Anda di halaman 1dari 44

PERAN DAN FUNGSI MAHASISWA SEBAGAI PEMERHATI PELAYANAN FARMASI MODERN YANG BERHUBUNGAN DENGAN LAYANAN TERHADAP PASIEN

(PATIEN CARE) DI RUMAH SAKIT KOTA BANDUNG KARYA TULIS ILMIAH


Memenuhi Persyaratan Tugas Akhir Mata Kuliah Bahasa Indonesia Tahun Akademik 2009/2010

Oleh :

Dina Rosdian Anggraeni 10060306059

PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG BANDUNG 2009

ABSTRAK Pembangunan di bidang pelayanan farmasi di rumah sakit bertujuan untuk meningkatkan mutu dan efisiensi pelayanan kesehatan. Untuk meningkatkan mutu dan efisiensi pelayanan farmasi di rumah sakit yang berasaskan pelayanan kefarmasian perlu adanya suatu standar pelayanan yang dapat digunakan sebagai pedoman dalam pemberian pelayanan kefarmasian di rumah sakit.

ABSTRACT Development at plane quailty increase and health pharmaceutical care afficiency existence a certain stable care hospital. to pharmaceutical care in hospital purpose for care efficiency. To pupose for quality and in hospital be based on pharmaceutical care need be able to us compass in pharmaceutical care in

PRAKATA Alhamdulilah puji syukur penulis panjatkan kehadiran Illahi Robbi yang tiada kekuasaan sekuat apapun yang mampu menghalangi kehendak-Nya. Dan karena kehendaknya, penulis dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah ini. Karya tulis ini berjudul Peran dan Fungsi Mahasiswa Sebagai Pemerhati Pelayanan Farmasi Modern yang Berhubungan dengan Layanan Terhadap Pasien (Patien Care) di Rumah Sakit Kota Bandung. Karya tulis ini dibuat dan diajukan untuk memenuhi salah satu tugas pada mata kuliah Bahasa Indonesia. Selain itu karya tulis ini berisikan informasi mengenai peranan mahasiswa dikaitkan dengan pelayanan farmasi modern rumah sakit di kota Bandung. Walaupun banyak kesulitan dan hambatan dalam menyelesaikan karya tulis ini. Alhamdulilah karena kehendak-Nya karya tulis ini dapat diselesaikan. Meskipun penulis menyadari karya tulis ini masih jauh dari sempurna. Kritik dan saran tentunya sangat penulis harapkan untuk perbaikan selanjutnya. Tanpa bantuan dan partisipasi dari berbagai pihak tidak mungkin penulis dapat menyelesaikan karya tulis ini dengan baik. Untuk itu, dalam kesempatan ini penulis ingin menghaturkan secara khusus rasa hormat dan teriama kasih kepada pihak-pihak yang terkait yang turut membantu dalam pembuatan karya tulis ini. Diantaranya kepada:

1. Ayahanda dan Ibunda tercinta yang dengan tulus berdoa serta memberikan dorongan dan mencurahkan perhatian untuk keberhasilan bagi penulis. 2. Adik-adikku yang turut memberikan dorongan moril. 3. Yang terhormat, Ibu Ririn Sri Kuntorini, Dra.Selaku dosen pembimbing penyusunan karya tulis ilmiah ini. 4. Sahabat-sahabatku Atse, Sofie, Icha, Citra, Metha dan Kiki yang telah memberikan bantuan dan dukungan kepada penulis. 5. Keluarga-keluargaku tercinta yang ada di Tangerang, Bandung, Karawang dan Jakarta yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Akhirnya dengan segala kerendahan hati, penulis berharap karya tulis ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan para pembaca pada umumnya. Amin.

Bandung, 22 Januari 2010

Penulis

DAFTAR ISI PRAKATA.ii ABSTRAKSI.iii DAFTAR ISI.iv BAB 1 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah... 1 1.2 Identifikasi Masalah.. 2 1.3 Tujuan pembahasan 2 1.4 Ruang Lingkup Kajian...3 1.5 Postulat dan Hipotesis5 1.6 Teknik Pengumpulan Data7 1.7 Sistematika Penulisan7 BAB II Landasan Teori 2.1 Pengertian Farmasi Modern...9 2.2 Standar Pelayanan Farmasi Modern Rumah Sakit di Kota Bandung..10 2.3 Administrasi dan Pengelolaan..11 2.4 Kebijakan dan Prosedur Pelayanan Farmasi Modern di Rumah Sakit Kota Bandung..14 2.4.1 Pemilihan..15 2.4.2 Perencanaan dan Pengadaan 15

BAB III

Peran dan Fungsi Mahasiswa Sebagai Pemerhati Pelayanan Farmasi Modern yang Berhubungan dengan Layanan Terhadap Pasien (Patien Care) di rumah Sakit Kota Bandung 3.1 Farmasi Rumah Sakit...18 3.2 Tugas dan Fungsi Farmasi Rumah Sakit 20 3.3 Kebijakan Yang Tertanam Dalam Pelayanan Farmasi Modern di

Rumah Sakit...22 3.4 Tujuan Mahasiswa Farmasi Dalam Pengkajian Farmasi Rumah Sakit Di Kota Bandung24 3.5 Pengembangan Staf dan Program Pendidikan.24 3.6 Evaluasi dan pengendalian Mutu.26 BAB IV Kesimpulan dan Saran 4.1 Kesimpulan..28 4.2 Saran29 SINOPSIS.30 DAFTAR PUSTAKA..31 INDEKS32 LAMPIRAN..34 DAFTAR RIWAYAT HIDUP.......................................................................................35

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan yang bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan

pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan

berkesinambungan. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas kesehatan di Indonesia termasuk rumah sakit, khususnya di Bandung. Rumah sakit yang merupakan salah satu dari sarana kesehatan, merupakan rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan bagi pasien. Pelayanan farmasi modern rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah sakit yang menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Hal tersebut diperjelas dalam Keputusan Mentri Kesehatan Nomor 1333/Menkes/SK/XII/99 tentang Pelayanan Rumah Sakit, yang menyebutkan bahwa : pelayanan rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu termasuk pelayanan farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat.

