Anda di halaman 1dari 34

Maserasi Maserasi istilah aslinya adalah macerare (bahasa Latin, artinya merendam) : adalah sediaan cair yang dibuat

dengan cara mengekstraksi bahan nabati yaitu direndam menggunakan pelarut bukan air (pelarut nonpolar) atau setengah air, misalnya etanol encer, selama periode waktu tertentu sesuai dengan aturan dalam buku resmi kefarmasian (Farmakope Indonesia, 1995). Apa yang disebut bahan nabati, dalam dunia farmasi lebih dikenal dengan istilah simplisia nabati. Langkah kerjanya adalah merendam simplisia dalam suatu wadah menggunakan pelarut penyari tertentuk selama beberapa hari sambil sesekali diaduk, lalu disaring dan diambil beningannya. Selama ini dikenal ada beberapa cara untuk mengekstraksi zat aktif dari suatu tanaman ataupun hewan menggunakan pelarut yang cocok. Pelarut-pelarut tersebut ada yang bersifat bisa campur air (contohnya air sendiri, disebut pelarut polar) ada juga pelarut yang bersifat tidak campur air (contohnya aseton, etil asetat, disebut pelarut non polar atau pelarut organik). Metode Maserasi umumnya menggunakan pelarut non air atau pelarut non-polar. Teorinya, ketika simplisia yang akan di maserasi direndam dalam pelarut yang dipilih, maka ketika direndam, cairan penyari akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam sel yang penuh dengan zat aktif dan karena ada pertemuan antara zat aktif dan penyari itu terjadi proses pelarutan (zat aktifnya larut dalam penyari) sehingga penyari yang masuk ke dalam sel tersebut akhirnya akan mengandung zat aktif, katakan 100%, sementara penyari yang berada di luar sel belum terisi zat aktif (nol%) akibat adanya perbedaan konsentrasi zat aktif di dalam dan di luar sel ini akan muncul gaya difusi, larutan yang terpekat akan didesak menuju keluar berusaha mencapai keseimbangan konsentrasi antara zat aktif di dalam dan di luar sel. Proses keseimbangan ini akan berhenti, setelah terjadi keseimbangan konsentrasi (istilahnya jenuh). Dalam kondisi ini, proses ekstraksi dinyatakan selesai, maka zat aktif di dalam dan di luar sel akan memiliki konsentrasi yang sama, yaitu masing-masing 50%. Keuntungan dari metode ini : 1. Unit alat yang dipakai sederhana, hanya dibutuhkan bejana perendam 2. Beaya operasionalnya relatif rendah 3. Prosesnya relatif hemat penyari 4. Tanpa pemanasan Kelemahan dari metode ini : 1. Proses penyariannya tidak sempurna, karena zat aktif hanya mampu terekstraksi sebesar 50% saja

2. Prosesnya lama, butuh waktu beberapa hari. Cairan penyari yang digunakan dapat berupa air, etanol, air-etanol, atau pelarut lain. Bila cairan penyari digunakan air maka untuk mencegah timbulnya kapang, dapat ditambahkan bahan pengawet, yang diberikan pada awal penyarian. Keuntungan cara penyarian dengan maserasi adalah cara pengerjaan dan peralatan sederhana dan mudah diusahakan. Kerugian cara maserasi adalah pengerjaanya lama,dan penyariannya kurang sempurna. Maserasi dapat dilakukan modifikasi misalnya : 1. Digesti Digesti adalah cara maserasi dengan menggunakan pemanasan lemah, yaitu pada suhu 400 500C. Cara maserasi ini hanya dapat dilakukan untuk simplisia yang zat aktifnya tahan terhadap pemanasan. Dengan pemanasan diperoleh keuntungan antara lain: A. Kekentalan pelarut berkurang, yang dapat mengakibatkan berkurangnya lapisan-lapisan batas. B. Daya melarutkan cairan penyari akan meningkat, sehingga pemanasan tersebut mempunyai pengaruh yang sama dengan pengadukan. C. Koefisien difusi berbanding lurus dengan suhu absolute dan berbanding terbalik dengan kekentalan, sehingga kenaikan suhu akan berpengaruhpada kecepatan difusi. Umumnya kelarutan zat aktif akan meningkat bila suhu dinaikkan. D. Jika cairan penyari mudah menguap pada suhu yang digunakan, maka perlu dilengkapi dengan pendingin balik, sehingga cairan akan menguap kembali ke dalam bejana. 2. Maserasi dengan Mesin Pengaduk Penggunaan mesin pengaduk yang berputar terus-menerus, waktu proses maserasi dapat dipersingkat menjadi 6 sampai 24 jam. 3. Remaserasi Cairan penyari dibagi menjadi, Seluruh serbuk simplisia di maserasi dengan cairan penyari pertama, sesudah diendapkan, tuangkan dan diperas, ampas dimaserasi lagi dengan cairan penyari yang kedua. 4. Maserasi Melingkar Maserasi dapat diperbaiki dengan mengusahakan agar cairan penyari selalu bergerak dan menyebar. Dengan cara ini penyari selalu mengalir kembali secara berkesinambungan melalui sebuk simplisia dan melarutkan zat aktifnya.

5. Maserasi Melingkar Bertingkat Pada maserasi melingkar, penyarian tidak dapat dilaksanakan secara sempurna, karena pemindahan massa akan berhenti bila keseimbangan telah terjadi masalah ini dapat diatasi dengan maserasi melingkar bertingkat (M.M.B), yang akan didapatkan : 1. Serbuk simplisia mengalami proses penyarian beberapa kali, sesuai dengan bejana penampung. Pada contoh di atas dilakukan 3 kali, jumlah tersebut dapat diperbanyak sesuai dengan keperluan. 2. Serbuk simplisia sebelum dikeluarkan dari bejana penyari, dilakukan penyarian.dengan cairan penyari baru. Dengan ini diharapkan agar memberikan hasil penyarian yang maksimal Hasil penyarian sebelum diuapkan digunakan dulu untuk menyari serbuk simplisia yang baru,hingga memberikan sari dengan kepekatan yang maksimal. d.Penyarian yang dilakukan berulang-ulang akan mendapatkan hasil yang lebih baek daripada yang dilakukan sekalidengan jimlah pelarut yang sama.
http://mayapusmpuspuspita.wordpress.com/2011/11/12/ekstraksi-dengan-metode-maserasi/

Metode Maserasi
Maserasi merupakan cara penyarian yang sederhana. Maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari. Cairan penyari akan menembus dinding seldan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan larut dank arena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan zat aktif di dsalam sel dengan yang diluar sel,maka larutan yang terpekat didesak keluar. Peristiwa tersebut berulang sehingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan diluar sel dengan larutan di dalam sel. Maserasi digunakan untuk penyarian simplisia yang mengandung zat aktif yang mudah larut dalam cairan penyari, tidak mengandung zat yang mudah mengembang dalam cairan penyari, tidak mengandung benzoin, stirak dan lain-lain. Keuntungan cara penyarian dengan maserasi adalah cara pengerjaan dan peralatan sederhana dan mudah diusahakan, unit alat yang dipakai sederhana, hanya dibutuhkan bejana perendam, biaya operasionalnya relatif rendah, prosesnya relatif hemat penyari, tanpa pemanasan. Kerugian cara maserasi adalah pengerjaanya lama, dan penyariannya kurang sempurna. Maserasi dapat dilakukan modifikasi misalnya : 1. Digesti Digesti adalah cara maserasi dengan menggunakan pemanasan lemah, yaitu pada suhu 400 - 500C. Cara maserasi ini hanya dapat dilakukan untuk simplisia yang

