Anda di halaman 1dari 29

DAFTAR ISI

COVER HALAMAN DAFTAR ISI KATA PENGANTAR BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar belakang B. Tujuan C. Manfaat Penulisan D. Rumusan Masalah

BAB II TINJAUAN TEORI A. Anatomi Fisiologi B. Definisi C. Etiologi D. Patofisiologi E. Pathway F. Gejala Dan Tanda G. Klasifikasi H. Komplikasi I. Penatalaksanaan J. Pencegahan K. Pemeriksaan diagnostik L. Asuhan Keperawatan Teori

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran

DAFTAR PUSTAKA

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat ALLAH SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul HIPEREMESIS GRAVIDARUM. Makalah ini penulis susun dalam rangka menyelesaikan tugas yang diberikan oleh dosen pembimbing mata kuliah Keperawatan Maternitas 2, dan merupakan salah satu tugas individu yang harus dipenuhi oleh mahasiswa.

Dalam pembuatan makalah ini penulis banyak mendapatkan bimbingan dan arahan dari berbagai pihak, oleh sebab itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada dosen pembimbing mata kuliah yakni ibu IKHA ARDIANTI,S.Kep, Ns dan Rekan-rekan mahasiswa yang telah membantu dan memberikan dorongan dalam pembuatan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa penulisan makalah ini masih belum sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini. Penulis mengharapkan semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Akhir kata kami ucapkan terima kasih.

Bojonegoro,30 September 2013

PENULIS

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Mual (nausea) dan muntah (emesis gravidarum) adalah gejala yang wajar dan sering kedapatan pada kehamilan trimester I. Mual biasanya terjadi pada pagi hari, tetapi dapat pula timbul setiap saat dan malam hari.Gejala gejala ini kurang lebih terjadi 6 minggu setelah hari pertama haid terakhir dan berlangsung selama kurang lebih 10 minggu. Mual dan muntah terjadi pada 60 80% primi gravida dan 40 60% multi gravida. Satu diantara seribu kehamilan, gejala gejala ini menjadi lebih berat Perasaan mual ini desebabkan oleh karena meningkatnya kadar hormon estrogen dan HCG (Human Chorionic Gonadrotropin) dalam serum. Pengaruh Fisiologik kenaikan hormon ini belum jelas, mungkin karena sistem saraf pusat atau pengosongan lambung lambung yang berkurang. Pada umumnya wanita dapat menyesuaikan dengan keadaan ini, meskipun demikian gejala mual dan muntah yang berat dapat berlangsung sampai 4 bulan. Pekerjaan sehari hari menjadi terganggu dan keadaan umum menjadi buruk. Keadaan inilah yang disebut hiperemesis gravidarum. Keluhan gejala dan perubahan fisiologis menentukan berat ringannya penyakit. (Prawirohardjo, 2002) Mual dan muntah merupakan gangguan yang paling sering kita jumpai pada kehamilan muda dan dikemukakan oleh 50 70% wanita hamil dalam 16 minggu pertama. Kurang lebih 66% wanita hamil trimester pertama mengalami mual- mual dan 44% mengalami muntah muntah. Wanita hamil memuntahkan segala apa yang dimakan dan diminum hingga berat badannya sangat turun, turgor kulit berkurang, diuresis berkurang dan timbul asetonuri, keadaan ini disebut hiperemesis gravidarum dan memerlukan perawatan di rumah sakit. Perbandingan insidensi hiperemesis gravidarum 4 : 1000 kehamilan. (Sastrawinata, 2004) Diduga 50% sampai 80% ibu hamil mengalami mual dan muntah dan kira kira 5% dari ibu hamil membutuhkan penanganan untuk penggantian cairan dan koreksi ketidakseimbangan elektrolit. Mual dan muntah khas kehamilan terjadi selama trimester pertama dan paling mudah disebabkan oleh peningkatan jumlah HCG. Mual juga dihubungkan dengan perubahan dalam indra penciuman dan perasaan pada awal kehamilan. (Walsh, 2007)

Hiperemesis gravidarum didefinisikan sebagai vomitus yang berlebihan atau tidak terkendali selama masa hamil, yang menyebabkan dehidrasi, ketidakseimbangan elektrolit, atu defisiensi nutrisi, dan kehilangan berat badan. Insiden kondisi ini sekitar 3,5 per 1000 kelahiran. Walaupun kebanyakan kasus hilang dan hilang seiring perjalanan waktu, satu dari setiap 1000 wanita hamil akanmenjalani rawat inap. Hiperemesis gravidarum umumnya hilang dengan sendirinya (selflimiting), tetapi penyembuhan berjalan lambat dan relaps sering umum terjadi. Kondisi sering terjadi diantara wanita primigravida dan cenderung terjadi lagi pada kehamilan berikutnya. (Lowdermilk, 2004)

B. TUJUAN 1. untuk mengetahui definisi hiperemesis gravidarum 2. Untuk mengetahui etiologi hiperemesis gravidarum 3. Untuk mengetahui patofisiologi hiperemesis gravidarum 4. Untuk mengetahui pathway hiperemesis gravidarum 5. Untuk mengetahui gejala dan tanda hiperemesis gravidarum 6. Untuk mengetahui klasifikasi hiperemesis gravidarum 7. Untuk mengetahui komplikasi hiperemesis gravidarum 8. Untuk mengetahui pencegahan hiperemesis gravidarum 9. Untuk mengetahui penatalaksanaan hiperemesis gravidarum 10. Untuk mengetahui pemeriksaan diagnostik hiperemesis gravidarum 11. Untuk mengetahui asuhan keperawatan teori hiperemesis gravidarum

C. MANFAAT PENULISAN Diharapkan kepada pembaca terutama mahasiswa/i kesehatan untuk dapat mengerti dan memahami hiperemesis gravidarum serta mengetahui tanda dan gejala sehingga dapat melakukan pencegahan dan penatalaksanaan secara cepat dan tepat.

