Anda di halaman 1dari 6

1. Definisi Frozen shoulder (adhesive capsulitis) adalah kekakuan, nyeri, dan keterbatasan gerakan pada bahu.

Jaringan di sekitar sendi bahu menjadi kaku, terbentuknya jaringan parut, dan gerakan bahu menjadi sulit dan nyeri. Dalam kasus yang berat, sendi bahu tidak dapat digerakkan sama sekali. Kondisi ini biasanya datang perlahanlahan, kemudian menghilang perlahan-lahan selama beberapa bulan atau lebih.

Frozen shoulder merupakan salah satu dari Reumatik Ekstraartikular dengan manifestasi di bahu yang penting dan sering dijumpai. Reumatik Ekstraartikular adalah sekelompok penyakit dengan manifestasi klinik umumnya berupa nyeri dan kekakuan pada jaringan lunak, otot, atau tulang, tanpa hubungan yang jelas dengan sendi bersangkutan ataupun penyakit sistemik, serta tidak semuanya dapat dibuktikan penyebabnya. Walaupun belum dapat dipastikan penyebabnya, namun terdapat dugaan kuat adanya faktor pencetus yg dpt menimbulkan penyakit ini seperti beban kerja yg berlebihan, trauma, kelainan postural, usia yg lanjut, degenerasi jaringan ikat, dan juga beban stress psikologis seperti ketegangan jiwa, depresi beerat ataupun frustasi. Pada penyakit ini terdapat keterbatasan gerak artikulus glenohumeral yang progresif dan pada akhirnya sendi tersebut sulit utk digerakkan karena nyeri. Nyeri dirasakan pada bagian atas humerus dan menjalar ke lengan atas bagian ventral, skapula, lengan bawah, serta dirasakan terutama jika lengan atas digerakan dan biasanya kambuh pada malam hari. Pasien biasanya datang dengan keluhan nyeri dan ngilu pada bahu serta gerakan sendi yg terbatas terutma dengan gerak abduksi dan elevasi. Terjadi obliterasi kapsul sendi serta fibrosis jaringan peri-kapsular atau periartritis sendi bahu.

2. Stadium Frozen Shoulder

Tanda dan gejala Frozen Shoulder biasanya berlangsung perlahan selama beberapa bulan atua tahun. Ada tiga stadium dari Frozen Shoulder yang kadang-kadang sulit untuk dibedakan dan gejala ini juga dapat berbeda-beda dari masing-masing orang. 1) Stadium I Stadium I, sering disebut sebagai freezing phase, bahu akan mulai terasa nyeri dan ketika melakukan gerakan fleksi sendi bahu. Nyeri sering lebih buruk pada malam hari dan ketika berbaring di sisi yang sakit. Stadium ini bisa berlangsung 2-9 bulan. 2) Stadium II Stadium II biasanya disebut sebagai frozen phase. Sendi bahu menjadi semakin kaku, akan tetapi rasa nyeri sudah mulai berkurang. Otot bahu menjadi kaku karena sedang tidak digunakan (diistirahatkan). Stadium ini berlangsung selama 4-12 bulan. 3) Stadium III Stadium III biasa disebut 'thawing' phase. Selama stadium ini, pergerakan bahu akan kembali normal secara bertahap. Nyeri akan mulai berkurang, walaupun pergerakan dari bahu tidak dapat kembali secara normal dan akan tetap dapat terjadi kekambuhan. Stadium III dapat berlangsung selama lima bulan sampai bertahun-tahun.

3. Patofisiologi Patofisiologi Frozen shoulder masih misterius. Akan tetapi, temuan histologis dalam jaringan lunak spesimen pasien dengan Frozen shoulder telah diidentifikasi dan spesifik sebagai patologi dari Frozen shoulder. Hasil temuan kelainan anatomi, spesimen histologi dan hasil pembedahan dari pasien karena ideopatik Frozen shoulder menunjukkan bahwa kapsul sendi glenohumeral sering terlibat dalam proses penyakit. Namun penurunan ROM disebabkan oleh penyakit di luar struktur sendi glenohumeral, seperti ligamen coracohumeral, jaringan lunak dalam interval roatator, otot subscapularis dan bursa subakromial. Sebagian besar ahli tidak menggambarkan adhesi kapsuler klinis signifikan sebagai temuan dominan dalam fase kronis dari kondisi ini. Sebaliknya, data yang patologis mengkonfirmasi proses aktif fibroplasia hiperplastik dan jenis sekresi III kolagen yang berlebihan yang mengarah pada jaringan lunak kontraktur dari struktur