zat aktifnya tahan terhadap pemanasan. Dengan pemnasan diperoleh keuntungan antara lain: a. Kekentalan pelarut berkurang, yang dapat mengakibatkan berkurangnya lapisan-lapisan batas. b. Daya melarutkan cairan penyari akan meningkat, sehingga pemanasan tersebut mempunyai pengaruh yang sama dengan pengadukan. c. Koefisien difusi berbanding lurus dengan suhu absolute dan berbanding terbalik dengan kekentalan, sehingga kenaikan suhu akan berpengaruhpada kecepatan difusi. Umumnya kelarutan zat aktif akan meningkat bila suhu dinaikkan. d. Jika cairan penyari mudah menguap pada suhu yang digunakan, maka perlu dilengkapi dengan pendingin balik, sehingga cairan akan menguap kembali ke dalam bejana. 2. Maserasi dengan Mesin Pengaduk Penggunaan mesin pengaduk yang berputar terus-menerus, waktu proses maserasi dapat dipersingkat menjadi 6 sampai 24 jam. 3. Remaserasi Cairan penyari dibagi menjadi 2. Seluruh serbuk simplisia di maserasi dengan cairan penyari pertama, sesudah dienap tuangkan dan diperas, ampas dimaserasi lagi dengan cairan penyari yang kedua. 4. Maserasi Melingkar Maserasi dapat diperbaiki dengan mengusahakan agar cairan penyari selalu bergerak dan menyebar. Dengan cara ini penyari selalu mengalir kembali secara berkesinambungan melalui sebuk simplisia dan melarutkan zat aktifnya. 5. Maserasi Melingkar Bertingkat Pada maserasi melingkar, penyarian tidak dapat dilaksanakan secara sempurna, karena pemindahan massa akan berhenti bila keseimbangan telah terjadi masalah ini dapat diatasi dengan maserasi melingkar bertingkat (M.M.B), yang akan didapatkan : a. Serbuk simplisia mengalami proses penyarian beberapa kali, sesuai dengan bejana penampung. Pada contoh di atas dilakukan 3 kali, jumlah tersebut dapat diperbanyak sesuai dengan keperluan. b. Serbuk simplisia sebelum dikeluarkan dari bejana penyari, dilakukan penyarian dengan cairan penyari baru. Dengan ini diharapkan agar memberikan hasil penyarian yang maksimal c. Hasil penyarian sebelum diuapkan digunakan dulu untuk menyari serbuk simplisia yang baru,hingga memberikan sari dengan kepekatan yang maksimal.

Penyarian yang dilakukan berulang-ulang akan mendapatkan hasil yang lebih baek daripada yang dilakukan sekalidengan jumlah pelarut yang sama.
http://ekstraksitanamanobat.blogspot.com/2012/12/metode-maserasi.html

Sabtu, 03 Desember 2011

EKSTRAKSI MENGGUNAKAN METODE MASERASI


Maserasi merupakan cara penyarian yang sederhana. Maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari. Cairan penyari akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan larut dan karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan zat aktif di dalam sel dengan yang diluar sel, maka larutan yang pekat terdesak keluar. Peristiwa tersebut berulang sehingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan diluar sel dengan larutan di dalam sel.

Maserasi digunakan untuk penyarian simplisia yang mengandung zat aktif yang mudah larut dalam cairan penyari, tidak mengandung zat yang mudah mengembang dalam cairan penyari, tidak mengandung benzoin, stirak dan lain-lain. Cairan penyari yang digunakan dapat berupa air, etanol, air-etanol, atau pelarut lain. Bila cairan penyari digunakan air maka untuk mencegah timbulnya kapang, dapat ditambahkan bahan pengawet, yang diberikan pada awal penyarian. Maserasi dapat dilakukan modifikasi misalnya : 1. Digesti Digesti adalah cara maserasi dengan menggunakan pemanasan lemah, yaitu pada suhu 400 - 500C. Cara maserasi ini hanya dapat dilakukan untuk simplisia yang zat aktifnya tahan terhadap pemanasan. Dengan pemnasan diperoleh keuntungan antara lain: a. Kekentalan pelarut berkurang, yang dapat mengakibatkan berkurangnya lapisan-lapisan batas. b. Daya melarutkan cairan penyari akan meningkat, sehingga pemanasan tersebut mempunyai pengaruh yang sama dengan pengadukan.

c. Koefisien difusi berbanding lurus dengan suhu absolute dan berbanding terbalik dengan kekentalan, sehingga kenaikan suhu akan berpengaruhpada kecepatan difusi. Umumnya kelarutan zat aktif akan

meningkat

bila

suhu

dinaikkan.

d. Jika cairan penyari mudah menguap pada suhu yang digunakan, maka perlu dilengkapi dengan

pendingin balik, sehingga cairan akan menguap kembali ke dalam bejana.

2. Maserasi dengan Mesin Pengaduk Penggunaan mesin pengaduk yang berputar terus-menerus, waktu proses maserasi dapat dipersingkat menjadi 6 sampai 24 jam. 3. Remaserasi Cairan penyari dibagi menjadi 2. Seluruh serbuk simplisia di maserasi dengan cairan penyari pertama, sesudah dienap tuangkan dan diperas, ampas dimaserasi lagi dengan cairan penyari yang kedua. 4. Maserasi Melingkar Maserasi dapat diperbaiki dengan mengusahakan agar cairan penyari selalu bergerak dan menyebar. Dengan cara ini penyari selalu mengalir kembali secara berkesinambungan melalui sebuk simplisia dan melarutkan zat aktifnya. 5.Maserasi Melingkar Bertingkat Pada maserasi melingkar, penyarian tidak dapat dilaksanakan secara sempurna, karena pemindahan massa akan berhenti bila keseimbangan telah terjadi masalah ini dapat diatasi dengan maserasi melingkar bertingkat (M.M.B), yang akan didapatkan : a.Serbuk simplisia mengalami proses penyarian beberapa kali, sesuai dengan bejana penampung. Pada contoh di atas dilakukan 3 kali, jumlah tersebut dapat diperbanyak sesuai dengan keperluan. b.Serbuk simplisia sebelum dikeluarkan dari bejana penyari, dilakukan penyarian dengan cairan penyari baru. Dengan ini diharapkan agar memberikan hasil penyarian yang maksimal c.Hasil penyarian sebelum diuapkan digunakan dulu untuk menyari serbuk simplisia yang baru,hingga memberikan sari dengan kepekatan yang maksimal. d.Penyarian yang dilakukan berulang-ulang akan mendapatkan hasil yang lebih baek daripada yang dilakukan sekalidengan jimlah pelarut yang sama. Maserasi merupakan proses penyarian senyawa kimia secara sederhana dengan cara merendam simplisia atau tumbuhan pada suhu kamar dengan menggunakan pelarut yang sesuai sehingga bahan menjadi lunak dan larut. Penyarian zat-zat berkhasiat dari simplisia, baik simplisia dengan zat khasiat yang tidak tahan pemanasan. Sampel biasanya direndam selama 3-5 hari, sambil diaduk sesekali untuk mempercepat proses pelarutan komponen kimia yang terdapat dalam sampel. Maserasi dilakukan dalam botol yang berwarna gelap dan ditempatkan pada tempat yang terlindung cahaya. Ekstraksi dilakukan berulang-ulang kali sehingga sampel terekstraksi secara sempurna yang ditandai dengan pelarut pada sampel berwarna bening. Sampel yang direndam dengan pelarut tadi

disaring dengan kertas saring untuk mendapat maseratnya. Maseratnya dibebaskan dari pelarut dengan menguapkan secara in vacuo dengan rotary evaporator.

