Anda di halaman 1dari 28

MAKALAH SISTEM PENCERNAAN ASKEP LABIO PALATO SKIZIS

DosenPembimbing : Suratmi, S.Kep.Ns.M.Kep Di SusunOleh : Kelompok 5/4A Keperawatan NamaAnggota :


Anik retnosari Afif mardiyanto Dwi rohmaningsih Nasyiatul aisiyah Nailatin Asyifa Septy kartikasari Trully eko s Wisnu aditama

PRODI SI KEPERAWATAN STIKES MUHAMMADIYAH LAMONGAN TAHUN AJARAN 2013/2014

KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah Maha Rahman, atas segala rahmat dan karuniaNya, sehingga kami dapat menyusun makalah ini. Sholawatulloh wassalamuhu semoga abadi tak henti tercurah kehadirat baginda al-musthofa yang telah mengantarkan kita pada zaman yang lebih baik. Makalah yang berjudulAskep Labiopalatoskizis ini di susun berdasarkan tugas yang diberikan dosen pembimbing mata kuliah Sistem Pencernaan 3 pada program studi S1-Keperawatan di STIKES Muhammadiyah Lamongan. Dengan harapan mahasiswanya memiliki pengetahuan dan ketrampilan, sebagai cara untuk menambah wawasan dan membuka cakrawala berfikir agar tidak menjadi manusia yang ketinggalan zaman. Dan tidak lupa kami mengucapkan banyak terima kasih kepada : Drs. H.Budi Utomo, Amd.Kep., M.Kes. selaku ketua STIKES Arifal Aris, S.Kep., Ns, M.Mkes. selaku Ka. Prodi S1-Keperawatan Suratmi, M.Kep selaku dosen pembimbing mata kuliah Sistem Pencernaan Dan semua pihak yang menyisihkan waktunya membantu menyelesaikan makalah ini, baik itu berupa bantuan moral maupun spiritual. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan sebagai evaluasi penyusunan makalah yang akan datang. Semoga makalah ini bermanfaat bagi mahasiswa, dosen, dunia pendidikan kesehatan pada umumnya.

Lamongan,mei 2013 Penyusun

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL............................................................................................. i KATA PENGANTAR........................................................................................... ii DAFTAR ISI......................................................................................................... iii BAB I : PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang...............................................................................1 1.2. Rumusan Masalah..........................................................................2 1.3. Tujuan Penulisan............................................................................ 2 1.4. Metode Penulisan...........................................................................3 1.5. Sistematika Penulisan....................................................................3 1.6. Manfaat Penulisan..........................................................................3 BAB II : PEMBAHASAN 2.1. Definisi labiopalatoskizis...............................................................6 2.2. Etiologi labiopalatoskizis...............................................................6 2.3. ManifestasiKlinik labiopalatoskizis...............................................7 2.4. Patofisiologi labiopalatoskizis.......................................................7 2.5. Penatalaksanaan labiopalatoskizis.................................................8 2.7. Pathway labiopalatoskizis..............................................................9 BAB III : ASUHAN KEPERAWATAN 3.1. Pengkajian......................................................................................10 3.2. Diagnosa Keperawatan..................................................................13 3.3. Intervensi.......................................................................................15 BAB IV : PENUTUP 4.1. Kesimpulan....................................................................................19 4.2. Saran ............................................................................................21 DAFTAR PUSTAKA............................................................................................22

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kelainan kongenital merupakan kelainan dalam pertumbuhan struktur bayi yang timbul sejak kehidupan hasiI konsepsi sel telur. Kelainan kongenital dapat merupakan sebab penting terjadinya abortus, lahir mati atau kematian segera setelah lahir. Kematian bayi dalam bulan-bulan pertama kehidupannya sering diakibatkan oleh kelainan kongenital yang cukup berat, hal ini seakan-akan merupakan suatu seleksi alam terhadap kelangsungan hidup bayi yang dilahirkan. Bayi yang dilahirkan dengan kelainan kongenital besar, umumnya akan dilahirkan sebagai bayi berat lahir rendah bahkan sering pula sebagai bayi kecil untuk masa kehamilannya. Bayi berat lahir rendah dengan kelainan kongenital berat, kira-kira 20% meninggal dalam minggu pertama kehidupannya. Disamping pemeriksaan fisik, radiologik dan laboratorik untuk menegakkan diagnose kelainan kongenital setelah bayi lahir, dikenal pula adanya diagnosisi pre - ante natal kelainan kongenital dengan beberapa cara pemeriksaan tertentu misalnya pemeriksaan ultrasonografi, pemeriksaan air ketuban dan darah janin. Penyebab langsung kelainan kongenital sering kali sukar diketahui. Pertumbuhan embrional dan fetaI dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti faktor genetik, faktor lingkungan atau kedua faktor secara bersamaan. Banyak kelainan kongenital yang tidak diketahui penyebabnya. Faktor janinnya sendiri dan faktor lingkungan hidup janin diduga dapat menjadi faktor penyebabnya. Masalah sosial, hipoksia, hipotermia, atau hipertermia diduga dapat menjadi faktor penyebabnya. Seringkali penyebab kelainan kongenitai tidak diketahui.

