P. 1
Pedoman Pelaksanaan (pedlak) PPIP 2013

Pedoman Pelaksanaan (pedlak) PPIP 2013

4.0

|Views: 4,890|Likes:
Dipublikasikan oleh Dewi 'iwed' Ardit Arini
Pedum / pedlak PPIP TA. 2013
Pedum / pedlak PPIP TA. 2013

More info:

Published by: Dewi 'iwed' Ardit Arini on Oct 20, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/18/2014

pdf

text

original

P E D O M A N

P E L A K S A N A A N

P R O G R A MP E MB A N G U N A NI N F R A S T R U K T U RP E R D E S A A N T A H U N2 0 1 3

D I R E K T O R A TJ E N D E R A LC I P T AK A R Y A K E ME N T E R I A NP E K E R J A A NU MU M

P E D O M A N

P E L A K S A N A A N

P R O G R A MP E MB A N G U N A NI N F R A S T R U K T U RP E R D E S A A N T A H U N2 0 1 3

D I R E K T O R A TJ E N D E R A LC I P T AK A R Y A K E ME N T E R I A NP E K E R J A A NU MU M

P E D O MA N P E L A K S A N A A N
P R O G R A MP E MB A N G U N A N I N F R A S T R U K T U RP E R D E S A A N T A H U N2 0 1 3

P E N E R B I T
D I R E K T O R A TJ E N D E R A L C I P T AK A R Y A

P E N A N G G U N GJ A WA B
D I R E K T O R A TJ E N D E R A LC I P T AK A R Y A

P E N G A R A H
D I R E K T U RP E N G E MB A N G A NP E R MU K I MA N K A S U B D I TP E N I N G K A T A NP E R MU K I MA NWI L A Y A HI I K A S U B D I TP E R E N C A N A A NT E K N I S K A S A T K E RP E MB I N A A NP E MB A N G U N A NI N F R A S T R U K T U RP E R D E S A A N P P KP P I PP U S A T

MA T E R I D A ND E S A I N
T I MP E L A K S A N AP P I PP U S A T

C E T A K A NP E R T A MA
MA R E T2 0 1 3
C o v e r S a mp u l D o k . D e s aS e i K a y u K e c a ma t a nK a p u a s B a r a t K a b u p a t e nK a p u a s P P I PP r o v i n s i K a l i ma n t a nT e n g a h2 0 1 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Sambutan Direktur Jenderal Cipta Karya
Puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan limpahan rahmat dan hidayah sehingga penyusunan Pedoman Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) Tahun Anggaran 2013 dapat diselesaikan. Pedoman Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis PPIP ini akan menjadi acuan bagi para pelaksana program di tingkat pusat, provinsi, kabupaten dan desa-desa sasaran dalam penyelenggaraan program. Buku pedoman ini juga dapat menjadi acuan dan masukan bagi para pelaku dan pemerhati perencanaan dan pembangunan perdesaan berbasis masyarakat. PPIP merupakan program yang dilaksanakan untuk mendukung kebijakan pemerintah dalam pengentasan kemiskinan khususnya di wilayah perdesaan. Fokus program ini adalah: (i) peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan infrastruktur dasar perdesaan, (ii) peningkatan kapasitas perencanaan dan pengembangan masyarakat serta (iii) peningkatan kapasitas pemangku kepentingan (stakeholders) dalam penyelenggaraan pembangunan dengan penerapan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance). Dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) yang disalurkan melalui PPIP, merupakan dana stimulan yang diberikan kepada masyarakat desa sasaran untuk membiayai upaya peningkatan kualitas dan akses pelayanan infrastruktur dasar dan pengembangan perekonomian masyarakat. PPIP memberikan peluang dan mendorong munculnya peran aktif masyarakat, terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan untuk merencanakan, melaksanakan, mengendalikan serta memanfaatkan dan mengelola sendiri tahapan pelaksanaan kegiatan. Dengan didukung oleh pemerintah daerah selaku pembina pembangunan di wilayahnya diharapkan program ini dapat menciptakan suasana kerja yang kondusif dan energi yang positif bagi seluruh pelaku dalam menyelenggarakan program dan mewujudkan harmonisasi program pembangunan. Buku Pedoman Pelaksanaan PPIP Tahun 2013 ini merupakan penyempurnaan dari pedoman sebelumnya dan disusun berdasarkan hasil evaluasi, pembelajaran dan masukan dari berbagai pihak. Kami harapkan pedoman ini dapat dipahami dan dilaksanakan dengan sebaikbaiknya oleh semua pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan, sehingga program ini dapat mencapai tujuan, sasaran dan kinerja seperti yang diharapkan. Direktur Jenderal Cipta Karya

Ir. Imam S. Ernawi, MCM, M.Sc. NIP. 110025718

Sambutan

Daftar Singkatan APBD APBDes APBN BAPPD Bappenas Bappeprop Bappekab BASPK BPD BPKP DIPA DPR DPRD FM HU IPAS KD Kemen PDT KMK KMP KPA KPP KPPN LKD LMK Kabupaten LMK Provinsi LMP Kabupaten LMP Provinsi OMS Ormas PAH PMA PODES PPA PPIP PPK PKPS BBM PNPM Mandiri Pokja Pengendali PNPM Mandiri Pokmas PU : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah : Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa : Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara : Berita Acara Pembayaran/Penarikan Dana : Badan Perencanaan Pembangunan Nasional : Badan Perencanaan Pembangunan Propinsi : Badan Perencanaan Pembangunan Kabupaten : Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (format 10.5) : Badan Permusyawaratan Desa : Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan : Daftar Isian Penyelenggaraan Anggaran : Dewan Perwakilan Rakyat : Dewan Perwakilan Rakyat Daerah : Fasilitator Masyarakat : Hidran Umum : Instalasi Pengolah Air Sederhana : Kader Desa : Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal : Konsultan Manajemen Kabupaten : Konsultan Manajemen Pusat : Kuasa Pengguna Anggaran : Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara : Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara : Lembaga Kemasyarakatan Desa : Laporan Manajemen Keuangan Tk. Kabupaten (format 12.1) : Laporan Manajemen Keuangan Tk. Provinsi (format 12.3) : Laporan Manajemen Proyek Tk. Kabupaten (format 12.2) : Laporan Manajemen Proyek Tk. Provinsi (format 12.4) : Organisasi Masyarakat Setempat : Organisasi Masyarakat : Penampungan Air Hujan : Perlindungan Mata Air : Potensi Desa : Pejabat Pengguna Anggaran : Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan : Pejabat Pembuat Komitmen : Program Konpensasi Pengurangan Subsidi Bahan Bakar Minyak : Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri : Kelompok Kerja Pengendali PNPM Mandiri : Kelompok Masyarakat : Pekerjaan Umum i

RAB RKM RPJM SAI Satker SD SE SP3 SPM SPP SP2D SP2K SP3K TAMK TAMPr TKPK TKPK Prov TKPK Kab TPP TPPr TPK UPM UPD

: Rencana Anggaran dan Biaya : Rencana Kegiatan Masyarakat : Rencana Pembangunan Jangka Menengah : Sistem Akuntansi Instansi : Satuan Kerja : Sumur Dalam : Surat Edaran : Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan : Surat Perintah Membayar : Surat Perintah Pembayaran : Surat Perintah Pencairan Dana : Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan (format 10.4) : Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (format 10.3) : Tenaga Ahli Manajemen Kabupaten : Tenaga Ahli Manajemen Propinsi : Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan : Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Provinsi : Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Kabupaten : Tim Pelaksana Pusat : Tim Pelaksana Provinsi : Tim Pelaksana Kabupaten : Unit Pengaduan Masyarakat : Usulan Prioritas Desa

ii

Daftar Istilah Dampak (impact) Ukuran tingkat pengaruh sosial, ekonomi, lingkungan atau kepentingan umum lainnya yang dimulai oleh capaian kinerja setiap indikator dalam suatu kegiatan. Ukuran yang menunjukkan seberapa jauh program/kegiatan mencapai hasil dan manfaat yang diharapkan. Derajat hubungan antara barang/jasa yang dihasilkan melalui suatu program/kegiatan dan sumberdaya yang diperlukan untuk menghasilkan barang/jasa tersebut yang diukur dengan biaya per unit keluaran (output). Upaya penilaian yang objektif dan sistematis terhadap kegiatan‐kegiatan dan program‐program termasuk disain, implementasi maupun hasilnya. Penilaian atas relevansi dan efektifitas, serta konsistensi program dan/atau kegiatan terhadap tujuan kebijakan. Segala sesuatu yang mencerminkan berfungsinya keluaran dari kegiatan‐kegiatan dalam satu program.

Efektifitas

Efisiensi

Evaluasi

Hasil (outcome)

Indikator Kinerja Utama (KeyPerformance Indikator) Ukuran keberhasilan dari suatu tujuan dan sasaran strategis organisasi. Kegiatan Bagian dari program yang dilaksanakan oleh satu atau beberapa satuan kerja sebagai bagian dari pencapaian sasaran terukur pada suatu program dan terdiri atas sekumpulan tindakan pengerahan sumber daya, baik yang berupa personel (sumber daya manusia), barang modal termasuk peralatan dan teknologi, dana, maupun kombinasi dari beberapa atau kesemua jenis sumber daya tersebut sebagai masukan (input) untuk menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk barang/jasa. Keluaran (output) Segala sesuatu berupa barang atau jasa yang dihasilkan oleh kegiatan yang dilaksanakan untuk mendukung pencapaian sasaran dan tujuan program dan kebijakan. Kinerja instansi pemerintah Gambaran mengenai tingkat pencapaian sasaran ataupun tujuan instansi pemerintah sebagai penjabaran visi, misi, dan strategi instansi pemerintah yang mengindentifikasikan tingkat keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan kegiatan‐kegiatan sesuai dengan program dan kebijakan yang ditetapkan. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) berisi gambaran perwujudan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (AKIP) yang disusun dan iii

Lembaga

Manfaat (benefit)

Masukan (input)

Misi

Monitoring

Pelaporan

Pemantauan

Pemantauan kinerja

disampaikan secara sistematis dan melembaga. Organisasi non‐kementerian negara dan instansi lain pengguna anggaran yang dibentuk untuk melaksanakan tugas tertentu berdasarkan Undang‐Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 atau peraturan perundang‐undangan lainnya. Kegunaan suatu keluaran (output) yang dirasakan langsung oleh masyarakat. Dapat berupa tersedianya fasilitas yang dapat diakses oleh publik. Segala sesuatu yang dibutuhkan agar pelaksanaan kegiatan dan program dapat berjalan atau dalam rangka menghasilkan output, misalnya sumber daya manusia, dana, material, waktu, teknologi, dan sebagainya. Sesuatu yang harus diemban atau dilaksanakan oleh instansi pemerintah, sebagai penjabaran visi yang telah ditetapkan. Upaya untuk memantau jalannya proses pelaksanaan agar seluruh proses dalam berjalan sebagaimana mestinya sebagaimana telah direncanakan. Sarana bagi instansi/organisasi untuk mengkomunikasikan dan menjawab tentang apa yang sudah dicapai dan bagaimana proses pencapaiannya berkaitan dengan mandat yang diterima instansi pemerintah tersebut. Kegiatan mengamati perkembangan pelaksanaan rencana pembangunan, mengidentifikasi, serta mengantisipasi permasalahan yang timbul dan/atau akan timbul untuk dapat diambil tindakan sedini mungkin. Serangkaian kegiatan pengamatan perkembangan kinerja pelaksanaan kegiatan atau program dengan menggunakan informasi: (1) hasil pengukuran kinerja, dan (2) identifikasi, analisis serta antisipasi masalah yang timbul dan atau akan timbul untuk dapat diambil tindakan sedini mungkin. Pelaksanaan kegiatan‐kegiatan dalam upaya menghasilkan output yang diharapkan dari setiap kegiatan. Proses penilaian kinerja atas dasar data‐data kinerja yang telah dikumpulkan dengan dasar indikator kinerja. Suatu proses untuk menentukan tindakan masa depan yang tepat, melalui urutan pilihan, dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia. Strategis Suatu proses yang berorientasi pada hasil yang ingin dicapai selama kurun waktu 1 (satu) sampai dengan 5 (lima) tahun secara sistematis dan berkesinambungan iv

Pencapaian/pemenuhan Kinerja Pengukuran kinerja Perencanaan

Perencanaan

Program

Rencana strategis

Sasaran strategis

Target

Tujuan strategis Visi

dengan memperhitungkan potensi, peluang, dan kendala yang ada atau yang mungkin timbul. Instrumen kebijakan yang berisi satu kegiatan atau lebih yang dilaksanakan oleh instansi pemerintah/lembaga untuk mencapai sasaran dan tujuan serta memperoleh alokasi anggaran, atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh instansi pemerintah. Dokumen yang memuat visi, misi, tujuan/sasaran, dan program yang realistis dan mengantisipasi masa depan yang diinginkan dan dapat dicapai. Hasil yang akan dicapai secara nyata oleh instanti pemerintah dalam rumusan yang spesifik, terukur, dalam kurun waktu yang lebih pendek dari tujuan. Suatu ukuran yang ingin dicapai dalam waktu tertentu yang biasa tercantum dalam perencanaan kinerja tahunan. Hasil yang akan dicapai dalam jangka waktu 1 (satu) sampai dengan 5 (lima) tahunan. Suatu gambaran menantang tentang keadaam masa depan yang berisikan cita dan citra yang ingin diwujudkan instansi pemerintah dalam jangka waktu 5, 10 atau 15 tahun ke depan.

v

Daftar Isi Sambutan Daftar Singkatan Daftar Istilah Daftar Isi Daftar Gambar Daftar Lampiran Tentang Pedoman Sistematika Pedoman Pengguna Pedoman Bab1 Tentang PPIP 1.1 Latar Belakang 1.2 Maksud Dan Tujuan PPIP 1.3 Komponen Program 1.4 Prinsip Dan Pendekatan 1.5 Indikator Kinerja Bab 2 Organisasi dan Pembagian Peran 2.1. Umum 2.2. Lembaga Pelaksana Program di Tingkat Pusat 2.3. Pelaksana Program di Tingkat Provinsi 2.4. Pelaksana Program di Tingkat Kabupaten 2.5. Pemerintah Desa 2.6. Masyarakat 2.7. Konsultan Manajemen 2.8. Fasilitator Masyarakat Bab 3 Sumber Pendanaan Dan Mekanisme Pencairan Dana 3.1. Sumber Dana 3.2. Penerima Manfaat Dana BLM 3.3. Mekanisme Dan Proses Pencairan Dana Bab 4 Kriteria Teknis Infrastruktur 4.1. Daftar Kegiatan Yang Dilarang (Negative List) 4.2. Standar Teknis Untuk Program Infrastruktur Bab 5 Tahapan Pelaksanaan 5.1. Umum 5.2. Tahap Penyiapan Dan Mobilisasi Masyarakat 5.3. Tahap Perencanaan Partisipatif Oleh Masyarakat 5.4. Tahap Pelaksanaan Fisik (Konstruksi) 5.5. Tahap Operasional Dan Pemeliharaan vi i iii vi viii ix 1 2 2 5 5 7 7 10 12 15 15 17 19 22 26 27 34 42 47 47 48 48 53 53 55 63 63 65 78 86 98

Bab 6 Pengawasan dan Pelaporan 6.1 Pengawasan 6.2 Pelaporan 6.3 Evaluasi Bab 7 Penanganan Pengaduan dan Masalah 7.1. Penanganan Pengaduan dan Masalah Masyarakat 7.2. Prinsip Penanganan Pengaduan dan Masalah 7.3. Media/Saluran Pengaduan dan Masalah 7.4. Tahapan Penanganan Pengaduan dan Masalah

105 105 109 116 119 119 121 122 125

Bab 8 Penutup

129

vii

Daftar Gambar Gambar 2‐1 Struktur Organisasi PPIP Gambar 2‐2 Struktur Organisasi OMS Gambar 2‐3 Contoh Struktur Organisasi KPP Gambar 3‐1 Mekanisme Arus Dana dan Pencairan Gambar 5‐1 Skema Umum Operasi dan Pemeliharaan Gambar 6‐1 Bagan Alir Pelaporan Satker‐Tim Pelaksana Gambar 6‐2 Bagan Alir Pelaporan oleh FM‐KMK‐KMPr‐KMP Gambar 7‐1 Bagan Alir Penanganan Pengaduan dan Masalah 16 30 32 52 103 111 114 128

viii

Daftar Lampiran Lampiran 1 : Jadwal Pelaksanaan PPIP TA 2012 Lampiran 2 : Poster Tahapan Pelaksanaan Program Lampiran 3 : Format Sosialisasi dan Perencanaan Parsitipatif (Format 3.1. s.d 3.28) ‐ Format 3.1 : Berita Acara Rembug Warga ‐ Format 3.2 : Daftar Hadir Peserta Rembug Warga ‐ Format 3.3 : Notulensi Rembug Warga ‐ Format 3.4 : Kop Surat Undangan Acara Sosialisasi ‐ Format 3.5 : Berita Acara Sosialisasi ‐ Format 3.6 : Daftar Hadir Peserta Acara Sosialisasi ‐ Format 3.7 : Notulensi sosialisasi ‐ Format 3.8 : Berita Acara PAkta Integritas ‐ Format 3.9 : Format Spanduk PPIP ‐ Format 3.10 : Kop Surat Undangan Acara Musyawarah Desa I ‐ Foramt 3.11 : Berita Acara Musyawarah Desa I ‐ Format 3.12 : Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa I ‐ Format 3.13 : Notulensi Musyawarah Desa I ‐ Format 3.14 : Hasil Pemilihan OMS ‐ Format 3.15 : Hasil Ketetapan dan Pengesahan OMS ‐ Format 3.16 : Hasil Identifikasi Permasalahan ‐ Format 3.17 : Tahapan Pemetaan Swadaya ‐ Format 3.18 : Matriks Pemetaan Swadaya ‐ Format 3.19 : Pemetaan Batas Tapak ‐ Format 3.20 : Prioritas Masalah, Potensi Infrastruktur Desa ‐ Format 3.21 : Peta dan Profil Keluarga Miskin ‐ Format 3.22 : Peta, Profil Masalah dan Potensi Ekonomi Masyarakat ‐ Format 3.23 : Peta, Profil Masalah dan Potensi Sosial dan Budaya ‐ Format 3.24 : Peta dan Profil Kelembagaan ‐ Format 3.25 : Undangan Acara Musyawarah Desa II ‐ Format 3.26 : Berita Acara Musyawarah Desa II ‐ Format 3.27 : Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa II ‐ Format 3.28 : Notulensi Musyawarah Desa II Lampiran 4 : Format Verifikasi Rencana Masyarakat (Format 4.1 s.d 4.17) ‐ Format 4.1 : Contoh Surat Pengantar Usulan RKM ‐ Format 4.2 : Contoh Cover Usulan RKM ‐ Format 4.3 : Contoh Format Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat ‐ Format 4.4 : Petunjuk Pengisian Analisis Prioritas Usulan Kegiatan ‐ Format 4.5 : Analisis Prioritas Usulan Kegiatan ‐ Format 4.6 : Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat ‐ Format 4.7 : Berita Acara Kebutuhan Lahan ‐ Format 4.8 : Pemilik Lahan Untuk Hibah ix

‐ Format 4.9 : Daftar Penerima Manfaat ‐ Format 4.10 : Petunjuk Pengisian Formulir Verifikasi Usulan ‐ Format 4.11 : Formulir Verifikasi usulan ‐ Format 4.12 : Check List Pemeriksaan Kelengkapan Dokumen Usulan RKM ‐ Format 4.13 : Check List Pemeriksaan Dampak Lingkungan (Air Minum) ‐ Format 4.14 : Check List Pemeriksaan Dampak Lingkungan (Sanitasi) ‐ Format 4.15 : Check List Pemeriksaan Dampak Lingkungan (Jalan Perdesaan) ‐ Format 4.16 : Check List Pemeriksaan Dampak Lingkungan (Irigasi dan Drainase) ‐ Format 4.17 : Check List Pemeriksaan Dampak Lingkungan (Sanitasi Masyarakat) Lampiran 5 : Format Perencanaan Teknis (Format 5.1 s.d 5.9) ‐ Format 5.1 : Contoh Format Gambar Desain ‐ Format 5.2 : Contoh Format RAB dan petunjuk penyusunan dan pengisian RAB ‐ Format 5.3 : Contoh Format Rekap RAB ‐ Format 5.4 : Contoh Format Daftar Harga Satuan Bahan/Alat ‐ Format 5.5 : Contoh Format Rencana Penggunaan Alat Berat ‐ Format 5.6 : Formulir Pemeriksaan Desain dan RAB ‐ Format 5.7 : Contoh Format Rencana Pelaksanaan Pekerjaan ‐ Format 5.8 : Contoh Format Rencana Penyediaan Tenaga Kerja ‐ Format 5.9 : Pemeriksaan Kualitas Material Lampiran 6 : Format Pelaksanaan MUSDES III (Format 6.1 s.d 6.8) ‐ Format 6.1 : Kop Surat Undangan Acara Musyawarah Desa III ‐ Format 6.2 : Berita Acara Musyawarah Desa III ‐ Format 6.3 : Daftar Hadir Musyawarah Desa III ‐ Format 6.4 : Notulensi Musyawarah Desa III ‐ Format 6.5 : Daftar Sumbangan Dana Pemeliharaan ‐ Format 6.6 : Berita Acara Kesanggupan Swadaya Masyarakat ‐ Format 6.7 : Contoh Format Surat Keputusan OMS ‐ Format 6.8 : Rencana Jadual Pelaksanaan dan Kurva S Lampiran 7 : Format Surat Perjanjian/Kontrak (Format 7.1 s.d &.8) ‐ Format 7.1 : Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) ‐ Format 7.2 : Contoh Surat Perintah Kerja (SPK) ‐ Format 7.3 : Surat Perjanjian Kontrak Pengadaan Bahan/Barang ‐ Format 7.4 : Berita Acara Pelelangan Pengadaan Bahan ‐ Format 7.5 : Undangan Pelelangan Pengadaan Bahan ‐ Format 7.6 : Surat Penawaran Pengadaan ‐ Format 7.7 : Surat Perjanjian Sewa Menyewa ‐ Format 7.8 : Contoh Amandemen Kontrak Lampiran 8 : Format Pelaporan dan Pengendalian Kegiatan oleh OMS (Format 8.1 s.d 8.12) ‐ Format 8.1 : Catatan Harian Kegiatan ‐ Format 8.2 : Daftar Hadir Pekerja Harian dan Penerimaan Insentif ‐ Format 8.3 : Catatan Harian Penggunaan Material x

‐ Format 8.4 : Laporan/Rekapitulasi Mingguan Prestasi Kemajuan Pelaksanaan ‐ Format 8.5 : Laporan Kemajuan pelaksanaan bulanan ‐ Format 8.6 : Laporan Masalah yang Dihadapi Desa ‐ Format 8.7 : Rekapitulasi Permasalahan Tingkat Kecamatan ‐ Format 8.8 : Rekapitulasi Masalah dan Tindak Lanjut Tingkat Kabupaten ‐ Format 8.9 : Buku Kas Umum ‐ Format 8.10 : Buku Bimbingan ‐ Format 8.11 : Buku Tamu ‐ Format 8.12 : Contoh Format Papan Informasi Kegiatan Lampiran 9 : Format Pelaporan dan Pengendalian Kegiatan oleh Konsultan Manajemen dan FM (Format 9.1 s.d 9.23) ‐ Format 9.1 : Catatan Harian Fasilitator Teknik ‐ Format 9.2 : Catatan Harian Fasilitator Pemberdayaan ‐ Format 9.3 : Monitoring Persiapan dan Perencanaan Tingkat Desa ‐ Format 9.4 : Monitoring Partisipasi Masyarakat Tingkat Desa ‐ Format 9.5 : Monitoring Pelaksanaan FIsik Tingkat Desa ‐ Format 9.6 : Monitoring Swadaya Masyarakat Tingkat Desa ‐ Format 9.7 : Monitoring Partisipasi Masyarakat ‐ Format 9.8 : Monitoring Penyelesaian Kegiatan Tingkat Desa ‐ Format 9.9 : Laporan Pendahuluan ‐ Format 9.10 : Laporan Bulanan ‐ Format 9.11 : Monitoring Persiapan dan Perencanaan Tingkat Kabupaten ‐ Format 9.12 : Monitoring Partisipasi Masyarakat dalam Perencanaan (Kabupaten) ‐ Format 9.13 : Monitoring Pelaksanaan Fisik (Kabupaten) ‐ Format 9.14 : Monitoring Swadaya Masyarakat dan Penyelesaian Kegiatan (Kab.) ‐ Format 9.15 : Monitoring Persiapan dan Perencanaan (Provinsi) ‐ Format 9.16 : Monitoring Partisipasi Masyarakat dalam Perencanaan (Provinsi) ‐ Format 9.17 : Monitoring Pelaksanaan Fisik (Provinsi) ‐ Format 9.18 : Monitoring Swadaya Masyarakat dan Penyelesaian Kegiatan (Prov.) ‐ Format 9.19 : Monitoring Persiapan dan Perencanaan (Nasional) ‐ Format 9.20 : Monitoring Partisipasi Masyarakat dalam Perencanaan (Nasional) ‐ Format 9.21 : Monitoring Pelaksanaan Fisik (Nasional) ‐ Format 9.22 : Monitoring Swadaya Masyarakat dan Penyelesaian Kegiatan (Nas.) ‐ Format 9.23 : Evaluasi Kemampuan OMS, KD dan KPP Lampiran 10 : Format Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (Format 10.1 s.d 10.9) ‐ Format 10.1 : Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K) ‐ Format 10.2 : Realisasi Kegiatan dan Biaya ‐ Format 10.3 : Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K) ‐ Format 10.4 : Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan (SP2K) ‐ Format 10.5 : Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK) ‐ Format 10.6 : Undangan Acara Musyawarah Desa IV ‐ Format 10.7 : Berita Acara Musyawarah Desa IV xi

‐ Format 10.8 : Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa IV ‐ Format 10.9 : Notulensi Musyawarah Desa IV Lampiran 11 : Format Pemanfaatan dan Pemeliharaan Infrastruktur Terbangun (Format 11.1 s.d 11.2) ‐ Format 11.1 : Administrasi Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) ‐ Format 11.2 : Buku Kas Harian (KPP) Lampiran 12 : Format Laporan Manajemen Keuangan dan Proyek (Format 12.1 s.d 12.4) ‐ Format 12.1 : Laporan Manajemen Keuangan Kabupaten ‐ Format 12.2 : Laporan Manajemen Proyek Kabupaten ‐ Format 12.3 : Laporan Manajemen Keuangan Propinsi ‐ Format 12.4 : Laporan Manajemen Proyek Kabupaten Lampiran 13 : Format Standar Logo PU Infrastruktur Perdesaan

xii

Tentang Pedoman

Buk u Pedoman Pelaksanaan PPIP Tahun 2013 ini merupak an hasil perbaikan dari pedoman pelaksanaan s ebelumnya. Revisi yang dilakukan bertujuan untuk memberikan penegasan, penjel as an dan penyederhanaan beberapa hal pada tahapan program sebagai hasil pembel ajaran pel aks anaan dan pengendalian program di tahun s eb elumnya. Pedoman pelaks anaan ini memuat penj elas an prinsi p dan

pendek atan serta tahapan penyelenggaraan PPIP mulai dari tahap persiapan, perenc anaan, pel aksanaan k ons truksi s erta

operasionalis asi i nfras truktur terbangun (tahap pemanfaatan dan pemeli haraan) pemberdayaan dengan meni tikberatkan Sel ain itu pada juga pendek atan sistem

mas yarakat.

memuat

pel aporan, pengendalian, monitori ng dan eval uasi kegiatan yang dilakukan oleh para pelaksana program di tingkat pus at, provinsi, k abupaten dan des a sas aran. Pedoman petunj uk pel aks anaan teknis i ni akan acuan dil engkapi dalam dengan berbagai teknis,

sebagai

perencanaan

pelaksanaan konstruksi, serta pemanfaatan dan pemeliharaaan tek nis infrastruk tur di lapangan, yang juga s angat penting

digunakan sebagai panduan pelaksanaan pendamping teknis di tingkat des a.

Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Sistematika Pedoman
Pedoman PPIP s ecara lengk ap terdi ri dari : 1. Pedoman Pel aks anaan Pedoman pelaksanaan memuat prinsip, pros edur dan

k etentuan pel aksanaan program mulai dari ti ngkat pusat, provinsi, kabupaten hingga tingkat desa, sebagai acuan dalam menyelenggarakan berbagai tahapan kegi atan

dal am rangka meningk atk an partis ipasi ak tif masyarakat, pemangku daerah, kepentingan (s takehol der ) sinergi dan pemerintah

serta

mendorong pembangunan

dan

keberl anj utan dal am rangka

perencanaan

daerah serta

penanggulangan

kemiskinan

mewujudkan

k emandi rian mas yarakat. 2. Petunjuk Tek nis Petunjuk tek nis i ni memuat tata c ara dan aturan tek nis pembangunan infrastruktur, antara l ain: irigasi , ai r bersih, sani tasi serta jalan dan jembatan yang akan di bi ayai oleh dana Bantuan Langs ung Masyarakat dan swadaya

masyarakat. Petunjuk teknis ini mengacu pada Standar Pel ayanan Mi ni mum yang diterbitk an oleh Ditjen Ci pta Karya, Kementerian Pekerj aan Umum.

Pengguna Pedoman
Penyelenggaraan PPIP mel ibatk an pemangku kepentingan

(stakehol ders ) dari tingkat pus at s ampai dengan ti ngkat des a, terdi ri dari mas yarakat umum, Organis asi Masyarakat Setempat (OMS), Fasili tator Mas yarakat (FM), k ons ultan manajemen dan perangkat mampu pemeri ntah. Pedoman gambaran mampu pel aksanaan bagi semua ini di harapk an secara secara

memberikan sehingga

pi hak program

proporsional

melaksanakan

efekti f, efisien dan berk elanjutan.

Tentang Pedoman

2

Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Tabel 1. Pengguna Pedoman No. 1. Pengguna Pengambil keputusan di tingkat pemerintah 2. Tim Koordinasi dan Tim Pelaksana 3. Satuan Kerja  Dasar koordinasi pelaksanaan program  Membangun kemitraan dan sinergi perencanaan pembangunan  Acuan pengendalian dan pengawasan p e l a k s a n a a n k e g i a ta n  Acuan dalam penilaian kinerja pendampingan 4. Konsultan pendamping dan F a s i l i ta to r Masyarakat  Acuan pelaksanaan pendampingan dan p e n g e n d a l i a n k e g i a ta n  Acuan dalam penilaian kualitas pekerjaan  A c u a n d a l a m p e n yu s u n a n r e n c a n a k e r j a d a n e v a l u a s i k e g i a ta n 5. OMS dan KPP  M e m a h a m i k e t e n tu a n y a n g h a r u s d i i k u ti d a l a m p e l a k s a n a a n t a h a p a n k e g i a ta n  Acuan pelaksanaan, pengawasan, dan pemeliharaan infrastruktur terbangun  Menjamin ketepatan sasaran dan penerima m a n fa a t p r o g r a m  Membangun kemitraan dan sinergi Manfaat  Dasar penentuan kebijakan  Acuan dalam penilaian kinerja pelaksanaan program

6.

Masyarakat luas

 M e m a h a m i k e t e n tu a n y a n g h a r u s d i i k u ti d a l a m p e l a k s a n a a n t a h a p a n k e g i a ta n  M e n d a p a t k a n g a m b a r a n k e s e m p a ta n y a n g ditawarkan di dalam program  M e l a k u k a n k o n tr o l s o s i a l

Tentang Pedoman

3

Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan

Tentang Pedoman

4

Bab 1 Tentang PPIP
1.1 Latar Belakang

Dalam rangka mendukung upaya penanggulangan kemiskinan di wilayah perdesaan, Kementerian Pekerjaan Umum melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya telah melaksanakan berbagai program, antara lain: Program Konpensasi Pengurangan Subsidi-Bahan Bakar Minyak di bidang Infrastruktur Perdesaan (PKPS-BBM IP) pada tahun 2005, Rural Infrastructure Support (RISP) pada tahun 2006serta Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) yang telah dimulai sejak tahun 2007 sampai sekarang. Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan atau yang lebih dikenal sebagai PPIP bertujuan menciptakan dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat, baik secara individu maupun kelompok sehingga mampu memecahkan berbagai permasalahan terkait kemiskinan dan ketertinggalan yang ada di desanya. PPIP merupakan program berbasis pemberdayaan masyarakat di bawah payung PNPM Mandiri, yang komponen kegiatannya

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

meliputi fasilitasi dan mobilisasi masyarakat sehingga mampu melakukan identifikasi permasalahan ketersediaan dan akses ke infrastruktur dasar, menyusun perencanaan dan melaksanakan pembangunan infrastruktur dasar. Lokasi PPIP tersebar di 32 provinsi, dengan sasaran lokasi mengikuti ketetapan SK Menteri Pekerjaan Umum. Dalam pelaksanaannya, PPIP terus berupaya meningkatkan kapasitas dan peran masyarakat dan pemangku kepentingan (stakeholder) dalam pelaksanaan program. Hal-hal tersebut dilakukan melalui:

BOX 1.1 Bentuk Dukungan PPIP: 1. Mendukung program pembangunan pemerintah, melalui penyaluran dana BLM kepada masyarakat; 2. Memperluas upaya pembangunan dan penanganan wilayah desa-desa miskin; 3. Pengarusutamaaan gender, melalui promosi kesetaraan gender; 4. Pembangunan kapasitas untuk pemerintah setempat, melalui sosialisasi paradigma pembangunan berbasis masyarakat, dan; 5. Peningkatan tata pemerintahan yang baik dan langkah-langkah anti korupsi melalui (i) transparansi, (ii) penyaluran dana secara langsung kepada masyarakat, dan (iii) pemantauan dan evaluasi yang komprehensif.

a) Peningkatan kepedulian dan kesadaran mengenai pentingnya ketersediaan dan akses terhadap infrastruktur dasa di semua tingkatan pelaku;

b) Peningkatan partisipasi masyarakat secara aktif dalam pelaksanaan program khususnya peran serta perempuan dan masyarakat kelompok miskin, terutama dalam proses pengambilan keputusan; c) Peningkatan kapasitas penyelenggara pelatihan yang terintegrasi dalam penyelenggaraan program; melalui sistem

d) Peningkatan kualitas kerja, melalui pemantauan kinerja yang akan dilakukan secara berjenjang dari tingkat pusat, provinsi, kabupaten, sampai di tingkat desa; e) Penilaian kinerja yang dikaitkan dengan sistem, penghargaan, dan sanksi bagi penyelenggara program, dari tingkat provinsi, kabupaten, dan tingkat desa; dan f) Penguatan mekanisme serta penanganan pengaduan masyarakat. pelaksanaan

Bab 1. Tentang PPIP

6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Dengan upaya tersebut, diharapkan dapat mendorong keterlibatan masyarakat secara optimal dalam semua tahapan kegiatan, mulai dari pengorganisasian masyarakat, penyusunan rencana program, penentuan jenis kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan, serta rencana pengelolaannya. Disamping itu dengan peningkatan kapasitas pemangku kepentingan ( stakeholder) lainnya maka diharapkan terjadi percepatan proses kemandirian masyarakat dan terwujudnya sinergi berbagai pelaku pembangunan dalam rangka penanggulangan kemiskinan di perdesaan.

1.2

Maksud dan Tujuan PPIP
 Maksud: sebagai upaya untuk mengurangi kemiskinan dan memperkuat implementasi tata kelola pemerintahan yang baik ( good governance ). Tujuan: untuk mewujudkan peningkatan akses 1 masyarakat miskin, hampir miskin, dan kaum perempuan, termasuk kaum minoritas ke pelayanan infrastruktur dasar perdesaan 2, dengan berbasis pada pendekatan pemberdayaan masyarakat dan peningkatan tata kelola pemerintahan yang baik.

1.3

Komponen Program
a) Penguatan Kapasitas Perencanaan Masyarakat Program ini akan mendukung dan meningkatkan kemampuan masyarakat untuk memprioritaskan, merencanakan, melaksanakan, mengelola dan memantau pelaksanaan pembangunan infrastruktur dasar. Penguatan dilaksanakan melalui: (i) memposisikan masyarakat sebagai penentu/pengambil kebijakan dan pelaku utama pembangunan, (ii) mengutamakan nilainilai universal dan budaya serta kearifan lokal dalam

                                                                   Yang dimaksud dengan akses adalah kemudahan untuk mendapatkan pelayanan infrastruktur  dasar. Melalui peningkatan akses terhadap infrastruktur—termasuk pendidikan dan kesehatan  dasar—yang lebih baik, proses pengurangan kemiskinan juga dapat lebih dipercepat.   2  Infrastruktur‐infrastruktur dasar yang bersifat publik dan sosial (dimana kelayakan finansial  tidak mungkin dicapai, seperti di kawasan terpencil dan perdesaan), disediakan oleh pemerintah. 
1

Bab 1. Tentang PPIP

7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

pelaksanaan tahapan kegiatan, sesuai karakteristik sosial, budaya dan geografis.

dengan

Secara khusus, hal-hal yang akan dilakukan adalah sebagai berikut: a. Peningkatan kapasitas masyarakat melalui pendampingan Organisasi Masyarakat Setempat (OMS), Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) dan Kader Desa (KD) untuk: i. Melakukan penyebaran informasi secara luas di tataran desa; ii. Melakukan survey desa; iii. Mengidentifikasi masalah, kebutuhan dan kesempatan untuk mengentaskan kemiskinan serta meningkatkan pembangunan desa; BOX 1.2 iv. Menilai tingkat masyarakat dan kelemahan dalam annya; partisipasi kelemahanpelaksanaKomponen PPIP 1. Penguatan kapasitas perencanaan masyarakat; 2. Peningkatan layanan dan penyediaan infrastruktur desa ; 3. Peningkatan kapasitas pelaksanaan dan pengendalian program.

tentang

PPIP

v. Meningkatkan mekanisme perencanaan dan proses-proses pembuatan keputusan;

vi. Merumuskan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM) dan rencana Operasi & Pemeliharaan (O&P) dengan memperhitungkan secara rinci kebutuhan pendanaan dan pembiayaannya; vii. Melaksanakan RKM yang telah ditetapkan oleh masyarakat dengan memanfaatkan dana BLM sesuai dengan prinsip dan mekanisme program; viii. Menyelenggarakan kegiatan secara transparan dan akuntabel termasuk dalam pelaksanaan pemantauan dan pelaporan kemajuan fisik dan keuangan, audit fisik dan keuangan; ix. Melaksanakan rencana O&P guna keberlanjutan prasarana terbangun; b. Pendampingan masyarakat Masyarakat (FM); oleh memastikan Fasilitator

Bab 1. Tentang PPIP

8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

c. Penguatan kapasitas pemerintah daerah (provinsi, kabupaten, kecamatan dan desa) dalam pelaksanaan pembangunan partisipatif berbasis pemberdayaan masyarakat. Pemerintah daerah diharapkan mampu menjaga keberlanjutan proses perencanaan dan pelaksanaan pembangunan partisipatif yang diperoleh dari program. Kegiatan terkait dengan hal tersebut antara lain: i. Pelaksanaan pelatihan untuk memperkuat kapasitas perencanaan mulai dari tingkat komunitas hingga tingkat daerah dan penganggaran yang pro masyarakat miskin, serta pengintegrasian rencana desa ke dalam rencana dan anggaran kabupaten; ii. Melaksanakan orientasi dan lokakarya, pelatihan singkat mengenai fungsi-fungsi tertentu, serta materi-materi informasi dan komunikasi. b) Peningkatan Layanan dan Penyediaan Infrastruktur Desa Melalui Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) Dana BLM disalurkan langsung ke desa sasaran untuk mendukung pelaksanaan rencana pembangunan sesuai dengan RKM yang ditetapkan masyarakat. Komponen Bantuan Langsung Masyarakat (BLM) adalah dana stimulan keswadayaan yang diberikan kepada kelompok masyarakat untuk membiayai sebagian rencana kegiatan yang disusun oleh masyarakat. Masyarakat dapat menyepakati apakah BLM dipergunakan untuk membiayai satu jenis kegiatan atau lebih lebih sesuai dengan penilaian prioritas dan keputusan musyawarah desa. Secara rinci, kriteria infrastruktur yang dapat dibangun dijelaskan dalam Bab 4 Kriteria Teknis Infrastruktur.

c) Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan dan Pengendalian Program Peningkatan dan penguatan kapasitas pelaksanaan program dilakukan dari tingkat pusat, provinsi dan

Bab 1. Tentang PPIP

9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

kabupaten, dengan kegiatan antara lain: a. Pendampingan oleh konsultan manajemen untuk mendukung Tim Pelaksana Pusat, Tim Pelaksana Provinsi dan Tim Pelaksana Kabupaten serta Satuan Kerja di setiap level. Pendampingan konsultan akan mencakup bantuan teknis, manajemen dan dukungan pengembangan kapasitas dalam perencanaan program, pengelolaan dan koordinasi; pelaksanaan penanganan pengaduan; disain teknis dan kualitas konstruksi; manajemen keuangan dan akuntansi, serta pelatihan kelembagaan dan pengembangan sumber daya manusia. Pendampingan mencakup juga peningkatan kapasitas untuk pemantauan dan evaluasi. b. Peningkatan pelaksanaan pengendalian dengan memberikan ruang kepada seluruh lapisan masyarakat termasuk LSM dalam melakukan pemantauan dan evaluasi, yang dilakukan sebagai bagian dari tim koordinasi di tingkat provinsi atau kabupaten, maupun sebagai pihak independen. Pengendalian dan monitoring yang dilakukan dengan mengacu pada pedoman pelaksanaan.

1.4

Prinsip dan Pendekatan
a) Prinsip Prinsip-prinsip penyelenggaraan PPIP adalah: i. Dapat diterima (Acceptable) , pemilihan kegiatan dilakukan berdasarkan musyawarah desa sehingga dapat diterima oleh masyarakat secara luas ( acceptable ). Prinsip ini berlaku dari sejak pemilihan lokasi pembangunan infrastruktur, penentuan spesifikasi teknis, penentuan mekanisme pengadaan dan pelaksanaan kegiatan, termasuk pada penetapan mekanisme pemanfaatan dan pemeliharaannya. Transparansi, penyelenggaraan kegiatan dilakukan bersama masyarakat secara terbuka dan diketahui oleh semua unsur masyarakat ( transparent ). Transparansi antara lain dilakukan melalui

ii.

Bab 1. Tentang PPIP

10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

penyebaran informasi pelaksanaan program secara akurat dan mudah diakses oleh masyarakat. iii. Akuntabel, penyelenggaraan kegiatan yang dilaksanakan masyarakat harus dapat dipertanggungjawabkan ( accountable ), dalam hal ketepatan sasaran, waktu, pembiayaan, dan mutu pekerjaan. Berkelanjutan, penyelenggaraan kegiatan dapat memberikan manfaat kepada masyarakat secara berkelanjutan ( sustainable ) yang ditandai dengan adanya rencana pemanfaatan, pemeliharaan dan pengelolaan infrastruktur terbangun secara mandiri oleh masyarakat.

iv.

b) Pendekatan Pendekatan PPIP adalah sebagai berikut: i. Pemberdayaan Masyarakat , artinya seluruh proses pelaksanaan kegiatan (tahap persiapan, perencanaan, pelaksanaan, pengendalian dan pemeliharaan) melibatkan peran aktif masyarakat. Keberpihakan kepada orang miskin , artinya orientasi kegiatan baik dalam proses maupun pemanfaatan hasil diupayakan dapat berdampak langsung bagi penduduk miskin. Otonomi dan desentralisasi , artinya pemerintah daerah dan masyarakat bertanggung jawab penuh terhadap penyelenggaraan program dan keberlanjutan infrastruktur terbangun. Partisipatif , artinya masyarakat, khususnya kelompok miskin, kaum perempuan serta kelompok minoritas, diberikan kesempatan untuk terlibat secara aktif mulai dari proses perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pemeliharaan dan pemanfaatan. Keswadayaan , artinya kemandirian masyarakat menjadi faktor utama dalam keberhasilan pelaksanaan tahapan kegiatan PPIP. Keterpaduan program pembangunan , artinya program yang direncanakan dan dilaksanakan dapat

ii.

iii.

iv.

v.

vi.

Bab 1. Tentang PPIP

11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

bersinergi dengan program pembangunan perdesaan lainnya. vii. Penguatan Kapasitas Kelembagaan , artinya pelaksanaan kegiatan diupayakan dapat mendorong terwujudnya kemandirian pemerintah daerah, organisasi masyarakat, dan stakeholders lainnya dalam penyelenggaraan pembangunan partisipatif, khususnya penanganan permasalahan kemiskinan. Kesetaraan dan keadilan gender , artinya pelaksanaan kegiatan mendorong terwujudnya kesetaraan antara pria dan perempuan dalam setiap tahap kegiatan dan pemanfaatannya.

viii.

1.5

Indikator Kinerja
Keberhasilan PPIP dapat diukur dari ketercapaian indikator kinerja, seperti disajikan pada tabel 1.1 berikut.

Tabel 1.1 Indikator Kinerja PPIP

No. 1.

Indikator Kinerja Utama Indikator dampak (outcome)

Indikator Menduk ung upaya penurunan angka kemisk inan d i d es a s asar an Meni ngk atnya k apasitas pemerintahan daerah dal am penyel enggaraan pembangunan partis ipatif 

Keterangan Meni ngk atnya aks es masyarakat, khususnya masyarakat miskin, perempuan dan kelompok mi nori tas k e pel ayanan i nfras truktur dasar perdes aan Munc ulnya upaya sinergi perencanaan pembangunan di tingkat mas yarakat dengan rencana pembangunan oleh pemerintah daerah, khus usnya pemerintah k abupaten.

Bab 1. Tentang PPIP

12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

2.

Indikator Kinerja Output

Meni ngk atnya k apasitas masyarakat (dan perempuan) dalam perencanaan dan pelaksanaa pembangunan partis ipatif

Berfungsinya organis asi masyarakat setempat di s eluruh desa sas aran, dengan k eterwakilan perempuan s ekurang-k urangnya 40%. Terlembaganya rembugrembug warga sebagai wujud demokratis asi perenc anaan dan pelaksanaan pembangunan. Adanya i ntegrasi antara perencanaan masyarakat dan pemerintah daerah

Peningkatan l ayanan dan i nfras truktur des a melal ui penyal uran dana BLM

Penyaluran dan pemanfaatan dana BLM telah dilaksanakan di tiap des a sasaran. Infras truk tur yang terbangun memenuhi standar kuali tas dan memilik i fungsi pengaturan Operasional dan Pemeli haraan (O&P).

Peningkatan k apasitas untuk pel aksanaan program dan Pemantauan dan Evaluasi

 

Mobi lisasi kons ultan manajemen dilaksanakan Mobi lisasi dan pel ati han Fasi litator Mas yarakat (FM) tel ah dil aks anakan, mi ni mal 30% FM perempuan. Penyus unan rencana k erj a tahunan dan jadwal personil tel ah dil aks anakan. Proses perencanaan masyarakat dan pembangunan infrastruktur dilaksanak an berdas ark an s tandar dan kri teria yang tel ah di tentukan. Adanya penguatan dan pelaksanaan sistem Moni toring dan Eval uas i.

Bab 1. Tentang PPIP

13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Adanya mekanis me penanganan pengaduan yang efekti f.

 

Bab 1. Tentang PPIP

14

Bab 2 Organisasi dan Pembagian Peran
2.1. Umum
Dalam bab ini, akan dijelaskan struktur organisasi dan pembagian peran pelaku dalam penyelenggaraan PPIP. Penyelenggaraan PPIP melibatkan berbagai unsur pelaksana dan instansi terkait yang berjenjang dari tingkat desa, kecamatan, kabupaten, provinsi sampai tingkat pusat dengan struktur organisasi tergambar pada Gambar 2.1.

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Gambar 2.1 Struktur Organisasi PPIP

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

2.2. Lembaga Pelaksana Program di Tingkat Pusat
Lembaga penyelenggara PPIP pada tingkat pusat terdiri atas: a) Tim Pelaksana Pusat (TPP) Kementerian Pekerjaan Umum melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya bertugas selaku Tim Pelaksana Pusat . Tim Pelaksana Pusat merupakan institusi penyelenggara PPIP yang bertanggung jawab atas keseluruhan penyelenggaraan program. Tim Pelaksana Pusat mempunyai tugas sebagai berikut: i. ii. iii. iv. Menyusun kebijakan penyelenggaraan PPIP; Melaksanakan pembinaan pelaksanaan PPIP; Melaporkan penyelenggaraan Direktur Jenderal Cipta Karya; Menyusun program dan serta kegiatan tahunan. dan pengendalian kepada anggaran

program

perencanaan

b) Satuan Kerja Tingkat Pusat Kegiatan PPIP di tingkat pusat berada pada Satuan Kerja Pembinaan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan dimana Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dan pejabat inti satuan kerja tersebut ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Penyelenggaraan PPIP Tahun 2013 di tingkat pusat dilaksanakan oleh Pejabat Pembuat Komitmen Pembinaan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPK PPIP). PPK PIP tingkat pusat bertugas mengelola anggaran PPIP Tahun 2013 di tingkat pusat yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA). Tugas dan fungsi PPK PPIP Pusat mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 02/PRT/M/2008, Tanggal 11 Februari 2008 Tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Departemen Pekerjaan Umum Yang Merupakan Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri, SK Menteri PU dan Pedoman Pelaksanaan ini.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

17

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

PPK PPIP Tingkat Pusat juga antara lain bertugas untuk: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. Berkoordinasi dengan Tim Pelaksana Pusat dalam penyelenggaraan program tingkat pusat; Melakukan pencairan dan pengelolaan dana; Pengadaan Konsultan Manajemen Pusat dan Konsultan Manajemen Wilayah (KMW); (KMP)

Memberikan arahan kepada KMP dan KMW dalam penyelenggaraan PPIP; Menerima laporan dari KMP dan KMW; Melaporkan hasil pelaksanaan kegiatan melalui EMonitoring; Menyusun laporan Sistem Akuntansi Instansi (SAI); Menyusun dan menyampaikan laporan yang diatur dalam Petunjuk Operasional Kegiatan (POK).

Box   2.1   Untuk   mendukung   pelaksa naa n   tugas   pemantauan   dan   pelaporan   maka   asis ten   monitoring   dan   ev alua si   di   dalam   struktur   organisasi   Satker/PPK   PP IP   (P us at,   Provins i,   Kabupaten)   ditugaskan   untuk   melakuka n   kegiatan:   (i)   pemantauan   dan   evaluasi   kemajuan   pela ks a naan   kegiatan;   (ii)   pengumpulan   da ta ‐ da ta   da n   laporan   hasil   pela ks a naan   kegiatan   dari   KMP,   KMW,   KMPr   dan   KMK;   (iii)   pemantauan   pelaporan   E ‐ Mon   dari   tiap   wila ya h,   (iv)   pengelolaan   pengadua n   dan   mas ala h.  

Dalam pelaksanaan program, penyelenggara di tingkat pusat senantiasa berkoordinasi aktif dengan institusi pengawas, yaitu: a) Inspektorat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum berperan dalam pengendalian dan pengawasan pelaksanaan program. b) Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), selaku auditor pemerintah bertugas untuk melakukan pembinaan dan audit terhadap pelaksanaan program mulai dari tingkat pusat sampai dengan tingkat desa.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

18

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

2.3. Pelaksana Program di Tingkat Provinsi
a) Pemerintah Provinsi Pemerintah Provinsi, dalam hal ini Gubernur, adalah penanggung jawab pelaksanaan program di wilayah provinsi dimana kabupaten sasaran PPIP berada. Gubernur bertanggung jawab mengkoordinasikan pelaksanaan dan pengendalian program. Tanggung jawab Gubernur antara lain: i. ii. iii. iv. Mengkoordinasikan wilayah kerjanya; penyelenggaraan PPIP di

Membina dan mengendalikan PPIP di wilayah kerjanya;

penyelenggaraan

Menunjuk dan mengajukan pejabat satuan kerja kepada Menteri PU; Membentuk Tim Koordinasi Provinsi.

b) Tim Koordinasi PPIP Sebagai bagian dari PNPM Mandiri, maka koordinasi pelaksanaan dan pengendalian pelaksanaan PPIP di tingkat provinsi dilakukan oleh Tim Koordinasi PPIP Tingkat Provinsi, yang dibentuk di bawah koordinasi TKPKD Provinsi melalui Surat Keputusan yang ditandatangani minimal oleh Sekda. Tim Koordinasi Provinsi PPIP terdiri dari Kepala Bappeda Provinsi sebagai ketua, dengan anggota-anggota terdiri dari unsur Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Provinsi, Dinas PU Provinsi, masyarakat, dunia usaha, dan pemangku kepentingan lainnya dalam penanggulangan kemiskinan. Tugas Tim Koordinasi PPIP tingkat Provinsi, adalah sebagai berikut: i. Mengkoordinasikan substansi pedoman teknis operasional PPIP dengan program-program PNPM Mandiri lainnya di provinsi; Mengkoordinasikan penyusunan anggaran dan bantuan teknis berbagai kegiatan program sektoral di provinsi;

ii.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

19

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

iii. iv. v. vi.

Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan PPIP di provinsi; Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan PPIP di provinsi; Mensinergikan kegiatan pusat dan daerah; Memantau dan membantu penyelesaian berbagai permasalahan yang timbul pada pelaksanaan kegiatan serta mengambil tindakan yang diperlukan; Melaporkan perkembangan kegiatan, hasil audit, dan evaluasi kepada Gubernur; Memastikan bahwa proses kegiatan sesuai dengan pedoman PPIP.

vii. viii.

c) Tim Pelaksana Provinsi (TPPr) Tim Pelaksana Provinsi (TPPr) PPIP adalah penyelenggara PPIP di tingkat provinsi. TPPr dibentuk di lingkungan Dinas PU Provinsi bidang Cipta Karya dan ditetapkan melalui SK Kepala Dinas PU. Dalam pelaksanaan tugasnya, TPPr berada di bawah koordinasi Tim Koordinasi PPIP Provinsi. Kelembagaan TPPr terdiri dari Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PU (Ketua), PPK PPIP Satker PKP Provinsi, unsur Satker PKP Provinsi dan didukung oleh unsur Dinas PU Provinsi. TPPr antara lain bertugas untuk: i. ii. iii. iv. Mensosialisasikan program di tingkat provinsi; Memberikan arahan dalam pengendalian program; Memantau provinsi; dan melakukan pelaksanaan evaluasi di dan

tingkat

Melakukan pertemuan dengan Tim Koordinasi PPIP Provinsi, Tim Koordinasi PPIP Kabupaten dan Tim Pelaksana Kabupaten sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam setahun; Menyusun laporan penyelenggaraan dan melaporkan kepada Tim Koordinasi PPIP Provinsi dan Tim Pelaksana Pusat.

v.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

20

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

d) Satuan Kerja Tingkat Provinsi Kegiatan PPIP di tingkat provinsi berada pada Satuan Kerja Pengembangan Kawasan Permukiman (dan Perbatasan) dimana Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dan pejabat inti satuan kerja tersebut ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Penyelenggaraan PPIP 2013 di tingkat provinsi dilaksanakan oleh Pejabat Pembuat Komitmen PPIP (PPK PPIP). PPK PPIP tingkat provinsi bertugas mengelola anggaran PPIP 2013 di tingkat provinsi yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA). Tugas dan fungsi PPK PIP Tingkat Provinsi mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 02/PRT/M/2008, Tanggal 11 Februari 2008 Tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Departemen Pekerjaan Umum Yang Merupakan Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri, SK Menteri PU dan Pedoman Pelaksanaan ini. PPK PPIP Satuan Kerja Tingkat Provinsi juga antara lain bertugas untuk: i. ii. iii. Pengadaan Konsultan Manajemen Konsultan Manajemen Kabupaten; Provinsi dan

Merekrut dan memobilisasi Fasilitator Masyarakat; Melaksanakan pelatihan kepada Fasilitator Masyarakat, Organisasi Masyarakat Setempat dan Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara; Menempatkan Fasilitator Masyarakat (FM) dan Tenaga Ahli Manajemen Kabupaten (TAMK) di wilayah sasaran dan melaksanakan pembinaan FM dan TAMK bersama-sama dengan satker kabupaten; Melakukan pencairan dan pengelolaan dana; Melaporkan hasil pelaksanaan kegiatan melalui EMonitoring; Menyusun laporan Sistem Akutansi Instansi (SAI); Menyusun dan menyampaikan laporan yang diatur dalam Petunjuk Operasional Kegiatan (POK); Melakukan koordinasi dengan Satker yang berada di pusat maupun kabupaten; Melaporkan hasil pengendalian pelaksanaan program kepada Tim Pelaksana Provinsi.

iv.

v. vi. vii. viii. ix. x.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

21

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

2.4. Pelaksana Program di Tingkat Kabupaten
a) Pemerintah Kabupaten Pemerintah Kabupaten dalam hal ini Bupati, adalah penanggung jawab pelaksanaan program di tingkat kabupaten. Secara umum tugas dari pemerintah kabupaten adalah mengkoordinasikan penyelenggaraan program PPIP di wilayah kerjanya.

Tugas Pemerintah Kabupaten meliputi: i. ii. iii. iv. v. Mengkoordinasikan wilayah kerjanya; penyelenggaraan PPIP di

Membina dan mengendalikan PPIP di wilayah kerjanya;

penyelenggaraan

Menunjuk dan mengajukan pejabat Satuan Kerja kepada Menteri PU; Membentuk Tim Koordinasi Kabupaten; Menyiapkan BOP (Biaya Operasional) pelaksanaan program sesuai dengan kebijakan program.

b) Tim Koordinasi PPIP Tingkat Kabupaten Sebagai bagian dari PNPM Mandiri, maka koordinasi pelaksanaan dan pengendalian pelaksanaan PPIP tingkat kabupaten dilakukan oleh Tim Koordinasi PPIP tingkat Kabupaten yang dibentuk di bawah koordinasi TKPKD Kabupaten melalui Surat Keputusan yang ditandatangani minimal oleh Sekda. Tim Koordinasi Kabupaten PPIP terdiri dari Kepala Bappeda Kabupaten sebagai ketua, dengan anggota-anggota terdiri dari unsur Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Kabupaten, Dinas PU Kabupaten, masyarakat, dunia usaha, dan pemangku kepentingan lainnya dalam penanggulangan kemiskinan. Tugas Tim Koordinasi PPIP tingkat Kabupaten, adalah sebagai berikut: i. Mengkoordinasikan substansi pedoman teknis operasional PPIP dengan program-program PNPM Mandiri lainnya di kabupaten;

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

22

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

ii. iii. iv. v. vi.

Mengkoordinasikan penyusunan anggaran dan bantuan teknis berbagai kegiatan program sektor; Mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan PPIP di kabupaten; Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan PPIP kabupaten; Mensinergikan kegiatan pusat dan daerah; Memantau dan membantu penyelesaian berbagai permasalahan yang timbul pada pelaksanaan kegiatan serta mengambil tindakan yang diperlukan; Melaporkan perkembangan kegiatan, hasil audit, dan evaluasi kepada bupati; Memastikan bahwa proses dengan pedoman PPIP. kegiatan sesuai

vii. viii.

c) Tim Pelaksana Kabupaten (TPK) Tim Pelaksana Kabupaten (TPK) PPIP adalah penyelenggara PPIP di tingkat kabupaten. TPK dibentuk di lingkungan Dinas PU Kabupaten bidang Cipta Karya dan ditetapkan melalui SK Kepala Dinas PU kabupaten. Dalam pelaksanaan tugasnya, TPK berada di bawah koordinasi Tim Koordinasi PPIP Kabupaten. Kelembagaan TPK terdiri dari: Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PU (Ketua), PPK PPIP Kabupaten, unsur Dinas PU, unsur Satker PIP Kabupaten dan pemerintah kecamatan. Tugas TPK adalah sebagai berikut: i. ii. iii. iv. Mengkoordinasikan penyelenggaraan program di tingkat kabupaten; Memberi arahan dalam pelaksanaan pengendalian program di wilayah kerjanya; dan

Memantau dan melakukan evaluasi pelaksanaan program di tingkat kabupaten; Mengadakan pertemuan dengan Tim Koordinasi Kabupaten, satker kabupaten, aparat kecamatan dan aparat desa sekurang kurangnya dua kali dalam setahun; Mengkoordinasikan rencana dan kegiatan

v.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

23

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

operasionalisasi dan pemeliharaan infrastruktur terbangun; vi. vii. Melakukan pembinaan desa, OMS dan KPP; kepada pemerintahan

Menyusun Laporan Pelaksanaan PPIP di wilayahnya dan melaporkannya kepada Tim Koordinasi PPIP Kabupaten dan Tim Pelaksana Provinsi.

d) Satuan Kerja Tingkat Kabupaten (Satker)/PPK PIP Kabupaten Kegiatan PPIP di tingkat kabupaten berada pada Satuan Kerja Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten dimana Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dan pejabat inti satuan kerja tersebut ditunjuk dan diangkat oleh Menteri PU. Penyelenggaraan PPIP di tingkat kabupaten dilaksanakan oleh Pejabat Pembuat Komitmen Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPK PIP). PPK PIP tingkat kabupaten bertugas mengelola anggaran PPIP di tingkat kabupaten yang telah ditetapkan dalam Daftar Isian Proyek (DIPA). Tugas dan Fungsi PPK PIP Tingkat Kabupaten mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.02/PRT/M/2008, Tanggal 11 Februari 2008 tentang Pedoman Pelaksana Kegiatan Departemen Pekerjaan Umum Yang Merupakan Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Sendiri, SK Menteri PU, dan Pedoman Pelaksanaan ini. Satuan Kerja Tingkat Kabupaten bertugas untuk: i. ii. Mendukung Tim Pelaksana Kabupaten dalam menyelenggarakan program di tingkat Kabupaten; Melakukan pembinaan Tenaga Ahli Manajemen Kabupaten (TAMK) dan Fasilitator Masyarakat (FM) yang ditempatkan di wilayahnya; Memeriksa dokumen OMS dan KD; pendukung pembentukan

iii. iv. v. vi.

Memberi arahan kepada OMS; Melakukan fasilitasi pencairan dan pengelolaan dana BLM; Melaporkan hasil pengendalian kepada Tim Pelaksana Kabupaten; pelaksanaan

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

24

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

vii. viii. ix. x.

Membantu KMK dalam penyelesaian yang muncul di wilayahnya;

masalah

Melaporkan hasil pelaksanaan kegiatan melalui E-Monitoring (Laporan Mingguan); Menyusun (SAI); laporan Sistem Akutansi Instansi

Menyusun dan menyampaikan laporan yang diatur dalam Petunjuk Operasional Kegiatan (POK).

