Anda di halaman 1dari 64

KEPENDUDUKAN DALAM PERSPEKTIF ISLAM

Disusun oleh:

Disusun oleh: Kelompok 3 Luluul Jannah Muhammad Agus Zaini Alif Kurnia Masita Nila Yuniwati Oki Dwi Hartanti Aida Erna Mahmudah Ummu Nafisah 101011014 101011018 101011125 101011127 101011169 101011188 101011213

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2012

DAFTAR ISI Halaman Judul i Daftar Isi.. ii BAB 1 Pendahuluan 1 1.1 Latar Belakang 1 1.2 Tujuan 3 BAB 2 Pembahasan...... 4 2.1 Konsep Kependudukan.. 4 2.1.1 Konsep Kependudukan secara Umum.. 4 2.1.2 Konsep Kependudukan secara Islam.... 5 2.2 Berbagai macam aspek Kependudukan dalam Islam 7 2.2.1 Pernikahan ... 7 2.2.1.1 Definisi Pernikahan.. 7 2.2.1.2 Pandangan islam tentang Pernikahan .. 7 2.2.1.3 Tujuan Pernikahan dalam islam .. 10 2.2.1.4 Tata cara perkawinan dalam Islam... 18 2.2.2 Perceraian 25 2.2.2.1 Pengertian perceraian... 25 2.2.2.2 Bentuk-bentuk perceraian dalam islam 26 2.2.2.3 Proses terjadinya perceraian menurut UU No.1/1974 29 2.2.3 Kontrasepsi ..... 35 2.2.3.1 Anggapan untuk memiliki banyak anak.. 36 2.2.3.2 Jenis kontrasepsi. 37 2.2.3.3 Pandangan Al Quran dan Hadis terhadap alat kontrasepsi.. 40 2.2.3.4 Hukum Halal Haram alat Kontrasepsi 42 2.2.3.5 Penggunaan Alat Kontrasepsi yang Diperbolehkan dan yang Dilarang oleh Islam.. 44 2.2.4 Aborsi .. 45 2.2.4.1 Pengertian Aborsi 45 2.2.4.2 Bahaya Aborsi untuk Kesehaan.. 46 2.2.4.3 Aborsi menurut Hukum Islam 48 BAB 3 Penutup ... 58 3.1 Kesimpulan .. 58 3.2 Saran .................................................................... 59. Daftar Pustaka.. 60

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Konsep penduduk menurut BPS adalah penduduk merupakan semua orang yang berdomisili di wilayah geografis Republik Indonesia selama 6 bulan atau lebih dan atau mereka yang berdomisili kurang dari 6 bulan tetapi bertujuan menetap. Penduduk adalah orang atau sekelompok orang yang tinggal di suatu tempat. Kependudukan merupakan suatu hal yang berkaitan dengan jumlah, ciri utama, pertumbuhan, persebaran, morbilitas, kualitas, kondisi kesejahteraan yang menyangkut politik, ekonomi, sosial budaya, agama serta lingkungan hidup penduduk. Tingginya tingkat kriminalitas, angka putus sekolah, kemiskinan yang melanda dimana-mana seringkali dihubungkan dengan ledakan jumlah penduduk. Pertambahan penduduk yang seperti deret ukur berbanding terbalik dengan tersedianya sumber daya yang jauh lebih kecil. Maka ketika ledakan penduduk tersebut tidak diantisipasi dengan bijak, permasalahan ketersediaan akses pendidikan dan lapangan kerja menjadi potensi gejolak sosial pada saat mendatang. Ketika lapangan kerja sulit diakses oleh masyarakat akibat

ledakan penduduk yang tajam, maka yang terjadi adalah kemiskinan yang juga turut meningkat. Ini karena kebutuhan dasar mereka (right based) tidak bisa tercukupi. Selain permasalahan kemiskinan, yang tidak kalah penting adalah rusaknya ekologi yang kemudian mengganggu keseimbangan alam. Hal ini menandakan adanya hubungan yang erat antara masalah ke-ummat-an, sosial

dan juga lingkungan. Maka dari itu, Islam tidak hanya mengatur kesalehan ritual semata, tetapi juga pada aras kesalehan sosial. Masalah sosial di Indonesia tidak bisa terlepas dari konteks keislaman. Ini dikarenakan Islam menjadi agama mayoritas bagi masyakat Indonesia. Dalam Islam, pendidikan menempati posisi yang sangat penting. Bahkan mencarinya menjadi kewajiban yang dibebankan pada setiap orang, dari kecil sampai ia menghembuskan nafas terakhirnya. Di lain kesempatan, ayat yang pertama kali turun kepada Muhammad SAW adalah ayat yang memperintahkan umat Islam untuk membaca, yaitu al-alaq. Ini menjadi pertanda bahwa Islam tidak menganggap remeh bangunan pendidikan bagi umatnya. Aspek kesehatan juga menjadi perhatian penting dari Islam. Karena dengan adanya umat yang sehat maka produktifitas keumatan akan menjadi lancar. Maka dari sini Islam akan mampu bersuara lebih saat umatnya mengutamakan kesehatan. Kondisi perekonomian juga menjadi perhatian dalam mengatasi permasalahan kependudukan ini. Seringkali kepadatan penduduk berbanding lurus dengan kondisi perekonomian suatu masyarakat. Semakin padat penduduk, biasanya semakin sulit kondisi perekonomian masyarakat tersebut. Islam dalam memandang perekonomian ini

meletakkannya dalam dua ranah, yaitu ikhtiar dan tawakkal. Selain permasalahan-permasalahan di atas, permasalahan moral juga harus menjadi perhatian yang serius dalam isu-isu kependudukan. Merosotnya moral masyarakat Indonesia ini karena semakin lunturnya sikap solidaritas masyarakat. Jurang antara penduduk kelas menengah atas dan penduduk kelas

menengah atas semakin lebar. Monopoli pasar yang sedemikian dan juga semakin tidak pedulinya anggota masyarakat yang satu dengan yang lain. 1.2 Tujuan a. b. c. Mengetahui dan memahami konsep kependudukan dalam islam Mengetahui berbagai aspek kependudukan Memahami bagaimana pandangan islam terhadap pernikahan, perceraian, kontrasepsi, dan aborsi

BAB 2 PEMBAHASAN

2.1 Konsep Kependudukan 2.1.1 Konsep Kependudukan secara umum Pertumbuhan penduduk dalam suatu nagara/bangsa merupakan sebuah fenomena yang memang sewajarnya terjadi. Kondisi itu dimulai ketika manusia pertama yang turun ke bumi yaitu Nabi Adam As dan kemudian diikuti pertumbuhan manusia yang terus meningkat hingga

sekarang. Pertumbuhan penduduk merupakan perubahan penduduk atau populasi, yang dapat diukur baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Perkembangan penduduk meliputi beberapa faktor diantaranya mortalitas, fertilitas, migrasi, dan berbagai macam aspek yang lain. Berbagai macam faktor seperti fertilitas, mortalitas dan migrasi, dapat berkontribusi menimbulkan dinamika penduduk. Dinamika

penduduk sendiri merupakan suatu proses perubahan penduduk secara


6

terus menerus yang mempengaruhi jumlahnya. Lain halnya dengan dinamika kependudukan yang merupakan perubahan kependudukan untuk suatu daerah tertentu dari waktu ke waktu. Jadi dapat disimpulkan bahwa perubahan penduduk itu pasti terjadi, baik bersifat konstan maupun fluktuatif. Di Indonesia yang merupakan salah satu negara yang notabene sedang berkembang di dunia, termasuk kedalam negara yang memiliki pertumbuhan penduduk yang sangat cepat. Hal tersebut dapat kita lihat dari data berikut ini, tahun 1971 jumlah penduduk indonesia masih 119 juta jiwa, tapi setelah 41 tahun jumlah pertumbuhan penduduk kita mecapai 100 % (SP). Pertumbuhan penduduk yang terjadi tentu akan mempengaruhi berbagai aspek kehidupan apalagi jika tidak terkontrol. Salah satu contoh adalah aspek ekonomi, jika pertumbuhan penduduk semakin banyak maka akan membutuhkan tenaga kerja untuk menmpung SDM tersebut. Lain lagi dari aspek politik, perkembangan penduduk akan memberikan pengaruh langsung terhadap jumlah suara rakyat yang semakin banyak dan tentunya berbanding lurus dengan konflik-konflik baru yang akan muncul. Dari aspek sosial juga terkena imbasnya, dengan perkembangan penduduk yang semakin meningkat, secara tidak lansung akan mereduksi norma-norma di masyarakat. 2.1.2 Konsep Kependudukan secara islam Dalam islam konsep kependudukan merupakan salah satu aspek yang sangat diperhatikan, karena hal ini menyangkut manusia yang pada dasarnya diturunkan ke bumi sebagai seorang khalifah/pemimpin. Salah

satu bukti bahwa masalah kependudukan dan segala aspeknya menjadi sebuah konsen islam adalah dengan dibahasnya berbagai macam hal tentang kehidupan manusia dalam kitab Al-quran. Salah satu contoh nya adalah tentang kehidupan seorang wanita yang kemudian dijelaskan secara jelas dalam Al-quran surat An-nisa. Pertambahan pendudukan di Indonesia semakin lama semakin menunjukkan peningkatan perekonomian negara, pertambahan penduduk lebih cepat, sedangkan perekonomian negara jauh lebih tertinggal. Jika kondisi tersebut tidak segera ditanggulangi, maka dikhawatirkan akan berpengaruh negatif terhadap pembangunan nasional. Di samping itu, pemerintah akan semakin kewalahan dalam menyediakan berbagai macam fasilitas primer dan sekunder bagi masyarakat. Oleh karena itu ada beberapa program yang dijadikan sebagai upaya dalam megurangi pertembuhan penduduk salah satunya adalah KB (Keluarga Berencana). Seperti yang sudah dijelaskan diatas, sebenarnya islam sudah mengatur berbagai macam hal tentang masalah kependudukan. Beberapa hal yang diatur oleh islam dan sudah diterapkan dalam kehidupan seharihari diataranya KB (Keluarga Berencana), Pil, IUD, dan berbagai cara tradisional lainnya. Pada prinsipnya berbagi masalah yang muncul akibat ledakan penduduk, dapat dilakukan berbagai program untuk kemslahatan umat, hal sesuai dengan kaidah fiqhiyah yang berbunyi :

Kebijaksanaan imam (pemerintahan) terhadap rakyatnya bisa dihubungkan dengan (tindakan) kemaslahatan.