Kelebihan cara maserasi :

Alat dan cara yang digunakan sederhana Dapat digunakan untuk zat yang tahan dan tidak tahan pemanasan.

Kelemahan cara maserasi :

Banyak pelarut yang terpakai Waktu yang dibutuhkan cukup lama http://narfina.blogspot.com/2011/12/ekstraksi-menggunakan-metode-destilasi.html

Jumat, 30 Desember 2011

BEBERAPA METODE PEMBUATAN PREPARAT TUMBUHAN


BAB I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mikroteknik secara umum didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari metode pembuatan preparat mikroskopis, baik preparat hewan maupun tumbuhan, menganalisis preparat mikroskopis dan melakukan mikrometri, serta membahas manfaat preparat bagi perkembangan keilmuan dan dukungan terhadap kehidupan manusia. Sedangkan mikroteknik tumbuhan merupakan teknik dalam pembuatan preparat mikroskopistumbuhan. Beberapa metode yang dikenal dalam pembuatan preparat tumbuhan, yaitu metode parafin, metode squash, metode asetolisis, metode maserasi dan metode whole mount. Laporan ini melaporkan beberapa hasil pembuatan preparat dengan metodemetode tersebut, kecuali metode whole mount. Berdasarkan sifat ketahanannya, preparat dapat dibedakan menjadi preparat sementara (preparat basah), preparat semipermanen (1/2 awetan) dan preparat permanen (awetan). Preparat sementara bersifat tidak tahan lama dan biasanya hanya untuk sekali pengamatan. Preparat ini menggunakan medium air atau bahan kimia yang mudah menguap. Preparat semipermanen menggunakan media gliserin dan mampu bertahan untuk sekitar seminggu penyimpanan. Preparat permanen atau preparat awetanmerupakan preparat yang diawetkan menggunakan balsam, gliserin jelly, lactophenol atau senyawa lain sebagai agen mountingnya. Sehingga preparat permanen dapat bertahan beberapa lama.

1.2 Tujuan Umum 1. Latihan membuat preparat baik preparat dengan atau tanpa embedding (preparat kromosom, preparat polen, metode parafin dan preparat maserasi). 2. Latihan mengukur sel dengan micrometer. 3. Latihan mendokumentasikan hasil dengan perangkat fotomikrografi.

BAB II. PELAKSANAAN PRAKTIKUM 2.1 Metode Parafin Metode paraffin merupakan metode pembuatan preparat awetan yang banyak digunakan karena memiliki beberapa keuntungan yaitu proses embedding lebih cepat dan lebih simpel, material embedding dapat disimpan dalam waktu yang lama pada kondisi kering, serta dapat membuat irisan yang tipis. Embedding menggunakan paraffin sangat baik digunakan untuk studi embriologi, anatomi dan sitologi (Khasim, 2002). Parafin sebagai medium embedding merupakan media yang memudahkan untuk merubah dari bentuk cair ke bentuk padat. Media embedding dibedakan menjadi dua berdasarkan fungsinya, yaitu berfungsi untuk penetrasi sel-sel dan berfungsi untuk merusak saja.

A. Tujuan Mempelajari tata cara pembuatan preparat engan menggunakan metoda parafin.

B. Alat dan Bahan

Alat Tabung vial Gelas ukur Mikroskop cahaya Gelas beaker Karton tempat pita parafin Paper tray Kaca penutup Lampu spiritus

Bahan
Anthera Liliaceae, daun jeruk (Citrus sp.), daun Karet (Ficus elastica) dan daun Beringin (Ficus benjamina) Larutan fiksatif FAA 70 % Alcohol 20, 40, 60, 70, 80, 96,100 % Campuran alkohol : xilol dengan perbandingan 3:1, 1:1, 1:3

Xilol Parafin 580C Safranin Entelan dan Mayers adhesive (campuran gliserin albumin 1:1)

C. Cara Kerja 1. Fiksasi FAA selama 24 jam 2. Pencucian dan dehidrasi Fiksatif dibuang dan diganti dengan :

o Alcohol 70 % selama jam o Alcohol 80 % selama jam o Alcohol 95 % selama jam o Alcohol 100 % I selama jam o Alcohol 100 % II selama jam 3. Dealkoholisasi Alcohol dibuang diganti dengan : o Campuran alcohol : xilol dengan perbandingan 3: 1 selama jam

o Campuran alcohol : xilol dengan perbandingan 1: 1 selama jam o Campuran alcohol : xilol dengan perbandingan 1: 3 selama jam o Xilol I selama jam o Xilol II selama jam o Campuran xilol : paraffin 1:9 dengan temperature 580C selama 24 jam 4. Infiltrasi Campuran xilol / paraffin dibuang dan diganti dengan paraffin murni. Temperature tetap 580C selama 24 jam. 5. Penanaman / embedding Parafin dibuang diganti dengan parafin yang baru. Setelah satu jam dibuat blok. 6. Pengirisan Dibuat irisan dengan mikrotom dengan ketebalan tertentu.

7. Perekatan

Irisan dilekatkan pada gelas benda dengan campuran gliserin /albumin yang dibubuhi air. Kemudian gelas benda ditaruh dalam papan pemanas dengan temperatur 450C sampai pita parafin membentang. 8. Pewarnaan Pewarnaan tunggal dengan safranin 1 % dalam air. Berturut-turut gelas benda ditaruh dalam papan pemanas dengan temperature 450C sampai pita parafin membentang. o Xilol 1 o Campuran alcohol/xilol 1:3 3 menit o Campuran alcohol/xilol 1:1 3 menit o Campuran alcohol/xilol 3:1 3 menit o Alcohol absolute I 3 menit o Alcohol absolute II 3 menit o Alcohol 95 % 3 menit o Alcohol 80 % 3 menit o Alcohol 60 % 3 menit o Alcohol 40 % 3 menit o Alcohol 20 % 3 menit o Aquades 3 menit o Safranin 1 % dalam air 2 jam o Alcohol 20 % 3 menit o Alcohol 40 % 3 menit o Alcohol 60 % 3 menit o Alcohol 80 % 3 menit o Alcohol 95 % 3 menit o Alcohol absolute II 3 menit o Alcohol absolute I 3 menit o Campuran alcohol/xilol 3:1 3 menit o Campuran alcohol/xilol 1:1 3 menit o Campuran alcohol/xilol 1:3 3 menit o Xilol I 3 menit o Xilol II 3 menit 9. Penutupan Irisan ditutup dengan kaca pentup dengan diberi entelan terlebih dahulu. Preparat dikeringkan di atas papan pemanas dengan temperature 45 0C. 10. Pelabelan
Disebelah kanan gelas penutup diletakkan label dengan diberi keterangan : nama spesies, organ dan penampang.