Mengingat pelayanan farmasi modern rumah sakit terkait dengan layanan terhadap pasien di kota bandung mengalami berbagai kendala, dari itu karya tulis ini di buat. Sudah saatnya pula farmasi modern rumah sakit menginventarisasi semua kegiatan farmasi modern yang harus dijalankan dan berusaha mengimplementasikan secara Bandung.

1.2 Identifikasi Masalah 1. Apakah pelayanan farmasi modern di rumah sakit kota bandung sudah sesuai dengan yang diharapkan? 2. Fasilitas apa saja yang terdapat dalam rumah sakit-rumah sakit di kota bandung, khususnya fasilitas kefarmasian. 3. Bagaimana peran, pengelolaan, dan administrasi farmasi modern di rumah sakit di kota bandung? 4. Bagaimana tingkat pengetahuan pihak-pihak terkait rumah sakit baik staf, perawat, dan dokter mengenai kefarmasian di kota bandung? 5. Bagaimana mutu peralatan di rumah sakit, khususnya di bidang farmasi baik alat kesehatan dan obat-obatan?

1.3

Tujuan Pembahasan

Sesuai dengan SK Menkes nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang pelayanan rumah sakit bahwa pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan rumah sakit yang utuh dan berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat. Farmasi rumah sakit bertanggung jawab terhadap semua barang farmasi yang beredar di rumah sakit tersebut. Tujuan dari pengkajian karya tulis ilmiah ini adalah : 1. Sebagai pedoman penyelenggaraan pelayanan farmasi modern di rumah sakit. 2. 3. 4. Untuk meningkatkan mutu pelayanan farmasi modern di rumah sakit. Untuk menerapkan konsep pelayanan kefarmasian. Untuk memperluas fungsi dan peran Apoteker farmasi modern rumah sakit. 5. Untuk melindungi masyarakat dipelayanan yang tidak professional.

1.4

Ruang Lingkup Kajian

Tuntutan pasien dan masyarakat akan mutu pelayanan farmasi, mengharuskan adanya perubahan pelayanan dari pradigma lama (drug oriented) ke paradigma baru (patient oriented) dengan filosofi Pharmaceutical Care (pelayanan

kefarmasian). Praktek pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu dengan tujuan untuk mengindentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Saat ini kenyataannya sebagian besar rumah sakit di Bandung belum melakukan kegiatan pelayanan farmasi seperti yang diharapkan, mengingat beberapa kendala antara lain kemampuan tenaga farmasi, terbatasnya pengetahuan manajemen rumah sakit akan fungsi farmasi modern di rumah sakit, kebijakan manajemen rumah sakit, terbatasnya pengetahuan-pengetahuan pihak terkait tentang pelayanan farmasi modern di rumah sakit. Akibat kondisi ini maka pelayanan farmasi modern di rumah sakit masih bersifat konvensional yang hanya berorientasi pada produk yaitu sebatas penyediaan dan pendistribusian. Karya tulis ini dimaksudkan dapat menjawab dari berbagai kendala sebagaimana disebut di atas dengan disertakan cara penanganannya. Mutu pelayanan farmasi modern di rumah sakit adalah pelayanan farmasi yang menunjuk pada tingkat kesempurnaan pelayanan dalam menimbulkan kepuasan pasien sesuai dengan tingka kepuasan rata-rata masyarakat, serta

penyelenggaraannya sesuai dengan standar pelayanan profesi yang ditetapkan serta sesuai dengan kode etik profesi farmasi. Dengan diperkuatnya mutu

pelayanan farmasi harus diikuti dengan adanya pengendalian mutu itu sendiri. Pengendalain mutu adalah suatu mekanisme kegiatan pemantauan dan penilaian terhadap pelayanan yang diberikan, secara terencana dan sistematis, sehingga dapat diidentifikasi peluang untuk peningkatan mutu serta menyediakan

mekanisme tindakan yang diambil sehingga terbentuk proses peningkatan mutu pelayanan farmasi yang berkesinambungan. Pengelolaan perbekalan farmasi adalah suatu proses yang merupakan siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Evaluasi

adalah proses penilaian kinerja pelayanan farmasi di rumah sakit yang meliputi penilaian terhadap sumber daya manusia (SDM), pengelolaan perbekalan farmasi, pelayanan kefarmasian kepada pasien/pelayanan farmasi klinik. Fasilitas dan peralatan harus tersedia ruangan, peralatan dan fasilitas lain yang dapat mendukung administrasi, profesionalisme dan fungsi teknik pelayanan farmasi yang fungsional, profesional, dan etis. Pelayanan farmasi diatur dan dikelola demi terciptanya tujuan pelayanan, IFRS (Instalasi Farmasi Rumah Sakit) dipimpin oleh Apoteker. Pelayanan farmasi diselenggarakan dan dikelola oleh Apoteker yang mempunyai pengalaman minimal dua tahun di bagian farmasi rumah sakit. Kepala Instalasi Farmasi bertanggung jawab terhadap segala aspek hukum dan peraturan-peraturan farmasi baik terhadap pengawasan distribusi maupun administrasi barang farmasi.

