Anda di halaman 1dari 98

laporan tahunan 2 0 10

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk


www.essenza.com

daftar isi
halaman Visi dan Misi Ikhtisar Keuangan Profil Perusahaan Laporan Dewan Komisaris Laporan Direksi Diskusi Manajemen dan Analisa Kondisi Keuangan Tata Kelola Perusahaan Informasi Perusahaan Informasi Anak Perusahaan Struktur Organisasi Tim Manajemen Lembaga Penunjang Pasar Modal Pemegang Saham Riwayat Permodalan Informasi Saham Harga Saham IKAI Tanggung Jawab Manajemen atas Laporan Tahunan 2010 Surat Pernyataan Direksi tentang Tanggung Jawab atas Laporan Keuangan 31 Desember 2010 Laporan Keuangan Tahun 2010 43 45 2 3 7 9 11 14 23 32 33 34 35 37 38 39 40 41 42

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

visi dan misi


VISI
Untuk memproduksi dan menyediakan ubin porselen yang berkualitas tinggi untuk konsumen di pasar lokal dan internasional.

MISI
Manajemen PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk, berkomitmen dan berdedikasi untuk pertumbuhan dan perkembangan bisnis Perusahaan dengan: Menghasilkan produk yang berkualitas tinggi disertai pelayanan pendukung lainnya Menerapkan dan memanfaatkan teknologi canggih Mencapai skala ekonomi dan efisiensi dengan berinvestasi pada fasilitas yang berskala besar Melakukan perbaikan dan inovasi yang terus menerus dalam produk yang akan ditawarkan pada pasar serta menyediakan pilihan produk yang bervariasi Mengembangkan jaringan distribusi secara luas dan mendalam Melakukan penelitian dan pengembangan secara aktif dan terus menerus untuk menghasilkan produk yang berkualitas tinggi dengan proses produksi kelas dunia

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

ikhtisar keuangan
HASIL USAHA (Juta Rp) 2010 2009 2008 2007 2006

Penjualan Bersih Laba Kotor Laba (Rugi) Usaha Laba (Rugi) Bersih Laba (Rugi) Bersih per Saham (Rp) Jumlah Saham Beredar

228,717 45,575 (13,504) (39,209) (50) 791,383,786

225,837 36,346 (4,198) (35,593) (54) 654,000,000

245,658 61,684 30,281 3,306 5 654,000,000

204,231 46,232 15,878 12,257 19 654,000,000

238,491 36,325 2,239 2,763 6 654,000,000

POSISI KEUANGAN (Juta Rp) Modal Kerja Bersih Jumlah Aset Jumlah Kewajiban Jumlah Ekuitas (75,121) 643,788 303,913 336,882 (69,752) 764,903 454,263 307,399 (64,525) 784,499 438,111 342,992 (97,962) 772,704 429,724 339,686 (130,248) 682,345 472,063 208,061

RASIO USAHA (%) Laba Kotor terhadap Penjualan Bersih Laba (Rugi) Usaha terhadap Penjualan Bersih Laba (Rugi) Bersih terhadap Penjualan Bersih Laba (Rugi) Bersih terhadap Ekuitas Laba (Rugi) Bersih terhadap Aset 19.93 (5.90) (17.14) (11.64) (6.09) 16.09 (1.86) (15.76) (11.58) (4.65) 25.11 12.33 1.35 0.96 0.42 22.64 7.77 6.00 3.61 1.59 15.23 0.94 1.16 1.33 0.40

RASIO KEUANGAN (%) Aset Lancar terhadap Kewajiban Lancar Kewajiban terhadap Ekuitas Kewajiban terhadap Aset

74.72 90.21 47.21

81.75 147.78 59.39

82.27 127.73 55.85

72.34 126.51 55.61

65.21 226.89 69.18

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

ikhtisar keuangan
Penjualan Bersih
300,000 250,000 200,000
Juta Rp
85,904 131,906 109,668 77,195

47,602

55,369

150,000 100,000 50,000 2010 2009 2008 2007 2006 2005

Export Lokal

181,115
170,468

159,754 127,036

128,823 127,384

Laba Kotor
70,000
61,684

60,000 50,000
Juta Rp

45,575
36,346

46,232 36,325

43,820

40,000 30,000 20,000 10,000 2010

2009

2008

2007

2006

2005

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

ikhtisar keuangan
Laba (Rugi) Bersih
20,000
12,257

10,000 Juta Rp

6,855 3,306 2,763

2010 (10,000) (20,000) (30,000) (40,000) (50,000)

2009

2008

2007

2006

2005

(35,593)

(39,209)

Jumlah Aset
800,000
764,903 784,499 772,704

750,000
Juta Rp
703,629

700,000

682,345

650,000

643,788

600,000 2010 2009 2008 2007 2006 2005

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

ikhtisar keuangan
Jumlah Kewajiban
700,000
597,446

600,000 500,000
Juta Rp
454,263 438,111 472,063 429,724

400,000 300,000 200,000 100,000 -

303,913

2010

2009

2008

2007

2006

2005

Jumlah Ekuitas
400,000 350,000 300,000
Juta Rp

336,882
307,399

342,992

339,686

250,000 200,000 150,000

208,061

103,297

100,000 50,000 2010 2009 2008 2007 2006 2005

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

profil perusahaan
PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk (Intikeramik) didirikan pada tanggal 26 Juni 1991, merupakan produsen ubin porselen terbesar di Indonesia dengan kapasitas produksi konsolidasi sebesar 6.600.000 m2 per tahun.

Pabrik Intikeramik terletak di Tangerang, Provinsi Banten, mulai beroperasi secara komersial pada bulan Mei 1993 dengan 1 lini produksi dengan kapasitas sebesar 900.000 m2 per tahun. Ubin porselen yang dihasilkan dipasarkan baik ke pasar lokal maupun internasional dengan merek Essenza. Pada awalnya produk yang diproduksi hanya jenis uni color dan salt and pepper.

Seiring dengan semakin populernya ubin porselen, permintaan akan produk Intikeramik juga ikut bertambah. Untuk memenuhi permintaan tersebut pada tahun 1994 Intikeramik menambah 1 lini produksi sehingga kapasitas produksi menjadi 1.800.000 m2 per tahun.

Pada tahun 1995, Intikeramik mengakuisisi 99% saham PT Internusa Keramik Alamasri (INKA). INKA merupakan pabrik ubin porselen dengan peralatan produksi paling canggih pada saat itu, memiliki 4 lini produksi dengan kapasitas 3.900.000 m2 per tahun. Pabrik INKA berdiri di atas tanah seluas lebih dari 16 hektar berlokasi di Kawasan Industri Palm Manis Tangerang, Banten. INKA beroperasi secara komersial pada bulan April 1997. Beroperasinya pabrik INKA, merupakan titik awal era baru produksi Intikeramik. Dengan peralatan yang canggih dan efisien, fasilitas produksi di INKA dapat memproduksi ubin porselen yang menyerupai batu alam seperti marmer dan granit. Maka diperkenalkanlah produk jenis Marble, Travertine, dan Big Grain. Dan pada tahun tahun selanjutnya dapat memproduksi jenis Natural Stone seperti Quarzite, Domus, Lavagna, Flame, Mountain Peak dan Stone Board.

Intikeramik secara konsisten fokus untuk memproduksi dan memasarkan ubin porselen berkualitas tinggi, sehingga Essenza mampu menjadi pemimpin pasar untuk produk ubin porselen di Indonesia.

Sejalan dengan komitmen dan tujuan Intikeramik untuk dapat menguasai pasar lokal dan internasional, pada tahun 1996 Intikeramik kembali menambah 1 lini produksi. Dengan penambahan lini produksi ini serta akuisisi INKA maka total kapasitas produksi konsolidasi Intikeramik menjadi 6.600.000 per tahun dan menjadi yang terbesar di Indonesia.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

8 Untuk meningkatkan penjualan dan pangsa pasar yang lebih luas, pada tahun 1997 Intikeramik mengeluarkan merek Inesa sebagai second brand. Sesuai dengan misi dan visi Intikeramik untuk selalu dapat bersaing di pasar lokal dan internasional, pengelolaan perusahaan secara lebih terbuka serta kemudahan akses pendanaan termasuk dalam pengembangan struktur permodalan maka pada bulan Juni 1997, Intikeramik mencatatkan 100.000.000 sahamnya di Bursa Efek Indonesia dengan kode perdagangan saham IKAI.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

laporan dewan komisaris


Para pemegang saham yang terhormat, Selama tahun 2010, kami selaku Dewan Komisaris Intikeramik telah melakukan fungsi pengawasan perusahaan, menelaah berbagai kebijakan Manajemen dan memberikan nasihat kepada Direksi. Dalam rangka mencapai hal tersebut Dewan Komisaris secara rutin bertemu dengan Direksi.

Dewan Komisaris bersama dengan Komite Audit secara rutin menelaah laporan keuangan yang akan dipublikasikan sehingga laporan keuangan yang dipublikasikan dapat memberikan informasi yang memadai bagi seluruh stakeholders perusahaan.

Dewan Komisaris juga memberikan perhatian terhadap sistem pengendalian internal dan sistem renumerasi untuk manajemen perusahaan. Kami berharap dengan menerapkan good corporate governance secara terus menerus dengan kualitas yang terus diperbaiki dari tahun ke tahun yang akan datang akan memberikan rasa aman dan kepercayaan dari pemegang saham dan para pemangku kepentingan.

Tahun 2010 merupakan masa transisi untuk ekonomi dunia, dimana efek krisis ekonomi yang melanda dunia pada akhir tahun 2008 masih berdampak di beberapa Negara. Namun demikian, ekonomi Indonesia menjadi salah satu ekonomi yang dapat mengalami pertumbuhan sebesar 6%. Kondisi ini menyebabkan Intikeramik untuk mulai mengambil langkah-langkah yang lebih jauh untuk meningkatkan efisiensi dan kinerja perusahaan agar bisa bersaing dalam pasar global.

Perekonomian Indonesia yang banyak bergantung pada sektor domestik menimbulkan kesempatan untuk Intikeramik mengembangkan pasar lokal yang didukung oleh jumlah penduduk yang besar dengan daya beli yang semakin meningkat. Pada tahun 2010, ekonomi China terus bertumbuh dengan kecepatan yang sangat pesat yang mengakibatkan perindustrian Negara China bertambah kompetitif dan dominan dalam pasar global. Persaingan dalam industri porselen juga terasa dampak pertumbuhan produsen porselen dari China yang menawarkan produkproduk berharga murah.

Namun demikian, kami sangat bersyukur bahwa pada tahun 2010, pemerintahan Indonesia dapat mempertahankan stabilitas dan kredibilitas untuk mendapatkan dukungan rakyat dalam membentuk masa depan yang lebih terang untuk Indonesia.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

10

Berdasarkan beberapa faktor yang telah dibahas diatas, Dewan Komisaris mempunyai keyakinan tinggi bahwa prospek usaha Intikeramik pada tahun 2011 akan terus meningkat dan bertumbuh lebih baik dibandingkan tahun 2010. Dewan Komisaris akan memberikan nasihat kepada Direksi untuk meneruskan langkahlangkah agresif untuk tetap mengembangkan pasar domestik dan terus menuju kepada efisiensi yang lebih tinggi.

Pada kesempatan ini Dewan Komisaris memberikan dukungan kepada Direksi Intikeramik yang berhasil menaikkan penjualan Intikeramik di tahun 2010 menjadi sebesar Rp. 228,7 miliar, yang merupakan suatu kemajuan kecil namun meletakkan fondasi yang kuat dan baik untuk terus berkembang di tahun-tahun yang akan datang.

Sebagai akhir kata, kami atas nama Dewan Komisaris ingin memberikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Direksi Intikeramik atas segala upaya yang terus-menerus dilakukan dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Kami juga hendak mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesarbesarnya kepada seluruh pemegang saham, pelanggan, pemasok, bank kreditur, rekan bisnis, staf dan manajemen atas segala dukungan, kepercayaan dan kerjasamanya dengan Intikeramik.

Untuk dan atas nama Dewan Komisaris

LIE IN IN Komisaris Utama

ROBBY TATANG PONIMAN Komisaris

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

11

laporan direksi
Para pemegang saham yang kami hormati,

Memasuki tahun 2010, bagi Manajemen Intikeramik adalah memasuki tahun yang sangat optimis, karena keadaan ekonomi Indonesia terus menunjukan tanda-tanda pertumbuhan yang berdampak sangat positif di pasar domestik. Dengan demikian, semua perencanaan dan kebijakan Intikeramik dibuat dengan tujuan efisiensi dan menaikkan kinerja perusahaan. Dan Manajemen Intikeramik tetap pada strategi bisnisnya yang lebih fokus kepada pasar domestik sebagai prioritas sumber pertumbuhan penjualannya.

Pada tahun 2010, Negara Indonesia berada dalam keadaan kepemerintahan yang cukup stabil dan damai, membuat para pelaku ekonomi bersemangat untuk mengambil langkah-langkah yang agresif menuju pertumbuhan ekonomi. Dengan demikian, dampak terhadap industri porselen dan pasar domestik sangat bagus dan memacu kenaikan di penjualan Intikeramik di pasar lokal.

Peluang pasar yang terus membaik ini merupakan kesempatan untuk Intikeramik melakukan beberapa aktivitas dan kegiatan pemasaran. Beberapa program promosi penjualan digelar, antara lain Essenza Premium Collection Special Offer dan Lebaran Special Offer. Program-program penjualan tersebut termasuk dalam strategi penjualan Intikeramik, yaitu untuk fokus kepada produk-produk high end. Strategi tersebut dibentuk dengan tujuan menggarap pasar keramik lokal yang lebih premium, dimana kompetisi dari produk lokal maupun import lebih sedikit dan margin produk lebih tinggi. Intikeramik juga fokus menggarap pasar baru dengan produk andalannya, seperti Hyperwhite, dan Snow White.

Peningkatan penjualan di pasar domestik pada tahun 2010 tidak gampang karena dampak dari jumlah produk China yang terjual di pasar lokal dengan harga sangat murah. Oleh karena itu, Manajemen Intikeramik lebih memperhatikan toko-toko ritel di pasar domestik dengan mengadakan trade promo yang bisa mendorong penjualan Intikeramik, terutama di produk-produk high end. Dampak positif dari strategi tersebut dapat dirasakan dalam peningkatan penjualan domestik.

Peningkatan penjualan di pasar domestik ini tidak serta merta diikuti dengan meningkatnya penjualan di pasar ekspor, dimana pasar ekspor masih tetap stabil dibanding tahun 2009. Beberapa pelanggan ekspor rutin Intikeramik masih belum berani meningkatkan pembeliannya karena dampak dari krisis ekonomi dunia. Namun demikian, penurunan penjualan di pasar ekspor ini sedikit tertolong oleh peningkatan penjualan di pasar domestik.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

12 Penggarapan pasar domestik yang digalakkan oleh Intikeramik sejak tahun 2007 telah memberikan hasil yang menggembirakan. Penjualan di pasar domestik terus meningkat dan bertumbuh secara positif. Potensi pasar domestik yang masih sangat besar, jumlah penduduk yang besar, daya beli yang terus meningkat, dan semakin baiknya pengetahuan konsumen akan produk ubin porselen, memacu Intikeramik untuk mengoptimalkan penggarapan pasar domestik melalui program pemasaran yang lebih efektif dan peningkatan upaya distribusi serta pelayanannya. Mencari pelanggan atau distributor baru di wilayah yang belum dilayani adalah salah satu langkah yang terus dilakukan untuk memperkuat jaringan distribusi Intikeramik.

Penggarapan pasar domestik juga dibantu oleh penjualan Intikeramik kepada proyek-proyek besar di Indonesia. Intikeramik terus mengembangkan hubungannya dengan developer dan arsitek ternama di Indonesia sehingga nama baik Intikeramik selalu menjadi top of mind pada saat pemilihan material atau spesifikasi proyekproyek besar, seperti gedung perkantoran, mall, atau perumahan. Beberapa proyek yang berhasil digarap oleh Intikeramik pada tahun 2010 termasuk Central Park Mall, Gandaria Mall, Bakrie Tower, Kuningan City, Gedung DPRD DKI, dan lain-lain.

Upaya Intikeramik untuk meningkatkan penjualan baik domestik maupun ekspor, dan juga untuk membangun image Intikeramik sebagai salah satu produsen ubin porselen utama baik di Indonesia maupun di pasar global, termasuk mengikuti pameran-pameran bahan bangunan. Pada tahun 2010, Intikeramik berpartisipasi dalam pameran lokal seperti Pameran Desain ID yang diselenggarakan di JHCC bekerja sama dengan Himpunan Designer Interior Indonesia dalam rangka International Interior Design Forum 2010. Seperti pada tahun-tahun sebelumnya, Intikeramik juga hadir dalam pameran ubin paling prestisius di dunia yaitu pameran Cersaie yang diadakan di Bologna, Italia di bulan September 2010.

Memasuki tahun 2011, Manajemen Intikeramik sangat optimis dapat terus memperbaiki kinerjanya. Beberapa faktor, seperti kondisi politik yang semakin stabil, ekonomi, pemerintahan, keamanan, dan persepsi positif pihak asing terhadap Negara dan perekonomian Indonesia akan mendukung upaya pemerintah Indonesia untuk menarik perhatian investor asing untuk berinvestasi di Indonesia. Dengan peningkatan perekonomian Indonesia, maka sektor properti yang berkaitan erat dengan bisnis Intikeramik akan ikut maju.

Namun untuk terus bertumbuh dan meraih manfaat dari peluang-peluang tersebut, Intikeramik harus memperhatikan beberapa kendala, termasuk memastikan pasokan gas, dan meningkatkan modal kerja untuk meningkatkan efisiensi dalam produksi dan kinerja perusahaan. Disamping itu juga ada faktor ancaman dari produk murah dari China, yang kami perkirakan akan terus membanjiri porselen, baik di pasar domestik dan internasional.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

13 Manajemen Intikeramik menerapkan Good Corporate Governance (GCG) di semua jenjang organisasi Perusahaan, dan terus berupaya untuk dapat memperbaikinya dari tahun ke tahun. Manajemen menyadari bahwa dengan menerapkan GCG secara konsisten dan terus ditingkatkan kualitasnya dari waktu ke waktu akan memberikan rasa percaya dari pemegang saham dan pihak-pihak terkait lainnya.

Pada kesempatan ini kami segenap Direksi Intikeramik ingin mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada seluruh karyawan Intikeramik yang telah bekerja keras selama tahun 2010 untuk mencapai cita-cita bersama. Juga para pemegang saham, pelanggan, pemasok, bank kreditur, rekan bisnis, staf dan manajemen atas segala dukungan, kepercayaan dan kerjasamanya. Kami juga berharap semua kerja sama yang telah terjalin baik pada tahun 2010 akan kita teruskan pada tahun 2011 dan tahun-tahun selanjutnya.

Atas nama Dewan Direksi

LIE JU TJHONG Direktur Utama

HANADI RAMALI Direktur

BUDI MULJONO DJUNAEDY Direktur

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

14

diskusi manajemen dan analisa kondisi keuangan


Tinjauan Umum

Tahun 2010 merupakan tahun yang optimis untuk perekonomian Indonesia. Walaupun beberapa Negara ekonomi besar mengalami krisis ekonomi, Indonesia salah satu Negara yang mengalami pertumbuhan bersama China dan India sebesar 6%. Trend pertumbuhan tersebut berdampak sangat positif di pasar lokal, termasuk di sektor properti yang sangat terkait dengan bisnis Intikeramik. Suku bunga Bank Indonesia (BI Rate) bertahan stabil di 6,5% pada tahun 2010. Nilai tukar Rupiah terhadap mata uang asing terus menguat menjadi Rp. 9036 per 1 US Dollar. Pasokan serta harga gas sebagai sumber energi utama Intikeramik relatif stabil selama tahun 2010.

Krisis ekonomi yang melanda dunia pada tahun 2008 masih berdampak negatif terhadap kinerja ekspor industri keramik di Indonesia. Pasar keramik di Negara Amerika dan Eropa masih belum meningkat dikarenakan kondisi ekonomi yang belum pasti. Namun demikian, penjualan ekspor keramik Indonesia mengalami kenaikan yang cukup signifikan, dengan adanya ekspor ke Negara-negara selain Eropa dan Amerika. Penjualan ekspor Indonesia untuk periode sampai dengan September 2010 sebesar USD 60 juta atau kenaikan sebesar 58%, namun belum mencapai angka tahun 2008 yang mencapai USD 100 juta. Tren pertumbuhan di pasar ekspor adalah tanda-tanda optimis untuk tahun 2011.

Strategi Usaha

Sejak tahun 2007, Intikeramik telah membidik pasar domestik sebagai pasar utamanya, hal ini disebabkan antara lain oleh potensi pasar yang besar, daya beli yang terus meningkat, pertumbuhan ekonomi yang mantap, suku bunga yang stabil dengan kecenderungan menurun dan situasi politik yang semakin stabil.

