Anda di halaman 1dari 24

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Usaha peruggasan, khususnya ayam (broiler maupun layer) mempunyai arti ekonomis yang sangat penting dibandingkan dengan jenis usaha peternakan lainnya. Alasan yang pertama, teknik beternak ayam relatif lebih mudah sehingga dapat dilakukan oleh banyak orang. Kedua, harga produknya murah dan nilai giziny tinggi. Ketiga, produk utama dan sampingannya dapat dimanfaatkan. Perkembangan usaha tersebut cukup pesat, hal ini dapat dilihat dari populasinya yang tinggi (Tarmudji, 2005). Pesatnya perkembangan tersebut didorong oleh kebutuhan manusia tehadap daging ayam maupun telur ayam. Namun usaha peternakan ayam ini merupakan suatu usaha yang mempunyai risiko tinggi, karena sewaktu-waktu dapat terjadi wabah penyakit menular. Oleh sebab itu, pengelolaannya perlu dilakukan secara efisien dan professional (Tarmudji, 2005). Penyakit infeksius yang disebabkan oleh virus pada suatu peternakan ayam pedaging, petelur maupun pembibitan ayam merupakan suatu permasalahan yang harus senantiasa diwaspadai, karena sedikit saja kontrol terhadap penyakit viral ini berkurang, maka akan muncul wabah dalam suatu populasi yang akan mengakibatkan kerugian ekonomi pada peternak. Penyakit viral arthritis pada ayam, sepintas lalu tidak sepopuler penyakitpenyakit infeksius yang disebabkan oleh virus lainnya seperti Newcastle Disease (ND), Infectious Bronchitis (IB), Infectious Laryngotracheitis (ILT) dan lain-

lainnya. Viral arthritis adalah suatu penyakit infeksius yang disebabkan oleh avian reovirus dan menyebabkan kelemahan pada kaki, pincang dan rusaknya tendon gastrocnemius. Avian reovirus selain menyebabkan viral arthritis, juga diperkirakan menjadi penyebab dari stunting syndrom, enteritis/malabsorption syndrom dan penyakit pada saluran pernafasan. Mobilitas ayam yang terserang penyakit ini akan terganggu, karena ketidaknormalan fungsi organ geraknya. Kerugian yang disebabkan oleh infeksi reovirus dapat berupa penurunan bobot badan, produksi telur, mutu karkas, kematian, dan banyaknya ayam yang harus dikeluarkan. Virus ini mungkin tidak banyak berperan dalam menimbulkan kematian atau banyaknya ayam yang harus dikeluarkan, tetapi adanya penyakit ini dalam suatu peternakan akan menyebabkan pertumbuhan yang tidak merata, sehingga akan menghasilkan keseragaman populasi yang buruk (Dharmayanti dkk, 2000).

1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah dari makalah kasus ini adalah: Bagaimana anamnesa dan gejala klinis dari unggas yang diperiksa ? Bagaimana perubahan patologi anatomi dari nekropsi unggas yang diperiksa? Bagaimanakah diagnosa sementara dari unggas yang telah diperiksa?

1.3 Tujuan Tujuan dari pembuatan makalah kasus ini adalah untuk mengetahui tentang penyebab penyakit dari ayam yang telah dinekropsi dengan melihat kerusakan yang terjadi pada organ secara makroskopis dan mikroskopis.

1.4 Manfaat Manfaat dari pembuatan makalah kasus ini adalah membantu diagnosa dokter hewan dalam menentukan kasus penyakit pada ayam tersebut.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Etiologi Penyakit Chronic Respiratory Disease (CRD) Penyebab penyakit viral arthritis adalah Reovirus dari family Reoviridae. Materi genetik virus tersusun atas RNA beruntai ganda (ds-RNA), dan disebelah luarnya terdapat kapsid dengan 92 kapsomer. Bentuk virus ikosahedral dan berukuran diameter berkisar 75 nm. Viral arthritis disebabkan oleh virus dari genus Orthoreovirus, famili Reoviridae (FRANCKI et al., 1991 dalam SHAPOURI et al., 1996). Virus

