Anda di halaman 1dari 18

Bahaya Listrik dan Pencegahannya Seringkali kita mendengar adanya kebakaran yang dipicu oleh listrik.

Banyak orang kehilangan nyawa akibat kena sengatan listrik. Masalah utama dalam mempelajari kelistrikan adalah tidak terlihat dan tidak bisa diraba, bahkan kita tidak mau merabanya. Kita tahu ada listrik setelah melihat akibatnya, misal lampu menyala, kipas berputar, dan radio bersuara. Ada tiga bahaya yang diakibatkan oleh listrik, yaitu kesetrum (sengatan listrik), panas atau kebakaran, dan ledakan. Kesetrum atau sengatan listrik akan dirasakan jika arus listrik melalui tubuh kita. Biasanya arus akan mulai dirasakan jika arus yang mengalir lebih dari 5 mA. Pada arus yang kecil, aliran arus hanya akan mengakibatkan kesemutan atau kehilangan kemampuan untuk mengendalikan tangan. Pada arus yang besar, arus listrik bisa membakar kulit dan daging kita. Yang paling bahaya adalah jika arus tersebut mengalir melalui jantung atau otak. Perlu dicatat bahwa yang membahayakan adalah aliran arus listrik, bukan tegangan listrik. Walaupun tegangannya tinggi, bisa saja tidak membahayakan asalkan arusnya sangat kecil. Bahaya kedua adalah panas atau kebakaran. Panas muncul karena adanya aliran arus melalui suatu resistansi. Besarnya panas sebanding dengan kwadrat arus, besarnya resistansi, dan waktu. Jika kita menggunakan kabel yang terlalu kecil maka resistansinya besar sehingga kawat bisa mengalami pemanasan. Kawat yang panas bisa menyebabkan terbakarnya isolasi kabel sehingga mengakibatkan terjadinya hubungsingkat. Kontak atau sambungan tak sempurna juga bisa menyebabkan timbulnya panas yang membakar isolasi kabel. Menutup lampu, menutup kipas angin, menutup layar komputer dengan bahan yang mudah terbakar juga membahayakan. Bahaya ketiga adalah ledakan. Saat terjadi hubungsingkat, arus listrik yang mengalir akan sangat besar. Arus yang sangat besar bisa menyebabkan kenaikan temperatur yang sangat cepat sehingga menyebabkan naiknya tekanan udara secara cepat. Untuk instalasi perumahan, bahaya ini mungkin tidak terlalu besar karena arus hubungsingkat yang mungkin terjadi tidak terlalu besar. Instalasi dan Barang Standar Untuk mengurangi bahaya akibat penggunaan listrik, di Indonesia telah ada Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL). Di dalam PUIL, telah diatur bagaimana mengurangi risiko muculnya tegangan sentuh yang membahayakan orang. Menurut peraturan, seharusnya semua instalasi listrik harus mendapatkan sertifikat laik operasi (SLO) yang dikeluarkan oleh pihak yang berwenang. Sayangnya, banyak sekali instalasi listrik tidak memiliki SLO. Kalaupun memiliki SLO, seringkali kita melakukan perubahan instalasi tanpa melapor kepada pihak yang berwenang. Tak jarang malah instalasi listrik diubah oleh orang yang bukan ahlinya. Cara pertama untuk mengamankan instalasi listrik adalah dengan memasang pentanahan yang baik. Pentanahan biasanya dilakukan dengan menanam batang tembaga sedalam tiga meter ke tanah. Diusahakan tahanan pentanahan yang didapat kurang dari 25 Ohm. Jika penanaman sedalam tiga

meter masih menghasilkan tahanan yang tinggi, kita harus menanam lagi batang tembaga lain dan menyambungkannya ke batang tembaga yang pertama. Jika tersedia, batang pentanahan ini harus disambung dengan batang pentanahan penangkal petir. Setelah itu, kawat netral yang datang dari PLN harus disambung ke batang atau elektroda pentanahan yang telah dibuat. Setelah itu, semua bagian logam dari peralatan (yang pada keadaan normal tidak dialiri arus) harus disambung ke elektroda pentanahan tersebut. Tujuan utama dari pentanahan ini ada tiga. Pertama, menjamin bahwa tegangan titik netral relatif terhadap tanah sama dengan atau mendekati nol. Kedua, menjamin bahwa semua bagian logam peralatan tegangannya selalu mendekati nol sehingga aman jika tersentuh oleh tubuh kita. Ketiga, jika terjadi hubung singkat antara kawat dengan bagian logam peralatan, arus listrik bisa mengalir cukup besar sehingga bisa terdeteksi oleh pengaman sehingga bisa segera diputus. Dengan pemutusan yang segera, pemanasan bisa dihindari sehingga mencegah terjadinya kebakaran. Selain harus dipasang oleh ahlinya, demi keamanan kita harus menggunakan peralatan listrik yang sesuai standar. Ukuran kabel harus sesuai dengan kebutuhannya. Bahan isolasi yang dipakai harus sesuai dengan peruntukannya. Kabel yang terlalu kecil bisa menyebabkan kabel mengalami pemanasan lebih yang bisa menimbulkan kebakaran. Isolasi yang tidak sesuai akan mudah sobek dan mudah terbakar jika kawat di dalam kabel mengalami pemanasan. Pengaman atau MCB juga harus sesuai ukurannya dan benar pemasangannya. Gunakan stop kontak yang sesuai dengan standar. Jangan melakukan pencabangan terlalu banyak di suatu titik. Kontak yang tidak sempurna bisa menyebabkan terjadinya pemanasan dan membakar bahan isolasi. Jangan pernah mencabut kontak tusuk (colokan) peralatan listrik dengan menarik kabelnya. Idealnya, semua peralatan listrik yang beredar di Indonesia harus memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI). Dalam praktek, banyak sekali beredar peralatan yang tidak sesuai standar. Banyak konsumen memilih peralatan hanya berdasarkan harga. Kebiasaan Aman Selain membiasakan hanya menggunakan peralatan standar yang dijamin keamanannya, hal-hal berikut bisa mengurangi risiko bahaya listrik: 1. Jangan menggunakan pencukur listrik dan hair dryer di kamar mandi. Yakinkan tangan dalam keadaan kering saat menggunakan peralatan listrik; 2. Jangan memasang stop kontak di tempat yang mungkin basah; 3. Jangan mencolokan banyak peralatan dalam suatu stop kontak atau pembagi; 4. Jangan mencabut kontak tusuk dengan kabelnya; 5. Matikan listrik atau cabut stop kontaknya saat peralatan tidak digunakan; 6. Jangan gantung pakaian pada lampu atau peralatan listrik lainnya; dan 7. Panggil ahlinya jika curiga ada gangguan pada peralatan listrik. PENGARUH MEDAN LISTRIK DAN MEDAN MAGNET TERHADAP MANUSIA : MEDAN LISTRIK [KV / M] MEDAN MAGNET [mT]