1.5 1.5.1

Postulat dan Hipotesis Postulat

1. 2.

Undang-undang nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan. Keputusan Mentri Kesehatan Nomor 1333/Menkes/SK/XII/99 tentang

Pelayanan Rumah Sakit, yang menyebutkan bahwa pelayanan rumah sakit adalah bagian yang tidak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu termasuk pelayanan farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat. 3. Keputusan menteri kesehatan nomor 085/Menkes/PER/1/1989 tentang kewajiban menulis resep atau menggunakan obat generik di rumah sakit pemerintah. 4. Keputusan menteri kesehatan nomor 436/Menkes/SK/VI/1993 tentang berlakunya standar pelayanan rumah sakit medis di rumah sakit. 5. Keputusan menteri kesehatan nomor 983/Menkes/SK/XI/1992 tentang pedoman organisasi rumah sakit umum. 6. Keputusan menteri kesehatan No.1277/Menkes/SK/XI/2001 tentang organisasi dan tata kerja departemen kesehatan. 7. Ayat Alquran surat Yunus ayat 57 : dan standar pelayanan

Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. 8. Ayat Alquran surat An Nahl ayat 69 :

Kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu), dari perut lebah itu ke luar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia, sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan.

1.5.2

Hipotesis Dengan terus berkembangnya mutu pelayanan farmasi modern di rumah sakit kota bandung harus tersedianya fasilitas, peralatan dan tiem tenaga kerja yang dapat mendukung administrasi, profesionalisme, dan

fungsi teknik pelayanan farmasi, sehingga menjamin terselenggaranya pelayanan farmasi yang fungsional, profesional, dan etis.

1.6 Teknik Pengumpulan Data Adapun teknik pengumpulan data yang penulis lakukan dalam membuat karya ilmiah ini, menggunakan beberapa metode melalui media massa (koran dan majalah),melalui media elektronik atau internet, melalui media buku, dan melalui wawancara ke berbagai rumah sakit di kota bandung.

1.7 Sistematika Penulisan Karya tulis ilmiah yang berjudul Pelayanan Farmasi Modern yang Berhubungan dengan Layanan Terhadap Pasien (Patien Care) di Rumah Sakit Kota Bandung, yang tersusun dalam empat bab, yaitu : Bab 1 Pendahuluan Dalam bab ini membahas tentang latar belakang masalah, identifikasi masalah, tujuan penulisan, ruang lingkup kajian, postulat dan hipotesis, cara memperoleh data, dan yang terakhir sistematika penulisan. Bab II Landasan Teori Menguraikan tentang pengertian Farmasi Modern, Standar Pelayanan Farmasi Modern Rumah Sakit di Kota Bandung,

Administrasi dan Pengelolaan, Kebijakan dan Prosedur Pelayanan Farmasi Modern di Rumah Sakit Kota Bandung. Bab III Pembahasan Bab tiga menguraikan mengenai pelayanan farmasi modern rumah sakit yang sesuai dengan yang diharapkan di kota bandung, bab ketiga terdiri dari cakupan pembahasan mengenai sejauh mana perkembangan pelayanan farmasi modern rumah sakit di kota Bandung sesuai dengan pengendalian mutu yang terdiri dari pemantauan, penilaian, tindakan, evaluasi dan umpan balik. Bab IV Kesimpulan dan Saran Bab keempat merupakan bab penutup, yang meliputi kesimpulan dan saran. Karya tulis ilmiah ini diakhiri dengan Lampiran dan Daftar Pustaka.

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Farmasi Modern Farmasi (Inggris: pharmacy, Yunani: pharmacon, yang berarti: obat) merupakan salah satu bidang profesional kesehatan yang merupakan kombinasi dari ilmu

kesehatan dan ilmu kimia, yang mempunyai tanggung-jawab memastikan efektivitas dan keamanan penggunaan obat. Ruang lingkup dari praktik farmasi termasuk praktik farmasi tradisional seperti peracikan dan penyediaan sediaan obat, serta pelayanan farmasi modern yang berhubungan dengan layanan terhadap pasien (patient care) di antaranya layanan klinik, evaluasi efikasi dan keamanan penggunaan obat, dan penyediaan informasi obat. Kata farmasi berasal dari kata farma (pharma). Farma merupakan istilah yang di pakai di tahun 1400 - 1600an. Farmasi modern merupakan farmasi yang melingkupi kefarmasian yang dirancang dengan teknologi terkini, yang langsung terhubung dengan pasien melalui berbagai cara yang dilakukan oleh seorang farmasis atau apoteker. Farmasis (apoteker) merupakan gelar profesional dengan keahlian di bidang farmasi. Farmasis biasa bertugas di institusi-institusi baik pemerintahan maupun swasta seperti badan pengawas obat/makanan, rumah sakit, industri farmasi, industri obat tradisional, apotek, dan di berbagai sarana kesehatan. Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu Sediaan Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau

penyaluranan obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

2.2 Standar Pelayanan Farmasi Modern Rumah Sakit di Kota Bandung Fasilitas Pelayanan Kefarmasian berupa Apotek, Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Puskesmas, Klinik, Toko Obat; atau Praktek bersama. Pelayanan

