Anda di halaman 1dari 22

SENSOR TEKANAN

A. Pendahuluan Rancangan dan pengembangan sebuah mesin atau suatu system, nilai praktisnya masih dipertanyakan kecuali jika operasi dan daya gunanya telah diuji. Semua operasi ini memerlukan pengukuran yaitu membandingkan secara kuantitatif suatu standar yang telah ditentukan sebelumnya dengan suatu besaran yang tidak diketahui. Tekanan adalah gaya tiap satuan luas yang dihasilkan oleh gas, cairan, atau benda padat. Tekanan dapat diukur sebagai tekanan absolute, absolute tekanan adalah terukur, tekanan atau total tekanan yang deferensial. oleh Tekanan medium, dihasilkan

sedangkan tekanan deferensial adalah beda antara dua tekanan. Suatu ruang hampa (vakum) dilain pihak didefenisikan sebagai ruangan gas yang tekanannya kurang kurang dari tekanan atmosfer. Untuk pengukuran tekanan terdapat berbagai jenis piranti/alatalat. Tekanan static, yaitu keadaan steady tidak sulit mengukurnya sampai ketelitian tinggi. Akan tetapi, pengukuran dinamik jauh lebih sulit, Karen sangat dipengaruhi oleh kerasteristik fluida yang dikaji maupun oleh kontruksi piranti pengkuran itu sendiri. Dalam banyak hal, instrument tekanan yang memberikan hasil dengan ketelitian yang sangat tinggi untuk pengukuran static mungkin sama sekali tidak memuaskan untuk pengukuran dinamik. Alat-alat untuk mengukur tekanan berkisar dari manometer bejana-U sederhana sampai alat elektro mekanik yang sangat kompleks. B. Respon Dinamik Respon transient atau tanggapan fana (transiens response) instrument pengukuran tekanan tergantung pada dua factor :

1) Respon unsure tranduser yang mengindera tekanan, 2) Respon fluida transmisi tekanan dan saluran-saluran penghubung. Yang terakhir ini sering merupakan factor yang menentukan respons frekuensi menyeluruh system pengukuran tekanan. Respons ini akhirnya akan harus ditentukan dengan kalibrasi langsung. C. Alat- alat Pengukuran Tekanan Mekanik Peralatan mekanik merupakan alat yang paling sederhana dalam pengukuran tekanan. Manometer Manometer fluiada sangat banyak digunakan untuk pengukuran tekanan fluida pada keadaan steady. Pada gambar manometer tabung. Perbedaan tekanan antara tekanan yang tidak diketahui
f , dan

dan tekanan atmosfer merupakan fungsi dari perbedaan tinggi h. Densitas fluida yang mentrasmisikan tekanan P ialah densitas fluida manometer kita tandai dengan kedua kolom itu mengharuskan :

m . Neraca pada

P + f .g h =Pa +m g h

P = Pa + g h ( m f ) ....... (1)

Ket : P = Tekanan masuk Pa = Tekanan awal g = grafitasi bumi h = Jarak antara A1 dengan A2 A1 ,A2 = Luas permukaan air raksa sebelum dan setelah diberi tekanan Persamaan (1) merupakan prinsip dasar manometer U. Cairan yang paling umum digunakan dalam setiap manometer adalah air Raksa, karena lebih memenuhi syarat untuk digunakan disbanding cairan-cairan lainnya. Berat jenis 13,6 kali berat jenis air, air raksa mempunyai titik beku rendah, yakni -34oC. Suatu manometer bejana-U yang sederhana sebagaimana ditunjukkan dalam gambar merupakan alat yang umum digunakan untuk mengukur tekanan deferensial. Penggunaan lain dari alat ini adalah untuk menentukan gravitasi relative dari dua cairan seperti minyak dalan air, yang tidak biasa bercampur. Cairan yang lebih berat, katakana air dituangkan lebih dahulu diikuti oleh aliran lainnya. Penggunaan manometer-U diperluas bahkan dapat mengukur permukaan cairan dalam tangki terbuka. Penguji Bobot-Mati Penguji bobot mati merupakan suati alat yang digunakan untuk menyeimbangkan tekanan fluida dengan suatu bobot yang diketahui. Biasanya alat ini digunakan untuk kalibrasi-statik pengukuran tekanan dan jarang digunakan untuk pengukuran tekanan pada keadaan sebenarnya. Alat ini dipasang untuk melakukan kalibrasi terhadap pengukurantekanan (pressure gauge) . Ruang dan silinder penguji diisi dengan