MEDAN LISTRIK DAN MEDAN MAGNET DI TEMPAT KERJA : SUTR, SUTM, SUTT, SUTET MESIN PENDINGIN, MESIN KETIK ELEKTRONIK, MESIN PENDINGI, MESIN PHOTO COPY MESIN LAS ALAT KERJA KOMPUTER DAN PRINTER MESIN KOMPRESOR, DAN LAIN-LAIN MEDAN LISTRIK - MEDAN LISTRIK ADALAH SUATU MEDAN ATAU LAPANGAN YANG DAPAT MENIMBULKAN GAYA PADA PERTIKEL BERMUATAN LISTRIK YANG TERLETAK DALAM MEDAN TERSEBUT. - MEDAN LISTRIK ITU SENDIRI TIMBUL OLEH ADANYA PARTIKEL BERMUATAN LISTRIK ATAU DENGAN KATALAIN OLEH ADANYA TEGANGAN LISTRIK - MEDAN LISTRIK BERKURANG KEKUATANNYA SELARAS DENGAN BERTAMBAHNYA JARAK DARI SUMBER SATUAN DARI MEDAN LISTRIK ADALAH [Kv/M]. MEDAN MAGNET MEDAN MAGNET ADALAH SUATU MEDAN ATAU LAPANGAN YANG DAPAT MENIMBULKAN GAYA PADA BENDA-BENDA MAGNET ATAU PARTIKEL BERMUATAN LISTRIK. MEDAN MAGNET DITIMBULKAN OLEH BENDA-BENDA MAGNET ATAU KONDUKTOR YANG DIALIRI ARUS LISTRIK. ADA BEBERAPA BESARAN DARI MEDAN MAGNET, SALAH SATUNYA ADALAH INDUKSI MEDAN MAGNET ATAU RAPAT FLUKS MAGNET. SATUANNYA T (TESLA) ATAU G (GAUSS) ATAU Wb/m2 (WEBER/METER PERSEGI). POLA MEDAN LISTRIK DAN MEDAN MAKNIT DARI SUATU KONDUKTOR YANG MENGALIRKAN ARUS LISTRIK ATURAN UMUM: SESEORANG TIDAK BOLEH MENYENTUH WALAU SEKEJAPPUN PERALATAN DENGAN TEGANGAN DI ATAS 100 VOLT. BATASAN BESARNYA ARUS LISTRIK YANG MENGALIR MELALUI TUBUH MANUSIA SERTA PENGARUH LANGSUNG YANG DIRASAKAN : 1.ARUS PERSEPSI (PERCEPTION CURRENT) 2.ARUS MEMPENGARUHI OTOT (LETGO CURRENT) -ARUS FIBRILASI (FIBRILLATING CURRENT) -ARUS REAKSI (REACTION CURRENT) BAHAYA LISTRIK BAGI PERALATAN Jika terjadi hubung singkat pada instalasi / peralatan listrik maka dapat menimbulkan arus listrik yang besar,dimana arus listrik yang besar ini akan menimbulkan panas yang berlebihan. Timbulnya panas yang berlebihan inilah yang akhirnya dapat menimbulkan kebakaran dan kerusakan pada peralatan / instalasi listrik serta gedung / bangunan dan seluruh isinya. UPAYA PENCEGAHAN BAHAYA LISTRIK