D. RUMUSAN MASALAH Wanita hamil yang mengalami mual dan muntah yang berlebihan

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Anatomi fisiologi 1) Alat kelamin luar (genetalia eksterna) a) Monsveneris Bagian yang menonjol meliputi bagian simfisis yang terdiri dari jaringan lemak, daerah ini ditutupi bulu pada masa pubertas. b) Vulva Adalah tempat bermuara sistem urogenital. Di sebelah luar vulva dilingkari oleh labio mayora (bibir besar) yang ke belakang, menjadi satu dan membentuk kommisura posterior dan perineam. Di bawah kulitnya terdapat jaringan lemak seperti yang ada di mons veneris. c) Labio mayora Labio mayora (bibir besar) adalah dua lipatan besar yang membatasi vulva, terdiri atas kulit, jaringan ikat, lemak dan kelenjar sebasca. Saat pubertas tumbuh rambut di mons veneris dan pada sisi lateral. d) Labio minora Labio minora (bibir kecil) adalah dua lipatan kecil diantara labio mayora, dengan banyak kelenjar sebasea. Celah diantara labio minora adalah vestibulum. e) Vestibulum Vestibulum merupakan rongga yang berada diantara bibir kecil (labio minora), maka belakang dibatasi oleh klitoris dan perineum, dalam vestibulum terdapat muaramuara dari liang senggama (introetus vagina uretra), kelenjar bartholimi dan kelenjar skene kiri dan kanan. f) Himen (selaput darah) Lapisan tipis yang menutupi sebagian besar dan liang senggama ditengahnya berlubang supaya kotoran menstruasi dapat mengalir keluar, letaknya mulut vagina pada bagian ini, bentuknya berbeda-beda ada yang seperti bulan sabit, konsistensi ada yang kaku dan yang lunak, lubangnya ada yang seujung jari, ada yang dapat dilalui satu jari.

g) Perineum Terbentuk dari korpus perineum, titik temu otot-otot dasar panggul yang ditutupi oleh kulit perineum. 2) Alat kelamin dalam (genetalia interna) a) Vagina Tabung, yang dilapisi membran dari jenis jenis epitelium bergaris, khusus dialiri banyak pembuluh darah dan serabut saraf. Panjangnya dari vestibulum sampai uterus 7 cm. Merupakan penghubung antara introitus vagina dan uterus. Dinding depan liang senggama (vagina) 9 cm, lebih pendek dari dinding belakang. Pada puncak vagina sebelah dalam berlipat-lipat disebut rugae. b) Uterus Organ yang tebal, berotot berbentuk buah Pir, terletak di dalam pelvis antara rectum di belakang dan kandung kemih di depan, ototnya disebut miometrium. Uterus terapung di dalam pelvis dengan jaringan ikat dan ligament. Panjang uterus 7 cm, lebar 5 cm, tebal 2 cm. Berat 50 gr, dan berat 30-60 gr. Uterus terdiri dari : (1) Fundus uteri (dasar rahim) Bagian uterus yang terletak antara pangkal saluran telur. Pada pemeriksaan kehamilan, perabaan fundus uteri dapat memperkirakan usia kehamilan. (2) Korpus uteri Bagian uterus yang terbesar pada kehamilan, bgian ini berfungsi sebagai tempat janin berkembang. Rongga yang terdapat pada korpus uteri disebut kavum uteri atau rongga rahim. (3) Servix uteri Ujung servix yang menuju puncak vagina disebut porsio, hubungan antara kavum uteri dan kanalis servikalis disebut ostium uteri internum. Lapisan-lapisan uterus, meliputi : (1) Endometrium (2) Myometrium (3) Parametrium

c) Ovarium Merupakan kelenjar berbentuk kenari, terletak kiri dan kanan uterus dibawah tuba uterine dan terikat di sebelah belakang oleh ligamentum latum uterus. d) Tuba Fallopi Tuba fallopi dilapisi oleh epitel bersilia yang tersusun dalam banyak lipatan sehingga memperlambat perjalanan ovum ke dalam uterus. Sebagian sel tuba mensekresikan cairan serosa yang memberikan nutrisi pada ovum. Tuba fallopi disebut juga saluran telur terdapat 2 saluran telur kiri dan kanan. Panjang kira-kira 12 cm tetapi tidak berjalan lurus. Terus pada ujung-ujungnya terdapat fimbria, untuk memeluk ovum saat ovulasi agar masuk ke dalam tuba (Tambayong, 2002).