minyak yang bersih dengan jalan mula-mula menggerakkan plunyer ke posisi paling maju, dan kemudian mundur perlahan-lahan sambil menarik minyak masuk melalui bukaan tempat piston. Pengukur yang akan diuji lalu dipasang, demikianlah piston ditempatkan pada silinder. Tekanan yang diberikan fluida pada piston sekarang diteruskan kepengukur bila katub terbuka. Tekanan ini dapat diubah dengan menambahkan beban pada piston atau dengan menggunakan kombinasi piston-silinder yang luasnya bermacammacam. Gesek-viskos (viscous friction ) antara piston dengan silinder pada arah aksial (menurut sumbu) dapat dikurangi dengan memutar perangkat piston- bobot pada waktu melakukan pengukuran. Jika tekanan dinaikkan mungkin kita terpaksa memajukan plunyer untuk mengkompensasi pemantapan minyak dan gas-gas yang mungkin terperangkap didalam alat itu. Penguji bobot mati tekanan tinggi biasanya mempunyai system luas yang digunakan untuk memberikan gaya yang besar pada piston. Alat Ukur Lonceng Pengukur digunakan untuk mengukur tekanan atau tekanan diferensial. Alat tersebut terdiri dari lonceng terbalik atau silinder direndam dalam cairan tertutup, seperti ditunjukkan pada gambar :

Tekanan pada keseimbangan statis


P= Kh A

Di mana, K= konstanta dari pegas yang direnggangkan A= luas sebelah dalam lonceng h= gerakan lonceng akibat tekanan (asumsikan bahwa pengaruh apung dari lonceng berbanding tipis diabaikan) Untuk mengukur tekanan defernsial lonceng disegel dalam wadah lain dengan gerakan penunjuk yang disalurkan dari ruang melalui sebuah poros ditekan rapat dan tekanan kedua harus dihubungkan dalam wadah luar. Pengukur Tekanan Tabung-Bourdon Pengukur-tekanan Tabung Bourdon banyak digunakan dalam pengukuran tekanan static bilamana diperlukan pengukuran yang murah namun dapat diandalkan. Tabung-tabung ini terdapat dipasaran dengan berbagai ukuran dan berbagai ukuran dan berbagai tingkat ketelitian. Tabung Bourdon itu sendiri biasanya mempunyai penampang elips dan konfigurasi C. Bila terdapat tekanan didalam tabung itu, akan terjadi deformasi elastic yang dalam keadaan ideal sebanding dengan tekanan. Tingkat linearilitasnya bergantung pada kualitas pengukur itu. Ujung pengukur ini dihubungkan dengan suatu penghubung berpegas yang memperbesar anjakan dan mengubahnya menjadi gerakan 5

putar pada penunjuk. Penghubung itu dubuat sedemikian rupa sehinga mekanisme itu dapat diatur untuk memberikan kelinearan yang optimum dan histeris minimum, serta mengkompensasi aus yang mungkin terjadi setelah pemakaian beberapa waktu untuk mengindera deformasi alastik itu, dapat pula dipasang pengukur regangan tahanan listrik.