Pertimbangan kemaslahatan umat (rakyat) dapat dijadikan dasar pertimbangan untuk menetapkan hukum Islam menurut mazdhab Maliki.

2.2 Berbagai macam Aspek Kependudukan dalam Islam 2.2.1 Pernikahan 2.2.1.1 Definisi Pernikahan Perkawinan atau nikah menurut bahasa ialah berkumpul dan bercampur. Menurut istilah syarak pula ialah ijab dan qabul (aqad) yang menghalalkan persetubuhan antara lelaki dan perempuan yang diucapkan oleh kata-kata yang menunjukkan nikah, menurut peraturan yang ditentukan oleh Islam. Perkataan zawaj digunakan di dalam al-Quran bermaksud pasangan dalam penggunaannya perkataan ini bermaksud perkahwinan Allah s.w.t. menjadikan manusia itu berpasangpasangan, menghalalkan perkawinan dan mengharamkanzina. Persoalan perkawinan adalah persoalan yang selalu aktual dan selalu menarik untuk dibicarakan, karena persoalan ini bukan hanya menyangkut tabiat dan hajat hidup manusia yang
9

asasi saja tetapi juga menyentuh suatu lembaga yang luhur dan sentral yaitu rumah tangga. Luhur, karena lembaga ini merupakan benteng bagi pertahanan martabat manusia dan nilai-nilai ahlaq yang luhur dan sentral. Perkawinan bukanlah persoalan kecil dan sepele, tapi merupakan persoalan penting dan besar. Aqad nikah (perkawinan) adalah sebagai suatu perjanjian yang kokoh dan suci. 2.2.1.2 Pandangan Islam tentang Pernikahan

Agama Islam adalah agama

fithrah, dan manusia

diciptakan Allah Taala cocok dengan fitrah ini, karena itu Allah Subhanahu wa Taala menyuruh manusia menghadapkan diri ke agama fithrah agar tidak terjadi penyelewengan dan penyimpangan. Sehingga manusia berjalan di atas fithrahnya. Perkawinan adalah fitrah kemanusiaan, maka dari itu Islam menganjurkan untuk nikah, karena nikah merupakan gharizah insaniyah (naluri kemanusiaan).

A. Islam Menganjurkan Nikah

Islam telah menjadikan ikatan perkawinan yang sah berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai satu-satunya sarana untuk memenuhi tuntutan naluri manusia yang sangat asasi, dan sarana untuk membina keluarga yang Islami. Penghargaan Islam terhadap ikatan perkawinan besar sekali,

10

sampai-sampai ikatan itu ditetapkan sebanding dengan separuh agama. Anas bin Malik radliyallahu anhu berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam :

Artinya : Barangsiapa menikah, maka ia telah melengkapi separuh dari agamanya. Dan hendaklah ia bertaqwa kepada Allah dalam memelihara yang separuhnya lagi .

B. Islam Tidak Menyukai Membujang Anas bin Malik radliyallahu anhu berkata : Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam memerintahkan kami untuk nikah dan melarang kami membujang dengan larangan yang keras. Dan beliau bersabda :

Artinya : Nikahilah perempuan yang banyak anak dan penyayang. Karena aku akan berbangga dengan banyaknya umatku dihadapan para Nabi kelak di hari kiamat. Pernah suatu ketika tiga orang shahabat datang bertanya kepada istri-istri Nabi shallallahu alaihi wa sallam tentang peribadatan beliau, kemudian setelah diterangkan, masingmasing ingin meningkatkan peribadatan mereka. Salah seorang berkata: Adapun saya, akan puasa sepanjang masa tanpa putus. Dan yang lain berkata: Adapun saya akan menjauhi wanita, saya tidak akan kawin selamanya . Ketika hal itu didengar oleh Nabi shallallahu alaihi wa sallam, beliau keluar seraya bersabda :
11

Artinya : Benarkah kalian telah berkata begini dan begitu, sungguh demi Allah, sesungguhnya akulah yang paling takut dan taqwa di antara kalian. Akan tetapi aku berpuasa dan aku berbuka, aku shalat dan aku juga tidur dan aku juga mengawini perempuan. Maka barangsiapa yang tidak menyukai sunnahku, maka ia tidak termasuk golonganku .

C. Kedudukan Pernikahan dalam Islam 1. Wajib kepada orang yang mempunyai nafsu yang kuat sehingga bisa menjerumuskannya ke lembah maksiat (zina dan sebagainya) sedangkan ia seorang yang mampu.disini mampu bermaksud ia mampu membayar mahar(mas kawin/dower) dan mampu nafkah kepada calon isterinya. 2. Sunah kepada orang yang mampu tetapi dapat mengawal nafsunya. 3. Harus kepada orang yang tidak ada padanya larangan untuk berkahwin dan ini merupakan hukum asal perkawinan 4. Makruh kepada orang yang tidak berkemampuan dari segi nafkah batin dan lahir tetapi sekadar tidak memberi kemudaratan kepada isteri.
12

5. Haram kepada orang yang tidak berkempuan untuk memberi nafkah batin dan lahir dan ia sendiri tidak berkuasa (lemah), tidak punya keinginan menikah serta akan menganiaya isteri jika dia menikah. 2.2.1.3 Tujuan Pernikahan dalam Islam 1. Untuk Memenuhi Tuntutan Naluri Manusia Yang Asasi Di tulisan terdahulu [bagian kedua] kami sebutkan bahwa perkawinan adalah fitrah manusia, maka jalan yang sah untuk memenuhi kebutuhan ini yaitu dengan aqad nikah (melalui jenjang perkawinan), bukan dengan cara yang amat kotor menjijikan seperti cara-cara orang sekarang ini dengan berpacaran, kumpul kebo, melacur, berzina, lesbi, homo, dan lain sebagainya yang telah menyimpang dan diharamkan oleh Islam.

2. Untuk Membentengi Akhlak Yang Luhur Sasaran utama dari disyariatkannya perkawinan dalam Islam di antaranya ialah untuk membentengi martabat manusia dari perbuatan kotor dan keji, yang telah menurunkan dan meninabobokan martabat manusia yang luhur. Islam

memandang perkawinan dan pembentukan keluarga sebagai sarana efefktif untuk memelihara pemuda dan pemudi dari kerusakan, dan melindungi masyarakat dari kekacauan.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda :


13

Artinya : Wahai para pemuda ! Barangsiapa diantara kalian berkemampuan untuk nikah, maka nikahlah, karena nikah itu lebih menundukan pandangan, dan lebih membentengi farji (kemaluan). Dan barangsiapa yang tidak mampu, maka hendaklah ia puasa (shaum), karena shaum itu dapat membentengi dirinya. (Hadits Shahih Riwayat Ahmad, Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Nasai, Darimi, Ibnu Jarud dan Baihaqi). 3. Untuk Menegakkan Rumah Tangga Yang Islami Dalam Al-Quran disebutkan bahwa Islam membenarkan adanya Thalaq (perceraian), jika suami istri sudah tidak sanggup lagi menegakkan batas-batas Allah, sebagaimana firman Allah dalam ayat berikut : Artinya : Thalaq (yang dapat dirujuki) dua kali, setelah itu boleh rujuk lagi dengan cara maruf atau menceraikan dengan cara yang baik. Tidak halal bagi kamu mengambil kembali dari sesuatu yang telah kamu berikan kepada mereka, kecuali kalau keduanya khawatir tidak akan dapat menjalankan hukum-hukum Allah, maka tidak ada dosa atas keduanya tentang bayaran yang diberikan oleh istri untuk menebus dirinya. Itulah hukum-hukum Allah, maka janganlah kamu melanggarnya. Barangsiapa yang melanggar hukum-hukum Allah mereka itulah orang-orang yang dhalim. (Al-Baqarah : 229).

14

Yakni keduanya sudah tidak sanggup melaksanakan syariat Allah. Dan dibenarkan rujuk (kembali nikah lagi) bila keduanya sanggup menegakkan batas-batas Allah. Sebagaimana yang disebutkan dalam surat Al-Baqarah lanjutan ayat di atas : Artinya : Kemudian jika si suami menthalaqnya (sesudah thalaq yang kedua), maka perempuan itu tidak halal lagi baginya hingga dikawin dengan suami yang lain. Kemudian jika suami yang lain itu menceraikannya, maka tidak ada dosa bagi keduanya (bekas suami yang pertama dan istri) untuk kawin kembali, jika keduanya berpendapat akan dapat menjalankan hukum-hukum Allah. Itulah hukum-hukum Allah,

diterangkannya kepada kaum yang (mau) mengetahui . (AlBaqarah : 230). Jadi tujuan yang luhur dari pernikahan adalah agar suami istri melaksanakan syariat Islam dalam rumah tangganya. Hukum ditegakkannya rumah tangga berdasarkan syariat Islam adalah WAJIB. Oleh karena itu setiap muslim dan muslimah yang ingin membina rumah tangga yang Islami, maka ajaran Islam telah memberikan beberapa kriteria tentang calon pasangan yang ideal : a. Harus Kafaah Kafaah Menurut Konsep Islam Pengaruh materialisme telah banyak menimpa orang tua. Tidak sedikit zaman sekarang ini orang tua yang

15

memiliki pemikiran, bahwa di dalam mencari calon jodoh putra-putrinya, selalu mempertimbangkan

keseimbangan kedudukan, status sosial dan keturunan saja. Sementara pertimbangan agama kurang mendapat perhatian. Masalah Kufu (sederajat, sepadan) hanya diukur lewat materi saja. Menurut kesepadanan Islam, atau Kafaah sederajat atau dalam kesamaan, perkawinan,

dipandang sangat penting karena dengan adanya kesamaan antara kedua suami istri itu, maka usaha untuk mendirikan dan membina rumah tangga yang Islami inysa Allah akan terwujud. Tetapi kafaah menurut Islam hanya diukur dengan kualitas iman dan taqwa serta ahlaq seseorang, bukan status sosial, keturunan dan lain-lainnya. Allah memandang sama derajat seseorang baik itu orang Arab maupun non Arab, miskin atau kaya. Tidak ada perbedaan dari keduanya melainkan derajat taqwanya (Al-Hujuraat : 13). Artinya : Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu

16

di sisi Allah ialah orang-orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (Al-Hujuraat : 13). Dan mereka tetap sekufu dan tidak ada halangan bagi mereka untuk menikah satu sama lainnya. Wajib bagi para orang tua, pemuda dan pemudi yang masih berfaham materialis dan mempertahankan adat istiadat wajib mereka meninggalkannya dan kembali kepada Al-Quran dan Sunnah Nabi yang Shahih. Sabda Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam : Artinya : Wanita dikawini karena empat hal : Karena hartanya, karena keturunannya, karena

kecantikannya, dan karena agamanya. Maka hendaklah kamu pilih karena agamanya (ke-Islamannya), sebab kalau tidak demikian, niscaya kamu akan celaka. (Hadits Shahi Riwayat Bukhari 6:123, Muslim 4:175). b. Shalihah Memilih Yang Shalihah Orang yang mau nikah harus memilih wanita yang shalihah dan wanita harus memilih laki-laki yang shalih. Menurut Al-Quran wanita yang shalihah ialah : Artinya : Wanita yang shalihah ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri bila suami tidak ada,

17

sebagaimana Allah telah memelihara (mereka). (AnNisaa : 34). Menurut Al-Quran dan Al-Hadits yang Shahih di antara ciri-ciri wanita yang shalihah ialah : Taat kepada Allah, Taat kepada Rasul, Memakai jilbab yang menutup seluruh auratnya dan tidak untuk pamer kecantikan (tabarruj) seperti wanita jahiliyah (Al-Ahzab : 32), Tidak berdua-duaan dengan laki-laki yang bukan mahram, Taat kepada kedua Orang Tua dalam kebaikan, Taat kepada suami dan baik kepada tetangganya dan lain sebagainya. Bila kriteria ini dipenuhi Insya Allah rumah tangga yang Islami akan terwujud. Sebagai tambahan,

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menganjurkan untuk memilih wanita yang peranak dan penyayang agar dapat melahirkan generasi penerus umat. 4. Untuk Meningkatkan Ibadah Kepada Allah Menurut konsep Islam, hidup sepenuhnya untuk beribadah kepada Allah dan berbuat baik kepada sesama manusia. Dari sudut pandang ini, rumah tangga adalah salah satu lahan subur bagi peribadatan dan amal shalih di samping ibadat dan amalamal shalih yang lain, sampai-sampai menyetubuhi istri-pun termasuk ibadah (sedekah). Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda :

18

Artinya : Jika kalian bersetubuh dengan istri-istri kalian termasuk sedekah !. Mendengar sabda Rasulullah para shahabat keheranan dan bertanya : Wahai Rasulullah, seorang suami yang memuaskan nafsu birahinya terhadap istrinya akan mendapat pahala ? Nabi shallallahu alaihi wa sallam menjawab : Bagaimana menurut kalian jika mereka (para suami) bersetubuh dengan selain istrinya, bukankah mereka berdosa .? Jawab para shahabat :Ya, benar. Beliau bersabda lagi : Begitu pula kalau mereka bersetubuh dengan istrinya (di tempat yang halal), mereka akan memperoleh pahala !. (Hadits Shahih Riwayat Muslim 3:82, Ahmad 5:1167-168 dan Nasai dengan sanad yang Shahih).

5. Untuk Mencari Keturunan Yang Shalih Tujuan perkawinan di antaranya ialah untuk melestarikan dan mengembangkan bani Adam, Allah berfirman : Artinya : Allah telah menjadikan dari diri-diri kamu itu pasangan suami istri dan menjadikan bagimu dari istri-istri kamu itu, anak-anak dan cucu-cucu, dan memberimu rezeki yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada yang bathil dan mengingkari nikmat Allah ?. (An-Nahl : 72). Dan yang terpenting lagi dalam perkawinan bukan hanya sekedar memperoleh anak, tetapi berusaha mencari dan membentuk generasi yang berkualitas, yaitu mencari anak yang

19

shalih dan bertaqwa kepada Allah.Tentunya keturunan yang shalih tidak akan diperoleh melainkan dengan pendidikan Islam yang benar. Kita sebutkan demikian karena banyak Lembaga Pendidikan Islam, tetapi isi dan caranya tidak Islami. Sehingga banyak kita lihat anak-anak kaum muslimin tidak memiliki ahlaq Islami, diakibatkan karena pendidikan yang salah. Oleh karena itu suami istri bertanggung jawab mendidik, mengajar, dan mengarahkan anak-anaknya ke jalan yang benar. Tentang tujuan perkawinan dalam Islam, Islam juga memandang bahwa pembentukan keluarga itu sebagai salah satu jalan untuk merealisasikan tujuan-tujuan yang lebih besar yang meliputi berbagai aspek kemasyarakatan berdasarkan Islam yang akan mempunyai pengaruh besar dan mendasar terhadap kaum muslimin dan eksistensi umat Islam. 2.2.1.4 Tatacara Perkawinan dalam Islam Islam telah memberikan konsep yang jelas tentang tata cara perkawinan berlandaskan Al-Quran dan Sunnah yang Shahih (sesuai dengan pemahaman para Salafus Shalih -peny), secara singkat penulis sebutkan dan jelaskan seperlunya :

1. Khitbah (Peminangan) Seorang muslim yang akan menikahi seorang muslimah hendaknya ia meminang terlebih dahulu, karena dimungkinkan ia sedang dipinang oleh orang lain, dalam hal ini Islam melarang

20

seorang muslim meminang wanita yang sedang dipinang oleh orang lain (Muttafaq alaihi).

2. Aqad Nikah Dalam aqad nikah ada beberapa syarat dan kewajiban yang harus dipenuhi : a. Adanya suka sama suka dari kedua calon mempelai. b. Adanya Ijab Qabul.

a) Syarat ijab 1. Pernikahan nikah hendaklah tepat 2. Tidak boleh menggunakan perkataan sindiran 3. Diucapkan oleh wali atau wakilnya 4. Tidak diikatkan dengan tempoh waktu seperti mutaah. 5. Tidak secara taklik (tiada sebutan prasyarat sewaktu ijab dilafazkan)

Contoh bacaan Ijab: Wali/wakil Wali berkata kepada calon dengan suami:"Aku Delia nikahkan/kahwinkan binti Munif dengan engkau mas

kahwinnya/bayaran perkahwinannya sebanyak Rp. 300.000 tunai".

b) Syarat qabul

21

1. 2. 3.

Ucapan mestilah sesuai dengan ucapan ijab Tiada perkataan sindiran Dilafazkan oleh calon suami atau wakilnya (atas sebab-sebab tertentu)

4.

Tidak diikatkan dengan tempoh waktu seperti mutaah(seperti nikah kontrak)

5.

Tidak secara taklik(tiada sebutan prasyarat sewaktu qabul dilafazkan)

6. 7.

Menyebut nama calon isteri Tidak diselangi dengan perkataan lain Contoh sebuatan qabul(akan dilafazkan oleh calon suami): "Aku terima nikah/perkahwinanku dengan Delia binti Munifdengan mas kahwinnya/bayaran perkahwinannya sebanyak Rp. 300.000 tunai" ATAU "Aku terima Delia binti Munif sebagai isteriku".

c) Adanya Mahar Mahar (atau diistilahkan dengan mas kawin) adalah hak seorang wanita yang harus dibayar oleh laki-laki yang akan menikahinya. Mahar merupakan milik seorang isteri dan tidak boleh seorang pun mengambilnya, baik ayah maupun yang lainnya, kecuali dengan keridhaannya.

22

Allah Berfirman: Dan berikanlah mahar (maskawin) kepada perempuan yang kamu nikahi sebagai pemberian yang penuh kerelaan.

Jenis mahar: a. Mahar misil : mahar yang dinilai berdasarkan mahar saudara perempuan yang telah berkahwin sebelumnya. b. Mahar muthamma : mahar yang dinilai

berdasarkan keadaan, kedudukan, atau ditentukan oleh perempuan atau walinya.

d) Adanya Wali Yang dikatakan wali adalah orang yang paling dekat dengan si wanita. Dan orang paling berhak untuk menikahkan wanita merdeka adalah ayahnya, lalu

kakeknya, dan seterusnya ke atas. Boleh juga anaknya dan cucunya, kemudian saudara seayah seibu, kemudian saudara seayah, kemudian paman.

Ibnu Baththal rahimahullaah berkata, Mereka (para ulama) ikhtilaf tentang wali. Jumhur ulama di antaranya adalah Imam Malik, ats-Tsauri, al-Laits, Imam asy-Syafii, dan selainnya berkata, Wali dalam pernikahan adalah ashabah (dari pihak bapak), sedangkan paman dari saudara ibu,

23

ayahnya ibu, dan saudara-saudara dari pihak ibu tidak memiliki hak wali.

Syarat wali: a. Islam, bukan kafir dan murtad b. Lelaki dan bukannya perempuan c. Baligh d. Dengan kerelaan sendiri dan bukan paksaan e. Bukan dalam ihram haji atau umrah f. Tidak fasik g. Tidak cacat akal fikiran, terlalu tua dan

sebagainya h. Merdeka i. Tidak ditahan kuasanya daripada membelanjakan hartanya e) Adanya Saksi-saksi Syarat-syarat saksi: a. Sekurang-kurangya dua orang b. Islam c. Berakal

24

d. Baligh e. Lelaki f. Memahami kandungan lafaz ijab dan qabul g. Boleh mendengar, melihat dan bercakap h. Adil (Tidak melakukan dosa-dosa besar dan tidak berterusan melakukan dosa-dosa kecil) i. Merdeka

3. Walimah Walimatul urusy hukumnya wajib dan diusahakan sesederhana mungkin dan dalam walimah hendaknya diundang orang-orang miskin. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda tentang mengundang orang-orang kaya saja berarti makanan Sabda Nabi itu sejelek-jelek alaihi wa makanan. sallam.

shallallahu

Artinya : Makanan paling buruk adalah makanan dalam walimah yang hanya mengundang orang-orang kaya saja untuk makan, sedangkan orang-orang miskin tidak diundang. Barangsiapa yang tidak menghadiri undangan walimah, maka ia durhaka kepada Allah dan Rasul-Nya . 4. Sebab Haram Nikah:

25

Perempuan yang diharamkan menikah dengan lelaki disebabkan keturunannya (haram selamanya) dan ia dijelaskan dalam Al-Quran: Diharamkan kepada kamu mengahwini ibu kamu, anak kamu, adik-beradik kamu, emak saudara sebelah bapa, emak saudara sebelah ibu, anak saudara perempuan bagi adik-beradik lelaki, dan anak saudara perempuan bagi adikberadik perempuan. : a. Ibu b. Nenek sebelah ibu mahupun bapa c. Anak perempuan & keturunannya d. Adik-beradik perempuan seibu sebapa atau sebapa atau seibu e. Anak perempuan kepada adik-beradik lelaki

mahupun perempuan, iaitu semua anak saudara perempuan f. Emak saudara sebelah bapa (adik-beradik bapa) g. Emak saudara sebelah ibu (adik-beradik ibu)

Perempuan

yang

diharamkan

menikah

dengan

lelaki

disebabkan oleh susuan ialah: a. b. Ibu susuan Nenek dari sebelah ibu susuan

26

c. d.