B. DEFINISI Dalam buku obstetri patologi (1982) Hiperemesis Gravidarum adalah suatu keadaan dimana seorang ibu hamil memuntahkan segala apa yang di makan dan di minum sehingga berat badannya sangat turun, turgor kulit kurang, diuresis kurang dan timbul aseton dalam air kencing. Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah berlebihan pada wanita hamil sampai mengganggu pekerjaan sehari-hari karena pada umumnya menjadi buruk karena terjadi dehidrasi (Rustam Mochtar, 1998). Hiperemesis Gravidarum (Vomitus yang merusak dalam kehamilan) adalah nousea dan vomitus dalam kehamilan yang berkembang sedemikian luas sehingga menjadi efek sistemik, dehidrasi dan penurunan berat badan (Ben-Zion, MD, Hal:232) Hiperemesis diartikan sebagai muntah yang terjadi secara berlebihan selama kehamilan (Hellen Farrer, 1999, hal:112) Hiperemesis Gravidarum adalah keadaan dimana penderita mual dan

muntah/tumpah yang berlebihan, lebih dari 10 kali dalam 24 jam atau setiap saat, sehingga mengganggu kesehatan dan pekerjaan sehari-hari (Arief.B, 2009). Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah dengan intensitas sedang sering terjadi sampai gestasi sekitar 16 minggu.(Obstetri Willson.2006.hal:1424)

C. Etiologi Kejadian hiperemesis gravidarum belum diketahui dengan pasti. Tetapi beberapa faktor predisposisi dapat dijabarkan sebagai berikut :

1. Faktor adaptasi dan hormonal Pada wanita hamil yang kekurangan darah lebih sering terjadi hiperemesis gravidarum. Dapat dimasukkan dalam ruang lingkup faktor adaptasi adalah wanita hamil dengan anemia, wanita primigravida dan over distensi rahim pada hamil ganda dan hamil mola hidatidosa. Sebagian kecil primigravida belum mampu beradaptasi terhadap hormon estrogen dan khorionik gonadrotropin, sedangkan pada hamil ganda dan mola hidatidosa, jumlah hormon yang dikeluarkan terlalu tinggi dan menyebabkan terjadi hiperemesis gravidarum itu.

2. Faktor psikologis Hubungan faktor psikologis dengan kejadian hiperemesis gravidarum belum jelas. Besar kemungkin bahwa wanita yang menolak hamil, takut kehilangan pekerjaan, keretakan hubungan dengan suami dan sebagainya, diduga dapat menjadi faktor kejadian hiperemesis gravidarum. (Manuaba,1998 : 209-210)

D. Patofisiologi Perasaan mual akibat kadar estrogen meningkat. Mual muntah terus menerus dapat menyebabkan dehidrasi, hiponatremia, hipokeoremia, penurunan klorida urin selanjutnya terjadi hemokonsentrasi yang mengurangi perfusi darah ke jaringan dan menyebabkan tertimbulnya zat toksik. Pemakaian cadangan karbohidrat dan lemak menyebabkan oksidasi lemak tidak sempurna sehingga terjadi ketosis, hipokalemia akibat muntah dan ekskresi yang berlebihan selanjutnya menambah frekuensi muntah dan merusak hepar. Selaput lendir esofagus dan lambung dapat robek (Sindrom Mallory-Weiss) sehingga terjadi perdarahan gastrointestinal. Jantung atrofi, kecil di biasanya. Terdapat perdarahan pada otak, terdapat degenerasi lemak pada tubuh kontorfi serta ginjal tampak pucat

Dari otopsi wanita yang meninggal (menurut Manuaba, 1999. hal: 102) karena hiperemesis gravidarum diperoleh keterangan bahwa terjadi kelainan pada organ-organ tubuh sebagai berikut : 1. Hepar : Pada tingkat ringan hanya ditemukan degenerasi lemak sentrilobuler tanpa nekrosis. Kelainan lemak ini nampaknya tidak menyebabkan kematian dan dianggap sebagai akibat muntah teru-menerus. 2. Jantung : jantung atrofi, kecil dari biasa. Kadang kala dijumpai perdarahan subendokardial, ini sejalan dengan lamanya penyakit, kadang-kadang ditemukan perdarahan sub-endokardial. 3. Otak : terdapat perdarahan pada otak dan kelainan seperti pada ensefalopati wernicke dapat dijumpai (dilatasi kapiler dan perdarahan kecil-kecil didaerah korpora mamilaria ventrikel ketiga dan ke empat). 4. Ginjal : tampak pucat, degenerasi lemak pada tubuli kontorti. (Manuaba, 1999 : 102)

E. PATHWAY Kehamilan

Peningkatan hormon estrogen

Hormon HCG Peningkatan pada HCL

Peristaltik

Lambung Kosong

Mual Muntah Berlebih Output Berlebih

Nyeri di Gaster

Peningkatan Sensitivas Pada HCL meningkat Indra Pengecap

HCL ikut keluar Rasa pahit dimulut

Gangguan Nyamar (Nyeri) Intake kurang Perubahan Psikologis Krisis Ancaman kehilangan janin Cemas BB turun Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Nafsu makan menurun