Untuk meningkatkan brand image Essenza dan menggarap potensi pasar lokal yang demikian besar, Intikeramik memutuskan pada tahun 2010 untuk coba mengarahkan customer ke produk-produk yang lebih high end dan premium. Untuk mendukung strategi tersebut, Intikeramik lebih fokus dalam mendalami pasar premium produk porselen, dimana pesaing lokal maupun import lebih sedikit dibanding pasar low end. Intikeramik merupakan pelopor dalam pembuatan produk-produk porselen yang premium dimana warna dan kualitasnya bisa dibedakan langsung dengan produk low end. Salah satu produk premium yang diandalkan oleh Intikeramik untuk menggarap pasar high end adalah AQVA, produk porselen berwarna putih dengan corak marble yang masih belum bisa ditandingi oleh produsen lain.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

15 Untuk mendukung strategi tersebut, Intikeramik melakukan beberapa consumer promotion seperti Essenza Premium Collection Special Offer dan Lebaran Special Offer dan memasang iklan di beberapa media untuk menonjolkan promosi tersebut dan produk-produk premium. Sedangkan dalam sisi distribusi untuk pasar domestik strategi yang diterapkan antara lain memperluas jangkauan distribusi ke beberapa wilayah kotamadya dan kabupaten yang mempunyai daya beli yang tinggi. Memastikan seluruh distributor Intikeramik, mempunyai minimum persediaan yang cukup khususnya untuk produk fast moving. Pada tahapan selanjutnya, Intikeramik juga memperluas ketersediaan produknya sampai tingkat toko pengecer. Selain melalui jalur toko pengecer tradisional, Intikeramik juga terus memperluas jaringannya dengan menggandeng jaringan toko ritel bahan bangunan seperti Mitra 10, Superhome dan Dunia Bangunan.

Tinjauan Usaha Produksi


Pada tahun 2010 Intikeramik memproduksi ubin porselen Intikeramik adalah sekitar 2 juta M2. Jumlah tersebut hampir sama dengan jumlah produksi Intikeramik pada tahun 2009. Selama tahun 2010, jumlah produk yang dihasilkan oleh Intikeramik, masih jauh di bawah kapasitas produksi terpasang, yaitu sebesar 6,6 juta M2 / tahun. Tidak ada penambahan mesin yang menyebabkan terjadinya kenaikan kapasitas produksi selama tahun 2010 Untuk memenuhi permintaan pasar domestik maupun lokal yang terus meningkat, Intikeramik terus berupaya untuk mengoptimalkan utilisasi kapasitas produksinya pada tahun 2011 dan untuk meningkatkan efisiensi dalam proses produksi. Guna mengantisipasi persaingan usaha yang cukup tajam, Intikeramik berupaya untuk terus meningkatkan peran Departemen Riset dan Pengembangan (R&D Departement) untuk melakukan penelitian dan pengembangan terhadap bahan baku, barang jadi, dan proses produksi. Pada tahun 2010, Intikeramik juga mengunjungi pameran Cersaie di Bologna, Italia, dimana produsen-produsen keramik terkemuka di dunia juga menampilkan teknologi baru di dunia keramik. Dalam berproduksi Intikeramik juga telah mengembangkan pemakaian limbah (waste) untuk diolah kembali menjadi bahan baku. Limbah ini digunakan secara terbatas untuk produk-produk tertentu. Selain itu juga untuk mengurangi harga pokok produksi, Intikeramik telah menggunakan bahan baku pengganti dengan harga yang lebih murah dan kualitas yang tetap terjaga. Dalam proses produksi beberapa pendekatan telah dilakukan antara lain pengaturan produksi untuk menurunkan waktu dan biaya untuk penggantian beberapa komponen bahan baku, dan pengaturan beberapa alat produksi dengan maksud menurunkan pemakaian gas, listrik dan air.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

16

Intikeramik juga terus mengantisipasi kenaikan harga energi seperti listrik dan gas dengan terus berupaya menaikkan efisiensi di proses produksi dan pemakaian bahan baku. Selain itu Intikeramik juga berupaya untuk menghemat listrik yang digunakan dengan cara pengaturan jadwal produksi sehingga pengunaan energi bisa menjadi lebih murah dan efisien.

Laporan Keuangan Neraca


Pada tanggal 31 Desember 2010, jumlah asset milik Intikeramik adalah sebesar Rp 643,7 miliar, mengalami penurunan sebesar Rp 121,1 miliar atau 15,8% dibandingkan dengan posisi asset pada tanggal 31 Desember 2009. Jumlah aset lancar berjumlah Rp 221,9 miliar, turun sebesar Rp 90,5 miliar atau 28.9% dibandingkan dengan posisi pada akhir tahun 2009. Penurunan ini terutama disebabkan oleh penurunan piutang usaha dari pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Sedangkan jumlah aset tidak lancar turun sebesar Rp 30,6 miliar atau 6% dibandingkan posisi pada tanggal 31 Desember 2009. Penurunan ini terutama disebabkan oleh penurunan aset pajak tangguhan. Pada tanggal 31 Desember 2010, jumlah seluruh kewajiban Intikeramik adalah sebesar Rp 303,9 miliar yang terdiri dari kewajiban lancar sebesar Rp 297,1 miliar dan kewajiban tidak lancar Rp 6,8 miliar. Jumlah kewajiban tersebut mengalami penurunan sebesar Rp 150,3 miliar atau sekitar 33% dibandingkan posisi pada akhir tahun 2009. Jumlah kewajiban lancar turun sebesar Rp 85,1 miliar atau sekitar 22,2%. Penurunan ini disebabkan terutama oleh adanya penurunan di biaya masih harus dibayar dan hutang bank jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun Pihak ketiga. Sedangkan jumlah kewajiban tidak lancar turun sebesar Rp 65,2 miliar atau 90%, hal ini terutama disebabkan oleh adanya penghapusan hutang obligasi konversi mandatori, yang telah dikonversi menjadi modal saham di akhir tahun 2010. Jumlah ekuitas Intikeramik pada tanggal 31 Desember 2010 adalah sebesar Rp 336,8 milliar, mengalami kenaikan sebesar 29,4 miliar atau sekitar 9% dibandingkan dengan posisi pada akhir tahun 2009. Hal ini disebabkan penambahan modal saham pada tahun 2010 dari 654.000.000 lembar saham menjadi 791.383.786 lembar saham, hasil dari pengalihan hutang obligasi konversi mandatori.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

17

Laba Rugi Penjualan


Pada semester pertama tahun 2010, penjualan Intikeramik lebih kuat di pasar lokal dibandingkan pasar ekspor. Penjualan ekspor pada tahun 2010 sebesar 47,6 miliar dengan kontribusi penjualan sebesar 20,8% dari jumlah penjualan konsolidasi Intikeramik, turun dibanding tahun 2009 yang memberikan kontribusi sebesar 25%. Penjualan ekspor Intikeramik lebih membaik pada semester kedua tahun 2010, menunjukkan tren pertumbuhan yang sangat optimis untuk kinerja tahun 2011.

Penjualan lokal Intikeramik berhasil mencapai angka Rp 181,1 miliar, yaitu kenaikan sebesar Rp 10,7 miliar atau sekitar 6% dibandingkan dengan pencapain penjualan pada tahun 2009. Penjualan lokal sempat tersendat pada akhir tahun 2010 karena adanya kendala-kendala produksi.

Untuk terus mendorong penjualan dan meningkatkan permintaan pasar, Intikeramik melakukan beberapa consumer promotion pada tahun 2010, termasuk Essenza Premium Collection Special Offer yang menawarkan harga sangat menarik untuk produk premium Intikeramik yaitu Hyperwhite, Lily, Daisy, dan Alexandra. Untuk menjelang Hari Raya Idul Fitri, Intikeramik juga menyelenggarakan Lebaran Special Offer dengan harga menarik untuk produk Hyperwhite, Lily, Alexandra, Solar Gold, Meteor Brown.

Program Trade Promotion juga dilakukan untuk para toko ritel berupa pemberian Bonus yang berupa uang dan hadiah barang untuk meningkatkan penjualan Essenza. Programnya antara lain, Buy 10 get 1 free untuk Premium Collection, dan program Bonus Extra Akhir Tahun (BEAT 2010) untuk toko-toko ritel.

Namun secara keseluruhan penjualan konsolidasi Intikeramik pada tahun 2010 sebesar Rp 228,7 miliar, atau menaik sebesar Rp 2,9 miliar atau sekitar 1% dibanding pencapaian penjualan tahun 2009.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

18 Adapun detail penjualan Intikeramik pada tahun 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk Penjualan Bersih (Miliar Rupiah) Tahun 2010 dan 2009
Penjualan Bersih (Miliar Rupiah) 2010 2009
Penjualan Lokal Ekspor Jumlah

Persentase Penjualan (%) 2010 2009 80 20 100 75 25 100

181.1 47.6 228,7

170.4 55.4 225,8

Beban Pokok Penjualan dan Beban Usaha

Pada tahun 2010, Intikeramik membukukan beban pokok penjualan sebesar Rp 183,1 miliar, turun sebesar Rp 6,3 milar atau sekitar 3% dibandingkan pada tahun 2009.

Pada tahun 2010, margin laba kotor yang dibukukan oleh Intikeramik mengalami kenaikan dari 16% menjadi 20%, atau naik sebesar 4%.

Beban usaha Intikeramik naik sekitar Rp 18,5 miliar, dari Rp 40,5 miliar menjadi Rp 59 milliar, atau sekitar 45%, dimana beban penjualan naik sebesar Rp 1,1 miliar atau sekitar 8% dan beban umum dan administrasi naik dari Rp 27 miliar menjadi Rp 44,3 miliar, atau 64% dibandingkan tahun sebelumnya.

Dengan adanya kenaikan beban usaha maka pada tahun 2010, Intikeramik membukukan rugi usaha sebesar Rp 13,5 miliar. Sedangkan pada tahun 2009, Intikeramik membukukan rugi usaha sebesar Rp 4,2 miliar.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

19 Pendapatan dan Beban Lain-Lain

Pada tahun 2010, Intikeramik membukukan penurunan pada beban lain-lain sebesar Rp. 7 miliar atau sekitar 25%. Penurunan ini terutama disebabkan oleh penurunan beban bunga.

Beban bunga pada tahun 2010 sebesar Rp 2.4 milar, turun sekitar 90% dibandingkan tahun sebelumnya. Beban bunga terutama merupakan biaya bunga pinjaman dari Bank Mandiri.

Setelah memperhitungkan pajak penghasilan tangguhan sebesar Rp 4,99 miliar, pada tahun 2010 Intikeramik membukukan rugi bersih sebesar Rp 39,2 miliar atau rugi bersih per saham sebesar Rp 50.

Pemasaran dan Distribusi Lokal


Untuk memasarkan produknya di pasar domestik, Intikeramik memiliki 14 independen distributor yang tersebar di seluruh Indonesia. Distributor tersebut berlokasi di Jakarta, Medan, Padang, Pekanbaru, Palembang, Bandung, Semarang, Surabaya, Denpasar, Manado, Makassar, Pontianak, Samarinda dan Banjarmasin. Distributor tersebut selanjutnya akan menjual melalui lebih dari 1.100 toko pengecer di seluruh Indonesia. Selama tahun 2010, Intikeramik terus mengembangkan daerah cakupan penjualannya terutama di kota yang memiliki daya beli yang tinggi.

Selain itu juga Intikeramik melayani penjualan kepada proyek secara langsung. Dalam hal ini tim pemasaran Intikeramik akan langsung datang menawarkan produk dan memberi pelayanan kepada pelanggan. Para pelanggan untuk proyek adalah perusahaan developer, pemilik proyek dan kontraktor. Untuk proyek-proyek yang berada di daerah yang masuk dalam wilayah penjualan distributor, Intikeramik akan bekerjasama dengan distributor wilayah tersebut untuk menggarapnya.

Intikeramik juga memiliki tim disain yang memberikan layanan secara cuma-cuma kepada pelanggannya berupa jasa pelayanan konsultasi dalam pemilihan ubin, disain lay out ruangan dan pengawasan dalam pemasangan ubin.

Pada awal semester pertama tahun 2010, pasar domestik sempat mengalami pertumbuhan yang cukup baik. Namun pasar mulai menurun pada pertengahan tahun 2010 sampai dengan akhir 2010. Untuk menolong penjualan di toko-toko ritel dan end user, kami sempat mengadakan beberapa promosi seperti Essenza Premium Collection Special Offer dan Lebaran Special Offer.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

20

Pada tahun 2010, Intikeramik juga mengarahkan fokus penjualan untuk produk baru AQVA, yang diluncurkan pada tahun 2009. Produk AQVA yang merupakan pendatang baru di Crystal Series adalah salah satu produk yang masih belum ada tandingannya dalam pasar domestik, dari sisi warna maupun motif marmernya. Intikeramik akan terus berusaha untuk memasarkan produk-produk premium seperti AQVA yang mempunyai suatu keunggulan dan uniqueness di pasar dan juga menghasilkan margin yang lebih tinggi untuk perusahaan.

Selain itu juga, secara berkala Intikeramik melakukan market survey, baik internal maupun secara external, untuk mendapatkan data mengenai pasar ubin porselen yang lebih mendalam. Data tersebut akan digunakan sebagai informasi untuk Manajemen Intikeramik mengambil suatu keputusan yang benar dan akurat. Penelitian-penelitian tersebut umumnya meliputi informasi pasar, posisi harga, jaringan distribusi, program promosi, dan produk pesaing.

Guna meningkatkan brand awareness dan menunjukkan eksistensi Intikeramik sebagai salah satu produsen utama ubin porselen di Indonesia serta untuk memamerkan produk-produk unggulannya, Intikeramik hadir dalam Pameran DESAIN ID di JHCC, bekerja sama dengan HDII (Himpunan Designer Interior Indonesia).

Untuk mempertahankan identitas merek Essenza, Intikeramik juga telah memperbanyak shopsign terutama di sentra-sentra penjualan keramik di kota-kota besar dimana distributornya berada. Contohnya, di wilayah Jakarta dan sekitarnya, Intikeramik telah memasang 16 shopsign baru di toko-toko keramik, dan di luar kota Intikeramik telah memasang 26 shopsign. Selain itu juga Intikeramik telah melakukan standarisasi untuk seluruh rak pajang produknya berdasarkan penempatan, kelengkapan dan kebersihan di toko pengecer.

Dari sisi jaringan distribusi, Intikeramik terus melakukan pengembangan pasar sampai kota kabupaten yang potensial, dengan menunjuk toko yang dijadikan stockist yang mampu melayani daerah sekitarnya. Selain itu, Intikeramik terus mengembangkan sistem informasi yang mampu mendeteksi aliran produk Essenza sampai ke konsumen akhir

Selain menjalin relasi antara para distributor dan toko ritel, Intikeramik juga menyadari pentingnya peran para professional dalam bidang disain interior, arsitek dan professional lainnya, dan juga peran mahasiswa dalam pembangunan di Indonesia. Untuk membina relasi antara para profesional dalam bidang arsitek dan disain interior, Intikeramik berpartisipasi sebagai sponsor seminar seperti, di antara lain, acara ZIARAH ARSITEKTUR, yang diselenggarakan oleh IAI (Ikatan Arsitek Indonesia ). Bagi para mahasiswa, Intikeramik mengadakan event product knowledge untuk mahasiswa Universitas Maranata, Bandung yang diselanggarakan

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

21 di pabrik untuk melihat dan mempelajari proses produksi, bahan baku, dan teknologi yang digunakan Intikeramik.

Dunia pemasaran terpengaruh juga oleh kemajuan tehnologi informasi. Banyak program pemasaran yang mengunakan tehnologi informasi sebagai sarananya. Salah satu sarana pemasaran yang paling umum adalah menggunakan website. Sejak beberapa tahun yang lalu, Intikeramik telah memiliki website yaitu www.essenza.com.

Dalam rangka memberikan apresiasi dan meningkatkan hubungan kerja sama yang lebih erat dengan para distributor dan toko-toko pengecer, Intikeramik mengadakan beberapa acara antara lain, pertemuan rutin dengan para Sales Counter toko ritel di Jabodetabek, Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat. Pertemuan ini dilakukan dalam acara makan siang atau malam bersama disertai dengan hiburan dan hadiah. Acara ini bertujuan membina relasi yang baik dengan para Sales Counter Toko retil, memberikan pelatihan pengetahuan produk, kiat menjual Essenza, dan sekaligus memberikan apresiasi atas mereka yang berprestasi dalam menjual Essenza

Sebagai wujud pengakuan masyarakat dan konsumen kepada Intikeramik dan produk yang dihasilkan yaitu ubin porselen Essenza, pada tahun 2010 Intikeramik berhasil mendapatkan beberapa penghargaan yaitu The Most Reader's Choice Award, untuk kategori produk Homogeneous Tile, oleh Idea Rumah, Kompas Gramedia, dan Indonesian Most Admired Company ( IMAC 2010 ) oleh Frontier Marketing dan Majalah Business Week.

Proyek proyek yang menggunakan produk Intikeramik pada tahun 2010 adalah pusat perbelanjaan Gandaria Mall, Summarecon Mall Serpong, dan Pasar Tanah Abang Blok B, apartemen Kuningan City dan Podomoro City.

Pemasaran dan Distribusi Internasional


Sejak awal berdirinya Intikeramik, telah berkomitmen untuk bersaing dan menjual produknya di pasar internasional. Intikeramik secara rutin telah mengeskpor ke 25 negara. Untuk memasarkan produknya ke berbagai negara di dunia Intikeramik menunjuk beberapa distributor. Pada saat ini Intikeramik memiliki 19 distributor dan agen untuk negara Amerika Serikat, Australia, Afrika Selatan, Bahrain, Brunei, Banglades, Filipina, Italia, Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Nigeria, Pakistan, Rusia, Singapura, Taiwan, Thailand, Ukraina dan beberapa negara Amerika Latin.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

22 Pada tahun 2010, Intikeramik kembali hadir sebagai peserta dalam pameran ubin internasional Cersaie di Bologna, Italia. Pada kesempatan ini Intikeramik dapat memamerkan produk-produk unggulannya. Disamping itu juga pada kesempatan ini Intikeramik juga bertemu dengan para pelanggan dan calon pelanggan dari seluruh belahan dunia. Dalam pameran ini hampir seluruh produsen ubin keramik papan atas dunia hadir untuk memamerkan produk terbaru mereka. Beberapa proyek internasional yang mengunakan produk Intikeramik antara lain beberapa tower apartemen yang dibangun oleh Korean Housing (KHPC), POSCO di Korea Selatan.

Modal Kerja
Produksi dan penjualan Intikeramik, walaupun tetap dalam keadaan stabil, tidak mengalami pertumbuhan yang maksimal, hal ini dikarenakan beberapa kendala termasuk kurangnya modal kerja dan kewajiban-kewajiban seperti hutang bank. Dengan perkembangan permintaan akan produk Intikeramik yang terus meningkat di pasar domestik maupun ekspor, maka perusahaan akan memerlukan modal kerja yang cukup. Beberapa upaya yang telah dilakukan oleh Intikeramik antara lain mengontrol persediaan dan piutang usaha serta meningkatkan efisiensi pembelian bahan baku dan bahan pembantu dan juga berupaya untuk menyelesaikan hutang pada pihak ketiga.

Hutang Bank
Intikeramik memiliki kewajiban kepada Bank Mandiri dan Bank CIMB Niaga yang pada tanggal 31 Desember 2010 adalah sejumlah Rp 89,1 miliar untuk Bank Mandiri dan Rp 12,6 miliar untuk Bank CIMB Niaga. Walaupun Intikeramik berhasil menyelesaikan sebagian dari hutang bank kepada Bank Mandiri dari Rp 139,2 miliar di tahun 2009, Manajemen Intikeramik terus berupaya untuk melakukan negosiasi dengan para krediturnya untuk melakukan pembiayaan kembali (refinancing) atau pembayaran yang dananya berasal dari investor baru.

Dividen
Dalam Rapat Umum Pemegang Saham tahunan 2009, para pemegang saham Intikeramik setuju untuk tidak membagikan dividen, karena masih mengalami rugi usaha. Manajemen Intikeramik akan mengupayakan untuk membagikan dividen atas laba bersih yang diperolehnya pada tahun tahun mendatang.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

23

tata kelola perusahaan


Dalam mengelola perusahaan sehari-hari, manajemen Intikeramik selalu mengedepankan tata kelola perusahaan yang baik. Prinsip-prinsip utama dalam penerapan tata kelola perusahaan yang baik adalah adanya akuntabilitas, transparansi, efisiensi dan efektifitas serta peduli kepada stakeholders. Dalam hal ini semua kebijakan yang diambil dan dilaksanakan oleh Intikeramik harus dibuat secara transparan dengan penuh tanggung jawab sehingga dapat dipertanggungjawabkan, baik ke dalam maupun keluar perusahaan. Disamping itu juga seluruh kebijakan tersebut harus dapat meningkatkan efisiensi dan efektifitas dalam mencapai tujuan perusahaan, dengan memberikan hasil yang optimal kepada para pemegang saham dan stakeholders lainnya yang meliputi manajemen, para pegawai di semua tingkatan, para pemasok, kreditur, rekanan dan juga masyarakat sekitar.

