Anda di halaman 1dari 8

Protein dan Karbohidrat: Isolasi Kasein dan Laktosa

Penulis : Ade Tria


10511094; K-02; Kelompok F
adee_mdri@yahoo.com

Abstrak
Pada percobaan ini dilakukan pemisahan atau isolasi senyawa protein, kasein, dan karbohidrat, laktosa, dari susu. Isolasi kasein dilakukan dengan mereaksikan susu yang telah dilarutkan dalam air panas dengan asam asetat. Gumpalan yang terbentuk disaring dan padatan yang didapat dicampurkan dengan dietil eter:etanol. Eter dalam campuran didekantasi, kemudian disaring dengan corong Bchner. Jumlah kristal kasein yang didapat dari hasil isolasi, yaitu sekitar 9,94 gram dengan rendemen sebesar 39,76 %. Sementara itu, isolasi laktosa dilakukan dengan cara mereaksikan cairan hasil dekantasi campuran pada proses isolasi kasein dengan kalsium karbonat dan kemudian dengan etanol 95% untuk dipekatkan. Namun, pada isolasi laktosa tidak terbentuk kristal, hanya dalam bentuk larutannya. Pengujian terhadap hasil isolasi kasein dan larutan laktosa dilakukan melalui berbagai macam uji spesifik untuk menganalisis keberadaan protein maupun karbohidrat. Kata kunci: protein, kasein, karbohidrat, dan laktosa

Abstract
In this experiment, proteins, that are casein, and carbohydrates, that are lactose, isolated from milk. Isolation of casein is done by reacting milk that has been dissolved in warm water with acetic acid. Clumps that formed were filtered and the solid obtained was mixed with diethyl ether : ethanol. Ether in the mixture was decanted, and then filtered with a Bchner funnel. Amount of casein crystals that obtained from the isolation are 9.94 grams with a yield of 39.76%. Meanwhile, isolation of lactose was done by reacting results of decantation mixture in the isolation of casein with calcium carbonate and then was concentrated with 95% ethanol. Yet, the isolation of lactose crystals is not formed, only the solution. Tests on the isolated casein and lactose solutions are done through a variety of specific tests to analyze the presence of protein and carbohydrate. Keywords: proteins, casein, carbohydrates, and lactose

1.

PENDAHULUAN Kasein merupakan protein utama yang terkandung dalam susu. Kasein dalam susu berada dalam bentuk garam kalsium kaseinat yang dapat larut dalam larutan pada pH kurang dari 4,6, sebab kasein memiliki titik isoelektrik pada pH 4.6. Jika dilakukan penambahan asam, muatan negatif pada permukaan luar kasein akan ternetralkan dan protein mengendap, dengan ion kalsium yang masih berada dalam larutan. Adapun reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut. Ca - kaseinat + 2 H+ Kasein + Ca2+ Ketika lemak dan protein telah dihilangkan dari susu, maka karbohidrat tertinggal dalam dadih dan terlarut dalam larutan. Karbohidrat utama dalam susu adalah laktosa. Laktosa merupakan disakarida yang terdiri atas satu molekul Dglukosa dan satu molekul Dgalaktosa yang terikat dengan ikatan 1,4 glikosidik. Pada percobaan ini akan ditentukan rendemen hasil isolasi kasein dan laktosa, kemudian ditentukan

hasil pengamatan terhadap hasil isolasi melalui berbagai uji spesifik untuk protein dan karbohidrat.

2.

METODE PERCOBAAN 2.1 Isolasi Kasein dan Laktosa dari Susu 2.1.1 Isolasi Kasein Sebanyak 25 gram susu bubuk low fat ditimbang dan dilarutkan dalam 100 mL air hangat di dalam gelas kimia 250 mL. Dipanaskan dengan suhu tidak lebih dari 55 C. Ke dalam larutan ditambahkan tetes demi tetes larutan 10% asam asetat ke dalam susu sambil diaduk cepat dengan batang pengaduk sampai dengan sekitar 2 mL. Larutan tetap dipanaskan dalam gelas kimia di atas penangas air, sampai susu menjadi hampir bening dan kasein tidak terpisah lagi. Endapan kasein diaduk sampai membentuk gumpalan, kemudian gumpalan dari larutan tersebut dipindahkan ke dalam gelas kimia lain yang bersih. Ditambahkan kalsium karbonat ke dalam gelas kimia awal yang berisi cairan, diaduk beberapa menit dan disimpan untuk percobaan isolasi laktosa. Kasein dikumpulkan dengan corong