Ketidaksinambungan cairan & elektrolit Metabolisme Intrasel Menurun Otot Lemah Kelemahan Tubuh Intoleransi aktifitas Cairan Intrasell Intertitial Haus Dehidrasi

Kurang Informasi Kurang Pengetahuan

F. Gejala dan Tanda Batas mual muntah berapa banyak yang disebut hiperemesis gravidarum tidak ada kesepakatan. Ada yang mengatakan, bisa lebih dari 10 kali muntah akan tetapi apabila keadaan umum ibu terpengaruh dianggap sebagai hiperemesis. Hiperemesis gravidarum, menurut berat ringannya gejala dapat dibagi ke dalam 3 tingkatan. Tingkat 1 : Ringan Mual muntah terus menerus mempengaruhi keadaan umum penderita, ibu merasa lemah, tidak nafsu makan, berat badan turun dan rasa nyeri pada epigastrium, nadi sekitar 100 kali per menit, tekanan darah sistolik menurun, turgor kulit mengurang, lidah kering, mata cekung. Tingkat 2 :Sedang Penderita lebih lemah dan apatis, turgor kulit lebih mengurang, lidah kering dan kotor, nadi kecil dan cepat, suhu kadang-kadang naik, dan mata sedikit ikterik, berat badan turun, mata cekung, tensi turun, hemokonsentrasi, oliguri dan konstipasi. Dapat pula terjadi acetonuria dan nafas bau aceton. Tingkat 3 :Berat Keadaan umum lebih parah, muntah berhenti, kesadaran menurun dari somnolen sampai koma, nadi kecil dan cepat kesadaran, suhu badan meningkat, tensi menurun, icterus, komplikasi fatal terjadi pada susunan syaraf pusat (ensefalopati wernicks) dengan gejala : nistagmus, diplopia, perubahan mental. Keadaan ini adalah akibat sangat kekurangan zat makanan, termasuk vitamin B kompleks.Timbulnya ikterus menunjukkan adanya payah hati. (Sarwono P, 2007).

G. Klasifikasi Tingkat Hiperemesis Gravidarum Tanda dan gejala a. muntah yang terus menerus disertai dengan intoleransi terhadap makan dan minum. b. penurunan berat badan c. nyeri epigastrium karena asam lambung meningkat dan terjadi regurgitasi ke esofagus d. Pertama-tama isi muntahan adalah makanan, kemudian lendir beserta sedikit cairan empedu, dan kalau sudah lama Tingkat Pertama bisa keluar darah. e. Frekuensi nadi meningkat sampai 100 kali/menit pada pemeriksaan fisik : mata cekung lidah kering turgor kulit menurun urin sedikit berkurang. tekanan darah sistolik menurun a. pasien memuntahkan segala yang dimakan dan diminum b. berat badan cepat menurun c. ada rasa haus yang hebat

pemeriksaan Fisik : Tingkat Kedua Pasien terlihat apatis Pucat lidah kotor kadang ikterus karena fungsi ginjal terganggu ditemukan aseton dan bilirubin dalam urin. Frekuensi nadi 100-140 x/i tekanan darah sistolik < 80 mmHg

a. berkurangnya muntah atau bahkan berhenti b. kesadaran menurun (delirium sampai koma)

Pemeriksaan Fisik : Tingkat ketiga Pasien mengalami ikterus Sianosis Nistagmus gangguan jantung ditemukan bilirubin dan protein.

H. Komplikasi Komplikasi yang terjadi akibat hiperemesis gravidarum alntara lain: a) Komplikasi ringan: Kehilangan berat badan, dehodrasi, asidosis dari kekurangan gizi, alkalosis, hipokalemia, kelemahan otot, kelainan elektrokardiografik, tetani, dan gagguan psikologis. b) Komplikasi yang mengancam kehidupan: Rupture oesophageal berkaitan dengan muntah yang berat, encephalophaty wernickes, mielinolisis pusat pontine, retinal haemorage, kerusakan ginjal, pneumomediastinum secara spontan, keterlambatan pertumbuhan didalam kandungan, dan kematian janin. (Arif,2000 : 121)

I. Pencegahan
Prinsip pencegahan adalah mengobati emesis agar tidak terjadi hiperemesis gravidarum dengan cara : 1. Memberikan penerangan tentang kehamilan dan persalinan sebagai suatu proses yang fisiologik 2. Memberikan keyakinan bahwa mual dan kadang kadang muntah merupakan gejala yang fisiologik pada kehamilan muda dan akan hilang setelah kehamilan 4 bulan. 3. Menganjurkan mengubah makan sehari hari dengan makanan dalam jumlah kecil tapi sering 4. Menganjurkan pada waktu bangun pagi jangan segera turun dari tempat tidur, erlebih dahulu makan roti kering atau biskuit dengan dengan teh hangat. 5. makanan yang berminyak dan berbau lemak sebaiknya dihindarkan 6. Makanan seyogyanya disajikan dalam keadaan panas atau sangat dingin 7. Defekasi teratur 8. Menghindari kekurangan karbohidrat merupakan faktor penting, dianjurkan makanan yang banyak mengandung gula