Tata kelola perusahaan yang baik harus dijalankan secara konsisten dan terus menerus dengan standar yang selalu ditingkatkan dari waktu ke waktu.

Upaya yang dilakukan Intikeramik sehubungan dengan pelaksanaan tata kelola perusahaan yang baik antara lain:

Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan 2009 (RUPS)


Manajemen Intikeramik harus mempertanggungjawabkan segala kegiatan usahanya serta pencapaiannya pada tahun 2009 yang lalu dalam RUPS Tahunan - 2009. Dalam RUPS tersebut Manajemen Intikeramik menyampaikan Laporan Tahunannya serta Laporan Keuangan untuk tahun yang bersangkutan, dan memintakan persetujuan dari para pemegang saham Intikeramik. RUPS Tahunan 2009 yang diadakan pada tanggal 30 Juni 2010 bertempat Di Hotel Swiss-Belhotel Jakarta. Sesuai dengan peraturan yang ada, sebelum RUPS diadakan Manajemen Intikeramik telah melakukan Pemberitahuan dan Panggilan RUPS pada 2 surat kabar nasional masing-masing pada tanggal 31 Mei 2010 dan 15 Juni 2010.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

24 Adapun dalam RUPS Tahunan 2009 diputuskan: 1. Pengesahan Perhitungan Neraca dan Perhitungan Laba Rugi Perseroan untuk tahun buku 2009 dan Laporan Direksi mengenai jalannya tata usaha keuangan untuk tahun buku 2009 serta Laporan Tugas Pengawasan Komisaris Perseroan serta memberikan pembebasan dan tanggung jawab sepenuhnya kepada para anggota Direksi atas semua tindakan pengurusan dan para Komisaris atas semua tindakan pengawasan (acquit et decharge) selama tahun buku yang bersangkutan; Pemberian kuasa dan wewenang kepada Direksi untuk menunjuk Kantor Akuntan Publik untuk mengaudit laporan keuangan Perseroan untuk tahun buku 2010 dan pemberian wewenang kepada Direksi untuk menetapkan jumlah honorarium Akuntan Publik tersebut; Menyetujui penentuan besarnya gaji dan tunjangan kepada Komisaris Perseroan untuk tahun buku 2010 dengan jumlah setinggi-tingginya adalah sebesar Rp.82.000.000,- (delapan puluh dua juta Rupiah) per bulan serta pemberian kuasa dan wewenang kepada Dewan Komisaris untuk menentukan besarnya gaji dan tunjangan bagi para anggota Direksi Perseroan untuk tahun buku 2010.

2.

3.

Dewan Komisaris
Sesuai dengan Anggaran Dasar Intikeramik pasal 15, tugas Dewan Komisaris antara lain melakukan pengawasan untuk kepentingan Perusahaan dengan memperhatikan kepentingan para pemegang saham dan bertanggung jawab kepada RUPS. Disamping itu juga Dewan Komisaris juga melakukan pengawasan terhadap kebijakan pengelolaan Perusahaan yang dilakukan Direksi dan memberikan nasehat dalam menjalankan perusahaan termasuk dalam penyusunan rencana kerja, pelaksanaan ketentuan-ketentuan anggaran dasar dan keputusan RUPS serta peraturan perundang-undangan yang berlaku. Dewan Komisaris juga akan meneliti dan menelaah laporan tahunan yang disiapkan oleh Direksi serta menandatangani laporan tahunan tersebut. Setiap tahun, Dewan Komisaris akan memberikan laporan kepada pemegang saham yang tertuang dalam Laporan Tahunan, dan akan disampaikan dalam RUPS tentang tugas pengawasan yang telah dilakukan selama tahun buku yang baru berlalu. Pada saat ini Dewan Komisaris Intikeramik terdiri dari: Komisaris Utama Komisaris (Komisaris Independen) : : Ibu Lie In In Bapak Robby Tatang Poniman

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

25 Dewan Komisaris Intikeramik dipilih RUPS Tahunan - 2006 tanggal 29 Juni 2007, dan telah dipilih kembali dalm RUPS Tahunan 2008 tanggal 30 Juni 2009, dan akan menjalankan tugas sampai dengan tahun 2011. Bapak Robby Tatang Poniman sebagai Komisaris juga merangkap Komisaris Independen dan Ketua Komite Audit. Selama tahun 2010 Dewan Komisaris bertemu sebanyak 4 kali yang dihadiri oleh seluruh anggota Dewan Komisaris. Jumlah honorarium yang diterima oleh Dewan Komisaris Intikeramik pada tahun 2010 dan 2009 adalah sebesar Rp 984 juta.

Direksi
Sesuai dengan Anggaran Dasar Intikeramik pasal 12, tugas Direksi antara lain memimpin dan mengurus perusahaan sejalan dengan visi dan misi perusahaan, dengan tujuan memberikan nilai tambah bagi pemegang saham. Direksi akan membuat kebijaksanaan dan rencana kerja yang akan dipertanggungjawabkan dalam RUPS. Pada saat ini Direksi Intikeramik terdiri dari: Direktur Utama Direktur Direktur (Tidak Terafiliasi) : : : Bapak Lie Ju Tjhong Bapak Hanadi Ramali Bapak Budi Muljono Djunaedy

Direksi Intikeramik dipilih RUPS Tahunan - 2006 tanggal 29 Juni 2007, dan telah dipilih kembali dalm RUPS Tahunan 2008 tanggal 30 Juni 2009, dan akan menjalankan tugas sampai dengan tahun 2011. Pada tahun 2010, Direksi mengadakan Rapat Direksi sebanyak 4 kali pertemuan dan dihadiri oleh seluruh Direksi.

Jumlah honorarium yang diterima oleh Direksi Intikeramik pada tahun 2010 dan 2009 adalah sebesar Rp 2,9 miliar.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

26

Komite Audit
Komite Audit Intikeramik mempunyai tugas membantu Dewan Komisaris dalam melakukan fungsi pengawasan perusahaan, dalam hal ini tugas tersebut antara lain menelaah sistem pengendalian internal dan menelaah laporan keuangan sehingga informasi yang disajikan dapat diandalkan oleh para penggunanya. Selain itu juga Komite Audit bertugas untuk menelaah resiko usaha yang dihadapi oleh Intikeramik dan memastikan adanya ketaatan atas peraturan yang ada Komite Audit Intikeramik telah terbentuk sejak tahun 2001, pada tahun 2010 Komite Audit dipimpin oleh Bapak Robby Tatang Poniman dan dibantu oleh 2 orang anggota yaitu Bapak Wahyudi Susanto dan Bapak Denny Hadian. Seluruh anggota Komite Audit merupakan profesional dan tidak memiliki kepemilikan saham sehingga dapat bertugas secara profesional dan independen. Selama tahun 2010 Komite Audit juga bertemu secara rutin sebanyak 4 kali dan dihadiri oleh seluruh anggota Komite Audit.

Keterangan tentang anggota Komite Audit:

Bapak Wahyudi Susanto, kelahiran tahun 1972, merupakan alumni Fakultas Hukum Universitas Indonesia dan pada saat ini menjadi Partner pada Konsultan Hukum SHM Partnership. Bapak Denny Hadian, kelahiran tahun 1964, merupakan alumni Fakultas Ekonomi Jurusan Manajemen Universitas Krisnadwipayana, Jakarta dan telah berpengalaman bekerja pada bidang keuangan dan akuntansi di beberapa perusahaan nasional. Pada saat ini bekerja pada bidang keuangan dan akuntansi di perusahaan pertambangan.

Komite Renumerasi
Komite renumerasi Intikeramik dibentuk pada tahun 2007, dan bertugas antara lain menyusun sistem penggajian dan pemberian tunjangan bagi Komisaris dan Direksi serta rekomendasi tentang: penilaian terhadap sistem renumerasi bagi Komisaris dan Direksi dan sistem kompensasi serta manfaat lainnya bagi seluruh karyawan Intikeramik. Komite Renumerasi ini beranggotakan seluruh Dewan Komisaris dan Direksi Intikeramik.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

27 Dalam menetapkan besarnya honorarium yang dibayarkan kepada Komisaris dan Direksi antara lain adalah besarnya biaya untuk menjalankan tugas dan waktu yang diberikan kepada perusahaan, pencapaian target yang ditetapkan, kompentensi yang dimiliki serta mempertimbangkan faktor inflasi untuk penyesuaian kenaikan dari tahun ke tahun serta mempertimbangkan kemampuan keuangan perusahaan.

Sekretaris Perusahaan
Fungsi Sekretaris Perusahaan antara lain adalah memberikan masukan kepada Direksi terutama yang berhubungan dengan pasar modal, dalam hal ini Sekretaris Perusahaan harus selalu mengikuti perkembangan peraturan pasar modal. Fungsi lainnya adalah memberikan informasi kepada stakeholders berkaitan dengan kondisi perusahaan. Sekretaris Perusahaan juga mempunyai fungsi dalam menyusun daftar khusus juga membuat daftar pemegang saham termasuk didalamnya yang memiliki kepemilikan lebih dari 5%, hadir dalam Rapat Direksi dan membuat risalah dalam rapat tersebut serta menyelenggarakan RUPS dan RUPSLB. Secara struktural Sekretaris Perusahaan bertanggungjawab kepada Direksi. Sejak Oktober 2010, Sekretaris Perusahaan dijabat oleh Bapak Vincentius An Eng, 43 tahun, alumnus Universitas Andalas, Fakultas Ekonomi - Jurusan Akuntansi tahun 1991, dengan No. Register Akuntan D-9309. Sebelum memangku jabatan ini Bapak Vincentius An Eng pernah bekerja di Kantor Akuntan Publik Amir Abadi Jusuf & Rekan, dan di sebuah grup perusahaan nasional dan di sebuah perusahaan PMA.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

28

Manajemen Resiko
Sebagaimana halnya dengan bidang usaha yang lain, Intikeramik tidak terlepas dari beberapa resiko usaha yang dipengaruhi oleh faktor eksternal maupun faktor internal yang dapat mempengaruhi pendapatan Intikeramik. Resiko-resiko tersebut antara lain: 1. Resiko Pengadaan Gas Terganggunya pasokan gas dari pemasok gas dapat menghambat kelancaran produksi. Produksi yang tidak lancar dapat menyebabkan penundaan atau pembatalan pengiriman produk kepada pelanggan. Upaya yang dilakukan oleh Intikeramik adalah menjalin kerja sama dengan beberapa pemasok gas termasuk PGN dan PT Energasindo Heksa Karya.

2. Resiko Pengadaan Bahan Baku Intikeramik menggunakan bahan baku yang sampai saat ini masih diimpor dari luar negeri, kontribusi bahan baku impor ini masih cukup signifikan dari biaya bahan baku secara keseluruhan. Terhambatnya pengadaan bahan baku utama yang berasal dari pemasok luar negeri dapat mengganggu jalannya proses produksi dan kegiatan operasi Intikeramik. Untuk mengantisipasi masalah ini Intikeramik berupaya untuk mencari bahan baku dari sumber lokal.

3. Resiko Persaingan Bisnis ubin porselen yang dijalankan Intikeramik memiliki prospek yang cerah. Persaingan senantiasa terjadi dengan ketat dengan aktivitas pemasaran agresif yang dilakukan oleh para pemain di industri ini. Dinamika pasar yang tinggi menuntut kesigapan Intikeramik dalam merespon permintaan pasar dengan memberikan nilai yang lebih baik kepada konsumen dibandingkan dengan para pesaingnya.

4. Resiko Kebakaran Intikeramik dalam melakukan proses produksinya menggunakan proses pembakaran yang bersuhu tinggi (sekitar 1.200 derajat Celsius) yang mengandung resiko kebakaran. Walaupun Intikeramik telah mengantisipasi kemungkinan terjadinya kebakaran dengan menyediakan peralatan pemadam yang memadai serta mengasuransikan aset tetapnya dari resiko kebakaran, namun apabila terjadi kebakaran yang mengakibatkan rusaknya aset tetap milik Intikeramik, maka kegiatan operasi akan terganggu yang pada akhirnya akan berpengaruh secara negatif terhadap kegiatan usaha, kondisi keuangan, dan kinerja Intikeramik.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

29 5. Resiko Nilai Tukar Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat selalu mengalami kenaikan dan penurunan dalam rentang yang cukup besar. Hal ini dapat cukup signifikan mempengaruhi kinerja keuangan Intikeramik. Kebutuhan akan mata uang asing terutama diperlukan untuk impor bahan baku, suku cadang dan pembiayaan lainnya dapat dicukupi dari hasil penjualan ekspor produk Intikeramik.

Piagam Audit Internal

Intikeramik dijalankan dengan prinsip Good Corporate Governance yang meliputi akuntabilitas, transparansi, pertanggungjawaban dan kewajaran. Untuk memastikan pengelolaan Perusahaan telah dilaksanakan sesuai dengan prinsip yang telah ditetapkan bersama tersebut perlu adanya suatu sistem audit internal yang dapat diandalkan. Untuk maksud tersebut maka Perusahaan membentuk suatu Unit Audit Internal. Sebagai acuan kerja serta pengakuan keberadaan serta komitmen dari Manajemen Perusahaan maka disusunlah Piagam Unit Audit Internal, yang ditandatangani oleh Dewan Komisaris dan Direksi pada tanggal 1 Desember 2010.

Piagam Unit Audit Internal ini disusun dengan mengacu pada Peraturan No. IX.I.7 Lampiran Surat Keputusan Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam dan LK) No. KEP-496/BL/2008 tanggal 28 November 2008 tentang Pembentukan dan Pedoman Penyusunan Piagam Unit Audit Internal dan ditetapkan sebagai landasan tertulis bagi Unit Audit Internal dalam menjalankan tugas dan fungsinya.

Tanggung Jawab Sosial


Intikeramik mempunyai tanggung jawab sosial baik terhadap masyarakat sekitar pabrik maupun terhadap masyarakat secara umum.

Pada tahun 2010, kegiatan yang telah diwujudkan oleh Intikeramik adalah pemberian sumbangan ubin porselen hasil produksi Intikeramik kepada beberapa tempat peribadatan seperti mesjid dan gereja, sekolah, fasilitas sosial dan fasilitas umum di lingkungan sekitar pabrik.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

30

Perkara dan Gugatan


Tidak terdapat keterlibatan Intikeramik dan INKA dalam perkara-perkara pidana, perdata, tata usaha negara maupun perburuhan di hadapan badan-badan peradilan umum, Badan Arbitrase Nasional Indonesia, Pengadilan Hubungan Industrial (d/h P4D), serta pengadilan lainnya (pajak) maupun keterlibatan Intikeramik dan INKA dalam pendaftaran atau perkara yang menyangkut kepailitan atau pembubaran Perseroan sebagaimana yang dimaksud dalam Undang-Undang No. 37 Tahun 2004 tentang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang dan Perkara yang menyangkut pembubaran atau pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang No. 40 tahun 2007 mengenai Perseroan Terbatas sampai akhir tahun 2010

Sumber Daya Manusia


Intikeramik menyadari bahwa sumber daya manusia (SDM) merupakan modal utama bagi dalam mencapai visi dan misinya. Untuk itu Intikeramik, senantiasa memberikan pelatihan dan pengembangan potensi diri yang berkelanjutan. Hal ini tentu saja didukung oleh adanya kenyamanan kerja serta imbalan yang kompetitif.

Pelatihan dan pengembangan diri diberikan untuk setiap level manajerial. Pelatihan dapat dilakukan di luar maupun didalam perusahaan. Pelatihan yang diberikan antara lain supervisory skills untuk para supervisor serta pelatihan tehnik untuk masing-masing departemen produksi. Juga mengadakan outbound dan pelatihan kembali (retraining) untuk ISO.

Dalam menghadapi tahun 2010, program pelatihan Intikeramik lebih ditekankan pada pelatihan yang dilakukan di dalam perusahan dan oleh pihak manajemen. Disamping itu juga Intikeramik secara periodik menjalankan program coaching dan counselling untuk menjaga tingkat motivasi para karyawannya.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

31 Adapun komposisi pegawai Intikeramik dan INKA pada tahun 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk dan Anak Perusahaan Komposisi Pegawai Menurut Jenjang Jabatan Tahun 2010 dan 2009
Jenjang Jabatan Direksi Manajer Kepala Bagian dan Kepala Seksi Kepala Sub-seksi dan Kepala Regu Staff dan pelaksana Jumlah 2010 2009

5 32 48 83 416 584

5 45 57 86 475 668

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk dan Anak Perusahaan Komposisi Pegawai Menurut Jenjang Pendidikan Tahun 2010 dan 2009
Jenjang Jabatan Pasca Sarjana dan Doktor Sarjana Diploma SLTA dan lainnya Jumlah

2010
5 92 39 448 584

2009

5 106 41 516 668

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

32

informasi perusahaan
PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk
Alamat Kantor Pusat
Jl. Pangeran Jayakarta No 133 Jakarta 10730 Telpon 021 - 624 2727 Fax 021 - 625 3059 Website www.essenza.com

Pabrik
Kawasan Industri Palm Manis Jl. Dumpit, Desa Ganda Sari, Kecamatan Jati Uwung Tangerang - Banten Telpon 021 - 591 3209 Fax 021 - 591 9717

Ruang Pamer
Jakarta Design Center Lantai 4 SR 2 Jl. Jendral Gatot Subroto Jakarta Telpon 021 - 530 4557 Jl. Otista No. 349 Bandung Jawa Barat Telpon 022 423 8159

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

33

informasi anak perusahaan


Persentase Pemilikan (%)
99 15 5

No
1 2 3

Nama Anak Perusahaan


PT Internusa Keramik Alamasri PT Inter Nusa Karya Megah Internusa Ceramic Inc

Bidang Usaha
Industri Ubin Porselen Distribusi Ubin Porselen Distribusi Ubin Porselen

Lokasi
Tangerang, Banten Jakarta California, Amerika Serikta

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

34

struktur organisasi

RAPAT UMUM PEMEGANG SAHAM

DEWAN KOMISARIS

KOMITE AUDIT DIREKSI SEKRETARIS PERUSAHAAN

GENERAL MANAGER PENJUALAN LOKAL

GENERAL MANAGER PENJUALAN EKSPOR

GENERAL MANAGER PEMASARAN

GENERAL MANAGER PRODUKSI

GENERAL MANAGER EDP

GENERAL MANAGER KEUANGAN & AKUNTANSI

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

35

tim manajemen
Dewan Komisaris
Lie In In Komisaris Utama
Kelahiran Jakarta tahun 1955 merupakan salah satu pendiri Intikeramik. Menyelesaikan pendidikan pada bidang manajemen keuangan di Heald College, San Francisco, Amerika Serikat. Bergabung dengan Intikeramik sejak didirikan pada tahun 1991. Pada saat ini menjabat sebagai Komisaris Utama pada PT Internusa Keramik Alamasri dan PT Inter Nusa Karya Megah.

Robby Tatang Poniman Komisaris


Kelahiran Jakarta tahun 1949, meraih gelar MBA dari University of Texas at El Paso, Amerika Serikat. Bergabung dengan Intikeramik sejak tahun 2004 sebagai Komisaris merangkap Komisaris Independen. Saat ini juga menjabat sebagai Pemimpin (Chairman) Fakultas Pemasaran pada Prasetya Mulya Business School, Jakarta.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

36

tim manajemen
Direksi
Lie Ju Tjhong Direktur Utama
Kelahiran Jakarta tahun 1952, merupakan salah satu pendiri Intikeramik. Menyelesaikan pendidikan pada bidang teknik mesin di Oakland Technics Institute, Amerika Serikat. Menjabat posisi Direktur Utama sejak Intikeramik didirikan pada tahun 1991. Pada saat ini juga menjabat sebagai Direktur Utama pada PT Internusa Keramik Alamasri dan PT Inter Nusa Karya Megah.

Hanadi Ramali Direktur


Kelahiran Jakarta tahun 1952, menyelesaikan pendidikan pada bidang administrasi bisnis di Canada College, Amerika Serikat. Bergabung dengan Intikeramik sejak didirikan pada tahun 1991. Pada saat ini menjabat sebagai Direktur pada PT Internusa Keramik Alamasri.

Budi Muljono Djunaedy Direktur


Kelahiran Semarang tahun 1962, memperoleh gelar Magister Manajemen dari Prasetya Mulya Business School, Jakarta. Menjabat Direktur Intikeramik sejak tahun 2004.

