Anda di halaman 1dari 35

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216
DATE 01 APRIL 2013
PREPD SUHERMAN CHKD APPD HANDY S SAMODRO

SPEC EL 01
SHEET 1 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

SPESIFIKASI TEKNIK PEKERJAAN ELEKTRIKAL

PROYEK PASAR TURI SURABAYA PEMBERI TUGAS PT. GALA BUMI PERKASA KONSULTAN PERENCANA M&E PT SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

REV. 0

DATE 01 APR 13

PAGE ALL

DESCRIPTION ISSUED FOR TENDER

PREPD SUHERMAN

CHKD HANDY S.

APPD SAMODRO

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 2 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


DAFTAR ISI 1.0.0 PERATURAN UMUM

5 5 5 6 6 7 8 9 10 10 10 11 11 11 11 12 13 13 13 14 14 15 15 17 18 19 23 24 24 26 27 27 28 29

1.1.0 PERATURAN DAN ACUAN 1.2.0 GAMBAR - GAMBAR 1.3.0 KOORDINASI 1.4.0 PELAKSANAAN PEMASANGAN 1.5.0 TESTING DAN COMMISSIONING 1.6.0 SERAH TERIMA PERTAMA 1.7.0 MASA PEMELIHARAAN 1.8.0 SERAH TERIMA KEDUA 1.9.0 LAPORAN - LAPORAN 1.10.0 PENANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN 1.11.0 PENAMBAHAN/ PENGURANGAN/ PERUBAHAN INSTALASI 1.12.0 IJIN - IJIN 1.13.0 PEMBOBOKAN, PENGELASAN DAN PENGEBORAN 1.14.0 PEMERIKSAAN RUTIN DAN KHUSUS 1.15.0 RAPAT LAPANGAN 2.0.0 LINGKUP PEKERJAAN

2.1.0 UMUM 2.2.0 URAIAN LINGKUP PEKERJAAN 2.3.0 GAMBAR KERJA 2.4.0 GAMBAR INSTALASI TERPASANG 3.0.0 KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN

3.1.0 PANEL TEGANGAN MENENGAH 3.2.0 KABEL TEGANGAN MENENGAH 3.3.0 TRANSFORMATOR 3.4.0 PANEL TEGANGAN RENDAH 3.5.0 KABEL TEGANGAN RENDAH 3.7.0 PENYALUR PETIR 3.8.0 LIGHTING FIXTURES 3.9.0 KOTAK - KONTAK DAN SAKLAR 3.10.0 GROUNDING 3.11.0 KABEL TRAY/ KABEL LADDER DAN TANGGA KABEL 3.12.0 UPS (UNINTERRUPTABLE POWER SUPPLY) 3.13.0 SISTEM SURGE ARESTER

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 3 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

4.0.0

PERSYARATAN TEKNIS DAN PEMASANGAN

30 30 30 31 31 31

4.1.0 PANEL-PANEL 4.2.0 KABEL-KABEL 4.3.0 KOTAK-KONTAK DAN SAKLAR 4.4.0 LAMPU PENERANGAN 4.5.0 GROUNDING

4.6.0 KWH METER


5.0.0 PENGUJIAN

31
32 32 33 34

5.1.0 U M U M 5.2.0 PERALATAN DAN BAHAN 6.0.0 PRODUK

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 4 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


1.0.0 1.1.0 PERATURAN UMUM PERATURAN DAN ACUAN

Pemasangan instalasi ini pada dasarnya harus memenuhi peraturan-peraturan sebagai berikut: a. Peraturan bangunan dan instalasi bangunan yang dinyatakan berlaku secara nasional : UU No. 18/1999 tentang Jasa Konstruksi serta PP terkait. UU No. 28/2002 tentang Bangunan Gedung serta PP terkait. b. PERDA (Peraturan Daerah) Daerah Khusus tentang Bangunan dalam Wilayah Daerah Surabaya c. Peraturan bangunan dan instalasi bangunan yang dinyatakan berlaku secara nasional : Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 29/PRT/M/2006, tentang Persyaratan Teknis Bangunan Gedung Terhadap Bahaya Kebakaran. KeputusanMenteri Negara Pekerjaan Umum No. 26/KPTS/2008, tentang Ketentuan Teknis Pengamanan terhadap Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung dan Lingkungan. d. Standar Nasional Indonesia, pedoman Teknik, dan ketentuan dari instansi yang berwenang mengenai jenis Instalasi yang dirancang e. SNI No. 04-0255-2000 tentang Persyaratan Umum Instalasi Listrik (PUIL 2000). f. Standar Nasional Indonesia (SNI) yang berlaku dan yang berkaitan dengan tenaga listrik. g. SNI No. 03-7015 tahun 2004 Sistem Proteksi Petir pada Bangunan Gedung h. SNI No. 03-6197 tahun 2000 Tentang Konservasi Energi Sistem Pencahayaan pada Bangunan Gedung. i. Standar IEC dan Standar Internasional lainnya abagi hal hal yang belum diatur dalam standar/ peraturan diatas. Pekerjaan instalasi ini harus dilaksanakan oleh: 1. Perusahaan yang memiliki Surat Ijin Instalasi dari Instansi yang berwenang dan telah biasa mengerjakannya. 2. Khusus untuk izin dari Instansi PLN (PAS PLN dengan kelas yang sesuai) diperkenankan bekerja sama dengan perusahaan lain yang telah memiliki PAS PLN yang dimaksud)

1.2.0

GAMBAR - GAMBAR

1. Gambar-gambar rencana dan persyaratan-persyaratan ini merupakan suatu kesatuan yang saling melengkapi dan sama mengikatnya. Jika terdapat perbedaan antara gambar dan persyaratan teknik, dan tidak ada klarifikasi pada dokumen setelahnya, maka yang berlaku adalah pada ketentuan pada pesyaratan teknik. 2. Gambar-gambar sistim ini menunjukkan secara umum tata letak dari peralatan, sedangkan pemasangan harus dikerjakan dengan memperhatikan kondisi dari bangunan yang ada dan mempertimbangkan juga kemudahan service/ maintenance jika peralatan-peralatan sudah dioperasikan. 3. Gambar-gambar Arsitek dan Struktur/ Sipil harus dipakai sebagai referensi untuk pelaksanaan pekerjaan ini. 4. Sebelum pekerjaan dimulai, Kontraktor harus mengajukan gambar kerja dan gambar detail kepada Manajemen Konstruksi untuk dapat diperiksa dan disetujui terlebih dahulu. Dengan

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 5 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

mengajukan gambar-gambar tersebut, Kontraktor dianggap telah mempelajari situasi dari instalasi lain yang berhubungan dengan instalasi ini. 5. Kontraktor instalasi ini harus membuat gambar-gambar instalasi terpasang (AS Built Drawing) yang disertai dengan operating dan Maintenance Instruction serta harus diserahkan kepada Manajemen Konstruksi sebelum penyerahan pertama dalam rangkap 5 (lima) terdiri 1 kalkir dan 4 blue print, dijilid serta dilengkapi dengan daftar isi dan data notasi beserta 1 (satu) set CD electronic copy. 6. Kontraktor wajib mengajukan as-built drawing untuk peralatan atau instalasi yang sudah terpasang perbagian pekerjaan, kompilasi gambar as-built drawing dilakukan setelah semua system instalasi sudah terpasang dengan lengkap dan benar. Kompilasi gambar tersebut sebagai dasar acuan untuk pembuatan final as-built drawing. 1.3.0 KOORDINASI

1. Kontraktor instalasi ini wajib bekerja sama dengan Kontraktor instalasi lainnya, agar seluruh pekerjaan dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. 2. Koordinasi yang baik wajib ada, agar instalasi yang satu tidak menghalangi kemajuan instalasi yang lain. 3. Apabila pelaksanaan instalasi ini menghalangi instalasi yang lain, maka semua akibatnya menjadi tanggung jawab Kontraktor. 1.4.0 PELAKSANAAN PEMASANGAN

1. Selama memungkinkan, semua peralatan/ material tetap dalam packaging asli tanpa dibuka dari pabrik. Jika tidak memungkinkan harus dibungkus dengan bahan penutup yang dapat menjaga dari kerusakan. Peralatan/ material tersebut harus diangkat, dibawa, diturunkan dan disimpan dengan baik untuk menjaga agar terhindar dari kerusakan. 2. Peralatan/ material tersebut harus disimpan ditempat yang bersih dan kering dan terlindung dari kerusakan. Jika peralatan/ material rusak, jangan dipasang, tetapi harus dilakukan pengecekan secepatnya untuk mendapatkan penggantian atau perbaikan. Semua perbaikan harus mendapatkan review dan persetujuan dari Pemberi Tugas. 3. Perbaikan atau penggantian harus dilakukan secara rutin terhadap kerusakan yang disebabkan karena pemotongan dalam pekerjaan seperti pemotongan channel dan cabinet, pengeboran lantai, dinding dan ceiling yang diperlukan untuk pemasangan yang baik, penunjang dan angkur dari raceway, boks atau peralatan lain. Kerusakan pada gedung, pemipaan, peralatan atau finishing harus diperbaiki ke kondisi semula. Perbaikan harus dijalankan dengan material dan spesifikasi yang sesuai dengan aslinya. 4. Apabila diperlukan, membuat lubang core-drill melalui slab dengan alat yang sesuai. Semua opening, sleeve dan lubang di slab antar lantai dan partisi harus ditutup kembali dengan seal, fireproof, dan waterproof. 5. Tidak diperbolehkan adanya akumulasi kotoran, boks, serpihan, dll dari instalasi ini. Buang setiap hari semua kotoran, boks, serpihan, dll tersebut ke area yang sudah ditentukan sehingga area instalasi dijaga tetap bersih. 6. Semua peralatan dan instalasi setelah penyelesaian proyek harus dalam keadaan bersih.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 6 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

