Anda di halaman 1dari 39

MODUL BIMBINGAN TEKNIS PEMETAAN UNTUK PENATAAN RUANG

Pendahuluan
Peta mempunyai peranan penting dalam kegiatan perencanaan

pembangunan, baik dalam skala regional maupun nasional. Perencanaan pembangunan fisik, sarana maupun prasarana selalu memerlukan visualisasi permukaan bumi dalam bentuk peta. Secara umum pengertian peta adalah penyajian grafis dari seluruh atau sebagian permukaan bumi dalam suatu bidang datar dengan menggunakan skala dan suatu sistem proyeksi tertentu. Berdasarkan jenisnya peta dapat dibedakan menjadi peta topografi dan peta tematik. Peta topografi disebut juga peta dasar karena digunakan sebagai dasar untuk pembuatan peta-peta lainnya, baik untuk pembuatan peta tematik maupun untuk turunan peta topografi dengan skala yang lebih kecil, Peta tematik adalah peta yang memperlihatkan informasi kwalitatif atau kwantitatif dari suatu tema tertentu, dalam hubungannya dengan unsurunsur topografi yang spesifik. Tujuan penataan ruang disamping terselenggaranya pemanfaatan ruang yang berwawasan Ketahanan lingkungan Nasional, yang berlandaskan Wawasan Nusantara dan juga terselenggaranya pengaturan pemanfaatan

kawasan lindung dan kawasan budidaya dan tercapainya pemanfaatan ruang yang berkualitas. Untuk itu ketersedian peta dasar Indonesia merupakan syarat mutlak yang harus dipenuhi dalam penataan ruang. Salah satu masalah utama yang dihadapi dalam penataan ruang adalah tidak seragamnya standar peta dasar yang digunakan. Hal tersebut menyebabkan peta-peta tematik wilayah untuk pembuatan peta rencana tata ruang wilayah (Peta RTRW) memiliki tingkat ketelitian dan sistem yang beraneka ragam. Akibatnya peta-peta RTRW sebagai produk perencanaan memiliki kualitas informasi spasial yang berbeda. Pada akhirnya informasi spasial tersebut akan mempengaruhi pengambilan keputusan yang tidak tepat sehingga tujuan penataan ruang tidak tercapai secara maksimal. Tingkat ketelitian peta untuk penataan ruang wilayah mengacu kepada Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000. Tujuan pengaturan tingkat ketelitian peta untuk penataan ruang wilayah dimaksudkan untuk mewujudkan kesatuan sistem penyajian data dan informasi penataan ruang wilayah, sehingga dapat dihasilkan produk perencanaan yang berkualitas untuk mendukung arah kebijakan yang tepat.

Maksud dan Tujuan

Modul ini dimaksudkan sebagai bahan masukan bagi aparat Pemerintah Provinsi dan Kabupaten Kota dalam meningkatkan kemampuan pemetaan untuk tata ruang. Tujuan diadakannya bimbingan teknis ini adalah memberikan gambaran umum dan pengetahuan tentang pemetaan yang menjadi salah satu kunci utama dalam menyusun rencana tata ruang, serta memperkenalkan prinsip dan tata cara pembuatan peta dasar dan peta tematik untuk perencanaan tata ruang. Melalui modul ini diharapkan sosialisasi dari PP No.10 Tahun 2000 ke instansiinstansi yang berwenang dapat bejalan dengan baik. Walaupun dalam modul ini tidak tercakup secara lengkap dan rinci mengenai isi Peraturan Pemerintah tersebut beserta lampirannya, namun secara umum memberikan penjelasan tentang pentingnya standarisasi peta-peta yang dipakai pada perencanaan tata ruang. Walaupun isi dari modul ini masih belum sempurna, diharapkan dapat memenuhi kebutuhan pengguna khususnya yang terkait langsung dengan aspek pemetaan untuk perencanaan tata ruang. Untuk itu segala saran dan kritik membangun yang dapat melengkapi modul ini menjadi lebih baik, akan kami terima dengan tangan terbuka.

Pengetahuan Peta

Peta dan Informasi Peta menyajikan informasi permukaan bumi secara umum. Peta dasar menyajikan informasi unsur-unsur di permukaan bumi, baik unsur alam seperti sungai, garis pantai, danau, gunung, dan lain-lain, maupun unsur buatan manusia seperti jalan, pemukiman, pelabuhan, pasar dan lain-lain. Sedangkan peta tematik menyajikan informasi suatu tema tertentu saja, dalam hubungannya dengan detail topografi yang spesifik. Informasi dari peta tersebut selanjutnya digunakan oleh berbagai pihak untuk mendukung pengambilan keputusan. Peta dasar dapat digunakan antara lain : 1. Sebagai acuan untuk mengetahui dan menghitung luas daerah administrasi. 2. Sebagai dasar dalam perencanaan pengembangan daerah. 3. Menentukan kawasan lindung dan kawasan budidaya. Selanjutnya peta dasar dapat digunakan untuk pembuatan peta-peta tematik, antara lain : 1. Peta kemiringan lereng. 2. Peta tata guna lahan. 3. Peta kependudukan.

Ruang lingkup peta Datum Datum adalah besaran-besaran atau konstanta-konstanta yang digunakan untuk mendefinisikan sistem koordinat yang diperlukan untuk kontrol geodesi, dalam hal ini penentuan koordinat titik-titik di permukaan bumi. Saat ini Indonesia menggunakan datum geosentrik yang berlaku global dengan nama Datum Geodesi Nasional 1995 atau dikenal dengan DGN 95. Sistem Koordinat Posisi suatu tempat pada permukaan bumi di nyatakan dalam suatu sistem koordinat berdasarkan referensi tertentu yaitu datum geodesi. Sistem koordinat dan datum geodesi ini penting untuk menghubungkan antara satu titik dengan titik lainnya. Terdapat banyak sistem koordinat yang digunakan saat ini, tapi pada umumnya peta dasar dan peta tematik di Indonesia menggunakan Sistem Koordinat Geografis dan Sistem Koordinat Kartesian pada bidang datar yaitu Sistem Grid Universal Transverse Mercator (UTM).

3.2.1 Sistem Koordinat Geografis Dalam sistem koordinat geofrafis suatu tempat di permukaan bumi posisinya dinyatakan oleh besar sudut lintang () dari ekuator dan sudut bujur () dari suatu meridian tertentu. Garis meridian adalah ellips terbesar di permukaan bumi yang melalui kutub-kutub bumi. Pengertian ellips terbesar di sini adalah ellips yang titik pusatnya berimpit dengan titik pusat bumi. Ellips besar yang melalui kutub-kutub dan kota Greenwich di Inggris disebut sebagai Meridian Nol. Garis parallel adalah lingkaran di permukaan bumi yang bidang lingkarannya memotong tegak lurus sumbu putar bumi, atau dengan perkataan lain titik pusat lingkaran parallel terletak pada sumbu putar bumi. Paralel terbesar yang merupakan lingkaran besar disebut ekuator atau parallel nol. Koordinat geografi suatu titik di permukaan bumi ditentukan dari perpotongan meridian dan parallel yang melalui titik tersebut. Lintang ( ) adalah panjang busur yang diukur pada suatu meridian dihitung dari ekuator sampai ke parallel yang melalui titik tersebut. Ketetentuan untuk besaran lintang adalah sebagai berikut : Dari 0 - 90 ke arah kutub utara dari ekuator disebut lintang utara (LU) bertanda positif (+). Dari 0 - 90 ke arah kutub selatan dari ekuator disebut lintang utara (LS) bertanda positif (-). Bujur ( ) adalah panjang busur yang diukur pada suatu garis parallel antara meridian titik pengamatan dengan meridian nol (meridian Greenwich). Ketetentuan untuk besaran bujur sebagai berikut : Dari 0 - 180 arah timur dari meridian nol disebut Bujur Timur (BT) bertanda positif (+). Dari 0 - 180 arah barat dari meridian nol disebut Bujur Barat (BB) bertanda negatif (-).

