
tauladan Rasulallah Muhammad yang bisa kita contoh dalam
membangun kerajaan bisnis kita, jauh lebih sukses, berakhlak dan
membantu terhadap sesamanya.

H. Prinsip-prinsip Dasar Etika Bisnis
Sejumlah pilar mendasar (fundamental) dalam keterkaitannya
dengan pengembangan sistem nilai dari etika bisnis Islam yang
dikembangkan dari upaya reinterpretasi al-Quran dan Sunnah.
Berikut beberapa prinsip dasar dalam etika bisnis Islam:
1. Kesatuan (Unity)
Adalah kesatuan sebagaimana terefleksikan dalam konsep
tauhid yang memadukan keseluruhan aspek aspek kehidupan
muslim baik dalam bidang ekonomi, politik, sosial menjadi
keseluruhan yang homogen, serta mementingkan konsep
konsistensi dan keteraturan yang menyeluruh.
Dari konsep ini maka islam menawarkan keterpaduan
agama, ekonomi, dan sosial demi membentuk kesatuan. Atas
117 Pengantar Ekonomi Islam
dasar pandangan ini pula maka etika dan bisnis menjadi terpadu,
vertikal maupun horisontal, membentuk suatu persamaan yang
sangat penting dalam sistem Islam.
2. Keseimbangan (Equilibrium)
Dalam beraktivitas di dunia kerja dan bisnis, Islam
mengharuskan untuk berbuat adil,tak terkecuali pada pihak yang
tidak disukai. Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam Surat Al-
Maidah : 8 yang artinya : Hai orang-orang beriman,hendaklah
kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran)
karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-
sekali kebencianmu terhadap suatu kaum mendorong kamu untuk
berlaku tidak adil. Berlaku adillah karena adil lebih dekat dengan
takwa.
3. Kehendak Bebas (Free Will)
Kebebasan merupakan bagian penting dalam nilai etika
bisnis islam, tetapi kebebasan itu tidak merugikan kepentingan
kolektif. Kepentingan individu dibuka lebar. Tidak adanya
batasan pendapatan bagi seseorang mendorong manusia untuk
aktif berkarya dan bekerja dengan segala potensi yang
dimilikinya. Kecenderungan manusia untuk terus menerus
memenuhi kebutuhan pribadinya yang tak terbatas dikendalikan
dengan adanya kewajiban setiap individu terhadap masyarakatnya
melalui zakat, infak dan sedekah.
4. Tanggung Jawab (Responsibility)
Kebebasan tanpa batas adalah suatu hal yang mustahil
dilakukan oleh manusia karena tidak menuntut adanya
pertanggung jawaban dan akuntabiliats. Untuk memenuhi
tuntunan keadilan dan kesatuan, manusia perlu mempertnaggung
jawabkan tindakanya. Secara logis prinsip ini berhubungan erat
dengan kehendak bebas. Ia menetapkan batasan mengenai apa
118 Pengantar Ekonomi Islam
yang bebas dilakukan oleh manusia dengan bertanggung jawab
atas semua yang dilakukannya.
5. Kebenaran: kebajikan dan kejujuran
Kebenaran dalam konteks ini selain mengandung makna
kebenaran lawan dari kesalahan, mengandung pula dua unsur
yaitu kebajikan dan kejujuran. Dalam konteks bisnis kebenaran
dimaksudkan sebagia niat, sikap dan perilaku benar yang meliputi
proses akad (transaksi) proses mencari atau memperoleh
komoditas pengembangan maupun dalam proses upaya meraih
atau menetapkan keuntungan. Dengan prinsip kebenaran ini maka
etika bisnis Islam sangat menjaga dan berlaku preventif terhadap
kemungkinan adanya kerugian salah satu pihak yang melakukan
transaksi, kerjasama atau perjanjian dalam bisnis.
119 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka

Badroen, Faisal. Etika Bisnis dalam Islam, Kencana Prenada Media
Group, Jakarta, 2006.