7. Semua panel listrik, jalur kabel, dll sudah harus terpasang dengan baik dan benar sebelum mengaktifkan peralatan.,pastikan semua panel listrik, jalur kabel dan terminasi kabel sudah harus terpasang dengan baik dan benar berdasarkan test merger sebelum mengaktifkan panel. 8. Sediakan lampu penerangan dan sistem distribusi listrik sementara dengan ukuran yang cukup untuk peralatan yang ada termasuk ukuran kabel feeder yang cukup untuk mengatasi penurunan tegangan. Panel dilengkapi dengan meter untuk pembayaran kepihak lain jika diperlukan. 9. Sebelum pelaksanaan pemasangan instalasi ini dimulai, Kontraktor harus menyerahkan gambar kerja/ shop drawing dan detailnya kepada Pemberi Tugas dalam rangkap 3 (tiga) untuk disetujui. 10. Kontraktor harus mengadakan pemeriksaan ulang atas segala ukuran dan kapasitas peralatan yang akan dipasang. Apabila ada sesuatu yang diragukan, Kontraktor harus segera menghubungi Pemberi Tugas. 11. Pengambilan ukuran dan/ atau pemilihan kapasitas peralatan yang salah akan menjadi tanggung jawab Kontraktor. 12. Gambar pelaksanaan/ shop drawing yang digunakan di lokasi proyek mutlak harus yang sudah disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. 13. Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaannya harus berkoordinasi secara baik dengan kontraktor lain yang terkait untuk mencapai hasil pekerjaan yang sempurna bagi semua pihak. Jika terjadi resiko ketidak sempurnaan pekerjaan, bongkar pasang pekerjaan, penggantian material, pembobokan, dan sebagainya yang disebabkan oleh kurangnya koordinasi, maka resiko tersebut merupakan tanggung jawab pihak yang kurang berkoordinasi. Jika penanggung jawab di antara para kontraktor yang terkait tersebut tidak dicapai kesepakatan, maka Pemberi Tugas atau Manajemen Konstruksi dengan pertimbangannya sendiri dapat menetapkan penanggung jawabnya. Penyelesaian atau perbaikan atas resiko tersebut harus dilaksanakan secepat mungkin dengan waktu yang disetujui oleh Pemberi Tugas atau Manajemen Konstruksi yang mana dalam hal ini Pemberi Tugas berhak menunjuk pihak lain yang melaksanakannya dengan biaya yang ditanggung oleh penanggung jawab yang telah ditetapkan. 14. Kontraktor wajib membuat as-built drawing setiap kali suatu bagian pekerjaan selesai dipasang, kemudian secara bertahap disusun terintegrasi, sehinga pada akhir pekerjaan dicapai as built drawing keseluruhan yang lengkap, terintegrasi dan benar. Bagian-bagian as built drawing yang di buat tersebut harus diserahkan kepada Pemberi Tugas atau Manajemen Konstruksi setiap bulan, atau waktu lain yang di tentukan kemudian berdasarkan kemajuan pekerjaan, dalam keadaan sudah diperiksa dan benar. Jika terjadi keterlambatan atau kelalaian dalam menyerahkan as built drawing tersebut, maka kontraktor dapat dikenakan denda kelalaian, dan atau penundaan pembayaran pekerjaan. 1.5.0 TESTING DAN COMMISSIONING

1. Kontraktor instalasi ini harus melakukan semua testing dan commissioning untuk mengetahui dan membuktikan apakah keseluruhan instalasi dapat berfungsi dengan baik dan dapat memenuhi semua persyaratan yang diminta. 2. Testing dan commissioning harus benar-benar dilakukan secara lengkap sesuai dengan metoda dan prosedur yang benar, disaksikan oleh Pemberi Tugas atau pihak yang ditugaskan, Manajemen Konstruksi, disaksikan dan disetujui oleh Konsultan Perencana.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 7 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

3. Sebelum melakukan testing dan commissioning, kontraktor wajib menyusun dan menyerahkan metode dan prosedur testing dan commissioning yang sudah benar dan disetujui oleh Konsultan Perencana dan Manajemen Konstruksi. Kontraktor dalam rangka melakukan testing dan commissioning wajib berkoordinasi dengan kontraktor dan pihak lain yang terkait. Semua kerusakan dan kerugian yang diakibatkan oleh kegiatan testing dan commissioning merupakan tanggung jawab kontraktor. 4. Semua bahan dan perlengkapannya termasuk bahan bakar, tenaga listrik dan air yang diperlukan serta tenaga kerja untuk mengadakan testing tersebut merupakan tanggung jawab Kontraktor. 5. Pemberi Tugas berhak meminta kontraktor untuk melakukan pengujian terhadap material/ peralatan yang diragukan kesesuaian/ keasliannya ke badan independen, tanpa ada biaya tambahan. 6. Kontraktor berkewajiban mengajukan skedul testing dan commissioning, sesuai dengan item pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan dari Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi, sebelum dilaksanakan dilapangan. 7. Bila pada keadaan tertentu sehingga pengujian dan commissioning secara keseluruhan sistem tidak mungkin dilaksanakan secara serempak, maka pada kesempatan pertama berikutnya Kontraktor wajib mengulang pekerjaan tersebut diatas. 8. Bila ada bagian pekerjaan yang telah diuji dan dicommissioning secara terpisah, maka pada saat tahap akhir penyelesaian pekerjaan Kontraktor wajib membuktikan bahwa bagian pekerjaan tersebut dapat berfungsi dengan baik secara terus menerus, dimana hal ini merupakan persyaratan yang harus dipenuhi dalam kontrak. Didalam jadwal pelaksanaan secara keseluruhan bila ada bagian pekerjaan yang telah diserah terimakan dan Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi yang ditunjuk memandang perlu untuk dilaksanakan pengujian dan commissioning ulang maka Kontraktor wajib melaksanakannya. Untuk hal ini Kontraktor wajib menaruh perhatian yang cukup sehingga pelaksanaan pengujian dan commissioning bagian pekerjaan tersebut tidak mengganggu dan membahayakan aktivitas Pemberi Tugas bila bekerja pada lokasi tersebut. 9. Bilamana pengujian sistem gagal, padahal peralatan dan perlengkapannya yang terpasang telah berfungsi, maka Kontraktor wajib segera memeriksa apakah bagian yang tidak berfungsi tersebut merupakan kesalahan Sub Kontraktor Pemasok peralatan sehingga pengujian ulang dapat segera dilaksanakan. 10. Semua peralatan test yang digunakan harus sudah dikalibrasi dengan masa berlaku sesuai kontrak. 11. Kalibrasi peralatan harus dilakukan oleh badan resmi yang ditunjuk oleh pemerintah. 1.6.0 SERAH TERIMA PERTAMA

1. Serah terima pekerjaan pertama kali dapat dilakukan setelah pekerjaan selesai 100%, setelah dilakukan testing dan commissioning, dokumen-dokumen yang benar dan lengkap telah diserahkan. Termasuk training operator dan teknisi yang ditunjuk oleh Pemberi Tugas. 2. Dokumen-dokumen teknis yang harus diserahkan terlebih dahulu adalah meliputi: a. Kontraktor telah menyerahkan semua Surat Izin Pemakaian dari Instansi Pemerintah yang berwenang, misalnya Instansi Keselamatan Kerja, dll, hingga instalasi yang telah terpasang

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 8 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

b. c. d. e. f. g.

h. i.

dapat dipakai tanpa menyalahi peraturan instansi yang bersangkutan. As Built Drawing yang benar, lengkap dan terintegrasi. Berita acara testing dan commissioning yang ditandatangani bersama oleh Kontraktor, Manajemen Konstruksi, Pemberi Tugas dan Konsultan Perencana. Operating, instruction, technical, dan maintenance manual. Surat Keaslian Barang dari Pabrikan dengan menyebutkan serial number yang sesuai dan dapat diverifikasi kebenarannya. Sertifikat Country of Origin dari pabrikan (khusus untuk peralatan utama). Sertifikat bahwa barang belum pernah dipakai (baru) dan teknologi terbaru serta tahun pembuatan maksimal 1 tahun sebelum peralatan tersebut atau barang tersebut dipasang. (khusus untuk peralatan utama). Berita acara kesesuaian dengan spesifikasi yang ditandatangani oleh Perencana, Pemberi Tugas, Manajemen Konstruksi dan kontraktor yang bersangkutan (khusus peralatan utama). Warranty asli dari pabrikan sesuai dengan ketentuan oleh Pemberi Tugas.

Semua diserahkan kepada Manajemen Konstruksi sebanyak rangkap 5 (lima) termasuk 1 (satu) set asli dan khusus untuk point b beserta 1 (satu) set softcopy (CD) elektrikal. 1.7.0 MASA PEMELIHARAAN

1. Peralatan dan instalasi yang termasuk dalam lingkup tugas pekerjaan ini harus digaransi minimum selama satu tahun terhitung sejak saat penyerahan pertama atau sesuai perjanjian owner dengan kontraktor. Penggunaan peralatan gedung untuk sementara dan testing tidak merupakan awal dari masa garansi. 2. Masa pemeliharaan untuk instalasi adalah selama dua belas bulan terhitung sejak saat penyerahan pertama. 3. Selama masa pemeliharaan, Kontraktor instalasi ini diwajibkan mengatasi segala kerusakan yang akan terjadi tanpa adanya tambahan biaya. Kontraktor wajib melaksanakan perawatan rutin minimum satu kali dalam satu bulan terhadap peralatan dan instalasi yang termasuk dalam lingkup tugasnya, termasuk penyetelan-penyetelan, pemeriksaan-pemeriksaan, perbaikan-perbaikan, penggantian-penggantian material untuk memastikan seluruh sistem dari pekerjaan ini bekerja sempurna dengan pemakaian daya dan energi yang paling efisien. Kontraktor harus membuat catatan-catatan tentang penyetelan dan kondisi peralatan dan instalasi dan disampaikan secara baik dan teratur kepada Pemberi Tugas. Perawatan yang dimaksud harus bersifat preventif maintenance dan kontraktor wajib melaporkan kepada Pemberi Tugas mengenai hal-hal yang perlu diantisipasi untuk mencegah terjadinya permasalahan seluruh akibat yang disebabkan oleh ketidaksempurnaan pekerjaan seperti kebocoran, hubung singkat listrik, beban listrik berlebih (overload), tekanan berlebih, tekanan kurang, kebanjiran dan lain-lain merupakan tanggung jawab kontraktor pekerjaan ini. Dalam hal diperlukan tindakan perawatan maka kontraktor harus menghadirkan teknisi yang menguasai dan terampil pada bidangnya besesrta perlatan yang memadai dan setidaknya material yang diperlukan untuk tindakan pertama dalam waktu paling lambat 2 (dua) jam sejak diberitahukan oleh Pemberi Tugas atau pihak yang ditugaskan untuk itu. 4. Selama masa pemeliharaan, seluruh instalasi yang telah selesai dilaksanakan masih merupakan tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya. 5. Selama masa pemeliharaan, apabila Kontraktor instalasi ini tidak melaksanakan tugas perawatan/

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 9 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

perbaikan/ penggantian/ penyetelan/ lain-lain yang diperlukan, maka Pemberi Tugas berhak menyerahkan pekerjaan tersebut kepada pihak lain atas biaya Kontraktor instalasi ini. 6. Selama masa pemeliharaan, Kontraktor instalasi ini harus melatih petugas-petugas yang ditunjuk oleh Pemberi Tugas sehingga dapat mengenali sistim instalasi dan dapat melaksanakan pemeliharaannya. 7. Setiap kegiatan dalam masa pemeliharaan harus dibuatkan berita acaranya. 1.8.0 SERAH TERIMA KEDUA Serah terima kedua atau terakhir kali dapat dilakukan setelah seluruh pekerjaan dalam masa pemeliharaan dilaksanakan dengan baik dengan melampirkan bukti-bukti pelaksanaan pekerjaan yang sah dan dapat diterima oleh Pemberi Tugas. Jika serah terima kedua belum dapat dilaksanakan karena adanya pekaerjaan atau kewajiban kontraktor yang belum terlaksana, maka masa pemeliharaan tetap berlaku sampai dengan dilakukannya serah terima kedua. 1.9.0 LAPORAN - LAPORAN

1. Laporan Harian dan Mingguan Kontraktor wajib membuat laporan harian dan laporan mingguan yang memberikan gambaran mengenai: a. b. c. d. e. f. Kegiatan fisik Catatan dan perintah Pemberi Tugas yang disampaikan secara lisan maupun secara tertulis. Jumlah material masuk/ ditolak Jumlah tenaga kerja Keadaan cuaca, dan Pekerjaan tambah/ kurang

