Anda di halaman 1dari 21

Disusun Oleh: Rezky Galuh Saputra

Pembimbing: dr. Bambang A.T.K, Sp.OT

DEFINISI FRAKTUR

Terputusnya kontinuitas jaringan tulang dan atau tulang rawan yang umumnya disebabkan oleh ruda paksa.Trauma yang menyebabkan tulang patah dapat berupa trauma langsung dan dapat berupa trauma tidak langsung..

Komplikasi lokal fraktur


Urgen Cedera visceral lokal Cedera vaskular Cedera saraf Sindrom kompartemen Hemartrosis Infeksi Gas gangren Kurang Urgen Fracture blister Luka plester Luka tekanan Jeratan saraf Osifikasi myositis Cedera ligamen Lesi tendon Kaku sendi Algodistrofi Lanjut Union yang tertunda Malunion Non union Nekrosis avaskular Kontraktur otot Ketidakstabilan sendi Osteoartritis

Cedera Visceral

Komplikasi cedera organ viscera, yang paling sering adalah penetrasi paru dengan kegawatan pneumothorak yang mengikuti fraktur tulang rusuk dan ruptur vesica urinaria atau uretra pada fraktur pelvis. Cedera ini memerlukan perawatan emergensi

Cedera vaskular
Cedera Fraktur tulang rusuk pertama Dislokasi bahu Fraktur supracondilar humerus Subclavicula Axilla Brachial Pembuluh Darah

Dislokasi siku
Fraktur pelvis Fraktur supracondilar femur Dislokasi lutut Tibia Proksimal

Brachial
Presacral dan iliaca interna Femoral Poplitea Politea atau cabangnya

Cedera Saraf
Cedera Pembuluh Darah
Dislokasi bahu Axilla

Fraktur batang humerus

Radial

Fraktur supracondilar humerus

Radial atau median

Condilar medial siku

Ulnar

Dislokasi fraktur monteggia

Interosseus posterior

Dislokasi panggul

Sciatic

Dislokasi siku

Peroneal

Sindrom Kompartemen
Fraktur lengan atau tungkai dapat berkembang menjadi iskemia yang parah bahkan jika tidak terdapat kerusakan pada pembuluh darah mayor. Perdarahan, edema atau inflamasi (infeksi) dapat meningkatkan tekanan pada salah satu kompartemen osteofascial, terdapat aliran kapiler yang tereduksi yang menyebabkan iskemia otot, edema, tekanan yang tinggi dan belum adanya iskemia yang parah- sebuah lingkaran setan, setelah 12 jam atau kurang, pada nekrosis saraf dan otot di dalam kompartemen. Saraf dapat beregenerasi tetapi otot tidak dapat dan hanya digantikan oleh jaringan fibrous inelastik (komtraktur iskemia Volkmann).

Hemartrosis
Fraktur yang melibatkan persendian dapat menyebabkan hemartrosis akut. Persendian bengkak dan tegang dan pasien mengalami resistensi pergerakan pada sendi tersebut. Darah harus diaspirasi sebelum menyikapi fraktur.

Infeksi
Fraktur terbuka dapat menjadi terinfeksi, fraktur tertutup hampir tidak pernah menjadi infeksi kecuali jika dibuka dengan operasi

Gangren Gas

Kondisi yang membahayakan disebabkan oleh infeksi clostridium (khususnya Clostridium welchii). Organisme tersebut adalah organisme anaerobik yang dapat bertahan dan jaringan multipel dengan tekanan oksigen rendah; infeksi primernya dapat melalui luka kotor dengan otot mati yang telah ditutup tanpa debridemen yang adekuat. Toksin dihasilkan oleh organisme yang merusak dinding sel dan secara cepat terjadi nekrosis jaringan, sehingga memicu penyebaran penyakit.

Fracture Blister

Hal ini disebabkan oleh elevasi lapisan superfisial kulit oleh edema, dan terkadang dapat dicegah dengan pembalutan yang erat. Luka tersebut harus dibungkus dengan balut kering yang steril.

