Anda di halaman 1dari 12

Filum Euglenophyta (Euglenofita) : Pengertian Ciri-ciri Contoh Reproduksi Contoh Struktur Sel

Filum Euglenophyta (Euglenofita) : Pengertian Ciri-ciri Contoh Reproduksi Contoh Struktur Sel - Filum Euglenophyta merupakan ganggang yang memperlihatkan ciri-ciri hewan dan tumbuhan. Filum ini memiliki pigmen berupa klorofil a dan b serta mampu bergerak bebas dan memiliki bintik mata. Contoh anggota Filum Euglenophyta yang paling dikenal adalah Euglena. Euglena merupakan organisme yang sering ditemukan pada air yang keruh dan memiliki alat gerak berupa flagella yang terletak pada bagian ujung anterior. Euglena memiliki bintik mata yang berfungsi untuk melindungi detektor cahaya yang berada pada dekat dasar flagella. Dengan detektor tersebut, Euglena dapat bergerak menuju arah cahaya yang intensitasnya sesuai. Struktur tubuh Euglena tidak memiliki dinding sel, tubuhnya diselimuti oleh pelikel, memiliki vakuola kontraktil dan vakuola makanan.

Gambar 1. Euglena Anda sekarang sudah mengetahui mengenai Filum Euglenophyta. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber. Referensi :

Widayati, S., S. N. Rochmah dan Zubedi. 2009. Biologi : SMA dan MA Kelas X. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 290.

BAB l PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Tumbuhan ganggang (Algae) merupakan tumbuhan talus yang hidup di air, baik air tawar maupun air laut, merupakan jenis tumbuhan aquatik. Tumbuhan talus ialah tumbuh tumbuhan yang belum dapat dibedakan dalam tiga bagian utamanya, yang disebut akar, batang dan daun. Tubuh yang berupa talus itu mempunyai struktur dan bentuk dengan variasi yang sangat besar. Tumbuhan yang memiliki ciri utama berbentuk talus dimasukkan ke dalam Divisi Thallophyta. Untuk mempelajari Tumbuhan talus yang dalam hal ini Divisi Algae, baik secara morfologi maupun habitat, perlu diadakannya pengamatan secara langsung terhadap objek yang akan diteliti dengan PKL (Praktik Kerja Lapangan), sehinggga mahasiswa dapat lebih mudah untuk mengidentifikasi baik ciriciri mofologi (penampakan luar) maupun habitatnya, dalam hal ini maka Praktik Kerja Lapangan dengan mengamati spesiesspesies tumbuhan dari Divisi Algae di pantai kondang merak Malang, sebagai Prakyik Kerja Lapangan (PKL) secara terorganisir. Pentingnya dilakukannya Praktik Kerja Lapangan (PKL) Sistematika Tumbuhan Algae secara terorganisir adalah agar mahasiswa mengetahui tumbuhan-tumbuhan tingkat rendah dari Sub Divisi Algae secara langsung untuk diamati bagian-bagian dan ciri-ciri khususnya kemudian digunakan sebagai acuan dalam mengidentifikasi. Selain itu agar mahasiswa mengetahui warna, bentuk dan habitat asli dari Sub Divisi Algae, karena pada waktu praktikum di laboratorium warna dan bentuk preparat sudah berubah karena sudah diawetkan, sehingga kami harus melihat preparat yang morfologi dan habitat dalam bentuk aslinya.

HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Ulva lactuca Klasifikasi (Dodge, 1973): : Protista : Chlorophyta : Chlorophyceae : Ulvales : Ulvaceae : Ulva : Ulva lactuca