tersebut tidak mempunyai envelop, berbentuk simetris ikosahedral dan mengandung asam inti RNA beruntai ganda. Reovirus resisten terhadap panas, dapat stabil pada suhu 60C selama 610 jam, 56C selama 2224 jam, 37oC selama 1516 minggu dan 22oC selama 4851 minggu, 4oC selama 3 tahun, -20oC selama 4 tahun dan -63oC selama 10 tahun. Reovirus tidak sensitif terhadap eter tapi cukup peka terhadap kloroform. Reovirus tahan pada pH 3 dan in aktif dengan etanol 70% dan iodin organik 0,5%. Viral arthritis pertama kali dilaporkan pada tahun 1957. Sejak saat itu beberapa negara melaporkan adanya peningkatan penyakit ini pada peternakan komersial (WHITEMAN dan BICKFORD, 1979). Di India, avian reovirus pertama kali dilaporkan oleh CHAUHAN et al. (1988) dengan ditemukannya lima serum positif avian reovirus dari sembilan ayam yang terserang arthritis pada flok dengan populasi 220 ekor. Pada tahun 1983, pernah terjadi wabah viral

arthritis/tenosinovitis pada peterna-kan komersial di Washington bagian Barat. Sumber dari infeksi ini ternyata adalah ayam umur sehari yang disuplai dari peternakan pembibitan terinfeksi (DHILLON et al., 1986). Sementara itu,

kejadian viral arthritis di Indonesia belum dilaporkan secara resmi. Tetapi gejala klinis serupa telah banyak terjadi pada peternakan pembibitan di Indonesia. Ayam tipe pedaging mempunyai kepekaan lebih tinggi terhadap virus ini dibandingkan dengan ayam tipe petelur (JONES dan KIBENGE, 1984). Hal ini di-sebabkan karena pertumbuhan bobot badan yang cepat pada ayam tipe pedaging, sehingga secara fisik tendon menanggung beban yang lebih berat, sehingga menjadi faktor predisposisi dari penyakit ini. Di samping itu, tendon ayam tipe pedaging mempunyai kekuatan yang lebih rendah dan mempunyai struktur jaringan ikat fibrous yang lebih terbuka dibandingkan dengan tipe petelur

2.2 Patogenesis Penyakit Penularan penyakit terjadi secara vertikal melalui telur dan secara horizontal dari unggas sakit ke unggas sehat baik secara langsung maupun tidak langsung. Penularan tidak langsung terjadi dengan perantaraan manusia, hewan liar atau peralatan kandang. Unggas yang pernah terinfeksi CRD dan telah sembuh atau unggas penderita menjadi sumber penularan ke unggas sehat yang lain. M. gallisepticum masuk ke saluran pernapasan dan menyerang silia dan permukaan mukosa saluran pernapasan. Karena Mycoplasma menghasilkan

macam-macam metabolit, materi toksik dan pengurangan asam amino, asam lemak dan precusor DNA menyebabkan membran mukosa saluran pernapasan mengalami kerusakan. Kemampuan mengeluarkan lendir dan efek antimikrobial dari lendir berubah, motilitas silia menurun. Akibatnya M. gallisepticum mudah masuk paru-paru dan kantung udara. Jenis-jenis mikroba lain disaluran napas bagian atas menjadi mudah menyerang. Dari saluran pernapasan, M.gallisepticum mudah mencapai aliran darah dan tersebar keseluruh tubuh termasuk: persendian, ovarium dan oviduk. Akibatnya fungsi penghasil telur menjadi terganggu sehingga produksi telur turun, kematian embrio meningkat. Jika terjadi penyakit yang kronis Mycoplasma berkembang biak di oviduk dan jaringan sekitar ovarium menyebabkan telur yang dihasilkan mengandung mycoplasma. Tanpa komplikasi unggas yang terserang CRD tidak menampakan gejala yang jelas. Pada unggas yang gejala klinisnya jelas dapat dilihat ingus keluar dari lubang hidung, batuk dan bersuara pada waktu bernapas. Suara ini lebih jelas bila malam hari. Adakalanya unggas yang terserang menunjukkan gejala muka bengkak akibat adanya eksudat dalam sinus infra orbitalis.