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

37

lembaga penunjang pasar modal


Akuntan Publik
Griselda, Wisnu & Arum
Komplek Perkantoran Harmoni Mas Jl. Garuda No. 80 N, Jakarta Pusat 10620 - Indonesia Telpon 021 - 4206833 Fax 021 - 4206443

Konsultan Hukum
William Soerjonegoro & Partners
Menara Rajawali lantai 10 Jl. Mega Kuningan Lot 5.1 Kawasan Mega Kuningan Jakarta 12950 Telpon 021 - 576 1441 Fax 021 - 576 1460

Biro Administrasi Efek


PT Sinartama Gunita
Plaza BII Menara 3 lantai 12 Jl. M.H. Thamrin No. 51 Jakarta 10350 Telpon 021 - 392 2332 Fax 021 - 392 3003

Notaris
Paulus Widodo Sugeng Haryono, S.H.
Jl. Tanjung Duren Timur 6 No. 207 Jakarta Telpon 021 - 568 5185 Fax 021 - 564 2437

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

38

pemegang saham
Pemegang saham Intikeramik pada tanggal tanggal 31 Desember 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut:
31 Desember 2010

Pemegang Saham
Pendiri PT Inti Karya Megah Lie Ju Tjhong - Direktur Utama Best Achieve Investment Limited Delnica Holdings Limited First Inertia Limited Masyarakat - dibawah 5 %

Jumlah Saham
296.757.000 24.000.000 189.000.000 68.000.000 69.383.786 144.243.000

%
37,5 3,03 23,88 8,59 8.77 18,23

Jumlah

791.383.786

100

31 Desember 2009
Pemegang Saham
Pendiri PT Inti Karya Megah Lie Ju Tjhong - Direktur Utama Best Achieve Investment Limited Masyarakat - dibawah 5 %

Jumlah Saham
296.757.000 24.000.000 189.000.000 144.243.000

%
45,38 3,67 28,9 22,05

Jumlah

654.000.000

100

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

39

riwayat permodalan

Peristiwa

Tanggal

Jumlah Saham Baru (Lembar)


100.000.000

Jumlah Saham yang Ditempatkan dan Disetor Penuh (Lembar)


340.000.000

Penawaran perdana @ Rp750 Konversi hutang menjadi modal saham Konversi Hutang Obligasi Mandatori menjadi modal saham Konversi Hutang Obligasi Mandatori menjadi modal saham

Juni 1997

September 2002

110.000.000

450.000.000

November 2006 Desember 2010

204.000.000 137.383.786

654.000.000 791.383.786

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

40

informasi saham
Pada tanggal 7 Mei 1997, Intikeramik memperoleh Surat Pemberitahuan Efektif atas Pernyataan Pendaftaran Emisi Saham No.S808/PM/1997 dari Ketua Bapepam untuk menawarkan 100.000.000 lembar saham kepada masyarakat dengan nilai nominal Rp 500 per saham dengan harga penawaran Rp 750 per saham. Pada tanggal 4 Juni 1997, Intikeramik mencatat seluruh sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Surabaya dengan kode perdagangan IKAI. Pada bulan September 2002, Intikeramik mencatatkan 110.000.000 lembar saham baru pada Bursa Efek Jakarta dan Surabaya, yang merupakan hasil restrukturiasi hutang yaitu konversi hutang menjadi saham. Pada bulan November 2006, Intikeramik kembali menambah 204.000.000 lembar saham, sehingga jumlah saham Intikeramik menjadi 654.000.000 lembar saham. Pencatatan saham ini disetujui Bursa Efek Jakarta berdasarkan surat No. S0261/BEJ-PSR/04-2007 tanggal 19 April 2007. Pada tahun 2007, saham IKAI di Bursa Efek Indonesia dipindahkan dari Papan Pengembangan ke Papan Utama. Pada bulan Desember 2010, Intikeramik kembali menambah 137.383.786 lembar saham, sehingga jumlah saham Intikeramik menjadi 791.383.786 lembar saham. Pencatatan saham ini disetujui Bursa Efek Jakarta berdasarkan surat No. S00151/BEI.TTR/01-2011 tanggal 10 Januari 2011. Keterangan Jumlah saham (lembar) Harga Penutupan (Rp / saham) Frekuensi (kali) Volume Transaksi (unit) Nilai Transaksi (Rupiah) Kapitalisasi Pasar (Rupiah) Earning per Share (Rupiah) Price Earning Ratio (kali)

2010 791.383.786 147 126,710 1.786.109.000 604,156,759,500 116.333.416.542 (50) (2.94)

2009

654.000.000 1.100 169 433.500 413.695.000 719.400.000.000 (54) (20)

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

41

harga saham ikai

Kuartal I II III IV

2009 2010 Tertinggi 850 290 199 167 1.250 1.250 1.250 1.300

2009 2010 Terendah 265 140 126 138 1.150 1.000 1.090 810

2009 2010 Penutupan 265 154 159 147 1.200 1.250 1.250 1.100

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

42

tanggung jawab manajemen atas laporan tahunan 2010


Dewan Komisaris dan Direksi PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk bertanggung jawab penuh atas kebenaran isi Laporan Tahunan 2010.

LAPORAN TAHUNAN 2010 INI DITANDATANGANI OLEH DEWAN KOMISARIS DAN DIREKSI

LIE IN IN Komisaris Utama

ROBBY TATANG PONIMAN Komisaris

LIE JU TJHONG Direktur Utama

HANADI RAMALI Direktur

BUDI MULJONO DJUNAEDY Direktur

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

43

surat pernyataan direksi tentang tanggung jawab atas laporan keuangan 31 desember 2010

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

45

laporan keuangan tahun 2010

PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk - Laporan Tahunan 2010

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI DAN LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL 31 DESEMBER 2010 (DENGAN ANGKA PERBANDINGAN UNTUK TAHUN 2009)

DAFTAR ISI

HALAMAN

LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN

NERACA KONSOLIDASI

2-4

LAPORAN LABA RUGI KONSOLIDASI

5-6

LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS KONSOLIDASI

LAPORAN ARUS KAS KONSOLIDASI

8-9

CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI

10 - 50

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN NERACA KONSOLIDASI 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

Catatan ASET ASET LANCAR Kas dan bank Piutang usaha Pihak yang mempunyai hubungan istimewa - bersih Pihak ketiga - bersih Persediaan Pajak dibayar di muka Biaya dibayar di muka Aset lancar lain-lain Jumlah Aset Lancar ASET TIDAK LANCAR Penyertaan dalam bentuk saham Aset tetap - bersih Aset pajak tangguhan - bersih Aset tidak lancar lain-lain Jumlah Aset Tidak Lancar JUMLAH ASET 2,10,34 2,11,13,20 2,18 12

2010

2009

2,4 2,5,13,20,34

634,993,446

1,016,859,356

2,7 2,8 9

59,779,577,500 154,440,892,786 2,027,930,636 2,284,971,175 2,817,580,809 221,985,946,352

67,710,870,541 80,189,785,323 155,246,417,457 2,294,631,478 3,292,651,024 2,742,707,335 312,493,922,514

1,891,125,000 418,347,946,033 1,562,978,353 421,802,049,386 643,787,995,738

1,891,125,000 441,793,904,858 1,669,808,911 7,054,257,163 452,409,095,932 764,903,018,446

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN NERACA KONSOLIDASI 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain) Catatan KEWAJIBAN DAN EKUITAS KEWAJIBAN LANCAR Hutang bank 2,5,6,11,13,20 Hutang lembaga keuangan bukan bank 14 Hutang usaha 15 Hutang lain-lain 16 Biaya masih harus dibayar 2,17 Hutang pajak 2,18 Hutang bank jangka panjang yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun 2,5,6,11,13,20 Pihak ketiga Kewajiban lancar lain-lain 19 Jumlah Kewajiban Lancar KEWAJIBAN TIDAK LANCAR Kewajiban pajak tangguhan - bersih Kewajiban imbalan kerja Hutang obligasi konversi mandatori Jumlah Kewajiban Tidak Lancar 2010 2009

58,268,402,698 22,111,200,000 25,521,056,702 17,007,440,300 17,768,986,025 45,953,211,788

60,919,028,514 22,111,200,000 21,322,871,705 7,305,295,266 74,544,797,441 41,216,940,512

101,772,000,000 8,704,290,668 297,106,588,180

151,872,000,000 2,953,431,572 382,245,565,010

2,18 2 2,21

3,329,734,174 3,476,740,715 6,806,474,889

3,325,496,832 68,691,893,008 72,017,389,840

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN NERACA KONSOLIDASI 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain) Catatan 2010 2009

HAK MINORITAS

2,22

2,993,243,782

3,240,935,030

EKUITAS Modal saham - nilai nominal Rp 500 per saham Modal dasar 2.616.000.000 saham Modal ditempatkan dan disetor penuh penuh (31 - 654.000.000 Des 2010 - 791.383.786 saham saham; 1,23 31 Des 2009 - 654.000.000 saham) Tambahan modal disetor - bersih 1,2,3,24 Saldo laba (Defisit) - (nilai sebesar Rp 557.636.747.541 pada tanggal 31 Desember 2006 dieliminasi pada saat Kuasi Reorganisasi) 2, 3 Ekuitas - Bersih JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS

395,691,893,000 429,747,488

327,000,000,000 429,747,488

(59,239,951,602) 336,881,688,886 643,787,995,738

(20,030,618,922) 307,399,128,566 764,903,018,446

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN LABA RUGI KONSOLIDASI Untuk Tahun Yang Berakhir pada Tanggal 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain) Catatan PENJUALAN BERSIH BEBAN POKOK PENJUALAN LABA KOTOR BEBAN USAHA Penjualan Umum dan administrasi Jumlah Beban Usaha RUGI USAHA PENGHASILAN (BEBAN) LAIN-LAIN Beban bunga Denda pajak Laba (Rugi) kurs - bersih Pendapatan bunga Lain-lain - bersih Beban lain-lain - Bersih RUGI SEBELUM MANFAAT PAJAK PENGHASILAN TANGGUHAN MANFAAT (BEBAN) PAJAK PENGHASILAN TANGGUHAN RUGI SEBELUM HAK MINORITAS 2,29 14,692,083,588 44,386,325,283 59,078,408,871 (13,503,833,771) 13,500,734,592 27,043,232,257 40,543,966,849 (4,197,552,182) 2,27 2,28 2010 228,717,473,685 183,142,898,585 45,574,575,100 2009 225,836,548,312 189,490,133,645 36,346,414,667

30 31 32

(2,466,013,000) (19,673,837,593) 1,144,448,956 14,119,971 27,634,596 (20,953,647,070)

(26,252,941,558) (5,251,198,005) 2,442,499,456 19,983,311 1,114,796,824 (27,926,859,972)

(34,457,480,841)

(32,124,412,154)

2,18

(4,999,543,087) (39,457,023,929)

(3,623,662,054) (35,748,074,208)

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN LABA RUGI KONSOLIDASI Untuk Tahun Yang Berakhir pada Tanggal 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

HAK MINORITAS ATAS RUGI BERSIH ANAK PERUSAHAAN YANG DIKONSOLIDASI

247,691,249

154,724,913

RUGI BERSIH RUGI BERSIH PER SAHAM 2

(39,209,332,680) (50)

(35,593,349,295) (54)

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS KONSOLIDASI Untuk Tahun Yang Berakhir pada Tanggal 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

Catatan Saldo pada tanggal 01 Januari 2009 2,3 Rugi bersih periode berjalan Saldo 31 Desember 2009 Saldo pada tanggal 01 Januari 2010 Pengalihan dari Hutang Obligasi Konversi Mandatori (HOKM) Rugi bersih periode berjalan Saldo 31 Desember 2010 2,3

Modal Saham 327,000,000,000 327,000,000,000 327,000,000,000

Tambahan Modal Disetor - Bersih 429,747,488 429,747,488 429,747,488 68,691,893,000

Saldo Laba (Defisit) 15,562,730,373 (35,593,349,295) (20,030,618,922) (20,030,618,922)

Ekuitas - Bersih 342,992,477,861 (35,593,349,295) 307,399,128,566 307,399,128,566 68,691,893,000 (39,209,332,680) 336,881,688,886

327,000,000,000

69,121,640,488

(39,209,332,680) (59,239,951,602)

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN ARUS KAS KONSOLIDASI Untuk Tahun Yang Berakhir pada Tanggal 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain) Catatan ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan beban operasi lain Penerimaan kas dari aktivitas operasi Pembayaran untuk: Bunga dan lain-lain bersih Pajak Penerimaan dari: Pengembalian pajak lebih bayar Pendapatan bunga Kas Bersih yang Diperoleh dari Aktivitas Operasi ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI Perolehan aset tetap Penjualan aktiva tetap Penurunan (kenaikan) aset tidak lancar lain-lain Kas Bersih yang Diperoleh dari (Digunakan untuk) Aktivitas Investasi 2010 2009

252,221,554,900 (210,432,967,458) 41,788,587,442

211,256,404,935 (176,072,529,877) 35,183,875,058

(13,070,022,023) (28,771,582,774)

(6,022,088,994) (23,864,157,621) 803,055,109 19,983,311

8,874,721

(44,142,634)

6,120,666,863

11

(337,723,275) -

(49,771,818) 1,248,026,667 (6,580,063,888)

(337,723,275)

(5,381,809,039)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN Pembayaran hutang bank Pembayaran hutang bank jangka panjang Penerimaan hutang bank Pembayaran hutang sewa guna usaha Kas Bersih yang Digunakan untuk Aktivitas Pendanaan KENAIKAN (PENURUNAN) BERSIH KAS DAN BANK

11

(381,865,909)

738,857,824

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN LAPORAN ARUS KAS KONSOLIDASI Untuk Tahun Yang Berakhir pada Tanggal 31 Desember 2010 (Dengan Angka Perbandingan Untuk Tahun 2009) (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

KAS DAN BANK AWAL PERIODE KAS DAN BANK AKHIR PERIODE AKTIVITAS YANG TIDAK MEMPENGARUHI ARUS KAS Reklasifikasi dari aset tidak lancar lain-lain ke aset tetap Pembebanan selisih kurs Hutang bank Beban masih harus dibayar

4 4

1,016,859,356 634,993,446

278,001,532 1,016,859,356

11

5,497,386,726

6,038,736,850 (10,045,158,960) (955,525,092)

Lihat Catatan atas Laporan Keuangan Konsolidasi yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan konsolidasi secara keseluruhan.

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

UMUM Pendirian Perusahaan PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk (Perusahaan) didirikan dengan nama PT Intikeramik Alamasri Indah berdasarkan akta No. 38 tanggal 26 Juni 1991 dan diubah dengan akta No. 16 tanggal 14Desember 1991, keduanya dibuat di hadapan Raden Muhammad Hendarmawan, S.H., Notaris di Jakarta. Akta pendirian Perusahaan dan perubahannya telah mendapat pengesahan dari Menteri Kehakiman Republik Indonesia dalam Surat Keputusan No. C2-58.HT.01.01.Th.92 tanggal 3 Januari 1992 dan telah diumumkan dalam Berita Negara No. 49 Tambahan No. 2817 tanggal 19 Juni 1992. Anggaran dasar Perusahaan telah mengalami beberapa kali perubahan, terakhir dengan akta notaris Paulus Widodo Sugeng Haryono, S.H. No. 69 tanggal 12Agustus 2008 mengenai perubahan anggaran dasar Perusahaan untuk disesuaikan dengan Undang-Undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas dan peningkatan modal dasar Perusahaan dari Rp 459.000.000.000 menjadi Rp 1.308.000.000.000. Akta perubahan anggaran dasar ini telah disetujui oleh Menteri Hukum Dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia No. AHU-70946.AH.01.02.Tahun 2008 tanggal 7 Oktober 2008. Sesuai dengan pasal 2 anggaran dasar Perusahaan, ruang lingkup kegiatan Perusahaan terutama bergerak dalam bidang industri ubin porselen dan menjual hasil produksinya di dalam dan luar negeri. Kantor pusat Perusahaan terletak di Jalan Pangeran Jayakarta No. 133, Jakarta Pusat. Lokasi pabrik Perusahaan terletak di Kawasan Industri Palem Manis, Tangerang, Banten. Perusahaan mulai berproduksi komersial sejak tanggal 1 Mei 1993. Hasil produksi dipasarkan di pasar lokal dan juga diekspor ke beberapa negara antara lain ke Singapura, Thailand, Korea Selatan, Arab Saudi, Amerika Serikat dan Rusia, dengan proporsi pemasaran lokal dan ekspor untuk periode 31 December 2010 sebesar 79% dan 21% dan untuk periode 31 December 2009 sebesar 75% dan 25%. Kapasitas produksi konsolidasi Perusahaan yang dimanfaatkan untuk periode 31 December 2010 dan 2009 adalah sekitar 40% dari kapasitas terpasang (tidak diaudit). Penawaran Umum Efek Perusahaan Pada tanggal 7 Mei 1997 Perusahaan memperoleh Surat Pemberitahuan Efektif atas Pernyataan Pendaftaran Emisi Saham No. S-808/PM/1997 dari Ketua Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) untuk melakukan Penawaran Umum Perdana kepada masyarakat sejumlah 100.000.000 saham dengan nilai nominal Rp 500 setiap saham dan harga penawaran Rp 750 setiap saham. Perusahaan telah mencatatkan seluruh sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya pada tanggal 4 Juni 1997. Kelebihan harga jual saham atas nilai nominal saham telah dibukukan sebagai agio saham (lihat Catatan 24).

Berdasarkan Surat Keputusan Ketua Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) No. SK1553/BPPN/0802 tanggal 7 Agustus 2002, BPPN setuju untuk melakukan pengkonversian hutang Perusahaan menjadi 110.000.000 saham Perusahaan. Perusahaan telah memperoleh persetujuan dari Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya untuk mencatatkan 110.000.000 saham di bursa efek masing-masing berdasarkan surat No. S-2233/BEJ.EEM/09-2002 tanggal 4 September 2002 dan No. JKT-006/LISTEMITEN/BES/IX/02 tanggal 5 September 2002. Kelebihan nilai hutang yang dikonversi menjadi saham Perusahaan dengan nilai nominal saham Perusahaan telah dibukukan sebagai agio saham (lihat Catatan 24).

10

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

Struktur Anak Perusahaan Perusahaan memiliki Anak Perusahaan dengan persentase pemilikan saham sebesar 99%, yaitu PT Internusa Keramik Alamasri. Kegiatan usaha pokok Anak Perusahaan adalah bergerak dalam bidang industri ubin porselen dan menjual hasil produksinya di dalam dan luar negeri. Anak Perusahaan memulai kegiatan komersial sejak tanggal 30 April 1997, berkedudukan di Jakarta dan pabriknya berlokasi di Tangerang, Banten. Pada tanggal 31 December 2010 dan 31 December 2009, Anak Perusahaan memiliki jumlah aset sebesar Rp. 551,509,501,449 dan Rp 598,072,607,264. Komisaris, Direksi dan Karyawan

Berdasarkan Pernyataan Keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan yang diaktakan dengan akta notaris Paulus Widodo Sugeng Haryono, S.H. masing-masing No. 127 tanggal 30 Juni 2009, susunan Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan pada tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: Komisaris Komisaris Utama Komisaris Direksi Direktur Utama Direktur Direktur

: Lie In In : Robby Tatang Poniman (sebagai Komisaris Independen) : Lie Ju Tjhong : Hanadi Ramali : Budi Muljono Djunaedy

Besarnya gaji dan kompensasi lainnya yang dibayarkan kepada komisaris dan direksi Perusahaan adalah sekitar Rp 2 miliar masing-masing untuk periode 31 December 2010 dan 2009. Perusahaan dan Anak Perusahaan memiliki sekitar 668 dan 668 karyawan pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009. Kuasi Reorganisasi Untuk menghilangkan saldo defisit pada tanggal 31 Desember 2006, Perusahaan dan Anak Perusahaan melakukan Kuasi Reorganisasi. Kuasi reorganisasi Perusahaan telah disetujui para pemegang saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) tanggal 29 Juni 2007 yang diaktakan dengan akta notaris Paulus Widodo Sugeng Haryono SH No. 152 tanggal 29 Juni 2007. Kuasi reorganisasi Anak Perusahaan telah disetujui para pemegang saham dalam RUPSLB tanggal 29 Juni 2007 yang diaktakan dalam pernyataan keputusan rapat yang dibuat oleh notaris Paulus Widodo Sugeng Haryono SH dalam akta No 180 tanggal 23 Agustus 2007.

Saldo defisit pada tanggal 31 Desember 2007 sebesar Rp 557.636.747.541 telah dieliminasi dan dibebankan ke akun Selisih Penilaian Kembali Aset Tetap sebesar Rp 82.803.610.388, Selisih Transaksi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan sebesar Rp 237.549.352.931, Selisih Penilaian Kembali Aset dan Kewajiban sebesar Rp 17.203.825.736 dan Tambahan Modal Disetor sebesar Rp 220.079.958.486. Lihat catatan 3 untuk penjelasan lebih rinci mengenai pelaksanaan Kuasi Reorganisasi.