Kingdom Divisi Class Ordo Famili Genus Spesies

Berdasarkan pengamatan yang kami yang lakukan. Spesies alga ini merupakan spesiaes dari kelas clorophyta. Dengan nama spesies ulva lactuca. Mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : warna thallus hijau, bentuk thallus lembaran seperti daun selada karna itu ulva lactuca sering disebut selada laut, sebagai bentos (melekat pada batu) pada perairan yang dangkal. Ulva latuca berhabitat di air laut dan air payau. Warnanya hijau, bentuknya berupa helaian atau lembaran-lembaran tipis. Susunan tubuhnya foliaceaus atau parenkimatis, yaitufilamen yang pembelahan sel vegetatif terjadi lebih dari satu bidang. Sifat khusus Ulva latuca, bentuknya yang berupa helaian atau lembaran-lembaran tipis dan mengahasilkan zat alginat untuk kosmetik. Ulva lactuca sering disebut sebagai selada laut karena thallus dari alga ini berbentuk lembaran yang menyerupa selada. Lembaran daun berwarna hijau karena pengaruh dari kandungan klorofil a dan b. Biasa hidup berkoloni dengan melekat pada substrat dengan bantuan holdfast (Taylor, 1960). Ulva lactuca termasuk kedalam kelas chlorophyceae. Alaga ini merupakan kelompok terbesar dari vegetasi alga. Perbedaan dengan divisi lainnya karena memiliki warna hijau yang elas seperti pada tumbuhan tingkat tinggi karena mengandung pigmen khlorofil a dan klorofil b lebih dominan dibandingkan karoten dan xantofil. Hasil asimilasi dari beberapa amilum, penyusunnya sama pula seperti pada tumbuhan tingkat tinggi, yaitu amilose dan amilopektin (Nontji, 1993). 3.2 Caulerpa racemosa Klasifikasi (Dodge, 1973): : Protista : Chlorophyta : Chlorophyceae : Volvocales : Volvoceae : Caulerpa : Caulerpa racemosa

Kingdom Divisi Class Ordo Famili Genus Spesies

Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan. Spesies ini merupakan spesies dari kelas chlorophyceae. Dengan nama spesies Caulerpa racemosa. Dengan cirri-ciri sebagai berikut : wanra thallus hijau, bentuknya tubular , dan tedapat bintil-bintil kecil, hidup sebagai bentos (melekat pada batu) pada perairan dangkal. Caulerpa racemosa termasuk ke dalam algae hijau (Chlorophyceae). Bentuk tubuh dari spesies ini adalah senositik. Alga jenis ini memiliki bentuk tubuh yang sangat spesifik karena menyerupai segerombolan buah anggur yang tumbuh pada tangkainya. Spesies mempunyai cabang utama yang berupa axis/stolon sehingga dimasukkan sebagai bangsa siphonales (stolon berbentuk seperti pipa). Holdfast yang terdapat menyebar di seluruh axis berfungsi untuk melekat pada substrat. Alga ini terdiri dari banyak spesies yang umumnya banyak dijumpai pada pantai yang memiliki rataan terumbu karang. Spesies ini tumbuh pada substrat karang mati, pasir yang berlumpur dan lumpur. Kebanyakan jenis ini tidak tahan terhadap kondisi kering, oleh karena itu tumbuh pada saat surut terendah yang masih tergenang air (Aslan, 1991). Caulerpa remosa adalah salah satu rumput laut hijau yang tumbuh secara alami di perairan Indonesia. Caulerpa racemosa ditemukan tumbuh pada substrat koral atau pada substrat pasir-pecahan karang. Caulerpa racemosa bersifat edible atau dapat dikonsumsi oleh manusia. Di Indonesia Caulerpa racemosa telah dimanfaatkan sebagai sayuran segar atau lalap, namun konsumennya masih terbatas pada keluarga nelayan atau masyarakat pesisir (Novaczek.2001). 3.3 Phorphyra sp Klasifikasi (Dodge, 1973): Kingdom : Protista Divisi :Rhodophyta Class :Rhodophyceae Ordo :Bangiales Famili :Bangiaceae Genus :Porphyra Spesies :Porphyra sp. Berdasarkan pengamatan yang kami lakukan, spesies ini merupakan alga dari kelas rhodophyceae. Spesiesnya Porphyra sp mempunyai cirri-ciri sebagai berikut : warna thallus merah (berubah menjadi hijau karena proses pengawetan), mempunyai thallus berbentuk lembaran, terdapat bintil-bintil pada thallusnya, hidup sebagai bentos (melekat pada batu) pada perairan dangkal yang cukup akan cahaya matahari. Rhodophyceae berwarna merah sampai ungu, kadang-kadang jugalembayung atau pirang kemerahmerahan. Kromatofor mengandung klorofil-a dankarotenoid, tetapi warna itu tertutup oleh zat warna merah yang mengandungfluoresensi, yaitu fikoeretin. Sebagai hasil asimilasi terdapat sejenis karbohidratyang disebut tepung floride, yang juga merupakan hasil polimerisasi glukosaberbentuk bulat, tidak larut dalam air, seringkali berlapis-lapis, jika dibubuhiyodium berwarna kemerahmerahan. Rhodophyceae selalu bersifat autotrof danheterotrik, hidup dalam air laut, hidupnya sebagai bentos, melekat pada suatusubstrat dengan benang-benang pelekat atau cakram pelekat (Indah, 2009). Alga dari Divisi Rhodophyta memiliki karakteristik, yaitu multiseluler, hanya beberapa dari mereka uniseluler, memiliki tubuh yang disebut talus karena itu tidak memiliki akar, batang, atau daun. Talus berbentuk filamen bercabang-cabang terbuka atau pseudoparenkimatis,terdapat holdfasts untuk melekatkan diri pada batu, memiliki pyrenoiddalam kloroplas, inti tunggal,