Pengukur Diagfragma dan Pengukur Elemen Penghembus

Pengukur diagfragma (diagfragma gage) dan pengukur Elemen Penghembus (bellows gage) merupakan alat-alat deformasi elastic sejenis yang banyak berguna unruk berbagai penerapan pengukuran tekanan. Diagfragma yang digunakan untuk mengukur tekanan dapat berupa bahan elatik atau bukan-melatik, datar atau bergelombang menurut yang diisyaratkan. Agar dapat mengukur tekanan rendah

beberapa sentimeter atau untuk pengukuran hampa diagfragma non logam yang bergelombang digunakan dengan diameter yang lebih besar dari pada diagfragma datar dan dengan demikian defleksi linear yang lebih besar pada tegangan lebih rendah. Defleksi ini dapat diukur dengan setiap tranduser pengukur atau dengan pengukur regangan. Kalau dualembaran (kapsul ini mempunyai hubungan mekanis ke bergelombang skala lewat dihubungkan pada ujung-ujung luarnya dan dihampakan, pengukur sambungan) ini dinamakan barometer aneroid. Diagfragma pada gambar (a) mengalami defleksi sesuai dengan perbedaan tekanan dan defleksi ini diindera dengan suatu tranduser anjakan yang sesuai. Pada diagfragma itu dapat pula dipasang pengukur regangan tahanan listrik. Keluaran dari pengukur ini merupakan fungsi dari regangan setempat, yang pada gilirannya mungkin berhubungan dengan defleksi diagfragma dan deferensial tekanan. Defleksi pada umunya mengikuti perubahan linear dengan

bila defleksi itu kurang dari sepertiga tebal diagfragma. Untuk

memudahkan respon dalam jangkau defleksi yang luas, yang lebih luas dari kendala sepertiga tebal, diafragma itu dapat pula dibuat dengan piring bergelombang. Diagfragma sejenis ini sangat cocok untuk mengindera defleksi diagfragma. Dengan piranti penguat mekanik diperlukan defleksi yang lebih besar dari pada dengan tranduser listrik.

Penghembus logam dibuat dari tabung tipis tanpa kelingan yang dimasukkan kedalam elemen yang dapat dibengkokkan dan dikembangkan yang bergerak menurut arah sumbu (aksial). Pada gambar (b) diberikan skema pengukur elemen penghembus. Perbedaan gaya tekanan menyebabkan terjadinya anjakan pada ubub, yang dapat diubah menjadi sinyal listrik atau diperbesar secara mekanik sehingga dapat dibaca sebagai keluaran pada piring penunjuk. Pengukur elemen penghembus biasanya tidak cocok untuk pengukuran transient karena gerakan dan massa yang terlihat disini relative besar. Pengukur diagfragma, sebaliknya, mungkin agak kaku, tetapi hanya melibatkan anjakan kecil dan cocok untuk pengukuran tekanan frekuensi tinggi. Pengukur Bridgman Sudah umum diketahui bahwa tekanan kawat halus berubah dengan tekanan menurut suatu hubungan linear.
R =R1 (1 + bp )

R1 ialah tahanan pada 1 atm, b koefisien tekanan tahanan itu dan


p ialah

tekanan pengukur. Efek ini dapat digunakan untuk

mengukur tekanan sampai setinggi 100.000 atm. Tranduser tekanan yang didasarkan atas prinsip ini dinamakan pengukur (Bridgman gage). Pengukur ini biasanya menggunakan kawat halus dari

Manganin ( 84 % Cu, 12 % menimbulkan, 4 % Ni ) yang dililitkan pada sebuah kumparan yang ditempatkan didalam sebuah bejana tekan yang sesuai. Untuk mengukur perubahan tekanan ini digunakan rangkaian jembatan yang konvensional. Setelah beberapa waktu pengukur ini mengalami perubahan sesuai dengan umumnya, karena itu harus sering dikalibrasi. Tetapi, bila dikalibrasi dengan baik, pengukur ini dapat digunakan untuk pengukuran tekanan tinggi dengan ketelitian 0,1 persen. Respon transien pengukur ini sangat baik. Kawat tahanan itu sendiri dapat menanggapi perubahanperubahan dalam jangkauan mega hertz. Tentu saja, responfrekuensi menyeluruh system pengukuran tekanan lebih rendah nilai batasnya karena respons akustik dari fluida transmisi. Pengukur Knudsen Pada ganbar, dua buah sudu, (vane) V beserta cermin M dipasang pada filament halus. Didekat sudu ini terdapat dua buah plat yang dipanaskan, P, masing-masing dijaga pada suhu T. Jarak pisah antara sudu dan plat kurang dari lintas bebas putaran gas disekitarnya. Kedua sudu berada pada suhu Tg. Molekul-molekul yang menimpa sudu dari plat panas mempunyai kecepatan yang lebih tinggi dari pada yang meninggalkan sudu karena adanya perbedaan suhu. Jadi, terdapat momentum neto yang mengenai sudu-sudu itu, yang dapat diukur dengan mengamati anjakan angular (sudut) cermin, sama seperti teknik yang digunakan pada galvanometer berkas cahaya. Pertukaran momentum total dengan sudu itu merupakan fungsi densitas molekul, yang selanjutnya berhubungan pula dengan tekanan dan suhu gas. Dengan demikian, persamaan tentang tekanan gas dapat dinyatakan dengan suhu dan gaya yang diukur. Pengukur Knudsen memungkinkan kita melakukan pengukuran absolute tekanan yang tidak bergantung pada bobot

