Anda di halaman 1dari 13

TUGAS MATA KULIAH BIOLOGI PERIKANAN

CARA FERTILISASI IKAN


10 contoh spesies dengan fertilisasi secara eksternal dan 3 spesies fertilisasi secara internal Oleh: YONA RACHELA WIBOWO NIM. 115080400111070

AGROBISNIS PERIKANAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2012

Dalam suatu kolom perairan, suatu spesies dari lingkungan akuatik pasti melakukan suatu kegiatan yang namanya perkawinan atau biasa disebut dengan pemijahan. Proses pemijahan adalah proses yang ditunjukan oleh suatu spesies dalam bentuk tingkah laku dalam melakukan perkawinan. Dalam melakukan pemijahan, diperlikan syarat agar pemijahan dapat terjadi, yaitu individu harus matang gonad. Dengan matang gonad, maka individu tersebut siap untuk melakukan proses pemijahan. Tingkat kematangan gonad dari suatu individu berbeda-beda pada tiap spesies dan dapat ditunjukan dengan melihat alat kelamin ataupun morfologi dari tubuh spesies tersebut (Wira, 2007). Fertilisasi merupakan suatu proses kompleks, dimana terjadi penggabungan antara gamet jantan (sperma) dan gamet betina (sel telur). Pada dasarya, fertilisasi mempunyai dua fungsi, yaitu menyebabkan telur berkembang menjadi embrio, dan untuk memasukkan inti jantan yang haploid ke dalam sitoplasma sel telur (Berril, 1971). Proses fertilisasi dimulai apabila sperma benar-benar telah melekat pada telur. Masuknya sperma diikuti oleh suatu perubahan cepat dan dramatik dalam telur itu sendiri. Meskipun banyak sperma dapat masuk ke dalam telur, namun hanya satu sel sperma yang memberikan nukleusnya (inti) pada bakal zigot. Peristiwa terakhir dalam fertilisasi adalah pembentukan inti zigot yang diploid, dilanjutkan dengan pembelahan mitosis yang pertama dari sel, untuk kemudian dimulai tahap perkembangan embrio (Kimball, 1994).
Pembuahan atau fertilisasi merupakan asosiasi gamet, dimana asosiasi ini merupakan mata rantai awal dan sangat penting pada proses fertilisasi. Rasio pembuahan sering digunakan sebagai parameter untuk mendeteksi kualitas telur. Penggabungan gamet biasanya disertai dengan pengaktifan telur. Selama fertilisasi dan pengaktifan, telur-telur ikan teleostei mengalami reaksi kortikal. Kortikal alveoli melebur, melepaskan cairan koloid, dan selanjutnya memulai pembentukan ruang periviteline (Kjorsvik et al., 1990 dalam Utiah, 2006). Kortikal alveoli muncul setelah terjadinya fertilisasi dan reaksi kortikal yang tidak lengkap menunjukkan kualitas telur yang jelek. Beberapa hal yang mempengaruhi pembuahan adalah berat telur ketika terjadi pembengkakan oleh air, pH cairan ovari, dan konsentrasi protein (Lahnsteiner et al., 2001).

Macam fertilisasi ikan: 1. Fertilisasi eksternal Yaitu persatuan sperma dgn sel telur terjadi di luar tubuh induk. Contoh: Cyprinidae, Anabantidae, Siluridae, dll. 2. Fertilisasi internal Yaitu sel telur bersatu dgn sperma di dalam tubuh induk. Digunakan organ bantu pemijahan, spt: gonopodium, myxopterygium, dan tenaculum. Contoh: Elasmobranchii, Anablepidae, Poecilidae.

10 contoh spesies ikan yang tergolong dalam fertilisasi eksternal: 1. Ikan Nila (Oreochromis niloticus)

Gambar 1. Ikan nila Ikan nila adalah jenis ikan Sychlidae yang bertipe mouthbreeder yang artinya menjaga telur di dalam mulut sampai menetas. Ciri-ciri kelamin dari ikan nila yang sudah matang gonad adalah berumur 1 tahun dan pada kelamin memerah pada kedua induk. Pada jantan kelaminnya tidak lancip, sedangkan pada betina lancip dengan perut membuncit dan ketika ditekan akan keluar sel telur berwarna kuning. Hal ini diikuti dengan tingkah laku jantan yang aktif dan betina yang pasif (Suyanto, 1994). Proses perkawinan diawali dengan jantan yang membuat cekungan sebagai tempat persiapan fertilisasi. Setelah itu, jantan mencari betina yang sudah siap kawin. Ketika keduanya sudah bertemu dan cocok, maka keduanya akan memisahkan diri. Jika ada ikan pejantan lain yang mendekat, maka jantan akan mengejar dan menyerang. Setelah itu keduanya saling mencumbu dengan cara berkejar-kejaran. Setelah selesai bercumbu, betina akan melepaskan sel telur pada cekungan yang sebelumnya sudah dibuat dan dibersihkan oleh sang jantan. Setelah itu jantan juga mengeluarkan sperma pada tempat yang sama dan terjadilah