2.5. Pemerintah Desa
Pemerintah desa, dalam hal ini adalah pemerintah desa dan Badan Permusyawaratan Desa (BPD) sebagai penyelenggara urusan pemerintahan desa, sesuai dengan peraturan yang ditetapkan. Pemerintah desa terdiri dari kepala desa dan perangkat desa mempunyai tugas untuk menyelenggarakan urusan pemerintahan, pembangunan, dan kemasyarakatan. Sedangkan BPD mempunyai tugas melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan pemerintahan desa serta menampung dan menyalurkan aspirasi masyarakat. Dalam penyelenggaraan PPIP tugas pemerintah adalah sebagai berikut: desa

1. Mengkoordinasikan penyelenggaraan PPIP di wilayah kerjanya; 2. Menyelenggarakan Musyawarah Desa Persiapan (sosialisasi dan pembentukan OMS, KPP dan KD) dan memfasilitasi musyawarah desa selanjutnya; 3. Menjamin dan memfasilitasi keterlibatan perempuan/minoritas dan orang miskin dalam setiap tahapan kegiatan; 4. Memantau penerapan prinsip-prinsip pelaksanaan tiap tahapan kegiatan; PPIP dalam

5. Memfasilitasi terbentuknya OMS, KPP dan KD yang dilakukan melalui forum musyawarah tingkat desa; 6. Membantu kelancaran proses penyusunan RKM; 7. Mengetahui dan menyetujui hasil perencanaan dan hasil pelaksanaan kegiatan; 8. Melaksanakan pengendalian pelaksanaan kegiatan;

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

25

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

9. Menjamin dan memfasilitasi pelaksanaan kegiatan;

transparansi

10. Menyiapkan POSKO OMS yang digunakan sebagai sekretariat program di desa; 11. Turut menandatangani Surat Penyelesaian Kegiatan (SP2K) yang Ketua OMS; Pernyataan dibuat oleh

12. Memfasilitasi KPP untuk melakukan pengawasan pelaksanaan kegiatan dan pengelolaan hasil infrastruktur terbangun; 13. Menerima infrastruktur terbangun dari pemerintah kabupaten dan meneruskan pengelolaannya kepada masyarakat melalui KPP; 14. Mendukung pelaksanaan PPIP melalui sinkronisasi program dan channeling ke stakeholders lainnya; 15. Membina OMS agar dapat berfungsi secara berkelanjutan dalam proses perencanaan pembangunan partisipatif selanjutnya; 16. Menandatangani serta mentaati bersama wakil masyarakat. Pakta Integritas

Sedangkan BPD mempunyai tugas sebagai berikut: 1. Mendorong partisipasi masyarakat; 2. Membantu penanganan pengaduan; 3. Melakukan pemantauan pelaksanaan kegiatan dan kinerja perangkat desa; 4. Mendorong penerapan prinsip transparansi dan akuntabilitas dalam pelaksanaan tahapan kegiatan.

2.6. Masyarakat
Masyarakat desa sasaran merupakan penerima manfaat langsung PPIP sehingga sangat diharapkan dukungan dan peran aktifnya selama penyelenggaraan program. Masyarakat adalah pelaku utama pada tiap tahapan, mulai dari proses penyiapan, sosialiasasi, perencanaan, pelaksanaan dan pemeliharaannya. Tanggung jawab pengelolaan PPIP di tingkat desa dilaksanakan oleh OMS, KPP, dan KD yang dipilih dan ditetapkan oleh masyarakat dalam musyawarah desa

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

26

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

(MUSDES). Organisasi masyarakat tersebut akan melaksanakan kegiatan PPIP dengan mengacu pada pedoman yang sudah ditetapkan dengan didampingi dan dibimbing oleh fasilitator. OMS, KPP dan KD yang sudah dibentuk dalam PPIP ini diharapkan dapat berfungsi secara berkelanjutan dan dapat berperan dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan di desanya serta mengembangkan jaringan dalam rangka melakukan channeling ke berbagai sumber pembiayaan program pembangunan lainnya. a) Organisasi Masyarakat Setempat (OMS) OMS ditetapkan dalam Musyawarah Desa I di setiap desa sasaran program dan disahkan oleh Kepala Desa serta diketahui oleh Tim Pelaksana Kabupaten. Jika dikehendaki masyarakat dapat memanfaatkan organisasi yang sudah ada dan memenuhi kriteria yang telah disepakati, dengan tetap melalui Musyawarah Desa I dan pengesahan oleh Kepala Desa. Apabila desa pernah melaksanakan program PPIP dan keanggotaan OMS-nya berkinerja baik, disarankan agar masyarakat menggunakan OMS yang sudah ada. Susunan OMS terdiri dari Ketua, Bendahara, Sekretaris, Tenaga Teknis, dan anggota, dengan keanggotaan minimal terdiri dari 40% perempuan. Perangkat pemerintah desa tidak diperbolehkan duduk dalam kepengurusan OMS dan tim pendukung OMS lainnya. OMS dipilih oleh masyarakat melalui pemilihan langsung di MUSDES I, apabila pemilihan tidak mencapai konsensus maka dilakukan melalui mekanisme kesepakatan. Tugas OMS meliputi: i. ii. Mentaati Pakta Integritas yang disepakati bersama kepala desa dan wakil masyarakat; Mengidentifikasi permasalahan infrastruktur di tingkat desa (pelaksanaan Survey Kampung Sendiri (SKS); Mendorong dan memfasilitasi keterlibatan kaum perempuan, masyarakat miskin dan kelompok

iii.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

27

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

minoritas dalam setiap tahapan kegiatan; iv. v. vi. vii. viii. Menyusun Usulan RKM; Mengajukan Usulan RKM kepada Tim Pelaksana Kabupaten untuk diverifikasi; Menyusun perencanaan teknis dan RAB; Melaksanakan RKM; Membuka rekening bantuan dana sosial (rekening harus dengan dual account , terdiri dari Ketua dan Bendahara OMS); Menjamin dan memfasilitasi transparansi kegiatan; Menandatangani kontrak kerja (oleh ketua OMS) dengan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) PPIP dengan melampirkan berita acara dan daftar hadir tahap musdes persiapan dan tahap musdes perencanaan; Melakukan pengajuan pencairan kepada Satker/PPK dengan lampiran Laporan Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas OMS yang dilengkapi nota/bukti pengeluaran dan foto kopi buku rekening bank OMS; Menyusun laporan Buku Kas OMS mengumpulkan bukti-bukti pengeluaran; dan

ix. x.

xi.

xii. xiii. xiv.

Menyusun laporan kemajuan pelaksanaan sesuai dengan format pedoman; Menyelenggarakan rembug-rembug warga untuk membahas kemajuan dan permasalahan pelaksanaan kegiatan minimal seminggu sekali; Menyebarluaskan laporan kemajuan kegiatan melalui media komunikasi yang ada di tingkat desa, papan informasi, dan media lainnya yang dapat diakses oleh semua pihak minimal seminggu sekali; Menyusun laporan akhir/pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan yang dibahas dalam Musdes IV; Menyelenggarakan Musdes IV; Menyampaikan laporan akhir kepada Satker Kabupaten; hasil Musdes IV

xv.

xvi.

xvii. xviii. xix.

Menyimpan seluruh dokumen perencanaan dan pelaksanaan secara baik untuk kepentingan audit.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

28

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Gambar 2-2 Struktur Organisasi OMS Setelah ditetapkan di dalam Musdes I, selanjutnya OMS akan membentuk Tim Persiapan, Tim Pengadaan dan Tim Pelaksanaan, yang akan mendukung pelaksanaan tahapan program selanjutnya.

1. Tim Persiapan Tim Persiapan dibentuk oleh OMS dan bertanggung jawab langsung kepada OMS. Anggota tim persiapan terdiri dari perwakilan dari OMS, relawan desa dan perwakilan dusun/RT. Tim Persiapan akan bertugas melaksanakan Survey Kampung Sendiri dengan didampingi oleh FM, rincian tugasnya adalah sebagai berikut: i. ii. iii. iv. Menyiapkan swadaya: jadwal pelaksanaan pemetaan

Membentuk Tim Inti Pemetaan Swadaya; Mengikuti proses bimbingan pemetaan swadaya oleh FM; Mengkaji data sekunder masyarakat desa dan lingkungan tempat tinggal masyarakat desa, yang menyangkut topografi, tata guna lahan, mata pencaharian, dan lain-lain; Menyusun rancangan kajian pemetaan swadaya sebagai acuan untuk bekerja di lapangan; Melaksanakan pemetaan swadaya;

v. vi.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

29

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

vii.

Melaksanakan rembug persiapan untuk mengorganisasikan data dan merumuskan masalah desa; Mendokumentasikan hasil-hasil pengorganisasian dan perumusan masalah untuk dipakai sebagai dasar penyusunan RKM.

viii.

2. Tim Pelaksana Tim pelaksana dibentuk oleh OMS dan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa pelaksanaan konstruksi dilakukan secara tepat waktu, tepat biaya dan tepat mutu. Anggota tim pelaksana terdiri dari perwakilan anggota OMS dan anggota masyarakat yang memiliki keahlian dan pengalaman teknis. Tugas Tim Pelaksana antara lain: i. ii. Memastikan bahwa kegiatan dilaksanakan sesuai dengan disain teknis dan RAB; Memfasilitasi penyediaan data dan dokumen pendukung yang berkaitan dalam pelaporan pelaksanaan kegiatan fisik dan keuangan; Memastikan bahwa pembangunan infrastruktur sesuai dengan pedoman teknis yang ada (standar mutu).

iii.

3. Tim Pengadaan Barang dan Jasa Untuk menunjang pelaksanaan pada tahap konstruksi, jika dibutuhkan, OMS membentuk Tim Pengadaan Barang dan Jasa pada saat Musyawarah Desa III. Tim Pengadaan bertugas dan bertanggung jawab langsung kepada OMS. Anggota tim terdiri dari perwakilan OMS dan warga masyarakat, dengan struktur tim terdiri dari Ketua, Sekretaris, Bendahara, dan Anggota (2 orang).

b) Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP) KPP adalah organisasi warga masyarakat yang dapat terdiri dari unsur pemerintahan desa (selain Kepala Desa), perwakilan masyarakat desa yang

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

30

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

berkepentingan selaku pengguna/pemanfaat infrastruktur, dan perwakilan masyarakat setempat. KPP dibentuk dalam Musyawarah Desa I dengan difasilitasi oleh Fasilitator Masyarakat, dan disahkan oleh Kepala Desa serta diketahui oleh Tim Pelaksana Kabupaten.

Gambar 2.3 Contoh Struktur Organisasi KPP Tugas-tugas KPP adalah sebagai berikut: i. ii. Memantau dan mengawasi pelaksanaan kegiatan; Melaksanakan rencana Operasional dan Pemeliharaan yang mencakup mekanisme pelaksanaan operasional dan pemeliharaan serta pendanaanya yang ditetapkan dalam Musdes III; Menyusun rencana kerja dan mekanisme operasional dan pemeliharaan infrastruktur secara lebih detail; Mengumpulkan dan mengelola dana untuk Operasional dan Pemeliharaan (O&P) yang diperoleh dari iuran warga, kas desa, bantuan APBD dan pihak-pihak lainnya; Membuka dan memelihara rekening bank untuk Dana O&P ( terpisah dari rekening OMS). Rekening ini ditandatangani oleh Ketua KPP dan Bendahara (rekening bersama). Jumlah dana O&P ditetapkan dalam Musdes III.

iii.

iv.

v.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

31

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Jumlah dana O&P yang harus disiapkan dan menjadi persyaratan dalam proses pencairan dana BLM adalah sebagai berikut:  Simpanan Pertama: minimal 25% dari rencana pembiayaan operasi dan pemeliharaan per tahun yang besarannya ditetapkan dalam Musdes III; Simpanan Kedua: minimal 50% dari rencana pembiayaan operasi dan pemeliharaan per tahun; Simpanan Ketiga: pembiayaan operasi tahun. 25% dari rencana dan pemeliharaan per

vi.

Melaporkan kegiatan pemanfaatan dan pemeliharaan serta penerimaan dan penggunaan dana KPP kepada masyarakat dan pemerintah desa.

c) Kader Desa Di masing-masing desa sasaran akan dipilih dan ditetapkan Kader Desa (KD) yang bertugas sebagai koordinator masyarakat untuk mendukung penyelenggaraan kegiatan di tingkat desa. Kader desa adalah warga setempat yang dinilai mampu dan memiliki pengalaman untuk mendorong dan memotivasi keterlibatan dan partisipasi masyarakat dalam melaksanakan kegiatan PPIP. Pemilihan dan penetapan KD dilakukan saat Musdes I. Kriteria seorang Kader Desa, antara lain:    Dikenal oleh seluruh lapisan masyarakat; Mempunyai citra yang baik dan menjadi panutan masyarakat; Memiliki kemampuan, kemauan melaksanakan tugasnya. dan waktu untuk

Tugas dan fungsi Kader desa antara lain: i. Sebagai mediator dan motivator masyarakat untuk berpartisipasi dalam penyelenggaraan PPIP agar sesuai dengan pedoman;

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

32

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

ii.

Melakukan pengawasan pelaksanaan kegiatan dan melakukan tindak turun tangan untuk penyelesaian permasalahan yang timbul; Mendapatkan penguatan kapasitas dari berkaitan dengan pelaksanaan tugasnya; Mendampingi, memfasilitasi selesainya program. masyarakat PPIP setelah

iii. iv.

2.7. Konsultan Manajemen
Penyelenggaan PPIP didukung oleh konsultan yang memberikan dukungan manajemen dan teknis yang ditempatkan di tingkat Pusat, Provinsi dam Kabupaten. Konsultan Manajemen PPIP terdiri dari Konsultan Manajemen Pusat (KMP) , Konsultan Manajemen Provinsi (KMPr) dan Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) . a) Konsultan Manajemen Pusat (KMP) KMP bertugas untuk memberikan pendampingan manajemen dan dukungan teknis kepada Tim Pelaksana Pusat dalam penyelenggaraan program di tingkat pusat. KMP terdiri dari beberapa tenaga ahli yang bertugas untuk mendukung pelaksanaan program yang meliputi ruang lingkup pengembangan kapasitas, pemberdayaan masyarakat, manajemen, aspek teknis dan monitoring serta evaluasi program. Tugas KMP adalah sebagai berikut: 1. Penyebarluasan Informasi Program, peran KMP dalam penyebarluasan informasi program adalah: 1.1. Penyusunan Modul Masyarakat (FM) PPIP; Pelatihan Fasilitator

1.2. Melaksanakan sosialisasi dan pelatihan FM; 1.3. Pemantauan terhadap pelaksanaan sosialisasi di tiap tingkatan; proses

1.4. Penilaian terhadap proses sosialisasi di tiap tingkatan; 1.5. Pemantauan terhadap pemasangan poster dan media lainnya;

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

33

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

1.6. Penilaian terhadap efektifitas media informasi, distribusi dan pemasangannya; 1.7. Rekomendasi advise teknis terkait informasi program; 2. Pengendalian Program, mencakup: 2.1. Melakukan penilaian terhadap kinerja pelaporan KMW; 2.2. Pelaporan rutin kemajuan pelaksanaan kepada Tim Pelaksana Pusat; 2.3. Pelaporan rutin kinerja KMW di lapangan kepada PPK PPIP Pusat; 2.4. Melakukan konsolidasi dan konsinyasi terkait laporan progres lapangan; 2.5. Inventarisasi permasalahan di lapangan rekomendasi Tindak Turun Tangan (T3); 2.6. Random checking kunjungan lapangan pemantauan dan pengendalian program; dan dan non teknis

dalam

2.7. Penilaian terhadap proses pengendalian program di tiap lini; 2.8. Random checking kualitas RKM dengan desa yang dikunjungi; disesuaikan

2.9. Rekomendasi advise teknis dan non teknis terkait pengendalian program yang akan datang; 3. Monitoring Pelaksanaan Program 3.1. Melakukan kunjungan lapangan untuk sosialisasi, pelatihan, sampling , skala urgent T3, pengaduan, permintaan dan dokumentasi; 3.2. Pelaporan hasil kunjungan lapangan; 3.3. Penilaian terhadap proses pelaksanaan program yang terjadi pada desa-desa yang dikunjungi; 3.4. Rekomendasi advise teknis pelaksanaan monitoring ; 4. Konsolidasi Data 4.1. Melakukan analisa dan penilaian terhadap setiap data yang diperoleh sesuai format yang telah ditetapkan; dan non teknis

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

34

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

4.2. Pemutakhiran data akhir terkompilasi; 4.3. Menyampaikan desa-desa sebagai best practice yang direkomendasikan untuk dapat diresmikan; 4.4. Kesimpulan dan rekomendasi konsolidasi data; 5. Evaluasi Pelaksanaan Program 5.1. Implementasi Pedoman Monitoring dan Evaluasi PPIP; 5.2. Evaluasi minggu; terhadap kemajuan progress per

5.3. Evaluasi terhadap kinerja dan laporan KMW; 5.4. Evaluasi terhadap pelaksanaan; 5.5. Evaluasi terhadap komitmen BOP; tiap tahapan proses dan

partisipasi

pemda

6. Pelaporan dan Dokumentasi Pelaporan konsultan terdiri dari laporan pendahuluan, laporan mingguan, bulanan, draft final dan laporan akhir. Laporan mingguan menjadi laporan yang sangat penting, karena akan memuat informasi proses pelaksanaan sesuai dengan capaian pada minggu yang bersangkutan dan berbagai permasalahan yang perlu ditindaklanjuti. Laporan bulanan KMP merupakan konsolidasi dari laporan monitoring dan evaluasi oleh KMW yang dikonsolidasikan oleh KMK dan KMPr. KMP harus memastikan bahwa pelaporan ini dapat tersampaikan secara rutin, tepat waktu dan akurat mulai dari tingkat desa, kabupaten, provinsi dan pusat. KMP menyampaikan rekomendasi tindak turun tangan jika penyampaian pelaporan mengalami keterlambatan.

b) Konsultan Manajemen Wilayah (KMW) KMW bertugas untuk memberikan pendampingan manajemen dan dukungan teknis kepada Tim Pelaksana

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

35

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Pusat dalam penyelenggaraan program di tingkat regional. Pembagian wilayah meliputi: Regional 1 (Sumatera), Regional 2 (Jawa), Regional 3 (Kalimantan dan Sulawesi), dan Regional 4 (Bali, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua). KMW terdiri dari beberapa tenaga ahli yang berdomisili di salah satu kota utama di regionalnya dan bertugas untuk mendukung pelaksanaan program yang meliputi ruang lingkup pengembangan kapasitas, pemberdayaan masyarakat, manajemen, aspek teknis dan monitoring serta evaluasi program. Tugas KMW pada dasarnya identik dengan tugas-tugas KMP untuk masing-masih regional penugasannya, sebagai berikut: 1. Penyebarluasan Informasi Program, peran KMW dalam penyebarluasan informasi program adalah: 1.1. Penyusunan Modul Pelatihan Fasilitator Masyarakat (FM) PPIP bekerja sama dengan KMP; 1.2. Melaksanakan sosialisasi dan pelatihan FM; 1.3. Pemantauan terhadap pelaksanaan sosialisasi di tiap tingkatan; proses

1.4. Penilaian terhadap proses sosialisasi di tiap tingkatan; 1.5. Pemantauan terhadap pemasangan poster dan media lainnya; 1.6. Penilaian terhadap efektifitas media informasi, distribusi dan pemasangannya; 1.7. Rekomendasi advise teknis terkait informasi program; 2. Pengendalian Program, mencakup: 2.1. Melakukan penilaian terhadap kinerja pelaporan KMPr; 2.2. Pelaporan rutin kemajuan pelaksanaan kepada Tim Pelaksana Pusat; 2.3. Pelaporan rutin kinerja KMPr di lapangan kepada PPK PPIP Pusat; 2.4. Melakukan konsolidasi dan konsinyasi terkait dan non teknis

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

36

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

laporan progres lapangan; 2.5. Inventarisasi permasalahan di lapangan rekomendasi Tindak Turun Tangan (T3); 2.6. Random checking kunjungan lapangan pemantauan dan pengendalian program; dan

dalam

2.7. Penilaian terhadap proses pengendalian program di tiap lini; 2.8. Random checking kualitas RKM dengan desa yang dikunjungi; disesuaikan

2.9. Rekomendasi advise teknis dan non teknis terkait pengendalian program yang akan datang; 3. Monitoring Pelaksanaan Program 3.1. Melakukan kunjungan lapangan untuk sosialisasi, pelatihan, sampling , skala urgent T3, pengaduan, permintaan dan dokumentasi; 3.2. Pelaporan hasil kunjungan lapangan; 3.3. Penilaian terhadap proses pelaksanaan program yang terjadi pada desa-desa yang dikunjungi; 3.4. Rekomendasi advise teknis pelaksanaan monitoring ; 4. Konsolidasi Data 4.1. Melakukan analisa dan penilaian terhadap setiap data yang diperoleh sesuai format yang telah ditetapkan; 4.2. Pemutakhiran data akhir terkompilasi; 4.3. Menyampaikan desa-desa sebagai best practice yang direkomendasikan untuk dapat diresmikan; 4.4. Kesimpulan dan rekomendasi terkait konsolidasi data; 5. Evaluasi Pelaksanaan Program 5.1. Implementasi Pedoman Monitoring dan Evaluasi PPIP; 5.2. Evaluasi minggu; 5.4. Evaluasi terhadap kemajuan progress per dan non teknis

5.3. Evaluasi terhadap kinerja dan laporan KMPr; terhadap tiap tahapan proses

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

37

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

pelaksanaan; 5.5. Evaluasi terhadap komitmen BOP; partisipasi pemda dan

6. Pelaporan dan Dokumentasi Pelaporan konsultan terdiri dari laporan pendahuluan, laporan mingguan, bulanan, draft final dan laporan akhir. Laporan mingguan menjadi laporan yang sangat penting, karena akan memuat informasi proses pelaksanaan sesuai dengan capaian pada minggu yang bersangkutan dan berbagai permasalahan yang perlu ditindaklanjuti. Laporan bulanan KMW merupakan konsolidasi dari laporan monitoring dan evaluasi oleh KMPr yang dikonsolidasikan oleh KMK. KMP harus memastikan bahwa pelaporan ini dapat tersampaikan secara rutin, tepat waktu dan akurat mulai dari tingkat desa, kabupaten, provinsi dan pusat. KMW menyampaikan rekomendasi tindak turun tangan jika penyampaian pelaporan mengalami keterlambatan.

c) Konsultan Manajemen Provinsi (KMPr) Konsultan Manajemen Provinsi (KMPr) bertanggung jawab memberikan dukungan teknis dan manajemen dalam penyelenggaraan program pada tingkat Provinsi. Pada tahap persiapan, KMPr berkewajiban menyiapkan pelaksanaan sosialisasi, diseminasi dan pelatihan dengan narasumber dari TPP, KMP dan KMW. KMPr akan melakukan pendampingan dalam penyelenggaraan sosialisasi di tingkat Kabupaten. Pada tahap pelaksanaan, KMPr bertanggung jawab untuk melakukan pendampingan, supervisi dan pemantauan ( monitoring) , serta pengendalian pengelolaan kegiatan di wilayah kerjanya. Secara rinci tugas dan tanggung jawab KMPr adalah: i. Menyusun rencana kerja pelaksanaan program di

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

38

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

tingkat provinsi dengan mengacu kerja program tingkat nasional; ii. iii.

pada

rencana

Membantu TPPr dalam mensosialisasikan PPIP kepada stakeholder di provinsi dan kabupaten; Membantu Satker Provinsi dan Tim Pelaksana Provinsi dalam pengelolaan manajemen proyek mencakup progres fisik dan keuangan, serta penyaluran dana; Melakukan pemantauan di wilayah kerjanya untuk menjaga agar prosedur dalam aspek perlindungan sosial, lingkungan, Quality Assurance , gender , partisipasi masyarakat dan penyebarluasan program serta pengendalian dapat berjalan dengan baik sesuai dengan ketentuan; Melakukan pengendalian terhadap kinerja Konsultan Manajemen Kabubaten (KMK) dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya; Mendukung pengelolaan pengaduan dengan memberikan saran penanganan pengaduan serta melakukan tindak lanjut dan melaporkan hasilnya kepada Tim Pelaksana Provinsi; Memfasilitasi dan menyiapkan bahan rapat koordinasi rutin yang diselenggarakan setiap bulan oleh TPPr ditingkat provinsi dan menyampaikan notulen hasil rapat kepada Tim Pelaksana Provinsi; Melakukan konsolidasi laporan dalam database antara lain: (1) Baseline data, (2) Jumlah keterlibatan kaum perempuan, (3) Peran serta masyarakat miskin,(4). Infrastruktur terbangun, (5). Swadaya masyarakat, (6) Jumlah Tenaga Kerja, (7). Titik koordinat lokasi infrastruktur. (8).Pengumpulan SP2D dan SPM, (9).dll; Melakukan evaluasi pelaksanaan PPIP di tingkat provinsi berdasarkan hasil review konsolidasi evaluasi tingkat kabupaten yang dilakukan oleh KMK; Melakukan dokumentasi pada setiap tahapan pelaksanaan (sosialisasi, persiapan, perencanaan, pelaksanaan fisik dan pemeliharaan); Menyusun laporan rencana kegiatan, laporan bulanan, laporan interim dan laporan akhir sesuai dengan ketentuan dalam kontrak serta melaporkannya kepada Tim Pelaksana Provinsi dan Tim Pelaksana Pusat melalui KMW.

iv.

v.

vi.

vii.

viii.

ix.

x.

xi.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

39

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

xii.

Menyusun LMP (Laporan Manajemen Provinsi) berdasarkan konsolidasi laporan LMK (Laporan Manajemen Kabupaten) untuk disampaikan kepada Tim Pelaksana Provinsi.

d) Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) KMK adalah konsultan pendamping di tingkat kabupaten dan secara umum bertugas mendukung serta memfasilitasi pelaksanaan tahapan kegiatan program dan pengembangan kapasitas bagi para pelaksana program di tingkat kabupaten dan desa. Melaporkan hasil pendampingan kepada Tim Pelaksana Kabupaten dan KMPr.

Secara rinci tugas dan tanggung jawab KMK adalah: i. Menyusun rencana kerja pelaksanaan program di tingkat kabupaten dengan mengacu pada rencana kerja pelaksanaan program tingkat provinsi dan nasional; ii. Membantu Tim Pelaksana Kabupaten dalam mensosialisasikan program PPIP kepada stakeholder di tingkat kabupaten dan desa; iii. Membantu Kabupaten mencakup penyaluran Satker Kabupaten dan Tim Pelaksana dalam pengelolaan manajemen proyek progres fisik dan keuangan, serta dana;

iv. Mendampingi FM dalam penyelenggaraan sosialisasi dan pemberdayaan di tingkat kabupaten dan desa; v. Membimbing FM agar memahami prosedur dalam aspek perlindungan sosial, lingkungan, Quality Assurance , gender , partisipasi masyarakat dan penyebarluasan program serta pengendalian; vi. Melakukan pemantauan untuk menjaga agar prosedur dalam aspek perlindungan sosial, lingkungan, Quality Assurance , gender , partisipasi masyarakat dan penyebarluasan program serta pengendalian dapat berjalan dengan baik sesuai dengan ketentuan; vii. Melakukan pengendalian terhadap kinerja FM dalam melaksanakan tugas dan kewajibannya; viii. Membantu Tim Pelaksana Kabupaten dalam

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

40

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

pengelolaan pengaduan dengan memberikan saran penanganan pengaduan serta melakukan tindak lanjut dan melaporkan hasilnya kepada Tim Pelaksana Kabupaten; ix. Melakukan koordinasi dengan Tim Pelaksana Kabupaten dan KMPr dengan melaporkan pelaksanaan kegiatan secara rutin dan terus menerus; x. Memfasilitasi dan menyiapkan bahan rapat koordinasi rutin yang diselenggarakan setiap dua mingguan oleh Tim Pelaksana Kabupaten di tingkat kabupaten dan menyampaikan notulen hasil rapat kepada Tim Pelaksana Provinsi; xi. Melakukan konsolidasi laporan FM dalam database antara lain: (1), Baseline data, (2) keterlibatan kaum perempuan, (3) peran serta masyarakat miskin,(4). Infrastruktur terbangun, (5) swadaya masyarakat, (6) tenaga kerja, (7). Titik koordinat lokasi infrastruktur. (8) Pengumpulan SP2D dan SPM, (9) dll; xii. Melakukan dokumentasi pada setiap tahapan pelaksanaan (sosialisasi, persiapan, perencanaan, pelaksanaan fisik dan pemeliharaan); xiii. Menyusun laporan LMK (Laporan Manajemen Kabupaten) untuk disampaikan kepada Tim Pelaksana Kabupaten dan KMPr; xiv. Melakukan evaluasi pelaksanaan PPIP di tingkat kabupaten; xv. Mengirimkan konsolidasi dokumen SP2D ke KMPr paling lambat 10 hari setelah SP2D diterbitkan; xvi. Memverifikasi dokumen perencanaan teknis infrastruktur desa yang direncanakan oleh OMS agar sesuai dengan Petunjuk Teknis yang ditetapkan; xvii. Melakukan verifikasi dokumen pencairan agar sesuai dengan persyaratan dan ketentuan yang sudah ditetapkan.

2.8. Fasilitator Masyarakat
Fasilitator masyarakat langsung bertugas masyarakat (FM) merupakan pendamping dalam melaksanakan kegiatan PPIP secara di tingkat desa. Fasilitator masyarakat memberikan motivasi, bimbingan dan

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

41

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

pembinaan kepada OMS, KD, dan KPP. Setiap tim FM terdiri dari dua orang yaitu satu orang fasilitator pemberdayaan dan satu orang fasilitator teknik, yang ditugaskan untuk melakukan pendampingan di tiga desa sasaran. Dalam melaksanakan tugasnya, FM berkoordinasi dengan KMK. Tugas FM secara umum meliputi: i. Berkoordinasi dengan pemerintahan desa, dan tokoh masyarakat dalam pelaksanaan kegiatan PPIP; Melakukan sosialisasi dan menyebarluaskan program kepada seluruh masyarakat di tingkat desa; Melakukan pendampingan pada saat pelaksanaan Musdes dan rembug-rembug desa; Memotivasi masyarakat untuk berpartisipasi dalam seluruh kegiatan; Melakukan verifikasi terhadap dokumen pencairan dana; Mengidentifikasi keanggotaan OMS, KPP, dan KD, pada tanggung jawab dan peranannya dalam pelaksanaan tahapan kegiatan; Memberikan pemahaman terkait dengan perlindungan sosial, perlindungan lingkungan dan peran serta masyarakat khususnya kepada masyarakat miskin dan kaum perempuan; Melaksanakan pelatihan dan pendampingan kepada OMS, KPP, KD, perangkat aparat desa dan Kepala Dusun; Secara khusus memberikan penguatan kapasitas kepada KD sebagai pengganti FM pada saat program selesai; Berkoordinasi dengan KMK, Tim Pelaksana Kabupaten, dan Satker Kabupaten, untuk kelancaran kegiatan; Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan pada setiap tahapan program sesuai dengan format yang telah ditetapkan dan disampaikan kepada KMK dan Tim Pelaksana Kabupaten; Menyampaikan laporan bulanan FM ke Tim Pelaksana Kabupaten dan Satuan Kerja Provinsi

ii.

iii. iv. v. vi.

vii.

viii.

ix.

x.

xi.

xii.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

42

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

yang berisikan konsolidasi catatan harian dan evaluasinya serta dilengkapi dengan notulensi rapat dua (2) mingguan di tingkat kabupaten yang telah ditandatangani oleh Tim Pelaksana Kabupaten.

Tugas - tugas khusus FM Pemberdayaan dan FM Teknik meliputi: a. Fasilitator Pemberdayaan i. Membantu dan mendampingi masyarakat untuk melaksanakan seluruh proses dan prosedur yang tertuang dalam pedoman pelaksanaan PPIP. Melakukan sosialisasi dan penyebarluasan program kepada seluruh masyarakat; Memberdayakan seluruh masyarakat untuk berperan aktif dalam pelaksanaan program mulai dari persiapan, pelaksanaan, perencanaan, pelaksanaan fisik dan pemeliharaannya. Melakukan penyiapan masyarakat untuk mengikuti sosialisasi, musyawarah desa, rembug desa dan pelatihan. Melakukan penyiapan masyarakat terutama untuk memenjamin keterlibatan masyarakat miskin dan gender dalam pelaksanaan sosialisasi, musyawarah desa, rembug desa dan pelatihan. Melakukan pendampingan dan fasilitasi dalam pelaksanaan musyawarah desa, rembug desa, dan pelatihan kepada OMS dan KPP terkait dengan aspek peningkatan kapasitas pengelola program. Mendampingi dan memberdayakan masyarakat khususnya OMS, KD, KPP dan aparat desa untuk melakukan identifikasi permasalahan kemiskinan dan kebutuhan untuk aspek ekonommi, sosial dan lingkungan masyarakat. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat dalam penyusunan RKM melalui SKS, identifikasi permasalahan, penelaahan PJM Desa (bila sudah memiliki PJM Desa) atau dokumen hasil Musrenbangdes. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat dalam penyusunan rencana teknis dan RAB. Menginventrisir pengaduan dan permasalahan yang

ii. iii.

iv.

v.

vi.

vii.

viii.

ix. x.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

43

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

timbul untuk dilaporkan kepada KMK dan Satker di tingkat kabupaten dan Provinsi. xi. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat dalam pelaksanaan musyawarah, rembug desa pelaksanaan dan dalam pelaksanaan fisik di lapangan. Melakukan pendampingan dalam hal kelembagaan dan manajemen pelaksanaan kegiatan. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat desa mulai dari tahap persiapan, perencanaan, pelaksanaan fisik dan laporan pertanggungjawaban. Memberdayakan dan mendampingi masyarakat khususnya KPP dalam menyusun Operasi dan Pemeliharaan Infrastruktur terbangun. Membantu OMS dalam melakukan publikasi dan penyebarluasan informasi pelaksanaan program secara rutin. Melakukan koordinasi dan melaporkan secara rutin kepada Satker dan Tim Pelaksana di tingkat kabupaten.

xii. xiii.

xiv.

xv.

xvi.

b.

Fasilitator Teknik i. Menyusun rencana kerja pelaksanaan program di tingkat desa dengan mengacu kepada rencana kerja pelaksana program di tingkat kabupaten; Memberikan pemahaman terkait dengan petunjuk teknis infrastruktur, penyusunan RAB, Penyusunan RKM dan manajemen proyek; Melakukan pendampingan musyawarah desa; Memberikan pelatihan kepada OMS, KD dan KPP terkait dengan aspek teknis dan manajemen proyek serta pengawasan pelaksanaan; Mendampingi dan memberdayakan masyarakat khususnya OMS, KD, KPP, relawan, dan aparat desa untuk melakukan identifikasi permasalahan infrastruktur; Melakukan pendampingan teknis dalam penyusunan RKM; Membimbing dan mendampingi menyusun rencana operasi dan infrastruktur terbangun; KPP dalam pemeliharaan

ii.

iii. iv.

v.

vi. vii.

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

44

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

viii.

Mendampingi masyarakat khususnya OMS, KPP dan aparat desa dalam melakukan identifikasi permasalahan kemiskinan dan kebutuhan infrastruktur; Melakukan verifikasi terhadap usulan RKM; Melakukan pendampingan teknis dalam penyusunan Perencanaan teknis dan RAB; Melakukan pendampingan teknis dan pengawasan kepada OMS dan Kader Desa dalam pelaksanaan pembangunan infrastruktur; Melakukan pendampingan teknis dalam penyusunan mekanisme pemeliharaan; terhadap operasi KPP dan

ix. x. xi.

xii.

xiii.

Memberikan masukan dan arahan aspek teknis kepada OMS dalam pengendalian dan pelaporan pelaksanaan.
 

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

45

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

 

Bab 2. Organisasi dan Pembagian Peran

46

Bab 3 Sumber Pendanaan dan Mekanisme Pencairan Dana
3.1. Sumber Dana
Sumber pendanaan PPIP berasal dari: a) Dana Pemerintah (APBN), dipergunakan untuk membiayai BLM, gaji dan pelatihan fasilitator serta operasional Satker Provinsi dalam pengendalian dan pengawasan yang teralokasi di DIPA di tingkat provinsi. b) Dana Pemerintah Provinsi (APBD) sebesar 1% dari total BLM yang diterima untuk membiayai operasional Tim Pelaksana Provinsi dalam penyelenggaraan program yang teralokasi di

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

DIPA SKPD di tingkat provinsi. c) Dana Pemerintah Kabupaten (APBD) minimal sebesar 5% dari total BLM yang diterima untuk membiayai operasional Satker, Tim Pelaksana Kabupaten dalam pengendalian dan pengawasan yang teralokasi di DIPA SKPD di tingkat Kabupaten; d) Dana swadaya masyarakat untuk mendukung pelaksanaan musyawarah dan rembug-rembug desa, pemeliharaan dan pengembangan manfaat infrastruktur yang dibangun melalui PPIP.

3.2. Penerima Manfaat Dana BLM
Penerima manfaat dana BLM untuk pembangunan infrastruktur perdesaan adalah masyarakat desa yang nama desanya termasuk dalam daftar Desa Sasaran PPIP 2013 yang ditetapkan oleh Menteri Pekerjaan Umum. Jumlah dana untuk tiap desa sasaran ditetapkan sebesar Rp 250 juta. Dana ini sudah termasuk dana operasional OMS sebesar Rp 5 juta untuk melaksanakan persiapan, perencanaan, pelaksanaan, pengawasan dan pelaporan.
Box 3.1 Dana operasional hanya boleh dipergunakan untuk biaya perjalanan OMS, pembelian ATK, materai, papan informasi, papan proyek, pelaporan, dokumentasi. Dana ini tidak diperbolehkan sebagai honor OMS, Kader desa, dan pelaku program lainnya.

3.3. Mekanisme dan Proses Pencairan Dana
a) Mekanisme Pencairan Dana Penyaluran dan pencairan dana kegiatan PPIP dilakukan melalui mekanisme sebagai berikut: i. Dana BLM kegiatan PPIP disalurkan ke masyarakat melalui rekening OMS. Ketua OMS bersama bendahara diwajibkan membuka rekening bantuan dana sosial di Bank Umum terdekat dengan lokasi desa atas nama OMS [Nama Desa] . OMS menyampaikan foto kopi buku rekening kepada PPK Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten;

ii.

iii.

Bab 3. Sumber Pendanaan dan Mekanisme Pencairan Dana
 

48

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

iv.

Masing-masing pejabat Satker yaitu Kuasa Pengguna Anggaran, Pembuat Komitmen, Penguji Pembebanan dan Penandatangan SPM, Bendahara, menyampaikan nama dan spesimen tanda tangan serta menyampaikan cap dinas instansi penerbit SPM kepada KPPN setempat; Kontrak kerja ditandatangani oleh PPK Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten dengan OMS; Pencairan dana untuk pembayaran Kegiatan PPIP dilakukan setelah KPPN setempat menerima Surat Perintah Membayar (SPM) dari Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten dengan ketentuan sebagai berikut: a) Tahap pertama (sebesar 40% dari nilai bantuan/Rp 100 juta) dengan melampirkan: ‐ Kontrak Kerja dan fotokopi buku rekening bank milik OMS; ‐ Rencana penggunaan dana; ‐ Surat Perintah Membayar (SPM) tahap I; ‐ Foto kopi rekening KPP yang sudah terisi dana O&P tahap I. b) Tahap kedua (sebesar 30% dari nilai bantuan/Rp 75 juta) apabila kemajuan fisik pelaksanaan kegiatan telah mencapai minimal 30%, dengan melampirkan: ‐ Laporan kemajuan fisik; ‐ Rencana penggunaan dana tahap II; ‐ Surat Perintah Membayar (SPM) tahap II; ‐ Foto kopi rekening KPP yang sudah terisi dana O&P tahap II c) Tahap ketiga (sebesar 30% dari nilai bantuan/Rp 75 juta) apabila kemajuan fisik pelaksanaan kegiatan telah mencapai minimal 60%, dengan melampirkan: ‐ Laporan kemajuan fisik; ‐ Rencana penggunaan dana tahap III; ‐ Surat Perintah Membayar (SPM) tahap III; ‐ Bukti setoran dana O&P tahap III. ‐ Foto kopi rekening KPP yang sudah terisi dana O&P tahap III

v.

vi.

vii.

Satker/PPK-PPIP Kabupaten dapat melakukan penangguhan pencairan dana (untuk pencairan tahap II dan III) jika terjadi penyimpangan pelaksanaan kegiatan

Bab 3. Sumber Pendanaan dan Mekanisme Pencairan Dana
 

49

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

ataupun dana di lapangan sampai dengan penyelesaian permasalahan oleh lembaga pengawasan fungsional (Inspektorat Jenderal dan/atau BPKP); viii. PPK di tingkat Kabupaten mengajukan Surat Perintah Pembayaran Langsung (SPP-LS) Pejabat Penanda tangan SPM yang dilengkapi dengan:  Dokumen Kontrak/SPK asli yang mencantumkan nomor rekening masyarakat;  Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan atau Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan;  Pakta Integritas tingkat desa;  Rencana penggunaan dana yang telah diverifikasi oleh Fasilitator Masyarakat dan diketahui oleh Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK)  Laporan kemajuan fisik dan keuangan yang telah ditandatangani oleh Fasilitator Masyarakat;  Berita Acara Pembayaran;  Kuitansi yang disetujui oleh PA/Kuasa PA/Pejabat yang ditunjuk;  Ringkasan kontrak;  Bukti pendukung, berupa Buku Laporan Harian Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas Tingkat Desa, foto kopi Buku Rekening Bank, dan Bukti pengeluaran (nota-nota) untuk pencairan tahap II dan III. PA/Kuasa PA melakukan pencatatan penerimaan SPPLS dalam buku pengawasan penerimaan SPP-LS dan menyerahkan tanda terima SPP-LS serta melakukan pemeriksanaan terhadap:  kelengkapan berkas SPP-LS;  keabsahan dokumen pendukung SPP-LS;  ketersediaan pagu anggaran dalam DIPA untuk memperoleh keyakinan bahwa tagihan tidak melampaui batas pagu anggaran;  pencapaian tujuan/sasaran kegiatan sesuai dengan spesifikasi teknis yang telah ditetapkan dalam kontrak;  kebenaran atas hak tagih, menyangkut pihak yang ditunjuk untuk menerima pembayaran, nilai tagihan yang harus dibayar (prestasi kerja yang harus dibayar sesuai dengan spesifikasi teknis yang tercantum dalam kontrak), jadwal waktu pembayaran (yang tercantum dalam DIPA dan spesifikasi teknis dalam kontrak). PA/Kuasa PA menerbitkan Surat Perintah Membayar

ix.

x.

Bab 3. Sumber Pendanaan dan Mekanisme Pencairan Dana
 

50

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

(SPM) rangkap 3 (tiga) yang dilaksanakan oleh Pejabat Penandatangan SPM dengan lembar kesatu dan kedua disampaikan kepada KPPN Pembayar, dan lembar ketiga sebagai pertinggal pada kantor satuan kerja yang bersangkutan; xi. Dalam penyusunan SPM, satu desa untuk satu SPM, hal ini agar memudahkan dalam laporan pengelolaan administrasi keuangan; KPPN menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana atau SP2D yang ditujukan kepada kantor cabang Bank Indonesia/bank pemerintah yang telah ditunjuk. Penerbitan SP2D paling lambat dalam waktu 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya SPM secara lengkap. Apabila berkas SPM tidak memenuhi persyaratan, pengembalian SPM dilakukan paling lambat 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya SPM.

xii.

BOX 3.2 Informasi yang terdapat dalam SPP-LS memuat:  Nomor dan Tanggal DIPA yang dibebankan;  Nomor dan Tanggal Kontrak;  Jenis/lingkup pekerjaan, Jadwal penyelesaian pekerjaan;  Nilai pembayaran yang diminta;  Identitas penerima pembayaran (Nama orang/perusahaan, alamat, nomor rekening dan nama Bank); serta  Tanggal dan jatuh tempo pembayaran

b) Pengembalian Dana Apabila dijumpai penyelewengan dana oleh pelaku kegiatan, maka wajib mengembalikan dana BLM kepada masyarakat setempat untuk digunakan dalam kegiatan program. Mekanisme pencairan dana tergambar pada Gambar 3-1 berikut.

Bab 3. Sumber Pendanaan dan Mekanisme Pencairan Dana
 

51

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Gambar 3-1. Mekanisme Arus Dana dan Pencairan
 

Bab 3. Sumber Pendanaan dan Mekanisme Pencairan Dana
 

52

Bab 4 Kriteria Teknis Infrastruktur
4.1. Daftar Kegiatan yang Dilarang ( Negative List)
PPIP membuka pilihan menu-menu peluang investasi bagi masyarakat. Pengecualiannya adalah aktivitasaktivitas yang termasuk dalam negative list yang dilarang yaitu: semua program yang akan melibatkan perubahan lingkungan yang sensitif, kegiatan yang berbahaya dan kegiatan merusak, dianggap sebagai bagian dari daftar larangan dan tidak akan diizinkan. Berikut adalah daftar kegiatan yang tidak diijinkan: a. Program yang berlokasi di dalam atau sekitar daerah peka seperti:

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

b.

c.

d.

e.

Taman nasional, cagar alam, suaka margasatwa, kebun raya, hutan konservasi, hutan lindung dan daerah aliran sungai;  Cagar budaya nasional, tradisional/bangunan keagamaan;  taman laut, garis pantai dan sistem gundukan pasir, hutan bakau, dan daerah-daerah rawa; Setiap kegiatan di dalam cagar alam atau daerah lain yang ditunjuk oleh Pemerintah Indonesia untuk pengelolaan dan/atau perlindungan keanekaragaman hayati, kecuali secara eksplisit sebelumnya sudah ada persetujuan tertulis dari instansi pemerintah yang bertanggung jawab terhadap pengelolaan dan/atau perlindungan yang ada di daerah; Pengadaan yang Berbahaya  Pengadaan produk apapun yang mengandung asbes;  Pengadaan pestisida atau herbisida; Kegiatan Destruktif:  Pertambangan atau penggalian karang hidup;  Pembangunan jalan menuju hutan lindung;  Produksi, pengolahan, penanganan, penyimpanan atau penjualan tembakau atau produk yang mengandung tembakau;  Pembangunan sumber daya air pada sungaisungai, yang masuk atau keluar dari negaranegara lain;  Pengubahan aliran sungai; Lain-Lain  Reklamasi tanah yang lebih besar dari 50 hektar (ha);  Konstruksi penampungan atau penyimpanan air dengan kapasitas penyimpanan yang lebih besar dari 10.000 meter kubik;  Penggunaan dana untuk pembelian tanah apapun; dan  Kegiatan ekonomi yang melibatkan perputaran dana.

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

54

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

4.2. Standar Teknis Infrastruktur Perdesaan
a) Kriteria untuk Prasarana Jalan, Jembatan, dan Jalan Setapak Kriteria umum Infrastruktur Jalan dan Jembatan Pembangunan jalan dan jembatan perdesaan mempertimbangkan kriteria umum sebagai berikut: i. ii. Lahan untuk ruang milik jalan telah tersedia; Berorientasi pada pengembangan wilayah dan dapat berperan untuk membuka isolasi desa (jalan poros/penghubung desa); Menghubungkan pusat kegiatan (pasar, TPI, sentra produksi) ke outlet (jalan poros desa lain/jalan dengan fungsi lebih/sungai/laut/ feri); Jalan yang akan memberikan kemudahan akses ke sarana kesehatan dan sarana pendidikan (terutama untuk perempuan hamil, orang berkebutuhan khusus, anak-anak dan lanjut usia); Memenuhi standar teknis infrastruktur jalan dan jembatan perdesaan; Disain teknis yang memperhatikan masalah gender, misalnya fitur-fitur yang meningkatkan keselamatan dan kenyamanan bagi pengguna infrastruktur; Harus fungsional; Menguntungkan masyarakat miskin.

iii.

iv.

v. vi.

vii. viii.

Landasan Teknis untuk Seleksi atau Prioritas adalah sebagai berikut: i. Kebutuhan dan prioritas yang berbeda antara laki-laki dan perempuan untuk jalan, jembatan, dan tambatan telah ditetapkan dengan baik (misalnya kebutuhan untuk akses ke pasar atau yang lebih penting akses ke pelayanan kesehatan dan pendidikan); Masyarakat telah membahas dan menyetujui pada prioritas kriteria (misalnya nilai ekonomis tinggi dari layanan harus menjadi salah satu kriteria tetapi tidak menjadi satu-satunya kriteria dalam prioritas); Desain teknis harus berisi fitur yang memperhatikan masalah gender misalnya penyediaan lampu untuk meningkatkan

ii.

iii.

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

55

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

iv.

keselamatan pengguna fasilitas, terutama perempuan dan anak-anak); Konstruksi sederhana dengan mempertimbangkan sumber daya setempat (tenaga kerja, bahan, peralatan dan teknologi) dan dapat dilaksanakan serta dipelihara oleh OMS dan KPP.

Untuk konstruksi yang khusus dan tidak terdaftar dalam Pedoman PPIP: Pembangunan jembatan dengan panjang lebih dari 10 meter, OMS harus menyiapkan proposal teknis dan rencana teknis, yang disetujui oleh Kepala Dinas Teknis Kabupaten. Komponen Modul sebagai berikut: dan Spesifikasi Teknis adalah

Jenis Konstruksi jalan yang dapat dipilih untuk pelaksanaan: a) Jalan Tanah yang dipadatkan; b) Jalan dengan Lapis Pasir-Batu / Kerikil (sirtu); c) Jalan dengan Lapis Telford; d) Jalan dengan Laburan Aspal (Buras); e) Jalan dengan Lapis Penetrasi Makadam (Lapen); f) Untuk jenis konstruksi jalan selain dari yang telah disebutkan di atas, diperlukan konsultasi mendetail dengan Tim Pelaksana Kabupaten; g) Dilengkapi dengan drainase (saluran tepi/goronggorong/got); h) Konstruksi jembatan berupa konstruksi sederhana Pembangunan jembatan baru dengan konstruksi sederhana dapat berupa jembatan pelat, jembatan kayu, jembatan beton dan jembatan gantung (gelagar sederhana). Pembangunan infrastruktur jalan dan jembatan perdesaan dapat berupa pilihan lain dan tidak terbatas hanya pada pilihan di atas (tidak diperkenankan jalan aspal hotmix) . b) Kriteria Untuk Tambatan Perahu Tambatan perahu merupakan terminal yang menghubungkan jalan darat dengan sistem transportasi sungai, laut dan danau. Tambatan perahu juga dapat

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

56

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

berupa bagian kelengkapan sistem pelayanan masyarakat, baik yang sudah ada maupun yang akan dibangun mencakup tempat pelelangan ikan, dermaga bongkar muat, tempat rekreasi, lokasi parkir umum, gudang dan jalan penghubung antar tambatan perahu dengan perumahan dan permukiman. Persyaratan penentuan lokasi: a) Tidak mudah erosi; b) Pada bagian sungai yang lurus; c) Lalu lintas perahu dan kegiatan berada di sekitar tambatan perahu; d) Sekitar lokasi harus bersih; e) Lokasi untuk penempatan bahan bangunan, tempat kerja dan tambatan perahu harus tersedia; f) Menguntungkan masyarakat miskin di desa. Spesifikasi teknis jalan desa dan jembatan desa dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Pembangunan Infrastruktur Jalan dan Jembatan di Perdesaan beserta tambahannya. Untuk jenis konstruksi yang spesifikasinya tidak terdapat pada buku pedoman tersebut dapat mengacu pada Standar Teknis Jalan dan Jembatan lainnya yang diterbitkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum. c) Kriteria Infrastruktur Air Minum Pembangunan infrastruktur air minum perdesaan dilakukan dengan memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut: i. Diperuntukkan bagi masyarakat miskin yang rawan air minum, yaitu desa yang air tanah dangkalnya tidak layak minum karena payau/asin atau langka dan selalu mengalami kekeringan pada musim kemarau; Meringankan perempuan dari perjalanan jauh dan mengantri air untuk membebaskan waktu mereka sehingga dapat dipakai kegiatan produktif lainnya; Daerah tersebut memiliki potensi air tanah dalam, sungai atau mata air yang berjarak kurang lebih 3 km dari permukiman;
57

ii.

iii.

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

iv.

v.

Untuk daerah yang tidak mempunyai potensi sumber air baku sebagaimana disebutkan pada butir iii di atas, daerah tersebut memiliki curah hujan minimal 2.000 mm/tahun; Untuk daerah yang tidak sesuai dengan kriteria sebagaimana tertuang pada butir iii dan iv di atas dan atau merupakan daerah yang berada pada kepulauan, daerah tersebut dapat memanfaatkan potensi sumber air baku air laut melalui proses destilasi.

Komponen modul berikut digunakan: a. Komponen Perlindungan mata air (PMA)  Bangunan Penangkapan Mata Air: Tipe A (artesis Terpusat) atau Tipe B (artesis tersebar) atau Type C (artesis Vertikal) atau Tipe D (Gravitasi Kontak);  Pompa (untuk PMA sistem pemompaan): Pompa Benam (submersible) atau pompa sentrifugal;  Sumber Daya Listrik (untuk PMA sistem pemompaan) PLN atau generator set;  Pemipaan dan Perlengkapannya: Diameter 1 "sampai 4";  Hidran umum (HU): Tiga tangki HU masing-masing dengan 3 m³ kapasitas. b. Komponen Sumur Dalam (SD)  Bangunan Sumur Dalam: Diameter pipa mangkuk (casing) minimal 4";  Pompa Benam (submersible) atau pompa sentrifugal;  Sumber Daya Listrik: PLN atau generator set;  Pemipaan dan perlengkapannya: Diameter 1 "sampai 4";  Hidran umum (HU): Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3m³;  Bangunan Rumah Pompa/Generator Set. c. Komponen Instalasi Pengolahan Air Sederhana (IPAS)  Bangunan Pengambilan Air Baku Tipe Sumuran atau Tipe Jembatan atau Tipe Sadap Sungai atau Tipe Terapung;  Bangunan Pengolah air: Pengolahan Lengkap atau Saringan Langsung atau Saringan Pasir Lambat atau Saringan Pasir Cepat atau kombinasi di antaranya;

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

58

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Pompa: Pompa Benam (submersible) atau pompa sentrifugal;  Sumber Daya Listrik: PLN atau generator set;  Pemipaan dan Perlengkapannya: Diameter 1 "sampai 4";  Hidran umum (HU): Tiga tangki HU masing-masing kapasitas 3 m³;  Bangunan Rumah Pompa/Generator Set. d. Komponen Penampung Air Hujan (PAH)  Bangunan Penampung Air Hujan: kapasitas minimum 50 m³;  Pompa Tangan sebanyak tiga (3) unit setiap bangunan PAH atau pompa listrik kapasitas 17 liter/menit untuk satu unit;  Sumber Daya Listrik: PLN atau generator set. Spesifikasi Teknis berikut digunakan: a. Bangunan Penampung Air Hujan  Terbuat dari fiberglass, atau pasangan batu bata yang dilengkapi dengan geomembran/Geo-tekstil; b. Pemipaan dan Perlengkapannya  Untuk Pipa PVC sesuai standar SNI 06-0084-1987-A/SII0344-1982;  Untuk pipa Poly Ethylene (PE) sesuai standar SNI 064829-1998/ISO 4427,96;  Untuk Pipa galvanis (GIP) menggunakan kelas medium sesuai British Standard 1387; c. Hidran umum  Terbuat dari bahan fiberglass (FG), atau Poly Ethylene (PE) atau pasangan bata/batu;  Untuk bahan fiberglass (FG) tebal badan, dasar dan dinding tangki minimal 3 mm; d. Pompa  Kapasitas dan tekanan (head) pompa disesuaikan dengan kebutuhan setempat; e. Power Supply  Besar daya listrik disesuaikan dengan kebutuhan setempat; f. Bangunan Rumah Pompa/Generator Set  Ukuran 3 x 4 m²;

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

59

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Konstruksi dinding tembok/bata, atap seng.

Spesifikasi teknis air minum perdesaan dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Bangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan beserta tambahannya. d) Kriteria Infrastruktur Irigasi Perdesaan Pembangunan infrastruktur irigasi perdesaan dilakukan dengan memperhatikan kriteria-kriteria sebagai berikut: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. Irigasi perdesaan adalah irigasi yang dikelola oleh masyarakat; Luas area irigasi perdesaan sekitar 60-100 hektar; Bukan bagian dari irigasi teknis atau irigasi yang telah masuk inventarisasi Dinas Pengairan; Kategori kegiatan adalah pemeliharaan rutin, pemeliharaan berkala dan peningkatan; Jenis infrastruktur: bangunan pengambilan, saluran, bangunan air, dan bangunan pelengkap; Fasilitas irigasi akan menguntungkan petani miskin, laki-laki dan perempuan di desa; Adanya peningkatan partisipasi perempuan pada pembangunan dan pemeliharaan irigasi. teknis untuk irigasi harus mempertimbangkan hal

Pemilihan solusi perdesaanperdesaan berikut: i. ii. iii. iv. v. vi.

Kebutuhan Pelayanan; Sumber air baku; Kualitas dan kuantitas air baku; Peta geo-hidrologi; Data curah hujan; Data geologi.

Komponen Modul dan Spesifikasi Teknis adalah sebagai berikut: a. Irigasi Desa  Irigasi yang dimaksud adalah irigasi yang dikelola oleh masyarakat;  Luas areal daerah irigasi perdesaan maksimum 150 hektar;

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

60

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Bukan bagian dari irigasi teknis atau irigasi yang telah masuk dalam inventaris Dinas Pengairan. b. Embung  Berada di daerah tadah hujan dengan luas maksimal 100 ha;  Kolam embung berkapasitas maksimum  100.000 m³;  Tinggi embung maksimum 5 m;  Jenis embung tipe urugan;  Pelimpah tanah, berupa saluran terbuka kapasitas paling besar/sama dengan banjir 50 tahunan;  Embung milik masyarakat, dikelola oleh masyarakat, dan tidak termasuk dalam inventarisasi Kementrian Dinas PU;  Waktu Pelaksanaan 3 Bulan. c. Bendung Sederhana  Bendung sederhana dapat dibuat dari cerucuk, bronjong, beton dan pasangan batu;  Panjang bendung maksimum 10 m;  Tinggi bendung maksimum 3 m, khusus bahan cerucuk tinggi maksimum 1 m;  Debit banjir rencana maksimum 30 m³/detik;  Waktu pelaksanaan 3 bulan;  Peralatan yang dibutuhkan dapat menyewa: miniroller, stamper, dump truck. d. Air Tanah/Mata Air  Dapat untuk meningkatkan pelayanan air irigasi seluas maks 15 ha dan air baku untuk 500 KK;  Dapat untuk memenuhi kebutuhan minum ternak. Spesifikasi teknis irigasi perdesaan dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Bangunan Pengairan di Perdesaan beserta tambahannya. e) Kriteria Infrastruktur Sanitasi Perdesaan Kriteria untuk pembangunan infrastruktur perdesaan adalah sebagai berikut: i. sanitasi

Memenuhi persyaratan kesehatan dan keselamatan bagi masyarakat umum;

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

61

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

ii.

iii. iv. v. vi.

Memastikan bahwa sistem yang akan direncanakan adalah sistem sanitasi yang terbaik yang dapat diterapkan di daerah tersebut; Pelaksanaan pembangunan sistem sanitasi terpilih harus dilaksanakan dengan biaya yang paling efektif; Sistem sanitasi terpilih merupakan kesatuan dari setiap bagian sistem yang dapat beroperasi secara terintegrasi; Merupakan infrastruktur sanitasi komunal yang dapat dimanfaatkan langsung oleh masyarakat; Sistem sanitasi yang menghargai bahwa perempuan mempunyai kebutuhan sanitasi khusus.

Pemilihan solusi teknis untuk sanitasi perdesaan harus mempertimbangkan hal berikut: i. Mengurangi, bukan menghilangkan, bau yang menyengat yang biasanya dihasilkan dari proses pembusukan dari sistem sanitasi yang terbangun; Mencegah lalat atau serangga lain keluar masuk ke dalam bagian/elemen dari sistem sanitasi; Terjangkau oleh masyarakat penggunanya; Higienis, mudah dalam penggunaan dan pemeliharaannya oleh masyarakat umum.

ii. iii. iv.

Komponen Modul yang dipergunakan  Mandi Cuci Kakus (MCK) 10-20 orang, dengan ketentuan:  Kamar mandi dengan atap, pintu, dinding, bak air, lantai, ventilasi dan penerangan dan drainase ke sumur peresapan; (atap dilarang menggunakan bahan asbes)  Sumber air bersih dan pipa penyalur air;  Sumur pompa tangan/mesin ataupun sumur gali;  Kelengkapan tempat cuci 12 m²;  Kakus dengan komponen leher angsa, tangki septik/cubluk dilengkapi sumur peresapan, plat jongkok dan pipa saluran.

Spesifikasi teknis sanitasi perdesaan dapat dilihat pada Buku Pedoman Sederhana Bangunan Air Minum dan Sanitasi di Perdesaan beserta tambahannya.

Bab 4. Kriteria Teknis Infrastruktur

62

Bab 5 Tahapan Pelaksanaan
5.1. Umum
Penyelenggaraan PPIP dilaksanakan melalui serangkaian tahapan kegiatan yang saling terkait. Adapun tahapan kegiatan yang dilakukan di tingkat desa secara umum adalah: a) Tahap penyiapan dan terdiri atas kegiatan: i. ii. iii. Sosialisasi Integritas; dan mobilisasi masyarakat ,

Rembug Penyiapan Warga; Penandatanganan Pakta

Musyawarah Desa I (pembentukan OMS, KPP serta pemilihan KD).

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

b) Tahap Perencanaan kegiatan: i. ii. iii. Identifikasi Kemiskinan;

Partisipatif,

terdiri

atas

Survey Kampung Sendiri; Permasalah dan Pemetaan

Musyawarah Desa II (perumusan prioritas masalah, perumusan RKM serta pemilihan jenis infrastruktur yang akan dibangun, termasuk menentukan besaran upah yang disepakati); Penyusunan Usulan RKM; Verifikasi RKM; Finalisasi RKM; Penyusunan Rencana Teknis dan RAB.

iv. v. vi. vii.

c) Tahap Pelaksanaan Fisik , terdiri atas kegiatan: i. ii. iii. iv. v. vi. Musyawarah Desa III (rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur); Penandatanganan Kontrak Kerja; Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur; Pengawasan Infrastruktur; Pelaksanaan Pembangunan

Informasi Pelaksanaan/Pelaporan Kegiatan; Rembug Warga Pelaksanaan. Pelaksanaan Fisik , terdiri atas

d) Tahap Pasca kegiatan: i.

