Anda di halaman 1dari 19

Kata Pengantar

Puji dan syukur saya ucapkan ke hadirat Tuhan YME, karena atas penyertaan-Nya lah saya dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini dengan tepat waktu. Umbi-umbian merupakan salah satu bahan makanan yang sangat familiar di lingkungan kita, sebab setiap orang pasti pernah mengonsumsi umbi-umbian. Dalam makalah saya mencoba untuk memberikan informasi tentang umbi-umbian.

Tidak lupa penulis mengucapkan terima kasih kepada teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam proses pembuatan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangan , oleh sebab itu, diharapkan kritik dan saran yang membangun . Semoga dengan selesainya makalah ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan teman-teman sekalian.

Palangka Raya, Oktober 2013 Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

1

DAFTAR ISI ...............................................................................................................................................

2

BAB I

3

PENDAHULUAN

3

Latar Belakang

  • 1.1. ........................................................................................................................

3

Tujuan

  • 1.2. .....................................................................................................................................

3

  • 1.3. Rumusan Masalah

3

BAB II

4

TINJAUAN PUSTAKA

.........................................................................................................................

4

  • 2.1. Definisi ....................................................................................................................................

4

  • 2.2. Jenis Umbi-umbian

4

  • A. Batang (tuber cauligenum)

Umbi

................................................................................................

5

  • B. Akar (tuber rhizogenum) ...................................................................................................

Umbi

6

Umbi Lapis

  • C. ..................................................................................................................................

6

  • 2.3. Morfologi dan Hasil Olahan Berbagai Jenis Umbi

7

  • 2.4. Fungsi Umbi-umbian

............................................................................................................

16

  • 2.5. Standar Mutu .........................................................................................................................

17

BAB III

18

KESIMPULAN

18

19

DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

  • 1.1. Latar Belakang

Sejak zaman dahulu, manusia telah mengenal berbagai jenis akar dan umbi tanaman yang dapat digunakan sebagai bahan makanan dan obat-obatan. Di Indonesia sendiri tidak sedikit masyarakat yang sudah mengolah dan mengonsumsi bahan-bahan makanan yang berasal dari umbi-umbian. Secara umum , umbi adalah organ tumbuhan yang mengalami perubahan ukuran dan bentuk ("pembengkakan") sebagai akibat perubahan fungsinya. Perubahan ini berakibat pula pada perubahan anatominya. Organ yang membentuk umbi terutama batang, akar, atau modifikasinya. Hanya sedikit kelompok tumbuhan yang membentuk umbi dengan melibatkan daunnya. Umbi biasanya terbentuk tepat di bawah permukaan tanah, meskipun dapat pula terbentuk jauh di dalam maupun di atas permukaan. Komponen zat gizi tertinggi pada umbi-umbian adalah karbohidrat. Biasanya dalam bentuk pati. Sering kali umbi-umbian juga mengandung racun dan minyak atsiri (Syarief et al, 1988)

  • 1.2. Tujuan

Makalah ini dibuat dengan tujuan untuk memenuhi tugas mata kuliah Ilmu Pangan Dasar dan mengetahui definisi, jenis, fungsi, standar mutu serta berbagai hasil olahan makanan dari umbi- umbian.

  • 1.3. Rumusan Masalah

    • 2. Apa definisi dari umbi-umbian?

    • 3. Apa saja jenis umbi-umbian?

    • 4. Apa fungsi dari umbi-umbian?

    • 5. Apa saja standar mutu umbi-umbian?

    • 6. Apa saja hasil olahan dari umbi-umbian?

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

  • 2.1. Definisi

Umbi adalah satu organ pada tanaman yang merupakan modifikasi dari organ lain dan berfungsi sebagai penyimpan zat tertentu (umumnya karbohidrat). Organ yang dimodifikasi dapat berupa daun, batang, atau akar. Bentuk modifikasi ini biasanya adalah pembesaran ukuran dengan perubahan anatomi yang sangat jelas terlihat. Umbi biasanya terbentuk tepat di bawah permukaan tanah.

Organ penyimpanan tidak harus berbentuk umbi. Beberapa jenis tumbuhan menyimpan cadangan energy pada organ yang sama, tetapi tidak mengalami banyak modifikasi bentuk, sehingga tidak membentuk umbi. Tumbuhan memerlukan cadangan energy karena ia tidak bisa berpindah tempat untuk menemukan sumber energy baru untuk membantu tumbuh kembang dan reproduksinya.

