Anda di halaman 1dari 15

The Importance of Internal Audit in Fraud Detection (pentingnya audit internal dalam mendeteksi kecurangan)

Paul Coram Colin Ferguson The University of Melbourne Robyn Moroney Monash University

Abstraks
Dalam beberapa tahun terakhir pentingnya tata kelola perusahaan pemerintah telah diterima dan menjadi peraturan yang diperhatikan oleh masyrakat. Bagian terpenting dari entitas perusahaan pemerintahan adalah fungsi audit internal. Saat yang sama, telah ada kepedulian masyarakat yang signifikan tentang tingkat kecurangan dalam sebuah organisasi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menilai apakah organisasi dengan fungsi audit internal lebih mungkin untuk mendeteksi kecurangan daripada mereka yang tidak. Dalam penelitian ini kami menggunakan laporan pribadi yang unik untuk memastikan kecurangan, terutama yang berkaitan dengan penyalahgunaan aset untuk pertama kalinya. Data kecurangan bersumber dari KPMG tahu 2004. Data audit internal berasal dari email khusus survei yang dikirim ke responden Survei Kecurangan di KPMG. Kami menemukan bahwa organisasi dengan fungsi audit internal lebih cenderung berfungsi untuk mendeteksi kecurangan dalam organisasi mereka. Selanjutnya, organisasi yang hanya mengandalkan tenaga dari luar untuk fungsi audit internal mereka kurang kemungkinan untuk mendeteksi kecurangan daripada yang melakukan setidaknya sebagian dari fungsi audit internal mereka sendiri. Temuan ini menunjukkan bahwa audit internal memberi nilai tambah melalui peningkatan kontrol dan pemantauan lingkungan dalam organisasi untuk mendeteksi kecurangan. hasil ini juga menunjukkan bahwa menjaga fungsi audit internal dalam organisasi lebih efektif daripada benar-benar melakukan fungsi audit internal menggunakan tenaga dari luar untuk fungsi tersebut. Kata Kunci: audit internal, Kecurangan, Penyalahgunaan aset

PENDAHULUAN

Studi ini mengkaji pentingnya fungsi audit internal dalam mendeteksi kecurangan dalam organisasi. Hal ini juga mengevaluasi perbedaan dalam efektivitas mendeteksi kecurangan antara organisasi yang memilih pendekatan audit internal yang berbeda seperti: fungsi audit Internal dalam organisasi (insourcing), outsourcing, dan kombinasi keduanya. Dengan memeriksa hubungan antara kedua jenis insourced dengan outsourcing fungsi audit internal dan kecenderungan untuk mendeteksi kecurangan, kami mengevaluasi pentingnya audit internal sebagai mekanisme deteksi kecurangan. Penelitian ini juga memberikan kontribusi pada literatur di daerah ini karena menggunakan data yang unik dan kaya akan mengevaluasi deteksi kecurangan, yang merupakan kecurangan yang dilaporkan sendiri dari Survey Kecurangan KPMG pada 2004. Data ini memperluas pemahaman kita tentang pentingnya fungsi audit internal dan peran yang dimainkannya dalam mendeteksi kecurangan. Hasilnya menunjukkan hubungan positif yang signifikan antara organisasi memiliki fungsi audit internal dan jumlah nilai kecurangan yang dilaporkan sendiri. bagi organisasi yang menggunakan audit internal, sebagian atau penuh meningkat insourcing memungkinkan dapat mendeteksi kecurangan bila dibandingkan dengan organisasi yang menggunakan tenaga dari luar untuk seluruh fungsi audit internal. Temuan ini sangat menarik karena menempatkan outsourcing di perspektif yang berbeda dari penelitian sebelumnya, yang menemukan bahwa pengguna laporan keuangan tidak memandang perbedaan antara audit internal insourcing dan outsourcing (Lowe et al, 1999;. James 2003) dan perusahaan yang melakukan outsourcing percaya bahwa penyedia eksternal secara teknis lebih kompeten (Carey et al. 2006).