Musyawarah Desa IV (laporan pertanggungjawaban OMS tentang hasil pelaksanaan kegiatan); Serah Terima Infrastruktur Terbangun; Operasi dan Pemeliharaan.

ii. iii.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

64

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

5.2. Tahap Penyiapan dan Mobilisasi Masyarakat
Di dalam PPIP, masyarakat desa merupakan aktor utama pelaksana kegiatan di tingkat desa, oleh karena itu perlu dilakukan persiapan yang matang bagi keterlibatan masyarakat. Melalu tahapan ini diharapkan agar di dalam diri masyarakat dapat tumbuh rasa memiliki dan rasa tanggung jawab terhadap program. Selain itu agar masyarakat dapat benar-benar mengerti akan tujuan, sasaran, prinsip-prinsip serta nilai-nilai program. Beberapa kegiatan yang dilakukan pada tahap Persiapan dan Mobilisasi Masyarakat adalah: a) Rembug Penyiapan Warga

Rembug Penyiapan Warga dilakukan melalui serangkaian kegiatan-kegiatan rembug/rapat atau pertemuan-pertemuan baik pertemuan kelompok, keagamaan, arisan, maupun pertemuan-pertemuan lain yang ada di desa sasaran. Rembug warga dilakukan melalui beberapa kali pertemuan dengan melibatkan perempuan dan masyarakat miskin. Peran FM dalam pelaksanaan kegiatan rembug warga ini antara lain sebagai: i. Pihak yang mengundang untuk pertemuan, misalnya dengan mengundang kelompok miskin dan kelompok perempuan dalam pertemuan di salah satu rumah warga. Pihak yang menghadiri kegiatan yang sedang dilaksanakan oleh masyarakat, misalnya: arisan, pengajian, dll. Pihak yang berkunjung secara informal atau bertemu dengan individu/warga masyarakat, misalnya: tokoh masyarakat, tokoh agama, guru atau masyarakat umum.

ii.

iii.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

65

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

a.1. Tujuan Rembug Penyiapan Warga Tujuan dari Rembug Penyiapan Warga adalah: i. ii. iii. Sebagai sarana perkenalan antara FM dan warga dampingan; Penyebarluasan informasi awal program; Penyiapan masyarakat desa untuk berpartisipasi dalam pelaksanakan program sehingga kegiatan yang akan dilaksanakan di desa sasaran tidak hanya ditetapkan oleh perangkat desa atau tokoh-tokoh masyarakat, namun melibatkan masyarakat, khususnya masyarakat miskin dan kaum perempuan; Identifikasi calon-calon anggota OMS, KPP dan Kader Desa; Penjelasan tentang Pakta Integritas; Penyepakatan rencana selanjutnya (sosialisasi). jadwal pertemuan

iv.

v. vi.

BOX 5.1 Peningkatan keterlibatan dan peran serta perempuan dapat dilakukan pada:

1. Pertemuan dengan kelompok-kelompok di masyarakat, termasuk dalam setiap musyawarah desa; 2. Pertemuan dengan kelompok perempuan (apabila diperlukan dengan mendasarkan pada hasil penyiapan masyarakat); 3. Keanggotaan OMS yang terpilih harus terdiri minimal 40% kaum perempuan; 4. Peningkatan peran serta perempuan di dalam menyusun RKM, terutama di dalam penentuan infrastruktur yang akan dibangun; 5. Peningkatan peran serta perempuan dan kesetaraan hak dengan laki-laki di setiap tahapan pelaksanaan program.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

66

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

a.2. Informasi yang disampaikan Rembug Penyiapan Warga: i. ii. iii. iv. v. vi.

FM

pada

saat

Penjelasan mengenai prinsip-prinsip dan ketentuan PPIP; Penjelasan Integritas; mengenai penandatangan Pakta

Penjelasan mengenai proses pembentukan OMS dan kriteria keanggotaan OMS; Penjelasan mengenai proses pembentukan KPP dan kriteria keanggotaan KPP Penjelasan mengenai proses pemilihan KD dan kriteria KD; Penjelasan mengenai pelaksanaan Sosialisasi dan Musdes I.

a.3. Peserta Rembug Penyiapan Warga: i. ii. Masyarakat secara umum, terutama kaum miskin dan kaum perempuan, termasuk kaum minoritas; Tokoh masyarakat, perangkat pemerintahan, kelompok/ organisasi masyarakat yang ada di desa sasaran. FM

a.4. Langkah-langkah yang harus dilakukan sebelum pelaksanaan Rembug Penyiapan Warga: i.

Menemui Kepala Desa dan ketua RT/RW/dusun untuk meminta ijin memberikan penjelasan program dalam setiap pertemuan rutin masyarakat; Mengumpulkan data awal desa, (misalnya data demografi, adat istiadat, potensi desa, dll); Melakukan persiapan sosial dengan mengadakan pendekatan kepada tokoh-tokoh masyarakat, kelompok/organisasi masyarakat yang ada di desa sasaran dari tingkat RT, RW sampai di tingkat desa; Melakukan kunjungan interaktif kelompok di masyarakat desa; ke kelompok-

ii. iii.

iv. v. vi.

Mengidentifikasi jenis-jenis pertemuan rutin yang biasa dilakukan oleh masyarakat desa; Meminta ijin kepada tokoh-tokoh masyarakat, kelompok/organisasi masyarakat untuk dapat mengikuti acara-acara rapat, rembug ataupun

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

67

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

pertemuan-pertemuan yang ada di desa sasaran; vii. Mengidentifikasi secara umum karakteristik masyarakat dan metode yang tepat untuk usaha meningkatkan keterlibatan masyarakat dalam pelaksanaan kegiatan; Melakukan kunjungan dan dialog interaktif dengan kelompok perempuan untuk mendorong keterlibatan mereka dalam seluruh kegiatan PPIP.
 

viii.

a.5. Proses Pelaksanaan Rembug Penyiapan Warga: i. FM memperkenalkan diri sebagai pendamping pelaksanaan PPIP di tingkat desa, dengan menunjukkan surat penugasan dari pemerintah provinsi; FM menjelaskan bahwa penetapan desa sasaran ditentukan berdasarkan mekanisme pemilihan desa sasaran PPIP; FM menjelaskan secara umum mengenai tujuan, sasaran, prinsip, dan mekanisme pelaksanaan PPIP; FM menyampaikan bahwa akan diadakan Sosialisasi PPIP dan Penandatanganan Pakta Integritas , yaitu kesepakatan antara Pemerintah Kabupaten (selaku penanggung jawab program) dengan Kepala Desa dan perwakilan warga desa, tentang beberapa ketentuan program; FM menyampaikan bahwa dalam pelaksanaan kegiatan nanti harus melibatkan kaum perempuan dan masyarakat miskin serta kaum minoritas; FM menyampaikan bahwa yang akan melaksanakan kegiatan adalah masyarakat desa sendiri dengan didampingi oleh FM, konsultan dan pemerintah kabupaten. Oleh karena itu masyarakat harus membentuk OMS yang memiliki keanggotaan perempuan sebanyak minimal 40%; FM menyampaikan bahwa selain OMS, masyarakat juga harus membentuk KPP dan memilih seorang KD; FM menyampaikan bahwa keanggotaan OMS, KPP dan KD akan dipilih oleh masyarakat sendiri melalui forum Musyawarah Desa I; FM menjelaskan kriteria-kriteria keanggotaan OMS, KPP dan KD;
68

ii.

iii.

iv.

v.

vi.

vii.

viii.

ix.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

x.

FM mengajak masyarakat untuk mengidentifikasi organisasi masyarakat yang telah ada di desa dan mengkaji kinerjanya secara umum; FM mengajak masyarakat untuk mengidentifikasi calon anggota OMS, anggota KPP dan calon KD; FM memfasilitasi agar masyarakat dan aparat desa menyepakati waktu pelaksanaan sosialisasi dan Musyawarah Desa I; FM mengundang seluruh kelompok masyarakat termasuk kelompok perempuan dan masyarakat miskin untuk hadir pada Sosialisasi dan Musyawarah Desa I; FM menyiapkan Daftar Hadir (format 3.2) dan Notulen Rembug Penyiapan Warga (format 3.3) dan Berita acara (Format 3.1 Lampiran 3), serta pendokumentasian kegiatan untuk setiap rapat/rembug penyiapan warga.

xi. xii.

xiii.

xiv.

b) Sosialisasi Tingkat Desa

Sosialisasi adalah upaya memperkenalkan dan menyebarluaskan informasi mengenai PPIP kepada masyarakat, sebagai penerima program dan pelaksana kegiatan di tingkat desa, serta kepada para pelaku dan instansi atau lembaga pendukung program. Kegiatan Sosialisasi di tingkat desa dipersiapkan dan dilaksanakan oleh Kepala Desa dengan didampingi oleh FM dan Tim Pelaksana Kabupaten. Sosialisasi dilaksanakan dengan mengundang unsur pemerintahan desa (Kepala Desa, BPD), aparat kecamatan, Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama dan Kelompok/Organisasi Masyarakat serta anggota masyarakat secara luas. Narasumber dalam kegiatan sosialisasi tingkat desa adalah FM, Pihak Kecamatan dan Tim Pelaksana Kabupaten.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

69

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan    

Pada saat pelaksanaan sosialisasi dilakukan juga sosialisasi Pakta Integritas , yaitu kesepakatan masyarakat dalam melaksanakan program. Pakta Integitas ditandatangani oleh Kepala desa, OMS, KPP, KD dan wakil-wakil masyarakat. Aparat pemerintahan desa dan seluruh masyarakat termasuk OMS, Kader Desa dan KPP yang terbentuk harus mentaati kesepakatan dalam pakta integritas. Di dalam Pakta Integritas dinyatakan bahwa masyarakat telah Memutuskan/Menyepakati untuk: i. Menerima bantuan dana PPIP Tahun 2013 dan sanggup melaksanakan dan menyelesaikannya sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan PPIP Tahun 2013, serta tidak melakukan pemotongan dana BLM yang disalurkan kepada masyarakat. Sepakat untuk tidak memberi atau menjanjikan akan memberi secara langsung atau tidak langsung berupa suap, hadiah, bantuan, atau bentuk lainnya yang diketahui atau patut diperkirakan, bahwa yang meminta, atau yang akan diberi mempunyai hal yang bersangkutan atau mungkin berkaitan dengan penyalahgunaan dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM). Bilamana ditemukan penyalahgunaan dana berdasarkan Hasil Pemeriksaan/Audit Tim Pemeriksa maka masyarakat desa harus menyelesaikan temuan secara tuntas dan mengoptimalkan manfaat BLM bagi masyarakat.

ii.

iii.

b.1. Tujuan Sosialisasi Sosialisasi dilaksanakan untuk menyebarluaskan prinsipprinsip dan mekanisme penyelenggaraan PPIP serta untuk menyamakan persepsi/pandangan dalam pelaksanaan program. Informasi yang disampaikan pada sosialisasi adalah: i. Ketentuan pelaksanaan program, yang terdapat

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

70

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

dalam Pedoman Pelaksanaan; ii. iii. i. ii. iii. Jenis infrastruktur program ini; yang bisa dibangun melalui

Makna dan isi dari dokumen Pakta Integritas. Masyarakat secara umum, termasuk orang miskin, kaum perempuan dan kelompok minoritas; Tokoh masyarakat, kelompok/organisasi masyarakat yang ada di desa sasaran; Pemerintahan Desa (Kepala Desa,BPD), Perangkat Pemerintahan Kecamatan, Perangkat Pemerintahan Kabupaten, Satker Kabupaten dan Konsultan Manajemen Kabupaten KMK) sebagai nara sumber.

b.2. Peserta kegiatan Sosialisasi

b.3. Persiapan FM sebelum pelaksanaan Sosialisasi i. FM memfasilitasi kesepakatan antara aparat desa dan masyarakat desa mengenai waktu dan tempat Sosialisasi dan Penandatanganan Pakta Integritas; FM melakukan kunjungan dan dengan kelompok perempuan miskin untuk mendorong agar dan masyarakat miskin mau dan kegiatan Sosialisasi dan Kesepakatan Pakta Integritas; dialog interaktif dan masyarakat kaum perempuan dapat menghadiri Penandatanganan

ii.

iii.

FM mengundang/mengajak semua masyarakat termasuk kaum perempuan dan kelompok masyarakat miskin untuk menghadiri Sosialisasi dan Penandatanganan Pakta Integritas (Format 3.8 Lampiran 3); FM mengundang Pemerintahan Desa (kepala desa, BPD), Aparat Kecamatan, Tokoh Masyarakat, Tokoh Agama dan Kelompok/Organisasi Masyarakat serta anggota masyarakat secara luas; FM mengundang Satker Kabupaten dan konsultan untuk bertindak sebagai nara sumber dan sebagai wakil pemerintah dalam penandatanganan Pakta Integritas; FM membantu Aparat Desa dalam menyiapkan tempat pertemuan, peralatan dan materi yang diperlukan; FM menyiapkan daftar hadir, membuat notulensi

iv.

v.

vi.

vii.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

71

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

serta pendokumentasian kegiatan (Format 3.5 s.d 3.8 Lampiran 3).

Sosialisasi

BOX 5.2 Catatan Materi yang disampaikan dalam kegiatan sosialisasi tingkat desa meliputi: 1. Penjelasan tujuan, sasaran, pendekatan dan prinsip-prinsip PPIP, dan menekankan pada hal-hal pokok sbb.:  Program dilaksanakan dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat, dimana masyarakat harus berpartisipatif dalam seluruh tahapan pelaksanaan, termasuk terlibat dalam pengawasan pada pelaksanaannya.  Program harus dilaksanakan secara transparan/terbuka sehingga perlu dilakukan penyebarluasan informasi atas pemanfaatan dananya.  Kegiatan pembangunan infrastruktur tidak boleh dikontraktualkan, tetapi dilaksanakan sendiri oleh masyarakat secara swakelola. 2. Penjelasan mekanisme pelaksanaan program  Musyawarah desa merupakan pemegang keputusan tertinggi dalam program, sehingga partisipasi masyarakat sangat diperlukan.  Musyawarah desa dilaksanakan empat kali, disamping akan dilakukan rembug-rembug warga secara rutin atau berdasarkan kebutuhan.  Seluruh Masyarakat harus diberikan kesempatan untuk memberikan pendapat atau usulan atau masukan dalam setiap musyawarah desa.  Dalam pembangunan fisik, diutamakan menggunakan tenaga kerja lokal dan material lokal.  Pengadaan material akan dilakukan oleh panitia pengadaan untuk mendapatkan material dengan kualitas yang baik tetapi dengan harga yang murah.  Hasil-hasil musyawarah desa dan penggunaan dana BLM harus dipublikasikan di papan informasi agar masyarakat dapat mengetahuinya. 3. Penjelasan komponen dan kriteria infrastruktur  Jenis infrastruktur yang diperbolehkan adalah jalan (bukan jalan hotmix), drainase jalan, irigasi, air bersih dan sanitasi.  Pemilihan infrastruktur harus sesuai dengan kriteria dan penilaian prioritas antara lain yaitu dimanfatkan oleh sebagian besar masyarakat miskin dan berdampak pada peningkatan ekonomi masyarakat. 4. Penjelasan sumber dana dan mekanisme penyaluran dana  Jumlah dana BLM adalah Rp 250 juta, dimana didalamnya termasuk untuk operasional OMS dalam melaksanakan persiapan dan perencanaan sebesar Rp. 5 juta.  Masyarakat harus menyiapkan dana pemeliharaan yang besarannya ditentukan dalam musyawarah dan diwajibkan telah tersedia pada saat akan dilakukan pencairan dana BLM-nya. 5. Penjelasan mengenai peran pelaku tingkat desa (OMS, KPP, Kader Desa, Pemerintahan Desa)  Pengambilan keputusan dalam pemilihan OMS dan pemilihan jenis kegiatan di dasarkan pada hasil musyawarah desa dan bukan atas dasar keputusan Kepala Desa atau elit-elit/tokoh di tingkat desa.  Penjelasan kriteria OMS, Kader Desa, KPP  OMS harus patuh dan taat pada kontrak  Masyarakat dan pelaku-pelaku di tingkat desa harus patuh pada pakta integritas.  Seluruh Masyarakat harus berperan aktif (laki-laki dan perempuan) dalam setiap pelaksanaan tahapan.

b.4. Proses Pelaksanaan Kegiatan Sosialisasi Desa 1. Perkenalan antara nara sumber dengan peserta sosialisasi; 2. Nara sumber memaparkan tentang penjelasan umum, prinsip-prinsip serta mekanisme pelaksanaan PPIP; 3. Diskusi antar nara sumber dan masyarakat; 4. Penjelasan mengenai pentingnya Pakta Integritas;

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

72

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

5. Pengisian daftar hadir dan pembuatan notulensi rapat.

BOX 5.3 CEKLIS INFORMASI yang disampaikan pada saat Sosialisasi       Latar Belakang, Tujuan dan Sasaran Program PPIP. Prinsip-Prinsip Program. Sumber dan Alokasi Dana. Mekanisme Pencairan Dana. Para Pelaku Program dan tugas-tugasnya (khususnya yang berperan di tingkat desa). Tahapan Pelaksanaan Kegiatan 1 . Tahap Penyiapan masyarakat 2 . Tahap Perencanaan 3 . Tahap Pelaksanaan Fisik 4 . Tahap Pasca Pelaksanaan Fisik

c) Musyawarah Desa I

Musyawarah Desa I merupakan forum pertemuan masyarakat desa yang dilaksanakan Kepala Desa dan dibantu oleh FM, untuk membentuk OMS, KPP dan memilih KD serta menandatangani Pakta Integritas. Forum ini juga masih bagian dari kegiatan sosialisasi program. Narasumber dalam Desa I adalah Tim Pelaksana Kabupaten. Musyawarah

BOX 5.4 Pemilihan OMS dan KPP: 1 . P e m i l i h a n O M S, K D d a n KP P d i l a ks a n a ka n s e c a r a d e m o kr a t i s, t i d a k d i p e r b o l e h k a n a d a n ya in t e ve n s i Ke p a l a D e sa , T o k o h M a s ya r a k a t a t a u e li t - e l it d e sa la i n n ya . 2 . B a g i d e s a la m a , k e a n g g o t a a n O M S d a n K PP y a n g b e r k in e r ja b a i k d a p a t d i a n g k a t k e m b a li d e n g a n d i l a k u ka n k e se p a ka t a n d a n p e n g e sa h a n d a la m m u s ya w a r a h d e sa . 3 . O M S, KD d a n K PP d ip i l ih o le h m a sya r a ka t m e la lu i p e m il i h a n , a p a b i la p e m i l i h a n t i d a k m e n ca p a i ko n se n s u s m a k a d il a ku k a n k e se p a ka t a n s a a t M u s d e s I 4 . U n t u k d e s a la m a , d im a n a s u d a h a d a K D h a s i l p e m i l ih a n s e b e l u m n y a , m a ka KD d i h a r a p k a n d a p a t l e b ih b e r p e r a n d a l a m p e n d a m p i n g a n m a s y a r a k a t . D e m i k i a n p u la d e n g a n p e r a n O M S d a n KP P, d i h a r a p k a n p a d a f a se ke g ia t a n i n i m a m p u m e n u n j u kk a n k a p a s i t a s y a n g l e b i h b a i k d a r i t a h a p s e b e l u m n ya se h i n g g a p e la t ih a n ya n g d i b e r i ka n o l e h F M h a n y a b e r s i f a t m e n g in g a t ka n k e m b a l i m a t e r im a t e r i y a n g p e r n a h d i s a m p a i k a n s e b e l u m n ya .

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

73

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

c.1. Tujuan kegiatan Musyawarah Desa I i. ii. Memilih dan menetapkan OMS sebagai penanggung jawab operasional kegiatan di desa; Memilih dan menetapkan KPP sebagai pengawas pelaksanaan kegiatan dan penanggung jawab operasional dan pemanfaatan infrastruktur terbangun; Memilih dan menetapkan 1 orang koordinator peran serta masyarakat; KD sebagai

iii. iv.

Menetapkan lokasi sekretariat OMS, KPP dan lokasi pemasangan papan informasi untuk Kegiatan PPIP; Menyepakati dan menetapkan jadwal pelaksanaan Musyawarah Desa II. Desa I yang dilakukan

v.

c.2. Proses Musyaw arah adalah sebagai berikut: i. ii.

Sambutan oleh Kepala Desa yang sekaligus penjelasan maksud dan tujuan pertemuan; Penjelasan tentang PPIP oleh FM dan/atau Tim Pelaksana Kabupaten dengan materi yang sudah dipersiapkan sebelumnya; Diskusi dan klarifikasi terhadap hal-hal dianggap masih belum jelas oleh peserta; yang

iii. iv.

Penjelasan kriteria pengurus OMS dan KD beserta uraian tugas, hak dan kewajibannya serta proses pemilihannya.

c.3. Pemilihan Kader Desa (KD); i. KD adalah pelaku pemberdayaan yang berasal dari masyarakat setempat yang bisa mendorong masyarakat agar memiliki kemampuan melaksanakan kegiatan dengan benar. KD diharapkan mampu menjadi narasumber, mediator, pengarah, dan motivator bagi masyarakat untuk melaksanakan program dengan optimal. KD akan meneruskan proses pemberdayaan pada saat FM tidak berada di lokasi/desa setelah seluruh pelaksanaan program selesai dilakukan.

ii.

iii.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

74

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

c.4. Pemilihan anggota OMS dan KPP i. Disyaratkan di setiap desa sasaran ditetapkan 1 (satu) OMS dan disahkan oleh Kepala Desa dan diketahui oleh Tim Pelaksana Kabupaten. OMS memiliki struktur organisasi yang terdiri dari Ketua, Bendahara, Sekretaris, dan anggota. Disyaratkan bahwa minimal 40% dari jumlah anggota OMS adalah kaum perempuan. Apabila di desa sudah ada OMS yang diterima oleh masyarakat serta memiliki kinerja yang baik, maka masyarakat tidak perlu membentuk organisasi baru. Namun demikian penetapan OMS tersebut harus dilakukan melalui pelaksanaan Musyawarah Desa I. Dalam hal KPP, masyarakat dapat menggunakan KPP yang sudah ada dan memiliki kinerja yang baik. Jika KPP yang sudah ada belum memiliki kinerja baik maka masyarakat dengan didukung oleh FM dan perangkat pemerintah desa harus merevitalisasi organisasi tersebut. Masyarakat dapat mengusulkan penambahan unit pelaksana tertentu dalam KPP sesuai dengan kebutuhan di lapangan. Kebutuhan biaya O&P sebagai akibat pembangunan infrastruktur baru harus ditetapkan dalam tahap kegiatan ini.

ii.

iii.

BOX 5.5 Persyaratan kualifikasi anggota OMS dan KPP adalah:  W ar g a de s a s e t e mp a t, te r ut am a y ang d i k e na l da n m en g en a l s e b a g ia n besar warga desa dan dipilih oleh masyaraka t mela lui musyawarah desa I;  M e m i l i k i l at ar b e la k a ng pe n d i d i ka n m in i m a l S e ko l ah M e ne n ga h P e r t a m a a t a u s e de r a ja t ;  M e mp u n ya i ke m am p ua n ba c a tu l i s de ng a n b a i k ;  M e mp u n ya i cu k u p w a kt u un t u k m e l a k san a k a n t ug a s nya ;  M e mp u n ya i pe n g et a hu a n te n t an g p e ta d e s a d a n ar ah p em b an g un a n d e s a, s e r ta pe d u l i te r ha d ap pe mb a n gu n an d i d e s a n ya ;  S a b ar d a n ma m p u me n gen d a l i k an d ir i ;  M e n gh ar ga i p e n da p at ora n g l a i n d an t i d a k m e mih a k k e p ad a k e l o m po k t er t e nt u ;  D i t er im a d a n d i h ar ga i s em u a ka l a ng an m a s yar a k at;  S e b a i k n ya m e mp u n ya i p e n ga l am an or g an i s a si d i b i d ang k e g i at a n p e m ba n gu n an b er ba s i s ma s y a r a k a t, se p er t i P 3D T , P 2 D , da n seb a g a in y a ;  T i d a k me man f a at k a n P PI P un t u k t u ju a n pr i b ad i , k e l om p o k, d a n p o l i t i k p r a kt i s .  K h u s u s u n tu k b e nd a har a, m em pu ny a i p e ng a l am a n d a l am m e ng ur u s l a p or a n k e uan g a n ( m i n ima l p en d i d i ka n S M A/ s e d er a ja t) .

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

75

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

iv.

Penyepakatan mengenai proses pembuatan, lokasi pemasangan dan penanggung jawab papan informasi PPIP di desa; Penyepakatan rencana kegiatan selanjutnya sekaligus penutupan acara pertemuan; Pembuatan Berita Acara Musyawarah Desa I. Penandatanganan Pakta Integritas

v. vi. vii.

c.5. Informasi yang disampaikan i. ii. iii. iv. v. vi. Penjelasan singkat mengenai prinsip-prinsip dan mekanisme pelaksanaan program; Kriteria dan persyaratan keanggotaan OMS; Kriteria dan persyaratan keanggotaan KPP; Kriteria dan persyaratan KD; Proses pemilihan dan pembentukan OMS dan KPP; Proses Pemilihan KD.

c.6. Peserta Kegiatan Musyawarah Desa I i. ii. iii. Masyarakat secara umum, termasuk kaum miskin dan kaum perempuan; Tokoh masyarakat, kelompok/organisasi masyarakat yang ada di desa sasaran; Aparat desa, perangkat pemerintahan kecamatan, perangkat pemerintahan kabupaten, Satker Kabupaten dan Konsultan sebagai narasumber.

c.7. Hal-hal yang harus dipersiapkan dalam Musdes I i. ii. iii. iv. v. vi. Tempat: balai desa/tempat pertemuan yang lazim dipakai Metode: ceramah, curah pendapat dan diskusi. Pemandu: FM dan Tim Pemerintahan Desa Alat: poster dan Pedoman Pelaksanaan, bahanbahan untuk melakukan pemungutan suara. Daftar hadir: daftar hadir disesuaikan Format 3.12 Lampiran 3 Pakta Integritas

c.8. Persiapan FM sebelum pelaksanaan Musdes I: i. FM mengumpulkan informasi yang berhubungan dengan desa sasaran, baik data sekunder maupun data primer (hasil rembug persiapan desa);

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

76

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

ii.

FM melakukan penyeleksian awal calon KD dan calon OMS dan calon KPP, berdasarkan catatan pengalaman OMS, KPP dan KD tersebut pada kegiatan yang sejenis, serta masukan dari Aparat Desa, Tokoh Masyarakat dan masyarakat; Kepala Desa memastikan tempat pertemuan dan peralatan lainnya yang memungkinkan terselenggaranya pertemuan secara efektif; FM memastikan bahwa calon-calon KD dan calon anggota OMS dan KPP hasil identifikasi sebelumnya dapat hadir di Musyawarah Desa I; FM memastikan bahwa informasi pelaksanaan Musyawarah Desa I telah tersebar di masyarakat, baik melalui papan-papan informasi atau mediamedia pertemuan yang ada di desa; FM dan aparat desa menyiapkan Berita Acara Pertemuan, Daftar Hadir, notulensi dan formulir pemilihan OMS, KPP dan KD ( Format 3.11-3.15 Lampiran 3 ), serta Pakta Integritas.

iii.

iv.

v.

vi.

BOX 5.4 HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN     Persiapan materi (tulis di kertas lebar dengan huruf besar dan mudah dibaca oleh banyak orang dari jarak relatif jauh). Gunakan media, alat bantu yang telah tersedia seefektif mungkin agar masyarakat mudah memahami penjelasan tentang pelaksanaan PPIP. Hindari penggunaan bahasa asing yang akan menyulitkan masyarakat dalam mendengar dan memahaminya. Pastikan masyarakat yang paling miskin dan perempuan ikut dalam pertemuan.

5.3. Tahap Perencanaan Partisipatif oleh Masyarakat
Tahapan Perencanaan Partisipatif oleh Masyarakat di Tingkat Desa adalah sebagai berikut: a) Survey Kampung Sendiri Survey Kampung Sendiri (SKS) dilakukan untuk melakukan pengumpulan data dan informasi mengenai kondisi desa, kondisi pelayanan dasar prasarana perdesaan, kondisi kependudukan, sampai dengan

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

77

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

permasalahan yang dihadapi sebagai bahan untuk menyusun Rencana Kerja Masyarakat (RKM). Contoh format dan petunjuk yang digunakan dalam proses ini dapat dilihat dalam Format 3.16-3.24 Lampiran 3 Data dan informasi yang akan digali melalui Survey Kampung Sendiri (SKS) ini adalah: i.
BOX 5.5 Untuk desa yang telah melaksanakan SKS sebelumnya atau pernah menerima program PPIP/sejenis, maka pelaksanaan SKS ditujukan untuk melihat perubahan kondisi desa setelah adanya intervensi program. Dalam hal ini, topik diskusi diarahkan pada perubahan-perubahan sosial, ekonomi dan lingkungan yang terjadi di masyarakat setelah pelaksanaan program sebelumnya.

Kondisi Wilayah , dilakukan dengan membuat peta sederhana kawasan desa, yang berisi: tata letak tapak, status tanah dan status penguasaan, peta jaringan dan profil kondisi prasarana dan sarana lingkungan yang ada, kondisi dan permasalahan sarana dan prasarana desa;

ii.

Kondisi Demografi , dilakukan dengan: pengumpulan data dan pemutakhiran data kependudukan; pengumpulan data sosial masyakarat seperti tingkat pendidikan, strata ekonomi, dan sebagainya; pengumpulan data permasalahan kependudukan yang mencakup permasalahan sosial seperti konflik antar penduduk; Kondisi Kemiskinan, dilakukan dengan: identifikasi kelompok miskin yang potensial menjadi sasaran program.

iii.

Survey Kampung Sendiri (SKS) dilaksanakan oleh OMS bersama dengan KD dan FM serta relawan masyarakat dari masing-masing Dusun/RW.

b) Identitifikasi Permasalahan dan Pemetaan Kemiskinan (Rembug Pra Musdes II) Dari hasil SKS, kemudian OMS, KD dan didampingi oleh FM melakukan identifikasi permasalahan dan pemetaan kemiskinan yang terdapat di desa.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

78

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Hasil identifikasi permasalahan, kemudian dicermati bersama oleh OMS dan KD yang didampingi FM untuk merumuskan permasalahan yang dihadapi. Identifikasi Permasalahan dan Pemetaan Kemiskinan dilakukan melalui: i. Penyusunan daftar identifikasi masalah , yang dilakukan dengan mengkompilasi data dan permasalahan yang kemudian disintesakan dalam permasalahan infrastruktur dan permasalahan kemiskinan. Penyusunan akar masalah , dilakukan dengan pemetaan permasalahan dengan menyusun pohon masalah, agar dapat diketahui permasalahan yang ada secara komprehensif. Penentuan prioritas masalah , penentuan prioritas masalah diidentifikasi dari hasil pohon masalah yang disusun yang kemudian dinilai skala prioritasnya dengan menggunakan metoda metaplan. Dengan menggunakan metaplan, penerima manfaat program dan penanganan dapat dilakukan secara optimal; Prioritas alternatif pemecahan masalah , disusun dari hasil penentuan prioritas yang kemudian diverifikasi dalam Musyawarah Desa II.

ii.

iii.

iv.

Hasil dari perumusan masalah kemudian dijadikan bahan pada Musyawarah Desa II.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

79

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan   BOX 5.7 Langkah pelaksanaan SKS adalah: 1 . F M m e n j e la sk a n t e n t a n g a r t i p e n t in g S K S, d im a n a m e la lu i SKS d a p a t d i p e r o le h k o n d i s i d a s a r d e s a s e r t a p e r m a s a l a h a n y a n g d i h a d a p i ; 2 . M e n j e la s ka n f o r m a t p e r a n g ka t ya n g a k a n d ig u n a k a n u n t u k m e m p e r o l e h data; 3. Melakukan Pemetaan Batas Tapak (Format 3.19 lampiran 3). Pemetaan d i b u a t u n t u k m e l ih a t k e a d a a n u m u m d u s u n d a n l i n g ku n g a n n y a ya n g m e n y a n g ku t s u m b e r d a y a d a n sa r a n a p r a sa r a n a , ke a d a a n f i s i k l i n g ku n g a n , l u a s d a n t a t a le t a k l a h a n t e r m a su k p e r u n t u k k a n n ya , p e n y e b a r a n d a e r a h p e r m u k im a n , b e r h u t a n , n e la y a n , p e r t a n i a n d s b s e s u a i d e n g a n t i p o l o g i w i la y a h n ya , a l ir a n a ir , le m b a g a - l e m b a g a y a n g a d a d i d e sa , s e k o la h , p o sy a n d u , p u s ke s m a s. 4 . M e la k u k a n Pe m e t a a n I n f r a s t r u k t u r Pe r d e sa a n ( F o r m a t 3 . 2 0 l a m p i r a n 3 ) . P e m e t a a n i n f r a st r u kt u r d i b u a t u n t u k m e l i h a t k o n d i s i i n f r a s t r u kt u r d e sa s e r t a a k s e s p e l a y a n a n m a s y a r a k a t t e r h a d a p i n f r a s t r u k t u r . P a d a p e m e t a a n in f r a s t r u k t u r p e r lu d ip e t a ka n p e r m a sa l a h a n m a s ya r a ka t d a la m m e n g a k s e s p e la y a n a n i n f r a s t r u k t u r , s e p e r t i p e n d u d u k / d a e r a h y a n g m e n g a l a m i k e k u r a n g a n a i r b e r s ih . H a s i l p e m e t a a n i n f r a st r u kt u r d i h a r a p k a n d a p a t m e n g g a m b a r k a n k o n d i s i d a n p e r m a sa l a h a n y a n g d i h a d a p i o le h m a s y a r a k a t s e c a r a m e n y e l u r u h . 5 . M e la k u k a n P e m e t a a n Pe n d u d u k M is k i n ( F o r m a t 3 . 2 1 l a m p i r a n 3 ) . P e m e t a a n p e n d u d u k m is k in d i la k u k a n s e c a r a s w a d a y a . D a l a m p e m e t a a n i n i , F M m e n j e la s ka n kr it e r ia p e n d u d u k m i s k in , d a n d i m u n g k in k a n a d a n ya m a s u k a n d a r i O M S d a n K D d a l a m m e n a m b a h k r i t e r i a k e m is k i n a n . D a r i kr i t e r i a ya n g d i s e p a ka t i, k e m u d i a n d i l a ku ka n p e m e t a a n p e n d u d u k m i s k in , t e r m a s u k id e n t if i k a s i p e n ye b a b k e m i s k i n a n , serta kemungkinan mempengaruhi perubahan kondisi masyarakat.

c) Musyawarah Desa II Setelah Identifikasi Permasalahan, langkah selanjutnya adalah melakukan Musyawarah Desa II. Musyawarah Desa II disiapkan oleh OMS dengan dukungan KD dan FM. Musyawarah Desa II dilaksanakan dalam bentuk diskusi terbuka yang diharapkan mampu merumuskan prioritas permasalahan dan rencana kegiatan sebagai masukan Rencana Kerja Masyarakat (RKM). dilaksanakannya

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

80

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Musyawarah Desa II bertujuan untuk: i. ii. iii. iv.
BOX 5.7
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penentuan RKM: Jenis kegiatan pembangunan infrastruktur perdesaan yang diperbolehkan adalah infrastruktur jalan, jembatan, irigasi, air minum dan sanitasi. Dari berbagai usulan dilakukan penilaian peringkat. Peringkat utama dari permasalahan yang ada akan menjadi prioritas pertama jenis infrastruktur yang akan dibangun. Proses pemeringkatan dilakukan masyarakat secara bersama dalam Musyawarah Desa II dengan mempertimbangkan suara dari kelompok perempuan, masyarakat miskin dan kelompok minoritas, meliputi: 1. Jumlah masyarakat miskin yang menerima manfaat secara langsung. 2. Manfaat yang dirasakan masyarakat secara langsung. 3. Besarnya biaya. 4. Metode pengerjaan. 5. Waktu pelaksanaan. Catatan: Pada Musdes II, FM mendorong masyarakat untuk melakukan integrasi RKM dengan PJM Desa (hasil Musrenbang). Dalam hal PJM Desa (hasil Musrenbang) belum ada, maka masyarakat mengusulkan kepada pemerintahan desa untuk menjadikan RKM sebagai bagian dari PJM Desa.

Merumuskan prioritas permasalahan yang terdapat di desa sasaran; Menentukan jenis infrastruktur yang akan dibangun; Merumuskan besaran upah pekerja untuk pelaksanaan pekerjaan fisik. Merumuskan rencana kegiatan untuk penyusunan RKM.

Proses yang dilakukan adalah sebagai berikut: i. ii.

dalam

Musyawarah

Desa

II

iii. iv.

v.

vi.

Penjelasan kembali prinsip-prinsip PPIP; Pemaparan kondisi dan permasalahan awal desa yang diperoleh dari hasil identifikasi masalah dan perumusan masalah; Verifikasi permasalahan oleh seluruh peserta; Paparan FM mengenai alternatif solusi permasalahan, dalam kerangka masa sekarang dan masa yang akan datang; Masyarakat peserta musyawarah dibagi ke dalam beberapa kelompok diskusi dimana masing-masing kelompok tersebut membuat prioritas permasalahan dan kondisi lingkungan pada masa yang akan datang (sesuai dengan Format Penentuan Prioritas); Kemudian dilakukan pleno untuk membahas prioritas permasalahan dan kondisi lingkungan

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

81

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

vii.

viii. ix. x. xi. xii. xiii.

xiv.

xv.

pada masa yang akan datang dan penetapan pemecahan masalah yang ditetapkan bersama dengan mempertimbangkan kondisi masa yang akan datang; Pembahasan solusi teknis terhadap pemecahan permasalahan infrastruktur yang telah ditetapkan, terutama terkait dengan kebutuhan lahan, serta mekanisme dan pembiayaan Operasi & Pemeliharaan; Pentahapan dan Rencana Penanganan serta tentatif kebutuhan pendanaan; Penentuan rencana kegiatan yang akan dilaksanakan; Identifikasi penerima manfaat; Penentuan waktu pelaksanaan; Penetapan usulan besaran upah pekerja; Khusus untuk penetapan kegiatan (Usulan RKM) yang membutuhkan lahan, harus dibahas mengenai luas lahan yang dibutuhkan, serta status kepemilikan dan mekanisme pengadaan lahannya; Menetapkan prioritas masalah, prioritas kegiatan sebagai Masukan RKM untuk kemudian disahkan oleh Kepala Desa; ( Format 3.20, 3.22-3.28 Lampiran 3 ); Pembuatan Berita Acara Musyawarah Desa II yang dilakukan oleh OMS dan dibantu oleh KD dan FM ( Format 3.31-3.33 L ampiran 3 ).

d) Penyusunan Usulan RKM Penyusunan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM) dilakukan oleh OMS dan KD dengan pendampingan dari FM. Usulan RKM akan memuat rencana kerja pembangunan infrastruktur, rencana Operasi dan Pemeliharaan, termasuk rencana pembiayaan Operasi dan Pemeliharaan. Usulan RKM harus selaras dengan rencana pembangunan pemerintah daerah, kriteria teknis yang ada dan prioritas pembangunan daerah, dengan demikian tidak terjadi pendanaan pembangunan yang tumpang-tindih. FM bertugas membimbing proses penyusunan usulan

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

82

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

kegiatan ini secara teknis dan mendorong partisipasi dari kaum perempuan dan penduduk miskin. Selain hal tersebut, peran FM diharapkan mampu meningkatkan kemampuan teknis masyarakat dalam merumuskan langkah-langkah pemecahan permasalahan yang ada di desa. d.1. Proses Penyusunan Usulan RKM Penyusunan Usulan RKM ini diwujudkan dalam Rencana Kegiatan (Proposal) yang terbagi menjadi 3 bagian yaitu: i. Usulan Rencana Pembangunan Infrastruktur, terdiri dari:  Latar belakang yang mendasari kegiatan, didasarkan pada hasil identifikasi;  Tujuan dan sasaran yang hendak dicapai melalui pelaksanaan. Tujuan merupakan rumusan rencana yang ingin dicapai pada tingkat desa, sedangkan sasaran merupakan hal-hal yang hendak dicapai dari pelaksanaan kegiatan;  Manfaat pekerjaan terhadap masyarakat dan lingkungan hidup desa;  Pelaksanaan pekerjaan, baik yang berhubungan dengan dana, waktu, pelaksana dan pelakupelaku lain yang mungkin terlibat;  Kebutuhan lahan untuk kegiatan yang diusulkan, serta mekanisme pelaksanaannya;  Mekanisme pelaksanaan, pengelolaan dan pengawasan;  Profil desa sasaran yang menunjukkan kondisi awal dan data infrastruktur perdesaan yang ada di tingkat desa. ii. Usulan Rencana Operasi dan Pemeliharaan Operasi dan Pemeliharaan adalah serangkaian kegiatan terencana dan sistematis yang dilakukan secara rutin maupun berkala untuk menjaga agar prasarana dan sarana tetap dapat berfungsi dan bermanfaat sesuai rencana. Penyusunan rencana kegiatan Operasi dan Pemeliharaan dilakukan oleh KPP dengan didampingi oleh FM. Tujuan kegiatan Operasi dan infrastruktur terbangun adalah:   Pemeliharaan

Tersedianya infrastruktur yang tetap berfungsi dengan kualitas dan umur pelayanan yang sesuai dengan rencana. Pemeliharaan yang tepat waktu dan tepat

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

83

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

sasaran, dapat menghemat biaya pemeliharaan. Tersedianya organisasi pengelola yang aktif dan berfungsi dengan baik.

Pada tahap persiapan Usulan RKM, Rencana Operasi dan Pemeliharaan baru disusun sebagai rencana awal. Sedangkan finalisasi Rencana Operasi dan Pemeliharaan dibahas dan ditetapkan melalui Musyawarah Desa III. iii. Usulan Rencana Pembiayaan Operasi dan Pemeliharaan Pada dasarnya sumber pendanaan Operasi dan Pemeliharaan adalah warga pemanfaat infrastruktur dengan berlandaskan gotong royong dan kesadaran bahwa pemeliharaan, perbaikan dan pengembangan infrastruktur adalah tugas bersama seluruh warga pemanfaat, bukan pemerintah atau aparat. Selain bersumber dari iuran warga, pembiayaan kegiatan Operasi dan Pemeliharaan diharapkan didukung oleh APBDes. Kepala Desa mendukung bantuan pendanaan kepada KPP dengan menggunakan dana yang bersumber dari APBDes, dituangkan dalam Peraturan Desa (disesuaikan dengan kemampuan masing-masing desa sasaran). Pada tahap Penyusunan RKM, aspek pembiayaan baru disusun pada tahap identifikasi dari rencana pembiayaan. Sedangkan secara mendetail terhadap aspek Operasi dan Pemeliharaan didiskusikan dalam Musyawarah Desa III. Contoh Penyusunan Usulan dapat dilihat di Format 4.2-4.3 Lampiran 4 . Laporan Usulan Desa ini diserahkan kepada Tim Pelaksana Kabupaten disertai dengan Surat Pengantar Usulan Desa ( Format 4.1 Lampiran 4 ). Finalisasi Usulan RKM dilakukan untuk perbaikan dan pembenahan terutama apabila ditemukan halhal yang belum sempurna, tetapi tidak mengubah kandungan isi secara substansi.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

84

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

d.2. Verifikasi RKM Verifikasi RKM dilakukan oleh Tim Pelaksana Kabupaten. Pada verifikasi ini, dapat dilakukan kunjungan lapangan oleh Tim Pelaksana Kabupaten untuk mengetahui situasi dan kondisi lapangan ( Format 4.5-4.6 Lampiran 4 ). Verifikasi dan asistensi RKM disarankan tidak lebih dari 7 hari dihitung sejak masuknya RKM ke tim Pelaksana Kabupaten. d.3. Finalisasi RKM Usulan RKM yang telah diverifikasi kemudian difinalisasi oleh OMS dan KD dengan pendampingan dari FM dan Tim Pelaksana Kabupaten. Setelah dilakukan finalisasi maka dokumen RKM telah dapat digunakan dan dilanjutkan pada tahap selanjutnya.

e) Penyusunan Rencana Teknis dan RAB Setelah RKM selesai difinalisasi, langkah selanjutnya adalah penyusunan Rencana Teknis dan RAB yang dilaksanakan oleh OMS,KPP, KD dan dibantu oleh FM. Hasil dari kegiatan ini harus melalui persetujuan pemerintah desa.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

85

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Pada tahap ini dilaksanakan: i. Penyusunan Rencana Teknis; hasil penyusunan Rencana Teknis diwujudkan dalam dokumen Rencana Teknis dan Gambar Disain Teknis ( Format 5.1 Lampiran 5) . Penyusunan Rencana Teknis harus mengacu kepada Petunjuk Teknis Sektor (Jalan, Jembatan Perdesaan, Titian dan Tambatan perahu, Air Minum, Irigasi Perdesaan, dan Sanitasi Perdesaan). Penyusunan Rencana Anggaran dan Biaya (RAB): hasil penyusunan RAB berupa perhitungan volume pekerjaan, (berdasarkan Rencana Teknis yang telah disusun), harga berbagai macam bahan/material, alat dan tenaga yang dibutuhkan pada suatu konstruksi (Format 5.2-5.5 Lampiran 5) .

ii.

Tujuan kegiatan penghitungan Rencana Anggaran Biaya adalah untuk memprediksi biaya pelaksanaan. Melalui penghitungan RAB dapat diketahui taksiran biaya setiap item/sub kegiatan. Perlu dicatat bahwa taksiran biaya yang dibuat bukanlah biaya sebenarnya. Biaya sebenarnya akan diperoleh pada saat pelaksanaan. Dalam penyusunan RAB, OMS dan KD dapat didukung FM dan Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK).

5.4. Tahap Pelaksanaan Fisik (Konstruksi)
Tahap pelaksanaan fisik dimulai dengan melaksanakan Musyawarah Desa III, penandatanganan Kontrak Kerja, dan pelaksanaan fisik infrastruktur. Dalam pelaksanaan fisik dilakukan supervisi yang terdiri atas pemantauan kegiatan dan pelaporan. Setelah pelaksanaan fisik infrastruktur selesai dilakukan penyelesaian kegiatan (finalisasi) dan serah terima hasil infrastruktur. a) Musyawarah Desa III

Musyawarah Desa tahap III bertujuan untuk menetapkan rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur, penetapan rencana Operasi dan Pemeliharaan, serta memilih dan menetapkan Tim

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

86

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Pengadaan Barang/Jasa. Pelaksanaan pembangunan infrastruktur disepakati secara swakelola (tidak menggunakan pihak ke3/kontraktor), sehingga pelaksanaan pembangunan dioptimalkan untuk memberikan tambahan pendapatan kepada masyarakat setempat. Rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur yang disepakati mencakup: i. ii. iii. iv. Pengaturan tenaga kerja (jumlah tenaga kerja, calon tenaga kerja dan besaran upah); Pengaturan bahan; Pengaturan alat; Pengaturan waktu.

Keanggotaan Panitia Pengadan Barang dan Jasa yang disepakati berasal dari perwakilan OMS dan perwakilan masyarakat desa setempat yang memiliki pengalaman dan pengetahuan teknis. Jumlah anggota panitia pengadaan ini disesuaikan dengan kebutuhan dan disepakatidengan mempertimbangkan besaran volume barang dan dana untuk material/jasa yang ada dalam RAB. Format yang dibutuhkan dalam Pelaksanaan Musdes III dapat dilihat dalam Lampiran 6. Mekanisme Pelaksanaan Musyaw arah Desa III: 1. OMS dibantu oleh KD dan FM menyiapkan materi yang akan disampaikan di dalam Musyawarah Desa III antara lain mengenai:  Mekanisme dan rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur;  Penetapan rencana Operasi dan Pemeliharaan serta rencana pendanaannya;  Pembentukan Tim Pengadaan Barang/Jasa; 2. OMS didampingi FM menjelaskan kembali prinsipprinsip dasar program mengenai perlunya keterbukaan dalam pengelolaan kegiatan dan adanya hak masyarakat untuk melakukan pemantauan; 3. Peserta musyawarah menyepakati rencana jadwal pelaksanaan kegiatan, yang kemudian memberikan wewenang kepada OMS untuk melaksanakannya. Hasil Pelaksanaan Musyawarah Desa III: i. Peserta musyawarah menyepakati rencana O&P serta

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

87

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

rencana pendanaannya; ii. Peserta menyepakati dana awal yang harus disiapkan sebesar 25% dari kebutuhan operasi dan pemeliharaan; Peserta menyepakati berita acara realisasi sumbangan/swadaya masyarakat (non-finansial) dan lahan yang akan digunakan untuk pembangunan infrastruktur di desa; iv. Ketua OMS menjelaskan kembali dan menyimpulkan pokok-pokok hasil diskusi Musyawarah Desa III.

iii.

b) Penandatanganan Kontrak Kerja

Setelah Musyawarah Desa III, pelaksanaan ditindaklanjuti dengan penandatanganan kontrak kerja berupa Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) antara OMS dengan PPK Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten. Pengajuan Dana untuk Pekerjaan dilakukan dalam 3 (Tiga) Tahap, Tahap Pertama sebesar 40% dapat dicairkan setelah penandatanganan kontrak, selanjutnya 30% berikutnya dibayarkan pada saat progress pelaksanaan kegiatan sudah mencapai minimal 30%, dan sisanya sebesar 30% dibayarkan pada saat progress pelaksanaan kegiatan sudah mencapai minimal 60%. Satker Kabupaten dapat melakukan penangguhan pencairan dana untuk pencairan tahap II dan III jika terjadi penyimpangan pelaksanaan kegiatan dan penyalahgunaan dana di lapangan, sampai dengan penyelesaian permasalahan oleh musyawarah desa dengan mediasi Tim Pelaksana Kabupaten. Apabila tidak terselesaikan di tingkat struktural akan dilanjutkan ke lembaga pengawasan fungsional yang berwenang (Inspektorat Jenderal dan/atau BPKP). Contoh Surat Kontrak Kerja/Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan dapat dilihat dalam Format 7.1 Lampiran 7. c) Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan dilaksanakan setelah Penandatanganan Kontrak.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

88

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Proses pelaksanaan pembangunan infrastruktur antara lain perencanaan pekerjaan, penyiapan lokasi, pengadaan material dan barang, pelaksanaan konstruksi, sewa alat, dan jumlah tenaga kerja, jadwal pelaksanaan serta pengendalian pengeluaran dana oleh pelaksana. (Contoh Rencana Jadwal Pelaksanaan dilihat pada Format 6.8 Lampiran 6).
BOX 5.11 PERUBAHAN KONTRAK (CONTRACT CHANGE ORDERS / CCO) Pada umumnya dalam pelaksanaan kontrak pekerjaan infrastruktur hampir selalu mengalami perubahan kontrak, perubahan ini bisa disebabkan adanya perpanjangan waktu (time extension), penambahan ataupun pengurangan nilai kontrak sebagai akibat adanya revisi desain atau penambahan lingkup kegiatan. Faktor-faktor yang penting dalam mengajukan suatu proses perubahan kontrak adalah alasan apa yang menyebabkan terjadinya perubahan itu, uraian pekerjaan apa yang akan diadakan perubahan, kemudian bagaimana dikaji (review) terhadap usulan perubahan tersebut. Ketiga unsur diatas merupakan suatu keharusan yang perlu dibahas dan dikembangkan untuk dapat dipertanggungjawabkan dalam kelayakan teknis maupun biayanya. Tahapan dalam melakukan perubahan kontrak adalah: 1. OMS mengajukan usulan kepada PPK PPIP Satker Kabupaten terkait dengan perubahan kontrak. Dalam usulan ini dijelaskan alasan terhadap perubahannya. Dalam proses penyusunan usulan ini dibantu oleh FM dan KD. 2. KMK dan fasilitator melakukan verifikasi terhadap usulan yang disampaikan oleh OMS. 3. Change orders sesuai kebutuhannya dapat dilengkapi dengan sketsa-sketsa, justifikasi teknis, kemudian konpensasi sebagai akibat dari perubahan tersebut bisa berupa biaya dan tambahan waktu dan pelaksanaan bila diperlukan. 4. Dokumentasinya dibuat atas kesepakatan serta ditandatangani oleh OMS maupun Konsultan (KMK, FM) dan diserahkan kepada PPK untuk persetujuan, menyiapkan rekomendasi sehubungan dengan adanya perubahan desain. 5. PPK PPIP Satker Kabupaten melakukan pembahasan dengan Konsultan Pengawas (KMK dan Fasilitator) dan OMS untuk selanjutnya diwujudkan dalam bentuk justifikasi teknis, yang merupakan pembenaran secara teknis terhadap adanya perubahan yang terjadi yang berisi penjelasan dan alasan-alasannya. 6. PPK PPIP Satker Kabupaten menyiapkan Berita Acara Pembahasan dan Amandemen Kontraknya (Contoh amandemen dapat dilihat pada Format 7.8 Lampiran 7).

c.1. Perencanaan Pekerjaan Urutan umum tentang kegiatan yang harus dilaksanakan adalah sebagai berikut: i. Pengukuran lapangan;

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

89

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

ii. iii.

iv.

v.

Pembersihan lahan, semak, pohon, rumput penutup, reruntuhan, humus, dsb.; Penyiapan lokasi, sebagai tindak lanjut dari pembersihan lahan, dengan pelaksanaan pemasangan patok benchmark ataupun papan leveling ; Pengadaan dan pengelolaan material, yang terkait dengan mekanisme penyimpanan barang dan pengelolaan bahan dan alat; Kegiatan finishing seperti tindakan perlindungan dari erosi, pembersihan akhir, dsb.

Sebelum membuat rencana kerja, berbagai informasi yang spesifik perlu dikumpulkan, untuk membuat suatu rencana kerja yang realistis. Tanpa rencana yang baik dan realistis, sulit untuk membuat estimasi berapa besar material, peralatan, dan tenaga kerja yang diperlukan dan tersedia. Dan tanpa adanya rencana kerja akan menghasilkan tenaga kerja yang tidak teratur dan tidak optimal, sehingga tidak akan mencapai hasil yang diharapkan (baik dalam kualitas dan kuantitas).Informasi yang diperlukan untuk dapat menyusun rencana kerja adalah sebagai berikut: i. ii. iii. iv. v. Tanggal awal dan tanggal penyelesaian; Volume dan lokasi berbagai jenis pekerjaan yang dilaksanakan; Kebutuhan masukan untuk tenaga kerja, material konstruksi, perkakas; Ketersediaan tenaga kerja, peralatan, perkakas, dan material konstruksi Informasi tentang awal dan akhir musim hujan secara umum.

Contoh pembuatan rencana kerja dan informasi yang dibutuhkan, dapat dilihat dalam ( Format 5.7 Lampiran 5). c.2. Manajemen Tenaga Kerja Tenaga kerja yang termotivasi dengan baik penting artinya untuk keberhasilan pelaksanaan pekerjaan konstruksi. Peran pengawas penting artinya dalam memotivasi tenaga kerja dengan melakukan beberapa hal sebagai berikut:  Menciptakan penghargaan pekerja; rasa pencapaian dan menunjukkan atas pekerjaan yang dilakukan oleh

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

90

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

 

Mendelegasikan tanggung jawab kepada pekerja serta member petunjuk dan pelatihan kepada pekerja sehingga mereka dapat melaksanakan pekerjaannya dengan baik; Mengatur dan mengelola pekerjaan dengan cara yang efektif dan efisien, dan mengkomunikasikan serta berperilaku benar di depan pekerja; Memastikan adanya kondisi kerja yang baik dan pantas di lapangan.

c.3. Pengaturan Tenaga Kerja Pengaturan tenaga kerja di lapangan sangat penting bila kegiatan konstruksi dilaksanakan dengan menerapkan metode kerja Pembangunan Berbasis Masyarakat ( Community Driven Development ). Ada sejumlah hal yang perlu diperhatikan mengatur tenaga kerja di lokasi pekerjaan: i. dalam

ii.

iii.

iv.

Mobilisasi Pekerja . Rencana kerja harus disiapkan jauh sebelumnya agar penduduk setempat dapat mempersiapkan diri apabila tenaga kerja mereka diperlukan. Kemudian tenaga kerja yang tersedia harus dipastikan agar jumlahnya tercukupi untuk pekerjaan yang direncanakan dalam hari atau minggu tertentu. Mobilisasi tenaga kerja diusahakan di sekitar tapak pekerjaan; Menetapkan Kelompok Pekerja . Kelompok tenaga kerja dapat disusun untuk melaksanakan pekerjaan. Tergantung pada jenis dan volume pekerjaan, satu kelompok terdiri dari 10-25 pekerja. Tiap kelompok harus ada ketua kelompok; Pengaturan Jarak Antar Kelompok Pekerja . Kelompok-kelompok pekerja sebaiknya tidak bekerja berdekatan satu dengan lainnya. Bila mereka bekerja terlalu terpisah, ini akan menyulitkan pengawasan. Jarak antara lokasi kerja berbagai kelompok pekerja sebaiknya diatur sesuai dengan jenis pekerjaan yang dilaksanakan; Menugaskan kegiatan-kegiatan bagi kelompok pekerja . Agar dapat menggunakan pengalaman dan ketrampilan yang diperoleh secara optimal, sebaiknya satu kelompok ditugaskan untuk bekerja terus dalam bidang dan kegiatan yang sama selama masa konstruksi;

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

91

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

v.

vi.

Penyeimbangan kelompok . Beban agar kerja dibagi rata antara berbagai kelompok, dan memberikan keseimbangan yang baik dalam pembagian tugas antara pekerja dalam kelompok tertentu; Menetapkan tugas-tugas harian . Tujuannya untuk memungkinkan agar rata-rata pekerja menyelesaikan kerja sehari dalam sekitar 75% dari jam kerja normal. Metode ini hanya digunakan pada tahap awal, untuk selanjutnya ditentukan melalui percobaan di tempat kerja.

Contoh dalam bentuk ilustrasi pengaturan tenaga kerja dapat dilihat dalam ( Format 5.8 Lampiran 5). d) Pengadaan Barang/Jasa Pengadaan material yang akan digunakan dalam pembangunan fisik harus sesuai dengan spesifikasi teknis dan volume yang telah disepakati dan disetujui dalam RKM dan RAB. Jika terjadi ketidaksesuaian volume yang diakibatkan oleh kondisi lapangan maka harus dilakukan revisi/perhitungan kembali terhadap RAB tersebut dengan meminta persetujuan kepada PPK Tingkat Kabupaten. Dalam pelaksanaan pembangunan infrastruktur, penggunaan alat berat diupayakan seminimal mungkin . Jika konstruksi yang dibangun membutuhkan alat berat maka harus diperhitungkan tingkat efesiensi dalam penggunaannya sehingga program ini benar-benar dapat memberikan pendapatan secara optimal kepada masyarakat. Pengadaan barang dan jasa oleh OMS mengikuti ketentuan sebagai berikut: i. Pengadaan barang yang bernilai kurang dari Rp 5.000.000 (lima juta rupiah) dapat dibeli langsung kepada penyedia barang dan bukti perikatnya cukup berupa bukti pembelian/nota pembelian pembayaran dengan materai secukupnya.
92

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

ii.

iii.

Untuk pengadaan barang yang bernilai diatas Rp 5.000.000 (lima juta rupiah) sampai dengan Rp 10.000.000 (sepuluh juta rupiah) dapat dilakukan dengan penunjukan langsung kepada 1 (satu) penyedia barang melalui penawaran tertulis dari penyedia barang yang bersangkutan, dan bukti perikatannya berupa kuitansi saja dengan materai secukupnya. Untuk pengadaan barang yang bernilai di atas Rp 10.000.000 (Sepuluh juta rupiah) sampai dengan Rp 50.000.000 (lima puluh juta) dilakukan oleh
Untuk transaksi > Rp 500.000 s.d < Rp 1.000.000 dikenakan bea materei sebesar Rp 3000,Untuk transaksi > Rp 1.000.000 dikenakan bea materei sebesar Rp 6000,-

Pembebanan bea materei menggunkan ketentuan sebagai berikut:
 

iv.

panitia pengadaan yang berjumlah 3 (tiga) orang yang berasal dari OMS dengan cara meminta dan membandingkan sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawaran dari 3 (tiga) penyedia barang yang berbeda serta memilih penawaran dengan harga terendah, dan bukti perikatannya berupa Surat Perintah Kerja (SPK) dengan materai secukupnya. Dan untuk pengadaan barang yang bernilai diatas Rp 50.000.000 (lima puluh juta rupiah) sampai Rp.100.000.000 (Seratus juta rupiah) dilakukan oleh panitia pengadaan yang berjumlah 3 atau 5 orang yang berasal dari OMS dengan cara meminta dan membandingkan sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawaran dari 3 (tiga) penyedia dengan harga terendah, dan bukti perikatannya berupa Surat Perjanjian dengan materai secukupnya.

Dokumen yang harus disiapkan dalam pembentukan dan pelaksanaan pengadaan barang/jasa dapat dilihat dalam lampiran. Pada tahap ini, Fasilitator bertanggung jawab memberikan bimbingan kepada panitia dan OMS agar pelaksanaan pengadaan material/sewa alat dapat dilaksanakan sesuai dengan tujuan dan sasaran. Untuk contoh surat-surat perjanjian pengadaan barang, penyewaan alat, dan pengadaan bahan beserta undangan lelang dapat dilihat pada ( Format 7.3-7.7 Lampiran 7)

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

93

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

e) Pemantauan dan Pengawasan Pelaksanaan Konstruksi Tujuan pemantauan adalah untuk memastikan kesesuaian pelaksanaan kegiatan fisik agar sesuai dengan rencana dan tujuan yang diharapkan. Dilakukan dengan pengumpulan informasi yang terkait pekerjaan fisik, seperti pengecekan kualitas material, pemantauan pelaksanaan konstruksi melalui pengukuran progress harian dan mingguan, pemantauan pemanfaatan dana, pemantauan jumlah pekerja yang berpartisipasi. Selain itu juga dilakukan pemantauan terhadap permasalahan dan kesulitan yang dihadapi selama pekerjaan konstruksi, misalnya kejadian alam seperti cuaca, ataupun bencana alam. Pengawasan pelaksanaan konstruksi dilaksanakan oleh KMK bersama FM. Dalam tahap ini merupakan tahapan yang penting, untuk itu diharapkan masyarakat secara luas mampu melaksanakan fungsi kontrol sebagai berikut: 1. Pengendalian Mutu Hal-hal yang terkait dengan pengendalian mutu adalah: a. Penyimpanan Bahan/Material Bahan-bahan harus disimpan sedemikian rupa untuk menjamin perlindungan kualitas. Dan bahan-bahan yang disimpan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga mudah diperiksa oleh pengawas. b. Metode Pengangkutan Material/Campuran Pengangkutan material harus diatur agar tidak terjadi gangguan di antara pelaksanaan berbagai pekerjaan. Bila perlu pengawas dapat mengenakan pembatasan bobot pengangkutan untuk melindungi setiap jalan dan infrastruktur yang ada di sekitar lokasi. c. Pemeriksaan Material Material yang akan digunakan harus diperiksa oleh KMK dengan dukungan format pengawasan. d. Test Lapangan Setelah pekerjaan selesai untuk infrastrukturinfrastruktur tertentu (khusus untuk infrastruktur sanitasi dan air minum) perlu dilakukan pengujian

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

94

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

kualitas terhadap hasil. Adapun mekanisme pengujian yang melibatkan instansi teknis terkait seperti dinas kesehatan, atau dinas-dinas berwenang lainnya difasilitasi oleh Tim Pelaksana Kabupaten. 2. Pengendalian Kuantitas/Volume Pengawasan Kuantitas, dilakukan untuk mengecek bahan-bahan yang ditempatkan, dipindahkan, atau yang terpasang. KMK bersama FM akan memeriksa bahan-bahan berdasarkan volume dan biaya yang direncanakan. 3. Pengendalian Waktu Untuk mendapatkan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang optimal, perlu diperhitungkan mengenai kebutuhan alat dan kebutuhan jumlah tenaga kerja. a. Jadwal Pelaksanaan Jadwal pelaksanaan yang dibuat OMS dicek oleh tim pengarah kabupaten dan KMK sebelum pekerjaan dimulai terhadap:  Kelayakan rencana target terhadap kondisi cuaca;  Metode konstruksi yang sistematis dan benar;  Pengendalian waktu oleh pengawas berdasarkan jadwal pelaksanaan tersebut Jadwal pelaksanaan tersebut dijabarkan ke dalam target harian, kemudian diperiksa terhadap pencapaian target hariannya. Bila target harian tidak terpenuhi maka selisih volume harus di perogramkan/dikejar untuk hari berikutnya Bila dilaksanakan dengan baik maka pelaksanaan konstruksi dapat diselesaikan sesuai jadwal. b. Alat Berat Jika alat berat dibutuhkan dalam pelaksanaan konstruksi, maka:  Kapasitas alat/kombinasi alat harus dihitung lebih dahulu  Bila perlu ditambahkan jumlah alat atau menambah jam kerja alat c. Tenaga Kerja dan Jumlah Jam Kerja Jadwal kebutuhan tenaga kerja harus disesuaikan dengan target waktu. Bila kondisi pekerjaan diperkirakan tidak bisa diselesaikan, maka tenaga kerja perlu ditambah atau lembur 4. Pengendalian Biaya Yang perlu di perhatikan dalam pengendalian biaya adalah pengukuran hasil pekerjaan yang dilakukan dengan akurat dan benar sehingga kuantitas biaya sesuai dengan gambar rencana.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

95

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

f)

Pelaporan Kegiatan

Bagian lain dari pengawasan pelaksanaan adalah pencatatan dan pendokumentasian hasil dan proses di lapangan. Catatan dan dokumentasi ini disusun dalam bentuk laporan, yang harus dibuat secara sederhana dan seringkas mungkin dan dilakukan secara berkala. Hal-hal yang harus dimuat dalam laporan: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. Laporan Harian (Progress, pemasukan dan penggunaan material dan cuaca). Buku Kas, yang mencatat semua penerimaan dan pengeluaran dana. Pengisian Buku Bimbingan (Instruksi). Kemajuan pelaksanaan keuangan. Jumlah dan material. asal kegiatan dan fisik dan

pekerja

penggunaan

Kesesuian waktu pelaksanaan. Foto yang menggambarkan kondisi lapangan (0%; 30%; 60%; 100%).