Cadangan makanan yang tersimpan dalam umbi umumnya adalah dalam bentuk polisakarida, dengan sedikit campuran oligosakarida dan monosakarida. Bentuk polisakarida yang paling umum adalah pati, yang merupakan polimer dari glukosa dalam bentuk amilosa (tidak bercabang) dan atau amilopektin (bercabang). Umbi-umbi anggota Asteraceae, seperti dahlia, dan Fabaceae, seperti bengkuang, mengandung inulin, suatu fruktan (polisakarida dengan monomer fruktosa). Berbagai umbi anggota suku talas- talasan (Araceae) mengandung mannan (monomer: mannosa). Selain polimer cadangan makanan ini, umbi juga mengandung polisakarida yang mengisi dinding sel atau ruang di antaranya, seperti glukomannan, pektin, xilan, dan selulosa.

  • 2.2. Jenis Umbi-umbian

Umbi dibedakan berdasarkan organ dasar yang dimodifikasi. Istilah bahasa Latin untuk umbi yang terbentuk dari batang dan akar adalah tuber, yang berarti "pembengkakan". Orang awam biasanya menyebut apa pun bagian tumbuhan yang

"membengkak" dan berisi karbohidrat (pati) sebagai umbi. Beberapa bentuk khusus dapat memiliki nama yang berbeda. Perlu diperhatikan bahwa modifikasi batang dan daun sebagai tempat penyimpanan makanan dalam bentuk umbi lapis (bulbus) sering dibedakan secara botani dari bentuk umbi lainnya. Modifikasi daun yang membentuk umbi dikenal sebagai umbi lapis (bulbus) dan biasanya dalam botani tidak dianggap sekelompok dengan umbi-umbi lainnya karena pembengkakan bukan akibat akumulasi pati melainkan cairan.

A. Umbi Batang (tuber cauligenum)

Umbi batang adalah umbi-umbian yang terbentuk pada bagian pangkal batang tanaman umbi-umbian, yang berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan bagi tanaman tersebut. Umbi batang letaknya ada yang dibawah permukaan tanah semua dan ada yang berada sebagian didalam tanah dan sebagian lagi berada diatas permukaan tanah. Contoh umbi batang yang umbinya berada seluruhnya didalam tanah adalah tanaman kentang. Tanaman kentang disebut umbi batang karena tanaman kentang berakar tunggang, akar sampingnya banyak. Diantara akar samping, terdapat stolon yang merupakan cabang samping dari batang. Bagian ujung stolon dapat membesar dan membentuk umbi yang besar. Sedangkan contoh umbi batang yang sebagian umbinya di dalam tanah dan sebagian lagi berada di atas tanah adalah tanaman talas. Umbi pada tanaman ini terjadi pada batang bagian pangkal, awalnya umbi hanya berada di bawah tanah, tetapi semakin lama umbi tersebut semakin bertambah naik ke atas, hal ini terjadi karena daun yang telah mengering jatuh dan pada bagian upihnya membesar menjadi umbi. Contoh lain selain talas adalah tanaman sente.

"membengkak" dan berisi karbohidrat (pati) sebagai umbi. Beberapa bentuk khusus dapat memiliki nama yang berbeda. Perluumbi lapis ( bulbus ) sering dibedakan secara botani dari bentuk umbi lainnya. Modifikasi daun yang membentuk umbi dikenal sebagai umbi lapis ( bulbus ) dan biasanya dalam botani tidak dianggap sekelompok dengan umbi-umbi lainnya karena pembengkakan bukan akibat akumulasi pati melainkan cairan. A. Umbi Batang (tuber cauligenum) Umbi batang adalah umbi-umbian yang terbentuk pada bagian pangkal batang tanaman umbi-umbian, yang berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan bagi tanaman tersebut. Umbi batang letaknya ada yang dibawah permukaan tanah semua dan ada yang berada sebagian didalam tanah dan sebagian lagi berada diatas permukaan tanah. Contoh umbi batang yang umbinya berada seluruhnya didalam tanah adalah tanaman kentang. Tanaman kentang disebut umbi batang karena tanaman kentang berakar tunggang, akar sampingnya banyak. Diantara akar samping, terdapat stolon yang merupakan cabang samping dari batang. Bagian ujung stolon dapat membesar dan membentuk umbi yang besar. Sedangkan contoh umbi batang yang sebagian umbinya di dalam tanah dan sebagian lagi berada di atas tanah adalah tanaman talas. Umbi pada tanaman ini terjadi pada batang bagian pangkal, awalnya umbi hanya berada di bawah tanah, tetapi semakin lama umbi tersebut semakin bertambah naik ke atas, hal ini terjadi karena daun yang telah mengering jatuh dan pada bagian upihnya membesar menjadi umbi. Contoh lain selain talas adalah tanaman sente. 5 " id="pdf-obj-4-18" src="pdf-obj-4-18.jpg">
  • B. Umbi Akar (tuber rhizogenum) Umbi akar adalah umbi-umbian yang terbentuk karena perkembangan akar yang membesar karena penumpukan nutrisi dalam waktu tertentu untuk cadangan makanan pada tanaman tersebut. Umbi ini seluruhnya berada di bawah tanah. Umbi akar dalam satu tanaman ada yang berjumlah satu buah dan dalam satu tanaman ada yang berjumlah lebih dari satu. Contoh tanaman yang mempunyai satu umbi akar dalam satu tanaman adalah tanaman wortel. Sedangkan contoh tanaman yang dalam satu tanaman terdapat lebih dari satu umbi adalah tanaman singkong atau sering disebut dengan ketela pohon.

