Anda di halaman 1dari 5

SATUAN ACARA BERMAIN

Bidang Studi Topik Sub Topik Sasaran Tempat Hari / tanggal Waktu

: Ilmu Keperawatan Anak : Bermain : Bermain peran : Anak usia 6 tahun ( TK) : Ruang bermain anak RSUD Tabanan : Sabtu, 21 September 2013 : 1 x 30 menit

A. Definisi Bermain merupakan kegiatan yang dilakukan secara sukarela untuk memperoleh kesenangan. Bermain merupakan cerminan kemampuan fisik, intelektual, emosional, dan sosial. B. Fungsi Bermain Bagi Anak 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Perkembangan sensori motorik, Perkembangan intelektual / kognitif, Mengembangkan kreativitas anak, Merupakan media sosialisasi anak, Media kesadaran diri, Perkembangan moral, Sebagai alat komunikasi, Terapi.

C. Tujuan 1. Tujuan Umum Melatih kemampuan kognitif, motorik dan sosialisasi 2. Tujuan Khusus Setelah diberikan permainan selama 1 x 30 menit tentang bermain peran di diharapkan anak akan mampu untuk: a. Mengembangkan kognitif

b. c. d. D. Metoda

Mengembangkan aspek sosialisasi anak dengan teman sebaya Melatih motorik Mengurangi trauma hospitalisasi

Agar tujuan khusus tercapai, metoda yang digunakan adalah: 1. Anak akan diberikan stimulus berupa narasi dari buku cerita bergambar 2. Anak akan mencoba memerankan tokoh dengan menggunakan boneka sesuai dengan narasi dari buku cerita bergambar. 3. Setiap anak mendapat kesempatan untuk memainkan peran dengan boneka sehingga 4. terbentuk cerita yang menarik sesuai dengan buku cerita bergambar. E. Media 1. Buku cerita bergambar 2. Boneka sesuai dengan tokoh dalam cerita F. Waktu 1. Saat anak mempunyai waktu luang 2. Sedang tidak ada keperawatan/ pengobatan 3. Kondisi anak memungkinkan untuk dilakukan terapi bermain G. Pengorganisasian 1. Leader 2. Co Leader 3. Fasilitator : Maria Jesiska Yunita Donny : Gunarta Arinama : Ayu Darma Kusumawati Suardana Yudiwardana H. Desain Bermain 1. Persiapan a. Ruangan b. Setting tempat c. Buku bergambar d. Boneka sesuai tokoh yang ada pada buku bergambar 2. Aturan Permainan : : Ukuran 4 x 5 meter : duduk membentuk huruf U

a. Leader memperkenalkan diri untuk menarik perhatian anak

b. Leader menjelaskan aturan permaian c. Leader menanyakan nama masing masing anak d. Leader membuat nametag dan menempelkan pada anak. e. Leader memperlihatkan buku bergambar dan memberikan narasi f. Leader memulai permainan g. Leader membagi peran dan anak memilih peran h. Fasilitator membagikan boneka i. Leader memperlihatkan buku bergambar dan membacakan narasi secara berlanjut. j. Anak memulai memerankan tokoh sesuai dengan cerita bergambar dan narasi didampingi fasilitator. k. Leader dan anak anak memberikan tepuk tangan untuk anak anak yang berperan l. Leader memberikan hadiah kepada anak yang berperan dengan baik. m. Leader memberi kenang - kenangan kepada semua anak n. Leader memberikan reward kepada semua peserta dan leader menutup acara 3. Pelaksanaan a. Penjelasan aturan bermain b. Pelaksanaan I. Evaluasi 1. Evaluasi Proses a. Kegiatan diharapkan lancar sesuai dengan rencana b. Dalam proses permainan diharapkan anak- anak berperan aktif dalam permainan c. Anak diharapkan memperhatikan permainan 2. Evaluasi Hasil a. Jangka pendek 1) Anak mampu mengembangkan aspek sosialisasi anak dengan teman sebaya 2) Anak dapat mengurangi trauma hospitalisasi b. Jangka panjang 1) Anak dapat mengembangkan kognitif 2) Anak dapat melatih motorik : 5 menit : 25 menit

DAFTAR PUSTAKA

Papalia, Diane E, dkk. 2008. Human Development (Psikologi Perkembangan) Edisi Kesembilan.Jakarta: Kencana Supartini, Yupi. 2000. Keperawatan Anak. Jakarta: EGC

Lampiran Denah Tempat

Keterangan:

: Posisi Leader dan Co leader : Posisi pasien anak-anak

: Posisi Orang tua anak