Anda di halaman 1dari 42

KATA PENGANTAR

Asslamuallaikum Wr.Wb Segala puji kami kami panjatkan kehadiran Allah SWT yang telah memberikan kami kekuatan dan kesehatan untuk menyelesaikan makalah yang berjudul Perkawinan Sedarah (Inbreeding)dengan baik dan tepat waktu, tak lupa pula salawat serta salam kepada junjungan baginda terkasih Nabi besar Muhammad SAW. Makalah ini disusun secara sistematis dan tertata dengan baik yang di jelaskan secara lebih rinci dengan menggunakan kalimat yang sederhana dan mudah untuk di mengerti. pembahasan dalam makalah ini merupakan hasil dari terjemahan buku bahan ajar genetika dengan judul asli Genetics for Hatchery Managers serta dari berbagai sumber lainnya. Dalam penyusunan dan penulisan makalah ini tentu mendapat banyak kendala dan halangan, namun dengan semangat yang tinggi akhirnya makalah ini dapat terselesai dengan baik. kami sangat berterima kasih kepada dosen pembimbing mata kuliah Genetika Ikan serta dengan semua pihak lainnya yang telah membantu dalm menyelesaikan makalah ini. Semoga dengan adanya makalah ini dapat memberi pengetahuan yang luas bagi para tentang Perkawinan Sedarah (Inbreeding). Kami menyadari bahwa makalah ini banyak kekurangan, untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapakan demi perbaikan makalah ini kedepannya. akhir kata kami ucapkan Wassalamuallaikum Wr.Wb Jatinangor, 15 September 2013 Penyusun Kelompok 8

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..1 DAFTAR ISI 2 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.3 1.2 Tujuan ...3 BAB III PEMBAHASAN 3.1 Pengertian perkawinan sedarah4 3.2 Manfaat dari perkawinan sedarah....9
3.3 Menghitung perkawinan sedarah..11 3.4 Efek Ukuran Populasi pada Perkawinan Sedarah dan

hanyutan Genetik .15 3.5 Mencegah pengurangan jumlah perkawinan yang efektif .......21 BAB IV PENUTUPAN 4.1 Kesimpulan .41 DAFTAR PUSTAKA ......42

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Genetika Ikan adalah Genetika dari bhs Yunani genno adalah melahirkan. Merupakan cabang ilmu biologi. Ilmu ini mempelajari berbagai aspek yang menyangkut pewarisan sifat dan variasi sifat pada organism maupun sub-organisme (seperti virus dan prion). Ada pula yang dengan singkat mengatakan, genetika adalah ilmu tentang gen Di dalam perikanan genetika adalah arah pembangunan sektor perikanan antara lain meningkatkan hasil dan mutu produksi, memingkatkan pendapatan nelayan/petani ikan, mempeluas lapg kerja dan kemptn kerja, menunjang pembangunan industri serta ekspor. di dalam dunia genetika tentu sering dijumpai istilah inbreeding atau perkawinan sedarah.Perkawinan sedarah dapat merugikan maupun memberikan keuntungan,hal tersebutlah yang menjadi hal yang menarik yang akan ingin dibahas lebih dalam di makalah ini.

1.2 Tujuan Mengetahui pengertian Inbreeding mengetahui dampak negative dari inbreeding mengetahui manfaat dari inbreeding

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Pengertian Perkawinan Sedarah Perkawinan sedarah (inbreeding) adalah program pemuliaan utama ketiga yang dapat berdampak luar biasa pada produktivitas. Inbreeding merupakan salah salah satu konsep yang diketahui oleh setiap orang tapi hanya beberapa yang benar-benar paham. Istilah ini biasanya memunculkan kesan individu cacat dan buruk, dan istilah ini digunakan sebagai gurauan untuk menjelaskan hakikat sebenarnya dari semua perkembangan atau perilaku yang cacat, meskipun perkawinan sedarah biasanya tidak ada hubungannya dengan masalah ini. Kebanyakan orang sadar tentang hal perkawinan sedarah karena hukum dan moral hukum yang menentang perkawinan antar kerabat. 200 tahun yang lalu, ada hukum yang melarang perkawinan antar kerabat bahkan pada ternak karena dianggap tidak bermoral dan melawan hukum Tuhan dan alam. Tapi peternak dengan cepat menemukan bahwa inbreeding adalah salah satu teknik pemuliaan yang paling

penting, tanpa penggunaannya, produktivitas pertanian akan menurun drastis. Perkawinan sedarah merupakan perkawinan antara individu yang masih memiliki keterkaitan (kurang lebih). Inbreeding menyatakan secara tidak langsung ataupun menyebutkan definisi apapun tentang kelangsungan hidup, pertumbuhan, atau produktivitas. Inbreeding adalah baik itu bagus atau buruk, itu bisa, namun seperti program pemuliaan lainnya, dapat juga digunakan secara bijaksana atau bodoh. Secara genetika, semua inbreeding menciptakan homozigositas. Individu yang saling berkaitan/berhubungan berbagi alel melalui satu atau lebih nenek moyang. Ketika individu yang berkaitan malakukan perkawinan , alel yang dihasilkan dari nenek moyang mereka umum dapat dipasangkan. Ini menghasilkan keturunan yang homozigot pada satu lokus lagi, dan keturunan tersebut merupakan bawaan.

Perkawinan dari individu yang tidak memiliki keterkaitan juga bisa menghasilkan keturunan yang homozigot pada satu atau lebih lokus , Bagaimana anda bisa membedakan homozigositas yang diproduksi oleh hasil perkawinan sedarah tanpa perkawinan sedarah? Secara genetik, bagaimana kedua bentuk

homozigositas ini berbeda? Jawabannya adalah (1) Anda tidak dapat membedakan keduanya, (2) Secara genetik, tidak ada perbedaan. Mereka sama saja. Satusatunya perbedaannya yaitu binatang yang bersifat homozigot karena mereka memiliki alel yang sama dengan keturunan sebelumnya. Mereka homozigot karena mereka memiliki alel yang sama dalam bentuk. Dan lagi, tidak ada cara kimia maupun fisika untuk membedakan antara keduanya selain cara di mana alel diwariskan Karena tidak ada perbedaan genetik, mengapa membuat perbedaan? Alasannya adalah individu yang saling terkait secara genetik lebih memiliki kemiripan dibandingkan dengan individu yang tidak saling terkait. mereka berbagi alel-alel yang sama, sehingga perkawinan antara individu yang saling terkait ratarata akan menghasilkan keturunan yang lebih homozigot daripada mereka yang tidak terkait dengan orangtuanya. Dengan demikian, inbreeding meningkatkan homozigositas atas apa yang akan terjadi jika pasangan tidak berkaitan. Ukuran dari inbreeding (F) mengukur peningkatan presentase homozigositas rata-rata populasi. Itulah proses inbreeding. Inbreeding tidak merubah frekuensi genetik; seleksi, penyimpangan genetika, migrasi dan mutasi merubah frekuensi gen, tapi tidak dengan inbreeding. Karena inbreeding meningkatkan homozigositas, ini mengubah frekuensi genotipe dengan cara meningkatkan homozigot dengan mengorbankan para heterozigot. Hal ini ditunjukkan dalam tabel 4.8

Karena perbedaan genotipe meningkat, perbedaan fenotip juga bertambah. Perbedaan genotipe dan fenotipe meningkat karena populasinya terbagi menjadi garis homozigot terpisah dan itu merubah distribusi normal menjadi distribusi bimodal (gambar 4.16). Jika garis homozigot terpisah menjadi populasi yang berbeda, perbedaan genotipe dan fenotipe akan berkurang. Jika hal tersebut terjadi frekuensi gen dan perbedaan genetik akan mengalami perubahan juga.

Jadi mengapa inbreeding menjadi konotasi negatif?