P Meridian nol

(,)

Ekuator

S
Gambar 3.1 Sistem Koordinat Geografis

3.2.2 Sistem Koordinat Kartesian. Pada sistem koordinat kartesian, koordinat suatu titik dinyatakan dengan besaran absis (X) dan ordinat (Y). Sumbu X biasanya diambil garis proyeksi dari salah satu parallel atau garis yang disinggungkan dengan proyeksi salah satu parallel tersebut. Sumbu Y biasanya diambil garis proyeksi dari salah satu meridian atau garis yang dihubungkan dengan meridian tersebut. Pada sistem koordinat kartesian ini, besaran X dan Y dinyatakan dalam dalam satuan panjang.

A (Xa, Ya)

B(Xb, Yb)

Gambar 3.2 Sistem Koordinat Kartesian

Bentuk bumi pada dasarnya mendekati bentuk suatu ellips putar atau ellipsoida. Karena bentuk permukaan bumi yang tidak datar tersebut maka untuk dapat digambarkan dalam suatu bidang datar, harus melalui cara-cara tertentu sehingga penyajian unsur di permukaan bumi tidak terlalu berbeda dengan keadaan sebenarnya. Untuk keperluan ini dibutuhkan suatu transformasi koordinat titik-titik di permukaan bumi yang ditentukan oleh lintang yang dalam datar merupakan hal ini

() dan bujur (), ke dalam sistem


rumusan sistem matematis proyeksi peta untuk akan

koordinat bidang datar (X dan Y). Cara ini disebut proyeksi peta suatu Suatu mentransformasikan titik pada bidang ellips ke bidang datar, peta. menyajikan bumi atau sebagian permukaan bumi pada bidang dengan beberapa aturan perspektif yang berlaku. Pemilihan suatu sistem proyeksi peta bergantung pada posisi daerah yang dipetakan serta bentuk dan ukuran daerah. Pada saat ini untuk pembuatan peta dasar Indonesia menggunakan sistem proyeksi Transverse Mercator.

Gambar 3.3 Proyeksi Transverse Mercator

Sistem Transvere Mercator adalah proyeksi transversal yang bersifat konform. Sistem ini memproyeksikan koordinat ke dalam silinder yang bersinggungan dengan ekuator dan memotong pada satu meredian Untuk memperkecil distorsi,

bumi dirotasikan di dalam silinder yang menyebabkan meridian yang berbeda menyinggung silinder pada area yang berbeda.

Ini

menghasilkan

bidang

utara-selatan,

yang

dinamakan

sebagai zona. Titik asal (true origin) setiap zona adalah perpotongan antara ekuator dan meridian tengah (perpotongan antara meredian dengan silinder), biasanya untuk menghindari nilai negatif pada koordinat digunakan koordinat semu (false origin). Sistem proyeksi ini kemudian digunakan Indonesia dengan nama datum ID-74 untuk memproduksi peta rupabumi berbagai skala. Saat ini Indonesia mengunakan datum DGN-95 untuk memproduksi peta rupabumi berbagai skala, juga dalam format dijital. Di setiap negara umumnya dikembangkan suatu sistem proyeksi peta yang dapat memenuhi kebutuhan dari negara yang bersangkutan. Sistem proyeksi peta yang dapat menjadi acuan untuk seluruh dunia yaitu sistem grid Universal Transverse Mercator yang merupakan modifikasi dari sistem proyeksi Transverse Mercator.

Gambar 3.4 Proyeksi Universal Transverse Mercator

Di

dalam

penerapan

sistem

grid

UTM

untuk

keperluan

pembuatan peta dasar nasional, seluruh wilayah Indonesia terbagi dalam sembilan zone yaitu zone 46 sampai dengan zone 54, mulai dari meridian 90 BT sampai dengan 144 BT dengan batas paralel 6 LU dan 11 LS.

Gambar 3.5 Pembagian zone di Indonesia

Skala Peta Pada dasarnya peta adalah model permukaan bumi. Untuk menggambarkan bentuk permukaan bumi dalam suatu model, maka diperlukan hubungan yang jelas antara peta dengan daerah yang dipetakan. Dalam hal ini perbedaan ukuran pada peta dan daerah yang dipetakan harus dinyatakan dalam bilangan pembanding tertentu. Bilangan pembanding itu dikenal dengan istilah skala. Skala peta adalah angka pembanding antara panjang suatu obyek atau jarak antara dua titik di peta dengan panjang atau jarak antara dua titik yang bersangkutan di lapangan. Skala peta dapat dinyatakan dalam dua cara yaitu secara grafis dan secara numeris.

3.3.1 Skala Grafis Skala grafis adalah bentuk penyajian skala peta diatas garis lurus yang mempunyai panjang tertentu. Pada sisi garis yang satu dituliskan panjang garis tersebut di peta (dalam satuan cm), serta pada sisi yang lain dituliskan panjang garis tersebut di lapangan (dalam satuan km), sehingga perbandingan kedua panjang garis tersebut secara visual dapat terlihat.

Gambar 3.6 Skala grafis

3.3.2 Skala Numeris Skala numeris merupakan suatu cara penyajian skala peta dengan menuliskan langsung besaran skala tersebut. Dengan skala numeris ini pengguna peta dapat langsung mengetahui besaran skala tersebut. Contoh penulisan pada peta misalnya skala 1:25.000 dan skala 1:50.000. Contoh : Untuk menentukan panjang suatu jarak 5 km di atas permukaan bumi pada Peta Dasar Rupabumi Skala 1 : 50.000 adalah : 1/50000 x jarak di permukaan bumi. 5 km = 5.000 m = 500.000 cm. 1/50.000 x 500.000 cm = 10 cm. Jadi 5 km di permukaan bumi sama dengan 10 cm di atas peta skala 1 : 50.000. Kedua jenis skala ini mempunyai kelebihan dan kekurangan masingmasing sehingga pada peta-peta dasar topografi nasional, kedua jenis skala itu harus dicantumkan. Skala grafis sulit dibaca secara langsung akan tetapi ikut berubah mengembang atau menciut sesuai dengan perubahan bahan dasar peta yang bersangkutan. Sedangkan skala numeris langsung dapat terbaca pada peta tetapi tidak ikut mengalami perubahan bahan yang diakibatkan cuaca maupun karena pencetakkan peta.