- Pemasangan instalasi / peralatan listrik harus sesuai dengan standar konstruksi yang sudah ditetapkan. - Sebelum dioperasikan,instalasi / peralatan listrik yang sudah dipasang harus dinyatakan laik operasi oleh pihak yang berwenang. - Setiap orang ( tenaga teknik ) yang bekerja pada bidang ketenagalistrikan haruslah orang yang kompeten. - Mentaati prosedur kerja (SOP) yang sudah ditetapkan untuk setiap pekerjaan yang berkaitan dengan instalasi listrik. - Menggunakan alat kerja dan alat pelindung diri (APD) yang sudah ditentukan untuk pekerjaan bidang listrik (memenuhi standar keselamatan). - Adanya pengawas pekerjaan ketika bekerja pada instalasi listrik - Selalu menjaga Safety Distance ( jarak aman) yang sudah ditentukan ketika bekerja berdekatan dengan instalasi / peralatan yang bertegangan. - Mentaati semua himbauan / larangan yang sudah ditetapkan oleh perusahaan listrik,misalnya; *Dilarang menyentuh walau sekejappun peralatan dengan tegangan diatas 100 Volt. *Dilarang bermain dibawah jaringan listrik tegangan tinggi *Dilarang bermain layang layang dan membakar sampah disekitar SUTT / SUTET. *Dilarang memasang tusuk kontak (steker) yang bertumpuk sehingga melebihi kuat hantar arusnya. *Mengganti pengaman lebur (Sekering) yang putus dengan kawat yang tidak standar. *Membiarkan ranting pohon menyentuh kawat jaringan listrik *Membiarkan sambungan-sambungan hantaran listrik dalam keadaan terbuka (tidak berisolasi) *Menggunakan energi listrik secara salah dan bukan haknya. *Tidak bekerja diluar ruangan ketika cuaca mendung dan banyak petir. Dan lain lain.

Tips Keamanan Dan Keselamatan Bekerja Dengan Listrik Berbagai peralatan yang digerakkan oleh tenaga listrik atau tekanan udara,kecelakaan bisa diakibatkan karena sentuhan atau akibat kelalaian dalam bekerja dengan peralatan listrik. Hal ini dapat dipahami karena biasanya alat-alat tersebut memiliki kapasitas yang besar,baik berupa putaran maupun tekanan. Oleh karena itu, sangat berbahaya jika kita kurang memahami ketentuan tentang keselamatan kerja. Nahberikut ada tips keamanan dan keselamatan bekerja dengan listrik untuk menghindari kecelakaan dan resiko lainnya. 1. Kenalilah peralatan dan jangan coba-coba Jangan menggunakan peralatan yang digerakkan oleh tenaga listrik atau tekanan udara bila belum tau/paham, karena akan membahayakan jiwa atau barang. 2. Yakin bahwa peralatan bekerja baik Peralatan akan bekerja baik apabila dirawat.kabel yang terkelupas dapat menyebabkan hubungan pendek atau kebakaran (hubungan singkat/korslet). 3. Bekerja dengan penuh perhatian Bekerjalah dalam keadaan tenang konsentrasikan pikiran hanya untuk pekerjaan saja. 4.Menggunakan alat pelindung Gunakan alat pelindung badan, jangan sampai terjadi kecelakaan. 5. Jangan menarik-narik kabel listrik Bila kabel listrik pada waktu menggunakan stiker,ditarik akan mengakibatkan serabut kawat terputus.

6. Jangan bekerja seorang diri 7. Bekerjalah dengan satu tangan Bila bekerja pada peralatan listrik tsb usahakan menggunakan satu tangan, tangan yang lain masuk ke dalam saku. Maksudnya agar bila terjadi aliran listrik pada tangan kanan,tidak mengalir ke tangan kiri lewat jantung. 8. Jangan meraba-raba peralatan yang menggunakan tegangan listrik 9. Jangan menggunakan peralatan listrik dengan peralatan yang mudah terbakar 10. Lihat prosedur pemakaian 11. Jangan memperbaiki perelatan listrik yang masih bertegangan 12. Periksa semua peralatan listrik sebelum digunakan 13. Waspada

10 Tips Antisipasi Bahaya Listrik

Maraknya kebakaran dan kecelakaan akibat listrik diakibatkan oleh kurangnya wawasan terhadap bahaya listrik itu sendiri dan pencegahannya. Berikut adalah 10 tips antisipasi bahaya listrik : 1. Jangan menumpuk stop kontak pada satu sumber listrik. 2. Gunakan pemutus arus listrik (Sekering) yang sesuai dengan daya tersambung, jangan dilebihkan atau dikurangi. 3. Kabel-kabel listrik yang terpasang di rumah jangan dibiarkan ada yang terkelupas atau dibiarkan terbuka. 4. Jauhkan sumber-sumber listrik seperti stop kontak, saklar dan kabel-kabel listrik dari jangkauan anak-anak. 5. Biasakan menggunakan material listrik, seperti kabel, saklar, stop kontak, steker (kontak tusuk) yang telah terjamin kualitasnya dan berlabel SNI (Standar Nasional Indonesia) / LMK (Lembaga Masalah Kelistrikan) / SPLN (Standar PLN). 6. Pangkaslah pepohonan yang ada di halaman rumah jika sudah mendekati atau menyentuh jaringan listrik. 7. Hindari pemasangan antena televisi terlalu tinggi sehingga bisa mendekati atau menyentuh jaringan listrik. 8. Gunakan listrik yang memang haknya, jangan mencoba mencantol listrik, mengutak-atik KWH Meter atau menggunakan listrik secara tidak sah. 9. Biasakan bersikap hati-hati, waspada dan tidak ceroboh dalam menggunakan listrik. 10. Jangan bosan-bosan untuk mengingatkan anak-anak kita agar tidak bermain layang-layang di bawah/dekat jaringan listrik.