B. Umbi Akar (tuber rhizogenum) Umbi akar adalah umbi-umbian yang terbentuk karena perkembangan akar yang membesar
  • C. Umbi Lapis Umbi lapis adalah salah satu umbi yang bentuknya berlapis-lapis. Umbi ini biasanya ujungnya bersatu dengan daun dan pangkalnya dengan akar. Contoh tanaman umbi lapis adalah tanaman bawang merah dan bawang bombay.

B. Umbi Akar (tuber rhizogenum) Umbi akar adalah umbi-umbian yang terbentuk karena perkembangan akar yang membesar

Penggolongan Umbi-umbian juga dapat didasarkan pada :

  • a. Sumber karbohidrat : ubi kayu, ubi jalar, kentang, gadung, dan talas

  • b. Sumber cita rasa/aroma/rempah-rempah/obat-obatan : kencur, temulawak, laos

  • c. Bawang-bawangan : bawang merah & bawang putih

  • d. Sayur-sayuran : wortel, lobak, bengkoang

2.3.

Morfologi dan Hasil Olahan Berbagai Jenis Umbi

1. Ubi Kayu (Manihot esculenta Crantz)

Ubi kayu atau singkong (Manihot esculenta Crantz) berbentuk seperti silinder yang ujungnya mengecil dengan diameter rata-rata sekitar 2 - 5 cm dan panjang sekitar 20-30 cm.

2.3. Morfologi dan Hasil Olahan Berbagai Jenis Umbi 1. Ubi Kayu (Manihot esculenta Crantz) Ubi kayu

Gambar 17. Ubi kayu/singkong

Umbinya mempunyai kulit yang terdiri dari 2 lapis yaitu kulit luar dan kulit dalam. Daging umbi berwarna putih atau kuning. Di bagian tengah daging umbi terdapat suatu jaringan yang tersusun dari serat. Antara kulit dalam dan daging umbi terdapat lapisan kambium. Dalam lendir ubi kayu, terdapat enzim polifenolase, yang bila berhubungan langsung dengan udara dapat mengkatalisis pembentukan senyawa coklat kehitaman yang disebut dengan "kepoyoan" (oksidasi senyawa polifenol). Dalam kulit dan daging ubi kayu terdapat senyawa linamarin yang dapat dihidrolisa menjadi HCN (asam sianida) yang bersifat racun.

Kandungan HCN pada ubi kayu 3-5 kali lebih besar pada kulitnya dibandingkan pada daging umbinya. Juga terdapat pada daun, yang pada daun muda jumlahnya lebih banyak daripada daun tuanya. Racun ini pada ubi kayu sangat dipengaruhi oleh varietas ubi kayu itu sendiri, iklim, keadaan tanah dimana ubi kayu itu ditanam, bagaimana cara menanam ubi kayu tersebut, serta umur panennya.

2.3. Morfologi dan Hasil Olahan Berbagai Jenis Umbi 1. Ubi Kayu (Manihot esculenta Crantz) Ubi kayu

Jenis ubi kayu

  • a. Berdasarkan kandungan HCN

    • Tidak beracun (<50mg/kg umbi segar) Ubi kayu tidak beracun disebut ubi kayu manis, contoh spesies: Valencia, Gading, W 78.

    • Beracun sedikit (50-80 mg/kg umbi segar)

    • Beracun (80-100 mg/kg umbi segar) Ubi kayu beracun disebut ubi kayu pahit, contoh spesie : SPP, Muara, Bogor, dan W 236.