diselenggarakan dan diatur demi berlangsungnya pelayanan farmasi yang efisien dan bermutu, berdasarkan fasilitas yang ada dan standar pelayanan keprofesian yang universal. Berdasarkan artikel dr. Achmad Sujudi di dalam website-nya www.standarpelayananfarmasi.com, rata-rata di kota Bandung pelayanan farmasi modern di rumah sakit, bertugas untuk melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal, menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi profesional berdasarkan prosedur kefarmasian dan etika profesi. Standar Prosedur Operasional adalah prosedur tertulis berupa petunjuk operasional tentang pekerjaan kefarmasian. Standar Prosedur Operasional harus dibuat secara tertulis dan diperbaharui secara terus menerus sesuai perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang farmasi dan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pelayanan kefarmasian pada saat ini telah berubah orientasinya dari obat kepada pasien yang mengacu pada pharmaceutical care (asuhan kefarmasian). Sebagai konsekuensi perubahan orientasi tersebut, apoteker pengelola apotek dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, ketrampilan dan perilaku agar dapat berinteraksi langsung dengan pasien. Sebagai upaya agar apoteker dapat melaksanakan pelayanan kefarmasian yang profesional, Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan Departemen Kesehatan (Ditjen Binafar dan Alkes Depkes) bekerjasama dengan Ikatan Sarjana Farmasi Indonesia (ISFI) menyusun Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit (SPKRS). Tujuan penyusunan standar adalah sebagai pedoman praktek apoteker dalam menjalankan profesi, melindungi masyarakat dari pelayanan yang tidak profesional, serta

melindungi profesi dalam menjalankan praktek kefarmasian (Kepmenkes no.1027/ 2004). SPKRS antara lain berisi kompetensi apoteker, sarana/ prasarana, manajemen sediaan farmasi, administrasi, dan pelayanan. Pelayanan resep meliputi skrining resep, penyiapan obat resep dan obat bebas, promosi dan edukasi dan pelayana residensial pasien (home care). Juga perlu adanya evaluasi mutu pelayanan (Kepmenkes no.1027/ 2004).

2.3 Administrasi dan Pengelolaan Administrasi dan Pelaporan Administrasi Perbekalan Farmasi merupakan kegiatan yang berkaitan dengan pencatatan manajemen perbekalan farmasi serta penyusunan laporan yang berkaitan dengan perbekalan farmasi secara rutin atau tidak rutin dalam periode bulanan, triwulanan,semesteran atau tahunan. Administrasi Keuangan Pelayanan Farmasi merupakan pengaturan anggaran, pengendalian dan analisa biaya, pengumpulan informasi keuangan, penyiapan laporan, penggunaan laporan yang berkaitan dengan semua kegiatan pelayanan farmasi secara rutin atau tidak rutin dalam periode bulanan, triwulanan, semesteran atau tahunan. Administrasi Penghapusan merupakan kegiatan penyelesaian terhadap perbekalan farmasi yang tidak terpakai karena kadaluarsa, rusak, mutu tidak memenuhi standar dengan cara membuat usulan penghapusan perbekalan farmasi kepada pihak terkait sesuai dengan prosedur yang berlaku. Pelaporan adalah kumpulan

catatan dan pendataan kegiatan administrasi perbekalan farmasi, tenaga dan perlengkapan kesehatan yang disajikan kepada pihak yang berkepentingan. Pelayanan diselenggarakan dan diatur demi berlangsungnya pelayanan farmasi yang efisien dan bermutu, berdasarkan fasilitas yang ada dan standar pelayanan keprofesian yang universal. 1. Adanya bagan organisasi yang menggambarkan uraian tugas, fungsi, wewenang dan tanggung jawab serta hubungan koordinasi di dalam maupun di luar pelayanan farmasi yang ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit. 2. Bagan organisasi dan pembagian tugas dapat di revisi kembali setiap tiga tahun dan diubah bila terdapat hal : a. Perubahan pola kepegawaian. b. Perubahan standar pelayanan farmasi. c. Perubahan peran rumah sakit. d. Penambahan atau pengurangan pelayanan. 3. Kepala Instalasi Farmasi harus terlibat dalam perencanaan manajemen dan penentuan anggaran serta penggunaan sumber daya. 4. Instalasi Farmasi harus menyelenggarakan rapat pertemuan untuk

membicarakan masalah-masalah dalam peningkatan pelayanan farmasi. Hasil pertemuan tersebut disebar luaskan dan dicatat untuk disimpan.

5. Adanya Komite/Panitia Farmasi dan Terapi di rumah sakit dan apoteker IFRS (Insatalasi Farmasi Rumah Sakit) menjadi sekretaris komite/panitia. 6. Adanya komunikasi yang tetap dengan dokter dan paramedis, serta selalu berpartisipasi dalam rapat yang membahas masalah perawatan atau rapat antar bagian atau konferensi dengan pihak lain yang mempunyai relevansi dengan farmasi. 7. Hasil penilaian/pencatatan konduite terhadap staf didokumentasikan secara rahasia dan hanya digunakan oleh atasan yang mempunyai wewenang untuk itu. 8. Dokumentasi yang rapi dan rinci dari pelayanan farmasi dan dilakukan evaluasi terhadap pelayanan farmasi setiap tiga tahun. 9. Kepala Instalasi Farmasi harus terlibat langsung dalam perumusan segala keputusan yang berhubungan dengan pelayanan farmasi dan penggunaan obat.