1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis mengambil rumusan masalah sebagai berikut : 1. Apa definisi dari Labiopalatoskiziz? 2. Bagaimana etiologi labiopalatoskizis? 3. manifestasi klinik labiopalatoskizi 4. Bagaimana patofisiologi labiopalatoskizis? 5. Bagaimana penatalaksanaan labiopalatoskizis? 6. Bagaimana Pathway tumor abiopalatoskizis 7. Bagaimana cara memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan abiopalatoskizis? 1.3. Tujuan Penulisan 1.3.1. Tujuan Umum : Tujuan umum dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas pembuatan makalah mata kuliah Sistem Neurobehaviour serta mempresentasikannya. 1.3.2. Tujuan Khusus : Tujuan khusus penulisan makalah ini adalah : 1. Untuk memahami definisi dari labiopalatoskizis 2. Mengetahui etiologi labiopalatoskizis 3. Dapat mengetahui manifestasi klinik labiopalatoskizis 4. Memahami patofisiologi labiopalatoskizis 5. Mengetahui penatalaksanaan labiopalatoskizis 6. Mengetahui dan mampu memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan labiopalatoskizis 1.4 Metode Penulisan

Makalah ini disusun dengan melakukan studi pustaka dari berbagai buku referensi dan internet.

1.4. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan dari makalah ini adalah BAB I PENDAHULUAN, terdiri dari : latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan, metode penulisan, sistematika penulisan dan manfaat penulisan. BAB II PEMBAHASAN, dan BAB III ASUHAN KEPERAWATAN, BAB IV PENUTUP terdiri dari kesimpulan dan saran. 1.5. Manfaat Penulisan 1. Mengetahui penyebab dan proses perjalanan penyakit labiopalatoskizis 2. Mampu membuat asuhan keperawatan pada pasien dengan labiopalatoskizis

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Definisi Kelainan kongenital merupakan kelainan dalam pertumbuhan struktur bayi yang timbul sejak kehidupan hasil konsepsi sel telur. Kelainan kongenital dapat merupakan sebab penting terjadinya abortus, lahir mati atau kematian segera setelah lahir. Kematian bayi dalam bulan-bulan pertama kehidupannya sering diakibatkan oleh kelainan kongenital yang cukup berat, hal ini seakan-akan merupakan suatu seleksi alami terhadap kelangsungan hidup bayi yang dilahirkan. Bayi yang dilahirkan dengan kelainan kongenitaI besar, umumnya akan dilahirkan sebagai bayi berat lahir rendah bahkan sering pula sebagai bayi kecil untuk masa kehamilannya. Bayi berat lahir rendah dengan kelainan kongenital berat, kira-kira 20% meninggal dalam minggu pertama kehidupannya. Disamping pemeriksaan fisik, radiologik dan laboratorik untuk menegakkan diagnose kelainan kongenital setelah bayi lahir, dikenal pula adanya diagnosisi pre/- ante natal kelainan kongenital dengan beberapa cara pemeriksaan tertentu misalnya pemeriksaan ultrasonografi, pemeriksaan air ketuban dan darah janin. Kelainan kongenital pada bayi baru lahir dapat berupa satu jenis kelainan saja atau dapat pula berupa beberapa kelainan kongenital secara bersamaan sebagai kelainan kongenital multipel. Kadang-kadang suatu kelainan kongenital belum ditemukan atau belum terlihat pada waktu bayi lahir, tetapi baru ditemukan beberapa waktu setelah kelahiran bayi. Sebaliknya dengan kermajuan tehnologi kedokteran, kadang- kadang suatu kelainan kongenital telah diketahui selama kehidupan fetus. Bila ditemukan satu kelainan kongenital besar pada bayi baru lahir, perlu kewaspadaan kemungkian adanya kelainan kongenital ditempat lain. Dikatakan bahwa bila ditemukan dua atau lebih kelainan kongenital kecil, kemungkinan ditetemukannya kelainan kongenital besar di tempat lain sebesar 15% sedangkan bila

ditemukan tiga atau lebih kelainan kongenital kecil, kemungkinan ditemukan kelainan kongenital besar sebesar 90%.

2.2 Angka kejadian Angka kejadian kelainan kongenital yang besar berkisar 15 per 1000 kelahiran angka kejadian ini akan menjadi 4-5% biIa bayi diikuti terus sampai berumur 1 tahun. Di Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo (I975-1979), secara klinis ditemukan angka kejadian kelainan kongenital sebanyak 225 bayi di antara 19.832 kelahiran hidup atau sebesar 11,6I per 1000 kelahiran hidup, sedangkan di Rumah Sakit Dr. Pirngadi, Medan (1977-1980) sebesar 48 bayi (0,33%) di antara 14.504 kelahiran bayi dan di Rumah Sakit Universitas Gadjah Mada (1974-1979) sebesar 1.64dari 4625 kelahiran bayi. Angka kejadian dan jenis kelainan kongenital dapat berbedabeda untuk berbagai ras dan suku bangsa, begitu pula dapat tergantung pada cara perhitungan besar keciInya kelainan kongenital. 2.3 Etiologi Penyebab langsung kelainan kongenital sering kali sukar diketahui. Pertumbuhan embryonal dan fetal dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti faktor genetik, faktor lingkungan atau kedua faktor secara bersamaan. Beberapa faktor etiologi yang diduga dapat mempengaruhi terjadinya kelainan kongenital antara lain: 1) Kelainan Genetik dan Khromosom. Kelainan genetik pada ayah atau ibu kemungkinan besar akan berpengaruh atas kelainan kongenital pada anaknya. Di antara kelainan-kelainan ini ada yang mengikuti hukum Mendel biasa, tetapi dapat pula diwarisi oleh bayi yang bersangkutan sebagai unsur dominan ("dominant traits") atau kadang-kadang sebagai unsur resesif. Penyelidikan daIam hal ini sering sukar, tetapi adanya kelainan