10

3.4

Penyajian Relief Relief permukaan bumi adalah unsur penting yang disajikan dalam peta dasar. Untuk menampilkan bumi keadaan dapat atau kondisi tinggi rendahnya permukaan (relief) digunakan cara-cara

sebagai berikut : 3.4.1 Shading yaitu suatu bentuk teknik penggambaran bumi untuk

memperlihatkan (tinta).

permukaan

seakan-akan

berbentuk tiga dimensi dengan mengunakan gradasi warna

Gambar 3.7 Peta Dasar Rupabumi daerah Bandung

3.4.2 Kontur ketinggian adalah garis yang menghubungkan titik-titik dengan ketinggian yang sama, serta menggambarkan bentuk permukaan bumi dalam tiga dimensi pada bidang datar atau peta. Penyajian garis kontur pada peta topografi adalah sesuatu yang umum digunakan untuk menggambarkan relief, baik pada peta skala besar maupun kecil. Garis kontur mempunyai jarak vertikal yang sama ke kontur di atasnya atau di bawahnya. Perbedaan nilai tinggi antar kontur disebut sebagai selang kontur. Pada Peta Dasar Rupabumi Indonesia, nilai (angka) tinggi lebih biasa tinggi). dicetak Selang pada kontur garis pada kontur Peta indeks (yang digambarkan lebih tebal) ditulis ke arah puncak (daerah yang Dasar Rupabumi Indonesia adalah sebagai berikut : Skala 1 : 10.000 mempunyai selang kontur 5 meter Skala 1 : 25.000 mempunyai selang kontur 12.5 meter Skala 1 : 50.000 mempunyai selang kontur 25 meter Skala 1 : 100.000 mempunyai selang kontur 50 meter Skala 1 : 250.000 mempunyai selang kontur 100 meter

11

Contohnya untuk kontur dengan selang 5 meter, maka indeks garis kontur yang digambar lebih tebal adalah garis kontur yang mempunyai tinggi 600 dan 620 meter dari permukaan air laut rata-rata.

Gambar 3.8 Garis kontur dengan dengan selang 5 meter indeks

Hal yang penting dan perlu diperhatikan dalam penyajian garis kontur adalah : a. b. c. Garis kontur dengan jarak satu dengan lainnya rapat menggambarkan kemiringan yang curam. Garis kontur dengan jarak satu dengan lainnya renggang menggambarkan kemiringan yang landai. Bila jarak antar garis kontur, dibaca dari puncak (tinggi) ke bawah (rendah), tanah mengecil, maka kemiringan Keadaan ini permukaan d. adalah cembung.

menyebabkan jarak pandang yang pendek. Bila jarak antar garis kontur, dibaca dari puncak (tinggi) ke bawah (rendah), tanah membesar, adalah maka kemiringan ini permukaan cekung. Keadaan

menyebabkan jarak pandang yang jauh.

12

Dengan hanya melihat Pada gambar di

bentuk garis kontur ini memperlihatkan

maka dapat bagaimana

dibayangkan bentuk permukaan bumi yang sesungguhnya. bawah kemiringan suatu permukaan bumi yang digambarkan dengan garis kontur.

Gambar 3.9 Garis kontur dan relief permukaan bumi

Untuk kemiringan yang curam gambar jarak antar garis kontur akan rapat demikian pula untuk kemiringan yang landai maka jarak antar garis kontur akan renggang. Setiap bentuk relief permukaan bumi akan membentuk pola garis kontur yang tertentu pula, mengerti atau mengetahui pola garis kontur maka pekerjaan membaca peta akan menjadi lebih mudah. Bila tidak ada nilai/angka tinggi yang tercetak di sekitar lokasi pada peta tersebut, dan juga tidak ada aliran sungai yang memperlihatkan arah dari kemiringan permukaan tanah, maka telusuri terus garis kontur sampai mendapatkan nilai/angka tinggi yang tercetak, biasanya di cetak pada garis kontur indeks, sehingga dapat diketahui kemana arah kemiringan permukaan tanah.

3.4.3 Kemiringan (Slope)

13

Kemiringan dengan jarak

adalah perbandingan antara jarak vertikal JV horisontal JH, Sebelum dapat menentukan

kemiringannya, terlebih dahulu mengetahui jarak vertikal JV yaitu ditentukan dengan mengurangi titik tertinggi dengan titik terendah pada kemiringan tersebut.

Gambar 3.10 Kemiringan lereng

Untuk menghitung persentase kemiringan antara titik A dab B pada gambar di bawah ini, adalah sebagai berikut : Hitung ketinggian Titik A, yaitu 615 m dan tinggi titik B, yaitu 355 m. Kemudian hitung harak vertikal JV antara dua titik dengan mengurangi tinggi titik A dengan tinggi titik B, maka jarak vertikal JV antara titik A dan B adalah 615-355 = 260 meter. Kemudian hitung jarak horisontal JH antara dua titik di atas peta, jarak horisontal JH antara titik A dan titik B adalah 3000 meter.

14

Sedangkan untuk menghitung persentase kemiringan lereng adalah sebagai berikut :

Jarak vertikal JV

(A-B)

= 260 meter = 3000 meter = (JV x 100) / JH

Jarak horisontal JH (A-B) Persentase Kemiringan (A-B) = (260 x 100) / 3000 = 8.6 %

15

3.5

Desain peta Secara umum sebuah peta terdiri dari dua bagian penting yaitu muka peta dan informasi tepi peta. 3.5.1 Muka peta Pada umumnya pada muka peta disajikan garis kerangka atau juga dikenal sebagai konstruksi peta dalam bentuk garis gratikul dan grid. Gratikul adalah garis-garis kerangka peta yang merupakan proyeksi garis paralel dari lintang dan garis meridian dari bujur yang tergambar pada muka peta dan garis tepi peta. Gratikul mempunyai panjang busur yang berubah-ubah ke arah utara dan selatan ekuator. Besaran bujur akan semakin kecil bila menjauhi utara/selatan (mendekati ekuator). Gratikul umumnya digunakan pada peta-peta skala kecil. Perpotongan antara dua garis gratikul menyatakan posisi lintang dan bujur suatu titik di permukaan bumi. Kegunaan garis gratikul adalah : 1. Memberikan informasi mengenai data koordinat geografis tempat pada peta 2. Memudahkan pembuatan sistem penomoran dan seri peta untuk peta skala sedang dan kecil. Grid adalah garis-garis yang tergambar pada muka peta saling tegak lurus dan perpotongannya merupakan koordinat bidang datar proyeksi. Pada peta skala besar, garis grid juga berfungsi sebagai garis tepi peta. Untuk suatu pemetaan sistematis harus digunakan sistem grid yang sifatnya seragam (universal), misalnya Universal Transverse Mercator (UTM) grid. Garis grid terdiri dari dua seri garis sejajar yang saling tegak lurus membentuk empat persegi panjang. Umumnya garis-garis tersebut dihitung positif ke arah Timur (sumbu X) dan positif ke arah Utara (sumbu Y).