Laporan mingguan merupakan ringkasan dari laporan harian dan setelah ditanda tangani oleh Project Manager harus diserahkan kepada Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi untuk diketahui/ disetujui. 2. Laporan Pengetesan Kontraktor instalasi ini harus menyerahkan kepada Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi laporan tertulis mengenai hal-hal sebagai berikut: a. Hasil pengetesan semua persyaratan operasi instalasi. b. Foto-foto hasil pengetesan termasuk tanggal pengetesan. c. Hasil pengetesan peralatan d. Hasil pengetesan kabel e. dan lain-lainnya. Semua pengetesan dan pengukuran yang akan dilaksanakan harus disaksikan oleh pihak Pemberi Tugas, Manajemen Konstruksi, disaksikan dan disetujui oleh Konsultan Perencana. 1.10.0 PENANGGUNG JAWAB PELAKSANAAN Kontraktor instalasi ini harus menempatkan seorang penanggung jawab pelaksanaan yang ahli dan berpengalaman yang harus selalu berada dilapangan, yang bertindak sebagai wakil dari

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 10 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

Kontraktor dan mempunyai kemampuan untuk memberikan keputusan teknis dan yang bertanggung jawab penuh dalam menerima segala instruksi yang akan diberikan oleh pihak Manajemen Konstruksi. Penanggung jawab tersebut diatas juga harus berada ditempat pekerjaan pada saat diperlukan/ dikehendaki oleh pihak Manajemen Konstruksi. 1.11.0 PENAMBAHAN/ PENGURANGAN/ PERUBAHAN INSTALASI 1. Pelaksanaan instalasi yang menyimpang dari rencana yang disesuaikan dengan kondisi lapangan, harus mendapat persetujuan tertulis dahulu dari pihak Pemberi Tugas dan Manajemen Konstruksi. 2. Kontraktor instalasi ini harus menyerahkan setiap gambar perubahan yang ada kepada pihak Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi dalam rangkap 3 (tiga). 3. Perubahan material, dan lain-lainnya, harus diajukan oleh Kontraktor kepada Manajemen Konstruksi secara tertulis dan pekerjaan tambah/ kurang/ perubahan yang ada harus disetujui oleh Manajemen Konstruksi secara tertulis. 1.12.0 IJIN - IJIN Pengurusan ijin-ijin yang diperlukan untuk pelaksanaan instalasi ini serta seluruh biaya yang diperlukannya menjadi tanggung jawab Kontraktor meliputi : a. Pengurusan dan biaya yang timbul untuk instalasi bangunan yang dikeluarkan oleh PLN dan Depnaker b. Pengurusan dan biaya yang timbul untuk High-pot-test peralatan tegangan menengah yang dikeluarkan oleh PLN. c. Biaya dan pengurusan ijin penangkal petir. d. Biaya dan pengurusan terminasi kabel TM pada cubicle gardu PLN. 1.13.0 PEMBOBOKAN, PENGELASAN DAN PENGEBORAN 1. Pembobokan tembok, lantai dinding dan sebagainya yang diperlukan dalam pelaksanaan instalasi ini serta mengembalikannya kekondisi semula, menjadi lingkup pekerjaan instalasi ini. 2. Pembobokan/ pengelasan/ pengeboran hanya dapat dilaksanakan apabila ada persetujuan dari pihak Manajemen Konstruksi secara tertulis. 1.14.0 PEMERIKSAAN RUTIN DAN KHUSUS 1. Pemeriksaan rutin harus dilaksanakan oleh Kontraktor instalasi secara periodik dan tidak kurang dari tiap dua minggu. 2. Pemeriksaan khusus harus dilaksanakan oleh Kontraktor instalasi ini, apabila ada permintaan dari pihak Pemberi Tugas dan atau bila ada gangguan dalam instalasi ini. 3. Pemberi Tugas atau pihak lain yang ditugaskan dapat melakukan audit proyek dan untuk itu kontraktor harus memberi ijin dan keleluasaan memberikan informasi dan dokumen, bersedia melakukan pengetesan dan pengukuran termasuk peralatan yang diperlukan, membantu pemeriksaan, dan sebagainya untuk kelancaran proses audit. Kontraktor berkewajiban segera memperbaiki cacat-cacat (defects), penyimpangan-penyimpangan, pengerjaan yang buruk, melakukan penyetelan, penyesuaian-penyesuaian atas temuan audit sesuai lingkup tugas dan ketentuan yang berlaku.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 11 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

4. Kewajiban kontraktor melakukan test-lab indenpenden terhadap material & produk yang akan digunakan di proyek dengan mengacu state standard code seluruh material & produk. 1.15.0 RAPAT LAPANGAN Wakil Kontraktor harus selalu hadir dalam setiap rapat proyek yang diatur oleh Pemberi Tugas dan Manajemen Konstruksi.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 12 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


2.0.0 2.1.0 LINGKUP PEKERJAAN Umum

Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam spesifikasi ini ataupun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana bahan-bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan pada spesifikasi ini. Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. 2.2.0 Uraian Lingkup Pekerjaan Sebagai tertera dalam gambar-gambar rencana, Kontraktor pekerjaan instalasi listrik ini harus melakukan pengadaan dan pemasangan serta menyerahkan dalam keadaan baik dan siap untuk dipergunakan.Garis besar lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut : 1. Pengadaan, pemasangan dan pengujian instalasi tegangan menengah lengkap dengan peralatan bantunya. 2. Pengadaan, pemasangan dan pengujian panel tegangan menengah. 3. Pengadaan, pemasangan dan pengujian instalasi kabel tegangan menengah dan penyambungan ke Transformator/ Panel TR. 4. Pengadaan, pemasangan dan pengujian transformator. 5. Pengadaan, pemasangan dan pengujian panel tegangan rendah. 6. Pengadaan, pemasangan dan pengujian instalasi kabel tegangan rendah. 7. Pengadaan, pemasangan dan pengujian instalasi penerangan, kotak-kontak. 8. Pengadaan, pemasangan dan pengujian armature lampu penerangan. 9. Pemasangan dan pengujian lampu special lighting dan pengadaan gudang penyimpanannya setelah serah terima dengan owner. 10. Pengadaan, pemasangan dan pengujian sistem pembumian. 11. Pembuatan as built drawing (gambar terpasang). 12. Mendapatkan pengesahan instalasi dari instansi yang berwenang. 13. Pengadaan, pemasangan rak kabel untuk daya dan penerangan dalam bangunan serta peralatan bantunya. 14. Pengadaan, pemasangan dan pengujian penyalur petir. 15. Mengadakan pelatihan terhadap operator dari pihak Pemberi Tugas. 16. Pengadaan, Pemasangan dan pengujian peralatan UPS.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 13 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

17. Pengadaan , Penarikan kabel kontrol dari masing masing panel AHU/Fan 1 tarikan dan penarikan pada setiap panel lampu di sesuaikan dengan zoning/kontaktor yang di perlukan, lokasi di ruang kontrol lantai lower ground.

2.3.0

GAMBAR KERJA Sebelum kontraktor melaksanakan suatu bagian pekerjaan lapangan, harus menyerahkan gambar kerja antara lain sebagai berikut: Denah tata ruang dan detail pemasangan dari peralatan utama, perlengkapan dan fixtures. Detail denah perkabelan yang terkoordinasi dengan instalasi atau pekerjaan yang lain. Detail penempatan sparing, sleeve yang menembus lantai, atap, tembok dll. Gambar koordinasi instalasi yang terkait dengan instalasi kontraktor lain dalam bentuk gambar tumpang tindih terpadu (composite drawing) pada area-area instalasi bersama, dengan cara berkoordinasi dan bekerja sama dengan kontraktor terkait, sehingga dicapai instalasi yang rapi, benar, dan terkoordinasi secara baik. Pemberi Tugas atau Manajemen Konstruksi berhak menentukan kontraktor yang mengkoordinir penggambaran tersebut. 5. Detail lain yang diminta oleh Manajemen Konstruksi/ Pemberi Tugas. 1. 2. 3. 4.

2.4.0

GAMBAR INSTALASI TERPASANG Setiap tahapan penyelesaian pekerjaan, kontraktor harus memberi tanda sesuai jalur terpasang pada Re-Kalkir gambar tender maupun gambar kerja, atau cara lain yang memadai sehingga pada akhir penyelesaian pemasangan sudah tersedia gambar terpasang yang sesuai dengan keadaan sebenarnya.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 14 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


3.0.0 KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN Syarat syarat Dasar

a. Semua bahan dan peralatan harus baru dalam arti bukan barang bekas atau hasil perbaikan. b. Bahan atau material harus memiliki kapasitas atau rating yang cukup dan dalam pemilihannya harus efisien/ ekonomis serta tidak berlebihan. c. Harus sesuai dengan spesifikasi teknik atau gambar. d. Kapasitas yang tercantu baik dalam gambar maupun spesifikasi teknik merupakan kapasitas minimum. Penyesuaian dalam pemilihan boleh dilakukan kontraktor dengan syarat sebagai berikut : - Tidak menyebabkan pertambahan peralatan. - Sistem tidak menjadi lebih sulit. - Tidak meminta pertambahan ruang. - Tidak menyebabkan pertambahan biaya operasi dan pemeliharaan. - Tidak menurunkan mutu. 3.1.0 Panel Tegangan Menengah

1. Panel tegangan menengah harus mengikuti peraturan-peraturan IEC dan PUIL dan mengikuti standard VDE/ DIN. 2. Panel - panel tersebut harus dibuat dari plat baja yang digalvanisasi (galvanized sheet steel) dengan tebal minimum 2mm dan dilengkapi dengan doble cover yang ketebalan plat sama yaitu 2mm dengan rangka besi serta dilengkapi dengan mimik diagram dan dicat Powder coating, texture type, warna panel harus mendapat persetujuan dari Perencana Interior, Arsitek dan pihak Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. Type free standing, serta harus dapat dilayani dari depan dan pintu-pintu harus dilengkapi dengan handle yang dapat dikunci. 3. Panel TM harus sesuai dengan spesifikasi minimum sebagai berikut : a. Tegangan kerja : 20 kV b. Nominal Insulation Voltage : 24 kV c. Rated Insulation Level for 1 min : 50 kV d. Impulse with stand voltage : 125 kV e. Frequency : 50 Hz f. Busbar normal current rating : 400 A g. Short time circuit rating 1 second : 14,5 KA h. System fault level : 500 MVA 4. Panel panel tersebut terdiri dari satu atau beberapa unit yang masing- masing mempunyai satu ukuran standard yang sama serta mudah untuk dapat disatukan dengan lainnya. Ukuran maximum dari masing-masing unit adalah : tinggi, lebar, kedalaman sesuai dengan standard suatu product yang dipakai. 5. Panel-panel tersebut harus dilengkapi dengan sertifikat pengetesan dari pabrik pembuat serta harus diserahkan kepada Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi sebelum dipasang. 6. Unit unit cubicle terdiri dari unit-unit : a. Perlengkapan pada panel pengaman tegangan menengah (Incoming PLN), 2 (dua) set, 3