berbentuk cincin, haploid atau diploid, tidak ada flagella dan sentriol, memiliki pigmen yang memungkinkan mereka untuk menggunakan cahaya yang menembus ke dalam air untuk fotosintesis (mungkin merah, biru, dll), terdapat fikobilin untuk menyerap cahaya, habitat dilaut yang dalam, tumbuh di habitat air asin hangat (Taylor, 1960).

BAB lV PENUTUP 4.1 Kesimpulan Dari pengamatan yang kami lakukan, dapat kami tarik kesimpulan sebagai berikut : a. Ulva lactuca merupakan alga dari kelas chlorophyceae mempunyai cirri-ciri yaitu ; thallusnya berwana hijau, berbentuk lembaran, hidup sebagai bentos. b. Caulerpa racemosa merupakan alga dari kelas chlorophyceae yang mempunyai cirri-ciri yaitu ; thallusnya berwarna hijau, berbentuk tubular dengan bintil-bintil bulat, hidup sebagai bentos. c. Phorphyra sp merupakan alga dari kelas rhodopyceae yang mempunyai cirri-ciri yaitu ; thallusnya berwarna merah, berbentuk lembaran dengan bintil-bintil kecil tersebar yang merupakan airblader DAFTAR PUSTAKA

Aslan, L. M. 1991. Budidaya Rumput Laut. Yogyakarta: Kanisius Dodge, J. D. 1973. The Fine Structure of Algae Cells. London: Academic Press. Indah, Najmi. 2009. Taksonomi Tumbuhan Rendah. Jember : UNEJ Nontji, A. 1993. Laut Nusantara. Jakarta: Penerbit Djambatan Taylor, W. R. 1960. Marine Algae of the Eastern Tropical and Subtropical Coast of the Americas. New York : Ann Akbor the University of Michigan Press.

1. Teori dasar Mikroalga merupakan kelompok tumbuhan berukuran renik yang termasuk dalam kelas alga. Diameternya antara 3-30 nanometer, baik sel tunggal maupun koloni yang hidup di seluruh wilayah perairan tawar maupun laut yang lazim disebut fitoplankton. Di dunia mikroba, mikroalga termasuk eukariotik, umumnya bersifat fotosintetik dengan pigmen fotosintetik hijau (klorofil), cokelat (fikosantin), dan merah (fikoeritin), (Haryoto, 2004). Morfologi mikroalga berbentuk uniseluler atau multiseluler tetapi belum ada pembagian tugas yang jelas pada sel-sel komponennya. Hal itulah yangmembedakan mikroalga dari tumbuhan tingkat tinggi. Kandungan lemak mikroalga tergantung dari jenis mikroalga dan rata-rata pertumbuhan dabn kondisi kultur mikroalga. Lemak mikroalga pada umumnya terdiri dari asam lemak tidak jenuh.