Adik-beradik perempuan susuan Anak perempuan kepada adik-beradik susuan lelaki atau perempuan

e.

Emak saudara sebelah ibu susuan atau bapa susuan

Perempuan mahram bagi lelaki kerana persemendaan ialah: a. Ibu mertua dan ke atas b. c. d. e. f. g. h. Tiri Nenek tiri Menantu perempuan Anak tiri perempuan dan keturunannya Adik ipar perempuan dan keturunannya Emak saudara kepada isteri Anak saudara perempuan kepada isteri dan

keturunannya

2.2.2 Perceraian 2.2.2.1 Pengertian Perceraian

27

Kehidupan manusia masa kini yang semakin modern dan maju sedikit demi sedikit telah mengurangi kesakralan pernikahan. Banyak sekali perceraian atau pisah ranjang yang terjadi antara pasangan dalam rumah tangga. Dan kurangnya usaha yang cukup berarti yang dilakukan untuk

mempertahankan rumah tangga yang telah dibangun sekian lama. Egosentris yang menyelimuti individu-individu modern membuat nilai agamis tidak melebihi nilai duniawi. Secara harfiah, definisi perceraian merupakan pemutusan terhadap ikatan pernikahan baik secara agama maupun secara hukum. Namun dalam Islam, arti perceraian tidaklah

semudah pernikahan. Banyak tahap yang harus dilalui ketika perceraian benar-benar dilakukan. Dalam Al-Quran Surat Ath-Thalaq, yang dipergunakan sebagai Undang-Undang Perkawinan. Bahwa perceraian hanya akan terjadi ketika ada saksi dan melalui tiga tahap, yaitu talak 1, talak 2, dan kemudian talak 3. Definisi lain perceraian dalam istilah fiqih disebut talaq atau furqah. Talak berarti pembuka ikatan atau membatalkan perjanjian. Sedangkan menurut syara ialah melepaskan ikatan perkawinan dengan mengucapkan lafadz talaq atau yang semakna dengannya. Dan menurut beberapa para ulama ada yang memberi pengertian talaq ialah melepaskan ikatan nikah pada waktu sekarang dan yang akan datang dengan lafadz talaq atau

28

dengan lafadz yang semakna dengan itu. Dalam istilah fiqih, perkataan talaq mempunyai dua arti yaitu arti yamg sudah umum dan arti yang khusus. Talaq menurut arti yang umum ialah segala bentuk perceraian baik yang dijatuhkan oleh suami yang ditetapkan oleh hakim maupun perceraian yang jatuh dengan sendirinya atau perceraian karena meninggalkan salah satu pihak. Talaq dalam arti khusus ialah perceraian yang dijatuhkan oleh suami. Jadi perceraian itu putusnya ikatan perkawinan akibat kesengajaan yang disengaja oleh suami atau istri dengan sadar atau tidak terpaksa. 2.2.2.2 Bentuk-Bentuk Perceraian dalam Islam Terdapat beberapa bentuk perceraian menurut Hukum Islam, yaitu: 1) Talak adalah perceraian antara suami isteri, atas kehendak suami dan merupakan bentuk perceraian yang umum terjadi di Indonesia Bentuk talak ditinjau dari beberapa kali dijatuhkan adalah: a) Talak Raji, yaitu talak yang dijatuhkan satu kali dan suami dapat rujuk, yang termasuk talak raji adalah: (1) Talak satu dan talak dua, tetapi tidak memakai suatu pembayaran dan mereka telah melakukan hubungan suami isteri. (2) Perceraian dalam bentuk talak yang dijatuhkan oleh Hakim Pengadilan Agama berdasarkan

29

proses Illa yaitu suami bersumpah tidak akan mencampuri isterinya. (3) Perceraian dalam bentuk talak yang juga

dijatuhkan oleh Pengadilan Agama berdasarkan persamaan pendapat dua hakim karena proses syiqaq dari suami isteri tetapi tidak pakai iwadh. b) Talak Bain kecil atau talak bain shugra yaitu talak yang tidak boleh rujuk lagi, tetapi keduanya dapat

berhubungan kembali menjadi suami isteri sesudah habis tenggang waktu iddah dengan jalan melalui proses perkawinan kembali. c) Talak bain besar atau kubra yaitu: (1) Talak yang dijatuhkan ketiga kalinya dimana suami isteri tidak dapat rujuk dan kawin lagi diantara mereka, sebelum si isteri dikawini lebih dahulu oleh orang lain. (2) Perceraian karena lian (tuduhan berzina) antara bekas suami isteri tidak dapat lagi kawin untuk selama-lamanya. 2) Talik talak artinya talak yang digantungkan terjadinya terhadap suatu peristiwa tertentu sesuai dengan perjanjian. 3) Khuluk atau Mubaroah adalah bentuk perceraian atas dasar persetujuan kedua belah pihak dan merupakan

keistimewaan dalam Islam, karena sebelum Islam si isteri

30

dalam prakteknya tidak mempunyai hak apapun juga untuk minta diceraikan. Khuluk dalam bahasa Arab ialah

menanggalkan pakaian, dalam peristiwa ini artinya melepaskan kekuasaannya sebagai suami dan memberikan kepada isterinya dalam bentuk talak,

sedangkan Mubaroah artinya baik suami maupun isteri sama-sama membebaskan diri yaitu suami membebaskan dirinya dari kekuasaan sebagai suami sedangkan isterinya membebaskan dirinya pula sebagai isteri, dengan syarat harus ada persetujuan bebas dari suami dan isteri tersebut dan pemberian iwadh (pembayaran sejumlah uang) oleh isteri kepada suami sebagai penebus/pengembalian mahar yang dulu pernah diterima isteri. 4) Fasakh adalah suatu lembaga perceraian karena tertipu atau karena tidak mengetahui sebelum perkawinan bahwa isteri yang telah dinikahinya itu ada cacat celanya atau salah satu pihak merasa tertipu atas hal-hal yang belum diketahui sebelum berlangsungnya perkawinan. Perkawinan yang telah ada adalah sah dengan segala akibatnya dan dengan difasakhkannya oleh Hakim Pengadilan Agama maka bubarlah hubungan perkawinan itu. 5) Illa adalah salah satu bentuk perceraian yang berarti suami bersumpah bahwa tidak akan mencampuri isterinya dan dia tidak menalak atau menceraikan isterinya (seakan-akan

31

menggantung isterinya tidak bertali), berarti membuat isterinya menderita. 6) Zhihar adalah seorang suami bersumpah, bahwa isterinya itu sama dengan punggung ibunya, hal ini berarti ungkapan khusus bagi orang di tanah Arab yang berarti dia tidak akan mencampuri isterinya lagi karena isterinya diibaratkan sama dengan ibunya. 7) Lian merupakan sumpah laknat yaitu sumpah yang didalamnya terdapat pernyataan bersedia menerima laknat Tuhan, hal ini terjadi apabila suami menuduh isteri berbuat zina, padahal tidak mempunyai saksi kecuali dirinya sendiri. Dalam ia keadaan dikenai biasa (diluar perkawinan) zina

seharusnya

hukuman

menuduh

tanpa saksi yang cukup. 2.2.2.3 Proses Terjadinya Perceraian Menurut UU No. 1 / 1974 Pada prinsipnya ajaran Islam maupun hukum perkawinan nasional terdapat adanya suatu persamaan pandangan mengenai perceraian. Baik dalam hukum Islam maupun hukum perkawinan nasional sama-sama membenci terjadinya

perceraian (cerai hidup). Kalau ditinjau dari tujuan pernikahan yaitu membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Dengan demikian perceraian merupakan kegagalan dalam mewujudkan cita-cita dalam berumah tangga tersebut.

32

Apabila dilihat dari tujuan yang sakral dan agung tersebut, maka secara moral semua yang telah menikah mempunyai kewajiban untuk menyelamatkan perkawinan dari kehancuran. Akan tetapi kesadaran yang demikian belum tentu dimiliki oleh semua pasangan suami istri sehingga masih banyak dari mereka yang menggunakan jalan perceraian dalam mengatasi masalah keluarga. Dengan melihat kondisi masyarakat yang demikian maka pemerintah mempunyai kewajiban untuk membentuk suatu aturan agar percerain dapat ditekan bahkan kalau mungkin dihindarkan sama sekali. Usaha-usaha tersebut dapat dilihat dari terbentuknya: 1) Undang-Undang perkawinan No.1 tahun 1974 2) Peraturan Pemerintah No. 9 tahun 1975 3) Peraturan Pemerintah No. 10 tahun 1983 Dengan terbentuknya UU Nomor 1 tahun 1974 maka segala permasalahan yang berkaitan dengan pernikahan harus dapat dipertanggung beserta jawabkan dengan lain undang-undang yang terebut

peraturan-peraturan

mendukungnya.

Sebenarnya pemerintah juga menyadari bahwa pernikan dan perceraian adalah permasalahan pribadi, baik yang menyangkut kehendak bersama atau sepihak (perceraian). Akan tetapi pemerintah memandang perlu ikut campur tangan agar hubungan di antara keduanya mendapat kepastian hukum.