  • Sangat beracun (>100 ng/kg umbi segar)

  • b. Berdasarkan warna daging

    • Singkong kuning atau singkong mentega . Singkong ini mempunyai tekstur yang pulen dan cenderung lembut seperti mentega ketika dimasak dan mengandung banyak betakaroten

    • Singkong putih, cocok untuk diolah menjadi keripik karena teksturnya yang lebih padat dank eras.

 Sangat beracun (>100 ng/kg umbi segar) b. Berdasarkan warna daging  Singkong kuning atau singkong

Hasil Olahan

Melalui pengolahan lebih lanjut, singkong memberikan energy yang hamper setara dengan beras sehingga dapat dijadikan sebagai pangan alternative pengganti beras. Contoh : Beras singkong(rasi), sebagai makanan pokok masyarakat kampong Cireundeu (Provinsi Jawa Barat) dan beras Aruk sebagai makanan pokok masyarakat Kecamatan Tempilang (Provinsi Bangka Belitung). Ubi kayu juga dapat direbus,diolah menjadi gaplek, tepung tapioca, keripik, dll.

Tabel 32. Komposisi kimia ubi kayu per 100 gram bahan

Komponen

Singkong putih

Singkong kuning

Energi (kal)

146.00

157.00

Protein(g)

  • 1.20 0.80

Lemak(g)

  • 0.30 0.30

KH(g)

34.70

37.90

Ca(mg)

33.00

33.00

Phosphor(mg)

40.00

40.00

Besi(mg)

0.70

0.70

Vitamin A(SI)

0.00

385.00

Vitamin B1(mg)

0.06

0.06

Vitamin C(mg)

30.00

30.00

Air (g)

62.50

60.00

Edible portion(g)

75.00

75.00

2. Ubi Jalar (Ipomoea batatas L.)

Kulit ubi jalar (Ipomoea batatas L.) relatif tipis dibanding dengan kulit pada ubi kayu. Warna daging umbi putih, kuning, jingga kemerah-merahan atau ungu. Warna kulit luar juga berbeda-beda, biasanya putih kekuningan atau merah ungu dan tidak selalu sama dengan warna daging umbi. Demikian juga bentuknya sering tidak seragam (bulat, lonjong, benjol-benjol). Daging umbi biasanya mengandung serat, ada yang sedikit ada yang banyak.

2. Ubi Jalar (Ipomoea batatas L.) Kulit ubi jalar (Ipomoea batatas L.) relatif tipis dibanding dengan

Gambar 18. Ubi jalar

  • Jenis Ubi Jalar

    • a. Berdasarkan warna

      • Ubi jalar putih mempunyai tekstur yang rapuh, namun rasanya lebih manis daripada ubi merah. Ubi ini cocok untuk digoreng maupun diolah menjadi kolak.

      • Ubi jalar merah. Sangat cocok untuk kolak dan biji salak, karenarasanya yang tidak terlalu manis, maka ubi ini memang tidak terlalu cocok untuk berdiri sendiri. Jadi perlu diberi perasa manis.

      • Ubi jalar ungu atau ubi Jepang mempunyai kulit luar berwarna ungu merupakan ubi yang paling manis. Ubi ini bila direbus sangat enak dimakan begitu saja.

      • Ubi madu atau biasa dikenal dengan nama ubi Cilembu, sangat khas karena memiliki aroma mirip dengan madu, sangat harumdan mempunyai tekstur yang lembut.

  • Hasil olahan Ubi madu sangat cocok bila diolah dengan dipanggang di dalam oven atau dibakar di bara api. Ubi lainnya dapat diolah sebagai camilan seperti keripik, kolak,bolu,dll.

  • Tabel 33. Komposisi kimia ubi jalar tiap 100 gram bahan

    Komponen

    Jumlah

    Energi (kal)

    123

    Protein(g)

    1.8

    Lemak(g)

    0.7

    KH(g)

    27.9

    Ca(mg)

    30

    Phosphor(mg)

    49

    Besi(mg)

    0.7

    Vitamin A(SI)

    60-7700

    Vitamin C(mg)

    22

    Air(g)

    68.5

    Ubi jalar mengandung beberapa jenis gula oligosakarida yang dapat menyebabkan flatulens, yaitu stakiosa, rafinosa dan verbaskosa. Oligosakarida penyebab flatulens ini tidak dapat dicerna oleh bakteri karena tidak adanya enzim galaktosidase, tetapi dicerna oleh bakteri pada usus bagian bawah. Hal ini menyebabkan terbentuknya gas dalam usus besar.