Secara Terperinci, format pelaporan pengawasan pelaksanaan (supervisi) konstruksi dapat dilihat pada Format 8.1 s.d 8.6 Lampiran 8. Selain itu, OMS selaku penanggung jawab pelaksanaan kegiatan wajib melaporkan kemajuan pelaksanaan kepada masyarakat yang disampaikan melalui forum rembug-rembug desa dan Papan Informasi di tingkat desa secara periodik setiap dua minggu.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

96

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

g) Rembug Warga Pelaksanaan Definisi Pelaksanaan rembug warga pelaksanaan dilakukan untuk melaporkan dan membahas laporan pelaksanaan kegiatan, kendala-kendala pelaksanaan dan rencana pelaksanaan kegiatan fisik selanjutnya serta agenda lainnya yang sekiranya diperlukan. Rembug warga dilakukan secara rutin 1 (satu) minggu sekali dan hasilnya ditempel pada papan informasi yang telah dibuat. Dalam pelaksanaanya, OMS serta KD memaparkan laporan pelaksanaan kegiatan fisik dan keuangan, laporan penggunaan material, kendala-kendala pelaksanaan kegiatan dan rencana pelaksanaan kegiatan fisik kedepan. Selain itu, KPP dapat melaporkan perkembangan pengumpulan dana operasi dan pemeliharaan. Pelaksanaan rembug warga ini diharapkan dapat menjadi wadah pemecahan permasalahan serta wadah interaksi masyarakat sebagai pemilik kegiatan selain sebagai salah satu bentuk transparansi pelaksanaan dan pengelolaan kegiatan. Langkah-langkah yang perlu disiapkan dalam Rembug Warga Pelaksanaan a. Mempersiapkan laporan pelaksanaan kegiatan yang disampaikan oleh OMS: 1. Pelaksanaan Pelaporan Kegiatan Fisik; 2. Keuangan. 3. Laporan Penggunaan Material. 4. Kendala-kendala Pelaksanaan Kegiatan. 5. Rencana Pelaksanaan Kegiatan Fisik Kedepan. b. Menyimpulkan pokok-pokok untuk Musdes IV. kemajuan Pelaksanaan

h) Papan Informasi sebagai wadah trasparansi Program Dalam rangka mewujudkan transparansi pengelolaan dana bantuan PPIP, OMS berkewajiban menyampaikan

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

97

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

informasi dalam bentuk Penempelan Papan Informasi dan pemasangan Papan Proyek. Penempelan informasi ini dilakukan oleh OMS yang meliputi informasi tentang RKM, hasil musyawarah desa dan rembug warga, laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan dan keuangan, serta informasi-informasi lainnya. Penempelan informasi melalui papan pengumuman ditempatkan di lokasi strategis, misalnya di kantor desa/dusun, masjid, gereja, balai pertemuan dll, dengan bentuk dan ukuran yang mudah dibaca oleh masyarakat. Penempelan informasi dilakukan secara rutin 1 (satu) minggu sekali. Papan proyek memuat informasi tentang nama pelaksanaan kegiatan, jenis dan volume infrastruktur yang dibangun, pagu dana untuk setiap jenis kegiatan, dan waktu pelaksanaan. Papan proyek ditempatkan di lokasi kegiatan yang mudah terlihat oleh masyarakat. Setelah pelaksanaan fisik selesai OMS diwajibkan pula untuk membuat/mencantumkan Logo PU Infrastruktur Perdesaan, dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Untuk jalan: dibuat patok pada titik awal dan akhir jalan dan atau di persimpangan; 2. Untuk tambatan perahu: dibuatkan patok dan diletakkan di daratan; 3. Untuk jembatan: diletakkan pada sandaran atau sayap jembatan; 4. Untuk irigasi: diletakkan pada sayap bendung atau talud; 5. Untuk air minum: diletakkan pada HU, reservoir , bagian atas Sumur, dll. Logo agar ditempatkan di lokasi yang mudah dilihat dan dapat disesuaikan dengan Kondisi Lapangan.

5.5. Tahap Operasional dan Pemeliharaan
Secara Garis Besar Tahap Operasi dan Pemeliharaan Oleh Masyarakat di Tingkat Desa adalah sebagai berikut: a. Musyawarah Desa IV. b. Serah Terima Infrastruktur. c. Operasi dan Pemeliharaan.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

98

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

a) Musyawarah Desa IV Musyawarah Desa IV (Musdes IV) bertujuan untuk memberikan informasi hasil pelaksanaan kegiatan dan hasil pengelolaan dana bantuan oleh OMS kepada masyarakat desa sasaran. Musdes IV dilaksanakan setelah pelaksanaan fisik selesai 100% atau pada saat batas waktu penyelesaian pekerjaan habis. Musdes IV merupakan penilaian akhir pelaksanaan program PPIP yang akan menjadi dasar dalam pemeriksaan Inspektorat Jenderal/BPKP/Bawasda. Forum ini dipimpin oleh Kepala Desa dengan mengundang Satker kabupaten, KPP, KD, LSM, tokoh masyarakat desa, dan masyarakat desa pada umumnya. Dalam Musyawarah Desa IV, OMS menjelaskan secara rinci dan transparan laporan pertanggungjawaban OMS. Materi dalam Musdes IV adalah: i. Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K) ii. Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) disertai dengan foto-foto pelaksanaan. Hasil Musdes IV disampaikan kepada pemerintah desa dan Satker kabupaten sebagai pencatatan arsip. Apabila pekerjaan fisik sudah selesai (mencapai 100%), laporan pertanggungjawaban OMS terdiri dari Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K) (format 10.1 Lampiran 10) , Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) (format 10.2 Lampiran 10). Apabila pelaksanaan kegiatan fisik tidak selesai pada waktunya (pada akhir tahun anggaran belum mencapai 100%) maka laporan pertanggungjawaban OMS harus terdiri dari Laporan Pembuatan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB), Pembuatan Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK), dan Pembuatan Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K) (format 10.3, Lampiran 10). 1. Pembuatan Laporan kegiatan (LP2K) Penyelesaian Pelaksanaan

Laporan penyelesaian pelaksanaan kegiatan (LP2K) adalah laporan yang ditandatangani oleh Ketua OMS dan diketahui KD dan FM untuk menyatakan bahwa seluruh jenis kegiatan telah selesai dilaksanakan (kondisi 100%) serta siap diperiksa oleh Satker Kabupaten. Kondisi 100% dapat dicapai setelah dilakukan Testing and Commisioning . Testing and

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

99

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Commisioning dilakukan bersama-sama Satker Kabupaten, FM, Pemerintah Desa dan KPP. Pada saat LP2K ditandatangani, seluruh administrasi baik pertanggungjawaban dana maupun jenis administrasi lainnya harus sudah dilengkapi dan dituntaskan, termasuk realisasi kegiatan dan biaya (RKB). Lembar LP2K yang sudah ditandatangani diserahkan pada FM dengan tembusan kepada Satker Kabupaten untuk mendapatkan tindak lanjut berupa pemeriksaan di lapangan. Format LP2K dapat dilihat pada Format 10.1 Lampiran 10 . 2. Pembuatan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) OMS bersama KD harus membuat rincian realisasi kegiatan dan biaya berikut rekapitulasinya dan disetujui Satker Kabupaten. Hal ini sebagai bentuk penjelasan tentang apa saja yang telah dilaksanakan di lapangan serta penggunaan dana bantuan PPIP. Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) harus dibuat sesuai dengan kondisi pada saat LP2K dibuat pelaksanaan di lapangan. Hal-hal yang harus dicatat meliputi harga-harga satuan, volume, jumlah HOK terserap, besar dan distribusi dana dari setiap kegiatan di luar infrastruktur seluruhnya. Catatan harus berdasar kepada kondisi aktual di lapangan dan sesuai dengan catatan pelaporan harian. Pada prinsipnya pembuatan RKB merekap atau merangkum seluruh catatan penggunaan dana dan pelaksanaan kegiatan yang dibuat selama pelaksanaan. Gambar-gambar yang dilampirkan dalam dokumen penyelesaian adalah denah atau lay out , peta situasi, detail konstruksi dan lain-lain yang juga bagian dari RKB. Jika terjadi perubahan pada infrastruktur terbangun, dilakukan perubahan pada gambar dan harus dituangkan dalam berita acara revisi. Format RKB dapat dilihat dalam Format 10.2 Lampiran 10. 3. Pembuatan Surat Kegiatan (SP2K) Pernyataan Penyelesaian

Surat pernyataan penyelesaian kegiatan ini berisikan kesanggupan OMS untuk menyelesaikan kegiatan sampai dengan waktu yang direncanakan, dengan sepengetahuan Pejabat Pembuat Komitmen dari Satker Kabupaten, Kepala Desa dan DPIU. Format SP2K dapat dilihat pada Format 10.4 Lampiran 10 . Jika dalam pemeriksaan di lapangan ditemukan

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

100

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

adanya kekurangan dalam pelaksanaan termasuk dalam hal administrasi maka Satker Kabupaten dapat memberikan kesempatan waktu kepada OMS untuk menyelesaikan kegiatan konstruksi dan atau melakukan perbaikan. 4. Pembuatan Berita Kegiatan (BASPK) Acara Status Pelaksanaan

Apabila sampai batas waktu akhir tahun anggaran, ternyata kegiatan pembangunan infrastruktur belum dapat diselesaikan, atau dana belum disalurkan seluruhnya, maka Ketua OMS dan FM dengan sepengetahuan Pejabat Pembuat Komitmen dari Satker Kabupaten, dan Kepala Desa membuat Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK) sebagai pengganti LP2K. BASPK menunjukkan kondisi hasil pelaksanaan kegiatan yang dicapai pada saat itu. Lampiran yang harus dibuat jika muncul BASPK, yaitu realisasi kegiatan dan biaya hingga saat itu maupun gambar-gambar infrastruktur terbangun hingga saat itu. Jika pada saat BASPK masih terdapat sisa dana yang belum terserap dari KPPN maka sisa dana tersebut tidak dapat ditarik kembali dan harus dikembalikan ke kas negara. Format BASPK seperti pada Format 10.5 Lampiran 10. 5. Pembuatan Dokumen Penyelesaian Dokumen penyelesaian merupakan satu buku yang secara garis besar berisi tentang laporan pertanggung-jawaban OMS selaku pelaksana termasuk rincian realisasi penggunaan biaya dan lampiran pendukung lainnya. Dokumen dalam lampiran pendukung adalah gambar-gambar infrastruktur terbangun, laporan harian, laporan mingguan dan laporan bulanan serta laporan kemajuan fisik. Dokumen tersebut harus sudah dapat diselesaikan oleh OMS bersama FM dan KD untuk disampaikan kepada Satker Kabupaten selambat-Iambatnya 1 (satu) minggu sejak tanggal serah terima pekerjaan. Jika sampai batas waktu tersebut dokumen penyelesaian belum bisa dituntaskan, maka Ketua OMS, FM dan Satker Kabupaten harus membuat Berita Acara Keterlambatan dan Kesanggupan penyelesaiannya untuk disampaikan kepada tim pengarah kabupaten.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

101

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

b) Serah Terima Infrastruktur

Serah terima hasil pekerjaan dilakukan setelah pembangunan infrastruktur di lapangan selesai dilaksanakan dan infrastruktur perdesaan yang dibangun sudah sepenuhnya dapat berfungsi dan bermanfaat. Serah terima pekerjaan dari OMS kepada Satker Kabupaten dengan sepengetahuan Pemerintah Daerah (Dalam hal ini adalah Pemerintahan Kabupaten dan Pemerintahan Desa). Selanjutnya, pengelolaan infrastruktur terbangun diserahkan kepada KPP untuk dimanfaatkan, dikelola dan dilestarikan oleh masyarakat.

c) Operasi dan Pemeliharaan Oleh Masyarakat

Tahap Pasca Pelaksanaan Fisik merupakan upaya oleh masyarakat untuk menggunakan dan memelihara infrastruktur fisik yang sudah diselesaikan secara optimal dan berkesinambungan, dengan bimbingan dari pemerintah setempat. Kegiatan pemeliharaan PPIP sangat tergantung pada kemauan dan kemampuan masyarakat dalam melaksanakan, menggunakan, dan memelihara infrastruktur yang ada. Jumlah dan jenis infrastruktur, pelayanan dan prosedur pemeliharaan adalah suatu pertimbangan yang penting dalam sistem pelaksanaan dan pemeliharaan.

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

102

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan   BOX 5.13 Hal- hal yang harus diperhatikan dalam pengelolaan O&P  Organisasi Pelakasana : KPP  Pendanaan 1. Sebagian dana sudah dikumpulkan sejak awal 2. Dana dari pemanfaatan infrastruktur 3. Mekanisme pendanaan disepakati dalam musyawarah  Pengoperasian 1. Pelatihan operasi prasarana oleh FM kepada tenaga pelaksana; 2. Mekanisme kebutuhan bahan untuk operasi dan tenaga pelaksana; 3. Penghitungan kebutuhan bahan untuk operasi (kasus untuk prasarana air minum dan sanitasi;  Pemeliharaan 1. Pelatihan pemeliharaan rutin dan berkala yang disampaikan oleh FM; 2. Perawatan rutin; 3. Perawatan berkala

Prosedur KPP harus mengembangkan prosedur, yang akan diikuti dalam pelaksanaannya. Selain prosedur pelaksanaan, KPP juga perlu untuk merumuskan peraturan, yang akan menetapkan hak dan kewajiban anggota dan pengelola, pemilihan pengurus dan mekanisme pemilihan, mengadakan pertemuan reguler, dan sebagainya. KPP berkewajiban membuat prosedur-prosedur tersebut secara rinci, transparan dan menyeluruh. Prosedur atau aturan tersebut didiskusikan dan dikonsultasikan kepada masyarakat, khususnya para pemanfaat, untuk mendapatkan persetujuan. Hasil persetujuan tersebut harus diketahui oleh Kepala Desa.

Prasarana Terbangun

Pengoperasian Prasarana

Pemanfaatan Prasarana

Pemeliharaan

Pendanaan Pengelolaan

Gambar 5.1. Skema Umum Operasi dan Pemeliharaan Forum diskusi desa dan konsultasi akan digelar sampai

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

103

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

kesepakatan dicapai dan disahkan oleh Kepala Desa. Setiap KPP dapat mengembangkan prosedur kerja sendiri, sesuai dengan kondisi dan budaya di daerah masing-masing. Sebagai contoh, infrastruktur air minum dan irigasi di daerah perdesaan harus dikelola oleh masyarakat penerima manfaat, melalui KPP yang telah dibentuk yang memiliki Kemampuan dan Kesiapan teknis dan keuangan untuk mencapai manajemen yang baik. Tugas KPP sebagai berikut: 1. Mengatur para anggotanya dan masyarakat pemanfaat lainnya untuk mendukung rencana kerja yang telah disusun pada saat Musdes III; 2. Menjamin kepentingan pengguna dan memiliki kemampuan untuk mencari alternatif solusi untuk masalah yang dihadapi; 3. Mengembangkan dan memelihara hubungan kerja dengan lembaga lain di luar KPP; 4. Menerapkan sanksi kepada anggota organisasi atau penerima manfaat yang melanggar aturan bersama.
 

Bab 5. Tahapan Pelaksanaan

104

Bab 6 Pengawasan dan Pelaporan
6.1. Pengawasan
Pengawasan pelaksanaan PPIP adalah proses yang dilakukan terus menerus sepanjang tahapan program mulai dari persiapan, perencanaan, sosialisasi, pelaksanaan sampai dengan tahap operasi dan pemeliharaan. Hasil dari kegiatan pengawasan digunakan untuk perbaikan kualitas pelaksanaan dan penyesuaian perencanaan, serta menjadi input evaluasi pelaksanaan program maupun dasar pembinaan kepada pelaku-pelaku PPIP dan masyarakat. Dalam Pedoman ini lebih ditekankan pada bagaimana pelaksanaan program di tingkat desa dapat dilaksanakan

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

dengan optimal, serta bagaimana setiap pelaku berfungsi dalam melakukan pengawasan program. Pedoman ini lebih menfokuskan pada bagaimana melakukan pengawasan terhadap proses pemberdayaan masyarakat, perencanaan partisipatif, penyaluran dan pelaksanaan BLM sampai dengan pasca pelaksanaan di tingkat desa. Tahapan ini merupakan tahapan yang penting, untuk itu diharapkan masyarakat secara luas mampu melaksanakan fungsi kontrol untuk mengendalikan: i. ii. iii. iv. v. Kualitas Bahan dan Material; Kualitas dan volume pekerjaan; Jumlah pekerja, hari kerja, dan imbalan dibayarkan; Penerimaan dan pengeluaran dana; Sumbangan masyarakat.

yang

a) Pengawasan oleh KPP KPP sebagai wakil dari masyarakat, bertanggung jawab penuh untuk melakukan pengawasan selama pelaksanaan fisik. KPP dalam melakukan pengawasan dibantu oleh FM, KD, dan TAMK. Pengawasan oleh KPP meliputi kegiatan meninjau dan mengesahkan pengadaan yang dilakukan oleh Tim Pengadaan OMS dan Tim Pelaksana. KPP akan memverifikasi laporan harian yang disiapkan oleh Tim Pelaksana OMS. Dalam pengawasan ini termasuk memantau Catatan Kegiatan Harian, Catatan Material Harian, Catatan Tenaga Kerja Harian, dan Catatan Kendala dan Masalah. ( Format 8 Lampiran 8 ). OMS harus melakukan pencatatan hasil kegiatan setiap hari dan dilakukan pemantauan oleh KPP juga setiap hari. Hasil dari tinjauan ini akan berguna dalam penyusunan laporan kinerja dan kemajuan kegiatan, yang digunakan sebagai dasar untuk mencairkan BLM tahap kedua dan ketiga. Dengan demikian, pelaksanaan kegiatan dapat sesuai

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

106

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

dengan perencanaan yang telah disusun, dan prinsip akuntabilitas serta transparansi dalam penyelenggaraan BLM dapat diterapkan dengan baik. Selain itu laporan tersebut dapat digunakan sebagai proses check and balance yang optimal dari tingkat desa. b) Pengawasan Oleh Perangkat Desa Pemerintah desa harus melakukan pemantauan dan pengawasan untuk memastikan bahwa prinsip-prinsip dalam pedoman pelaksanaan telah dijalankan dengan baik. Pengawasannya oleh perangkat desa meliputi berikut ini: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. ix. x. xi. xii. Sosialisasi di tingkat desa; Seleksi/pemilihan OMS, KPP dan kader desa (KD); Proses perencanaan partisipatif; Proses penentuan prioritas program, perencanaan teknis dan rencana anggaran dan biaya (RAB); Pelaksanaan penandatanganan perjanjian/kontrak pelaksanaan antara OMS dan Satker kabupaten; Penggunaan dana BLM oleh OMS; Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana (dijadikan satu dengan LPJ OMS); Tingkat partisipasi perempuan dan orang-orang miskin, serta kualitas partisipasi dalam kegiatan program; Kualitas pendampingan yang diberikan kepada penduduk desa oleh fasilitator masyarakat; Penanganan pengaduan; Serah terima kegiatan; Kinerja OMS, KPP, dan Kader Desa.

c) Pengawasan oleh BPD Badan Permusyawaratan Desa (BPD) sebagai unsur pemerintahan desa juga diharapkan dapat melakukan pemantauan pelaksanaan PPIP ini. Pemantauan yang dilakukan untuk memastikan bahwa butir-butir pakta integritas diterapkan dengan baik. Pengawasannya oleh BPD meliputi berikut ini: i. ii. Keterlibatan masyarakat desa terutama kaum perempuan dan masyarakat miskin;Penyelesaian penanganan pengaduan; Keterpaduan perencanaan dan pelaksanaan program di tingkat desa;

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

107

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

iii. iv. v.

Pengawasan terhadap kinerja perangkat desa; Transparansi pelaksanaan program; Pengawasan terhadap Kinerja OMS, KPP dan KD.

d) Pengawasan Oleh FM Fasilitator masyarakat termasuk dalam pihak yang ditugaskan untuk melakukkan pemantauan pelaksanaan PPIP. Pengawasan akan dilakukan secara berkala untuk menentukan apakah kegiatan program sedang berjalan sesuai rencana, dan apakah prinsip-prinsip dan prosedur PPIP diterapkan dengan benar. Pemantauan dilakukan selama kunjungan lapangan berkala ke desa dan unit pelaksana lapangan. Fasilitator masyarakat akan mengawasi beberapa hal berikut ini: i. ii. iii. iv. Penerapan prinsip-prinsip dan prosedur PPIP; Tingkat partisipasi masyarakat perdesaan semua tahapan pelaksanaan program; Transparansi program; informasi tentang di

pelaksanaan

Peningkatan kualitas dan masyarakat miskin serta pelaksanaan program;

jumlah partisipasi perempuan dalam

v.

Kesesuaian kegiatan yang dilakukan dengan rencana pelaksanaan yang diusulkan, yang telah disetujui saat pertemuan desa; Memastikan bahwa pencairan dana dan kegiatan pengadaan dilakukan dengan benar oleh OMS, dan tidak ada penyimpangan terjadi. Efektivitas bantuan teknis yang diberikan kepada masyarakat dalam pelaksanaan program; Kualitas infrastruktur yang sudah diselesaikan; Manfaat infrastruktur kepada masyarakat; Penanganan dan penyelesaian pengaduan.

vi.

vii. viii. ix. x.

e) Pengawasan di Tingkat Kecamatan Pengawasan di tingkat kecamatan dilakukan oleh aparat kecamatan selaku bagian dari Tim Pelaksana tingkat

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

108

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Kabupaten (TPK) ( Format 12.1 Lampiran 12 ). Perangkat pemerintahan Kecamatan sebagai bagian dari TPK memantau: i. ii. iii. iv. Koordinasi pelaksanaan program masyarakat di wilayahnya; pemberdayaan

Penerapan pedoman dan peraturan lainnya; koordinasi pemeliharaan infrastruktur; Pembinaan kepada pemerintahan desa.

f) Pengawasan di Tingkat Kabupaten Pengawasan di tingkat Kabupaten dilakukan oleh Tim Pelaksana Kabupaten. Tim Pelaksana Kabupaten melakukan pemantauan terhadap seluruh pelaksanaan di tingkat kabupaten ( Format 12.1 Lampiran 12 ). Tim Pelaksana Kabupaten memantau: i. ii. iii. iv. v. vi. vii. viii. ix. Pelaksanaan sosialisasi kepada tataran desa di tingkat kecamatan; Pelaksanaan penetapan lokasi dan jenis kegiatan; Proses dan hasil perencanaan di tingkat desa; Pelaksanaan penyaluran dana anggaran; Kemajuan pelaksanaan fisik dan penyerapan dana; Penyebarluasan informasi di tingkat kabupaten dan kecamatan; Pelaksanaan penanganan pengaduan masyarakat; Kinerja KMK, termasuk di dalamnya Fasilitator Masyarakat; Kinerja OMS dan KD kegiatan tingkat desa. dalam penyelenggaraan

6.2. Pelaporan
Pelaporan adalah konsolidasi dari rencana kegiatan dan tindak lanjut pengawasan tentang proses dan hasil di lapangan. Laporan harus ditulis secara sederhana, ringkas, dan dilakukan secara berkala. Selain memuat data hasil dan proses pelaksanaan di lapangan, laporan juga memuat foto/dokumentasi kegiatan, permasalahan, hambatan, dan rekomendasi tindakan.

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

109

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Ditinjau dari pelakunya, pelaporan dapat diklasifikasikan menjadi: 1. Pelaporan oleh Satker-Tim Pelaksana 2. Pelaporan oleh FM-KMK-KMPr-KMW-KMP

a) Pelaporan oleh Satker-Tim Pelaksana Dilaksanakan secara berjenjang mulai dari pelaporan Kepala Desa, Tim Pelaksana Kabupaten, Tim Pelaksana Provinsi, Tim Pelaksana Pusat untuk disampaikan kepada Dirjen Cipta Karya. Isi laporan merupakan kompilasi dari laporan yang disusun oleh Fasilitator Masyarakat, Konsultan Manajemen Kabupaten, Konsultan Manajemen Provinsi dan Konsultan Manajemen Pusat. Disamping itu, Satker wajib menyusun laporan E-Monitoring, SAI, dan laporan yang diatur dalam Petunjuk Operasional Kegiatan (POK). Bagan alir pelaporan Satker-Tim Pelaksana tergambar seperti pada gambar 6-1 di halaman berikut.

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

110

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Gambar 6.1. Bagan Alir Pelaporan Satker-Tim Pelaksana Dalam pedoman ini hanya akan menjelaskan mekanisme pelaporan oleh para pelaku PPIP yang terkait langsung dengan pelaksanaan di desa.

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

111

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

a.1. Tingkat Desa Laporan tingkat desa dilaksanakan oleh OMS, KPP dan Aparat Desa. Untuk tingkat desa sendiri, OMS melaporkan pelaksanaan kegiatan pada masyarakat dalam Rembug Warga Pelaksanaan yang dilaksanakan secara berkala (setiap satu minggu sekali).
a.

OMS OMS melaporkan Kabupaten. Laporan OMS tediri:     laporan pelaksanaan kegiatan; laporan keuangan/buku kas; Laporan penggunaan dana; Laporan Pertanggung Jawaban dilengkapi dengan: pelaksanaan kepada Satker

(LPJ)

yang

1) Seluruh dokumen pelaksanaan, mencakup: ‐ Laporan Harian ‐ Laporan Penggunaan Dana ‐ Kuitansi/ Invoice pembelian ‐ Bukti Setoran Dana O&P 2) Laporan administrasi penyelesaian kegiatan yang terdiri atas: ‐ LP2K ( Format 10.1 Lampiran 10 ) ‐ SP3K atau SP2K ( Format 10.3 dan 10.4 Lampiran 10 ) ‐ Laporan Realisasi Kegiatan dan Biaya ( Format 10.2 Lampiran 10 ) 3) Berita acara serah terima dana O&P kepada KPP ( Format 10.5 Lampiran 10 ) Laporan Pelaksanaan Kegiatan, Laporan Keuangan, dan Laporan Penggunaan Dana dilaporkan OMS kepada Satker Kabupaten tiap satu minggu setelah musyawarah mingguan pelaksanaan kegiatan di desa. Untuk LPJ, diserahkan OMS pada saat pelaksanaan kegiatan selesai.
b.

Perangkat Desa Perangkat Desa melaporkan hasil pengawasan dan

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

112

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

pengamatan di lapangan tentang pelaksanaan kegiatan oleh OMS kepada Tim Pelaksana Kabupaten setiap bulan. Baik dari pengamatan langsung maupun laporan dari KD, dan FM. Hasil laporan tingkat desa ini akan di olah oleh pihak pelaksana tingkat kabupaten, dan dijadikan arsip untuk pelaporan jenjang selanjutnya. a.2. Tingkat Kabupaten Pelaporan tingkat kabupaten dilaksanakan oleh Satker Kabupaten dan Tim Pelaksana Kabupaten.
c. Satker Kabupaten

Satker Kabupaten akan menerima laporan dari OMS berupa laporan keuangan, penggunaan dana, dan laporan pelaksanaan kegiatan. Kemudian Laporan ini akan dijadikan arsip dalam penyusunan laporan jenjang selanjutnya oleh Satker Kabupaten. Laporan yang disusun oleh Satker kabupaten adalah Laporan Progres Tingkat Kabupaten, yang diserahkan kepada Tim Pelaksana Kabupaten.
d. Tim Pelaksana Kabupaten

Tim Pelaksana Kabupaten akan menerima Laporan Pelaksanaan Kegiatan bulanan dari Satker Kabupaten. Kemudian dari laporan ini Tim Pelaksana Kabupaten akan menyusun Laporan Pelaksanaan Program Tingkat Kabupaten, dan diserahkan kepada Tim Koordinasi PPIP Kabupaten dan Tim Pelaksana Provinsi tiap bulan. Oleh pelaku tingkat provinsi laporan akan dijadikan input dalam pelaporan jenjang selanjutnya. b) Pelaporan oleh FM-KMK-KMPr-KMP Pelaporan oleh FM-KMK-KMPr-KMP adalah pelaporan yang dilaksanakan oleh konsultan secara berjenjang mulai dari Fasilitator Masyarakat di Desa, KMK, KMPr di Provinsi dan KMP di Pusat.

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

113

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Jalur pelaporan program oleh FM-KMK-KMPr-KMW-KMP dilakukan berjenjang seperti terlihat pada Gambar 6.2. Pedoman ini hanya akan membahas jalur pelaporan oleh FM dan KMK.

Gambar 6.2. Bagan Alir Pelaporan oleh FM-KMK-KMPr-KMP b.1. Fasilitator Masyarakat (FM) Fasilitator Masyarakat selaku pelaku fungsional di tingkat desa, membuat laporan yang terdiri dari: a) Laporan Pelaksanaan Kegiatan, yang berisikan: ‐ Catatan Harian Catatan Harian dibuat FM dalam buku harian fasilitator dengan format seperti tertera pada

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

114

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

( Format 9.1 dan 9.2 Lampiran 9). Laporan ini dibundel, dilampirkan dan diserahkan bersamaan dengan laporan mingguan kepada TAMK dan laporan bulanan kepada Satker Provinsi; ‐ Laporan Kemajuan Pelaksanaan Kegiatan ( Format 9.4 Lampiran 9 ). Untuk laporan Kemajuan pelaksanaan ini, format cukup diparaf oleh TAMK untuk setiap pelaporannya. Evaluasi Kemampuan OMS dan KD ( Format 9.3 Lampiran 9 ); Laporan Pemantauan Partisipasi ( Format 9.5 Lampiran 9 ). Masyarakat

b) Laporan Pendampingan Masyarakat, yang berisi: ‐ ‐

Laporan FM dilaporkan sebagai Laporan Mingguan kepada TAMK. c) Laporan Bulanan Laporan bulanan merupakan laporan konsolidasi atau kompilasi dari laporan dari laporan mingguan. Laporan ini merupakan laporan pertanggungjawaban penugasan kepada Satker Provinsi. Laporan bulanan fasilitator dibuat sesuai format pada lampiran dan disampaikan kepada Satker Provinsi setiap awal bulan pada bulan berikutnya . Untuk Laporan Bulanan kepada Satker Provinsi, harus disertai catatan-catatan dari hasil rapat koordinasi dua mingguan di tingkat kabupaten. b.2. Konsultan Manajemen Kabupaten (KMK) TAMK ditugaskan untuk mendukung tugas Tim Pelaksana Kabupaten dalam pelaksanaan di tingkat kabupaten. Selain membuat laporan kepada Satker Kabupaten, TAMK juga harus mengkonsolidasikan laporannya dengan laporan tingkat Provinsi yang dibuat KMPr dan melaporkannya sebagai laporan KMPr kepada KMP dan Tim Pelaksana Provinsi. Untuk tingkat kabupaten, KMK membuat laporan yang ditujukan kepada Satker/PPK Kabupaten yang terdiri dari: a) Kompilasi Laporan Pelaksanaan Kegiatan di Desa, yang berisikan:

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

115

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

     

Kompilasi Laporan Mingguan FM; Hasil observasi lapangan; dan pemantauan KMK di

Hasil analisa KMK atas pelaksanaan program; Pengaduan masyarakat dan tindak lanjutnya; Permasalahan yang timbul dan tindak lanjut penanganannya; Foto-foto pelaksanaan kegiatan di lapangan. Progress Tingkat Kabupaten, yang

b) Laporan berisikan  

Laporan Manajemen Keuangan (LMK) Laporan Manajemen Proyek (LMP)

Laporan KMK disampaikan tiap bulan, dan diteruskan oleh Satker/PPK Kabupaten kepada tim pelaksana. Laporan dari KMK ini akan menjadi elemen dari Laporan Bulanan, Triwulan, Tahunan, dan Akhir KMPr yang ditujukan kepada Satker/PPK Pusat.

Box 6.1. Pentingnya kecepatan dan ketepatan pengiriman laporan Sebagai suatu program pembangunan berskala nasional, penyelenggaraan PPIP sangat bergantung kepada ketaatan para pendamping dan pelaku untuk dapat mengirimkan laporan hasil kemajuan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan jadwal dan format yang telah ditetapkan. Kegagalan dalam penyediaan data/laporan secara cepat dan tepat dapat membuat terlambatnya pengambilan keputusan/kebijakan yang diperlukan. Khusus untuk pelaporan fungsional bagi Konsultan (KMP, TAMPr, KMK/TAMK) dan FM, PPIP telah menyiapkan format pelaporan di dalam lampiran 9 yang harus diisi secara lengkap dan dikirimkan cepat tepat waktu.

6.3. Evaluasi
Bagian penting dalam pengelolaan pembangunan adalah evaluasi yang mantap atas pelaksanaan rencana pembangunan. Evaluasi dilakukan untuk memperoleh umpan balik agar dapat dikenali secara dini peyimpangan-penyimpangan pelaksanaan dari rencana

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

116

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

pembangunan, dan kemudian dapat dirumuskan langkahlangkah perbaikan yang tepat sasaran dan tepat waktu. Evaluasi dilakukan dengan merujuk pada indikator kinerja utama yang diuraikan pada Bab 1 Tentang Program, meliputi: 1. Indikator dampak ( impact ) 2. Indikator kinerja ( output ) Evaluasi dilaksanakan pada tingkatan provinsi dan nasional berdasarkan: kabupaten,

1. Data penyelenggaraan program (data primer dan sekunder) di tingkat desa, kabupaten, dan provinsi; 2. Hasil rapat koordinasi rutin; 3. Temuan-temuan lapangan; dari pemantauan langsung ke

4. Wawancara dengan para informan kunci. Hasil evaluasi dituangkan dalam setiap laporan rutin di semua tingkatan.
                         

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

117

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan

Bab 6. Pengawasan dan Pelaporan

118

Bab 7 Penanganan Pengaduan dan Masalah
7.1. Penanganan Pengaduan dan Masalah Masyarakat
Kesempurnaan pelaksanaan program tidak bisa selalu diharapkan. Persoalan bisa muncul pada berbagai tingkat pelaksanaan di tingkat masyarakat, kabupaten, provinsi atau bahkan di tingkat pusat. Hal ini dapat mengakibatkan munculnya pertanyaan, keluhan, atau tuntutan yang lebih serius dari masyarakat. Banyaknya keluhan bukan berarti kinerja program buruk. Ini bisa berarti bahwa masyarakat menjadi lebih berdaya dan lebih sadar, peduli dan secara aktif berpartisipasi dalam pelaksanaan program. Hal terpenting adalah bahwa pengaduan tersebut benar ditangani dan diselesaikan segera. Pengaduan masyarakat merupakan bentuk dari pengawasan masyarakat yang diwakili oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), Organisasi Masyarakat (Ormas), Lembaga Keagamaan, Perguruan Tinggi, Warga Masyarakat, dan atau Media Massa.

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

a) Dimana dan Bagaimana Menangani Pengaduan Pengaduan mengenai disampaikan melalui: i. ii. pelaksanaan PPIP dapat di

Unit Pengaduan Masyarakat kabupaten atau provinsi;

yang

berada

Kotak pengaduan PPIP ditempatkan di sekretariat OMS, kantor Kepala Desa, kantor dinas PU/Bappeda Provinsi dan Kabupaten; SMS center (Pusat, Provinsi, Kabupaten), website , alamat email atau PO Box; Surat yang dikirim langsung ke fasilitator masyarakat atau ke konsultan atau pemerintah terkait yang berwenang.

iii. iv.

b) Klasifikasi Pengaduan dan Masalah Semua jenis pengaduan harus dicatat dan segera ditangani, untuk memudahkan pencatatan dan penanganan pengaduan dikelompokkan ke dalam kelompok berdasarkan jenis masalah yang terjadi, yaitu: i. ii. Pengaduan yang berkaitan dengan penyimpangan prinsip dan prosedur; Pengaduan yang berkaitan dengan penyimpangan, penyalahgunaan penyelewengan dana; adanya adanya atau

iii.

Pengaduan yang berkaitan dengan adanya tindakan intervensi yang mengarah pada hal negatif dan merugikan masyarakat maupun kepentingan program; Pengaduan yang berkaitan dengan adanya kejadian yang mengarah ke kondisi Force Majeur (suatu keadaan yang terjadi di luar kemampuan manusia, seperti; akibat bencana alam, kerusuhan massal); Hal-hal yang diadukan seringkali tidak hanya terdiri dari satu kategori permasalahan saja, tetapi juga mencakup beberapa kategori permasalahan lainnya. Untuk itu dalam mengkategorikan suatu

iv.

v.

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

120

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

pengaduan perlu dilihat aspek apa yang paling menonjol yang menjadi inti permasalahannya; vi. Pertanyaan, kritik, dan saran dari masyarakat terhadap program. Selain sebagai masukan kepada Program juga untuk mengukur tingkat sosialisasi dan kesadaran masyarakat terhadap program.

Beberapa keluhan masalah tidak mungkin hanya dapat digolongkan dalam satu kategori masalah tapi di kategori yang lain juga. Oleh karena itu, untuk mengkategorikan pengaduan, perlu dilihat apa aspek yang paling menyolok di inti permasalahan.

7.2. Prinsip Penanganan Pengaduan dan Masalah
Berikut ini adalah prinsip-prinsip yang digunakan dalam menangani keluhan atau masalah: i. Rahasia : Identitas pelapor harus dirahasiakan kecuali yang menghedaki sebaliknya. Hal ini bersangkutan dimaksudkan untuk melindungi hak pelapor agar merasa aman, nyaman dan tenteram berkaitan dengan masalah yang telah dilaporkannya. Transparan: Penanganan masalah harus mengacu pada asas DOUM (Dari, Oleh, Untuk Masyarakat), artinya masyarakat harus diberitahu dan dilibatkan dalam proses penanganan pengaduan/masalah dengan didampingi oleh FM dan KD. Kemajuan penanganan masalah harus disampaikan kepada seluruh masyarakat baik melalui forum musyawarah maupun melalui papan informasi dan media lain yang memungkinkan sesuai kondisi setempat. Masyarakat dimotivasi untuk berperan aktif dan mengontrol proses penanganan pengaduan/masalah yang terjadi. Tugas FM dan KMK adalah mendorong dan mengadvokasi serta memastikan bahwa masyarakat pro-aktif dalam keseluruhan proses penanganan masalah. Proporsional: Penanganan pengaduan harus sesuai dengan cakupan kasus/masalah yang terjadi. Jika kasusnya berkaitan dengan penyimpangan prinsip

ii.

iii.

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

121

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

iv.

v.

dan prosedur, maka fokus penanganan harus mengenai prinsip dan prosedur tersebut. Jika permasalahan berkaitan dengan penyimpangan dana, maka masalah/kasus yang ditangani harus keduanya, baik penyimpangan prinsip dan prosedur maupun penyimpangan dana. Kemungkinan penanganan kasus ini akan melibatkan unit pemeriksa yang mempunyai kewenangan dan telah ditunjuk oleh pemerintah. Akuntabilitas: Proses kegiatan pengelolaan pengaduan dan masalah serta tindak lanjutnya harus dapat dipertanggung jawabkan kepada masyarakat sesuai dengan ketentuan atau prosedur yang berlaku. Obyektif : penanganan pengaduan, ditangani secara objektif yang artinya pengaduan-pengaduan yang muncul harus selalu diuji kebenarannya melalui mekanisme uji silang. Sehingga tindakan yang dilakukan sesuai dengan data yang sebenarnya. Tindakan yang dilakukan bukan berdasarkan pemihakan kepada salah satu pihak, melainkan pemihakan pada prosedur yang semestinya.

7.3. Media/Saluran Pengaduan dan Masalah
a) Media Pengaduan Pada prinsipnya pengaduan dapat dilakukan oleh semua unsur masyarakat seperti warga, tokoh masyarakat, kelompok masyarakat, LSM, organisasi kemasyarakatan, organisasi sosial politik, aparat pemerintah, konsultan, wartawan, dan sebagainya. Untuk itu, pengaduan dan permasalahan terkait pelaksanaan PPIP dapat dilakukan baik secara langsung maupun tidak langsung melalui dua saluran pengaduan sebagai berikut: i. Saluran yang disediakan oleh program melalui fasilitator, konsultan, sms, kotak pos, dan sebagainya; Saluran yang disediakan PNPM Mandiri. oleh Tim Pengendali

ii.

Pengaduan secara langsung dapat disampaikan kepada pendamping, konsultan dan unsur pelaksana lainnya di

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

122

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

lapangan, atau melalui berbagai forum tatap muka dengan Tim Pengendali PNPM Mandiri di Pusat dan Tim Koordinasi di daerah (Provinsi dan Kabupaten/Kota) dan atau Konsultan (Pusat, Propinsi, Kabupaten/ Kota, Kecamatan dan/atau Desa/Kelurahan). Sedangkan pengaduan tidak langsung dapat dilakukan melalui: i. ii. iii. iv. v. Buku/formulir pengaduan. Telepon. Website. Kotak baik melalui SMS, internet (email), pos (termasuk alamat kotak pos). Laporan hasil pemantauan perkembanga pelaksanaan/ temuan lapangan atau yang disampaikan melalui Tim pengendali dan Tim Koordinasi PPIP, konsultan, pelaku program, LSM, DPRD, perguruan tinggi, lembaga penelitian dan organisasi kemasyarakatan lainnya. Berita media massa. Laporan hasil pemeriksaan/temuan aparat pengawas seperti Badan Pengawas Kinerja Pembangunan (BPKP), Badan Pengawas Daerah (Bawasda), dan lain sebagainya.

vi. vii.

b) Pengelolaan Pengaduan dan Masalah Segera setelah pengaduan atau masalah diterima, langkah pertama yang harus dilakukan adalah menguji kebenaran/menginvestigasi pengaduan dan permasalahan yang ada meliputi (namun tidak terbatas pada) mengumpulkan bukti-bukti dan dokumentasi terkait dengan pengaduan (laporan, data, dan sebagainya). Tahap pengelolaan pengaduan dan masalah untuk selanjutnya meliputi: i. Pendokumentasian Setiap pengaduan atau masalah yang diterima didokumentasikan baik melalui pencatatan dalam buku arsip ( log book ) sebagai pendokumentasian awal.

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

123

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

ii.

  

Pengelompokan dan Distribusi Pengaduan yang telah didokumentasikan selanjutnya dikelompokkan berdasarkan: Tingkat/jenjang subyek yang diadukan untuk menentukan pelaku awal penanganan. Isu pengaduan untuk menentukan kategori masalah. Status pengaduan, seperti antara lain termasuk kasus lama, kasus lanjutan, dampak ikutan dari masalah yang ada, atau informasi tambahan tentang masalah yang sudah ada. Berdasarkan pengelompokan tersebut kemudian dilakukan pendistribusian masalah ke jenjang satu tingkat di atas jenjang subyek yang diadukan untuk dilakukan klarifikasi, uji silang dan analisis masalah. Jika ditemui kasus-kasus yang dipandang akan berdampak lebih luas dari keberadaan kasus tersebut, maka tembusan laporan dikirim langsung kepada konsultan yang bertanggang jawab atas penanganan masalah di provinsi/wilayah. Untuk mempercepat proses penanganan, pengaduan/masalah yang telah dikelompokkan pada tahap ini harus mulai didokumentasikan ke dalam sistem pengelolaan data dan informasi PPIP. Pendokumentasian ke dalam sistem pengelolaan dan informasi ini akan menjadi bahan evaluasi dan analisis penyempurnaan desain program lebih lanjut. Uji Silang dan Analisis Berdasarkan pengaduan/laporan yang diterima, maka pelaku program yang berada satu tingkat di atas jenjang subyek yang diadukan melakukan uji silang untuk menguji kebenaran dari laporan/pengaduan.

iii.

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

124

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

7.4. Tahapan Penanganan Pengaduan dan Masalah
Tahapan penanganan pengaduan adalah sebagai berikut: 1. Registrasi dan Dokumentasi Registrasi atau pencatatan dan dokumentasi di dalam buku arsip (logbook) dimaksudkan sebagai mekanisme kontrol. 2. Pengelompokan dan Distribusi Pengaduan yang telah dicatat atau diregistrasi dan didokumentasikan, kemudian didistribusikan sesuai dengan jenjang kewenangan masing-masing subyek, isu dan status pengaduan. Jika ditemui kasus-kasus yang dipandang akan berdampak lebih luas dari keberadaan kasus tersebut, maka pendistribusiannya disesuaikan dengan luasan dampak yang diperkirakan muncul. Secara umum, inti keluhan masyarakat dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kategori, yaitu:  Kategori ringan, berupa pengaduan masyarakat yang berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/ penyimpangan adminisitrasi dan prosedur;  Kategori sedang, berupa pengaduan masyarakat yang berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan yang salah sasaran (penerima manfaat) dalam pelaksanaan program;  Kategori berat, berupa pengaduan masyarakat yang berkaitan dengan permasalahan pelanggaran/penyimpangan/penyelewengan dana. 3. Uji Silang dan Analisis Kasus dari hasil pengaduan tersebut selanjutnya dilakukan uji silang untuk mendapatkan:  Kepastian pokok permasalahan yang muncul;  Kepastian status kasus. Kasus tersebut apakah sudah ditangani, diselesaikan, dalam proses penanganan, dalam proses uji silang, proses analisa dsb.;

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

125

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Mendapatkan informasi tambahan. Hasil uji silang merupakan masukan untuk menganalisis permasalahan yang muncul sehingga meningkatkan akurasi penyusunan alternatif penanganan. Hasil dari proses ini adalah rekomendasi tentang penanganan kasus. 4. Tindak Lanjut Tindak turun tangan didasarkan atas rekomendasi dari hasil uji silang dan analisis, yang dilakukan secara berjenjang sesuai dengan wilayah kewenangan masing-masing. Beberapa contoh tindak lanjut akan diajukan dalam forum kegiatan masyarakat untuk menganalisis masalah dan mencari solusi alternatif, pembentukan komite ad hoc untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut, memberi peringatan atau sanksi kepada pihakpihak yang dinyatakan bersalah, dll. 5. Pemantauan dan investigasi lanjutan Pemantauan dimaksudkan sebagai alat kendali penanganan pengaduan, sehingga diketahui perkembangan penyelesaian kasusnya. 6. Penyelesaian Permasalahan Penyelesaian masalah ini mengedepankan prinsip transparansi dan partisipasi. Artinya proses penyelesaian harus dilakukan secara terbuka dan melibatkan masyarakat. Aparat dan konsultan atau Fasilitator Masyarakat pendamping hanya memfasilitasi proses penyelesaian masalah tersebut. 7. Umpan balik Umpan balik ( feedback ) merupakan tanggapan balik masyarakat terhadap penyelesaian kasus yang muncul. Hal ini dapat berupa:  Menerima dan menganggap kasus telah selesai;  Menerima dengan beberapa catatan persyaratan dan memberikan informasi tambahan;  Menolak tanpa alasan;  Menolak dengan alasan;  Tidak ada tanggapan sama sekali.

 

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

126

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

Hasil umpan balik ini dituangkan melalui Berita Acara dan dilampirkan dalam laporan bulanan. Umpan balik tersebut juga menjadi masukan bagi pelaku PPIP. Secara rinci untuk tahapan penanganan dan penyelesaian pengaduan mengacu diagram alir pada Gambar 7.1. berikut

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

127

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Pedoman Pelaksanaan  

G a m b a r 7 .1 B a g a n A l i r P e n a n g a n a n P e n g a d u a n d a n M a s a l a h

Bab 7. Penanganan Pengaduan dan Masalah

128

Bab 8 Penutup
Pedoman Pelaksanaan ini diharapkan dapat menjadi pegangan bagi seluruh pelaku yang terkait dalam penyelenggaraan PPIP Tahun Anggaran 2013 pada berbagai tingkatan. Hal-hal yang menyangkut teknis pelaksanaan pembangunan fisik akan dijelaskan pada buku Petunjuk Teknis PPIP.

   

Lampiran 1
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA
No Rincian Kegiatan PELAKSANAAN PPIP TAHUN 2013 A TINGKAT PUSAT A.1 Persiapan Review Pedoman Workshop Review Pedoman Pencetakan dan Distribusi Pedoman Disain Poster Pencetakan dan Distribusi Poster 1.2 Penyusunan dan Penerbitan SK Satker Kabupaten 1.3 Penyusunan dan Penetapan Desa Sasaran 1.4 Distribusi SK Desa 1.5 Pengadaan KMP dan KMW 1.6 Mobilisasi KMP dan KMW A.2 Sosialisasi 26 sd 28 Maret 7 sd 8 Mei 15 sd 17 Mei TPP TPP TPP 2.1 Sosialisasi Tingkat Pusat 2.2 Sosialisasi Tingkat Nasional Wilayah Barat 2.3 Sosialisasi Tingkat Nasional Wilayah Timur A.3 Pelatihan dan Pendampingan 15 Feb sd 15 April Satker & PPK Pusat 23 sd 29 April 1 sd 4 Mei TPP TPP 3.1 Pencetakan Modul Pelatihan 3.2 TOT Trainer 3.3 Pelatihan KMPr & KMK B TINGKAT PROVINSI B.1 Persiapan 1.1 Pengadaan Konsultan Manajemen Provinsi & Kabupaten 1.2 Rekrutmen Fasilitator dan Psikotes 1.3 Mobilisasi KMPr dan KMK 1.4 Mobilisasi FM B.2 Sosialisasi 2.1 Sosialisasi Tingkat Provinsi B.3 Pelatihan dan Pendampingan 3.1 Penyusunan Bahan Materi Pelatihan 3.2 Pelatihan Fasilitator Masyarakat (FM) 3.3 Pelatihan KPP C TINGKAT KABUPATEN C.1 Persiapan 1.1 Konsolidasi Kesiapan BOP 1.2 Konsolidasi Tenaga pendamping C.2 Sosialisasi 2.1 Sosialisasi Tingkat Kabupaten 1 sd 30 Mei TPK 1 sd 30 Mei 1 sd 30 Mei TPK TPK 10 sd 30 Mei 1 sd 15 Juli 1 sd 15 Juli Satker & PPK Prov TPPr TPPr 15 sd 30 Maret TPPr 15 Feb sd 8 April Satker & PPK Prov 1 Jan sd 24 Jan 27 sd 29 Jan 1 Jan sd 15 Feb 1 Jan sd 30 Maret 1 Jan sd 30 April 1 sd 16 Mei 1 sd 10 April TPP TPP TPP Ksd Will II TPP Satker & PPK Pusat Satker & PPK Pusat Batas Waktu Penanggung Jawab
Januari 2 3

RENCANA JADWAL PELAKSANAAN PROGRAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN TAHUN 2013
2013 1 4 1 Februari 2 3 4 1 Maret 2 3 April 4 1 2 3 4 1 2 Mei 3 4 1 2 Juni 3 4 1 2 Juli 3 4 1 Agustus 2 3 4 1 September 2 3 4 1 Oktober 2 3 4 1 November 2 3 4 1 Desember 2 3 4

1.1 Review Pedoman, Publikasi PPIP dan Pencetakan

01 Feb sd 30 April Satker & PPK Pusat 15 Feb sd 15 April Satker & PPK Pusat

16 Jan sd 30 Maret Satker & PPK Pusat

1 1

1

1

15 Maret sd 15 April Satker & PPK Prov 08-Apr p 20-Apr Satker & PPK Prov Satker & PPK Prov
1 1

No D TINGKAT DESA

Rincian Kegiatan

Batas Waktu

Penanggung Jawab

2013 1 Januari 2 3 4 1 Februari 2 3 4 1 Maret 2 3 April 4 1 2 3 4 1 2 Mei 3 4 1 2 Juni 3 4 1 2 Juli 3 4 1 Agustus 2 3 4 1 September 2 3 4 1 Oktober 2 3 4 1 November 2 3 4 1 Desember 2 3 4

D.1 Tahap Penyiapan dan Perencanaan Tingkat Desa 1.1 Rembug Persiapan Warga 1.2 Sosialisasi Tkt Desa 1.3 Musyawarah Desa I & ttd Pakta Integritas 1.4 Survey Kampung Sendiri & Pemetaan Kemiskinan 1.5 Musyawarah Desa II 1.6 Penyusunan RKM 1.7 Verifikasi RKM 1.8 Finalisasi RKM 1.9 Perencanaan Teknis dan RAB D.2 Tahap Pelaksanaan Fisik 2.1 Musyawarah Desa III 2.2 Penyiapan Kontrak dan Rekening OMS, KPP 2.3 Penandatanganan Kontrak OMS 2.4 Pencairan Dana Tahap I 2.5 Pelaksanaan Fisik Tahap I 2.6 Pencairan Dana Tahap II 2.7 Pelaksanaan Fisik Tahap II 2.8 Pencairan Dana Tahap III 2.9 Pelaksanaan Fisik Tahap III 2.10 Rembug Warga Pelaksanaan 2.11 Penempelan Papan Informasi D.3 Tahap Operasi dan Pemeliharaan 3.1 Musyawarah Desa IV 3.2 Serah Terima Infrastruktur Terbangun 3.3 Operasi dan Pemeliharaan E PENGENDALIAN dan PELAPORAN 7 sd 31 Des 7 sd 31 Des OMS OMS KPP 15 sd 31 Agt 15 sd 31 Agt 1 sd 15 Sept 15 Sept sd 15 Okt 22 Sept sd 22 Okt 15 Okt sd 15 Nop 22 Okt sd 22 Nop 22 Nop sd 15 Des 1 sd 21 Des Sep - Des Jun - Des OMS OMS OMS & PPK Kab OMS & PPK Kab OMS OMS & PPK Kab OMS OMS & PPK Kab OMS OMS OMS 1 sd 15 Juni 1 sd 15 Juni 15 Juni sd 7 Juli 15 Juni sd 7 Juli 15 Juni sd 7 Juli 7 sd 21 Juli 7 sd 21 Juli 22 Juli sd 14 Agt 22 Juli sd 14 Agt Masyarakat Masyarakat OMS & Masy OMS & Masy OMS & Masy OMS & Masy OMS & TPK OMS & TPK OMS

Pedoman Pelaksanaan
Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013

Pedoman Pelaksanaan
Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA REMBUG PENYIAPAN WARGA K E ……… 1 (FORMAT 3.1)
Berkaitan dengan Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) Tahun 2013, di Desa …………………, Kecamatan …………………………, Kabupaten ………………………, Provinsi …………..........., maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Jam Tempat : …………………………………………………… : pukul …………… s.d. pukul …….……… : …………………………………………………...

Telah diselenggarakan Rembug Penyiapan Warga ke ……. yang dihadiri oleh: masyarakat sebagai kelompok2 ………………………………….. sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir Peserta terlampir. Materi atau Topik yang dibahas dalam Rembug Penyiapan Warga ini, serta yang bertindak selaku unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber adalah : Materi atau Topik  Penjelasan awal mengenai prinsip, pendekatan, mekanisme program  Penjelasan tentang arti pentingnya partisipasi masyarakat khususnya masyarakat miskin dan kaum perempuan  Penjelasan tentang peran OMS, KPP, Kader Desa dan Relawan lainnya  Penjelasan rinci tentang pakta integritas Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat Notulis / Sekretaris Narasumber : ………………………. dari ……………………………. : ………………………. dari …………………………….. : 1. ................................ dari .................................. 2. .................... ............dari ................................... 3. ................................ dari ................................... 4. ................................ dari ...................................

Setelah dilakukan pembahasan dan diskusi terhadap Materi atau Topik di atas selanjutnya seluruh peserta memutuskan dan menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi kesimpulan /keputusan dari Rembug Warga, yaitu: ............................................................................................................................................... ............................................................................................................................................... ............................................................................................................................................. Dst.
1

Diisi dengan: Rembug penyiapan warga ke:1,2,3, dsb.

2

Kelompok miskin/perempuan/pengajian/arisan/dsb.
Halaman 1

Lampiran 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Demikian Berita Acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. .................... , tanggal ................................... Pemimpin Rembug / Kepala Dusun / RW Notulen

(………………………………………..) Nama Jelas Kepala Desa

(………………………………………..) Nama Jelas Fasilitator Masyarakat

Mengetahui :

(………………………………………..) Nama Jelas Menyetujui :

(………………………………………..) Nama Jelas

Wakil dan Peserta Rembug Warga Nama 1. 2. 3. 4. 5. Dst. 5. 3. 4. 1. 2. Tanda Tangan

Catatan isi kesimpulan/keputusan Rembug warga, meliputi : 1. Pemahaman peserta terhadap mekanisme dan prinsip-prinsip program 2. Pentingnya partisipasi perempuan dan kaum miskin dalam setiap tahapan pelaksanaan program 3. Pentingnya Pakta Integritas 4. Usulan calon OMS, KPP dan KD

Lampiran 3

Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PESERTA REMBUG PENYIAPAN WARGA KE : .......... (FORMAT 3.2)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. * dst * Daftar Hadir Peserta Rembug Warga ini disesuaikan dengan Jumlah Peserta yang Hadir dalam Rembug Warga. Kepala Desa (………………………………………..) Nama Jelas Fasilitator Masyarakat (………………………………………..) Nama Jelas : : : : Nama Dusun / RW Tanggal Nama Fasilitator Masyarakat Alamat Lengkap Jenis Kelamin : : :

Organisasi / Jabatan

Tanda Tangan

Lampiran 3

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

NOTULENSI REMBUG WARGA KE : ........... (FORMAT 3.3)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa Acara Pemimpin Rapat Narasumber : : : : : Rembug Warga : : Dusun / RW Tanggal Nama Notulis : : :

………………………. (jabatan: ……………………………. ) 1. ............................. (jabatan .........................) 2. .................... .........(jabatan..........................) 3. ..............................(jabatan..........................)

Acara dibuka oleh Pemimpin Rapat pada pukul .................... dan dilanjutkan dengan penjelasan materi pertemuan.
Materi Acara, meliputi :  Penjelasan awal mengenai prinsip, pendekatan, mekanisme program  Penjelasan tentang arti pentingnya pastisipasi masyarakat khususnya masyarakain miskin dan kaum perempuan  Penjelasan tentang OMS, KPP, Kader Desa dan Relawan lainnya  Penjelasan rinci tentang pakta integritas

Acara selanjutnya adalah Sesi Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber sebagai berikut:
(diisi sesuai dengan proses yang terjadi)

Lampiran 3

Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Kesimpulan / Kesepakatan : Berdasarkan Pemaparan Narasumber dan Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber, dapat disimpulkan / disepakati:
(diisi sesuai dengan proses yang terjadi)

Acara ditutup pada pukul ................. Demikian notulensi ini dibuat untuk dipergunakan seperlunya.

Pimpinan Musyawarah

FM

Notulen

(………………………………………..) (………………………………………..) (……………………………) Nama Jelas Nama Jelas Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

KOP SURAT DESA FORMAT UNDANGAN ACARA SOSIALISASI (FORMAT 3.4)
Kepada Yth. 1. Seluruh Kepala Keluarga Masyarakat Desa .......................................... 2. Para Tokoh Masyarakat 3. Para Kepala Dusun/RT/RW 4. Organisasi-organisasi Masyarakat 5. Badan Permusyawaratan Desa Dengan hormat, Sehubungan dengan Desa .................................., telah menjadi Sasaran PPIP Tahun 2013 dan akan mendapatkan Bantuan Dana yang digunakan untuk: (i) Peningkatan Kapasitas Perencanaan Masyarakat Desa, (ii) Pembangunan Infrastruktur Perdesaan melalui bantuan langsung masyarakat, dan (iii) Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan Kegiatan dan Kapasitas Pemantauan dan Evaluasi, maka kami mengundang Bapak /Ibu/Saudara/i untuk menghadiri Acara Sosialisasi dan Penandatanganan Pakta Integritas yang akan dilaksanakan pada : Tanggal : ............................................................ Waktu : pukul ........................ s.d ............................. Tempat : ............................................................ Acara : Sosialisasi dan Penandatanganan Pakta Integritas PPIP Tahun 2013 Demikian kami sampaikan, atas perhatian dan kehadiran Bapak/Ibu/Saudara/i kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Kepala Desa...................................

( .................................................. ) Nama Lengkap Tembusan : 1. Camat (sebagai laporan) 2. Tim Pelaksana Kabupaten (sebagai laporan) 3. Satker Kabupaten (sebagai laporan) 4. ....................................................

Lampiran 3

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA SOSIALISASI (FORMAT 3.5)
Berkaitan dengan Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Tahun 2013, di Desa …………………….………, Kecamatan …………………………, Kabupaten ………………………, Provinsi …………..........., maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Waktu Tempat : …………………………………………………… : pukul …………… s.d. …….……… : …………………………………………………...

telah diselenggarakan Sosialisasi yang dihadiri oleh Masyarakat Desa dan seluruh Dusun / RW serta Tokoh Masyarakat / Organisasi Masyarakat di Desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir Peserta terlampir. Materi atau Topik yang dibahas dalam Sosialisasi ini serta yang bertindak selaku unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber adalah: A. Materi atau Topik
1. 2. 3. 4. 5. Penjelasan tujuan, sasaran, pendekatan dan prinsip-prinsip PPIP Penjelasan mekanisme pelaksanaan program Penjelasan komponen dan kriteria infrastruktur Penjelasan sumber dana dan mekanisme penyaluran dana Penjelasan mengenai peran pelaku tingkat desa (OMS, KPP, Kader Desa, Pemerintahan Desa) 6. Penandatanganan Pakta Integritas

B. Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat : ………………………. jabatan ……………………………. Notulen : ………………………. jabatan …………………………….. Narasumber : 1................................. jabatan .................................. 2................................. jabatan .................................. 3................................. jabatan .................................. 4. ................................ jabatan .................................. Setelah dilakukan diskusi terhadap materi di atas selanjutnya seluruh peserta menyepakati beberapa hal sebagai kesimpulan, yaitu : 1. 2. 3. 4. .............................................................................................................................................. .............................................................................................................................................. .............................................................................................................................................. Dst.