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 15 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

poles, 630A, 16 kA peak current, 24 kV, manual drive dilengkapi dengan: 1) Over current, Under Voltage, Unbalance dan Earth Fault protection relay, over voltage, delay under voltage. 2) Circuit Breaker SF6 3 poles 630 A 3) 3 phase busbar 630 A. 4) 3 CT630/5-5A, 5P15, 30 VA 5) 3 Vts 20kV; 3phase / 100V; 3phase ; 30 VA Cls. 0,5 6) Disconecting Switch 630 A 7) 1 Electrical mechanism of Circuit Breaker equipped with Tripping coil, closing coil, Motor for recharging and anti pumping relay power supply 110 VDC. 8) On-Off Pushbutton + indicator lamp. 9) Spring Loaded Driving Mechanism Unit (Motorized + manual type) 10) 1 (satu) set selector switch local remote. 11) 1 (satu) set 3 poles, 24 kV earthing switch, manual drive, mechanical interlocked ke Circuit Breaker dan pintu. 12) 3 (tiga) set induction type voltage indicator. 13) 1 (satu) set heating resistor. 14) 1 (satu) set current test terminal box for protection circuit 15) 1 (satu) set voltage test terminal box for protection circuit 16) Digital meter modbus 17) KWH double tarif modbus 18) VT 20kv/110v. 19) OCR & EFR modbus b. Perlengkapan pada panel pengaman tegangan menengah coupler , 1 (satu) set 3 poles 630A, 16 kA peak current, 24 kV, manual drive dilengkapi dengan: 1) Circuit Breaker sf 6 3 poles 630A 2) Switchces earthing switches 630 A 3) 3 phase busbar 630 A. 4) Motorized operating mechanism with open/close coil 5) Mechanical interlocking 6) Automatic control equipment 7) On-Off Pushbutton + indicator lamp. 8) Spring Loaded Driving Mechanism Unit (Motorized + manual type) 9) 1 (satu) set selector switch local remote. 10) 1 (satu) set 3 poles, 24 kV earthing switch, manual drive, mechanical interlocked ke Circuit Breaker dan pintu. 11) 3 (tiga) set induction type voltage indicator. 12) 1 (satu) set heating resistor. 13) OCR & EFR modbus c. Panel Pengaman Transformer (Outgoing), CB 2 set 3 poles dan LBS 4 set 3 poles, 400 A, 16 kA Peak Current, 24kV manual drive dilengkapi dengan : 1) LBS /CB 3 poles 400A 2) 3 phase busbar 400 A. 3) Spring Loaded Driving Mechanism Unit (manual type) 4) 1 (satu) set selector switch local remote. 5) Automatic Tripping Mechanism Facilities jika fuse putus 6) 1 (satu) set 3 poles 24 kV earting switch, manual drive mechanical interlocked ke LBS dan pintu. 7) 3 (tiga) set induction type voltage indicator. 8) 1 (satu) set heating resistor.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 16 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


9) Dilengkapi interlock dengan DPGT-2 dari Trafo. 10) On-Off Pushbutton + indicator lamp. 11) 1 (satu) set current test terminal box for protection circuit 12) 1 (satu) set voltage test terminal box for protection circuit 13) Mechanical indication system for blown fuses.

d. Perlengkapan pada Panel Pengukur (Metering) Include di incoming PLN 1) 2) 3) 4) 5) 1 (satu) set 3 poles, 630A, 40 kA peak current 24 KV CB. 2 (dua) sets 2 poles, Insulated voltage Transformer 20.000/ 110 volt class 0,5 VA. 1 (satu) set digital meter modbus (Ammeter, Voltmeter, KWHmeter, KVArH meter). 1 (satu) set heating resistor. 1 (satu) set VT 20 kV/ 110 V, 50 VA Class 1.0

e. Perlengkapan pada panel Arrester. 1) 1 set Arrester 24 kV 2) 1 buah Heating Resistor f. Baterey bank dengan kapasitas disesuaikan dengan kebutuhan power control PDTM Cubicle, Power supply 110 VDC

7. Circuit Breaker (CB) Menggunakan gas SF-6 sebagai isolasi dan pemadam busur api pada waktu switching. 8. Interlock : a. Untuk masing-masing unit panel TM harus dilengkapi dengan sistem interlock antara Load Break Switch, pintu panel dan earthing switch. b. Bila transformator mengalami panas berlebihan (over load) CB harus terbuka/ lepas beban secara otomatis. 9. Sebelum melaksanakan pembuatan panel-panel perlu dibuatkan gambar kerja dari pabrik pembuat panel dan diajukan kepada Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi untuk mendapat persetujuan. 3.2.0 Kabel Tegangan Menengah

1. Kabel Tegangan Menengah berikut perlengkapannya yang akan dipergunakan mengikuti peraturan-peraturan IEC dan PUIL, standard VDE/ DIN, serta peraturan-peraturan lainnya yang berlaku di Indonesia. 2. Kabel tegangan menengah yang dipergunakan adalah sebagai berikut : a. Karakteristik listrik: 1) 2) 3) 4) 5) 6) Jenis kabel Penampang kabel Tegangan kerja antara phase dengan phase Frekwensi Tegangan uji AC (3x15 menit) Tegangan uji : lihat gambar : lihat gambar : 20 kV : 50 Hz : 30 kV : 70 kV

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 17 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

b. Penghubung antara panel TM ke sisi TM dari transformator dipakai kabel dengan type dan diameter lihat gambar (kabel dengan isolasi Polyethylene) lengkap dengan alat bantu penyambungan (Sealing End untuk 24 kV). c. Sebelum pemesanan maka kabel serta peralatan-peralatan bantu lainnya yang akan dipergunakan harus diajukan sertifikat pengujiannya terlebih dahulu kepada Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. d. Pengetesan kabel tegangan menengah menggunakan pembangkit tegangan arus searah, dimana kabel dibebani selama 15 menit dengan tegangan 50 kV DC dan maksimal kebocoran tahanan 0,001 M Ohm dari kabel (0,435 Ohm/km atau sesuai rekomendasi pabrik pembuat kabel). 3.3.0 Transformator Transformator basah (oil) yang akan dipasang dengan persyaratan sebagai berikut: 1. Standard Jenis trafo yang dipasang adalah tipe Oil yang memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. IEC76 = International b. VDE/ DIN = Jerman c. NEMA = USA d. BS = British e. SPLN 50/82 = Indonesia f. UTE = Perancis 2. Kondisi Kerja Transformator itu akan dipasang pada tempat dengan ketinggian tidak lebih dari 1000 m diatas 0 permukaan laut dan maksimum ambient temperature tidak melebihi 40 C. 3. Tipe Basah (Oil) 4. Spesifikasi a. Jumlah phasa b. Frekwensi c. Kapasitas d. Bahan kumparan 5. Pendinginan Oil 6. Tegangan: Transformator distribution a. Primer b. Sekunder 7. Tapping Voltage

: Oil immersed, Full hermatic

:3 : 50 Hz : Sesuai gambar : Alumunium / Tembaga

: ONAN (Oil Natural Air Natural)

: 20.000 V : 400/ 230 V : 2 x 2.5 %

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 18 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


8. Vektor group

: Dyn 5 / Dyn 11 (Cek sesuai ketentuan daerah Surabaya)

9. Karakteristik Listrik: (Transformator Distribusi) a. Insulation class : Primary voltage 24 kV b. Basic Impuls Voltage : Primary winding 125 kV

c. Test Voltage for 1 minute: 1) Primary winding : 50 kV 2) Secondary winding : 3 kV d. Isolasi 1) Trafo Basah

: Klas A

e. Kenaikan Temperature : max 65/ 55 0 C pada winding oil 1) No load losses : max 0,5% 2) Load losses : max 2% f. Impedance voltage (z) : sesuai gambar : According to NEMA

g. Noise level

10. Perlengkapan: Transformator dilengkapi dengan : a. Roda b. Lifting eye c. Elastimold 11. Sistem pengaman trafo : a. Trafo kering 12. Vacuum type 13. Guide Rail

: DPGT-2

3.4.0

Panel Tegangan Rendah

1. Panel tegangan rendah harus mengikuti standard peraturan IEC dan PUIL dan mengikuti standard VDE/ DIN. 2. Panel-panel harus dibuat dari plat besi tebal 2 mm dengan rangka besi dan seluruhnya harus dizinchromat dan di duco 2 kali dan harus dipakai cat dengan cat powder coating dengan cat texture, warna dan cat dikonfirmasikan kepihak Interior dan Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi, dilengkapi dengan double cover dengan tebal plat 2 mm, memakai sepatu kabel dan handslip, kapasitor bank harus menggunakan sistem otomatik (APFR). Pintu dari panel-panel tersebut harus dilengkapi dengan master key. PDTR / Cap. Bank Form 2 IP 21 busbar tin plated. Panel outdoor IP 54 dan panel untuk daerah basah, daerah STP dan Ruang pompa IP 54 dan anti karat. 3. Konstruksi dalam panel-panel serta letak dari komponen-komponen dan sebagainya harus diatur sedemikian rupa, sehingga bila perlu dilaksanakan perbaikan-perbaikan, penyambungan-

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 19 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

penyambungan pada komponen-komponen dapat mudah dilaksanakan tanpa mengganggu komponen-komponen lainnya. 4. Setiap panel harus mempunyai 5 busbar copper terdiri dari 3 busbar phase R-S-T, 1 busbar neutral dan 1 busbar untuk grounding. Besarnya busbar harus diperhitungkan untuk besar arus yang akan mengalir dalam busbar tersebut tanpa menyebabkan suhu yang lebih dari 650C dengan dimensi busbar minimum 1,5 kali dari kemampuan lewat arus (kapasitas incoming breaker). Setiap busbar copper harus diberi warna sesuai peraturan PLN, lapisan yang dipergunakan untuk memberi warna busbar dan saluran harus dari jenis yang tahan terhadap kenaikan suhu yang diperbolehkan. Semua Cu bar harus dilapisi oleh Tin Platting (electro platting). 5. Alat ukur yang dipergunakan adalah jenis semi flush mounting dalam kotak tahan getaran. Ampermeter dan Voltmeter yang digunakan berukuran 96 x 96 mm dengan skala linear dan ketelitian 1% dan bebas dari pengaruh induksi, serta ada sertifikat tera dari LMK/ PLN (minimum 1 buah untuk setiap jenis alat ukur). 6. Ukuran dari tiap-tiap unit panel harus disesuaikan dengan keadaan dan keperluan sesuai dengan yang telah disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi lapangan. 7. Unit Box Panel haruslah dibuat sedemikian rupa sehingga mendapat ventilasi udara yang cukup. Pada lubang ventilasi udara harus diberi filter yang konstruksinya diperkuat sehingga didapatkan suatu konstruksi yang baik. 8. Unit Box Panel yang berfungsi untuk Motor Control Center haruslah dilengkapi dengan force ventilasi. 9. Main switch breaker tipe air break 3 pole atau 4 pole yang telah direkomendasi dari NEMA serta karakteristiknya menurut standard IEC 947-2 dan kemampuan arus hubung singkat alat tersebut tidak kurang dari 50 KA pada tegangan 500 VAC. 10. Unit Box Panel Indoor mempunyai IP rating minimum 21. Panel di daerah umum dilengkapi dengan lockable double door lengkap dengan kaca. 11. Unit Box Panel Outdoor mempunyai IP rating minimum 55 dan area basah, lockable double door lengkap dengan kaca. 12. Panel harus dilengkapi dengan gambar Single Line Diagram, ukuran A4 atau A3 disesuaikan dengan ukuran gambar sehingga terbaca dengan jelas. Gambar Single Line Diagram harus delaminating dan ditempel dibalik pintu panel. 13. Instalasi kabel menuju panel dilengkapi dengan gland cable. 14. Main circuit breaker harus menggunakan tipe spring charged yang dapat dioperasikan secara manual atau automatic yang dikombinasikan dengan sistem motorized untuk versi fix dan drawout serta dilengkapi pengaman untuk tidak merusak switch breaker pada saat posisi ON/ OFF/ TRIP. 15. Sistem penutupan atau kontak breaker harus menggunakan toggle action, free type dan dilengkapi dengan indikator mekanikal untuk posisi ON atau OFF serta indikasi charged dan discharged. 16. Jika main circuit breaker dioperasikan secara otomatis maka harus dilengkapi dengan pelepas penutupan (XF) pemutus tegangan jatuh (MN)/ pemutus shunt (MX), saklar alarm dan saklar

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 20 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


bantu.

