Anda di halaman 1dari 59

PBR

PERIDERM

CLAUDIA SULFITANIA (3415122192) DIANA AMBAR WATI (3415122177) M.NURHADI (3415122162) YULINDA N.D (3415122199)

Diana Ambar Wati

MEMBAHAS
PENGERTIAN
PERIDERM STRUKTUR PERIDERM

Periderm
Periderm adalah jaringan pelindung yang terbentuk secara sekunder dan menggantikan epidermis pada batang dan akar yang menebal karena pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan sekunder hanya terjadi pada tumbuhan dikotil, yaitu pembentukan kambium yang terbentuk dari parenkim
Diana Ambar Wati

Periderm akan tampak jelas pada tumbuhan dikotil dan Gymnospermae yang berkayu. Periderm terutama terdapat pada bagian tertua pada batang dan akar.
Diana Ambar Wati

Struktur Periderm
Periderm terdiri dari 3 lapisan : 1. Felogen ( Kambium gabus) 2. Felem ( gabus) 3. Feloderm
Diana Ambar Wati

1. Felogen (Kambium gabus)


Terdiri dari satu macam sel saja Sel felogen memiliki vakuola dan dapat pula berisi kloroplas maupun tanin pada periode tertentu. Sel felogen memipih ke arah tangensial dan menebal ke arah radial Sel felogen berbentuk segi empat atau tak teratur

Diana Ambar Wati

2. Felem (gabus)
Jaringan pelindung yang dibentuk oleh felogen ke arah luar Susunan selnya rapat dan tidak beruang antar sel Merupakan sel-sel mati, namun dapat berisi kandungan cair atau padat yang berpigmen atau tidak. Bentuk sel kotak Dinding selnya mengalami penebalan oleh Diana Ambar Wati

Pada banyak spesies, felem terdiri dari :

Sel bergabus

Sel tak bergabus (sel feloid)

Ciri sel tak bergabus ( sel feloid )


Tidak memiliki suberin ( zat gabus ). Sel tak bersuberin dapat memiliki dinding tebal atau tipis dan dapat berdiferensiasi sebagai sklereid.

3. Feloderm (Parenkim gabus)


Jaringan yang dibentuk oleh felogen ke arah dalam Merupakan sel-sel hidup

Jaringan ini dapat dikatakan hampir homogen dengan parenkim korteks yang terbentuk ke arah dalam sehingga hanya terdapat di lapisan paling dalam. Diana Ambar Wati

M. NURHADI

MEMBAHAS
POLIDERM RITIDOM PERKEMBANGAN PERIDERM

POLIDERM
What is that ???

M. NURHADI

POLIDERM
Pada familia seperti Hypericaceae, Myrtaceae, Onagraceae, dan Rosaceae terdapat jaringan pelindung berstruktur khusus pada akar di bawah tanah.
Periderm terdiri dari lapisan yang silih berganti: satu lapisan sel yang sebagian bergabus, bergantian dengan lapisan M. NURHADI

Poliderm dapat menjadi setebal 20 lapisan sel atau lebih, namun hanya lapisan sel paling luar yang mati.

Pada bagian yang hidup, sel berfungsi sebagai cadangan makanan.

M. NURHADI

RITIDOM

What is that ???

M. NURHADI

Merupakan bagian kulit kayu yang mati, yang terdiri dari jaringan yang terisolasi oleh periderm dan lapisan periderm yang tidak aktif lagi.

Perkembangan Periderm
Pada batang dan akar, periderm pertama biasanya tampak pada tahun pertama. Periderm berikutnya dapat terbentuk pada tahun yang sama atau tahun berikutnya. Zat yang mempengaruhi terbentuknya periderm yaitu air, suhu dan intensitas cahaya.
QORI ELFA GASARI M. NURHADI

Pada Batang

Pada Akar

Umumnya periderm pertama terbentuk di lapisan sel sub epidermal.


Kadang terbentuk dalam epidermis dan ada juga yang terbentuk dalam floem primer.

Periderm terbentuk dalam perisikel.