Kegunaan garis grid adalah :

16

1. Memudahkan dalam menentukan koordinat suatu titik di peta terhadap suatu sistem koordinat referensi tertentu. 2. Memudahkan tata letak peta dari suatu lembar peta dan penggabungan lembar peta yang bersebelahan. 3. Koordinat titik kontrol dapat dihitung dan digambar dalam suatu sistem koordinat bidang datar sehingga memudahkan dalam perhitungan sudut dan jarak dengan rumus-rumus pada bidang datar.

Gambar 3.7 Muka peta dan Informasi Tepi

Informasi Tepi

17

Peta Dasar Rupabumi Indonesia mempunyai informasi yang penting dan diletakkan pada tepi peta. Informasi tersebut selalu sama tetapi juga dapat bervariasi untuk edisi peta yang berbeda dan skala peta yang berbeda. Informasi tepi peta di atas dan deskripsi di bawah ini digunakan pada peta dasar rupabumi skala 1 : 10.000, skala 1 : 25.000, skala 1 : 50.000 dan skala 1 : 250.000. a Judul dan Nomor Lembar Peta, biasanya nama yang digunakan adalah nama kota atau daerah yang penting dan bisanya terletak di tengah-tengah peta. b Petunjuk letak peta dan diagram lokasi. c Sistem Peta yang digunakan, Proyeksi, sistem grid, datum geodesi dan satuan d Penerbit dan Pembuat Peta e Keterangan (Legenda dan Simbol) Peta f Riwayat Peta g Petunjuk transformasi koordinat peta (koordinat Geografi ke UTM dan dari UTM ke Geografi) h Pembagian daerah Administrasi i Selang Kontur, Skala Numerik dan Skala Grafis j Diagram dan keterangan yang menunjukan deviasi antara Utara Geografi dan Utara Grid, dan deviasi antara Utara Grid dan Utara Magnet di pusat lembar peta. (Deklinasi Magnit)

3.6

Ukuran lembar peta

18

Ukuran lembar peta tergantung dari skala yang dibuat. Ukuran lembar Peta Rupabumi Indonesia mengacu pada sistem grid UTM sebagai berikut :
Skala Peta 1:1.000.000 1:500.000 1:250.000 1:100.000 1:50.000 1:25.000 1:10.000 Ukuran Lintang (L) 4 2 1 30' 15' 7'30" 2'30" Ukuran Bujur (B) 6 3 130' 30' 15' 7'30" 2'30"

6
1:50.000

1:100.000

1:250.000
130

1:1.000.000
2

1:500.000

1:25.000

Perbesaran Skala 1:25.000


1:10.000

230

730

1:25.000
730

Gambar 3.8 Sistematika ukuran peta mulai dari skala 1:1.000.000 sampai skala 1:10.000

19

3.7

Sistem penomoran lembar peta Setiap negara mempunyai sistem penomoran peta masing-masing. Oleh karena itu nomor peta umumnya unik. Sistem penomoran peta rupabumi Indonesia dalam bentuk kode numerik. Dari nomor tersebut dapat diketahui lokasi dimana suatu daerah berada lengkap dengan skala petanya. Seri peta rupabumi Indonesia yang diterbitkan oleh BAKOSURTANAL mengikuti aturan sebagai berikut, sebagai contoh :
Nomor NLP 1209 Keterangan Nomor lembar peta skala 1:250.000 format 1 x 1 30. Satu NLP dibagi menjadi 6 NLP pada skala 1:100.000 masing-masing berukuran 30 x 30 Nomor lembar peta skala 1:100.000 format 30 x 30 Satu NLP dibagi menjadi 4 NLP pada skala 1:50.000 masing-masing berukuran 15 x 15 Nomor lembar peta skala 1:50.000 format 15 x 15. Satu NLP dibagi menjadi 4 NLP pada skala 1:25.000 masing-masing berukuran 7 30 x 7 30 Nomor lembar peta skala 1:25.000 format 7 30 x 7 30 Satu NLP dibagi menjadi 9 NLP pada skala 1:10.000 masing-masing berukuran 2 30 x 2 30 Nomor lembar peta skala 1:10.000 format 2 30 x 2 30

1209-2

1209-43

1209-224

1209-6229

3 3

4 2

3 1

4
3 1

1209
3 1

7 8 9 4 5 6 1 2

3 1

22

Gambar 3.9 Contoh urutan penomoran Peta Rupabumi Indonesia

Proses Pemetaan untuk Peta Dasar

20

Untuk wilayah yang cukup luas, pembuatan peta dasar dilakukan dengan media awal foto udara atau citra satelit. Tahapan pemetaan akan diuraikan di bawah ini. 4.1 Pemotretan Udara Pemotretan udara dilakukan dengan menggunakan kamera khusus dengan ukuran 23 cm x 23 cm dan mempunyai panjang fokus lensa yang tetap untuk jarak yang tak tehingga, misalnya lensa 152 cm, 225 cm atau 300 cm. Kamera udara diletakan di badan pesawat udara. Tinggi terbang merupakan fungsi dari skala foto dan panjang fokus lensa yang digunakan.

Gambar 4.1 Proses Pemotretan Udara

Film yang digunakan adalah film khusus untuk foto udara dengan perbedaan pada jenis hitam-putih atau berwarna, panchromatic atau infra merah, serta false color atau true color. Agar diperoleh gambar dalam tiga dimensi (stereo) maka harus diperoleh foto atau citra satelit yang saling overlap (bertampalan) yang mana suatu obyek dapat terlihat dari dua sudut pandang yang berbeda. Besarnya pertampalan ke kemuka sebesar 60% sedangkan pertampalan ke samping sebesar 30%. Gambar tiga dimensi tersebut selanjutnya digunakan dalam proses fotogrametri untuk membedakan ketinggian dan menggambarkan kontur. Saat ini untuk mendapatkan jalur terbang yang teratur serta mendapatkan posisi foto udara, maka dilakukan penentuan posisi pusat proyeksi di pusat lensa kamera udara, yang dilakukan secara

21

simultan pada saat pemotretan dengan menempatkan GPS di pesawat udara.

Gambar 4.2 Pemotretan udara dengan menggunakan teknologi GPS

4.2

Survey Lapangan Untuk meyatukan sistem koordinat tanah dengan sistem koordinat foto, maka diperlukan beberapa titik di lapangan yang diketahui koordinatnya dan dapat diinterpretasi pada foto. Titik-titik tersebut dinamakan Titik Kontrol Tanah atau Ground Control Point. Survey lapangan diperlukan untuk mengukur titik-titik tersebut sehingga diperoleh koordinatnya dalam suatu sistem koordinat tertentu. Pengukuran dapat dilakukan dengan menggunakan teknologi GPS ataupun metode pengukuran tanah biasa dengan menggunakan theodolit.

