Anda di halaman 1dari 5

TINJAUAN PUSTAKA

Botani dan Morfologi Cabai Cabai merah (Capsicum annuum L.) termasuk kedalam famili Solanaceae. Terdapat sekitar 20-30 spesies yang termasuk kedalam genus Capsicum, termasuk diantaranya adalah lima spesies yang telah dibudidayakan, yaitu C. baccatum, C. pubescens, C. annuum, C. chinense, dan C. frutescens (Greenleaf, 1986; Pickersgill, 1989). C. baccatum dan C. pubescens mudah diidentifikasi dan dibedakan satu dengan lainnya, karena terdapat perbedaan yang jelas pada kedua spesies tersebut. Namun C. annuum, C. chinense, dan C. frutescens hampir mempunyai banyak sifat yang sama. Untuk membedakannya dapat dengan mengamati komposisi bunga dan buah dari masing-masing spesies. Klasifikasi tanaman cabai adalah sebagai berikut (Lawrence, 1951) : Kingdom Divisi Sub Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Plantae : Spermatophyta : Angiospermae : Dicotyledone : Tubiflorae : Solanaceae : Capsicum : Capsicum annuum L.

C. annuum berasal dari Meksiko, termasuk komoditi penting dan banyak dibudidayakan di Meksiko dan negara-negara lain di dunia. Sebelum abad ke-15, spesies ini lebih banyak dikenal di Amerika Tengah dan Selatan. Kemudian diintroduksi ke daratan Eropa tahun 1943. Setelah Columbus membawa dan menyebarkan cabai ke Eropa, C. annuum menyebar cepat dari Eropa ke Asia dan Afrika (Kusandriani, 1996). Menurut Siemonsma dan Piluek (1994), Capsicum annuum L. merupakan tanaman semusim (annual) yang berbentuk semak dengan tinggi mencapai 0.5-1.5 m serta memiliki akar tunggang yang sangat kuat dan bercabang-cabang. Tanaman cabai mempunyai batang berkayu dengan tipe pertumbuhan tegak atau menyebar, diameter batang mencapai 1 cm, berwarna hijau sampai hijau

kecoklatan dan umumnya terdapat bercak ungu di dekat node. Daun berbentuk ovate dengan ukuran 10 cm x 5 cm hingga 16 cm x 8 cm dan berwarna hijau muda sampai hijau tua. Mahkota bunga cabai berbentuk campanulate hingga rotate dengan 5-7 helai dan berwarna putih. Tanaman ini memiliki 5-7 benangsari yang berwarna biru hingga keunguan. Panjang buah cabai mencapai 30 cm, berwarna hijau, kuning, krim atau keunguan ketika masih muda, dan berwarna merah, oranye, kuning hingga coklat ketika sudah tua. Bunga cabai termasuk bunga hermaprodit dan bersifat kasmogami. Bunga hermaprodit adalah bunga yang mempunyai putik dan polen yang terdapat pada satu bunga, sedangkan bersifat kasmogami berarti waktu penyerbukan terjadi pada saat bunga sudah mekar. Oleh karena itu, pada cabai masih memungkinkan terjadi penyerbukan silang (Sujiprihati et al., 2008). Penyerbukan silang pada cabai secara alami dapat terjadi dengan bantuan lebah. Persentase penyerbukan silangnya dapat mencapai 7.6-36.8%, dengan rata-rata 16.5% (Greenleaf, 1986). Umumnya biji cabai berwarna putih kekuningan berbentuk ginjal dan keras (Kusandriani dan Permadi, 1996). Komponen rasa pedas pada cabai ditimbulkan oleh zat capsaicin (C18H27NO3) yang terkandung dalam jaringan sekat buah dan plasentanya, tetapi tidak terdapat di dalam dinding buah atau biji (Rutabatzky dan Yamaguchi, 1999).

Syarat Tumbuh Tanaman Cabai Tanaman cabai mempunyai daya adaptasi yang cukup luas. Tanaman ini dapat diusahakan pada setiap jenis tanah, baik pada tanah ringan sampai tanah berat. Tanaman ini dapat ditanam di dataran rendah (suhu tinggi) maupun dataran tinggi (suhu rendah) sampai pada ketinggian 1400 m diatas permukaan laut (m dpl), tetapi pertumbuhannya di dataran rendah lebih cepat. Kondisi fisik tanah yang baik untuk pertanaman cabai adalah tanah yang strukturnya remah dan kaya akan bahan organik, pH tanah antara 6.0-7.0, dan tempatnya terbuka atau sedikit ternaungi. Pada umumnya, cabai ditanam di sawah setelah panen padi, tetapi ada pula yang ditanam di tegalan. Apabila ditanam di sawah, biasanya ditanam pada akhir musim hujan, sedangkan di tegalan biasanya ditanam pada awal musim hujan. Pemilihan musim ini diharapkan agar di tanah

sawah kandungan airnya tidak berlebihan dan di tanah tegalan cukup air untuk pertumbuhan cabai. Namun pada waktu tanaman berbunga dan berbuah, keadaannya sedang tidak hujan lebat, karena dapat mengakibatkan banyak bunga dan bakal buah yang gugur serta busuk (Suwandi, 1995).