Mulyadi. Etika Bisnis menurut Islam, Yogyakarta: Bagian Penerbitan
Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN, 1991.

http://astro.temple.edu/~dialogue/Codes/cmj codes.htm.

http://Prinsip-PrinsipDasardalamEtikaBisnisIslam- zonaekis.com.htm.

http://ETIKABISNISNABIMUHAMMADSAW_BISNISISLAMI.htm.

http://danang/e-riandyfikar.blogspot.com.
120 Pengantar Ekonomi Islam

BAB 10











PERBEDAAN EKONOMI ISLAM
DENGAN EKONOMI
KONVENSIONAL

MUHAMAD ARIS


PERBEDAAN EKONOMI ISLAM DENGAN EKONOMI
KONVENSIONAL
Oleh Muhamad Aris

A. Pengertian Ekonomi Islam
Ekonomi Islam adalah merupakan ilmu yang mempelajari
perilaku ekonomi manusia yang perilakunya diatur berdasarkan
aturan agama Islam dan didasari dengan tauhid sebagaimana
dirangkum dalam rukun iman dan rukun Islam. Bekerja merupakan
suatu kewajiban karena Allah memerintahkannya, sebagaimana
firman-Nya dalam surat at- Taubah ayat 105
_ l.s _,. < _>l.- .`]. `...l _:.. _|| l.s
,-l :..:l _>`.,.`, !., ,.. l.-. .
Dan katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-
Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu,
dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang
mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-
Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.
Dan katakanlah, bekerjalah kamu, karena Allah dan Rasul-
Nya serta orang-orang yang beriman akan melihat pekerjaan
itu. Karena kerja membawa pada keampunan, sebagaimana sabada
Rasulullah Muhammad saw: Barang siapa diwaktu sorenya kelelahan
karena kerja tangannya, maka di waktu sore itu ia mendapat
ampunan. (HR.Thabrani dan Baihaqi).

B. Pengertian Ekonomi Konvensional
Ekonomi konvensional adalah ekonomi yang umum
digunakan. Ini berarti, ekonomi konvensional sebetulnya tidak serta-
BAB 10
121 Pengantar Ekonomi Islam
merta diasosiasikan dengan salah satu sistem ekonomi tertentu seperti
kapitalisme atau sosialisme. Kalau sekarang yang berkembang dan
umum digunakan adalah ekonomi kapitalis, maka ekonomi
konvensional disebut pula ekonomi kapitalis. Sebaliknya, bila yang
umum digunakan adalah ekonomi sosialis, maka yang berpredikat
ekonomi konvensional tentunya ekonomi sosialis. Hal ini berlaku bila
muncul pula ekonomi Islam di mana bila suatu saat nanti menjadi
ekonomi yang umum digunakan maka pun akan berubah menjadi
ekonomi konvensional.
Memang, saat ini ekonomi kapitalislah yang mendapat
predikat ekonomi konvensional. Bila sudah konvensional, maka
konsekuensinya yang bisa ditimbulkan ada dua, yaitu apakah dapat
menyelesaikan masalah yang ada sehingga tetap dipertahankan. Pun,
bila tidak dapat menyelesaikan masalah maka sudah saatnya
digantikan dengan ekonomi yang tidak konvensional.
Setidaknya bisa disimpulkan bahwa ekonomi konvensional
ternyata tidak mampu menyelesaikan masalah ekonomi yang muncul,
khususnya di kawasan yang sedang berkembang. Indonesia termasuk
di dalamnya. Ekonomi konvensional ternyata belum membawa
perubahan bagi bangsa ke arah lebih baik. Masalah ekonomi seperti
kemiskinan, pengangguran, dan kesenjangan pendapatan masih tetap
menghantui bangsa ini, entah sampai kapan bisa berakhir. Oleh
karena itu, kita seharusnya tidak berkutat lagi pada ekonomi
konvensional saat ini, karena nyatanya tidak memberi solusi atas
permasalahan yang dihadapi. Padahal, ilmu ekonomi senantiasa
berusaha untuk memakmurkan orang-orang. Bila itu gagal, maka
perlu ada ekonomi yang tidak konvensional. Ekonomi apakah itu?