Bchner. Padatan ditekan dengan spatula dan disimpan di dalam gelas kimia 100 mL. Sebanyak 5 mL campuran 1:1 dietil eter dan etanol ditambahkan. Kasein dalam eter diaduk selama beberapa menit, didekantasi eternya dan diulangi proses ini dengan menambahkan porsi kedua 5 mL dietil eter. Selanjutnya, dilakukan penyaringan isap dengan corong Bchner dan dicuci dengan etanol. Kasein dikeringkan dengan kertas isap berlapis dan dibiarkan kering selama 10-15 menit. Bagi dua produk kasein yang diperoleh dan timbang masing masing bagiannya. Porsi yang pertama disimpan dalam erlenmeyer 125 mL, ditambahkan 35 mL air, dan 0,5 mL larutan NaOH 1 M. Erlenmeyer ditutup dan diguncangkan. Simpan untuk uji reaksi kimia protein. Bagian yang kedua dibiarkan kering, kemudian ditimbang dan dihitung rendemen total kasein dalam susu bubuk. 2.1.2 Isolasi Laktosa dari Susu Cairan dalam gelas kimia awal yang berasal dari percobaan sebelumnya yang telah ditambahkan kalsium karbonat dipanaskan dan diaduk dengan teratur. Larutan akan berbuih seperti mendidih. Lakukan penyaringan isap terhadap larutan panas. Pindahkan filtrat panas yang berwarna kekuningan ke dalam erlenmeyer 125 mL dan dipekatkan hingga volume filtrat 5 mL dengan pemanasan sambil diaduk. Ke dalam larutan panas yang telah pekat, ditambahkan 25 mL etanol 95% panas dan 0,01 gram karbon aktif. Campuran disimpan dan dinginkan. Ke dalam campuran ini ditambahkan 1 mL air, kemudian disaring dengan corong Hirsch. Pastikan filtratnya bening, apabila masih keruh, dilakukan pemanasan lagi dan kemudian didinginkan kembali. Tambahkan lagi 0,5 mL air dan lakukan kembali penyaringan isap dengan corong Hirsch. Pindahkan filtrat ke dalam labu erlenmeyer 125 mL dan dipanaskan sampai bening, kemudian didinginkan secara perlahan. Labu ditutup dan dibiarkan sampai terbentuk kristal laktosa. Bila belum muncul juga, filtrat didinginkan dalam es. Bila belum muncul juga, dilakukan pemekatan filtrat kembali. Kristal laktosa disaring dengan penyaringan isap dan dicuci dengan sedikit etanol 95% dingin. Laktosa dikeringkan di udara, ditimbang, dan ditentukan titik lelehnya. Persen rendemen laktosa terhadap susu bubuk awal ditentukan.