Beberapa mikroalga menyajikan spectrum asam lemak yang lebih besar, ketika dibandingkan dengan tanaman yang mengandung minyak. Terdapat empat kelompok mikroalga, antara lain : diatom (Bacilariophyceae), alga hijau (chlorophyceae), alga emas (chrysophyceae), dan alga biru (cyanophyceae). Penyebaran habitat mikroalga biasanya di air tawar (limpoplankton) dan air laut (haloplankton), sedangkan sebaran berdasarkan distribusi vertikal di perairan meliputi : plankton yang hidup di zona euphotik (ephiplankton), hidup di zona disphotik (mesoplankton), hidup di zona aphatik (bthyplankton) dan yang hidup di perairan (hypoplankton), (Iriani, 2005).

Haryoto. 2004. Kinetics Chlorella sp. Jurnal Penelitian Sains & Teknologi, Vol. 5, No. 2, 2004: 89 103. Hal. 92. Kusmiati. 2005. Aktivitas Antibakteri dari Mikroalga Chlorella sp. Jurnal Natur Indonesia 9 (2): 109 116. TINJAUAN PUSTAKA

Menurut Pleczar (1989), Algae berukuran beragam dari beberapa mikrometer sampai bermeter-meter panjangnya. Organisme ini mengandung klorofil serta pigmen- pigmen lainnya. Algae hidup di air. Algae renik yang terapung-apung merupakan bagian dari fitoplankton (flora laut tersuspensi). Dan berguna sebagai sumber makanan yang penting bagi organisme lain. Algae berkembangbiak secara seksual. Algae mempunyai peranan dalam kehidupan yaitu sebagai suplemen makanan kesehatan, sebagai bahan makanan, untuk membuat agar-agar, menghasilkan iodium, bahan membuat kapsul, dan bahan membuat es krim.

Algae termasuk golongan tumbuhan berklorofil dengan jaringan tubuh yang secara relatif tidak berdiferensiasi, tidak membentuk akar batang dan daun. Tubuh Algae atau ganggang secara keseluruhan disebut dengan talus ganggang dan golongan Thallopyta yang lain dianggap sebagai bentuk tumbuhan rendah yaitu tumbuhan yang mempunyai hubugan kekeluargaan yang sangat erat dengan organisme lain yang paling primitif dan mulai muncul pertama di bumi sifat tumbuhan rendah yang memiliki stuktur yang kompleks, diperkirakan terdapat sekitar 30.0000 spesies ganggang yang tumbuh di bumi, kebanyakan diantaranya hidup dilaut, species yang hidup diair tawar kelihatannya mempunyai arah perkembangan yang lebih leluasa, jika dibandingkan dengan bentuk yang hidup didarat (Tjitrosoepomo, 1983).

Menurut Nontji (1981), Chlorophyceae merupakan kelompok terbesar dari vegetasi Algae. Perbedaan dengan divisi lainnya karena memiliki warna hijau yang jelas seperti pada tumbuhan tingkat tinggi karena mengandung pigmen klorofil a dan klorofil b lebih dominan dibangkan karotin dan xantofil. Hasil

asimilasi dari beberapa amilum, penyusunnya sama seperti pada tumbuhan tingkattinggi yaitu amilose dan amilopektin. Algae berperan sebagai produsen dalam ekosistem. Berba gai jenis Algae yang hidup bebas di air terutama yang tubuhnya bersel satu dan dapat bergerak aktif merupakan penyusun fitoplankton. Sebagian besar fitoplankton adalah anggota Algae hijau, pigmen klorofil yang demikian efektif melakukan fotosintesis sehingga Algae hijau merupakan produsen utama dalam ekosistem perairan.

Algae hijau sebagian besar hidup di air tawar, beberapa di antaranya di air laut dan air payau. Algae hijau yang hidup di laut tumbuh di sepanjang perairan yang dangkal. Pada umumnya melekat pada batuan dan seringkali muncul apabila air menjadi surut. Sebagian yang hidup di air laut merupakan mikro Algae seperti Ordo Ulotrichales dan Ordo Siphonales. Jenis yang hidup di air tawar biasanya bersifat kosmopolit, terutama yang hidup di tempat yang cahayanya cukup seperti kolam, danau, genangan air hujan, dan pada air mengalir (air sungai, selokan). Algae hijau ditemukan pula pada lingkungan semi akuatik yaitu pada batu-batuan, tanah lembab, dan kulit batang pohon yang lembab (Taylor, 1960).