2.4 Kebijakan dan Prosedur Pelayanan Farmasi Modern di Rumah Sakit Kota Bandung. Pengelolaan perbekalan farmasi pengelolaan perbekalan farmasi

merupakan suatu siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian,

penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Tujuan :

a. Mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efesien. b. Menerapkan farmako ekonomi dalam pelayanan. c. Meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi. d. Mewujudkan Sistem Informasi Manajemen berdaya guna dan tepat guna. e. Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan. Yang dimaksud Kebijakan dan prosedur pengelolaan perbekalan farmasi meliputi: a. Pemilihan/seleksi obat oleh Panitia Farmasi dan Terapi dengan peran aktif apoteker. b. Perencanaan perbekalan farmasi mengacu pedoman perencanaan perbekalan farmasi c. Pengadaan yang meliputi pembelian, produksi dan sumbangan/dropping/hibah d. Produksi yang merupakan kegiatan membuat, merubah bentuk, dan pengemasan kembali e. Penerimaan sesuai dengan pedoman penerimaan perbekalan farmasi f. Penyimpanan yang merupakan kegiatan pengaturan perbekalan farmasi menurut persyaratan yang ditentukan dan disertai sistem informasi yang selalu menjamin ketersediaan perbekalan farmasi sesuai kebutuhan g. Pendistribusian dengan sistem distribusi yang dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh pasien sesuai dengan kondisi rumah sakit.

2.4.1 Pemilihan Merupakan proses kegiatan sejak dari meninjau masalah kesehatan yang terjadi di rumah sakit, identifikasi pemilihan terapi, bentuk dan dosis, menentukan kriteria pemilihan dengan memprioritaskan obat esensial, standarisasi sampai menjaga dan memperbaharui standar obat. Penentuan seleksi obat merupakan peran aktif apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi untuk menetapkan kualitas dan efektifitas, serta jaminan purna transaksi pembelian. 2.4.2 Perencanaan dan Pengadaan Perencanaan merupakan proses kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga perbekalan farmasi yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran, untuk menghindari kekosongan obat dengan menggunakan metode yang dapat dipertanggung jawabkan dan dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan antara lain Konsumsi, Epidemiologi, Kombinasi metode konsumsi dan epidemiologi disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Pedoman Perencanaan : Formularium Rumah Sakit, Standar Terapi Rumah Sakit, Ketentuan

setempat yang berlaku. Data catatan medik. Anggaran yang tersedia. Penetapan prioritas.

Siklus penyakit. Sisa persediaan. Data pemakaian periode yang lalu. Rencana pengembangan.

Pengadaan merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang telah direncanakan dan disetujui. Produksi merupakan kegiatan membuat, merubah bentuk, dan pengemasan kembali sediaan farmasi steril atau nonsteril untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di rumah sakit. Hasil dari produksi diambil alih oleh penerimaan administrasi bagian pengelolaan. Penerimaan merupakan kegiatan untuk menerima perbekalan farmasi yang telah diadakan sesuai dengan aturan kefarmasian, melalui pembelian langsung, tender, konsinyasi atau sumbangan. Pendistribusian merupakan kegiatan mendistribusikan perbekalan farmasi di rumah sakit untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien rawat inap dan rawat jalan serta untuk menunjang pelayanan medis. Sistem distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh pasien.

BAB III PERAN DAN FUNGSI MAHASISWA SEBAGAI PEMERHATI PELAYANAN FARMASI MODERN YANG BERHUBUNGAN DENGAN LAYANAN TERHADAP PASIEN (PATIEN CARE) DI RUMAH SAKIT KOTA BANDUNG

3.1 Farmasi Rumah Sakit

Prof. Dr. Charless JPSiregar; Penerbit: EGC; dalam bukunya yang berjudul Farmasi Rumah Sakit, Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu unit di rumah sakit yang merupakan fasilitas penyelenggaraan kefarmasian di bawah pimpinan seorang farmasis dan memenuhi persyaratan secara hukum untuk mengadakan, menyediakan, dan mengelola seluruh aspek penyediaan perbekalan kesehatan di rumah sakit yang berintikan pelayanan produk yang lengkap dan pelayanan farmasi klinik yang sifat pelayanannya berorientasi kepada kepentingan penderita. Farmasi identik dengan kedokteran, kedua ilmu tersebut dipisahkan Karena farmasi membutuhkan inisiatif dan tanggung jawab yang khusus yang berbeda dengan kedokteran. Ilmu farmasi dan kedokteran berhubungan sebagai partner, Contohnya ketika anda sakit, maka ilmu kedokteran mendiagnosis penyakit anda, sedangkan ilmu farmasi memberikan solusi (obat) untuk penyembuhan penyakit itu. Di kota Bandung farmasi bekerja sama dengan pihak rumah sakit. Seluruh rumah sakit yang berada di kota bandung sudah terdapat instalasi farmasi. Tanggung jawab utama seorang ahli farmasi: Ahli farmasi bersama ahli kesehatan lainnya bertanggung jawab atas kesehatan dan keselamatan pasien/ manusia yang membutuhkannya. Jadi anda dating ke dokter untuk Tanya penyakit anda dan meminta obat kepada ahli farmasi. Itulah tanggung jawabnya. Di kota Bandung tanggung jawab yang seperti itu dapat terpenuhi.

A. Visi, Misi, dan Tujuan Visi Farmasi Rumah Sakit

Visi farmasi rumah sakit adalah terselenggaranya pelaksanaan dan pengelolaan dalam pelayanan, pekerjaan kefarmasian di rumah sakit termasuk pelayanan farmasi klinik. Misi Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit

Misi pelayanan kefarmasian di rumah sakit adalah mengadakan terapi obat yang optimal bagi semua penderita, menjamin mutu tertinggi dan pelayanan dengan biaya yang paling efektif serta memberikan pendidikan dan pengetahuan baru di bidang kefarmasian melalui penelitian bagi staf medik, mahasiswa, dan masyarakat. Farmasi rumah sakit di kota bandung terselenggara lancar dengan visi dan misi dari farmasi rumah sakit masing-masing. Instalasi farmasi di rumah sakit kota bandung terencana, dan terkendali dengan baik. Tujuan Farmasi Rumah Sakit menurut The American Society of Hospital Pharmacist (ASHP:1994) adalah : Turut beraktifitas aktif dalam penyembuhan penderita dan memupuk

tanggung jawab dalam profesi dengan landasan filosofi dan etika. Pengembangan ilmu dan profesi dengan konsultasi pendidikan dan

penelitian.