dalam penangas air selama 5 menit, lalu didinginkan. Dalam tabung reaksi lain, larutan tirosin 0,1 M + 3 tetes reagen millon dicelupkan dalam penangas air selama 5 menit, didinginkan. Perubahan warna keduanya dicatat. 2.2.2 Uji Ninhidrin Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 1 mL kasein + 4 tetes ninhidrin 0,1%, lalu diletakkan ke dalam penangas air. Dalam tabung reaksi lain, larutan glisin 0,1 M + 4 tetes ninhidrin 0,1% dimasukkan ke dalam penangas air. Dicatat masing-masing hasil yang diamati. 2.2.3 Uji Sulfur Tabung reaksi yang berisi 1 mL kasein + 2 mL larutan NaOH 10% + 5 tetes larutan timbal 10%, ditutup dan diguncangkan. Dalam tabung lain, larutan sistein 0,1 M + 2 mL larutan NaOH 10% + 5 tetes larutan timbal 10%, ditutup dan diguncangkan. Dipanaskan selama 5 menit dan didinginkan. Dicatat masing-masing hasilnya. 2.2.4 Reaksi dengan Asam Nitrit a. Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 0,1 gram glisin + 5 mL HCl 10%, didinginkan T = 0 C + 1 mL larutan NaNO 2 5%. Dalam tabung lain, 5 mL HCl 10% didinginkan 0 C, ditambahkan 1 mL larutan NaNO 2 5%. Dicatat masing-masing hasilnya. b. Larutan kasein + 1 mL larutan NaNO 2 5%, dimasukkan dalam tabung reaksi, didinginkan T = 0 C, dan ditambahkan 1 mL larutan NaNO2 5%. Dicatat hasilnya. 2.2.5 Uji Biuret a. Sebanyak 0,5 gram urea dalam tabung reaksi dipanaskan sampai meleleh, dan HNO3 terbentuk. Diuji lakmus gas yang terbentuk. Cairan didinginkan sampai memadat. Ditambah 3 mL air suling panas, disaring. Filtratnya + 2 mL larutan NaOH 10% + 2-3 tetes larutan CuSO4 2%. Dalam tabung reaksi lain, dimasukkan 0,5 gram urea dalam 3 ml air + 2 ml larutan NaOH 10% + 2-3 tetes larutan CuSO4 2%. Diaduk dan diamati warnanya. b. Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 2 mL kasein + 2 mL air suling + 2-3 tetes larutan CuSO4 2%, diaduk dan diamati warnanya. 2.2.6 Uji Xantoprotoat Sebanyak 0,1 gram kasein + 2 mL asam nitrat pekat, dipanaskan, dan diamati perubahan warnanya.

2.2 Uji Kimia Protein 2.2.1 Uji Millon


Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 1 mL kasein + 3 tetes reagen millon, kemudian diletakkan

Campuran didinginkan, dinetralkan dengan larutan NaOH 10% hingga sedikit berlebih, kemudian dicatat perubahan warnanya. 2.3 Uji Kimia Karbohidrat 2.3.1 Uji Molisch Larutan gula sebanyak 2 mL + 2 tetes larutan -naftol 1,5 M dalam etanol dalam tabung reaksi. Sebanyak 2 mL H2SO4 pekat, ditambahkan larutan gula melalui dinding tabung. Diamati perubahan warna pada batas kedua cairan. 2.3.2 Uji Benedict Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 15 tetes larutan 1% sampel karbohidrat + 1 mL air + 1 mL reagen Benedict, dipanaskan selama 5 menit, diamati dan dicatat hasilnya. 2.3.3 Uji Barfoed Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 15 tetes larutan 1% sampel karbohidrat + 1 mL reagen barfoed, dipanaskan selama 10 menit, diamati dan dicatat hasilnya. 2.3.4 Hidrolisis Glukosa Sebanyak 5 mL larutan 10% sampel (sukrosa, laktosa, maltosa, dan kanji) + 3 tetes HCl pekat, dipanaskan 10 menit, didinginkan. Dinetralkan dengan larutan NaOH 10% atau HCl 0,1 M, diuji dengan kertas lakmus. Diuji dengan meneteskan 1 tetes pada Tes-Tape. Dicatat perubahan warna yang terjadi. Digunakan aqua dm sebagai kontrol. Bila masih ada waktu, dilakukan uji benedict pada sampel. 3. HASIL DAN PEMBAHASAN Pada percobaan ini dilakukan isolasi kasein dan laktosa yang terdapat dalam sampel susu secara organik, serta pengujian terhadap protein dan karbohidrat terhadap sampel. Dari hasil seluruh tahap percobaan, yaitu tahap pengisolasian kasein dan tahap pengujian berhasil diperoleh data. Namun, pada tahap pengisolasian kristal laktosa tidak diperoleh. Pada tahap percobaan pengisolasian, sampel susu yang digunakan adalah susu low fat. Tujuannya agar kasein dan laktosa dapat dipisahkan dengan baik karena kandungan lemak dalam susu low fat cukup kecil. Pada isolasi kasein, ditambahkan asam asetat ke dalam larutan yang mengandung garam kalsium kaseinat. Hal ini bertujuan agar larutan menjadi asam sehingga terjadi protonasi ion H+ oleh kasein. Penambahan asam dilakukan secara tetes demi tetes untuk menyesuaikan pH-nya ke titik isoelektrik