33

Berkenaan dengan masalah perceraian dalam UU No.1 tahun 1974 telah diatur sebagai berikut: 1) Pasal 38 : Perkawinan dapat putus karena a) Kematian b) Perceraian dan c) Atas keputusan pengadilan Putusnya perkawinan karena kematian dari salah satu pihak tidak akan menimbulkan permasalahan, karena kematian sendiri bukan atas kehendak. Namun putusnya perkawinan karena perceraian maupun keputusan pengadilan perlu diatur lebih lanjut. 2) Pasal 39 ayat 1: Perceraian hanya dapat dilakukan didepan sidang

pengadilan yang bersangkutan dan berusaha dan tidakberhasil mendamaikan kedua belah pihak. Perceraian yang harus melalui sidang pengadilan mempunyai dampak yang positif bagi umat Islam. Memang syariat Islam tidak menentukan bahwa kalau perceraian harus di depan sidang pengadilan. Namun karena hal ini lebih banyak mendatangkan keutamaan maka umat Islam wajib mengikutinya. Meskipun undang-undang perkawinan mengatur adanya perceraian, namun apabila dipelajari dengan seksama dan sungguh-sungguh di dalamnya tersirat adanya suatu pesan

34

perceraian tersebut merupkan suatu kegagalan dalam upaya untuk mendapatkan kebahagiaan. Untuk menghindarkan

kesalahpahaman terhadap Undang-undang No.1 tahun 1974, pemerintah dalam hal ini Departemen Agama telah membentuk suatubadan yang disebut BPPPP (Badan Penasiahat

Perkawinan dan Pencegahan Perceraian). Badan tersebut berusaha mengharmoniskan hubungan antara suami dan istri agar suami tidak dengan mudah menjatuhkan talak dan istripun tidak mudahmintai cerai. Dalam hal tata cara perceraian undang-undang tersebut menyebutkan: 1) Pasal 39 pasal 3 Tata cara perceraian didepan sidang pengadilan diatur dalam peraturan tersendiri. 2) Pasal 40 (1) Gugatan perceraian diajukan kepada pengadilan (2) Tata cara mengajukan gugatan tersebut pada ayat (1) pasal ini diatur dalam peratursn perundang-undangan tersendiri. Kalau melihat ketentuan-ketentuan yang mengatur adanya perceraian, maka disini dpat ditarik kesimpulan bahwa perceraiann itu digolongkan menjadi dua kelompok, yaitu : 1) Perceraian karena talak 2) Perceraian karena gugat

35

Perceraian karena talak, yang disebut perceraian karena talak ialah suatu bentuk perceraian yang dijatuhkan oleh pihak suami setelah mendapat keputusan hakim. Adapun tata caranya adalah sebagai berikut: 1) Pasal 14 Seorang suami yang telah melangsungkan pernikahan menurut agama Islam, yang akan menceraikan istrinya mengajukan surat ke pengadilan tempat tinggalnya, yangberisi pemberitahuan bahea ia bermaksud menceraikan istrinya disertai dengan alasan-alasannya serta meminta kepada pengadilan agar diadakan sidang untuk keperluan itu. 2) Pasal 15 Pengadilan yang bersangkutan mempelajari isi surat yang dimaksud dalam pasal 14, dan dalam waktu selambatlambatnya 30 hari memanggil pengirim surat dan juga istrinya untuk meminta penjelasan tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan maksud percerian itu. 3) Pasal 16 Pengadilan hanya memutuskan untuk mengadakan sidang pengadilan untuk menyaksikan perceraian yang dimaksud pasal 14 apabila terdapat alasan-alasan seperti yang dimaksud PP pasal 19 dan pengadilan berpendapat bahwa

36

antara suami istri yang bersangkutan tidak mungkin lagi didamaikan untuk hidup rukun lagi dlam rumah tangga. 4) Pasal 17 Sesaat setelah dilakukan sidang pengadilan untuk

menyaksikan perceraian yang dimaksud dalam pasal 16. Ketua pengadilan membuat surat keterangan tentang terjadinya perceraian. Surat iru dikirimkan kepada pegawai pencatat di tempatperceraian itu terjadi untuk diadakan pencatatn perceraian. 5) Pasal 18 Perceraian itu terjadi terhitung pada saat perceraian itu dinyatakan didepan sidang pengadilan.

Di dalam Islam, Rasulullah SAW pernah bersabda, Tindakan halal tetapi paling dilaknat Allah adalah perceraian. Ketika pernikahan tersebut membuat seseorang atau masingmasing pasangan yang menikah merasa tersiksa secara lahir dan bathin akibat sebuah ikatan bersama, maka dihalalkan bagi mereka untuk melakukan perpisahan rumah tangga. Dan di dalam firman Allah SWT di surah An Nisa ayat 19 menyebutkan Pergaulilah isterimu dengan baik, sekiranya kamu benci kepada mereka, boleh jadi ada yang kamu benci itu Tuhan akan menjadikan kebaikan yang banyak padanya.

37

Ayat Al-Quran dan Hadis di atas ini dengan jelas memberikan kita penjelasan bahawa perceraian merupakan suatu perkara yang paling dibenci oleh Allah swt. Agama Islam tidak mengalakkan umatnya bercerai berai, kerana ia akan mengakibatkan implikasi yang negatif kepada pasangan itu sendiri, anak-anak, keluarga mahupun masyarakat umumnya. Amanah dan tanggungjawab ini hanya dapat dilaksanakan oleh kedua pasangan suami isteri dengan baik dan sempurna, jika keduanya menjadikan dasar ikatan atau perjanjian yang suci ini dengan bersumberkan iman dan taqwa kepada Allah swt. Selagi kedua pasangan ini menjadikan sumber pegangan mereka berpandukan dengan ajaran Islam, Insya Allah tujuan dan matlamat perkahwinan yang didambakan akan berkekalan hingga ke akhir hayat mereka. 2.2.3 Kontrasepsi Kontrasepsi berasal dari dua suku kata, yaitu kontra yang berarti mencegah atau melawan, dan konsepsi adalah pertemuan antara sel telur (sel wanita) yang matang dan sel sperma (sel pria) yang mengakibatkan kehamilan. Jadi kontrasepsi adalah

menghindari/mencegah terjadinya kehamilan sebagai akibat dari pertemuan antara sel telur yang matang dengan sel sperma tersebut. Prisip dari alat kontrasepsi adalah mengusahakan agar tidak terjadi evolusi, melumpuhkan sperma, dan menghalangi pertemuan sel telur dengan sperma. Dari prinsip-prinsip tersebut kemudian

38

pelaksanaanya dapat dilakukan dengan berbagai metode dan cara, diantaranya adalah: AKDR (alat kontrasepsi dalam rahim), susuk KB, pil KB, suntikan KB, kondom, dan lain sebagainya. Meskipun program KB telah diperbolehkan dalam Islam, namun tidak berarti dalam pelaksanaannya diperbolehkan mengggunakan sembarang alat kontrasepsi. Dalam Islam alat kontrasepsi atau sebagaimana yang sering digunakan dalam program KB, ada yang diperbolehkan dan dilarang. 2.2.3.1 Anggapan untuk Memiliki Banyak Keturunan Maqil bin Yasar radhiallahu anhu berkata: Seseorang datang menemui Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, lalu ia berkata: Sesungguhnya aku mendapatkan seorang wanita cantik dan memiliki kedudukan, namun ia tidak dapat melahirkan anak, apakah boleh aku menikahinya? Nabi Shallallahu alaihi wa sallam menjawab: Tidak boleh. Orang itu datang lagi kepada Nabi Shallallahu alaihi wa sallam mengutarakan keinginan yang sama, namun Nabi Shallallahu alaihi wa sallam tetap melarangnya. Kemudian ketika ia datang untuk ketiga kalinya, Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: Nikahilah oleh kalian wanita yang penyayang lagi subur (dapat melahirkan anak yang banyak) karena sesungguhnya

39

aku berbangga-bangga dengan banyaknya kalian di hadapan umat-umat yang lain. 2.2.3.2 Jenis Kontrasepsi Metode pemakaiannya (sederhana atau kontrasepsi (laki-laki modern), dapat atau dikelompokkan perempuan), pemakaian menurut metodenya (menunda

tujuan

kehamilan, mengatur kehamilan, untuk mengakhiri kesuburan). Secara global, alat kontrasepsi terbagi dalam tiga bagian besar. Yaitu kontrasepsi mekanik, hormonal, dan kontrasepsi mantap. 1) Kontrasepsi Mekanik Dinamakan mekanik karena sifatnya sebagai pelindung. Maksudnya adalah kontrasepsi ini mencegah bertemunya sperma dan sel telur dalam rahim. Ada 4 jenis kontrasepsi yang termasuk dalam kategori kontrasepsi mekanik: a) Kondom

Kondom terbuat dari bahan karet yang tipis dan elastis. Bentuknya seperti kantong. Fungsi kondom untuk

menampung sperma sehingga tidak masuk ke dalam vagina. Perlindungan tersebut efektif 90 persen. Rata-rata, dari 100 pasangan dalam setahun, sekitar 4 wanita yang hamil b) Diafragma

Diafragma terbuat dari bahan karet dan agak tebal. Kontrasepsi ini dimasukkan ke dalam vagina, semacam sekat yang dapat mencegah masuknya sperma ke dalam

40

rahim. Karena bahannya lebih tebal dari kondom, sehingga tidak mungkin bocor. c) Alat Kontrasepsi Dalam Rahim

Alat Kontrasepsi dalam Rahim/AKDR/IUD lebih dikenal dengan nama spiral. Berbentuk alat kecil dan banyak macamnya. Ada yang terbuat dari plastik seperti bentuk huruf S (Lippes Loop). Ada pula yang terbuat dari logam tembaga berbentuk seperti angka tujuh (Copper Seven) dan mirip huruf T (Copper T). Selain itu, ada berbentuk sepatu kuda (Multiload). AKDR dimasukkan ke dalam rahim oleh dokter dengan bantuan alat. Benda asing dalam rahim ini akan

menimbulkan reaksi yang dapat mencegah bersarangnya sel telur yang telah dibuahi di dalam rahim. Alat ini dapat bertahan dalam rahim selama 2-5 tahun, d) Spermisida merupakan senyawa kimia yang dapat

Spermisida

melumpuhkan sampai membunuh sperma. Spermisida dapat berbentuk busa, jeli, krim, tablet vagina, tablet, atau aerosol. Sebelum melakukan hubungan seksual, alat ini dimasukkan ke dalam vagina. Setelah kira-kira 5-10 menit hubungan seksual dapat dilakukan. Penggunaan spermisida ini kurang efektif bila tidak dikombinasi dengan alat lain, seperti kondom atau diafragma.