11

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

2 IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI a. Dasar Penyajian Laporan Keuangan Konsolidasi Laporan keuangan konsolidasi disajikan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, yaitu Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK), Peraturan Badan Pengurus Pasar Modal (Bapepam) dan Pedoman Penyajian Laporan Keuangan yang diedarkan oleh Bapepam bagi perusahaan manufaktur yang menawarkan sahamnya kepada masyarakat. Laporan keuangan konsolidasi disusun berdasarkan konsep biaya perolehan (historical cost ), kecuali untuk aset tetap yang telah dinilai kembali (revaluasi) pada tahun 1999 dan persediaan yang dinyatakan sebesar nilai yang lebih rendah antara harga perolehan dan nilai realisasi bersih (the lower cost or net realizable value ). Laporan arus kas konsolidasi disusun dengan menggunakan metode langsung (direct method ) dengan mengelompokkan arus kas dalam aktivitas operasi, investasi dan pendanaan. Mata uang pelaporan yang digunakan dalam penyusunan laporan keuangan konsolidasi adalah Rupiah.

b. Prinsip-prinsip Konsolidasi Laporan keuangan konsolidasi meliputi laporan keuangan Perusahaan dan PT Internusa Keramik Alamasri, anak perusahaan dengan persentase pemilikan saham sebesar 99%. Seluruh saldo akun dan transaksi yang material antara Perusahaan dan Anak Perusahaan yang dikonsolidasi telah dieliminasi. Bagian proporsional dari pemegang saham minoritas atas ekuitas pada Anak Perusahaan disajikan sebagai Hak Minoritas atas Aset Bersih Anak Perusahaan yang Dikonsolidasi pada neraca konsolidasi. Sesuai dengan PSAK No. 40 mengenai Akuntansi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan/Perusahaan Asosiasi, selisih yang timbul dari transaksi ekuitas seperti perubahan ekuitas pada Anak Perusahaan disajikan dalam akun Selisih Transaksi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan sebagai bagian dari ekuitas pada neraca konsolidasi. Pada tahun 1999 Anak Perusahaan melakukan penilaian kembali atas aset tetap. Selisih atas penilaian kembali aset tetap Anak Perusahaan tercermin sebagai penambah akun ekuitas Anak Perusahaan dan disajikan sebagai Selisih Transaksi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan pada neraca konsolidasi.

c. Transaksi dengan Pihak-pihak yang Mempunyai Hubungan Istimewa Perusahaan dan Anak Perusahaan melakukan transaksi dengan pihak-pihak tertentu yang mempunyai hubungan istimewa. Sesuai dengan PSAK No. 7 mengenai Pengungkapan Pihak-pihak yang Mempunyai Hubungan Istimewa. d. Penyisihan Piutang Ragu-ragu Penyisihan piutang ragu-ragu ditentukan berdasarkan hasil penelaahan terhadap keadaan akun piutang masing-masing pelanggan pada akhir tahun.

12

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

2 IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI (lanjutan) e. Persediaan Persediaan dinyatakan berdasarkan nilai yang lebih rendah antara biaya perolehan atau nilai realisasi bersih (the lower of cost or net realizable value ). Biaya perolehan ditentukan dengan metode rata-rata tertimbang (weighted-average method ). Penyisihan persediaan usang dan penurunan nilai persediaan ditetapkan berdasarkan hasil penelaahan terhadap keadaan persediaan pada akhir tahun untuk mengurangi nilai tercatat persediaan menjadi nilai realisasi bersih.

f.

Penyertaan Dalam Bentuk Saham Penyertaan dalam bentuk saham yang dilakukan oleh Perusahaan dengan persentase pemilikan di bawah 20% dinyatakan berdasarkan biaya perolehan (cost method ), kecuali bila ada penurunan permanen. Penyertaan dalam bentuk saham yang dilakukan oleh Perusahaan dengan persentase pemilikan 20% sampai dengan 50% dinyatakan dengan menggunakan metode ekuitas (equity method) , dimana penyertaan dinyatakan sebesar biaya perolehannya dan ditambah atau dikurangi bagian laba atau rugi bersih perusahaan asosiasi sejak tanggal perolehan.

g. Aset Tetap Pemilikan Langsung Efektif tanggal 1 januari 2008, Perusahaan menerapkan PSAK No. 16 (Revisi 2007) Aset Tetap yang menggantikan PSAK No. 16 (1994) Aset Tetap dan Aset Lain-lain dan PSAK No .17 (1994) Akuntansi Penyusutan. Berdasarkan PSAK No. 16 (Revisi 2007), suatu entitas harus memilih antara model biaya (cost model ) atau model revaluasi (revaluation model ) sebagai kebijakan akuntansi atas aset tetap. Perusahaan telah memilih untuk menggunakan model biaya sebagai kebijakan akuntansi pengukuran aset tetapnya. Penerapan PSAK revisi ini tidak menimbulkan dampak yang signifikan terhadap laporan keuangan perusahaan. Aset tetap Perusahaan dan Anak Perusahaan berupa mesin pada tahun 1999 telah dinilai kembali berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia No.384/KMK.04/1998 tanggal 14Agustus 1998, dengan selisih penilaian kembali aset tetap milik Perusahaan disajikan pada akun Selisih Penilaian Kembali Aset Tetap (lihat Catatan 26), sedangkan bagian Perusahaan atas selisih penilaian kembali aset tetap milik Anak Perusahaan disajikan pada akun Selisih Transaksi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan (lihat Catatan 25). Penyusutan dihitung dengan menggunakan metode garis lurus (straight-line method ) berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomis aset tetap yang bersangkutan dengan rincian sebagai berikut: Tahun Bangunan dan prasarana 20 Mesin dan peralatan 5 - 22 Kendaraan 5 Peralatan dan perabot kantor 5

13

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

2 IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI (lanjutan) Masa manfaat ekonomis, nilai residu dan metode penyusutan direview setiap akhir tahun dan pengaruh dari setiap perubahan estimasi tersebut berlakiu prospektif. Sesuai dengan PSAK No. 47 mengenai Akuntansi Tanah, perolehan tanah dinyatakan berdasarkan biaya perolehan dan tidak diamortisasi. Biaya-biaya tertentu sehubungan dengan perolehan atau perpanjangan hak pemilikan tanah, ditangguhkan dan diamortisasi sepanjang periode hak atas tanah atau umur ekonomis tanah, mana yang lebih pendek. Biaya perbaikan dan pemeliharaan dibebankan pada laporan laba rugi konsolidasi pada saat terjadinya. Biaya penggantian komponen suatu aset dan biaya inspeksi yang signifikan diakui dalam jumlah tercatat aset jika memenuhi kriteria untuk diakui sebagai bagian dari aset.. Aset tetap yang sudah tidak digunakan lagi atau yang dijual, biaya perolehan serta akumulasi penyusutannya dikeluarkan dari kelompok aset tetap yang bersangkutan dan laba atau rugi yang terjadi dibukukan dalam laporan laba rugi konsolidasi tahun yang bersangkutan. Aset Dalam Penyelesaian Aset dalam penyelesaian merupakan akumulasi biaya dari bahan baku dan biaya lainnya termasuk bunga dan kerugian dari transaksi mata uang asing, khususnya yang berhubungan dengan pendanaan aset dalam penyelesaian sampai dengan ketika aset tersebut selesai dan siap digunakan. Akumulasi biaya perolehan akan dipindahkan ke masing-masing aset tetap yang bersangkutan pada saat aset tersebut selesai dikerjakan dan siap digunakan. Perusahaan dan Anak Perusahaan melakukan penelaahan untuk menentukan apakah terjadi indikasi penurunan nilai atas aset pada akhir tahun, sesuai dengan PSAK No. 48 mengenai Penurunan Nilai Aset. Apabila indikasi tersebut terjadi, Perusahaan dan Anak Perusahaan harus menentukan taksiran jumlah yang dapat dipulihkan kembali (recoverable amount ) atas nilai aset dan mengakui penurunan nilai aset sebagai rugi pada laporan laba rugi konsolidasi. Aset Sewa Pembiayaan Transaksi sewa guna usaha dapat digolongkan sebagai sewa guna usaha yang dapat dikapitalisasi (capital lease ) apabila memenuhi seluruh kriteria yang ditetapkan dalam PSAK No. 30, Akuntansi Sewa Guna Usaha dan aset sewa guna usaha yang bersangkutan disajikan sebagai bagian dari Aset Tetap. Jika salah satu kriteria tersebut tidak terpenuhi, transaksi sewa guna usaha dicatat dengan menggunakan metode sewa guna usaha biasa (operating lease ). Aset sewa guna usaha menurut metode capital lease dicatat sebesar nilai tunai dari seluruh pembayaran sewa guna usaha ditambah nilai sisa (harga opsi) yang harus dibayar oleh penyewa guna usaha pada akhir masa sewa guna usaha. Penyusutan dihitung dengan metode garis lurus (straight-line method ) berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomis aset sewa guna usaha tersebut. h. Biaya dibayar di muka Biaya dibayar di muka dibebankan sesuai dengan masa manfaatnya dengan menggunakan metode garis lurus (straight line method).

14

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

2 IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI (lanjutan) i. Imbalan Kerja Perusahaan mencatat imbalan kerja berdasarkan Undang-undang No. 13 tahun 2003 tanggal 25 Maret 2003 (UU No. 13). Berdasarkan PSAK No. 24 (Revisi 2004) Imbalan Kerja, biaya imbalan kerja dihitung berdasarkan UU No. 13 dengan menggunakan metode perhitungan aktuarial projected unit credit . Keuntungan atau kerugian aktuarial diakui sebagai penghasilan atau beban apabila akumulasi keuntungan atau kerugian aktuarial bersih yang belum diakui untuk masing-masing program pada akhir tahun pelaporan sebelumnya melebihi jumlah 10% dari kewajiban imbalan pasti pada tanggal tersebut. Keuntungan atau kerugian aktuarial ini diakui selama rata-rata sisa masa kerja karyawan dengan menggunakan metode garis lurus. Biaya jasa lalu yang timbul akibat pengenalan program imbalan pasti atau perubahan kewajiban imbalan kerja dari program sebelumnya harus diamortisasi sampai imbalan kerja tersebut telah menjadi hak j. Biaya Emisi Saham Sesuai dengan Peraturan No. VIII.G.7 lampiran Surat Keputusan Bapepam No. Kep-06/PM/2000 tanggal 13 Maret 2000 mengenai Pedoman Penyajian Laporan Keuangan, biaya-biaya emisi efek yang terjadi sehubungan dengan penawaran saham Perusahaan kepada masyarakat (termasuk penerbitan hak memesan efek terlebih dahulu) dikurangkan langsung dari hasil emisi dan disajikan sebagai pengurang pada akun Tambahan Modal Disetor - Bersih, sebagai bagian dari ekuitas pada neraca konsolidasi.

k. Pengakuan Pendapatan dan Beban Pendapatan dari penjualan lokal diakui pada saat penyerahan barang kepada pelanggan. Pendapatan dari penjualan ekspor diakui pada saat penyerahan barang di pelabuhan pengiriman. Beban diakui pada saat terjadinya (dasar akrual).

l.

Transaksi dan Saldo dalam Mata Uang Asing Transaksi dalam mata uang asing dicatat dalam nilai Rupiah berdasarkan kurs yang berlaku pada saat transaksi dilakukan. Pada tanggal neraca, aset dan kewajiban moneter dalam mata uang asing dijabarkan ke dalam mata uang Rupiah berdasarkan kurs terakhir yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia pada tahun yang bersangkutan. Laba atau rugi kurs yang terjadi dikredit atau dibebankan pada operasi tahun berjalan. Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 kurs yang digunakan adalah sebagai berikut: 2010 11,955.79 8,991.00 6,980.61 2009 13,509.69 9,400.00 6,698.52

1 Euro Eropa 1 Dolar Amerika Serikat 1 Dolar Singapura

15

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

2 IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI (lanjutan) m. Pajak Penghasilan Perusahaan dan Anak Perusahaan menerapkan metode penangguhan pajak untuk menentukan taksiran pajak penghasilan sesuai dengan PSAK No. 46 mengenai Akuntansi Pajak Penghasilan yang mensyaratkan pengakuan aset dan kewajiban pajak tangguhan atas pengaruh pajak dimasa datang yang berasal dari perbedaan temporer (beda waktu) antara dasar pajak dan dasar pelaporan komersial dari aset dan kewajiban serta rugi fiskal kumulatif. Pengaruh pajak dari beda waktu dan akumulasi rugi fiskal, yang dapat berupa aset ataupun kewajiban, disajikan dalam jumlah bersih.

n. Akuntansi Restrukturisasi Utang-Piutang Bermasalah Berdasarkan PSAK No. 54 mengenai Akuntansi Restrukturisasi Utang-Piutang Bermasalah, Perusahaan dan Anak Perusahaan menghitung dampak restrukturisasi hutang melalui modifikasi persyaratan hutang secara prospektif sejak saat restrukturisasi dilaksanakan dan tidak boleh mengubah nilai tercatat hutang pada saat restrukturisasi kecuali jika nilai tercatat tersebut melebihi jumlah pembayaran kas masa depan yang ditetapkan dalam persyaratan baru. Pembayaran kas masa depan tersebut mencakup jumlah bunga dan pokok hutang periode masa depan, tanpa memperhitungkan nilai tunainya. Selisih lebih dari nilai tercatat hutang terhadap jumlah pembayaran kas masa depan yang ditetapkan berdasarkan persyaratan baru hutang dicatat sebagai laba atas restrukturisasi hutang dalam laporan laba rugi konsolidasi dan diklasifikasikan sebagai pos luar biasa. Setelah itu, seluruh pembayaran kas yang dibayar, dicatat Perusahaan sebagai pengurang nilai tercatat hutang dan tidak ada beban bunga yang diakui sejak saat restrukturisasi hingga hutang jatuh tempo. Pelunasan hutang melalui penerbitan saham baru dicatat sebesar nilai wajar saham. Selisih antara nilai wajar saham yang diterbitkan dengan nilai tercatat hutang yang dilunasi diakui sebagai laba atas restrukturisasi hutang. Biaya-biaya yang terjadi sehubungan dengan restrukturisasi hutang bermasalah dikurangkan dari keuntungan restrukturisasi hutang atau dicatat sebagai biaya untuk periode terjadinya restrukturisasi, jika tidak ada keuntungan yang diperoleh pada saat restrukturisasi. Keuntungan bersih atas restukturisasi hutang setelah memperhitungkan Pajak Penghasilan terkait diakui dalam laporan laba rugi pada periode terjadinya restrukturisasi dan diklasifikasikan sebagai pos luar biasa, setelah memperhitungkan pembayaran kas masa depan yang timbul dari restrukturisasi.

o. Laba (Rugi) Bersih per Saham Sesuai dengan PSAK No. 56 mengenai Laba per Saham, laba (rugi) bersih per saham dasar termasuk dan tidak termasuk pos luar biasa dihitung dengan membagi laba (rugi) bersih termasuk dan tidak termasuk pos luar biasa dengan jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar selama tahun bersangkutan, yaitu sebesar 791,383,786 saham (dan 654.000.000 saham) masing-masing pada tahun 2010 dan 2009.

16

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

2 IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI (lanjutan) p. Pelaporan Segmen Perusahaan dan Anak Perusahaan menerapkan revisi PSAK No. 5 tentang Pelaporan Segmen yang diterbitkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Perusahaan dan Anak Perusahaan mengklasifikasikan pelaporan segmen berdasarkan segmen geografis berdasarkan lokasi pelanggan terdiri dari Asia Pasifik dan Australia, Timur Tengah dan Afrika, Eropa dan Amerika. Manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan yakin bahwa pelaporan segmen berdasarkan segmen usaha tidak dapat diterapkan karena Perusahaan dan Anak Perusahaan hanya bergerak dalam bidang usaha industri ubin porselen.

q. Penggunaan Estimasi Penyusunan laporan keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum mengharuskan manajemen membuat taksiran dan asumsi yang mempengaruhi jumlah aset dan kewajiban yang dilaporkan pada tanggal laporan keuangan serta jumlah pendapatan dan beban selama periode pelaporan. Realisasi dapat berbeda dengan taksiran tersebut.

r. Kuasi Reorganisasi Pada tahun 2007, Perusahaan dan Anak Perusahaan melakukan Kuasi Reorganisasi untuk mengeliminasi saldo laba negatif (defisit) melalui penilaian aset dan kewajiban tercatat terhadap nilai wajarnya. Kuasi Reorganisasi dicatat sesuai dengan PSAK No. 51 (Revisi 2003) Akuntansi Kuasi-Reorganisasi, berdasarkan PSAK ini Kuasi Reorganisasi merupakan prosedur akuntansi yang mengatur perusahaan merestrukturisasi ekuitasnya dengan menghilangkan defisit dan menilai kembali seluruh aset dan kewajibannya, tanpa melalui reorganisasi secara hukum. Dalam melakukan Kuasi Reorganisasi, aset dan kewajiban harus dinilai kembali dengan nilai wajar. Nilai wajar aset dan kewajiban ditentukan sesuai dengan nilai pasar yang dapat menghasilkan peningkatan atau penurunan aset bersih dibandingkan dengan nilai tercatat sebelum penilaian kembali. Saldo akumulasi kerugian dieliminasi dengan urutan prioritas sebagai berikut: 1.Cadanganumum. 2.Cadangankhusus. 3.Selisihpenilaianasetdankewajiban(termasukdidalamnyaselisihrevaluasiasettetapdanselisih transaksi perubahan ekuitas anak perusahaan) dan selisih penilaian sejenisnya. 4.Tambahansetoranmodaldansejenisnya. 5.Modalsaham. Penentuan nilai wajar aset dan kewajiban Perusahaan dalam rangka Kuasi Reorganisasi ini dilakukan berdasarkan nilai pasar. Apabila nilai pasar tidak tersedia atau tidak menggambarkan nilai wajar yang sebenarnnya, estimasi nilai wajar dilakukan dengan mempertimbangkan harga aset sejenis, atau dengan model arus kas diskontoan.

17

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

Kuasi-Reorganisasi Kondisi ekonomi Indonesia yang memburuk, yang terjadi sejak pertengahan tahun 1997, yang terutama disebabkan oleh melemahnya kurs mata uang, yang ditandai dengan tidak stabilnya kurs tukar Rupiah terhadap mata uang asing dan tingginya tingkat suku bunga pinjaman, sangat langkanya likuiditas, serta menurunnya tingkat kepercayaan investor, telah memberikan dampak yang buruk terhadap perekonomian Indonesia.