Lampiran 3

Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Demikian Berita Acara ini dibuat dan ditandatangani dengan penuh tanggung jawab untuk dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Rapat

Notulen (………………………………………..) Nama lengkap

(………………………………………..) Nama lengkap Kepala Desa

Mengetahui : Fasilitator Masyarakat

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Menyetujui : Wakil dan Peserta Sosialisasi Nama 1. 2. 3. 4. 5. Dst. 5. 3. 4. Alamat 1. 2. Tanda Tangan

Lampiran 3

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PESERTA SOSIALISASI DAN PENANDATANGANAN PAKTA INTEGRITAS (FORMAT 3.6)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. * dst * Daftar Hadir Peserta Sosialisasi ini disesuaikan dengan Jumlah Peserta yang Hadir dalam Sosialisasi. Kepala Desa Fasilitator Masyarakat : : : : Nama Tanggal Nama Fasilitator Masyarakat Jenis Kelamin : :

Alamat Lengkap

Organisasi / Jabatan

Tanda Tangan

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Catatan isi kesimpulan Sosialisasi, meliputi : 1. Pemahaman tentang tujuan, sasaran, pendekatan dan prinsip-prinsip RIS-PNPM Mandiri 2. Pemahaman tentang mekanisme pelaksanaan program 3. Pemahaman tentang komponen dan kriteria infrastruktur 4. Pemahaman tentang sumber dana dan mekanisme penyaluran dana 5. Pemahaman tentang peran pelaku tingkat desa (OMS, KPP, Kader Desa, Pemerintahan Desa) 6. Penyepakatan dan Penandatanganan Pakta Integritas

Lampiran 3

Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

NOTULENSI SOSIALISASI DAN PENANDATANGANAN PAKTA INTEGRITAS (FORMAT 3.7)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa Acara Pemimpin Rapat Narasumber : Tanggal : : Nama Notulen : : : : Sosialisasi dan Penandatanganan Pakta Integritas : : ………………………. jabatan……………………………. 1. ................................ jabatan ................................... 2. .................... ............jabatan ................................... 3. .................... ............jabatan ...................................

Acara dibuka oleh Pemimpin Rapat pada pukul .................... Dilanjutkan dengan penjelasan Materi Acara diberikan oleh Narasumber, meliputi :

Lampiran 3

Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Acara selanjutnya adalah Sesi Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber.

Lampiran 3

Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Kesimpulan / Kesepakatan : Berdasarkan Pemaparan Narasumber dan Tanya Jawab, dapat disimpulkan / disepakati : 1. ....................................................................................................................................... 2. ....................................................................................................................................... 3. ....................................................................................................................................... 4. dst Acara ditutup pada pukul .................

Demikian notulensi ini dibuat untuk dipergunakan seperlunya.

Pimpinan Rapat

FM

Notulen

(………………………………………..) (………………………………………..) (…………..………………..) Nama Jelas Nama Jelas Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Catatan dalam penyampaian materi Sosialisasi dan Penandatanganan Pakta Integritas: Materi yang disampaikan dalam kegiatan sosialisasi dan penandatanganan Pakta Integritas meliputi: 1. Penjelasan tujuan, sasaran, pendekatan dan prinsip-prinsip PPIP, dan menekankan pada hal-hal pokok sebagai berikut:  Program dilaksanakan dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat, dimana masyarakat harus berpartisipatif dalam seluruh tahapan pelaksanaan, termasuk terlibat dalam pengawasan pada pelaksanaannya.  Program harus dilaksanakan secara transparan/terbuka sehingga perlu dilakukan penyebarluasan informasi atas pemanfaatan dananya.  Kegiatan pembangunan infrastruktur tidak boleh dikontraktualkan, tetapi dilaksanakan sendiri oleh masyarakat secara swakelola. Penjelasan mekanisme pelaksanaan program  Musyawarah desa merupakan keputusan tertinggi dalam program, sehingga partisipasi masyarakat sangat diperlukan.  Musyawarah desa dilaksanakan empat kali, disamping akan dilakukan rembug-rembug secara rutin.  Seluruh Masyarakat harus diberikan kesempatan untuk memberikan pendapat atau usulan atau masukan dalam setiap musyawarah desa.  Dalam pembangunan fisik, diutamakan menggunakan tenaga kerja lokal dan material lokal.  Pengadaan material akan dilakukan oleh panitia pengadaan untuk mendapatkan material dengan kualitas yang baik tetapi dengan harga yang murah.  Hasil-hasil musyawarah desa dan penggunaan dana BLM harus dipublikasikan di papan informasi agar masyarakat dapat mengetahuinya. Penjelasan komponen dan kriteria infrastruktur  Jenis infrastruktur yang diperbolehkan adalah jalan (bukan jalan hotmix), drainase jalan, irigasi, air bersih dan sanitasi.  Masyarakat desa dalam memilih infrastruktur harus sesuai dengan kriteria dan penilaian prioritas antara lain yaiut dimanfatkan oleh sebagian besar masyarakat miskin dan berdampak pada peningkatan ekonomi masyarakat. Penjelasan sumber dana dan mekanisme penyaluran dana  Jumlah dana BLM adalah Rp 250 juta, dimana didalamnya termasuk untuk operasional OMS dalam melaksanakan persiapan dan perencanaan sebesar Rp 5 juta.  Masyarakat harus menyiapkan dana pemeliharaan yang besarannya ditentukan dalam musyawarah dan diwajibkan telah tersedia pada saat akan dilakukan pencairan dana BLMnya. Penjelasan mengenai peran pelaku tingkat desa (OMS, KPP, Kader Desa, Pemerintahan Desa)  Pengambilan keputusan dalam pemilihan OMS dan pemilihan jenis kegiatan di dasarkan pada hasil musyawarah desa dan bukan atas dasar keputusan Kepala Desa atau elit-elit/tokoh di tingkat desa. Penjelasan kriteria OMS, Kader Desa, KPP  OMS harus patuh dan taat pada kontrak.  Masyarakat dan pelaku-pelaku di tingkat desa harus patuh pada pakta integritas.  Seluruh Masyarakat harus berperan aktif (laki-laki dan perempuan) dalam setiap pelaksanaan tahapan. Penandatanganan Pakta Integritas  Masyarakat dan pelaku-pelaku tingkat desa diwajibkan melaksanakan dan menyelesaikannya sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan.  Masyarakat dan pelaku-pelaku tingkat desa tidak boleh melakukan pemotongan dana BLM yang disalurkan kepada masyarakat.  Masyarakat dan pelaku-pelaku tingkat desa tidak boleh memberi atas pungutan apapun kepada pihak siapa pun.  Bilamana ditemukan Penyalahgunaan Dana berdasarkan Hasil Pemeriksaan/Audit Tim Pemeriksa maka masyarakat desa harus menyelesaikan temuan secara tuntas dan mengoptimalkan manfaat BLM bagi masyarakat.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Lampiran 3

Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA PAKTA INTEGRITAS (FORMAT 3.8)
Sesuai dengan Sosialisasi PPIP Tahun 2013, yang diselenggarakan di Desa ............................., Kecamatan ............................, Kabupaten ............................., Provinsi ....................., pada hari ..................., tanggal ......, bulan ............................. tahun ............, jam ............... s.d. ................., tempat................................................................................................. Maka dengan ini masyarakat telah Memutuskan / Menyepakati yaitu: 1. Menerima bantuan dana PPIP Tahun 2013 dan sanggup melaksanakan dan menyelesaikannya sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan PPIP Tahun 2013, serta tidak melakukan pemotongan dana BLM yang disalurkan kepada masyarakat. 2. Sepakat untuk tidak memberi atau menjanjikan akan memberi secara langsung atau tidak langsung berupa suap, hadiah, bantuan, atau bentuk lainnya yang diketahui atau patut diperkirakan, bahwa yang meminta, atau yang akan diberi mempunyai hal yang bersangkutan atau mungkin berkaitan dengan penyalahgunaan dana Bantuan Langsung Masyarakat (BLM). 3. Bilamana ditemukan penyalahgunaan dana berdasarkan Hasil Pemeriksaan/Audit Tim Pemeriksa maka masyarakat desa harus menyelesaikan temuan secara tuntas dan mengoptimalkan manfaat BLM bagi masyarakat. Demikian Berita Acara Pakta Integritas ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal .............................................., 2013 Kepala Desa ............................. (………………………………………..) Nama Jelas Nama
1. 2. 3. 4. 5.
Dst.

Menyetujui: OMS, KD, KPP dan Wakil Masyarakat3 Jabatan
1.

Tanda Tangan

2. 3. 4. 5.

3

Wakil masyarakat yang menyetujui Pakta Integritas terdiri dari: BPD, wakil-wakil organisasi masyarakat, tokoh agama, tokoh perempuan, perwakilan kaum miskin, dll. Lampiran 3 Halaman 14

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

FORMAT SPANDUK (FORMAT 3.9)

Desa Ini Mendapatkan Dana Pembangunan dari PPIP Partisipasi Masyarakat Dalam Melaksanakan Program Akan Memberikan Manfaat yang Lebih Besar

Lampiran 3

Halaman 15

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

KOP SURAT UNDANGAN ACARA MUSYAWARAH DESA I (FORMAT 3.10) Kepada Yth. 1. Seluruh Kepala Keluarga Masyarakat Desa .......................................... 2. Para Tokoh Masyarakat 3. Para Organisasi Masyarakat 4. Para Kepala Dusun/RT/RW 5. Badan Permusyawaratan Desa Dengan hormat, Sehubungan dengan Desa .................................., telah menjadi Sasaran PPIP Tahun 2013 dan akan mendapatkan Bantuan Dana yang digunakan untuk Peningkatan Kapasitas Perencanaan Masyarakat Desa, Pembangunan Infrastruktur Perdesaan melalui bantuan langsung masyarakat, dan Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan Kegiatan dan Kapasitas Pemantauan dan Evaluasi, maka kami mengundang Bapak / Ibu/Sdr/i untuk menghadiri Acara Musyawarah Desa I yang akan dilaksanakan pada : Tanggal : ............................................................ Waktu : pukul .................. s.d ........................ Tempat : ............................................................ Acara : Memilih dan menetapkan OMS dan keanggotaanya sebagai penanggung jawab operasional kegiatan di tingkat desa; Memilih dan menetapkan KPP dan keanggotaanya sebagai penanggung jawab pemanfaatan dan pemeliharaan infrastruktur terbangun; Memilih dan menetapkan KD sebagai aktor pemberdayaan; Menetapkan lokasi sekretariat OMS, KPP dan lokasi pemasangan papan informasi untuk Kegiatan PPIP; Menyepakati dan menetapkan jadwal pelaksanaan Musyawarah Desa II Demikian kami sampaikan, atas perhatian dan kehadiran Bapak / Ibu kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Kepala Desa...................................

( .................................................. ) Nama Jelas Tembusan : 1. Camat (sebagai laporan) 2. Tim pelaksana Kabupaten (sebagai laporan) 3. Satker Kabupaten (sebagai laporan) 4. .................................................... 5. ....................................................

Lampiran 3

Halaman 16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA MUSYAWARAH DESA I (FORMAT 3.11)
Berkaitan dengan Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Tahun 2013, di Desa …………………….………, Kecamatan …………………………, Kabupaten ………………………, Provinsi …………..........., maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Jam Tempat : …………………………………………………… : pukul …………… s.d. pukul …….……… : …………………………………………………...

telah diselenggarakan Musyawarah Desa I yang dihadiri oleh Masyarakat Desa dan seluruh Dusun / RW serta Tokoh Masyarakat / Organisasi Masyarakat di Desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir Peserta terlampir. Materi atau Topik yang dibahas dalam Musyawarah Desa I ini serta yang bertindak selaku unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber adalah : A. Agenda      B. Memilih dan menetapkan OMS dan keanggotaanya sebagai penanggung jawab operasional kegiatan di tingkat desa; Memilih dan menetapkan KPP dan keanggotaanya sebagai penanggung jawab pemanfaatan dan pemeliharaan infrastruktur terbangun; Memilih dan menetapkan KD sebagai aktor pemberdayaan; Menetapkan lokasi sekretariat OMS, KPP dan lokasi pemasangan papan informasi untuk Kegiatan PPIP; Menyepakati dan menetapkan jadwal pelaksanaan Musyawarah Desa II

Materi atau Topik    Penjelasan tujuan, prinsip dan pendekatan program Penjelasan Struktur Organisasi Program Penjelasan Kriteria Pemilihan OMS, KPP dan KD

C. Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat Notulis / Sekretaris Narasumber : ………………………. Jabatan ……………………………. : ………………………. Jabatan…………………………….. : 1. ................................ Jabatan .................................. 2. ................................ Jabatan .................................. 3. ................................ Jabatan .................................. 4. ................................ Jabatan ..................................

Lampiran 3

Halaman 17

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Setelah dilakukan Pembahasan dan Diskusi terhadap Materi atau Topik di atas selanjutnya seluruh Peserta Memutuskan dan Menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi Keputusan Akhir dari Musyawarah Desa I, yaitu : ........................................................................................................................................................ ........................................................................................................................................................ ........................................................................................................................................................ ........................................................................................................................................................ . Keputusan diambil secara: musyawarah mufakat / aklamasi dan pemungutan suara / voting * Demikian Berita Acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Musyawarah Notulis / Sekretaris

(………………………………………..) Nama Jelas Kepala Desa

(………………………………………..) Nama Jelas Fasilitator Masyarakat

Mengetahui :

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Menyetujui : Wakil dan Peserta Musyawarah Desa I Nama 1. 2. 3. Dst. 3. Alamat 1. 2. Tanda Tangan

Lampiran 3

Halaman 18

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PESERTA MUSYAWARAH DESA I (FORMAT 3.12)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. * dst * Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa I ini disesuaikan dengan Jumlah Peserta yang Hadir dalam Musyawarah Desa I. Disetujui : Kepala Desa Dibuat : Fasilitator Masyarakat : : : : Nama Tanggal Nama Fasilitator Masyarakat : :

Alamat Lengkap

Jenis Kelamin

Organisasi / Jabatan

Tanda Tangan

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 19

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

NOTULENSI MUSYAWARAH DESA I (FORMAT 3.13)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa Acara Pemimpin Rapat Narasumber : : : : : Musyawarah Desa I : : Tanggal Nama Notulis / Sekretaris : :

………………………. dari ……………………………. 1. ................................ dari ................................... 2. .................... ............dari ................................... 3. .................... ............dari ...................................

Agenda Acara :  Memilih dan menetapkan OMS dan keanggotaanya sebagai penanggung jawab operasional kegiatan di tingkat desa;  Memilih dan menetapkan KPP dan keanggotaanya sebagai penanggung jawab pemanfaatan dan pemeliharaan infrastruktur terbangun;  Memilih dan menetapkan KD sebagai aktor pemberdayaan;  Menetapkan lokasi sekretariat OMS, KPP dan lokasi pemasangan papan informasi untuk Kegiatan PPIP;  Menyepakati dan menetapkan jadwal pelaksanaan Musyawarah Desa II Acara dibuka oleh Pemimpin Rapat pada pukul .................... Penjelasan Materi Acara diberikan oleh Narasumber, yaitu :  Penjelasan Materi Acara diberikan oleh Narasumber, meliputi :  Penjelasan tujuan, prinsip dan pendekatan program  Penjelasan Struktur Organisasi Program  Penjelasan Kriteria Pemilihan OMS, KPP dan KD Acara selanjutnya adalah Sesi Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber.

Lampiran 3

Halaman 20

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Kesimpulan / Kesepakatan : Berdasarkan Pemaparan Narasumber dan Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber, beberapa hal yang disimpulkan / disepakati : 1. ....................................................................................................................................... 2. ....................................................................................................................................... 3. ....................................................................................................................................... Acara ditutup pada pukul ................. Demikian notulensi ini dibuat untuk dipergunakan seperlunya. Pimpinan Musyawarah FM Notulen

(………………………………..) Nama Jelas

(……………………………………..) (………………………………..) Nama Jelas Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 21

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

HASIL PEMILIHAN OMS (Ketua, Sekretaris, Bendahara), KPP (Ketua, Sekretaris, Bendahara) dan Kader Desa (KD) (Format 3.14) Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa : : : : Acara Tanggal : Pemilihan OMS,KPP dan KD :

A. Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)4 Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Ketua Organisasi Masyarakat Setempat No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3 Total Suara Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Sekretaris Organisasi Masyarakat Setempat No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. Total Suara Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Bendahara Organisasi Masyarakat Setempat No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. Total Suara Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Anggota Organisasi Masyarakat Setempat No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Total Suara

4

Dalam Keanggotaan OMS diwajibkan melibatkan Kaum Perempuan sebanyak 40% Lampiran 3

Halaman 22

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

B. Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP)5 Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Ketua Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. Total Suara Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Sekretaris Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. Total Suara Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Bendahara Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. Total Suara Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Anggota Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara No. Nama Perolehan Suara 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Total Suara

5

Dalam Keanggotaan KPP diwajibkan melibatkan Kaum Perempuan sebanyak 40% Lampiran 3

Halaman 23

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

C. Kader Desa (KD) Hasil Penghitungan Suara Pemilihan Kader Desa (KD) No. Nama 1. 2. 3. Total Suara

Perolehan Suara

…………………………………, tanggal ……………..………………… Mengetahui : Kepala Desa Fasilitator Masyarakat

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas TAMK

(………………………………………..) Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 24

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

HASIL KETETAPAN DAN PENGESAHAN OMS (Ketua, Sekretaris, Bendahara), KPP (Ketua, Sekretaris, Bendahara) dan Kader Desa (KD)
(Format 3.15) Acara Tanggal Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa : : : : : Ketetapan dan Pengesahan OMS, KPP dan KD :

A. Organisasi Masyarakat Setempat (OMS)6 No. Nama 1. 2. 3. B. Kelompok Pemanfaat dan Pemelihara (KPP)7 No. Nama 1. 2. 3. C. Kader Desa (KD) No. 1. Nama

Jabatan Ketua OMS Sekretaris OMS Bendahara OMS Jabatan Ketua KPP Sekretaris KPP Bendahara KPP Jabatan Kader Desa

D. Lokasi Sekretariat OMS: ............................................................................................. E. Lokasi Pemasangan Papan Informasi: 1. .................................................................... 2. .................................................................... 3. dst. …………………………………, tanggal ……………..………………… Disahkan Oleh: Kepala Desa Mengetahui Tim Pelaksana Kabupaten

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

6 7

Dalam Keanggotaan OMS diwajibkan melibatkan Kaum Perempuan sebanyak 40% Dalam Keanggotaan KPP diwajibkan melibatkan Kaum Perempuan sebanyak 40% Lampiran 3

Halaman 25

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN HASIL IDENTIFIKASI PERMASALAHAN (FORMAT 3.16)
1. Lokasi (Dusun / RW) 2. Jumlah KK 3. Jumlah KK Miskin 4. Permasalahan dan Potensi : Diisi dengan Nama Dusun/RW yang ada di desa. Seluruh Dusun/RW yang ada harus diidentifikasi. : Diisi dengan data jumlah KK terbaru. : Diisi dengan data jumlah KK Miskin yang ada di desa. : Diisi dengan permasalahan yang ditemui pada dusun bersangkutan, dikategorikan berdasarkan permasalahan menyangkut infrastruktur, ekonomi, sosial dan/atau kelembagaan. Diuraikan pula potensi yang dimiliki dusun tersebut pada masing-masing Kategori Permasalahan. : Program pembangunan yang dibutuhkan untuk mengatasi permasalahan terkait. : Diisi dengan jumlah KK yang akan menerima manfaat dari program pembangunan yang dibutuhkan tersebut.

5. Kebutuhan 6. Jumlah Pemanfaat

Lampiran 3

Halaman 26

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

HASIL IDENTIFIKASI PERMASALAHAN (FORMAT 3.16)
No. Lokasi (Dusun / RW) Jumlah KK Jumlah KK Miskin Permasalahan dan Potensi a. Infrastruktur Kebutuhan a. Infrastruktur Jumlah Pemanfaat (KK)

b. Ekonomi

b. Ekonomi

1.

Dusun / RW …………

c. Sosial

c. Sosial

d. Kelembagaan

d. Kelembagaan

Lampiran 3

Halaman 27

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

a. Infrastruktur

a. Infrastruktur

b. Ekonomi

b. Ekonomi

2.

Dusun / RW ………… c. Sosial c. Sosial

d. Kelembagaan

d. Kelembagaan

3.

Dst Total

Lampiran 3

Halaman 28

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

TAHAPAN PEMETAAN SWADAYA
(Format 3.17) Langkah Satu: Persiapan Agar proses pemetaan swadaya memperoleh hasil yang optimal, dan memperkecil resiko kegagalan, serta mempermudah pelaksanaan di lapangan, maka perlu dilakukan persiapan dengan baik. Di bawah ini dijelaskan mengenai langkah-langkah minimal yang harus dilaksanakan sebelum melaksanaakan Pemetaan Swadaya, antara lain adalah: 1. Kegiatan 1: Pembentukan Tim Pemetaan Swadaya Pada Tahap yang pertama, perlu disepakati dengan Tim Inti (Relawan), siapa yang akan memfasilitasi keseluruhan Kegiatan Pemetaan Swadaya. Dalam Pelaksanaannya, tidak mungkin keseluruhan warga masyarakat menjadi Fasilitator Masyarakat dalam Proses Pemetaan Swadaya, maka harus dibentuk Tim Pemetaan Swadaya yang akan terlibat untuk memfasilitasi dan mengorganisir proses pemetaan. Anggota Tim ini terdiri dari: (1) Relawan-relawan warga yang mau menyumbangkan waktu, tenaga, dan pikirannya. (2) Tim Fasilitator Masyarakat dan apabila dirasa perlu dan memungkinkan jumlah Tim Pemetaan Swadaya ini dapat ditambah dengan melibatkan lembaga-lembaga atau individu yang mempunyai Kepedulian dan atau Kemampuan dalam hal-hal penggalian informasi dan kajian yang sifatnya teknis (sebagai narasumber untuk bidang-bidang Teknis tertentu). Juga akan sangat membantu apabila terdapat anggota tim yang ahli di bidang ilmu sosial kemasyarakatan. 2. Kegiatan 2: Bimbingan (Coaching) Tim Pemetaan Swadaya Untuk memberikan pemahaman dan pembekalan kepada Tim Pemetaan Swadaya, maka dilakukan bimbingan oleh Tim Fasilitator Masyarakat atau Pihak-pihak lain yang mempunyai kompetensi dalam bidang ini yang bersedia bekerja secara sukarela. Dengan demikian, keterlibatan masyarakat (relawan) sebagai anggota Tim Pemetaan Swadaya benar-benar dapat berarti. Proses bimbingan kepada Tim Pemetaan Swadaya ini perlu disesuaikan dengan karakter masyarakatnya. Untuk kepentingan bimbingan Fasilitator Masyarakat menyusun Panduan Coaching, dengan penjelasan-penjelasan yang sederhana dan mudah dipahami, sebaiknya dihindari penggunaan bahasa asing dan konsep yang abstrak. 3. Kegiatan 3: Penyusunan Bahan–Bahan Sosialisasi Tim Fasilitator Masyarakat (bersama dengan Tim Pemetaan Swadaya), harus menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk mensosialisasikan siklus Pemetaan Swadaya. Materi Sosialisasi tidak hanya menyangkut Prosedur Pelaksanaan Pemetaan Swadaya akan tetapi juga mengenai:     Mengapa siklus pemetaan swadaya dilakukan? Apa hubungan siklus pemetaan swadaya dengan daur program partisipatif? Mengapa harus partisipatif? Apa manfaat pemetaan swadaya untuk masyarakat?
Halaman 29

Lampiran 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4. Kegiatan 4: Kegiatan Pengkajian Data Sekunder Data ini antara lain mencakup keterangan mengenai keadaan masyarakat dan lingkungan tempat masyarakat tinggal, yaitu: topografi dan tata guna lahan, pengairan, jenis-jenis mata pencaharian masyarakat, pola konsumsi dan produksi, jumlah dan perubahan penduduk dari tahun ke tahun, kualitas dan fasilitas pendidikan, kualitas dan fasilitas kesehatan, lembagalembaga masyarakat dan kegiatannya, dan lain-lain yang dianggap perlu. 5. Kegiatan 5: Penyusunan Rancangan Kajian Rancangan Pemetaan Swadaya, berbeda dengan “Desain Penelitian” yang dilakukan oleh Para Peneliti yang sudah Baku dan Standar. Rancangan yang disusun bukan bentuk baku melainkan hanya sekedar acuan bagi pekerjaan di lapangan. Penyesuaian-penyesuaian akan dilakukan oleh Tim Pemetaan Swadaya sesuai dengan Proses di Lapangan. 5.1 Penetapan Tujuan Penerapan Pemetaan Swadaya (PS) Tujuan ini dicantumkan sebagai hasil yang ingin dicapai dalam menyelenggarakan kegiatan penerapan Pemetaan Swadaya. 5.2 Penentuan Kebutuhan Informasi Setelah merumuskan tujuan pemetaan swadaya, kemudian dilakukan penentuan kebutuhan informasi yang dianggap penting untuk dikaji di lapangan. Penentuan informasi ini diperlukan untuk menghemat waktu, tenaga, serta biaya, juga diharapkan dapat memaksimalkan proses dan hasil lapangan. Tanpa kegiatan ini bisa jadi kita banyak membuang waktu untuk mengumpulkan berbagai Informasi yang ternyata tidak diperlukan. 5.3 Pemilihan Metode/Teknik Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan teknik/metode:  Walau setiap teknik yang ada biasa digunakan untuk mengkaji Informasi tertentu, tetapi sebenarnya bisa disesuaikan dengan jenis informasi lain.  Sebuah teknik kajian dikatakan memiliki penekanan khusus untuk mengkaji informasi tertentu sebenarnya tidak tepat. Memang benar, sebuah teknik telah biasa dipergunakan untuk mengkaji informasi tertentu, tetapi sebenarnya tidak harus demikian karena bisa dilakukan penyesuaian-penyesuaian.  Sebuah informasi juga tidak hanya diperoleh dari sebuah teknik saja, tetapi dapat pula dilengkapi dengan hasil yang didapat melalui teknik-teknik lainnya. 5.4 Penentuan Sumber Informasi Beberapa contoh dalam mempertimbangkan Pemilihan Sumber Informasi, antara lain:  Kajian tentang alur pemasaran akan lebih baik apabila memperoleh informasi dari anggota masyarakat yang bekerja sebagai “pedagang–pengumpul” bandar untuk memahami bagaimana proses pemasaran dilakukan setelah pengumpul itu membeli dari produsen.  Kajian mengenai jenis-jenis usaha produktif (menghasilkan uang) yang dilakukan oleh perempuan, akan lebih baik bila dilakukan secara khusus dengan kelompok ibu-ibu selain dengan kelompok diskusi campuran antara bapak-bapak dan ibu-ibu (hasilnya seringkali berbeda).
Lampiran 3 Halaman 30

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

6. Kegiatan 6: Pembagian Tugas Tim Pemetaan Swadaya Tugas-tugas Utama yang diselenggarakan oleh Tim Pemetaan Swadaya adalah: Penyiapan Bahan-bahan Sosialisasi kepada warga masyarakat, Sosialisasi Kegiatan Pemetaan Swadaya, merumuskan Tujuan dan Menyusun Rencana Kegiatan serta Membahas dan Menyepakatinya bersama masyarakat, memandu dan memfasilitasi pelaksanaan sesuai tujuan, serta mempersiapkan perangkat-perangkat yang dibutuhkan untuk melaksanakannya. 7. Kegiatan 7: Penentuan Waktu dan Tempat Waktu pelaksanaan kajian disepakati bersama masyarakat agar bisa berjalan dengan baik dan disesuaikan dengan ketersediaan waktu masyarakat. Biasanya, warga masyarakat tidak bisa mengikuti pertemuan sepanjang hari karena harus bekerja. Dengan demikian, sampaikan kepada masyarakat perkiraan lamanya waktu kegiatan, dan waktu-waktu pertemuan yang mungkin dilakukan pada setiap harinya. Sedangkan penyepakatan tempat, terdiri dari tempat anggota Tim Pemetaan Swadaya yang berasal dari luar lokasi desa dan tempat-tempat yang memungkinkan untuk menyelenggarakan pertemuan masyarakat. Biasanya masyarakat sendiri yang akan mengatur penyediaan tempat ini. 8. Kegiatan 8: Persiapan Alat–Alat dan Bahan Alat-alat dan bahan yang diperlukan dalam kegiatan kajian adalah: kertas besar (plano), spidol besar beberapa warna, spidol kecil beberapa warna, lem, selotif, gunting, alat tulis, serta bahanbahan lokal bisa berupa biji-bijian, kerikil, ranting dan sebagainya sesuai dengan kondisi wilayah setempat. Akan sangat baik apabila Tim Pemetaan Swadaya juga mendokumentasikan kegiatan dalam bentuk rekaman diskusi dan pemotretan yang bisa dipergunakan kembali sebagai bahan diskusi dengan masyarakat apabila suatu saat diperlukan. Langkah Dua: Pelaksanaan 1. Sosialisasi (Kunjungan Persiapan dan Pengakraban) Meskipun Tim Fasilitator mendampingi masyarakat, akan tetapi kegiatan ini tetap penting untuk dilakukan, sebagai kegiatan sosialisasi yang menerus. Kegiatan pengakraban ini seharunya akan lebih mudah dilakukan karena sebenarnya sebagian besar sudah terjadi dan sebagian besar anggota Tim Pemetaan Swadaya adalah warga setempat. 2. Petemuan Awal dengan Warga Masyarakat Walaupun sebagian besar Tim Pemetaan Swadaya adalah anggota masyarakat setempat, akan tetapi sebaiknya tim ini memperkenalkan diri terlebih dahulu, dalam kaitannya dengan perannya sebagai Tim Pemetaan Swadaya. Perkenalan ini bisa dilaksanakan dalam pertemuanpertemuan kecil ataupun pertemuan di tingkat Desa. 3. Pengumpulan Informasi Informasi setiap teknik selalu saling melengkapi, artinya pengkajian pertama selalu dijadikan dasar atau bahan pemilihan topik kajian selanjutnya. Begitu juga dengan pengkajian berikutnya, selalu menggunakan bahan-bahan diskusi sebelumnya. Dengan demikian tidak terjadi banjir informasi yang tidak perlu, dan proses seleksi dan mempersempit bahasan ke dalam sejumlah topik tertentu yang paling penting berlangsung berdasarkan hasil diskusi.

Lampiran 3

Halaman 31

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4. Pendokumentasian Hasil Kajian Setiap kali dilakukan diskusi teknik, terdapat anggota Tim Pemetaan Swadaya yang mencatat. Gambar-gambar dan bagan-bagan yang dibuat pada saat melakukan kajian juga dikumpulkan dengan baik karena akan dipergunakan sebagai bahan diskusi pada saat Perumusan Masalah Tingkat Desa. Langkah Tiga: Lokakarya Desa untuk Perumusan Masalah 1. Persiapan Bahan Seluruh Infromasi Hasil Kajian Tingkat Dusun/RW dikumpulkan oleh Tim Pemetaan Swadaya dan dikaji bersama. Untuk mempermudah proses, ditulis masing-masing pada selembar kertas besar mengenai:   Berbagai Masalah yang terkumpul dari Keseluruhan Teknik. Berbagai Potensi yang terkumpul dari seluruh Penerapan Teknik. Sepakati waktu lokakarya dengan masyarakat, agar waktu pertemuan tidak mengganggu waktu warga masyarakat. Biasanya, pertemuan ini bisa sampai sehari penuh. 3. Persiapan Teknis Persiapan teknis yang perlu dilakukan antara lain adalah:  Menyepakati jadwal pertemuan dengan masyarakat.  Mengundang berbagai kelompok masyarakat untuk Hadir dalam pertemuan (lisan / menyebarkan undangan ).  Mempersipakan tempat pertemuan (yang agak luas).  Mempersiapkan konsumsi bersama masyarakat dan pihak Desa.  Mempersiapkan alat dan bahan: kartu-kartu, kertas besar, lem, selotif dan alat tulis. 4. Pelaksanaan 4.1. Pembukaan, Penyampaian Maksud dan Tujuan Setelah peserta pertemuan terkumpul, maka Ketua “Tim Pemetaan Swadaya” akan menyampaikan kembali maksud dan tujuan dari pertemuan ini. Juga biasanya dari pemuka masyarakat, seperti Kepala Desa dan Tokoh setempat, akan menyampaikan sambutan singkat. 4.2. Penyajian Seluruh Hasil Infromasi Tahap selanjutnya adalah penyampaian seluruh hasil kajian kepada peserta pertemuan. Apabila kajian dilakukan oleh Tim Pemetaan Swadaya beserta masyarakat per Dusun/RW, Penyampaiannya dilakukan oleh masing-masing Dusun/RW. Seorang anggota masyarakat, mewakili Dusun/RW masing-masing menyampaikan dalam bentuk rangkuman, dan menyampaikan masalah-masalah utama yang ditemukan di Dusunnya/RW, serta potensi yang ada. Setiap temuan diskusikan dengan peserta.

2. Penyepakatan Waktu

Lampiran 3

Halaman 32

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4.3. Pengorganisasian Masalah Masalah-masalah yang muncul di masyarakat akan sangat beragam topik-topiknya. Topik-topik yang muncul pasti beragam dengan berbagai isu yang sebetulnya bisa jadi saling berkaitan. Semua masalah yang ada ditulis dalam kertas plano (dikumpulkan), kemudian dikelompokkan berdasarkan kepada isu besar yang sama, misal kesehatan, pendidikan, dan sebagainya. Setelah semua masalah dikelompokkan kemudian ditarik hubungan sebab akibatnya menjadi pohon masalah, seperti yang dilaksanakan dalam refleksi kemiskinan, akan tetapi dalam kegiatan ini masalah-masalah yang muncul sudah lebih jelas karena hasil kajian yang mendalam. Masalah-masalah tersebut kemudian dirumuskan menjadi masalah tingkat desa. Masalah-masalah yang muncul di masyarakat akan sangat beragam topik-topiknya. Karena tidak mungkin untuk menangani semua masalah secara sekaligus pada saat yang bersamaan, perlu dilakukan “seleksi” dengan Proses Pengorganisasian Masalah. 4.3.1. Pengumpulan Masalah Setelah penyajian seluruh hasil kajian, masalahmasalah yang muncul kemudian ditampilkan seluruhnya di atas kertas lebar yang ditempelkan di dinding. Masalah-masalah dapat saja dikurangi atau di-drop atas usulan peserta, karena menurut mereka tidak layak dibahas. 4.3.2. Pengelompokan Masalah Tujuan dilakukannya Pengelompokkan Masalah ini antara lain:  Menyederhanakan tampilan seluruh permasalahan.  Mendiskusikan pembidangan pembangunan desa.  Mendiskusikan bidang/aspek kehidupan apa yang paling banyak masalah. 4.3.3. Kajian Hubungan Sebab Akibat Masalah Tujuan Kajian Hubungan Sebab Akibat antara masalah-masalah yang ada, yaitu:  Mengkaji masalah-masalah mana yang menjadi penyebab dari masalah yang lain.  Mengkaji masalah-masalah yang paling banyak menyebabkan masalah lainnya, disebut sebagai akar masalah.  Mengkaji masalah-masalah mana yang menjadi akibat masalah yang lain. Manfaat Kajian Hubungan Sebab Akibat antara lain adalah:  Masyarakat melihat permasalahan yang mereka hadapi secara menyeluruh dalam bentuk visual (bagan hubungan sebab akibat masalah).  Masyarakat menilai permasalahan itu sebagai suatu keadaan yang tidak bisa dipisah-pisahkan sehingga perlu dipecahkan bersama.

Lampiran 3

Halaman 33

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4.3.4. Pendokumentasian Seluruh kegiatan lokakarya ini didokumentasikan, termasuk hasil-hasil pengorganisasian masalah yang akan dipakai sebagai dasar penyusunan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM).

Lampiran 3

Halaman 34

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

MATRIKS PEMETAAN SWADAYA (Format 3.18)
No 1 INFORMASI Peta dan Profil Keluarga Miskin a. b. c. d. 2 Peda dan Profil Potensi Relawan dan Sumber Daya Manusia e. a. b. c. d. e. f. g. a. b. c. d. e. f. g. a. b. c. a. b. c. d. a. b. c. d. a. b. URAIAN Kantung - kantung Kemiskinan di Tingkat Dusun / RW (uraikan jumlah KK Miskin di tiap dusun dan penyebarannya) Karakterisitik Kemiskinan (uraikan penyebab kemiskinan) Profil Rumah Tangga Miskin (pendapatan, pola belanja, asal usul) Demografi Masyarakat Miskin (jumlah KK miskin, usia, Pendidikan, Gender, dll) Keterlibatan dalam Program Kemiskinan sebelumnya Orang yang dipercaya, dianggap jujur oleh masyarakat Figur-figur relawan, ikhlas tanpa pamrih Memiliki kepedulian, empati yang tinggi terhadap nasib masyarakat miskin Pemuda dan perempuan yang aktif serta memiliki komitmen ke masyarakat Figur-figur pemimpin formal dan pemimpin informal masyarakat Berpotensi keahlian Kemampuan ekonomi dll. Akses transportasi Akses sarana ekonomi (pasar, pertokoan dll.) Akses pertanian (irigasi, drainase) Akses air bersih Akses pendidikan Akses kesehatan Perumahan Akses usaha (pengusaha, pabrik, lokasi, bahan baku, pasar dll.) Akses modal Kelembagaan eknomi dan keuangan Nilai-nilai sosial Masalah sosial Kondisi gizi dan kesehatan Hubungan dengan desa lain Organisasi masyarakat, pemuda, perempuan Organisasi sosial, keagamaan dan politik Organisasi pemerintahaan lokal Norma-norma lokal (tradisi, kebiasaan, kepercayaan, dll.) Prioritas masalah mendesak ditangani Peluang-peluang yang ada

3

Peta dan Profil Masalah Infrastruktur

4

Peta dan Profil Masalah dan Potensi Ekonomi Masyarakat Peta dan Profil Masalah serta Potensi Sosial dan Budaya Peta dan Profil Kelembagaan Setempat Peta dan Profil Kebutuhan Masyarakat

5

6

7

Lampiran 3

Halaman 35

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PEMETAAN BATAS TAPAK (Format 3.19)
Desa : …………………………………………….. Kecamatan : …………………………………………….. Kabupaten : …………………………………………….. Provinsi : …………………………………………….. Berdasarkan hasil pemetaan pada Kegiatan PPIP Tahun 2013 yang dilakukan oleh masyarakat dan perangkat Desa pada hari ……………..…….., tanggal ……, bulan…………………………., tahun……..…., maka bersama ini disampaikan pertimbangan berupa Pemetaan Batas Tapak Desa sebagai berikut : A. Statistik

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8

Data Penduduk Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Wanita Jumlah Penganggur Jumlah Keluarga Pra KS dan KS 1 Jumlah Keluarga Sejahtera (Non Pra / KS 1) Jumlah RT Jumlah RW Jumlah Dusun
B. Lokasi Sasaran Program Lain

PODES Tahun.....

Data Yang Diperiksa BKBN Kel./Desa Tahun ….. Tahun …..

No. 1. 2.

3. 4

Program/Tahun Program Pengembangan Kecamatan (PKK) Program Penanggulangan Kemiskinan Lainnya yang bersumber dari Dana Pemerintah Pusat (Sebutkan) Program Penanggulangan Kemiskinan Lainnya yang bersumber dari Dana Pemerintah Daerah (Sebutkan) Program pemberdayaan lainnya ......................................

2010

2011

2013

Lampiran 3

Halaman 36

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

C.

Batas Wilayah

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Batas Desa Sumber Daya Sarana dan Prasarana Keadaan Fisik Lingkungan Luas dan Tata Letak Lahan termasuk Peruntukannya Penyebaran Daerah Permukiman Aliran Air Lembaga yang ada di Desa Sekolah Posyandu, Puskesmas

Masukan dalam Peta

*) Bentuk dan Tampilan Format dapat disesuaikan dengan Kebutuhan serta dilengkapi dengan Uraian Deskriptif
Contoh Batas Wilayah

Lampiran 3

Halaman 37

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Lampiran 3

Halaman 38

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Lampiran 3

Halaman 39

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PRIORITAS MASALAH, POTENSI INFRASTRUKTUR DESA (Format 3.20)
Desa : …………………………………………….. Kecamatan : …………………………………………….. Kabupaten : …………………………………………….. Provinsi : …………………………………………….. Berdasarkan kesepakatan peserta dalam diskusi mengenai Pembahasan Hasil Pemetaan Swadaya di Tingkat Desa pada hari ………………….., tanggal ………….., bulan …………………….., tahun …………, pukul …………… bertempat di ……………………… maka bersama ini ditetapkan dan disahkan Daftar Prioritas Masalah dan Potensi Infrastruktur Desa sebagai berikut:
Lokasi Tempat Tinggal (Dusun / RW) Profil dan Karakteristik Potensi Masalah Infrastruktur Akses Usaha, Prasarana Akses Kelembagaan Akses Modal dan Sarana Kesehatan, dan dan Lembaga Dasar Pendidikan Organisasi Ekonomi / Permukiman dan Sosial Masyarakat Keuangan

No.

Prioritas Uraian Potensi dan Masalah Wilayah

*) Bentuk dan Tampilan Tabel disesuaikan dengan Kebutuhan serta dilengkapi dengan Peta dan Uraian Deskriptif Data Kondisi Prasarana dan Sarana No. Prasarana dan Sarana Kondisi Masalah (sebutkan lokasi dan (sebutkan lokasi dan data lainnya) data lainnya) Potensi (sebutkan lokasi dan data lainnya)

Beserta Daftar Prioritas Masalah dan Potensi Infrastruktur Desa ini juga dilampirkan Risalah/Notulensi Pertemuan, Daftar Hadir Peserta Pertemuan, Peta Kemiskinan serta Profil Wilayah yang dirumuskan masyarakat dan lampiran lainnya.
Lampiran 3 Halaman 40

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Demikian Daftar Prioritas ini dibuat untuk dijadikan Dasar Pertimbangan dalam Pelaksanaan PPIP Tahun 2013 di Desa kami, khususnya bagi Proses Penyusunan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat. ………………………., tanggal ……….…………………………….. Mengetahui : Fasilitator Masyarakat Ketua Tim Pemetaan Pimpinan Pertemuan

(………………………………) Nama Jelas

(………………………………) Nama Jelas TAMK

(………………………….) Nama Jelas

(…………………………………..) Nama Jelas Perwakilan Peserta Perwakilan Peserta Kepala Desa

(……………………………) Nama Jelas

(……………………………) Nama Jelas

(……………………………) Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 41

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETA DAN PROFIL KELUARGA MISKIN (Format 3.21)
Desa : ……………………………………………… Kecamatan : ……………………………………………… Kabupaten : ……………………………………………… Provinsi : ……………………………………………… Berikut ini adalah Peta dan Profil Keluarga Miskin berdasarkan Hasil Pemetaan Swadaya yang diselenggarakan oleh Masyarakat, OMS dan Perangkat Desa pada hari …………..……….., tanggal …………, bulan ……………………………………, tahun …………, pukul …………… bertempat di ………………………………. yang dihadiri oleh ……. Peserta.
Nama nama Keluarga Pra KS dan KS 1 Lokasi Tempat Tinggal (Dusun / RW) Profil dan Karakteristik Keluarga Pra KS dan KS1 Keterlibatan & Jumlah Pekerjaan Kondisi Penerima Manfaat Tanggungan Kepala RT & Pendidikan Rumah Program Sejenis Keluarga Pendamping Tinggal Sebelumnya

No .

*) Bentuk dan Tampilan Tabel disesuaikan dengan Kebutuhan serta dilengkapi dengan Peta dan Uraian Deskriptif Demikian Peta dan Profil Keluarga Miskin ini dibuat untuk dijadikan Dasar Pertimbangan dalam Pelaksanaan PPIP Tahun 2013 terutama dalam Penyusunan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat di Desa Kami.
Saksi : 1. ……………………………………… (Kader Desa) 2. …………………………………….. (Ketua OMS) 3. …………………………………….. (Anggota Masyarakat) 4. ……………………………………… (Wakil RT / RW) 5. ……………………………………… (..……………………………)

Diketahui Oleh : Kepala Desa TAMK Fasilitator Masyarakat (………………………..…..) Nama Jelas

(………………………..) (……………….…………..) Nama Jelas Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 42

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETA , PROFIL MASALAH DAN POTENSI EKONOMI MASYARAKAT (Format 3.22)
Desa : …………………………………………….. Kecamatan : …………………………………………….. Kabupaten : …………………………………………….. Berdasarkan kesepakatan peserta dalam diskusi mengenai pembahasan hasil pemetaan swadaya di tingkat desa pada hari ………. Tanggal ………….. pukul ……….. bertempat di ……….. maka bersama ini ditetapkan dan disahkan daftar prioritas masalah, potensi ekonomi masyarakat sebagai berikut :
Profil dan Kereakterisitik Masalah No Potensi Ekonomi Desa Prioritas Masalah Lokasi (Dusun) Akses Usaha (pemasaran, bahan baku, pabrik, dll) Akses Modal Kelembagaan Ekonomi/Keu angan

*) Bentuk dan tampilan tabel disesuaikan dengan kebutuhan serta dilengkapi dengan peta dan uraian deskriptif

Beserta daftar prioritas masalah, potensi ekonomi desa ini juga dilampirkan risalah/notulensi pertemuan, daftar hadir peserta pertemuan. Demikian Daftar Prioritas ini dibuat untuk dijadikan dasar pertimbangan dalam pelakasanaan PPIP di Desa kami, khususnya bagi proses penyusunan usulan kegiatan pembangunan.
Tanggal ……………………………….. ………………………………… Fasilitator ....………………………….. OMS

………………………………… Kader Desa

……………………………….. Kepala Desa

Lampiran 3

Halaman 43

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETA , PROFIL MASALAH DAN POTENSI SOSIAL DAN BUDAYA (Format 3.23)
Desa : …………………………………………….. Kecamatan : …………………………………………….. Kabupaten : …………………………………………….. Berdasarkan kesepakatan peserta dalam diskusi mengenai pembahasan hasil pemetaan swadaya di tingkat desa pada hari ………. Tanggal ………….. pukul ……….. bertempat di ……….. maka bersama ini ditetapkan dan disahkan daftar prioritas masalah, potensi sosial budaya masyarakat sebagai berikut :
Profil dan Kereakterisitik Masalah No Potensi Sosial dan Budaya Prioritas Masalah Lokasi (Dusun) Nilai sosial/budaya/ Adat Tingkat Pendidikan/ Pelatihan Akses Modal/pasar

*) Bentuk dan tampilan tabel disesuaikan dengan kebutuhan serta dilengkapi dengan peta dan uraian deskriptif

Beserta daftar prioritas masalah, potensi sosial dan budaya desa ini juga dilampirkan risalah/notulensi pertemuan, daftar hadir peserta pertemuan. Demikian Daftar Prioritas ini dibuat untuk dijadikan dasar pertimbangan dalam pelakasanaan PPIP di Desa kami, khususnya bagi proses penyusunan usulan kegiatan pembangunan.
Tanggal ……………………………….. ………………………………… Fasilitator ....………………………….. OMS

………………………………… Kader Desa

……………………………….. Kepala Desa

Lampiran 3

Halaman 44

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETA DAN PROFIL KELEMBAGAAN (Format 3.24)
Desa Kecamatan Kabupaten : …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………..

Berdasarkan kesepakatan peserta dalam diskusi mengenai pembahasan hasil pemetaan swadaya di tingkat desa pada hari ………. Tanggal ………….. pukul ……….. bertempat di ……….. maka bersama ini ditetapkan dan disahkan daftar prioritas masalah kelembagaan masyarakat sebagai berikut :
No Nama Kelembagaan Jenis Lembaga (Ormas/LSM/Kea gamaan/politik, pemuda/perempu an, dll) Profil dan Kereakterisitik Masalah Potensi Prioritas Masalah Ekonomi Sosial Budaya

*) Bentuk dan tampilan tabel disesuaikan dengan kebutuhan serta dilengkapi dengan peta dan uraian deskriptif

Beserta daftar prioritas masalah, potensi kelembagan masyarakat desa ini juga dilampirkan risalah/notulensi pertemuan, daftar hadir peserta pertemuan. Demikian Daftar Prioritas ini dibuat untuk dijadikan dasar pertimbangan dalam pelakasanaan PPIP di Desa kami, khususnya bagi proses penyusunan usulan kegiatan pembangunan.
Tanggal ……………………………….. ………………………………… Fasilitator ....………………………….. OMS

………………………………… Kader Desa

……………………………….. Kepala Desa

Lampiran 3

Halaman 45

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

KOP SURAT UNDANGAN ACARA MUSYAWARAH DESA II (FORMAT 3.31)
Kepada Yth. 1. Seluruh Kepala Keluarga Masyarakat Desa .......................................... 2. Para Tokoh Masyarakat 3. Para Organisasi Masyarakat 4. Badan Permusyawaratan Desa

Dengan hormat, Sehubungan dengan Desa .................................., telah menjadi Sasaran PPIP Tahun 2013 dan akan mendapatkan Bantuan Dana yang digunakan untuk Peningkatan Kapasitas Perencanaan Masyarakat Desa dan Kapasitas Pembangunan Masyarakat Desa, Pembangunan Infrastruktur Perdesaan melalui bantuan langsung masyarakat, dan Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan Kegiatan dan Kapasitas Pemantauan dan Evaluasi, maka kami mengundang Bapak / Ibu seluruh Masyarakat Desa ..............................................................., untuk menghadiri Acara Musyawarah Desa II yang akan dilaksanakan pada : Tanggal : ............................................................ Jam : ........................ s.d ............................. Tempat : ............................................................ Acara : ............................................................ Demikian kami sampaikan, atas perhatian dan kehadiran Bapak/Ibu kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Kepala Desa...................................

( .................................................. ) Nama Jelas Tembusan : 1. Camat (sebagai laporan) 2. Tim Pelaksana Kabupaten (sebagai laporan) 3. Satker Kabupaten (sebagai laporan) 4. ....................................................

Lampiran 3

Halaman 46

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA MUSYAWARAH DESA II (FORMAT 3.32)
Berkaitan dengan Pelaksanaan PPIP Tahun 2013, di Desa …………………….………, Kecamatan …………………………, Kabupaten ………………………, Provinsi …………..........., maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Waktu Tempat : …………………………………………………… : pukul …………… s.d. pukul …….……… : …………………………………………………...

telah diselenggarakan Musyawarah Desa II yang dihadiri oleh Masyarakat Desa dan seluruh Dusun/RW serta Tokoh Masyarakat/Organisasi Masyarakat di Desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir Peserta terlampir. Materi atau Topik yang dibahas dalam Musyawarah Desa II ini serta yang bertindak selaku unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber adalah : A. Materi atau Topik      B. Perumusan prioritas permasalahan yang terdapat di desa Perumusan prioritas kegiatan sebagai bahan masukan untuk penyusunan PJM Pronangkis; Ketersediaan lahan/hibah lahan Pemilihan jenis infrastruktur yang akan dibangun; Perumusan rencana kegiatan untuk penyusunan RKM.

Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat Notulis / Sekretaris Narasumber : ………………………. Jabatan ……………………………. : ………………………. Jabatan …………………………….. : 1. ................................ Jabatan .................................. 2. ................................ Jabatan .................................. 3. ................................ Jabatan .................................. 4. ................................ Jabatan ..................................

Setelah dilakukan pembahasan dan diskusi terhadap materi atau topik di atas selanjutnya seluruh peserta memutuskan dan menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi Keputusan Akhir dari Musyawarah Desa II, yaitu : .................................................................................................................................... ................................................................................................................................... ...................................................................................................................................... ......................................................................................................................... .
Lampiran 3 Halaman 47

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Keputusan diambil secara: musyawarah mufakat / aklamasi dan pemungutan suara / voting * Demikian Berita Acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Musyawarah Notulis / Sekretaris

(………………………………………..) Nama Jelas Kepala Desa

(………………………………………..) Nama Jelas Fasilitator Masyarakat

Mengetahui :

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Menyetujui : Wakil dan Peserta Musyawarah Desa II Nama 1. 2. 3. 4. 5. Dst. 5. 3. 4. Alamat 1. 2. Tanda Tangan

Lampiran 3

Halaman 48

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PESERTA MUSYAWARAH DESA II (FORMAT 3.33)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. * dst * Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa II ini disesuaikan dengan Jumlah Peserta yang Hadir dalam Musyawarah Desa II. Disetujui : Kepala Desa (……………………………………..) Nama Jelas Dibuat : Fasilitator Masyarakat (………………………………………) Nama Jelas : : : : Nama Tanggal Nama Fasilitator Masyarakat : :

Alamat Lengkap

Jenis Kelamin

Organisasi / Jabatan

Tanda Tangan

Lampiran 3

Halaman 49

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

NOTULENSI MUSYAWARAH DESA II (FORMAT 3.34)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa Acara Pemimpin Rapat Narasumber : : : : : Musyawarah Desa II : : Tanggal Nama Notulis / Sekretaris : :

………………………. dari ……………………………. 1. ................................ dari ................................... 2. .................... ............dari ................................... 3. .................... ............dari ...................................

Mtari atau Topik : 1. Perumusan prioritas permasalahan yang terdapat di desa 2. Perumusan prioritas kegiatan sebagai bahan masukan untuk penyusunan RKM; 3. Ketersediaan lahan/hibah lahan 4. Pemilihan jenis infrastruktur yang akan dibangun; Acara dibuka oleh Pemimpin Rapat pada pukul .................... Penjelasan materi acara diberikan oleh Narasumber, meliputi :
Diisi sesuai yang terjadi

Lampiran 3

Halaman 50

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan Acara selanjutnya adalah Sesi Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber.
Diisi sesuai yang terjadi

Kesimpulan / Kesepakatan : Berdasarkan pemaparan narasumber dan tanya jawab, serta voting yang dilakukan oleh peserta dapat disimpulkan/disepakati : 1. .......................................................................................................................... 2. .......................................................................................................................... 3............................................................................................................................ Acara ditutup pada pukul ................. Demikian notulensi ini dibuat untuk dipergunakan seperlunya.

Pimpinan Musyawarah

FM

Notulen

(………………………………………..) ………………………………………..) (…………………………..) Nama Jelas Nama Jelas Nama Jelas

Lampiran 3

Halaman 51

   

Lampiran 4
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4 4

CONTOH SURAT PENGANTAR USULAN RENCANA KEGIATAN MASYARAKAT (RKM) (Format 4.1)
Lampiran : 1 bundel Tanggal : …………………….. 2013

Kepada Yth. Ketua Tim Pelaksana Kabupaten: Selaku Tim Verifikasi Usulan Kegiatan Program pembangunan Infrastruktur Perdesaan Tahun 2013 Dengan hormat, Melalui surat ini, kami sampaikan bahwa kami bermaksud mengajukan Usulan Rencana Kegiatan Masyarakat Desa ………………………………….. yang merupakan pelaksanaan Program pembangunan Infrastruktur Perdesaan Tahun 2013. Usulan Kegiatan ini merupakan Hasil dari Musyawarah Desa II yang telah selenggarakan di: Desa : ………………………………………………………….. Kecamatan : ………………………………………………………….. Kabupaten : ………………………………………………………….. Pada tanggal : ………………………………………………………….. dan telah ditindaklanjuti sesuai dengan pedoman pelaksanaan. Adapun Usulan Kegiatan ini kami ajukan agar dapat dilakukan proses verifikasi di tingkat kabupaten sesuai dengan mekanisme yang telah ditentukan. Demikian surat ini kami sampaikan. Atas perhatian dan kerjasamanya diucapkan terima kasih. Ketua OMS (...............................................) (Nama Jelas) Tembusan : 1. Kepala Satuan Kerja Tingkat Kabupaten 2. Tenaga Ahli Manajemen Kabupaten (TAMK) 3. Camat 4. Kepala Desa 5. BPD 6. Arsip

Lampiran 4

Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4 4

CONTOH COVER USULAN RKM (Format 4.2)
PROGRAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN (PPIP) TAHUN 2013

JENIS KEGIATAN :

(PEMBUATAN JALAN DESA)*

LOKASI : DESA KECAMATAN KABUPATEN

: …………………………………………….. : …………………………………………….. : ……………………………………………..

DISUSUN OLEH : MASYARAKAT DESA : ………………………………………………

Kementerian Pekerjaan Umum Direktorat Jenderal Cipta Karya Tahun 2013
* Diisi sesuai dengan Usulan RKM

Lampiran 4

Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4 4

CONTOH FORMAT USULAN RENCANA KEGIATAN MASYARAKAT (Format 4.3)
Desa Kecamatan 1. : …………………………… Kabupaten : …………………………………… Provinsi : ………………………………… : ………………………………

2.

3.

Latar Belakang Kegiatan Dalam Latar Belakang dipaparkan tentang Kondisi Prasarana dan Sarana Transportasi (Jalan, Jembatan, Titian dsb.), Irigasi, Air Minum dan Sanitasi Perdesaan. Maksud, Tujuan dan Sasaran Kegiatan 2.1 Maksud Menjelaskan Hasil atau Manfaat apa yang diharapkan dari Kegiatan Infrastruktur ini secara umum. 2.2 Tujuan Menjelaskan Tujuan yang hendak dicapai dari Pelaksanaan Kegiatan Infrastruktur ini (misalnya Pembangunan Sarana Infrastruktur ini untuk Mempermudah Akses/Pencapaian ke Desa tetangga, untuk memenuhi kebutuhan air minum, dan sebagainya). 2.3 Sasaran Adalah Pemaparan Target yang ingin dicapai, manfaat yang akan diperoleh (misalnya berkaitan dengan Penciptaan Lapangan Pekerjaan, Peningkatan Produksi / Pemasaran, Penyehatan Lingkungan, dan sebagainya). Profil Desa Menjelaskan tentang kondisi awal dan data infrastruktur yang ada di desa. 3.1 Data penduduk (jumlah penduduk dan data pendukung lainnya) 3.2 Data monografi desa (profil, tingkat ekonomi desa dan kondisi awal infrastruktur desa) 3.3 Data Infrastruktur a. Jalan  Panjang Jalan Aspal : km  Panjang Jalan Tanah : km  Panjang Jalan Makadam : km b. Jembatan  Jembatan Beton : unit  Jembatan Kayu : unit  Lainnya (sebutkan) : i. …………….. : unit ii. …………….. : unit iii. …………….. : unit c. Saluran Irigasi  Panjang : m  Areal yang diairi : Ha
Halaman 3

Lampiran 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4 4

4.

Air Minum  Hidran umum : unit Kapasitas : liter  HIPPAM : unit  Sumur Dalam : unit  Lainnya (sebutkan) i. …………….. : unit ii. …………….. : unit iii. …………….. : unit e. Sanitasi  Jamban Komunal : unit  (MCK) : unit  Lainnya (sebutkan) : unit i. …………….. : unit ii. …………….. : unit iii. …………….. : unit f. Prasarana dan Sarana lainnya  Kantor : unit  Puskemas : unit  Gedung Sekolah : unit  Pasar : unit  Lainnya (sebutkan) : unit Rincian Kegiatan 4.1 Jenis (Paket) Kegiatan Dalam bagian ini dijelaskan tentang Jenis Kegiatan yang dilakukan. 4.2 Lokasi Kegiatan Menjelaskan di mana Kegiatan akan dilaksanakan, perlu dilampirkan Peta Desa yang menunjukkan Detil Lokasi. 4.3 Waktu Pelaksanaan Kegiatan Rencana waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan Kegiatan Pembangunan Infrastruktur 4.4 Pelaksana Kegiatan Menjelaskan siapa yang menjadi Pelaksana Kegiatan, berupa susunan anggota OMS, KD dan Fasilitator Masyarakat. 4.5 Jumlah Pemanfaat a. KK (berdasarkan Kepala Keluarga) b. Jiwa c. % orang miskin (dari Pemanfaat seluruhnya)

d.

4.6 Ketersediaan Lahan dan Bahan a. Luas Lahan b. Kondisi Lahan c. Kepemilikan Lahan d. Jenis dan Jumlah Bahan e. Ketersediaan Bahan
Lampiran 4 Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4 4

5.

6.

7.

Rencana Operasi dan Pemeliharaan Menjelaskan tentang Pandangan masyarakat ke depan terhadap Infrastruktur yang dibangun. Yaitu tentang Pelestarian atau Keberlanjutan Infrastruktur terkait, bagaimana Operasionalisasi, Pengelolaan dan Pemeliharaannya serta memaparkan kepada siapa yang bertanggung jawab dalam penyelenggaraan Kegiatan Operasi dan Pemeliharaan. Rencana Pendanaan Operasi dan Pemeliharaan Menjelaskan tentang Kesanggupan masyarakat dalam melakukan Pendanaan terhadap Infrastruktur terbangun. Yaitu dengan menjelaskan kepada siapa Pembebanan Pendanaan di tujukan serta menjelaskan kesanggupan masyarakat dalam melakukan Pendanaan Kegiatan Operasi dan Pemeliharaan. Lampiran: a. Daftar Penerima Manfaat (langsung dan/atau tidak langsung sesuai jenis kegiatan) b. Ceklist Kelengkapan Dokumen Usulan RKM c. Formulir Verifikasi d. Analisis Prioritas Usulan Kegiatan

Disiapkan oleh Organisasi Masyarakat Setempat (OMS) berdasarkan hasil keputusan Musyawarah Desa II, Desa ……………………………………, Kecamatan ………………………………, Kabupaten ………………………………………………………, Provinsi ………………………………………… 1. 2. 3. 4. ……………………………………… ……………………………………… ……………………………………… ……………………………………… (Ketua OMS ) (Anggota OMS ) (Anggota OMS ) (Kader Desa)

Mengetahui : Kepala Desa Fasilitator Masyarakat

( ..................................................... ) ( Nama Jelas)

( ..................................................... ) ( Nama Jelas)

Lampiran 4

Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN ANALISIS PRIORITAS USULAN KEGIATAN (FORMAT 4.4)
Aspek penilaian disusun berdasarkan prioritas tingkat kepentingan terhadap kemungkinan terlaksananya kegiatan. Penjelasan aspek penilaian adalah sebagai berikut; pada urutan teratas adalah Aspek Penerima Manfaat, karena tujuan PPIP adalah untuk meningkatkan akses masyarakat miskin ke infrastruktur dasar di wilayah pedesaan. Manfaat itu harus dirasakan secara langsung oleh masyarakat, sehingga masyarakat tidak hanya menerima efek samping dari PPIP Tahun 2013. Mengenai ketersediaan lahan dan besarnya biaya sudah jelas menjadi batasan yang mutlak harus diperhitungkan sehingga untuk penentuan prioritas berada pada posisi ketiga dan keempat. Metode pengerjaan diprioritaskan yang mudah dikerjakan, mengingat PPIP Tahun 2013 memberikan porsi yang besar dalam hal pemberdayaan masyarakat. Sedangkan waktu pelaksanaan memang sudah jelas ditentukan sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan bahwa waktu pelaksanaan adalah 3 (tiga) bulan, dengan alasan masyarakat tidak perlu menunggu waktu lama untuk menikmati manfaat program ini. Nilai untuk setiap aspek berada pada kisaran 1 - 3, di mana nilai 3 adalah Nilai Paling Tinggi dalam artian paling mungkin dilaksanakan. Setelah semua aspek diberi nilai bobot, maka nilai tersebut dijumlahkan. Usulan Kegiatan yang paling mungkin dilaksanakan adalah yang memiliki total bobot paling tinggi. Apabila didapati total bobot yang sama, maka dilihat bobot aspek yang menempati urutan pertama, usulan kegiatan manakah yang memiliki bobot lebih tinggi, maka usulan kegiatan itulah yang diprioritaskan untuk dilakukan. Adapun langkah-langkah pembuatan Analisis Prioritas Usulan Kegiatan adalah sebagai berikut: 1) 2) 3) 4) 5) Peserta musyawarah mengajukan usulan-usulan yang kemudian dicatat sebagai Daftar Usulan Masyarakat. Daftar Usulan Masyarakat kemudian di masukkan kedalam kolom Usulan Kegiatan pada Tabel Analisis Prioritas Usulan Kegiatan sesuai dengan urutan penomorannya. Masing-masing Usulan Kegiatan kemudian diberi nilai sesuai dengan relevansi terhadap aspek penilaian yang ada. Selanjutnya masing-masing Usulan Kegiatan dijumlahkan nilai total untuk diberikan peringkatnya. Infrastruktur dengan nilai tertinggi di berikan peringkat teratas dan selanjutnya.

