Anda di halaman 1dari 2

Amylum Maydis 10% dalam pembuatan Tablet Asetosal 80mg

Dikenal dengan nama pati jagung atau corn starch Cara pembuatan: Pati jagung diekstraksi dari tanaman jagung ( Zea mays) melalui beberapa tahap meliputi: penggilingan kasar, pencucian berulang, pengayakan basah dan pemisahan dengan sentrifugasi. Setelah pati basah didapatkan, pati dikeringkan. Didapatlah pati jagung.1 Fungsi pada pembuatan tablet asetosal: Pelicin (Glidan yang sangat baik dan anti-adherent yang sangat baik) 5-10%, bahan pengahancur tablet 5-10%b/b2 Kelebihan penggunaan Pati jagung pada formulasi tablet: Penggunaannya sudah dikenal secara luas pada formulasi farmasetik, terutama dalam pembuatan tablet oral3 Pati jagung adalah bahan makanan yang bisa dimakan, dikenal sebagai bahan yang tidak toksik dan tidak mengiritasi Tidak punya inkompatibilitas Tak berasa, tak berbau dan berwarna putih. Sehingga tidak perlu mengkhawatirkan terjadi perubahan rasa atau bau pada tablet, tidak mempengaruhi warna (karena putih) Amilum adalah bahan pelicin primadona, sebab dapat berguna sebagai anti adherent yang sangat baik serta tidak menghambat disintegrasi dan dissolusi tablet (tidak seperti talk) dan juga berguna sebagai bahan penghancur.4 Mudah didapatkan dan harganya tidak terlalu mahal Sangat jarang terjadi kasus alergi pada pada pati jagung5 Inert pada kondisi penyimpanan normal, sehingga kadang kala juga digunakan sebagai pengisi Kekurangan penggunaan Pati Jagung pada formulasi tablet: Memiliki fluiditas yang tidak terlalu baik (poor) dan bersifat kohesif Pati jagung yang tidak dimodifikasi bersifat non-kompresibel dan meningkatkan kerapuhan tablet dan capping jika digunakan pada konsentrasi yang tinggi6 Konsumsi berlebihan akan menyebabkan obstruksi usus besar7 Tak stabil pada kelembaban tinggi

Note: yang ga ada footnotenya itu berarti dari handbook of phar excipients ya.. (sama dengan footnote yang nomor 1)
1 2

Rowe, R. C., Sheskey, P. J., and Weller, P. J., 2003, Handbook of Pharmaceutical Excipients Fourth Edition, Pharmaceutical Press, London. Ingram JT, LowenthalW. Mechanism of action of starch as a tablet disintegrant I: factors that affect the swelling of starch grains at Weiner M, Bernstein IL. Adverse Reactions to Drug Formulation Agents: A Handbook of Excipients. New York: Marcel Dekker,

378. J Pharm Sci 1966; 55: 614617.


3

1989: 9192.
4

Syaifullah, TN, Eksipien Untuk Sediaan Tablet (lanjutan), http://www.saifullah.staff.ugm.ac.id/?page_id=2 diakses 12 November 2012
5 6

Lewis RJ, ed. Saxs Dangerous Properties of Industrial Materials, 11th edn. New York: Wiley, 2004: 3299. Faroongsarng D, Peck GE. Swelling and water reuptake of tablets. Part 3. Moisture sorption behavior of tablet disintegrants. Drug Warshaw AL. Diagnosis of starch peritonitis by paracentesis. Lancet 1972; ii: 10541056.

Dev Ind Pharm 1994; 20: 779798.


7

Pengatasan kekurangan Fluiditas yang buruk diatasi dengan penambahan bahan lain yang fluiditasnya baik, pada formulasi kita penambahan talk dan aerosol yang memiliki fungsi sebagai lubrikan yang baik Sifat non kompresibelnya bisa dibantu dengan penggunaan filler-binder Avicell (tapi kita gatau sebenernya amilum yang kita pake itu udah dimodifikasi atau belum) Jangan konsumsi berlebihan, lagi pula kalau tablet kan yang dipakai sedikit sekali hanya beberapa mg saja Harus disimpan pada container yang dingin dan tempat yang kering (dijaga dari kelembaban tinggi). Note: Pengatasan ini ga ada sumber cuma pemikiranku saja, jadi jangan diikuti sekiranya sesat lagi menyesatkan. Mekanisme kerja 1. Sebagai penghancur Amilum juga berfungsi sebagai bahan penghancur karena granulnya mampu mengembang secara spontan apabila kontak dengan air dan amilosa merupakan komponen yang memiliki sifat sebagai bahan penghancur karena kemampuannya untuk mengembang. Mekanisme kedua yang membuktikan aksi sebagai bahan penghancur amilum dalam tablet adalah aksi kapiler yang lebih dominan dari pengembangan. Mekanisme ketiga adalah berdasarkan pada gaya tolak antar partikel antara konstituen tablet apabila kontak dengan air dan bagian hidrofilik dari amilum8 2. Sebagai Pelicin Glidant Bekerja dengan menempatkan partikel-partikelnya (partikel pati jagung) diantara massa tablet dan menurunkan friksi atau gaya gesek antar partikel dalam system berdasarkan atas pengurangan kecenderungan sifat adhesinya. Pati jagung pada formulasi tertentu meningkatkan sifat alir dari massa tablet hingga konsentrasi optimum. Jika konsentrasi pati jagung lebih dari optimum (>10%), justru fluiditas massa tablet makin buruk9. Anti-Adherent (Anti perlekatan, mencegah lekatnya tablet dengan matris) Pati jagung adalah anti-adherent yang sangat baik. Bekerja dengan mencegah adhesi dari permukaan tablet dengan dinding die dan punch. Adhesi permukaan tablet dengan logam dinding die atau punch dan kelembaban berlebihan akibat formulasi tablet menghasilkan problema ejeksi tablet atau perlekatan.10

Swabrick, J (ed), 2007, Encyclopedia of Pharmaceutical Technology, third edition, Informa Healthcare, USA, Inc

Anonim, 2011, Antifriction Agents : Lubricants, Antiadherents and Glidants, http://formulation.vinensia.com diakses 12 November 2012 10 Sama dengan nomor 10