Anda di halaman 1dari 13

Aksis Gauge Agar pengukuran strain gauge pada specimen menghasilkan nilai regangan yang sesuai dengan arah

regangan yang hendak diukur, maka pemasangan strain gauge pada specimen haruslah benar / tepat, yaitu aksis gauge harus sejajar dengan arah regangan yang diukur. Arah aksis gauge pada strain gauge ialah segaris dengan panjang gauge. Gambar 4 menggambarkan peletakan strain gauge yang benar pada suatu specimen. Dimana, garis aksis gauge sejajar terhadap arah gerak regangan.

Memilih Strain Gauge Yang Tepat Beberapa perameter teknis perlu diperhatikan pada saat memilih dan menentukan strain gauge mana yang sesuai untuk pengukuran yang akan dilakukan. Tentunya beberapa yang menjadi pertimbangan adalah jenis material yang menjadi objek, ukuran dimensi benda objek, nilai / besaran yang ingin diperoleh dari hasil pengukuran tersebut, kondisi / kondusifitas lingkungan dan tempat pengukuran berlangsung. Berikut ini adalah parameter parameter teknis yang perlu untuk diketahui, beberapa diantaranya telah diuraikan pada sub-bab sebelumnya ditambah dengan beberapa parameter lain. Panjang Gauge Didefinisikan sebagai panjang grid, yaitu dimensi panjang di area grid yang kedudukannya sensitif terhadap regangan (gambar-konfigurasi susunan strain gauge). Pemilihan panjang gauge bergantung pada objek / specimen. Gauge yang pendek, dapat digunakan untuk lokalisasi pengukuran regangan, sedangkan gauge yang panjang lebih banyak dipilih dan digunakan untuk mengukur regangan rata-rata yang mewakili seluruh permukaan. Sebagai contoh pada pengukuran regangan rata-rata pada beton pondasi (concrete), dibutuhkan panjang gauge yang lebih panjang karena strukturnya yang terdiri atas semen dan campuran pasir dan krikil. Berikut adalah acuan panjang gauge merk Showa Instruments dan aplikasi-aplikasinya: o 1 mm Untuk pengukuran terpusat o 2 ~ 6 mm Untuk logam dan penggunaan umum o 10 ~ 20 mm Untuk mortar (semen campuran), kayu, FRP, dll o 30 mm Untuk beton pondasi (concrete) dan material campuran kasar

Resistansi Gauge Menunjukkan nilai resistansi dalam besaran [ohm], yang diukur pada keadaan tanpa beban dan pada temperature suhu ruang oleh pabrikan. Mampu Ukur Regangan (Measurable Strain) Didefinisikan sebagai besarnya regangan yang mampu diukur. Umumnya berkisar 2 sampai 4% maksimum. Namun dengan strain gauge foil-yielding dapat mencapai 10% Rentang Suhu (Temperature Range) Menunjukkan batasan suhu lingkungan yang disanggupi oleh strain gauge, dengan kata lain strain gauge masih dapat menghasilkan nilai pengukuran yang akurat. Umumnya berkisar antara -30C ~+80C. Untuk jenis high-temperature strain gauge, dapat mencapai +180C. Faktor Gauge (K) Pada saat melakuran, nilai keluaran dari strain gauge adalah dalam besaran elektrik resistansi. Sedangkan besarnya yang menjadi tujuan pengukuran adalah nilai regangan. Dengan demikian diperlukan suatu nilai konversi yang disebut factor gauge (K). Sensitifitas Transfers (Kt) Pada kenyataanya nilai resisitansi strain gauge dapat juga berubah akibat pengaruh adanya regangan yang arahnya tegak lurus terhadap aksis gauge regangan transfersal (t). karena keduanya memiliki relasi kesebandingan, maka ditetapkanlah suatu konstanta yang disebut dengan sensitifitas transfers (Kt). Nilai ini biasanya ditulis dalam persen (%) Termal Output Didefinisikan sebagai adanya pergeseran / penyimpangan nilai regangan akibat perbedaan temperatur suhu. Umumnya bernilai pada kisaran 2/C. Pada jenis strain gauge temperature tinggi diatas suhu 160 C, nilainya mencapai 5/C. Untuk lebih jelasnya hubungan antara nilai thermal output terhadap suhu dapat dilihat pada contoh kurva dibawah ini. Faktor Gauge (K) VS Temperatur Selain regangan, suhu temperature juga mempengaruhi nilai faktor gauge. Berikut adalah sampel kurva hubungan antara perubahan faktor gauge terhadap perbedaan temperatur. Usia Fatigue (Lelah) Jika regangan terjadi beberapa kali pada suatu strain gauge, maka akan ada kemungkinan kenaikan nilai resistansi gauge pada kondisi tanpa beban, atau terjadinya pengelupasan pada strain gauge, atau bahkan patah dan lain sebagainya yang mengindikasikan kerusakan. Jumlah siklus maksimum yang dapat dilakukan pada strain gauge sebelum hal-hal diatas terjadi