kongenital yang sama dalam satu keturunan dapat membantu langkah-langkah selanjutya. Dengan adanya kemajuan dafam bidang teknologi kedokteran, maka telah dapat diperiksa kemungkinan adanya kelainan kromosom selama kehidupan fetal serta telah dapat dipertimbangkan tindakan-tindakan selanjutnya. Beberapa contoh kelainan khromosom autosomai trisomi 21 sebagai sindroma Down (mongolism) kelainan pada kromosom kelamin sebagai sindroma Turner. 2) Faktor mekanik Tekanan mekanik pada janin selama kehidupan intrauterin dapat menyebabkan kelainan bentuk organ tubuh hingga menimbulkan deformitas organ tersebut. Faktor predisposisi dalam pertumbuhan organ itu sendiri akan mempermudah terjadinya deformitas suatu organ. Sebagai contoh deformitas organ tubuh ialah kelainan talipes pada kaki seperti talipes varus, talipes valgus, talipes equinus dan talipes equinovarus (clubfoot) 3) Faktor infeksi. Infeksi yang dapat menimbulkan kelainan kongenital ialah infeksi yang terjadi pada periode organogenesis yakni dalam trimester pertama kehamilan. Adanya infeksi tertentu dalam periode organogenesis ini dapat menimbulkan gangguan dalam pertumbuhan suatu organ rubuh. Infeksi pada trimesrer pertama di samping dapat menimbulkan kelainan kongenital dapat pula meningkatkan kemungkinan terjadinya abortus. Sebagai contoh infeksi virus pada trimester pertama ialah infeksi oleb virus Rubella. Bayi yang dilahirkan oleh ibu yang menderita infeksi Rubella pada trimester pertama dapat menderita kelainan kongenital pada mata sebagai katarak, kelainan pada sistem pendengaran sebagai tuli dan ditemukannya kelainan jantung bawaan. Beberapa infeksi lain pada trimester pertama yang dapat menimbulkan kelainan kongenital antara lain ialah infeksi virus sitomegalovirus, infeksi toksoplasmosis, kelainan-kelainan kongenital yang mungkin dijumpai ialah adanya gangguan pertumbuhan pada system saraf pusat seperti hidrosefalus, mikrosefalus, atau mikroftalmia.

4) Faktor Obat Beberapa jenis obat tertentu yang diminum wanita hamil pada trimester pertama kehamilan diduga sangat erat hubungannya dengan terjadinya kelainan kongenital pada bayinya. Salah satu jenis obat yang telah diketahui dapat menimbulkan kelainan kongenital ialah thalidomide yang dapat mengakibatkan terjadinya fokomelia atau mikromelia. Beberapa jenis jamu-jamuan yang diminum wanita hamil muda dengan tujuan yang kurang baik diduga erat pula hubungannya dengan terjadinya kelainan kongenital, walaupun hal ini secara laboratorik belum banyak diketahui secara pasti. Sebaiknya selama kehamilan, khususnya trimester pertama, dihindari pemakaian obat-obatan yang tidak perlu sama sekali; walaupun hal ini kadang-kadang sukar dihindari karena calon ibu memang terpaksa harus minum obat. Hal ini misalnya pada pemakaian trankuilaiser untuk penyakit tertentu, pemakaian sitostatik atau prepaat hormon yang tidak dapat dihindarkan; keadaan ini perlu dipertimbangkan sebaikbaiknya sebelum kehamilan dan akibatnya terhadap bayi. 5) Faktor umur ibu Semakin tua usia ubu semakin beresiko terjadinya kelainan bawaan. Telah diketahui bahwa mongolisme lebih sering ditemukan pada bayi-bayi yang dilahirkan oleh ibu yang mendekati masa menopause. Di bangsal bayi baru lahir Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo pada tahun 1975-1979, secara klinis ditemukan angka kejadian mongolisme 1,08 per 100 kelahiran hidup dan ditemukan resiko relatif sebesar 26,93 untuk kelompok ibu berumur 35 tahun atau lebih; angka keadaan yang ditemukan ialah 1: 5500 untuk kelompok ibu berumur < 35 tahun, 1: 600 untuk kelompok ibu berumur 35-39 tahun, 1 : 75 untuk kelompok ibu berumur 40 - 44 tahun dan 1 : 15 untuk kelompok ibu berumur 45 tahun atau lebih. 6) Faktor hormonal Faktor hormonal diduga mempunyai hubungan pula dengan kejadian kelainan kongenital. Bayi yang dilahirkan oleh ibu hipotiroidisme atau ibu penderita diabetes mellitus kemungkinan untuk mengalami gangguan pertumbuhan lebih besar bila dibandingkan dengan bayi yang normal.