2.3 Gejala Klinis dan Perubahan Patologi Anatomi Penyakit yang berhubungan dengan organ gerak seperti otot, tulang, dan persendian pada umumnya menimbulkan manifestasi klinik seperti pincang, kesulitan bergerak, lumpuh, dan kelainan dari tubuh (BLOOD dan RADOSTITS,

1989). Demikian juga dengan viral arthritis, gejala umum yang dapat diamati pada ayam yang terserang penyakit ini berupa pem-bengkakan tendon metatarsal ekstensor dan digital fleksor (ROSENBERGER dan OLSON, 1991). Dari flok yang terinfeksi, 110% menunjukkan kepincangan dengan derajad yang bervariasi, ke-bengkakan sendi lutut dapat terjadi pada salah satu sisi atau keduanya. Beberapa ayam yang terserang tampak malas untuk bergerak, tidak dapat makan dan minum, sehingga ayam cepat mengalami dehidrasi dan akhirnya mati (MILLS, 1986). Hal serupa juga diungkapkan oleh WHITEMAN dan BICKFORD (1979), bahwa tandatanda awal penyakit ini adalah adanya kepincangan dan pembengkakan tendon. Kepincangan pada ayam akibat penyakit ini terjadi pada ayam umur 67 minggu (BAINS et al., 1979). Ayam yang terserang terkadang masih dalam kondisi yang baik, tetapi beberapa ekor ayam tampak menunjukkan kekerdilan. Kematian pada kasus ini biasanya cukup rendah (WHITEMAN dan BICKFORD, 1979). Penyakit koksidiosis dapat memperparah gejala klinis penyakit ini (RUFF dan ROSENBERGER, 1984). Interaksi dari koksidia dan reovirus secara bersamaan akan memperburuk pembengkakan yang ditimbulkan oleh reovirus dibandingkan jika ayam terinfeksi dengan reovirus saja. COOK et al. (1983), dari hasil eksperimennya menyimpulkan bahwa kejadian abnormalitas pada kaki (kelemahan atau kepincangan) yang disebabkan oleh kekurangan biotin, niasin, dan asam folat akan bertambah parah jika terjadi infeksi dari reovirus. MILLS

(1986), menyatakan bahwa tendon yang terserang biasanya menjadi keras, fibrosis dan mengalami perlekatan dengan kulit sehingga tendon menjadi tidak berfungsi. Pada kasus lebih lanjut akan menyebabkan rusaknya tendon gastrocnemius pada salah satu kaki atau pada kedua kaki (WHITEMAN dan BICKFORD, 1979) serta akan terjadi nekrosis dari kaput femoralis (VAN DER HEIDE et al., 1981) yang me-ngakibatkan ayam kehilangan mobilitas. Gambaran patologi Pada awalnya, lesi mengeluarkan eksudat bening yang selanjutnya akan berubah menjadi purulen (ber-nanah). Terdapat akumulasi fibrin pada tendon yang bengkak atau dapat terjadi hemoragi di atas persendian lutut. Pada kejadian yang kronis, terdapat pengerasan dan penyatuan selubung tendon dan tulang rawan per-sendian mengalami erosi (BAINS, 1979). Lesi yang sama juga dapat ditemukan pada persendian lainnya seperti persendian bahu (BAINS, 1979). Peradangan menyeluruh dapat terjadi pada daerah persendian lutut dan tarsometatarsal (KERR dan OLSON, 1969 dalam ROSENBERGER dan OLSON, 1991). MILLS (1986) menyatakan bahwa tendon yang mengalami penebalan dan udema jaringan persendian, dapat diikuti dengan eksudasi yang tidak nyata. Lesi sering mengalami infeksi sekunder, sehingga eksudasi berubah menjadi purulen atau mengalami perkejuan. Pada kasus lebih lanjut, akumulasi fibrin akan dapat dilihat bersamaan dengan adanya infeksi Staphylococcus aureus (MILLS, 1986).