Industri ubin porselen, yang merupakan bidang usaha utama yang dijalankan oleh PT Intikeramik Alamasri Industri Tbk dan Anak Perusahaan, termasuk salah satu bidang usaha yang terpengaruh oleh krisis ekonomi yang berkepanjangan. Sebagian besar pinjaman yang diperoleh Perusahaan dan Anak Perusahaan merupakan pinjaman dalam mata uang dolar Amerika Serikat. Apresiasi/kenaikan yang luar biasa dolar Amerika Serikat nilai tukar Rupiah terhadap merupakan salah satu penyebab utama Perusahaan dan Anak Perusahaan mengalami kerugian yang mengakibatkan Perusahaan dan Anak Perusahaan mengalami defisit secara kumulatif sebesar Rp 557.636.747.541 pada tanggal 31 Desember 2006. Agar Perusahaan dan Anak Perusahaan dapat memulai awal yang baik (fresh start) , dengan necara konsolidasi menunjukan nilai sekarang dan tanpa dibebani dengan defisit, maka Perusahaan dan Anak Perusahaan perlu melakukan kuasi-reorganisasi. Pada tanggal 29 Juni 2007, saldo defisit pada tanggal 31 Desember 2006 telah dieliminasi. Sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No.51 (Revisi 2003) Akuntansi KuasiReorganisasi, kuasi-reorganisasi prosedur akuntansi yang mengatur perusahaan merestrukturisasi ekuitasnya dengan menghilangkan defisitnya dan menilai kembali seluruh aset dan kewajibannya. Kuasi-reorganisasi dilakukan karena Perusahaan dan Anak Perusahaan mempunyai keyakinan yang cukup bahwa setelah kuasireorganisasi Perusahaan dan Anak Perusahaan akan bisa mempertahankan status kelangsungan usahanya (going concern) dan berkembang dengan baik. Sesuai dengan Laporan Review Akuntan Independen, Laporan No. Y-033/V/2007-R, tanggal 19 Juni 2007, perhitungan eliminasi atas saldo defisit Perusahaan pada tanggal 31 Desember 2006 sebesar Rp 557.636.747.541 adalah sebagai berikut: Saldo defisit Selisih penilaian kembali aset tetap (lihat Catatan 26) Selisih transaksi perubahan ekuitas Anak Perusahaan (lihat Catatan 25) Selisih penilaian kembali aset dan kewajiban (lihat Catatan 11) Tambahan modal disetor (lihat Catatan 24) Bersih (557,636,747,541) 82,803,610,388 237,549,352,931 17,203,825,736 220,079,958,486 -

18

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

4 KAS DAN BANK Kas dan bank terdiri dari: 2010 Kas Rupiah Dolar Amerika Serikat (US$ 677 pada tahun 2010) (US$ 83,18 pada tahun 2009) Bank Rupiah PT Bank Central Asia Tbk PT CIMB Niaga Tbk PT Bank Mandiri (Persero) Tbk PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Lain - lain Dolar Amerika Serikat PT CIMB Niaga Tbk (US$ 23,965.70 pada tahun 2010) (US$ 49,744.28 pada tahun 2009) PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (US$ 616,95 pada tahun 2010) (US$ 649,98 pada tahun 2009) PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (US$ 452.70 pada tahun 2010) (US$ 500,20 pada tahun 2009) Dolar Singapura PT Bank Central Asia Tbk (Sin$ 6,199.37 pada tahun 2010) PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (Sin$ 89,60 pada tahun 2010) (Sin$ 184,60 pada tahun 2009) Jumlah 16,434,007 11,143,144 2009

6,086,907 22,520,914

781,892 11,925,036

148,616,157 79,628,843 111,482,390 1,501,464 2,250,000 215,475,609

123,527,467 377,882,268 12,800,111 4,409,809 6,670,194 467,596,232

5,546,997

6,109,812

4,070,226

4,701,880

43,275,384 625,463

1,236,547

612,472,532 634,993,446

1,004,934,320 1,016,859,356

19

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

5 PIUTANG USAHA Piutang usaha terdiri dari: 2010 Pihak yang mempunyai hubungan istimewa Rupiah PT Inti Listelindo PT Inter Nusa Karya Megah Dolar Amerika Serikat Internusa Ceramic, Inc., Amerika Serikat (US$ 3,588,400.62 pada tahun 2009) Inti Ceramic Pte., Ltd., Singapura (US$ 609,660.80 pada tahun 2009) Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Bersih 2009

20,195,353,818 10,760,433,870

33,730,965,788 3,882,639,986 68,569,393,462 (858,522,921) 67,710,870,541

Pihak ketiga Rupiah PT Primanusa Citrakarya PT Ika Maestro Industri PT Pembangunan Perumahan PT Adhi Karya PT Tiara Metropolitan Jaya PT Artisan Wahyu Sarana Graha Sentosa Vincentius Jandu PT Trans Kalla Makassar Lain-lain (masing-masing dibawah Rp. 500.000.000) Dolar Amerika Serikat Truly Dragon International Ltd., Hongkong (US$ 176,782.86 pada tahun 2010) (US$ 1,678,959.00 pada tahun 2009) Han Kook Ceramics Co., Korea Selatan (US$ 824,044.75 pada tahun 2010) (US$ 133,175.82 pada tahun 2009) Pasific West Inc., Amerika Serikat (US$ 106,285.10 pada tahun 2010) (US$ 106,285.10 pada tahun 2009) Euro Abrastones, Spanyol (US$ 35,299.47 pada tahun 2010) (US$ 35,299.47 pada tahun 2009)

35,671,281,548 3,043,694,914 941,379,907 1,182,169,840 630,296,537 607,824,586 527,970,942 983,980,939 1,653,359,439 4,236,384,133

61,755,126,619 3,043,694,914 1,116,458,511 1,718,463,178

1,589,454,687

15,782,214,604

7,408,986,347

1,251,833,908

955,609,334

999,079,940

317,377,535

331,815,018

20

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

5 PIUTANG USAHA (lanjutan) Bartoloni Ceramic, Spanyol (US$ 26,664.96 pada tahun 2010) (US$ 26,664.96 pada tahun 2009) LA Fenice SRL., Italy (US$ 56,706.87 pada tahun 2010) Lain-lain (masing-masing dibawah Rp. 500.000.000) Dolar Singapura LA Fenice SRL., Italy (Sin$ 23,256.72 pada tahun 2009) J.E.M Marble & Granite, Australia (Sin$ 22,748.04 pada tahun 2010) (Sin$ 22,748.04 pada tahun 2009) Marble Plus Pty, Ltd, Australia (Sin$ 23,256.72 pada tahun 2010) (Sin$ 22,748.04 pada tahun 2009) Lain-lain (masing-masing dibawah Rp. 100.000.000) Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Bersih

239,744,655 509,851,471 1,330,197,601

250,650,624 1,553,360,067

155,785,604

158,795,196

152,378,201

162,346,092 150,563,800 62,301,269,504 (2,521,692,003) 59,779,577,500

144,479,441 88,255,340,629 (8,065,555,306) 80,189,785,323

Rincian piutang usaha berdasarkan umur piutang pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: 2010 Pihak yang mempunyai hubungan istimewa: Belum jatuh tempo Telah jatuh tempo: Kurang dari 30 hari 31 hari sampai dengan 60 hari 61 hari sampai dengan 90 hari Lebih dari 90 hari Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Bersih Pihak ketiga Belum jatuh tempo Telah jatuh tempo: Kurang dari 30 hari 31 hari sampai dengan 60 hari 61 hari sampai dengan 90 hari Lebih dari 90 hari Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Bersih 2009 938,484,626 322,912,748 312,451,676 407,163,068 66,588,381,344 68,569,393,462 (858,522,921) 67,710,870,541

17,561,514,055 7,623,417,145 7,317,659,879 2,876,311,828 26,922,366,595 62,301,269,503 (2,521,692,003) 59,779,577,500

11,662,835,436 7,033,487,021 6,116,848,664 5,376,365,136 58,065,804,372 88,255,340,629 (8,065,555,306) 80,189,785,323

21

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

5 PIUTANG USAHA (lanjutan) Ada mutasi penyisihan piutang ragu-ragu untuk periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggaltanggal 31 December 2010 dan 2009. Rincian penyisihan piutang ragu-ragu pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: Penyisihan Penyisihan Piutang Piutang Ragu-ragu 2010 Ragu-ragu 2009 Piutang usaha dengan pihak yang mempunyai hubungan istimewa Piutang usaha dengan pihak ketiga Jumlah

2,521,692,003 2,521,692,003

858,522,921 8,065,555,306 8,924,078,227

Berdasarkan hasil penelaahan keadaan akun piutang masing-masing pelanggan pada akhir periode, manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan berpendapat bahwa penyisihan piutang ragu-ragu adalah cukup untuk menutupi kemungkinan kerugian atas tidak tertagihnya piutang usaha tersebut. Piutang usaha dalam mata uang asing berjumlah US$ 1.373.731,69 dan Sin$ 67.573,62 pada tahun 2010 (US$ 6.147.080,85 dan Sin$ 67.573,62 pada tahun 2009). Pada tanggal 1 Desember 2010, Perusahaan telah mengadakan perjanjian pengalihan piutang usaha (cessie) dengan PT Automotive Maximum International, dengan perjanjian No. 01/AMI/CS/2010. Berdasarkan perjanjian tersebut, Perusahaan memperoleh dana sebesar Rp. 50.100.000.000,- yang telah digunakan oleh Perusahaan untuk melunasi pinjaman kepada Bank Mandiri.

6 PERSEDIAAN Persediaan pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 terdiri dari: 2010 Barang jadi Barang dalam proses Bahan baku Perlengkapan suku cadang Bahan pembantu Bahan bakar Jumlah 81,939,006,046 28,357,917,463 28,146,865,037 11,642,026,043 4,240,873,547 114,204,649 154,440,892,786

2009 86,774,730,012 30,067,285,451 24,237,993,318 9,554,431,023 4,523,169,271 88,808,382 155,246,417,457

Berdasarkan penelaahan terhadap akun persediaan pada akhir periode, manajemen Perusahaan berpendapat bahwa persediaan telah mencerminkan nilai realisasi bersihnya sehingga tidak perlu penyisihan atas persediaan usang dan penyisihan penurunan nilai persediaan. Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009, persediaan tertentu dan aset tetap kecuali tanah yang dimiliki oleh Perusahaan dan Anak Perusahaan telah diasuransikan terhadap risiko kerugian kebakaran, kebanjiran dan risiko lainnya (all risks) dengan nilai pertanggungan sebesar Rp46.143.350.000 dan US$ 39.072.208 (lihat Catatan 11).

22

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

6 PERSEDIAAN (lanjutan) Manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan berpendapat bahwa nilai pertanggungan tersebut cukup untuk menutupi kemungkinan kerugian atas persediaan dan aset tetap yang dipertanggungkan. Persediaan milik Perusahaan dan Anak Perusahaan sekitar Rp 143,4 miliar pada tanggal - tanggal 31 December 2010 dan 2009 digunakan sebagai jaminan atas kewajiban kepada PTBank Mandiri (Persero) Tbk dan PT Bank CIMB Niaga Tbk (lihat Catatan 13 dan 20).

7 PAJAK DIBAYAR DI MUKA Akun ini merupakan pajak penghasilan pasal 22 dibayar di muka pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: 2010 Perusahaan Tahun 2010 Tahun 2009 Tahun 2008 Tahun 2007 56,654,536 56,654,536 2009 56,654,536 296,552,083 353,206,619

Anak Perusahaan Tahun 2010 Tahun 2009 Tahun 2008 Jumlah

970,670,000 1,000,606,100 1,971,276,100 2,027,930,636

1,000,606,100 940,818,759 1,941,424,859 2,294,631,478

Perusahaan dan Anak Perusahaan telah memperoleh beberapa Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar (SKPLB) dari Kantor Pelayanan Pajak dengan rincian sebagai berikut : Perusahaan Berdasarkan SKPLB dari Direktorat Jenderal Pajak (Dirjen Pajak) No. 00119/406/07/054/09 tanggal 16 Juni 2009, Perusahaan memperoleh pengembalian kelebihan pembayaran Pajak Penghasilan pasal 22 sebesar Rp. 253.258.051 sebagai hasil pemeriksaan pajak penghasilan Perusahaan untuk tahun fiskal 2007. Anak Perusahaan Berdasarkan SKPLB dari Direktorat Jenderal Pajak (Dirjen Pajak) No. 00058/07/415/09 tanggal 10 Juni 2009, Perusahaan memperoleh pengembalian kelebihan pembayaran Pajak Penghasilan pasal 22 sebesar Rp. 550.025.248 sebagai hasil pemeriksaan pajak peghasilan Perusahaan untuk tahun fiskal 2007.

23

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

8 BIAYA DIBAYAR DI MUKA Biaya dibayar di muka merupakan pembayaran atas: 2010 Iklan dan promosi Asuransi Lain-lain Jumlah 1,534,873,191 420,103,264 329,994,720 2,284,971,175 2009 2,909,221,380 161,137,978 222,291,666 3,292,651,024

9 ASET LANCAR LAIN-LAIN Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 aset lancar lain-lain terdiri dari: 2010 Uang muka pembelian impor Uang muka pembelian lokal Setoran jaminan dan lainnya Jumlah 2,018,655,105 668,783,210 130,142,493 2,817,580,809

2009 2,144,357,995 578,841,140 19,508,200 2,742,707,335

10. PENYERTAAN DALAM BENTUK SAHAM Akun ini merupakan penyertaan dalam bentuk saham pada perusahaan yang mempunyai hubungan istimewa dengan metode biaya perolehan (lihat Catatan 34) sebagai berikut: Persentase Pemilikan 15% 5 Biaya Perolehan 1,725,000,000 166,125,000 1,891,125,000

PT Inter Nusa Karya Megah Internusa Ceramic, Inc., Amerika Serikat Jumlah

PT Inter Nusa Karya Megah didirikan pada tahun 1995, berkedudukan di Jakarta dan bergerak dalam bidang usaha distribusi ubin porselen. Internusa Ceramic, Inc. didirikan pada tahun 1998, berkedudukan di Amerika Serikat dan bergerak dalam bidang usaha distribusi ubin porselen.

24

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

11 ASET TETAP Aset tetap terdiri dari: Saldo Awal Nilai Tercatat Pemilikan Langsung Tanah Bangunan dan prasarana Mesin dan peralatan Kendaraan Peralatan dan perabot kantor Jumlah Aset Tersedia Untuk Dijual Mesin dan peralatan Bangunan Jumlah Jumlah Nilai Tercatat 224,126,719,818 186,960,000 224,313,679,818 945,052,365,255 1,051,744,250 224,126,719,818 186,960,000 224,313,679,818 951,601,496,231 93,280,950,000 104,618,406,747 514,953,464,593 1,127,366,877 6,758,497,220 720,738,685,437 988,952,250 62,792,000 1,051,744,250 5,497,386,726 5,497,386,726 93,280,950,000 104,618,406,747 521,439,803,569 1,127,366,877 6,821,289,220 727,287,816,413 Penambahan 2010 Pengurangan Reklasifikasi Saldo Akhir

Akumulasi Penyusutan Pemilikan Sendiri Bangunan dan prasarana Mesin dan peralatan Kendaraan Peralatan dan perabot kantor Jumlah Akumulasi Penyusutan 51,528,657,723 342,706,897,403 761,196,432 6,620,015,759 401,616,767,317 7,603,361,988 22,215,577,901 108,245,457 67,904,455 29,995,089,801 59,132,019,711 364,922,475,304 869,441,889 6,687,920,214 431,611,857,118 Aset Tersedia Untuk Dijual Mesin dan peralatan Jumlah Akumulasi Penyusutan Nilai Buku 101,641,693,080 503,258,460,397 441,793,904,858 29,995,089,801 101,641,693,080 533,253,550,198 418,347,946,033

25

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

11 ASET TETAP (lanjutan) 2009 Pengurangan

Saldo Awal Nilai Tercatat Pemilikan Langsung Tanah Bangunan dan prasarana Mesin dan peralatan Kendaraan Peralatan dan perabot kantor Jumlah Aset Tersedia Untuk Dijual Mesin dan peralatan Bangunan Jumlah Jumlah Nilai Tercatat 224,126,719,818 186,960,000 224,313,679,818 941,559,544,158 93,280,950,000 104,618,406,747 508,914,727,743 3,723,054,448 6,708,725,402 717,245,864,340

Penambahan

Reklasifikasi

Saldo Akhir

93,280,950,000 104,618,406,747 6,038,736,850 2,595,687,571 49,771,818 49,771,818 2,595,687,571 6,038,736,850 514,953,464,593 1,127,366,877 6,758,497,220 720,738,685,437

224,126,719,818 186,960,000 49,771,818 2,595,687,571 224,313,679,818 945,052,365,255

Akumulasi Penyusutan Pemilikan Sendiri Bangunan dan prasarana Mesin dan peralatan Kendaraan Peralatan dan perabot kantor Jumlah Akumulasi Penyusutan Aset Tersedia Untuk Dijual Mesin dan peralatan Jumlah Akumulasi Penyusutan Nilai Buku 101,641,693,080 473,064,329,785 468,495,214,373 32,291,791,516 2,097,660,904 101,641,693,080 503,258,460,397 441,793,904,858 43,925,295,735 318,296,865,588 2,681,333,698 6,519,141,684 371,422,636,705 7,603,361,988 24,410,031,815 177,523,638 100,874,075 32,291,791,516 2,097,660,904 2,097,660,904 51,528,657,723 342,706,897,403 761,196,432 6,620,015,759 401,616,767,317 -

26

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

11 ASET TETAP (lanjutan) Penyusutan untuk tahun yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 dibebankan pada operasi sebagai berikut: 2010 2009 Beban pabrikasi 29,818,939,889 32,013,393,803 Beban umum dan administrasi 176,149,912 278,397,713 Jumlah beban penyusutan 29,995,089,801 32,291,791,516 Perusahaan dan Anak Perusahaan memiliki hak guna atas tanah (Hak Guna Bangunan) di Tangerang, Banten, masing-masing dengan luas 22.500 meter persegi dan 160.845 meter persegi. Hak atas tanah tersebut akan berakhir masing-masing pada tanggal 28 Oktober 2028 dan 24 September 2024 dan manajemen Perusahaan berkeyakinan bahwa HGB tersebut dapat diperpanjang pada saat berakhirnya hak tersebut.

Untuk periode 31 December 2010 dan 2009, seluruh aset tetap berupa tanah, bangunan dan prasarana, mesin dan peralatan, kendaraan serta peralatan dan perabot kantor digunakan sebagai jaminan atas hutang bank jangka panjang kepada PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (lihat Catatan 13 dan 20).

Untuk periode 31 December 2010 dan 2009, persediaan tertentu dan aset tetap kecuali tanah yang dimiliki oleh Perusahaandan Anak Perusahaan telah diasuransikan terhadap risiko kerugian kebakaran, kebanjiran dan risiko lainnya (all risks) dengan nilai pertanggungan sebesar Rp46.143.350.000 dan US$ 39.072.208 (lihat Catatan 6). Manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan berpendapat bahwa nilai pertanggungan tersebut cukup untuk menutupi kemungkinan kerugian atas persediaan dan aset tetap yang dipertanggungkan. Berdasarkan penelaahan manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan, tidak terdapat kejadian-kejadian atau perubahan-perubahan keadaan yang mengindikasikan adanya penurunan nilai aset tetap secara signifikan untuk periode 31 December 2010 dan 2009. Sesuai dengan Laporan Review Akuntan Independen, Laporan No. Y-033/V/2007-R, tanggal 19 Juni 2007, Perusahaan dan Anak Perusahaan dalam rangka kuasi-reorganisasi melakukan penilaian kembali aset dan kewajibannya. Aset tetap Perusahaan berupa tanah, bangunan dan prasarana serta mesin dan peralatan dinilai kembali dan memberikan penambahan sebesar Rp 17.203.825.736 dan dicatat dalam akun Penilaian Kembali Aset dan Kewajiban. Aset tetap Anak Perusahaan berupa tanah, bangunan dan prasarana serta mesin dan peralatan dinilai kembali dan memberikan penambahan sebesar Rp 103.197.379.663. (lihat catatan 3, 25 dan 26).

27

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

12 ASET TIDAK LANCAR LAIN-LAIN Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 aset tidak lancar lain-lain terdiri dari: 2010 Uang muka pembelian aset Piutang karyawan Lain-lain Jumlah 79,200,000 1,483,778,353 1,562,978,353 2009 5,497,386,726 161,740,146 1,395,130,291 7,054,257,163

13 HUTANG BANK Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 akun ini merupakan hutang kepada PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Pada tanggal 29 September 2006, Bank Mandiri dan Perusahaan menandatangani perjanjian untuk mengabungkan fasilitasNon Cash Loan dengan fasilitas Trust Receipt dan fasilitas Kredit Modal Kerja Pre-export Financing menjadi fasilitas Kredit Modal Kerja Revolving Switchable L/C dengan pagu kredit sebesar US$ 6.500.000. Saldo kredit modal kerja ini pada tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebesar US$ 6.480.747,71 atau ekuivalen dengan Rp 58,268,402,698 dan Rp 60,919,028,514. Pinjaman ini dikenakan tingkat bunga tahunan sebesar 8% untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009." Pinjaman ini dijamin dengan piutang usaha, persediaan, tanah, bangunan dan prasarana, mesin dan peralatan (lihat Catatan 5, 6, dan 11), jaminan perusahaan dari Perusahaan, Anak Perusahaan dan pihak yang mempunyai hubungan istimewa dan jaminan pribadi dari pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa.

28

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

13 HUTANG BANK (lanjutan) Berdasarkan perjanjian kredit dengan Bank Mandiri. Perusahaan dan Anak Perusahaan diwajibkan untuk memenuhi beberapa ketentuan. antara lain: 1. Menjaga rasio keuangan tertentu. 2. Mengasuransikan barang-barang jaminan. 3. Perusahaan dan Anak Perusahaan wajib memperoleh persetujuan tertulis dari Bank Mandiri apabila akan melakukan transaksi - transaksi tertentu. antara lain: a.Memindahtangankanbarangjaminan; b.Memperolehfasilitaskreditataupinjamanlaindarilembagakeuanganlain;dan c.MengikatkandirisebagaipenjaminhutangataumenjaminkanhartakekayaanPerusahaandan Anak Perusahaan kepada pihak lain; d.Memberipinjamankepadapihaklain,kecualidalamrangkatransaksidagang; e.Mengadakanrapatumumpemegangsahamuntukmerubahanggarandasar,direksi,dewan komisaris dan pemegang saham; f.Melakukanmerger,akuisisi,penjualanataumelepaskanhakatashartakekayaan; g.Membagikanbonusdanataudeviden,kecualiapabiladitentukanlainolehundang-undang pasar modal; h.Melakukanpenyertaanbarudalamperusahaan-perusahaanlain;dan i.Melakukanekspansiusahadanatauinvestasibaru.

