Anda di halaman 1dari 15

6, Aktivasi reseptor nyeri perifer, juga disebut nociceptors, oleh rangsangan berbahaya menghasilkan sinyal yang melakukan perjalanan

ke tanduk dorsal sumsum tulang belakang melalui akar ganglion dorsal. Dari dorsal horn, sinyal yang dibawa sepanjang jalur nyeri ascending atau traktus spinotalamikus ke talamus dan korteks. Nyeri dapat dikontrol oleh neuron nyeri-nyerimenghambat dan fasilitator. Menurun sinyal berasal dari pusat supraspinal dapat memodulasi aktivitas di dorsal horn dengan mengontrol nyeri tulang belakang transmission.1, 2

11. Nociceptors (ujung saraf Gratis) Nociceptors mekanik: Diaktifkan oleh rangsangan yang kuat seperti mencubit, dan benda tajam

nyeri, melalui serat A-delta.

Nociceptors Thermal: Diaktifkan oleh panas berbahaya (temp. di atas 45 C), dingin berbahaya delta serat.

Polimodal nociceptors: Diaktifkan oleh rangsangan mekanik berbahaya, panas berbahaya, berbahaya

nyeri, melalui serat C non-mielin. Berlanjut lama setelah stimulus akan dihapus. 12. Penelitian untuk protein transduksi: capsaicin (dari cabai) mengi pedas.

Mouse KO kurang capsaicin reseptor minuman larutan capsaicin, telah mengurangi hiperalgesia termal

13. Transduser reseptor / ion kompleks saluran di terminal nociceptor perifer menanggapi rangsangan berbahaya dari mekanik, kimia, atau sumber panas dengan menghasilkan depolarizing arus. Jika saat ini sudah cukup, potensial aksi yang dimulai dan kemudian dilakukan ke SSP, di mana mereka menyerang terminal nociceptor pusat dan menyebabkan pelepasan neurotransmiter, sehingga memunculkan persepsi nyeri. Digambarkan di sini adalah aktivasi vanilloid reseptor VR1 oleh rangsangan panas berbahaya, sehingga generasi potensial aksi yang melakukan perjalanan ke sumsum tulang belakang menyebabkan pelepasan transmitters.1

14. Modulasi adalah hasil dari reseptor / saluran ion fosforilasi, yang menyebabkan perubahan dalam ekspresi saluran pada permukaan neuron sensorik primer. Agen sensitisasi seperti prostaglandin E2 (PGE2) dan bradikinin dilepaskan selama kerusakan jaringan atau sel-sel inflamasi peka terminal nociceptor. Nociceptors menjalani modulasi sebagai akibat dari aktivasi simultan intraseluler protein ki yang (TTX)-tahan saluran ion natrium neuron sensorik khusus (SNS; juga disebut sebagai SNS/PN3), dan mungkin fosforilasi VR1. Fosforilasi SNS saluran menyebabkan masuknya ion natrium. Akibatnya, rangsangan membran terminal nociceptor meningkat, dan nociceptors perifer menjadi lebih sensitif terhadap berikutnya stimuli.1

20. Ada Dua Neuron aferen Sensory

rangsangan berbahaya

rangsangan berbahaya

Hedek sakit kepala Dalam istilah medis: cephalgia Sakit kepala didefinisikan sebagai rasa sakit di kepala yang terletak di atas mata atau telinga, di belakang kepala (oksipital), atau di belakang leher atas, dan memiliki banyak penyebab Mayoritas sakit kepala jinak dan membatasi diri, sakit kepala sekunder dapat kondisi hidup-ancaman bagi seperti ensefalitis, meningitis, tumor, pendarahan otak, dll Pengalaman yang hampir universal Prevalensi: - 1 tahun periode dari 90% - Waktu hidup 99% Diagnosis: Sejarah Hati-hati, pemeriksaan dan tes diagnostik

Struktur nyeri-sensitif Sakit kepala yang sama dapat memiliki alasan yang berbeda tergantung pada struktur nyeri-sensitif, termasuk: struktur intrakranial Dura dekat pembuluh Cranial saraf V, VII, IX, X Lingkaran willisy arteri meningeal pembuluh darah besar Eksternal ke tengkorak Kulit kepala dan otot leher Nervus serviks dan akar Saraf kulit dan kulit Mukosa sinuscs paranasal gigi Arteri karotid eksternal

saraf Pasokan Splancno pasokan tengkorak oleh saraf kranial V, VII, IX dan X Neuro tengkorak, struktur eksternal untuk tengkorak (termasuk kulit kepala dan otot leher), dipasok oleh nn.spinalis C1, C2, C3