Lampiran 4

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

ANALISIS PRIORITAS USULAN KEGIATAN (FORMAT 4.5)
Daftar Usulan Masyarakat: 1. …………………………………………………………………………. 2. …………………………………………………………………………. 3. …………………………………………………………………………. 4. …………………………………………………………………………. 5. …………………………………………………………………………. 6. …………………………………………………………………………. 7. Dst.

No.

Aspek Penilaian

Nilai

Nilai dari tiap usulan kegiatan 1 2 3 4 5 6 Dst

1 Kegiatan mendukung peningkatan ekonomi dan menjadi akses langsung terhadap pemanfaatan potensi (pertanian, perkebunan, perikanan, sumber air baku, dll) yang ada di desa a. Sangat mendukung b. Mendukung c. Tidak Penerima Manfaat a. < sepertiga jumlah penduduk b. antara sepertiga sampai dengan dua pertiga jumlah penduduk c. > dua pertiga jumlah penduduk Manfaat dirasakan secara langsung oleh masyarakat miskin a. Ya b. Tidak Ketersediaan Lahan a. Ada, dari lahan eksisting b. Ada, namun berupa ruang/fasilitas umum c. Tidak tersedia Lokasi kegiatan berada pada kantung-kantung kemiskinan a. Ya b. Tidak Besarnya biaya a. < 250 Juta b. 250 – 300 juta c. > 300 juta a=3 b=2 c=1 a=1 b=2 c=3 a=3 b=1 a=3 b=2 c=1 a=3 b=1 a=3 b=2 c =1
Halaman 7

2

3

4

5.

6.

Lampiran 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

No.

Aspek Penilaian

Nilai a=3 b=1 a=3 b=1

Nilai dari tiap usulan kegiatan 1 2 3 4 5 6 Dst

7. Metode Pengerjaan a. Teknologi sederhana yang dapat diterapkan oleh masyarakat b. Memerlukan peralatan berat, sulit dalam pengerjaan 8. Waktu Pelaksanaan a. < 3 bulan b. > 3 bulan TOTAL NILAI PERINGKAT

 

Fasilitator Masyarakat

TAMK

(…………………………………..) Nama Jelas OMS

(…………………………………..) Nama Jelas

Kader Desa

(…………………………………..) Nama Jelas KPP

(…………………………………..) Nama Jelas

(…………………………………..) Nama Jelas

Lampiran 4

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

USULAN RENCANA KEGIATAN MASYARAKAT (FORMAT 4.6)
Berdasarkan hasil SKS dan identifikasi masalah, maka disusun usulan Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM) sebagai berikut: DESA KECAMATAN No. Kegiatan : ……………………………………………. : ……………………………………………. Volume Satuan KABUPATEN PROVINSI Harga : ……………………………….. : ……………………………….. Sumber Dana

Lampiran 4

Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA  KEBUTUHAN LAHAN  (Format 4.7) 
Dalam rangka memperlancar pelaksanaan Kecamatan PPIP Tahun 2013 di Desa ………………………………………………, Hari dan Tanggal Jam Tempat
 

…………………………,

Kabupaten

…………………, Provinsi …………………, maka pada: : ………………………………………………………… : pukul ……………… s.d. pukul ..……………......... : …………………………………………………………

Telah diselenggarakan Musyawarah Desa ……… yang dihadiri oleh masyarakat desa dan seluruh Dusun/RW serta Tokoh Masyarakat/Organisasi Masyarakat di desa sebagaimana tercantum dalam daftar hadir peserta terlampir. Berdasarkan Hasil Musyawarah Desa diperlukan adanya : Pengadaan Lahan untuk Luas Lahan Lahan Milik : ………………………………………………………… : ………………………………………………………… : …………………………………………………………

Perwakilan Warga

Mengetahui : Ketua OMS

Kepala Desa

(………………………………) Nama Jelas

(………………………………) Nama Jelas

(………………………………) Nama Jelas

Lampiran 4

Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PEMILIK LAHAN UNTUK HIBAH (Format 4.8)
Pengadaan Lahan untuk Luas Lahan Lahan Milik : ……………………………………….. : ……………………………………….. : ………………………………………..

Dengan Kebutuhan tersebut, maka Pemilik Lahan dengan ini bersedia untuk Memanfaatkan Lahan Mereka untuk digunakan bagi kepentingan umum dalam rangka pelaksanaan program PPIP untuk Kepentingan Pembangunan …………………………………………………………………………………….. tersebut. Dalam Rangka melengkapi Persyaratan Hibah tersebut, bersama ini saya sampaikan Dokumen - dokumen Pendukung, seperti : 1. Kepemilikan Lahan Yang Sah Secara Hukum. 2. Hasil Diskusi dengan Warga (Berita Acara). 3. ……………………………………………………………… 4. ……………………………………………………………… Demikian, saya sampaikan Surat ini untuk mendukung Pelakanaan Pembangunan ……………………………………………………………………………………………………………… ………….. Mengetahui : Pemilik Lahan Perwakilan Warga Ketua OMS

(………………..……………) Nama Jelas TAMK

(………………………) Nama Jelas

(…………….…………) Nama Jelas

Kepala Desa

(………………..……………) Nama Jelas

(……………………..……………) Nama Jelas

Lampiran 4

Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR PENERIMA MANFAAT (Format 4.9)
No. Kegiatan Infrastruktur Lokasi Hasil yang Diharapkan Dampak Kegiatan Penerima Manfaat

……………………………… tanggal, ……………………………………….. Fasilitator Masyarakat OMS Kader Desa

(…………………………………) (…………………………………) (…………………………………) Kepala Desa

(…………………………………)

Lampiran 4

Halaman 12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN FORMULIR VERIFIKASI USULAN (Format 4.10)
Formulir ini diisi oleh Tim Pelaksana Kabupaten setelah semua persyaratan dan dokumen usulan dinyatakan lengkap. Di dalam Formulir ini terdapat beberapa panduan/uraian yang merujuk pada catatan-catatan yang berguna bagi proses verifikasi. Masing-masing uraian tersebut adalah: 1. Usulan merupakan hasil keputusan Musyawarah Desa II, dibuktikan dengan salinan Berita Acara Musyawarah Desa II. 2. Tumpang tindih atau berkaitan dengan Proyek Pemerintah lainnya. 3. Ada masalah kepemilikan tanah/ganti rugi. 4. Banyaknya penerima manfaat ≥ 2/3 jumlah penduduk desa. 5. Ada Daftar Penerima Manfaat dan daftar tersebut sesuai dengan jumlah penerima manfaat yang ditemukan di lapangan. 6. Sebanyak 60 % penerima manfaat adalah masyarakat miskin. 7. Swadaya masyarakat, jelaskan. 8. Layak secara lingkungan: 8.1 Tidak menyebabkan erosi, longsor atau banjir. 8.2 Tidak menyebabkan kerusakan dan mengganggu kelangsungan hidup tumbuhan. 8.3 Tidak menyebabkan kerusakan dan mengganggu kelangsungan hidup hewan. 9. Layak secara Teknis: 9.1 Menggunakan teknologi yang relatif sederhana. 9.2 Banyak melibatkan tenaga kerja masyarakat setempat. 9.3 Bahan, alat, dan tenaga ahli mudah didatangkan. 9.4 Dapat dioperasikan dan dipelihara oleh masyarakat. 10. Kesimpulan usulan layak dengan syarat/alasan tidak layak. Kesepuluh item uraian ini dinilai dan harus dijawab dengan ya atau tidak, yang cukup dicantumkan dengan memberi tanda check (√) pada kotak kecil di samping kanan. Perlu diperhatikan untuk memberi catatan-catatan kecil pada masing- masing uraian, untuk mendapatkan gambaran yang jelas mengenai usulan kegiatan yang diajukan. Pada akhir dokumen harus diberikan Kesimpulan Rekomendasi/Catatan dari Tim Verifikasi yang berguna bagi keberlangsungan proses verifikasi dan juga finalisasi usulan nantinya.

Lampiran 4

Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

FORMULIR VERIFIKASI USULAN (Format 4.11)
: …………………………………… : ……………………………………. Kriteria Desa : …………………… Jenis Kegiatan : ……………………… Penilaian Ya Tidak

Kabupaten Kecamatan

1. Usulan merupakan Hasil Keputusan Musyawarah Desa II, dibuktikan dengan Salinan Berita Acara Musyawarah Desa II. Catatan : 2. Tumpang Tindih atau berkaitan dengan Proyek Pemerintah lainnya. Catatan : 3. Ada masalah Kepemilikan Tanah / Ganti Rugi. Catatan : 4. Banyaknya Penerima Manfaat ≥ 2/3 Jumlah Penduduk Desa. Catatan : 5. Ada Daftar Penerima Manfaat dan Daftar tersebut sesuai dengan Jumlah Penerima Manfaat yang ditemukan di lapangan. Catatan : 6. Sebanyak 60 % Penerima Manfaat adalah Masyarakat Miskin. Catatan : 7. Swadaya Masyarakat, jelaskan. Catatan : 8. Layak secara Lingkungan. a. Tidak menyebabkan Erosi, Longsor atau Banjir b. Tidak menyebabkan Kerusakan dan Kelangsungan Hidup Tumbuhan c. Tidak menyebabkan Kerusakan dan Kelangsungan Hidup Hewan Catatan : 9. Layak secara teknis a. Menggunakan teknologi yang relatif sederhana b. Banyak melibatkan tenaga kerja masyarakat setempat. c. Bahan, alat, dan tenaga ahli mudah didatangkan.
Lampiran 4 Halaman 14

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

Kriteria d. Dapat dioperasikan dan dipelihara oleh masyarakat. Catatan : 10. Kesimpulan Usulan Layak dengan Syarat / Alasan tidak layak (coret yang tidak sesuai) : Catatan:

Penilaian Ya Tidak

Tanggal : …………………………… 2013 Dibuat Oleh : Ketua Tim Pelaksana Kabupaten

(..........................................................) Nama Terang *) coret yang tidak perlu

Lampiran 4

Halaman 15

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

CHECK LIST PEMERIKSAAN KELENGKAPAN DOKUMEN USULAN RKM (Format 4.12)
: ……………………………………... : ……………………………………... Kabupaten : …………………………… Provinsi : …………………………… Penjelasan dan Rekomendasi

Desa Kecamatan

No.

Uraian

Pemeriksaan Isi Proposal Desa Ada Tidak Layak Kurang Salah Ada

1. Surat Pengantar 2. Cover/Sampul Proposal 3. Daftar Isi 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Uraian/Penjelasan RKM Analisis Priositas Kegiatan Pemetaan Batas Tapak Peta lokasi Infrastruktur Berita Acara Musyawarah I Daftar Hadir Musyawarah I Berita Acara Musyawarah II Daftar Hadir Musyawarah II Berita Acara Pemilik Lahan Untuk 12. Hibah Berita Acara Swadaya/ 13. Sumbangan Masyarakat 14. Daftar Sumbangan (Lamp. BA) KESIMPULAN PEMERIKSAAN : Bahwa Dokumen Usulan RKM Desa tersebut diatas dinyatakan *) : 1. LAYAK atau TELAH MEMENUHI SYARAT maka bisa dilanjutkan dengan Proses Verifikasi. 2. KURANG LAYAK atau BELUM MEMENUHI SYARAT maka perlu diperbaiki dulu oleh Desa Dibuat di …………………………………….. tanggal …………………………………… Nama Diperiksa Oleh : Jabatan Tanda Tangan 2. 3. 4.

1. 2. 3. 4. *) coret yang tidak perlu

1.

Lampiran 4

Halaman 16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (AIR MINUM) (Format 4.13)
: : : : : : :

Desa Kecamatan Kabupaten Propinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO. A. 1. 2. 3.

jiwa ha kk Ya Keterangan

DAFTAR PERTANYAAN Lokasi Proyek Lokasi Kawasan Padat Penduduk ? Kawasan Pusat Kegiatan ? Lokasi Proyek berada pada Kawasan Khusus / Rawan Terhadap Lingkungan. . Kawasan Peninggalan Budaya . Kawasan Lindung . Rawa . Hutan Bakau . Muara Sungai . Kawasan Penyangga . Kawasan Lindung Pengembangan Biodiversity . Pantai Dampak Langsung Proyek Terhadap Lingkungan Pencemaran Sumber Air Baku oleh Limbah yang berasal dari Penduduk, Industri, Pertanian dan Erosi Tanah ? Kerusakan Bangunan Bersejarah / Monumen dan Kehancuran Bangunan tersebut. Bahaya dari Penurunan Muka Tanah akibat Pengambilan Air Tanah yang berlebihan. Konflik Sosial pada penduduk. Konflik Pemanfaatan Air Baku (Permukaan dan Air Tanah) antara Pemanfaatan untuk Air Minum dan Pemanfaatan lainnya (Irigasi, dan lain - lainnya). Air Baku yang tidak memenuhi Baku Mutu. Distribusi Air kepada Pengguna yang tidak memenuhi Baku Mutu ? Perlindungan Sumber Air (Air Permukaan dan Air Tanah) terhadap Potensi Pencemaran. Pemanfaatan / Eksploitasi Air Tanah berlebihan, menyebabkan Intrusi Air Laut dan Penurunan Muka Tanah. Pertumbuhan enceng gondok pada Reservoir / Bak

B. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Lampiran 4

Halaman 17

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

NO. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

DAFTAR PERTANYAAN Penampungan ? Peningkatan Debit Saluran Buangan akibat Pemanfaatan Fasilitas / Prasarana Masyarakat. Pembuangan Limbah Instalasi Pengolahan Air yang tidak memenuhi syarat. Kapasitas Kawasan penyangga yang tidak mampu mengurangi Dampak Kebisingan dan Polusi lainnya. Jalur Transmisi melintasi Jalan Penghubung. Perpindahan Penduduk dengan paksa. Konflik Sosial antara Pekerja Pendatang dan Pekerja Pribumi (masyarakat setempat). Kebisingan dan Pencemaran Udara selama Kegiatan Konstruksi. Peningkatan lalu - lintas kendaraan selama berlangsungnya Kegiatan Konstruksi. Peningkatan Erosi Tanah atau Lumpur selama Pekerjaan Kontruksi. Peningkatan Penggunaan Air pada Pengguna. Persaingan Penggunaan Air. Peningkatan Air Genangan sebagai Dampak Pemanfaatan Air Bersih ? Peningkatan Volume Limbah.

Ya

Keterangan

Lampiran 4

Halaman 18

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (SANITASI) (Format 4.14)
: : : : : : :

Desa Kecamatan Kabupaten Provinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO. A. 1. 2. 3.

jiwa ha kk Ya Keterangan

DAFTAR PERTANYAAN Lokasi Proyek Lokasi Kawasan Padat Penduduk. Kawasan Pusat Kegiatan. Lokasi Proyek berada pada Kawasan Khusus / Rawan terhadap Lingkungan . Kawasan Cagar Budaya . Kawasan Lindung . Daerah Rawa . Hutan Bakau . Muara sungai . Kawasan Penyangga . Kawasan Lindung Pengembangan Biodiversity . Pantai Dampak Langsung Proyek Terhadap Lingkungan Kerusakan Monumen Bersejarah atau Tempat Bersejarah dan Kehancuran Bangunan tersebut ? Terputusnya Akses dan Hubungan dengan Sarana dan Prasarana; Ketidakharmonisan Lingkungan akibat Kebisingan, Bau dan Gangguan Serangga, Tikus dan lain –lain ? Perpindahan Penduduk dengan paksa (Involuntary) ? Pencemaran Air Tanah akibat Pengolahan Limbah yang tidak memenuhi syarat diolah ? Genangan Air Limbah belum diolah mengganggu Lingkungan ? Kebisingan dan Pencemaran Udara selama Kegiatan konstruksi ? Masuknya Bahan Berbahaya ke dalam Saluran Limbah? Kapasitas Kawasan Penyangga yang tidak mampu mengurangi Dampak Kebisingan dan Polusi lainnya ? Konflik Sosial antara Pekerja Pendatang dengan Pekerja Pribumi (masyarakat setempat) ? Penutupan jalan dan adanya genangan air selama proses penggalian pada musim hujan ? Kebisingan dan Pencemaran Udara selama aktivitas Konstruksi ? Gangguan lalu - lintas akibat Pengangkutan Material dan Limbah ?

B. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12.

Lampiran 4

Halaman 19

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

NO. 13. 14. 15. 16.

DAFTAR PERTANYAAN Gangguan aliran lumpur selama Pekerjaan Konstruksi ? Ancaman terhadap Kesehatan Masyarakat akibat Kegagalan Sistem Pengolahan Limbah ? Penurunan Kualitas Air akibat dari Pembuangan Limbah secara langsung (tanpa melalui sistem pengolahan) ? Pencemaran Air Baku akibat Pembuangan Endapan Limbah pada permukaan tanah ?

Ya

Keterangan

Lampiran 4

Halaman 20

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (JALAN PERDESAAN) (Format 4.15)
: : : : : : :

Desa Kecamatan Kabupaten Provinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO.
A.

jiwa ha kk DAFTAR PERTANYAAN Ya Keterangan

B.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

Lokasi Proyek Lokasi Proyek berada pada Kawasan Khusus / Rawan terhadap Lingkungan - Kawasan Cagar Budaya - Kawasan Lindung - Daerah Rawa - Hutan Bakau - Muara Sungai - Kawasan Penyangga - Kawasan Lindung Pengembangan Biodiversity Dampak Langsung Proyek Terhadap Lingkungan Kerusakan Areal Bersejarah / Cagar Budaya; Perubahan Fisik Lingkungan akibat Pekerjaan Jalan ? Kerusakan Lingkungan Hidup (misalnya : Kawasan Lindung / Daerah Khusus) ? Perubahan dan atau Pengalihan Aliran Air di sungai yang mengakibatkan Pengendapan Sungai ? Penurunan Kualitas Air Permukaan akibat Buangan Limbah yang berasal dari Barak Pekerja dan Penggunaan Zat Kimia dalam Pekerjaan ? Peningkatan Polusi Udara akibat Kegiatan Pemecahan Batu, Pengerukan dan Penimbunan serta Polusi dari Bahan Kimia dari Kegiatan Pengaspalan ? Gangguan Kebisingan dan Getaran selama Proses Pelaksanaan Pekerjaan ? Perpindahan Penduduk dengan Paksa (Involuntary) ? Polusi udara tinggi menyebabkan infeksi saluran pernafasan atas dan stress di sekitar Lokasi Proyek ? Ketidaknyamanan berlalu - lintas di Lokasi akibat Pekerjaan yang bersinggungan dengan Jaringan Jalan yang sudah ada ? Sanitasi yang buruk dan limbah padat di lokasi kerja, dan kemungkinan penularan penyakit dari para pekerja kepada masyarakat sekitar ? Terbentuknya tempat berkembang - biaknya nyamuk pembawa penyakit ? Relokasi penduduk di sepanjang daerah milik jalan ? Peningkatan resiko kecelakaan akibat bertambahnya volume lalu - lintas kendaraan ? Peningkatan polusi suara dan udara akibat dari volume kendaraan ? Peningkatan resiko pencemaran air yang berasal dari bensin / solar, minyak pelumas dan tumpahan minyak serta material lainnya dari kendaraan yang melintas ?

Lampiran 4

Halaman 21

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (IRIGASI DAN DRAINASE) (Format 4.16)
: : : : : : :

Desa Kecamatan Kabupaten Provinsi Jumlah Penduduk Luas Wilayah Jumlah Kepala Keluarga NO. A.

jiwa ha kk Ya Keterangan

DAFTAR PERTANYAAN Lokasi Proyek Lokasi Proyek berada pada Kawasan Khusus / Rawan terhadap Lingkungan. - Kawasan Lindung - Daerah Rawa - Hutan Bakau - Muara Sungai - Kawasan Penyangga - Kawasan Lindung Pengembangan Biodiversity Dampak Langsung Proyek Terhadap Lingkungan Penurunan Nilai - nilai Ekologi secara Ekstrim (contoh : akibat kerusakan hutan / daerah rawa atau gedung / tempat historis / budaya, kerusakan hidrologi pada sumber air alam, banjir lokal, dan kerusakan drainase) ? Masalah Pemanfaatan Air baku dan Hubungannya dengan Masalah Sosial ? Permasalahan dalam Aktivitas Pergerakan makhluk hidup ? Munculnya Masalah Ekologi akibat dari Peningkatan Erosi Tanah dan Pengendapan, sebagai penyebab utama dari Penurunan Kapasitas Saluran ? Ketidakmampuan Saluran Drainase untuk mencegah Rembesan Air Laut. Pemanfaatan / Eksploitasi Air Tanah yang berlebihan mengakibatkan Intrusi Air Laut dan Penurunan permukaan Tanah. Penurunan Kualitas Air berakibat menurunnya Manfaat. Perpindahan Penduduk secara Paksa (Involuntary) ? Konflik Sosial Penggunaan Lahan. Erosi Tanah sebelum Pemadatan dan Pekerjaan Plester Saluran Air (lining saluran). Kebisingan akibat Peralatan Pekerjaan. Debu (pencemaran udara). Persoalan Sosial khususnya jika menggunakan Tenaga Kerja dari luar ? Pencemaran Air akibat Manajemen Pertanian dan Saluran Irigasi yang tidak tepat. Penggerusan Humus dan Perubahan Karakteristik Tanah akibat Penggunaan Saluran Irigasi secara berlebihan. Suplai Air penduduk berkurang selama masa tanam. Bahaya Pencemaran Tanah, Pencemaran Air Pertanian dan Air Tanah serta

B. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17.

Lampiran 4

Halaman 22

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

4

NO. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

DAFTAR PERTANYAAN Bahaya Kesehatan Masyarakat akibat dari Penggunaan berlebih pupuk dan pestisida. Pengikisan Tanah pada Saluran Air. Pembersihan Saluran Air. Pendangkalan Saluran Air. Penyumbatan Saluran Air oleh Tanaman Liar (gulma). Perembesan Air Limbah Pertanian ke dalam Sistem Air Bersih. Peningkatan Pencemaran Air dan Penyakit yang berasal dari Air.

Ya

Keterangan

Lampiran 4

Halaman 23

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CHECKLIST PEMERIKSAAN DAMPAK LINGKUNGAN (SANITASI KESEHATAN MASYARAKAT) (Format 4.17) Desa : Kecamatan : Kabupaten : Provinsi : Jumlah Penduduk : jiwa Luas Wilayah : ha Jumlah Kepala Keluarga : kk NO. DAFTAR PERTANYAAN
A. 1. 2.
3.

4

Ya

Keterangan

Lokasi Proyek Lokasi Kawasan Padat Penduduk Kawasan Pusat Kegiatan Lokasi Proyek berada pada Kawasan Khusus / Rawan terhadap Lingkungan
. Kawasan Cagar Budaya . Kawasan Lindung . Daerah Rawa . Hutan Bakau . Muara Sungai . Kawasan Penyangga . Kawasan Lindung Pengembangan biodiversity . Pantai Dampak Langsung Proyek Terhadap Lingkungan Kerusakan Monumen Bersejarah atau Tempat Bersejarah dan Kehancuran Bangunan Kesehatan Masyarakat tersebut ? Terputusnya Akses dan Hubungan dengan Sarana dan Prasarana; Ketidakharmonisan Lingkungan akibat kebisingan, bau, dan gangguan serangga, tikus dan lain – lain ? Pencemaran Air Tanah akibat Pengolahan Limbah yang tidak memenuhi syarat diolah ? Genangan Air Limbah belum diolah mengganggu Lingkungan Sarana Kesehatan Masyarakat ? Kebisingan dan Pencemaran Udara selama Kegiatan Konstruksi ? Masuknya Bahan Berbahaya ke dalam Saluran Limbah ? Kapasitas Kawasan penyangga yang tidak mampu mengurangi Dampak Kebisingan dan Polusi lainnya ? Penutupan jalan dan adanya genangan air selama proses penggalian pada musim hujan ? Gangguan lalu - lintas akibat Pengangkutan Material dan Limbah ? Gangguan Aliran Lumpur selama Pekerjaan Konstruksi ? Ancaman terhadap Kesehatan Masyarakat akibat kegagalan Sistem Pengolahan Limbah ? Penurunan Kualitas Air akibat dari Pembuangan limbah secara langsung (tanpa melalui sistem pengolahan) ? Pencemaran Air Baku akibat Pembuangan Endapan Limbah pada permukaan tanah ? Gangguan terhadap Proses berobat ketika proyek ini berlangsung ?

B.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

Lampiran 4

Halaman 24

   

Lampiran 5
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PENJELASAN PENYUSUNAN RANCANGAN TEKNIS (DED) DAN RAB

(Format 5.1)
A. PENDAHULUAN
Secara umum, dokumen DED adalah penyusunan laporan suatu pekerjaan yang berupa gambar kerja secara lengkap dan terdiri dari berbagai skala gambar. Pelaksanaan penyusunan dokumen DED melalui tahapan kegiatan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Pekerjaan persiapan Survey lapangan Analisis dan perencanaan Penyusunan rancangan teknis (Detailed Engineering Design/DED)

B.

SISTEMATIKA PELAKSANAAN DED
Pekerjaan persiapan meliputi kegiatan mobilisasi personil, peninjauan lokasi kegiatan (survey pendahuluan), penyusunan rencana kerja yang meliputi waktu dan lama pengukuran lokasi dan memantapkan rencana kerja dalam pelaksanaan perencanaan. Pada pekerjaan persiapan ini juga dilakukan penilaian kondisi awal pada lokasi yang akan direncanakan, yang meliputi: 1. 2. Melakukan pengamatan kondisi eksisting. Mengkaji beberapa fasilitas pelengkap/pendukung atau faktor-faktor yang dapat mempengaruhi perencanaan teknis.

B.1 Persiapan

B.2 Survey Lapangan
Untuk lebih memahami permasalahan dan perencanaan, maka perlu diadakan survey lapangan di lokasi kegiatan. Survey lapangan juga dilakukan untuk mendapatkan kelengkapan data yang dibutuhkan untuk analisis. Beberapa survey yang akan dilakukan disesuaikan dengan jenis dan kriteria dari DED yang akan disusun.

B.3 Analisis dan Perencanaan
Berdasarkan data yang didapat dari hasil survey kemudian dilakukan analisis untuk pengambilan keputusan perencanaan suatu kegiatan. Dalam perencanaan tentunya sangat dibutuhkan data-data yang akurat agar hasilnya sesuai dengan diharapkan.

B.4 Penyusunan DED
1. Menyusun Rencana Teknis Beserta Gambar Teknisnya Meliputi kegiatan perencanaan teknis yaitu perencanaan sesuai dengan jenis masing-masing kegiatan yang berhubungan langsung dengan masalah-masalah teknis, kemudian dilanjutkan dengan penyusunan gambar kerja/rencana teknis. Gambar kerja ini disusun berdasarkan hasil yang didapat dari perencanaan teknis dan dibuat rapi dalam satu bentuk album gambar.
Lampiran 5 Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

2.

Menyusun Spesifikasi Teknis Kegiatan Pada kegiatan ini akan disusun spesifikasi teknis bahan bangunan dan syarat pelaksanaan yang berhubungan dengan desain teknis.

C.

SISTEMATIKA RENCANA ANGGARAN BIAYA
Pada dasarnya anggaran biaya merupakan bagian terpenting dalam menyelenggarakan suatu kegiatan. Membuat anggaran biaya berarti menafsir atau mengira-ngirakan harga suatu barang, bangunan atau benda yang akan dibuat dengan teliti dan secermat mungkin. Yang dimaksud dengan Rencana Anggaran Biaya (Begrooting) suatu bangunan atau proyek adalah perhitungan banyaknya biaya yang diperlukan untuk bahan dan upah, serta biaya-biaya lain yang berhubungan dengan pelaksanaan bangunan atau proyek tersebut. Anggaran biaya merupakan harga dari bangunan yang dihitung dengan teliti, cermat dan memenuhi syarat. Anggaran biaya pada kegiatan yang sama akan berbeda-beda di masing-masing daerah, disebabkan perbedaan harga bahan dan upah tenaga kerja. Sebagai contoh, misalnya harga bahan dan upah tenaga kerja di Padang, berbeda dengan harga bahan dan upah tenaga kerja di Medan, Pekan Baru, Palembang, Jakarta, Bandung, dan Surabaya. Secara umum pelaksanaan perhitungan anggaran biaya dapat dilihat pada diagram berikut ini:

C.1 Persiapan
Beberapa hal yang harus dipersiapkan dalam perhitungan rencana anggaran adalah sebagai berikut: 1. Bestek. Gunanya untuk menentukan spesifikasi bahan dan syarat-syarat teknis. Bestek adalah uraian yang sejelas-jelasnya tentang pelaksanaan bangunan yang terdiri dari:   
Lampiran 5

Keterangan tentang proyek yang akan dibangun. Keterangan tentang bagaimana melaksanakan bagian proyek tersebut. Keterangan mengenai administrasi proyek.
Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

2.

Gambar Bestek. Gunanya untuk menentukan/menghitung besarnya masing-masing volume pekerjaan. Gambar bestek terdiri dari:   Gambar rencana dengan perbandingan tertentu, biasanya digunakan skala 1:100. Gambar-gambar penjelasan dengan skala 1:5 dan 1:10 bagi konstruksi-konstruksi yang sulit.

Dengan adanya bestek dan gambar bestek, maka pelaksana dapat membayangkan bentuk dan macam bangunan yang diingini oleh Pemberi Tugas. 3. Harga Satuan Pekerjaan. Didapat dari harga satuan bahan dan harga satuan upah berdasarkan perhitungan analisa harga setempat.

C.2 Tata Cara Perhitungan RAB
Sebagai langkah lanjut dalam pelaksanaan perhitungan RAB setelah dilakukan persiapan dengan data-data gambar adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tenaga Kerja Harga Bahan Analisa Satuan Pekerjaan1 Volume Pekerjaan Jumlah Tiap Jenis Pekerjaan RAB

C.3 Tenaga Kerja
Yang dimaksud dengan tenaga kerja adalah besarnya jumlah tenaga yang dibutuhkan untuk menyelesaikan bagian pekerjaan dalam satu kesatuan pekerjaan. Besarnya harga pekerja tergantung dari masing-masing keahlian yang dimiliki oleh personil tersebut dan bervariasi pada setiap daerah. Harga tenaga kerja dihitung per hari kerja yaitu 8 jam per hari. (contoh perhitungan) o o o o Kepala Tukang Tukang Batu Tukang Kayu Pekerja (Pembantu Tukang Batu / Kayu) Rp. 30.000/hari Rp. 25.000/hari Rp. 25.000/hari Rp. 17.000/hari

Jika Menggunakan Analisa BOW Misal dalam analisis BOW dapat dilihat contoh sebagai berikut: Besarnya Jumlah Tenaga yang dibutuhkan untuk menggali 1 m³ tanah.
Analisa yang digunakan bisa menggunakan BOW, SNI ataupun analisa Bina Marga Lampiran 5
1

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Dalam analisa A.1 diperlukan tenaga: o o 0,75 pekerja 0,025 mandor

Indeks (angka) 0,75 dan 0,025 di atas mempunyai pengertian bahwa 0,75 pekerja bekerja bersama-sama dengan 0,025 Mandor akan menghasilkan 1 m³ galian tanah dalam satu hari. Jika Menggunakan Analisa SNI Misal dalam Analisis SNI dapat dilihat contoh sebagai berikut: Besarnya jumlah tenaga yang dibutuhkan untuk menggali 1 m³ tanah. Dalam Analisa SNI DT-91-006-2007, penetapan Indeks Harga Satuan Pekerjaan Tanah, diperlukan tenaga: Menggali 1 m³ tanah biasa sedalam 1 meter Kebutuhan Tenaga Kerja Pekerja Mandor Satuan OH OH Indeks 0,750 0,025

Indeks (angka) 0,75 dan 0,025 di atas mempunyai pengertian bahwa 0,75 pekerja bekerja bersama-sama dengan 0,025 Mandor akan menghasilkan 1 m³ galian tanah dalam satu hari.

C.4 Harga Bahan/Material
Yang dimaksud dengan bahan dan material adalah besarnya jumlah bahan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan bagian pekerjaan dalam satu kesatuan pekerjaan. Besarnya Harga Bahan dan Material tergantung bervariasi pada setiap daerah misalnya harga Semen, Pasir, Batu Kali dan sebagainya. Harga Bahan dihitung dengan satuan per unit, buah atau m³ disesuaikan dengan Jenis Bahan tersebut. (contoh perhitungan) o o o o Semen Batu Kali Pasir Batu Bata Rp. 25.000/zak Rp. 65.000/m³ Rp. 75.000/m³ Rp. 250/buah

Contoh Penggunaan Analisa BOW. Sedangkan untuk Kebutuhan Bahan dapat dilihat dari Analisa BOW sebagai berikut; untuk Pekerjaan 1 m3 Pasangan Batu Kali dengan campuran 1 semen : 4 pasir. Dalam Analisa G. 32 h diperlukan Bahan : o o o
Lampiran 5

1,2 m³ batu kali 4,0715 zak semen 0,522 m³ pasir
Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Indeks (angka) 1,2 ; 4,0715 dan 0,522 di atas mempunyai pengertian bahwa 1,2 m³ Batu Kali dan 4,0715 Zak Semen serta 0,522 m³ Pasir akan menghasilkan 1 m³ Pasangan Batu Kali. Contoh Penggunaan Analisa SNI Kebutuhan Bahan dapat dilihat dari Analisa SNI DT-91-007-2007 sebagai berikut; untuk Pekerjaan 1 m3 Pasangan Batu Kali dengan campuran 1 semen : 4 pasir pasang. Kebutuhan Bahan Batu Belah 15 cm/20 cm PC PP Tenaga Kerja Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor Satuan m³ Kg m³ OH OH OH OH Indeks 1,200 163,000 0,520 1,500 0,600 0,060 0,075

C.5 Analisa Satuan Pekerjaan
Yang dimaksud dengan Harga Satuan Pekerjaan adalah Jumlah Harga Bahan dan Upah Tenaga Kerja berdasarkan Perhitungan Analisa suatu Kegiatan. Harga Bahan didapat dipasaran, dikumpulkan dalam satu daftar yang dinamakan Daftar Harga Satuan Bahan. Upah Tenaga Kerja didapatkan dilokasi dikumpulkan dan dicatat dalam satu daftar yang dinamakan Daftar Harga Satuan Upah. Ada Tiga istilah yang harus dibedakan dalam Penyusunan Rencana Anggaran Biaya (RAB) yaitu : Harga Satuan Bahan, Harga Satuan Upah dan Harga Satuan Pekerjaan. Harga Satuan Pekerjaan dihitung berdasarkan satuan per pekerjaan. Sebagai contoh adalah Harga Satuan Pekerjaan untuk 1 m3 Pasangan Batu Kali dengan campuran semen 1 semen : 4 Pasir. Dari Komposisi campuran di atas, kita didapatkan analisa G 32 h yang berbunyi berikut "1 m³ Pasangan macam A memakai perekat 1 Semen Portland, 4 Pasir (G 19)”. Kemudian Perhitungan dilakukan sebagai berikut : 1,2 m³ Batu Kali 4,0715 Zak Semen 0,522 m3 Pasir 1,2 Tukang Batu 0,12 Kepala Tukang Batu
Lampiran 5

@ Rp 65.000 @ Rp 25.000 @ Rp 75.000 Bahan @ Rp 25.000 @ Rp 30.000

= Rp 78.000 = Rp 101.787,50 = Rp 39.150 = Rp 218.937,50 = Rp 30.000 = Rp 3.600
Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

3,6 Pekerja 0,18 Mandor Analisa Satuan Pekerjaan

@ Rp 17.000 = Rp 61.200 @ Rp 35.000 = Rp 6.300 Upah = Rp 101.100 = Bahan + Upah = Rp 218.937,5 + Rp 101.100 = Rp 320.037,50

Sehingga dapat dilihat bahwa Harga Satuan Pekerjaan Pasangan Batu Kali dengan Campuran Semen ; 1 Semen : 4 Pasir adalah Rp 320.037,50/m³.

C.6 Volume Pekerjaan
Yang dimaksud dengan Volume Pekerjaan adalah Menguraikan secara Rinci Besar Volume atau Kubikasi suatu Pekerjaan. Menguraikan, berarti Menghitung Besar Volume masing - masing pekerjaan sesuai dengan Gambar Bestek dan Gambar Detail. Seperti dijelaskan sebelumnya, untuk Menghitung Volume masing - masing pekerjaan terlebih dahulu harus dikuasai tata cara Membaca Gambar Bestek berikut Gambar Detail / Penjelasan. Perhitungan Volume adalah Perhitungan untuk Menghitung Isi, Luas dan Keliling suatu benda sehingga perlu diketahui Rumus dan Satuan benda yang akan dipergunakan seperti : o o o Satuan Panjang Satuan Luas Satuan Isi : cm, m, hm, km, inch dan mile. : cm², ca, are, ha. : dm³, m³ dan lain - lain.

Berikut adalah Rumus yang biasa dipergunakan yaitu : o o Perhitungan Luas : p (panjang) x l (lebar) Perhitungan Isi : p (panjang) x l (lebar) x t (tinggi)

Misalkan Kubus diatas adalah Pasangan Batu Kali dengan Campuran 1 semen : 4 pasir Ukuran : p = 3 m ; l =1m ; t =2m maka Volume Pekerjaan Pasangan Batu Kali adalah : p x l x t v = 3 x 1 x 2 = 6 m³

Lampiran 5

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

C.7 Rencana Anggaran Biaya
Anggaran Biaya yang dihitung adalah Jumlah dari masing - masing Hasil perkalian Volume dengan Harga Satuan Pekerjaan yang bersangkutan. Secara umum dapat disimpulkan sebagai berikut : RAB = Volume x Harga Satuan Pekerjaan Sebagai contoh dapat dilihat kembali untuk Pekerjaan Pasangan Batu Kali dengan Campuran 1 semen : 4 pasir sebagai berikut : o o Harga Satuan Pekerjaan = Rp. 320.037,50/m³ Volume Pekerjaan = 6 m³

Jadi Harga Pekerjaan Pemasangan Batu Kali Komposisi 1 Semen : 4 Pasir adalah sebesar = 6 m³ x Rp 320.037,50/m3 = Rp 1.920.225,-

Lampiran 5

Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CONTOH BINGKAI GAMBAR DESAIN (Format 5.1)
PPIP TA. 2013 Provinsi .......................... Kabupaten .......................... Kecamatan .......................... Desa .......................... Jenis Prasarana .......................... Lokasi .......................... JUDUL GAMBAR : .......................... Dibuat Oleh : OMS (______________) Diperiksa Oleh : Fasilitator (______________) Diverivikasi Oleh TAMK (______________) Diketahui Oleh : Kepala Desa (______________)

Lembar ke .... dari ......

Lampiran 5

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENYUSUNAN DAN PENGISIAN RENCANA ANGGARAN BIAYA (Format 5.2)
Rencana Anggaran Biaya merupakan Dokumen Perhitungan Volume Pekerjaan berdasarkan Rencana Teknis, Harga dari berbagai macam Bahan / Material, Alat dan Tenaga yang dibutuhkan pada suatu Konstruksi. Melalui RAB dapat diketahui Taksiran Biaya setiap item / sub Kegiatan. RAB disusun oleh OMS dan KD yang didukung oleh Satker Tingkat Kabupaten dan Tim Pelaksana Kabupaten, demi mendukung tidak terjadi deviasi yang terlalu besar antara Biaya sebenarnya dengan RAB. Langkah - langkah Teknis dalam Perhitungan RAB dapat dilihat pada buku Pelaksanaan. Formulir RAB ini memuat Perhitungan Dasar RAB. 1. 2. 3. 4. 5. Tuliskan Nama Provinsi, Kabupaten, Kecamatan dan Desa yang bersangkutan. Pada Kolom 1 (Uraian) merupakan Uraian dalam Bentuk Bahan, Upah dan Alat. Kolom 2 (Volume) merupakan Besar Volume yang ada, dihitung secara Total. Kolom 3 (Satuan) merupakan Satuan yang digunakan. Kolom 5 (Jumlah Total) didapat dari Volume dikalikan dengan Harga Satuan yang kemudian ditotalkan.

Demikianlah RAB ini dibuat oleh OMS dan KD dengan diketahui Kepala Desa, diperiksa dan disetujui oleh Fasilitator Masyarakat.

Lampiran 5

Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

RENCANA ANGGARAN BIAYA (Format 5.2)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa : : : : No.RAB Program Jenis Kegiatan Ukuran / Dimensi VOLUME URAIAN BAHAN 1. 2. 3. 4. Sub Total 1) ALAT 1. 2. 3. 4. Sub Total 2) UPAH 1. 2. 3. 4. Sub Total 3) TOTAL BIAYA Sumber Dana Dana Bantuan Sosial : Swadaya : Total Dari Swadaya Dari Dana : : : : HARGA Satuan SATUAN (Rp)

JUMLAH TOTAL (Rp)

Lampiran 5

Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Catatan: 1. Sumbangan dalam bentuk Bahan, Upah dan Alat ditulis dalam Kolom Volume dari swadaya. 2. Nilai RAB didapat dari Kolom Volume dari Dana dikalikan dengan Kolom Harga Satuan yang kemudian ditotalkan. 3. Sumbangan dalam bentuk Uang dimasukan pada baris terbawah (sumber dana dari swadaya). 4. Swadaya dalam bentuk Lahan ditulis dalam Format lain. Diperiksa Oleh : Fasilitator Masyarakat Ketua OMS Dibuat Oleh : Kader Desa

(………………………….) Nama Jelas

(………………………….) Nama Jelas Diverifikasi Oleh TAMK

(………………………….) Nama Jelas

(………………………….) Nama Jelas

Lampiran 5

Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

RENCANA ANGGARAN BIAYA (Format 5.3)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa : …………………………… : …………………………… : …………………………… : …………………………… No. RAB Program Jenis Kegiatan Ukuran/Dimensi : …………………………………………… : PPIP Tahun 2013 : …………………………………………… : …………………………………………… HARGA SATUAN (Rp) …………………. …………………. …………………. …………………. ……………………... …………. …………. …………. …………. ……….. …………………. ……….. …………………. ……….. …………………. ……….. …………………. TOTAL I + II JUMLAH BIAYA (Rp) ……………………...

No I 1. 2. 3. 4. II 1. 2. 3. 4.

URAIAN PEKERJAAN PEKERJAAN ………… ……………………………….. ……………………………….. ……………………………….. ……………………………….. PEKERJAAN ………… ……………………………….. ……………………………….. ……………………………….. ………………………………..

VOLUME …………. …………. …………. ………….

SATUAN ……….. ……….. ……….. ………..

……………………...

Diperiksa Oleh : Fasilitator Masyarakat Ketua OMS

Dibuat Oleh : Kader Desa

(………………………….) Nama Jelas

(………………………….) Nama Jelas Diverifikasi Oleh TAMK

(………………………….) Nama Jelas

(………………………….) Nama Jelas

Lampiran 5

Halaman 12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HARGA SATUAN BAHAN / ALAT (Format 5.4)
Desa Kecamatan Kabupaten Provinsi No. : …………………………………………………. : …………………………………………………. : …………………………………………………. : …………………………………………………. Satuan Harga Satuan Bahan Hasil Survey Realisasi Supl. I Supl. II Supl. III Pelaksanaan Keterangan

Jenis Bahan / Material

Diverifikasi Oleh TAMK

Diperiksa Oleh : Fasilitator Masyrakat

Dibuat Oleh : OMS

(………………………..) Nama Jelas

(………………………..) Nama Jelas

(………………………..) Nama Jelas

Lampiran 5

Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

RENCANA PENGGUNAAN ALAT BERAT (Format 5.5)

Diperiksa Oleh : Fasilitator Masyarakat

Mengetahui : Kepala Desa

Dibuat Oleh : OMS

(………………………….) Nama Jelas

(………………………….) Nama Jelas Diverifikasi Oleh: TAMK (………………………..) Nama Jelas

(………………………….) Nama Jelas

Lampiran 5

Halaman 14

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PEMERIKSAAN DESAIN DAN RAB (Format 5.6)

Diverifikasi Oleh: TAMK (………………………..) Nama Jelas

Lampiran 5

Halaman 15

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa
No I 1. 2. 3. 4. II 1. 2. 3. 4.

: …………………………… : …………………………… : …………………………… : ……………………………
VOLUME …………. …………. …………. …………. …………. …………. …………. ………….

RENCANA PELAKSANAAN PEKERJAAN PPIP TAHUN 2013 (FORMAT 5.7)
Program Jenis Kegiatan Ukuran/Dimensi
SATUAN ……….. ……….. ……….. ……….. HARGA SATUAN (Rp) …………………. …………………. …………………. …………………. JUMLAH BIAYA (Rp) ……………………...

: PPIP Tahun 2013 : …………………………………………… : ……………………………………………
Bobot (%) ……….. ……….. ……….. ……….. ……….. ……….. ……….. ……….. ……….. 1 2 Pelaksanaan Minggu ke 3 4 5 6 7 8 Skala (%)

URAIAN PEKERJAAN PEKERJAAN ………… ……………………………….. ……………………………….. ……………………………….. ……………………………….. PEKERJAAN ………… ……………………………….. ……………………………….. ……………………………….. ………………………………..

……….. …………………. ……….. …………………. ……….. …………………. ……….. …………………. TOTAL I + II

……………………...

……………………... BOBOT RENCANA BOBOT RENCANA (KOMULATIF) BOBOT REALISASI BOBOT REALISASI (KOMULATIF) DEVIASI ( + / - )

Verifikasi Oleh TAMK (...............................................) Nama Jelas

Diperiksa Oleh : Fasilitator Masyarakat (...............................................) Nama Jelas

Dibuat Oleh : OMS (...............................................) Nama Jelas KD (...............................................) Nama Jelas

Lampiran 5

Halaman 16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa
Jenis Tenaga Kerja Kepala Kelompok Tukang Pekerja

RENCANA PENYEDIAAN TENAGA KERJA UNTUK PELAKSANAAN PPIP TAHUN 2013 (FORMAT 5.8)
: …………………………… : …………………………… : …………………………… : ……………………………

Upah/Hari (Rp)

Minggu I Orang/hr Hari/minggu HOK Orang/hr

Minggu II Hari/minggu

Jumlah Tenaga Kerja Minggu III HOK Orang/hr Hari/minggu HOK Orang/hr

Minggu IV Hari/minggu HOK

Total HOK

Disetujui Oleh: Perwakilan Masyarakat Nama 1. ………………………………… 2. ………………………………… 3. ………………………………… 4. ………………………………… 5. …………………………………

Mengetahui : Tanda Tangan 1. ………………….. 2. ………………….. 3. ………………….. 4. ………………….. 5. ………………….. Ketua OMS Desa …………………… Kepala Desa Desa ……………………

(…………………………………)

(…………………………………)

Lampiran 5

Halaman 17

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PEMERIKSAAN KUALITAS MATERIAL (Format 5.9)
PEMERIKSAAN / PENILAIAN ADMINISTRASI No. URAIAN Nilai Saran

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Material bangunan yang digunakan dipilih dari jenis bahan yang memenuhi kriteria. Material yang ada di lokasi spesifikasinya telah sesuai dengan ketentuan dalam RKS. Penyimpanan material di lokasi berada ditempat yang kering dan aman terhadap kerusakan. Semua material yang digunakan masih dalam keadaan fres dan baru. Material yang produksi pabrikan masih dalam kemasan utuh dan asli. Penggunaan material selalu mendahulukan material yang datang lebih dulu (tidak menggunakan yang baru datang sebelum stok lama habis). Pengadaan / pendatangan material disesuaikan dengan waktu pengerjaan/ penggunaannya (didatangkan saat menjelang dipergunakan). Material yang masuk tetapi tidak sesuai spesifikasi, telah ditolak dan dibawa ke luar lokasi Keluar masuknya material dilakukan pencatatan dalam buku logistik. Semua material dapat dipastikan tidak ada yang mengandung unsur asbes. Contoh-contoh material yang telah disepakati, memenuhi sepesifikasi dalam RKS dan akan digunakan, tersedia di direksi keet. Material batu yang digunakan sesuai dengan spesifikasi dalam RKS dan Panduan Teknis Pasir bersifat kasar dan bersih dari lumpur dan kotoran lainnya Batu yang dipasang berupa batu pecah (bukan batu gundul) untuk menjamin kelekatan spesi. Sumber mata air baku untuk infrastruktur Air Bersih sudah dilakukan uji kualitas dari instansi teknis terkait

Keterangan Nilai

1 : Tidak memenuhi/dibawah standar 3 : Memenuhi/sesuai spesifikasi

2 : Terpenuhi Sebagian 4 : Melebihi/diatas spesifikasi

Saran-saran: ……………………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………………………………………………………………
Dibuat Oleh: Ketua Organisasi Masyarakat Desa ……………… (………………………………………) Diperiksa Oleh: Tenaga Ahli Manajemen Kabupaten

(……………………………………..)

Lampiran 5

Halaman 18

   

Lampiran 6
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

KOP SURAT UNDANGAN ACARA MUSYAWARAH DESA III (Format 6.1)
Kepada Yth. 1. Seluruh Kepala Keluarga Masyarakat Desa .......................................... 2. Para Tokoh Masyarakat 3. Organisasi-organisasi Masyarakat 4. BPD Dengan hormat, Sehubungan dengan Desa .................................., telah menjadi Sasaran PPIP Tahun 2013 dan akan mendapatkan Bantuan Dana yang digunakan untuk Peningkatan Kapasitas Perencanaan Masyarakat Desa dan Kapasitas Pembangunan Masyarakat Desa, Pembangunan Infrastruktur Perdesaan melalui bantuan langsung masyarakat, dan Peningkatan Kapasitas Pelaksanaan Kegiatan dan Kapasitas Monitoring dan Evaluasi, maka kami mengundang Bapak/ Ibu/Sdr/i untuk menghadiri Acara Musyawarah Desa III yang akan dilaksanakan pada : Tanggal : ............................................................ Waktu : pukul..................... s.d ........................ Tempat : ............................................................ Acara : ............................................................ Demikian kami sampaikan, atas perhatian dan kehadiran Bapak/Ibu kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Kepala Desa...................................

( .................................................. ) Nama Jelas Tembusan : 1. Camat (sebagai laporan) 2. Tim Pelaksana Kabupaten (sebagai laporan) 3. Satker Kabupaten (sebagai laporan) 4. .................................................... 5. ....................................................
Lampiran 6 Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA MUSYAWARAH DESA III (Format 6.2)
Berkaitan dengan Pelaksanaan PPIP Tahun 2013, di Desa …………………….………, Kecamatan …………………………, Kabupaten ……………………, Provinsi …………..........., maka pada hari ini : Hari dan Tanggal Waktu Tempat : …………………………………………………… : pukul …………… s.d. pukul …….……… : …………………………………………………...

telah diselenggarakan Musyawarah Desa III yang dihadiri oleh Masyarakat Desa dan seluruh Dusun / RW serta Tokoh Masyarakat / Organisasi Masyarakat di Desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir Peserta terlampir. Materi atau Topik yang dibahas dalam Musyawarah Desa III ini serta yang bertindak selaku unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber adalah : A. Materi atau Topik 1. Penetapan rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur, 2. Penetapan rencana Operasi dan Pemeliharaan. 3. Pemilihan dan penetapan Panitia Pengadaan Barang/Jasa B. Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat : ………………………. Jabatan ……………………………. Notulis / Sekretaris : ………………………. Jabatan …………………………….. Narasumber : 1. ................................ Jabatan .................................. 2. ................................ Jabatan .................................. 3. ................................ Jabatan.................................. 4. ................................ Jabatan .................................. Setelah dilakukan Pembahasan dan Diskusi terhadap Materi atau Topik di atas selanjutnya seluruh Peserta Memutuskan dan Menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi Keputusan Musyawarah Desa III, yaitu : 1. Penetapan Tenaga Kerja (HOK) a. Kepala Kelompok : ………...… Orang, Nilai Upah : Rp. ……………………. b. Tukang : …………… Orang, Nilai Upah : Rp. ……………………. c. Pekerja : …………… Orang, Nilai Upah : Rp. ……………………. Ket: jika dalam pelaksanaan konstruksi jumlah tenaga kerja melebihi dari jumlah tersebut diatas maka disesuaikan penjadwalan/mobilisasi tenaga kerjanya.
Lampiran 6 Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

2. Penetapan Penyimpanan Material ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… 3. Menetapkan Rencana Pengumpulan Dana O&P ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… 4. Menetapkan Keanggotaan Panitia Pengadaan Barang dan Jasa, yaitu a. Ketua : ……………………………. b. Sekretaris : ……………………………. c. Bendahara : ……………………………. d. Seksi-seksi : ……………………………. ……………………………. Demikian Berita Acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Musyawarah Notulis / Sekretaris

(………………………………………..) Nama Jelas Mengetahui : Kepala Desa

(………………………………………..) Nama Jelas Fasilitator Masyarakat

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Menyetujui : Wakil dan Peserta Musyawarah Desa III Nama 1. 2. Alamat 1. 2. Tanda Tangan

Lampiran 6

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

3. 4. 5. Dst.

3. 4. 5.

Lampiran 6

Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PESERTA MUSYAWARAH DESA III (Format 6.3)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. * dst * Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa III ini disesuaikan dengan Jumlah Peserta yang Hadir dalam Musyawarah Desa III. Disetujui : Kepala Desa Dibuat : Fasilitator Masyarakat : : : : Nama Tanggal Nama Fasilitator Masyarakat : :

Alamat Lengkap

Organisasi / Jenis Jabatan Kelamin

Tanda Tangan

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Lampiran 6

Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

NOTULENSI MUSYAWARAH DESA III (Format 6.4)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa Acara : : : : : Musyawarah Desa III Tanggal Nama Notulis / Sekretaris : :

Pemimpin Rapat : Narasumber :

………………………. dari ……………………………. 1. ................................ dari ................................... 2. .................... ............dari ................................... 3. .................... ............dari ...................................

Materi atau Topik 1. Penetapan rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur, 2. Penetapan rencana Operasi dan Pemeliharaan. 3. Pemilihan dan penetapan Panitia Pengadaan Barang/Jasa Acara dibuka oleh Pemimpin Rapat pada pukul .................... Penjelasan Materi Acara diberikan oleh Narasumber, meliputi : 1. Menetapkan rencana pelaksanaan pembangunan infrastruktur (jadwal, tenaga kerja, material, dll) 2. Menetapkan rencana Operasi dan Pemeliharaan (skenario/mekanisme pengumpulan dana O&P harus disepakati). 3. Memilih dan menetapkan Panitia Pengadaan Barang/Jasa 4. Penandatangan Perjanjian Pelaksanaan Secara Swakelola Acara selanjutnya adalah Sesi Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber.

Lampiran 6

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Kesimpulan / Kesepakatan : Berdasarkan diskusi dan voting dapat disimpulkan / disepakati : 5. Penetapan Tenaga Kerja (HOK) d. Kepala Kelompok : ………...… Orang, Nilai Upah : Rp. ……………………. e. Tukang : …………… Orang, Nilai Upah : Rp. ……………………. f. Pekerja : …………… Orang, Nilai Upah : Rp. ……………………. Ket: jika dalam pelaksanaan konstruksi jumlah tenaga kerja melebihi dari jumlah tersebut diatas maka disesuaikan penjadwalan/mobilisasi tenaga kerjanya. 6. Penetapan Penyimpanan Material ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… ……………………………. 7. Menetapkan Rencana Pengumpulan Dana O & P ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………………………… 8. Menetapkan Keanggotaan Panitia Pengadaan Barang dan Jasa, yaitu e. Ketua : ……………………………. f. Sekretaris : ……………………………. g. Bendahara : ……………………………. h. Seksi-seksi : ……………………………. ……………………………. 9. ……………………………………………………………………………………………………………………….. Acara ditutup pada pukul ................. Demikian notulensi ini dibuat untuk dipergunakan seperlunya. Pimpinan Musyawarah FM Notulen

(………………………………………..) (………………………………………..) (………………………………………..) Nama Jelas Nama Jelas Nama Jelas

Lampiran 6

Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

No.                                              

Nama

DAFTAR SUMBANGAN DANA PEMELIHARAAN (Format 6.5) Sumbangan Jumlah Wajib Sukarela

Paraf                                                

                                              TOTAL 

Lampiran 6

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Berita Acara Kesanggupan Swadaya Masyarakat (Format 6.6)
Terhadap Usulan Kegiatan :……………………………………………… Pada hari ini …………………, tanggal ..……, bulan ………………….,tahun………, bertempat di…………………………...., Desa ……………………, Kecamatan…….……………….. Kabupaten ………………..…………….……., Provinsi…………….…………..…….., berdasarkan Hasil Musyawarah Desa, kami yang bertandatangan di bawah ini mewakili dan atas nama Masyarakat Desa menyatakan bahwa jika Usulan dari Desa kami disetujui dalam Musyawarah Desa III untuk didanai melalui PPIP Tahun 2013, kami sepakat dan sanggup memberikan swadaya sebagaimana di bawah ini :
No.
1.

Bentuk Swadaya
Bahan a. b. c. d. e. Lahan a. b. c. d. e. Lainnya

Volume

Satuan

Nilai (Rp)

Keterangan

2.

3.

Rincian dari Swadaya tersebut, termasuk nama-nama Penyumbang sebagaimana tercantum dalam Lampiran Berita Acara ini. Swadaya atau Sumbangan Masyarakat sebagaimana tersebut di atas akan direalisasikan setelah Adanya Keputusan Penetapan Usulan yang didanai oleh PPIP Tahun 2013 melalui Musyawarah Desa III sampai pada Tahap Pelaksanaan Kegiatan. Jika swadaya tersebut di atas tidak dapat direalisasikan maka kami menyadari dan bersedia menerima sanksi berupa Pemutusan atau Pemberhentian Bantuan Dana PPIP Tahun 2013 untuk desa kami.

Lampiran 6

Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Demikian Berita Acara ini kami buat dengan sebenarnya dan atas dasar Musyawarah Masyarakat Desa agar dapat digunakan sebagaimana mestinya.

…………………………., tanggal :………………………. Fasilitator Masyarakat Ketua OMS

(……………………………….) Atas nama Masyarakat Desa
Nama
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20.

(…………………………………)

Alamat

Jabatan (dalam masyarakat)

Tanda Tangan

*Coret yang tidak perlu

Lampiran 6

Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CONTOH SURAT KEPUTUSAN (Format 6.7) KETUA OMS DESA ..................................
NOMOR : .................................. TENTANG PEMBENTUKAN PANITIA PENGADAAN BARANG/JASA KEGIATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN TAHUN ANGGARAN ......... KETUA ORGANISASI MASYARAKAT SETEMPAT DESA ………. KECAMATAN …………….. KABUPATEN ................. PROVINSI ................ MENIMBANG : a. Surat Penetapan OMS Desa ............ Kecamatan ................. Kabupaten ............. Nomor : ........................ tangal .......................................... 2013 b. Dalam rangka menciptakan transparansi dan peningkatan peran masyarakat dalam penyelenggaraan PPIP Tahun ...........sesuai Pedoman Pelaksanaan c. Dalam rangka pengadaan barang/jasa sesuai kebutuhan yang tercantum dalam Rencana Anggaran dan Biaya untuk Desa ............ Kecamatan ................. Kabupaten ................................ Provinsi ...................... d. Perlu dibentuk Panitia Pengadaan Barang/Jasa yang anggotanya dari masyarakat setempat yang dianggap mampu melaksanakannya MENGINGAT : a. Pedoman Umum Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Mandiri b. Pedoman Pelaksanaan Rural PPIP MEMUTUSKAN MENETAPKAN : KEPUTUSAN KETUA OMS DESA .................. TENTANG PEMBENTUKAN PANITIA PENGADAAN BARANG/JASA KEGIATAN PPIP PERTAMA : Membentuk Panitia Pengadaan Barang/Jasa untuk kegiatan PPIP untuk Desa .............. Kecamatan ............... Kabupaten ................ Provinsi ..............., dengan susunan keanggotaan sebagai berikut: No. 1. 2. 3. 4. 5.

Nama

Kedudukan dalam Panitia Ketua merangkap Anggota Sekretaris merangkap Anggota Anggota Anggota Anggota

Jumlah panitia disesuaikan dengan nilai kegiatan. Lampiran 6

Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

KEDUA

: Tugas, wewenang dan tanggung jawab Panitia Pengadaan Barang/Jasa adalah sebagai berikut: a. Menyiapkan data terkait dengan jenis, jumlah dan kualifikasi material/jasa kegiatan yang dibutuhkan sesuai RAB dan DED; b. Melaksanakan proses pengadaan material/jasa sesuai dengan Pedoman Pelaksanaan; c. Mengundang toko/supplier/penyedia jasa untuk memasukkan penawaran; d. Melakukan penilaian terhadap semua penawaran yang masuk dan menyusun calon pemenang; e. Melakukan klarifikasi dan negosiasi terhadap harga penawaran dari toko/supplier/penyedia jasa; f. Mengumumkan pemenang pengadaan barang/jasa. : Dalam melaksanakan tugasnya, Panitia Pengadaan Barang/Jasa bertanggung jawab kepada Ketua OMS. : Masa kerja Panitia Pengadaan Barang/Jasa terhitung sejak tanggal ditetapkannya Surat Keputusan ini sampai dengan SPK ditandatangani. : Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan bahwa segala sesuatunya akan diperbaiki sebagaimana mestinya jika di kemudian hari terdapat kekeliruan dalam penetapan ini.