2.5 Diagnosa Diagnosa penyakit berdasarkan gejala klinis, isolasi dan identifikasi virus. Antigen dalam jaringan dapat dideteksi dengan FAT dan AGP, sedangkan antibody serum tertular atau yang telah divaksinasi dideteksi dengan SN atau ELISA. Diagnosa Banding Avian Infectious Synovitis sering dikelirukan dengan arthritis akibat infeksi bakteri atau akibat kelainan anatomis diskondroplasia atau oleh material toksik lainnya.

2.5 Pencegahan dan Pemberantasan Ayam yang terinfeksi harus diisolasi, kandang dibersihkan dengan seksama, sehingga dapat me-ngurangi meluasnya penyakit ini dalam suatu populasi. Penggunaan desinfektan kurang efektif untuk me-ngeliminir virus ini, tapi larutan iodin organik 0,5% dapat digunakan untuk mengeliminir virus ini (ROSENBERGER dan OLSON, 1991). Tidak ada obat yang efektif untuk penyakit ini. Tindakan yang efektif dilakukan adalah dengan vaksinasi dan menjaga kebersihan kandang. Jenis vaksin yang dapat digunakan ada 2 yaitu vaksin aktif dan inaktif. Vaksinasi pada ayam budi daya dapat dilakukan 3 kali, mulai umur sehari, 30 hari dan terakhir sebelum bertelur. Sistem all in all out juga dapat mengurangi insiden penyakit ini.

BAB 3 MATERI DAN METODE


3.1 Prosedur nekropsi / otopsi : Proses nekropsi atau otopsi dilakukan dengan beberapa tahapan, yaitu: 1. Sebelum hewan dieutanasi, dipelajari terlebih dahulu diagnosis secara klinis (menurut pemeriksa sebelumnya / keterangan dari pemilik) dan dilakukan diagnosis sementara yang paling sesuai. 2. Jika unggas masih dalam keadaan hidup, diperiksa terlebih dahulu tubuh bagian luar dan diamati gejala klinis tertentu.Diperiksa secara teliti adanya parasit eksternal pada bulu dan kulit. Diamati warna pial dan cuping telinga. Diperhatikan pula terhadap kemungkinan adanya diare, leleran dari paru, nares dan mata serta kemungkinan adanya kebengkakan dan perubahan warna daerah facial. 3. Unggas yang masih dalam kondisi hidup dapat dibunuh (eutanasi) dengan cara mematahkan leher pada persendian atlanto-occipitalis, emboli udara kedalam jantung. 4. Bangkai hendaknya dibasahi dengan air terlebih dahulu untuk menghindari bulu tidak berterbangan, karena hal tersebut dapat menyebabkan pencemaran. 5. Bangkai dibaringkan pada bagian dorsal dan dibuat suatu irisan pada kulit di bagian medial paha dan abdomen pada kedua sisi tubuh. Paha ditarik ke bagian lateral dan diteruskan irisan dengan pisau sampai persendian coxo

10

femoralis. Irislah kulit pada bagian medial dari kaki / paha dan periksa otot dan persendian pada daerah tersebut. 6. Buat irisan melintang pada kulit daerah abdomen, lalu kulit ditarik ke bagian anterior dan irisan tersebut diteruskan ke daerah thorax sampai mandibula. Irisan pada kulit juga diteruskan ke bagian posterior di daerah abdomen. 7. Perhatikan warna, kualitas, dan derajat dehidrasi dari jaringan sub-kutan dan otot-otot dada. 8. Buat irisan pada otot di daerah brachialis (kiri dan kanan) untuk memeriksa nervus dan plexus brachialis. 9. Buat irisan melintang pada dinding peritoneum, di daerah ujung sternum (procesus xyphoideus) ke arah lateral. Di buat juga suatu irisan longitudinal di daerah abdomen melalui linea mediana ke arah posterior sampai daerah kloaka. Cara ini akan membuka cavum abdominalis. 10. Buat suatu irisan longitudinal melalui m. pectoralis pada kedua sisi sternum sepanjang persendian kostokondral semua costae mulai dari posterior ke anterior. Pada bagian anterior, irisan pada kedua sisi thorax harus bertemu pada daerah rongga dada, setelah memotong tulang choracoid dan clavicula. Cara ini akan membuka rongga dada. 11. Periksa kantung udara di daerah abdominalis dan thorakalis. Periksa juga letak berbagai organ di dalam cavum thorax dan abdominalis sesuai