Bahaya Bahaya Listrik Listrik memiliki peran yang sangat penting dalam kehidupan kita sehari hari. Semua perlengkapan

kita menggunakan listrik sebagai power supply. Namun, listrik memiliki bahaya laten atau bahaya yang tersembunyi. Bahaya bahaya yang timbul akibat listrik : 1. Kebakaran Bahaya yang sering terjadi yaitu bahaya kebakaran. Proses terjadinya kebakaran / api adalah pertemuan 3 unsur : a. Bahan bakar (bahan bangunan, kertas, perabot rumah tangga dll ) b. Udara c. Panas / sumber api (short circuit, loncatan elektron, kerusakan alat listrik, isolasi rusak, dll) Bila ketiga unsur ini bertemu pada waktu dan tempat yang sam, maka akan terjadi kebakaran. Cara mengatasinya adalah menjaga agar jangan sampai terjadi pertemuan ketiga unsur tersebut. 2. Ledakan Terjadi karena pemuaian udara yang disebabkan pemanasan pada ruangan terkurung, misalnya : - Dalam fuse box - Motor Listrik - Sambungan Kabel Hubung singkat, loncatan bunga api yang besar antara dua konduktor juga menyebabkan ledakan. Pemanasan yang melebihi titik nyala ( flash point ) dari atmosfer yang berbahaya juga dapat menimbulkan kebakaran atau ledakan. Ledakan biasanya berhubungan dengan : a. Salah Operasi b. Pemeliharaan Kurang c. Salah Spesifikasi d. Short Circuit e. Daerah Gas Explosif f. Jarak antara dua konduktor terlalu dekat 3. Sentuhan langsung Sentuhan langsung adalah sentuhan dengan bagian isolasi atau bagian instalasi atau alat listrik yang aktif. Sentuhan langsung ini dapat mengakibatkan cidera atau kematian karena menyetuh tegangan yang cukup tinggi dengan tahanan yang rendah, sehingga menghasilkan arus yang melalui tubuh manusia menjadi cukup besar. Sentuhan langsung juga dapat terjadi karena kerusakan dan ketidak sengajaan. Sentuhan langsung dapat berhubungan dengan hal hal sebagai berikut : a. Tidak tahu jaringan tersebut bertegangan b. Tidak ada tanda peringatan c. Terdapat kerusakan isolasi d. Instalasi yang salah e. Prosedur kerja aman tidak diikuti f. Tidak berwenang dalam melakukan pekerjaan g. Kondisi mental yang tidak baik / labil 4. Sentuhan tidak langsung Sentuhan tidak langsung adalah sentuhan dengan bagian konduktif yang bertegangan, dimana pada kondisi normal bagian ini tidak bertegangan. Misalnya sentuhan ke cover fuse box, terminal box, cover motor listrik atau cover alat alat listrik lainnya. Sentuhan tidak langsung berhubungan dengan hal hal sebagai berikut : a. Tidak tahu jaringan tersebut bertegangan b. Tidak ada tanda peringatan c. Terdapat kerusakan isolasi d. Instalasi yang salah e. Keadaan gelap / pencahayaan kurang

f. Tidak berwenang dalam melakukan pekerjaan g. Kondisi mental yang tidak baik / labil h. Perilaku yang tidak sesuai dengan pekerjaan 5. Step Voltage Step voltage adalah tegangan yang terjadi pada kedua kaki orang atau hewan yang berdiri diatas tanah yang sedang dialiri arus listrik. Step Voltage biasanya terjadi disekitar pentanahan atau daerah dimana ada arus yang mengalir ke tanah. Semakin panjang langkah semakin besar tegangan langkah artinya semakin bahaya yang ditimbulkan. 6. Sambaran Petir Sambaran petir dapat berupa sambaran langsung dan tidak langsung. Sambaran langsung umumnya mengenai bagian tertinggi. Untuk bangunan dan instalasi listrik termasuk over head line diberikan penyalur petir. Namun tidak jarang petir juga mengenai manusia, pohon, hewan, bangunan, tangki dll. Sambaran tidak langsung adalah dampak tidak langsung yang muncul akibat induksi sambaran petir yang dapat merusak peralatan elektronik. Tips Sembilan Cara Agar Anak Aman Dari Bahaya Listrik ASATUNEWS - Hal yang paling berbahaya dan sering disentuh oleh anak-anak adalah stop kontak, kabel dan colokan. Oleh karena itu, jauhkan anak Anda dari hal-hal tersebut. Cabut semua kabel yang tidak terpakai dan tutup stop kontak dengan pelindung plastik. Ada beberapa aturan untuk anak agar terhindar dari bahaya listrik yang terjangkau di rumah. Aliran listrik yang bebas, bisa menjadi sebab kebakaran di rumah. Simaklah aturan keamanan yang wajib Anda ketahui agar si kecil dan Anda sendiri terhindar dari bahaya listrik : 1.Jangan cabut kabelnya Jangan cabut sesuatu dengan memegang kabelnya. Ambillah bagian kepala steker untuk melepasnya dari stop kontak. Jangan lupa memeriksa setiap kabel. Jika terdapat kabel yang robek gantilah secepatnya. Jangan biarkan anak mencabut dan mencolokan barang elektronik tanpa pengawasan Anda. 2.Hindari air Jangan letakkan alat rumah tangga elektronik di daerah yang basah atau rawan basah. Air dapat menimbulkan korsleting listrik. Bila terjadi kebakaran, jangan mencoba memadamkan api dengan air tanpa memadamkan pusat aliran listrik. Jangan pernah menyentuh peralatan atau barang elektronik dengan tangan yang basah. Hal tersebut menjauhkan Anda dari setruman. Jangan pula izinkan anak untuk berenang saat turun hujan disertai petir. 3.Padamkan aliran listrik Jika ingin mengganti bola lampu yang mati, pastikan aliran listrik sudah padam. Gunakanlah sarung