KETIGA KEEMPAT KEENAM

Salinan Surat Keputusan ini disampaikan kepada Yth.: 1. Kepala Desa ...................... Kecamatan .............. Kabupaten ................. Provinsi ................ 2. Kepala BPD Desa ................. Kecamatan ............. Kabupaten ................ Provinsi ................ DITETAPKAN DI : .................. PADA TANGGAL : ............................. KETUA OMS DESA ...................

Nama Lengkap

Lampiran 6

Halaman 12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN RENCANA JADUAL PELAKSANAAN DAN KURVA - S (Format 6.8)
Formulir ini dibuat oleh OMS, selaku Pelaksana, dibuat sebagai Acuan untuk Penilaian Prestasi Pekerjaan. Formulir ini merupakan Tindak Lanjut dari Hasil Perhitungan RAB. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Kolom Uraian Pekerjaan diisi Sub Bagian Pekerjaan yang disusun sesuai Urutan Waktu Pelaksanaan. 2. Kolom Volume diisi sesuai dengan Angka yang menunjukkan Volume masing masing Pekerjaan. 3. Kolom Satuan diisi sesuai dengan Satuan yang dipakai untuk Mengukur Volume Pekerjaan, misalnya m, m², liter, Lump Sump, dsb. 4. Kolom Harga Satuan diisi sesuai Nilai Harga Satuan yang didapat dari Perhitungan RAB. 5. Kolom Jumlah Harga adalah Jumlah Hasil Perkalian antara Nilai Volume Pekerjaan dikalikan Nilai Harga Satuan. 6. Kolom Bobot adalah Jumlah Prosentase yang didapat dari Jumlah Harga dibagi Jumlah Total Harga seluruh Pekerjaan dikalikan 100%. 7. Kolom Waktu Pelaksanaan adalah Penempatan Waktu Pelaksanaan Pekerjaan disesuaikan dengan Minggu Kalender Pelaksanaan; Waktu Pelaksanaan Pekerjaan didapat dari Nilai Volume Pekerjaan dibagi Jumlah Rencana HOK; diisi dengan membuat garis sepanjang waktu yang diperlukan untuk Pelaksanaan Pekerjaan pada Kolom Minggu Kalender Pelaksanaan. 8. Bobot / Minggu adalah Jumlah Rencana Pencapaian Bobot pada suatu Minggu Kalender Pelaksanaan; diisi dengan Menjumlah Bobot Rencana seluruh Pekerjaan yang ada pada minggu tersebut. 9. Bobot Kumulatif adalah Jumlah Akumulasi Nilai Bobot / Minggu. 10. Kurva - S adalah Grafik Cartessius yang dibuat dari Gabungan Poin - poin Rencana Pencapaian Bobot Tiap Minggu Kalender, dengan Koordinat x adalah Minggu Kalender dan Koordinat y adalah Nilai Prosentase Bobot Kumulatif (0 - 100).

Lampiran 6

Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

RENCANA JADWAL PELAKSANAAN DAN KURVA - S (Format 6.8)
PPIP Tahun 2013 Desa / Kecamatan / Kabupaten : : / / Jenis Kegiatan Masa Kerja : :

No.

Uraian Kegiatan

Volume

Satuan

Harga Satuan (Rp)

Jumlah Harga (Rp)

Bobot (%) 1 2 3 4

Waktu Pelaksanaan Minggu ke 5 6 7 8 9 10

11

12

13

Jumlah Bobot / Minggu Bobot Kumulatif Verifikasi Oleh TAMK Diperiksa Oleh : Fasilitator Masyarakat OMS Dibuat Oleh : KD

(...............................................) Nama Jelas

(...............................................) Nama Jelas

(...............................................) Nama Jelas

(...............................................) Nama Jelas

Lampiran 6

Halaman 14

     

Lampiran 7
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLran

SURAT PERJANJIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN (SP3) PROGRAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN (PPIP) TAHUN 2013 (Format 7.1)

DESA

: ………………………………… KECAMATAN : …………………………………… ………………………………… PROVINSI : ………………………………

KABUPATEN :

Lampiran 7

Halaman 1

Lampiran Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan

SURAT PERJANJIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN (SP3) PROGRAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN (PPIP) TAHUN 2013 (Format 7.1)
Antara Satker Pembangunan Infrastruktur dan Permukiman Kabupaten ........................................................................ dengan OMS ........................................................................ Nomor : .................................. Pada hari ini ...................., tanggal ……......., bulan ............................., tahun ............., bertempat di ..........................................., yang bertanda tangan di bawah ini : 1. NAMA JABATAN ALAMAT INSTANSI NIP. : ........................................................................................................... : Pembuat Komitmen PPIP, Satuan Kerja Pembangunan Infrastruktur dan Permukiman Kabupaten ……………….. : ........................................................................................................... : ........................................................................................................... : ........................................................................................................... Dalam hal ini bertindak di dalam jabatan tersebut dan oleh karena itu bertindak untuk dan atas nama Satuan Kerja Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten…………………………….……Tahun 2013 berdasarkan Surat Keputusan ................................................ nomor : ……………………………………………............................................, tanggal ..............................., selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA. 2. NAMA JABATAN ALAMAT : ........................................................................................................... : Ketua OMS : ........................................................................................................... Dalam hal ini bertindak di dalam Jabatan tersebut dan oleh karena itu bertindak untuk dan atas nama Masyarakat Desa ..................................................................................., sesuai dengan Hasil Lampiran 7 Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLran Musyawarah Desa I, pada hari ......................, tanggal ........., bulan ................., tahun ........., selanjutnya disebut PIHAK KEDUA. BERDASARKAN : 1. SK Kementerian Pekerjaan Umum No. ....../KPTS/M/2013 Tentang Penetapan Desa Sasaran Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP) Tahun 2013, 2. Pedoman Pelaksanaan PPIP Tahun 2013. 3. Peraturan Dirjen Perbendaharaan No. PER-25/PB/2013 Tentang Perubahan Atas Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER-34/PB/2008 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Penyaluran dan Pencairan Dana Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP). 4. ………………………………………………………………… *) 5. ………………………………………………………………... *) 6. ………………………………………………………………... *) *) diisi dengan aturan hukum yang berlaku di kabupaten. Kedua Belah Pihak telah sepakat untuk mengadakan Ikatan Kontrak Swakelola, untuk melaksanakan pekerjaan yang pembiayaannya didapat dari Dana Bantuan Sosial Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan, untuk Desa …………………., Kecamatan ..........................., Kabupaten ………………….........., dengan ketentuan - ketentuan sebagai berikut : Pasal 1 TUJUAN PERJANJIAN Tujuan Kontrak adalah bahwa Pihak Kedua harus melaksanakan Pekerjaan yang menjadi Pokok Perjanjian, sehingga Hasil Pekerjaan mencapai hasil yang diharapkan Pihak Pertama, sesuai dengan Ketentuan - ketentuan di dalam Dokumen Kontrak. Pasal 2 LINGKUP PEKERJAAN Pihak Pertama memberi Dana kepada Pihak Kedua dan Pihak Kedua menerima Tugas Pekerjaan dari Pihak Pertama yaitu untuk menyelenggarakan Pekerjaan : Nama Kegiatan : Pembangunan Infrastruktur ...................................................... Lokasi Kegiatan : Desa : …………………………………………………………… Kecamatan : …………………………………………………………… Kabupaten : ……………………………………………………………

Lampiran 7

Halaman 3

Lampiran Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan Pasal 3 DOKUMEN PERJANJIAN Kontrak ini terdiri dari Dokumen - dokumen sebagai berikut : Surat Perjanjian (Kontrak) yang dilampiri : a. Pakta Integritas b. Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK); c. Rencana Kegiatan Masyarakat (RKM); d. Rencana Teknis dan Rencana Anggaran Biaya. Semua Dokumen tersebut merupakan satu kesatuan dan setiap pasal harus diinterpretasikan sedemikian rupa sehingga satu dengan lain sejalan dan saling menunjang. Pasal 4 PENGAWASAN 1. Pembinaan dan pengawasan terhadap Pihak Kedua seperti Pasal 1 Perjanjian ini dilakukan oleh Pihak Pertama. 2. Pihak Pertama menunjuk Tim Supervisi dari masyarakat yaitu KPP Desa ................................., Kecamatan ......................., Kabupaten ......................., yang bertindak dan atas nama Pihak Pertama. Pasal 5 KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB PIHAK KEDUA 1. 2. 3. Pihak Kedua wajib melaksanakan Kegiatan PPIP Tahun 2013 ini berdasarkan Surat Perjanjian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) yang telah diperjanjikan. Pihak kedua wajib mentaati pakta integritas yang telah ditandatangani oleh kepala desa dan disetujui oleh wakil masyarakat pada saat sosialisasi desa.

Hasil Kegiatan yang harus diserahkan pada saat Penyerahan Pekerjaan adalah Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K), yang memuat : a. Catatan Harian, yang berisi tentang : a.1 Jumlah Tenaga Kerja; a.2 Jumlah Bahan Material yang digunakan; a.3 Peralatan yang digunakan; a.4 Hasil item Pekerjaan yang dilaksanakan; a.5 Perintah, Saran, Petunjuk Pelaksanaan atau Penolakan Bahan; a.6 Catatan Cuaca atau kejadian-kejadian yang berhubungan dengan Kegiatan dan lain sebagainya. b. Laporan Bulanan, yang merupakan Rekap dari Catatan Harian; c. Berita Acara Serah Terima Pekerjaan Fisik Konstruksi; Lampiran 7 Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLran d. e. f. g. h. 4. Berita Acara Pemeriksaan Kegiatan setiap Pembayaran Angsuran; Gambar-gambar Hasil Pelaksanaan; Notulen Rapat-rapat/Rembug Warga; Realisasi Biaya dan Kegiatan; Realisasi Kurva-S Pelaksanaan.

Penyusunan LP2K PPIP Tahun 2013 ini dibuat dalam Rangkap 5 (lima) serta dikonsultasikan lebih dahulu kepada Pihak Pertama.

Pasal 6 JENIS DAN NILAI KONTRAK Jenis kontrak ini adalah Kontrak Swakelola, dan Pihak Kedua harus menyelesaikan seluruh pekerjaan hingga batas waktu akhir Tahun Anggaran 2013, dengan jumlah harga pasti dan tetap, serta menanggung semua resiko yang terjadi dalam proses penyelesaian pekerjaan. Nilai Kontrak Pekerjaan tersebut dalam Pasal 1 Kontrak ini adalah: Harga = Rp 250.000.000,- (Dua Ratus Lima Puluh Juta Rupiah). Nilai ini sudah termasuk Dana Non Fisik sebesar Rp 5.000.000,- (Lima Juta Rupiah) sebagai Dana Persiapan, Perencanaan dan Operasional OMS dan tidak diperuntukkan untuk Honorarium. Pasal 7 JANGKA WAKTU PELAKSANAAN KEGIATAN 1. 2. Pelaksanaan Pekerjaan tersebut harus sudah dimulai sesuai Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) tanggal …………………………………………………………………………. Jangka Waktu Pelaksanaan Pekerjaan adalah ……………… hari kalender, terhitung ………………..…. mulai tanggal ………, bulan…………………, tahun ………… sampai dengan tanggal ………, bulan…………………, tahun ………… Segera setelah seluruh Pekerjaan diselesaikan, Pihak Kedua dapat meminta secara tertulis Serah Terima Pekerjaan. Berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan, Pihak Pertama wajib mengeluarkan Berita Acara Serah Terima Pekerjaan tersebut.

3. 4.

Lampiran 7

Halaman 5

Lampiran Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan Pasal 8 JANGKA WAKTU KONTRAK Jangka waktu Kontrak adalah sejak dikeluarkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) tanggal ………, bulan…………………, tahun ………… sampai dengan tanggal ………, bulan…………………, tahun ………… Pasal 9 PEMBAYARAN 1. 2. Semua Pembayaran dilakukan secara bebas tetap (SPP-BT). Pembayaran dilakukan melalui ………………………………………………………………………………………… Kuasa Pengguna Anggaran Satker PIP Tingkat Kabupaten ………………………… menyampaikan Surat Perintah Membayar (SPM) kepada KPPN setempat setempat setelah ditandatanganinya Surat Pemberian Pelaksanaan Pekerjaan (SP3) dengan OMS ……………………………………………………………………………………… Pengajuan Dana untuk Pekerjaan dilakukan dalam 3 (Tiga) Tahap, Tahap Pertama sebesar 40% dapat dicairkan setelah Penandatangan Kontrak, selanjutnya 30% berikutnya dibayarkan pada saat Progress Pelaksanaan Kegiatan sudah mencapai minimal 30%, dan sisanya sebesar 30% dibayarkan pada saat Progress Pelaksanaan Kegiatan sudah mencapai minimal 60%. Pengajuan Pencairan Dana harus dilengkapi dengan : a. Dokumen Kontrak/Surat Perintah Kerja (SPK) asli yang mencantumkan Nomor Rekening Masyarakat; b. Berita Acara Pemeriksaan Hasil Pekerjaan atau Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan; c. Laporan Kemajuan Fisik dan Keuangan yang telah diverifikasi oleh Fasilitator Masyarakat; d. Rencana Penggunaan Dana yang telah diverifikasi oleh Fasilitator Masyarakat; e. Berita Acara Pembayaran; f. Kuitansi yang disetujui oleh Kuasa Pengguna Anggaran/Pejabat yang ditunjuk; g. Ringkasan Kontrak; h. Untuk Kegiatan Pencairan Tahap I, Buku Rekening Bank milik masyarakat harus menunjukkan minimal sebesar 25% dari Total Dana Pemeliharaan; i. Bukti Pendukung, berupa Buku Laporan Harian Pelaksanaan Kegiatan, Buku Kas Umum, Fotokopi Buku Rekening Bank, dan bukti Pengeluaran (nota-nota pengeluaran) untuk Pencairan Tahap II dan III. Apabila terjadi Penyimpangan di lapangan, maka Pihak Pertama berhak untuk melakukan Penangguhan Pembayaran tahap berikutnya sampai dengan adanya Penyelesaian Permasalahan di lapangan. Halaman 6

3.

4.

5.

Lampiran 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLran

Pasal 10 LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN PIHAK KEDUA 1. Apabila Pihak Kedua telah menyelesaikan pekerjaannya, Pihak Kedua membuat Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K) dan telah disetujui dalam Forum Musyawarah Desa IV, untuk menyatakan seluruh Pekerjaan telah selesai dan siap diperiksa oleh Pihak Pertama. Apabila hingga akhir jangka waktu yang ditetapkan pasal 7 ayat 2, Pihak Kedua belum mampu menyelasikan Pekerjaan seperti yang ditetapkan dalam Kontrak, maka Pihak Pertama akan memberikan penambahan waktu, sesuai dengan Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan (SP2K) yang dibuat oleh Pihak Kedua kepada Pihak Pertama. Apabila sampai batas waktu akhir Tahun Anggaran 2013, Pihak Kedua tetap belum dapat menyelesaikan Pekerjaan, atau Dana belum tersalurkan seluruhnya, maka Pihak Kedua harus membuat Berita Acara Status Pelaksanaan Kegiatan (BASPK) sebagai Pengganti Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K). BASPK harus memuat Kondisi Hasil Pelaksanaan Kegiatan yang tercapai pada saat itu dan disertai Lampiran Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) hingga saat itu beserta Gambar - gambar Prasarana Terbangun hingga saat itu. Apabila hingga Penandatanganan BASPK, masih terdapat Sisa Dana yang belum terserap dari KPPN maka Sisa Dana tersebut dapat ditarik kembali dan harus dikembalikan ke Kas Negara. Pasal 11 PERSELISIHAN 1. 2. Bila terjadi Perselisihan antara Kedua Belah Pihak, Penyelesaiannya diutamakan dengan Musyawarah. Apabila secara Musyawarah tidak dapat dicapai, maka dapat diserahkan kepada Panitia Arbitrasi sesuai Keputusan Musyawarah Desa dan yang mewakilinya adalah terdiri dari : a. Seorang Wakil Pihak Pertama b. Seorang Wakil Pihak Kedua c. Seorang Wakil yang tidak ada sangkut pautnya dan pengangkatannya disetujui oleh Kedua Belah Pihak. Dalam Hal ini melalui cara di atas tidak terdapat Penyelesaian, maka akan diteruskan melalui Saluran Hukum yang berlaku.

2.

3.

4.

3.

Lampiran 7

Halaman 7

Lampiran Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan Pasal 12 DOMISILI Kedua Belah Pihak memilih tempat kedudukan yang tetap dan sah di Kantor Panitera Pengadilan Negeri di Kabupaten……………………………………………………………. Pasal 13 KEADAAN KAHAR 1. Yang digolongkan Keadaan Kahar adalah : a. Peperangan; b. Kerusuhan; c. Revolusi; d. Bencana Alam sepert banjir, gempa bumi, badai, gunung meletus, tanah longsor, wabah penyakit dan angin topan; e. Kebakaran; f. Gangguan Industri lainnya. Apabila terjadi hal - hal seperti pada ayat 1 di atas, sehingga pekerjaan yang telah ditentukan dalam Kontrak ini tidak dapat terpenuhi, Kedua Belah Pihak Sepakat akan diselesaikan secara Musyawarah.

2.

Pasal 14 KETENTUAN PENUTUP 1. Dengan ditandatanganinya Kontrak ini oleh Pihak Pertama dan Pihak Kedua, maka seluruh ketentuan yang tercantum dalam pasal - pasal perjanjian ini dan seluruh ketentuan di dalam dokumen - dokumen yang merupakan satu kesatuan serta bagian yang tidak terpisahkan dengan perjanjian ini, termasuk segala sanksinya, mempunyai kekuatan mengikat dan berlaku sebagai Undang - undang bagi kedua belah pihak, berdasarkan ketentuan - ketentuan dalam pasal 1338 ayat (1) Kitab Undang - Undang Hukum Perdata. Yang dimaksud dengan Dokumen - dokumen tersebut ayat 1 pasal ini adalah Dokumen dokumen yang pada saat mulai, selama dan sesudah perjanjian ini berlaku bagi Pihak Pertama dan Pihak Kedua meliputi dokumen - dokumen seperti tersebut pada pasal 3 Surat Perjanjian ini. Dengan dan karena ketentuan pasal 14 ayat 1 tersebut di atas, ketentuan pasal 1266 Kitab Undang - Undang Hukum Perdata tidak diberlakukan lagi dalam perjanjian ini, apabila Pihak Kedua tidak memenuhi kewajibannya. Kontrak ini mulai berlaku pada saat ditandatangani oleh Kedua Belah Pihak, Kontrak beserta lampiran - lampirannya yang merupakan bagian tak terpisahkan dibuat Rangkap 2 Halaman 8

2.

3.

4.

Lampiran 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLran (dua) bermaterai, yang masing - masing mempunyai Kekuatan Hukum yang sama, masing - masing Pihak Pertama dan Pihak Kedua serta tembusan Rangkap 9 (sembilan) yang masing - masing diperuntukan : Ganda ke - 1 : (Bupati)…………………………………………………………………….. Ganda ke - 2 : (Tim Pelaksana Pusat) ………………………………………………. Ganda ke - 3 : (Tim Pelaksana Kabupaten) ………………………………………. Ganda ke - 4 : (Camat) ……………………………………………………………………. Ganda ke - 5 : (Kepala Desa) …………………………………………………………… Ganda ke - 6 : (Konsultan Manajemen Kabupaten) …………………………… Ganda ke - 7 : (Fasilitator Masyarakat) …………………………………………….. Ganda ke - 8 : Persediaan Pihak Pertama ………………………………………… Ganda ke - 9 : Persediaan Pihak Kedua …………………………………………… Pihak Pertama Pihak Kedua

(……………………………………………….) Nama Jelas

(……………………………………………….) Nama Jelas

Lampiran 7

Halaman 9

Lampiran Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan

(Format 7.2) CONTOH SURAT PERINTAH KERJA (SPK)
NOMOR : .................................. Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama Jabatan Alamat : : Ketua OMS Desa ................................................ : .............................................................................

Selanjutnya disebut PIHAK KESATU Dengan ini memberikan perintah pekerjaan kepada : Nama Jabatan Perusahaan Alamat : : : (jika bukan perusahaan ditulis ”perseorangan”) :

Selanjutnya disebut PIHAK KEDUA Untuk melaksanakan pekerjaan : 1. Nama Pekerjaan : Pengadaan ..................................................................................... 2. Alamat Pekerjaan 3. Lokasi Pekerjaan 6. Nilai Pekerjaan : ............................................................................................................... : Desa ................................., Kec. ............................, Kab. ................... : Rp. .............................,- ( tertulis ) termasuk pajak-pajak yang berlaku.

4. Waktu Pelaksanaan : ....... hari kalender, terhitung sejak SPK ditandatangani. 7. Tanggal Penyerahan : ........................................... 20132013 8. Cara Pembayaran : Demikian Surat Perintah Kerja ini diberikan untuk dilaksanakan. .................. , ............................. 20132013 PIHAK KEDUA PIHAK KESATU Ketua OMS Desa_________ Nama Halaman 10

Nama Lampiran 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLa

SURAT PERJANJIAN KONTRAK PENGADAAN BAHAN / BARANG (Format 7.3)
A. Yang bertanda tangan di bawah ini kami : I. Nama : ……………………………………………………………………… Jabatan : Ketua OMS Desa …………………………………………………. Kecamatan ……………………….. Kabupaten ………………………………………… Alamat : ……………………………………………………………………… Berdasarkan Keputusan Musyawarah Desa I, tanggal …………..…………….. bertindak sebagai Penanggungjawab Operasional Kegiatan OMS di Desa …………………………………………….. Selanjutnya disebut sebagai Pihak Pertama. II. Nama : ……………………………………………………………………(Supplier) Jabatan : ……………………………………………………………………… Alamat : ……………………………………………………………………… Selanjutnya disebut sebagai Pihak Kedua.

B. Dengan ini setuju untuk melakukan Perjanjian berdasarkan Proses Pelelangan : a. Jenis Pekerjaan : …………………………………………………………… b. Lokasi : …………………………………………………………… c. Deskripsi : …………………………………………………………… d. Nilai Pekerjaan : Rp. ………………………………………………… (…………………………………………………………... rupiah). e. Waktu Pelaksanaan : ……. Hari, sesudah Penandatanganan Perjanjian tanpa masa garansi. f. Cara Pembayaran : Sampai dengan ..….. % sebagai Uang Muka, yang dilunasi dari Pembayaran Dua Bulan Pertama. Dapat dibayar setiap 2 minggu sesuai Kemajuan Pelaksanaan menurut Bukti yang disertifikasi oleh Fasilitator Masyarakat dan Penerimaan Akhir. g. Persyaratan : Sesuai Persyaratan Umum yanbg terlampir. h. Lain - lain : Dibuat Rangkap 5, dua dengan materai Rp. 6000

Satu Eksemplar dikirim kepada Tim Kabupaten. Pihak Kedua Supplier (…………………………) Mengetahui Tim Kabupaten (…………………………) Lampiran 7

Pihak Pertama OMS (…………………………)

Fasiltator Masyarakat (..…………………………) Halaman 11

Lampiran Pedoman Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan

BERITA ACARA PELELANGAN PENGADAAN BAHAN (Format 7.4)
Pada hari ini ………………., tanggal ….……, bulan …………..……………, tahun ……… telah diselenggarakan Acara Penentuan Pemenang yang akan Memasok Bahan / Peralatan yang diperlukan bagi Kegiatan Program Pembangunan Infrastreuktur Perdesaan (PPIP) Tahun 2013 di Desa …..…………………… Kecamatan ………………………, Kabupaten ………………………, Provinsi ……………………… Lokasi Kegiatan Penawaran oleh Supplier I ………………….. Rp. Penawaran oleh Supplier II ……………………… Rp. Penawaran oleh Supplier III …………………….. Rp.

Pemenangnya adalah Supplier ……………………, untuk Kegiatan ……………………………. Demikianlah Berita Acara ini dibuat sebagai Catatan Hasil Penyelenggaraan Acara Penentu / Pemenang yang akan memasok Bahan / Alat. Peserta Penawaran : 1. 2. 3. 4. ………………………………………… ………………………………………… ………………………………………… ………………………………………… ………………………………………… 5. ………………………………………… ………………………………………… Mengetahui : Fasilitator Masyarakat (…..………………………….) Verifikasi: TAMK (…..………………………….) Lampiran 7 Halaman 12 Panitia Pelaksanaan : ………………………………………… ………………………………………… …………………………………………

Diisi Oleh : OMS (…..………………………….)

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

UNDANGAN PELELANGAN PENGADAAAN (Format 7.5)
I. UNDANGAN PELELANGAN 1.1 Pekerjaan Pengadaan …………………………… untuk Kegiatan ……………………….. ……………………………………………………………………………………………………… 1.2 Kabupaten ………………………., Kecamatan ……………………., Desa …………………. Kelompok ………………………… SPPB No. : ………………………………………………… 1.3 Prosedur Pelelangan
No.
1.3.1 1.3.2 1.3.3 1.3.4 1.3.5 1.3.6

Kegiatan
Pengambilan Dokumen Pelelangan Penjelasan Dokumen Penyerahan Dokumen Pelelangan Evaluai Supplier Penunjukan Supplier Penandatanganan Perjanjian

Lokasi

Tanggal

Waktu

Keterangan
Tanpa Biaya Kunjungan Lokasi Materai Rp 6000 Materai Rp 6000

II. PENJELASAN KEPADA SUPPLIER 2.1 Supplier akan dipilih melalui Proses Lelang dengan meninjau minimal 3 Surat Penawaran. 2.2 Formulir Penawaran yang harus diisi Supplier terlampir. 2.3 Format Perjanjian (untuk supplier terpilih) terlampir. 2.4 Jadwal pada Formulir Penawaran : Jadwal Pengiriman Barang / Peralatan dan Harga Barang, Alat serta keperluan lain yang dilelang harus memenuhi Kriteria antara lain, Harga Kompetitif, Mutu Terjamin serta Pelayanan Antar yang dapat diandalkan. 2.5 Periode Perjanjian …………………………………s/d ………………………………………… 2.6 Jenis Kontrak : Lump sum 2.7 Pembayaran sesuai Prestasi. III. PERSYARATAN UMUM 3.1 TAMK berkewajiban untuk melakukan pengawasan dan pembinaan dalam pengadaan melalui; (a) Supervisi Pelaksanaan Pengadaan Bahan/Peralatan; (b) Persiapan Dokumen Pembayaran untuk Pengadaan Bahan/Peralatan yang sudah diterima; (c) Penerimaan Pengadaan Barang/Peralatan yang sudah diterima. 3.2 Tugas Supplier adalah mengadakan Bahan Baku atau Peralatan sesuai dengan Spesifikasi yang telah disepakati dalam perjanjian dan Pedoman Teknis PPIP. 3.3 Pekerjaan/Pengadaan ini tidak dapat dikontrakan kepada pihak lain oleh penyedia bahan/supplier (sub-kontrak) tanpa persetujuan tertulis dari OMS yang diketahui oleh FM dan TAMK. 3.4 Supplier harus mentaati segala perundang-undangan dan hukum yang berlaku, serta memperhatikan adat istiadat setempat. 3.5 Force Majeure adalah suatu keadaan yang menghambat/merusak pengadaan yang dilakukan dan terjadinya di luar kekuasaan semua pihak seperti bencana alam, kerusuhan, dsb. Bilamana terjadi Force Majeure maka Supplier harus melaporkan hal tersebut kepada OMS ditembuskan ke FM dan TAMK dalam waktu paling lambat tujuh Lampiran 7 Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan hari terhitung dari telah terjadinya Force Majeure tersebut. FM boleh menyetujui Perubahan Harga sebagai Akibat Force Majeure dalam menyiapkan Addendum Perjanjian jika diperlukan dengan konsultasi terinci bersma FM dan TAMK. 3.6 Bila terjadi Perbedaan Pendapat antara OMS dan Supplier maka hal ini harus segera dibahas dengan TAMK. Penyelesaian Masalah akan diputuskan setelah dibahas dalam rapat dua mingguan di tingkat kabupaten dengan mempertimbangkan perjanjian dan kenyataan di lapangan. Bila rapat memutuskan bahwa ada Penambahan Biaya yang wajar, karena Perubahan Spesifikasi, maka Addendum Kontrak harus dibuat. 3.7 Supplier akan mendapat sanksi apabila melakukan wanprestasi terhadap perjanjian yang dibuat, melalui surat tertulis dari OMS ditembuskan ke FM dan TAMK 3.8 Bila Supplier dianggap melanggar maka pembayaran kepada Supplier akan ditunda sampai sebab kelalaian telah diperbaiki dan diterima oleh OMS, sesuai dengan yang tercantum pada perjanjian. 3.9 Bila dalam jangka waktu 7 hari setelah menerima peringatan tertulis, Supplier masih belum mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kelalaian, maka OMS mengajukan pembatalan Perjanjian dan Menunjuk Pihak Ketiga untuk melaksanakan Pengadaan tersebut setelah dilakukan pembahasan dalam rapat dua mingguan di kabupaten. 3.10 Pembayaran akan dilaksanakan sesuai dengan Penilaian Pekerjaan oleh atau FM sebagaimana disebut dalam Perjanjian atau Addendum (bila ada). 3.11 Laporan oleh Supplier: a) Tiap Minggu tentang Peralatan. b) Tiap Minggu tentang Kemajuan Pengadaan.

Lampiran 7

Halaman 14

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

SURAT PENAWARAN PENGADAAN (Format 7.6)
Kepada Yth : Tim Pengelola Kegiatan ………………………………………. Desa …………………………………………………………………… Kecamatan …………………………………………………………. Kabupaten …………………………………………………………..

1. Setelah mengikuti Undangan Pelelangan termasuk Penjelasan kepada Supplier dan Persyaratan Umum (terlampir), kami bermaksud mengajukan Penawaran seperti yang tercantum dalam tabel ini :
No.
1

Nama / Jenis Barang
2

Volume
3

Harga Satuan
4

Total Harga
5=3x4

Keterangan / Jadwal Pengiriman
6

Total

Total Harga Penawaran Rp. ………………….., Terbilang …………………………………. ………………………………………………………………………………………………………… Jadwal Pelaksanaan Terlampir. 2. Kami akan memulai Pengadan Bahan / Barang tersebut pada saat menanda tangani perjanjian ini dan akan menyerahkan Bahan / Barang yang disebutkan dalam Perjanjian sesuai dengan Periode Waktu sebagaimana disebutkan dalam Dokumen Pelelangan. 3. Penawaran ini berlaku salama satu bulan. Tanggal : __________________________________________________

Nama Supplier : __________________________________________________ Alamat Supplier : __________________________________________________ __________________________________________________ Tanda tangan : __________________________________________________

Lampiran 7

Halaman 15

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

SURAT PERJANJIAN SEWA MENYEWA (Format 7.7)
Pada hari ini …………………., tanggal …..…, bulan …………………………….tahun …………

Kami yang bertanda tangan di bawah ini : I. Nama : ……………………………………… Alamat Desa : ……………………………………… : ……………………, Kecamatan : ……………………, Kabupaten : ……………… Jabatan : Ketua OMS

Berdasarkan Keputusan Musyawarah Desa I, Desa …………………………. tanggal …..…, bulan …………………………….tahun ………… Selanjutnya disebut Pihak Pertama. II. Nama Alamat : ………………………………………. : ……………………………………….

Jabatan : ……………………………………….

Selanjutnya disebut Pihak Kedua. Pihak Pertama telah Sepakat mengikat Perjanjian Sewa - Menyewa dengan Pihak Kedua, dimana Pihak Pertama menyewa kepada Pihak Kedua. Uraian alat yang disewa adalah sebagai berikut :
No.
1. 2. 3.

Nama Alat

Lama Penyewaan

Lampiran 7

Halaman 16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan Perjanjian Sewa Menyewa diatur dalam Pasal - pasal berikut ini : Pasal 1 Jangka Waktu 1. Jangka Waktu Sewa - Menyewa adalah Selama yang tercantum di atas berlaku sejak ditanda tanganinya perjanjian ini. 2. Bila di kemudian hari ternyata terjadi Perubahan Jangka Waktu Penyewaan, maka Pihak Pertama dan Pihak Kedua akan mengadakan Kesepakatan untuk merubah Jangka Waktu Sewa - Menyewa sebagaimana tercantum dalam Pasal ayat 1 di atas. Pasal 2 Biaya 1. Biaya Sewa yang telah disepakati oleh Kedua Belah Pihak adalah sebesar Rp. ………………………… (dengan huruf ……………………………………………………….). 2. Biaya Sewa - Menyewa mengikat, kecuali bila terjadi Penambahan atau Pengurangan Jangka Waktu Sewa - Menyewa. Pasal 3 Hak dan Kewajiban 1. Pihak Pertama berhak menerima Barang dalam Keadaan Baik / Layak Jalan, dan berkewajiban memenuhi Pembayaran yang telah disepakati. 2. Pihak Kedua berhak menerima Pembayaran sesuai dengan pasal 2 Surat Perjanjian ini atau telah disepakati dan berkewajiban menjaga serta merawat barang / alat selama dalam penyewaan sehingga tidak merugikan pihak pertama. Pasal 4 Tanggung jawab 1. Pihak Kedua akan bertanggung jawab bahwa keadaan barang yang disewakan dalam keadaan Baik, serta bertanggung jawab atas Kelancaran Pekerjaan. 2. Bilamana terjadi Kerusakan Barang pada masa penyewaan, maka Pihak Kedua akan memperbaiki Kerusakan Barang dengan Biaya dari Pihak Kedua. 3. Bila pada Masa Penyewaan terjadi kerusakan yang disebabkan oleh kelalaian Pihak Pertama sedemikian rupa sehingga memerlukan perbaikan kerusakan, maka Pihak Pertama akan mengeluarkan Biaya Perbaikan maksimal sebesar Rp. 100.000,00 (seratus ribu rupiah). Pasal 5 Sistem Pembayaran dan Biaya Operasional 1. Pihak Pertama dan Pihak Kedua sepakat, pembayaran dilakukan dengan perincian sebagai berikut : a. …………………………………………………………………………………………… Lampiran 7 Halaman 17

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan b. …………………………………………………………………………………………… c. …………………………………………………………………………………………… d. …………………………………………………………………………………………… 2. Pihak Pertama akan menanggung biaya operasional dari barang / alat yang disewa, misalnya biaya bahan bakar. Pasal 6 Perbedaan Pendapat 1. Bilamana dalam Jangka Waktu Sewa - Menyewa terjadi perbedaan pendapat atau ketidak sepakat antara Pihak Pertama dan Pihak Kedua, maka akan ditempuh cara Musyawarah untuk menyelesaikannya yang dihadiri oleh FM. 2. Bila Penyelesaian secara Musyawarah Pertama tidak dapat menyelesaikan perbedaan pendapat antara Pihak Pertama dan Pihak Kedua, maka akan diminta KMK dan Pokja Kecamatan sebagai penengah untuk memutuskan jalan keluarnya, selanjutnya keputusan tersebut mengikat. Dengan ditanda tanganinya Surat Perjanjian ini, maka kedua belah pihak setuju untuk mematuhi pasal - pasal tersebut di atas. Surat perjanjian ini dibuat dengan sebenar - benarnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Pihak Pertama

Pihak Kedua

(nama terang) Ketua OMS Mengetahui, Saksi I

(nama terang) Pemberi Sewa

(nama terang) Fasilitator Masyarakat

(nama terang) Kader Desa

Lampiran 7

Halaman 18

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CONTOH AMANDEMEN (Format 7.8)

AMANDEMEN
Nomor :_________________________ Tanggal __________

atas

SURAT PERJANJIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN (SP3) PROGRAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN (PPIP) Tahun _______
DESA__________________KEC____________ KAB_____________________PROVINSI ____________________ Nomor : _______________________ Tanggal ________________

ANTARA SATKER PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERMUKIMAN KABUPATEN__________

DENGAN

OMS DESA __________

Lampiran 7

Halaman 19

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan AMANDEMEN Nomor : ____________________ Tanggal _____________ Pada hari ini _______ tangan dibawah ini : Nama Jabatan Alamat tanggal _______ bulan _______ tahun ______, kami yang bertanda : : Pejabat Pembuat Komitmen Satker PIP Kabupaten :

Bertindak untuk dan atas nama Satuan Kerja Pembangunan Infrastruktur Permukiman dan Kegiatan Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Kabupaten_______ , selanjutnya disebut PIHAK KESATU. Nama : Jabatan : OMS Desa ________ Alamat : Bertindak untuk dan atas nama masyarakat desa ________, selanjutnya disebut PIHAK KEDUA. Kedua belah pihak berdasarkan : a. Laporan realisasi pelaksanaan di lapangan b. Surat permohonan oleh OMS Nomor ……………tentang………………… c. Berita Acara Pembahasan bersepakat untuk membuat perjanjian pekerjaan tambah kurang (Amandemen ke ____) yang mengikat dan merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dari Surat Perjanjian Kerja (Kontrak) Nomor ________, tanggal ____ bulan _____ tahun______ tersebut di atas dengan perubahan sebagai berikut : 1. 2. 3. (menjelaskan perubahan-perubahannya) Demikian Amandemen No.___ ini dibuat atas persetujuan kedua belah pihak PIHAK KEDUA PIHAK KESATU Ketua OMS Desa _________ PPK Satker Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kabupaten ________

______________________

______________________ NIP. :

Lampiran 7

Halaman 20

   

Lampiran 8
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN CATATAN HARIAN KEGIATAN (FORMAT 8.1)
Catatan Harian Kegiatan ini diisi oleh OMS setiap harinya, untuk menunjukkan Progress Kegiatan dan membantu Proses Pemantauan dari hari kehari. Dalam Catatan Harian ini terdapat Uraian Pekerjaan, Rencana Kerja untuk hari ini, Realisasinya, Realisasi Kumulatif, Jumlah HOK (Kontrol Absensi), Kondisi Cuaca, dan Catatan / Keterangan lain. 1. Tuliskan Nama Desa, Kecamatan dan Kabupaten tempat OMS bekerja. 2. Tuliskan Jenis Kegiatan, Masa Kerja, Tanggal Kerja (tanggal hari ini), Nama Pelaksana dan Nama Pendamping di atas Tabel. 3. Kolom 2 (Uraian Pekerjaan); mohon diuraikan jenis pekerjaan yang akan dan telah dilakukan hari ini. 4. Kolom 3 - 4 (Rencana); mohon dicantumkan Rencana Kegiatan untuk hari ini dalam Volume dan Satuannya. 5. Kolom 5 - 6 (Realisasi Hari Ini); setelah merujuk pada Rencana, mohon dituliskan Realisasi dari Perencanaan hari ini dalam Volume dan Satuan. Dari sini akan terlihat Progress / Prestasi pekerjaan. 6. Kolom 7 - 8 (Realisasi Kumulatif); merupakan Perhitungan Kumulatif dari hari - hari sebelumnya. 7. Kolom 9 - 11 (Jumlah HOK); mohon dituliskan Jumlah HOK pada hari ini, sesuai dengan Jabatan dan Porsi Pekerjaannya (pekerja / tukang / mandor). 8. Kolom 12 (Cuaca); dicantumkan Kondisi Cuaca pada hari ini, berguna untuk memantau apakah Pelaksanaan terganggu oleh cuaca. 9. Kolom 13 (Catatan); dicantumkan beberapa Catatan apabila perlu. Catatan Harian kegiatan ini dibuat oleh OMS, dengan diperiksa oleh KPP dan diketahui oleh KD, dan disimpan sebagai arsip dalam sebuah buku administrasi OMS, dan menjadi alat bantu untuk menyusun laporan - laporan selanjutnya.

Lampiran 8

Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Catatan Harian Kegiatan (Format 8.1)
PPIP Tahun 2013 Desa / Kec. / Kab. / Provinsi Jenis Kegiatan Masa Kerja No. 1 Uraian Pekerjaan 2
: : : :

Tanggal Kerja : Pelaksana :: Pendamping : Realisasi Hari ini Satuan Volume 5 6 Realisasi Kumulatif Satuan Volume 7 8 Jumlah HOK Mdr/Kk Tukang 11 10 Cuaca 12 Catatan 13

Rencana Satuan Volume 3 4

Pekerja 9

Mengetahui :

Diperiksa Oleh :

Dibuat Oleh :

(KD)

(KPP)

(OMS)

Lampiran 8

Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Petunjuk Pengisian Daftar Hadir Pekerja Harian Dan Penerimaan Insentif (Format 8.2)
Formulir ini diisi oleh Ketua OMS bekerja sama dengan mandor dan ditandatangani oleh bendahara mengenai Jumlah Penerimaan Insentif, dan oleh karenanya berkaitan dengan Daftar Hadir Pekerja Harian. Formulir ini menjelaskan tentang Daftar Hadir Pekerja Harian di Tingkat Desa dan Jumlah Insentif yang harus diberikan per kurun waktu tertentu. Keterangan singkatan: HOK : Hari Orang Kerja Pk : Pekerja Tk : Tukang Kk/Md : Kepala Kelompok/Mandor 1. Tuliskan Nama Desa / Kecamatan, Jenis Kegiatan / Jenis Prasarana, Lokasi Kegiatan, Tanggal Kerja (tgl ... s/d tgl ...), dan Masa Kerja (... hari). 2. Insentif untuk masing-masing pekerja / tukang / mandor; mohon dituliskan Jumlah Insentif untuk masing - masing pekerja dihitung dari posisi klasifikasinya, yang dapat digunakan sebagai Dasar Perhitungan Jumlah Insentif. 3. Nama, Kategori, Asal, HOK diisi dengan mencantumkan tanda () pada masing masing kolom yang bersangkutan, sesuai dengan kondisi sebenar - benarnya. 4. Jumlah HOK merupakan Penjumlahan hari di mana pekerja / tukang / mandor bekerja. 5. Jumlah Insentif (Rp) merupakan Perhitungan dari Jumlah HOK dikalikan dengan Insentif untuk 1 tenaga kerja. 6. Tanggal Pembayaran; mohon dituliskan Tanggal Pembayaran Insentif bagi masing - masing pekerja. Contoh : Jumlah HOK dl Kk L P P T Kk/ lr d P / ds k k Md Tk s k M 1 2 3 4 5 6 7 d 5         Kategori Asal Hari Orang Kerja(HOK) Menurut Tanggal Jumlah Insentif (Rp)

No.

Nama

1.

Sutanti

Lampiran 8

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PEKERJA HARIAN DAN PENERIMAAN INSENTIF (Format 8.2)
Desa / Kecamatan : ______________________ Jenis Kegiatan : ______________________ Lokasi Kegiatan : ______________________ Tanggal Kerja : ______________________ Masa Kerja : ______________________ : _____________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK Pekerja Insentif untuk 1 (satu) HOK Tukang : _____________________ Insentif untuk 1 (satu) HOK Kep. Kelompok / Mandor : ____________________

No.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Jumlah HOK Jumlah Tanda tangan / Kk Nama Insentif Cap Jempol Kk Pk Tk / (Rp) Tangan Kiri Pk Tk / Md 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 1617 181920 21 2223 24 25 26 27 28 29 30 Md 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Jumlah : Jumlah : Hari Orang Kerja (HOK) Menurut Tanggal

Kategori

Tanggal Pembayaran : ...................................... 2013 FM KPP Bendahara Ketua OMS

(.......................................) (..............................................) (...................................................) (...........................................)
Lampiran 8 Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CATATAN HARIAN PENGGUNAAN MATERIAL (Format 8.3)
: Rural Infrastructure Support - PNPM Mandiri II Tahun : Desa / Kec. / Kab. / Propinsi : Jenis Kegiatan : Masa Kerja : No. Kontrak : Lokasi Kerja : Pelaksana

No.

Tanggal

Uraian Material

Sumber Dana RIS-PNPM Swadaya (Rp) (Rp)

Stok Material Material Material Masuk Keluar Vol. Sat. Vol. Sat. Vol. Sat.

Catatan

Paraf Pengambil Penanggung Material Jawab Stok

Disetujui Oleh :

Diperiksa Oleh : KD KPP

Dibuat Oleh : OMS

FM

(…………………..………………..) (………………………...…...………..)
Lampiran 8

(……………..………………..)

(………………………………….…………………..)
Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MINGGUAN PRESTASI KEMAJUAN PELAKSANAAN (Format 8.4)
Formulir ini dibuat oleh OMS, selaku Pelaksana, dibuat tiap satu minggu Pelaksanaan terhitung dari mulainya Pelaksanaan. Formulir ini merupakan Rekap dari Catatan Kegiatan Harian, yang harus diisi oleh OMS setiap hari. Laporan ini diperiksa oleh KPP, selaku Pengawas dari Masyarakat, dan harus diketahui oleh KD, selaku Konsultan Pendamping. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Kolom Uraian Pekerjaan, Volume, Satuan, Harga Satuan, Jumlah Harga, dan Bobot diisi sesuai Urutan Pekerjaan, seperti yang dimuat dalam Formulir Rencana Jadual Pelaksanaan. 2. Kolom Hasil Pekerjaan, terdiri dari 4 sub kolom,
    Minggu Lalu, diisi sesuai dengan bobot kemajuan yang sudah dicapai minggu lalu; Minggu Ini, diisi sesuai dengan bobot kemajuan yang sudah dicapai minggu ini; Jumlah, merupakan hasil penjumlahan bobot kemajuan minggu lalu dengan minggu ini; Sisa, merupakan hasil pengurangan dari nilai kolom Bobot dengan sub kolom jumlah

3. Kolom Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan adalah Nilai Prosentase yang didapat dari nilai sub kolom jumlah dibagi nilai kolom Bobot dikalikan 100%; 4. Kolom Prosentase Terhadap Seluruh Pekerjaan adalah Nilai Kolom Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan dikalikan Nilai Jumlah Harga dibagi Total Jumlah Harga dikalikan 100%. 5. Prestasi Rencana diisi sesuai dengan Nilai Bobot Rencana pada minggu tersebut yang diajukan dalam Rencana Jadual Pelaksanaan. 6. Deviasi Rencana adalah Nilai Total Jumlah Bobot Terlaksana pada minggu tersebut dikurangi Nilai Prestasi Rencana, bila nilainya minus berarti Pelaksanaan mengalami Keterlambatan dari Rencana.

Lampiran 8

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

REKAPITULASI MINGGUAN KEMAJUAN PELAKSANAAN MINGGUAN (Format 8.4)
Rural Infrastructure Support - PNPM Mandiri II Tahun Desa / Kec. / Kab./ Propinsi : : Jenis Kegiatan Masa Kerja : :

Uraian No. Kegiatan

Volume

Satuan

Harga Jmlh Prosentase Bobot Hasil Pekerjaan Satuan Harga Kemajuan Tiap Pekerjaan (Rp) (Rp) (%) Mg Lalu Mg Ini Jmlh Sisa

Prosentase Kemajuan Thd Seluruh Pekerjaan

Jumlah Prestasi Rencana Deviasi Prestasi Verifikasi Oleh TAMK Diperiksa Oleh : FM Disetujui Oleh : KPP Dibuat Oleh : OMS

(…………………………….)

(…………………………….)

(…………………………….)

Nama Jelas
Lampiran 8

Nama Jelas

Nama Jelas

(…………………………….) Nama Jelas
Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN KEMAJUAN PELAKSANAAN BULANAN (Format 8.5)
Rural Infrastructure Support - PNPM Mandiri II Tahun Desa / Kec. / Kab. / Propinsi : : Jenis Kegiatan Masa Kerja : :

No.

Uraian Kegiatan

Volume

Satuan

Harga Satuan (Rp)

Jumlah Harga (Rp)

Bobot (%)

Hasil Pekerjaan Bln Lalu Bln Ini Jmlh Sisa

Prosentase Kemajuan Tiap Pekerjaan

Prosentase Kemajuan Thd Seluruh Pekerjaan

Jumlah Prestasi Rencana Deviasi Prestasi Verifikasi Oleh TAMK Diperiksa Oleh : FM Disetujui Oleh : KPP Dibuat Oleh : OMS

(…………………………….)

(…………………………….)

(…………………………….)

Nama Jelas

Nama Jelas

Nama Jelas

(…………………………….) Nama Jelas

Lampiran 8

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN MASALAH YANG DIHADAPI TINGKAT DESA (Format 8.6)
Bulan : Provinsi : Kabupaten : Kecamatan Desa : :

No.

Kendala dan Masalah

Upaya yang Dilakukan Untuk Menyelesaikan Masalah

Bantuan yang diharapkan Dalam Penyelesaian Masalah

Tanggal : ................................ 2013

(_______________________) Ketua OMS
Lampiran 8

(______________________) Kader Desa
Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

REKAPITULASI PERMASALAHAN TINGKAT KECAMATAN (Format 8.7)
Provinsi Kabupaten Kecamatan : : :

No.

Desa

Masalah

Jenis / Derajad

Penyelesaian Masalah

Tgl. Informasi Status Masuk / Tanggal Masalah Penanganan

NB: Status masalah diisi : Belum selesai / Proses / Selesai

Tanggal : .................................. 2013 (__________________) Fasilitator Masyarakat

Lampiran 8

Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

REKAPITULASI MASALAH DAN TINDAK LANJUT TINGKAT KABUPATEN (Format 8.8)
Provinsi Kabupaten : : Desa Masalah Jenis / Derajat Penyelesaian Masalah Tgl. Informasi Masuk / Tanggal Penanganan Status Masalah

No.

Kecamatan

NB : Status masalah diisi : Belum Selesai / Proses / Selesai Tanggal : ………………………….. 2013

(___________________________) Tim Ahli Manajemen Kabupaten

Lampiran 8

Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN BUKU KAS UMUM (BKU) (Format 8.9)
Formulir ini dibuat oleh OMS – selaku Pelaksana dan Penanggung Jawab Pengelolaan Dana di Tingkat Desa – sebagai Acuan Penilaian Ketertiban Administrasi dan Pertanggungjawaban Penggunaan Keuangan Proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Penggunaan Dana : Tahap (I/II/III). Tahap I, II dan III dipilih sesuai dengan Pentahapan Penerimaan atau Pencairan Dana yang meliputi Tahap I (40% atau Rp 100 juta), Tahap II (30% atau Rp 75 juta) dan Tahap III (30% atau Rp 75 juta). Periode (....... s/d ..... ) diisi berdasarkan Tanggal Mulai dan Akhir Pencatatan Buku Kas Umum untuk setiap Tahapannya. 2. Kolom No, diisi dengan Urutan Nomor Pencatatan Penerimaan atau Pengeluaran Dana. 3. Kolom Tanggal, diisi dengan Tanggal terjadinya Penerimaan atau Pengeluaran, yang dicatat secara berurutan. 4. Kolom Sumber Penerimaan, diisi dengan Sumber Dana. 5. Kolom Jumlah Penerimaan, diisi dengan Jumlah Dana yang diterima, sesuai dengan Sumber Penerimaannya. 6. Kolom Pengeluaran meliputi Nama/Jenis Pekerjaan, Kategori/Jenis Pengeluaran dan Jumlah Pengeluaran. 7. Kolom Jenis Pekerjaan, diisi bila Pekerjaan yang dilaksanakan didesa meliputi lebih dari satu jenis pekerjaan (misalnya : jalan dan irigasi). 8. Kolom Kategori/Jenis Pengeluaran. Kategori Pengeluaran diisi dengan Jenis Kategori dari Pengeluaran, yang meliputi : Bahan, Alat, Upah dan Biaya Operasional. Jenis Pengeluaran diisi dengan Jenis Pengeluaran untuk setiap Kategorinya, misalnya untuk Kategori Bahan (misal : pasir 30 M3), alat (cangkul: 2 buah). 9. Kolom No. Bukti, diisi dengan No. Bukti dari Pengeluaran Dana. Bukti - bukti Pengeluaran yang berupa Kuitansi dan / atau Nota diberi No. Urut sesuai dengan Urutan Tanggalnya. Nilai Pengeluaran yang dicatat dalam Buku Kas Umum harus sama jumlahnya dengan yang tercatat didalam Bukti - bukti Pengeluarannya. 10. Kolom Jumlah Pengeluaran, diisi dengan Jumlah Pengeluaran sesuai dengan bukti Pengeluarannya.

Lampiran 8

Halaman 12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PROGRAM PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR PERDESAAN TAHUN 2013 BUKU KAS UMUM (BKU) (Format 8.9)
Periode Penggunaan Dana : Tahap I / II / III (…………… s/d ……………) Tahun Anggaran Desa / Kec. / Kab. ; ……………………………………. ; ………… / …………… / ………… Bank / Nomor Rekening Penandatangan Buku Bank / Rek. : ……. / …………. : …………………..

PENERIMAAN NO. TANGGAL Sumber Penerimaan

PENGELUARAN Jumlah Nama Pekerjaan Kategori / Jenis Pengeluaran No, Bukti Jumlah

Jumlah Penerimaan

Jumlah Pengeluaran

Lampiran 8

Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PAPAN INFORMASI
Jumlah Dana Bantuan - Pembangunan Infrastruktur - Operasional dan perencanaan : Rp. 250 juta : Rp. 245 juta : Rp. 5 juta

BERITA ACARA MUSYAWARAH DESA

Organisasi OMS Ketua : Bendahara : Anggota : Kader Desa :

Organisasi KPP Ketua : Bendahara : Anggota :

Tenaga Kerja 1. Tukang 2. Pekerja Total

Jumlah

Upah

Total

Jenis Infrastruktur 1. 2. Total Jenis Material 1. Batu 2. Pasir 3. Semen Diisi material yg bervolume besar Total

Volume

Jumlah Dana

PROGRES : Pencairan dana Tahap I : Rp. 100 juta pada tanggal....... Pencairan dana Tahap II : Rp. 75 juta pada tanggal....... Pencairan dana Tahap III : Rp. 75 juta pada tanggal....... FOTO-FOTO PELAKSANAAN

Volume

Harga

Total

Lampiran 8

Halaman 14

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN BUKU BIMBINGAN (Format 8.10)
Buku Bimbingan ini diisi oleh Fasilitator, Tenaga Ahli Konsultan dan Satker/TPK sebagai bentuk pembinaan kepada OMS yang membantu untuk meningkatkan kinerja pelaksanaan. Buku Bimbingan ini diperlukan sebagai sarana untuk membimbing dan memberikan saran dan rekomendasi bagi pelaksanaan PPIP Tahun 2013 khususnya di tingkat desa. Di awal tabel dituliskan Nama Desa, Kecamatan, Kabupaten dan Provinsi, Jenis Kegiatan, Masa Kerja, dan nama Pelaksana. Karena tujuannya adalah juga untuk sarana berkomunikasi antara pendamping dan pelaksana, maka yang perlu dicantumkan adalah nama pelaku/pendamping, jabatan pelaku/pendamping, saran dan dilengkapi dengan paraf.

Lampiran 8

Halaman 15

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Buku Bimbingan (Format 8.10)
PPIP Tahun Desa /Kecamatan Kabupaten / Provinsi : 2013 : : Jenis Kegiatan Masa Kerja Pelaksana : : :

No.

Hari / Tanggal

Nama Pendamping/Pembina

Jabatan

Saran dan Rekomendasi

Paraf

Lampiran 8

Halaman 16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BUKU TAMU (Format 8.11)
PPIP Tahun Desa /Kecamatan Kabupaten / Propinsi : 2013 : : Jenis Kegiatan Masa Kerja Pelaksana : : :

No.

Hari / Tanggal

Nama

Jabatan

Kesan dan Saran

Tanda Tangan

Lampiran 8

Halaman 17

   

Lampiran 9
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan  Infrastruktur Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CATATAN HARIAN FASILITATOR TEKNIK (FORMAT 9.1)
Nama Fasilitator Teknik : Hari/Tanggal Aktifitas : : URAIAN LOKASI

Tujuan :

Sasaran :

Hasil :

Permasalahan :

Tindak Lanjut :

Diverifikasi Oleh TAMK

Diketahui Oleh Ketua OMS

Dibuat Oleh Fasilitator Teknik

(……………...) Nama Jelas

(……………...) Nama Jelas

(……………...) Nama Jelas

Lampiran 9

Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

CATATAN HARIAN FASILITATOR PEMBERDAYAAN (FORMAT 9.2)
Nama Fasilitator Pemberdayaan Hari/Tanggal Aktifitas : : : URAIAN LOKASI

Tujuan :

Sasaran :

Hasil :

Permasalahan :

Tindak Lanjut :

Diverifikasi Oleh TAMK

Diketahui Oleh Ketua OMS

Dibuat Oleh Fasilitator Pemberdayaan

(……………...)
Nama Jelas

(……………...)
Nama Jelas

(……………...)
Nama Jelas

   
Lampiran 9 Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Persiapan dan Perencanaan  Tingkat Desa  Format 9.3 

 
Tahapan Kegiatan
Tgl. Sosialiasi Persiapan Tgl. Rembug Persiapan Tgl. Musyawarah Desa I Tgl. Identifikasi Permasalahan Tgl. Musyawarah Desa II Tgl. Penyusunan UPD Tgl. Penyusunan RKM Perencanaan Tgl. Verifikasi RKM Tgl. Gambar Desain Tgl. Penyusunan RAB Tgl. Verifikasi DED & RAB Tgl. Musyawarah Desa III Jumlah Dana O & M

Desa Sasaran
(nama desa). (nama desa). (nama desa).

 
Verifikasi TAMK ..........................., tanggal...................................2013 Dibuat Oleh : Fasilitator Teknik Fasilitator Pemberdayaan

( Nama )
Lampiran 9

( Nama )

( Nama )
Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Format 9.4  Monitoring Partisipasi Masyarakat Dalam Perencanaan  Tingkat Desa  Kegiatan Uraian
Jumlah Undangan Sosialisasi Jumlah Total Peserta Jumlah Peserta Perempuan Jumlah Masyarakat Miskin yang hadir Jumlah Undangan Musyawarah Desa I Jumlah Total Peserta Jumlah Peserta Perempuan Jumlah Masyarakat Miskin yang hadir Jumlah Undangan Musyawarah Desa II Jumlah Total Peserta Jumlah Peserta Perempuan Jumlah Masyarakat Miskin yang hadir Jumlah Undangan Musyawarah Desa III Jumlah Total Peserta Jumlah Peserta Perempuan Jumlah Masyarakat Miskin yang hadir ..........................., tanggal...................................2013 Verifikasi TAMK ( Nama ) Mengetahui: Ketua OMS ( Nama ) Dibuat Oleh : Fasilitator Teknik Fasilitator Pemberdayaan ( Nama ) ( Nama )

Nama Desa Sasaran 1 2 3

   
Lampiran 9 Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Pelaksanaan Fisik 
Tingkat Desa 

Format 9.5 
 

Desa Sasaran Kegiatan Uraian
Nomor Kontrak Tanggal Kontrak Jangka Waktu Kontrak Tanggal SPMK Volume Jenis Infrastruktur Terkontrak : 1. Transportasi a. jalan (pjg x lbr) b. ....................... 2. Irigasi a. bendung b. Saluran 3. Air Minum a. perpipaan b. Sumur c. ............. 4. Sanitasi a. MCK b. ........... Tgl. Pengajuan Pencairan oleh OMS Tgl. Pengajuan SPM Pencairan Dana Tahap I Tgl. Penerbitan SP2D Tgl Dana Masuk Rekening OMS Tgl. Dimulai Pelaksanaan Fisik Tgl. Pengajuan Pencairan oleh OMS Tgl. Pengajuan SPM Tgl. Penerbitan SP2D
Lampiran 9 Halaman 5

(nama desa).

(nama desa).

(nama desa).

Kontrak

..............m2 ............... ............unit .............m’ .............m’ ............ unit ............unit

..............m2 ............... ............unit .............m’ .............m’ ............ unit ............unit

..............m2 .............. ............unit .............m’ .............m’ ............ unit ............unit

Pencairan Dana Tahap II

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Tgl Dana Masuk Rekening OMS Tgl. Dimulai Pelaksanaan Fisik Progres Fisik (%) Tgl. Pengajuan Pencairan oleh OMS Tgl. Pengajuan SPM Pencairan Dana Tahap III Tgl. Penerbitan SP2D Tgl Dana Masuk Rekening OMS Tgl. Dimulai Pelaksanaan Fisik Progres Fisik (%) ..........................., tanggal...................................2013     Verifikasi TAMK Mengetahui: Ketua OMS Dibuat Oleh : Fasilitator Teknik Fasilitator Pemberdayaan

( Nama )

( Nama )

( Nama )

( Nama )

                               
Lampiran 9 Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

  Monitoring Swadaya Masyarakat  Tingkat Desa  Format 9.6 
 

Jenis Swadaya

Uraian
Jenis lahan

Desa (nama desa) (nama desa) (nama desa)

Lahan

Luas lahan (m2) Harga Lahan/m2 Total Swadaya (Rp) Jenis lahan

Material

Luas lahan Harga Lahan Total swadaya (Rp) Jumlah Tenaga Kerja Jumlah hari kerja

Tenaga Kerja

Jumlah HOK Upah Kerja Total swadaya (Rp).

Lain-lain

TOTAL SWADAYA PER DESA (Rp) ..........................., tanggal...................................2013 Verifikasi TAMK Mengetahui: Ketua OMS Dibuat Oleh : Fasilitator Teknik Fasilitator Pemberdayaan

( Nama )
Lampiran 9

( Nama )

( Nama )

( Nama )
Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan
 

PETUNJUK PENGISIAN PARTISIPASI MASYARAKAT (Format 9.7)
Formulir ini diisi oleh Fasilitator Masyarakat setiap bulannya. Formulir ini menjelaskan tentang Partisipasi Masyarakat di dalam PPIP Tahun 2011. 1. Tuliskan Nama anda, Tanggal pengisian, Kecamatan, Kabupaten dan Provinsi. 2. Tanggal Pelaksanaan Kegiatan – Isilah Tanggal Pelaksanaan Kegiatan. Jika Kegiatan membutuhkan Waktu beberapa lama, mohon tuliskan Jangka Waktu Kegiatan tersebut, contoh : 4 - 20 Juni, 2010. 3. Jumlah orang yang berperan Aktif di setiap Kegiatan – Daftar Hadir, tulislah berapa orang yang hadir pada setiap Kegiatan, jumlah Laki - laki, Perempuan dan Orang Miskin. 4. Kualitas Partisipasi – Tabel sesi pertama akan menunjukkan Kualitas Partisipasi Masyarakat pada setiap Kegiatan.  Partisipasi Sangat Aktif (SA)

 Semua atau sebagian besar peserta (lebih dari 70%) turut terlibat dalam Tahapan Perencanaan dan Pelaksanaan Kegiatan.  Setiap orang bebas untuk mengemukakan pendapatnya dan berperan sangat aktif. Semua orang dilibatkan dalam Pengambilan Keputusan.

Dalam setiap Pertemuan, mereka mengajukan pertanyaan dan merasa tertarik serta antusias dengan program ini.