tempat Cluster sakit kepala selalu unilateral 60% migrain: yang sepihak, beberapa bisa menyebar menjadi bilateral Trigeminal neuralgia: uccurs sepihak dalam distribusi trigeminal kedua dan ketiga Tumor otak: bilateral atau unilateral Ketegangan sakit kepala bilateral lamanya Migrain 4-72 jam pada orang dewasa Sakit kepala klaster 15-180 menit Ketegangan Jenis headche 30 menit-hari Trigeminal neuralgia beberapa detik <2menit

ua jenis sakit kepala : Sakit kepala primer , yang tidak terkait dengan penyakit lain , misalnya sakit kepala ketegangan , migrain , sakit kepala cluster Sakit kepala sekunder , yang disebabkan oleh penyakit yang terkait; mungkin sepele atau serius dan mengancam nyawa Ketegangan sakit kepala adalah jenis yang paling umum sakit kepala primer, dan lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria Klasifikasi sakit kepala primer ? (Sakit kepala masyarakat internasional 1988 dimodifikasi ) 1 . migrain Migrain tanpa aura

Migrain Migrain hemiplegia basiler migrain migrain Opthalmoplegic Komplikasi migrain 2 . Ketegangan sakit kepala tipe Episodic ketegangan sakit kepala tipe ( ETTH ) Kronis ketegangan sakit kepala tipe ( CTTH )

Cluster sakit kepala dan kronis paroxismal hemicrania Cluster sakit kepala Chroic paroxismal hemicrania Sakit kepala berhubungan dengan trauma kepala Sakit kepala yang berhubungan dengan penyakit pembuluh darah : infark , hematoma , perdarahan subarachnoid hipertensi arteri akut Sakit kepala yang berhubungan dengan metabolisme kelainan , dypoxia , dialisis Sakit kepala yang berhubungan dengan gangguan intrakranial Infeksi / abses tumor penyakit Granulamotor

Sakit kepala yang berhubungan dengan kami urutan leher , mata , sinus , gigi neuralgia kranial trigeminal neuralgia neuralgia glossopharyngeal Tipe lain dari sakit kepala Pemecah es , stimulus dingin, sakit kepala jinak batuk sakit kepala seks jinak

Sakit kepala tidak classifable migrain Migrain adalah suatu kondisi kronis serangan berulang , karena perubahan di otak dan pembuluh darah sekitarnya Nyeri yang terletak di dahi , sekitar mata , atau belakang kepala , unilateral Biasanya diperburuk oleh kegiatan sehari-hari , seperti berjalan di lantai atas dll Mual , muntah , tangan dingin , wajah pucat Biasanya berlangsung 4-72 jam dan bervariasi dalam frekuensi dari setiap hari menjadi kurang dari 1 per tahun Mempengaruhi sekitar 15 % atau penduduk ( perempuan : laki-laki = 3 : 1 ) 80 % migren memiliki anggota lain dalam keluarga gejala Bervariasi dari orang ke orang

ma fase sering diidentifikasi: Prodrome: perasaan "tinggi", mudah marah, depresi, rasa lucu penciuman Aura: visual yang gangguan preceedes headacha fase, bintik-bintik buta (scotoma), berkedip, warnawarni atau kehilangan visi di satu sisi (hemianopia) Sakit kepala: di satu sisi kepala, 30% tersebar di kedua sisi Nyeri berdenyut,> 80% mual, muntah dan beberapa 70% fotofobia dan phonophobia Sakit kepala terminasi: nyeri biasanya hilang dengan tidur Postdrome: ketidakmampuan untuk makan, kelelahan, masalah konsentrasi bisa berlama-lama setelah nyeri hilang

penyebab Penyebab pasti tidak dimengerti dengan jelas Para ahli percaya:

Kombinasi perluasan pembuluh darah dan pelepasan bahan kimia tertentu, yang menyebabkan peradangan dan rasa sakit. Bahan kimia dopamin dan serotonin dapat menyebabkan pembuluh darah untuk bertindak normal jika mereka hadir dalam jumlah normal, atau jika pembuluh darah yang sangat sensitif terhadap mereka pemicu Makanan tertentu: coklat, keju, kacang-kacangan, alkohol, dan MSG (monosodium glutamat) Stres dan ketegangan atau stres fisik Pil Birht (estrogen) merokok Hilang makan dapat membawa pada sakit kepala

gejala Associated

sebelum sakit kepala 60% migren memiliki prodrome di jam sebelum: Lekas marah, depresi, hipertensi eupharia kecil selama sakit kepala Migrain: dengan mual di 90%, muntah> 50% Foto / fobo sensitivitas 80% hidung tersumbat Cluster: ptosis ipsilateral, miosis dalam 30% Dysability setelah sakit kepala Lelah, dikeringkan, depresi, penurunan ketajaman mental