D. Hasil dan Pembahasan

Gambar 1. Penampang Melintang (P.L.) daun Ficus benjamina, Citrus Sp. dan Ficus elastica dengan metode parafin

Hasil pengamatan terhadap preparat penampang melintang daun Citrus spdengan mikroskop cahaya cukup terlihat adanya saluran kelenjar sekresi yang terletak pada korteks dan epidermis atas. Pada daun Ficus benjamina terlihat keberadaan sel litokist dengan sistolit didalamnya. Sedangkan untuk Ficus elastica tidak dapat dengan jelas teramati, begitu pula antera liliaceae. Dari hasil praktikum yang didapat, penampakan preparat secara umum kurang memuaskan, seperti hilangnya epidesmis bawah pada citrus Sp, rusaknya preparat antera liliaceae dan lainnya. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa kesalahan dalam prosedur kerja seperti pada pewarnaan, Safranin yang digunakan terlalu pekat. Lem Mayers Adhesive (sisa-sisa albumin yang tidak rata dan terlalu banyak) mengotori objek glass. Dan kesalahan saat pemanasan (di atas slide drying plate), terlalu panas atau terlalu lama sehingga pita parafin meleleh dan jaringan di dalamnya mengalami kerusakan. Selain itu, terjadi pula kesilapan pada nahan mounting yang digunakan (entelan tercampur dengan minyak emersi) sehingga preparat tidak dapat kering dan merekat dengan kuat. 2.2 Preparat Kromosom Pembuatan sediaan untuk pengamatan kromosom dilakukan menggunakan metode squash atau tekan usap. Menurut Jahier et al., 1996 dalam Perwati (2009), preparat yang dibuat dengan metode squash termasuk preparat semi permanen. Bahan tanaman yang biasa digunakan adalah bagian meristematik tanaman yang masih aktif membelah dan diwarnai dengan acetocarmin. Aplikasi metode pembuatan preparat ini sering digunakan untuk penelitian di bidang genetika dan taksonomi, yakni untuk tujuan pengamatan kromosom suatu tumbuhan. A. Tujuan Mempelajari tata cara pembuatan preparat kromosom dengan metode tekan usap acetocarmin. B. Alat dan Bahan

Alat

Tabung vial Mikroskop Cahaya Kaca Penutup Kaca Objek Pipet Tetes Lampu Spiritus Skapel Batang pengaduk

Bahan

Ujung akar bawang merah (Alium sativum) dan bawang bombay (Allium cepa) Larutan Fiksatif Mc Clintochs (Alkohol 100 % : Asam asetat glasial = 3 : 1) HCL pekat Aquades Acetocarmin Asam asetat glasial

Alkohol absolut

C. Cara Kerja 1. Ujung akar bawang merah (Alium sativum) dan bawang bombay (Allium cepa) yang ditumbuhkan dalam botol dipotong sepanjang 1 cm pada jam yang telah ditentukan. 2. Ujung akar tersebut dimasukkan ke dalam vial yang berisi larutan fiksatif Mc Clintochs (Alkohol 100 % : Asam asetat glasial = 3 : 1), difiksasi selama 24 Jam. 3. Dipindahkan ke dalam campuran alkohol 100 % dan HCL pekat (1 : 1) selama 10 menit. 4. Setelah itu, potongan ujung meristem diletakkan di atas objek glass dan ditetesi dengan Acetocarmin. 5. Dicacah dengan dengan pisau cutter dan ditutup dengan cover glass. 6. Ditekan dengan ibu jari dan diketuk-ketuk sedikit agar penyebarannya bagus.

7. Objek glass dilewatkan di atas lampu spritus secara perlahan-lahan. 8. Selanjutnya kromosom siap diamati di bawah mikroskop. D. Hasil dan Pembahasan Hasil preparat kurang maksimal, karena kromosom tidak terwarnai dengan baik sehingga sulit untuk diamati. Diduga penggunaan acetocarmin yang masa pembuatannya sudah cukup lama merupakan faktor penyebab kurang maksimalnya preparat yang dihasilkan. Untuk mengamati tahap-tahap pembelahan pada kromosom bawang, perlu dilakukan pemotongan akar pada waktu-waktu tertentu, disesuaikan antara fase pembelahan yang ingin diamati dan waktu fase pembelahan tersebut berlangsung. Waktu pemotongan akar bawang adalah faktor kritis karena waktu berlangsungnya pembelahan nucleus setiap harinya tidak tetap. Pagi hari merupakan waktu yang paling baik untuk pemotongan akar bawang. Namun demikian, spesifikasi waktu ini terlalu samar (Jureak,1985). Menurut Margono (1973), waktu pemotongan akar bawang yang tepat yaitu pada pukul 24.00 wib. Hal ini dikarenakan pada ujung akar bawang banyak sel yang mengalami aktifitas pembelahan dengan rentangan 5 menit sebelum dan sesudah pukul 24 malam sehingga diharapkan tahap-tahap pembelahan sel dapat diamati. Dalam praktikum ini pemotongan akar bawang dilakukan pada pukul 23.30 wib dan 13.00 wib. Setelah dipotong bagian ujung akar bawang tersebut direndam dalam larutan fiksatif (Alkohol 100 % : Asam asetat glasial = 3 : 1), selama 24 Jam. Perendaman dalam fiksatif berfungsi untuk menghentikan aktivitas mitotik dan mempertahankan kondisi sel-sel akar bawang merah seperti sebelumnya. Selanjutnya larutan fiksatif dibuang dan dilakukan perendaman dalam campuran alkohol absolut 100% + HCl pekat (1:1) selama 10 menit. Alkohol bertujuan untuk membersihkan sisa fiksatif yang kemungkinan masih menempel pada potongan akar. Sementara itu, HCl berfungsi memperjelas batas antara daerah tudung akar dengan bagian yang lain karena dengan pemberian larutan ini daerah tudung akar akan terlihat lebih putih daripada bagian lainnya. Ketika potongan ujung meristem akar diletakkan pada objek glass, dilanjutkan dengan pemberian acetocarmin dan pencacahan ujung akar menggunakan cutter. Pemberian acetocarmin dan pencacahan bertujuan untuk mempermudah penetrasi zat pewarna ke dalam sel dan mewarnai kromosom, sehingga akan mempermudah pengamatan. Menurut aprilisa (2010), pencacahan sebaiknya menggunakan silet berkarat, karena karat mengandung Fe yang teroksidasi yang dapat membantu pengikatan warna oleh kromosom. Setelah ujung akar dicacah hingga cukup hancur, ditutup menggunakan cover glass dan ditekan dengan ibu jari. Penekanan dengan ibu jari bertujuan untuk memecah dinding dan nucleus sel. Begitu pula preparat diketuk-ketuk perlahan dengan tujuan kromosom yang keluar dari sel dapat tersebar baik. Tahap terakhir adalah pemanasan di atas Bunsen. pemanasan dilakukan bertujuan untuk mempercepat proses penyerapan warna dari acetocarmin.

2.3 Maserasi Kayu Maserasi yaitu pemisahan serat-serat dari kayu tumbuhan. Metode maserasi merupakan metode yang banyak digunakan untuk membuat preparat maserasi kayu untuk pengamatan komponen serat kayu tersebut. Bahan yang digunakan adalah potongan kayu dari batang tumbuhan. Dalam praktikum ini terdiri dari beberapa jenis kayu, yaitu kayu Melinjo (Gnetum gnemon), kayu Pinus (Pinus merkusii), kayu Akasia (Acacia mangium), kayu Sengon (Albazia falcataria), kayu Jambu (Myrtaceae) dan kayuHibiscus rosa-sinensis. Kayu merupakan bahan/material biologis yang dikenal dengan xylem sekunder. Kayu dihasilkan dari kambium vaskuler dan berkembang di batang dan akar sebagai akibat adanya pertumbuhan sekunder (Iswanto, 2008). Komponen umum kayu/xylem sekunder terdiri atas trakea, trakeid, serat (serat trakeid, serat libriform) dan sel parenkim (Hidayat, 1995). A. Tujuan Tujuan praktikum ini untuk mempelajari tata cara pembuatan maserasi kayu.