122 Pengantar Ekonomi Islam
C. Perbedaan Ekonomi Islam Dengan Ekonomi Konvensional
Ada beberapa hal. di antaranya, bila ekonomi konvensioanal
di kenal adanya bunga, pada ekonomi syariah tidak ada bunga. Pada
bank syariah, di terapkan sistem bagi hasil atau pembiayaan
mudharabah.
Perbedaan ekonomi islam dan ekonomi konvensional juga
dapat di lihat dari perjanjian kreditnya. Pada ekonomi konvensional,
perjanjian kredit dikenal adanya perjanjian baku, yaitu suatu
perjanjian yang dibuat sepihak dan dipersiapkan terlebih dahulu oleh
pihak bang tertentu, sebelum nasabah mendatangi bank tersebut.
1. Perbedaan antara bunga dan bagi hasil
Perbedaan ekonomi Islam dan ekonomi konvensional yang paling
mencolok di mata masyarakat adalah adanya bunga dan tidak.
Bila ekonomi Islam tidak mengenal bunga, namun sebaliknya
ekonomi konvensional mengenal bunga. Pada ekonomi Islam
hanya mengenal prinsip bagi hasil.
2. Bunga (ekonomi konvensional)
a) Ketentuan pembayaran bunga ditetapkan pada waktu akad,
dengan melihat bahwa setiap kegiatan usaha yang dilakukan
akan selalu mendapatkan keuntungan.
b) Besar kecilnya bunga tergantung jumlah uang yang
dipinjamkan oleh pihak bank. Semakin besar nasabah
meminjam uang (modal), maka bunga yang ditawarkan oleh
bank semakin kecil. Begitu sebaliknya, semakin kecil uang
yang dipinjam oleh nasabah, maka bunga akan semakin
tinggi.
c) Jumlah pembayaran bunga tetap dan tidak meningkat, tidak
mellihat usaha yang dijalankan oleh nasabah mendapatkan
untung atau rugi. Tanpa mempertimbangkan nasabah rugi
dalam menjalankan aktifitas bisnisnya.
123 Pengantar Ekonomi Islam
d) Demikian sebaliknya, pembayaran bunga tetap, meskipun
nasabah dalam menjalankan bisnisnya mendapatkan
keuntungan yang berlipat-lipat.
3. Bagi hasil (ekonomi Islam)
a) Penetuan besarnya bagi hasil ditentukan pada saat akad. Pada
akad ini pembagian keuntungan berdasarkan kedua belah
pihak, antara pihak bank dan nasabah.
b) Besarnya bagi hasil tidak didasarkan pada bunga, melainkan
jumlah keuntungan yang diperoleh oleh bank. Bisa jadi
jumlah keuntungan yang diperoleh pada saat bagi hasil bisa
lebih tinggi dari bunga bank atau bisa jadi sebaliknya.
c) Tidak selamanya bank akan mempunyai keuntungan, namun
ada kalanya merugi. Apabila bank merugi, maka kerugian
akan ditanggung bersama. Perbandingan antara untung
dengan rugi, banyak untungnya. Sehingga tidak perlu takut
untuk menginvestasikan uang di bank syariah.
d) Jumlah pembagian keuntungan bisa meningkat lebih tinggi,
tergantung dengan peningkatan penghasilan yang diperoleh
oleh bank.

D. Persamaan Ekonomi Islam Dengan Ekonomi Konvensional
Yakni persamaannya adalah dalam hal sisi teknis penerimaan
uang, persamaan dalam hal mekanisme transfer, teknologi komputer
yang digunakan maupun dalam hal syarat-syarat umum untuk
mendapat pembiayaan seperti KTP, NPWP, proposal, laporan
keuangan dan sebagainya. Dalam hal persamaan ini semua hal yang
terjadi pada Bank Syariah itu sama persis dengan yang terjadi pada
Bank Konvensional, nyaris tidak ada perbedaan.