LATAR BELAKANG, DAN HIPOTESIS PENELITIAN PERTANYAAN PEMBANGUNAN Bagian ini membahas masalah kecurangan dalam organisasi dan penelitian yang memiliki asosiasi diperiksa antara variabel tata kelola dan kecurangan. Kemudian membahas pentingnya fungsi audit internal sebagai bagian dari organisasi perusahaan struktur pemerintahan. Bagian ini juga mencakup pemeriksaan implikasi untuk organisasi outsourcing fungsi audit internal. Dari latar belakang ini merupakan hipotesis dan pertanyaan penelitian diidentifikasi.

KECURANGAN Tingginya kegagalan profil perusahaan dalam beberapa tahun terakhir telah difokuskan masyarakat dan bunga regulasi pada kecurangan perusahaan. Hukuman untuk kecurangan pelaporan keuangan telah meningkat secara signifikan dalam menanggapi pandangan masyarakat tentang jenis perilaku. Misalnya, Bernard Ebbers mantan ketua WorldCom dipenjara selama 25 tahun untuk mendalangi kecurangan laporan keuangan $ US11 miliar (Belson 2005). Ini dipublikasikan dengan baik bahwa terakhir kecurangan telah mempengaruhi pekerjaan auditor laporan keuangan eksternal. Di Australia, Standar Audit ASA 240 "Tanggung Jawab Auditor untuk Pertimbangkan Kecurangan di Audit Laporan Keuangan "telah meningkatkan eksternal auditor tanggung jawab di daerah ini (Audit dan Jaminan Dewan Standar [AUASB] 2006). Itu mendefinisikan fraud sebagai "... suatu tindakan yang disengaja oleh satu atau lebih individu di antara manajemen, mereka yang dituduh dengan pemerintahan, karyawan, atau pihak ketiga, yang melibatkan penggunaan kecurangan untuk mendapatkan keuntungan yang tidak adil atau ilegal. "(ASA 240, alinea. 9) ASA 240 selanjutnya menyatakan bahwa ada dua jenis salah saji disengaja relevan dengan auditor. Pertama, ada salah saji yang timbul dari kecurangan keuangan pelaporan dan kedua, ada salah saji yang merupakan hasil dari penyalahgunaan aset (ASA 240, para. 10). Satu kesulitan yang signifikan dalam melakukan penelitian tentang kecurangan adalah bahwa ketersediaan data terbatas. Sementara kecurangan laporan keuangan telah menjadi fokus utama kepentingan umum dan penelitian, jenis lain dari kecurangan yang telah menerima perhatian penelitian kurang (kecuali untuk Sharma (2004)) adalah penyalahgunaan aset, yang biasanya dilakukan oleh karyawan. Ini mungkin disebabkan oleh kenyataan bahwa bahkan data yang tersedia pada jenis kecurangan dari kecurangan laporan keuangan. Terlepas dari kenyataan bahwa ASA 240 menjelaskan jenis kecurangan sebagai "... sering dilakukan oleh karyawan dalam jumlah yang relatif kecil dan immaterial" (pasal 14), bukti menunjukkan itu adalah ekonomis yang signifikan. Sebagian besar kecurangan yang dilaporkan dalam Survei KPMG terkait dengan penyalahgunaan aset. Jelas ini adalah masalah yang signifikan bagi banyak organisasi dan merupakan fokus dari studi ini. Singkatnya, penelitian sebelumnya telah mengidentifikasi melaporkan kecurangan. Namun, untuk menjadi eksternal melaporkan hal ini kemungkinan besar terkait dengan gangguan serius dalam kontrol dan / atau struktur pemerintahan. Mayoritas kecurangan dilaporkan berkaitan dengan kecurangan laporan keuangan di mana ada kemungkinan bahwa manajemen senior telah terlibat dalam kegiatan. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa banyak dari penelitian ini telah menemukan