M. NURHADI

Bentuk felogen pertama dapa berupa silinder yang sinambung, namun dapat juga terbentuk di tempat yang terpisah kemudian meluas dan membentuk silinder penuh. Sel yang akan membelah menghasilkan felogen yaitu : Epidermis Parenkim Subepidermal ( kolenkim ) Parenkim perisikel M. NURHADI Jari-jari empulur floem

Pembelahan felogen di awali oleh pembelahan periklinal. Setelah pembelahan pertama terbentuk 2 sel yang sama besar : sebelah dalam disebut feloderm sebelah luar membelah periklinal menghasilkan 2 sel, sel luar berdiferensiasi menjadi sel gabus dan sel dalam menjadi sel pemula felogen dan terus membelah. M. NURHADI

Pembentukan periderm lanjut berlangsung melalui 2 cara :


Jika periderm awalnya terbentuk pada lapisan dalam, maka periderm berikutnya biasanya membentuk silinder utuh. Jika periderm awalnya berkembang dalam epidermis atau lapisan korteks sebelah luar, maka periderm berikutny berkembang dalam bentuk sisik.

M. NURHADI

YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

MEMBAHAS
JARINGAN PELINDUNG PADA MONOKOTIL PERIDERM LUKA ASPEK LUAR KAYU

JARINGAN PELINDUNG PADA MONOKOTIL


Epidermis masih tetap berfungsi dan karena itu tidak dapat berganti.

Contoh monokotil berkayu pada Roystonea. Pada monokotil berkayu terdapat cara pembelahan yang khusus yaitu secara periklinal beberapa kali pada sel YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Roystonea

Membentuk periderm seperti tumbuhan dikotil.


YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Deretan sel dengan perilaku seperti itu, tampak bertingkat-tingkat sehingga dinamakan gabus bertingkat, bisa ditemukan pada Cordyline.

YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Periderm luka
Pembentukan jaringan gabus akibat luka atau terkena patogen. Proses Penutupan permukaan yang terdedah Terbentuknya felogen luka gabus dihasilkan jaringan mati terangkat keluar

Pada dasarnya, periderm alami dan periderm luka berasal dari asal pembentukan, pertumbuhan serta dapat memiliki unsur sel yang sama pula

Jaringan ini mencangkup jaringan mati (jaringan yang terkena nekrosis) di bagian permukaan
YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

sel hidup ini bersubirin dan berlignin sehingga membentuk lapisan penutup Felogen-luka terbentuk dibawah lapisan sel hidup dan jika lapisan gabus dihasilkan, maka jaringan mati tersebut akan terangkat ke luar. Reaksi luka terjadi jika luka terlepas sampai ke lokasi sel hidup di bawahnya.
YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Perkembang periderm luka sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan. Pada umunya, monokotil kurang responsif terhadap luka Pada monokotil lain tidak terdapat periderm luka, hanya pada monoktil tertentu seperti Liliales, Araceae dan Pandanaceae
YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Aspek histologi penyembuhan luka Umumnya monokotil kurang responsif dibanding dikotil (kecuali pada Liliales, Araceae, Pandanaceae). Pada monokotil lain, tak terdapat periderm.

Contoh : Quercus suber.

ASPEK LUAR KAYU


Tampak luar batang dipengaruhi oleh ritidomnya permukaan batang menjadi rata apabila Jika periderm hanya terdapat di dekat permukaan dan lapisan felemnya tipis
Permukaan retak dan beralur disebabkan bila lapisan felem banyak YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Jika produksi gabus setiap tahun terjadi di beberapa tempat yang terpisah, maka di tempat tersebut lapisan gabus luar akan mengelupas

YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

Atas dasar pembentukan ritidom dibedakan menjadi :

Kulit kayu bersisik Sisik terjadi jika periderm berkembang dalam lapisan terbatas dan saling menimpal, masing-masing membentuk sisik yang terjadi dari jaringan. Contoh : Pinus, Pyrus.

Kulit kayu cincin Kulit kayu cincin kurang lazim ditemukan dan merupakan hasil pembentukan periderm konsentris secara berturut-turut. Contoh : Vitis, Clematis, Lonicera.

Kehadiran jaringan non-periderm memberi ciri yang khas. Jika tidak ada serat, maka kulit kayu akan memecah menjadi bersisik-sisik (seperti pada Pinus). Pada kulit kayu yang berserat, terjadi pemisahan berbentuk jala.
YULINDA NURFIT DEMAJOSITA

LENTISEL
Lentisel adalah sebagian periderm yang

felogen lebih aktif daripada periderm ditempat lain dan menghasilkan jaringan yang berbeda dengan felem, banyak mengandung ruang antar sel. Karena susunannya terbuka, lentisel dianggap struktur yang memungkinkan udara masuk lewat peridem.
Claudia Sulfitania

LENTISEL
Umum ditemukan pada periderm batang

dan akar Ukurannya berkisar antara yang tak kasat mata sampai yang sepanjang 1 cm. Tersusun dalam deretan atau ditemukan sendiri-sendiri secara terpisah
Claudia Sulfitania