Menurut Ciremai (2008), bahwa sampai permulaan abad 20 telah dikenal 4 kelas Algae, yaitu Chlorophyceae, Phaeophyceae, Rhodophyceae dan Myxophyceae (Cyanophyceae). Ahli Protozoologi menempatkan semua organisme bersel tunggal yang berkhlorofil, berflagella seta motil dalam kelas Mastigophora dari filum Protozoa. Para pakar botani mengeluarkan anggota-anggota tertentu dari deret (seri) Volvocin. Rabenhorst menempatkan seri Chlamydomonas-Volvox dalam ganggang hijau rumput dan diberi nama Chlorophyllaceae. Xanthophyceae (Heterokontae) dipisahkan dari Chlorophyceae pada permulaan abad 20 dan Fagellatae tertentu yang berpigmen dimasukkan dalam kelas Xanthophyceae. Berbagai macam kelompok yang semula oleh pakar Protozoologi dimasukkan dalam Mastigophora secara filogegenetik berhubungan dengan organisme yang bersifat Algae sejati. Semua tumbuhan yang tingkat perkembangannya lebih tinggi daripada Thallophyta pada umumnya mempunyai warna yang benar-benar hijau, karena

mempunyai sel-sel dengan platida yang mengandung klorofil-a dan -b. kebanyakan hidup di darat dan sel-selnya telah mempunyai dinding yang terdiri atas selulosa.

1. A.

HASIL SUB DIVISI ALGAE (Ganggang)

1) Ganggang Hijau a. Nama Lokal b. Nama Ilmiah : Ganggang Hijau : Enteromorpha sp.

c. Foto (Preparat Asli) : d. Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Thallophyta Sub Divisi : Algae Classis : Chlorophycea Ordo : Ulotrichales Familia : Ulvaceae Genus : Enteromorpha Species : Enteromorpha sp. e. Deskripsi Ganggang Hijau (Enteromorpha sp.) termasuk dalam Classis Chlorophyceae karena kenampakan talusnya yang berwarna hijau yang mengandung klorofil a dam klorofil b serta karotenoid. Enteromorpha sp (Ganggang Hijau) termasuk Ordo Ulotrichales karena sel-selnya selalu mempunyai satu inti dan satu kloroplas. Yang masih sederhana membentuk koloni berupa benang yang bercabang atau tidak. Benang-benang itu selalu bertambah panjang karena sel-selnya membelah melintang. Yang lebih tinggi tingkatannya berbentuk talus yang lebar dan melekat pada suatu alas. Koloni dari Enteromorpha sp ini berbentuk pipa atau pita mempunyai daun yang masih berbentuk talus. Talusnya berongga seperti pipa. Habitatnya di laut dan melekat pada batu karang dengan alat pelekat berupa rhizoid

2) Ganggang Hijau a. Nama Lokal b. Nama Ilmiah : Ganggang Hijau : Ulva sp.

c. Foto (Preparat Asli) : d. Klasifikasi

Kingdom : Plantae Divisi : Thallophyta Sub Divisi : Algae Classis : Chlorophyceae Ordo : Ulotrichales Familia : Ulvaceae Genus : Ulva Species : Ulva sp. e. Deskripsi Ulva sp. (Ganggang Hijau) merupakan salah satu jenis ganggang hijau yang hidup di laut. Termasuk dalam kelas Chlorophyceae karena talusnya berwarna hijau yang mengandung klorofil a dan klorofil b serta karotenoid. Hasil asimilasi berupa tepung dan lemak.

Talusnya menyerupai daun selada. terdiri dari dua lapis sel yang membentuk struktus seperti perenkim. Habitatnya adalah di laut dan menempel pada batu karang yang terletak diperairan pantai. Kira-kira 0-10 meter dari tepi pantai.

Termasuk dalam Ordo Ulotrichales karenasel-selnya selalu mempunyai satu inti dan satu kloroplas. Yang masih sederhana membentuk benang yang bercabang atau tidak, sedangkan yang tinggi tingkatannya contohnya saja Ulva sp. (Ganggang Hijau) mempunyai talus yang lebih lebar dan melekat pada suatu alat.