124 Pengantar Ekonomi Islam
E. Tujuan Ekonomi Islam
Segala aturan yang diturunkan Allah dalam sistem Islam
mengarah pada tercapainya kebaikan, kesejahteraan, keutamaan, serta
menghapuskan kejahatan, kesengsaraan, dan kerugian pada seluruh
ciptaan-Nya. Demikian pula dalam hal ekonomi, tujuannya adalah
membantu manusia mencapai kemenangan di dunia dan di
akhirat. Seorang fuqaha asal Mesir bernama Prof. Muhammad Abu
Zahrah mengatakan ada tiga sasaran hukum Islam yang menunjukan
bahwa Islam diturunkan sebagai rahmat bagi seluruh umat manusia,
yaitu:
1. Penyucian jiwa agar setiap muslim bisa menjadi sumber kebaikan
bagi masyarakat dan lingkungannya.
2. Tegaknya keadilan dalam masyarakat. Keadilan yang dimaksud
mencakup aspek kehidupan di bidang hukum dan muamalah.
3. Tercapainya maslahah (merupakan puncaknya). Para ulama
menyepakati bahwa maslahah yang menjad puncak sasaran di
atas mencakup lima jaminan dasar:
a) Keselamatan keyakinan agama (al din).
b) Kesalamatan jiwa (al nafs).
c) Keselamatan akal (al aql).
d) Keselamatan keluarga dan keturunan (al nasl).
e) Keselamatan harta benda (al mal).

F. Prinsip-Prinsip Ekonomi Islam
Secara garis besar ekonomi Islam memiliki beberapa prinsip dasar:
1. Berbagai sumber daya dipandang sebagai pemberian atau titipan
dari Allah kepada manusia.
2. Islam mengakui pemilikan pribadi dalam batas-batas tertentu.
3. Kekuatan penggerak utama ekonomi Islam adalah kerja sama.
125 Pengantar Ekonomi Islam
4. Ekonomi Islam menolak terjadinya akumulasi kekayaan yang
dikuasai oleh segelintir orang saja.
5. Ekonomi Islam menjamin pemilikan masyarakat dan
penggunaannya direncanakan untuk kepentingan banyak orang.
6. Seorang mulsim harus takut kepada Allah dan hari penentuan di
akhirat nanti.
7. Zakat harus dibayarkan atas kekayaan yang telah memenuhi batas
(nisab).
8. Islam melarang riba dalam segala bentuk.

