Anda di halaman 1dari 12

Bagian 1

1 Salam Kenal
Hello gays guys Salam kenal, nama gue Fajri Rakhmat Umbara, gue biasa dipanggil aji oleh semua orang di sekitar gue, mulai dari orang tua, sodara-sodara gue, tetangga kiri-kanan rumah, tukang ojek, tukang sayur, tukang sedot tinja, sampe pengemis pun manggil gue aji.. SIAL.. Apalagi pas minta duit, si doi (pengemis) pasti bilang : minta duitnya pak aji. Oke-oke, mudah-mudahan gak menjadi awal yang garing buat loe-loe semua. Gue adalah anak ke 4 dari 4 bersaudara yang isinya cowok semua. Pas gue TK, abang gue yang pertama udah kuliah di bandung, SD kelas 1 kakak gue yang kedua pergi kuliah juga ke bandung, dan pas gue lulus SD, kakak gue yang ke tiga juga kuliah dibandung, dan sekarang pun gue juga kuliah dibandung. Bandung telah

Jaman Gue SMA Dulu

merebut gue dan abang-abang gue dari tangan nyokap dan bokap gue. Kasihan mereka.... ckckckck... Gue juga sempat jadi anak tunggal semasa SMP dan SMA. Masamasa itu sangat membahagian buat gue. Gue berasal dari Palembang, kota yang dikenal buas, ganas, horror, banyak pereman, dan banyak kapal selam juga tentunya. Tapi gak gitu-gitu amat lah, si amat aja biasa aja (gak penting). Kalaupun loe ditodong atau dipalakin ama preman pas lu lagi jalan-jalan di Palembang itu juga karena loe emang lagi sial hahahahaha Palembang terkenal juga dengan sungai musinya, gak Cuma sungainya doank, jembatan Amperanya juga donk. Dulu, jembatan ini bisa di naekturunin, gak kalah deh ama jembatan Garet Gates di San pransisko, Eh, salah Golden Gates maksud gue. Cuma sekarang kondisi si doi (jembatan ya maksudnya bukan pengemis yang tadi) sungguh memprihatinkan. Mungkin karena penduduk indonesia itu memiliki rasa kepemilikan tinggi, khususnya masyarakat Palembang, jadi mereka merasa memiliki jembatan ampera juga. Ini jembatan ampera punya gue, mur-mur ama baut baut yang nempel juga punya gue, tiang-tiang besinya

Salam Kenal

juga punya gue, jadi sah-sah aja kan kalo gue jual, lah punya-punya gue, kira-kira seperti itulah ilustrasinya. Cape deh... Ada banyak banget komponen sungai musi yang hilang. Yah, emang lumayan sih harganya kalo dijual, bisalah buat bayar pipis di WC umum. Gue tinggal di daerah Pakjo, di deket kuburan jaman dulu dan lapangan gede yang gak keurus, padahal tuh lapangan punya-nya si stasiun tivi lokal ternama pada jamannya.. wkwkwkwk Bicara tentang lapangan dan kuburan, gue ada cerita tentang kedua tempat itu saat dulu gue masih kecil. Dulu, gue gak berani lewat di depan itu kuburan. Gue suka nangis, sambil lari, kadang sambil pipis juga kalo lewat situ. Gue udah terlatih multitasking dari kecil. Trus, pas ada pelebaran jalan, itu kuburan digusur, nggak semua sih, tapi intinya di dalam hati gue seneng banget. Mampus loe-loe pada di gusur ama pemerintah, lagian loe-loe pada nakut-nakutin gue mulu sih kalo gue lewat.

Jaman Gue SMA Dulu

Padahal kalo dipikir-pikir lagi tu kuburan kasihan juga. Setannya juga gak nongol kok pas gue lewat. Jadi pada intinya mereka itu gak salah. Gue yang salah nganggep mereka jahat. Pemerintah juga udah jahat ama mereka, kasihan khan rumah mereka digusur. Hiks. Oke, stop soal kuburan nanti dilanjutin lagi. Sekarang gue mau cerita tentang lapangan gede di depan rumah gue yang gak keurus itu. Lapangan itu punya sejarah khusus buat gue. Disanalah gue mengembangkan bakat sepak bola gue. Banyak orang yang sirik kalo liat gue giring bola ke arah gawang. Itu orang walaupun gendut tapi cara giring bolanya oke juga. Ya wajar aja dulu pas masih kecil gue termasuk ganteng, cuma sialnya gue gendut aja, yah meskipun sampe sekarang juga tetep gendut, tapi tidak apa-apa, yang penting hepiiiiii (gak nyambung)... Heheheehe... Di lapangan itu gue mengembangkan jurus kebal di bagian kaki, soalnya gue maen bola tanpa sepatu bola, cuma ditemani oleh telapak kaki gue tercinta. Jangan dikira tuh lapangan mulus-mulus aja kayak paha, tapi tuh