kasein. Pada titik isoelektris ini kasein bersifat hidrofobik, kasein akan berikatan antarmuatannya sendiri membentuk lipatan ke dalam sehingga terjadi pengendapan yang relatif cepat. Penambahan asam asetat yang terlalu banyak akan mengurangi rendemen hasil isolasi laktosa yang diperoleh. Peningkatan interaksi hidrofobik pada larutan akan mengakibatkan misel dapat dengan mudah terbentuk secara mekanik sehingga perlu dilakukan pengadukan terhadap sistem. Penambahan asam dapat menghilangkan muatan listrik dari partikel kasein karena asam akan mengikat kalsium dan kalsium kaseinat, sehingga kasein menjadi terlepas dan terbentuk endapan. Adapun reaksi pengendapan dengan cara pengasaman adalah sebagai berikut.
H2NR-COO- + H+ +H3NR-COO (R, kasein protein) Kasein misel Kasein asam (pH = 6,6) (pH = 4,6) Koloid dispersi Partikel tidak larut

Endapan (gumpalan) yang terbentuk dipisahkan dari larutannya. Kemudian, ke dalam larutan ditambahkan kalsium karbonat untuk menurunkan kelarutan protein akibat penambahan garam dengan konsentrasi yang tinggi. Dalam hal ini akan terjadi reaksi pengendapan protein sehingga interaksi hidrofobik akan lebih besar jika dibandingkan dengan interaksi hidrofilik. Larutan ini selanjutnya digunakan untuk isolasi laktosa. Selanjutnya untuk mendapatkan kristal kasein yang lebih murni, gumpalan yang sebelumnya telah disaring (kristal kasein) ditambahkan dietil eter:etanol (1:1). Hal ini bertujuan untuk memisahkan lemak dari endapan kasein di mana lemak akan ikut melarut bersama dengan eter karena sifat kepolaran keduanya tidak jauh berbeda. Lemak tersebut dihilangkan dalam proses dekantasi. Sedangkan etanol akan melarutkan protein atau senyawa lain selain kasein. Kasein masih berada dalam bentuk endapannya karena kasein tidak larut dalam etanol sehingga akan diperoleh kasein yang lebih murni. Dari percobaan diperoleh senyawa kasein dengan massa 9,94 gram dan rendemen sebesar 39,76 %. Setelah kandungan kasein yang terdapat di dalam larutan diendapkan seluruhnya, dalam larutan hanya terdapat laktosa sehingga dapat dilakukan isolasi laktosa. Laktosa merupakan senyawa disakarida yang terbentuk dari beberapa monosakarida, yaitu glukosa dan galaktosa. Reaksi hidrolisis laktosa digambarkan sebagai berikut.