molekul gas. Alat ini sangat cocok untuk pengukuran antara 10-5 dan 10 (10 6 sampai 1 Pa) dan dapat digunakan sebagai piranti untuk mengkalibrasi pengukur-pengukur lain yang bekerja dalam jangkau tersebut.

D. Tranduser Tekanan Listrik Pengukur Regangan Pengukur regangan tahanan listrik merupakan tranduser paling penting untuk pengukuran tersebut. Alat-alat ukur ini terdiri dari jenis

10

ditempel (bonded) (pengukur logam atau semi konduktor) atau jenis tak ditempel (unboded). Faktor pengukuran dari pengukur regangan merupakan perubahan satuan retensi tiap perubahan satuan regangan. Faktor pengukuran yang khas untuk kawat dan pengukur lembar logam sama dengan 2, sedang factor pengukuran untuk pengukur semi konduktor (piezolistrik) biasanya diatas 120.

Kalau tranduser akan digunakan untuk pengukuran dinamis, frejuensi naturalnya merupakan hal yang sangat penting. Diagfragma mempunyai jumlah frekuensi natural tak terhingga, tetapi dengan paling rendah yang digunakan dalam analisis. Sejumlah besar tranduser tekanan pengukur regangan, juga dikenal dengan nama sel-sel tekanan, telah dirancang untuk memenuhi persyaratan dan tersedia dipasaran.

11

Tranduser tekanan diagfragma dan penghembus dapat pula dibuat dengan Kawat menggunakan pengukur pengukur tidak regangan jenis tidak ditempel. jenis ditempelkan biasanya

dihubungkan ke angker dan kerangka. Gerakan elemen elastis menggeser angker dan kerangka sehingga dua kawat (atau satu set kawat tepat. Tranduser Tekanan Kapasitas Tranduser ini memiliki sebuah diagfragma logam yang terletak diantara dua volume. Lempengan stationer ditempatkan pada tiap sisi diagfragma. Suatu perbedaan tekanan yang rendah sekitar 0,1 mBar mengakibatkan diagfragma bergerak maju menuju salah satu dari lempengan logam untuk mengubah kopling kapasitif antara diagfragma dan kedua lempenan. Perubahan kapasitansi, akibat turun (1954) naiknya seperti kopling pada dengan lempengan, memberikan modulasi diawasi hasil dengan yang Satu pertolongan sinyal AC lewat lempengan. Suatu rangkaian dari Grey gambar, kerja memuaskan dengan menggunakan frekuensi. ) diperpendek dan dua kawat (atau satu set kawat) diperpanjang. Hal ini dapat dipantau melalui rangkaian listrik yang

kekurangan dari rangkaian ini adalah bahwa variasi kapasitas kabel penghubung mempunyai pengaruh yang sama dengan perubahan tekanan.