41

2)

Kontrasepsi Hormonal

Kontrasepsi hormonal menggunakan hormon progesteron sampai kombinasi estrogen dan progesteron. Penggunaan kontrasepsi hormonal dilakukan dalam bentuk pil, suntikan, atau susuk. Pada prinsipnya, mekanisme kerja hormon progesteron adalah mencegah pengeluaran sel telur dari indung telur, mengentalkan cairan di leher rahim sehingga sulit ditembus sperma, membuat lapisan dalam rahim menjadi tipis dan tidak layak untuk pertumbuhan hasil konsepsi, saluran telur menjadi lambat sehingga

mengganggu saat bertemunya sperma dan sel telur. Ada beberapa kontrasepsi yang termasuk dalam kategori ini: a) Pil atau Tablet

Cara menggunakannya, diminum setiap hari secara teratur. Ada dua cara meminumnya yaitu sistem 28 dan sistem 22/21. Untuk sistem 28, pil diminum terus tanpa pernah berhenti (21 tablet pil kombinasi dan 7 tablet plasebo). Sedangkan sistem 22/21, minum pil terus-menerus,

kemudian dihentikan selama 7-8 hari untuk mendapat kesempatan menstruasi. Jadi, dibuat dengan pola pengaturan haid (sekuensial). b) Suntikan

42

Kontrasepsi

suntikan

mengandung

hormon

sintetik.

Penyuntikan ini dilakukan 2-3 kali dalam sebulan. Suntikan setiap 3 bulan *(Depoprovera)*, setiap 10 minggu *(Norigest)*, dan setiap bulan *(Cyclofem)*. c) Implant / Susuk

Implant dipasang di bawah kulit pada lengan kiri atas. Bentuknya seperti tabung kecil atau pembungkus silastik (plastik berongga) dan ukurannya sebesar batang korek api. Susuk dipasang seperti kipas dengan enam buah kapsul. Susuk tersebut akan mengeluarkan hormon tersebut sedikit demi sedikit. Jadi, konsep kerjanya menghalangi terjadinya ovulasi dan menghalangi migrasi sperma. 3) Kontrasepsi Mantap

Kontrasepsi mantap dipilih dengan alasan sudah merasa cukup dengan jumlah anak yang dimiliki. Caranya, suamiistri dioperasi (vasektomi untuk pria dan tubektomi untuk wanita). Tindakan dilakukan pada saluran bibit pada pria dan saluran telur pada wanita, sehingga pasangan tersebut tidak akan mendapat keturunan lagi. 2.2.3.3 Pandangan Kontrasepsi 1) Pandangan Al-Qur'an tentang alat kontrasepsi Al-Quran dan Hadist terhadap Alat

43

Dalam Al-Quran banyak ayat yang memberikan petunjuk yang perlu kita laksanakan dalam kaitannya dengan alat kontrasepsi diantaranya ialah : Surat An-Nisa ayat 9: Dan hendaklah takut pada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah. Mereka khawatir terhadap kesejahteraan mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar. Selain ayat diatas masih banyak ayat yang berisi petunjuk tentang pelaksanaan alat kontrasepsi diantaranya ialah surat al-Qashas: 77, al-Baqarah: 233, Lukman: 14, al-Ahkaf: 15, al-Anfal: 53, dan at-Thalaq: 7. Dari ayat-ayat diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa petunjuk yang perlu dilaksanakan dalam penggunaan alat kontrasepsi antara lain, menjaga kesehatan istri,

mempertimbangkan kepentingan anak, memperhitungkan biaya hidup brumah tangga. 2) Pandangan Hadist tentang alat kontrasepsi Dalam Hadits Nabi diriwayatkan: ) )

44

sesungguhnya lebih baik bagimu meninggalkan ahli warismu dalam keadaan berkecukupan dari pada

meninggalkan mereka menjadi beban atau tanggungan orang banyak. Dari hadits ini menjelaskan bahwa suami istri

mempertimbangkan tentang biaya rumah tangga selagi keduanya masih hidup, jangan sampai anak-anak mereka menjadi beban bagi orang lain. Dengan demikian pengaturan kelahiran anak hendaknya dipikirkan bersama. 2.2.3.4 Hukum Halal-Haram Alat Kontrasepsi Ada 3 macam penggunan alat pencegah kehamilan: 1) Penggunaan alat yang dapat mencegah kehamilan untuk selamanya. Hukumnya penggunaan alat yang dapat mencegah kehamilan untuk selamanya yaitu tidak boleh, sebab menghentikan kehamilan berarti mengakibatkan berkurangnya jumlah

keturunan. Hal ini jelas bertentangan dengan anjuran Rasulullah untuk memperbanyak jumlah umat islam, selain itu bisa saja anak-anak yang sudah ada meninggal dunia, akibatnya akan lebih parah dengan hidup tanpa keturunan. Apabila seseorang membatasi kelahiran karena alasan duniawi, takut rizki misalnya, maka ia benar-benar telah keliru. Karena Rabbul Izzah berfirman dalam kitab-Nya yang mulia:

45

Dan tidak ada satu makhluk melata pun di bumi ini kecuali Allah-lah yang menanggung rizkinya. (Hud: 6)

Dan juga firman-Nya: Berapa banyak hewan yang tidak dapat membawa (mengurus) sendiri rizkinya tapi Allah lah yang memberikan rizkinya dan juga memberikan rizki kepada kalian. (AlAnkabut: 60) 2) Penggunaan alat yang dapat mencegah kehamilan, namun sifatnya hanya sementara. Misalnya seorang wanita ingin mengatur jarak kehamilannya menjadi 2 tahun sekali untuk meringankan dirinya dalam mengasuh anak-anak dan atau anggota keluarganya yang lain, maka hal ini diperbolehkan. Dengan syarat atas izin suami dan penggunaan alat itu tidak membahayakan dirinya. Dalilnya adalah para sahabat dulu melakukan azl terhadap istrinya untuk menghindari kehamilan dan Nabi tidak melarang perbuatan tersebut. 3) Penggunaan alat yang berfungsi membunuh embrio manusia Hukum penggunaan alat kontrasepsi yang bertujuan untuk membunuh embrio manusia adalah haram atau tidak boleh. Contoh: IUD/spiral.

46

2.2.3.5 Penggunaan Alat Kontrasepsi yang Diperbolehkan dan yang Dilarang oleh Islam 1) Alat kontrasepsi yang diperbolehkan

Ada beberapa macam cara pencegahan kehamilan yang diperbolehkan oleh Islam antara lain, menggunakan pil, suntikan, spiral, kondom, diafragma, tablet vaginal, tisue. Cara ini diperbolehkan asal tidak membahayakan nyawa ibu. Dan cara ini dapat dikategorikan kepada azl yang tidak

dipermasalahkan hukumnya. Sebagaimana hadits Nabi : ) . .) Kami dahulu dizaman Nabi SAW melakukan azl, tetapi beliau tidak melarangnya. Selain itu juga terdapat beberapa kriteria dalam Islam untuk penggunaan atau alat kontrasepsi yang diperbolehkan. Hal ini terdapat lima kriteria yang terkait dengan penggunaan alat kontrasepsi, yaitu a) Cara kerjanya, apakah mengatur kehamilan atau

menggugurkan kehamilan (isqat al-haml)? b) Sifatnya, apakah ia hanya pencegahan kehamilan sementara atau bersifat pemandulan permanen (taqim)? c) Pemasangannya, Bagaimana dan siapa yang memasang alat kontrasepsi tersebut? (Hal ini berkaitan dengan masalah hukum melihat aurat orang lain). d) Implikasi alat kontrasepsi terhadap kesehatan penggunanya.

47

e) Bahan yang digunakan untuk membuat alat kontrasepsi tersebut. Jadi, alat kontrasepsi yang dibenarkan menurut Islam adalah yang cara kerjanya mengatur kehamilan, bersifat sementara (tidak permanen) dan dapat dipasang sendiri oleh yang bersangkutan atau oleh orang lain yang tidak haram memandang auratnya (suami) atau oleh orang lain yang pada dasarnya tidak boleh memandang auratnya tetapi dalam keadaan darurat ia dibolehkan. Selain itu bahan pembuatan yang digunakan harus berasal dari bahan yang halal, serta tidak menimbulkan implikasi yang membahayakan (mudlarat) bagi kesehatan. 2) Alat kontrasepsi yang dilarang Ada juga cara pencegahan kehamilan yang dilarang oleh Islam, yaitu dengan cara merubah atau merusak organ tubuh yang bersangkutan. Cara-cara yang termasuk kategori ini antara lain, vasektomi, tubektomi, aborsi. Hal ini tidak diperbolehkan karena hal ini menentang tujuan pernikahan untuk

menghasilakn keturunan. 2.2.4 Aborsi 2.2.4.1 Pengertian Aborsi Menggugurkan kandungan atau dalam dunia kedokteran dikenal dengan istilah abortus. Berarti pengeluaran hasil konsepsi (pertemuan sel telur dan sel sperma) sebelum janin dapat hidup di

48

luar kandungan. Ini adalah suatu proses pengakhiran hidup dari janin sebelum diberi kesempatan untuk bertumbuh. Dalam dunia kedokteran dikenal 3 macam aborsi, yaitu: 1. Aborsi Spontan / Alamiah berlangsung tanpa tindakan apapun. Kebanyakan disebabkan karena kurang baiknya kualitas sel telur dan sel sperma. 2. Aborsi Buatan / Sengaja adalah pengakhiran kehamilan sebelum usia kandungan 28 minggu sebagai suatu akibat tindakan yang disengaja dan disadari oleh calon ibu maupun si pelaksana aborsi (dalam hal ini dokter, bidan atau dukun beranak). 3. Aborsi Terapeutik / Medis adalah pengguguran kandungan buatan yang dilakukan atas indikasi medik. Sebagai contoh,

calon ibu yang sedang hamil tetapi mempunyai penyakit darah tinggi menahun atau penyakit jantung yang parah yang dapat membahayakan baik calon ibu maupun janin yang dikandungnya. Tetapi ini semua atas pertimbangan medis yang matang dan tidak tergesa-gesa. 2.2.4.2 Bahaya Aborsi untuk Kesehatan Aborsi memiliki resiko yang tinggi terhadap kesehatan maupun keselamatan seorang wanita. Tidak benar jika dikatakan bahwa jika seseorang melakukan aborsi ia tidak merasakan apaapa dan langsung boleh pulang. Hal tersebut merupakan informasi yang sangat menyesatkan bagi setiap wanita, terutama

49

mereka yang sedang kebingungan karena tidak menginginkan kehamilan yang sudah terjadi. Ada 2 macam resiko kesehatan terhadap wanita yang melakukan aborsi: 1. Resiko kesehatan dan keselamatan secara fisik Pada saat melakukan aborsi dan setelah melakukan aborsi ada beberapa resiko yang akan dihadapi seorang wanita, yaitu: a. b. c. Kematian mendadak karena pendarahan hebat Kematian mendadak karena pembiusan yang gagal Kematian secara lambat akibat infeksi serius disekitar kandungan d. e. Rahim yang sobek (Uterine Perforation) Kerusakan leher rahim (Cervical Lacerations) yang akan menyebabkan cacat pada anak berikutnya f. Kanker payudara (karena ketidakseimbangan hormon estrogen pada wanita) g. h. i. j. Kanker indung telur (Ovarian Cancer) Kanker leher rahim (Cervical Cancer) Kanker hati (Liver Cancer) Kelainan pada placenta/ari-ari (Placenta Previa) yang akan menyebabkan cacat pada anak berikutnya dan pendarahan hebat pada saat kehamilan berikutnya k. Menjadi mandul/tidak mampu memiliki keturunan lagi (Ectopic Pregnancy)
50

l. m. 2.