Laktosa memiliki gugus pereduksi yang sangat reaktif yang berasal dari monosakaridanya, sehingga ketika larutan senyawa tersebut ditambahkan kalium karbonat yang merupakan oksidator kuat akan membentuk reaksi reduksi dan oksidasi yang menghasilkan ion K+ di dalam larutan. Reaksi ditunjukkan sebagai berikut. Laktosa + K+ Laktosa teroksidasi + K (s) Reaksi tersebut akan berlangsung dengan cepat karena gugus pereduksi yang dimiliki oleh laktosa memiliki kereaktifan yang tinggi karena pengaruh struktur yang berbentuk siklik sehingga densitas muatan dari setiap atom akan berada pada struktur siklik tersebut. Hal ini menyebabkan elektron akan cenderung terdesak untuk keluar dan dengan mudah dapat berinteraksi terhadap K+ yang terdapat dalam sistem reaksi tersebut. Pada percobaan kali ini ditambahkan beberapa reagen yang memiliki fungsi tersendiri. Penambahan CaCO3 pada awal pembentukan laktosa dilakukan agar seluruh senyawa, selain laktosa, mengalami penurunan kelarutan sehingga tidak ikut terhitung dalam perhitungan rendemen laktosa kemudian. Penambahan karbon aktif berguna untuk menjernihkan larutan yang tadinya berwarna kekuningan menjadi jernih. Pemanasan larutan digunakan untuk memekatkan larutan. Suhu harus dijaga di atas titik didih etanol agar semua etanol dapat menguap dan menyisakan laktosa di dalam larutannya. Dalam perobaan ini tidak diperoleh kristal laktosa. Kesalahan mungkin terjadi karena proses menunggu terbentuknya kristal yang kurang lama atau karena pelarut yang digunakan terlalu banyak sehingga jauh dari jenuh. Tahap percobaan dihentikan. Laktosa yang masih dalam bentuk larutan ini selanjutnya digunakan untuk uji-uji kimia atau pengidentifikasian karbohidrat. Selanjutnya adalah pengujian terhadap hasil isolasi protein dari susu. Uji-uji yang dilakukan adalah uji millon, uji ninhidrin, uji sulfur, reaksi dengan asam nitrit, uji biuret, dan uji xantoproteat . Uji yang pertama dilakukan adalah Uji Millon. Uji Millon dilakukan untuk mengidentifikasi senyawa yang mengandung gugus hidroksi. Berikut adalah reaksi yang terjadi jika dilakukan penambahan reagen Millon pada tirosin.
H2N H2N NO 2

Uji Millon Setelah dipanaskan

Kasein Merah

Tirosin Merah tua

Pada uji millon terhadap kasein didapatkan warna merah, sedangkan pada tirosin didapatkan warna merah tua. Hasil ini menunjukkan hasil positif sehingga dapat disimpulkan bahwa dalam kasein terdapat gugus hidroksi fenolik. Uji protein kedua yang dilakukan adalah uji ninhidrin. Uji ninhidrin dilakukan untuk menguji keberadaan asam -amino dan protein yang mengandung gugus amina bebas. Berikut hasil pengamatan uji ninhidrin terhadap kasein yang diperoleh.

Uji Ninhidrin Setelah dipanaskan

Kasein

Glisin

Ungu kekuningan Biru keunguan

Pada uji ninhidrin terhadap kasein dan glisin didapatkan warna biru keunguan sehingga dapat disimpulkan bahwa dalam kasein terdapat gugus asam amino. Adapun reaksi yang terjadi antara ninhidrin dengan glisin dalam uji ini adalah sebagai berikut.
O OH O OH O H

+
OH

R NH 2 O O

+ CO2 + NH3
OH

ninhydrin
O

O H C O N

OH

+ NH 3 +
OH O O

OH O

kompleks biru

Uji ketiga yang dilakukan adalah uji sulfur. Uji ini dilakukan untuk mengidentifikasi keberadaan sulfur dalam asam amino. Hal ini dapat dilakukan dengan mengubah sulfur menjadi sulfida dengan adanya proses pemutusan ikatan basa (NaOH). Berikut adalah hasil pengamatan uji sulfur terhadap kasein.
Uji Sulfur Setelah dipanaskan Kasein Hijau keruh, menghitam Sistein Menghitam

Hg22+ , Hg2+ HNO 3, HNO 2


HO O OH HO O OH

TYROSINE

Adapun hasil yang diperoleh pengamatan adalah sebagai berikut.

merah

dari

Saat kasein direaksikan dengan PbOAc terbentuk endapan berwarna hitam yang merupakan endapan timbal sulfida (PbS). Begitu juga saat direaksikan dengan sistein, terbentuk endapan PbS. Sehingga dapat disimpulkan bahwa dalam kasein terdapat sulfur dan asam amino. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut. Sulfur (containing protein) + NaOH S2-

S2- + Pb2+ PbS (hitam) Selanjutnya adah reaksi dengan asam nitrit . Reaksi dengan asam nitrit merupakan reaksi yang menunjukkan adanya amina pada protein. Gelembung udara pada tabung reaksi sampel yang diuji menunjukkan adanya gas nitrogen yang terbentuk akibat reaksi nitrit ini. Adapun hasil pengamatan terhadap uji ini adalah sebagai berikut.
Reaksi dengan HNO 2 Glisin HCl Bening, ada gelembung Kasein Ada gelembung

basa. Reaksi yang terjadi pada pengujian ini adalah sebagai berikut.