hubungan antara praktek tata kelola perusahaan yang buruk dan jenis kecurangan. Dalam studi saat ini kita melihat contoh di mana kecurangan penyalahgunaan aset ditemukan oleh organisasi dan memeriksa apakah kemungkinan ini bervariasi bergantung pada satu atribut tata kelola perusahaan yang baik - audit internal. Internal Audit internal audit merupakan bagian penting dari struktur tata kelola perusahaan dalam suatu organisasi. Tata kelola perusahaan meliputi kegiatan pengawasan yang dilakukan oleh dewan direksi dan komite audit untuk memastikan integritas Proses pelaporan keuangan (Pengawasan Publik Dewan 1993). Tiga mekanisme pemantauan telah diidentifikasi dalam literatur tata kelola perusahaan. Ketiga hal tersebut adalah audit eksternal, audit internal, dan direktur (Anderson et al. 1993, Biru Komite Ribbon 1999) serta sebagai komite audit (Institute of Internal Auditor [IIA] 2003). Dalam beberapa tahun terakhir, tingginya angka runtuhnya profil perusahaan telah memfokuskan perhatian pada perusahaan pemerintahan dan juga menekankan internal audit sebagai bagian dari proses pemerintahan. IIA melihat tujuan audit internal yang baik mendukung dan memperkuat suatu tata kelola organisasi dan mekanisme evaluasi dan meningkatkan efektivitas manajemen risiko dan pengendalian (IIA 1999). Pentingnya internal audit juga telah didukung oleh keputusan New York Stock Exchange (NYSE) untuk mengubah persyaratan pencatatan untuk mandat bahwa semua perusahaan yang terdaftar di Amerika Serikat (AS) memiliki komite audit (NYSE 2003) untuk penghubung antara auditor internal, auditor eksternal dan manajemen, memastikan independensi fungsi audit. Ada bukti di AS bahwa Securities and Exchange Commission (SEC) juga menekankan pentingnya audit internal pada kasus-kasus baru di mana tindakan penegakan hukum oleh SEC dan penyelesaian berikutnya telah diperlukan pendaftar untuk melibatkan auditor internal (Carcello et al. 2005). Mengingat dirasakan pentingnya audit internal sebagai bagian dari tata kelola perusahaan yang baik, ini perubahan cenderung meningkatkan peran dan pentingnya audit internal di lingkungan Australia. Meskipun meningkatnya fokus pada audit internal, ada sedikit penelitian tentang manfaat dan pentingnya fungsi ini. Studi ini menggunakan kerangka agency cost untuk menggambarkan relevansi nilai dari fungsi audit internal (misalnya, Carey et al 2000.;Carcello et al. 2005). Sebuah studi AS yang lebih baru meneliti besarnya anggaran audit internal dan menemukan bahwa audit internal berhubungan positif dengan ukuran perusahaan, memanfaatkan, keuangan, jasa, atau utilitas industri, persediaan,

arus operasi, dan komite audit review dari audit internal anggaran (Carcello et al. 2005). Hasil penelitian menunjukkan bahwa anggaran audit internal yang negatif terkait dengan persentase internal audit yang outsourcing. Kesimpulan keseluruhan adalah bahwa perusahaan menghadapi risiko yang lebih tinggi akan meningkatkan pengawasan organisasi mereka melalui audit internal, memberikan bukti tentang pentingnya fungsi audit internal. Pemeriksaan literatur review ini menunjukkan bahwa sebagian besar penelitian tentang Audit internal berhubungan dengan persepsi auditor eksternal dan apakah auditor eksternal menggunakan pekerjaan auditor internal. Cara lain untuk mengevaluasi pekerjaan auditor internal adalah dengan memeriksa seberapa baik mereka mendeteksi kesalahan dalam suatu organisasi dan apakah ada penelitian terbatas pada topik ini. Satu Penelitian tentang topik ini menemukan jumlah dan besarnya kesalahan yang memerlukan penyesuaian oleh auditor eksternal telah ditemukan secara substansial lebih rendah untuk entitas yang memiliki internal departemen audit dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki departemen audit internal (Wallace dan Kreutzfeldt 1991). Beberapa studi telah mengevaluasi kemampuan auditor internal untuk melakukan kecurangan terkait pekerjaan tersebut. Auditor eksternal dan internal mencapai tingkat konsensus yang tinggi dalam keuangan mereka. Pernyataan peringkat risiko kecurangan menunjukkan bahwa auditor internal adalah sebagai auditor eksternal di mana kecurangan mungkin terdeteksi (Apostolou et al. 2001). ketika mempertimbangkan kecurangan pelaporan keuangan, auditor internal berpikir bahwa kecurangan adalah alasan untuk membedakan pendapatan tak terduga pada saat (1) pendapatan lebih besar dari yang diharapkan dan (2) ketika perjanjian utang yang terbatas, dikondisikan pada pendapatan yang lebih besar dari yang diharapkan (Gereja et al. 2001). Fokus dari studi ini adalah kecurangan pada laporan keuangan. Sifat dari fungsi audit internal juga merupakan pertimbangan penting yang mungkin berpotensi mempengaruhi nilai suatu organisasi. Perusahaan dapat menggunakan staf mereka sendiri (insource), menggunakan perusahaan eksternal (outsource) atau kombinasi dari keduanya. Sementara outsourcing fungsi audit internal tidak signifikan mempengaruhi persepsi pengguna 'dari independensi auditor atau keandalan laporan keuangan (Lowe et al. 1999) atau persepsi mereka tentang perlindungan dari kecurangan laporan keuangan (James 2003), perusahaan yang memutuskan untuk melakukan outsourcing melihat bahwa penyedia eksternal secara teknis lebih kompeten (Carey et al. 2006). Namun, keterbatasan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah bahwa penelitian ini dilakukan dengan mengukur persepsi kinerja yang tidak aktual. Mengingat bahwa banyak