B. Alat dan Bahan

Alat

Tabung vial Kaca objek Kaca penutup Lampu spiritus Jarum preparat Oven

Bahan

Kayu Sengon, Kayu Pinus, Kayu Akasia, Kayu Sungkai KOH 20% Asam Nitrat 10 % Asam kromat 10 % Alkohol 30-100 % Xilol Aquades Entelan

C. Cara Kerja

1. Kayu dipotong dengan ukuran 5 mm. sebesar anak korek api dan ujungnya setengah dari pada anak korek api. 2. Rendam dengan 10% KOH dalam vial selama 25 menit lalu direndam kedalam campuran 10% asam kromat + 10% asam nitrat (1:1) selama 2 jam pada suhu 600C dalam oven. 3. Setelah kayu menjadi lunak dicuci dengan air mengalir selama 20 menit. 4. Pewarnaan dengan safranin 1% dalam air selama 24 jam. 5. Selanjutnya didehidrasi dengan alcohol 30, 50, 70, 95 dan 100%, sambil di sentrifuse. 6. Dealkoholisasi dengan xilol. 7. Mounting dengan entelan.

D. Hasil dan Pembahasan

A. Trakea, trakeid dan serat Sengon (Albazia falcataria) 40x

B. Trakea dan serat Acacia mangium 40x

C. Trakea, trakeid dan serat Hibiscus rosa-sinensis 40x

D. Trakea dan serat Jambu - Myrtaceae 100x

E. Serat Pinus merkusii 100x

F. Trakeid Gnetum gnemon 100x

Gambar 2. Maserasi kayu Sengon (Albazia falcataria), kayu Akasia (Acacia mangium),kayu Hibiscus rosa-sinensis, kayu Jambu (Myrtaceae), kayu Pinus (Pinus merkusii) dan kayu Melinjo (Gnetum gnemon).

Berdasarkan hasil pengamatan terhadap preparat maserasi terlihat bahwa masing-masing sel penyusun kayu memiliki bentuk berbeda-beda.Komponennya yang teramati dapat dibedakan menjadi sel trakea, trakeid dan serat. Karakteristik komponen kayu menurut Hidayat (1995) dijabarkan sebagai berikut. Trakea merupakan sel panjang dengan lubang perforasi di kedua

ujungnya. Trakeid memiliki sel dengan bentuk memanjang tanpa perforasi tetapi memiliki beberapa bagian dinding sel yang tidak menebal (noktah) berfungsi untuk pengangkutan air. Sedangkan komponen serat dalam xylem merupakan sel panjang dengan dinding berlignin dan tebal dinding biasanya lebih tebal daripada trakeid. Ada dua macam serat, yakni serat trakeid dan serat libriform. Dalam prosedur kerja pembuatan preparat, langkah awal setelah kayu dipotong adalah perendaman kayu dengan KOH 10 % selama 25 menit. Hal ini bertujuan untuk mengeluarkan udara yang terdapat di dalam sel/jaringan, agar pada tahap selanjutnya kayu dapat tenggelam. Campuran asam kromat 10% dan asam nitrat 10% digunakan untuk melunakkan kayu. Perendaman kayu dalam asam kromat dan asam nitrat pada suhu 600C dimaksudkan untuk mempercepat hidrolisa dan pelarutan lamela tengah agar sel-sel penyusun kayu dapat terurai dan dipisah-dipisahkan. Sel-sel penyusun kayu tersebut diwarnai dengan safranin 1% dalam air agar lebih mudah diamati. Pemisahan kayu Sengon, Hibiscus, Akasia dan Jambu menunjukkan adanya komponen yang berbeda dengan kayu melinjo dan pinus. Melinjo dan Pinus adalah kayu-kayu dari golongan Gymnospermae termasuk kayu lunak (softwoods) yang sel-sel penyusunnya didominasi oleh trakeid (90-94 %) dan sebagian kecil sel parenkim (Iswanto, 2008). Sedangkan Sengon, Hibiscus, Akasia dan Jambu adalah tumbuhan angeospermae dan termasuk golongan kayu-kayu keras (hardwoods). Selsel penyusun kayunya lebih bervariasi. Dari hasil pengamatan, sel-sel penyusun kayu cukup dapat dibedakan, meskipun pewarnaan pada beberapa preparat sangat tipis hingga ada beberapa sel yang tidak terwarnai. Setelah komponen kayu terurai dan sudah terlihat seperti bubur, dilanjutkan dengan tahap dehidrasi dan dealkoholisasi, sampai penempelan (mounting). Dehidrasi dan dealkoholisasi bertujuan untuk menghilangkan air dan menghilangkan sisa-sisa alkohol. Sementara penempelan (mounting) dilakukan menggunakan entelan agar sel-sel dapat terpisah dengan baik dan merekat pada objek glass serta bertahan dalam jangka waktu yang lama.

2.4 Preparat Polen Polen atau serbuk sari adalah butiran kecil yang merupakan sel khusus memiliki dua nucleus, dibentuk oleh organ kelamin jantan bunga atau stamen (Stockley, 2005). Begitu juga dengan spora merupakan alan bantu reproduksi pada tumbuhan criptogamae, misalnya paku. Serbuk sari dan spora banyak megandung zat gula, lemak, protein dan karbohidrat. Serbuk sari dan spora pada berbagai jenis tumbuhan memiliki bentuk yang berbeda, terkadang ia berbentuk seperti piramid, segi tiga, bulat atau seperti telur tergantung pada jenis pohonnya.

Dinding serbuk sari terdiri dari dua lapisan, yaitu Eksin (lapisan luar) tersusun atas sporopolenin, dan In tin (lapisan dalam) yang tersusun atas selulosa. Struktur dinding serbuk sari, khususnya bagian eksin, merupakan salah satu karakter yang digunakan dalam identifikasi. Struktur halus eksin dapat dibedakan menjadi tiga tire, yaitu: tektat, semitektat, dan intektat. Metode asetolisis adalah metode yang digunakan dalam pembuatan preparat polen dan spora. Prinsip dasar asetolisis, adalah memecah atau melisis dinding polen (eksin dan intin) dan spora dengan menggunakan asam kuat.

A. Tujuan Tujuan praktikum ini untuk mempelajari tata cara pembuatan preparat pollen dengan metode asetolisis.

B. Alat dan Bahan

ALAT tabung vial kaca penutup lampu spiritus pipet tetes pipet volume karet penghisap kaca obyek gelas beaker sentrifuse batang gelas

BAHAN Polen Bakung (Crinum asiaticum), Hibiscus rosa-sinenseis, Eceng gondok (Eichornia crassipes), Jambu Air (Eugenia sp.) dan Graminae serta spora paku Sisik naga (Drymoglossum sp.) asam asetat glacial asam sulfat pekat gliserin jelly potongan paraffin HCl safranin 1% dalam air

C. Cara Kerja

1. Disediakan antera tanaman, Antera di ketuk-ketukkan dan polennya ditampung pada satu kertas putih. 2. Pollen dimasukkan dalam botol vial, difiksasi dengan AAG (asam asetat glasial) 24 jam
3. Pollen dipindahkan dalam tabung sentrifuse dan disentrifugasi agar pollen mengendap, Setelah mengendap AAG dibuang, diganti dengan campuran AAG : asam sulfat pekat (9:1). 4. Tabung yang berisi pollen tersebut dipanaskan dalam waterbath hingga mendidih.Setelah mendidih, pemanasan dihentikan dan tabung didiamkan 15 menit. 5. Tabung disentrifuse kembali dan cairannya diganti dengan aquadest 2-3x den setiap selang satu kali selalu disentrifuse. 6. Aquadest dibuang dan dimasukkan 2 sendok gliserin jelly yang sudah dipanaskan dan dicampur safranin 1 % kedalam tabung pollen . 7. Dengan menggunakan ujung batang pengaduk, polen diletakkan pada glass objek dan ditutup dengan cover glass. 8. Sudut-sudutnya diberi paraffin agar cover glass lengket pada saat dilewatkan diatas bunsen. 9. Preparat sudah dapat diamati dibawah mikroskop serta diberi label.