11

posisinya tanpa menyentuh organ tersebut. Jika akan mengambil sampel untuk isolasi bakteri, jamur, virus harus dilakukan secara aseptis. 12. Perhatikan kemungkinan terhadap adanya cairan, eksudat, transudat atau darah di dalam rongga perut dan rongga dada. 13. Saluran pencernaan dapat dikeluarkan dengan memotong oesophagus pada bagian proksimal proventrikulus. Tarik seluruh saluran pencernaan ke arah posterior dengan memotong mesenterium sampai pada daerah kloaka. Periksa bursa fabrisius terhadap abnormalitas tertentu. 14. Hepar, lien dikeluarkan dan dilakukan pemeriksaan. 15. Buat irisan secara longitudinal pada proventrikulus, ventrikulus, intestinum tenue, coecum, colon dan cloaka. Periksa terhadap

kemungkinan adanya lesi dan penyakit. 16. Saluran reproduksi dikeluarkan dan oviduct di iris secara longitudinal kemudian periksa ovarium yang meliputi stroma dan folikelnya. 17. Periksa ureter dan ren pada posisinya. Organ tersebut dikeluarkan untuk dilakukan pemeriksaan yang lebih lanjut. 18. Nervus dan plexus ischiadichus di periksa setelah otot abductor pada bagian medial paha dipisahkan. 19. Bangkai di balik hingga kepala menghadap operator. 20. Dibuat irisan pada sisi kiri sudut mulut, diteruskan ke pharynx, oesophagus dan ingluvies. Periksa terhadap adanya abnormalitas pada organ tersebut.

12

21. Periksa glandula thyroidea dan parathyroidea di daerahtrachea. 22. Iris secara longitudinal melalui larynx, trachea, bronkus sampai ke pulmo. Organ tersebur dapat dikeluarkan secara bersamaan setelah pulmo diangkat dari perlekatannya. Pemeriksaan pulmo terhadap ukuran, warna, konsistensi bidang irisan dan uji apung. 23. Pemeriksaan jantung terhadap keadaan perikardium, ukuran, warna dan apek cordis. Jantung diperiksa dengan membuat irisan longitudinal melalui atrium dan ventrikel kiri dan kanan atau irisan melintang di daerah ventrikel. 24. Paruh dipotong bagian atas secara melintang di daerah dekat mata sehingga cavum nasi dan sinus infraorbitalis dapat diperiksa terhadap adanya cairan. 25. Semua persendian diperiksa dengan membuat irisan pada kulit diantara kaput dan sulkus persendian. Pemeriksaan tendo, khususnya tendo gastrocnemius dan tendo flexor digitalis. 26. Untuk memeriksa otak, kulit dan tulang leher di daerah persendian diiris sehingga foramen magnum dan medulla oblongata kelihatan. Otak dapat dikeluarkan sebagai berikut : kulit di daerah kepala dibuka, kemudian dibuat irisan dengan gunting dari foramen magnum ke arah os frontalis yang membentuk sudut 40 pada kedua sisi tulang tengkorak.Selanjutnya dibuat irisan melintang yang menghubungkan kedua sudut mata luar. Melalui irisan tersebut tengkorak dibuka. Setelah tengkorak terbuka,

13

meninges di iris, kemudian bulbus olfactorius, nervi cranialis dipotong sambil mengeluarkan seluruh bagian otak. Hypofisis cerebri yang masih terlekat pada tulang tengkorak dikeluarkan dengan mengiris durameter yang mengelilingi sella tursica. Sinus paranasales dan sinus lainnya diperiksa dengan membuat suatu potongan melalui garis median hidung.