Migrain tanpa aura (migren umum) Jinak periodik sakit kepala berlangsung beberapa jam, tanpa diawali gejala neurologis fokal

Nyeri unilateral, mual atau vomitting, riwayat keluarga positif, respon terhadap ergotamin, kelembutan kulit kepala pada 80% Migrain dengan aura (migren klasik) Sakit kepala asosiasi dengan karakteristik pertanda sensorik, motorik, atau gejala visual yang Visual - scotomas atau halusinasi (biasanya dalam bidang visual pusat) paracentral scotoma mengembang 20 sampai 25 menit

migrain basilar Tanda-tanda batang otak, termasuk vertigo, dysarthria, diplopia, terjadi sebagai gejala neurologis satunya migrain di 25% migrain hemiplegic Hemiparesis migrain dapat terjadi selama prodrome, berlangsung 20 sampai 30 menit Lebih parah: hemiplegia selama berhari-hari hingga berminggu-minggu sakit kepala reda Familial dari autosomal dominan migrain Opthalmoplegic Attasck nyeri periorbital dan muntah selama 1 sampai 4 hari. Lengkap kelumpuhan saraf ketiga berikut, sering termasuk dilatasi pupil, hilangnya respon lihgt. Dapat bertahan hari sampai 2 bulan. Onset dapat terjadi di masa kecil satu-satunya

kriteria diagnosis Migrain tanpa aura Setidaknya 5 serangan memenuhi b & c Serangan berlangsung 4-72 jam selama sakit kepala Mual dan / atau muntah photophobi , phonofobi Sakit kepala dengan 2 tha berikut Unilateral , kualitas berdenyut

Intensitas berat Moderat Kejengkelan oleh tangga berjalan atau kegiatan serupa Migrain dengan aura Setidaknya 2 serangan memenuhi b 3 hal berikut Satu atau lebih aura reversibel Aura secara bertahap selama lebih dari 4 menit Tidak ada aura berlangsung lebih dari 60 menit Sakit kepala ( beberapa dengan migrain tanpa aura ) mengikuti aura dengan interval bebas pengelolaan pengobatan akut Administrasi Segera dosis penuh agen di serangan onset Mild sakit kepala : aspirin , acetaminophen . Butalbital dan kafein ditambahkan jika diperlukan . Ibuprofen , naproxen sering berguna . Senyawa isometheptene efektif untuk ringan sampai sedang " stres sakit kepala "

Sakit kepala sedang sampai berat : ergotamine (oral atau supositoria ) ; sumatritan (oral intranasal , dosis subkutan ) , Rizatriptan , zolmitriptan , naratriptan , Triptans diindikasikan untuk frekuensi serangan > 2 sampai 3 per bulan

Kontra indikasi : hipertensi pukulan Penyakit arteri koroner

Sakit kepala parah : dihydroergotamine ( parenteral , semprot hidung ) . Prochlorperazine intravena, metoclopramide , dihydroergotamine Kronis sakit kepala harian : amitriptyline , nortriptyline , anti depresants , valproat , topiramate

ketegangan Sakit kepala Sebuah ketegangan sakit kepala adalah sakit kepala yang paling umum , namun itu tidak jelas dipahami Umumnya menghasilkan ringan sampai nyeri sedang , di bagian belakang leher di dasar tengkorak merasa band ketat di sekitar kepala Gejala dapat berlangsung dari 30 menit sampai satu minggu , atau hampir sepanjang waktu ( tidak pernah bebas dari sakit kepala ) Pasien mengalami : Kelembutan pada kulit kepala , leher dan otot bahu Sulit tidur (insomnia ) , kelelahan , ketidakstabilan Kehilangan nafsu makan , sulit berkonsentrasi Someimes bisa berat

Penyebab masih terus memperdebatkan penyebab pasti tidak diketahui Penelitian sekarang percaya : Perubahan antara bahan kimia otak tertentu - serotonin , endorphine dan berbagai bahan kimia lainnya - yang membantu saraf berkomunikasi Proses mengaktifkan jalur nyeri ke otak dan mengganggu kemampuan otak untuk menekan rasa sakit Otot-otot tegang di leher / kulit kepala berkontribusi untuk sakit kepala , di sisi lain , otot-otot yang ketat mungkin akibat dari perubahan-perubahan kimia Ketegangan otot yang dapat menyebabkan Tension Type Headache potensi Pemicu tegangan Depresi , kecemasan Kurang tidur atau perubahan dalam rutinitas tidur Postur tubuh yang buruk , kurangnya aktivitas fisik Bekerja di posisi yang aneh Perubahan hormonal , menstruasi , kehamilan

