Anda di halaman 1dari 10

Matriks : Operasi matriks, invers dan determinan Matriks biasanya dinotasikan dengan huruf besar A,B,Cdan

sebagaianya.Elemen elemen didalam matriks sering disebut dengan entri dari matriks. Entri ini biasanya merupakan bilangan riil atau kompleks. Dalam pembahasan kita pada bab ini kita akan menggunakan entri bilangan riil. Entri dari matriks pada umumnya dinotasikan dengan aij atau

[A ]ij

yang

menyatakan entri matriks A yang berada pada baris ke i dan kolom ke j.

a 11 a 21 Jika A adalah matriks yang berukuran m x n , maka A = a m1


= a ij

a 12 a 22 a m2

a mn a 1n a 2n

[ ]

, i = 1,2,,m ; j = 1,2,,n

Matriks yang berukuran mx1 disebut matriks kolom atau kadang disebut juga sebagai vektor kolom. Sedangkan matriks yang berukuran 1xn disebut dengan matriks baris atau vektor baris. Jika diberikan suatu matriks A berukuran mxn maka sering kali kita perlu menunjuk salah satu baris atau kolom dari matriks. Vektor vektor baris dari A dinyatakan dengan a(i,:) =

[ a i1

a i2 a in ] , i = 1,2,,m
a 1j a 2j a(:,j) = a j = , j = a mj

dan vektor vektor kolom dari A dinyatakan dengan

1,2,,n Sehingga matriks A dapat dinyatakan oleh vektor vektor kolomnya atau vektor vektor barisnya

A = [ a(:,1)

a(:,2) a(:, n)] = [ a 1

a2 an ]

atau

a(1, :) a(2, :) A= a(m, :)

Dari penjelasan diatas dan dengan menggunakan definisi kesamaan dua buah vektor dapat dipahami bahwa agar dua buah matriks menjadi sama maka kedua matriks ini harus memiliki jumlah baris yang sama, jumlah kolom yang sama dan entri yang seletak sama.Alasan ini kemudian menghasilkan definisi tentang kesamaan dua buah matriks. Definisi 1 : Dua buah matriks A= a ij

[ ]

dan B = b ij dikatakan sama , ditulis A = B jika A

[ ]

dan B berukuran sama dan en Selanjutnya misalkan A= a ij

[ ]

dan B = b ij

[ ]

adalah matriks berukuran mxn dengan entri bilangan riil. maka A dan B dapat dinyatakan sebagai matriks ( vektor ) kolom sebagai berikut

a(1, :) b(1, :) a(2, :) b(2, :) A= dan B = a(m, :) b(m, :)


Dengan menggunakan operasi penjumalahan dua buah vektor diperoleh

a(1, :) b(1, :) a(1, :) + b(1, :) a(2, :) b(2, :) a(2, :) + b(2, :) + = = a(m, :) b(m, :) a(m, :) + b(m, :)

[ a 11 a 12 a 1n ] + [ b 11 b 12 b 1n ] [a a a ] + [ b b b ] 21 22 2n 21 22 2n [ a m1 a m2 a mn ] + [ b m1 b m2 b mn ]

a 11 a 21 = a m1

+ b 11 + b 21 + b m1

a 12 + b 12 a 22 + b 22 a m2 + b m2

a 1n a 2n a mn

+ b 1n + b 2n + b mn

Dari penjelasan diatas dapat dilihat bahwa operasi penjumlahan vektor tidak dapat berlangsung jika jumlah baris kedua matriks tidak sama. Demikian juga jika jumlah kolom kedua matriks tidak sama maka operasi penjumlahan vektor tidak dapat dilakukan.Berdasarkan hal ini diperoleh definisi penjumlahan dua buah matriks. Definisi 2 : Jika A= a ij

[ ]

dan B = b ij adalah dua buah matriks yang mempunyai ukuran

[ ]

sama. Jumlah matriks A dan B ditulis A+B = a ij + b ij adalah bentuk ekspansi dari

a 11 a 21 a m1 a 11 a 21 a m1

a 12 a 22 a m2 + b 11 + b 21 + b m1

a 1n a 2n + a mn a 12 + b12 a 22 + b 22 a m2 + b m2

b 11 b 21 b m1

b 12 b 22 b m2

b 1n b 2n = b mn

a 1n + b 1n a 2n + b 2n a mn + b mn

Dengan cara yang sama dapat diperoleh juga definisi perkalian matriks dengan skalar : Definisi 3 : Jika A= a ij adalah matriks yang berukuran mxn dan k adalah skalar riil maka perkalian matriks dengan skalar k adalah matriks matriks

[ ]

a 11 a 21 kA = [ka ij ] = k a m1

a 12 a 22 a m2

a 1n a 2n = a mn

ka 11 ka 21 ka m1

ka 12 ka 22 ka m2

ka 1n ka 2n ka mn

Berikut ini adalah teorema yang menjelaskan beberapa sifat dasar dari operasi penjumlahan dan perkalian matriks dengan skalar. Teorema 1 : Diberikan A,B,C adalah matriks berukuran sama dan k,l adalah skalar riil, maka 1) (A+B)+C = A+(B+C) 2) A+0 = 0+A = A 3) A+(-A) = (-A)+A = 0 4) A+B = B+A 5) k(A+B) = kA + kB 6) (k+l)A = kA + lA 7) (kl)A=k(lA) Kita masih perlu mendefinisikan operasi yang paling penting yaitu perkalian dua buah matriks komutatif asosiatif

Definisi 4 :

Jika

a 11 a 21 A = a m1

a 12 a 22 a m2

a 1n a 2n a mn

adalah

matriks

baris yang

berukuran

b 11 b 21 mxn dan B = b n1

b 12 b 22 b n2

b 1r b 2r adalah matriks baris berukuran nxr, maka b nr

perkalian AB didefinisikan sebagai matriks berukuran mxr dengan kolom ke j dari AB adalah adalah hasil perkalian antara matriks A dengan kolom ke j matriks B .