Gambar 4.3 Survey Lapangan dengan teknologi GPS

4.3

Pengolahan Data

22

Proses selanjutnya adalah pengolahan data yang mencakup rektifikasi, yaitu koreksi geometrik dari tiap foto udara dan menyusun foto-foto terpisah tersebut dalam suatu mosaic foto. Mosaic foto yang telah terkoreksi secara geometrik ini orientasi nya relatif sama dengan keadaan sebenarnya di lapangan sehingga dapat dibuat menjadi peta foto. Untuk memenuhi kebutuhan berbagai pengguna, maka dari peta foto ini dibuat peta garis yang merupakan peta dasar, dimana semua detail pada permukaan bumi digambarkan termasuk garis kontur dan titik tinggi. Semua detail dan kontur ketinggian digambarkan melalui pengamatan, interpretasi dan pengukuran dengan alat stereo fotogrametri, baik secara digital maupun analog.

Gambar 4.4 Pengolahan data dan kompilasi fotogrametri

4.4

Survey kelengkapan lapangan Untuk melengkapi detail yang tidak terlihat pada foto udara atau citra, karena keterbatasan daya interpretasi, maka dilakukan survey kelengkapan lapangan. Pada survey ini dilakukan identifikasi dan pengklasifikasian berbagai macam obyek baik alam maupun buatan, misalnya kelas jalan, batas administrasi, jenis tanaman, penggunaan lahan serta bangunan-bangunan penting serta detail lainnya yang tertutup awan.

4.5

Pengumpulan nama-nama geografi

23

Nama-nama geografi seperti nama-nama pemukiman, nama-nama desa, kota, sungai gunung, danau, telaga, laut, pulau dan lain sebagainya harus dicantumkan pada peta dasar tersebut. Data-data ini diperoleh melalui survey yang biasanya dilakukan bersamaan dengan survey kelengkapan lapangan. Setelah melalui penelitian nama resmi yang 4.6 digunakan oleh pemerintah setempat, maka selanjutnya disahkan oleh pejabat setempat pada formulir setiap nama geografi. Proses pemisahan warna. Proses ini adalah proses konstruksi kartografi, dimana pada proses ini dilakukan transfer data-data baik dari lapangan atau interpretasi foto udara untuk disajikan menjadi peta. Tahapan ini merupakan proses simbolisasi dari berbagai macam warna unsur rupabumi. Misalnya warna biru untuk unsur yang berhubungan dengan air, kemudian warna hijau untuk unsur yang berhubungan dengan vegetasi dan sebagainya. 4.7 Reproduksi Peta Setelah melalui proses editing melalui software kartografi misalnya Freehand 10, maka dibuat proof atau cetak coba yang merupakan peta dalam jumlah warna yang lengkap, sehingga dapat dilakukan pengecekan kesalahan-kesalahan baik mengenai isi petanya maupun penyajian sebelum dilakukan pencetakan. 4.8 Pencetakan Setelah peta tersebut bebas dari kesalahan maka peta dapat dicetak pada plotter berdasarkan ukuran lembar peta yang ditentukan.

Gambar 4.5 Pencetakan peta

24

Peta untuk Perencanaan Tata Ruang

Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara sebagai kesatuan wilayah, tempat manusia dan mahluk lainnya hidup dan melakukan kegiatan serta memelihara kelangsungan hidupnya. Tata ruang adalah wujud struktural pola penataan dan pemanfaatan ruang, baik direncanakan maupun tidak. Untuk mengelola sumber daya alam yang terbatas agar dapat dimanfaatkan secara optimal sehingga dapat memenuhi kebutuhan seluruh rakyat, maka pemerintah mengeluarkan Undang-undang tentang Penataan Ruang dengan tujuan agar terselenggaranya pengaturan pemanfaatan ruang kawasan lindung dan kawasan budidaya. Pada dasarnya penataan ruang terdiri dari tiga komponen utama yaitu Perencanaan Tata Ruang, Pemanfatan Ruang dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang. Perencanaan tata ruang dapat dilihat sebagai gabungan dari dua kegiatan utama yaitu alokasi pemanfaatan ruang dan penyusunan struktur tata ruang. Produk dari perencanaan tata ruang ini adalah berupa rencana tata ruang. Hasil dari perencanaan tata ruang wilayah dituangkan dalam peta rencana tata ruang wilayah atau peta RTRW dari wilayah yang bersangkutan. Peta RTRW dibuat berdasarkan input dari peta-peta tematik wilayah yang berisi data dan informasi tematik. Informasi tematik ini adalah karakteristik wilayah bersangkutan, misalnya liputan lahan, bentuk lahan, kemiringan lereng, potensi hutan, sebaran penduduk dan lain sebagainya. Peta tematik wilayah diturunkan dari peta wilayah, dimana pada peta wilayah ini memuat unsurunsur rupabumi tertentu saja. Dasar dari pembuatan peta wilayah adalah peta dasar yang menyajikan unsur-unsur alam dan buatan manusia yang berada di permukaan bumi. Peta RTRW merupakan bagian tidak terpisahkan dari rencana tata ruang wilayah. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional ditetapkan oleh Peraturan Pemerintah. Rencana Tata Ruang Wilayah Daerah Provinsi, Kabupaten dan Kota ditetapkan oleh Peraturan Daerah masing-masing, sehingga memiliki kekuatan hukum. Untuk menghasilkan peta rencana tata ruang wilayah yang memiliki tingkat ketelitian yang sesuai dengan skalanya, maka diperlukan dukungan peta wilayah dan peta tematik wilayah dengan standar tertentu. Standar ini berkaitan dengan tingkat ketelitian minimal peta-peta yang digunakan dan kandungan informasinya, khususnya peta dasar sebagai dasar pembuatan peta wilayah dan peta tematik wilayah.

25

Pada Peraturan Pemerintah no. 10 Tahun 2000 tercantum tingkat ketelitian berbagai jenis peta yang dipergunakan untuk penyusunan peta rencana tata ruang wilayah. Hal tersebut dimaksudkan agar terwujud kesatuan sistem penyajian data dan informasi penataan ruang wilayah. Peta dasar untuk keperluan pembuatan peta wilayah memiliki ketentuan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Menggunakan sistem referensi menurut ketentuan Datum Geodesi Nasional 1995 (DGN 95). Sistem proyeksi Transverse Mercator. Sistem grid Universal Transverse Mercator. Sistem penomoran lembar peta secara Nasional.

Tingkat ketelitian peta untuk penataan ruang wilayah berdasarkan PP no. 10 Tahun 2000 adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Peta Wilayah Negara Indonesia berpedoman pada tingkat ketelitian peta minimal berskala 1:1.000.000. Peta wilayah daerah provinsi berpedoman pada tingkat ketelitian peta minimal berskala 1:250.000. Peta wilayah daerah kabupaten berpedoman pada tingkat ketelitian peta minimal berskala 1:100.000 Peta wilayah daerah kota berpedoman pada tingkat ketelitian peta minimal berskala 1:50.000.

26

Peraturan Pemerintah no. 10 Tahun 2000 juga menetapkan standar kartografi dari peta-peta yang dipakai pada pentaan ruang wilayah. Standar ini mencakup penggunaan simbol dan pewarnaan serta tampilan peta secara kartografis. Saat ini banyak peta-peta untuk penataan ruang wilayah tidak memenuhi format standar dari PP no. 10 tahun 2000 tersebut, baik dalam aspek ketelitiannya maupun tampilannya secara kartografis. Kerancuan dalam masalah perpetaan ini mengakibatkan perbedaan dalam sistem penyajian data dan informasi penataan ruang wilayah, sehingga dapat mengakibatkan ketidakpaduan dan ketidaksesuaian dalam mengaplikasikan rencana di lapangan.

