Anda di halaman 1dari 11

Testcross adalah perkawinan suatu organisme antara genotype yang tidak diketahui dengan individu resesif homozigot untuk

menentukan genotype yang belum diketahui tersebut. (Campbell :G - 27) Tujuan testcross adalah untuk mengungkapkan genotipe suatu organisme yang menunjukkan dominan.

MEKANISME
1. Monohybrid Testcross
Terdapat suatu tanaman kacang ercis dengan bunga berwarna ungu. Hal ini tidak dapat menentukan apakah tanaman ini homozigot atau heterozigot berdasarkan warna bunganya sebab genotype PP dan Pp dihasilkan di dalam fenotipe yang sama.

Terdapat

2 genotipe, yaitu PP atau Pp yang akan dikawinkan dengan

double resesif pp.


Maka, Jika

pada F1 akan menghasilkan PP atau Pp.

diuji silang :
PP x pp, maka semua keturunan berwarna ungu dan dapat diidentifikasikan bahwa genotip pada induk adalah homozigot.

Pp x pp, maka 50% keturunan berwarna ungu dan 50% berwaran


putih. Sehingga dapat diidentifikasikan bahwa genotip pada induk adalah heterozigot.

Tanaman kacang ercis dengan sifat sifatnya mengenai bentuk dan warna biji. Seperti diketahui : B = Biji bulat b = Biji keriput K = Biji kuning k = Biji hijau

Jika tanaman berbiji bulat kuning homozigot (BBKK) disilangkan dengan tanaman berbiji keriput hijau (bbkk), maka tanaman F1 merupakan dihibrid berbiji bulat kuning.

Penyilangan dengan menggunakan homozigot resesif yaitu bk. BBKK / BbKk x bbkk Hasil persilangan ini menghasilkan F1, yaitu : BbKk.

Dan menghasilkan gamet BK, Bk, bK, bk.


BBKK / BbKk Bulat - Kuning bbkk Keriput - Hijau

BbKk Bulat - Kuning

Uji silang
BbKk Bulat Kuning Gamet : BK, Bk, bK, bk bbkk Keriput - Hijau Gamet : bk

Maka, F2 adalah :
BK bk BbKk Bulat Kuning Bk Bbkk Bulat Hijau bK bbKk Keriput Kuning bk bbkk Keriput Hijau

Dapat dilihat bahwa hasil dari uji silang dihibrid pada keturunan F2 adalah 25%: 25%: 25%: 25% atau 1: 1: 1: 1. Jadi, pada uji silang dihibrid ini memverifikasikan bahwa genotipe pada induk memiliki double heterozygote

Cambpell Neil A., Jane B. Reece, Lawrence G. Mitchell ; alih bahasa, Rahayu Lestari. et al.,2002. Biologi Edisi Kelima Jilid I. Jakarta : Erlangga. Suryo, 2012. Genetika. Yogyakarta : Gadjah Mada Univeersity Press.

Suryo, 2010. Genetika Manusia. Yogyakarta : Universitas Gadjah Mada Press.


http://www.biologycorner.com/APbiology/inheritance/11-1_mendel.html di akses pada tanggal 24 Februari 2013.