tersebut (yaitu, ligamentum coracohumeral, jaringan lunak interval rotator, otot subskapularis, yang bursae subacromial). Namun, temuan ini diamati pada pasien bedah yang memiliki penyakit parah dan akhir-fase dan tidak dapat diterapkan pada fase awal penyakit. Dari segi kromosom, cytochemical, dan gambaran histologis, kontraktr jaringan lunak identik dengan gambaran yang terlihat pada kontraktur dupuyten di lengan. Kontraktur ini mengakibatkan hilangnya ROM dari sendi glenohumeral, yang mempengaruhi rotasi eksternal dan penculikan, kemudian fleksi, adduksi, dan ekstensi secara progresif. Kelainan genetik tertentu telah diidentifikasi sebagai patofisiologi dari frozen shoulder, yaitu trisomi 7 dan 8 di fibroblas. Hasil patologi ini ditemukan pada jaringan pasien frozen shoulder kronik yang tidak respon dengan pengobatan konservatif. Sedikit sekali yang ditemukan pada fase akut dari frozen shoulder. Sampai saat ini, ada patofisiologi yang kuat menjelaskan hubungan antara karakteristik utama dari penyakit ini (yaitu, nyeri, kontraktur). Faktor neurologis tampaknya menjadi mediator nyeri, sedangkan proses menyerupai fibromatosis menyebabkan kontraktur, fakta bahwa rasa nyeri pada frozen shoulder sering mendahului kaku sendi cenderung mendukung gagasan bahwa rasa sakit awal mungkin tidak berasal dari perubahan mekanik sendi glenohumeral. Penelitian klinis menunjukkan adanya disfungsi simpatik otonom di ekstremitas atas pada banyak pasien dengan frozen shoulder idiopatik. Disfungsi ini tidak terdeteksi selama pemeriksaan klinis biasa. Namun, teknik pemeriksaan, seperti 3-phase nuclear technetium-99m (99m Tc) bone thermography, laser Doppler flowmetry, and transcutaneous measurement of oxygen tension, telah digunakan untuk mendeteksi kelainan di lebih dari 80% subjek penelitian. Subyek tidak memiliki salah satu manifestasi dramatis dari full-blown jenis nyeri sindrom kompleks daerah 1 (CRPS1). Penelitian telah menunjukkan temuan histologis serupa dalam sendi yang terkena CRPS1 dan FS. Sebuah penelitian mengemukakan kesamaan antara FS dan CRPS1 berkaitan dengan faktor risiko dan perjalanan klinis penyakit. Misalnya, faktor risiko umum untuk keduanya yaitu kondisi trauma, diabetes, penyakit tiroid, dan dislipidemia. Tahap awal yang menimbulkan rasa nyeri, tanpa proses inflamasi sendi, berlangsung selama beberapa minggu atau bulan. Fase ini biasanya berlangsung

secara bertahap. Pada kebanyakan pasien, rasa sakit dan kontraktur secara bertahap menghilang, meskipun dalam beberapa individu, 1 atau keduanya bertahan. Disfungsi simpatik pada pasien dengan FS diyakini memediasi

hyperresponsiveness dari adrenoreseptor alpha perifer di ujung saraf neuron somatosensori, termasuk berbagai serat nociceptive dan proprioseptif sendi bahu. Hyperresponsiveness ini mungkin memberikan kontribusi terhadap rasa sakit (allodynia) diproduksi dengan lembut, mobilisasi pasif bahu diamati pada pasien dengan FS. Iskemia jaringan lunak dapat menghubungkan entitas pathophysiologic tampaknya berbeda dan terpisah diamati di FS, yaitu nyeri neurologis dimediasi dan fibromatosis seperti contracture. Profil histologis dan cytochemical dari ikat-jaringan spesimen pada pasien dengan FS adalah identik dengan pasien dengan Duyputen contracture, sebuah kondisi yang pathoetiology telah dikaitkan dengan