7) Faktor radiasi Radiasi ada permulaan kehamiIan mungkin sekali akan dapat menimbulkan kelainan kongenital pada janin. Adanya riwayat radiasi yang cukup besar pada orang tua dikhawatirkan akan dapat mengakibatkan mutasi pada gene yang mungkin sekali dapat menyebabkan kelainan kongenital pada bayi yang dilahirkannya. Radiasi untuk keperluan diagnostik atau terapeutis sebaiknya dihindarkan dalam masa kehamilan, khususnya pada hamil muda. 8) Faktor gizi Pada binatang percobaan, kekurangan gizi berat dalam masa kehamilan dapat menimbulkan kelainan kongenital. Pada manusia, pada penyelidikan-penyelidikan menunjukkan bahwa frekuensi kelainan kongenital pada bayi-bayi yang dilahirkan oleh ibu yang kekurangan makanan lebih tinggi bila dibandingkan dengan bayi-bayi yang lahir dari ibu yang baik gizinya. Pada binatang percobaan, adanya defisiensi protein, vitamin A ribofIavin, folic acid, thiamin dan lain-Iain dapat menaikkan kejadian &elainan kongenital. 2.4 Macam-Macan kelainan konginetal :
1.

Labio/ Palato Skizis a) Definisi Labioskizis / Palatoskisis adalah merupakan konginetal anomali yang berupa adanya kelainan bentuk pada struktur wajah. Celah bibir (Bibir sumbing) adalah suatu ketidaksempurnaan pada penyambungan bibir bagian atas, yang biasanya berlokasi tepat dibawah hidung. Celah langit-langit adalah suatu saluran abnormal yang melewati langitlangit mulut dan menuju ke saluran udara di hidung. b) Patofisiologi Kegagalan penyatuan atau perkembangan jaringan lunak dan atau tulang selama fase embrio pada trimester pertama.

Kegagalan bibir sumbing adalah terbelahnya / bibir dan atau hidung karena kegagalan proses nasal medial dan maksilaris untuk menyatu selama masa kehamilan 6 8 minggu.

Palato Skisis adalah adanya celah pada garis tengah palato yang disebabkan oleh kegagalan penyatuan susunan palato pada masa kehamilan 7 12 minggu.

Penggabungan komplit garis tengah atau bibir antara 7 dan 8 minggu masa kehamilan.

c) Manifestasi Klinis Pada labio skisis 1. Distorsi pada hidung 2. Tampak sebagian atau keduanya 3. Adanya celah pada bibir Pada palato skisis 1. Tampak ada celah pada tekak (uvula) 2. Adanya rongga pada hidung 3. Distorsi hidung 4. Teraba ada celah / terbakarnya langit-langit saat diperiksa dengan jari. 5. Kesukaran dalam menghisap atau makan

d) Penatalaksanaan 1. Penatalaksanaan tergantung pada beratnya kecacatan. 2. Prioritas pertama adalah pada teknik pemberian nutrisi yang adekuat. 3. Mencegah komplikasi 4. Fasilitas pertumbuhan dan perkembangan 5. Pembedahan : pada labio sebelum kecacatan palato : perbaikan dengan pembedahan usia 2 3 hari atau sampai usia beberapa minggu prosthesis intra oral atau ekstraoral untuk mencegah kolaps maxilaris, merangsang pertumbuhan tulang, dan membantu dalam

perkembangan

bicara

dan

makan,

dapat

dilakukan

sebelum

pembedahan perbaikan. 6. Pembedahan pada palato dilakukan pada waktu 6 bulan dan 5 tahun, ada juga antara 6 bulan dan 2 tahun, tergantung pada derajat kecacatan. Awal fasilitas penutupan adalah untuk perkembangan bicara.

2.

Omphalokel dan Gastroskizis a. Definisi secara bahasa berasal dari bahasa yunani omphalos yang berarti umbilicus=tali pusat dan cele yang berarti bentuk hernia. Omphalokel diartikan sebagai suatu defek sentral dinding abdomen pada daerah cincin umbilikus (umbilical ring) atau cincin tali pusar sehingga terdapat herniasi organ-organ abdomen dari cavum abdomen namun masih dilapiasi oleh suatu kantong atau selaput. Omphalocele juga dapat diartikan sebagai kantong bening tidak berpembuluh darah yang terdiri dari lapisan peritoneum dan lapisan amnion pada pangkal tali pusat. Jadi, omfalokel adalah penonjolan dari usus atau isi perut lainnya melalui akar pusar yang hanya dilapisi oleh peritoneum (selaput perut) dan tidak dilapisi oleh kulit. Gastroskisis adalah keluarnya usus dari titik terlemah di kanan umbilikus dimana usus akan berada di luar rongga perut tanpa dibungkus peritoneum dan amnion. Jadi Gastroskisis adalah bentuk amfolokel yang mengalami ruptur. b. Patofisiologi Pada janin usia 5 - 6 minggu isi abdomen terletak di luar embrio. Pada usia 10 minggu akan terjadi pengembangan lumen abdomen sehingga usus dari ekstraperitonium akan masuk ke rongga perut. Bila proses ini terhambat, maka akan terjadi kantong di pangkal umbilikus yang berisi usus, lambung, dan kadang hati. Dinding yang tipis, terdiri dari lapisan peritoneum dan lapisan amnion yang keduanya kering sehingga isi kantong tampak dari luar, keadaan ini disebut omfalokel. Bila usus keluar dari titik

terlemah di kanan umbilikus, usus akan berada di luar rongga perut tanpa dibungkus peritorium dan amnion, keadaan ini disebut gastroskisis.