Setelah Ada gelembung didinginkan

Uji berikutnya yang dilakukan adalah uji biuret. Reagen biuret mengandung ion tembaga. Ion ini akan membentuk kompleks dengan nitrogen dan karbon dari ikatan peptida dalam larutan basa menyebabkan warnanya menjadi biru keunguan. Berikut adalah hasil pengamatan terhadap uji biuret.
Uji Biuret Urea dilelehkan Ungu Urea + air Biru Kasein Ungu kebiruan, ada padatan

Setelah selesai mengidentifikasi keberadaan protein melalui beberapa uji protein, dilakukan identifikasi karbohidrat pada hasil isolasi susu melalui beberapa uji karbohidrat, yaitu uji Mollisch, uji Benedict , uji Barfoed, dan uji hidrolisis glukosa , serta uji Benedict pada sampel yang telah diuji hidrolisis glukosa. Pada uji yang pertama, dilakukan uji Molisch . Uji ini dilakukan untuk mengidentifikasi karbohidrat. Reagen Molisch merupakan senyawa -naftol yang dapat bereaksi kondensasi dengan senyawa furfural. Pada awal reaksi terjadi dehidrasi oleh asam kuat untuk menghasilkan aldehid, ketiga gugus hidroksi pada atom C nomor 2, 3, dan 4 akan lepas. Muatan atom C menjadi positif, yang kemudian akan distabilkan oleh pembentukan senyawa siklik yang bernama furfural, yang kemudian akan bereaksi dengan senyawa -naftol. Adapun mekanisme reaksinya adalah sebagai berikut.

Pada saat urea dilelehkan terbentuk gas yang berbau khas yaitu gas NH3. Dari lelehan urea ini diuji dengan kertas lakmus dan mengubahnya warna kertas lakmus dari merah menjadi biru yang menunjukkan lelehan tersebut bersifat basa. Pada uji ini, kasein menunjukkan reaksi positif. Reaksi yang terjadi pada uji biuret adalah sebagai berikut.

Selanjutnya, uji terakhir untuk protein adalah uji xantoproteat . Uji ini dapat mengidentifikasi adanya gugus aromatik. Adapun hasil pengamatan terhadap uji ini adalah sebagai berikut.
Uji Xantoproteat Kasein

Oranye muda, lalu jadi oranye Awal, Setelah dipanaskan tua, kasein meleleh Setelah didinginkan Setelah ditambah basa dengan berlebih Larutan menjadi merah Larutan kuning tua, endapan terbentuk berwarna kuning

Pada pengamatan terhadap uji ini diperoleh hasil sebagai berikut. Uji Glukosa Fruktosa Sukrosa Maltosa Laktosa Molisch + Naftol
Bening Agak kekuningan Bening Bening Bening

Dilihat dari pengamatannya, uji ini berhasil. Reaksi positif ditunjukkan oleh kasein, yang berupa warna kuning pada larutannya setelah ditambahkan

(Warna pada kedua batas fasa)

+ H2SO4

Ungu

Ungu

Ungu

Ungu

Coklat susu coklat bening

+ reagen benedict Setelah pemanasan

Biru bening

Biru Biru kekuningan bening hijau, agak Biru Biru kecoklatan di bening bening bawah