J. Penatalaksanaan Dengan memberikan informasi dan edukasi tentang kehamilan pada ibu-ibu dengan maksud menghilangkan faktor psikis rasa takut. Juga tentang diet ibu hamil, makan dalam porsi kecil /sedikit namun sering. Jangan tiba-tiba berdiri waktu bangun pagi, akan terasa oyong, mual dan muntah. Defekasi hendaknya diusahakan teratur. (Ida Ayu C. Manuaba, 2008). Terapi Obat Terapi obat diberikan apabila cara di atas tidak mengurangi keluhan dan gejala. Tetapi perlu diingat untuk tidak memberikan obat yang teratogen.Dapat menggunakan sedativa (luminal, stesolid), vitamin (BI dan B6), anti muntah (mediamer B6, drammamin, acopreg, avomin, torecan) antasida dan anti mulas.Pada keadaan lebih berat diberikan anti emetic seperti disiklomin hidrokloride atau khlorpromasin.Penanganan hiperemesis gravidarum yang lebih berat perlu dikelola di Rumah Sakit. (Sarwono P, 2007 : 126).

Isolasi Penderita disendirikan dalam kamar yang tenang cerah dan peredaran udara baik.Catat cairan yang keluar dan masuk. Kadang-kadang dengan isolasi saja gejala-gejala akan berkurang tanpa pengobatan. (Sarwono, 2007: 133). Terapi Psikologik Perlu diyakinkan kepada penderita bahwa penyakit dapat disembuhkan dengan menghilangkan rasa takut oleh karena kehamilan, mengurangi pekerjaan serta menghilangkan masalah atau konflik yang kiranya menjadi latar belakang penyakit ini. (Sarwono, 2007 : 134). Cairan Parenteral Cairan parenteral yang diberikan cukup elektrolit, karbohidrat dan protein dengan glucose 5% dalam cairan garam fisiologissebanyak 2-3 liter sehari. Bila perlu dapat ditambah kalium dan vitamin khususnya vitamin B kompleks dan vitamin C. Dibuat daftar control caran yang masuk dan dikeluarkan. Dengan penanganan ini umumnya gejala-gejala akan berkurang dan keadaan bertambah baik. (Sarwono, 2007 : 134). Hiperemesis Gravidarum Tingkat II dan III Harus Dirawat Inap di Rumah Sakit 1. Kadang-kadang pada beberapa wanita, hanya tidur di rumah sakit saja telah banyak mengurangi mual muntahnya 2. Isolasi Jangan terlalu banyak tamu. Kalau perlu hanya perawat dan dokter saja yang boleh masuk. Kadang kala hal ini saja tanpa pengobatan khusus telah mengurangi mual dan muntah 3. Terapi psikologis Berikan pengertian bahwa kehamilan merupakan suatu hal yang wajar, normal dan fisiologis. Jadi tidak perlu takut dan khawatir. Penambahan cairan Berikan infus Dextrose / glukosa 5% sebanyak 2-3 liter/24 jam. 4. Berikan obat-obatan seperti te1ah dikemukakan di atas. Pada beberapa kasus dan bila terapi tidak dapat dengan cepat memperbaiki keadaan umum penderita dapat dipertimbangkan suatu abortus buatan. (Mochtar R.. 1998). K. Pemeriksaan diagnostic Diagnosis hiperemesis gravidarum biasanya tidak sukar.Harus ditentukan adanya kehamilan muda dan muntah terus menerus, sehingga mempengaruhi keadaan

umum.Tetapi harus difikirkan kemungkinan kehamilan muda dengan penyakit lain yang juga dapat menyebabkan muntah seperti ileus, appendicitis akuta, pielonefritis, ulkus ventrikulus, dan tumor serabi. Pemeriksaan diagnostic:
1. labolatorium darah : hb, haemotokrit, golongan darah, kadar estriol urin : kemungkinan ditemui protein, aceton dan kadar estriol yang berkurang, reduksi. pada pemeriksaan hiperemesis gravidarum grade I yang dilakukan : elektrolit darah dan urinalisis. pada hiperemesis gravidarum urin terdapat aseton 2. USG untuk mengetahui keadaan janin hidup, intrauterine, tunggal, cairan amnion berkurang, derajat kematangan plasenta 3. pemeriksaan cardiotokografi (CTG) untuk mengetahui DJJ yang abnormal 4. pemeriksaan Amnioskopi untuk mengetahui air ketuban berkurang, bercampur mekonium dan mengandung sel-sel 5. pemeriksan sitosol vaginal untuk mengetahui adanya tanda-tanda post-term

L. Asuhan keperawatan teori I. Pengkajian


Nausea dan vomitus merupakan gejala-gejala utama. Pasien tidak dapat menahan makanan dan kehilangan berat badan. Beberapa pasien mengeluh air liurnya berlebihan/hipersalivasi. Riwayat haid: sebagian besar pasien sadar akan haid yang tidak datang dan mengetahui bahwa mereka hamil. Tetapi kadang-kadang pasien tidak dapat memberikan informasi yang penting ini, sehingga mengaburkan diagnosis. 1. Data Subjektif