c. Manifestasi Klinis ketebalan dinding perut yang lokasinya biasanya di sebelah kanan umbilikus. Usus yang keluar dari lubang abdomen memperlihatkan tanda-tanda peritonitis kimia sebagai akibat pengeluaran cairan amnion. Usus menjadi tebal, pendek dan kaku dengan edema yang jelas di dinding usus. Peristaltis tidak ada. kadang-kadan terjadi iskemik karena puntiran kelainan fascia. Usus tampak pendek. rongga abdomen janin menjadi sempit. Pada anak memperlihatkan gambaran udara sebagai hasil dilatasi perut dan usus kecil bagian proksimal, isi intra abdominal normal jelas terlihat dengan kelainan, yang mana herniasi terjadi pada periode post natal.

d. Penatalaksanaan Pemasangan sonde lambung dan pengisapan yang kontinu untuk mencegah distensi usus-usus yang mempersulit pembedahan. Pemberian cairan dan elektrolit/kalori intervena. Antibiotika dengan spektrum luas secara intravena dan pra bedah. Suhu dipertahankan secara baik. Pencegahan kontaminasi usus-usus dengan menutup kasa steril lembab dengan cairan NaCl steril.

Tindakan bedah.

3.

Atresia esofagus a. Definisi Atresia esofagus termasuk kelompok kelainan kongenital yang terdiri atas gangguan kontinuitas esofagus dengan atau tanpa hubungan persisten dengan trakea. Pada penyakit ini, terdapat suatu keadaan dimana bagian proksimal dan distal esofagus tidak berhubungan. Pada bagian atas esofagus mengalami dilatasi yang kemudian berakhir sebagai kantung dengan dinding muskuler yang mengalami hipertrofi yang khas memanjang sampai pada tingkat vertebra torakal segmen 2-4. Bagian distal esofagus merupakan bagian yang mengalami atresia dengan diameter yang kecil dan dinding muskuler yang tipis. Bagian ini meluas sampai bagian atas diafragma).

b. Patofisiologi Beberapa teori menjelaskan bahwa masalah pada kelainan ini terletak pada proses perkembangan esophagus. Trakea dan esophagus berasal dari embrio yang sama. Selama minggu keempat kehamilan, bagian mesodermal lateral pada esophagus proksimal berkembang. Pembelahan galur ini pada bagian tengah memisahkan esophagus dari trakea pada hari ke- 26 masa gestasi. Kelainan notochord, disinkronisasi mesenkim esophagus dan laju pertumbuhan epitel, keterlibatan sel neural, serta pemisahan yang tidak sempurna dari septum trakeosofageal dihasilkan dari gangguan proses apoptosis yang merupakan salah satu teori penyebab embryogenesis atresia esophagus. Sebagai tambahan bahwa insufisiensi vaskuler, faktor genetik,

defisiensi vitamin, obat-obatan dan penggunaan alkohol serta paparan virus dan bahan kimia juga berkontribusi pada perkembangan atresia esophagus. Berdasarkan pada teori-teori tersebut, beberapa fektor muncul menginduksi laju dan waktu pertumbuhan dan froliferasi sel pada proses embrionik sebelumnya. Kejadian ini biasa terjadi sebelum 34 hari masa gestasi. Organ lainnya seperti traktus intestinal, jantung, ginjal, ureter dan sistem masculoskeletal, juga berkembang pada waktu ini, dan organ-organ tersebut tidak berkembang secara teratur dengan baik.

c. Manifestasi Klinis Secara umum atresia esofagus harus dicurigai pada pasien dengan : kateter yang digunakan untuk resusitasi pada waktu lahir tidak bisa dimasukkan ke dalam lambung, bayi mengeluarkan sekresi mulut yang berlebihan, tersendak, sionosis, atau batu pada waktu berupaya menelan makanan.

d. Penatalaksanaan Pada prabedah, pasien ditengkurapakan untuk mengurangi kemungkinan isi lambung masuk ke paru-paru, Kantong esofagus harus secara teratur dikosongkan dengan pompa untuk mencegah aspirasi sekret. pengendalian suhu, fungsi respirasi, dan pengelolaan anomaly penyerta. Foto thoraks dapat mengevaluasi abnormalitas skeletal, malformasi kordiovaskular, pneumonia dan lengkung aorta kanan. Foto abdomen bertujuan mengevaluasi abnormalitas skeletal, obstruksi intestinal dan malrotasi. Foto thoraks dan abdomen biasanya sudah mencukupi, penggunaan Pembedahan. kontraks tidak terlaku sering dibutuhkan untuk mengevaluasi atresia esofagus.