Biru bening Biru bening

Biru bening Biru bening

H2SO4 bertindak sebagai agen dehidrasi untuk membentuk turunan furfural yang berinteraksi dengan -naftol dan membebaskan senyawa berwarna H2SO4. Uji positif ditandai dengan munculnya lapisan berwarna ungu pada kedua batas fasa. Pada pengujian terhadap laktosa dari percobaan didapatkan hasil negatif. Uji yang kedua adalah uji Benedict . Uji Benedict dilakukan untuk membedakan gula pereduksi dengan gula non-pereduksi. Reagen akan bereaksi dengan gula pereduksi. Reagen Benedict merupakan komposisi dari kuprik sulfat, natrium karbonat, dan natrium sitrat. Sitrat dalam komposisi ini berfungsi sebagai reagen pengkompleks untuk mencegah pengendapan CuCO3. Reaksi ini didasarkan pada reduksi CuSO4 yang berwarna biru menjadi Cu2O yang berwarna merah bata oleh gugus aldehid atau keto bebas dari karbohidrat. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut. Dari berikut. pengamatan diperoleh hasil sebagai

Pada uji ini dapat dilihat bahwa yang mengalami perubahan warna dari biru ke hijau hanya fruktosa. Adapun reaksi yang terjadi dalam uji Barfoed yang memiliki prinsip sama dengan uji Benedict adalah sebagai berikut.

Uji Glukosa Fruktosa Sukrosa Maltosa Laktosa Benedict


+ reagen benedict
Biru bening Biru kekuningan Biru bening Biru bening Biru bening

Hasil positif didapatkan pada fruktosa (monosakarida) dan laktosa (disakarida). Uji selanjutnya adalah uji hidrolisis glukosa . Uji ini dilakukan untuk mengetahui monomer dari suatu disakarida atau polisakarida yang mengandung glukosa oksidase dan peroksidase. Glukosa oksidase mengoksidasi glukosa menjadi asam glukonat dan hidrogen peroksida. Hidrogen peroksida yang terbentuk akan bereaksi dengan peroksidase menghasilkan oksigen yang mengoksidasi ortotoluidin menghasilkan produk berwarna hijau. Setelah itu, sampel tersebut diuji dengan reagen Benedict. Sementara reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut.
CHO H HO H H OH H OH OH CH2OH H HO H H CHO OH H OH OH CH2OH

Glukosa oksidase

+ H2O2

Hijau Biru Hijau hijau, Coklat, ada Setelah endapan lumut, kehijauan, lumut, endapan endapan endapan agak pemanasan oranye oranye oranye hijau tua oranye

2H2O2
CH3

peroksidase

2H2O + O2

Ketika reagen Benedict direaksikan dengan gula pereduksi yaitu glukosa, fruktosa, laktosa, maltosa, terdapat endapan agak oranye. Hal ini menunjukkan bahwa keempatnya adalah gula pereduksi. Sementara itu, hasil positif juga didapatkan saat reagen direaksikan dengan sukrosa yang merupakan gula non-pereduksi. Warna maltosa menjadi biru kehijauan. Uji yang ketiga adalah uji Barfoed. Uji Barfoed dilakukan untuk menunjukkan karbohidratnya, apakah dalam bentuk monosakarida atau disakarida. Reagen Barfoed bereaksi dengan monosakarida menghasilkan endapan tembaga (I) oksida dengan laju lebih cepat dari disakarida. Sehingga pada percobaan ini fruktosa akan lebih cepat bereaksi dari pada sukrosa dan maltosa yang menunjukkan fruktosa merupakan karbohidrat monosakarida. Berikut adalah hasil pengamatannya. Uji Glukosa Fruktosa Sukrosa Maltosa Laktosa Barfoed

NH2

+ O2 orto-Toluidin

produk berwarna

Adapun hasil pengamatan terhadap uji ini adalah sebagai berikut.


Sampel Kanji Sukrosa Maltosa Uji Test Tape Bagian Bagian atas bawah Hijau agak Kecoklatan tua Hijau tua Kekuningan Hijau Muda Kekuningan Uji Benedict Hijau muda Coklat keoranyean Oranye

Pada uji test tape, larutan kanji, sukrsosa, dan maltosa menunjukkan hasil yang positif. Sementara itu, pada uji benedict juga didapatkan hasil positif pada saat reagen Benedict ditambahkan pada sukrosa dan maltosa.