fertilisasi eksternal. Setelah pembuahan terjadi, maka betina akan memasukkan telur-telur tersebut ke dalam rongga mulutnya. Setelah itu jantan pergi. Telur-telur ini akan dipelihara di dalam mulut betina selama 35 hari sampai menetas. Dan anak-anak ikan nila (burayak) tersebut akan terus dijaga oleh induk betina sampai benar-benar mandiri (Kuncoro, 2003). 2. Ikan mas (Cyprinus carpio)

Gambar 2. Ikan mas Ikan mas adalah ikan yang umum dikonsumsi oleh banyak orang dan paling banyak pula dibudidayakan oleh masyarakat. Ikan ini banyak dibudidayakan karena cepat tumbuh dan relatif mudah. Untuk mengetahui jantan dan betina dapat dilakukan dengan cara yang sederhana. Untuk ciri kelamin primer, ikan jantan memiliki dua saluran di belakang sirip anal, yaitu anus dan urogenital dan alat kelaminnya terlihat menonjol. Sedangkan pada betina memiliki tiga saluran, yaitu anus, genital, dan ureter dan alat kelaminnya terlihat memerah saat matang gonad. Untuk ciri kelamin sekunder, ikan jantan terlihat lebih ramping dengan ekor lebih panjang dan lebar dibanding dengan ikan betina yang perutnya lebih gemuk (Lingga, 2002). 3. Ikan cupang (Betta splendens)

Gambar 3. Ikan cupang

Ikan cupang merupakan salah satu ikan hias air tawar. Akan tetapi ikan ini lebih sering dikenal sebagai ikan aduan. Kematangan gonad dari ikan cupang ini dilihat dari banyaknya bintik hitam yang terdapat pada sirip punggung jantan. Jika bintik hitam banyak, maka ikan cupang jantan sudah siap untuk melakukan pemijahan. Selain itu ikan jantan akan terlihat sibuk dalam mempersiapkan sarang tempat penetasan telur. Umur cupang yang siap untuk melakukan pemijahan adalah 6-7 bulan. Sedangkan pada betina , ciri-ciri kematangan gonad dilihat dari besarnya perut betina (Daelami, 2001). Proses pemijahan cupang diawali dengan sibuknya ikan jantan mengeluarkan buih busa dari mulutnya lalu diletakkan pada permukaan sebagai sarang telur. Setelah itu pejantan akan mencari betina yang siap untuk dijadikan pasangan. Setelah didapatkan pasangan yang cocok, maka betina akan mengeluarkan sel telur diikuti dengan pelepasan sel sperma oleh jantan lalu terjadilah fertilisasi eksternal. Telur yang sudah dibuahi akan dibawa oleh jantan menuju buih yang ada di permukaan. Dalam masa sampai penetasan, ikan jantan akan menjaga telur sampai benar-benar menetas, bahkan sampai anakan cupang tersebut mandiri. Jika ada buih yang pecah, maka jantan akan segera membuat buih busa yang sama sehingga telur benar-benar bisa menetas (Daelami, 2001). 4. Ikan lele (Clarias batrachus)

Gambar 4. Ikan lele Ciri-ciri dari ikan lele yang siap untuk memijah pada jantan adalah Kepala indukan jantan lebih kecil dari indukan ikan lele betina, warna kulit dada indukan jantan agak tua bila dibanding indukan betina, kelamin jantan