disebut usia fatigue (lelah). Selain seluruh parameter-parameter diatas, terdapat juga beberapa parameter lain diantaranya lebar gauge, toleransi factor gauge, toleransi resistansi gauge, dan lain-lainnya.
3.1.1. Strain gauge (SG)

Strain gauge dapat dijadikan sebagai sensor posisi. SG dalam operasinya memanfaatkan perubahan resistansi sehingganya dapat digunakan untuk mengukur perpindahan yang sangat kecil akibat pembengkokan (tensile stress) atau peregangan (tensile strain). Definisi elastisitas () strain gauge adalah perbandingan perubahan panjang (L) terhadap panjang semula (L) yaitu:

atau perbandingan perubahan resistansi (R) terhadap resistansi semula (R) sama dengan faktor gage (Gf) dikali elastisitas starin gage () :

Secara konstruksi SG terbuat dari bahan metal tipis (foil) yang diletakkan diatas kertas. Untuk proses pendeteksian SG ditempelkan dengan benda uji dengan dua cara yaitu: 1. Arah perapatan/peregangan dibuat sepanjang mungkin (axial) 2. Arah tegak lurus perapatan/peregangan dibuat sependek mungkin (lateral)

Gambar 3.1. Bentuk phisik strain gauge

Faktor gauge (Gf) merupakan tingkat elastisitas bahan metal dari SG. metal incompressible Gf = 2 piezoresistif Gf =30 piezoresistif sensor digunakan pada IC sensor tekanan Untuk melakukan sensor pada benda uji maka rangkaian dan penempatan SG adalah disusun dalam rangkaian jembatan dua strain gauge digunakan berdekatan, satu untuk peregangan/perapatan , satu untuk kompensasi temperatur pada posisi yang tidak terpengaruh peregangan/ perapatan respons frekuensi ditentukan masa tempat strain gauge ditempatkan

Gambar 3.2. Pemasangan strain gauge: (a) rangkaian jembatan (b) gage1 dan gage 2 posisi 90 (c) gage 1 dan gage 2 posisi sejajar

2.2. Termistor Termistor atau tahanan thermal adalah alat semikonduktor yang berkelakuan sebagai tahanan dengan koefisien tahanan temperatur yang tinggi, yang biasanya negatif. Umumnya tahanan termistor pada temperatur ruang dapat berkurang 6% untuk setiap kenaikan temperatur sebesar 1oC. Kepekaan yang tinggi terhadap perubahan temperatur ini membuat termistor sangat sesuai untuk pengukuran, pengontrolan dan kompensasi temperatur secara presisi. Termistor terbuat dari campuran oksida-oksida logam yang diendapkan seperti: mangan (Mn), nikel (Ni), cobalt (Co), tembaga (Cu), besi (Fe) dan uranium (U). Rangkuman tahanannya adalah dari 0,5 sampai 75 dan tersedia dalam berbagai bentuk dan ukuran. Ukuran paling kecil berbentuk mani-manik (beads) dengan diameter 0,15 mm sampai 1,25 mm, bentuk piringan (disk) atau cincin (washer) dengan ukuran 2,5 mm sampai 25 mm. Cincin-cincin dapat ditumpukan dan di tempatkan secara seri atau paralel guna memperbesar disipasi daya. Dalam operasinya termistor memanfaatkan perubahan resistivitas terhadap temperatur, dan umumnya nilai tahanannya turun terhadap temperatur secara eksponensial untuk jenis NTC (