Mengembangkan kemampuan administrasi dan manajemen, penyediaan

obat dan alat kesehatan di rumah sakit. Meneingkatkan keterampilan tenaga farmasi yang bekerja di instalasi

farmasi rumah sakit. Memperhatikan kesejahteraan staf dan pegawai yang bekerja di

lingkungan instalasi farmasi rumah sakit. Mengembagkan pengetahuan tentang farmasi rumah sakit untuk

meningkatkan mutu pelayanan.

3.2 Tugas dan Fungsi Farmasi Rumah Sakit Berdasarkan surat keputusan Mentri Kesehatan Republik Indonesia No 134/Menkes/Per/I/1978, farmasi rumah sakit bertugas mengelola: Peracikan, penyimpanan dan penyaluran obat-obatan, gas medik, serta bahan kimia, penyimpanan dan penyaluran alat kesehatan. Fungsi farmasi rumah sakit adalah memberikan pelayanan yang bermutu dengan ruang lingkup yang berorientasi pada kepentingan masyarakat meliputi 2 fungsi, yaitu : Pelayanan farmasi yang berorientasi pada produk yaitu mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efisien mulai dari perencanaan, pengadaan, penerimaan,

penyimpanan, produk, pendistribusian dan evaluasi penggunaan perbekalan farmasi. Pelayanan farmasi yang berorientasi pada pasien Farmasi klinik : 1. Mewujudkan prilaku sehat, menggunakan obat rasional termasuk pencegahan dan rehabilitasinya. 2. Mengidentifikasikan permasalahan yang berhubungan dengan obat melalui kerjasama dengan pasien dan tenaga kesehatan lain 3. Memonitor penggunaan obat dan melakukan pengkajian, terdapat penggunaan obat yang diberikan kepada pasien. 4. 5. Memberikan informasi mengenai hal yang berhubungan dengan obat Melakukan konseling kepada pasien keluarga pasien, maupun kepada tenaga kesehatan untuk mendapatkan terapi yang rasional. 6. melakukan pelayanan TPN (Total Perenteral Nutrition), IV adminiture dan pelayanan pencampuran obat sitostatik (Cytostatic Handling) 7. Berperan serta dalam kepanitian seperti panitia farmasi, dan terapi (PFT)

Di lihat, sejauh ini tugas dan fungsi farmasi rumah sakit yang terdapat di kota bandung, khususnya Farmasi Rumah Sakit Hasan Sadikin, St. Bromius, Adven, International Santosa, dan Rajawali, sudah berfungsi maksimal. Contohnya di rumah sakit Hasan Sadikin, pasien miskin tetap dapat menebus obat di instalasi farmasi dengan bantuan pihak yang terkait. kota Bandung

3.3 Kebijakan Yang Tertanam Dalam Rumah Sakit

Pelayanan Farmasi Modern di

Pelayanan farmasi diselenggarakan dengan visi, misi, tujuan, dan bagan organisasi yang mencerminkan penyelenggaraan berdasarkan filosofi pelayanan kefarmasian. Kerangka organisasi minimal mengakomodasi penyelenggaraan pengelolaan perbekalan, pelayanan farmasi klinik dan manajemen mutu, dan harus selalu dinamis sesuai perubahan yang dilakukan agar tetap menjaga mutu sesuai harapan pelanggan. Di rumah sakit, di perlukan panitia farmasi dan terapi yang mewakili hubungan komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi. Sehingga anggotanya terdiri dari Dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah sakit dan Apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga kesehatan lainnya. Farmasi rumah sakit di kota Bandung ini, terdapat peran Apoteker yang sesuai dengan prosedur Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Di mana peran Apoteker dengan kebijakan pihak rumah sakit-rumah sakit kota Bandung ini sangat strategis dan penting karena semua kebijakan dan peraturan dalam mengelola dan menggunakan obat di seluruh unit di rumah sakit ditentukan dalam kebijakan ini. Agar dapat mengemban tugasnya secara baik dan benar, para Apoteker harus secara mendasar dan mendalam dibekali dengan ilmu-ilmu farmakologi, farmakologi klinik, farmako epidemologi, dan farmako ekonomi

disamping ilmu-ilmu lain yang sangat dibutuhkan untuk memperlancar hubungan profesionalnya dengan para petugas kesehatan lain di rumah sakit Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan suatu siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,

pendistribusian, pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan.Hal tersebut sudah cukup terdapat di kefarmasian rumah sakit kota Bandung, meskipun tidak semua hal tersebut diterapkan di setiap istalasi rumah sakit di kota Bandung. Pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat kesehatan merupakan pendekatan professional yang bertanggung jawab dalam menjamin penggunaan obat dan alat kesehatan sesuai indikasi, efektif, aman dan terjangkau oleh pasien melalui penerapan pengetahuan, keahlian, keterampilan dan perilaku Apoteker serta bekerja sama dengan pasien dan profesi kesehatan lainnya. Di dalam rumah sakit juga terdapat kebijakan mengenai kefarmasian yang mengharuskan adanya pemantauan dan pelaporan efek samping obat. Kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi.