Infeksi rongga panggul (Pelvic Inflammatory Disease) Infeksi pada lapisan rahim (Endometriosis) Resiko gangguan psikologis

Proses aborsi bukan saja suatu proses yang memiliki resiko tinggi dari segi kesehatan dan keselamatan seorang wanita secara fisik, tetapi juga memiliki dampak yang sangat hebat terhadap keadaan mental seorang wanita. Gejala ini dikenal dalam dunia psikologi sebagai Post-Abortion Syndrome (Sindrom Paska-Aborsi) atau PAS. Gejala-gejala ini dicatat dalam Psychological Reactions Reported After Abortion di dalam penerbitan The Post-Abortion Review (1994). Pada dasarnya seorang wanita yang melakukan aborsi akan mengalami hal-hal seperti berikut ini: a. b. c. d. e. f. Kehilangan harga diri (82%) Berteriak-teriak histeris (51%) Mimpi buruk berkali-kali mengenai bayi (63%) Ingin melakukan bunuh diri (28%) Mulai mencoba menggunakan obat-obat terlarang (41%) Tidak bisa menikmati lagi hubungan seksual (59%)

Diluar hal-hal tersebut diatas para wanita yang melakukan aborsi akan dipenuhi perasaan bersalah yang tidak hilang selama bertahun-tahun dalam hidupnya. 2.2.4.3 Aborsi Menurut Hukum Islam Abdurrahman Al Baghdadi (1998) dalam bukunya Emansipasi Adakah Dalam Islam halaman 127-128 menyebutkan

51

bahwa aborsi dapat dilakukan sebelum atau sesudah ruh (nyawa) ditiupkan. Jika dilakukan setelah setelah ditiupkannya ruh, yaitu setelah 4 (empat) bulan masa kehamilan, maka semua ulama ahli fiqih (fuqoha) sepakat akan keharamannya. Tetapi para ulama fiqih berbeda pendapat jika aborsi dilakukan sebelum

ditiupkannya ruh. Sebagian memperbolehkan dan sebagiannya mengharamkannya. Pendapat yang memperbolehkan aborsi sebelum peniupan ruh, antara lain Muhammad Ramli (w. 1596 M) dalam kitabnya An Nihayah dengan alasan karena belum ada makhluk yang bernyawa. Ada pula yang memandangnya makruh, dengan alasan karena janin sedang mengalami pertumbuhan. Pendapat yang mengharamkan aborsi sebelum peniupan ruh antara lain Ibnu Hajar (w. 1567 M) dalam kitabnya At Tuhfah dan Al Ghazali dalam kitabnya Ihya` Ulumiddin. Bahkan Mahmud Syaltut, mantan Rektor Universitas Al Azhar Mesir berpendapat bahwa sejak bertemunya sel sperma dengan ovum (sel telur) maka aborsi adalah haram, sebab sudah ada kehidupan pada kandungan yang sedang mengalami pertumbuhan dan persiapan untuk menjadi makhluk baru yang bernyawa yang bernama manusia yang harus dihormati dan dilindungi

eksistensinya. Akan makin jahat dan besar dosanya, jika aborsi dilakukan setelah janin bernyawa, dan akan lebih besar lagi dosanya kalau bayi yang baru lahir dari kandungan sampai

52

dibuang atau dibunuh (Masjfuk Zuhdi, 1993, Masail Fiqhiyah Kapita Selekta Hukum Islam, halaman 81; M. Ali Hasan, 1995, Masail Fiqhiyah Al Haditsah Pada Masalah-Masalah

Kontemporer Hukum Islam, halaman 57; Cholil Uman, 1994, Agama Menjawab Tentang Berbagai Masalah Abad Modern, halaman 91-93; Mahjuddin, 1990, Masailul Fiqhiyah Berbagai Kasus Yang Yang Dihadapi Hukum Islam Masa Kini, halaman 77-79). Pendapat yang disepakati fuqoha, yaitu bahwa haram hukumnya melakukan aborsi setelah ditiupkannya ruh (empat bulan), didasarkan pada kenyataan bahwa peniupan ruh terjadi setelah 4 (empat) bulan masa kehamilan. Abdullah bin Masud berkata bahwa Rasulullah SAW telah bersabda : Sesungguhnya setiap kamu terkumpul kejadiannya dalam perut ibumu selama 40 hari dalam bentuk nuthfah, kemudian dalam bentuk alaqah selama itu pula, kemudian dalam bentuk mudghah selama itu pula, kemudian ditiupkan ruh kepadanya . (HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, Ahmad, dan Tirmidzi) Maka dari itu, aborsi setelah kandungan berumur 4 bulan adalah haram, karena berarti membunuh makhluk yang sudah bernyawa. Dan ini termasuk dalam kategori pembunuhan yang

keharamannya antara lain didasarkan pada dalil-dalil syari berikut. Firman Allah SWT:

53

Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena kemiskinan. Kami akan memberikan rizki kepada mereka dan kepadamu. (TQS Al Anaam : 151) Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut miskin. Kami akan memberikan rizki kepada mereka dan kepadamu. (TQS Al Isra` : 31 ) Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan (alasan) yang benar

(menurut syara). (TQS Al Isra` : 33) Dan apabila bayi-bayi yang dikubur hidup-hidup itu ditanya karena dosa apakah ia dibunuh. (QS At Takwir : 8-9) Berdasarkan dalil-dalil ini maka aborsi adalah haram pada kandungan yang bernyawa atau telah berumur 4 bulan, sebab dalam keadaan demikian berarti aborsi itu adalah suatu tindak kejahatan pembunuhan yang diharamkan Islam. Adapun aborsi sebelum kandungan berumur 4 bulan, seperti telah diuraikan di atas, para fuqoha berbeda pendapat dalam masalah ini. Akan tetapi menurut pendapat Abdul Qadim Zallum (1998) dan Abdurrahman Al Baghdadi (1998), hukum syara yang lebih rajih (kuat) adalah sebagai berikut. Jika aborsi dilakukan setelah 40 (empat puluh) hari, atau 42 (empat puluh dua) hari dari usia kehamilan dan pada saat permulaan pembentukan janin, maka hukumnya haram. Dalam hal ini hukumnya sama dengan hukum keharaman aborsi setelah peniupan ruh ke dalam janin.

54

Sedangkan pengguguran kandungan yang usianya belum mencapai 40 hari, maka hukumnya boleh (jaiz) dan tidak apaapa. (Abdul Qadim Zallum, 1998, Beberapa Problem

Kontemporer Dalam Pandangan Islam: Kloning, Transplantasi Organ, Abortus, Bayi Tabung, Penggunaan Organ Tubuh Buatan, Definisi Hidup dan Mati, halaman 45-56; Abdurrahman Al Baghdadi, 1998, Emansipasi Adakah Dalam Islam, halaman 129 ). Dalil syari yang menunjukkan bahwa aborsi haram bila usia janin 40 hari atau 40 malam adalah hadits Nabi SAW berikut : Jika nutfah (gumpalan darah) telah lewat empat puluh dua malam, maka Allah mengutus seorang malaikat padanya, lalu dia membentuk nutfah tersebut; dia membuat pendengarannya, penglihatannya, kulitnya, dagingnya, dan tulang belulangnya. Lalu malaikat itu bertanya (kepada Allah),Ya Tuhanku, apakah dia (akan Engkau tetapkan) menjadi laki-laki atau perempuan ? Maka Allah kemudian memberi keputusan (HR. Muslim dari Ibnu Masud RA) Dalam riwayat lain, Rasulullah SAW bersabda : (jika nutfah telah lewat) empat puluh malam Hadits di atas menunjukkan bahwa permulaan penciptaan janin dan penampakan anggota-anggota tubuhnya, adalah setelah melewati 40 atau 42 malam. Dengan demikian, penganiayaan terhadapnya adalah suatu penganiayaan terhadap

55

janin yang sudah mempunyai tanda-tanda sebagai manusia yang terpelihara darahnya (mashumud dam). Tindakan penganiayaan tersebut merupakan pembunuhan terhadapnya. Berdasarkan uraian di atas, maka pihak ibu si janin, bapaknya, ataupun dokter, diharamkan menggugurkan

kandungan ibu tersebut bila kandungannya telah berumur 40 hari.Siapa saja dari mereka yang melakukan pengguguran kandungan, berarti telah berbuat dosa dan telah melakukan tindak kriminal yang mewajibkan pembayaran diyat bagi janin yang gugur, yaitu seorang budak laki-laki atau perempuan, atau sepersepuluh diyat manusia sempurna (10 ekor onta),

sebagaimana telah diterangkan dalam hadits shahih dalam masalah tersebut. Rasulullah SAW bersabda : Rasulullah SAW memberi keputusan dalam masalah janin dari seorang perempuan Bani Lihyan yang gugur dalam keadaan mati, dengan satu ghurrah, yaitu seorang budak laki-laki atau perempuan (HR. Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurairah RA) (Abdul Qadim Zallum, 1998). Sedangkan aborsi pada janin yang usianya belum mencapai 40 hari, maka hukumnya boleh (jaiz) dan tidak apa-apa. Ini disebabkan bahwa apa yang ada dalam rahim belum menjadi janin karena dia masih berada dalam tahapan sebagai nutfah (gumpalan darah), belum sampai pada fase penciptaan yang menunjukkan ciri-ciri minimal sebagai manusia.Di samping itu,