menonjol, memanjang ke arah belakang, terletak di belakang anus, dan warna kemerahan, gerakan indukan jantan lincah, tulang kepala pendek dan agak gepeng, perut indukan jantan lebih langsing dan kenyal bila dibanding indukan ikan lele betina, bila diurut dari bagian perut ke arah ekor indukan lele jantan akan mengeluarkan cairan putih kental (spermatozoa) serta kulit jantan yang lebih halus dibanding betina. Sedangkan cirri-ciri dari ikan lele betina yang sudah siap untuk memijah adalah Kepalanya lebih besar dibanding induk lele jantan, warna kulit dada agak terang, kelamin berbentuk oval atau bulat daun, berwarna kemerahan, lubangnya agak lebar, letaknya di belakang anus, gerakannya lambat, tulang kepala pendek dan agak cembung, perutnya lebih gembung dan lunak, bila diurut dari bagian perut ke arah ekor indukan betina akan mengeluarkan cairan kekuning-kuningan berupa sel ovum (Wolfgang, 2007 dalam Wira, 2007). Proses pemijahan diawali dengan berenangnya betina mendekati jantan. Keduanya melakukan sentuhan tubuh secara berkali-kali. Setelah itu mereka berdua menciptakan pergerakan dengan cara mengibaskan ekor mereka. Keduanya lalu bekerja sama menggali lubang pada kerikil yang bersih sampai diameternya mencapai 30 cm. Proses mating bias terjadi berkali-kali, sehingga secara keseluruhan proses reproduksi ikan lele bisa berlangsung selama 20 jam. Dalam porses matting betina mendorong kepala mereka ke pusat tubuh jantan sampai pada keadaan seperti terikat. Keduanya tetap dalam posisi ini dalam 10 menit sampai betina lepas dari ikatan. Hal ini akan terjadi secara berulang sampai betina membuat lubang sebagai tanda siap untuk mengeluarkan sel telur. Setelah lubang dibuat, maka betina akan bergerak menuju jantan dan mengajaknya ke tempat lubang yang telah dibuat. Setelah itu akan terjadi proses matting lagi kemudian betina akan mengeluarkan telur pada lubang diikuti jantan yang mengeluarkan sperma. Setelah telur dikeluarkan, betina membuat lingkaran tempat telur berada, lalu jantan akan menjaga telur-telur tersebut dengan cara berenang di sekitar sarang telur (Wolfgang, 2007 dalam Wira, 2007).

5. Ikan tawes (Puntius javanicus)

Gambar 5. Ikan tawes Biasanya induk ikan tawes memijah pada pukul 19.00-22.00. Induk yang akan memijah biasanya pada siang hari sudah mulai berkejarkejaran di sekitar tempat pemasukan air. Setelah induk ikan tawes bertelur, air yang masuk ke kolam diperkecil agar telur-telur tidak terbawa arus, penetasan dilakukan di kolam pemijahan juga. Pagi hari diperiksa bila ada telur-telur yang rnenumpuk di sekitar kolam atau bagian lahan yang dangkal disebarkan dengan mengayun-ayunkan sapu lidi di dasar kolam. Telur ikan tawes biasanya menetas semua setelah 2-3 hari (Anonymous, 2001). 6. Ikan Clownfish (Amphiprion ocellaris)

Gambar 6. Ikan Clownfish Sebelum pemijahan, induk jantan melakukan pembersihan substrat sekitar anemon dengan melakukan gerakan berayun-ayun didepan betina dan tarian patah-patah mengitari betina. Selanjutnya bila saat memijah, kedua induk akan lebih aktif melakukan pembersihan substrat untuk tempat menempelkan telur. Proses pemijahan berlangsung antara pukul 12.00-14.00 WIB dan pembuahan dilakukan secara eksternal. Kedua induk melakukan penataan posisi telur sehingga menjadi rapi, selanjutnya aktif melakukan pembersihan dan perawatan telur, dengan mengibaskan

ekor dan menyemprotkan air melalui mulut di sekitar telur. Masa pengeraman telur 9-10 hari. Induk akan memijah kembali 1-2 hari setelah telur menetas. 7. Ikan Kerapu Macan (Epinephelus fuscoguttatus)

Gambar 7. Ikan kerapu macan Untuk merangsang terjadinya perkawinan antara jantan dengan induk betina matang kelamin digunakan metoda manipulasi lingkungan di bak terkontrol. Teknik pemijahan dengan manipulasi lingkungan ini dikembangkan berdasarkan pemijahan ikan kerapu di alam, yaitu dengan rangsangan atau kejutan faktor-faktor lingkungan seperti suhu, kadar garam, kedalaman air dan lain-lain. Pemijahan mengikuti fase peredaran bulan; pada saat bulan terang atau bulan gelap (Dao et al., 2011). 8. Ikan Kerapu Tikus (Cromileptes altivelis)