Salam Kenal

lapangan dipenuhi ama batu kerikil-kerikil merah yang kecil-kecil itu loh, yang lucu-lucu dan gemes-gemes, kadang bikin geli-geli juga. Jadi kaki gue udah terlatih, lebih tepatnya jadi kapalan gara-gara maen bola disana. Trus kenapa mesti kapalan kok bukan pesawatan atau keretaan aja??? Oke gue akui garing. Lanjut. Lapangan itu juga mengingatkan gue ama tetangga gue yang imut-imut lucu gitu. Namanya ali (nama disamarkan, daripada gue ganti namanya jadi mawar, ntar gue dikira cabul lagi). Pas gue SD dulu, dia masih Tk kalo gak salah (berarti bener). Nah pas lagi maen bola ama temen-temen gue di sekitar komplek, si ali selalu maen jadi kiper, soalnya gue sama temen-temen gue gak ada yang mau jadi kiper. Karena badan ali yang gendut, empuk dan pendek kayak daging stik, gawang jadi terasa kecil. Gak ada celah buat kami untuk masukin bola, jadi setiap nendang bola ke arah gawang gak masuk-masuk. Kadang-kadang gue kesel juga, sampe gue pernah bilang ke ali : ali, ntar kalo gue nendang loe biarin aja yah bolanya masuk ke gawang, jangan ditangkep atau dihadang

Jaman Gue SMA Dulu

ama badan loe yang gendut itu, tenang aja, tar gue beliin permen, dan si ali pun setuju. Si ali pernah nangis gara-gara pipinya yang kayak bakpau dicium sama bola. Gara-gara temen gue, namanya redi (nama disamarkan, yah cuma mirip-mirip lah), doi badannya kurus, item, dekil, ingusan, cuma pas doi nendang bola, saktinya bukan main. Gue aja pernah nerima bola dari dia, dan pas kena diselangkangan. Dan loe pasti bisa ngebayangin gimana perasaan gue pada saat itu. Oke kembali ke ali, waktu itu si ali nangisnangis dan pulang kerumah. Gak lama setelah itu, datanglah kakeknya bawa sapu. Si ali nangis-nangis didampingi sama kakeknya tercinta, lalu mereka mengikat janji suci di lapangan yang penuh sejarah itu tidak.. salah bukan seperti itu Oke, kembali ke cerita.. Sebelum kakeknya dateng ke lapangan, dari kejauhan gue liat si ali nunjuk-nunjuk gue dan langsung aja si kakek dan sapunya lari menghampiri gue. Lah, gue salah apa, kan bukan gue yang nendang bola. Saat itu gue bener-bener ngerasa difitnah. Ternyata eh ternyata, si redi ada di belakang gue. Sial, gue udah syok aja tadi. Kirain gue yang ditunjuk-tunjuk

Salam Kenal

dan dimarahin *sambil elus-elus dada*. Gue kaget banget pas liat muka si redi, mukanya yang tadinya item dekil berubah jadi putih pucat. Wah, si redi jadi putih!, pikir gue dalam hati seneng. Ya gimana gak seneng, redi yang item terus jadi putih bukankah itu suatu mukjizat?. Tiba-tiba sang kakek bicara dengan nada tinggi dan marah, Redi, sini loe, loe apain cucu gue? kata kakeknya si ali. Tanpa bicara apa-apa, si redi langsung menangis. Karena gak tega ngeliat muka si redi yang tadinya item, terus berubah jadi putih karena pucat ketakutan, gue lantas belain dia. Ya namanya juga maen bola kek... Kalo gak mau sakit ya main catur aja, kata gue. Terus si kakek pun malah jadi tertawa mendengar gue ngomong. Emang gue pelawak yah kek?? Gak tau apa si kakek kalo jantung gue udah mau copot?? Roh gue aja udh nyampe di depan gawang, tapi apapun itu yang

Jaman Gue SMA Dulu

pasti

kami berdua selamat dari amarah si kakek.

Setelah kami jelaskan permasalahannya sampe mulut berbusa kayak orang kena penyakit ayan, akhirnya si kakek pun mengerti. Kemudian si kakek pun sempat bilang ke gue dan redi kalo besok-besok si ali jangan disuruh jadi kiper lagi, tapi suruh dia jadi penyerang aja. Sarap nih kakek, kapan gol-nya kalo si ali jadi penyerang. Masih tentang masa kecil gue. Dulu pernah pas gue lagi maen bola, gue gak sengaja ngeluarin tendangan kapten tsubasa, tapi malah nyasar ke kuburan (nah loh, kuburan lagi). Karena takut nanti disuruh ngambil bola, dengan sekejap mata gue langsung kabur pulang kerumah tengan teknik berpindah tempatnya son goku. Gak lama setelah itu, temen-temen gue pada dateng kerumah gue sambil nangis-nangis. Mereka manggilmanggil nama gue di halaman rumah kayak setan tanpa kepala lagi nyari-nyari kepalanya. Ajiiii ajiiii kembalikan bola kami kembalikan bola kami.. Loe harus bertanggung jawab....