G. Tujuan Ekonomi Konvensional
Adalah mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya, dengan
biaya serendah-rendahnya, tanpa diberi catatan tambahan mengenai
nilai moral, etika dan norma agama. Disamping itu, dalam ekonomi
konvensional masalah ekonomi timbul karena adanya kelangkaan
absolut, yakni kelangkaan sumber daya terbatas yang dihadapkan
pada keinginan manusia yang tidak terbatas. Dalam Islam,
kelangkaan sifatnya relatif bukan kelangkaan yang absolut dan hanya
terjadi pada satu dimensi ruang dan waktu tertentu dan kelangkaan
tersebut timbul karena manusia tidak memiliki kemampuan untuk
mengelola sumberdaya yang telah diciptakan Allah, serta dalam
aktifitas produksi, distribusi dan konsumsinya banyak melanggar
norma dan hukum.Lihatlah Firman Allah, Allah lah yang telah
menciptakan langit dan bumi dan menurunkan air hujan dari langit,
kemudian Dia mengeluarkan dengan air hujan itu berbagai buah-
buahan menjadi rezeki untukmu. dan Dia telah menundukkan bahtera
bagimu supaya bahtera itu berlayar di lautan dengan kehendakNya,
dan Dia telah menundukkan pula bagimu sungai-sungai. Dan Dia
telah menundukkan pula bagimu matahari dan bulan yang terus
menerus beredar (dalam orbitnya). Dan telah menundukkan bagi
126 Pengantar Ekonomi Islam
malam dan siang. Dan Dia telah memberikan kepadamu
(keperluanmu) dan segala apa yang kamu mohonkan kepadanya dan
jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu
menghinggakannya. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan
sangat mengingkari nikmat Allah. (QS14:32-34). Dari ayat tersebut,
jelaslah Allah telah memberikan sumber daya yang cukup. Kezaliman
dan keserakahan manusia saja yang menimbulkan terjadinya
kelangkaan sumber daya.
Belum lagi adanya instrumen utama ekonomi pada abad ini
yakni suku bunga yang secaranyata menimbulkan inflasi. Inflasi
akibat kesalahan manusia tersebut akan menurunkan daya beli dan
produksi, selanjutnya meningkatkan pengangguran dan memiskinkan
rakyat.
Tujuan ekonomi dan Formula dari pendidikan konvensional
seperti itu tentunya mendorong masyarakat untuk berlomba- lomba
mengamankan kepentingan ekonomi masing- masing, dengan
berorientasi mengumpulkan profit dan menumpuk harta sebanyak
mungkin, tanpa memperhatikan implikasinya terhadap harmonisasi
kehidupan sosial masyarakat secara komprehensif.
Padahal agregat kegiatan ekonomi sebuah negara dan dunia
merupakan suatu mata rantai yang membentuk ekosistem
perekonomian. Dari hampir seluruh penelitian, secara statistik,
aktivitas ekonomi tertentu mempengaruhi aktivitas ekonomi yang
lain. Namun justru pendidikan ekonomi konvensional selama ini
menyuburkan persaingan antar unit kegiatan ekonomi. Berbeda
dalam prinsip ekonomi syariah, yang menganut paradigma tauhid,
dimana antar unit kegiatan ekonomi harus memiliki sifat
komplementaritas, bukan saling mematikan atau merusak, tentunya
tanpa mengabaikan produktivitas dan profesionalitas dalam setiap
kegiatan ekonomi. Hal itu bisa diartikan, masing- masing unit
127 Pengantar Ekonomi Islam
kegiatan ekonomi, selain bertujuan memberikan profit atau nilai
tambah bagi diri sendiri atau kelompoknya, tidak diperbolehkan
mengganggu atau merusak unit ekonomi lain dalam ekosistemnya.
Itulah sebabnya setiap peserta ekonomi harus memiliki tanggung
jawab individu, sosial, lingkungan alam dan kepada Allah.
Jika komplimentaritas antar unit kegiatan ekonomi, tujuan
maslahah, tanggung jawab komprehensif dan keyakinan bahwa Allah
telah menjamin rejeki yang cukup kepada setiap makhluknya tercabut
dari ekosistem perekonomian, maka perekonomian tidak akan
memberikan peningkatan, perlindungan dan keberkahan terhadap
agama, jiwa, akal, kehormatan generasi dan harta. Apalah artinya
tingginya angka-angka pada pertumbuhan ekonomi, pendapatan per
kapita, cadangan devisa, nilai ekspor dll, namun keadaan moralitas
agama, jiwa, akal dan kehormatan generasi di masyarakat luas tidak
terurus dengan baik?
Lihatlah tingginya angka kejahatan di Indonesia dari hari ke
hari, baik kejahatan konvensional semacam perampokan, pencurian,
kekerasan, penipuan dll, maupun kejahatan yang dilakukan oleh
pelaku bisnis berupa penipuan pajak, penipuan informasi produk,
penyimpangan kontrak karya, kejahatan lingkungan, eksploitasi
buruh, penanaman citra produk secara berlebihan dan lain- lain. Serta
kejahatan yang dilakukan banyak oknum pemerintah, seperti
penyalahgunaan wewenang birokrasi, kolusi, korupsi termasuk
pengabaian-pengabaian terhadap ketentuan hukum, hak asasi manusia
dan penyimpangan tindakan-tindakan politik seperti kecurangan-
kecurangan dalam pemilihan umum, teladan palsu, pesta-pesta palsu
dan lain- lain.
Patut disimak pendapat Richard Quinney(1977), sosiolog dari
negara pusatnya kapitalisme, Amerika, dengan lugas menyatakan
bahwa sistem ekonomi yang saat ini menguasai dunia (kapitalisme),
128 Pengantar Ekonomi Islam
justru memproduksi dan memelihara sumber-sumber berbagai jenis
kejahatan demi kelangsungan hidup sistem itu sendiri. Ekspansi
global kapitalisme diikuti juga dengan meningkatnya kriminalitas
dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya. Artinya tujuan
kegiatan ekonomi baik secara individu maupun masyarakat haruslah
selaras dengan nilai moral etika dan norma agama, yakni menuju
ekonomi maslahah yang berorientasi keberkahan, kemaslahatan
bersama dan kelestarian lingkungan hidup.