Gambar 8. Ikan kerapu tikus Tingkah laku pada saat pemijahan yaitu induk jantan dan betina berenang bersamaan dan saling berdekatan. Kemudian pemijahan berlangsung saat induk betina mengeluarkan telur dan diikuti oleh induk jantan yang mengeluarkan sperma. Menurut Tampubolon dan Mulyadi (1989), pada umumnya kerapu bersifat soliter tetapi pada saat akan

memijah bergerombol, di perairan Indo Pasifik puncak pemijahan berlangsung beberapa hari sebelum bulan purnama dan terjadi pada malam hari. 9. Ikan Gurame (Osphronemus gouramy)

Gambar 9. Ikan gurame Setelah sarang selesai dibuat, induk jantan cepat-cepat mencari dan merayu induk betina untuk bersamasama memijah disarang. Induk betina ini akan menyemprotkan telur-telurnya kedalam sarang melalui lubang sarang yang kecil, kemudian jantan akan menyemprotkan spermanya, yang akhirnya terjadilah pembuahan didalam istana ijuk ini. Tidak seperti halnya ikan mas yang pemijahannya hanya beberapa jam saja, pemijahan ikan gurame ini biasanya berlangsung cukup lama. Induk jantan bertugas menjaga sarang selama pemijahan berlangsung.Setelah pemijahan selesai, biasanya giliran induk betina yang bertugas menjaga keturunannya, dengan terlebih dulu menutup lubang sarang dengan ijuk atau rumputan kering. Dengan nalurinya sebagai orang tua yang baik, biasanya induk betina ini menjaga anaknya dengan tak lupa mengipaskan siripnya terutama sirip ekor kearah sarang. Gerakan sirip induk betina ini akan meningkatkan kandungan oksigen terlarut dalam air. Air dengan kandungan oksigen yang cukup akan membantu menetaskan telur-telur dalam sarang. Sebab seperti diketahui, telur pun butuh oksigen dalam prosesnya menjadi benih ikan. Sementara dengan kasih sayang induk betina menjaga keturunanya, induk jantan akan kembali menyusun sarang dan memikat induk betina yang lainnya untuk melanjutkan keturunannya. Dari atas kolam kita bisa mengetahui induk-induk yang telah memijah tanpa turun ke kolam dengan melihat adanya bau amis, dan terlihat adanya lapisan minyak tepat di atas sarang pemijahan.

10. Ikan Kakap merah (Lutjanus argentimaculatus)

Gambar 10. Ikan kakap merah Ikan kakap merah jantan mengalami matang kelamin pada ukuran yang lebih kecil dari pada betina, biasanya ikan yang siap memijah akan muncul ke permukaan pada waktu senja atau malam hari di bulan gelap (antara tanggal 25-30 kalender Hijriah) pada suhu air antara 22 oC - 25C. Pada saat proses pemijahan secara alami, induk jantan akan mengambil inisiatif yang diawali dengan menyentuh dan menggesekkan tubuh pada salah satu induk betina. Setelah itu baru induk jantan yang lain ikut bergabung, memutari induk betina membentuk spiral sambil melepas gamet sedikit di bawah permukaan air. Selain pemijahan secara alami dapat juga menggunakan pemijahan secara buatan yaitu dengan metode rangsang hormonal secara injeksi atau dengan implantasi (Kungvankij, et al. 1986 dalam Kadarwati, L. 1997). 3 contoh spesies ikan yang tergolong dalam fertilisasi internal: 1.Ikan Hiu (Carcharinus sp.)

Gambar 11. Ikan hiu Ikan hiu adalah salah satu dari spesies Elasmobranchii. Ikan hiu dapat tumbuh menjadi sangat besar dan panjang mencapai 255 cm. Ciriciri ikan hiu yang matang gonad adalah mempunyai panjang 130-145 cm pada jantan dan 120-135 pada betina. Selain itu pada jantan terdapat

pemanjangan

clasper

pada

sirip

anal

sebagai

organ

reproduksi

(Godknecht, 2004 dalam Wira, 2007). Ikan hiu melakukan pemijahan dengan cara fertilisasi internal. Ketika betina siap kawin ,maka betina akan mengeluarkan zat feromon sebagai zat penarik perhatian atau perangsang untuk jantan. Ketika jantan mencium zat tersebut, maka jantan akan mengejar betina dan menangkapnya dengan giginya (Karleskint, 1998). Hal ini akan menyebabkan luka pada betina, tetapi kulit betina lebih keras sehingga kulit mereka tetap terlindung. Setelah menemukan posisi yang tepat, maka clasper jantan akan dipenetrasikan ke dalam kloaka betina. Penetrasi ini terjadi secara vertical dan akan berlangsung selama kurang lebih 2 menit. Setelah itu jantan akan terbaring di dasar lautan selama I menit lalu kemudian berenag ke lautan yang lebih dalam (Godknecht, 2004 dalam Wira, 2007). 2. Ikan Molly (Poecilia latipinna)