 Partisipasi Aktif (A)

 Kelompok Perempuan dan Orang Miskin berpartisipasi Sangat Aktif dalam setiap Tahapan.  Lebih dari separuh (51-70%) warga desa turut terlibat dalam Tahapan Perencanaan dan Pelaksanaan Kegiatan.  Setiap orang bebas untuk mengemukakan pendapatnya dan berperan aktif. Hampir semua orang dilibatkan dalam Pengambilan Keputusan.  Partisipasi masih terbatas pada sedikit orang atau pada beberapa elit desa saja.  Hanya sebagian kecil orang atau beberapa elit saja yang terlibat dalam Perencanaan dan Pengambilan Keputusan.  Hanya ada beberapa orang yang merasa bebas untuk mengungkapkan pendapatnya dan berperan aktif. Proses pengambilan keputusan didominasi oleh para elit desa atau hanya melibatkan beberapa orang saja.  Hanya sedikit perempuan dan orang miskin yang ikut berpartisipasi.

 Partisipasi Rata-rata (Rt)

 Partisipasi Rendah (Rd)

5. Komentar Umum – Mohon dituliskan seluruh maupun beberapa komentar umum dari setiap aktifitas.
Lampiran 9 Halaman 8

 Partisipasi terbatas hanya pada satu atau dua elit desa yang mempunyai pengaruh. Tidak satupun warga desa yang merasa bebas untuk mengemukakan pendapatnya dan berperan aktif. Satu atau dua orang / elit desa yang membuat keputusan.  Kelompok perempuan dan orang miskin sulit berpartisipasi dalam Tahap Perencanaan dan Pengambilan Keputusan.

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PEMANTAUAN PARTISIPASI MASYARAKAT   (Format 9.7) 
Nama Fasilitator : …………………… Tanggal : ……………… Provinsi : ……..…………… Kabupaten : ………………… Kecamatan : ……………… Kegiatan Musyawarah Desa I Identifikasi Permasalahan Musyawarah Desa II Penyusunan PJM Perdesaan Musyawarah Desa III Pelaksanaan Kegiatan (Tenaga kerja, pengadaan bahan dan material) Musyawarah Desa IV Pelestarian (Jumlah orang yang berpartisipasi dalam kegiatan pelestarian) Mengetahui:
*) Isi dengan tanda silang

Tanggal Pelaksanaan

Jumlah Orang yang Mengikuti Kegiatan Jumlah Laki-Laki Perempuan

Kualitas Partisipasi *) SA SA SA SA SA SA SA SA A A A A A A A A Rt Rt Rt Rt Rt Rt Rt Rt Rd Rd Rd Rd Rd Rd Rd Rd

Komentar Umum

Dibuat Oleh : Fasilitator Teknik ( Nama ) Fasilitator Pemberdayaan ( Nama )

Ketua OMS ( Nama )

 
Lampiran 9 Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Penyelesaian Kegiatan 
Tingkat Desa 

Format 9.8 
  Uraian Kegiatan
LP2K Tgl. Pembuatan Tgl. Verifikasi Tgl. Pembuatan Tgl. Verifikasi Tgl. Pembuatan Tgl. Verifikasi Tgl. Pembuatan Tgl. Verifikasi Jumlah Undangan Tgl. Musyawarah Desa IV Musyawarah Desa Jumlah Total Peserta IV Jumlah Peserta Perempuan Jumlah Masyarakat Miskin yang hadir Serah Terima Infarstruktur Dokumen Penyelesaian/Lap. Akhir OMS Tgl. Serah terima ke Satker Tgl. Serah Terima Ke Masyarakat Tgl. Penyusunan Tgl. Penyerahan ke Satker   ..........................., tanggal...................................2013   Mengetahui: Ketua OMS Dibuat Oleh : Fasilitator Teknik Fasilitator Pemberdayaan ( Nama )

Desa (nama desa) (nama desa) (nama desa)

RKB

SP2K

BASPK

( Nama )  
Lampiran 9

( Nama )

Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Format 9.9 Laporan Pendahuluan
(Laporan bulan ke-1) Desa dampingan : I. Desa 1 ……………..Kecamatan…………………….Kabupaten…………………. II. Desa 2 ………………Kecamatan…………………….Kabupaten…………………. III. Desa 3 ………………Kecamatan…………………….Kabupaten…………………. I. Pelaksanaan Pendampingan Desa 1 Pendahuluan Penjelasan pemahaman fasilitator terhadap PPIP Profil Desa Letak geografis desa Aksesibilitas menuju desa Data Kependukan Data Potensi Desa (Ekonomi, Sosial, Budaya) Permasalahan Umum (Ekonomi, Sosial, Budaya)

a. b. c. d. e.

Rencana Pelaksanaan Kegiatan a. Jadwal kegiatan di tingkat desa b. Target penyelesaian kegiatan di tingkat desa Pendampingan Pelaksanaan a. Progres pelaksanaan kegiatan di tingkat desa s.d. bulan bersangkutan - Menjelaskan capaian kegiatan yang telah dilaksanakan (progress tahapan yang telah dicapai harus dijelaskan dengan poin-poin seperti dibawah ini) b. koordinasi awal - Menjelaskan proses koordinasi awal dengan pemerintah desa dan tokoh masyarakat - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya c. Sosialisasi - Menjelaskan proses yang terjadi dalam forum sosialisasi - Menjelaskan peran fasilitator dalam sosialisasi yang dilaksanakan - Menjelaskan peran masyarakat dalam sosialisasi terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan tentang Pakta Integritas - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya
Lampiran 9 Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

d. Rembug persiapan - Menjelaskan aktifitas dalam melaksanakan rembug persiapan - Menjelaskan peran masyarakat terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya e. Musyawarah Desa I - Menjelaskan proses yang terjadi dalam pemilihan OMS, KPP dan KD - Menjelaskan peran fasilitator dalam Musdes I yang dilaksanakan - Menjelaskan peran masyarakat terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya f. Identifikasi Permasalahan - Menjelaskan aktifitas dalam melaksanakan identifikasi permasalahan - Menjelaskan hasil identifikasi permasalahan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya g. Musyawarah Desa II - Menjelaskan proses pengusulan kegiatan - Menjelaskan proses yang terjadi dalam pemilihan jenis infrastruktur - Menjelaskan peran masyarakat dalam sosialisasi terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya h. Penyusunan PJM dan RKM - Menjelaskan aktifitas dalam penyusunan PJM dan RKM - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya i. Verifikasi PJM dan RKM - Menjelaskan mengenai proses verifikasi PJM dan RKM - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya j. Penyusunan Desain dan RAB - Menjelaskan mengenai proses penyusunan desain dan RAB - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya k. Pengawasan Pelaksanaan Fisik - Menjelaskan jenis pekerjaan pembangunan yang dilaksanakan - Menjelaskan aktifitas fasilitator dalam pengawasan pelaksanaan fisik - Menjelaskan peran masyarakat dalam sosialisasi terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan tentang swadaya masyarakat - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya l. Penyelesaian Kegiatan - Menjelaskan dalam penyusunan dokumen penyelesaian - Menjelaskan manfaat dari infrastruktur terbangun m. Musyawarah Desa IV - Menjelaskan mengenai proses penyusunan desain dan RAB - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya
Lampiran 9 Halaman 12

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

II.

Pelaksanaan Pendampingan Desa 2 ‐ Outline laporan sama dengan di atas

III. Pelaksanaan Pendampingan Desa 3 ‐ Outline laporan sama dengan di atas LAMPIRAN 1. Catatan Harian Fasilitator 2. Rencana Kerja Fasilitator 3. Format Monitoring 2 Mingguan 4. Dokumentasi

Dibuat oleh Fasilitator

( nama )

Lampiran 9

Halaman 13

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Format 9.10 Laporan Bulanan
(laporan bulan ke 2 dan dst) Desa dampingan : I. Desa 1 ……………..Kecamatan…………………….Kabupaten…………………. II. Desa 2 ………………Kecamatan…………………….Kabupaten…………………. III. Desa 3 ………………Kecamatan…………………….Kabupaten…………………. I. Pelaksanaan Pendampingan Desa 1 1.1. Pendahuluan Penjelasan pemahaman fasilitator terhadap PPIP 1.2. Profil Desa a. Letak geografis desa b. Aksesibilitas menuju desa c. Data Kependukan d. Data Potensi Desa (Ekonomi, Sosial, Budaya) e. Permasalahan Umum (Ekonomi, Sosial, Budaya) 1.3. Review Jadwal Pelaksanaan Kegiatan a. Jadwal kegiatan di tingkat desa b. Review Jadwal Pelaksanaan (percepatan atau keterlambatan) c. Target penyelesaian kegiatan di tingkat desa Pendampingan Pelaksanaan a. Status capaian bulan lalu b. Progres pelaksanaan kegiatan di tingkat desa s.d. bulan bersangkutan - Menjelaskan capaian kegiatan yang telah dilaksanakan (progress tahapan yang telah dicapai harus dijelaskan dengan poin-poin seperti dibawah ini) c. koordinasi awal - Menjelaskan proses koordinasi awal dengan pemerintah desa dan tokoh masyarakat - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya d. Sosialisasi - Menjelaskan proses yang terjadi dalam forum sosialisasi - Menjelaskan peran fasilitator dalam sosialisasi yang dilaksanakan - Menjelaskan peran masyarakat dalam sosialisasi terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan
Lampiran 9 Halaman 14

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

-

Menjelaskan tentang Pakta Integritas Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya

e. Rembug persiapan - Menjelaskan aktifitas dalam melaksanakan rembug persiapan - Menjelaskan peran masyarakat terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya f. Musyawarah Desa I - Menjelaskan proses yang terjadi dalam pemilihan OMS, KPP dan KD - Menjelaskan peran fasilitator dalam Musdes I yang dilaksanakan - Menjelaskan peran masyarakat terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya g. Identifikasi Permasalahan - Menjelaskan aktifitas dalam melaksanakan identifikasi permasalahan - Menjelaskan hasil identifikasi permasalahan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya h. Musyawarah Desa II - Menjelaskan proses pengusulan kegiatan - Menjelaskan proses yang terjadi dalam pemilihan jenis infrastruktur - Menjelaskan peran masyarakat dalam sosialisasi terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya i. Penyusunan PJM dan RKM - Menjelaskan aktifitas dalam penyusunan PJM dan RKM - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya j. Verifikasi PJM dan RKM - Menjelaskan mengenai proses verifikasi PJM dan RKM - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya k. Penyusunan Desain dan RAB - Menjelaskan mengenai proses penyusunan desain dan RAB - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya l. Pengawasan Pelaksanaan Fisik - Menjelaskan jenis pekerjaan pembangunan yang dilaksanakan - Menjelaskan aktifitas fasilitator dalam pengawasan pelaksanaan fisik - Menjelaskan peran masyarakat dalam sosialisasi terutama masyarakat miskin dan kaum perempuan - Menjelaskan tentang swadaya masyarakat - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya m. Penyelesaian Kegiatan - Menjelaskan dalam penyusunan dokumen penyelesaian - Menjelaskan manfaat dari infrastruktur terbangun
Lampiran 9 Halaman 15

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

n. Musyawarah Desa IV - Menjelaskan mengenai proses penyusunan desain dan RAB - Menjelaskan permasalahan yang dihadapi dan tindaklanjutnya 2. Pelaksanaan Pendampingan Desa 2 ‐ Outline laporan sama dengan di atas 3. Pelaksanaan Pendampingan Desa 3 ‐ Outline laporan sama dengan di atas LAMPIRAN 1. Catatan Harian Fasilitator 2. Rencana Kerja Fasilitator 3. Format Monitoring 2 Mingguan 4. Dokumentasi

Dibuat oleh Fasilitator

( nama )

Lampiran 9

Halaman 16

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Persiapan dan Perencanaan (Kabupaten) Format 9.11
Kabupaten Provinsi Jumlah desa No. Desa : : : Persiapan Sosialisasi Rembug Persiapan Musdes I Identif. Permasalahan Musdes II Penyusunan UPD Perencanaan Penyu Verifikasi Gambar sunan RKM Desain RKM RAB Musdes III Biaya Pemeliharaan

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP.
Lampiran 9

Dibuat oleh : TAMK ( Nama )

Halaman 17

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Partisipasi Masyarakat Dalam Perencanaan (Kabupaten) Format 9.12
Kabupaten Provinsi Jumlah desa : : : Sosialisasi No. Desa Jumlah Undangan Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes I Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes II Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes III Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMK ( Nama )

Lampiran 9

Halaman 18

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Pelaksanaan Fisik (Kabupaten) Format 9.13
Kabupaten Provinsi Jumlah desa : : : Kontrak/SP3 No. Desa Nomor Kontrak Tanggal Kontrak Tanggal mulai Tanggal berakhir Jenis Infrastruktur Infrastruktur Volume Dana SPMK (nomor dan tgl) Tahap I (tgl. SPM) Pencairan Tahap II (tgl. SPM) Tahap III (tgl. SPM) Progres Fisik (%)

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMK ( Nama )

Lampiran 9

Halaman 19

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Swadaya Masyarakat dan Penyelesaian Kegiatan (Kabupaten) Format 9.14
Kabupaten Provinsi Jumlah desa : : : SWADAYA MASYARAKAT No. Desa Lahan Luas Rp. Material Volume Rp Tenaga Kerja OH Rp Dana Rp TOTAL Musdes IV Rp Infrastruktur PASCA PELAKSANAAN Infrastruktur Terbangun Volume Dana Pembukaan Rekenin g KPP Serah Terima

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMK

(

Nama )

Lampiran 9

Halaman 20

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Persiapan dan Perencanaan (Provinsi) Format 9.15
Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa : : : Persiapan No. Kabupaten Kecamatan Jumlah Desa Sosialisasi Rembug Persiapan Musdes I Identif. Permas alahan Musdes II Penyusunan UPD Perencanaan Penyusunan RKM Verifikasi RKM Gambar Desain RAB Musdes III Biaya Pemeliharaan

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMPr ( Nama )

Lampiran 9

Halaman 21

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Peran Serta Masyarakat Dalam Perencanaan (Provinsi) Format 9.16
Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa No . : : : Sosialisasi Kabupaten Keca mata n Juml ah Desa Jumlah Undangan Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes I Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes II Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes III Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMPr ( Nama )

Lampiran 9

Halaman 22

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Pelaksanaan Fisik (Provinsi) Format 9.17
Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa : : : Kontrak/SP3 No. Kabupaten Kecamatan Jumlah Desa Kontrak Jenis Infrastruktur Infrastruktur Volume Dana SPMK (nomor dan tgl) Tahap I (tgl. SPM) Pencairan Tahap Tahap III II (tgl. (tgl. SPM) SPM) Progrs Fisik (%)

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMPr

(

Nama )

Lampiran 9

Halaman 23

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Swadaya Masyarakat dan Penyelesaian Kegiatan (Provinsi) Format 9.18
Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa : : : SWADAYA MASYARAKAT No. Kabupaten Keca matan Jumlah Desa Lahan Luas Rp. Material Volume Rp Tenaga Kerja OH Rp Dana Rp TOTAL Rp Musdes IV Jumlah Undangan Org Peserta yang hadir Org PASCA PELAKSANAAN Pembukaan Infrastruktur Terbangun Rekening KPP Infrastruktur Volume Dana Serah Terima

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : Satker Kabupaten ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : TAMPr

(

Nama )

Lampiran 9

Halaman 24

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Persiapan dan Perencanaan (Nasional) Format 9.19
Jumlah Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa : : : Jumlah Kecam atan Jumlah Desa Persiapan RemSosiali- bug Persisasi apan Perencanaan Musdes I Identif Perm asala han Musdes II Penyusunan UPD Penyusunan RKM Verifikasi RKM Gambar Desain RAB Musdes III Biaya Pemeliharaan

No.

Provinsi

Kabupaten

Diketahui oleh : PPK Pusat ( Nama ) NIP.

………………………..,…………………..2013 Dibuat oleh : KMP

(

Nama )

Lampiran 9

Halaman 25

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Peran Serta Masyarakat (Nasional) Format 9.20
Jumlah Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa : : : Sosialisasi No. Provinsi Kabupaten Kecamatan Jumlah Desa Jumlah Undangan Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes I Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes II Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin Jumlah Undangan Musdes III Peserta yang hadir Total Perempuan Kaum Miskin

Diketahui oleh : PPK Pusat ( Nama ) NIP.

………………………..,…………………..2013 Dibuat oleh : KMP

(

Nama )

Lampiran 9

Halaman 26

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Pelaksanaan Fisik (Nasional) Format 9.21
Jumlah Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa No. Provinsi Kabupaten : : : Kontrak/SP3 Kecamatan Jumlah Desa Kontrak Jenis Infrastruktur Infrastruktur Volume Dana SPMK (nomor dan tgl) Pencairan Tahap I (tgl. SPM) Tahap II (tgl. SPM) Tahap III (tgl. SPM) Progres Fisik (%)

………………………..,…………………..2013 Diketahui oleh : PPK Pusat ( Nama ) NIP. Dibuat oleh : KMP

(

Nama )

Lampiran 9

Halaman 27

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Monitoring Swadaya dan Penyelesaian Kegiatan (Nasional) Format 9.22
Jumlah Provinsi Jumlah Kabupaten Jumlah desa No . Jumlah Kabupaten : : : SWADAYA MASYARAKAT Kec. Jumlah Desa Lahan Luas Rp. Material Volume Rp Tenaga Kerja OH Rp Dana Rp Total Rp Musdes IV Jumlah Undangan Org Peserta yang hadir Org PASKA PELAKSANAAN Infrastruktur Terbangun Infrastruktur Volume Dana Pembukaan Rekening KPP Serah Terima

Provinsi

………………………..,…………………..2013 Dibuat oleh : KMP

(
Lampiran 9

Nama )
Halaman 28

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

EVALUASI KEMAMPUAN ORGANISASI MASYARAKAT SETEMPAT (OMS) DAN KADER DESA (KD) (FORMAT 9.23)

Lampiran 9

Halaman 29

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa : : : : …………………………………… …………………………………… …………………………………… …………………………………… Nama Fasilitator Masyarakat : ……………………………………..

U RAIAN

Struktur dan Organisasi : Peranan dan Dukungan Kepala Desa Peranan Ketua OMS Peranan Sekretaris, Bendahara dan Anggota OMS Kemampuan KD Pengaturan Biaya Umum Partisipasi Masyarakat : Pengambilan Keputusan selalu melalui Musyawarah Penggerakan Peran Perempuan Pemerataan Kesempatan Kerja Penciptaan / Perwujudan Keterbukaan atau Transparansi Pembangkitan Kontribusi Swadaya Masyarakat Kemampuan Administrasi : Pembuatan RPD untuk Penarikan Dana Pertanggungjawaban Dana termasuk LPD Pembukuan Keuangan Pembuatan Laporan (Pelaporan) Pengarsipan Pengelolaan Pelaksanaan : Pengaturan Logistik (bahan, alat, tenaga kerja & dukungan dana) Stabilisasi Kemajuan Pelaksanaan Kegiatan Pelaksanaan Kegiatan sesuai Jadwal Pengendalian Kualitas Pembuatan Rencana Pelestarian / Pemeliharaan

……………………..………..,

…………………

Keterangan :
diisi dengan tanda V pada masing-masing keterangan

Mengetahui : TAMK

Dibuat Oleh : Fasilitator Masyarakat

( ……………….……… ) Nama Jelas

( ……………….……… ) Nama Jelas

Lampiran 9

Halaman 30

Tidak Relevan atau belum dapat dinilai 2012

Kurang Mampu

Sangat Mampu

Cukup Mampu

Tidak Mampu

   

Lampiran 10
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan Infrastruktur  Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN PENYELESAIAN PELAKSANAAN KEGIATAN (LP2K) (Format 10.1)
Tanggal: …………………………………… Kepada : Pejabat Pembuat Komitmen Satker Kabupaten ................................................................................ Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan Tahun 2013 Dengan hormat, Kami yang bertanda tangan dibawah ini : I. Nama : ……………………………………………………………………………… Alamat : ……………………………………………………………………………… Jabatan : Ketua OMS Desa : ……………………………………………………………………………… Kecamatan : …………………………………………………………………………………… Berdasarkan Keputusan Musyawarah Desa IV, Desa ……………………..……………, pada hari ……………………, tanggal …..…, bulan ……………….…………., tahun …........ II. Nama Alamat Jabatan : ……………………………………………………………………………… : ……………………………………………………………………………… : Kader Desa

Melaporkan bahwa seluruh Jenis Kegiatan telah selesai dilaksanakan (Kondisi 100%) pada hari ……….……..……, tanggal ….…, bulan ……………………., tahun ………….. dan telah dilakukan Testing and Commisioning pada hari …..……………………., tanggal ……., bulan …………………., tahun …………... Sebagai bahan periksa, bersama ini kami lampirkan Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB), dan gambar - gambar Infrastruktur yang telah terbangun. Dibuat Oleh : Kader Desa Ketua OMS

(………………………………..) (………………………………..) Nama Jelas Nama Jelas Diketahui : Kepala Desa (………………………………..) Nama Jelas Tembusan : 1. Fasilitator Masyarakat 2. Desa 3. Arsip.
Lampiran 10 Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

REALISASI KEGIATAN DAN BIAYA (Format 10.2)
Provinsi Desa / Kab. / Kec. Uraian 1. Bahan 1.1. 1.2 1.3. 1.4 Sub total 1) 2.Peralatan 2.1. 2.2 2.3. 2.4 2.5 Sub total 2) 3. Upah 3.1. 3.2 3.3. 3.4 3.5 Sub total 3) Total Biaya Sumber Pembiayaan 1 Dana Hibah Infrastruktur 2 Swadaya Desa ……………………, tanggal ……..……………2013
Diketahui : Kepala Desa (..................................) Nama Jelas Dibuat Oleh : Kader Desa (..................................) Nama Jelas Diperiksa Oleh : TAMK (..................................) Nama Jelas Fasilitator (..................................) Nama Jelas Ketua OMS (..................................) Nama Jelas

: ……………………………… Jenis Kegiatan : ……………………………… Ukuran / Dimensi DBS / Swadaya Volume Satuan

: …………………… : …………………… Jumlah Total (Rp)

Harga Satuan (Rp)

Lampiran 10

Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

SURAT PERNYATAAN PENYELESAIAN PELAKSANAAN KEGIATAN (SP3K) (Format 10.3)
Kami yang bertanda tangan dibawah ini : I. Nama : …………………………………………………………………………………….. Alamat : …………………………………………………………………………………….. Jabatan : Ketua OMS Desa : …………………………………………………………………………………… Kecamatan : …………………………………………………………………………………… Berdasarkan Keputusan Musyawarah Desa IV, Desa ……………………..……………, pada hari ……………………, tanggal …..…, bulan ……………….…………., tahun …........

II. Nama : ………………………………………………………………………………….. Alamat : ………………………………………………………………………………….. Jabatan : Kuasa Pengguna Anggaran Satker PIP Tingkat Kabupaten ……………………………………………………… Menyatakan bahwa Pelaksanaan Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan Tahun 2013 di Desa …………………………………………… telah selesai. Tanggal ….………………………………………… Ketua OMS Dibuat Oleh : Kepala Satker Kabupaten

(......................................) (......................................) Nama Jelas Nama Jelas Mengetahui : Kepala Desa

(......................................) Nama Jelas

Lampiran 10

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

SURAT PERNYATAAN PENYELESAIAN KEGIATAN (SP2K) (Format 10.4)
Kepada : Tim Pelaksana Kabupaten
Program Pembangunan Infrastruktur Peresaan Tahun 2013 Kabupaten : …………………….

Pada hari ……………….,tanggal ........, bulan ....................., tahun .......... bertempat di Desa ............................ Kecamatan .......................... Kabupaten ........................... Propinsi ....................................... Kami yang bertanda tangan di bawah ini mewakili dan atas nama masyarakat desa menyatakan bahwa Dokumen Penyelesaian yang berisi tentang Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (SP3K), Laporan Penyelesaian Pelaksanaan Kegiatan (LP2K), serta Rincian Realisasi Penggunaan Biaya dan Lampiran Pendukung lainnya belum dapat diselesaikan, dikarenakan : ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ............................................................................................... Bersama dengan Berita Acara ini, kami sampaikan kesanggupan untuk menyelesaikan Penyelesaian Fisik pada tanggal ............................................. Dibuat Oleh : Ketua OMS

(......................................) Nama Jelas Mengatahui : Kepala Desa Pejabat Pembuat Komitmen Satker Kabupaten

(......................................) Nama Jelas

(......................................) Nama Jelas

Lampiran 10

Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA STATUS PELAKSANAAN KEGIATAN (BASPK) (Format 10.5)
Pada hari ini ….....................,tanggal …......,bulan ………...................,tahun…......... bertempat di …….....................,Desa .........................,Kecamatan…………………….. Kabupaten ..........................................,Provinsi ....................................................... Kami yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : ......................................................................................................... Alamat : ......................................................................................................... Jabatan : Ketua OMS menyatakan bahwa Kegiatan Pembangunan Prasarana belum dapat diselesaikan, dengan Status Kemajuan Fisik ...............%, dimana Penyerapan Dana telah mencapai ...................% atau Rp. ………….......................................,00 Rincian dari Kegiatan yang telah dilaksanakan sampai dengan ditandatanganinya BASPK, sebagaimana tercantum dalam Lampiran Berita Acara ini, yaitu berupa Realisasi Kegiatan dan Biaya (RKB) dan gambar-gambar Infrastruktur terbangun hingga ditandatanganinya Berita Acara ini. Laporan mengenai penyelesaian pekerjaan akan kami sampaikan setelah pekerjaan selesai, sesuai dengan kesanggupan kami untuk menyelesaikan pekerjaan, yang tertuang dalam Surat Pernyataan Penyelesaian Kegiatan (SP2K). Tanggal ................................................. Dibuat Oleh : Fasilitator Masyarakat Ketua OMS

(......................................) Nama Jelas Kepala Desa Mengetahui :

(......................................) Nama Jelas Pejabat Pembuat Komitmen Satker Kabupaten

(......................................) Nama Jelas

(......................................) Nama Jelas

Lampiran 10

Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

KOP SURAT UNDANGAN ACARA MUSYAWARAH DESA IV (Format 10.6)
Kepada Yth. 1. Seluruh Kepala Keluarga Masyarakat Desa .......................................... 2. Tokoh Masyarakat 3. Organisasi Masyarakat

Dengan hormat, Sehubungan dengan Desa .................................., telah menjadi Sasaran PPIP Tahun 2013 dan mendapatkan bantuan dana yang digunakan untuk membangun infrastruktur perdesaan dengan mekanisme swakelola/padat karya oleh masyarakat, maka kami mengundang Bapak/Ibu seluruh masyarakat desa .............................................................., untuk menghadiri acara Musyawarah Desa IV yang akan dilaksanakan pada : Tanggal : ............................................................ Jam : ........................ s.d ............................. Tempat : ............................................................ Acara : ............................................................ Demikian kami sampaikan, atas perhatian dan kehadiran Bapak/Ibu kami ucapkan terima kasih. Hormat kami, Kepala Desa...................................

( .................................................. ) Nama Jelas Tembusan : 1. Bapak Camat (sebagai laporan) 2. Tim Koordinasi Kabupaten (sebagai laporan) 3. DPIU (sebagai laporan) 4. Satker Kabupaten (sebagai laporan)

Lampiran 10

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BERITA ACARA MUSYAWARAH DESA IV (Format 10.7)
Berkaitan dengan Pelaksanaan PPIP Tahun 2013, di Desa …………………….………, Kecamatan …………………………, Kabupaten ………………………, Provinsi …………..........., maka pada hari ini: Hari dan Tanggal Jam Tempat : …………………………………………………… : pukul …………… s.d. pukul …….……… : …………………………………………………...

telah diselenggarakan Musyawarah Desa IV yang dihadiri oleh masyarakat desa dan seluruh Dusun/RW serta Tokoh Masyarakat/Organisasi Masyarakat di desa sebagaimana tercantum dalam Daftar Hadir Peserta terlampir. Materi atau Topik yang dibahas dalam Musyawarah Desa IV ini serta yang bertindak selaku unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber adalah : A. Materi atau Topik 1. Memberikan informasi hasil pelaksanaan kegiatan dan hasil pengelolaan dana bantuan oleh OMS kepada masyarakat desa sasaran 2. Serah terima dana pengelolaan infrastruktur kepada KPP. B. Unsur Pimpinan Rapat dan Narasumber Pemimpin Rapat Notulis / Sekretaris Narasumber : ………………………. dari ……………………………. : ………………………. dari …………………………….. : 1. ................................ dari .................................. 2. ................................ dari .................................. 3. ................................ dari .................................. 4. ................................ dari ..................................

Setelah dilakukan Pembahasan dan Diskusi terhadap Materi atau Topik di atas selanjutnya seluruh Peserta Memutuskan dan Menyepakati beberapa hal yang ditetapkan menjadi Keputusan Akhir dari Musyawarah Desa IV, yaitu : 1. Menerima / Menolak Laporan Pertanggungjawaban OMS. 2. Serah Terima Hasil Pekerjaan kepada Satker Kabupaten dan Dana Operasional kepada KPP.
.

Keputusan diambil secara: musyawarah mufakat / aklamasi dan pemungutan suara / voting *

Lampiran 10

Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

Demikian Berita Acara ini dibuat dan disahkan dengan penuh tanggung jawab agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ..................................... , tanggal ................................... Pemimpin Musyawarah Notulis / Sekretaris

(………………………………………..) Nama Jelas Kepala Desa

(………………………………………..) Nama Jelas Fasilitator Masyarakat

Mengetahui :

(………………………………………..) Nama Jelas TAMK

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas Menyetujui : Wakil dan Peserta Musyawarah Desa IV Nama 1. 2. 3. 4. 5. Dst. 5. 3. 4. Alamat 1. 2. Tanda Tangan

Lampiran 10

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

DAFTAR HADIR PESERTA MUSYAWARAH DESA IV (Format 10.8)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. * dst * Daftar Hadir Peserta Musyawarah Desa IV ini disesuaikan dengan Jumlah Peserta yang Hadir dalam Musyawarah Desa IV. Disetujui : Kepala Desa Dibuat : Fasilitator Masyarakat : : : : Nama Tanggal Nama Fasilitator Masyarakat : :

Alamat Lengkap

Jenis Kelamin

Organisasi / Jabatan

Tanda Tangan

(………………………………………..) Nama Jelas

(………………………………………..) Nama Jelas

Lampiran 10

Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

NOTULENSI MUSYAWARAH DESA IV (Format 10.9)
Provinsi Kabupaten Kecamatan Desa Acara Pemimpin Rapat Narasumber : : : : : Musyawarah Desa IV : : Tanggal Nama Notulis / Sekretaris : :

………………………. dari ……………………………. 1. ................................ dari ................................... 2. .................... ............dari ................................... 3. .................... ............dari ...................................

Agenda Acara : ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ................................................................................................ Acara dibuka oleh Pemimpin Rapat pada pukul .................... Penjelasan Materi Acara diberikan oleh Narasumber, meliputi : 1. ................................................................................................ 2. ................................................................................................ 3. ................................................................................................ Acara selanjutnya adalah Sesi Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber. Penanya 1 : ............................................................................................................. Penanya 2 : ............................................................................................................. Penanya 3 : ............................................................................................................. Jawaban dari Narasumber : ...................................................................................................................................................... ...................................................................................................................................................... ................................................................................................ Kesimpulan / Kesepakatan : Berdasarkan Pemaparan Narasumber dan Tanya Jawab antara Peserta dengan Narasumber, dapat disimpulkan / disepakati : 1. ................................................................................................................................ 2. ................................................................................................................................ 3. ................................................................................................................................ Acara ditutup pada pukul ................. Demikian notulensi ini dibuat untuk dipergunakan seperlunya.

Lampiran 10

Halaman 10

   

Lampiran 11
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan Infrastruktur  Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

ADMINISTRASI KELOMPOK PEMELIHARA DAN PEMANFAAT (KPP) : BUKU ANGGOTA (Format 11.1)
Penjelasan: 1. Buku Anggota merupakan Bukti keanggotaan KPP; 2. Kolom Tanggal : diisi Aktivitas anggota dalam melakukan iuran; 3. Kolom Nama : diisi dengan Nama anggota; 4. Kolom Iuran Wajib : diisi Jumlah Iuran wajib yang disetorkan anggota perbulannya; 5. Kolom Iuran Sukarela : diisi Jumlah Iuran Sukarela yang disetorkan oleh anggota perbulannya; 6. Kolom Jumlah: diisi Jumlah Total setoran masing - masing anggota perbulannya; 7. Kolom Paraf: diisi dengan Tanda tangan anggota setelah menyerahkan setoran / iuran. Contoh Pembuatan:

BUKU ANGGOTA
Bulan : Januari 2013 Kegiatan : Iuran I No. Nama Setoran Wajib Sukarela 20.000 5.000 20.000 20.000 20.000 20.000 20.000 20.000 10.000 15.000 Jumlah 25.000 20.000 30.000 35.000 20.000 20.000 20.000 170.000 Paraf

1. Sudjatmiko 2. Petrus Bulet Ujan 3. Rumiatun 4. Asih Kosasih 5. Budi Herianto 6. Ragil Hidayat 7. Djauhari 8. Dst. Jumlah

Mengetahui : Ketua KPP (.....................................) Bendahara (.....................................)

Lampiran 11

Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BUKU ANGGOTA
Bulan : ……………………..... Kegiatan : Iuran I No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Jumlah Nama Setoran Wajib Sukarela Jumlah Paraf

Mengetahui : Ketua KPP (.....................................) Bendahara (.....................................)

Lampiran 11

Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BUKU KAS HARIAN (Format 11.2)
Penjelasan : Buku Kas Harian merupakan Catatan Keluar Masuknya uang sesuai dengan transaksi yang terjadi, Tata Cara Pengisian dapat dijabarkan sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kolom Tanggal : diisi dengan Tanggal terjadinya Transaksi, dilakukan secara berurutan dari awal hingga akhir bulan; Kolom Keterangan: diisi Jenis Transaksi apa yang dilakukan (missal : iuran anggota, pembeliaan bahan bakar genset, pembayaran honor pekerja, perawatan, dll); Kolom No. Bukti : diisi dengan Penomeran Bukti Transaksi yang dapat berupa Nota - nota Pembayaran ataupun Kuitansi - kuitansi; Kolom Debet : diisi Jenis Transaksi yang termasuk dalam Kategori Penerimaan; Kolom Kredit : diisi Jenis Transaksi yang termasuk dalam Kategori Pengeluaran; Kolom Saldo : diisi Pengurangan dari kolom debet (+) dan kredit (-), kolom saldo tidak boleh minus.

Contoh Pembuatan :

BUKU KAS HARIAN
Bulan : Januari 2013 No. Tanggal 1. 2. 3. 4. 5. 6. Jumlah 700.000 100.00 600.000 5 5 9 Keterangan Saldo Awal Iuran Wajib anggota Iuran Sukarela Anggota Bensin Genset 20 Lt Dst. No. Bukti 1 2 3 Debet 500.000 150.000 50.000 100.000 Kredit Saldo 500.000 650.00 700.000 600.000

Mengetahui : Ketua KPP (.....................................) Bendahara (.....................................)

Lampiran 11

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

BUKU KAS HARIAN
Bulan : ………….. 2013 No. Tanggal 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13 14. 15. 16. 17. Jumlah 700.000 100.00 600.000 Keterangan No. Bukti Debet Kredit Saldo

Mengetahui : Ketua KPP Bendahara

(.....................................)

(.....................................)

Lampiran 11

Halaman 4

   

Lampiran 12
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan Infrastruktur  Perdesaan (PPIP) 2013 
     

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN KABUPATEN (LMK KABUPATEN) (FORMAT 12.1)
Formulir ini dibuat oleh Satker Kabupaten, selaku penanggung jawab pengelolaan keuangan PPIP Tahun 2013 di tingkat kabupaten, sebagai acuan penilaian ketertiban administrasi dan pertanggungjawaban penggunaan keuangan. Petunjuk pengisian formulir ini adalah sebagai berikut: 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) mingguan kalender, sehingga Periode Laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal berakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) mingguan kalender. 2. Laporan Manajemen Keuangan Kabupaten (LMK Kabupaten) meliputi beberapa bagian, yaitu (a) Nama Kecamatan dan Desa, (b) Rekapitulasi Data Rencana Anggaran Biaya (RAB), yang meliputi Alokasi Dana Hibah non Infrastruktur untuk Komponen Pekerjaan Sipil, dan Rencana Dana Swadaya Masyarakat untuk Komponen Pekerjaan Sipil dan Operasional, serta Total Dana, (c) Rekening OMS, yang meliputi : Nama Bank, Nomor Rekening Bantuan dan Nama Pemilik Rekening, (d) Pencairan Dana Hibah Infrastruktur, yang meliputi Tahapan Pencairan (I, II, atau III), Nomor dan Tanggal Surat Perintah Membayar (SPM) dan Nomor dan Tanggal Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D), (e) Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana, yang meliputi : Realisasi s/d periode lalu, Realisasi pada periode ini dan Realisasi s/d periode ini, serta Pencatatan dan Bukti. 3. Kolom 1 diisi dengan Nomor Urut Kecamatan dan Desa. Nomor Urut Kecamatan diurutkan berdasarkan Urutan Kecamatan. Nomor Urut Desa diurutkan berdasarkan Urutan Desa pada masing - masing Kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan Nama Kecamatan dan Nama Desa. Nama satu Kecamatan diikuti dengan desa - desanya, dilanjutkan dengan Kecamatan lainnya yang diikuti dengan desa - desanya, dan seterusnya. 5. Kolom 3, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Pekerjaan Sipil yang bersumber Dana Hibah Infrastruktur yang Tertuang di dalam RAB. 6. Kolom 4, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Biaya Operasional yang bersumber dari APBN yang Tertuang di dalam RAB. 7. Kolom 5, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Pekerjaan Sipil yang bersumber dari Swadaya Masyarakat yang tertuang di dalam RAB. 8. Kolom 6, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Biaya Operasional yang bersumber Swadaya Masyarakat yang Tertuang di dalam RAB. 9. Kolom 7, diisi dengan Total Dana, yang merupakan Penjumlahan Kolom 3, Kolom 4, Kolom 5 dan Kolom 6. 10. Kolom 8, diisi dengan Nama Bank, dimana OMS membuka Rekening untuk Penyaluran Dana Hibah Infrastruktur. 11. Kolom 9, diisi dengan Nomor Rekening OMS di Bank yang disebut Kolom 8, dimana melalui Rekening tersebut Dana disalurkan ke OMS.

Lampiran 12

Halaman 1

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

12. Kolom 10, diisi dengan Nama Pemilik Rekening OMS. Rekening atas Nama OMS, dengan Pemberi tanda tangan Ketua dan Bendahara OMS. Rekening atas Nama pribadi tidak dibenarkan. 13. Kolom 11, diisi dengan Tahap Pencairan Dana Terakhir yang telah dilakukan sampai dengan Periode Laporan ini, yang kemungkinannya meliputi : Pencairan Dana Tahap I, Tahap II atau Tahap III. 14. Kolom 12, diisi dengan Jumlah Dana yang dicairkan sesuai dengan Tahap Pencairan pada Kolom 11. 15. Kolom 13, diisi dengan Nomor dan Tanggal SPM untuk Pencairan Dana sesuai dengan Tahapan Pencairan pada Kolom 11. 16. Kolom 14, diisi dengan Nomor dan Tanggal SP2D untuk Pencairan Dana sesuai dengan Tahapan Pencairan Dana pada Kolom 11. 17. Kolom 15, diisi dengan Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana Hibah Infrastruktur sampai dengan periode lalu. (Bila periode lalu belum terjadi Pengeluaran atau Penggunaan Dana, terutama untuk LMK yang pertama kali, maka kolom 15 dikosongkan). 18. Kolom 16, diisi dengan Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana pada Periode Laporan ini. 19. Kolom 17, disi dengan Kumulatif Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana sampai dengan periode ini, yaitu dengan menjumlahkan periode lalu (Kolom 15) dengan pada periode ini (Kolom 16). 20. Kolom 18, disi dengan Persentase Kumulatif Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana Hibah Infrastruktur terhadap Total Alokasi Dana Hibah Infrastruktur. 21. Kolom 19, diisi dengan Jumlah Realisasi Swadaya Masyarakat. Swadaya Masyarakat dapat berbentuk Dana (tunai), atau Peralatan, Bahan dan Tanah yang diuangkan atau dinilai dalam bentuk uang (Rp). 22. Kolom 20, disi dengan Pencatatan Penggunaan atau Pengeluaran Dana pada periode ini didalam Buku Kas Umum. Oleh karena itu isiannya berupa pilihan, dicatat (ya) atau tidak dicatat (Tidak). 23. Kolom 21, diisi dengan keberadaan bukti-bukti Penggunaan atau Pengeluaran Dana, seperti bukti nota atau kwitansi. Oleh karena itu, isiannya berupa pilihan, ada atau tidak ada.

Lampiran 12

Halaman 2

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN KABUPATEN (LMK KABUPATEN) (FORMAT 12.1)
KABUPATEN PROVINSI LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN KABUPATEN (LMK KABUPATEN) PERIODE : ………………………………….. S/D ………………..…………. 2013 : ………………………………………………………… JUMLAH KECAMATAN : …………………………………………………………………………. : ………………………………………………………… JUMLAH DESA : …………………..……………………………………………………..
RAB Dana Hibah Infrastruktur No. Nama Kecamatan / Desa Pek. Sipil (1) (2) (3) Operasional Pek. Sipil (5) Opera sional (6) Swadaya Total Nama Bank No. Rek. Nama Pemilik Rek. Tahap Pencairan (I/II/III) Jumlah Dana (Rp) Nomor & Tgl. SPM Nomor & Tgl. SP2D Realisasi s/d Periode Lalu (15) Rekening Pokmas / OMS Pencairan Dana Hibah Dana Hibah Realisasi Periode Ini (16) Kumulatif Realisasi s/d Periode Ini % Thd Jumlah Total Hibah (17) (18) Swadaya Realisasi Penggunaan Dana Pencatatan dan Bukti Pencatatan Kelengkapan dalam BKU Bukti (Ya/Tidak) (Ya/Tidak) (20) (21)

(4)

(7)

(8)

(9)

(10)

(11)

(12)

(13)

(14)

(19)

JUMLAH

Lampiran 12

Halaman 3

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN PROYEK KABUPATEN (LMP KABUPATEN) (Format 12.2)
Formulir ini dibuat oleh Satker Kabupaten, selaku Penanggung Jawab Pengelolaan Pelaksanaan PPIP Tahun 2013 di Tingkat Kabupaten, sebagai Acuan Penilaian Kemajuan dan Pertanggungjawaban Pelaksanaan Proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) bulan kalender, sehingga Periode Laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal berakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) bulan kalender. 2. Laporan Manajemen Proyek Kabupaten (LMP Kabupaten) meliputi beberapa bagian, yaitu (a) Nama Kecamatan dan Desa, (b) Kontrak atau Perjanjian Pemberian Bantuan antara Satker denganOMS, yang meliputi : Nomor dan Tanggal Kontrak, Waktu Pelaksanaan (mulai s/d selesai), serta Sector / Jenis Pekerjaan, Volume Pekerjaan dan Nilai atau Jumlah Dana Terkontrak, yang tertuang didalam RAB dan merupakan bagian tidak terpisahkan dengan Kontrak, (c) Kemajuan Pelaksanaan Fisik (Kontrak), yang meliputi : Pencapaian Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan s/d periode lalu, Pencapaian Fisik atau Volume Pekerjaan pada periode ini, dan Pencapaian Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan s/d periode ini, (d) Keberadaan Data Pendukung Kemajuan Fisik pada periode ini, yang meliputi : Laporan Penggunaan Material dan Penggunaan Pekerja (HOK). 3. Kolom 1 diisi dengan Nomor Urut Kecamatan dan Desa. Nomor Urut Kecamatan diurutkan berdasarkan Urutan Kecamatan. Nomor Urut Desa diurutkan berdasarkan Urutan Desa pada masing - masing Kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan Nama Kecamatan dan Nama Desa. Nama satu Kecamatan diikuti dengan desa - desanya, dilanjutkan dengan Kecamatan lainnya yang diikuti dengan desa - desanya, dan seterusnya. 5. Kolom 3, diisi dengan Nomor Kontrak atau Nomor Perjanjian Pemberian Bantuan antara Sakter dengan OMS. 6. Kolom 4, diisi dengan Tanggal Kontrak atau Tanggal Penandatanganan Perjanjian Pemberian Bantuan antara Satker dengan OMS. 7. Kolom 5, diisi dengan Tanggal dimulainya Pelaksanaan Kontrak atau Perjanjian Pemberian Bantuan. 8. Kolom 6, diisi dengan Tanggal berakhirnya Waktu Pelaksanaan Kontrak atau Perjanjian Pemberian Bantuan. 9. Kolom 7, diisi dengan Sektor atau Jenis Pekerjaan Fisik, misalnya : Jalan, Irigasi, dll. 10. Kolom 8, diisi dengan Volume untuk Sector atau Jenis Pekerjaan, misalnya Jalan dengan Volume 1100 M. 11. Kolom 9, diisi dengan Jumlah Dana atau Nilai Kontrak dari Sumber Dana Hibah Infrastruktur untuk setiap Jenis Pekerjaan. 12. Kolom 10, diisi dengan Jumlah Dana atau Nilai Kontrak dari Sumber Swadaya Masyarakat untuk setiap Jenis Pekerjaan.
Lampiran 12 Halaman 4

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

13. Kolom 11, diisi dengan Total Dana atau Nilai Kontrak untuk setiap Jenis Pekerjaan, yang merupakan Penjumlahan Kolom 9 dengan Kolom 10. 14. Kolom 12, diisi dengan Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode lalu. 15. Kolom 13, diisi dengan % Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode lalu, yaitu dengan membandingkan Kumulatif Pencapaian sampai dengan periode lalu dengan Volume Total. 16. Kolom 14, diisi dengan Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan pada periode ini. 17. Kolom 15, diisi dengan % Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan pada periode ini, yaitu dengan membandingkan Pencapaian pada periode ini dengan Volume Total. 18. Kolom 16, diisi dengan Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode ini, yang merupakan Penjumlahan. 19. Kolom 17, diisi dengan % Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode ini, yaitu dengan membandingkan Kumulatif Pencapaian sampai dengan periode ini dengan Volume Total. 20. Kolom 18, diisi dengan Laporan Penggunaan Material, dengan pilihan ada atau tidak ada. 21. Kolom 19, diisi dengan Daftar Hadir Pekerja (HOK), dengan pilihan ada atau tidak ada. 22. Kolom 20, diisi dengan masalah - masalah yang timbul dalam Pelaksanaan selama periode laporan ini. 23. Kolom 21, diisi dengan Tindak Turun Tangan (TTT) atas masalah yang timbul pada setiap desa.

Lampiran 12

Halaman 5

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN MANAJEMEN PROYEK KABUPATEN (LMP KABUPATEN) (Format 12.2)
KABUPATEN PROVINSI LAPORAN MANAJEMEN PROYEK KABUPATEN (LMP KABUPATEN) PERIODE : ………………………………….. S/D …………………..………. 2013 : …………………………………………………………. JUMLAH KECAMATAN : …………………………………………………………. : …………………………………………………………. JUMLAH DESA : ………………………………………………………….
Waktu Pelaksanaan No. Nama Kecamatan / Desa Nomor (3) Tanggal (4) Tgl Mulai (5) Tgl Selesai (6) Kontrak Sektor, Volume, Nilai dan Sumber Dana Nilai (Rp) Sektor / Volume Jenis Hibah Swadaya Total (7) (8) (9) (10) (11) Kemajuan Pelaksanaan Kontrak Progres s/d Progres pada Progres s/d Periode Lalu Periode Ini Periode Ini Volume (12) % (13) Volume (14) % (15) Volume (16) % (17) Data Pendukung Pelaksanaan Daftar Laporan Hadir Penggunaan Pekerja Material (HOK) (Ada/Tdk) (18) (19) Masalah Pelaksanaan dan Tindak Turun Tangan Masalah Pelaksanaan (20) Tindak Turun Tangan (21)

(1)

(2)

JUMLAH

Lampiran 12

Halaman 6

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN PROVINSI (LMK PROVINSI) (Format 12.3)
Formulir ini dibuat oleh Satker Provinsi, selaku Penanggung Jawab Pengelolaan Keuangan PPIP Tahun 2013 di Tingkat Provinsi, sebagai Acuan Penilaian Ketertiban Administrasi dan Pertanggungjawaban Penggunaan Keuangan Proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) minggu kalender, sehingga periode laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal berakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) minggu kalender. 2. Laporan Manajemen Keuangan Provinsi (LMK Provinsi) meliputi beberapa bagian, yaitu (a) Nama Kabupaten, Kecamatan dan Desa, (b) Rekapitulasi Data Rencana Anggaran Biaya (RAB), yang meliputi Alokasi Dana Hibah Infrastruktur untuk Komponen Pekerjaan Sipil, dan Rencana Dana Swadaya Masyarakat untuk Komponen Pekerjaan Sipil dan Operasional, serta Total Dana, (c) Rekening OMS, yang meliputi : Nama Bank, Nomor Rekening Bantuan dan Nama Pemilik Rekening, (d) Pencairan Dana Hibah Infrastruktur, yang meliputi Tahapan Pencairan (I, II, atau III), Nomor dan Tanggal Surat Perintah Membayar (SPM) dan Nomor dan Tanggal Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D), (e) Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana, yang meliputi : Realisasi s/d periode lalu, Realisasi pada periode ini dan Realisasi s/d periode ini, serta Pencatatan dan Bukti. 3. Kolom 1 diisi dengan Nomor Urut Kabupaten, Kecamatan dan Desa. Nomor Urut Kabupaten diurutkan berdasarkan Urutan Kabupaten. Nomor Urut Kecamatan diurutkan berdasarkan Urutan Kecamatan pada masing - masing Kabupaten. Nomor Urut Desa diurutkan berdasarkan Urutan Desa pada masing - masing Kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan Nama Kabupaten, diikuti dengan Nama Kecamatan tertentu, dan pada Kecamatan tertentu tersebut diikuti dengan Nama - nama Desa Penerima Dana Hibah Infrastruktur pada Kecamatan bersangkutan, dilanjutkan dengan Kabupaten - kabupaten lainnya. 5. Kolom 3, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Pekerjaan Sipil yang bersumber Dana Hibah Infrastruktur yang Tertuang didalam RAB. 6. Kolom 4, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Biaya Operasional yang bersumber Dana APBN yang Tertuang didalam RAB. 7. Kolom 5, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Pekerjaan Sipil yang bersumber Swadaya Masyarakat yang Tertuang didalam RAB. 8. Kolom 6, diisi dengan Total Dana untuk Komponen Biaya Operasional yang bersumber dari Swadaya Masyarakat yang Tertuang didalam RAB. 9. Kolom 7, diisi dengan Total Dana, yang merupakan Penjumlahan Kolom 3, Kolom 4, Kolom 5 dan Kolom 10. Kolom 8, diisi dengan Nama Bank, dimana OMS membuka Rekening untuk Penyaluran Dana Hibah Infrastruktur.

Lampiran 12

Halaman 7

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

11. Kolom 9, diisi dengan Nomor Rekening OMS di Bank yang disebut Kolom 8, dimana melalui Rekening tersebut Dana disalurkan ke OMS. 12. Kolom 10, diisi dengan Nama Pemilik Rekening OMS. Rekening atas Nama OMS, dengan Pemberi tanda tangan Ketua dan Bendahara OMS. Rekening atas Nama pribadi tidak dibenarkan. 13. Kolom 11, diisi dengan Tahap Pencairan Dana terakhir yang telah dilakukan sampai dengan periode laporan ini, yang kemungkinannya meliputi : Pencairan Dana Tahap I, Tahap II atau Tahap III. 14. Kolom 12, diisi dengan Jumlah Dana yang dicairkan sesuai dengan Tahap Pencairan pada Kolom 11. 15. Kolom 13, diisi dengan Nomor dan Tanggal SPM untuk Pencairan Dana sesuai dengan Tahapan Pencairan pada Kolom 11. 16. Kolom 14, diisi dengan Nomor dan Tanggal SP2D untuk Pencairan Dana sesuai dengan Tahapan Pencairan Dana pada Kolom 11. 17. Kolom 15, diisi dengan Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana Hibah Infrastruktur sampai dengan periode lalu. (Bila periode lalu belum terjadi Pengeluaran atau Penggunaan Dana, terutama untuk LMK yang pertama kali, maka kolom 15 dikosongkan). 18. Kolom 16, diisi dengan Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana pada periode laporan ini. 19. Kolom 17, disi dengan Kumulatif Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana sampai dengan periode ini, yaitu dengan Menjumlahkan periode lalu (Kolom 15) dengan pada periode ini (Kolom 16). 20. Kolom 18, disi dengan Persentase Kumulatif Realisasi Penggunaan atau Pengeluaran Dana Hibah Infrastruktur terhadap Total Alokasi Dana Hibah Infrastruktur. 21. Kolom 19, diisi dengan Jumlah Realisasi Swadaya Masyarakat. Swadaya Masyarakat dapat berbentuk Dana (Tunai), atau Peralatan, Bahan dan Tanah yang diuangkan atau dinilai dalam bentuk uang (Rp). 22. Kolom 20, disi dengan Pencatatan Penggunaan atau Pengeluaran Dana pada periode ini didalam Buku Kas Umum. Oleh karena itu isiannya berupa pilihan, dicatat (ya) atau tidak dicatat (Tidak). 23. Kolom 21, diisi dengan keberadaan Bukti - bukti Penggunaan atau Pengeluaran Dana, seperti Bukti Nota atau Kwitansi. Oleh karena itu, isiannya berupa pilihan, ada atau tidak ada.

Lampiran 12

Halaman 8

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN PROVINSI (LMK PROVINSI) (Format 12.3)
PROVINSI JUMLAH KABUPATEN LAPORAN MANAJEMEN KEUANGAN PROVINSI (LMK PROVINSI) PERIODE : …………………………….…… S/D …………………………..…. 2013 : …………………………………………………………………….. JUMLAH KECAMATAN : ……………………………………………………… : …………………………………………………………………….. JUMLAH DESA : ………………………………………………………
RAB Dana Hibah Infrastruktur No. Nama Kabupaten / Kecamatan / Desa Pek. Sipil (3) Pek. Sipil (5) Swadaya Total Operasional Nama Bank No. Rek. Nama Pemilik Rek. Tahap Pencairan (I/II/III) Jumlah Dana (Rp) Nomor & Tgl. SPM Nomor & Tgl. SP2D Realisasi s/d Periode Lalu (15) Rekening Pokmas/OMS Pencairan Dana Hibah Dana Hibah Kumulatif Realisasi s/d Realisasi Periode Ini Periode % Thd Ini Jumlah Total Hibah (16) (17) (18) Swadaya Realisasi Penggunaan Dana Pencatatan dan Bukti Pencatatan Kelengkapan dalam BKU Bukti (Ya/Tidak) (Ya/Tidak) (20) (21)

Operasional

(1)

(2)

(4)

(6)

(7)

(8)

(9)

(10)

(11)

(12)

(13)

(14)

(19)

JUMLAH

Lampiran 12

Halaman 9

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN MANAJEMEN PROYEK PROVINSI (LMP PROVINSI) (Format 12.4)
Formulir ini dibuat oleh Satker Provinsi, selaku Penanggung Jawab Pengelolaan Pelaksanaan PPIP Tahun 2013 di Tingkat Provinsi, sebagai Acuan Penilaian Kemajuan dan Pertanggungjawaban Pelaksanaan Proyek. Petunjuk Pengisian Formulir ini adalah sebagai berikut : 1. Periode Laporan maksimal adalah 1 (satu) bulan kalender, sehingga periode laporan akan meliputi tanggal mulai s/d tanggal berakhirnya periode tertentu, dengan batas waktu maksimal 1 (satu) bulan kalender. 2. Laporan Manajemen Proyek Provinsi (LMP Provinsi) meliputi beberapa bagian, yaitu (a) Nama Kabupaten, Kecamatan dan Desa, (b) Kontrak atau Perjanjian Pemberian Bantuan antara Satker dengan OMS, yang meliputi : Nomor dan Tanggal Kontrak, Waktu Pelaksanaan (mulai s/d selesai), serta Sektor / Jenis Pekerjaan, Volume Pekerjaan dan Nilai atau Jumlah Dana Terkontrak, yang tertuang didalam RAB dan merupakan bagian tidak terpisahkan dengan Kontrak, (c) Kemajuan Pelaksanaan Fisik (Kontrak), yang meliputi : Pencapaian Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan s/d periode lalu, Pencapaian Fisik atau Volume Pekerjaan pada periode ini, dan Pencapaian Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan s/d periode ini, (d) Keberadaan Data Pendukung Kemajuan Fisik pada periode ini, yang meliputi : Laporan Penggunaan Material dan Penggunaan Pekerja (HOK). 3. Kolom 1 diisi dengan Nomor Urut Kabupaten, Kecamatan dan Desa. Nomor Urut Kabupaten diurutkan berdasarkan Urutan Kecamatan. Nomor Urut Kecamatan diurutkan berdasarkan Urutan Kecamatan untuk setiap Kabupaten. Urutan Desa diurutkan berdasarkan Urutan Desa pada setiap Kecamatan. 4. Kolom 2, diisi dengan Nama Kabupaten, Kecamatan dan Nama Desa. Nama satu Kabupaten diikuti dengan Nama satu Kecamatan, dan setelah Nama Kecamatan diikuti nama desa - desa dari Kecamatan yang bersangkutan, dan seterusnya. 5. Kolom 3, diisi dengan Nomor Kontrak atau Nomor Perjanjian Pemberian Bantuan antara Satker dengan OMS. 6. Kolom 4, diisi dengan Tanggal Kontrak atau Tanggal Penandatanganan Perjanjian Pemberian Bantuan antara Satker dengan OMS. 7. Kolom 5, diisi dengan Tanggal dimulainya Pelaksanaan Kontrak atau Perjanjian Pemberian Bantuan. 8. Kolom 6, diisi dengan Tanggal berakhirnya Waktu Pelaksanaan Kontrak atau Perjanjian Pemberian Bantuan. 9. Kolom 7, diisi dengan Sektor atau Jenis Pekerjaan Fisik, misalnya: Jalan, Irigasi, dll. 10. Kolom 8, diisi dengan Volume untuk Sector atau Jenis Pekerjaan, misalnya Jalan dengan Volume 1100 M. 11. Kolom 9, diisi dengan Jumlah Dana atau Nilai Kontrak dari Sumber Dana Hibah Infrastruktur untuk setiap Jenis Pekerjaan.
Lampiran 12 Halaman 10

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

12. Kolom 10, diisi dengan Jumlah Dana atau Nilai Kontrak dari Sumber Swadaya Masyarakat untuk setiap Jenis Pekerjaan. 13. Kolom 11, diisi dengan Total Dana atau Nilai Kontrak untuk setiap Jenis Pekerjaan, yang merupakan Penjumlahan Kolom 9 dengan Kolom 10. 14. Kolom 12, diisi dengan Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode lalu. 15. Kolom 13, diisi dengan % Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode lalu, yaitu dengan membandingkan Kumulatif Pencapaian sampai dengan periode lalu dengan Volume Total. 16. Kolom 14, diisi dengan Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan pada periode ini. 17. Kolom 15, diisi dengan % Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan pada periode ini, yaitu dengan membandingkan Pencapaian pada periode ini dengan Volume Total. 18. Kolom 16, diisi dengan Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode ini, yang merupakan Penjumlahan. 19. Kolom 17, diisi dengan % Kumulatif Pencapaian atau Kemajuan Fisik atau Volume Pekerjaan dari setiap Jenis Pekerjaan sampai dengan periode ini, yaitu dengan membandingkan Kumulatif Pencapaian sampai dengan periode ini dengan Volume Total. 20. Kolom 18, diisi dengan Laporan Penggunaan Material, dengan pilihan ada atau tidak ada. 21. Kolom 19, diisi dengan Daftar Hadir Pekerja (HOK), dengan pilihan ada atau tidak ada. 22. Kolom 20, diisi dengan masalah - masalah yang timbul dalam Pelaksanaan selama periode laporan ini. 23. Kolom 21, diisi dengan Tindak Turun Tangan (TTT) atas masalah yang timbul pada setiap desa.

Lampiran 12

Halaman 11

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman Pelaksanaan

LAPORAN MANAJEMEN PROYEK PROVINSI (LMP PROVINSI) (Format 12.4)
PROVINSI JUMLAH KABUPATEN LAPORAN MANAJEMEN PROYEK PROVINSI (LMP PROVINSI) PERIODE : ……………………………… S/D …………………………. 2013 : …………………. JUMLAH KECAMATAN : ………………………………………………. : …………………. JUMLAH DESA : ……………………………………………….
Waktu Pelaksanaan Nomor (3) Tanggal (4) Tgl Mulai (5) Tgl Selesai (6) Kontrak Sektor, Volume, Nilai dan Sumber Dana Nilai (Rp) Sektor/ Volume Jenis Hibah Swadaya Total (7) (8) (9) (10) (11) Kemajuan Pelaksanaan Kontrak Progres s/d Progres pada Progres s/d Periode Lalu Periode Ini Periode Ini Volume (12) % (13) Volume (14) % (15) Volume (16) % (17) Data Pendukung Pelaksanaan Laporan Daftar Penggunaan Hadir Material Pekerja (Ada/Tdk) (HOK) (18) (19) Masalah Pelaksanaan dan Tindak Turun Tangan Masalah Pelaksanaan (20) Tindak Turun Tangan (21)

No.

Nama Kabupaten / Kecamatan / Desa (2)

(1)

JUMLAH

Lampiran 12

Halaman 12

   

Lampiran 13
Pedoman Pelaksanaan 
Program Pembangunan Infrastruktur  Perdesaan (PPIP) 2013 
 

Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan Lampiran Pedoman PelaksanaanLran

LOGO PU INFRASTRUKTUR PERDESAAN (Format 13)
Setelah Pelaksanaan Fisik selesai, OMS diwajibkan pula untuk membuat/ mencantumkan logo PU Infrastruktur Perdesaan di Tempat - tempat yang mudah untuk dilihat dan mudah dibaca, dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Untuk Jalan : Logo diletakkan di Titik Awal dan Akhir Jalan dan atau di Persimpangan. 2. Untuk Tambatan Perahu : Logo diletakkan di Daratan yang tidak terlalu jauh dari Infrastruktur yang dibangun. 3. Untuk Jembatan : Logo diletakkan pada Sandaran atau Wing Jembatan. 4. Untuk Irigasi : Logo diletakkan pada Wing Bendung atau Talud. 5. Untuk Air Minum : Logo diletakkan pada HU, Reservoir, Ring Sumur, dsb. 6. Untuk Sanitasi Kesehatan Masyarakat: Logo diletakkan pada Halaman Depan Tempat Kesehatan Masyarakat. Adapun bentuk Logo adalah sebagai berikut :

Lampiran 13

Halaman 1

K A N T O RP P I PP U S A T
J LC I P A K U VN O1 K E B A Y O R A NB A R U J A K A R T AS E L A T A N1 2 1 7 0 T E L P : 0 2 1 7 2 7 9 9 2 3 4 e ma i l : p p i p p u s a t @y a h o o . c o . i d p p i p p u s a t @g ma i l . c o m

K A N T O RP P I PP U S A T
J LC I P A K U VN O1 K E B A Y O R A NB A R U J A K A R T AS E L A T A N1 2 1 7 0 T E L P : 0 2 1 7 2 7 9 9 2 3 4 e ma i l : p p i p p u s a t @y a h o o . c o . i d p p i p p u s a t @g ma i l . c o m

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->