LAMPIRAN VIII PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2000 TANGGAL 21 PEBRUARI 2000 SIMBOL DAN ATAU NOTASI UNSUR-UNSUR PETA RENCANA TATA RUANG WILAYAH SKALA 1:250.000
No Nama Unsur Pengertian Penggunaan Simbol dan atau Notasi
4

Simbol dan atau Notasi


5

Spesifikasi
1. Sistem Warna: Yellow, Magenta, Cyan dan Black (YMCB). 2. Jenis huruf univers tegak 10 point.

1 1

2 K A W A S A N L IN D U N G

3 K a w a s a n y a n g d ite ta p k a n d e n g a n f u n g s i u ta m a m e lin d u n g i k e le s ta r ia n lin g k u n g a n h id u p y a n g m e n c a k u p s u m b e r d a y a a la m d a n s u m b e r d a y a b u a ta n . K a w a s a n y a n g m e m b e r ik a n p e r lin d u n g a n te r h a d a p k a w a s a n b a w a h a n n y a y a n g m e n c a k u p h u ta n lin d u n g , b e r g a m b u t, d a n r e s a p a n a ir. K a w a s a n y a n g m e m b e r ik a n p e r lin d u n g a n s e t e m p a t y a n g m e n c a k u p s e m p a d a n p a n ta i, s e m p a d a n s u n g a i, s e k ita r d a n a u a ta u w a d u k , s e k ita r m a t a a ir d a n h ija u k o t a t e r m a s u k d i d a la m n y a h u t a n k o ta . K a w a s a n d e n g a n c ir i k h a s te r t e n tu b a ik d i d a r a t m a u p u n d i p e r a ir a n y a n g m e m p u n y a i fu n g s i p o k o k s e b a g a i k a w a s a n p e le s ta r ia n a ta u p e r lin d u n g a n k e a n e k a r a g a m a n je n is tu m b u h a n d a n s a tw a b e s e r ta e k o s is t e m n y a , y a n g ju g a b e r f u n g s i s e b a g a i w ila y a h s is t e m p e n y a n g g a k e h id u p a n .

1a

K a w a s a n y a n g m e m b e rik a n p e r lin d u n g a n k a w a s a n b a w a h a n n y a K a w a s a n p e r lin d u n g a n s e t e m p a t

M e n u n ju k k a n a r e a l k a w a s a n y a n g m e m b e r ik a n p e r lin d u n g a n k a w a s a n b a w a h a n n y a . M e n u n ju k k a n a r e a l k a w a s a n p e r lin d u n g a n s e te m p a t

Lb

70 00 70 00 G a r is b is h ita m le b a r 0 ,1 m m , w a r n a h u r u f h ita m 70 00 70 00 G a r is b is h ita m le b a r 0 ,1 m m , w a r n a h u r u f h ita m 10 70 40 00 G a r is b is h ita m le b a r 0 ,1 m m , w a r n a h u r u f h ita m

1b

Ls

1c

K a w a s a n s u a k a a la m

M e n u n ju k k a n a r e a l k a w a s a n s u a k a a la m .

Sa

1d

K a w a s a n p e le s ta r ia n a la m

K a w a s a n d e n g a n c ir i k h a s te r t e n t u , b a ik d i d a r a t m a u p u n d i p e r a ir a n M e n u n ju k k a n a r e a l k a w a s a n p e le s ta r ia n a la m . y a n g m e m p u n y a i fu n g s i p e r lin d u n g a n s is te m p e n y a n g g a k e h i d u p a n , p e n g a w e ta n k e a n e k a r a g a m a n je n is tu m b u h a n d a n s a t w a , s e r ta p e m a n fa a ta n s e c a r a le s ta r i s u m b e r d a y a a la m h a y a ti d a n e k o s is te m n y a . K a w a s a n y a n g m e ru p a k a n lo k a s i b a n g u n a n h a s il b u d a y a m a n u s ia y a n g b e r n ila i tin g g i m a u p u n b e n tu k a n g e o lo g i a la m i y a n g k h a s . K a w a s a n y a n g s e r in g a ta u b e r p o te n s i t in g g i m e n g a la m i b e n c a n a a la m . K a w a s a n s e la in te rs e b u t d i a ta s M e n u n ju k k a n a re a l k a w a s a n c a g a r b u d a y a .

Pa

10 70 40 00 G a r is b is h ita m le b a r 0 ,1 m m , w a r n a h u r u f h ita m

1e

K aw asan cagar budaya

Cb

10 70 40 00 G a r is b is h ita m le b a r 0 ,1 m m , w a r n a h u r u f h ita m 00 00 70 00 S im b o l b is , le b a r 1 m m 10 70 40 00 G a r is b is h ita m le b a r 0 ,1 m m , w a r n a h u r u f h ita m 2. Kawasan budidaya................

1f

K a w a s a n r a w a n b e n c a n a a la m

M e n u n ju k k a n a re a l k a w a s a n r a w a n b e n c a n a a la m . M e n u n ju k k a n a r e a l k a w a s a n lin d u n g la in n y a .

1g

K a w a s a n lin d u n g la in n y a

Ll

Gambar 5.1 Contoh Lampiran pada PP No. 10 Tahun 2000 tentang penggunaan simbol dan anotasi peta RTRW

27

Peta-peta RTRW yang dihasilkan masih belum sesuai dengan PP No.10 Tahun 2000 dalam hal ketelitian peta, informasi tepi, legenda peta, simbol dan pewarnaan.

SKALA 1:850.000 PROYEKSI TRANSVERSE MERCATOR SISTEM GRID UTM, GEODETIC DATUM WGS 84 ZONE 48

FORMAT PETA YANG TIDAK SESUAI DENGAN PP NO.10 TAHUN 2000 INFORMASI TEPI, LEGENDA, SIMBOL DAN PEWARNAAN

Gambar 5.2 Contoh Peta Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Barat

28

FORMAT PETA YANG TIDAK SESUAI DENGAN PP NO.10 TAHUN 2000 SIMBOL DAN PEWARNAAN KURANG LENGKAP

SKALA 1:50.OOO SESUAI DENGAN PP NO.10 TAHUN 2000 PROYEKSI PETA, SISTEM GRID, DATUM TIDAK DICANTUMKAN

Gambar 5.3 Contoh Peta Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bogor

Penyusunan Peta untuk Penataan Ruang Wilayah

29

Peta rencana tata ruang suatu wilayah adalah peta wilayah daerah yang bersangkutan beserta tema tertentu misalnya kawasan, jaringan, sarana dan prasarana. Proses penyusunan peta untuk penataan ruang membutuhkan ketersedian peta dasar sebagai dasar pembuatan peta wilayah. Dalam hal tidak tersedianya peta dasar, maka peta lain dapat digunakan sebagai dasar bagi pembuatan peta wilayah setelah peta lain tersebut ditransformasikan ke sistem referensi dan sistem proyeksi yang ditentukan berdasarkan Peraturan Pemerintah.