    3. Talas (Colocasia esculenta (L.) Schoot)

    Talas (Cofocasia esculenta (L.) Schoot) umbinya berbentuk lonjong sampai agak membulat dengan diameter sekitar 10 cm. Kulit talas berwarna kemerah-merahan. Kulit talas kasar karena terdapat bekas-bekas pertumbuhan akar. Warna daging talas putih keruh.

    Tabel 33. Komposisi kimia ubi jalar tiap 100 gram bahan Komponen Jumlah Energi (kal) 123 Protein(g)

    Gambar 19. Talas

    Talas mengandung alkaloid, glikosida, saponin, minyak esensial, resin, dan beberapa gula serta asam-asam organik. Mengandung pati (18.2%), sukrosa & gula pereduksi (1.42%), karotenoid dan antosianin, serta Kalsium Oksalat yang menyebabkan gatal-gatal.

    Tabel 33. Komposisi kimia ubi jalar tiap 100 gram bahan Komponen Jumlah Energi (kal) 123 Protein(g)

    Jenis Talas

    • Talas Belitung (Xanthosoma sagitifolium) merupakan tumbuhan menahun yang memiliki umbi batang maupun batang palsu yang sebenarnya adalah tangkai daun.

    Hasil Olahan Umbi talas telah menjadi industry rumah tangga dalam bentuk ceriping, talas goring, talas rebus,

    Hasil Olahan

    Umbi talas telah menjadi industry rumah tangga dalam bentuk ceriping, talas goring, talas rebus, kolak dan sebagainya. Talas juga dapat dibuat menjadi tepung talas sebagai bahan pembuatan enyek-nyek, dodol stick, dan berbagai olahan talas lainnya.

    Komposisi kimia talas tergantung pada varietas, disamping faktor lain seperti iklim, kesuburan tanah, umur panen dan lain-lain. Umbi talas segar sebagian besar terdiri dari air dan karbohidrat. Komposisi kimia selengkapnya dari umbi talas dapat dilihat pada Tabel 34.

    Tabel 34. Komposisi kimia umbi talas segar per 100 gram bahan

    Komponen

    Jumlah

    Energi (kal)

    98.0

    Protein(g)

    1.9

    Lemak(g)

    0.2

    KH(g)

    23.7

    Mineral:

    Ca(mg)

    28

    Phosphor(mg)

    61

    Besi(mg)

    1.0

    Vitamin:

    Vitamin A(SI)

    20

    Thiamin B1(mg)

    0.13

    Vitamin C(mg)

    0.04

    Talas mengandung banyak senyawa kimia yang dihasilkan sebagai produk sekunder proses metabolisme. Senyawa-senyawa tersebut terdiri dari alkaloid, glikosida, saponin, essential oils, resin, beberapa gula dan asam-asam organik. Umbi talas banyak mengandung pati yang mudah dicerna. Kandungan patinya sekitar 18,2 %, sedangkan sukrosa dan gula pereduksinya sekitar 1,42 %. Talas mengandung pigmen karotenoid yang berwarna kuning dan anthosianin yang berwarna merah. Umbi talas mengandung kristal kalsium oksalat yang menyebabkan rasa gatal. Rasa gatal dari talas ini dapat dihilangkan dengan perebusan atau pengukusan yang intensif.

    4. Gadung (Dioscorea hispida Dennst)

    Umbi gadung berbentuk bulat panjang dengan sisi yang hampir sejajar atau melebar terhadap puncak, luasnya semakin menyempit di sekeliling alas. Umbi yang sudah masak berwarna coklat atau kuning kecoklatan, berbulu halus dengan panjang 5 - 6 cm. Berdasarkan warna daging umbinya, gadung dapat dikelompokkan menjadi gadung putih dan gadung kuning. Contoh gadung putih adalah gadung betul, gadung kapur, gadung putih, gadung punel, dan gadung arintil. Contoh gadung kuning adalah gadung kunyit dan gadung padi. Gadung arintil merupakan jenis gadung yang memiliki jumlah umbi yang paling banyak pada tiap gerombolnya.

    4. Gadung (Dioscorea hispida Dennst) Umbi gadung berbentuk bulat panjang dengan sisi yang hampir sejajar atau

    Gambar 20. Gadung

    Tebal satu gerombol umbi berkisar 7 - 15 cm dan diameter 15 - 25 cm, dengan serabut umbi yang sangat tajam. Gadung kuning umumnya lebih besar dan padat umbinya dibandingkan gadung putih. Warna kulit luarnya putih keabuan dengan daging umbi berwarna kuning. Gadung arintil kulit luarnya berwarna kecoklatan dan warna umbinya putih. Irisan melintang umbi gadung hampir sama strukturnya dengan kentang.