H. Sistem Ekonomi Konvensional
"Sistem ekonomi konvensional dianggap kurang
menyejahterakan manusia, sehingga memberikan ruang untuk
bangkitnya ekonomi Islam," kata Penasihat Senior sekaligus Peneliti
Senior Islam Development Bank (IDB) Umer Chapra dalam kuliah
umum terkait visi pembangunan Islam, di Auditorium Fakultas
Ekonomi Universitas Indonesia, Depok, Sabtu (15/8/2009).
Menurutnya, ekonomi Islam merupakan solusi di tengah keadaan
yang dinilai tidak kondusif seperti sekarang ini. Selanjutnya, dengan
sistem ekonomi ini para pelaku ekonomi memiliki kewajiban lain
selain mencari keuntungan.
"Ini merupakan sebuah pengetahuan yang dapat mewujudkan
realisasi kebutuhan manusia yang berada dalam koridor dan mengacu
pada nilai- nilai Islam tanpa memberikan ruang kepada perilaku
makroekonomi yang berkesinambungan tanpa ketimpangan
lingkungan. Di dalam negara Republik Indonesia sendiri
menggunakan sistem ekonomi Demokrasi Pancasila. Sistem ekonomi
inilah yang cocok dengan Indonesia, yang agaknya merupakan sistem
ekonomi dengan persaingan yang terkendali.
Indonesia sebagai negara penduduk muslim tersebar didunia
sejak lama sudah mencoba menerapkan sendi-sendi ekonomi islam
129 Pengantar Ekonomi Islam
(sistem ekonomi campuran) dalam praktek-praktek pembangunan
ekonominya. Yang jika ditinjau berdasarkan pemilikan sumber daya
ekonomi atau faktor- faktor produksi, tidak terdapat alasan intuk
menyatakan bahwa sistem ekonomi kita adalah kapitalisme. Tidak
cukup argument untk menyatakan Indonesia menganut sistem
ekonomi sosialis. Indonesia mngakui pemilikan individual atas
faktor- faktor produksi, kecuali sumber daa alam yang menyangkut
hajat hidup orang banyak, dikuasai oleh negara. Hal ini sebagai mana
telah diungkapkan Pasal 33 UUD 1945 . jadi secara konstitusional ,
sistem ekonomi Indonesia bukan Kapitalis maupun Sosialis.
Dalam memahami konsep ekonomi itu sendiri masih memiliki
kerancuan. Seperti apa yang disampaikan, konsep intervensi negara
yang begitu jauh dalam mengatur kehidupan rakyatnya dalam
kepemilikan. Jika tidak hati- hati cenderyng mengrahkan pembaca
pada pemikiran bahwa sistem ekonomi sosialis yang banyak dianut
oleh negara- negara komunis lebih baik dari pada sistem Demokrasi
Pancasila itu sendiri.
Sementara yang banyak diperjuangkan oleh para
pemikirekonomi si Indosnesia selama ini adalah sistem ekonomi
kerakyatan. Dalam konsep ini, individu tidak dilarang dalam
memiliki barang-barang atau modal sama sekali, namun negara dalam
hal ini mengarahkan dalam pembagian kepemilikan tersebut kepada