microangiopathy dan iskemia jaringan lokal. Pra-ada penyakit mikrovaskular, sering berhubungan dengan hipertrigliseridemia atau diabetes pada pasien dengan FS, mungkin mempengaruhi mereka untuk iskemia jaringan ikat dari kapsul sendi glenohumeral, yang itu sendiri adalah tunduk pada tekanan iskemik karena stres mekanik dan ketegangan. Selanjutnya, hypersensitization reseptor vasomotor perifer alpha-adrenergic dan peningkatan rasa sakit yang disebabkan dalam nada vasomotor lokal juga dapat berkontribusi terhadap iskemia jaringan ikat lokal bahu. Iskemia daerah resultan dari jaringan lunak dari bahu dapat menyebabkan pelepasan lokal radikal bebas dan platelet-derived growth factor yang dapat memulai siklus hiperplasia fibroblastik dan deposisi berlebihan kolagen dan glikosaminoglikan. Seluruh proses berakhir dengan perkembangan aktif dari contracture, tangguh tebal, berserat dari jaringan ikat bahu. Pada tahun 1990 ulasannya di FS, Hazelman mencatat bahwa penyakit mikrovaskuler mungkin benang merah yang

menghubungkan FS diabetes dan dyslipidemia. Dalam kasus FS terjadi setelah fraktur kaput humerus atau mengikuti air mata manset rotator, sirkulasi kapsuler, ligamen, tendon dan dari jaringan lunak lokal dapat dikompromikan. Efek ini dapat berkontribusi pada mekanisme iskemik tersebut mengarah ke FS. 4. Fisiologi Sendi bahu merupakan sendi yang pergerakannya paling bebas dalam tubuh manusia. Sendi ini dibentuk oleh ceput humeri yang masuk ke dalam lengkung glenoid yang

kecil dan dangkal. Permukaan sendi ini dilapisi tulang rawan dan mangkuk glenoid diperbesar dan diperdalam oleh suatu batas fibrokartilago (labrul glenoid) yang melingkari mangkuk tersebut. Hal ini mengurangi risiko dislokasi tanpa banyak mengurangi gerakan (dibandingkan mangkuk tulang yang besar dan dalam). Tulangtulang dihubungkan oleh kapsul ligamentosa yang longgar untuk memberi lingkup gerak yang luas, tetapi otot-otot yang kuat akan mempertahankan tulang pada posisinya. Tendon panjang otot biseps berfungsi sebagai ligamen intrakapsular. Tendon ini berjalan memalui alur bisipital (antara kedua tuberositas humerus) ke dalam rongga sendi dan karena berasal dari skapula persis di atas mangkuk glenoid, cenderung mempertahankan permukaan sendi pada posisi normalnya. Gerakan lengan di atas level sendi bahu disebabkan oleh gerakan skapula di belakang toraks.

5. Diagnosis Diagnosis Frozen Shoulder dapat ditegakkan dengan : 1) Pemeriksaan Fisik Dari inspeksi bahu, dapat ditemukan adanya pembengkakan, hematoma, kemerahan, ataupun pengecilan otot (muscle wasting). Pada palpasi juga dapat ditemukan adanya nyeri tekan di sekitar bahu. Sedangkan saat digerakkan, akan timbul rasa nyeri baik dengan gerakan aktif maupun pasif.

2) Laboratorium

Pemeriksaan laboratorium dilakukan untuk mengetahui etiologi dari Frozen shoulder, pemeriksaan yang biasa digunakan adalah pemeriksaan darah lengkap, tes glukosa darah dan diff count. Frozen shoulder lebih sering terjadi pada penderita diabetes (kondisi jangka panjang yang disebabkan oleh terlalu banyak glukosa dalam darah). Pemeriksaan laboratorium ini jugadigunakan untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab lainnya, seperti infeksi atau keganasan. 3) Pemeriksaan radiologi Pemeriksaan X-ray untuk membantu membedakan frozen shoulder dari penyebab lain, seperti arthritis. Magnetic resonance imaging (MRI) MRI jarang diperlukan untuk diagnosis awal frozen shoulder, tetapi MRI dapat digunakan dalam beberapa kasus untuk menyingkirkan diagnosis banding. Daftar Pustaka

McMahon PJ, Kaplan LD (2006). Shoulder stiffness section of Sports medicine. In HB Skinner, ed., Current Diagnosis and Treatment in Orthopedics, 4th ed, pp. 208 210. New York: McGraw-Hill.

Mercier LR (2008). Frozen shoulder (adhesive capsulitis) section of The shoulder. In Practical Orthopedics, 6th ed, pp. 6667. Philadelphia: Mosby Elsevier.

Andr Roy, MD, FRCPC. Adhesive Capsulitis in Physical Medicine and Rehabilitation . Situs online available in

http://emedicine.medscape.com/article/326828