12

Ukurannya yang kecil, tanggapan frekuensi tinggi, resistansi temperature tinggi, linearitas dan resolusi yang baik merupakan keuntungan dalam menggunakan tranduser tekanan kapasitas, dan kekurangannya adalah perubahan temperature, kepekaan pada getaran dan perlunya peralatan elektronik yang rumit. Tranduser tekanan dengan Induksi Magnetis atau Reluktansi Tranduser tekanan LVDT dengan menggunakan bejana Bourdon seperti pada gambar, merupakan jenis yang umum dari tranduser tekanan induksi. Namun, elemen tranduser utama adalah diagfragma, penghenbus, tabung Bourdon dan Manometer bejana-U yang keluarannya dapat ditransportasikan kedalam suatu sinyal listrik dengan menggunakan LVDT. Salah satu keuntungan LVDT adalah bahwa alat ini menempatkan beban tanpa geseran pada alat ukur. Tanggapan linear untuk geseran angker yang kecil.

13

Tranduser jenis-reluktansi agnetis ditunjukkan dalam gambar (ac). Gerakan dari diagfragma datar mengubah reluktansi rangkaian magnetis (gambar a), dengan demikien juga induktansi L1, yang menghasilkan beda potensial Eo. Konfigurasi ini menghasilkan tanggapan frekuensi tinggi tetapi dengan kepekaan yang rendah. Susunan yang ditunjukkan pada (gambar c) memberikan tegangan yang cukup tinggi, dan menghilangkan penggunaan penguatan. Angker merupakan bahan logam bebas dihubungkan keujung bebas dari tabung Boudron yang bergerak. Tanggapan frekuensi dibatasi oleh frekuensi pembawa dan oleh karakteristik dari angker.

Keuntungan penggunaan tranduser tekanan reluktansi adalah kemampuannya untuk menahan kejutan dan getaran, toleransi lewat beban tinggi dan tingkat keluaran sinyal yang lebih tinggi. Tranduser tekanan kontak gerak resistansi Tranduser ini terdiri dari tiga bagian utama : elemen untuk mengindera tekanan, pegas acuan dan elemen resistansi. Biasanya penghembus atau tabung bourdon digunakan sebagai elemen untuk mengetahui tekanan. Penghembus ada yang menggunakan pegas dan ada pula yang tidak, sedang pada tabung bourdon, elemen mengindera tekanan juga merupakan pegas acuan.

14

Rangkaian alat ini ditunjukkan dalam gambar dimana rangkaian potensiometri digunakan untuk mengukur potensi9al kawat geser. Pada keadaan seimbang perbandingan tegangan tegangan e/V sebanding dengan tekanan yang diberikan.

Tranduser tekanan Piezolistrik Kebanyakan alat-alat ukur ini tekanan dari bahan piezolistrik yang dikontakkan dengan diagfragma datar yang menyimpang kalau diberi tekanan. Gejala ini menghasilkan keluaran sinyal listrik. Dalam beberapa kasus, penyimpangan diagfragma dapat pula ditularkan ke elemen oleh suatu bidang mekanis. Keuntungan utama dari tranduser tekanan piezolistrik adalah tanggapan frekuensinya yang baik sampai 200 KHz atau lebih. Namun, kerugiannya adalah bahwa kristal-kristal ini peka terhadap temperature, getaran dan derau listrik luar. Sehingga penggunannya terbatas.

15

Pengukuran Tekanan Rendah Hampa Pengukur McLeod ialah suatu modifikasi manometer raksa. Reservoar yang dapat dipindah diturunkan dipindah diturunkan hingga kolom raksa turun sampai dibawah bukaan 0. Cembul dan kapiler sekarang mempunyai tekanan yang sama dengan sumber tekanan. Reservoar itu kemudian dinaikkan sampai raksa mengisi cembul dan masuk kedalam kapiler sampai titik dimana permukaan didalam kapiler acuan sampai pada titik nol. Pengukur McLeod yang terdapat dipasaran sudah dapat dikalibrasi langsung dalam micrometer. Pengukuran McLeod sensitive terhadap uap-uap demikian dapat terkondensasi pada waktu kompensasi. Untuk gas kering pengukur ini dapat digunakan 10-2 sampai 102 m.