masyarakat.
Dan sehubungan dengan persaingan antar badan usaha, tidak
terdapat rintangan bagi suatu perusahaan untuk memasuki suatu
bidang usaha tertentu. Namun untuk menghindari persainagn yang
tidak sehat dalam usaha barang tertentu yang sudah jenuh,
pemerintam mengendalikannya dengan membuka prioritas-prioritas
bidang usaha, termasuk juga prioritas lokal usaha pengendalian
130 Pengantar Ekonomi Islam
dimaksud misalnya ialah mengumumkan Daftar Negatif Investasi
(DNI).
Ketidak kapitalisan dan ketidak sosialisan sistem ekonomi
Indonesia (masing- masing dalam pengertiannya yang murni) terlihat
pula perilaku, norma, dan etika, yang berlangsung atau berlaku
berlangsung dimayarakat. Kendati tidak tertulis, tapi kadar kapitalis
dan sosialis masih jelas terkandung dalam perorganisasian Indonesia.
Tapi dari itu semua rasionalitas masyarakat Indonesia dalam
berekonomi adalah tercita dan terpeliharanya optimalitas, bukan
maksimalitas. Dalam memenuhi keinginan, masyarakat lebih memilih
tercapainya keadaan yang optimum (keserasian pencurahan upaya
dan sumberdaya dengan hasil yang diperoleh) daripada peraihan
kedudukan maksimum. Dengan begitu diharapka pertumbuhan
ekonomi tetap terjaga pada tingkatyang diharapkan sekaligus
ketimpangan dalam hal distribusi pendapatan perlahan-lahan dapat
diperkecil.
Walaupun individualisme orang Indonesia dalam perilaku
sehari- hari tampak nyata, dan diduga akhir-akhir ini semakintebal,
namun rasa kebersamaan dan kesetiakawanan tak pernah memudar.
Dalam masalah tentang diterapkannya sistem tersebut adalah
persoalan kemiskinan dan penganguran. Umumnya masalah ini
merupaka msalah klasik yang selalu dihadapi oleh negara ini. Ketika
berbicara mengenai hal tersebut sering kita pikirkan bahwa masalah
tersebut selalu timbul karena adanya hal dalam ketimpangan masalah
ekonomi seperti dalam contohnya pemenuhan kebutuhan pokok.
Menurut bebrapa pakar hal tersebut masih berkaitan dengan banyak
faktor, diantaranya dalah faktor ketimpangan kakuasaan, prestise,
status, jenis kelamin, kepuasaan kerja, kondisi kerja, tingkat
partisipasi, kebebasan memilih dan sebagainya , yang kesemuanya
erat kaitannya dengan komponen fundamental dari hakikat konsep
131 Pengantar Ekonomi Islam
pembangunan, yakni merupakan upaya penaikan harga diri dan
kbebasan memilih.
Jadi walaupun kebutuhan pokok masyarakat secara ekonomis
sudah terpenuhi dengan baik, namun ketimpangan non-ekonomis
seperti yang disebutkan diatas masih belum terpenuhi, apakah sudah
bisa dikatakan rakyat tersebut sudah sejahtera (tidak miskin).