Gambar 6.1 Contoh peta dasar

Peta wilayah diturunkan dari peta dasar sedemikian rupa sehingga hanya memuat unsur-unsur rupabumi yang diperlukan. Selanjutnya peta wilayah ini

30

1:1.000.000 1:250.000 Peta Rupabumi

digunakan sebagai media penggambaran peta-peta tematik wilayah. Peta tematik wilayah memuat satu atau beberapa tema tertentu yang sesuai untuk keperluan penataan ruang. Contoh peta tematik ini misalnya peta liputan lahan, peta kemiringan lereng, peta daerah aliran sungai, peta kawasan lindung, dan sebagainya. Peta tematik wilayah ini pada akhirnya menjadi bahan analisis penyusunan tata ruang. Proses penyusunan peta tematik wilayah sebagai bahan analisis pembuatan peta RTRW dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 6.2 Proses penyusunan peta tematik wilayah

Peta wilayah untuk penataan ruang berdasarkan luas cakupan wilayahnya terbagi dalam : 1. Peta Wilayah Negara Indonesia skala 1:1.000.000 berisi unsur-unsur : a. Garis pantai b. Hidrografi c. Pemukiman d. Jaringan transportasi e. Batas Administrasi f. Nama-nama geografis 2. Peta Wilayah daerah Propinsi skala 1:250.000 berisi unsur-unsur : a. Garis pantai b. Hidrografi c. Pemukiman d. Jaringan transportasi e. Batas Administrasi f. Nama-nama geografis g. Titik tinggi h. Garis kontur

3. Peta Wilayah daerah Kabupaten skala 1:100.000 berisi unsur-unsur : a. Garis pantai

31

b. Hidrografi c. Pemukiman d. Jaringan transportasi e. Batas Administrasi f. Nama-nama geografis g. Titik tinggi h. Garis kontur 4. Peta Wilayah daerah Kota skala 1:50.000 berisi unsur-unsur : a. Garis pantai b. Hidrografi c. Pemukiman d. Jaringan transportasi e. Batas Administrasi f. Nama-nama geografis g. Titik tinggi h. Garis kontur

Gambar 6.3 Contoh Peta Wilayah Kec. Pangandaran Kab. Ciamis skala 1:25.000 yang diturunkan dari Peta Rupabumi Kab. Ciamis skala 1:150.000

Penggunaan SIG dalam Penataaan Ruang


untuk Penataan untuk Penataan

32

7.1

Sekilas tentang SIG Sistem Informasi Geografis (SIG) adalah sistem komputer yang digunakan untuk memasukkan, menyimpan, memeriksa, mengintegrasikan, memanipulasi, menganalisa dan menampilkan data-data yang berhubungan dengan posisi-posisi di permukaan bumi. Teknologi SIG mengintegrasikan operasi database yang umum seperti query, analisis statistik dengan visualisasi yang unik dan keuntungan analisis geografik yang ditawarkan oleh peta. Kemampuan ini membedakan SIG dari sistem informasi yang berguna untuk para user dalam menjelaskan peristiwa, memperkirakan hasil dan perencanaan strategis. SIG memiliki lima komponen utama yaitu : 1. Sumberdaya manusia, berupa staf komputer, tenaga ahli dari berbagai disiplin keilmuan, operator SIG, tenaga ahli SIG dan para pengembang aplikasi. 2. 3. 4. 5. Data, yang bisa dalam bentuk spasial, temporal dan atribut. Mesin, yang menjalankan berbagai penyimpanan data, pencarian data analisis, pelaporan dan fungsi-fungsi komunikasi. Perangkat lunak (Software). Perangkat networks, komunikasi. 7.1.1 Sumberdaya manusia Sistem SIG tidak pernah vakum karena pada sistem tersebut terdapat interaksi antar manusia. Interaksi yang terjadi antara : Pengguna sistem adalah mereka yang menggunakan SIG untuk memecahkan masalah-masalah spasial. Operator sistem bertanggung jawab dalam operasional harian sistem, lebih sering melakukan tugas-tugas yang memungkinkan pengguna sistem berfungsi secara efisien. Mereka bertindak sebagai administrator sistem, administrator database, menjaga trek keamanan dan integritas database untuk mencegah kemungkinan hilang atau terkorupsi. Suplier SIG bertanggung jawab untuk menyediakan software dan updating software untuk dimasukkan ke sistem. Mereka umumnya bekerjasama dengan perusahaan pengembang software dalam menyiapkan sekumpulan paket software dan hardware. keras disk (Hardware), atau tape termasuk workstation dan dan storage, plotter peralatan

33

Suplier data adalah semua pihak yang menyediakan data untuk sistem tersebut. Dalam perencanaan tata ruang, umumnya data-data tersebut disediakan oleh lembaga-lembaga pemerintah yang berwenang. Pengembang aplikasi umumnya adalah programer terlatih yang menyediakan user interface untuk mengurangi ketergantungan pada para profesional bidang SIG untuk melakukan-tugas-tugas biasa. Analis sistem SIG adalah sekelompok orang yang mengkhususkan diri dalam studi rancangan sistem. Umumnya analisis sistem adalah bagian dari tim profesional yang bertanggungjawab dalam menetapkan gol dan tujuan dari sistem SIG di dalam organisasi. 7.1.2 Data SIG harus mampu menyerap data dalam berbagai format, bukan hanya format asli dari SIG tertentu. Contoh suatu peta outline mungkin tersedia dalam bentuk file format AutoCAD DXF. SIG seharusnya bisa menyerap file DXF tanpa terlalu banyak memodifikasi sistem. Fungsi SIG yang cukup penting adalah kemampuannya untuk mengkonversi antara data raster dan vektor. Aplikasi yang cukup penting saat ini adalah menggabungkan berbagai sumberdata seperti data GPS dengan foto udara atau citra satelit. 7.1.3 Mesin Kemampuan SIG secara fungsional dapat dikelompokkan ke dalam empat katagori yaitu : Data Capture, yaitu memasukkan data ke dalam sistem, baik data spasial maupun textual. Proses ini adalah proses yang panjang meliputi scanning, digitasi, editing, edgematching dan sebagainya sebelum dimasukkan ke dalam database. SIG harus mampu mengerjakan semua proses ini. Penyimpanan data, menyangkut kemampuan sistem untuk menyimpan data dalam jumlah besar, metode penyimpanan dan juga perangkat keras untuk penyimpanan. Manajemen data atau lebih dikenal dengan Database Management System memungkinkan fungsi-fungsi data entry, data editing dan mengintegrasikan data dari berbagai bentuk dan sumber data.

34

Data retrieval, analisis dan tampilan. Fungsi utama SIG adalah data retrieval atau pencarian data. SIG membantu mendapatkan kembali fitur baik dengan atribut aslinya atau karakteristik spasialnya. Analisis geografi memerlukan satu hubungan yang erat antara elemen spasial dengan data atributnya. Hal ini sebelumnya ditangani dan dikelola secara terpisah masing-masing dalam paket kartografi otomatis dan database. SIG melengkapi teknologinya untuk melakukan analisis yang lebih canggih yang memanfaatkan link antara keduanya.