3.4 Tujuan Mahasiswa Farmasi Dalam Pengkajian Farmasi Rumah Sakit Di Kota Bandung

Dari pengkajian pembuatan karya ilmiah ini, Mampu memahami konsep hukum dan tata hukum, menguraikan materi hukum farmasi, menganalisis materi peraturan ke farmasi dan dapat menguraikan penerapan hukum farmasi dan perdagangan. Yang meliputi materi : Konsep norma, etika dan hukum, menguraikan seluk beluk aparat pemerintahan dibidang farmasi, menganalisis pola pengadaan , distribusi produk farmasi dan pengendaliannya menjelaskan pelayanan kesehatan di bidang farmasi, menguraikan registrasi. Yang semua itu terselenggara dan terencana di kota Bandung. Menganalisa instalasi farmasi yang berkembang di rumah sakit-rumah sakit kota Bandung dengan maksud tujuan seperti yang tertera di atas.

3.5 Pengembangan Staf dan Program Pendidikan Pendidikan dan pelatihan merupakan kegiatan pengembangan sumber daya manusia Instalasi Farmasi Rumah Sakit untuk meningkatkan potensi dan produktifitasnya secara optimal, serta melakukan pendidikan dan pelatihan bagi calon tenaga farmasi untuk mendapatkan wawasan, pengetahuan dan

keterampilan di bidang farmasi rumah sakit. Hal ini dilaksanakan oleh berbagai pihak rumah sakit kota Bandung dalam upaya mempersiapkan sumber daya manusia farmasi untuk dapat melaksanakan rencana strategis Istalasi farmasi di waktu mendatang. Demi menghasilkan calon Apoteker, Ahli Madya Farmasi, Asisten Apotek yang dapat menampilkan potensi dan produktifitasnya secara optimal di bidang kefarmasian.

Berbagai rumah sakit di kota Bandung kefarmasian dari instalasi masingmasing sudah tentu akan menghadapi barbagai kendala. Dari hal-hal yang tertera di atas tidak selalu sistem pendidikan saja yang dapat menunjang kelancaran farmasi rumah sakit di kota Bandung ini. Harus pula disertakan dengan penelitian dan pengembangan dari keahlian system pendidikan tersebut. Penelitian yang dilakukan Apoteker di rumah sakit yaitu penelitian farmaseutik, termasuk pengembangan dan menguji bentuk sediaan baru. Formulasi, metode pemberian (konsumsi) dan sistem pelepasan obat dalam tubuh Drug Released System. Berperan dalam penelitian klinis yang diadakan oleh praktisi klinis, terutama dalam karakterisasi terapeutik, evaluasi, pembandingan hasil Outcomes dari terapi obat dan regimen pengobatan. Penelitian dan pengembangan pelayanan kesehatan, termasuk penelitian perilaku dan sosioekonomi seperti penelitian tentang biaya keuntungan ini juga harus diterapkan di rumah sakit kota Bandung. Instalasi Farmasi Rumah Sakit di rumah sakit pemerintah kelas A dan B (terutama rumah sakit pendidikan) dan rumah sakit swasta sekelas, agar mulai meningkatkan mutu perbekalan farmasi dan obat-obatan yang diproduksi serta mengembangkan dan melaksanakan praktek farmasi klinik. Pimpinan dan Apoteker Instalasi Farmasi Rumah Sakit yang baru itu dapat diterima oleh pimpinan dan staf medik rumah sakit. 3.6 Evaluasi dan Pengendalian Mutu Agar setiap pelayanan farmasi memenuhi standar pelayanan yang ditetapkan maka pihak rumah harus mengevaluasi setiap kinerja dan proses

berjalannya layanan kefarmasian. Hal ini dimaksudkan untuk pencapaian tujuan yang diinginkan. Agar terciptanya pelayanan farmasi yang menjamin efektifitas obat dan keamanan pasien. Evaluasi dijalankan demi meningkatkan efisiensi pelayanan, meningkatkan mutu obat yang diproduksi di rumah sakit sesuai CPOB(Cara Pembuatan Obat yang Baik), dan meningkatkan kepuasan pelanggan hingga menurunkan keluhan pelanggan atau unit kerja terkait. Dari suvei ke berbagai rumah sakit di kota Bandung, setiap instalasi farmasi mempunyai beberapa metode evaluasi dan metode tersebut mencangkup: Audit (pengawasan), Survei, dan Observasi. Pengendalian mutu dalam pelaksanaan kefarmasian di rumah sakit kota Bandung dipengaruhi dengan berbagai unsur. Unsur-unsur yang mempengaruhi mutu pelayanan farmasi di rumah sakit tersebut diantaranya unsure masukan (input), unsur proses, dan unsur lingkungan. Aplikasi program pengendalian mutu dengan memilih subyek dari program, karena banyaknya fungsi pelayanan yang dilakukan secara simultan, maka tentukan jenis pelayanan farmasi yang akan dipilih berdasarkan prioritas. Untuk mengukur pencapaian standar yang telah ditetapkan diperlukan indikator, suatu alat atau tolak ukur yang hasilnya menunjuk pada ukuran kepatuhan terhadap standar yang telah ditetapkan. Makin sesuai yang di ukur dengan indikatornya, maka makin sesuai pula hasil suatu pekerjaan dengan standarnya.