Pemuliaan Tanaman Cabai Pemuliaan tanaman merupakan suatu usaha untuk memperbaiki bentuk atau sifat tanaman. Cara ini lebih cepat bila dibandingkan dengan perbaikan secara alamiah. Pemuliaan tanaman merupakan perpaduan antara seni dan ilmu pengetahuan, serta memerlukan kegiatan lapangan secara terus-menerus dan berkesinambungan selama beberapa tahun. Proses pemuliaan tanaman diawali dengan mendapatkan variabilitas genetik, kemudian melalui kegiatan seleksi pada sumber genetik yang bervariasi tersebut dilakukan persilangan-persilangan dan seleksi lanjutan. Proses selanjutnya adalah pemurnian, uji generasi lanjut, percobaan varietas, kemudian pelepasan varietas. Cabai merupakan tanaman yang kebanyakan menyerbuk sendiri (self polinated), sehingga metode pemuliaannya sesuai dengan metode-metode yang berlaku umum bagi tanaman menyerbuk sendiri. Metode yang paling banyak digunakan adalah seleksi massa, seleksi galur murni, silang balik (back cross), pedigree, dan SSD (Single Seed Descent). Tujuan pemuliaan cabai adalah untuk memperbaiki daya dan kualitas hasil, perbaikan daya resistensi terhadap hama dan penyakit, perbaikan sifat-sifat hortikultura, dan perbaikan terhadap kemampuan untuk mengatasi cekaman lingkungan (Kusandriani dan Permadi, 1996).

Pelepasan Varietas Pelepasan varietas adalah pengakuan pemerintah terhadap varietas unggul hasil pemuliaan di dalam negeri dan/atau introduksi yang dinyatakan dalam Keputusan Menteri Pertanian bahwa varietas tersebut dapat disebarluaskan (Badan Benih Nasional, 2007). Menurut pedoman Direktorat Jenderal Bina Produksi Hortikultura (2004), syarat pelepasan varietas adalah silsilah tetua dan cara mendapatkannya harus jelas, lebih unggul dibandingkan dengan varietas komersial yang sudah dikembangkan sebelumnya, harus terdapat deskripsi

varietas yang lengkap dan jelas, serta ketersediaan benih. Untuk memenuhi semua persyaratan tersebut, perlu dilakukan uji daya hasil yang merupakan salah satu rangkaian uji multi lokasi terhadap genotipe cabai yang akan dilepas sebagai varietas baru. Dalam pengujian tersebut harus ada varietas pembanding dari varietas komersial yang sudah ada. Hasil pengujian harus menunjukkan bahwa genotipe cabai calon varietas baru harus mempunyai potensi yang lebih unggul daripada varietas pembanding.

Varietas Cabai Pembanding Tombak merupakan varietas introduksi dari Thailand yang dikembangkan oleh PT. Tanindo Subur Prima. Gelora merupakan varietas cabai merah besar yang dikembangkan oleh PT. Sinar Bumi. Tit Super merupakan varietas lokal murni yang dikembangkan oleh PT. East West Seed Indonesia. Tinggi tanaman varietas Tit Super adalah 60 cm, buah muda berwarna hijau, buah tua berwarna merah, panjang buah 12 cm, ujung buah runcing, permukaan buah agak bergelombang, umur panen 60 hari setelah tanam (HST), dan mempunyai potensi hasil 20 ton/ha serta tahan terhadap penyakit antraknosa (Suwandi, 1995). Trisula merupakan varietas bersari bebas asal Blitar yang dikembangkan oleh UD. Ridwan Tani. Tinggi tanaman varietas ini mencapai 70-80 cm, umur mulai berbunga 45 HST, umur mulai panen 75 HST, bentuk kanopi kompak, warna batang hijau tua, warna daun hijau tua dengan ukuran daun yaitu panjang 13-14 cm dan lebar 5-6 cm, warna kelopak bunga hijau tua, warna tangkai bunga hijau, warna mahkota bunga putih dan berjumlah 6 helai, warna kotak sari abuabu dan berjumlah 5 buah, serta warna kepala putik kuning. Bentuk buah varietas Trisula adalah pada bagian pangkal besar dengan ujung meruncing dan kulitnya halus, tebal kulit buah 0.1-0.2 cm, warna buah muda hijau tua, warna buah matang merah tua, ukuran buah dengan panjang 14-17 cm dan diameter 1-1.5 cm, bobot per buah 10-15 g, rasa buah agak pedas, serta bobot buah per tanaman 1-1.5 kg. Potensi produktivitas varietas Trisula sebesar 17-20 ton/ha dan dapat ditanam pada daerah sampai ketinggian 1 200 m dpl, tanah yang gembur dengan pH 6-7 serta suhu antara 18-300C (Keputusan Menteri Pertanian, 2003).

Lembang 1 merupakan varietas hasil seleksi tanaman di Pengalengan yang dikembangkan oleh Balitsa Lembang. Varietas ini mempunyai umur mulai panen yaitu 63 HST, tinggi tanaman 65 cm, tipe tumbuh kompak, posisi tangkai bunga saat antesis merunduk, warna mahkota bunga putih, warna buah muda hijau, dan warna buah tua merah. Diameter buah varietas Lembang 1 adalah 0.8 cm (ramping), panjang buah 11.8 cm serta tebal kulit buah 0.7 cm, dengan ujung buah runcing dan kadar capsaicin sebesar 1.2 mg/g. Berat 1000 bijinya yaitu 3 g dengan penampang melintang buah bergelombang dan memiliki potensi hasil

5.6-19 ton/ha. Varietas ini agak toleran terhadap hama penghisap daun (trips) dan agak tahan terhadap penyakit antraknosa (Keputusan Menteri Pertanian, 2001).