organisasi membuat keputusan tentang apakah insource atau outsourcing mempunyai fungsi untuk audit internal. kualitas kinerja dari masing-masing fungsi merupakan masalah yang rentan pemeriksaan yang lebih dari sekedar "persepsi". Meninjau literatur audit internal menunjukkan penelitian terbatas pada pentingnya manfaat audit internal atau kepentingan relatif dibandingkan dengan insourcing outsourcing fungsi audit internal. Penelitian ini membahas pertanyaan-pertanyaan oleh peneliti seberapa efektifkah fungsi audit internal dalam mendeteksi dan melaporkan kecurangan. Hipotesis dan Pertanyaan Penelitian Fungsi audit internal adalah fungsi penting yang telah terbukti untuk menambah nilai (Carey et al 2000;. Carcello et al 2005.) Dan mengurangi kesalahan terdeteksi oleh auditor eksternal (Wallace dan Kreutzfeldt 1991). Tujuannya adalah untuk meningkatkan efektivitas manajemen risiko manajemen, pengawasan, dan tata kelola (IIA 1999) dan itu dianggap sebagai alat pemerintahan penting untuk melindungi perusahaan dari perilaku kriminal intern (Nestor 2004). Selanjutnya, literatur profesional menunjukkan bahwa audit internal merupakan alat vital dalam kecurangan deteksi saat aktiva tersebut disalahgunakan oleh karyawan atau pihak luar (Luehlfing et al. 2003; Marden dan Edwards 2005; Belloli 2006). Oleh karena itu kami berharap bahwa kemampuan untuk mendeteksi kecurangan ditingkatkan untuk organisasi yang memiliki fungsi audit internal dibandingkan untuk mereka yang tidak. H1: Organisasi yang memiliki fungsi audit internal lebih mungkin untuk mendeteksi laporan kecurangan dari pada organisasi yang tidak memiliki fungsi audit internal. RQ1: Apakah organisasi yang insource, setidaknya sebagian dari fungsi audit internal mereka lebih mungkin untuk mendeteksi dan melaporkan kecurangan dari pada organisasi yang benar-benar mengoutsourcing fungsi audit internal mereka?

METODE DATA Data Survei Internal Audit Kami mengumpulkan data audit internal melalui kuesioner dikirimkan kepada organisasi yang menanggapi KPMG Survey Kecurangan tahun 2004 di seluruh Australia dan Selandia

Baru. Di sana terdapat 480 organisasi di mana kita memiliki detail yang cukup untuk mengirim survei audit internal. Dari surat keluar awal dan tindak lanjut mail ke nonresponden, jumlah balasan adalah 324, memberikan tingkat respon 67,5 persen. Tabel 1 menunjukkan kisaran industri dan sektor pemerintah yang berpartisipasi. Organisasiorganisasi juga ekonomi sangat signifikan dengan pendapatan rata-rata $ 180 juta dan jumlah rata-rata karyawan 545.