RT R A e T
Negative Thermal Coeffisien)

(2.3)

Koefisien temperatur didefinisikan pada temperature tertentu, misalnya 25oC sbb.:

(2.4)

Gambar 2.3 . Konfigurasi Thermistor: (a) coated-bead (b) disk (c) dioda case dan (d) thin-film Teknik Kompensasi Termistor: Karkateristik termistor berikut memperlihatkan hubungan antara temperatur dan resistansi seperti tampak pada gambar 2.4

Gambar 2.4. Grafik Termistor resistansi vs temperatuer: (a) logaritmik (b) skala linier

Untuk pengontrolan perlu mengubah tahanan menjadi tegangan, berikut rangkaian dasar untuk mengubah resistansi menjadi tegangan.

Gambar 2.5. Rangkaian uji termistor sebagai pembagi tegangan

Thermistor dengan koefisien positif (PTC, tidak baku)

Gambar 2.6. Termistor jenis PTC: (a) linier

(b) switching

Cara lain untuk mengubah resistansi menjadi tegangan adalah dengan teknik linearisasi.

Daerah resistansi mendekati linier

Untuk teknik kompensasi temperatur menggunakan rangkaian penguat jembatan lebih baik digunakan untuk jenis sensor resistansi karena rangkaian jembatan dapat diatur titik kesetimbangannya.

Gambar 2.7. Dua buah Termistor Linier: (a) Rangkaian sebenarnya (b) Rangkaian Ekivalen

Gambar 2.8. Rangkaian penguat jembatan untuk resistansi sensor

Nilai tegangan outputnya adalah:

atau rumus lain untuk tegangan output

2.3. Resistance Thermal Detector (RTD) RTD adalah salah satu dari beberapa jenis sensor suhu yang sering digunakan. RTD dibuat dari bahan kawat tahan korosi, kawat tersebut dililitkan pada bahan keramik isolator.

Bahan tersebut antara lain; platina, emas, perak, nikel dan tembaga, dan yang terbaik adalah bahan platina karena dapat digunakan menyensor suhu sampai 1500o C. Tembaga dapat digunakan untuk sensor suhu yang lebih rendah dan lebih murah, tetapi tembaga mudah terserang korosi.

Kumparan kawat platina Inti dari Quartz Terminal sambungan

Kabel keluaran

Gambar 2.9. Konstruksi RTD

RTD memiliki keunggulan dibanding termokopel yaitu: 1. Tidak diperlukan suhu referensi 2. Sensitivitasnya cukup tinggi, yaitu dapat dilakukan dengan cara mem-perpanjang kawat yang digunakan dan memperbesar tegangan eksitasi. 3. Tegangan output yang dihasilkan 500 kali lebih besar dari termokopel 4. Dapat digunakan kawat penghantar yang lebih panjang karena noise tidak jadi masalah 5. Tegangan keluaran yang tinggi, maka bagian elektronik pengolah sinyal menjadi sederhana dan murah.

Resistance Thermal Detector (RTD) perubahan tahanannya lebih linear terhadap temperatur uji tetapi koefisien lebih rendah dari thermistor dan model matematis linier adalah:

RT R0 (1 t )
dimana : Ro = tahanan konduktor pada temperature awal ( biasanya 0oC)

RT = tahanan konduktor pada temperatur toC = koefisien temperatur tahanan t = selisih antara temperatur kerja dengan temperatur awal

Sedangkan model matematis nonliner kuadratik adalah:

Gambar 2.10. Resistansi versus Temperatur untuk variasi RTD metal

Bentuk lain dari Konstruksi RTD

Gambar 2.11. Jenis RTD:

(a) Wire (b) Ceramic Tube

(c) Thin Film

Rangkaian Penguat untuk three-wire RTD

Gambar 2.12. (a) Three Wire RTD

(b) Rangkaian Penguat

Ekspansi Daerah Linier Ekspansi daerah linear dapat dilakukan dengan dua cara yaitu: 1. Menggunakan tegangan referensi untuk kompensasi nonlinieritas 2. Melakukan kompensasi dengan umpan balik positif

Gambar 2.13. Kompensasi non linier (a) Respon RTD non linier; diagram rangkaian koreksi

(b) Blok