29

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

14 HUTANG LEMBAGA KEUANGAN BUKAN BANK Pada tanggal 23 November 2007, Perusahaan mengeluarkan Promissory Notes sebesar Rp 22.111.200.000 dengan kupon tetap sebesar 11% per tahun, dan dapat diperpanjang setiap bulan. Berdasarkan perjanjian ini Perusahaan diwajibkan untuk memenuhi beberapa ketentuan dan kewajiban antara lain: 1. Memberikan informasi dari waktu ke waktu berupa informasi sehubungan dengan usaha dan keuangan Perusahaan; 2. Memastikan tidak ada perubahan dalam lingkup usaha tanpa ijin tertulis terlebih dahulu; 3. Mematuhi segala peraturan dan perijinan sesuai dengan hukum di Indonesia; 4. Perusahaan tidak diperbolehkan memperoleh fasilitas kredit atau pinjaman lain dari lembaga keuangan lain; 5. Perusahaan tidak diperbolehkan melakukan perubahan pada Dewan Direksi dan Dewan Komisaris; 6. Perusahaan tidak diperbolehkan mengikatkan diri sebagai penjamin hutang atau menjaminkan harta kekayaan Perusahaan kepada pihak lain; 7. Perusahaan tidak diperbolehkan menjual, memindahkan, menyewakan atau melepaskan hak atas harta kekayaan dan 8. Perusahaan tidak diperbolehkan mengubah stuktur permodalan, kecuali untuk keperluan peningkatan modal dasar. 15. HUTANG USAHA Hutang usaha terutama merupakan hutang atas pembelian bahan baku dan suku cadang dari pemasok, pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 rincian hutang usaha adalah sebagai berikut: 2010 Pihak ketiga Rupiah PT Asada Mitra Packindo PT Industri Mineral Indonesia PT Garuda Artha Resources PT Irpau Hero Trully PT Delta Chemical Sejahtera PT Wana Hasil Nusantara PT Satyamitra Kemas Lestari CV Karya Sukses Mandiri Lain-lain (masing-masing di bawah Rp. 200.000.000) 2009

2,244,621,190 1,253,462,100 137,146,240 1,036,509,520 619,162,500 560,381,250 313,816,250 379,198,955 8,716,229,751

1,852,664,825 2,082,663,660 1,164,371,147 784,706,360 516,450,000 6,740,503,512

30

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

15. HUTANG USAHA (lanjutan) Dolar Amerika Serikat Kalemaden Endustriyel Hammaddeler A.S US$ 114,400.00 pada tahun 2010 PT Verona Makmur Abadi US$ 60,000.00 pada tahun 2010 (US$ 84,900 pada tahun 2009) Itaca SA US$ 49,094.69 pada tahun 2010 Tesomac US$ 39,006.16 pada tahun 2010 Rock Team Industry Co. Ltd. US$ 34,280.00 pada tahun 2010 Sinluang Co. LTD (US$ 206,400 pada tahun 2009) Lain-lain (masing-masing di bawah Rp. 200.000.000) Euro Eropa Euro Abrastones Euro 31,317.52 pada tahun 2010 Said S.P.A Euro 20,563.50 pada tahun 2010 PT Tyrolit Vincent Euro 10,450.00 pada tahun 2010 (Euro 298,806.44 pada tahun 2009) Lain-lain (masing-masing di bawah Rp. 100.000.000) Jumlah

1,028,570,400

539,460,000 441,410,358 350,704,385

798,060,000 -

6,992,007,241

1,940,160,000 1,384,487,893

374,425,693 245,852,888

124,938,006 163,159,977 25,521,056,702

4,036,782,374 22,021,934 21,322,871,705

Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009, rincian hutang usaha berdasarkan umur yang dihitung sejak tanggal faktur adalah sebagai berikut: 2010 2009 Pihak ketiga Belum jatuh tempo 8,185,678,712 7,360,119,857 Kurang dari 30 hari 2,910,983,707 4,915,141,038 31 sampai 60 hari 4,111,787,116 1,154,985,902 61 sampai 90 hari 2,188,424,495 868,542,722 Lebih dari 90 hari 8,124,182,671 7,024,082,186 Jumlah 25,521,056,702 21,322,871,705

Perusahaan dan Anak Perusahaan tidak memberikan jaminan atas hutang usaha tersebut.

31

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

16 HUTANG LAIN-LAIN Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 hutang lain-lain terdiri dari: 2010 Pembelian suku cadang mesin dan aset tetap Lain-lain Jumlah 13,345,520,034 3,661,920,266 17,007,440,300 2009 6,171,487,892 1,133,807,374 7,305,295,266

17 BIAYA MASIH HARUS DIBAYAR

Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 biaya masih harus dibayar terdiri dari akrual sebagai berikut: 2010 2009 Bunga 6,105,506,000 62,385,229,452 Listrik , air, telepon dan gas 7,251,263,207 9,411,936,937 Pengangkutan 1,070,402,252 1,353,221,638 Iklan 714,511,233 509,568,629 Klaim dan asuransi 828,869,050 479,788,120 Jasa profesional 131,178,600 63,825,000 Lain-lain 1,667,255,682 341,227,665 Jumlah 17,768,986,025 74,544,797,441

18 HUTANG PAJAK Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 hutang pajak terdiri dari: 2010 43,080,434,267 2,245,764,423 627,013,098 45,953,211,788 2009 37,046,659,348 4,004,810,772 165,470,392 41,216,940,512

Pajak pertambahan nilai Pajak penghasilan Pasal 21 Pasal 23 Jumlah

32

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

18 HUTANG PAJAK (lanjutan) Rekonsiliasi antara laba (rugi) dari aktivitas normal sebelum manfaat pajak penghasilan seperti yang disajikan dalam laporan laba rugi konsolidasi dan taksiran rugi fiskal termasuk akumulasi rugi fiskal untuk tahun yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 Desember 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut : 2010 Laba (rugi) sebelum beban pajak Dikurangi : Laba (rugi) sebelum beban pajak Anak Perusahaan Rugi komersial Perusahaan sebelum beban pajak Beda waktu : Penyusutan aset tetap Imbalan kerja Beda tetap : Denda pajak Kesejahteraan karyawan Representasi dan sumbangan Penghasilan bunga yang pajaknya bersifat final Bunga hutang bank Laba restrukturisasi Taksiran rugi fiskal sebelum rugi fiskal kumulatif - Perusahaan Hasil pemeriksaan pajak Akumulasi rugi fiskal awal tahun Taksiran akumulasi rugi fiskal Perusahaan akhir tahun (34,457,480,849) (24,769,124,866) (9,688,355,983) 9,798,716,385 19,673,837,593 2,760,075,021 844,462,039 (14,119,971) 23,374,615,084 (41,805,108,281) (18,430,493,197) 2009 (32,124,412,154) (17,099,146,974) (15,025,265,180) 1,249,716,230 (37,148,282) 501,050,876 903,161,280 300,000 (800,136) (12,408,985,212) 32,372,687,952 (61,768,811,021) (41,805,108,281)

Perhitungan manfaat (beban) pajak penghasilan tangguhan atas beda temporer yang signifikan antara pelaporan komersial dan pajak dengan menggunakan tarif pajak yang berlaku untuk tahun 2010 (2009) adalah sebagai berikut : 2010 2009 Perusahaan 1,154,585,856 (5,589,836,767) Rugi fiskal (729,131,832) 349,920,545 Penyusutan (10,401,519) Kesejahteraan Karyawan 425,454,024 (5,250,317,741) Anak Perusahaan (8,603,808,039) (295,052,103) Rugi fiskal 3,178,810,928 2,065,209,042 Penyusutan (143,501,252) Kesejahteraan Karyawan (5,424,997,112) 1,626,655,687 (4,999,543,087) (3,623,662,054) Jumlah manfaat (beban) pajak penghasilan tangguhan

33

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

18 HUTANG PAJAK (lanjutan) Rincian aset dan kewajiban pajak tangguhan untuk periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: 2010 Aktiva (Kewajiban) pajak tangguhan - bersih Perusahaan Anak Perusahaan Jumlah 2,011,840,981 (5,341,575,155) (3,329,734,174) 2009 1,586,386,955 83,421,965 1,669,808,920

Perusahaan dan Anak Perusahaan telah memperoleh beberapa Surat Ketetapan Pajak (SKP) dari Kantor Pelayanan Pajak dengan rincian sebagai berikut :

19 KEWAJIBAN LANCAR LAIN-LAIN

Pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009, rincian kewajiban lancar lain-lain adalah sebagai berikut: 2010 2009 Uang muka penjualan 7,871,680,594 1,835,442,496 Uang jaminan dari pelanggan 832,610,074 1,117,989,074 Jumlah 8,704,290,668 2,953,431,570

34

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

20 HUTANG BANK JANGKA PANJANG Hutang bank jangka panjang terdiri dari: 2010 PT Bank Mandiri (Persero) Tbk PT Bank CIMB Niaga Tbk Jumlah hutang bank 89,100,000,000 12,672,000,000 101,772,000,000 2009 139,200,000,000 12,672,000,000 151,872,000,000

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (Bank Mandiri) Saldo pinjaman Anak Perusahaan pada tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebesar Rp 89.100.000.000. Pinjaman ini dikenakan tingkat bunga tahunan sebesar 13% pada tahun 2010 dan 2009. Pinjaman ini dijamin dengan piutang usaha, persediaan, tanah, bangunan dan prasarana, mesin dan peralatan (lihat Catatan 5, 6, dan 11), jaminan perusahaan dari Perusahaan, Anak Perusahaan dan pihak yang mempunyai hubungan istimewa dan jaminan pribadi dari pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Berdasarkan perjanjian kredit dengan Bank Mandiri. Perusahaan dan Anak Perusahaan diwajibkan untuk memenuhi beberapa ketentuan. antara lain: 1. Menjaga rasio keuangan tertentu. 2. Mengasuransikan barang-barang jaminan. 3. Perusahaan dan Anak Perusahaan wajib memperoleh persetujuan tertulis dari Bank Mandiri apabila akan melakukan transaksi - transaksi tertentu. antara lain: a.Memindahtangankanbarangjaminan; b.Memperolehfasilitaskreditataupinjamanlaindarilembagakeuanganlain;dan c.MengikatkandirisebagaipenjaminhutangataumenjaminkanhartakekayaanPerusahaandan Anak Perusahaan kepada pihak lain; d.Memberipinjamankepadapihaklain,kecualidalamrangkatransaksidagang; e.Mengadakanrapatumumpemegangsahamuntukmerubahanggarandasar,direksi,dewankomisaris dan pemegang saham; f.Melakukanmerger,akuisisi,penjualanataumelepaskanhakatashartakekayaan; g.Membagikanbonusdanataudeviden,kecualiapabiladitentukanlainolehundang-undangpasar modal; h.Melakukanpenyertaanbarudalamperusahaan-perusahaanlain;dan i.Melakukanekspansiusahadanatauinvestasibaru.

35

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

20 HUTANG BANK JANGKA PANJANG PT Bank CIMB Niaga Tbk (Bank CIMB Niaga) Hutang Perusahaan kepada Bank CIMB Niaga sebesar Rp 48.278.000.000 telah direstrukturisasi berdasarkan Perjanjian Pendahuluan dalam Rangka Restrukturisasi Hutang Perusahaan dengan Bank CIMB Niaga tanggal 6 Februari 2001 yang telah difinalisasi dengan Perjanjian Restrukturisasi Pinjaman yang dinyatakan dengan akta notaris Myra Yuwono, S.H., No. 20 dan 21 tanggal 24 Januari 2002.

Saldo pinjaman Perusahaan pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 berjumlah Rp 12.672.000.000. Pinjaman ini dijamin dengan persediaan Perusahaan (lihat Catatan 6) dan tidak dikenakan bunga. Berdasarkan perjanjian restrukturisasi kredit dengan Bank CIMB Niaga, Perusahaan diwajibkan untuk memenuhi beberapa ketentuan dan kewajiban, antara lain: 1. Mengasuransikan semua persediaan, aset tetap, pabrik dan perlengkapan pada perusahaan asuransi yang bukan merupakan pihak yang mempunyai hubungan istimewa dengan Perusahaan. 2. Perusahaan wajib memperoleh persetujuan tertulis dari CIMB Niaga apabila akan melakukan transaksi tertentu, antara lain: a. Negative pledge , dengan pengecualian terbatas pada jaminan atas kekayaan baru yang dibeli dengan dana baru dan jaminan atas tagihan piutang; b. Memberikan pinjaman kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa, kecuali kepada para karyawan dengan ketentuan jumlah pinjaman tidak melebihi jumlah yang ditetapkan BPPN; c. Melepaskan aset-aset Perusahaan kecuali dalam menjalankan kegiatan usaha sehari-hari; d. Melakukan pengeluaran modal/investasi baru melebihi jumlah yang ditetapkan BPPN; e. Melakukan transaksi dengan pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa, selain dari pihakpihak yang telah diungkapkan secara tertulis dan disetujui oleh BPPN; f. Melakukan pembagian dividen tersebut tidak dilakukan dari laba tahun berjalan; angka untuk ekuitas para pemegang saham positif; dan/atau jumlah dari dividen yang dibagikan tidak melebihi jumlah yang ditetapkan BPPN; g. Melakukan pembagian dividen; h. Melakukan investasi saham pada suatu perusahaan dengan nilai yang melebihi jumlah yang ditetapkan BPPN atau pada perusahaan yang bergerak dalam industri yang berbeda dengan Perusahaan kecuali investasi saham pada PT Inter Nusa Karya Megah; i. Membubarkan atau melakukan penggabungan atau peleburan; dan j. Mengikatkan diri sebagai penjamin kecuali untuk jaminan-jaminan yang telah diberikan sebelum perjanjian ini.

36

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

21 HUTANG OBLIGASI KONVERSI MANDATORI Pada tanggal 31 Desember 2009, Hutang Obligasi Konversi Mandatori (HOKM) merupakan hutang kepada Best Achieve Investments Limited. Pada tanggal 24 Desember 2009, Perusahaan telah menandatangani adendum perjanjian yang menyatakan bahwa HOKM akan dikonversi paling lambat tanggal 31 Desember 2010,dengan harga pelaksanaan yaitu sebesar Rp 500 per saham. 22 HAK MINORITAS ATAS ASET BERSIH ANAK PERUSAHAAN YANG DIKONSOLIDASI Pada tanggal-tanggal yang berakhir pada tanggal tanggal 31 December 2010 dan 2009, akun ini merupakan hak minoritas atas aset bersih PT Internusa Keramik Alamasri, Anak Perusahaan.

23 MODAL SAHAM Rincian pemilikan saham dengan nilai nominal Rp 500 per saham pada tanggal- tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: 31 December 2010 Persentase Pemilikan (%) 3,03 37,50 23,88 8,59 8,77 18,23 100,00 Jumlah Saham Ditempatkan dan Disetor Penuh 24,000,000 296,757,000 189,000,000 68,000,000 69,383,786 144,243,000 791,383,786

Pemegang saham Manajemen Lie Ju Tjhong (Direktur Utama) Non-manajemen PT Inti Karya Megah Best Achieve Investment Ltd Delnica Holdings Limited First Inertia Limited Masyarakat (masing-masing dengan pemilikan kurang dari 5%) Jumlah

Jumlah 12,000,000,000 148,378,500,000 94,500,000,000 34,000,000,000 34,691,893,000 72,121,500,000 395,691,893,000

31 December2009 Persentase Pemilikan (%) 3,67 45,38 28,90 22,05 100,00 Jumlah Saham Ditempatkan dan Disetor Penuh 24,000,000 296,757,000 189,000,000 144,243,000 654,000,000

Pemegang saham Manajemen Lie Ju Tjhong (Direktur Utama) Non-manajemen PT Inti Karya Megah Best Achieve Investment Ltd Masyarakat (masing-masing dengan pemilikan kurang dari 5%) Jumlah

Jumlah 12,000,000,000 148,378,500,000 94,500,000,000 72,121,500,000 327,000,000,000

37

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

24 TAMBAHAN MODAL DISETOR - BERSIH Tidak ada mutasi tambahan modal disetor - bersih pada tanggal - tanggal 31 December 2010 dan 2009. Rincian tambahan modal disetor - bersih pada tanggal 31 Desember 2010 (2009) adalah sebagai berikut: Agio saham terdiri dari: - Penerbitan saham untuk konversi hutang (lihat Catatan 1) - Penawaran umum saham perdana kepada masyarakat Biaya emisi efek ekuitas Eliminasi dalam rangka kuasi-reorganisasi (lihat Catatan 3) Jumlah

200,651,771,931 25,000,000,000 (5,142,065,957) (220,079,958,486) 429,747,488

Agio saham dari penerbitan saham untuk konversi hutang merupakan selisih antara jumlah nilai nominal per saham seperti yang tercantum dalam anggaran dasar Perusahaan dengan hasil yang diterima dari para pemegang saham sehubungan dengan pengkonversian hutang Perusahaan menjadi saham Perusahaan pada tahun 2002 (lihat Catatan 1). Agio saham dari penawaran umum perdana merupakan selisih antara harga penawaran dengan jumlah nilai nominal per saham seperti yang tercantum dalam anggaran dasar Perusahaan sehubungan dengan penawaran saham perdana kepada masyarakat pada tahun 1997 (lihat Catatan 1). Tambahan modal disetor sebesar Rp 220.079.958.486 telah dieliminasi dengan saldo defisit Perusahaan dalam rangka pelaksanaan kuasi-reorganisasi (lihat Catatan 3) sesuai dengan Laporan Review Akuntan Independen, Laporan No. Y-033/V/2007-R, tanggal 19 Juni 2007. 25 SELISIH TRANSAKSI PERUBAHAN EKUITAS ANAK PERUSAHAAN Pada tanggal 31 Desember 2006 akun ini merupakan bagian Perusahaan atas selisih penilaian kembali aset tetap Anak Perusahaan (lihat Catatan 26) setelah dikurangi dengan pajak tangguhan yang timbul sehubungan dengan penilaian aset tetap Anak Perusahaan (lihat Catatan 2), dimana bagian Perusahaan yang dicatat pada akun Selisih Transaksi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan. Anak Perusahaan melakukan penilaian kembali atas aset tetap dalam rangka kuasi-reorganisasi (lihat Catatan 3) dimana terdapat selisih penilaian kembali aset tetap pada nilai wajarnya sebesar Rp 103.197.379.663, Sesuai dengan Laporan Review Akuntan Independen, Laporan No. Y-025/V/2007-R, tanggal 19 Juni 2007, dimana yang menjadi bagian dari Perusahaan sebesar 99,99% atau Rp 102.165.405.866, sehingga jumlah selisih transaksi perubahan ekuitas Anak Perusahaan menjadi sebesar Rp 237.549.352.931. Selisih transaksi perubahan ekuitas Anak Perusahaan ini telah dieliminasi sebesar Rp 237.549.352.931 dengan saldo defisit Perusahaan dalam rangka pelaksanaan kuasi-reorganisasi (lihat Catatan 3), sesuai dengan Laporan Review Akuntan Independen, Laporan No. Y-033/V/2007-R, tanggal 19 Juni 2007.

38

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

26 SELISIH PENILAIAN KEMBALI ASET TETAP Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia No. 384/KMK.04/1998 tanggal 14Agustus 1998 dan Surat Edaran Dirjen Pajak No. SE-29/PJ.42/1998 tanggal 17 September 1998, Perusahaan dan Anak Perusahaan telah melakukan penilaian kembali aset tetap atas mesin (lihat Catatan 2g). Penilaian kembali atas aset tetap tersebut dilakukan berdasarkan pendekatan nilai pasar sesuai dengan laporan perusahaan penilai PTGraha Karya Reksatama pada tanggal 15April1999. Perusahaan dan Anak Perusahaan mendapatkan persetujuan dari kantor pajak masing-masing berdasarkan Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Pajak Perusahaan Masuk Bursa No.KEP-018/WPJ.06/KP.0404/1999 tanggal 5Mei 1999dan Surat Keputusan Kepala Kantor Pelayanan Pajak Jakarta Sawah Besar No. KEP-01/WPJ.05/KP.0205/1999 pada bulan Juni 1999.

Perusahaan melakukan penilaian kembali aset dan kewajiban Perusahaan dalam rangka kuasi-reorganisasi, dimana merupakan selisih penilaian kembali aset tetap sebesar Rp17.203.825.736. dalam rangka kuasireorganisasi sesuai dengan Laporan Review Akuntan Independen, Laporan No. Y-033/V/2007-R, tanggal 19 Juni 2007, selisih tersebut telah dieliminasi dengan saldo defisit Perusahaan (lihat Catatan 3).