16

Pengukur Panas Pengukur hampa hantaran panas menghasilkan keluaran listrik yang terus menerus. Prinsip kerja dari alat-alat ini adalah bahwa hantaran panas antara elemen resistansi yang dipanaskan dan atmosfer sekelilingnya (gas) sebanding dengan tekanan gas. Karena panghantaran panas bervariasi untuk berbagai macam gas, pengukur ini harus dikalibrasikan dengan setiap gas atau uap yang mungkin ada dalam hampa. Pengukut ini terdiri dari pirani, termokopel dan pengukur termistor. Pengukur Konduktivitas Termal Pirani Pada tekanan rendah konduktivitas termal gas berkurang sesuai dengan tekanan. Pengukur pirani ialah suatu piranti yang mengukur tekanan melalui perubahan konduktivitas termal gas. Pengukuran ini dibuat seperti pada gambar. Sebuah pilamen (kawat pijar) yang dipanaskan dengan listrik ditempetkan didalam suatu ruang hampa. Rugi kalor dari filament itu bergantung pada konduktivitas termal gas dan suhu filamen. Makin rendah tekanan, makin rendah pula konduktivitas termal dan karena itu makin tinggi pula csuhu filamen untuk suatu masukan energi listrik. Suhu filament dapat diukur dengan termokopel, tetapi dalam mengukur jenis pirani pengukuran dapat dengan mengamati perubahan tahanan bahan filamen (wolfram, platina dan sebagainya). Pengukuran tahanan dapat dilakukan dengan menggunakan rangkaian jembatan yang sesuai. Rugi kalor dari filamen itu merupakan fungsi pula dari suhu sekitar, dan dalam prakteknya dipakai dua pengukur yang dihubungkan dalam seri, untuk mengkompensasi kemungkinan variasi keadaan sekitar. Pengukuran ini divakumkan, dan keduanya, baik yang ditutup

17

mati maupun yang tidak ditempatkan dalam kondisi lingkungan yang sama. Rangakaian lalu diatur (melalui tahanan) sehingga memberikan kondisi nol. Bila pengukur uji ini dihubungkan dengan kondisi tekanan tertentu, defleksi jembatan dari posisi nol akan dikompensasi oleh perubahan suhu lingkungan.

Pengukuran pirani memerlukan kalibrasi empiric dan biasanya tidak cocok untuk tekanan dibawah 1m. Limit atasnya kira-kira 1 toor (133 Pa), sehingga jangkau keseluruhan ialah antara 0,1 sampai 100 Pa. Untuk tekanan yang lebih tinggi, konduktans termal berubah sedikit saja dengan tekanan. Respons transient pengukur pirani tidak baik. Untuk mendapatkan keseimbangan termal pada tekanan rendah diperlukan waktu beberapa menit. Pengukur Hampa Termokopel Perubahan sederhana dari pengukuran tersebut terdiri dari kawat tahanan yang temperaturnya diukur oleh hubungan panas termokopel disoledorkan ketitik tengah kawat pemanas. Temperatur hubungan ini sebanding dengan penghantaran panas gas yang tergantung pada tekanannya. Pengukur thermopile yang tidak memerlukan kawat pemanas tambahan disiapkan dengan menghubungkan dengan termokopel secara seri. Konfigurasi ini dengan keluaran yang sangat besar dapat bekerja pada temperature lebih rendah dari pada pengukur termokopel, karena itu cenderung menguraikan uap. Pengukur termokopel sederhana tidak mahal, tidak

18

terpengaruh pada tekanan drift dibandingkan dengan pengukur pirani. Pengukur Termistor Pada prinsipnya alat ukur ini sama dengan alat ukur termokopel kecuali bahwa temperature kawat dibawa oleh termistor. Termistor ini dapat juga digunakan sebagai elemen pengindera dalam suatu rangkaian jembatan sebagai pengukur pirani untuk tekanan 10 mm Hg atau lebih rendah. Pengukur Ionisasi Susunan gambar serupa dengan triode tabung vakum biasa. Katoda yang dipanaskan memancarkan electron, yang dipercepat oleh kisi bermuatan positif. Pada waktu bergerak menuju kisi, electron itu mengionisasi molekul gas melalui tubrukan. Plat dijaga pada potensial negative, sehingga ion-ion positif terkumpul disana, dan menghasilkan arus Ip. Elektron dan ion negative terkumpul pada kisi dan menghasilkan arus Ig. Ternyata tekanan sebanding dengan rasio arus pada plat arus kisi. Dimana konstanta proporsionalitas (tetapan kesetimbangan) S dinamakan kepekaan pengukuran. Nilai S khas untuk nitrogen ialah S = 20 toor-1 (2,67 kPa-1), tetapi nilai eksaknya harus ditentukan dengan kalibrasi pengukur itu. Nilai merupakan fungsi geometri tabung dan jenis gas.