Data

Objektif fisik

Pemeriksaan

1. Keadaan Umum Kesadaran : Pada kasus hiperemesis gravidarum umumnya lemah.Stabil,Menurun dari composmentis sampai koma,Untuk mengetahui Keadaan emosional yang dialami oleh ibu 2. Tanda-tanda vital Tekanan darah : Biasanya pada kasus hiperemesis gravidarum tekanan darahnya turun. Nadi : Biasanya pada kasus hiperemesis gravidarum denyut nadinya

meningkat > 100 x menit.(Prawirohardjo, 2002 : 278) Suhu 3. Muka Kelopak mata : Cekung Konjungtiva : Pucat Sklera : Putih Cloasma gravidarum : ada atau tidak ada. Oedem : ada atau tidak ada 4. Hidung Polip : ada atau tidak ada Pendarahan : ada atau tidak ada Sekret : ada atau tidak ada Peradangan : ada atau tidak ada 5. Mulut dan Gigi Caries : ada atau tidak ada Gusi : ada pendarahan atau tidak ada Tonsil : ada pembengkakan atau tidak ada 6. Telinga Serumen : ada/ tidak 7. Pembesaran kelenjar tiroid : ada/ tidak 8. Pembesaran kelenjar limfe : ada/ tidak : Biasanya pada kasus hiperemesis gravidarum suhu tubuhnya meningkat.

9. Dada Jantung : ictus cordis regular/ tidak Paru-paru : ada/ tidak ronchi dan wheezing Payudara - Bentuk : simetris/ tidak - Kebersihan : bersih/tidak - Benjolan : ada/ tidak - Rasa Nyeri : ada/ tidak 10. Punggung dan pinggang Posisi tulang belakang : lordosis/ tidak Pinggang nyeri : ada/ tidak nyeri ketuk 11. Ekstermitas atas dan bawah Oedema kanan / kiri :ada/ tidak ada Kekakuan sendi dan otot :ada/ tidak ada varises kanan/kiri : ada/tidak ada Reflek patella : kanan/kiri positif/ negatif 12. Abdomen Linea : Tidak ada Striae : Tidak ada Pembesaran : sesuai umur kehamilan atau tidak Benjolan : tidak ada Konsistensi : lembek 13. TFU Leopold I a. Pemeriksa menghadap kearah muka ibu hamil b. Menentukan tinggi fundus uteri dan bagian dalam fundus c. Konsistensi uterus Leopold II a. Menentukan batas samping rahim kanan dan kiri b. Menentukan letak punggung janin

Leopold III a. Menentukan apa yang terdapat dibagian terbawah b. Untuk menentukan bagian terbawah janin apakah bagian tersebut sudah masuk pintu atas panggul atau belum ( jika belum bagian terbawah tersebut dapat digoyangkan ) Leopold IV a. Pemeriksaan menghadap kearah kiri ibu hamil b. Seberapa jauh bagian terbawah janin masuk pintu atas panggul. ( Mochtar : 1990;92 ) 12. Fetus DJJ : belum terdengar 13. Anogenital Vagina : Terdapat tanda chadwick, elastisitas bertambah, tidak ada

pembengkakan kelenjar bartolini dan skene. Anus : Tidak ada haemoroid 14.eliminasi :Pemeriksaan laboratorium - Haemoglobin : Normalnya 11 gr%

Pada hyperemesis gravidarum tidak menutup kemungkinan lib ibu hamil kurang dari 11 gr% dikarenakan kurangnya asupan nutrisi yang mengakibatkan terjadinya anemia. - Urine : Untuk megetahui ada/tidaknya protein dan

albumin dalam urine. Normalnya protein negatif.albumin urine (reduksi) negatif.


Kebutuhan Dasar Khusus * Aktifitas istirahat Tekanan darah sistol menurun, denyut nadi meningkat (> 100 kali per menit). * Integritas ego Konflik interpersonal keluarga, kesulitan ekonomi, perubahan persepsi tentang kondisinya, kehamilan tak direncanakan. * Eliminasi Perubahan pada konsistensi; defekasi, peningkatan frekuensi berkemih Urinalisis : peningkatan konsentrasi urine.

* Makanan/cairan Mual dan muntah yang berlebihan (4 8 minggu) , nyeri epigastrium, pengurangan berat badan (5 10 Kg), membran mukosa mulut iritasi dan merah, Hb dan Ht rendah, nafas berbau aseton, turgor kulit berkurang, mata cekung dan lidah kering. * Pernafasan Frekuensi pernapasan meningkat. * Keamanan Suhu kadang naik, badan lemah, icterus dan dapat jatuh dalam koma * Seksualitas Penghentian menstruasi, bila keadaan ibu membahayakan maka dilakukan abortus terapeutik. * Interaksi sosial Perubahan status kesehatan/stressor kehamilan, perubahan peran, respon anggota keluarga yang dapat bervariasi terhadap hospitalisasi dan sakit, sistem pendukung yang kurang.

Tes Laboratorium * Pemeriksaan darah lengkap dengan apusan darah: nilai hemoglobin dan hematokrit yang meningkat menunjukkan hemokosentrasi berkaitan dengan dehidrasi. Anemia yang mungkin merupakan konsekuensi dari mal nutrisi. * Urinalisis: urin biasanya hanya sedikit dan mempunyai kosentrasi tinggi sebagai akibat dehidrasi. Aseton menunjukkan asidosis starvasi. .

I.