Tabel 1 juga menunjukkan persentase organisasi dalam setiap kategori yang dilaporkan kecurangan dalam survei KPMG. Dapat dilihat, itu adalah masalah yang mempengaruhi semua organisasi dan tidak terisolasi untuk industri tertentu atau sektor swasta atau publik. Untuk mengukur fungsi audit internal kami bertanya apakah organisasi mereka memiliki fungsi audit internal dan yang melakukan fungsi itu, serta pertanyaan lainnya tentang ukuran fungsi audit internal. Dari sampel penelitian, 68 persen memiliki fungsi audit internal. Kinerja audit internal adalah sebagai berikut: Staf sendiri 48 persen, 27 persen perusahaan eksternal, dan kombinasi dari staf sendiri dan perusahaan eksternal 25 persen. Kecurangan data Survei Ukuran kecurangan baru yang digunakan dalam penelitian ini adalah dari KPMG Survey Penipuan 2004.KPMG telah melakukan survei dua tahunan ini dalam kecurangan Australia dan NewOrganisasi Zealand sejak awal 1990-an. Dalam survei tahun 2004, KPMG mengirimkan merekaInstrumen penelitian untuk 2.164 dari Australia dan organisasi terbesar

di Selandia Baru.Digunakan tanggapan yang diterima dari 491 organisasi 45% yang memilikimengalami kecurangan. kecurangan didefinisikan di KPMG Survey (KPMG 2004) sebagai:Setiap kegiatan tidak jujur yang melibatkan ekstraksi nilai dari sebuah bisnis,langsung atau tidak langsung, terlepas dari apakah manfaat pelaku pribadi darinya atau tindakannya.Jumlah penipuan yang dilaporkan dalam survei KPMG adalah untuk periode dua tahun sebelumnyaSurvei itu diberikan.Ini jelas merupakan persentase dari total penipuan yang telah dilakukan terhadap organisasi ini selama periode itu. Total penipuan adalahkuantitas yang tidak diketahui. Namun, itu adalah penilaian lebih dekat dari realitas penipuan dalamorganisasi daripada yang telah diperiksa oleh studi penelitian lainnya. HASIL Statistik Deskriptif Tabel 2 menunjukkan statistik deskriptif dari organisasi yang melaporkan kecurangan dibandingkan denganorganisasi yang tidak melaporkan penipuan.

Mann Whitney tes dilakukan untuk menilai apakah ada yang signifikanperbedaan karakteristik di kedua kelompok. Rata-rata pendapatan ($ 1,165.77 m ) dibandingkan dengan $ 231.44m, z = 3,65, p <0,001) dan jumlah karyawan (3.825 dibandingkan dengan618, z = 5.31, p = <0,001) secara bermakna lebih tinggi untuk organisasi melaporkan kecurangan.Tabel 2 juga menunjukkan beberapa perbandingan antara lain jumlah staf audit internal(6.04 dibandingkan dengan 3.69, z = 2.77, p = 0,006) yang juga ditemukan signifikan,Namun hari-hari kerja audit eksternal (182 dibandingkan dengan 118, z = 1.43, p = 0,155) tidakditemukan secara signifikan berbeda untuk organisasi melaporkan penipuan dan mereka yang tidak.Apakah organisasi memiliki audit internal (83 persen dibandingkan 56 persen) dan2 penipuan rata-rata yang dilaporkan adalah 56 dan rata-rata total nilai dolar adalah $ 931.758. Angka-angka inisignifikan lebih besar dari median karena data secara signifikan miring dan ada beberapaoutlier. Kami percaya karena median adalah representasi yang lebih baik dari tingkat yang sebenarnya penipuan dilaporkanseluruh sampel.jenis audit internal secara signifikan berbeda untuk penipuan dibandingkan dengan tidak adapenipuanorganisasi berdasarkan tes chi-square dilakukan. Perbedaan ini lebih lanjutdiperiksa pada Tabel 3.