Claudia Sulfitania

Pecahnya epidermis batang mengakibatkan jaringan kambium gabus (felogen) terisi dengan gabus. Bagian ini disebut lenti sel. Fungsi lenti sel adalah sebagai tempat pertukaran gas dan penguapan (transpirasi)

Claudia Sulfitania

JENIS - JENIS LENTISEL


Pada dikotil dibedakan 3 jenis lentisel : (1)Lentisel pertama yang paling sederhana dan memiliki jaringan pengisi terdiri dari sel bersuberin yang cukup kompak dan memperlihatkan jaringan tumbuh. Contoh : Persea, Magnolia, Salix.
Claudia Sulfitania

JENIS - JENIS LENTISEL


(2)Lentisel jenis kedua terdiri dari sekumpulan sel yang tersusun renggang tak bersuberin yang diakhir musim tumbuh diikuti pembentukan lapisan sel bersuberin yang lebih kompak. Contoh : Quercus, Sambucus, Tilia.
Claudia Sulfitania

JENIS - JENIS LENTISEL


(3)Lentisel jenis ketiga menunjukkan spesialisasi tertinggi. Jaringan pengisi berlapis-lapis karena jaringan renggang tak bersuberin tersusun bergantian secara teratur dengan jaringan kompak bersuberin.
Claudia Sulfitania

Pepagan atau kulit kayu adalah lapisan terluar batang dan akar tumbuhan berkayu. Dalam istilah teknis, pepagan merujuk pada seluruh bagian di luar jaringan kambium. Pepagan menutupi kayu dan terdiri atas bagian dalam dan luar. Bagian dalam, yang pada batang dewasa merupakan jaringan hidup, termasuk daerah terdalam periderm. Lapisan luar pada tangkai tua termasuk jaringan permukaan tangkai yang mati, bersama dengan bagian-bagian periderm terdalam dan seluruh Claudia Sulfitania jaringan di sisi luar periderm. Lapisan luar pada

Irisan Melintang Akar Sekunder Dikotil, yang menunjukkan adanya bark (pepagan)

Claudia Sulfitania

POST TEST ..

Urutan struktur jaringan periderm dari luar ke dalam terdiri atas... a. Feloderm, felogen, felem b. Felogen, feloderm, felem c. Felem, felogen, feloderm d. Feloderm, felem, felogen e. Felem, feloderm, felogen

Salah satu ciri feloderm adalah ... a. Merupakan sel-sel hidup. b. Merupakan sel-sel mati c. Pertumbuhan felogen ke arah luar d. Tumbuh pada saat pertumbuhan primer e. Terdapat banyak pada tumbuhan monokotil

Bagian yang hidup pada jaringan poliderm berfungsi sebagai ? a. Sebagai penyimpan cadangan makanan b. Membantu pengangkutan unsur hara dari akar c. Tempat terjadinya fotosintesis d. Menghasilkan senyawa beracun pengusir hama e. Sebagai penyimpan air

Zat-zat yang mempengaruhi terbentuknya periderm yaitu.. a. Suhu b. Intensitas cahaya c. Air d. b dan c benar e. a,b,c benar.

Jaringan pelindung pada monokotil berkayu adalah . . . A. Gabus sejajar B. Felem C. Feloderm D. Gabus bertingkat E. A dan D benar.

5. Jenis kulit kayu dibedakan atas dasar

pembentukan ritidomnya, yaitu... A. Kulit kayu bersisik dan kulit kayu cincin. B. Kulit kayu bertulang dan kulit kayu cincin C. Kulit kayu cincin dan kulit kayu bergabus D. Kulit kayu bertulang dan kulit kayu bersisik

Fungsi dari lentisel pada batang adalah ...


A. Absorpsi nutrisi terutama dalam bentuk senyawa nitrat dan fosfat B. Menancapkan tanaman ke tanah (pengokoh) C. Sebagai pertukaran gas dan penguapan (transpirasi). D. Untuk respirasi tanaman E. Berperan dalam membentuk asosiasi mikoriza dengan bakteri dan jamur

Pengertian dari pepagan yang paling tepat adalah ...


A. Lapisan terdalam batang tumbuhan berkayu B. Lapisan terdalam akar tumbuhan berkayu C. Lapisan terluar batang tumbuhan berkayu D. Lapisan terluar akar tumbuhan berkayu E. Lapisan terluar batang dan akar tumbuhan berkayu.