39

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

27 PENJUALAN BERSIH Rincian penjualan bersih adalah sebagai berikut: Lokal Ekspor Jumlah 2010 181,115,259,727 47,602,213,958 228,717,473,685 2009 170,467,782,183 55,368,766,129 225,836,548,312

Rincian pihak pembeli dan nilai penjualan yang melebihi 10% dari penjualan bersih untuk periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggal 31 December 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut: Persentasi dari Jumlah Penjualan Bersih 2010 2009

Jumlah 2010 Pihak yang mempunyai hubungan istimewa (lihat Catatan 34) PT Inti Listelindo Internusa Ceramic, Inc Inti Ceramic Pte., Ltd. 2009

383,115,000 652,702,159 1,976,300,803 3,012,117,962

717,542,610 3,740,552,331 1,743,369,404 6,201,464,345

0.17% 0.29% 0.86% 1.32%

0.32% 1.66% 0.77% 2.75%

Pihak ketiga PT Primanusa Citra Karya 61,187,526,427 Hankook Ceramics, Co 36,758,340,183 Lain-lain (masing-masing di bawah 10% dari jumlah penjualan bersih)127,759,489,113 225,705,355,723 Jumlah 228,717,473,685

71,122,484,766 34,262,865,513 114,249,733,688 219,635,083,967 225,836,548,312

26.75% 16.07% 55.86% 98.68% 100.00%

31.49% 15.17% 50.59% 97.25% 100.00%

Penjualan kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa sekitar 1.32% dan 2,75% dari penjualan bersih masing-masing untuk periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 (lihat Catatan 34).

28 BEBAN POKOK PENJUALAN Rincian beban pokok penjualan adalah sebagai berikut: 2010 79,607,745,395 11,538,453,954 81,809,481,117 172,955,680,466 2009 76,102,876,283 12,076,388,933 82,297,361,344 170,476,626,560

Bahan baku yang digunakan Upah buruh langsung Biaya pabrikasi Jumlah Beban Produksi

40

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

28 BEBAN POKOK PENJUALAN (lanjutan) Persediaan barang dalam proses Awal tahun Akhir tahun Beban Pokok Produksi Persediaan barang jadi Awal tahun Pembelian Akhir tahun Beban Pokok Penjualan

30,067,285,451 (28,357,917,463) 174,665,048,454

32,683,255,891 (30,067,285,451) 173,092,597,000

86,774,730,012 3,642,126,165 (81,939,006,046) 183,142,898,585

100,559,367,874 2,612,898,783 (86,774,730,012) 189,490,133,645

Pembelian dari pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa sekitar 0,69% dan 0,03% dari jumlah pembelian bahan baku dan barang jadi Perusahaan dan tidak ada pihak yang melebihi 10% dari jumlah pembelian bahan baku dan barang jadi. Perusahaan masing-masing untuk periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009 (lihat Catatan 34). 29 BEBAN USAHA Rincian beban usaha adalah sebagai berikut: 2010 Beban Penjualan Iklan dan promosi Pengangkutan dan pengiriman Lain-lain Jumlah 5,481,262,405 7,479,329,427 1,731,491,755 14,692,083,588 2009 6,723,938,067 4,791,098,051 1,985,698,474 13,500,734,592

2010 Beban Umum dan Administrasi Gaji, upah dan kesejahteraan karyawan Perjalanan dinas Pos dan telekomunikasi Administrasi bank Representasi dan sumbangan Alat tulis dan cetakan Pemeliharaan dan perbaikan Pajak Bumi dan Bangunan Transportasi Jasa profesional Penyusutan Administrasi saham Penyesuaian piutang Lain-lain Jumlah Jumlah Beban Usaha 15,496,815,334 609,754,619 705,184,969 656,659,298 731,160,558 1,693,159,423 440,035,211 367,567,668 1,378,636,981 324,188,000 176,149,912 156,000,000 20,291,538,590 1,359,474,720 44,386,325,283 59,078,408,871

2009 18,399,258,085 1,585,937,181 655,319,398 939,497,123 758,235,277 1,470,713,329 554,658,244 341,227,666 1,243,288,576 622,340,000 278,397,713 131,166,665 63,193,000 27,043,232,257 40,543,966,849

41

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

30 BEBAN BUNGA Rincian beban bunga adalah sebagai berikut: 2010 Bank Lembaga keuangan bukan bank Jumlah 0 2,466,013,000 2,466,013,000 2009 23,786,928,558 2,466,013,000 26,252,941,558

31 DENDA PAJAK Denda pajak merupakan beban denda pajak sehubungan dengan pemeriksaan yang dilakukan oleh Kantor Pelayanan Pajak terhadap Perusahaan dan Anak Perusahaan masing masing sebesar Rp 19,673,837,593 dan Rp 5.251.198.005 untuk periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009.

32 LABA (RUGI) KURS - BERSIH Akun ini merupakan realisasi kurs transaksi dalam mata uang asing dan selisih dari penjabaran aset dan kewajiban moneter dalam mata uang asing ke dalam mata uang Rupiah yaitu berupa laba kurs - bersih sebesar Rp 1,144,448,956 dan rugi kurs - bersih sebesar Rp 2.442.499.456 masing-masing untuk tahun periode dua belas bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 31 December 2010 dan 2009.

33 LAIN-LAIN BERSIH Rincian penghasilan lain-lain bersih adalah sebagai berikut: 2010 Penjualan barang sisa, rusak dan lainnya Selisih pembulatan Lain - lain Jumlah 27,634,588 27,634,588 2009 1,110,778,000 4,018,824 1,114,796,824

42

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

34 SALDO AKUN DAN TRANSAKSI-TRANSAKSI DENGAN PIHAK YANG MEMPUNYAI HUBUNGAN ISTIMEWA Rincian akun dan transaksi dengan pihak yang mempunyai hubungan istimewa adalah sebagai berikut: Persentase dari Jumlah Aset/Kewajiban/ Pendapatan atau Biaya Jumlah yang Bersangkutan 2010 2009 2010 2009 Piutang usaha (lihat Catatan 5) Internusa Ceramic, Inc. PT Inti Listelindo PT Inter Nusa Karya Megah Inti Ceramic Pte., Ltd. Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Bersih Penyertaan dalam bentuk saham (lihat Catatan 10) PT Inter Nusa Karya Megah Internusa Ceramic, Inc. Jumlah Penjualan bersih (lihat Catatan 27) PT Inti Listelindo Internusa Ceramic, Inc. Inti Ceramic Pte.,Ltd. Jumlah Pembelian (lihat Catatan 28) PT Inter Nusa Karya Megah Inti Ceramic Pte.,Ltd. PT Inti Listelindo Jumlah

33,730,965,788 20,195,353,818 10,760,433,870 3,882,639,986 68,569,393,462 (858,522,921) 67,710,870,541

0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00% 0.00%

4,41% 2,64% 1,41% 0,50% 8,96% (0,11%) 8,85%

1,725,000,000 166,125,000 1,891,125,000

1,725,000,000 166,125,000 1,891,125,000

0.22% 0.02% 0.24%

0,22% 0,02% 0,24%

383,115,000 554,300,632 212,147,614 1,149,563,246 17,618,046 51,193,350 1,974,258,330 2,043,069,726

717,542,610 3,740,552,331 1,743,369,404 6,201,464,345 54,180,111 54,180,111

0.22% 0.31% 0.12% 0.65% 0.01% 0.03% 1.11% 1.15%

1,66% 0,77% 0,32% 2,75% 0,03% 0,03%

Transaksi dengan pihak yang mempunyai hubungan istimewa dilaksanakan dengan persyaratan yang normal seperti yang dilakukan dengan pihak ketiga.

43

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

34 SALDO AKUN DAN TRANSAKSI-TRANSAKSI DENGAN PIHAK YANG MEMPUNYAI HUBUNGAN ISTIMEWA (lanjutan) Hubungan dan sifat saldo akun/transaksi dengan pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa adalah sebagai berikut: Pihak yang Mempunyai Hubungan Istimewa Sifat Saldo Akun/Transaksi Internusa Ceramic, Inc. Piutang usaha, transaksi penjualan barang dagangan dan penyertaan dalam bentuk saham PT Inter Nusa Karya Megah Piutang usaha, transaksi penjualan barang dagangan dan penyertaan dalam bentuk saham Inti Ceramic Pte., Ltd. Piutang usaha dan transaksi penjualan barang dagangan PT Inti Listelindo Hutang dan transaksi pembelian barang dagangan

35 ASET DAN KEWAJIBAN DALAM MATA UANG ASING Saldo aktiva dan kewajiban moneter dalam mata uang asing serta konversinya ke mata uang Rupiah adalah sebagai berikut:

2010 Mata Uang Asing Konversi ke Mata Uang Rupiah Mata Uang Asing

2009 Konversi ke Mata Uang Rupiah

Aset Kas dan Bank

US$ SG$

25,712.35 6,288.97

231,179,739 43,900,847

50,977.64 184.60

479,189,816 1,236,547

Piutang Usaha Pihak yang mempunyai hubungan istimewa US$ Pihak ketiga US$ SG$ Aset lancar lain-lain Uang muka pemberlian Impor US$ EUR Jumlah Aset

1,373,731.69 67,573.62

12,351,221,632 471,705,088

4,001,447.43 2,145,633.42 67,573.62

37,613,605,774 20,168,954,161 452,643,246

125,289.93 67,773.93

1,126,481,761 810,290,875 15,034,779,941

130,252.01 68,098.46

1,224,368,911 919,989,477 60,859,987,932

44

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

35 ASET DAN KEWAJIBAN DALAM MATA UANG ASING (lanjutan) 2010 Mata Uang Asing Kewajiban Hutang usaha - pihak ketiga EUR US$ Hutang lain-lain EUR US$ SG$ Hutang bank US$ Biaya masih harus dibayar US$ Jumlah kewajiban Kewajiban - Bersih Konversi ke Mata Uang Rupiah Mata Uang Asing 2009 Konversi ke Mata Uang Rupiah

75,977.96 1,035,398.50 291,134.03 26,814.20 2,033.00 6,480,747.71 602,707.07

908,376,563 9,352,152,383 3,480,684,647 241,086,472 14,191,580 58,268,402,698 5,420,451,230 77,685,345,574 62,650,565,633

300,436.52 438,585.95 255,913.87 195,259.86 6,480,747.71 1,904,477.78

4,058,804,308 4,122,707,893 3,457,317,354 1,835,442,496 60,919,028,514 17,902,091,093 92,295,391,658 31,435,403,726

36 KEWAJIBAN IMBALAN KERJA Perusahaan memberikan imbalan untuk karyawannya yang telah mencapai usia pensiun, yaitu 55 tahun sesuai dengan Undang-Undang No. 13/2003 tanggal 25 Maret 2003. Kewajiban imbalan kerja tersebut tidak didanai. Tabel berikut ini merangkum komponen-komponen atas beban imbalan kerja bersih yang diakui dalam laporan laba rugi dan jumlah yang disajikan dalam neraca sebagai kewajiban imbalan kerja berdasarkan penilaian aktuaria yang dilakukan oleh aktuaris independen PT Rileos Pratama berdasarkan laporannya tanggal 29 Maret 2011 untuk tahun 2010 (15 Maret 2010 untuk tahun 2009). a. Beban imbalan kerja bersih : 2010 Biaya jasa kini Biaya bunga Biaya kewajiban yang diamortisasikan Biaya (pendapatan) jasa masa lalu yang diakui langsung Amortisasi kerugian aktuarial Beban imbalan kerja bersih 224,677,977 274,421,243 31,442,576 (89,741,640) (66,224,774) 374,575,382 2009 307,638,477 375,020,735 31,442,576 (70,808,373) (63,316,966) 579,976,449

45

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

36 KEWAJIBAN IMBALAN KERJA (lanjutan) b. Kewajiban imbalan kerja 2010 Nilai kini kewajiban Keuntungan (Kerugian) aktuarial yang belum diakui Biaya jasa lalu yang belum diakui Kewajiban imbalan kerja 3,613,622,236 366,199,700 (503,081,221) 3,476,740,715 2009 4,451,849,020 (591,828,391) (534,523,797) 3,325,496,832

Mutasi kewajiban yang diakui pada neraca adalah sebagai berikut : 2010 Saldo awal Beban imbalan kerja tahun berjalan Pembayaran imbalan kerja Saldo Akhir 3,325,496,832 374,575,383 (223,331,500) 3,476,740,715

2009 3,875,149,583 579,976,449 (1,129,629,200) 3,325,496,832

Asumsi dasar yang digunakan dalam menentukan kewajiban imbalan kerja pada tanggal 31 Desember 2010 dan 2009 adalah sebagai berikut : 2010 2009 Tingkat diskonto 12.00% 12.00% Tingkat kenaikan gaji 7.00% 7.00% Usia pensiun normal 55 tahun 55 tahun Tabel mortalita TMI 2 TMI 2

37 INFORMASI SEGMEN Berdasarkan informasi keuangan yang digunakan oleh manajemen dalam mengevaluasi kinerja segmen dan menentukan alokasi sumber daya yang dimiliki, manajemen Perusahaan dan Anak Perusahaan berpendapat bahwa pelaporan segmen yang dapat diterapkan adalah segmen geografis berdasarkan lokasi pelanggan.

46

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

37 INFORMASI SEGMEN (lanjutan)

2010 Asia Pasifik dan Australia Penjualan Bersih 224,500,434,529 Timur Tengah dan Afrika 357,819,605 Eropa 2,338,749,457 Amerika 1,520,470,094 Tidak dapat dialokasikan Jumlah 228,717,473,685

Hasil segmen (laba kotor) Beban usaha Laba usaha Beban bunga Penghasilan bunga Penghasilan (beban) lain-lain Beban pajak penghasilan tangguhan Laba sebelum hak minoritas atas rugi bersih Anak Perusahaan yang dikonsolidasi

44,734,281,769 38,550,089,314 6,184,192,455 -

71,299,653 61,442,989 9,856,664 -

466,022,604 401,598,334 64,424,271 -

302,971,073 261,087,503 41,883,570 19,804,190,731 (19,804,190,731) (2,466,013,000) 14,119,971 (18,501,754,041) (4,999,543,087)

45,574,575,100 59,078,408,871 (13,503,833,771) (2,466,013,000) 14,119,971 (18,501,754,041) (4,999,543,087)

6,184,192,455

9,856,664

64,424,271

41,883,570

(45,757,380,888)

(39,457,023,928)

Informasi Lainnya Aset segmen Kewajiban segmen Perolehan aset tetap Beban penyusutan 80,413,585,950 29,442,047,368 648,058,188 46,926,153 4,244,889,621 306,714,650 34,773,747,341 199,401,630 523,707,714,638 303,913,063,069 643,787,995,738 303,913,063,069 29,995,089,801

47

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

37 INFORMASI SEGMEN (lanjutan)

2009 Asia Pasifik dan Australia Timur Tengah dan Afrika Eropa Amerika Tidak dapat dialokasikan Jumlah

Penjualan Bersih

215,801,738,024

939,554,340

4,168,840,510

4,926,415,438

225,836,548,312

Hasil segmen (laba kotor) Beban usaha Laba usaha Beban bunga Penghasilan bunga Penghasilan (beban) lain-lain Beban pajak penghasilan tangguhan Laba sebelum hak minoritas atas rugi bersih Anak Perusahaan yang dikonsolidasi

34,731,399,832 (56,590,171,925) (21,858,772,093) -

151,213,043 (246,381,434) (95,168,391) -

670,938,371 (1,093,204,361) (422,265,990) -

792,863,421 (1,291,864,927) (499,001,506) -

18,677,655,798 18,677,655,798 (26,252,941,558) 19,983,311 (1,693,901,725) (3,623,662,054)

36,346,414,667 (40,543,966,849) (4,197,552,182) (26,252,941,558) 19,983,311 (1,693,901,725) (3,623,662,054)

(21,858,772,093)

(95,168,391)

(422,265,990)

(499,001,506)

(12,872,866,228)

(35,748,074,208)

Informasi Lainnya Aset segmen Kewajiban segmen Perolehan aset tetap Beban penyusutan 95,541,692,334 30,590,912,208 769,976,556 133,186,250 5,043,473,346 590,952,766 41,315,688,518 698,342,578 622,232,185,692 454,262,954,850 49,771,818 278,397,714 764,903,018,446 454,262,954,850 49,771,818 32,291,791,516

48

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

38 PERJANJIAN PENTING DAN KOMITMEN a. Pada tanggal 22 Agustus 1996, Perusahaan menandatangani perpanjangan perjanjian penunjukan distributor penjualan ekspor produk Perusahaan kepada Inti Ceramic Pte., Ltd., pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Perjanjian ini berlaku untuk jangka waktu 2 (dua) tahun. Perjanjian telah diperpanjang beberapa kali dan yang terakhir pada tanggal 22 Agustus 2007 untuk perpanjangan jangka waktu 5 (lima) tahun. b. Berdasarkan Perjanjian Pengikatan Jual Beli Saham tanggal 23 Januari 1997 yang dinyatakan dengan akta notaris Leolin Jayayanti, S.H., sebagai notaris pengganti dari Machmudah Rijanto,S.H. No. 19 tanggal 6 Maret 1997, Perusahaan akan mengambil alih sebagian saham PTInter Nusa Karya Megah (INKM) yang dimiliki oleh pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Saham yang dimiliki Perusahaan dalam INKM, pihak yang mempunyai hubungan istimewa, akan meningkat menjadi lebih dari 51%. Sampai dengan tanggal 00 January 1900, pengambilalihan tersebut belum dilaksanakan oleh Perusahaan. c. Pada tanggal 28 Oktober 1997, Perusahaan menandatangani perjanjian penunjukkan distributor penjualan ekspor produk Perusahaan kepada Internusa Ceramic, Inc., pihak yang mempunyai hubungan istimewa. Perjanjian ini berlaku untuk jangka waktu dua tahun. Perjanjian telah diperpanjang beberapa kali dan yang terakhir pada tanggal 28 Oktober 2008 untuk perpanjangan jangka waktu 5 (lima) tahun.

39 KONDISI EKONOMI Krisis ekonomi global yang melanda dunia juga melanda Indonesia, dampak langsung dari krisis ini antara lain adalah sangat langkanya likuiditas, melemahnya nilai tukar mata uang, tingginya tingkat suku bunga dan juga menurunya permintaan terutama permintaan dari negara-negara tujuan ekspor. Meskipun kondisi ekonomi di Indonesia menunjukkan perbaikan, kondisi ekonomi Indonesia akan tetap dipengaruhi oleh ketidakpastian dalam situasi sosial dan politik. Selain melakukan restrukturisasi hutang, Perusahaan dan Anak Perusahaan telah dan akan terus melakukan serangkaian tindakan pencegahan untuk mengurangi dampak memburuknya kondisi ekonomi tersebut, antara lain dengan memenuhi kewajiban kepada para kreditur, meningkatkan penjualan terutama penjualan di pasar domestik, melakukan penelitian dan pengembangan produk dengan harga jual yang lebih murah, mengutamakan pemakaian bahan baku lokal sebagai substitusi bahan baku impor, meningkatkan kualitas produk dan produktivitas produksi serta peningkatan operasi Perusahaan menjadi lebih efektif dan lebih efisien dengan melakukan perbaikan atas sistem dan prosedur secara terus menerus.

49

PT. INTIKERAMIK ALAMASRI INDUSTRI Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KONSOLIDASI 31 Desember 2010 dan 2009 (Dinyatakan dalam Rupiah, kecuali dinyatakan lain)

39 KONDISI EKONOMI (lanjutan) Laporan keuangan konsolidasi disusun dengan anggapan bahwa Perusahaan dan Anak Perusahaan dapat mempertahankan kelangsungan usahanya, di mana Perusahaan dan Anak Perusahaan dapat merealisasikan aset dan melakukan pembayaran atas kewajibannya dalam kegiatan usaha normal. Namun, hal-hal yang diuraikan dalam paragraf sebelumnya, mengindikasikan bahwa terdapat ketidakpastian signifikan apakah Perusahaan dan Anak Perusahaan dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya serta merealisasikan aset dan melakukan pembayaran atas kewajibannya dalam kegiatan usaha normal dan pada nilai yang dinyatakan pada laporan keuangan konsolidasi. Pemulihan atas memburuknya kondisi ekonomi yang berkesinambungan di Indonesia tergantung pada kebijakankebijakan yang telah dan akan ditempuh oleh Pemerintah untuk menyehatkan perekonomian, tindakan-tindakan yang berada di luar kendali Perusahaan dan Anak Perusahaan. Oleh karena itu, tidaklah mungkin untuk menentukan dampak memburuknya kondisi ekonomi yang berkesinambungan di masa yang akan datang terhadap likuiditas dan pendapatan Perusahaan dan Anak Perusahaan, termasuk dampak dari transaksi-transaksi dengan pelanggan, pemasok dan kreditur. Hasil akhir dari kondisi tersebut tidak dapat ditentukan saat ini. Laporan keuangan konsolidasi tidak mencakup penyesuaian atas dampak dari ketidakpastian tersebut. Dampak dari ketidakpastian tersebut akan dinyatakan dalam laporan keuangan konsolidasi apabila telah diketahui dan dapat diperkirakan. 40. PERSETUJUAN ATAS LAPORAN KEUANGAN Manajemen Perusahaan bertanggung jawab atas penyusunan laporan keuangan terlampir yang telah diselesaikan pada tanggal 14 April 2011.

50