Anda di halaman 1dari 6

Laboraturium kristalografi dan Mineralogi 2013

SILIKA a. Contoh Mineral

Amethyst (SiO2)

Garnet (Ca, Fe, Mg, Mn) Al2(SiO4)3

Quartz (SiO2)

Opal (SiO2.nH2O)

Agate (SiO2)

Chert/Rijang (SiO2)

b. Kegunaannya Umumnya kegunaan dari mineral-mineral silikat berguna mulai dari keperluan industri kimia, untuk obat-obatan, keperluan industri bangunan, dan untuk perhiasan. Hornblende: Untuk penelitian dan koleksi Kwarsa: Untuk bahan pembuatan kaca. Amethyst, Garnet, Opal, Agate : Untuk perhiasan (berupa batu hiasan di cincin )

Nama : Nim : Plug :

Laboraturium kristalografi dan Mineralogi 2013

c. Deskripsi Mineral Adalah persenyawaan kimia antara unsur-unsur logam dengan salah satu dari Si O tetrahedra (SiO4)-4 tunggal atau berantai. Mineral-mineral yang termasuk pada golongan silicates ini adalah mineral dengan jenis dan jumlah yang terbanyak yaitu sekitar 73%. Mineral-mineral pada golongan silicates sangat banyak dijumpai baik didalam kerak bumi ataupun diatas permukaan bumi. Silicates adalah golongan mineral yang paling besar dan sangat berlimpah-limpah keberadaannya, dalam hal ini silicat adalah unsur pokok penyusun batuan beku dan batuan metamorf. Mineral-mineral silicates cenderung bersifat : keras, berwarna transparant (jernih dan tembus cahaya) hingga translucent (tembus cahaya) dan mempunyai Berat Jenis rata-rata sama. Pada umumnya dalam semua struktur silicat, silicon berada diantara 4 atom oksigen (kecuali yang terbentuk pada tekanan yang ekstrim).

d. Genesa Mineral Mineral-mineral pada golongan ini adalah mineral yang terbanyak yang menjadi mineral pembentuk batuan (rock forming). Silikat merupakan komponen dari batuan utama yang terbentuk akibat pembekuan atau pendininan magma, dan juga mineral-mineral pada golongan ini yang terbentuk akibat metamorfosa thermal. Kadang-kadang pembentukannya juga sebagai akibat lelehan magma akibat aktifitas gunung api.

e. Persebaran di Indonesia Persebaran mineral silika ditemukan hampir merata Indonesia khususnya di Bandaaceh (provinsi Nanggroe Aceh Darussalam), sungai Asahan dan Kisaran (Provinsi Sumatera Utara), Provinsi Sumatera Selatan, Provinsi Bengkulu, Provinsi Lampung, Provinsi Banten, Provinsi Jawa Barat, Surakarta (Provinsi Jawa Tengah), Tuban dan sepanjang pantai utara Jawa Timur, Bangkalan (Provinsi Jawa Timur), Martapura (Provinsi Kalimantan Selatan), dan Provinsi Kalimantan Timur.
Nama : Nim : Plug :

Laboraturium kristalografi dan Mineralogi 2013

OKSIDA a. Contoh Mineral

Ilmenite (FeTiO3)

Titanomagnetite (TiO2)

Limonite (Fe2O2)

Magnetite (Fe3O4)

Manganite (MnO(OH))

Hematite (Fe2O3)

Oker merah (Fe2O3)

b. Kegunaannya Pada umumnya kegunaan mineral mineral yang ada pada golongan oksida adalah sebagai bijih-bijih logam. Ilmenite (FeTiO3) dan Titanomagnetite (TiO2) merupakan sumber dari Titanium dengan diolah dengan metode Kroll.

Nama : Nim : Plug :

Laboraturium kristalografi dan Mineralogi 2013

Limonite (Fe2O2) dipakai sebagai bijih besi yang penting dan sebagai contoh mineral. Sekarang ini digunakan untuk mengidentifikasi hidroksida dan oksida besi masif yang belum teridentifikasi yaitu dengan kristalnya yang tidak terlihat dan warna ceratnya yang kuning-coklat.