tangan atau lap kering agar terhindar dari kontak langsung dengan stop kontak. 4.Waspadai kabel listrik Anak suka sekali memanjat pohon. Periksa pohon tersebut apakah ada kabel listrik di sekitarnya. Jika anak bermain dengan tongkat, berikanlah arahan agar menghindari tempat-tempat yang memiliki kabel listrik yang terjangkau oleh tongkat tersebut. Listrik bisa mengalir melalui benda yang dapat mengaliri listrik. Jika Anda menemukan sebuah kabel listrik terjatuh, jangan menyentuh apa pun yang terkena kabel tersebut. Beritahukan masalah tersebut secepatnya ke pihak yang berwenang agar tidak membahayakan siapapun. 5.Gunakan penutup stop kontak Stop kontak yang terletak di lantai dapat dijangkau anak. Pasangkanlah penutup pada stop kontak tersebut. Beritahu anak akan bahaya memegang stop kontak langsung agar ia tidak bermain dengan stop kontak. 6.Permainan yang aman Anak kecil mana yang tidak suka bermain layang-layang? Tapi jangan biarkan anak bermain layanglayang di daerah yang penuh dengan kabel listrik. Ajaklah anak memainkan permainan tersebut di tempat yang lebih aman, seperti di pantai atau di lapangan terbuka. 7.Gunakan sesuai pemakaian Pastikan Anda mencabut peralatan rumah tangga yang menggunakan listrik saat tidak digunakan. Walaupun dayanya kecil, pemanggang roti, blender atau setrika dapat memicu korslet. Sembunyikan stop kontak alat-alat itu agar tidak terlihat anak Anda. Misalnya menyembunyikannya di balik lemari es atau dispenser. 8.Keamanan di kamar mandi Biasanya terdapat stop kontak di kamar mandi. Hal tersebut dapat memudahkan Anda menggunakan pengering rambut atau barang elektronik lainnya. Taruhlah barang elektronik tersebut ke dalam laci setelah digunakan. Pastikan barang elektronik tersebut kering dan aman dari air. Berhati-hatilah untuk tidak meninggalkan anak Anda sendirian di kamar mandi. 9.Memberikan informasi Jangan lupa untuk selalu memberikan pelajaran dan informasi kepada Anak tentang penggunaan peralatan listrik agar aman. Memberikan Informasi sebanyak-banyaknya kepada anak, dengan memberikan informasi berupa keterangan dan pembelajaran unutk selalu berhati-hati terhadap bahaya lsitrik.

Manfaat dan bahaya listrik statis Manfaat Listrik Statis Dalam kehidupan sehari-hari, listrik statis dapat dimanfaatkan antara lain : a. Pengendap elektrostatis/penggumpal asap Alat ini berfungsi untuk membersihkan partikel-partikel abu hasil pembakaran gas pada cerobong asap, sehingga mengurangi pencemaran udara. b. Pengecatan mobil Sebelum dicat, biasanya mobil diamplas terlebih dahulu, sehingga bergesekan dan akan menghasilkan muatan listrik. Sedangkan alat semprot cat elektrostatis saat akan disemprotkan, maka butiran-butiran cat dari aerosol akan bergesekan dengan mulut pipa semprot dan udara sehingga butiran cat akan bermuatan listrik. Akibatnya muatan tersebut akan ditarik ke badan mobil. cara ini sangat efektif, efisien, dan murah biayanya. c. Mesin fotokopi Cara kerja mesin ini berdasarkan konsep listrik statis dan optik. di dalam mesin ini terdapat logam selenium (merupakan konduktor foto), yang menghantarkan arus listrik saat terkena cahaya dan merupakan isolator listrik saat dalam kegelapan. d. Printer laser Alat ini terdiri dari drum photoreceptor, fuser, corona wire, laser, dan toner. Prinsip kerja alat ini adalah penyinaran laser dan proses pemanasan. Bahaya Listrik Statis Beberapa bahaya yang berhubungan dengan listrik statis antara lain : a. Petir

Petir merupakan salah satu gejala alam yang terjadi akibat adanya pelepasan muatan listrik. Saat petir terjadi biasanya bersamaan dengan hujan deras yang disertai kilat dan guntur (bunyi yang sangat keras). Bahaya Listrik Bagi Manusia

Pada satu sisi, dalam menjalankan aktivitas sehari-hari kita sangat membutuhkan daya listrik. Namun pada sisi lain, listrik sangat membahayakan keselamatan kita kalau tidak dikelola dengan baik. Sebagian besar orang pernah mengalami/merasakan sengatan listrik, dari yang hanya merasa terkejut saja sampai dengan yang merasa sangat menderita. Oleh karena itu, untuk mencegah dari hal-hal yang tidak diinginkan, kita perlu meningkatkan kewaspadaan terhadap bahaya listrik dan jalan yang terbaik adalah melalui peningkatan pemahaman terhadap sifat dasar kelistrikan yang kita gunakan. Bahaya listrik dibedakan menjadi dua, yaitu bahaya primer dan bahaya sekunder. Bahaya primer adalah bahaya-bahaya yang disebabkan oleh listrik secara langsung, seperti bahaya sengatan listrik dan bahaya kebakaran atau ledakan.

Sedangkan bahaya sekunder adalah bahaya-bahaya yang diakibatkan listrik secara tidak langsung. Namun bukan berarti bahwa akibat yang ditimbulkannya lebih ringan dari yang primer. Contoh bahaya sekunder antara lain adalah tubuh/bagian tubuh terbakar baik

langsung maupun tidak langsung, jatuh dari suatu ketinggian, dan lain-lain.

1. Dampak Sengatan Listrik Bagi Manusia Dampak sengatan listrik antara lain adalah: Gagal kerja jantung (Ventricular Fibrillation), yaitu berhentinya denyut jantung atau denyutan yang sangat lemah sehingga tidak mampu mensirkulasikan darah dengan baik. Untuk mengembalikannya perlu bantuan dari luar. Gangguan pernafasan akibat kontraksi hebat (suffocation) yang dialami oleh paruparu. Kerusakan sel tubuh akibat energi listrik yang mengalir di dalam tubuh, Terbakar akibat efek panas dari listrik

2. Tiga Faktor Penentu Tingkat Bahaya Listrik Ada tiga faktor yang menentukan tingkat bahaya listrik bagi manusia, yaitu tegangan (V), arus (I) dan tahanan (R). Ketiga faktor tersebut saling mempengaruhi antara satu dan lainnya yang ditunjukkan dalam hukum Ohm. Tegangan (V) dalam satuan volt (V) merupakan tegangan sistem jaringan listrik atau sistem tegangan pada peralatan. Arus (I) dalam satuan ampere (A) atau mili- ampere (mA) adalah arus yang mengalir dalam rangkaian, dan tahanan (R) dalam satuan ohm, kilo ohm atau mega ohm adalah nilai tahanan atau resistansi total saluran yang tersambung pada sumber tegangan listrik. Sehingga berlaku: I = V/R; R= V/I; V= I x R Bila dalam hal ini titik perhatiannya pada unsur manusia, maka selain kabel (penghantar), sistem pentanahan, dan bagian dari peralatan lain, tubuh kita termasuk bagian dari tahanan rangkaian

tersebut

Tingkat bahaya listrik bagi manusia, salah satu faktornya ditentukan oleh tinggi rendah arus listrik yang mengalir ke dalam tubuh kita. Sedangkan kuantitas arus akan ditentukan oleh tegangan dan tahanan tubuh manusia serta tahanan lain yang menjadi bagian dari saluran. Berarti peristiwa bahaya listrik berawal dari sistem tegangan yang digunakan untuk mengoperasikan alat. Semakin tinggi sistem tegangan yang digunakan, semakin tinggi pula tingkat bahayanya. Jaringan listrik tegangan rendah di Indonesia mempunyai tegangan seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.5 dan sistem tegangan yang digunakan di Indonesia adalah: fasa-tunggal 220 V, dan fasa-tiga 220/380 V dengan frekuensi 50 Hz. Sistem tegangan ini sungguh sangat berbahaya bagi keselamatan manusia.

Mengenal Bahaya Listrik Bagi Manusia Label: Generator Pada satu sisi, dalam menjalankan aktivitas sehari-hari kita sangat membutuhkan daya listrik. Namun pada sisi lain, listrik sangat membahayakan keselamatan kita kalau tidak dikelola dengan baik. Sebagian besar orang pernah mengalami/merasakan sengatan listrik, dari yang hanya merasa terkejut saja sampai dengan yang merasa sangat menderita. Oleh karena itu, untuk mencegah dari hal-hal yang tidak diinginkan, kita perlu meningkatkan kewaspadaan terhadap bahaya listrik dan jalan yang terbaik adalah melalui peningkatan pemahaman terhadap sifat dasar kelistrikan yang kita gunakan.

Bahaya listrik dibedakan menjadi dua, yaitu bahaya primer dan bahaya sekunder. Bahaya primer adalah bahaya-bahaya yang disebabkan oleh listrik secara langsung, seperti bahaya sengatan listrik dan bahaya kebakaran atau ledakan.

Sedangkan bahaya sekunder adalah bahaya-bahaya yang diakibatkan listrik secara tidak langsung. Namun bukan berarti bahwa akibat yang ditimbulkannya lebih ringan dari yang primer. Contoh bahaya sekunder antara lain adalah tubuh/bagian tubuh terbakar baik langsung maupun tidak langsung, jatuh dari suatu ketinggian, dan lain-lain.

Dampak sengatan listrik bagi manusia antara lain adalah:

Gagal kerja jantung ( Ventricular Fibrillation), yaitu berhentinya denyut jantung atau denyutan yang sangat lemah sehingga tidak mampu mensirkulasikan darah dengan baik. Untuk mengembalikannya perlu bantuan dari luar.