17. Kapasitas dari kontak utama harus mampu dibebani dengan beban penuh pada temperatur yang telah direkomendasikan dari pabrik serta waktu pemutusan tidak lebih dari tiga detik. 18. Panel untuk sump pump dilengkapi dengan 1 buah kotak kontak yang diletakkan di dalam panel. 19. Main circuit breaker harus dilengkapi dengan proteksi beban lebih (over current), arus hubung singkat (short circuit), proteksi hubungan pentanahan. 20. Komponenkomponen pengaman yang dapat dipakai adalah: a. Air Circuit Breaker (ACB) 1) Standard IEC 947 2 2) Terdiri dari 3 atau 4 kutub 3) Jenis Adjustable, dilengkapi dengan : Over Voltage relay Under Voltage relay Earth Fault relay 4) Sistem unit Trip terdiri dari : Fungsi switching Fungsi Komunikasi Fungsi Proteksi 5) Kapasitas pemutusan 45 KA 150 kA pada 380/415 V 6) Arus Nominal 800A s/d 6300 A b. Moulded Case Circuit Breaker (MCCB) 1) MCCB yang dipakai untuk motor-motor harus yang motor protection type. 2) Keterangan untuk syarat-syarat dan simbol-simbol yang digunakan dalam perincian berikut menggunakan Standard IEC 947 bagian 1 dan 2. a) Terdiri dari 3 kutub dan 4 kutub b) Kapasitas pemutusan 18 s/d 85 KA pada tegangan 380/415 V. c) Dilengkapi dengan pemutus shunt (MX), Pelepas Tegangan (MN), Auxiliary Contact, Saklar Alarm (SDE) serta mekanis motor. d) Sistem unit trip terdiri dari : - Thermal Magnetis - Solid State (Electronic) e) Dilengkapi dengan proteksi motor-motor listrik. f) Dilengkapi dengan perlindungan terhadap manusia/ kebakaran (typeVigirex) g) Jenis Adjustable c. Miniatur Circuit Breaker (MCB) 1) Sesuai Standard IEC 947 2. 2) Terdiri dari 1 dan 3 kutub 3) Breaking capacitynya antara 5 s/d 25 KA untuk tegangan 220/415 V. 4) Kurva trip B & C. 5) Dilengkapi dengan saklar alarm, Auxiliary contact dan pemutus shunt (MX)/ pelepas tegangan (MN). 6) Jika digunakan untuk melindungi motor listrik maka yang digunakan adalah MMCB (Magnetic Motor Circuit Breaker). d. Earth Leakage Circuit Breaker (ELCB) (30 mili ampere)

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 21 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

1) Rating arus 30 mA untuk pengaman terhadap manusia (kontak langsung) 2) Menurut standard IEC 947 - 2 3) Breaking capacitynya antara 4.5 s/d 6 KA untuk tegangan 220 V e. Kontaktor 1) Berdasarkan standard IEC 947,BS 4941, VDE 0660, BS 5424 2) Terdiri dari kategori ACI - untuk Beban Murni > 0.95 3) AC2 - Untuk motor slipring, Starting, Pluging AC3-Motor Squirrel cage, swithching ON/OFF selama dalam keadaan normal. f. Overload 1) Berdasarkan IEC 947, IEC 292 2) Dapat mampu berfungsi sebagai pengaman motor listrik terhadap beban lebih dan disesuaikan dengan arus nominal dari motor tersebut. 3) Untuk star-delta dan Direct On Line dapat dikombinasikan dengan Magnetic Motor Circuit Breaker.

g. Busbar Support 1) Sesuai standard IEC 439, VDE 0100-520 dan BS 5486 Bus-bar support terdiri dari unipolar/ multi polar. 2) Isolasi support harus sesuai dengan ukuran copper (tembaga). 3) Kapasitas dari Bus - bar harus sesuai dengan standard Puil dan DIN 43671 4) Terdiri dari 1,2,3, dan 4 pole 5) Spesifikasinya : - High Dielectric strength - High Mechanical wisthstand. - Tahan terhadap temperatur sesuai dengan rekomendasi. h. Isolator Support Bahan terdiri dari SMC/ DMC spesifikasi terdiri dari : 1) High Dielectric Strenght 2) High Mechanical Withstand 3) High Temperature. i. Pilot Lamp, Push Button, Selector Switch 1) Sesuai standard IEC 529, IEC 947 2) Jenis pilot lamp yang digunakan adalah tipe transformasi. 3) Push Button menggunakan tipe flush dengan bahan chromium. 4) Selector switch tingkat isolasinya harus 660 V dengan kapasitas thermal 12 A adalah 20 A serta dilengkapi dengan pegangan isolasi ganda. Fuse Dan Fuse Link 1) Standard BS 88 2) Jenis Fuse yang digunakan adalah HRC class Q sedangkan Fuse Carier sebagai pengaman circuit control menggunakan type catridge & Holder.

j.

k. Relay 1) Tipe relay adalah electro mechanical dan static transistor. 2) Over current relay adalah jenis IDMTL (Inverse Defenitive Minimum time Lag) diset antara 50 %-200% dan waktu antara 1-0,3 second Earth Fault Relay adalah jenis DTL (Definitive Time Lag) di set antara 0-1 second, Setting dari arus antara 5-40% dari 5% step. 3) Capasitor dari auxiliary contact relay tersebut harus disesuaikan dengan kapasitas beban.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 22 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

l.

Current Transformator (CT) 1) CT yang digunakan standard DIN 42600/ IEC 15

m. Metering 1) Standard IECC 51 2) Bahan Plastic ABS, Dust Proof, disesuaikan dengan temperature tropis. 3) Moving Iron 4) Mempunyai Zero skala yang dapat diatur. 5) Class 1.5 dari skala full. n. Capasitor Bank 1) Capasitor : dibungkus oleh pelapis baja 2) rated capasitor : 525 V pada sistem 400 V 3) Bagian bagian logam : diberi pentanahan. 4) Kelengkapan : - tiap elemen harus mempunyai fuse sendiri - sekitar elemen diisi bahan anti terbakar (vermiculate) yang dapat menghambat oksigen. 5) Pengaturan : dapat diatur oleh Automatic Reactive Power Regulation 6) Inrush current : 100 x Ic 7) Batasan capasitor : 1,3 x Ic 8) Perlindungan : dilengkapi dengan blocking reactor 9) Ketentuan data perhitungan agar dilampirkan : a) Rated voltage of capasitor unit - Permissible over voltage : 1,06 x 400 V continuos : 6 % of fundamental - Permissible 5th harmonic - Permissible 7th harmonic : 5% of fundamental - Thermal current of the reactor : 1,05 x Irms b) Fundamental current dari I = 50 Hz, I = 250 Hz dan I = 350 Hz c) Rated voltage of the capasitor unit. d) Output of the capasitor unit at system voltage. e) Total Harmonic Distortion. f) Panel kapasitor bank di lenkapi Fan dan Door grille c/w dust Screen. 3.5.0 Kabel Tegangan Rendah

1. Kabel-kabel yang dipakai harus dapat dipergunakan untuk tegangan minimal 0,6 kV untuk NYY dan NYFGbY sedangkan untuk kabel NYM dengan tegangan minimal 0,5 kV. 2. Pada prinsipnya kabel-kabel daya yang dipergunakan adalah jenis NYFGBY, NYY dan NA2XY (untuk kabel berpenampang lebih besar atau sama dengan 50mm2), sedangkan untuk kabel penerangan dipergunakan kabel NYA, NYM dan NYFGBY. 3. Sebelum dipergunakan, kabel dan peralatan bantu lainnya harus dimintakan persetujuan terlebih dahulu pada Manajemen Konstruksi. 4. Penampang kabel minimum yang dapat dipakai 2,5 mm2. 5. Khusus untuk kabel penerangan dalam unit, dapat digunakan kabel berukuran 1,5mm2.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 23 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


3.6 Penyalur Petir

1. Untuk spit (Penyalur Petir) digunakan copper rod non radioaktif dengan radius minimum 100 m dan dipasang pada ketinggian sesuai recomendasi dari supplayer dari titik tertinggi bangunan yang masuk dalam cover area perlindungan Penyalur Petir 2. Untuk penghantar penurun petir digunakan high voltage shielded cable dengan luas penampang konduktor coaxial 2 x 35 mm2 dan sesuai rekomendasi dari product yang digunakan, ukuran sesuai gambar. 3. Apabila menggunakan selongsong penyangga elektroda, maka harus menggunakan material yang mampu menahan terhadap mechanical impact. 4. Untuk grounding dipergunakan Massive Copper Rod dengan diameter minimum 5/8 sebagai elektrode pentanahan minimal 6 m atau lebih besar dari 6 m bila nilai tahanan 5 Ohm tidak tercapai. 5. Nilai tahanan pentanahan maximum 5 ohm diukur setelah minimal 3 hari tidak turun hujan. 6. Sistem Penyalur Petir tersebut dilengkapi dengan alat pencatat sambaran petir (striking counter) dengan spesifikasi sensitifitas 1500 A 8/20 mikro detik dan rating proteksi IP 67. Counter strike diletakkan dekat dengan lokasi grounding penyalur petir. 7. Bak kontrol pentanahan penangkal petir harus mudah untuk dilakukan pemeriksaan dan pengetesan secara periodik. 3.7.0 3.7.1 Lighting Fixtures Lighting Fixtures M2 (PML) a. Tebal plat besi untuk lighting fixtures tersebut minimum 0,7 mm. b. Condensor yang dipasang seri pada lampu-lampu TL harus dapat memberikan koreksi factor total minimal 0,85. c. Tabung TL5 yang dapat dipakai adalah jenis T5 3 x 14W/ cool day light untuk lampu tipe M1 (PML). Pihak Kontraktor wajib menanyakan type yang akan digunakan. Bila pihak Kontraktor tidak menanyakan hal tersebut diatas, maka pihak Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi berhak menentukannya dengan tanggungan resiko apapun pada pihak Kontraktor. d. Fitting lampu dari type yang tidak menggunakan mur baut. e. Semua lighting fictures harus dicat dengan powder coating bebas dari karat dan lecet-lecet, dengan ICI acrylic paint warna putih serta dilengkapi dengan Mirror Reflektor, contoh harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. f. Konstruksi lighting fixtures pada umumnya harus memberikan effisiensi penerangan yang maksimal, rapih kuat serta sedemikian rupa hingga pekerjaaan-pekerjaan seperti penggantian lampu, pembersihan, pemeriksan dan pekerjaan pemeliharaan dengan mudah dapat dilaksanakan. g. Pada semua lightng fixtures harus dibuatkan mur dan baut sebagai tempat terminal pentanahan (grounding). h. Lighting Fixtures untuk type FL harus menggunakan adjustable hanger. Lampu Tabung (Down Light) a. Lighting fixtures harus dilengkapi dengan reflector aluminium, atau sesuai gambar. b. Lamp holder menggunakan standar E-27. c. Diameter dari kap lampu minimal lihat gambar.