Terlalu sering menggunakan obat sakit kepala

Klasifikasi Tension Headache Episodik sakit kepala tipe tegang (ETTH) didefinisikan sebagai episode berulang dari sakit kepala (Istilah yang lebih tua: ketegangan hedache, kontraksi otot sakit kepala) Terjadi pada kurang dari 15 hari dalam sebulan Berlangsung beberapa menit sampai beberapa jam Kulit Kepala dan leher nyeri otot di addititon untuk kepala nyeri Risiko mengembangkan bentuk kronis selama bertahun-tahun Kronis nyeri kepala tipe tegang (CTTH) Terjadi pada 15 hari sebulan atau lebih untuk setidaknya tiga bulan 20% dari CTTH adalah primer (setiap hari dari onset) Durasi dan keparahan mirip dengan ETTH, meskipun nyeri setiap hari dan terus-menerus, dan kelembutan kulit kepala dan leher

Menekan, tighthening kualitas nonpulsating Intensitas ringan atau sedang Lokasi Bilateral Tidak ada mual atau muntah Tidak ada kejengkelan oleh tangga berjalan atau sama / olahraga Tidak ada atau salah satu dari phono-fotofobia

Diagnostik kriteria ETTH Karakteristik I dan II dengan: Setidaknya 10 sebelumnya sakit kepala jumlah episode hari dengan headche seperti <180 / y (<15/mo) Headche berlangsung dari 80 menit-7 hari

Kriteria diagnostik CTTH Sertakan karakteristik A dan B dengan: Avarage sering sakit kepala 15 hari / bulan (180 hari / tahun) selama 6 bulan

Dua risiko CTTH: - Rebound analgesik - Cormobidity Penggunaan analgesik kombinasi harus dibatasi pada hari atau 24 tablet SSRI (Selective Reuptake Inhibitor serotinin) obat dapat diberikan sebagai pencegahan (fluoxetin)

pengobatan Tujuannya adalah untuk meringankan gejala dan mencegah sakit kepala masa depan Pencegahan adalah pengobatan terbaik Jika memungkinkan, menghapus atau kontrol pemicu sakit kepala Pengobatan : Over- the-counter ( OTC ) analgesik aspirin tersebut , acetaminophen , dapat dikombinasikan dengan kafein dan NSAID , ibuprofen , ketoproven Anti depresan : amitriptilin Relaksan otot non penenang Kombinasi bulbital dan acetaminophen

pencegahan Strategi manajemen stres relaksasi melakukan latihan Postur yang baik ketika bekerja , membaca , kegiatan Cukup tidur dan istirahat Pijat nyeri otot perubahan gaya hidup

Cluster sakit kepala Episodik: jenis yang paling umum. Satu sampai tiga serangan berumur pendek nyeri periorbital setiap hari selama 4 sampai 8 minggu, maka selang bebas rasa sakit selama sekitar 1 tahun Kronis: dimulai de novo atau berevolusi dari jenis episodik. Serangan serupa tidak ada pengampunan susteined. M: F = 8: 1 Onset usia 20 sampai 50

Gambaran klinis Periorbital, sementara, nyeri rahang dimulai tanpa peringatan, puncak dalam waktu 5 menit. Sering menyiksa, dalam, nonfluctuating, eksplosif. Strictly unilateral. Serangan terakhir 30-120 menit. Sering dengan lakrimasi ipsilateral, mata merah, hidung tersumbat, tutup ptosis, mual

pengobatan Untuk serangan menggugurkan: inhalasi oksigen (10ml/min melalui nonrebreathing topeng), intranasal topikal lidokain, sumatriptan. Untuk mencegah serangan lebih lanjut selama serangan: prednison, methysergide, ergotamine, verapamil

Pasca-gegar otak sakit kepala Ikuti cedera kepala berat atau sepele (termasuk trauma kepala tanpa kehilangan kesadaran). Seringkali dengan vertigo, gangguan memori dan konsentrasi, perubahan mood selama berbulanbulan atau bertahun-tahun (sindrom pasca gegar otak-) Brain Tumor Headache Keluhan utama pada 30% tumor otak dengan patints: dalam, kusam kualitas sakit, intensitas sedang, intermitten, diperparah dengan tenaga atau perubahan posisi, berhubungan dengan mual dan muntah. Sakit kepala mengganggu tidur di sekitar 10%. Muntah mendahului sakit kepala oleh minggu di fossa posterior tumor otak