3.2

Prosedur Pengambilan Sampel Histopatologi Untuk pemeriksaan histopatologi, organ yang dicurigai mengalami

perubahan patologi dan diduga dapat membantu dalam meneguhkan diagnosa yaitu proventrikulus, duodenum, bursa fabrisius, paru-paru, hati, ren dan otak diamati kemudian dipotong dengan ukuran sekitar 3 x 2 x 2 cm dan disimpan didalam botol yang berisi larutan formalin 10%. Usahakan untuk mengambil jaringan dari daerah yang abnormal dan normal secara bersama-sama. Tahap berikutnya adalah pemotongan organ untuk pembuatan histopat. Organ dipotong dengan ukuran 2 - 3 mm kemudian dimasukkan ke dalam petrydisck. Hasilnya diamati dibawah mikroskop terhadap perubahan yang tampak dari setiap organ. Semua perubahan patologik yang ditemukan dicatat, diagnosa sementara / post mortem dibuat disertai penanganan kasus secara cepat.

14

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

Signalemen 1. Tanggal Seksi : 2. Pemilik 3. Alamat : : 12 Juni 2012 Pasar Keputran Itik Jantan : : : 12 Juni 2012 Tidak diketahui Tanpa di sembelih

4. Jenis Hewan : 5. Jenis Kelamin : 6. Umur :

7. Tanggal Kematian 8. Lamanya Sakit 9. Tanda Kematian 10. Vaksinasi :

Pernah / Tidak pernah* : -

11. Tanggal Vaksinasi

15

4.2 Anamnesa Tidak dapat dilakukan anamnesa karena tidak bertemu langsung dengan pemilik itik tersebut.

4.3 Gejala Klinis Itik datang dengan kondisi nafas bersuara (mengorok) dan keluar transudat dari sinus, ayam pincang, bulu kusam, dan terlihat lemas.

Gambar 1. Kondisi itik sebelum disembelih 4.4 Hasil Nekropsi Otak Tidak terdapat kelainan pada otak Sinus Terdapat transudat keluar dari sinus. Rongga Mulut Pada rongga mulut penuh dengan eksudat. Saluran Pernafasan Trachea

16

Pada trachea terjadi pendarahan (haemorrhagi) yang ditandai dengan adanya ptechiae

Gambar 2. Haemorrhagi pada trachea Paru-paru Paru-paru terlihat belang dikarenakan adanya haemorrhagi

Gambar 3. Haemorrhagi pada paru-paru

Hati Hati tampak normal

Gambar 4. Hati itik Jantung Terdapat warna kehitaman pada jantung

Gambar 5. Warna merah kehitaman pada jantung Limpa

17

Tidak terdapat kelainan pada limpa Ginjal Tidak terdapat kelainan pada ginjal

Saluran Pencernaan Oesophagus Oesophagus tidak mengalami kelainan Proventriculus dan Ventriculus Proventriculus dan ventriculus terlihat normal

Gambar 6. Proventriculus dan ventriculus normal Duodenum Terdapat penebalan dindig duodenum disertai sedikit ptechiae

Gambar 7. Penebalan dan ptechiae pada dinding usus

Caecum Tidak terdapat kelainan pada caecum

Gambar 8. Caecum normal Pankreas

18

Pankreas juga tidak mengalami perubahan Nervus Ischiadicus Nervus ischiadicus terlihat asimetris

Gambar 9. Nervus ischiadicus asimetris Saluran Reproduksi Tidak terdapat kelainan pada saluran reproduksi

4.5 Histopatologi Organ Trachea

Deskripsi lesi -Infiltrasi sel radand dan eritrosit di dalam sel kelenjar trachea -Terjadi rupture pada epitel trachea