3.7.2

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 24 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

d. Lampu yang dipakai dari jenis incandescent dan PLC atau sesuai gambar, contoh harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. 3.7.3 Lampu Emergency dan Orientasi a. Lampu emergency yang digunakan jenis flourescent (TL), Incandescent (PL), lengkap dengan battery dan chargernya. b. Pada saat listrik PLN/ Genset menyala charger akan mengisi battere dan lampu harus dapat dioperasikan dari listrik PLN/ Genset melalui rangkaian terpisah (satu buah lampu) dan dapat dihidup matikan dengan switch. Bila PLN/ Genset mati, lampu tetap menyala (tanpa terputus) dan dioperasikan oleh sumber daya battery (lampu yang lain). Bila PLN/ Genset hidup battery harus diisi kembali dan semua operasi tersebut diatas harus dapat bekerja secara otomatis. c. Battery yang dipakai jenis drycell Nickel Cadmium dan harus sanggup menampung operasi selama 2 jam, kapasitas battery disesuaikan dengan TL5 yang dipasang. d. Tegangan input adalah 220V, 10% 50 Hz, 1 phase, dilengkapi dengan indikator LED dan peralatan push to check battery. e. Chargernya harus dapat mengisi battery pada kapasitas penuh selama 1 x 24 jam. f. Inverternya harus tidak bekerja bila lampu dinyalakan dari sumber PLN/ Genset. g. Untuk lampu orientasi dipakai jenis flourescent (TL) dan Incandescent (PL) maintain lengkap dengan battery chargernya atau sesuai gambar. h. Untuk lampu exit harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. Lighting Fixtures Type Outdoor a. Lighting fixtures yang dapat digunakan, akan ditentukan sesuai gambar dan spesifikasi teknis atau lainnya. b. Tipe lampu yang dipakai adalah sesuai gambar. c. Komponen komponennya harus menggunakan condensor yang dapat memberikan koreksi factor minimal 0,85 dipasang seri. d. Konstruksi lighting fixtures pada umumnya harus memberikan effisiensi penerangan yang maksimal, rapih kuat serta sedemikian rupa hingga pekerjaan - pekerjaan seperti penggantian lampu, pembersihan, pemeriksaan dan pekerjaan pemeliharaan dengan mudah dapat dilaksanakan, contoh harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Kosntruksi. e. Untuk setiap lampu penerangan luar, ujung instalasi dari kabel haruslah dipasang suatu Junction Box Outdoor Type. Dimana Junction Box tersebut termasuk dalam lingkup pekerjaan Kontraktor instalasi penerangan luar sehingga bila Supply lampu penerangan luar dari Kontraktor yang berbeda, maka Supplier lampu langsung dapat menyambungkan kabel penerangan lampu tersebut ke tiap - tiap Junction Box Outdoor Type yang telah disediakan oleh Kontraktor instalasi kabel. Lampu Exit/Emergency a. Lampu exit yang digunakan adalah jenis slim type, 8 watt LED dengan battery backup 1 jam. b. Lampu exit harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. FL 2 x 28 W T5 Tipe Bare Batten /balk a. Tebal plat besi untuk lighting fixtures tersebut minimum 0,7 mm. b. Kondensor yang dipasang seri pada lampu-lampu TL harus dapat memberikan koreksi factor total minimal 0,85. c. Tabung T5 yang dapat dipakai adalah jenis Coolday light sesuai. d. Pihak Kontraktor wajib menanyakan type yang akan digunakan. Bila pihak Kontraktor tidak menanyakan hal tersebut diatas, maka pihak Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi berhak menentukannya dengan tanggungan resiko apapun pada pihak Kontraktor. e. Semua lighting fixtures harus dicat dengan powder coating bebas dari karat dan lecet-lecet, dengan ICI acrylic paint warna putih, contoh harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen

3.7.4

3.7.5

3.7.6

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 25 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

Konstruksi f. Konstruksi lighting fixtures pada umumnya harus memberikan effisiensi penerangan yang maksimal, rapih kuat serta sedemikian rupa hingga pekerjaaan-pekerjaan seperti penggantian lampu, pembersihan, pemeriksan dan pekerjaan pemeliharaan dengan mudah dapat dilaksanakan. g. Pada semua lightng fixtures harus dibuatkan mur dan baut sebagai tempat terminal pentanahan (grounding). h. Ballast yang digunakan menggunakan jenis low loss ballast. 3.7.7 TL Type GMS/acrillic cover a. Tebal plat besi untuk lighting fixtures tersebut minimum 0,7 mm. b. Condensor yang dipasang seri pada lampu-lampu TL harus dapat memberikan koreksi factor total minimal 0,85. c. Tabung T5 1 x 28W yang dapat dipakai adalah jenis Cool day light Pihak Kontraktor wajib menanyakan tipe yang akan digunakan. Bila pihak Kontraktor tidak menanyakan hal tersebut diatas, maka pihak Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi berhak menentukannya dengan tanggungan resiko apapun pada pihak Kontraktor. d. Semua lighting fixtures harus dicat dengan powder coating bebas dari karat dan lecet- lecet, dengan ICI acrylic paint warna putih, contoh harus disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi e. Konstruksi lighting fixtures pada umumnya harus memberikan effisiensi penerangan yang maksimal, rapih kuat serta sedemikian rupa hingga pekerjaaan-pekerjaan seperti penggantian lampu, pembersihan, pemeriksan dan pekerjaan pemeliharaan dengan mudah dapat dilaksanakan. f. Pada semua lightng fixtures harus dibuatkan mur dan baut sebagai tempat terminal pentanahan (grounding). g. Ballast yang digunakan menggunakan jenis low loss ballast. h. Dilengkapi dengan arcrylic prismatic cover. Lampu Obstruction a. Lampu obstruction Glass 100 watt . b. Lampu obstruction menggunakan timer switch yang dipasang pada panel yang bersangkutan. c. Lampu obstruction yang digunakan mempunyai life time 10.000 jam. d. Material finish dari base plate terbuat dari GRP, painted aviation yellow. Penutup terbuat dari glass dengan fresnel prism, warna merah. e. Standard photometric diatas 10 cd. f. Indek proteksi minimal IP 54. g. Spesifikasi yang digunakan yaitu single omni directional red low intensity obstruction light for 230 VAC. Kotak - Kontak Dan Saklar

3.7.8

3.8.0

1. Kotak-kontak dan saklar yang akan dipasang pada dinding tembok bata adalah type pemasangan outbow dan tipe floor mounted. 2. Kotak-kontak biasa (inbow) yang dipasang mempunyai rating 3 A dan mengikuti standard VDE. 3. Inbow dus untuk tempat saklar, kotak-kontak dinding dan push button harus dipakai dari jenis bahan PVC. Bila dipasang inbow, maka inbow dus tersebut terbuat dari metal dengan ketebalan 1 mm. 4. Kotak-kontak dinding yang dipasang 30 cm dari permukaan lantai dari ruang-ruang yang basah/

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 26 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

lembab harus jenis water tight sedang untuk saklar dipasang 150 cm dari permukaan lantai atau sesuai gambar. Sebelum pemasangan, pihak Kontraktor harus mendapat persetujuan dari Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. 3.9.0 Grounding

1. Kawat grounding yang dipergunakan adalah kawat tembaga BC 150 mm2, kecuali untuk penangkal petir menggunakan kawat high voltage shielded dengan ukuran dan jenis sesuai dengan rekomendasi dari supplier penangkal petir. 2. Pada bak kontrol terdapat terminal grounding yang terbuat dari bahan tembaga untuk menghubungkan antara grounding bagian atas dan bagian bawah. Untuk terminasi kabel pada terminal grounding pada bak kontrol, kawat grounding ujungnya diberi cable shoe kemudian dibaut pada terminal grounding tersebut. 3. Untuk grounding dipergunakan kabel BC 150 mm2 dalam Pipa Galvanis diameter 1 inch dan pada ujungnya dipasang Massive Copper Rod dengan diameter minimum 5/8 sebagai elektrode pentanahan sepanjang meter. Grounding tersebut ditanam dalam tanah minimal 6 m. 4. Nilai tahanan grounding system adalah sebagai berikut: a. Instalasi listrik 2 Ohm minimal kedalaman 12 meter b. Instalasi penyalur petir 5 Ohm minimal kedalaman 12 meter c. Instalasi elektronik 1 Ohm minimal kedalaman 12 meter Nilai hambatan diukur setelah tidak turun hujan selama 3 hari berturut - turut. 5. Lihat gambar detail untuk bak kontrol dan terminal grounding. 6. Grounding untuk peralatan elektronik, grounding lift dan grounding elektrikal masing masing dipisah antara satu dengan yang lain, dengan metoda grounding yang sama. 3.10.0 Kabel Tray/ Kabel Ladder 1. Lihat gambar detail untuk kabel tray. 2. Cara pemasangan kabel tray harus digantung pada dak beton dengan besi beton (iron rod diameter 10 mm). Kabel tray/ ladder dipasang dengan konstruksi tinggi 10 cm. 3. Pada setiap belokan atau pencabangan bentuk tray harus dibuat sedemikian rupa sehingga belokan kabel sesuai dengan bending yang diperkenankan. 4. Kabel tray harus difinishing dengan hot dip galvanized. 5. Untuk mendapatkan pentanahan yang baik antara bagian yang satu dengan bagian yang satu dengan bagian yang lain, harus terhubung satu dengan lainnya dengan menggunakan BC kabel atau NYA 1 x 2,5 mm2 dan konstruksi harus memakai kabel sepatu pada kedua ujungnya. 6. Cable tray yang dipasang didalam shaft/ pada dinding kabel menggunakan support terbuat dari bahan UNP-10 dan dipasang setiap jarak 1 (satu) meter. Dilengkapi dengan klem-klem kabel, sebelum dipasang cable tray ini harus dizincromate dua kali dan dicat dengan cat finishing dua kali merk ICI, warna akan ditentukan kemudian. 7. Kabel yang dipasang diatas tray harus diklem (diikat) dengan klem-klem kabel (pengikat/ kabel tie)

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 27 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


anti ultra violet.

8. Sebelum pemasangan kabel tray harus dikoordinasikan terlebih dahulu dengan instalasi lainnya (AC, Plumbing). 9. Kabel tray yang arah vertical menuju panel-panel lampu menggunakan kabel tray minimum selebar panel lampu penerangan tersebut. 3.11.0 UPS (Uninterruptable Power Supply) 1. Sistem UPS harus beroperasi secara terhubung dengan sistem distribusi daya (PLN) supaya diperoleh sumber daya berkualitas yang tidak terinterupsi untuk beban beban elektronik prioritas. UPS terdiri dari komponen komponen sebagai berikut : a. Prosesor daya, termasuk rectifier/ charger dan inverter. b. Battery UPS termasuk rak battery c. Static transfer switch d. Sistem metering e. Panel monitoring f. Battery disconnect switch Kontraktor harus menyediakan bypass external untuk mengisolasi dan mencabut keseluruhan UPS. Transformer tambahan untuk bypass external disediakan juga jika diperlukan. 2. Mode Operasi UPS harus merupakan sistem transfer reverse online dalam mode operasi sebagai berikut : a. Normal ; Beban prioritas disuplai dan difilter secara kontinu dengan daya arus bolak balik secara teratur oleh inverter. Rectifier/ charger battery memperoleh daya dari sumber arus AC tertentu dan menyuplai daya DC ke inverter sambil men-charge battery. b. Back up ; Ketika sumber daya AC yang dipakai tidak tersedia, beban prioritas disuplai secara kontinu oleh inverter, dimana tanpa switching, memperoleh daya dari battery penyimpan. Jika sumber daya pengganti tersedia, UPS akan secara otomatis switch bypass setelah 2 (dua) menit terputus dari sumber daya AC yang dipakai. Jika sumber pengganti tidak tersedia, inverter akan kontinu menerima daya dari baterai penyimpan. Tidak akan ada interupsi terhadap beban prioritas selama terjadi kegagalan suplai dari sumber daya AC yang dipakai atau perbaikan sumber daya AC yang dipakai.(Jika sumber daya AC bisa diperbaiki sebelum baterai mencapai nilai drop out, UPS akan secara otomatis mati. c. Recharge ; Selama perbaikan sumber daya AC, rectifier/ baterai akan men-charge daya inverter dan secara simultan me-recharge baterai.Ini merupakan sebuah fungsi otomatis dan tidak akan menyebabkan gangguan terhadap beban prioritas. d. Bypass mode ; Ketika UPS gagal atau overload, static transfer switch akan secara otomatis men-transfer beban ke sumber daya AC bypass (Pengganti). Transfer ini tidak akan menimbulkan gangguan. Perbaikan UPS ke normal mode dilakukan secara otomatis mensinkron-kan UPS dengan sumber daya AC pengganti. UPS yang sudah diperbaiki akan menyuplai beban sedangkan sumber daya AC pengganti diputus. e. Maintenance mode ; Jika UPS harus diservis karena untuk maintenance atau perbaikan, switch bypass manual external harus dioperasikan untuk memindahkan beban ke beban ke sumber pengganti.Pemindahan ini tidak akan menimbulkan gangguan. f. Down gride ; Jika hanya baterai yang dicabut untuk diperbaiki, maka dilakukan dengan cara

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 28 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

diputus dari circuit breaker.UPS akan tetap berfungsi dengan baik, hanya akan berpengaruh pada kapasitas penyimpanan UPS. 3. Persyaratan a. b. c. d. e. Standard proteksi minimal IP21 Ambient temperature maximum : 40o C untuk 8 jam o Kelembaban relatif : 95% pada suhu 25 C Ketinggian maksimum : 1000 meter Proteksi terhadap UPS meliputi proteksi terhadap overvoltage, kenaikan suhu yang tinggi pada internal maupun external UPS dan guncangan serta benturan selama pengiriman. f. Rectifier dan charger harus secara otomatis mati ketika tegangan DC mencapai nilai maksimum sesuai spesifikasi pembuat dan ketika terjadi suhu yang melebihi persyaratan diatas. g. Inverter harus self-protect terhadap overvoltage dan short circuit.

3.12.0 Sistem Surge Arester 1. Surge arester mempunyai tipe valve atau metal oxide yang dirancang untuk memproteksi peralatan elektronik terhadap over voltage yang disebabkan oleh petir maupun oleh swicthing surge. 2. Surge arester dipasang sedekat mungkin dengan peralatan yang diproteksi dan dihubungkan ke konduktor yang tidak digrounding. 3. Surge arester dipasang sehingga baik pembuangan gas maupun diskonektor arrester diarahkan ke perlengkapan yang dioperasikan disekitarnya. 4. Konduktor grounding arester harus diletakkan sedekat mungkin antara arester dan ground, mempunyai impedansi rendah dan kapasitas pembawa muatannya besar. 5. Spesifikasi Surge Arrester: a. Class b. Nominal Voltage (UN) c. Maximum continous operating voltage/ 50 Hz d. Maximum discharge current (8/20) (I max) e. Nominal discharged current (8/20) (In) f. Voltage prtotection level at In (Up) g. Respon time (tA) h. Short circuit with stand capability (Ip) i. j. k. l. m. Operating temperature range Cross section of the connected conductor Protection type Housing material Life time

: II : 220 V : 275 V : 40 kA : 20 kA : < 1,3 kV : 0,25 nS : 60 kArms at maximum back up fuse o o : -40 C to + 80 C : 6 mm2 25 mm2 : IP20 : DIN rail 35 mm : 100.000 jam

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 29 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


4.0.0 4.1.0 PERSYARATAN TEKNIS DAN PEMASANGAN Panel-panel

1. Panel-panel harus dipasang sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya dan harus rata (horisontal). 2. Setiap kabel yang masuk/ keluar dari panel harus dilengkapi dengan gland, dan diberi lapisan seal dari karet untuk menutupi bagian bekas lubang yang permukaannya tajam atau penutup yang rapat tanpa adanya permukaan yang tajam. 3. Untuk panel-panel yang dipasang diluar ruangan (Outdoor Panel) type Free Standing diberi kaki dengan jarak minimal 50 cm dengan permukaan tanah dilengkapi dengan pondasi cor. 4. Semua panel harus ditanahkan. 4.2.0 Kabel-Kabel

1. Semua kabel di kedua ujungnya harus diberi tanda dengan kabel mark yang jelas dan tidak mudah lepas untuk mengindentifikasikan arah beban. 2. Setiap kabel daya pada ujungnya harus diberi isolasi berwarna untuk mengindentifikasikan phasanya sesuai dengan PUIL 2000. - Phasa R = Merah - Phase S = Kuning - Phase T = Hitam - Netral = Biru - Grounding = Hijau - Kuning 3. Kabel daya yang dipasang di shaft harus dipasang pada tangga kabel, diklem dan disusun yang rapi. 4. Setiap tarikan kabel tidak diperkenankan adanya sambungan, kecuali pada kabel penerangan, dimana terminasi sambungan dilakukan pada termination/ junction box. 5. Untuk kabel dengan diameter 16 mm2 atau lebih harus dilengkapi dengan sepatu kabel untuk terminasinya. Material sepatu kabel harus sesuai dengan material konduktor kabel, jika menggunakan kabel aluminium dan busbar tembaga maka sepatu kabel harus menggunakan tipe bimetal (Al-Cu lug). 6. Pemasangan sepatu kabel yang berukuran 70 mm2 atau lebih harus mempergunakan alat pres hidraulis yang kemudian disolder dengan timah pateri. 7. Semua kabel yang ditanam harus pada kedalaman 100 cm minimum, dimana sebelum kabel ditanam ditempatkan lapisan pasir setebal 15 cm dan diatasnya diamankan dengan batu bata sebagai pelindungnya. Lebar galian minimum adalah 40 cm dan kedalaman minimum 80 cm yang disesuaikan dengan jumlah kabel. 8. Sudut pembelokan (Bending Radius) kabel Feeder harus mengikuti ketentuan yang disyaratkan oleh pabrik untuk masing-masing diameter kabel. 9. Untuk kabel serabut, terminasi ujung kabel tersebut harus menggunakan handslip.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 30 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

10. Semua kabel yang berada didalam trench kabel harus diletakkan/ disusun dalam kabel ladder (Fabricated, hot deep galvanized) kabel ladder harus disupport setiap jarak 100 cm. 11. Untuk kabel feeder yang dipasang didalam trench harus mempergunakan kabel ladder. 12. Pada route kabel setiap 25 m dan disetiap belokan harus ada tanda arah jalannya kabel dan dilengkapi dengan Cable Mark. 13. Kabel yang ditanam dan menyeberangi selokan atau jalan instalasi lainnya harus ditanam lebih dalam dari 60 cm dan diberikan pelindung pipa galvanis medium dengan diameter minimum 2-1/2 kali penampang kabel. 14. Semua kabel yang dipasang diatas langit-langit harus diletakkan pada suatu trunking kabel. 15. Kabel penerangan yang terletak diatas rak kabel tidak menggunakan PVC High Impact. Setiap kabel yang keluar dari Cable Tray harus dipasang dalam PVC High Impact. Pada bagian pertemuan antara Conduit dan Cable Tray dipasang Joining Coupling. 16. Semua kabel yang akan dipasang menembus dinding atau beton harus dibuatkan sleeve dari pipa galvanis medium dengan diameter minimum 2-1/2 kali penampang kabel. 17. Penyambungan kabel untuk penerangan dan kotak kontak harus didalam kotak terminal yang terbuat dari bahan yang sama dengan bahan konduitnya dan dilengkapi dengan skrup untuk tutupnya dimana tebal kotak terminal tersebut minimum 4 cm. 18. Setiap pemasangan kabel daya harus diberikan cadangan kurang lebih 1m disetiap ujungnya. 19. Penyusunan konduit diatas trunking kabel harus rapi dan tidak saling menyilang. 20. Penyambungan kabel untuk penerangan dan kotak - kontak harus didalam kotak penyambungan dan memakai alat penyambungan berupa las dop. 21. Semua kabel yang menuju/ keluar dari panel - panel type outdoor harus di dalam pipa Sleeve GIP Medium/ PVC Conduit diameter 2-1/2 x diameter kabel. 22. Kabel yang keluar dari trench yang menembus permukaan tanah, yang menuju kabel ladder harus dilengkapi/ dilindungi dengan GIP Medium sepanjang lebih kurang 1 m dengan ketentuan 50 cm bagian yang berada di bawah permukaan tanah sampai 50 cm dari permukaan tanah. 23. Semua kabel instalasi motor yang berada di daerah utility harus dipasang dalam metal conduit, yang penampangnya minimum 1.5 kali penampang kabel dan lengkap dengan Flexible Metal Conduit. 24. Setiap kabel dalam PVC High Impact Conduit yang dipasang pada Slab harus diberi Saddle Spacers setiap jarak 150 cm. 25. Untuk instalasi kabel yang menggunakan PVC Hight Impact Conduit yang melintas diatas balok, harus menembus balok dengan jarak minimum 10 Cm dari atas balok yang ditembus, atau melintas dibawah balok 26. Kabel untuk lampu emergency atau lampu Battery menggunakan kabel 4 x 2,5 mm2.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 31 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