Tabel 3 membandingkan organisasi dengan fungsi audit internal dengan organisasiyang tidak memiliki fungsi seperti, Rata-rata pendapatan ($ 853.86m dibandingkan dengan $ 214.62m, z = 5.17, p = <0,001) dan jumlah karyawan (2.775 dibandingkan dengan 518, z = 6.84, p = <0,001)keduanya signifikan lebih tinggi untuk organisasi dengan fungsi audit internal. Lebih lanjut,perbandingan jumlah rata-rata (20,00 dibandingkan dengan 0,97, z

= 5.02, p <0,001) dan totalnilai ($ 200.247 dibandingkan dengan $ 16.657, z = 5.06, p <0,001) penipuan untuk organisasi denganaudit internal dibandingkan dengan tidak ada audit internal menunjukkan bahwa jumlah penipuan yang dilaporkan adalahsecara signifikan lebih tinggi untuk organisasi dengan audit internal. Dari statistik deskriptif pada Tabel 1, 2 dan 3 dapat dilihat bahwa data yangsangat miring. Pengujian normalitas dilakukan dan data yang ditemukan tidak tidak normaldengan outlier. Inilah sebabnya mengapa Mann Whitney tes dilakukan di atasperbandingan dan peringkat data pesanan yang digunakan dalam tes utama.Tes ini pada data yang dilaporkan dalam Tabel 2 dan 3 juga menunjukkan bahwa ukuranorganisasi secara signifikan dan positif terkait dengan kemungkinan pelaporanpenipuan dan memiliki fungsi audit internal. Oleh karena itu, tes utama yang dilakukansementara untukmengendalikan ukuran. Tes Primer Kami melakukan tes primer menggunakan analisis kovarians (ANCOVA) untuk menilai apakah ada hubungan yang signifikan antara organisasi dengan fungsi audit internal dan jumlah serta tingkat nilai yang dilaporkan oleh mereka terkait dengan penipuan. Kami juga termasuk jumlah karyawan yang digunakan sebagai variabel kontrol karena ukuran organisasi diharapkan secara signifikan terkait dengan jumlah dan nilai yang dilaporkan sendiri oleh fraud Karena kekhawatiran tentang normalitas data seperti: jumlah karyawan, jumlah penipuan, dan total nilai penipuan akan dikonversi menjadi data peringkat untuk analisis. Ini adalah Metode yang disarankan oleh Kachelmeier dan Messier (1990) ketika adanya keprihatinan yang signifikan tentang normalitas data. Hasilnya dilaporkan di bawah ini:

Tabel 4 menunjukkan peringkat nomor (178,73 dibandingkan dengan 128.64, F = 5,64, p = 0,018) dan Tabel 5 menunjukkan nilai peringkat (178,87 dibandingkan dengan 128,36, F = 4,94, p = 0,027) dari hasil tersebut dilaporkan bahwa penipuan secara signifikan berhubungan positif dengan apakah organisasi memiliki fungsi audit internal atau tidak. Berkaitan untuk hasil Hipotesis 1 ini, menunjukkan bahwa ada hubungan positif antara keberadaan fungsi audit internal dan kecenderungan untuk mendeteksi penipuan laporan. Tabel 6 dan 7 laporan dampak dari jenis fungsi audit internal yang digunakan pada nomor peringkat dan nilai penipuan yang dilaporkan.

Peringkat nomor (F = 4,04, p = 0,019) dan nilai (F = 3,42, p = 0,034) dari laporan penipuan tersebut secara signifikan berbeda tergantung pada jenis fungsi audit internal, setelah mengendalikan ukuran penipuan. Pertanyaan Penelitian 1 berisi apakah insourced bila dibandingkan dengan auditor internal outsourcing akan lebih mungkin untuk mendeteksi dan melaporkan kecurangan atau tidak. Untuk mengatasi pertanyaan sederhana ini hal yang dilakukan aadalah tes efek penipuan. perbandingan antara insourced dengan outsourcing menjadi signifikan dengan jumlah (117,49 dibandingkan dengan 84.34, t = 3,63, p <0,001) dan nilai (115.56 dibandingkan dengan 84,92, t = 3.37, p = 0,001) dari pelaporan penipuan. Dalam membandingkan kombinasi insourced dan outsourcing untuk outsourcing ditemukan perbedaan yang signifikan dengan jumlah (123,67 dibandingkan dengan 84.34, t = 3.71, p <0,001) dan nilai (126.66 dibandingkan dengan 84,92, t = 3,85, p <0,001) dari pelaporan penipuan. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara insourced, dan hanya terdapat kombinasi insourced dan outsourcing untuk nomor (t = 0,62, p = 0,538) dan nilai (t = 1,12, p = 0,266) kecurangan yang dilaporkan. Berkaitan hasil ini untuk Pertanyaan Penelitian 1, menunjukkan bahwa keterlibatan hasil auditor internal insourced kemungkinan lebih besar dalam laporan penipuan dari pada hanya memiliki fungsi audit internal outsourcing. Analisis Lain Ada Dua faktor lain yang berhubungan dengan sampel yang mempengaruhi hasil yaitu pertama, apakah hasil dipengaruhi oleh keberadaan organisasi yaitu di sektor swasta atau publik. Kedua, apakah hasil dipengaruhi oleh fokus terhadap kerja internal auditor.