4.

Atresia Ani a. Definisi Atresia berasal dari bahasa Yunani, a artinya tidak ada, trepis artinya nutrisi atau makanan. Dalam istilah kedokteran atresia itu sendiri adalah keadaan tidak adanya atau tertutupnya lubang badan normal atau organ tubular secara kongenital disebut juga clausura. Dengan kata lain tidak adanya lubang di tempat yang seharusnya berlubang atau buntunya saluran atau rongga tubuh, hal ini bisa terjadi karena bawaan sejak lahir atau terjadi kemudian karena proses penyakit yang mengenai saluran itu. Atresia dapat terjadi pada seluruh saluran tubuh, misalnya atresia ani. Atresia ani yaitu tidak berlubangnya dubur. Atresia ani memiliki nama lain yaitu anus imperforata. Jika atresia terjadi maka hampir selalu memerlukan tindakan operasi untuk membuat saluran seperti keadaan normalnya.

b. Patofisiologi Gangguan organogenesis dalam kandungan penyebab atresia ani, karena ada kegagalan pertumbuhan saat bayi dalam kandungan berusia 12 minggu atau tiga bulan Kelainan ini terjadi karena kegagalan pembentukan septum urorektal secara komplit karena gangguan pertumbuhan, fusi atau pembentukan anus dari tonjolan embrionik Putusnya saluran pencernaan dari atas dengan daerah dubur, sehingga bayi lahir tanpa lubang dubur.

c. Manifestasi klinis

Mekonium tidak keluar dalam 24 jam pertama setelah kelahiran. Tidak dapat dilakukan pengukuran suhu rectal pada bayi. Mekonium keluar melalui sebuah fistula atau anus yang salah letaknya. Distensi bertahap dan adanya tanda-tanda obstruksi usus (bila tidak ada fistula).

Bayi muntah-muntah pada umur 24-48 jam. Pada pemeriksaan rectal touch terdapat adanya membran anal. Perut kembung. (Betz. Ed 7. 2002)

d. Penatalaksanaan Terapi pembedahan pada bayi baru lahir bervariasi sesuai dengan keparahan kelainan. Semakin tinggi gangguan, semakin rumit prosedur pengobatannya. Untuk kelainan dilakukan kolostomi beberapa lahir, kemudian anoplasti perineal yaitu dibuat anus permanen (prosedur penarikan perineum abnormal) dilakukan pada bayi berusia 12 bulan. Pembedahan ini dilakukan pada usia 12 bulan dimaksudkan untuk memberi waktu pada pelvis untuk membesar dan pada otot-otot untuk berkembang. Tindakan ini juga memungkinkan bayi untuk menambah berat badan dan bertambah baik status nutrisnya. Gangguan ringan diatas dengan menarik kantong rectal melalui afingter sampai lubang pada kulit anal fistula, bila ada harus tutup kelainan membranosa hanya memerlukan tindakan pembedahan yang minimal membran tersebut dilubangi degan hemostratau skapel.

SKEMA PATOFISIOLOGI Predisposisi (genetic, hormonal, factor obat) Infeksi (rubella, etyomegali virus, toxcoplasma)

Kegagalan perkembangan jaringan lunak dan tulang pada trimester 1

Lobioskizis Palatoskizis

Kegagalan penyatuan prosessus Nasal Medial dan maksilaris

Kegagalan penyatuan susunan palato

Terbelahnya bibir Pada hidung Pada bibir Pembedahan

Terbelahnya palatum

Ketidaksempurnaan pembentrukan rongga hidung

Ansietas

Kemampuan menghisap lemah Penumpukan sekret

Kurang pengetahuan

Resiko infeksi

Kegagalan menghisap ASI

Nutrisi kurang dari kebutuhan

Bersihan jalan nafas tidak efektif

ASUHAN KEPERAWATAN 1. PENGKAJIAN 1. Biodata Dijumpai pada bayi baru lahir / bulan / tahun, lingkungan tempat tinggal orang tua dekat dengan bahan toksik (periode fusi kedua). Rasio bayi lakilaki dan perempuan 6 : 4. 2. Keluhan Untama Ibu pasien mengatakan Pasien mengalami tersedak berulang kali 3. Riwayat kesehatan 1) Prenatal Adanya satu atau lebih faktor predisposisi terjadinya labio / palatoskisis antara lain toksisitas selama kehamilan, misal : rubella, pecandu alkohol, terapi fenitoin, genetik, minimum obat / jamu, upaya. 2) Post Natal Kondisi labio / palatoskisis adanya riwayat kesulitan dalam proses manipulasi meneteki, mudah tersedak, distress pernafasan, dipsnea. 4. Pemeriksaan fisik Pemeriksaan TTV (1) Suhu : Demam tinggi (2) Nadi : Takikardi (3) TD : Meningkat (4) RR: Meningkat Pemeriksaan Head to Toe (1) Kepala, leher : Rambut tipis, menkilat, tipis, wajah tampak pucat. (2) Mata : sklera mata putih, konjungtiva merah muda,

(3) Telinga: bersih.