Paru-paru

Deskripsi lesi -terjadi rupture pada septa alveoli -adanya infiltrasi eritrosit dan sel radang pada septa alveoli -terjadi penebalan pada septa alveoli -sel-sel alveoli tampak tidak seragam ukurannya

19

4.6 Diagnosa Berdasarkan hasil perubahan patologi anatomi yang tampak diduga itik menderita Chronic Respiratory Disease (CRD)

4.7 Pembahasan Berdasarkan perubahan patologi anatomi yaitu haemorraghi pada trcahea, paru, dan jantung serta terdapat transudat pada sinus juga kepincangan yang dibuktikan dengan asimetrisnya nervus ischiadicus mengarah pada perubahan patologi anatomi penyakit Chronic Respiratory Disease (CRD). Penebelan dinding usus juga terlihat. Nafas itik juga terlihat berat dan terdengar suara ngorok saat itik bernafas. Pada pemeriksaan histopatologi didapatkan kerusakan pada sel epitel trachea dan rupture pada septa alveoli. Terjadinya kerusakkan silia dan permukaan mukosa saluran pernapasan. Dari pemeriksaan Patologi anatomi dan juga pemeriksaan histopatologi dapat meneguhkan diagnose bahwa penyebab penyakit adalah penyakit CRD. Namun jika pemeriksaan patologi masih belum dapat meneguhkan diagnose dapat diteruskan dengan pemeriksaan microbiologi untuk menentukan jenis bakteri penyebab penyakit dari itik. Dalam pemeriksaan laboratoris membutuhkan waktu yang lama kurang lebih 2 minggu untuk mendapatkan hasil lab, sebagai dokter hewan selama

20

menunggu hasil laboratorium kita harus memberikan multivitamin dan mineral kepada ternak kita untuk meningkatkan imun tubuh unggas agar unggas dapat bertahan terhadap lingkungan disekitar. Hal ini dapat mencegah kematian ternak masal akibat suatu penyakit yang belum diketahui agen penyebabnya.

21

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari hasil nekropsi yaitu; 1. Itik datang dengan kondisi tubuh lemas, muka pucat, bulu kusam, nafas terlihat berat dan ngorok serta keluar transudat dari sinus. 2. Perubahan patologi anatomi yang terlihat yaitu haemorraghi pada trachea, paru-paru, dan jantung. Terlihat pula penebalan pada dinding usus, serta nervus ischiadicus asimetris. 3. Dari gejala klinis dan perubahan patologi anatomi diduga itik menderita Chronic Resiratory Disease (CRD).

5.2 Saran Chronis Respiratory Disease (CRD) merupakan penyakit dengan tingkat morbiditas yang tinggi, infeksi sekunder dapat memperparah penyakit ini. Tidakan vaksinasi dan biosecurity dapat mengurangi potensi penyakit.

22

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2012 . CRD kasus Penyakit Pernapasan yang Tidak Pernah Tuntas. http://www.majalahinfovet.com/2007/10/crd-kasus-penyakitpernafasan-yang.html Anonimus. 2008 . Biangnya CRD Kompleks. Info Medion. http://info. medion.co.id/index.php/artikel/broiler/penyakit/crd-kompleks Setiawan, Iwan. 2010 . Chronic Respiratory Disease (CRD). http:// www. centralunggas.blogspot.com/2010/09/chronic-respiratory-diseasecrd.html Sofyadi, Cahyan. - . Penyakit Ngorok pada Ayam dan Cara Mengatasinya. http://www.deptan.go.id/daerah_new/banten/dispertanak_pandeglang/ artikel_10a.htm Yudi. 2009 . Penyakit bakterial Unggas. http://drhyudi.blogspot.com/2009/02/ penyakit-bakterial-unggas.html

23

MAKALAH KASUS PENYAKIT UNGGAS

CHRONIC RESPIRATORY DISEASE

Oleh:
Heri Irawan Tri Bhawono Dadi Mardini Kusumojati 061131127 061131147 061131173

FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN

UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA 2012

24