Gambar 12. Ikan molly Ikan Molly (Poeciliaa latipinna) adalah salah satu komoditi ikan hias air tawar di Indonesia. Ikan Molly termasuk dalam jenis ikan live brearer (melahirkan). Ikan ini bersifat omnivore. Ukuran tubuhnya relatif cukup besar, maksimal sekitar 12 cm. Hingga kini sudah banyak varietas yang beredar di pasaran dengan warna dan bentuk tubuh yang beragam akibat persilangan dan mutasi. 3. Ikan Pari (Dasyatis kuhlii)

Gambar 13. Ikan Pari


Last dan Stevens (2009) dalam Jayadi (2011) menyatakan bahwa ikan pari (rays) termasuk ikan bertulang rawan dalam grup Cartilaginous. Ikan pari mempunyai bentuk tubuh gepeng melebar (depressed), sepasang sirip dada (pectoral fins) melebar dan menyatu dengan sisi kiri-kanan kepalanya, sehingga tampak atas atau tampak bawahnya terlihat bundar atau oval. Ikan pari umumnya mempunyai ekor yang sangat berkembang (memanjang) menyerupai cemeti (Gambar 1). Pada beberapa spesies, ekor ikan pari dilengkapi duri penyengat sehingga disebut sting-rays. Mata ikan pari umumnya terletak di bagian samping kepala. Posisi dan bentuk mulutnya adalah terminal dan umumnya bersifat predator. Ikan ini bernapas melalui celah insang (gill openingsatau gill slits) yang berjumlah 5-6 pasang. Posisi celah insang adalah dekat mulut di bagian bawah (ventral). Ikan pari jantan dilengkapi sepasang alat kelamin yang disebut clasper letaknya di pangkal ekor. Ikan pari betina umumnya memijah secara melahirkan anak (vivipar) dengan jumlah anak antara 5-6 ekor.

DAFTAR PUSTAKA Anonymous. 2001. PEMBENIHAN IKAN TAWES (Puntius Javanicus. Blkr). Balai Informasi Penyuluh Pertanian Magelang; Departemen Pertanian. http://www.deptan.go.id. Diakses Pada tanggal 11 oktober 2012. BERRIL, N.J. 1971. Developmental biology. Mc Graw-Hill Book Company, New York : 535 pp Daelami, D. 2001. Usaha Pembenihan Ikan Hias Air Tawar . Jakarta : Penebar Swadaya. Dao, Yunias. 2011. PEMBENIHAN IKAN KERAPU MACAN (EPINEPHELUS FUSCOGUTTATUS). http://yunias19ocean.blogspot.com/2011_0101 archive. html. Diakses Pada tanggal 11 oktober 2012.

Jayadi, M.I. 2011. ASPEK BIOLOGI REPRODUKSI IKAN PARI (Dasyatis kuhliiMller & Henle, 1841) YANG DIDARATKAN DI TEMPAT PELELANGAN IKAN PAOTERE MAKASSAR. Skripsi. KIMBALL, J.W. 1994. Biologi. Penerbit Erlangga. Jakarta: 755 hal. Kuncoro, E.B. 2002. Ikan Siklid. Jakarta: Penebar Swadaya. Lahnsteiner, F., B. Urbanyi, A. Horvarth, and T. Weismann. 2001. Biomarkers for egg quality determination in cyprinid fish. Aquaculture, 195:331-352. Lingga, P. 2002. Ikan Mas Kolam Air Deras. Jakarta : Penebar Swadaya. Wira, M. 2007. Tingkah Laku Pemijahan Biota Akuatik. http://maswira.blogspot. Com/2007/12/tingkah-laku-pemijahanbiota-akuatik.html. Diakses Pada tanggal 11 oktober 2012.

Suyanto, R. 1994. Nila. Jakarta ; Penebar Swadaya. Tampubolon, G.H., dan E. Mulyadi. 1989. Synopsis Ikan Kerapu di Perairan Indonesia. Balitbangkan, Semarang. Utiah, A. 2006. Penampilan Reproduksi Induk Ikan Baung ( Hemibagrus nemurus Blkr) dengan Pemberian Pakan Buatan yang Ditambahkan Asam Lemak n-6 dan n-3 dan dengan Implantasi Estradiol-17? dan Tiroksin. Disertasi. Institut Pertanian Bogor.