19

Pengukur ionisasi yang konvensional cocok untuk pengukuran antara 1,0 dan 10-5 m (0,13 sampai 1,3 10-6 Pa), dan keluaran arus biasanya linear dalam jangkau ini. Pada tekanan yang lebih tinggi ada kemungkinan katoda ini terbakar. Untuk pengukuran tekanan sampai 10-2 toor (0,13 nPa) terdapat pengukur ionisasi jenis khusus. Alfatron Alfatron ialah suatu pengukur ionisasi radioaktif, yang seharusnya seperti pada gambar. Sebuah sumber radium kecil berfungsi sebagai pemancar partikel-a. Partikel ini mengionosasi gas yang terdapat dalam pengurung, dan tingkat ionisasi ditentukandengan mengukur keluaran tegangan (voltase) Eo. Tingkat ionisasi ini merupakan fungsi linear langsung dari tekanan untuk suatu jangkau tekanan yang cukup luas, yaitu dari 10-3 sampai 103 toor (0,1 sampai 105 Pa). Akan tetapi kerasteristik keluarannya berbeda untuk setiap macam gas. Tekanan yang terendah dapat diukur dengan alat ini ditentukan oleh perbandingan panjang lintas bebas putaran terhadap dimensi ruang kurung. Pada tekanan yang sangat rendah, lintas bebas putaran menjadi sangat besar sehingga terdapat hanya beberpa tubrukan saja dalam pengukur itu, dan dengan demikian tingkat ionisasi sangat rendah. Keuntungan dari pada alfatron ialah bahwa disini tidak ada tekanan atmosfer di samping untuk vakum tinggi dan bahwa di sini tidak ada filament panas seperti yang harus di gunakan pada pengukur ionisasi yang konvensional. Akibatnya, disini tidak ada masalah terbakarnya filament akibat kesalahan penggunaan alatitu pada tekanan tinggi.

20

F. Kesimpulan Dalam mengukur tekanan terdapat alat-alat yang sangat sederhana seperti manometer-U sampai alat-alat elektro mekanis yang sangat kompleks. Serta terdapat juga pengukuran tekanan rendah hampa. Alat ukur denan keluaran listrik dikenal sebagai tranduser. Alat ukur tekanan listirk sangat praktis dan cocok untuk tekanan yang berubah cepat (dinamis). Sebagaian besar tranduser demikian, yang biasanya tersedia dipasaran, terganrung pada deformasi elastis dari diagfragma seperti penghembus diagfragma, tabung Bourdon, tabung spiral, atau kombinasi dari satuan-satuan tersebut. Deformasi tersebut diubah kedalam sinyal keluaran listrik oleh satu atau lebih dari alat-alat tranduser yang ada. Setiap tekanan dari pada tekanan atmosfer dinamakan hampa (vakum). Teknik hampa berkembabg melalui satu periode perkembangan untuk menghasilkan hampa sangat tinggi dari 10 -8 mm Hg beberapa tahun yang laludan hampa ultra tinggi sekitar 10 -9 sampai 10-12 mm Hg pada saat ini sekarang. Hampa dapat dihasilkan dengan banyak alat seperti pompa minyak berotasi, pompa difusi, perangkap dingin dan teknik ionisasi triode. Masih bayak lagi alat-alat ukur yang tidak dijelaskan, baik itu alatalat tranduser listrik maupun alat-alat pengukuran tekanan hampa.

21

Daftar Pustaka Holman, J.P, : Metoda Pengukuran Teknik Erlangga, Jakarta, 1985 Srivastava, A.C, Teknik Instrumen UI-Press, Jakarta,1987.

22

Anda mungkin juga menyukai