4.

KESIMPULAN

Dari percobaan ini diperoleh simpulan sebagai berikut. a. Kasein berhasil diisolasi dari susu dengan rendemen sebesar 39,76 %. b. Kristal laktosa tidak berhasil didapatkan. c. Hasil dari masing-masing uji adalah sebagai berikut. Uji Kimia Protein dan Asam Amino
Uji Millon
Setelah dipanaskan

(Warna pada kedua batas fasa)

+ H2SO4

Ungu

Ungu

Ungu

Ungu

Coklat susu coklat bening

Uji Glukosa Fruktosa Sukrosa Maltosa Laktosa Benedict + reagen benedict


Biru bening Biru kekuningan Biru bening Biru bening Biru bening Biru bening Biru bening

Kasein
Merah

Tirosin
Merah tua

hijau, agak Setelah Biru Biru kecoklatan di bening pemanasan bening bawah

Uji Glukosa Fruktosa Sukrosa Maltosa Laktosa Barfoed Uji Ninhidrin


Setelah dipanaskan

Kasein
Ungu kekuningan

Glisin
Biru keunguan

+ reagen benedict

Biru bening

Biru kekuningan

Biru bening

Biru bening Biru bening

Biru bening Biru bening

hijau, agak Setelah Biru Biru kecoklatan di bening pemanasan bening bawah

Uji Sulfur
Setelah dipanaskan

Kasein
Hijau keruh, menghitam

Sistein
Menghitam

Sampel

Uji Test Tape


Bagian atas Bagian bawah

Uji Benedict
Hijau muda Coklat keoranyean Oranye

Reaksi dengan HNO 2


Setelah didinginkan

Glisin
Ada gelembung

HCl

Kasein

Kanji Hijau agak tua Kecoklatan Sukrosa Hijau tua Kekuningan Maltosa Hijau Muda Kekuningan

Bening, Ada gelembung ada gelembung

Uji Biuret

Urea dilelehkan
Ungu

Urea + air
Biru

Kasein
Ungu kebiruan, ada padatan

Uji Xantoproteat
Awal, Setelah dipanaskan Setelah didinginkan Setelah ditambah basa dengan berlebih

Kasein
Oranye muda, lalu jadi oranye tua, kasein meleleh Larutan menjadi merah Larutan kuning tua, endapan terbentuk berwarna kuning

UCAPAN TERIMA KASIH Penulis mengucapkan terima kasih kepada Allah SWT karena atas karunia-Nya-lah laporan praktikum ini dapat terselesaikan. Ucapan terima kasih juga penulis ucapkan kepada pemimpin praktikum, Dr. Deana Wahyuningrum yang telah membantu selama percobaan praktikum, serta dalam pembuatan laporan ini. Tidak lupa kepada kedua orang tua penulis yang selalu setia memberikan dukungan moral selama pengerjaan laporan ini. Dan terakhir adalah kepada teman-teman Kimia ITB 2011 tersayang yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang selalu membantu dan menyemangati sehingga laporan ini dapat terselesaikan. DAFTAR PUSTAKA Fessenden, R. J., Fessenden, J. S., (1984), Kimia Organik Jilid 2, Edisi kedua , Erlangga, Jakarta, p. 364, 407-408.

Uji Kimia untuk Karbohidrat


Uji Glukosa Fruktosa Sukrosa Maltosa Laktosa Molisch

Helmkamp, G. K., and Johnson. Jr., H. W., (1964), Selected Experiments in Organic Cehmistry, H. Freeman and Company, San Fransisco & London, p. 128. Wilcox, C. F., and Wilcox, M. F., (1998), Experimental Organic Chemstry. A Small Scale Approach , Prentice Hall, Englewood Cliffs, New Jersey, p. 506. D, Spurlock, Lecturer of Home Indiana University South East,

+ Naftol

Bening

Agak kekuningan

Bening

Bening

Bening

http://homepages.ius.edu/dspurloc/c122/casein.ht m, 2013.