(4) Hidung : adanya celah, penumpukan sekret. (5) Mulut : adanya celah, (6) Paru-paru Inspeksi: terdapat tarikan intercostae,simetris,takhipnea Palpasi : tidak ada krepitasi Perkusi: Suara paru sonor pada semua lapang paru Auskultasi: suara nafas vesikuler (7) Jantung Inspeksi: tidak ada pembesaran Palpasi : teraba ictus kordis Perkusi: bunyi jantung pekak Auskultasi : irama gallop,murmur (8) Abdomen : Inspeksi: bulat datar Auskultasi: bising usus 35 x/ menit Palpasi : hepar dan lien tak teraba Perkusi: suara perut timpani (9) Ekstrimitas : jumlah jari 10

5. Pemeriksaan penunjang

Rontgen Sonde

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh atau tidak efektif dalam mendeteksi ASI berhubungan dengan ketidakmampuan menelan / kesukaran dalam makan sekunder dan kecacatan dan pembedahan. 2. Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan ketidakmampuan mengeluarkan sekresi sekunder dan palato skisis, efek anastesi. 3. Resiko Infeksi berhubungan dengan insisi pembedahan 4. Kurangnya pengetahuan keluarga berhubungan dengan tehnik pemberian makan dan perawatan di rumah

3. PERENCANAAN Dx 1: nutrisi kurang dari kebutuhan atau tidak efektif dalam meneteki ASI berhubungan dengan ketidakmampuan menelan Tujuan : Setelah dilakukan tindakan x 24 jam nutrisi yang adekuat dapat dipertahankan. Kriteria hasil : Orang Tua klien mampu mengetahui dalam memenuhi kebutuhan nutrisi anaknya. Orang tua pasien mengatakan bahwa ada peningkatan untuk memenuhi kebutuhan nutrisi. Pasien dapat menghabiskan susu yang diberikan Adanya peningkatan berat badan RASIONAL dan mengidentifikasi makanan yang masuk adekuat.

INTERVENSI 1. Kaji kemampuan menelan menghisap

2. Gunakan dot botol yang lunak dan besar atau dot khusus dengan lubang yang sesuai untuk pemberian minuman. 3. Tempatkan dot pada samping bibir mulut bayi dan usahakan lidah mendorong makan / minuman ke dalam . 4. Berikan posisi tegak lurus atau semi duduk selama makan.

menurunkan resiko cidera pada area mukosa palato skisis

memberi kemudahan pemasukan nutrisi adekuat untuk memenuhi kebutuhan metabolic

membantu makanan pencernaan

mempermudah masuk ke dalam

jalannya saluran

5. Tepuk punggung bayi setiap 15 ml minuman yang diminum, tetapi jangan diangkat dot selama bayi masih menghisap 6. Berikan makan pada anak sesuai dengan jadwal dan kebutuhan 7. Jelaskan pada orang tua tentang prosedur operasi; puasa 6 jam; pemberian infus dan lainnya.

membantu

memfokuskan

jalannya

makanan ke dalam saluran pencernaan.

makanan

yang

masuk

disesuaikan

dengan kebutuhan tubuh. memberikan pengetahuan dasar untuk membuat pilihan berdasarkan informasi tentang pembedahan.

8. Prosedur perawatan setelah operasi, rangsangan untuk menelan atau menghisap, dapat menggunakan jarijari dengan cuci tangan yang bersih atau dot sekitar mulut 7 10 hari; bila sudah toleran berikan minuman pada bayi dan minuman atau makanan lunak untuk anak sesuai dengan diitnya.

mengoptimalkan pengobatan tepat untuk penyembuhan.

Dx 2: Bersihkan jalan nafas tak efektif berhubungan dengan jadwal kebutuhan mengeluarkan sekresi sekunder dari plato skisis. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan ...x 24 jam jalan nafas efektif. Kriteria hasil : RR : 40-60 x/mnt Orang tua pasien mengetahui cara mengurangi resiko infeksi pasca pembedahan Orang tua pasien mampu mendemonstrasikan cara mengurangi infeksi Tidak ada tanda-tanda infeksi

1. Kaji

INTERVENSI status pernafasan

selama

RASIONAL berguna dalam evaluasi derajat kesulitan kemampuan menelan menghisap mengontrol nutrisi yang masuk adekuat

pemberian makanan 2. Gunakan dot agak besar, rangsang hisap dengan sentuhan dot pada bibir 3. Perhatikan posisi bayi pada saat memberi makanan; tegak atau setengah duduk.

membantu penelanan dan penurunan resiko aspirasi

4. Beri makan secara perlahan 5. Lakukan penepukan punggung

mencegah resiko tersedak dan infeksi meningkatkan proses penyembuhan dan menurunkan resiko infeksi. peninggian kepala mempermudah fungsi pernafasan

setelah pemberian minum 6. Rubah posisi sesuai kebutuhan atau 2 jam sekali setelah pembedahan untuk memudahkan drainage 7. Lakukan isap lendir bila perlu

menurunkan

ketidaknyamanan

sehubungan dengan pengumpulan lendir 8. Bersihkan mulut setelah minum / makan menghilangkan partikel makanan dan menurunkan resiko infeksi