Gangguan pernafasan akibat kontraksi hebat (suffocation ) yang dialami oleh paru-paru. Kerusakan sel tubuh akibat energi listrik yang mengalir di dalam tubuh, Terbakar akibat efek panas dari listrik.

Tiga

Faktor

Penentu

Tingkat

Bahaya

Listrik.

Ada tiga faktor yang menentukan tingkat bahaya listrik bagi manusia, yaitu tegangan (V) , arus (I) dan tahanan (R) . Ketiga faktor tersebut saling mempengaruhi antara satu dan lainnya yang ditunjukkan dalam hukum Ohm, Tegangan (V) dalam satuan volt (V) merupakan tegangan sistem jaringan listrik atau sistem tegangan pada peralatan. Arus (I) dalam satuan ampere (A) atau mili- ampere (mA) adalah arus yang mengalir dalam rangkaian, dan tahanan (R) dalam satuan ohm, kilo ohm atau mega

ohm adalah nilai tahanan atau resistansi total saluran yang tersambung pada sumber tegangan listrik. Bila dalam hal ini titik perhatiannya pada unsur manusia, maka selain kabel (peng-hantar), sistem pentanahan, dan bagian dari peralatan lain, tubuh kita termasuk bagian dari tahanan rangkaian tersebut. Tingkat bahaya listrik bagi manusia, salah satu faktornya ditentukan oleh tinggi rendah arus listrik yang mengalir ke dalam tubuh kita. Sedangkan kuantitas arus akan ditentukan oleh tegangan dan tahanan tubuh manusia serta tahanan lain yang menjadi bagian dari saluran. Berarti peristiwa bahaya listrik berawal dari sistem tegangan yang digunakan untuk mengoperasikan alat. Semakin tinggi sistem tegangan yang digunakan, semakin tinggi pula tingkat bahayanya. Jaringan listrik tegangan rendah di Indonesia mempunyai tegangan seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.5 dan sistem tegangan yang digunakan di Indonesia adalah: fasa-tunggal 220 V, dan fasa-tiga 220/380 V dengan frekuensi 50 Hz. Sistem tegangan ini sungguh sangat berbahaya bagi keselamatan manusia.

Listrik, Bahaya dan Pencegahannya Posted on Maret 21, 2009 by Assunnah Listrik adalah energi yang banyak dipakai baik dikilang ini maupun dilingkungan perumahan. Energi listrik ini didapatkan dari adanya gerakan perpindahan partikel-partikel bermuatan atau bila ada gerakan relative antara penghantar dan medan magnit yang akan menimbulkan tegangan pada penghantar itu, dan tegangan listrik inilah yang kemudian didistribusikan ke pemakai. Bahaya-bahaya dari listrik Energi listrik jelas dibutuhkan pada saat ini, tetapi selain memberikan manfaat juga mempunyai potensi yang dapat membahayakan peralatan dan kita sendiri seperti : 1. Kebakaran Energi listrik menimulkan panas, dan apabila panas ini berlebihan mengakibatkan isolasi dari kabel listrik menjadi rusak yang bahkan akan timbul api yang dapat menjadi kebakaran. Kita tahu bahwa kilang PT Badak adalah kilang pencairan gas alam yang punya resiko terjadinya kebocoran gas yang mengarah kepusat-pusat distribusi listrik (MCC) atau terminal-terminal listrik yang bisa berakibat kebakaran / peledakan yang diakibatkan adanya potensi terjadinya percikan api . 2. Peledakan Pusat-pusat distribusi listrik seperti di SWGR & MCC semua breaker / kontaktor sudah dirancang untuk dapat mengatasi jika terjadinya kelebihan beban ataupun short circuit. Tetapi oleh sesuatu hal dapat terjadi ledakan pada breaker kontaktor ini yang disebabkan oleh cara pengoperasian yang salah , misalnya : Breaker/kontaktor motor di MCC 4160 Volt ini jenisnya tidak boleh di Switch Off pada keadaan masih ada beban ( Do not open under load). 3. Radiasi Unit-unit pembangkit listrik (generator) atau distribusi listrik tegangan tinggi sudah pasti ada radiasi yang diakibatkan oleh arus induksi dari kawat penghantarnya. Sampai saat ini efek radiasi listrik terhadap sel-sel penting dalam tubuh manusia masih diperdebatkan oleh para pakar kelistrikan apakah berbahaya atau tidak. 4. Kematian Jika seseorang terkena sengatan arus listrik, maka orang itu hanya mampu bertahan sekitar + 3 menit dengan besarnya arus listrik yang mengalir ditubuhnya sebesar 0.40 Ampere, kemudian tidak dapat ditolong lagi / meninggal . Pencegahan dan penanggulangannya : 1. Kebakaran :