I. Sistem Ekonomi Islam
1. Menyelesaikan Masalah Kemiskinan Melalui Pengagihan yang
Adil
Masalah kemiskinan sesungguhnya berpangkal pada buruknya
pengagihan kekayaan di tengah masyarakat. Kerana itu, masalah ini
hanya dapat diselesaikan dengan tuntas dengan cara menciptakan pola
distribution (pengagihan) yang adil. Di mana setiap warga negara
dijamin pemenuhan keperluan asasnya dan diberi kesempatan yang luas
untuk memenuhi keperluan sekundernya. Kesalahan sistem ekonomi
Kapitalis yang diterapkan saat ini adalah, bahawa upaya penghapusan
kemiskinan difokuskan hanya pada peningkatan produksi
(pengeluaran), baik produksi total negara mahupun pendapatan per
kapita, bukan pada masalah pengagihan. Maka, sistem ekonomi
Kapitalis tidak akan pernah mampu menyelesaikan masalah kemiskinan
kerana titik pusat persoalannya, iaitu pengagihan kekayaan, tidak ditata
sebagaimana semestinya.
Akibatnya, pemerintahan yang datang silih berganti, termasuk
di Malayesia, selalu mengarahkan pandangan mereka pada
pertumbuhan produksi serta peningkatan pendapatan rata-rata
penduduk, namun tidak pernah memberi perhatian pada persoalan
bagaimana kekayaan tersebut diagihkan dengan adil di tengah
masyarakat. Padahal, dari waktu ke waktu, seiring dengan
meningkatnya produksi, telah terjadi penumpukan kekayaan di tangan
segelintir orang. Pihak yang kuat meraih kekayaan lebih banyak melalui
kekuatan yang mereka miliki. Sedangkan yang lemah semakin
132 Pengantar Ekonomi Islam
kekurangan, kerana kelemahan yang ada pada diri mereka. Hal ini tak
ayal semakin menambah angka kemiskinan.
Islam memberikan penyelesaian masalah kemiskinan ini dengan cara
yang unik. Intinya, harus ada pola pengagihan yang adil. Soal keadilan
pengagihan ini disinggung dalam al-Quran. Allah SWT. berfirman:
Apa saja harta rampasan (fai- i) yang diberikan Allah kepada
Rasul-Nya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-
kota maka adalah untuk Allah, untuk Rasul, kaum kerabat, anak-
anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam
perjalanan, supaya harta itu tidak beredar di antara orang-orang
kaya saja di antara kamu. Apa yang diberikan Rasul kepadamu,
maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu, maka
tinggalkanlah. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya
Allah amat keras syariatannya. (Qs. al-Hasyr: 7)
Secara ekonomi, negara harus memastikan bahawa
kegiatan ekonomi baik yang menyangkut produksi, pengagihan
mahupun konsumsi dari barang dan servis atau perkhidmatan,
berlangsung sesuai dengan ketentuan syariah, dan di dalamnya
tidak ada pihak yang menzalimi ataupun dizalimi. Kerana itu,
Islam menetapkan hukum- hukum yang berkaitan dengan kegiatan
ekonomi (produksi, industri, pertanian, pengagihan, dan
perdagangan), investasi, mata wang, percukaian, dll, yang
memungkinkan setiap orang mempunyai akses untuk
mendapatkan kekayaan tanpa merugikan atau dirugikan oleh
orang lain.
Selain itu, negara juga menggunakan pola pengagihan non
ekonomi guna mengagihkan kekayaan kepada pihak-pihak yang
secara ekonomi tetap belum mendapatkan kekayaan, melalui
instrumen seperti zakat, shadaqah, hibah dan pemberian negara.
133 Pengantar Ekonomi Islam
Dengan cara ini, pihak yang secara ekonomi ketinggalan tidak
semakin disisihkan.
2. Rakyat Mendapatkan Keuntungan dari Sumberdaya Alam
Sistem ekonomi Kapitalis memberikan peluang kepada
perusahaan swasta, baik dari dalam mahupun luar negeri, untuk
mengambil keuntungan dari sumberdaya alam yang dimiliki
sebuah negara melalui pemberian izin konsesi perlombongan, hak
pengusahaan hutan, atau hak istimewa lain. Sementara,
sumberdaya alam yang sudah dikelola oleh perusahaan negara
juga tak luput dari sasaran. Cepat atau lambat semua akan
dialihkan juga kepada perusahaan swasta melalui polisi
penswastaan. Akibatnya, tentu saja hasil dari sumberdaya alam
itu lebih banyak dinikmati oleh perusahaan-perusahaan swasta,
sementara rakyat justeru harus menghadapi kesulitan. Setelah
diswastakan pasti akan terjadi kenaikan harga satu jalan guna
memungkinkan perusahaan swasta itu meraup untung lebih besar.
Sebagai contoh, penelitian dari Universiti Indonesia menunjukkan
adanya kenaikan harga komoditi energi sejak tahun 1992-2005
baik untuk minyak, gas maupun eletrik. Demikianlah, saat
segelintir orang meraup keuntungan yang luar biasa besar dengan
menguasai sumber-sumberdaya alam, khususnya sumber daya
alam, masyarakat umum justeru terpukul oleh harga minyak yang
semakin tak terjangkau. Setiap saat, warga negara harus bersiap
menghadapi kenaikan harga minyak dan eletrik sehingga belanja
untuk sektor yang semestinya tidak perlu itu justeru semakin hari
semakin besar. Akibatnya, rakyat secara sistemik semakin
dimiskinkan.
134 Pengantar Ekonomi Islam
Daftar Pustaka

Najatullah Siddiqi, Muhammad. Some Aspects The Islamic Economy,
yang diterjemahkan Dewi P. Restiana, Aspek-Aspek Ekonomi
Islam, Solo: CV. Ramadhani, 1991.

Mujahidin, Akhmad. Ekonomi Islam, Jakarta: Raja Grafindo Persada,
2007.

Buku Saku Lembaga Bisnis Syariah yang diterbitkan oleh Pusat
Komunikasi Ekonomi Syariah.
135 Pengantar Ekonomi Islam