D. Hasil dan Pembahasan

Gambar 3. Tipe-tipe polen dari Hibiscus rosa-sinensis, spora Drymoglossum sp., Polen Eugeniasp., Echornia crassipes, dan Graminae dengan perbesaran 100x dan Crinum asiaticum 40x

Dalam praktikum ini dipelajari pembuatan preparat polen dari beberapa tumbuhan angeospermae sebagaimana disebutkan di atas dan spora dari paku epifit, yaitu paku sisik naga (Drymoglossum sp.). Hasil pengamatan menunjukkan bentuk dan ukuran polen yang bervariasi antar jenis-jenis tumbuhan. Selain ukuran dan bentuk polen, ciri lainnya seperti tipe, jumlah dan posisi apertur serta arsitektur dinding eksin juga dapat diamati dan dijadikan parameter dalam studi palinologi. Ciri morfologi polen tersebut bermanfaat dalam berbagai bidang, manfaatnya antara lain : a. Melacak sejarah kelompok dan jenis (spesies) tumbuhan b. Melacak sejarah komunitas tumbuhan dan habitatnya c. Menentukan umur relatif batuan atau sedimen

d. Memperlajari sejarah iklim e. Mempelajari pengaruh manusia terhadap lingkungan f. Mempelajari kandungan serbuk sari di udara dan pengaruhnya terhadap kesehatan manusia g. Menentukan kandungan serbuk sari dalam madu (melisopalinologi) h. Membantu memecahkan kasus kriminologi Berdasarkan hasil pengamatan dapat dilihat bahwa polen pada Gramine berbentuk bulat sedikit takteratur, dengan ukuran kurang dari 50 m. Polen Hibiscusrosasinensis pollen berbantuk bulat dan dilengkapi spina atau duri-duri disekelilingnya. Bentuk Polen jambu air (Eugenia sp.) terlihat agak lonjong dan berukuran lebih besar dibanding polen Crinum asiaticum dan Eichornia crassipes. Sementara untuk spora paku Drymoglossum sp. Terlihat berbentuk bulat dengan spina pendek di sekelilingnya hampir menyerupai polen hibiscus tetapi berukuran lebih kecil dan terlihat jelas masih adanya sporangium. Dari hasil pengamatan, diketahui bahwa polen Hibiscus rosasinensis, Crinum asiaticum, Eichornia crassipes, dan graminae merupakan polen tunggal. Sementara polen pada Jambu air terlihat berupa kumpulan beberapa polen. Hal ini diperkuat oleh Knox (1985) dalam Aprianty dan Kriswiyanti (2008), yang menyatakan bahwa sebagian besar polen Angiospermae merupakan polen yang soliter dan bebas, masing-masing berkembang dari mikrospora tunggal. Bentuk, ukuran ataupun tipe polen tidak hanya bervariasi dalam tingkatan antar jenis, melainkan dapat pula bervariasi antara individu-individu dalam jenis yang sama. Penelitian Aprianty dan Kriswiyanti (2008) menunjukkan adanya perbedaan ukuran polen pada Hibiscus rosa-sinensis dengan warna bunga berbeda-beda. Selain itu polen juga dapat bervariasi menurut tahap kematangannya (Erdtman, 1952 cit Aprianty dan Kriswiyanti, 2008). Penelitian polen dari beberapa ahli terhadap beberapa jenis tumbuhan di Eropa menurut Faegri dan Iversen (1989) menunjukkan adanya variasi ukuran berdasarkan letak geografisnya. Akan tetapi usaha untuk menghubungkan ukuran polen yang bervariasi dalam menentukan adanya factor lingkungan belum memberi hasil yang memuaskan. Ukuran polen individu yang berbeda dalam satu jenis juga bisa disebabkan oleh perbedaan fokus optic pengamat.

BAB III. PENUTUP Beberapa metode yang dikenal dan dipelajari dalam pembuatan preparat tumbuhan, yaitu metode parafin, metode squash, metode asetolisis, dan metode maserasi. Masing-masing metode memiliki fungsi dan tujuan tertentu sesuai dengan tujuan pengamatan yang diinginkan dan bahan tanaman yang digunakan. Pada pengamatan preparat penampang melintang daun dan anther yang dibuat menggunakan metode maserasi, penampakan preparat secara umum kurang memuaskan. Beberapa kekurrangan dan kesalahan dalam prosedur kerja sebagaimana telah dijelaskan mengakibatkan hilangnya epidesmis bawah pada citrus Sp, rusaknya preparat antera liliaceae dan kerusakan-kerusakan lainnya. Demikian pula pada pembuatan preparat kromosom dengan metode squash, hasil yang didapat kurang maksimal disebabkan kromosom tidak terlihat dengan jelas. Pada pembuatan preparat maserasi kayu dan preparat polen dengan metode asetolisis, hasil yang diperoleh cukup baik. Sel-sel penyusun kayu dapat terlihat dan dibedakan antara jenis kayu yang satu dan lainnya. Perbedaan jelas diperoleh antara komponen penyusun kayu angeospermae dan gymnospermae. Sedangkan hasil pengamatan preparat polen menunjukkan adanya perbedaan bentuk dan ukuran yang jelas antara polen dari jenis tumbuhan yang berbeda. Begitu pula halnya dengan spora paku dapat dibedakan bentuknya dari polen. Secara umum, hasil menunjukkan bahwa polen pada angeospermae memiliki ciri soliter dan bebas, karena masing-masingnya berkembang dari mikrospora tunggal. Meskipun hasil untuk setiap metode yang diperoleh berbeda dan tidak seluruhnya memiliki hasil maksimal. Namun, praktikum ini telah dapat menyampaikan dan memberikan pengetahuan serta ketrampilan mengenai teknik pembuatan preparat tumbuhan. http://maximiliancortes.blogspot.com/2011/12/beberapa-metode-pembuatanpreparat.html?zx=db62ce034a4cd8b2