Luka Plester dan Luka Tekanan


Luka plester terjadi ketika kulit menekan langsung ke tulang. Hal ini harus dicegah dengan melapisi titik tulang dan dengan mengecor plester basah sehingga tekanan terdistribusi ke jaringan lunak di sekitar titik tulang. Ketika luka plester muncul, pasien merasa nyeri seperti terbakar yang terlokalisir. Jendela harus dibuat segera pada plester atau peringatan nyeri cepat mereda dan nekrosis kulit berlangsung tanpa disadari.

Union (Penyatuan) Yang Terlambat

Faktor-faktor yang menyebabkan terlambatnya union dapat dirangkum sebagai biologikal, biomekanikal atau hubungannya dengan pasien

Non-Union

Dalam sebagian kecil kasus tertundanya union secara bertahap berubah menjadi non-union, yaitu menjadi jelas bahwa fraktur tidak akan pernah bersatu tanpa intervensi. Gerakan dapat diperoleh di bagian fraktur dan nyeri berkurang, kesenjangan fraktur menjadi jenis pseudarthrosis.

MALUNION

Ketika fragmen bergabung dalam posisi tidak memuaskan (angulasi tidak dapat diterima, rotasi atau pemendekan) fraktur dikatakan malunion. Penyebabnya adalah kegagalan untuk mengurangi fraktur secara adekuat, kegagalan untuk mengadakan reduksi sambil proses penyembuhan berlamgsung atau kolaps bertahap tulang yang mengalami fraktur kominutif atau osteoporosis.

NEKROSIS AVASKULER

Daerah tertentu terkenal karena kecenderungan mereka untuk berkembang menjadi iskemia dan nekrosis tulang setelah. Mereka adalah (1) kepala femur (setelah fraktur pada leher femur atau dislokasi pinggul), (2) bagian proksimal os skafoid (setelah patah tulang pinggang), (3) lunasi (dislokasi yang mengikuti), dan (4) talus (setelah fraktur leher).

Gangguan Pertumbuhan

Pada anak-anak, kerusakan fisis dapat berakibat pada pertumbuhan yang abnormal atau terhenti. Fraktur transversal yang melewati lempeng pertumbuhan bukan merupakan suatu hal yang mengkhawatirkan; fraktur melewati lapisan hipertrofi dan kalsifikasi dan tidak melewati zona germinal, sehingga jarang terjadi gangguan pertumbuhan.

Osifikasi Myositis

Osifikasi hipertrofi pada otot kadang terjadi setelah cedera, antara lain dislokasi pada siku atau benturan pada brachialis, deltoid atau kuadricep. Hal ini dapat disebabkan oleh kerusakan otot, tetapi dapat terjadi tanpa cedera lokal pada pasien yang tidak sadar atau lumpuh

Lesi Tendon

Tendinitis dapat berakibat pada tendon tibialis posterios sebagai lanjutan dari fraktur malleolar medial. Hal ini harus dicegah dengan reduksi yang akurat, jika perlu dengan operasi terbuka.

Kompresi Saraf

Kompresi saraf dapat merusak saraf poplitea lateralis jika pasien yang sudah tua atau kurus berbaring dengan kaki rotasi eksternal penuh. Radial palsy dapat terjadi akibat penggunaan kruk yang salah. Kedua kondisi tersebut disebabkan oleh kurangnya pengawasan.

Kontraktur Otot

Setelah cedera arteri atau sindrom kompartemen, pasien dapat menderita kontraktur iskemia otot yang terkena (kontraktur ikemik Volkmann). Saraf yang terluka oleh iskemia kadang sembuh, setidaknya sebagian, sehingga pada pasien akan nampak deformitas dan kekakuan, tapi mati rasa tidak permanen. Daerah yang paling sering terkena adalah lengan bawah dan tangan, tungkai dan kaki.