Salam Kenal

Mendengar suara mereka dicampur dengan tangisan mereka yang histeris, tanpa sadar gue pun ketakutan, inilah akibat buruk kalo masih anak-anak hobi nonton film horornya Susana. Dan gue pun gak tega ngeliat temen-temen gue nangis, saat itu juga gue keluar rumah dan menyambut mereka, lalu kami pun menangis bersama, berpelukan. Dengan rasa tanggung jawab yang tinggi, rasa sosial yang tinggi, dan rasa takut yang tinggi pula (tapi nyali kecil), masuklah gue kedalam kuburan itu buat ngambil bola. Tangan gemetar, bulu-bulu gue berdiri semua, eh tunggu, pas kecil dulu gue masih belum punya bulu klo gak salah, tapi sudahlah, jangan bahas tentang bulu, dan sambil nagis gue masuk kedalam sana. Kondisi kuburan yang sepi, daun dan ranting yang bergelantungan, hawa yang dingin, dan makam-makam yang sudah tidak dirawat dengan baik membuat suasana makin seram. Padahal hari masih sore, tapi loe pasti bisa ngebayangin rasa takut gue kayak apa. Lewat depan kuburan aja gue nangis ampe pipis apalagi pas masuk kedalem sana. Gue cari si bola memanggil-manggil namanya : dengan

10

Jaman Gue SMA Dulu

Bola... bola loe dimana?? Jangan takut, gue akan nyelametin loe.... tunggu gue disana.... jangan kemanamana. Setelah cukup lama gue menelusuri kuburan, secercah harapan mulai muncul, dari kejauhan gue liat sosok si bola yang sendiri, menanti kehadiran pangeran berkuda putih. Gue pun mulai mendekat dan akhirnya gue berhasil meraih si bola dengan tangan gue, lalu kamipun berciuman (first kiss gue nih). Tidak jauh dari posisi gue nemuin si bola, gue liat ada papan nisan yang patah, gue kaget, dunia serasa berputar, sekejap saja darah gue pada ngumpul di kepala, gue jadi ganteng, badan gue kaku, dan kaki gue lemes ngeliatnya. Gue pun sujud-sujud meminta ampun sama si empunya kuburan. Ampun mbah, ampun.... gue gak sengaja... beneran deh.. sumpah disamber cewek... sueeer... gue gak sengaja nendang bola ini sampe nisan mbah patah kayak gini... salahin si bola aja mbah, jangan salahin gue... ampun mbah, jangan kerumah gue ya mbah malem ini, soalnya nyokap ama bokap gue mau pergi ke rumah sodara.... gue sendirian dirumah... ampun

Salam Kenal

11

mbah... kalo mbah mau

mendingan mbah ke rumah

redi aja... di rumahnya rame banget, jadi mbah bisa puas-puasin dah gentayangan di sana, kata gue sambil sujud-sujud di depan kuburan. Setelah perjuangan yang cukup lama di kuburan, ya sekitar 5 menit lah, akhirnya gue berhasil keluar. Temen-temen gue pun merangkul gue dan memberikan selamat. Wah aji, lu hebat banget, gak nyangka gue kata si redi. Padahal tadi sebelum bolanya loe tendang masuk ke dalem kuburan, gue sempat ngeliat ada yang putihputih terbang gitu disana. Oke redi, lu berhasil bikin gue pingsan. Demikianlah salam perkenalan dan sedikit cerita masa kecil gue, selanjutnya lanjut ke kisah (aib) gue SMA dulu. Jadi kalo suatu saat loe ketemu gue di jalan atau di toilet mall, jangan sapa gue yah, mau taruh dimana nih muka. Buku ini merupakan novel pertama gue yang gue angkat dari kisah nyata gue di SMA dan gue tulis dengan bumbu-bumbu kocak, sedih, cinta, dan pastinya

12

Jaman Gue SMA Dulu

dengan bumbu-bumbu masak di dapur. Loe juga pernah mengalami masa SMA khan?? Pastinya buku ini akan membuat loe kangen banget dengan masa-masa itu dan rasanya pengen banget jadi penemu dan menciptakan mesin waktu. Buat kalian yang belum SMA, yah sabar aja, kalo umur panjang ntar juga ngerasa jadi anak SMA, setidaknya dengan membaca buku ini, kalian bakal tau SMA itu bakal kayak apa nantinya. Dan gue yakin kalo kalian pada baca buku gue ini, kalian jadi gak pengen masuk SMA (becanda). So, baca dari awal sampe akhir ya, dan gue harap kalian dapat terhibur. Dan buat temen-temen gue semasa SMA, tenang aja, nama-nama kalian bakal gue samarin di buku ini dan jangan cari gue buat minta royalty. ^_^ CEKIDOT!!!