Magnetite (Fe3O4) dan Hematite (Fe2O3) dipakai sebagai bijih besi Manganite (MnO(OH)) diolah untuk membentuk mangan.

c. Deskripsi Mineral Oxida tersusun oleh unsur-unsur yang bersenyawa dengan oksigen. Contoh utama yang umum adalah Iron Oxide Hematite, dimana Iron bersenyawa dengan Oksigen. Sifat dari golongan Oxida tidak tetap/dapat beruba-ubah; Terbentuk/ditemui pada banyak Lingkungan Geologi dan pada tipe batuan yang bermacam-macam.

d. Genesa Mineral Golongan mineral oxides terbentuk dari magma yang mengalami pembekuan atau magma yang mengintruksi batuan lainnya. Mineral golongan oxides merupakan mineral pembentuk batuan (rock forming).

e. Persebaran di Indonesia Daerah persebaran mineral oksida umumnya di daerah Nanggroe Aceh

Darussalam, Sumatera Barat, Jambi, Lampung, Jawa, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan.

SULFIDA a. Contoh Mineral

Argentite (Ag2S)
Nama : Nim : Plug :

Kalkosit (Cu2S)

Bornite (Cu3FeS4)

Laboraturium kristalografi dan Mineralogi 2013

Galena (PbS)

Alabandite (MnS)

Sphalerite (ZnS)

Kalkopirit (CuFeS2)

Cinnabar (HgS)

Pyrite (FeS2)

Marcasite (FeS2)

Arsenopyrite (FeAsS)

Molybdenite (MoS)

Niccolite (NiAs)

Realgar (AsS)

Stibnite (Sb2S3)

b. Kegunaannya Galena (PbS) : digunakan dalam industri cat, penyimpanan baterai perkakas. Merupakan sumber utama logam timbal. Argentite (Ag2S), merupakan bijh perak yang penting Kalkosit (Cu2S), merupakan bijih tembaga yang penting Alabandite (MnS), sebagai produk pembakaran

Nama : Nim : Plug :

Laboraturium kristalografi dan Mineralogi 2013

Sphalerite (ZnS): sumber seng yang penting, digunakan dalam galvanisasi besi dan dalam pembuatan kuningan, kawat seng, dan dry cell, digunakan dalam industry kima dan medis

Cinnabar (HgS), sumber utama mercury Stibnite (Sb2S3), digunakan dalam pembuatan kabel, baterai timbel, alloy, cat, dan dalam peralatan medis Pyrite (FeS2), sebagai mineral yang berasosiasi dengan emas, pembuatan asam sulfat dan copperas Molybdenite (MoS), digunakan dalam pembuatan baja, iron castings dan dalam peralatan perkakas kecepatan tinggi.

c. Deskripsi Mineral Sulfida adalah persenyawaan kimiawi dimana unsur Sulfur (S)

bergabung/bersenyawa dengan unsur-unsur logam dan semi logam. Kebanyakan mineral golongan sulfides mempunyai kilap logam (Metalic) sedangkan berat jenisnya umumnya tinggi dan kekerasannya umumnya rendah.

d. Genesa Mineral Sulfida umumnya terbentuk dalam lapisan-lapisan hydrothermal di bawah permukaan air/di dalam tanah sehingga dengan mudah mineral-mineral dapat dioksidasi oleh sulfat. Asal mula terbentuknya sulfida sangat bekaitan erat dengan pengendapan dari larutan air panas , aktivitas gunung api dan instrusi magma. Tetapi kadang-kadang ditemukan juga mineral golongan sulfida ini merupakan hasil dari pengerasan atau pembekuan magma walaupun jumlahnya sedikit.

e. Persebaran di Indonesia Potensi sulfida terbesar yang dimiliki Indonesia terdapat di Papua. Potensi lainnya menyebar di Jawa, dan Sulawesi.

Nama : Nim : Plug :