PREPARAT MASERASI
Senin, Agustus 15, 2011 Histologi, Mikroteknik No comments

Preparat Maserasi adalah suatu preparat yang proses pembuatannya dengan cara pembusukan buatan (melunakkan jaringan tertentu) dengan menggunakan cairan maserator. Proses membusuknya jaringan yang mudah hancur akan terbuang, sementara jaringan yang tidak rusak akibat cairan maserator akan tetap bertahan dan utuh. Pada tulisan ini saya akan mengambil contoh maserasi pada jaringan tumbuhan dengan cara memisahkan sel-sel unsur jaringan pengangkut. Disini sel akan diisolasi dan memudahkan untuk dipelajari. Untuk memperoleh jaringan pengangkut yang baik, gunakanlah batang tumbuhan yang keras seperti batang Jarak Pagar (Ricinus communis) atau kayu Rotan (Calamus sp.) Adapun metode yang digunakan untuk maserasi tumbuhan ada tiga macam, yakni Metode Jeffery, Metode Harlow, dan Metode Schultz. Namun pada artikel ini saya hanya menjelaskan Metode Jeffery saja. Prosedur a. Potonglah organ tumbuhan (misalnya batang kayu) yang akan dibuat preparat menjadi kecil-kecil. b. Rebuslah potongan tersebut sampai potongan tersebut mengendap di dasar. Hal ini menandakan bahwa jaringan tersebut bebas udara. c. Buanglah air dan pindahkan potongan organ tumbuhan ke dalam larutan yang terdiri dari campuran asam kromat 10% dan asam nitrat 10% dengan perbandingan 1:1. Pakailah beker glass sebagai tempatnya. d. Kemudian panaskan beker glass yang sudah berisi bahan (poin c) sampai lunak. Gunakan jarum untuk mengecek kelunakannya. Jika sudah lunak, hentikan proses pemanasan. e. Kemudian cucilah potongan organ tumbuhan tersebut dengan aqudes untuk menghilangkan sisasisa asam. f. Selanjutnya beri pewarna safranin. g. Kemudian cuci dengan air sampai warna tidak luntur lagi. h. Lakukan dehidrasi bertingkat dengan merendam di alkohol 30%, 50%, 70%, 95%, dan 100%. Masing-masing sekitar 2-5 menit. i. Masukkan kedalam larutan alkohol-xylol secara bertingkat dengan perbandingan 3:1, 1:1, 1:3. Masing-masing sekitar 2-5 menit. j. Kemudian masukkan dalam xylol murni dan kemudian rekatkan potongan organ dalam kaca object

dengan menggunakan perekat entellan, dan selanjutnya tutup dengan kaca penutup dengan cara ditekan agar sel-sel menyebar. Foto Hasil Praktikum

http://biology-community.blogspot.com/2011/08/preparat-maserasi.html

Laporan Praktikum Ilmu Kayu Nama: Andi Rachmat Edy Gunawan M11111277 Preparat Maserasi Pendahuluan Maserasi merupakan salah satu teknik pembuatan preparat yang digunakan untuk melihat kenampakan sel secara utuh. Prinsip kerja dari teknik pembuatan ini adalah dengan cara memutuskan lamella tengah dari sel tumbuhan. Pemutusan lamella tengah bertujuan memisahkan bagian sel dengan sel lainnya sehingga sel bisa dilihat secara satuan utuh. Teknik ini sangat bermanfaat. Banyak penelitian melakukan teknik ini untuk mengekstraksi suatu zat atau bagian tertentu dari sel tumbuhan (Rachman, A.N. dan R.M. Siagian 1976). Beberapa contoh ekstraksi dengan menggunakan teknik maserasi adalah mengekstrak artermisin yang terdapat pada tumbuhan Artemisia annua L. Ekstraksi secara maserasi dengan pelarut n-heksana, dengan alat soxhlet menggunakan pelarut n-heksana, dan maserasi-perkolasi dengan pelarut metanol. Ekstrak n-heksana difraksinasi dengan

metanol 60%, fraksi metanol difraksinasi dengan n-heksana-etil asetat (9:1). Ekstrak metanol ditambahkan air suling, dan disentrifuga. Supernatan yang diperoleh difraksinasi dengan n-heksana. Pemekatan fraksi n-heksana atau n-heksana-etil asetat menghasilkan kristal yang direkristalisasi dengan metanol. Artemisinin 0,22 % b/b dari ekstrak n-heksana secara maserasi pengadukan, 0,29% b/b dari ekstrak n-heksana menggunakan soxhlet, dan 0,4% b/b dari ekstrak metanol secara maserasi (cahaya et al, 2007). Maserasi adalah proses pengekstrakan simplisia dengan menggunakan pelarut dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperatur ruangan (kamar). Secara teknologi termasuk ekstraksi dengan prinsip metode pencapaian konsentrasi pada keseimbangan. Maserasi merupakan proses dimana simplisia yang sudah halus memungkinkan untuk direndam dalam menstrum sampai meresap dan melunakkan susunan sel, sehingga zat-zat mudah larut akan melarut. Maserasi merupakan cara penyarian yang sederhana. Maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyarian. Cairan penyarian akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif. Zat aktif akan larut dan karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan zat aktif di dalam sel dengan yang di luar sel, maka larutan yang terpekat akan didesak keluar. Peristiwa tersebut berulang sehingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Maserasi digunakan untuk penyarian simplisia yang mengandung zat aktif mudah larut dalam cairan penyarian, tidak mengandung zat mudah mengembang dalam cairan penyari, tidak mengandung benzoin, stirak dan lain-lain. Keuntungan cara penyarian dengan Maserasi adalah cara pengerjaan dan peralatan yang digunakan sederhana dan mudah diusahakan. Kerugian cara Maserasi adalah pengerjaannya lama dan penyariannya kurang sempurna (Fathiyawati 2008). Tujuan Tujuan praktikum ini adalah untuk membuat sediaan dengan cara menghancurkan lamela tengah yang menghubungkan antara satu sel dengan sel lainnya sehingga diperoleh gambaran bentuk utuh dari sel-sel tersebut.

Alat dan Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah batang kayu Bauhinia sp., Pinus sp., larutan asam nitrat pekat (HNO3), kristal kalium klorat (KClO3), safranin 1%, etanol 30%, 50%, 70%, 95%, dan 100%, campuran etanol dan xilol bertingkat, larutan xilol murni dan entellan. Sementara itu, alat-alat dalam percobaan ini antara lain pisau/silet/cutter, gelas pengaduk, gelas piala, alat sentrifugasi, mikroskop, kaca objek, dan gelas penutup. Metode Metode yang digunakan yaitu metode Schultze dengan cara kerja sebagai berikut.

Potongan kayu dipotong kecil sebesar korek api, potongan-potongan tersebut direbus dalam larutan asam nitrat pekat (HNO3) yang ditambah sedikit kristal kalium klorat (KClO3) sampai bahan berwarna putih dan lunak. Material dihancurkan dengan gelas pengaduk hingga sel-sel terlepas atau lunak. Material dicuci dengan air mengalir, kemudian warnai dengan safranin 1% selama dua minggu. Setelah dua minggu, sentrifugasi dengan air selama 10 menit, ambil endapannya dan buang cairannya. Dehidrasi dengan etanol bertingkat berturut-turut etanol 30%, 50%, 70%, 95%, dan 100% disentrifugasi masing-masing selama 10 menit. Dealkoholisasi menggunakan campuran etanol dan xilol bertingkat dengan perbandingan 3:1, 1:1, 1:3 dan larutan xilol murni masing-masing selama lima menit. Kemudian ambil endapan dan letakkan di atas gelas objek, tetesi entellan lalu ditutup dengan gelas penutup. Ciri anatomi rotan diamati pada penampang lintang potongan batang yang telah dihaluskan dan dari preparat sayatan dengan pisau mikrotom yang telah diwarnai dengan safranin-O menurut petunjuk Sass (1961). Pengukuran dimensi serat dilakukan terhadap preparat maserasi yang telah disiapkan dengan metode Schultz (Sass 1961) Pengamatan susunan dan ciri kuantitas anatomi rotan yang diamati meliputi tebal lapisan epidermis endodermis, kortek dan diameter komponen anatomi lainnya. Pengukuran dilakukan sebanyak 30 kali ulangan dalam preparat sayatan dengan bantuan mikroskop yang telah dilengkapi dengan mikrometer dan mikrometer gelas yang diletakkan di atas preparat sayatan. Dalam pembuatan sayatan kayu, untuk pengamatan struktur anatomi sampel setiap sub seksi direndam dengan air selama 24 jam sampai agak lunak, . Untuk preparat awetan, sayatan yang baik direndam dalam safranin selama kurang lebih 5 menit, kemudian dicuci dengan alkohol secara bertingkat, yaitu 50%, 70%, 95% dan 100% masing- masing dengan waktu kurang lebih 15 menit. Untuk pencucian terakhir menggunakan alkohol 100% yang dilakukan sebanyak dua kali. Agar sayatan benar-benar bersih dari air sayatan selanjutnya direndam dengan xylol. Sayatan yang baik (tidak robek) ditempatkan di atas kaca objek, masing-masing bidang transversal, radial dan tangensial, lalu ditutup dengan kaca penutup dan diamati dibawah mikroskop. Pemisahan Serat: Dari setiap sub seksi, dibuat pula contoh uji berbentuk batanganbatangan berukuran 1 x 1. Maserasi dilakukan dengan metode Schultze, yaitu ke dalam tabung reaksi yang berisi potongan kayu dimasukkan asam nitrat (HNO3) konsentrasi 65% hingga kayu terendam dan potasium klorat (KClO3). Tabung beserta isinya dipanaskan hingga terjadi gelembung- gelembung udara berwarna putih kekuningan, sebagai tanda proses maserasi sedang berlangsung dan serat mulai terpisah. Kemudian tabung segera didinginkan dan serat dicuci dengan aquades lalu serat dimasukkan ke dalam tabung yang berisi alkohol 50%. Selanjutnya serat diambil dan diletakkan di kaca objek dan diberi kaca penutup lalu diukur dimensi seratnya. Pembahasan