3) Ganggang Hijau a. Nama Lokal b. Nama Ilmiah : Ganggang Hijau : Halicystis sp.

c. Foto (Preparat Asli) : d. Klasifikasi Kingdom Divisi Sub Divisi Classis Ordo Familia Genus Species : Plantae : Thallophyta : Algae : Chlorophyceae : Siphonales : Halicystidaceae : Halicystis : Halicystis sp.

e. Deskripsi

Ganggang Hijau (Halicystis sp.) termasuk dalam kelas Chlorophyceae

karena

kenampakan talusnya yang berwarna hijau yang mengandung klorofil a dan klorofil b serta karotenoid. Habitatnya di laut dan melekat pada batu karang dengan alat pelekat berupa rhizoid. Talusnya hanya terdiri dari dari satu sel. Bagian atas bentuknya seperti gelembung-gelembung berwarna hijau dan mengandung banyak inti.

Spesies ini termasuk dalam Ordo Siphonales karena talusnya tidak mempunyai dinding pemisahyang melintang sehingga dinding selnya menyelubungi massa plasma yang mengandung banyak inti dan kloroplas. Hanya alat berkembang biak saja yang terpisah oleh suatu sekat. Ganggang ini menyrupai Protosiphon, tetapi hidup di laut

4) Ganggang Hijau a. Nama Lokal b. Nama Ilmiah : Ganggang Hijau : Caulerpa sp.

c. Foto (Preparat Asli) : d. Klasifikasi Kingdom Divisi Sub Divisi Classis Ordo Familia Genus Species : Plantae : Thallophyta : Algae : Chlorophyceae : Siphonales : Caulerpaceae : Caulerpa : Caulerpa sp.

e. Deskripsi Ganggang Hijau (Caulerpa sp.) merupakan salah satu jenis ganggang hijau yang hidup di laut. Termasuk dalam kelas Chlorophyceae karena talusnya berwarna hijau yang mengandung klorofil a dan klorofil b serta karotenoid. Hasil asimilasi berupa tepung dan lemak.

Talus bagian atas menyerupai daun dan besarnya mencapai beberapa desimeter, berguna untuuk asimilasi disebut dengan assimilator. Bagian bawah terdiri atas suatu sumbu yang merayap, tidak berwarna yang mengandung leukoamiloplas dan rhizoid. Caulerpa sp. (ganggang hijau) berbentuk seperti anggur.

Termasuk dalam ordo Siphonales karena thallusnya tidak mempunyai dinding pemisah yang melintang, sehingga dinding selnya menyelubungi massa plasma yang mengandung banyak inti dan kloroplas.

Ariyanto. 2000. Biologi Umum. Jakarta: Erlangga. Ciremai. 2008. Biologi Laut. Jakarta: PT. Gramedia. Hackle. 1999. Tumbuhan Paku. Bandung: CV. Duta Permana. Haspara. 2004. Biologi. Surakarta: Widya Duta. Iqbal, Ali. 2008. Sistematika Tumbuhan Cryptogamae. Jakarta: Erlangga. Kimball, J. W. 1999. Biologi. Jakarta: Erlangga.

Lovelles. 1989. Prinsip-prinsip Biologi Tumbuhan Untuk Daerak Tropik 2. Jakarta: Gramedia. Notji, A. 1981.Biologi Laut Nusantara. Jakarta: Djambatan. Pollunin, Nicholas. 1994. Pengantar Geografi Tumbuhan. Yogyakarta: UGM Press. Plezar, Michael, J. 1989. Dasar-Dasar Mikrobiolgi. Jakarta: UI. Press. Prawirohartono, Slamet. 1989. Biologi. Jakarta: Erlangga. Sarwuni. 2003. Sistematika Tumbuhan Cryptogamae. Malang: CV. Aditama. Soeratman. 1999. Penggelompokan Tumbuhan Bryophyta. Jakarta: Erlangga. Taylor. 1960. Biologi. Bandung: Ganeca Exact. Tjitrosoepomo, Gembong. 1983. Taksonomi Tumbuhan Obat-obatan. Yoyakarta