DX 3: Resiko Infeksi berhubungan dengan insisi pembedahan Tujuan : Setelah di lakukan tindakan ...x 24 jam klien tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi sesudah operasi Kriteria hasil : 1. Tidak ada tanda-tanda infeksi 2. Luka tampak bersih, kering 3. Tidak oedema

INTERVENSI 1. Kaji tanda-tanda infeksi, termasuk drainage, bau dan demam 2. Lakukan perawatan luka dengan hatihati dengan menggunakan tehni steril

RASIONAL identifikasi dini dan pengobatan infeksi dapat mencegah komplikasi lebih serius menurunkan resiko infeksi

3. Perhatikan posisi jahitan, hindari jangan kontak dengan alat-alat tidak steril misalnya alat tenun dan lainnya. 4. Monitor keutuhan jahitan kulit 5. Hindari gosok gigi pada anak kirakira 1 2 minggu. 6. Perhatikan perdarahan, edema, dan drainage

meningkatkan menurunkan dan utuh.

penyembuhan resiko infeksi

dan dengan

mempertahankan garis jahitan bersih

mengontrol perkembangan kesembuhan melindungi jaringan mulut dari cedera.

kondisi vaskuler jaringan meningkatkan resiko perdarahan

DX 4: Kurangnya pengetahuan keluarga berhubungan dengan tehnik pemberian makan dan perawatan di rumah Tujuan : orang tua dapat memahami metode pemberian makan pada anak. Krieria hasil : Orang tua mengetahui cara pemberian makanan dirumah Orang tua pasien mengatakan bisa memberi nutrisi sesuai anjuran Orang tua dapat mampu mendemonstrasikan cara peberian makanan dirumah Berat badan meningkat

Intervensi Rasional 1. Jelaskan prosedur operasi sebelum dan memberikan pengetahuan dasar sesudah operasi. untuk perawatan membuat selanjutnya pilihan dan berdasarkan informasi tentang hasil. 2. Ajarkan pada orang tua dalam perawatan membantu dalam penyembuhan anak; cara pemberian makan / minum dan menurunkan resiko infeksi dengan alat, mencegah infeksi, dan

mencegah aspirasi, pada posisi saat pemberian makan / minum, lakukan penepukan punggung, bersihkan mulut setelah makan.

BAB III PENUTUP


4.1. Kesimpulan Labioskizis / Palatoskisis adalah merupakan konginetal anomali yang berupa adanya kelainan bentuk pada struktur wajah. Patofisiologi Kegagalan penyatuan atau perkembangan jaringan lunak dan atau tulang selama fase embrio pada trimester pertama. Kegagalan bibir sumbing adalah terbelahnya / bibir dan atau hidung karena kegagalan proses nasal medial dan maksilaris untuk menyatu selama masa kehamilan 6 8 minggu. Pada Palato Skisis kegagalan penyatuan palatum pada masa kehamilan 7 12 minggu. Penggabungan keduanya 7 dan 8 minggu masa kehamilan. Manifestasi Klinis Pada labio skisis :Distorsi pada hidung, Tampak sebagian atau keduanya, Adanya celah pada bibir. Pada palato skisis :Tampak ada celah pada tekak (uvula), Adanya rongga pada hidung, Distorsi hidung, Teraba ada celah / terbakarnya langit-langit saat diperiksa dengan jari, Kesukaran dalam menghisap atau makan Penatalaksanaan : Penatalaksanaan tergantung pada beratnya

kecacatan. Prioritas pertama adalah pada teknik pemberian nutrisi yang adekuat, Mencegah komplikasi, Fasilitas pertumbuhan dan perkembangan, Pembedahan

4.2. Saran Kepada seluruh pembaca baik mahasiswa, dosen pembimbing, tenaga kesehatan, masyarakat, maupun instansi kesehatan untuk melakukan pencapaian kualitas keperawatan secara optimal sebaiknya proses keperawatan selalu dilaksanakan secara berkesinambungan karena perawatan tidak kalah pentingnya dengan pengobatan karena bagaimanapun teraturnya pengobatan tanpa perawatan yang sempurna maka penyembuhan yang diharapkan tidak tercapai. Oleh sebab itu perlu adanya penjelasan atau promosi kesehatan pada seluruh lapisan masyarakat mengenai manfaat serta pentingnya kesehatan terutama pada pembahasan materi ini yaitu penyakit Labiopalatoskizis serta perawatannya.

DAFTAR PUSTAKA Yuliani, Rita, Suriadi, (2001), Asuhan Keperawatan pada Anak Edisi I, Jakarta : CV. Sagung Seto. Ngastiyah (1997), Perawatan Anak Sakit, Jakarta : EGC. Adele Pilliteri, Perawatan Kesehatan Ibu dan Anak, EGC, Jakarta. Cecily L. Betz. Linda, Linda A. Sowden, Buku Saku Keperawatan Pediatri, EGC, Kedokteran : Jakarta, 2002. Nelson, Ilmu Kesehatan Anak Edisi 15, 2000, EGC : Jakarta.s