Prioritas Diagnosa Keperawatan


1. Ketidakseimbngan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mual-muntah 2. Devisit volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan terhadap mual muntah 3. Cemas berhubungan dengan Koping tidak efektif; perubahan psikologi kehamilan 4. Intoleransi aktifitas b/d ketidak adekuatan sumber energi sekunder 5. Kurang pengetahuan tentang penyakit b/d keterbatasan informasi

II.

Intervensi keperawatan

N o 1 .

Diagnosa keperawatan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mualmuntah Tujuan Setelah di lakukan tindakan keperawatan selama 2x24jam diharapkan masalah dapat teraatasi dengan: Kriteria Hasil ; 1. Klien akan mengkonsumsi asupan oral diet yang mengandung zat gizi yang adequate 2. Klien tidak mengalami nausea dan vomitus 3. Klein akan mentoleransi diit yang telah di programkan 4. Klien akan

Perencanaan Intervensi 1. Klien akan mengkonsumsi asupan oral diet yang mengandung zat gizi yang adequate 2. Anjurkan untuk menghindari makanan yang berlemak 3. anjurkan untuk makan makanan selingan seperti biskuit, roti dan the (panas) hangat sebelum bagun tidur pada siang hari dan sebelum tidur 4. Catat intake TPN, jika intake oral tidak dapat diberikan dalam Rasional

1. Dapat mencukupi asupan


nutrisi tubuh yang dibutuhkan

2. dapat menstimulus mual


dan muntah

3. Makanan selingan dapat


mengurangi atau menghindari rangsang mual muntah yang berlebih

4. Untuk mempertahankan
keseimbangan nutrisi. 5. Untuk mengurangi rasa mual muntah.

mengalami peningkatanberat badan yang sesuai selama hamil

periode tertentu. 5. Kolaborasi dengan tim kesehatan lain : Terapi gizi :Diet makanan cukup dalam semua zat gizi kecuali kalium

1.

2 .

Devisit volume cairan b/d kehilangan cairan terhadap mual muntah

Setelah dilakukan tindakan keperawatn selama 2x24 ja,diharapkan kebutuhan

1. Tentukan frekuensi atau beratnya mual/muntah.

1. Memberikan data
berkenaan dengan semua kondisi. Peningkatan kadar hormon Korionik gonadotropin (HCG), perubahan metabolisme karbohidrat dan penurunan motilitas gastrik memperberat mual/muntah pada kehamilan

cairan terpenuhi dengan: Kriteria Hasil :

1. Keseimbangan cairan dan elektrolit akan kembali ke kondisi normal,yangterbukti dengan turgor kulit normal,membrane mukosa lembab, berat badan stabil ttv dalam batas normal; elektrolit,serum,Hb, hematocrit,dan berat jenis urin akan berada dalam batas normal. 2. KLien tidak akan muntah lagi. 3. Klien akan 3. Kaji suhu badan dan
turgor kulit, membran mukosa, TD, input/output dan berat jenis urine. Timbang BB klien dan bandingkan dengan standar.

2. Tinjau ulang riwayat


kemungkinah masalah medis lain (misalnya Ulkus peptikum, gastritis.

2. Membantu dalam
mengenyampingkan penyebab lain untuk mengatasi masalah khusus dalam mengidentifikasi intervensi

3. Sebagai indikator dalam


membantu mengevaluasi tingkat atau kebutuhan hidrasi.

4. Anjurkan peningkatan
asupan minuman berkarbonat.

4. Membantu dalam
meminimalkan mual/muntah dengan menurunkan keasaman

mengkonsumsi asupan dalam jumlah yang adequate. 5. Timbang Berat Badan


setiap hari

lambung. 5. Mendetaksi kehilangan cairan,penurunan 1kg BB sama dengan Kehilangan cairan 1lt.

6. Kolaborasi
Pemberian obat :

Sedativa : phenobarbital Vitamin : vitamin B1 atau B6kompleks Anti histamine: dramamin, avomin Anti emetik: (pada keadaan lebih berat): Disiklomin

6. Menurunkan sekresi cairan dan elektrolit agar seimbang.

3 .

Cemas berhubungan dengan Koping tidak efektif; perubahan psikologi kehamilan

Tujuan: setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam,diharapkan ketakutan klien teratasi dengan : Kriteria Hasil: Klien memverbalisasi perasaan dan kekhawatirannya tentang kesejahteraan janin

1. Kontrol lingkungan klien


dan batasi pengunjung 2. Kaji tingkat fungsi psikologis klie 3. Berikan support psikologis

Untuk mencegah dan


mengurangi kecemasan Untuk menjaga intergritas psikologis Untuk menurunkan kecemasan dan membina rasa saling percaya Untuk meringankan pengaruh psikologis akibat kehamilan Penting untuk meningkatkan kesehatan mental klien

4. Berikan penguatan
positif

5. Berikan pelayanan
kesehatan yang maksimal

4.

Intoleransi aktifitas b/d ketidak adekuatan sumber energi sekunder

Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam diharapkan px. Dapat beraktifitas secara mandiri dengan kriteria hasil : 1. Px. Dpat memperlihatkan kemajuan khususnya tingkat yang lebih tinggi 2. Px. Mengidentifikasi faktor-faktor yang menurunkan toleransi aktifitas.