Hampir setiap

organisme membawa gen resesif perusak yang tersembunyi di bagian heterozigot. Jika alel-alel ini diekspresikan, mereka akan menghasilkan abnormal atau fenotipe letal. Individu yang saling terkait cenderung memiliki alel-alel resesif yang merugikan. Karena inbreeding membuat homozigostas dengan cara memasangkan allel-alel yang sama dengan keturunan sebelumnya, allel-allel resesif deletenous yang langka, memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk dipasangkan dan diekspresikan ketika kerabat melakukan perkawinan daripada ketika individu yang tidak saling terkait melakukan perkawinan. Kemungkinan memasangkan alel-alel resesif yang merusak meningkat sebagai hubungan antara orang tua meningkat. Pemasangan allel-allel ini dan ekspresi mereka yang berikutnya pada hewan inbred (pembawa) adalah apa yang membuat inbreeding memiliki reputasi yang buruk dan menghasilkan hukum sosial yang tabu terhadap perkawinan sedarah. Tidak ada kepastian bahwa keturunan hasil inbreeding akan mengalami ketidaknormalan. Bagaimanapun, kemungkinan dari menghasilkan keturunan abnormal atau tidak dapat bertahan meningkat ketika orang tua mereka memiliki keterkaitan dan semakin dekat hubungan, semakin lebih besar pula

kemungkinannya. Pasangan dari alel resesif yang merugikan menghasilkan kecenderungan umum terhadap penurunan viabilitas, kelangsungan hidup, pertumbuhan, produksi telur dan secara bersamaan, meningkatkan presentase kelainan (abnormalitas). Secara umum, semakin besar inbreeding, semakin jelas depresi dalam produktivitas Terdapat beberapa studi relatif tentang inbreeding ikan . Beberapa percobaan telah dilakukan pada ikan salmon pelangi (Calaprice 1969; Aulstad and Kittelsen 1971; Bridges 1973; Kincaid 1976A, 1976B, 1938B; Davis 1976; Gjerde et al.1983), Atlantic salmon (Ryman 1970), brook trout (Cooper 1961; Davis 1976), brown trout (Davis 1976), common carp (Moav and Wohlfarth 1968), T. mossambica (Chang 1971A) , channel catfish (Bondari 1984B), zebra danio (Piron 1978; Mrakovcic and Haley 1979), and convict cichlids (Winemiller and Taylor 1982). Table 4.9 Penurunan Perkawinan Sedarah di Rainbow Trout

Penurunan perkawinan sedarah adalah disajikan dengan persentase penurunan ketika dibandingkan dengan sebuah kontrol populasi (F = 0.0). Nilai postifnya kelompok perkawinan sedarah lebih baik dari pengontrolan. Kincaid (1976A) Kincaid (1983B) Kincaid (1976B) Penstudian ini telah di dasarkan denga tingkat perkawinan sedarah pada kisaran 25-60%, Meskipun Kincaid (1976A) memandang pada F = 12.5% . Penstudian masa depan harusnya memeriksa tingkat rendah dari perkawinan sedarah karena tingkat rendah bisa menghasilkan peningkatan produktivitas. Beberapa dari Kincaids (1976A) hasil (Tabel 4.9) menunjukkan bahwa hal ini mungkin ini benar dalam di rainbow trout. Kincaid (1977) memperkirakan bhwa tingkat kritis dari perkawinan sedarah di rainbow trout adalah sekitar 18%; di bawah 18% ,perkawinan sedarah menghasilkan memproduksi beberapa masalah, tetapi diatas 18% , produktivitas ditekan setelah penurunan signifikan.

3.2 Manfaat dari perkawinan sedarah


Perkawinan sedarah studi di ikan pada umumnya telah menunjukkan bahwa perkawinan sedarah mengurangi produktivitas, bagaimana hal itu bisa digunakan untuk meningkatkan populasi? Salah satu kegunaan utama dari perkawinan sedarah ada di sebuah peternakan program yang disebut linebreeding. Linebreeding terjadi ketika sebuah out-standing individu ( biasanya laki-laki ) dibawa kembali ke garis untuk kawin dengan keturunan. Hal ini dilakukan karena binatang yang jadi luar biasa yang anda inginkan untuk meningkatkan, kontribusi untuk setiap keturunan dan untuk meningkatkan, kontribusi untuk gen renang. Dua jenis linebreeding yang akan ditampilkan di gambar 4.17. Kedua adalah menggunakan perkawinan sedarah utama bagi pembentukan inbredlines yang akan hibridisasi untuk menghasilkan f1 hibrida untuk grow-out. Di sini, dua atau lebih memilih jalur inbred tertentu untuk memperbaiki alel. Ketika inbred jalur kawin, yang hibrida akan identik di yang diinginkan dan akan seragam, lokus yang sering salah satu gol dalam sebuah perkawinan silang program. Perkawinan sedarah dalam dua atau lebih baris diikuti oleh hibridisasi adalah contoh klasik cara menghasilkan keturunan untuk grow-out seragam. Perkawinan sedarah ini juga digunakan oleh banyak peneliti untuk menghasilkan hewan yang akan digunakan dalam berbagai percobaan. Dalam beberapa kasus, ilmuwan tidak menyadari bahwa mereka sedang membuat perkawinan sedarah, tidak mempertimbangkan efek yang perkawinan sedarah akan, pada saham mereka dan tidak menyadari bahwa perkawinan sedarah dapat memalukan yang variabel yang mereka memeriksa dalam percobaan. Alam konsekuensi dari perkawinan sedarah kadang-kadang kejutan peneliti, yang kemudian menarik kesimpulan yang salah. Salah satu contohnya adalah sebuah penelitian oleh piron ( tahun 1978 ). Dia yang dihasilkan tingkat tinggi perkawinan sedarah dalam zebra danio yang akan digunakan dalam racun tes. Perkawinan sedarah yang dihasilkan ikan dengan deformites rangka, dan ini membuat piron ( tahun 1978 ) untuk menyimpulkan bahwa jenis ini tidak cocok untuk digunakan dalam racun tes. Produksi kelainan akibat perkawinan sedarah bukan merupakan alasan yang valid untuk mencapai kesimpulan ini.

Gambar 4,17 diagram skematis dari dua jenis linebreeding. Tujuan kedua adalah untuk peningkatan individu A kontribusi kepada keturunannya genom. Dalam contoh ringan linebreeding, A individu memberikan kontribusi % 53.12 K individu gen. Dalam contoh intens linebreeding, A individu memberikan kontribusi 93.75% gen G individu. Hingga semua merugikan resesif alel yang diambil, hampir setiap kependudukan akan menghasilkan beberapa kelainan sebagai akibat dari perkawinan sedarah. Seperti sebenarnya, banyak spesies yang digunakan untuk riset biomedis sangat inbred untuk menghasilkan homozigot popuiations sehingga semua hewan akan bereaksi dengan cara yang sama untuk eksperimental variabel. Produksi sangat inbred popuiations untuk meminimalkan individu variasi, penelitian seperti itu yang dapat porsi yang signifikan dari total varians dalam percobaan. Bahkan ketika digunakan secara tidak benar dan ketika perkawinan sedarah masih bisa menghasilkan keturunan. yang baik Depresi yang terlihat untuk berbagai phenotypes yang populational cara. Outstanding individu dapat dan diproduksi meskipun populasi rata-rata mungkin turun sejalan. Outstanding inbred hewan dapat berharga sebagai induk saham karena mereka berkembang biak benar untuk banyak phenotypes dan tidak akan melestarikan tidak diinginkan phenotypes.

10

Genetika

perkawinan

sekerabat

sama

dengan

perkawinan

silang.

Bergantung pada interaksi antara alel. Perkawinan sekerabat menekan produksi dengan memasangkan alel resesif yang merugikan. Dengan demikian, perkawinan sekerabat pada dasarnya adalah fungsi dari VD.

3.3 Menghitung perkawinan sedarah


Nilai-nilai perkawinan sekerabat individu dapat dihitung dengan

menggunakan teknik yang disebut jalan anlysis. Dalam analisis jalur, Anda mengkonversi silsilah ke diagram jalan dan menentukan perkawinan sekerabat individu dengan menambahkan mungkin jalan yang berbeda untuk satu atau lebih moyang (s). Sebagai contoh:

Setiap anak panah di jalan diagram mewakili sebuah gamete dan 50 % dari individu ' s genom. Catatan yang f tidak digunakan untuk menunjuk individu; f tidak pernah digunakan karena ini adalah simbol perkawinan sedarah. Nilai individu inbeeding ditentukan dengan menggunakan rumus berikut::

Di mana fx adalah perkawinan sedarah individu, e adalah simbol ' jumlah ' atau ' menambah, ' n adalah jumlah individu di jalan yang diberikan, dan fa adalah perkawinan sedarah dari nenek moyang yang sama. Jika fa = 0, eq. ( 4,8 ) menjadi

11

Individu G di predigree sebelumnya adalah inbrida karena salah satu dari moyangnya muncul pada kedua sisi ibu dan ayah dari silsilah (definisi) dari nenek moyang bersama). Individu adalah leluhur umum dari G. Perkawinan sekerabat g ditentukan oleh menelusuri jalan dari G ke A saat Anda menelusuri jalan, apa yang akan Anda lakukan adalah menentukan bagaimana A'' s gen berakhir di G. Untuk melakukan ini, Anda mulai dengan salah satu orangtua G, jejak path ke A, dan kemudian melacak path dari A ke G induk lain. Untuk menghitung Fg, jejak jalan dari D to E, melalui g 's nenek moyang yang sama.

12

Ada tiga jalur. Ada tiga jalur di individu dari 1C dan lima individu di jalur 1 a dan 1 b. Akibatnya, N adalah 3, 5 dan 5. Masing-masing, untuk tiga jalur, seperti sebelumnya, yang bukan nenek moyang umum bawaan, jadi Eq(4.9) dapat digunakan untuk menghitung F1. Untuk menghitung F1, produk-produk dari tiga individu terpisah 13

ditambahkan: F1 = (0.5) + (0.5) + (0.5) F1 = 0.1875 Bahkan mungkin ada lebih dari satu jalur antara individu nenek moyang umum. Jika ada kedua jalur, Anda hanya menghitung itu dan menambahkannya ke total. Ada satu aturan penting tentang menentukan jalur antara individu dan nenek moyang yang sama: Anda tidak dapat menelusuri kembali jalur, yaitu Anda tidak bisa pergi melalui dan individu dua kali dalam jalur yang diberikan. Dengan demikian, Anda tidak dapat membuat jalur G-D-A-C-G untuk jalur dari 1 ke A dalam contoh sebelumnya, karena Anda akan pergi melalui masing-masing G dua kali. Kedua diagram jalur menggambarkan konsep yang penting. Perkawinan sekerabat dapat dikurangi menjadi nol jika dua individu tidak kawin. K individu bukan bawaan, karena K tidak memiliki nenek moyang. Dua nenek moyang K adalah bawaan, tetapi sejak orangtua K tidak terkait, Fk = 0. Akibatnya, jika Anda dapat mengidentifikasi individu ikan dan menghasilkan silsilah, Anda dapat mencegah perkawinan sekerabat hanya dengan tidak kawin individu. Cara klasik untuk menghilangkan setiap silang dalam hewan yang akan digunakan untuk tumbuh adalah untuk menghasilkan hibrida. Jika strain atau garis tetap murni, F1 hibrida akan selalu memiliki F = 0. Apa maksud dari nilai F? F adalah ukuran dari peningkatan homozygosity sebagai akibat dari perkawinan sekerabat. Dengan demikian, ikan dengan F = 25% adalah 25% lebih homozygous daripada rata-rata ikan dalam populasi. F mengatakan apa-apa tentang tingkat homozygosity atau rata-rata populasi. F adalah nilai relatif terhadap populasi. Menghitung nilai-nilai individu F memiliki satu besar kewajiban dalam budidaya ikan: untuk melakukannya, Anda harus tahu silsilah individu. Informasi ini adalah sayangnya kurang, karena kebanyakan penetasan tidak dilengkapi atau tidak dapat memberikan tanda-tanda individu identifikasi ikan. Karena ini, hal ini tidak mungkin untuk menghitung tingkat individu perkembangbiakan untuk kebanyakan

14

ikan. Apakah itu berarti bahwa perkawinan sekerabat tidak dapat diukur dan harus diabaikan? Jawabannya adalah tidak terdefinisi. Anda mungkin tidak akan mampu menentukan silsilah individu dan menghitung nilai perkawinan sekerabat individu ikan, tetapi karena perkawinan sekerabat terjadi dalam populasi apapun, sangat penting untuk menghitung rata-rata peka individu didalam populasi jika Anda mengelola itu benar.

3.4 Efek Ukuran Populasi pada Perkawinan Sedarah dan hanyutan Genetik
Perkawinan sekerabat tidak disengaja dan hanyutan genetik terjadi dalam populasi penetasan karena mereka lebih kecil dan tertutup. Kombinasi ini dengan cepat dapat menghancurkan varians populasi genetik dan meningkatkan perkawinan sekerabat, yang akan menurunkan produktivitas dan menambah biaya produksi. Perkawinan sekerabat tidak disengaja dan hanyutan genetik yang disebabkan oleh populasi kecil dari broodfish yang biasanya dikelola di penetasan mungkin antara faktor-faktor utama yang menurunkan produktivitas dan meningkatkan biaya mencapai kuota produksi. Masalah ini mungkin lebih penting untuk populasi permainan ikan. Ikan yang dibesarkan untuk makanan atau umpan relatif dimanjakan kehidupan, dalam penetasan manajer melakukan semua yang mereka bisa untuk menjaga ikan tetap hidup. Ikan yang ditebar dalam tubuh alami air pergi dari lingkungan penetasan relatif ringan ke yang sangat keras dimana kelangsungan hidup lemah. Akibatnya, hilangnya varians genetik dan perkawinan sekerabat mungkin dapat mempengaruhi populasi yang ditebar di alam liar jauh lebih banyak daripada populasi yang tidak pernah meninggalkan pembenihan. Secara genetik, populasi ideal jauh besar. Sayangnya (atau Untungnya tergantung pada sudut pandang anda), manajer pembenihan tidak dapat bekerja dengan jumlah penduduk yang sangat besar. Manajer pembenihan harus bekerja dengan populasi kecil yang terbatas. Ketika populasi terbatas, cara terbaik untuk menggambarkan hal itu adalah bukan oleh jumlah populasi tetapi dengan nomor

15

efektif pemuliaan. Efektif pembiakan jumlah tergantung pada beberapa faktor; yang paling penting adalah jumlah orang pembibitan, rasio jenis kelamin, kawin sistem, dan varians dari ukuran keluarga. Ketika pilihan tidak terjadi, ada dua sistem kawin yang penetasan Manajer dapat menggunakan: kawin acak atau perkawinan yang baik. Acak kawin hampir secara eksklusif digunakan dalam budidaya. Efektif pembiakan jumlah populasi mana kawin acak digunakan dihitung dengan menggunakan rumus berikut: Ne = 4 () () / () () (4.10)

Dimana Nc adalah angka efektif pembiakan, adalah jumlah perempuan yang menghasilkan keturunan yang layak, dan adalah jumlah laki-laki yang menghasilkan keturunan yang layak. Pemeriksaan rumus sebelumnya menunjukkan bahwa Nc dapat meningkat dalam dua cara: meningkatkan jumlah pembiakan individu atau membawa populasi lebih dekat untuk rasio jenis kelamin 50: 50 (gambar. 4.18). Nomor efektif pembiakan adalah salah satu konsep yang paling penting dalam pengelolaan populasi, yang memberikan indikasi tentang stabilitas genetik populasi karena Nc terbalik berhubungan dengan perkawinan sekerabat dan hanyutan genetik. Ketika turun Nc, perkawinan sekerabat dan varians dari perubahan dalam frekuensi gen akibat hanyutan genetik meningkat. Perkawinan sekerabat yang dihasilkan oleh satu generasi kawin dalam populasi tertutup adalah F= 1/2 N (4.11)

Invers hubungan F dan Nc jelas menunjukkan bahwa sebagai Nc menurun, F meningkat (gambar. 4,19). F dihitung dalam EQ (4.11) adalah nilai perkawinan sekerabat rata-rata untuk setiap ikan dalam populasi. Hanyutan genetik adalah perubahan dalam frekuensi gen yang dibuat oleh sampling error. Kesalahan pengambilan sampel dapat alami, seperti yang terjadi ketika bagian dari populasi terisolasi oleh gempa bumi, banjir, dll, atau dapat buatan manusia oleh koleksi tidak akurat.

16

Ketika populasi adalah sampel - misalnya, pilihan persediaan induk atau pengiriman ke Stasiun lain - ada kesempatan bahwa sampel adalah cerminan akurat makeup dari populasi. Semakin kecil sampel, semakin besar kemungkinan bahwa ketidakakuratan dalam sampel akan terjadi. Ketidakakuratan meluas ke semua karakteristik dari populasi, termasuk alel. Perubahan dalam frekuensi gen karena sampling error disebut hanyutan genetik. Hanyutan genetik adalah mengekspresikan sebagai varians dari perubahan dalam frekuensi gen, Dan hal ini terbalik terkait dengan Ne : aq = pq/2Ne (4.12)

Di mana aq adalah varians dari perubahan dalam gene frekuensi, dan p dan q yang frekuensi alel p dan q di sebuah lokus tertentu

Seperti dengan hubungan sedarah,invers hubungan antara hanyutan genetik dan Ne menurun, hanyutan genetik meningkat. Efek akhir hanyutan genetik adalah hilangnya beberapa alel dan fiksasi. Memang mudah hilang, alel langka tapi lebih umum alel juga dapat kehilangan melalui hanyutan Genetic.

17

Keseluruhan efek dari kecilnya Ne adalah homozygosity ne diproduksi oleh perkawinan sedarah dan melalui kerugian alel sebagai akibat dari hanyutan genetick Dengan demikian, dalam ne pengurangan dapat irreversibly kerusakan

berkumpulnya gen dengan menghilangkan allelels dan menciptakan homozygosity. Sekali homozygosity yang meningkat via perkawinan sedarah, alel dapat kehilangan lebih cepat karena sampel kecil mungkin mengumpulkan sebuah nomor yang tidak proporsional ikan yang homozigot yang diberikan lokus di sebuah. Sebagai sebuah hasil, ada alowering kebugaran, dari keseluruhan , kelayakan viability dan produktivitas, sejak populasi menjadi tidak dapat menyesuaikan untuk perubahan dalam lingkungan, karena beberapa dari potensi genetik darinya telah hilang. Populasi genetik seragam penetasan mungkin salah satu alasan mengapa sangat sulit untuk membuat diri wujudnya populasi dalam tubuh alami air dengan kaus diproduksi pembenihan ikan. Genetik seragam garis mungkin memadai dalam lingkungan yang terkendali seperti pembenihan ikan, tetapi mereka merugikan dalam wild mana lingkungan adalah sesuatu tetapi seragam. Ini adalah alasan bahwa tujuan utama di laut peternakan dari salmon adalah untuk mempertahankan keanekaragaman genetika sebanyak mungkin. 18

Setelah penurunan dalam N

telah memberikan, perkawinan sedarah

perkawinan sedarah yang pada gilirannya menurunkan depan ne dalam sebuah siklus umpan balik positif. Sekali dalam peternakan telah terjadi, N menjadi . Nf = N/1+F (4.13)

Dimana Nef adalah N populasi inbrida. Dengan demikian, pembatasan di Ne dan F cenderung untuk memberi makan satu sama lain, dan situasi terus memburuk. Setelah populasi telah memiliki Ne yang berkurang, peningkatan berikutnya tidak memperbaiki kerusakan yang telah dilakukan. Pembatasan di Ne sering terjadi selama pemindahan saham dari satu penetasan lain. Itu mahal dan sulit untuk bergerak populasi besar, begitu banyak penetasan yang dimulai dengan segenggam ikan, terutama jika ikan sangat produktif. Ketika ini terjadi, penduduk dikatakan telah melalui kemacetan. Loweing dramatis Ne di kemacetan memiliki konsekuensi jangka panjang pada genetika saham dan produktivitas. Ne atas serangkaian generasi adalah mean harmonik Ne di setiap generasi. Atas generasi, keseluruhan N boleh ditentukan dari rumus berikut. 1/ N overall = 1/t (1/ Nl+1/N2 + ..+ 1/ Nt) dimana N overalll (4.14)

keseluruhan jumlah keseluruhan efektif jumlah

perkawinan, dan Ne1, Ne2 dan Net adalah SPN dalam generasi 1,2 dan t, masingmasing. Rumus sebelumnya menunjukkan bahwa generasi dengan est kecil Ne memiliki dampak terbesar pada keseluruhan Ne. Hambatan memiliki efek jangka panjang pada genetika dari populasi. Nei et al. ( tahun 1975 ) menunjukkan bahwa bottlenecks mengurangi varians genetik dan rata-rata heterozygosity, dan tergantung pada ne dari hambatan dan meningkatkan populasi ukuran kemudian, populasi mungkin belum sembuh keragaman genetik darinya selama ratusan generasi, selain melalui pengenalan saham baru. Ini penting implikasi praktis untuk pengelolaan hatchery saham. Jika seorang penduduk hatchery dimulai dengan hanya beberapa individu, dengan keturunan dari hanya beberapa menumbuhkan, atau jika penduduk adalah hancur oleh penyakit,

19

peningkatan ne berikutnya hanya menjaga perkawinan sedarah dan drift genetik dari semakin buruk; mereka tidak memperbaiki masalah yang telah terjadi. Dengan demikian, itu sangat penting untuk mengetahui ne untuk setiap generasi, kedua di pabrikmu hatchery dan sebelum saham tiba. Ne populasi juga dapat pergi melalui kemacetan selama pemilihan. Jika Anda menetapkan nilai cutoff ekstrim, Anda mungkin dapat menghemat terlalu sedikit ikan, dan Ne akan berkurang drastis dalam populasi yang dipilih. Cara lain bahwa pilihan dapat membuat kemacetan adalah jika dipilih ikan com dari hanya beberapa keluarga. Ikan dari beberapa keluarga mungkin lebih unggul dari semua orang lain karena dapat VA, VD, V1, VG-E, atau VE, jadi ketika Anda memilih ikan, Anda mungkin surut mengurangi Ne di generasi sebelumnya jika hanya beberapa orangtua diproduksi populasi yang dipilih. Sementara kedua jenis kemacetan mungkin sama-sama merusak, yang kedua adalah salah satu yang terlihat, karena Anda mungkin tidak akan menyadari bahwa Anda secara drastis berkurang Ne. Faktor terakhir yang dapat mengurangi Ne adalah ukuran keluarga. Jika semua brooders menghasilkan jumlah yang sama keturunan, Ne dihitung seperti dijelaskan sebelumnya. Namun, produksi gametic dan keturunan kelangsungan hidup yang sangat bervariasi. Ini memiliki dampak negatif pada Ne karena tidak seimbang kontribusi kepada generasi berikutnya akan menurunkan Ne dari apa itu telah telah brooders semua membuat kontribusi yang sama. Ketika ada keturunan produksi yang tidak seimbang, Ne di populasi dengan kawin acak adalah : NUR = 8(N) /Vis + vis +4 (4.15)

dimana NeUR adalah NE dengan unequel produksi offspiring dan V, dan Vare variences produksi offspiring perempuan dan laki-laki (ukuran keluarga), masing-masing. Ukuran keluarga sering menganggap apa yang disebut poisson distribusi. Poission distribusi, mean dan varians yang sama, jadi ketika ini terjadi, berarti keluarga ukuran dapat digantikan untuk varians (kedua 1995). Yang sengaja kerugian genetic varians melalui pengurangan di n dapat menghancurkan. Varians genetik adalah bahan baku yang kedua alam dan para ahli genetika bekerja dan yang rugi adalah merusak karena itu adalah ussually

20

ireversibel. Hilangnya produktivitas, varians canreduce genetik meningkatkan perkembangan anomali, dan membuat depan imrpovements melalui pilihan sulit. Sejumlah penelitian telah menyebutkan bahwa pengurangan di n memiliki efek pada pergi kolam saham hatchery ( allendorf dan mengucapkan tahun 1979, allendorf dan phelsp 1980, ryman dan stahl 1980, tave dan smithermen 1980, salib dan raja tahun 1983 stahl 1983taniguchi et al tahun 1983 ), misalnya, teichertcoddington ( tahun 1983 ) adalah mampu meningkatkan pertumbuhan tikus di auburn university ( pantai gading ) ketegangan t. Nilotica oleh seleksi. Ini mungkin telah akibat pengurangan di n selama beberapa pengalihan ketegangan ini yang mungkin dihilangkan sebagian besar bagi peningkatan laju pertumbuhan v ( tave dan smitherman 1980 ). Leary et al. ( 1985a ) ditemukan frekuensi tinggi dari dua kelainan morfologi dan luar biasa besar jumlah individu yang asimetris di meristic bilateral phenotypes dalam sebuah hatchery penduduk kejam trout. Mereka yang dinisbatkan perkembangan ini anomali untuk pengurangan heterozygosity, sebagai akibat dari drift. genetik Tingkat menetas telah menurun di donaldson jenis ikan trout (hersh pelangi) Sebagai buruk seperti ini untuk penetasan saham yang digunakan dalam budidaya ikan, dapat menghancurkan ketika itu terjadi dalam populasi yang digunakan untuk saham tubuh alami air. US Fish and Wildlife Service (1982) memperingatkan bahwa hilangnya genetik varian dalam saham pembenihan ikan trout danau yang digunakan untuk saham Danau Michigan dan Ontario dapat menghalangi pemulihan yang spesies. Rasmuson (1981), Ryman (1981) dan Johansson (1981) semua menyatakan keprihatinan bahwa dalam Scandanavian saham pembenihan ikan salmon yang digunakan untuk melengkapi produksi alami. Ryman (1981) memperingatkan bahwa banyak program manajemen mungkin benarbenar menghancurkan kolam-kolam gen populasi bukannya menyelamatkan mereka. 3.5 MENCEGAH PENGURANGAN JUMLAH PERKAWINAN YANG EFEKTIF Bagaimana Anda mencegah pembatasan di Ne dari kerusakan potensi genetik populasi penetasan ? pertama dan terutama, menjaga Ne sebagai besar mungkin setiap generasi. ketika memperoleh induk, Anda harus menentukan, di 21

muka, silsilah dari ikan yang Anda beli. Anda perlu tahu berapa banyak induk digunakan untuk memproduksi ikan yang Anda beli. Ini adalah masalah penting dalam budidaya perikanan, karena kesuburan ikan. Saya pernah lihat orang memenuhi pesanan channel catfish dengan mengirimkan 2000 fry yang berasal dari satu spawn tunggal. Ne yang menghasilkan 2000 channel catfish hanya 2 (lebih kecil jika induk sekerabat dan hasil inbreeding). Inbreeding yang akan dihasilkan populasi dasar pada generasi pertama adalah 25%, tetapi hilangnya banyak allele karena pergeseran genetik (genetic drift) jauh lebih merusak. Seberapa besar seharusnya Ne untuk mencegah inbreeding dan pergeseran genetik? Kincaid merekomendasikan agar Ne setidaknya sebesar 200 (1967A) dan 500 (1979); Ryman dan Stahl (1980) merekomendasikan agar Ne setidaknya 60; Organisasi Pangan dan Pertanian UN (FAO) merekomendasikan setidaknya 50 untuk pekerjaan jangka pendek dan 500 untuk jangka panjang (FAO/UNEP, 1981); Fish and Wildlife Service AS (1984) merekomendasikan agar Ne bernilai antara 263 dan 344 untuk populasi ikan konsumsi dan ikan umpan dan Nes antara 424 dan 685 untuk populasi yang akan dikembangbiakkan di perairan natural. Mana dari rekomendasi ini yang benar? Sayangnya, tidak ada satu nilai pun yang bisa digunakan manajer pengembangbiak untuk mencegah pergeseran genetik atau masalah terkait inbreeding. Tave (1986B, 1986C) memberikan prosedur untuk menentukan Nes minimal yang bisa digunakan untuk mencegah masalah terkait inbreeding dan pergeseran genetik. Untuk menghitung Ne yang dibutuhkan untuk mencegah inbreeding mencapai tingkat yang bisa mengurangi produktivitas, anda membutuhkan dua informasi. Pertama adalah tingkat inbreeding dimana depresi inbreeding terjadi. Sayangnya, informasi untuk ikan tidak ada; tidak akan ada satu nilai yang bersifat universal, karena setiap fenotip berbeda dan setiap populasi berbeda memiliki nilai yang berbeda. Penelitian Kincaid (1976A, 1976B, 1983B) tentang ikan rainbow trout hampir sempurna, tetapi nilai terkecil inbreeding yang dihasilkan adalah 12,5%. Kincaid (1977) memperkirakan bahwa F = 18% adalah level depresi inbreeding menjadi signifikan pada ikan rainbow trout. Data dari hewan lain menunjukkan bahwa depresi inbreeding bisa terjadi pada setia level inbreeding (Falconer, 1981).

22

Karena tidak ada nilai F kritis untuk ikan, kita harus menggunakan nilai hipotetis. Tave (1986B) menyarankan menggunakan angka 5% sebagai nilai konservatif dan 10% untuk perkiraan liberal. Informasi kedua yang diperlukan adalah jumlah generasi yang anda ingin masukkan ke dalam program pengembangbiakan sebelum F mencapai angka kritis. Setelah ini ditentukan, anda hanya perlu menghitung konstanta Ne minimal yang akan menghasilkan tingkat inbreeding kritis pada jumlah generasi yang telah ditentukan. Misalnya, jika anda pilih F = 5% sebagai nilai inbreeding kritis dan anda tidak ingin mencapai level tersebut hingga generasi 15, maka Ne dihitung sebagai berikut: Tahap 1. Hitung F/generasi yang diperlukan untuk mendapatkan F = 0,05 pada generasi 15:

F / generasi = 0.0033333 / generasi Tahap 2. Hitung Ne yang diperlukan untuk menghasilkan F = 0.0033333 / generasi menggunakan persamaan (4.11): F = 0.0033333 = (0.0033333)(2) = Ne = Ne = 150 Konstanta minimal Nes yang akan menghasilkan F = 5% dan F = 10% setelah jumlah generasi yang diinginkan dapat dilihat pada tabel 4.10.

23

Tabel 4.10. Angka Pengembangbiakan Efektif (Ne) yang Diperlukan untuk Menghasilkan F = 5% dan F = 10% setelah Jumlah Generasi Tertentu Ne F = 5% 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 200 300 400 500 600 700 800 900 1000 F = 10% 10 15 20 25 30 35 40 45 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500

Jumlah Generasi 1 2 3 4 6 7 8 9 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Seberapa besar harusnya Ne untuk mencegah pergeseran genetik? Jauh lebih sulit untuk mencegah pergeseran genetik daripada mencegah inbreeding mencapai level tertentu yang mengurangi produktivitas, karena setiap perubahan pada frekuensi gen akibat kesalahan sampling merupakan pergeseran genetik. Jika frekuensi perubahan allele dari 0.500 menjadi 0.499 sebagai akibat kesalahan sampling, pergeseran genetik telah terjadi. Tetapi ini tidak terlalu penting dibandingkan hilangnya allele, jadi pertanyaannya adalah: Berapa besar Ne untuk

24

mencegah hilangnya allele langka? Alasan kita tertarik pada hilangnya allele langka adalah karena allele langka (allele dengan frekuensi rendah) lebih cenderung hilang dibanding yang memiliki frekuensi tinggi. Jawaban pertanyaan ini tergantung pada dua keputusan yang harus kita ambil: (1) seberapa berharganya allele langka tersebut, yaitu seberapa langka allele yang ingin anda selamatkan (misal, f = 0,1 atau 0,01 atau 0,000001); 2) berapa tingkat probabilitas yang diinginkan (misal P = 0,05 berarti bahwa anda memiliki probabilitas 95% untuk menyelamatkan allele tersebut; P = 0,01 berarti kemungkinannya 99% untuk menyelematkan allele tersebut. Jika anda ingin menyelamatkan salah satu allele terlangka (f = 0,000001) dan anda menginginkan probabilitas 100%, maka anda membutuhkan Ne yang sangat besar sehingga tidak akan cukup pada tempat penetasan. Akibatnya, anda harus mengkompromikan antara nilai ideal dan nilai yang akan menimbulkan masalah. Ne yang anda butuhkan bisa ditentukan dengan menghitung jumlah ikan yang diperlukan untuk memastikan bahwa allele q, pada satu frekuensi tertentu, ada dengan tingkat probabilitas tertentu. Probabilitas (P) untuk kehilangan sebuah allele dalam satu sampel acak adalah: P = 1,0 q)2Ne dimana P adalah probabilitas kehilangan allele dalam satu sampel tunggal (satu generasi atau satu transfer broodstock dari satu stasiun ke stasiun lain) dan q adalah frekuensi allele tersebut. Exponen adalah 2Ne karena ikan adalah diploid dan memiliki 2 allele per lokus. Tabel 4.11 menunjukkan bahwa anda membutuhkan nilai Ne 150 untuk menghasilkan P = 0,04904 untuk allele yang memiliki f = 0,01 (probabilitas kehilangan allele = 4,9%). Probabilitas yang ada pada tabel 4.11 adalah probabilitas kehilangan allele karena pergeseran genetik untuk hanya satu generasi atau satu transfer. Probabilitas kehilangan allele selama beberapa generasi atau transfer ke pembiakan lain adalah perkalian produk dari probabilitas setiap generasi atau transfer. Misalnya, jika anda menentukan konstanta Ne 150 untuk 10 generasi, probabilitas kehilangan allele yang f-nya = 0,01 setelah 10 generasi dihitung sebagai berikut:

25

Tahap 1. Hitung probabilitas kehilangan allele dalam satu genrasi menggunakan persamaan (4.16): P = (1.0 q) Tahap 2. Hitung probabilitas mendapatkan allele tertentu dalam satu generasi. Untuk menghitung probabilitas mendapatkan allele tertentu, kurangi probabilitas kehilangan allele (P) dari 1.0: Probabilitas mendapatkan allele tertentu = 1,0 0,04904 Probabilitas mendapatkan allele tertentu = 0,95096 Tahap 3. Hitung probabilitas mendapatkan allele setelah 10 generasi. Itu merupakan perkalian produk dari probabilitas. Tabel 4.11 Kemungkinan kehilangan alel melalui hanyutan genetic untuk delepan allelic frekuensi di berbagai angka yang efektif.

26

* kemungkinan tersebut adalah kemungkinan pelepasan sebuah Allele pada setiap keturunan Allele pada setiap keturunan : kemungkinan penyimpanan Allele = (0.95096) kemungkinan penyimpanan Allele = 0.60481 langkah 4. Hitunglah kemungkinan pelepasan Allele (P) setelah 10 keturunan. Dalam menghitung kemungkinan pelepasan Allele, kurangilah kemungkinan penyimpanan Allele dari 1.0: P = 1.0 - 0.60481 P = 0.39519 Dengan demikian, jika kamu mempertahankan sebuah N dari 150/keturunan pada 10 keturunan, kamu memiliki kemungkinan 60,5% penyimpanan Allele yang f = 0.01 setelah 10 keturunan, meskipun memiliki kemungkinan 95.1% dari penyimpanan Allele pada setiap keturunan. Jika kamu memiliki jumlah yang berubah-ubah, secara keseluruhan

kemungkinan penyimpanan Allele juga hasil dari kemungkinan pada setiap keturunan. Sebagai contoh, kemungkinan apakah dari penyimpana sebuah Allele yang mana f =0.01 setelah 10 keturunan dengan keturunan Nsl sebagai berikut? Ns: 230, 100, 200, 50, 30, 200, 10, 20, 25, 230

27

Langkah1. Hitunglah kemungkinan pelepasan sebuah Allele (P) dan kemungkinan penyimpanan sebuah Allele yang memiliki f = 0.01 untuk setiap generasi:

Langkah 2. Hitunglah kemungkinan penyimpanan Alelle dalam 10 keturunan. Hal tersebut adalah hasil dari kemungkinan penyimpanan allele pada setiap generasi: Kemungkinan penyimpanan allele = (0.99018)(0.86602)(0.98205)(0.63397) x (0.45284)(0.98205)(0.18209) x (0.33103)(0.39499)(0.99018) = 0.0560 Langkah 3. Hitunglah kemungkinan pelepasan allele dalam 10 keturunan. Untk menghitung kemungkinan pelepasan allele (p) kurangi kemungkinan penyimpanan allele dari 1.0: P = 1.0 0.00560 P= 0.99440 Contoh ini jelas meunjukan dampak buruk penurunan pada N yang berakibat pada penyimpangan genetik. Bahkan apabila N dikurangi hanya untuk satu keturunan. Gangguan tersebut memiliki dampak buruk cukup lama pada jumlah genetik.

28

Sebagai contoh, apabila N pada keturunan pertama adalah 10, kemudian ditingkatkan dan dipertahankan di 230 pada 9 keturunan selanjutnya, kemungkinan pelepasan allele yang memiliki f =0.01 dalam keturunan ke 10 adalah Langkah1. Hitunglah kemungkinan pelepasan sebuah Allele (P) dan kemungkinan penyimpanan sebuah Allele yang memiliki f = 0.01 untuk setiap

generasi: Langkah 2. Hitunglah kemungkinan penyimpanan Alelle dalam 10 keturunan. Hal tersebut adalah hasil dari kemungkinan penyimpanan allele pada setiap generasi: Kemungkinan penyimpanan allele = (0.18209)[(0.99018)] = 0.16661 Langkah 3. Hitunglah kemungkinan pelepasan allele dalam 10 keturunan. Untk menghitung kemungkinan pelepasan allele (p) kurangi kemungkinan penyimpanan allele dari 1.0: P = 1.0 0.16661 P = 0.83339 Secara keseluruhan kemungkinan pelepasan allele memberikan kamu sebuah kemungkinan pelepasan allele melalui penyimpangan genetik dalam jumlah turunan tertentu. Apabila allele tersebut benar-benar lepas N dapat menjadi jumlah setelah itu, dan frekuensi allelic akan tetap 0. Sekali hilang, allele hanya dapat kembali muncul melalui mutasi atau pemasukan indukan baru. Hal ini menjelaskan mengapa gangguan-gangguan terutama gangguan terhadap jumlah penemuan kecil, dapat secara permanen merusak jumlah variasi/jenis genetik.

29

Apa petunjuk Ns yang mengelola tempat penetasan dalam mencegah penyimpangan genetik dari pelenyapan allele langka? Untuk menghitung ini

terdapat tiga hal yang harus kamu pertimbangakan. Pertama adalah jumlah allele langka yang ingin kamu selamatkan. Tave (1986) merekomendasikan bahwa keberhasilan dalam menyimpan allele yang f=0.01, karena jumlah biologis dan f 0.01 berkontribusi untuk lokuspholimorphic bahwa di bagian dalam

genetik umumnya mempertimbangkan allele yang poliformisme, polymorphic. dan Meffe hasil tersebut menyimpan

(1986)

merekomendasikan

keberhasilan

menyimpan allele memiliki f = 0.05, karena allele lebh langka dari sedikit kontribusi pada semua variasi genetik. Rekomendasi Meffe diterima untuk pakan ikan dan indukan ikan, karena alles langka mungkin tidak menentukanproduktivitas dalam budidaya ikan. Sebagai tambahan , sebagian besar allele langka mungkin hilang selama seleksi adaptasi kecuali jika allele tersebut penting dalam proses adaptasi, dimana beberapa kejadian frekuensi allele dapat meningkat secara drastis. Tapi rrekomendasi Tave(1986) mungkin lebih tepat untuk program pembudidayaan laut dan ikan, sama baiknya dengan hal tersebut yang mempertahankan standar referensi karena tujuan utama pada program ini adalah konservasi genetika dalam mengkonservasi berbagai macam genetik, kamu harus menyimpan sebanyak allele yang dapat di teliti. Dalam program yang sama lebih baik keliru pada bagian konservasi dan berhati-hati lah. Informasi kedua yang dibutuhkan adalah kemungkinan (P) yang kamu harapkan mengguanakan (kemungkinan pelepasan allele). Dalam biologi, dua kemungkinan yang biasanya digunakan dan dapat di terima: P = 0.005 dan 0.001; P = 0.05 dan 0.01 berarti terdapat 5 dan 1% kemungkinan pelepasan allele dan 95,99% kemungkinan penyimpanan allele secara berturut-turut. Informai ketiga yang dibutuhkan adalah jumlah keturunan yang dapat di gabungkan dalam program pembiakan sebelum P mencapai level yang di dinginkan. Sekali kamu menentukan ini, kamu dengan mudah kembali menghitung konstan keturuan N perlu menghasilkan P tersebut untuk diberikan allele pada penetapan jumlah keturunan.

30

Sebagai contoh, katakanlah kamu ingin P=0.01 (sebuah kemungkinan dari 1% pelepaan allele dan sebuah kemungkina dari 99% penyimpanan allele) dalam 10 keturunan untuk 1 allele yang memiliki f = 0.01. Turunan N apa yang seharusnya dipertahankan agar menerima hasil ini? Jawabanya adalah sebagai berikut: q=0.01; P= 0.01 dalam 10 keturunan langkah 1. Hitunglah kemungkinan/keturunan penyimpanan allele yang akan menghasilkan 0.99 kemungkinan dalam penyimpanan allele tersebut (P=0.01) dalam 10 keturunan: 0.99 = (kemungkinan/keturunan) kemungkinan/keturunan = (0.99) kemungkinan/keturunan = 0.9989955 langkah 2. Hitunglah (P) dengan mengurangi kemungkinan penyimpanan allele dari 1.0

langkah 3. Hitunglah N yang diperlukan untuk menghasilkan P = 0.0010045 dengan menggunakan persamaan.(4.16):

rumus tersebut harus di konveri ke dalam rumus logartima untuk mendapatkan hasil N

Pada contoh sebelumnya, kamu membutuhkan konstan N dari 344/keturunan yang menghasilkan P = 0.01 ( 1% kemungkinan daripelepasan allele dan 99% dari kemungkinan penyimpanan allel dalam 10 keturunan untuk sebuah allele yang memiliki f = 0.01.Konstan Ns perlu menghasilkan P = 0.05 dan 0.01 untuk allele

31

yang memiliki f = 0.01 atau0.01 dalam berbagai jumlah keturunan yang sudah tertulis pada tabel 4.12. Seperti hal nya terjadi pada pembiakkan, tak ada N umum yang dapat direkomendasikan pada setiap program pembiakkan ikan. Ns yang tertulis di tabel 4.12 sharusnya hanya di gunakan sebagai pedoman. Hasil tersebut bukanlah nilai yang mutla, kebanyakan pembudidaya ikan konsumsi seharusnya memperoleh konstan Ns antara 68 dan 90. Sebuah N konstan = 68 cukup untuk pekerjaan jangka pendek(10 keturunan),karena itu N akan memproduksi a P = 0.01 untuk sebuah allele yang memiliki f = 0.05 dalam 10 keturunan.

Ne konstan = 90 harus cukup untuk kerja jangka panjang (>10 generasi) karena Ne yang akan menghasilkan sebuah P = 0.01 untuk alel yang f = 0.05 setelah 100 generasi. Aquaculturists yang mempertahankan garis referensi standar ikan atau yang ingin menghemat sejumlah besar alel harus mencoba untuk menjaga NeS antara 263 dan 344 generasi. Ne konstan dari 263 harus cukup untuk kerja jangka pendek (<10 generasi), karena Ne ini akan menghasilkan P = 0. 005 / generasi, dan setelah 10 generasi P akan 0,05. Ne dari 344 lebih tepat untuk pekerjaan jangka log (> 10

32

generasi). karena itu akan menghasilkan sebuah P = 0.001/generasi, dan setelah 10 dan 51 generasi. P = 0.01 dan 0,05, masing-masing, untuk alel yang f = 0.01 Nomor pembenihan yang efektif setidaknya harus 424/generasi untuk program budidaya ikan di mana penduduk akan digunakan untuk program pengelolaan perikanan atau peternakan laut . Direkomendasikan Ne lebih besar untuk program ini karena dua alasan : Pertama , salah satu tujuan utama , jika bukan tujuan utama , harus mempertahankan sebanyak variasi genetik mungkin. Ikan ini akan ditebar di alam liar , dan tidak ada yang tahu dimana alel meningkatkan kelangsungan hidup atau yang alel preadaptfish ke lingkungan yang berubah . Hilangnya keragaman genetik melalui pergeseran genetik mungkin menjadi alasan utama mengapa sulit untuk memulihkan sumber daya alam dengan populasi pembenihan - menghasilkan . Kedua , ketika bekerja dengan program ini , seorang manajer hatchery harus memasukkan perencanaan jangka panjang ke manajemen induk , dan 50 generasi adalah minimum yang baik karena akan mencakup mana saja 50-200 + tahun . Sebuah Ne konstan 424 generasi akan menghasilkan P = 0,01 dan 0,05 untuk alel yang f = 0,01 setelah 50 dan 257 generasi , masing-masing. Minimum yang ideal Ne untuk program ini adalah 685/generasi karena Ne hampir menjamin bahwa alel yang f = 0,01 tidak akan hilang . Ne konstan 685 akan menghasilkan P = 1 x 10 -14 generasi , dan setelah 100 generasi P akan 0,0001 untuk alel yang f 0,01 . Meskipun akan ideal untuk menjaga alel yang jarang dari 0,01 untuk jenis program , Ne yang dibutuhkan untuk tujuan ini hampir tidak terkendali . Misalnya, Ne diperlukan untuk mempertahankan alel yang f = 0,001 pada P = 0,05 untuk satu generasi adalah 1498 . Jelas, tidak praktis untuk mencoba dan mencegah hilangnya alel lebih jarang dari 0,01 . Hal ini tidak mungkin bahwa setiap manajer penetasan dapat

mempertahankan minimum ne dari generasi ke generasi yang diinginkan . Fluktuasi Ne karena penyakit , masalah pemijahan , dll Akan mengurangi ne bawah tingkat yang diinginkan . Jika tujuannya adalah untuk menjaga alel yang f = 0,05 , Ne = 30 harus menjadi hambatan minimum , karena Ne akan menghasilkan P = 0,05 untuk 1 generasi . Sebuah gol yang lebih baik adalah untuk menjaga hambatan minimum 33

untuk Ne = 45 , karena Ne akan menghasilkan P = 0,01 untuk 1 generasi . Jika tujuannya adalah untuk menyelamatkan alel yang f = 0,01 , sebuah Ne = 150 harus dianggap sebagai hambatan minimum , karena Ne akan menghasilkan P = 0.05/generation untuk alel yang f = 0,01 . Jika Ne turun di bawah 150 , P akan pergi di atas 0.05/generation dan probabilitas untuk mempertahankan alel akan turun di bawah 95 % generasi . NeS yang telah direkomendasikan untuk mencegah perkawinan sedarah dari mencapai tingkat yang menekan produktivitas dan mencegah pergeseran genetik dari kehilangan alel hanya pedoman : mereka tidak harus dianggap sebagai Injil . Nes yang disajikan didasarkan pada asumsi-asumsi yang dijelaskan dalam bagian ini Aspek utama dari bagian ini adalah prosedur yang digunakan untuk menghasilkan Nes . Jika Anda tahu bagaimana menggunakan prosedur , Anda dapat menghasilkan nes Anda sendiri berdasarkan tujuan dan asumsi Anda tentang apa yang diinginkan . Apa yang harus dilakukan jika Ne tetes populasi ( atau catatan pembenihan menunjukkan bahwa itu berkurang sebelumnya ) dan mulai menurunkan produktivitas ? Satu-satunya cara untuk memperbaiki masalah tersebut adalah untuk memperoleh indukan baru . Jika hal ini dilakukan , pastikan bahwa Anda memperoleh indukan yang tidak melalui hambatan. Namun , sesederhana resep ini , seringkali sulit menelan obat . Banyak manajer penetasan membenci gagasan membawa baru induk karena mereka takut masalah genetik . Penyakit terlihat dan dimengerti, tapi pergeseran genetik tidak terlihat . Selain itu , pembenihan yang merambat terancam atau hampir punah sering tidak dapat mengimpor induk baru karena mereka tidak tersedia . Ketika impor dari induk baru tidak layak , beberapa pilihan dapat digunakan untuk mencegah perkawinan sedarah dan pergeseran genetik dari semakin buruk . Opsi pertama adalah untuk meningkatkan ne sebanyak mungkin , semakin besar Ne , semakin baik . Kendala yang biasa di sini adalah keterbatasan fisik ruang di pembenihan dan anggaran . Kebanyakan pembenihan cenderung bertelur ikan sebanyak praktis , sehingga sering sulit untuk meningkatkan Ne cara ini .

34

Pendekatan kedua adalah untuk menelurkan sebuah rasio seks lebih sama , menyediakan tidak sudah 50:50 . Efek dari rasio jenis kelamin bias pada inbreeding dapat ditunjukkan dengan rumus ini . ( 4.17 ) Dimana adalah jumlah betina yang menghasilkan keturunan dan adalah jumlah

laki-laki yang menghasilkan keturunan . Ketika populasi peternakan kecil , rasio jenis kelamin miring dapat menurunkan N e dan meningkatkan secara dramatis inbreeding (gambar 4.18 ).Contoh berikut menunjukkan fakta ini : Populasi 1: 25 betina dan 25 jantan F= F = 1% / generasi Populasi 2: 250 betina dan 10 jantan F= F = 1.3% / generasi Populasi 2 memiliki lebih dari 5 kali lebih banyak buaya , tapi Ne dalam populasi 1 adalah 50 sedangkan Ne dalam populasi 2 hanya 38,5 . sebagai akibatnya , inbreeding dihasilkan oleh penduduk 2 adalah 30 % lebih besar karena rasio jenis kelamin miring . Tabel 4.13 memberikan F dihasilkan dalam satu generasi dengan berbagai kombinasi pria dan wanita . Sering kali ada godaan besar untuk menggunakan rasio jenis kelamin miring karena mereka mengoptimalkan produksi fingerling dalam hal broddfish paling sedikit dibutuhkan untuk mencapai fingerling kuota produksi . Bondari ( 1983b ) menunjukkan bahwa petani lele yang menggunakan teknik pemijahan kolam terbuka dapat menyimpangkan rasio jenis kelamin ikan lele broodfish hingga 4 betina : 1 lakilaki dan tidak mempengaruhi produksi benih . Praktek ini mungkin bermanfaat bagi 35

ekonomi fingerling produksi, tetapi masalah genetik yang ada hanya akan bertambah buruk . Misalnya, jika seorang petani lele membutuhkan 50 massa telur , inbreeding yang dihasilkan oleh dua rasio seks 1:1 rasio sex 50 : 50 F= F = 0.5% / generasi 4:1 rasio sex 50 : 12.5 atau 13 F= F = 1.21% / generasi Pendekatan ketiga untuk memaksimalkan nilai Ne adalah dengan menukar dari perkawinan acak ke perkawinan berdasarkan silsilah. Perkawinan dari silsilah berbeda dengan perkawinan acak dimana setiap betina mewariskan satu betina dan setiap jantan mewariskan satu jantan untuk digunakan sebagai induk pada generasi selanjutnya. Seekor jantan yang membiaki sepuluh ekor betina mewariskan banyak

36

jantan yang membiaki setiap satu betina. Jantan dan betina dipilih secara acak dari setiap keturunan. Sistem pembiakkan ini dapat menggandakan Ne, tanpa menaikkan jumlah populasi. Ne berdasarkan silsilah keluarga: Ne = 16 (B) (J) / 3 (B)+(J) atau (B)+3(J) (4.18)

Jika betina lebih banyak, bilangan pecahan (pembaginya) adalah 3 (B)+(J), jika jantan banyak, bilangan pecahan (pembaginya) adalah (B)+3(J). Angka pembiakkan berhasil meningkat jika menggunakan silsilah perkawinan, karena secara palsu meningkatkan varuasi/keragaman genetik dengan menjamin bahwa setiap keturunan diwakili di generasi selanjutnya. Kekurangan dari silsilah perkawinan ini yaitu harus bisa mengidentifikasi ikan perindividu. Walaupun beberapa sistem penandaan telah ditemukan [Anon. 1956; Clemens and Sneed 1959; moav et al. 1976A, 1960B; Grooves and Novotny 1965; Monan 1966; Volz and Wheeler 1966; Everest and Edmundson 1967; Fujihara and Nakatani 1967; Hill et al. 1971; Brauhn and Hogan 1972; Thomas 1975; Rinne 1976; Joyce and El-Biary 1977; Welch and Mills 1981], kebanyakan perusahaan tempat penetasan ikan tidak dapat menandai ikan atau mengasingkan ikan sampai ikan tersebut bisa dibedakan dan ditandai. Ketika pembiakkan populasi tidak dapat diganti atau ditingkatkan jumlahnya, satusatunya cara untuk meningkatkan daya produksi adalah dengan merubah

37

perbandingan sex atau menukarnya ke silsilah perkawinan. Keuntungan dari mengganti perbandingan sex dalam program perkawinan, dapat diukur sebagai efisiensi/ketepargunaan perkawinan populasi: Nb= Ne / N (4.19)

Dimana Nb adalah ketepatgunaan keberhasilan perkawinan dan N adalah ukuran/jumlah populasi. Dalam memaksa perbaikan atau memperbaiki jumlah populasi N, Nb dapat digunakan untuk menentukan efisiensi perbandingan sex atau program pembiakkan dalam memaksimalkan Ne terhadap perbandingan sex atau program perkawinan. Table 4.20 menunjukkan kemungkinan perbandingan sex untuk perkawinan acak dan perkawinan baik. Contohnya jika petani ikan air tawar membiakkan 90 betina dan 10 jantan secara acak, maka Nb=36%. Dengan menyesuaikan perbandingan sex 70 betina dan 30 jantan, Nb akan meningkat menjadi 84%. Perbandingan sex 70:30, 2.3 kali lebih efisien dalam memaksimalkan nilai Ne , dan perkawinan sekerabat akan 42% dikatakan baik.

Indeks ini menunjukkan petani bahwa dia dapat menggunakan perbandingan sex yang tidak sama untuk mengoptimalkan produksi fingerling, tapi jika dia

38

mencukupkan perbandingan, dia dapat meningkatkan nilai perubahannya.

Ne dan mengukur

Keberhasilan efektifitas perkawinan dapat menginformasikan pengelola penetasan ikan bahwa dia melakukan tugasnya dengan baik dalam memaksa penetasan. Contohnya jika perkawinan acak digunakan, perbandingan 55:45 memiliki Nb=99%, mengganti perbandingan sex ke 50:50 untuk mencapai Nb=100%, tidak akan berguna. Parabola perkawinan acak pada gambar 4.20 menunjukkan perubahan dalam perbandingan sex lebih miring dari 60:40 akan menghasilkan perubahan besar, dimana jika merubah perbandingan sex lebih kecil dari 60:40 maka akan menghasilkan perubahan kecil. Keberhasilan efektifitas perkawinan juga membuktikan sedikit tambahan informasi yang penting dalam proses membuat keputusan. Keberhasilan efektifitas perkawinan mengukur pengaruh perubahan sex aka nada pada produksi fingerling. Indeks ini menjumlahkan lebih sedikit betina yang tidak sama. Sehingga mungkin untuk menghitung berapa banyak fingerling yang akan diproduksi jika penurunannya dapat diterima, maka usulan perubahan perbandingan sex tidak akan menimbulkan masalah. Bagaimanan pun jika usulan perubahan dalam perbandingan sex akan memperkecil produksi fingerling ke tingkat yang tidak dapat diterima, baik itu perubahan dalam perbandingan sex dapat dicukupkan atau rata-rata berat betina dapat ditingkatkan sehingga akan diproduksi jumlah telur yang sama. Jadi akan puas dengan keduanya, baik itu kuota produksi fingerling juka meningkatkan produksi genetik. Gambar 4.20 juga menunjukkan keuntungan dan pengeluaran usaha ekstra yang berbelit-belit dalam merubahnya ke perkawinan baik. Perbandingan sex perkawinan 79:21 memiliki Nb lebih besar dari perkawinan acak, dalam memaksa perbaikan ukuran populasi 102% vs 100%. Jadi, dalam meningkatkan perbaikan ukuran populasi, penggunaan perkawinan baik dapat menghasilkan Nb lebih besar dari yang dapat dihasilkan oleh perkawinan acak, bahkan dengan perkawinan baik dapat diproduksi Nb 200% (perbandingan sex 50:50). Ingat, seluruh penyesuaian dalam perbandingan sex dan program

perkawinan adalah untuk mencegah perkawinan sekerabat dan penyimpangan 39

genetik semakin parah. Kerusakan perkawinan sekerabat dan penyimpangan tidak akan pulih ke semula. Jika memastikan Ne tidak akan siap pada keadaan terdesak, penyesuaian dalam pengaturan keturunan ini akan membantu menjaga/mencegah masalah genetik. Pengobatan yang disebabkan oleh kemacetan yaitu dengan mendapatkan induk baru dan atau mengganti populasi atau menyilangkannya dengan induk yang baru.

40

BAB IV PENUTUP

4.1 Kesimpulan Dari uraian yang telah dijelaskan dapat disimpulkan bahwa : Inbreeding atau perkawinan sedarah merupakan perkawinan antara individu yang masih memiliki keterkaitan atau hubungan genetik Secara genetika, semua inbreeding menciptakan homozigositas inbreeding memiliki dampak negative dan fositif

41

DAFTAR PUSTAKA
http://pgsd2009b.files.wordpress.com/2011/04/kelompok-2-genetika.doc(Diakses Pada tanggal 14 September 2013 pukul 15.35 WIB)

42