    4. Gadung (Dioscorea hispida Dennst) Umbi gadung berbentuk bulat panjang dengan sisi yang hampir sejajar atau

    Hasil olahan

    Gadung dapat diolah menjadi keripik dan flake juga tepung gadung, Namun

    kebersihannya harus diperhatikan sebaik-baiknya utnuk menghindari racun yang terdapat pada gadung.

    Tabel 35. Komposisi kima umbi gadung

    Komponen

    Persen

    Air

    78.00

    Karbohidrat

    18.00

    Lemak

    0.16

    Protein

    1.81

    Serat kasar

    0.93

    Kadar abu

    0.69

    Diosgenin

    0.20-0.70(db)

    Dioscorin

    0.044(db)

    Umbi gadung mengandung alkaloid dioscorin yang bersifat racun dan dioscorin yang tidak beracun. Alkaloid juga dijumpai pada dioscorea lainnya. Disamping itu umbi gadung juga mengandung sejumlah saponin yang sebagian besar berupa dioscin yang bersifat racun. Umbi yang dibiarkan tua warnanya akan berubah menjadi hijau dan kadar racunnya akan bertambah. Efek keracunan gadung mula-mula terasa tidak enak dikerongkongan, pening, kemudian muntah darah, terasa tercekik dan kepayahan.

    5. Garut (Marantha arundinacea)

    Umbi garut (Marantha arundinacea L.) merupakan rhizoma dari tanaman garut. Umbi garut berwarna putih dan dibungkus dengan sisik-sisik secara teratur. Sisik-sisik ini berwarna putih sampai coklat pucat. Rhizoma garut mernpunyai panjang sekitar 20-45 cm dan diameter sekitar 2,5 cm. Pada rhizoma garut terdapat rambut- rambut terutama pada sisik umbi.

    Kadar abu 0.69 Diosgenin 0.20-0.70(db) Dioscorin 0.044(db) Umbi gadung mengandung alkaloid dioscorin yang bersifat racun dan

    Gambar 21. Umbi Garut Umbinya berwarna putih dan memiliki 2 kultivar.

    a. Creole

    • - Umbi panjang & langsing

    • - Lebih menyebar & menembus tanah

    • - Lebih berserat, bergerombol dekat permukaan

    • - Lebih mudah dipanen

    • - Sumber pati

    • - Tahan 7 hari setelah dipanen

    b.

    Banana

    • - Umbi lebih pendek & gemuk

    • - Tumbuh pada permukaan tanah

    • - Tahan 48 jam pasca panen

    Komposisi kimia umbi garut bervariasi bergantung pada kultivar, umur panen dan keadaan tempat tumbuh. Komposisi kimia umbi disajikan pada Tabel 36. Kadar pati umbi garut berkisar antara 19,4 sampai 21,7 % dan merupakan komponen terbanyak setelah air. Kadar karbohidrat umbi garut lebih rendah dibandingkan dengan ubi kayu.

    Table 36. Komposis kimia umbi garut dari kultivar pisang dan creole

    Komponen

     

    Jumlah

    Kultivar pisang

    Kultivar creole

    Karbohidrat

       

    Pati (g)

    19.4

    2107

    Serat(g)

    • 0.6 1.3

    Protein

    • 2.2 1.0

    Lemak(g)

    • 0.1 0.1

    Abu(g)

    • 1.3 1.4

    Air(g)

    72.0

    69.1

    6. Kimpul (Xanthosoma violaeeum Schott)

    Bentuk umbi kimpul (Xanthosoma violaceum Schott) silinder sampai agak bulat, terdapat internode atau ruas dengan beberapa bakal tunas. Jumlah umbi anak dapat mencapai 10 buah atau lebih, dengan panjang sekitar 12 - 25 cm dan diameter 12 - 15 cm dan umbi yang dihasilkan biasanya mempunyai berat 300 - 1000 gram. Irisan melintang umbi memperlihatkan bahwa struktur umbi kimpul terdiri dari kulit korteks dan pembuluh floem dan xylem. Kulit umbi mempunyai tebal sekitar 0,01 0,1 cm, sedangkan korteksnya setebal 0,1 cm. Pada pembuluh floem dan xylem terdapat butir-butir pati.