PEMBAHASAN, KESIMPULAN DAN MASA DEPAN ARAH Hasil ini menunjukkan bahwa organisasi dengan fungsi audit internal lebih mungkinkan untuk mendeteksi dan melaporkan penipuan dibandingkan mereka yang tidak. Hal ini juga menunjukkan bahwa memiliki beberapa insourcing lebih efektif dalam mendeteksi dan melaporkan kecurangan daripada benar-benar melakukan outsourcing fungsi audit internal. Hasil ini penting bagi banyak kelompok seperti investor, regulator, dan manajer perusahaan dan direksi karena memberikan bukti tentang manfaat dan nilai dari fungsi audit internal, yang menggambarkan pentingnya kerangka tata kelola perusahaan dari suatu entitas. Penelitian ini menggunakan penipuan yang dilaporkan sendiri dari 2004 KPMG Survey Penipuan yang merupakan sumber data yang sangat akurat, terutama berkaitan dengan penipuan yang terkait dengan penyalahgunaan aset oleh karyawan atau manajemen. Fakta bahwa Data ini dilaporkan sendiri adalah perbedaan utama organisasi dengan kontrol yang sedikit atau tidak baik akan menyadari adanya penipuan dan organisasi dengan kontrol yang besar atau baik akan lebih sadar akan adanya suatu penipuan karena mereka lebih memungkinkan untuk melakukan pendeteksian. Temuan kami dalam kaitannya dengan Penelitian Pertanyaan 1 yaitu terdapatnya beberapa cara untuk mengatasi masalah. Akan tetapi masalah yang ada pada kasus ini adalah masalah yang sulit untuk diurai dalam penelitian lebih lanjut. Selain itu terdapat banyak daerah lain yang digunakan sebagai tempat penelitian di masa depan yang disebabkan oleh adanya isu eksplorasi dalam penelitian ini. Pertama, efektivitas dan pentingnya audit internal dalam organisasi harus diperiksa lebih lanjut dengan cara yang berbeda. Kedua, tanggung jawab auditor untuk mendeteksi penipuan telah jelas meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

REFERENCES Abbott, L. J., S. Parker, and Y. Park. 2000. The effects of audit committee activity and independence on corporate fraud. Managerial Finance 26 (11): 55-67. Anderson, D., J. R. Francis, and D. J. Stokes. 1993. Auditing, directorships and the demand for monitoring. Journal of Accounting and Public Policy 12 (4): 353-375. Apostolou, B. A., J. M. Hassell, S. A. Webber, and G. E. Sumners. 2001. The relative importance of management fraud risk factors. Behavioral Research in Accounting 13: 1-24. Auditing and Assurance Standards Board (AUASB). 2006. ASA 240: The Auditor's