Tumbuhan berbiji dibedakan menjadi dua, yaitu tumbuhan berbiji terbuka (gymnospermae) dan tumbuhan berbiji tertutup (angiospermae). Praktikum ini dilakukan untuk mengamati perbedaan struktur batang dari keduanya. Secara umum struktur anatomi batang dari lapisan luar ke dalam yaitu jaringan epidermis (terdiri dari selapis sel, dinding sel menebal, dilindungi oleh kutikula), jaringan korteks (terdiri dari beberapa lapis sel, berongga-rongga, bervakuola besar, berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan makanan), stele (terdiri dari xylem dan floem). Pada angiospermae, letak jaringan pengangkut (xylem dan floem) pada tumbuhan dikotil lebih teratur daripada tumbuhan monokotil. Fungsi batang antara lain adalah sebagai organ perlintasan air dan makanan (xylem sebagai jaringan yang mengangkut air dan garam mineral, sedangkan floem sebagai jaringan yang mengangkut hasil fotosintesis), sebagai organ pembentuk dan penyangga tubuh tumbuhan, sebagai tempat penyimpan cadangan makanan, sebagai alat perkembangbiakan vegetatif. Batang gymnospermae diwakili oleh Pinus sp.. Pinus termasuk ke dalam tumbuhan Conifer. Sistem pembuluh gymnospermae adalah silinder bercelah, dan di bagian tengahnya terdapat empulur. Empulur terdiri dari jaringan agak seragam, terutama parenkim dengan susunan longgar. Tipe berkas pembuluh konsentris amfikribal. Konsentris amfikribal artinya adalah perbuluh terbentuk dengan susunan xylem dikelilingi floem. Pada floem primer tidak terbentuk pada bagian tepid an tidak ditemukan adanya endodermis. Selama pertumbuhan sekunder batas dari floem dapat dikenali dngan adanya jari-jari empulur. Pada batang gymnospermae di luar floem terdiri tannin. Sejak pertumbuhan awal, batang mengandung pembuluh resin pada korteks. Jika batang besar, pembuluh resin juga menjadi lebih besar. Angiospermae merupakan tumbuh berbiji tertutup. Ada dua jenis tumbuhan angiospermae yaitu dikotil dan monokotil. Batang angiospermae pada praktikum ini diwakili oleh batang Bauhinia sp.. Batang angiospermae memiliki silinder pembuluh primer yang terputus-putus pada tiap ruas, karena keluarnya satu atau lebih berkas pengangkut yang masuk ke dalam daun. Pada dikotil yang berjenis pohon, daerah antar pembuluhnya sempit . empulur terdiri dari parenkim berisi getah yang juga terdapat pada bagian korteks. Pada batang yang sudah tua, empulur terdiri atas sel berdinding tebal berwarna lebih tua karena banyak mengandung tanin. Selya terdiri dari sel hidup yang mengandung tepung. Floem sekunder banyak dibentuk serabut yang terdiri atas pembuluh pengangkut sel parenkim. Pada tumbuhan berkayu terdapat pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan sekunder merupakan hasil dari keaktifan kambium pembuluh yang membelah terus menerus sehingga jumlahnya meningkat. Hasil prartikum ini terlihat kurang jelas, yang disebabkan kurang baiknya proses penyayatan ataupun pewarnaan. Hal ini mengakibatkan tidak terlihatnya organel-organel khusus seperti pembuluh resin pada batang pinus.
http://andiedy.blogspot.com/2012/10/laporan-praktikum-ilmu-kayu-nama-andi.html Maserasi merupakan salah satu teknik pembuatan preparat yang digunakan untuk melihat kenampakan sel secara utuh. Prinsip kerja dari teknik pembuatan ini adalah

dengan cara memutuskan lamella tengah dari sel tumbuhan. Pemutusan lamella tengah bertujuan memisahkan bagian sel dengan sel lainnya sehingga sel bisa dilihat secara satuan utuh. Teknik ini sangat bermanfaat. Banyak penelitian melakukan teknik ini untuk mengekstraksi suatu zat atau bagian tertentu dari sel tumbuhan (Rachman, A.N. dan R.M. Siagian 1976). Praktikum ini dilakukan untuk mengamati perbedaan struktur pembuluh batang pada Pinus sp. (gimnosperma) dan Bauhinia sp. (dikotil). Pinus sp. termasuk kayu daun jarum dan terdapat noktah dalam trakeid. Trakeid yang merupakan bagian terbesar kayu dari spesies kayu daun jarum, adalah pipa-pipa memanjang dan berongga, meruncing pada kedua ujungnya, dengan bagianbagian tipis (noktah) pada dinding selnya. Di dalam batas noktah terdapat satu lubang sempit yang menghubungkan rongga noktah dengan rongga sel yang disebut saluran noktah. Selaput noktah berfungsi sebagai sekat yang Glass tube Termite permeable, sehingga mudah dilalui bahan pengawet dari trakeid ke trakeid lainnya (Hunt dan Garrat 1986). Angiospermae merupakan tumbuh berbiji tertutup. Ada dua jenis tumbuhan angiospermae yaitu dikotil dan monokotil. Batang angiospermae pada praktikum ini diwakili oleh batang Bauhinia sp.. Batang angiospermae memiliki silinder pembuluh primer yang terputus-putus pada tiap ruas, karena keluarnya satu atau lebih berkas pengangkut yang masuk ke dalam daun. Pada Bauhinia sp. penyusun xylem terdiri dari trakea dan trakeid. Pada trakea terdapat butiran kecil hanya pada ujungnya. Berbeda dengan trakeid yang sepanjang trakeid terdapat butiran-butiran kecil (Mandang, Y.I dan I.K.N. Pandit. 1997) Kesimpulan Pada Pinus sp. terdapat trakeid dalam penyusun xilem, sedangkan pada Bauhinia sp. terdapat trakea dan trakeid dalam penyusun xilemnya. Dengan metode maserasi struktur xilem dapat diamati dengan baik karena lamella tengah yang merekatkan antar xilem tereduksi.

http://gauzsupriadi.wordpress.com/2011/02/28/maserasi-tumbuhan/