7.1.4 Perangkat lunak SIG dipengaruhi oleh jenis sistem operasi yang dipakai, misalnya Windows NT, Windows 98, Apple MacIntosh dan IBM OS/2. 7.1.5 Perangkat keras Hardware komputer yang digunakan untuk membantu SIG merupakan komponen yang tidak tetap dari keseluruhan sistem. Para pengguna akan meng-customize hardware mereka untuk memenuhi kebutuhannya. Namun dalam semua kasus, SIG yang harus berfungsi penuh harus mempunyai hardware yang mendukung input data, output data, penyimpanan data, pencarian data, tampilan dan analisis.

35

7.2

SIG untuk Tata Ruang Salah satu kemampuan SIG adalah melakukan analisis spasial dan analisis atribut. SIG dapat mengolah dan mengelola data dalam jumlah besar. Salah satu tools SIG yang paling powerful dan mendasar adalah integrasi data dengan cara baru, misalnya dengan overlay layer yang berbeda. SIG juga dapat mengintegrasikan data secara matematis. Tools pada SIG tersebut membuat kemampuan analisis spasial dan atribut yang dilakukan SIG cukup baik dan akurat. Secara umum penyusunan rencana tata ruang dapat dikelompokkan dalam tiga kegiatan besar, yaitu tahap pengumpulan data, tahap analisis dan terakhir tahap penyusunan rencana. Kemampuan SIG khususnya fungsi analisis spasial ini sangat membantu bagi pengambilan keputusan dalam perencanaan tata ruang. Analisis dan yaitu tahapan serta pekerjaan teknik baik yang merupakan penilaian terhadap yang Dalam

berbagai keadaan yang dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip, pendekatan metode analisis secara perencanaan maupun wilayah praktis. dipertanggungjawabkan yaitu : Analisis keadaan dasar, yaitu menilai kondisi existing Analisis kecenderungan perkembangan, yaitu menilai kecenderungan sejak masa lalu sampai sekarang dan kemungkinan-kemungkinan di masa mendatang, terutama pengaruh timbulnya fungsi baru terhadap perkembangan wilayah. Analisis sistem serta kebutuhan ruang, yaitu menilai hubungan ketergantungan antar subsistem atau antar fungsi dan pengaruhnya apabila subsistem itu berkembang, serta perhitungan ruang yang dibutuhkan pada suatu wilayah sebagai akibat perkembangan di masa depan. Analisis kemampuan pengelolaan pembangunan daerah, yaitu menilai kondisi keuangan daerah, organisasi pelaksana dan pengawasan pembangunan, personalia baik pada saat sekarang maupun yang diperlukan pada masa mendatang. Perumusan alternatif / draft rencana, yaitu merupakan suatu tahap sebelum mencapai penyusunan rencana final dimaksudkan untuk menghasilkan suatu draft rencana sebagai bahan pembahasan. Rencana final merupakan tahap akhir dari pekerjaan teknik penyusunan rencana. ilmiah

keseluruhan analisis pada prinsipnya terdapat empat jenis penilaian utama

36

Sebagai bahan analisis spasial dibutuhkan ketersediaan peta dasar sebagai dasar pembuatan peta wilayah. Dalam hal tidak tersedia peta dasar, maka peta lain dapat digunakan sebagai dasar bagi pembuatan peta wilayah, setelah peta lain itu ditransformasikan ke sistem referensi dan sistem proyeksi yang ditentukan berdasarkan PP. Selanjutnya peta wilayah digunakan sebagai media penggambaran peta-peta tematik wilayah. Peta tematik wilayah ini kemudian menjadi bahan analisis penyusunan rencana tata ruang wilayah. Pada skema dibawah ini terlihat fungsi SIG sebagai alat bantu dalam analisis spasial, dalam proses penataan tata ruang.

Peta Rupabumi
1:1.000.00 0 1:250.000 1:25.00 1:50.000 1:10.00 0 0

Peta Wilayah
1:1.000.00 0 1:250.000 1:50.000 1:25.00 0 1:10.00 0

Peta Tematik Sumberdaya Wilayah

Land Use Soil Geolog y Forest Others

DATA DATA & & INFORMASI INFORMASI :: -- Sumberdaya Sumberdaya alam alam -- Geografi Geografi dan dan Kependudukan Kependudukan -- Sosial Sosial Budaya Budaya -- Pertahanan Pertahanan dan dan Keamanan Keamanan

ANALISIS ANALISIS SPASIAL SPASIAL BERBASIS BERBASIS TEKNOLOGI TEKNOLOGI SISTEM SISTEM INFORMASI INFORMASI GEOGRAFIS GEOGRAFIS (SIG) (SIG)

Peta RTRW
1:1.000.00 0 1:250.00 0 1:25.00 1:50.000 0 1:10.000

Gambar 7.1 Skema SIG sebagai alat analisis dalam proses penataan ruang

37

Tahap analisis dilakukan setiap penyusunan rencana tata ruang yang baru. Untuk RTRW Kabupaten, penyusunan rencana dilakukan setiap 10 tahun sekali, Sedangkan untuk Rencana Umum Tata Ruang dan Rencana Detil Tata Ruang dilakukan setiap 5 tahun sekali. Dalam pengendalian rencana tata ruang terdapat kegiatan pemantauan dan pembuatan laporan yang dilakukan secara reguler, serta kegiatan evaluasi yang dilakukan ketika penyusunan rencana tata ruang yang baru. Evaluasi dilakukan jika terjadi perubahan terhadap rencana tata ruang. Pengendalian rencana tata ruang dilakukan melalui analisis peta rencana tata ruang dan peta kondisi existing. Apabila perubahan yang terjadi masih dalam skala kecil atau bukan merupakan perubahan yang mendasar, maka perubahan tersebut masih bisa diterima. Akan tetapi bila terjadi perubahan yang mendasar, maka diadakan peninjauan kembali terhadap rencana tata ruang. Kendala dalam pengendalian rencana tata ruang adalah sulitnya kegiatan tersebut, dimana untuk melakukan pemantauan dan pelaporan secara terus menerus diperlukan ketersedian data dan informasi untuk mengindikasikan perkembangan yang terjadi. Dalam hal ini berarti adanya kegiatan mengumpulkan dan memperbaharui (up-dating) data secara terus menerus. Hal ini juga berarti pengolahan data spasial dalam jumlah besar, berupa petapeta dan data atributnya. Untuk itu diperlukan suatu sistem pengelolaan data dan informasi yang teratur dan terpadu yaitu Sistem Informasi Geografis.

----

Contact Person : Dra. Titiek Suparwati / Ryan Pribadi, ST Titik_suparwati@yahoo.co.id dan ryanovit@yahoo.com Bidang Pemetaan Dasar Tata Ruang Telp (021) 87906060 DR. Poentodewo, S.S.O Pusat Pemetaan Dasar Rupabumi dan Tata Ruang Badan Koordinasi Survey dan Pemetaan Nasional Jl. Raya Jakarta Bogor Km. 46,Telp & Fax (021) 87901254 Cibinong

38

39