Yakinkan isolasi kabel tidak terkelupas / pecah atau sambungan terminal tidak kendor yang bisa berakibat terjadinya percikan bunga api. Jika mendapati hal-hal yang demikian segera laporkan dan dibuatkan MWO untuk perbaikan. Apabila menjalankan salah satu motor , kemudian motor tersebut trip kembali sebaiknya hanya kita lakukan maximum 2 kali untuk meresetnya dan segera kita informasikan E/S Crew untuk mengecek / memperbaikinya. Apabila terjadi kebakaran segera isolasi daerah yang terkena dan gunakan alat pemadam kebakaran yang sesuai untuk memadamkannya. 2. Peledakan : Yakinkan dulu jenis breaker / kontaktor yang akan kita switch off dan apabila dikehendaki harus menyetop dulu motor nya dari breaker / kontaktornya. 3. Radiasi : Menurut pakar kelistrikan yang setuju bahaya radiasi listrik , batas aman bagi kita pada jarak + 3 meter dan berada selama 4 jam terus menerus pada lingkungan yang terjangkau radiasi. 4. Kematian : Jangan mencoba memegang kabel listrik terbuka, jika kabel itu masih dialiri listrik. Harus mematikan sumber arus listriknya apabila ada Maintenance Crew akan bekerja pada peralatan listrik. (Lo-To) Tindakan yang harus dilakukan apabila terjadi kecelakaan terkena sengatan listrik: Jika mungkin putuskan aliran listrik. Apabila aliran listrik tidak dapat diputuskan, gunakan potongan kayu atau tali untuk memindahkan sikorban kecelakaan. Bila pernapasan korban terhenti berikanlah penapasan buatan dan bila jantungnya berhenti lakukan pijatan kearah jantung dan lanjutkan tindakan ini sampai bantuan kesehatan datang. Minta bantuan seseorang untuk mendapatkan bantuan pertolongan pertama dokter / ambulance. Penutup Telah kita sadari bersama bahwa semua jenis pekerjaan mempunyai resiko terjadinya kecelakaan yang dapat merusakkan peralatan dan bahkan melayangnya jiwa seseorang, oleh sebab itu mengetahui sebab dan akibat serta bahaya yang ditimbulkan dari suatu system atau peralatan sangatlah diperlukan. Sebelum bekerja persiapkan hal-hal sebagai berikut: Siapkan alat kerja yang kondisinya baik dan sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan.

Periksa lokasi tempat kerja apakah terdapat bahaya yang mengancam keselamatan para pekerja dan kemungkinan kerusakan pada peralatan. Pergunakan peralatan perlindungan diri yang sesuai dengan pekerjaan yang akan dilakukan. Lakukan pembinaan team work yang baik agar pekerjaan dapat dikerjakan dengan lancar. Lakukan safety talk yang tujuannya agar para pekerja terhindar dari kecelakaan.

9 Tips Mencegah Bahaya Kebakaran Akibat Konsleting Listrik Penyebab terjadinya kebakaran banyak disebabkan oleh korsleting listrik. Untuk itu ada beberapa hal yang harus di perhatikan untuk mencegah bahaya kebaran yang disebabkan korsleting listrik. Di bawah ini kami informasikan tips mencegah bahaya kebakaran akibat korsleting listrik: 1. Percayakan pemasangan instalasi rumah/bangunan anda pada instalatir yang terdaftar sebagai anggota AKLI (Assosiasi Kontraktor Listrik Indonesia) dan terdaftar di PLN. Secara legal instalatir mempunyai tanggung jawab terhadap keamanan instalasi. 2. Jangan menumpuk steker atau colokan listrik terlalu banyak pada satu tempat karena sambungan seperti itu akan terus menerus menumpuk panas yang akhirnya dapat mengakibatkan korsleting listrik. 3. Jangan menggunakan material listrik sembarangan yang tidak standar walaupun harganya murah. Tetapi memiliki sertifikat Sistim Pengawasan Mutu (SPM) yang berlabel tulisan atau, 4. Jika sering putus jangan menyambungnya dengan serabut kawat yang bukan fungsinya karena setiap sekring telah diukur kemampuan menerima beban tertentu. 5. Lakukan pemeriksaan secara rutin terhadap kondisi isolasi pembungkus kabel, bila ada isolasi yang terkupas atau telah menipis agar segera dilakukan penggantian. Gantilah instalasi rumah/bangunan anda secara menyeluruh minimal lima tahun sekali. pekerjaan pemeriksaan dan penggantian sebaiknya dilakukan oleh instalatir anggota AKLI dan terdaftar di PLN. 6. Gunakan jenis dan ukuran kabel sesuai peruntukan dan kapasitas hantar arusnya. 7. Bila terjadi kebakaran akibat korsleting listrik akibat pengaman Mini Circuit breaker (MCB) tidak berfungsi dengan baik, matikan segera listrik dari kWh meter. Jangan menyiram sumber kebakaran dengan air bila masih ada arus listrik. 8. Anda juga perlu mengetahui bahwa hubungan arus pendek atau korsleting adalah kontak langsung antara kabel positif dan negatif yang biasanya dibarengi dengan percikan bunga api, dan bunga api inilah yang memicu kebakaran. PLN telah memasang MCB yang terpadu dengan kWh dan OA Kast yang berfungsi sebagai pembatas bila pemakaian beban melebihi kapasitas daya sekaligus sebagai pengaman bila terjadi hubungan arus pendek.

9. Hindari pemakaian listrik secara illegal karena disamping membahayakan keselamatan jiwa, tindakan itu juga tergolong tindak kejahatan yang dipidanakan. Jadi sebelum hal-hal yang tak diinginkan terjadi seperti musibah kebakaran menimpa Anda, sebaiknya kita melakukan tindak pencegahan. Bukankah mencegah itu lebih baik daripada mengobati!