56

pengguguran nutfah sebelum menjadi janin, dari segi hukum dapat disamakan dengan azl (coitus interruptus) yang

dimaksudkan untuk mencegah terjadinya kehamilan. Azl dilakukan oleh seorang laki-laki yang tidak menghendaki kehamilan perempuan yang digaulinya, sebab azl merupakan tindakan mengeluarkan sperma di luar vagina perempuan. Tindakan ini akan mengakibatkan kematian sel sperma, sebagaimana akan mengakibatkan matinya sel telur, sehingga akan mengakibatkan tiadanya pertemuan sel sperma dengan sel telur yang tentu tidak akan menimbulkan kehamilan. Rasulullah SAW telah membolehkan azl kepada seorang laki-laki yang bertanya kepada beliau mengenai tindakannya menggauli budak perempuannya, sementara dia tidak

menginginkan budak perempuannya hamil. Rasulullah SAW bersabda kepadanya : Lakukanlah azl padanya jika kamu suka ! (HR. Ahmad, Muslim, dan Abu Dawud) Namun demikian, dibolehkan melakukan aborsi baik pada tahap penciptaan janin, ataupun setelah peniupan ruh padanya, jika dokter yang terpercaya menetapkan bahwa keberadaan janin dalam perut ibu akan mengakibatkan kematian ibu dan janinnya sekaligus. Dalam kondisi seperti ini, dibolehkan melakukan aborsi dan mengupayakan penyelamatan kehidupan jiwa ibu.

57

Menyelamatkan kehidupan adalah sesuatu yang diserukan oleh ajaran Islam, sesuai firman Allah SWT : Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. (TQS Al Maidah : 32) Di samping itu aborsi dalam kondisi seperti ini termasuk pula upaya pengobatan. Sedangkan Rasulullah SAW telah

memerintahkan umatnya untuk berobat. Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla setiap kali menciptakan penyakit, Dia ciptakan pula obatnya. Maka berobatlah kalian ! (HR. Ahmad) Kaidah fiqih dalam masalah ini menyebutkan : Idza taaradha mafsadatani ruiya azhamuha dhararan birtikabi akhaffihima Jika berkumpul dua madharat (bahaya) dalam satu hukum, maka dipilih yang lebih ringan madharatnya. (Abdul Hamid Hakim, 1927, Mabadi` Awaliyah fi Ushul Al Fiqh wa Al Qawaid Al Fiqhiyah, halaman 35). Berdasarkan kaidah ini, seorang wanita dibolehkan menggugurkan kandungannya jika keberadaan kandungan itu akan mengancam hidupnya, meskipun ini berarti membunuh janinnya. Memang mengggugurkan kandungan adalah suatu mafsadat. Begitu pula hilangnya nyawa sang ibu jika tetap

58

mempertahankan kandungannya juga suatu mafsadat. Namun tak syak lagi bahwa menggugurkan kandungan janin itu lebih ringan madharatnya daripada menghilangkan nyawa ibunya, atau membiarkan kehidupan ibunya terancam dengan keberadaan janin tersebut (Abdurrahman Al Baghdadi, 1998). Pendapat yang menyatakan bahwa aborsi diharamkan sejak pertemuan sel telur dengan sel sperma dengan alasan karena sudah ada kehidupan pada kandungan, adalah pendapat yang tidak kuat. Sebab kehidupan sebenarnya tidak hanya wujud setelah pertemuan sel telur dengan sel sperma, tetapi bahkan dalam sel sperma itu sendiri sudah ada kehidupan, begitu pula dalam sel telur, meski kedua sel itu belum bertemu. Kehidupan (al hayah) menurut Ghanim Abduh dalam kitabnya Naqdh Al Isytirakiyah Al Marksiyah (1963) halaman 85 adalah sesuatu yang ada pada organisme hidup. (asy syai` al qa`im fi al ka`in al hayyi). Ciri-ciri adanya kehidupan adalah adanya pertumbuhan, gerak, iritabilita, membutuhkan nutrisi, perkembangbiakan, dan sebagainya. Dengan pengertian kehidupan ini, maka dalam sel telur dan sel sperma (yang masih baik, belum rusak) sebenarnya sudah terdapat kehidupan, sebab jika dalam sel sperma dan sel telur tidak ada kehidupan, niscaya tidak akan dapat terjadi pembuahan sel telur oleh sel sperma. Jadi, kehidupan (al hayah) sebenarnya terdapat dalam sel telur dan sel sperma sebelum terjadinya pembuahan, bukan hanya ada setelah pembuahan.

59

Berdasarkan

penjelasan

ini,

maka

pendapat

yang

mengharamkan aborsi setelah pertemuan sel telur dan sel sperma dengan alasan sudah adanya kehidupan, adalah pendapat yang lemah, sebab tidak didasarkan pada pemahaman fakta yang tepat akan pengertian kehidupan (al hayah). Pendapat tersebut secara implisit menyatakan bahwa sebelum terjadinya pertemuan sel telur dan sel sperma, berarti tidak ada kehidupan pada sel telur dan sel sperma. Padahal faktanya tidak demikian. Andaikata katakanlah pendapat itu diterima, niscaya segala sesuatu aktivitas yang menghilangkan kehidupan adalah haram, termasuk azl. Sebab dalam aktivitas azl terdapat upaya untuk mencegah terjadinya kehidupan, yaitu maksudnya kehidupan pada sel sperma dan sel telur (sebelum bertemu). Padahal azl telah dibolehkan oleh Rasulullah SAW. Dengan kata lain, pendapat yang menyatakan haramnya aborsi setelah pertemuan sel telur dan sel sperma dengan alasan sudah adanya kehidupan, akan bertentangan dengan hadits-hadits yang membolehkan azl.

60

BAB 3 PENUTUP 3.1 Kesimpulan Kependudukan merupakan suatu hal yang berkaitan dengan

jumlah, ciri utama, pertumbuhan, persebaran, morbilitas, kualitas, kondisi kesejahteraan yang menyangkut politik, ekonomi, sosial budaya, agama serta lingkungan hidup penduduk. Pertumbuhan penduduk merupakan perubahan penduduk atau populasi, yang dapat diukur baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Perkembangan penduduk meliputi beberapa faktor diantaranya mortalitas, fertilitas, migrasi, dan berbagai macam aspek yang lain. Islam sudah mengatur berbagai macam hal tentang masalah kependudukan. sesuai dengan kaidah fiqhiyah yang berbunyi :

Kebijaksanaan rakyatnya bisa

imam

(pemerintahan) dengan

terhadap (tindakan)

dihubungkan

kemaslahatan. Islam telah menjadikan ikatan perkawinan yang sah berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai satu-satunya sarana untuk memenuhi

61

tuntutan naluri manusia yang sangat asasi, dan sarana untuk membina keluarga yang Islami. Pernikahan bertujuan untuk memenuhi tuntutan naluri manusia yang asasi, untuk membentengi akhlak yang luhur dan untuk menegakkan rumah tangga yang islami Perceraian adalah sesuatu yang halal tapi dibenci oleh Allah, perceraian bisa terjadi karena banyak sebab dan memiliki tata cara yang berbeda antara satu dengan lainnya. Kontrasepsi adalah menghindari/mencegah terjadinya kehamilan sebagai akibat dari pertemuan antara sel telur yang matang dengan sel sperma tersebut. Kontrasepsi pada dasarnya diperbolehkan asalkan tidak membahayakan penggunanya dan tidak menyebabkan

pemandulan secara permanen. Aborsi adalah pengguguran janin sebelum janin itu lahir sebaagai bayi, dalam islam aborsi hukumnya haram kecuali karena alasan tertentu seperti alasan medis yang membahayakan nyawa sang ibu atau sebelum janin menampakkan tanda-tanda kehidupan dan sebelum ditiupkan ruh. 3.2 Saran dalam menghadapi kehidupan khususnya dalam hal kependudukan islam telah mengaturnya dengan sangat jelas. Baik dalam hal pernikahan, perceraian, kontrasepsi maupun aborsi islam telah mengaturnya dengan jelas. Aturan-aturan yang ada dalam islam berujuan untuk kemaslahatan umat manusia, oleh karena itu hendaknya mausia menggunakan aturan

62

aturan tersebut agar hidupnya selalu dalam kebenaran dan mendapatkan yang terbaik di dunia dan akhirat.

DAFTAR PUSTAKA http://app.syariahcourt.gov.sg/syariah/frontend/AbtDivorce_IslamicView OnDivorce_M.aspx [diakses pada 12 september 2012 http://denchiel78.blogspot.com/2010/04/perkawinan-menurut-hukumislam.html [diakses pada 14 September 2012] http://koswara.wordpress.com/2007/07/01/konsep-pernikahan-dalamislam/ [diakses pada 14 September 2012 ] http://organisasi.org/arti-definisi-pengertian-perkawinan-pernikahan-dandasar-tujuan-nikah-kawin-manusia [diakses pada 14 September 2012] http://rachmatariyadi.blogspot.com/2011/05/alat-kontrasepsi-dalamperspektif-hukum.html#!/2011/05/alat-kontrasepsi-dalam-perspektifhukum.html [diakses pada 12 September 2012] http://seputarpernikahan.com/favorit/definisi-perceraian-dalam-islam/ [diakses pada 12 september 2012] http://ustirahmawati.wordpress.com/2010/07/08/perceraian/ [diakses pada 13 september 2012]

63

http://windahidayatulhabibah.blogspot.com/2012/05/makalah-keluargaberencana-dalam.html#!/2012/05/makalah-keluarga-berencana-dalam.html [diakses pada 12 September 2012] http://www.aborsi.org/definisi.htm [diakses pada 13 september 2012] http://www.aborsi.org/resiko.htm [diakses pada 13 september 2012] http://www.aninovianablogspotcom.blogspot.com/2010/12/perceraianmenurut-hukum-islam.html [diakses pada 14 september 2012] http://www.anneahira.com/tujuan-pernikahan-11202.htm [diakses pada 14 september 2012] http://www.gaulislam.com/aborsi-dalam-pandangan-hukum-islam [diakses pada 13 September 2012]

64