P. 1
Askep Psikososial

Askep Psikososial

4.0

|Views: 9,395|Likes:
Dipublikasikan oleh Robby

More info:

Published by: Robby on Jul 26, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/05/2013

pdf

text

original

ASUHAN KEPERAWATAN PSIKOSOSIAL A. Respons Psikologis Terhadap Penyakit Fisik 1.

Pengertian Manusia yang utuh mempunyai integrasi aspek bio-psiko-sosial- spiritual yang kokoh. Klien dengan gangguan penyakit fisik, sumber stresor utama adalah respon klien pada aspek bio-psiko-sosial dan spiritual. Dalam hal ini perawat perlu yang tanggap menangani respons psikososial klien agar pola koping klien dalam menyelesaikan masalah lebih adekuat. 2. Rentang Respon Respons individu terhadap penyakit fisik, berkaitan dengan pengalaman masa lalu, persepsi terhadap penyakit, keyakinan terhadap penyembuhan dan sistem pelayanan kesehatan. Rentang respon individu berfluktuasi dari respon adaptif sampai mal adaptif. Adaptif Mal adaptif

Harapan a. Harapan

Kesempatan

Ketidakpastian

Bahaya

Putus asa

Harapan akan mempngaruhi respons psikologis terhadap penyakit fisik. Kurangnya harapan dapat meningkatkan stres dan berakhir dengan penggunaan mekanisme koping yang tidak adekuat. Pada beberapa kasus, koping yang tidak adekuat dapat menimbulkan masalah kesehatan jiwa. b. Ketidakpastian Ketidakpastian adalah suatu keadaan dimana individu tidak mampu memahami kejadian yang terjadi. Hal ini akan mempengaruhi kemmapuan individu mengkaji situasi dan memperkirakan upaya yang akan dilakukan. Ketidakpastian menjadi berbahaya jika disertai rasa pesimis dan putus asa. c. Putus asa Putus asa ditandai dengan perilaku pasif, perasaan sedih dan harapan hampa, kondisi ini dapat membawa klien dalam upaya bunuh diri. B. Proses Keperawatan 1. Pengkajian a. Faktor predisposisi Respon psikologis pada penyakit fisik dipengaruhi beberapa faktor yang terkait dengan pengalaman masa lalu dan sistem pendukung klien, yaitu : 1) Pengetahuan tentang penyakit

Kurang informasi atau salah pengertian dapat meningkatkan ansietas yang akan mempengaruhi pemulihan 2) Pengalaman lalu tentang penyakit 3) Harapan pemulihan penyakit, tergantung pada pengalaman langsung dan tidak langsung terhadap penyakit baik yang posistif maupun negatif 4) Persepsi dan pandangan terhadap diri Sikap positif terhadap diri sendiri dan pengembangan keterampilan menggunakan 5) Keuletan Keuletan merupakan kekuatan individu untuk mengembalikan aspek psikososial pada keadaan adaptif yang terdiri dari kekuatan ego, keintiman sosial dan sumber daya yang ada. b. Faktor predisposisi Faktor pencetus adalah hal utama yang digunakan dalam penetapan gejala atau diagnosis penyakit. Aspek yang dapat mempengaruhi beratnya pengalaman stress adalah : 1) Peralihan sehat ke sakit Terjadinya serangan penyakit yang mendadak atau tidak diduga dapat menimbulkan stress. Proses terjadinya penyakit yang lama akan memberi kesempatan pada klien untuk mepersiapkan diri menerima penyakit. 2) Prognosis penyakit Beberapa diagnosis seperti AIDS dan kanker yang dianggap fatal dan diagnosa yang tidak fatal tetapi sulit untuk diobati seperti kecacatan yang tidak terduga akan menimbulkan stress. 3) Tindakan pengobatan Tindakan operasi dan pengobatan jangka panjang seperti dialisis akan menambah stress 4) Respon orang berarti/ terdekat Respons orang yang dicintai dan berarti bagi klien akan membantu pemulihan. Sebaliknya jika orang yang dicintai memberi respons emosional yang datar atau tanpa emosi dapat emningkatkan stres pada klien. c. Perilaku Perilaku yang berhubungan dengan respons psikologis terhadap penyakit fisik berkaitan dengan diagnosis penyakit, pengobatan dan pemulihan penyakit terminal adalah : koping adaptif akan membantu kemampuan individu menghadapi penyakitnya.

1) Diagnosis penyakit

: rasa jengkel, syok dan tidak berdaya, marah, sedih,

menarik diri, mencari informasi pengobatan ke beberapa dokter/ paranormal 2) Pengobatan : mengikuti instruksi pengobatan dengan baik, menolak pengobatan, menarik diri, putus asa, tergantung terhadap pengobatan, perilaku bunuh diri 3) Pemulihan : ansietas, mudah tersinggung, sukar konsentrasi, konsep diri berubah 4) Penyakit terminal : Denial (mengingkari kenyataan), marah ( keinginan merusak diri), tawar menawar dan depresi d. Mekanisme koping Mekanisme koping menggambarkan upaya klien untuk mengatasi anxietas yang ditimbulkan oleh penyakit fisik. Ada empat mekanisme koping yang sering digunakan klien yaitu : pengingkaran, regresi, represi dan kompensasi. Klien cenderung menggunakan koping yang berarti baginya termasuk mencari informasi, menyendiri atau melakukan hobinya. 2. Masalah Keperawatan Masalah keperawatan yang dapat diidentifkasi pada penyakit fisik yang berkaitan dengan respons psikologis klien adalah : a. Kerusakan komunikasi verbal b. Koping keluarga inefektif c. Koping individu inefektif d. Harga diri rendah e. Ketidak berdayaan f. Perubahan proses pikir g. Kerusakan interaksi sosial h. Perubahan penampilan peran i. Distres spiritual j. Konflik peran orang tua Berdasarkan masalah keperawatan tersebut maka dapat dirumuskan beberapa diagnosa keperawatan. Rumusan diagnosa keperawatan harus memperhatikan respon psikososial khususnya fungsi kognitif, alam perasaan dan konsep diri.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->