    b. Banana - Umbi lebih pendek & gemuk - Tumbuh pada permukaan tanah - Tahan 48

    Gambar 22. Umbi Kimpul

    Tabel 37. Komposisi kimia umbi kimpul per 100 gram bahan

    Komponen

    Jumlah

    A

    B

    Energi (kal)

    133.0

    145.0

    Air(g)

    65.0

    63.1

    KH(g)

    31.0

    34.2

    Serat kasar(g)

    1.0

    1.5

    Protein(g)

    2.0

    1.2

    Abu(g)

    -

    1.0

    Lemak(g)

    0.3

    0.4

    Ca(mg)

    -

    26.0

    Phosphor(mg)

    -

    54.0

    Besi(mg)

    1.0

    1.4

    Vit.C(mg)

    10.0

    2.0

    Edible portion(g)

    80.0

    85.0

    Umbi kimpul seringkali memberikan rasa gatal terutama pada umbi induknya. Rasa gata1 ini disebabkan karena adanya kristal-kristal kalsium oksalat yang terbentuk seperti jarum. Kalsium oksalat dapat dikurangi dengan pencucian menggunakan air yang cukup banyak. Selain itu rasa gatal juga dapat dihilangkan dengan pengukusan dan perebusan

    7. Gembili (Dioscorea aculeata L.)

    Bentuk umbi gembili (Dioscorea aculeata L.) pada umumnya bulat sampai lonjong, tetapi ada juga bentuk bercabang atau lebar. Permukaan umbi licin. Warna kulit umbi krem sampai coklat muda, warna korteks kuning kehijauan dan warna daging umbi putih bening sampai putih keruh. Umbi gembili berukuran diameter sekitar 4 cm, panjang 4 cm sampai 10 cm tergantung bentuknya bulat atau lonjong. Tebal kulit umbi sekitar 0,04 cm.

    Tabel 37. Komposisi kimia umbi kimpul per 100 gram bahan Komponen Jumlah A B Energi (kal)

    Gambar 23. Umbi Gembili

    Komposisi kimia umbi gembili disajikan pada Tabel 36. Komponen kimia terbesar setelah air adalah karbohidrat. Karbohidrat umbi gembili tersusun atas amilosa dan amilpektin. Umbi gembili juga mengandung gula seperti glukosa dan fruktosa sehingga menimbulkan rasa manis. Kadar amilosa umbi gembili sekitar 14.2 %, sedangkan kadar

    gulanya sekitar 7-11 % dihitung berdasarkan berat pati umbi. Umbi gembili juga mengandung gula sukrosa dan tanin.

    Tabel 38. Komposisi kimia umbi gembili

    Komponen

    Jumlah

    A

    B

    Air(g)

    67-81

    70-80

    KH(g)

    27-33

    25

    Protein(g)

    1.29-1.87

    1.3-1.6

    Lemak(g)

    0.04-0.29

    0.1-0.3

    Abu(g)

    0.50-1.24

    0.5-1.2

    Serat kasar(g)

    0.18-1.51

    0.5-1.2

    Protein umbi gembili mengandung asam-asam amino sulfur (methionin dan sistin) yang rendah, demikian juga asam-asam amino lisin dan tirosin serta triptophan terdapat dalam jumlah yang rendah, tetapi asam-asam amino yang lain cukup besar. Umbi gembili mengandung kalsium 14 mg, besi sebesar 0.08 mg, dan phosphor sebesar 49 mg dalam 100 gram umbi gembili segar.

    • 2.4. Fungsi Umbi-umbian

    Perubahan anatomi dan morfologi dapat dipandang sebagai konsekuensi dari modifikasi fungsi organ. Dari sudut pandang evolusi, umbi tidak sekedar sebagai organ penyimpan cadangan energi, melainkan juga menjadi alat sintasan bertahan hidup dan menghasilkan keturunan dalam keadaan lingkungan tumbuh yang membahayakan hidupnya. Karena itu, umbi biasanya menyimpan cadangan energi berlebih, umumnya dalam bentuk senyawa berenergi tinggi, seperti karbohidrat. Dengan demikian, peran vital umbi adalah sebagai organ penyimpan energi, alat sintasan (survival), dan alat perbanyakan secara vegetatif.