Mandiri: 1. Tingkatkan tirah baring/duduk. Berikan lingkungan yang tenang ; batasi pengunjung sesuai keperluan 2. Ubah posisi dengan sering,Berikan perawatan kulit yang baik

1. Meningkatkan istirahat dan ketenangan

2. Meningkatkan fungsi pernapasan dan meminimalkan tekanan pada area tertentu u/ menurunkan resikokekurangan jaringan 3. Tirah baring lama dapat menurunkan kemampuan.ini dapat terjadi karena keterbatasan aktivitas yang menunggu periode istirahat. 4. Meningkatkan relaksasi dan penghematan energi,memutusk an kembali perhatian dapat meningkatkan koping

3. Tingkatkan aktivitas sesuai toleransi,bantu melakukan latijan rentang gerak sendi pasif/aktif

4. Dorong penggunaan tekhnik manajemen stress.contoh progresiv,visuali sasi, bimbingan imajinasi Kolaborasi

5. Pemberian obat sesuai indikasi: sedative,agen antiansietas,cont oh diazepam (valium);lorazep am (Ativan).

5. Membantu dalam manajemen kebutuhan tidur

5.

Kurang pengetahuan tentang penyakit b/d keterbatasan informasi

Setelah tindakan selama

dilakukan keperawatan 2x24 klien

jam,diharapkan tentang fisiologis

perubahan dan

Mandiri 1. Jelaskan Tentang Hiperemesis Gravidarum dan kaji pengetahuan px.

psikologis yang normal dan tanda-tanda bahaya kehamilan kriteria hasil: 1. Klien menjelaskan perubahan fisiologis dan psikologis normal berkaitan dengan kehamilan trimester pertama 2. Klien menunjukkan perilaku perawatan diri sendiri yang meningkatkan kesehatan dengan

2. Berikan Pendidikan keseatan tentang Hiperemesis gravidarum 3. Buat hubungan perawat-px. Yang mendukung & terus menerus

1. U/ mengetahui seberapa dalam pengetahuan pasien tentang penyakitnya dan tentang penatalaksanaan di rumah. 2. U/ meningkatkan pengetahuan pasien tentang Hiperemesis Gravidarum 3. Peran penyuluh atau konselor dapat memberikan bimbingan antisipasi dan meningkatkan tanggung jawab individu terhadap kesehatan 4. Penerimaan penting u/ menggambarkan dan mempertahankan hubungan.

4. Petahankan sikap terbuka terhadap keyakinan klien.

3. Mengidentifikasi tanda-tanda bahaya kehmilan

5. Evaluasi apengetahuan peubahan fisiologis/psikologi s yang normal pada kehamilan

5. Memberikan informasi u/ membantu mengidentifikasi kebutuhankebtuhan dan membuat rencana keperawatan

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan sehingga pekerjaan sehari-hari terganggu dan keadaan umum ibu hamil pun akan menjadi buruk. Hiperemesis gravidarum adalah muntah yang terjadi kehamilan usia muda pada umur kehamilan trimester satu sampai dengan memasuki trimester ke dua, begitu hebat dimana segala apa yang dimakan dan diminum dimuntahkan sehingga mempengaruhi keadaan umum ibu yang sedang hamil dan pekerjaan sehari-hari, berat badan menurun, dehidrasi, terdapat aseton dalam urine, bukan karena penyakit seperti Appendisitis, Pielitis dan sebagainya namun karena adanya ketidak normalan ibu dalam menjalani kehamilan ini. Oleh karena itu pada ibu hamil yang sedang mengalami mual munta pada kehamilannya jangan dianggap biasa, karena mual muntah yang berlebihan pada saat ibu hamil akan mengakibatkan keadaan ibu menjadi lemah dan perkembangan janin terganggu. B. Saran 1. Bagi Mahasiswa
Diharapkan makalah ini dapat menambah pengetahuan mahasiswa dalam mengenali mual muntah pada ibu hamil yang berlebihan dan dapat mengganggu kesehatan ibu dan perkembangan janin.

2. Petugas Kesehatan Diharapkan dengan makalah ini dapat meningkatkan pelayanan kesehatan dengan disertainya makalah mengenai hiperemesis gravidarum ini mampu memberikan referensi yang berguna untuk meningkatkan penanganan dan pengetahuan bagi petugas medis untuk merawat ibu hamil yang mengalami mual muntah berlebihan

DAFTAR PUSTAKA

1) Soetjiningsih.2010.Masalah yang dialami ibu hamil trimester satu . Jakarta: EGC 2) Dwana Estiwidani, DKK, Konsep Kebidanan, 2008 3) Ayu, Ida. 2008. Buku Ajar PatologiObstetri. Jakarta: EGC. Hlm 41-53 4) Fadlun, dkk. 2011. Asuhan Kebidanan Patologis. Jakarta: Salemba Medika. Hlm. 39-40 5) Farkas, G. and Farkas Jr., G.: The psychogenic etiology of hyperemesis gravidarum. Proc IIIrd
intern. Congr.

6) Mochtar R.. 1998. Sinopsis Obstetri Fisiologi. Cetakan ke-II. Jakarta : EGC. 7) Prawirohario. Sarwono, 2001. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka. 8) Prawirohario. Sarwono, 2007. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka.