Anda di halaman 1dari 3

PENDAHULUAN Pada tumbuhan tertentu selain mengalami pertumbuhan primer juga mengalami pertumbuhan sekunder.

Setelah meristem primer membentuk jaringan permanen, kemudian meristem sekunder mengalami pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan sekunder hanya terjadi pada tumbuhan dikotil dan parenkim atau kolenkim.. Pada tumbuhan dikotil, selain terdapat jaringan meristem primer juga terdapat jaringan meristem sekunder. Pertumbuhan sekunder terjadi pada jaringan meristem sekunder berupa kambium gabus atau gabus. Fungsi kambium gabus adalah sebagai perlindungan pada pertumbuhan sekunder yaitu pertumbuhan organ tumbuhan menjadi bertambah besar ukurannya. Pada awal pertumbuhan, kambium hanya terdapat pada jaringan ikat pembuluh (vasis) yang disebut kambium intravaskuler atau kambium vasis, kambium ini dapat tumbuh dengan arah yang berlawanan, yaitu yang tumbuh ke arah luar akan menjadi xilem dan yang tumbuh kearah dalam akan membentuk floem. Xilem dan floem yang terbentuk dari aktivitas kambium disebut xylem sekunder dan floem sekunder. Selanjutnya pada pertumbuhan sel jaringan parenkim yang berada di antara kambium intravaskuler akan tumbuh dan berubah menjadi kambium baru yang disebut kambium intervaskuler. Di dalam perkembangannya, kambium intervaskuler akan tersambung dengan kambium intravaskuler yang membentuk suatu lingkaran konsentris, bentuk lingkaran konsentris pada tumbuhan dikotil sering disebut dengan lingkaran tahun. Lingkaran tahun pada pohon dikotil terjadi sebagai akibat dari pertumbuhan sekunder (kambium gabus) yang berlangsung/berjalan tidak sepanjang tahun. Pertumbuhan sekunder berlangsung hanya pada musim penghujan karena pada musim penghujan kebutuhan air dan unsur hara cukup banyak tersedia untuk pertumbuhan tanaman tersebut, dengan proses pertumbuhan seperti ini akan terbentuk suatu lingkaran yang disebut lingkaran tahun. Selain itu, pada pertumbuhan sekunder tumbuhan dikotil seperti misalnya pada pohon jati memiliki kulit batang yang pecah-pecah atau rusak. Kulit batang jati mengalami pecah-pecah, karena adanya aktivitas kambium yang membentuk jaringan xilem dan floem lebih cepat dari pertumbuhan kulit, sehingga akan mengakibatkan jaringan kulit paling luar seperti epidermis dan korteks menjadi rusak atau pecah-pecah. Untuk mencegah terjadinya kerusakan kulit terluarnya Gymnospermae, yaitu pembentukan kambium yang terbentuk dari

lebih lanjut, maka jaringan yang berada di sebelah dalam kulit membentuk jaringan pelindung dari kerusakan yaitu jaringan periderm.

A.

Jaringan Periderm Periderm adalah jaringan pelindung yang dibentuk secara sekunder dan menggantikan

epidermis pada batang dan akar yang telah menebal akibat pertumbuhan sekunder. Hal itu tampak jelas pada tumbuhan dikotil dan Gymnospermae yang berkayu. Daun tidak menghasilkan periderm, kecuali pada sisik pelindung tunas istirahat. Pada dikotil basah, terdapat terutama di bagian tertua batang dan akar. Pada waktu sebagian tumbuhan seperti daun atau ranting tanggal, periderm terbentuk disepanjang permukaan yang terdedah. Pada luka, baik yang disebabkan secara mekanis atau akibat penyakit ataupun parasit, periderm sangat penting dalam perkembangan lapisan pelindung di dekat jaringan yang luka atau mati itu. Pada beberapa familia dikotil, periderm terbentuk dalam xylem dan disebut gabus interxiler yang berperan dalam kematian batang pada tumbuan annual secara alami.

B.

Struktur periderm

Periderm terdiri dari 3 lapisan : 1. Felogen ( Kambium gabus) Terdiri dari satu macam sel saja Sel felogen memiliki vakuola dan dapat pula berisi kloroplas maupun tanin pada periode tertentu. Sel felogen memipih ke arah tangensial dan menebal ke arah radial Sel felogen berbentuk segi empat atau tak teratur

2. Felem ( gabus) Jaringan pelindung yang dibentuk oleh felogen ke arah luar Susunan selnya rapat dan tidak beruang antar sel

merupakan sel-sel mati, namun dapat berisi kandungan cair atau padat yang berpigmen atau tidak.

bentuk sel kotak dinding selnya mengalami penebalan oleh suberin (gabus) , serta bersifat impermeabel (tidak tembus air ) tidak semua sel-sel pada dinding felem mengandung suberin. Felem yang tidak pheloid bersuberin disebut sel-sel

Pheloid mempunyai dinding tebal dan agak mengeras disebut bersifat sklereid

3. Feloderm

Jaringan yang dibentuk oleh felogen ke arah dalam merupakan sel-sel hidup (bersifat sebagai parenkim hidup) Jaringan ini dapat dikatakan hampir homogen dengan parenkim korteks yang terbentuk ke arah dalam sehingga hanya terdapat di lapisan paling dalam

Gambar struktur periderm