    Oleh manusia, beberapa tanaman berumbi sengaja ditanam sebagai bahan pangan, terutama karena kandungan gizinya. Umbi menyimpan pati, gula, dan berbagai metabolit sekunder yang dapat bernilai gizi atau berkhasiat pengobatan bagi manusia maupun berbahaya bagi tubuh apabila dimakan. Umbi-umbian juga dapat dimanfaatkan dari daun, batang kulit ubi, ubi segar tepung dan patinya, seperti :

    • Daun pada umbi-umbian dapat dimanfaatkan sebagai sayuran dan pakan ternak

    • Batang pada umbi-umbian dapat dimanfaatkan sebagai bahan tanam dan pakan ternak

    • Ubi segar dapat dimanfaatkan sebagai bahan makanan yang dapt diolah lebih lanjut.

    • Pati dapat dimanfaatkan dalam fermentasi, sebagai pakan ternak.

    • 2.5. Standar Mutu

    Standar mutu ubi jalar sangat diperlukan karena dengan adanya standar mutu ubi jalar tersebut, baik konsumen dan produsen mempunyai kepastian terhadap mutu yang diinginkan , sehingga konsumen akan mendapatkan mutu ubi jalar sesuai dengan daya belinya dan produsen mendapat harga yang sesuai dengan produknya. Keuntungan lain dari adanya standar mutu ubi jalar ini dapat digunakan untuk pembinaan perbaikan mutu ubu jalar tersebut.

    • 1. Syarat Mutu umum

      • a. Ubi jalar tidak boleh berbau asing

      • b. Ubi jalar harus bebas dari hama dan penyakit

      • c. Ubi jalar harus bebas dari bahan kimia seperti insektisida dan fungisida

      • d. Ubi jalar harus memiliki keseragaman warna, bentuk maupun ukuran umbinya

      • e. Ubi jalar harus sudah mencapai masak fisiologis

      • f. Ubi jalar harus dalam kondisi bersih

  • 2. Syarat Mutu Khusus Mutu ubi jalar dapat digolongkan menjadi 3 kelas mutu, yaitu mutu I,II, dan III.

  • No

    Komponen Mutu

     

    Mutu

    I

    II

    III

    1

    Berat umbi (g/umbi)

    >200

    100-200

    75-100

    2

    Umbi cacat (per 50 buah) maks

    Tidak ada

    3 buah

    5 buah

    3

    Kadar air (% bb min)

    65

    60

    60

    4

    Kadar serat (% bb maks)

    2

    2,5

    >3,0

    5

    Kadar pati (% bb min)

    20

    25

    25

    BAB III KESIMPULAN

    • 1. Umbi-umbian adalah bahan nabati yang diperoleh dari dalam tanah, misalnya ubi kayu, ubi jalar, kentang, umbi garut, kunyit, umbi gadung, bawang, jahe, kencur, kimpul, talas, gembili, ganyong, bengkuang dan lain sebagainya. Pada umumnya umbi-umbian tersebut merupakan bahan sumber karbohidrat terutama pati atau merupakan sumber cita rasa dan aroma karena mengandung oleoresin.

    • 2. Jenis umbi-umbian: Dibedakan berdasarkan asalnya yaitu umbi akar dan umbi batang. Umbi akar atau batang sebenarnya merupakan bagian akar atau batang yang digunakan sebagai tempat menyimpan makanan cadangan. Yang termasuk umbi akar misalnya ubi kayu dan bengkuang, sedangkan ubi jalar, kentang dan gadung merupakan umbi batang.

    • 3. Modifikasi daun menjadi umbi disebut umbi lapis, terlihat pada kelas bawang-bawangan.

    • 4. Umbi-umbian mengandung berbagai komponen zat organik seperti karbohidrat, protein, lemak,mineral, dan air. Namun, komponen utama yang paling banyak terdapat dalam umbi-umbian adalah karbohidrat

    • 5. Umbi-umbian dapat diolah menjadi berbagai bahan makanan yang biasa di konsumsi oleh manusia, seperti tiwul, keripik singkong, tepung tapioca, keripik kentang, dan lain- lain.

    • 6. Standar mutu ubi diperlukan untuk mencapai kepuasan mutu bagi konsumen dan produsen dan peningkatan mutu produksi ubi.

    DAFTAR PUSTAKA

    Rizal Syarief, I. Aniez. 1988. Pengetahuan Bahan Industri Pertanian. Jakarta : Mediyatama Sarana Perkasa, 1988.

    Anonim.2011.

    Talas.

    (online).

    (Diakses

    pada

    13

    Oktober 2013)

    Anonim. 2013. Umbian. (online). www.wikipedia.com/umbian (Diakses pada 16 Oktober 2013)

    Anonim. 2013. Umbi-umbian (Doc). (Online). lecturer.oliupg.ac.id/umbi-umbian (Diakses pada 15 Oktober 2013)

    Ubi.jalar.pdf