Responsibility to Consider Fraud in an Audit of a Financial Report. Melbourne: AUASB. Australian Accounting Research Foundation (AARF). 2004. AUS 210: The Auditor's Responsibility to Consider Fraud in an Audit of a Financial Report. Melbourne: AARF. Beasley, M. S. 1996. An empirical analysis of the relation between the board of director composition and financial statement fraud. The Accounting Review 71 (4): 443465. Belloli, P. 2006. Fraudulent overtime. The Internal Auditor 63 (3): 91-95. Belson, K. 2005. WorldCom head is given 25 years for huge fraud. The New York Times 14 July, p.A.1. Birkett, W. P., M. Barbera, B. Leithhead, M. Lower and P. Roebuck. 1999. Internal Auditing: The Global Landscape. Altamonte Springs, FL: Institute of Internal Auditors' Research Foundation. Blue Ribbon Committee. 1999. Report and Recommendations of the Blue Ribbon Committee on Improving the Effectiveness of Corporate Audit Committees. New York, NY: New York Stock Exchange. Carcello, J. V., D. R. Hermanson, and K. Raghunandan. 2005. Factors associated with U.S. public companies' investment in internal auditing. Accounting Horizons 19 (2): 69-84. Carey, P., G. Tanewski, and R. Simnett. 2000. Voluntary demand for internal and external auditing by family businesses. Auditing: A Journal of Practice & Theory 19 (supplement): 37-51. Carey, P., N. Subramaniam, and K.C.W. Ching. 2006. Internal audit outsourcing in Australia. Accounting and Finance 46 (1): 11-30. Church, B. K., J. J. McMillan, and A. Schneider. 2001. Factors affecting internal auditors' consideration of fraudulent financial reporting during analytical procedures. Auditing: A Journal of Practice & Theory 20 (1): 65-80. Dechow, P. M., R. G. Sloan, and A. P. Sweeney. 1996. Causes and consequences of earnings manipulations: An analysis of firms subject to enforcement actions by the SEC. Contemporary Accounting Research 13 (1): 1-36. Dunn, P. 2004. The impact of insider power on fraudulent financial reporting. Journal of Management 30 (3): 397-412. Gramling, A. A., M. J. Maletta, A. Schneider, and B. K. Church. 2004. The role of the internal audit function in corporate governance: A synthesis of the extant internal auditing literature and directions for future research. Journal of Accounting Literature 23: 194-244. Holtfreter, K. 2004. Fraud in US organizations: An examination of control mechanisms. Journal of Financial Crime 12 (1): 88-95. Institute of Internal Auditors (IIA) 1999. Definition of Internal Auditing. Altamonte Springs, FL: IIA. Institute of Internal Auditors (IIA) 2003. Simply Good Business. Tone at the Top (August). James, K. L. 2003. The effects of internal audit structure on perceived financial statement fraud prevention. Accounting Horizons 17 (4): 315-327. Kachelmeier, S. J., and W. F. Messier. 1990. An investigation of the influence of a nonstatistical decision aid on auditor sample size decisions. The Accounting Review 65 (1): 209-226.

KPMG. 2004. Fraud Survey 2004. KPMG. Lowe, D. J., M. A. Geiger, and K. Pany. 1999. The effects of internal audit outsourcing on perceived external auditor independence. Auditing: A Journal of Practice & Theory 18 (supplement): 7-26. Luehlfing, M. S., C. M. Daily, T. J. Phillips, and L.M. Smith. 2003. Cyber crimes, intrusion detection and computer forensics. Internal Auditing 18 (5): 9-13. Marden, R. and R. Edwards. 2005. Employee fraud in the casino and gaming industry. Internal Auditing 20 (3): 21-30. McMullen, D. A. 1996. Audit committee performance: An investigation of the consequences associated with audit committees. Auditing: A Journal of Practice & Theory 15 (1): 87-103. Morgan, B. 2005. Drying out fraud. The Internal Auditor 64 (4): 111-115. Nestor, S. 2004. The impact of changing corporate governance norms on economic crime. Journal of Financial Crime 11 (4): 347-352. New York Stock Exchange (NYSE). 2003. Amendment No.1 to Corporate Governance Rule Filing. New York, NY: NYSE. Public Oversight Board (POB). 1993. Issues Confronting the Accounting Profession. Stamford, CT: POB. Sharma, V. D. 2004. Board of director characteristics, institutional ownership, and fraud: Evidence from Australia. Auditing: A Journal of Practice & Theory 23 (2): 105117. Wallace, W. and R. Kreutzfeldt. 1991. Distinctive characteristics of entities with an internal audit department and the association of the quality of such departments with errors. Contemporary Accounting Research 7 (2): 485-512.