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan Akhirnya penulis dapat mengambil kesimpulan yang terkait dengan farmasi modern di rumah sakit khusus kota Bandung saat ini. Pelayanan farmasi modern rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah sakit yang

menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Mutu pelayanan farmasi modern di rumah sakit adalah pelayanan farmasi yang menunjuk pada tingkat kesempurnaan pelayanan dalam menimbulkan kepuasan pasien sesuai dengan tingka kepuasan rata-rata masyarakat, serta penyelenggaraannya sesuai dengan standar pelayanan profesi yang ditetapkan serta sesuai dengan kode etik profesi farmasi. Keberadaan instalasi farmasi rumah sakit- rumah sakit kota Bandung sudah memenuhi visi dan misi dari rumah sakit masing- masing. Namun tidak dipungkiri juga ada beberapa rumah sakit yang mempunyai fasilitas instalasi farmasi modern tapi tidak sesuai dengan visi dan misi juga tujuan dari farmasi modern itu sendiri. Dari penelitianan karya ilmiah ini mahasiswa/mahasiswi dapat memahami dasar-dasar farmasi rumah sakit, dan untuk dapat mengelola instalasi farmasi rumah sakit, serta mampu berperan serta sebagai mitra kerja tenaga kesehatan lain di rumah sakit.

4.2 Saran Untuk keberhasilan pelaksanaan pelayanan farmasi modern di rumah sakit perlu komitmen dan kerjasama yang lebih baik antara Direktorat Jenderal Pelayanan Medik, sehinggga pelayanan rumah sakit pada umumnya akan semakin optimal, dan khususnya pelayanan rumah sakit akan dirasakan oleh pasien atau masyarakat.

Pelayanan farmasi rumah sakit ini khususnya di kota Bandung sebaiknya fokus pada kendala-kendala yang ada untuk memperbaikinya. Sumber daya manusia atau tenaga farmasi rumah sakit, dan kebijakan manajemen rumah sakit mesti diperbaiki, karena ini merupakan ancaman ketidaknyamanan pasien atau masyarakat. Pihak-pihak terkait yang umumnya masih dengan paradigm lama yang terlihat pelayanan farmasi di rumah sakit hanya mengurusi masalah pengadaan dan distribusi obat saja.

SINOPSIS At remember to pharmaceutical care hospital stability be based on added to pharmaceutical care hospital stability still attribute on the public, so for support hospital side mentioned need to pharmaceutical care hospital stability. In connection with all sorts o constraint be based on designation on top, so already instant hospital pharmacy all in investation pharmacy the moment at have to street and try to implemantion a manner priority and simulnation appropriate on hospital condition. Now, a part hospital in Indonesia in particular on Bandung not yet carry out pharmacy care activity add like hopely. At remember ability several the among pharmacy energy ability, management knowledge limitation in hospital.

DAFTAR PUSTAKA

Ansel, Howard C, Ph.D., Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Ed. 4., Universitas Indonesia, Jakarta: 1989.
Aslam M, Tan CK, Prayitno A, Farmasi Klinik, (Clinical Pharmacy), Menuju Pengobatan Rasional dan Penghargaan Pilihan Pasien. Jakarta: Elex Media Komputindo, Agustus 2003.

JPSiregar Charless Prof. Dr. Farmasi Rumah Sakit. Yogyakarta: EGC, Desember 2005.

Mika, Ir., Parning, Ir., Marlan, Ir., Farmasi Tradisional Tidak Kalah Mutunya Dengan Farmasi Modern, Yudhistira, Jakarta: 2002
Susilo Yudi Hardi, Membangun Kualitas Pelayanan Farmasi Rumah Sakit. Bandung: Maret 2008. http://apotekputer.com/ma/index.php? option=com_content&task=view&id=149&Itemid=63 http://astaqauliyah.com/2006/07/08/siklus-hidup-produksi-obat http//www.farmasiindonesia.co.cc http//www.inapharm.co.cc http//bekti-medicastore-artikel kesehatan.com

INDEKS A Audit, hlm D Drug, hlm E Epidemologi, hlm F

Farmakologi, hlm Filosofi, hlm G Generik, hlm M Madya, hlm O Observasi, hlm Outcomes, hlm P Paradigma, hlm Preventif, hlm R Rehabilitatif, hlm S Survei, hlm T

Terapeutik, hlm

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

NAMA LENGKAP NAMA PANGGILAN TEMPAT, TANGGAL LAHIR ALAMAT AGAMA NAMA AYAH

: DINA ROSDIAN ANGGRAENI : DINA : TANGERANG, 28 JANUARI 1988 : JL KEBON BIBIT UTARA II NO. 175A : ISLAM : NASUDIN

NAMA IBU ALAMAT ORANG TUA

: NUNUNG NURBAETI : JL TUGU PAHLAWAN NO. 07 TANGERANG

PEKERJAAN AYAH PEKERJAAN IBU STATUS HOBI

: PNS : PNS : MAHASISWI : MEMASAK

RIWAYAT PENDIDIKAN 1. SDN SANGIANG IV KABUPATEN TANGERANG, TAHUN 1993-1994 2. SLTP NEGERI 1 SEPATAN-TANGERANG, TAHUN 2000-2003 3. SMA AL-MASTHURIYAH SUKABUMI, TAHUN 2003-2006 4. UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG

RIWAYAT ORGANISASI 1 PRAMUKA SDN SANGIANG IV KABUPATEN TANGERANG

2 3 4 5 6 7 8 9

OSIS SLTP NEGERI 1 SEPATAN TANGERANG PRAMUKA SLTP NEGERI 1 SEPATAN TANGERANG PASKIBRA SLTP NEGERI 1 SEPATAN TANGERANG PMR SLTP NEGERI 1 SEPATAN TANGERANG KOPERASI SLTP NEGERI 1 SEPATAN OSIS SMA AL-MASTHURIYAH SUKABUMI KASIPA SMA AL-MASTHURIYAH SUKABUMI ISTABA SMA AL-MASTHURIYAH SUKABUMI

10 KARANG TARUNA RT/RW O5/05 KEBON BIBIT UTARA II 11 BERBAGAI KEPANITIAN DI UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG

HORMAT SAYA

DINA ROSDIAN ANGGRAENI