[AB]ij

a
k =1

ik

b kj

Berikutnya beberapa aturan ilmu hitung pada operasi matriks Teorema 2 : Jika A, B dan C adalah matriks sebarang yang memenuhi aturan operasi ilmu hitung matriks dibawah ini dan k adalah skalar riil maka 1) A(BC) = (AB)C 3) IA = A = AI 4) k(BC) = ( kB)C = B(kC) asosiatif distributive

2) A(B+C) = AB + AC dan (A+B)C = AC + BC

MATRIKS TRANSPOSE Definisi 5 : Diketahui A =

[a ] adalah
ij

matriks berukuran mxn. Transpos matriks A

adalah matriks berukuran nxm dan ditulis A T ,dengan kolom ke j adalah baris ke j dari matriks A.

AT = b ij dengan bij = aji

[ ]

Teorema 3 : Jika A= a ij dan B = b ij adalah matriks berukuran mxn maka aturan ilmu hitung dari matriks transpose diantaranya adalah 1) (kA)T = kAT 2) (A+B)T = AT + BT 3) (AT ) T = A 4) (AB)T = BTAT

[ ]

[ ]

MATRIKS INVERS Definisi 6 : Matriks bujur sangkar A berukuran nxn disebut invertibel ( dapat dibalik) atau tak singular ( non singular ), jika terdapat matriks bujur sangkar B berukuran nxn sedemikian sehingga AB = I n = BA. Matriks B selanjutnya disebut dengan invers dari A dan sering ditulis A -1. Matriks A disebut singular jika A tidak invertible. In adalah matriks identitas adalah matriks dengan entri diagonalnya bernilai 1 dan entri diluar diagonal bernilai nol

Contoh :

1. A=

dan ad bc

0 maka A-1 =

karena AA-1 = A-1A = In

1 2. Diketahui A = 2 1

2 5 0

3 -1 3 . Tentukan A 8

Jawab :
1 2 1 2 5 0 3 1 3 0 0 8 0 1 0

1 0 baris ke 2 ( 2) baris ke 1 0 0 1 1

2 3 1 0 0 1 3 2 1 0 0 8 0 0 1

1 baris ke 3 baris ke 1 0 0

2 1 2

3 1 3 2 5 1

0 1 0

0 baris ke 3 +( 2) baris ke 2 0 1

1 0 0

2 1 0

3 1 3 2 5 1

0 1 2

0 ( 1) baris ke 3 0 1

1 0 0

2 1 0

3 1 3 2 5 1

0 1 2

0 0 1

1 0 0
baris ke 1+( 3 ) baris ke 3 )

2 1 0

0 14 3 2 1 5

6 1 2

3 baris ke 2 +( 3 ) baris ke 3) 0 1

1 0 0

2 1 0

0 14 0 13 1 5

6 5 2

3 baris ke 1+( 2) baris ke 2 3 1

1 0 0

0 1 0

0 40 0 13 1 5

16 5 2
16 5 2

9 3 1
9 3 1

40 Jadi A = 13 5
-1

Teorema 4 :

Jika A dan B adalah matriks yang invertibel, maka 1) A-1 invertibel dan (A-1)-1 = A 2) An invertibel dan (An)-1 = (A-1)n 3) Untuk setiap skalar k yang tidak sama dengan nol maka kA invertibel dan (kA)-1 = 1 1 A k

4) (AB)-1 = B-1 A-1

DETERMINAN Definisi 7 : Misal A adalah matriks bujur sangkar. Fungsi determinan dinotasikan dengan det dan det(A) didefinisikan sebagai jumlahan semua hasil kali elementer bertanda dari A Secara simbolis sering ditulis dengan det(A) = Contoh Jika C =
1 0 2 maka det(C) = 1(-3)-2.0 = -3 3

1j1

a 2j2 ...a njn

Teorema 5 : Jika A dan B adalah matriks bujur sangkar yang mempunyai ukuran sama yaitu nxn dan k adalah sebarang konstanta yang 0 maka 1) Det(kA) = kn det(A) 2) Det(AB) = det(A) det(B) 3) Jika A adalah matriks bujur sangkar maka det(A) = det(A T)

Kesamaan dua buah matriks

1. Tentukan nilai x dan y jika diketahui bahwa

2. Jelaskan pendapat anda mengenai nilai x dan y jika diketahui bahwa

3. Diketahui A =

dan B =2

. Apakah mungkin

terdapat nilai x dan y sedemikian sehingga A = B

Operasi matriks Jika diketahui A = perlihatkan bahwa : 1. (AB)C = A(BC) 2. (a+b)C = aC + bC 3. A(B-C) = AB AC , a = -3 dan b = 2,

4. (A+B)T = AT + BT

Invers Matriks

1. Jika A = supaya =B

dan B =

, tentukan nilai x dan y

2. Jika A =

, tentukan

3. Diketahui A = invers

. Tentukan nilai x supaya A mempunyai

Determinan 1. Tentukan nilai x supaya det(A) = 0 , jika A =

2. Diketahui A =

. Tentukan nilai x supaya det(A) > 2

3. Jika A =

, tentukan nilai x supaya det(A) > 0

4. Diketahui A = det(A)

. Tentukan nilai x supaya (x-1)(x+3) + 7x +2 =