4.3.0

Kotak-kontak dan Saklar

1. Kotak-kontak dan saklar yang akan dipakai adalah type pemukaan (outbow) pada dalam dinding dan dipasang pada ketinggian 300 mm dari permukaan lantai untuk kotak-kontak dan 1500 mm untuk saklar atau sesuai gambar detil. Bila tidak terdapat gambar detail, pihak Kontraktor harus meminta persetujuan dari pihak Manajemen Konstruksi (MK) dan pihak Interior atau Arsitektur. 2. Kotak kontak dan saklar yang dipasang pada tempat yang lembab/ tipe outdoor harus menggunakan tipe weatherproof, Industrial Type IP 56. 4.4.0 Lampu Penerangan

1. Pemasangan lampu penerangan harus disesuaikan dengan rencana plafond dari Arsitek dan disetujui oleh Pemberi Tugas/ Manajemen Konstruksi. 2. Lampu tidak diperkenankan memberikan beban kepada rangka plafond yang terbuat dari bahan aluminium. 3. Tiang lampu penerangan untuk diluar bangunan harus dipasang tegak lurus. 4. Semua lampu penerangan type Flouresscent harus digantung dengan menggunakan adjustable hanger. 5. Flexible Conduit digunakan antara terminasi titik lampu dengan PVC High Impact Conduit. 4.5.0 Grounding

1. Semua bagian dari sistim listrik harus digrounding. 2. Elektrode grounding harus ditanam sedalam minimum 12 m dan mencapai permukaan air tanah. 3. Tahanan grounding maximum adalah sebagai berikut : - Instalasi listrik 2 Ohm minimal kedalaman 12 meter - Instalasi penyalur petir 5 Ohm minimal kedalaman 12 meter - Instalasi elektronik 1 Ohm minimal kedalaman 12 meter 4. Jarak minimum dari elektrode grounding adalah 10 m dan disesuaikan dengan sifat tanahnya.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 32 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


5.0.0 5.1.0 PENGUJIAN Umum

Sebelum semua peralatan utama dari sistim dipasang harus diadakan pengujian secara individual parsial (Partial Test). Peralatan tersebut baru dapat dipasang setelah dilengkapi dengan sertifikat pengujian yang baik dari pabrik yang bersangkutan dan LMK/ PLN serta instansi lain yang berwenang untuk itu. Setelah peralatan tersebut dipasang, harus diadakan pengujian secara menyeluruh dari sistim, untuk menjamin bahwa sistem berfungsi dengan baik. Semua biaya untuk mendapatkan sertifikat lulus pengujian dan peralatan untuk pengujian yang perlu disediakan oleh Kontraktor menjadi tanggung jawab Kontraktor sendiri. 5.2.0 Peralatan dan Bahan Peralatan dan Bahan Instalasi Listrik yang harus diuji. 5.2.1 Panel-panel Tegangan Menengah Panel - panel tersebut harus dilengkapi dengan sertifikat lulus pengujian dari pembuat panel yang menjamin bahwa setiap peralatan dalam panel tersebut berfungsi baik dan bekerja sempurna dalam keadaan operasional maupun gangguan berupa undervoltage, over current, overthermis, short circuit dan lain - lain serta meger antara fasa, fasa netral, fasa nol. 5.2.2 Peralatan Tegangan Menengah Peralatan tegangan menengah tersebut harus dilengkapi dengan sertifikat lulus pengujian dari pembuat peralatan tegangan menengah yang menjamin bahwa setiap peralatan dalam panel tersebut berfungsi baik dan bekerja sempurna dalam keadaan operasional maupun gangguan berupa undervoltage, over current, overthermis, short circuit dan lain - lain. 5.2.3 Kabel kabel Tegangan Menengah Untuk kabel tegangan menegah sertifikat lulus pengujian harus dari PLN yang terutama menjamin bahan isolasi kabel baik serta tidak melanggar ketentuan-ketentuan PLN tentang isolasi kabel tegangan menengah, pengujian dengan arus searah (DC) tetap harus dilaksanakan, dengan nilai tahan isolasi minimum 700 mega Ohm. 5.2.4 Trafo Trafol tersebut harus dilengkapi dengan sertifikat lulus pengujian dari pembuat trafo yang menjamin bahwa setiap peralatan dalam trafo tersebut berfungsi baik dan bekerja sempurna dalam keadaan operasional maupun gangguan berupa undervoltage, over current, overthermis, short circuit dan lain lain. 5.2.5 Panel-panel Tegangan Rendah Panel - panel tersebut harus dilengkapi dengan sertifikat lulus pengujian dari pembuat panel yang menjamin bahwa setiap peralatan dalam panel tersebut berfungsi baik dan bekerja sempurna dalam keadaan operasional maupun gangguan berupa undervoltage, over current, overthermis, short circuit dan lain - lain serta meger antara fasa, fasa netral, fasa nol.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 33 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


5.2.6 Kabel-kabel Tegangan Rendah

Untuk kabel tegangan rendah sertifikat lulus pengujian harus dari PLN yang terutama menjamin bahan isolasi kabel baik serta tidak melanggar ketentuan-ketentuan PLN tentang isolasi kabel tegangan rendah, pengujian dengan meger tetap harus dilaksanakan, dengan nilai tahan isolasi minimum 50 mega Ohm. 5.2.7 Lighting Fixtures Setiap lighting fixtures yang menggunakan Ballast dan kapasitor harus dilakukan pengujian/ pengukuran faktor daya. Dalam hal ini faktor daya yang diperbolehkan minimal 0,85. 5.2.8 Motor-motor Listrik Pengukuran tahanan isolasi motor-motor listrik harus dilakukan. Pemasangan motor-motor listrik bisa dilaksanakan setelah hasil pengukuran tidak melanggar ketentuan-ketentuan PUIL 2000. 5.2.9 Pentanahan/ Grounding Semua grounding dari sistem harus dilakukan pengukuran tahanan dengan ketentuan nilai tahanan sebagai berikut : - Instalasi listrik 2 Ohm, minimal kedalaman 12 meter - Instalasi penyalur petir 5 Ohm, minimal kedalaman 12 meter - Instalasi elektronik 1 Ohm, minimal kedalaman 12 meter Dan dilakukan pada keadaan cuaca tidak turun hujan selama minimal 3 hari berturut-turut. 5.2.10 Penyalur petir Semua peralatan penyalur petir dari sistim harus dilakukan pengukuran tahanan dengan maximum 5 Ohm pada masing-masing pentanahan dan dilakukan pada keadaan cuaca tidak turun hujan selama minimal 3 hari berturut-turut.

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 34 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA


6.0.0 PRODUK

Bahan dan peralatan harus memenuhi spesifikasi. Kontraktor harus mengajukan salah satu merk yang tercantum dalam spesifikasi teknis dan akan mengikat dalam pelaksanaan. Kontraktor baru bisa mengganti bila ada persetujuan resmi dan tertulis dari Pemberi Tugas. NO A 1 2 3 4 B 1 URAIAN TM & Trafo Panel TM Transformator basah Termination Kit Kabel TM Panel & Instalasi Panel Maker PDTR Type 2 Panel Maker Sub Panel Mahkota Prima , Panelindo Graha Nusantara, Panelindo Mas, Simetri, Industira (PEN), Sier Form 2 Powder Coating , busbar tin plated Mahkota Prima , Panelindo Graha Nusantara, Panelindo Mas, Simetri, Industira (PEN), Sier Schneider, GE, ABB, Terasaki Hager, Schneider, GE, LG, ABB, Terasaki Telemecanique, Omron, Socomec. Schneider, Socomec, Carlo Gavazzi, DMM, Telemecanique, GAE Omron, Supreme, Kabelindo, Kabelmetal, Tranka, Sinar Ewindo ,Voksel Supreme, Kabelindo, Kabelmetal, Tranka, Sinar Ewindo, Voksel Spectra, Tri Abadi, Tims, Bevamesh, Interack CABS, Legrand, 3M Clipsal, Visi Ginde, Boss Nipponsteel, Panasonic, Elpro Spectra, Interlite , Philips Philips, ATCO, Vosloh Swabe, May&Christy Philips, ATCO, Vosloh Swabe, May&Christy MERK DIREKOMENDASI

ABB, Schneider, Siemens, Areva (Alsthom) Trafindo, Unindo 3M, Raychem Supreme, Kabelindo, Kabelmetal, Tranka,

3 Komponen Panel: a. ACB, MCCB, MCB (LVMDB) b. ACB, MCCB, MCB (Sub Panel) Kontaktor, pilot lamp, push c. button d. Meter meter digital e. Meter-meter analog f. Relay, timer, 4 5 6 7 8 9 10 11 Kabel Daya Kabel Instalasi Kabel Tray & Ladder Kabel Marking PVC Conduit Metal Conduit Armature Lampu Komponen Lampu:

a. Ballast Electronic b. Ballast Magnetic (Low Loss) B2=Maximum 5 W

JOB No.

DOC. No.

REV.

PT. SKEMANUSA CONSULTAMA TEKNIK

P 1216

SPEC EL 01
SHEET 35 OF 36

SPESIFIKASI TEKNIK ELEKTRIKAL PROYEK PASAR TURI SURABAYA

NO c. d. e. f. g. h. 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31

URAIAN Fitting Capasitor Tube (Coolday light) Starter Power battery 2 jam Reflector material Spesial Lighting LED Exit Light (Slim type) 2 jam Saklar & Stop kontak 1 phase Stopkontak 3 phase (Gondola) Stop kontak under floor Capasitor Bank Kabel Tahan Api Fire Stop Penyalur Petir (non radio aktif /radius 100m) c/w counter strike Kabel Penyalur petir Obstruction Light Type Glass 100 watt KWH electronic prabayar (kios) KWH Meter Analog MCB Box c/w breaker UPS 30 menit electronic. Bak kontrol Surge Arrester VSD / Soft Starter Busbar / Isolator Support

MERK DIREKOMENDASI BJB, Vosloh, Sace, Philips Philips, Cambridge, Aid Electronic Philips, Osram, National, GE Philips, Osram, Vosloh Menvier, Pierlite, Maxspid, WA Alanoid Thickness 0,4mm Thorn, Simes, Pierlite Osram, Optiled, Traxon Phillips, Maxspid, WA, Econlite Schneider, Boss, Hager, Abb Legrand, Clipsal Schneider, Era, Axel, Legrand Nokian, Lifasa, Ducati Nexans,Wilson,Vermont, Betaflame Signum, Betaflam, Promat System 3000, Prevectron, Erico Coaxial 2 x 35 mm2 Philips, Koyto, Thorn Flash Light MSP, DMM, DMTI, Swaden Fuji, Mitsubishi, Metbellosa Hager, Boss, MG MGE, Vektor, Socomec, Libert Lokal Crone, MG Schneider, IGEL, ABB, Fuji Socomec, Lexan, Fibon