Anda di halaman 1dari 7

Dengue adalah infeksi yang ditularkan melalui nyamuk yang dalam beberapa dekade terakhir telah menjadi masalah

kesehatan utama masyarakat internasional. Demam berdarah ditemukan di daerah tropis dan sub-tropis di seluruh dunia, terutama di daerah perkotaan dan semi-perkotaan. Demam berdarah dengue (DBD), merupakan komplikasi yang berpotensi mematikan, pertama kali diakui pada tahun 1950 saat terjadi wabah demam berdarah di Filipina dan Thailand. Hari ini DBD mempengaruhi sebagian besar negara Asia dan telah menjadi penyebab utama rawat inap dan kematian di antara anak-anak di wilayah ini. Ada empat yang berbeda, tapi erat terkait, virus yang menyebabkan demam berdarah. Pemulihan dari infeksi oleh salah satu memberikan kekebalan seumur hidup terhadap virus itu tetapi hanya menganugerahkan parsial dan sementara perlindungan terhadap infeksi berikutnya oleh tiga virus lainnya. Ada bukti yang baik yang meningkatkan risiko infeksi berurutan pengembangan DBD.
Insiden berdarah telah tumbuh secara dramatis di seluruh dunia dalam beberapa dekade terakhir. Sekitar 2,5 miliar orang - dua per lima dari populasi dunia sekarang di risiko dari berdarah. WHO memperkirakan ada saat ini mungkin menjadi 50 juta infeksi demam berdarah di seluruh dunia setiap tahun. Pada tahun 2007 saja, ada lebih dari 890 kasus yang dilaporkan 000 demam berdarah di Amerika, dimana 26 000 kasus DBD. Penyakit ini sekarang endemik di lebih dari 100 negara di Afrika, Amerika, Timur Tengah, Asia Tenggara dan Pasifik Barat. Asia Tenggara dan Pasifik Barat adalah yang paling serius terkena dampak. Sebelum 1970 hanya sembilan negara yang mengalami epidemi DBD, angka yang meningkat lebih dari empat kali lipat pada tahun 1995. Tidak hanya jumlah kasus meningkat penyakit ini menyebar ke daerah-daerah baru, tetapi wabah terjadi ledakan. Pada tahun 2007, Venezuela melaporkan lebih dari 80 000 kasus, termasuk lebih dari 6 000 kasus DBD. Beberapa lainnya statistik: * Selama epidemi demam berdarah, tingkat infeksi di antara mereka yang sebelumnya belum pernah terkena virus biasanya 40% sampai 50%, tetapi dapat mencapai 80% sampai 90%. * An 500 000 orang diperkirakan dengan DBD memerlukan rawat inap setiap tahun, proporsi yang sangat besar dari mereka adalah anak-anak. Sekitar 2,5% dari mereka yang terkena dampak mati. * Tanpa perawatan yang tepat, tingkat fatalitas DBD dapat melebihi 20%. akses yang lebih luas untuk perawatan medis dari penyedia layanan kesehatan dengan pengetahuan tentang DBD - dokter dan perawat yang mengenali gejala-gejala dan tahu bagaimana memperlakukan dampaknya - dapat mengurangi angka kematian sampai kurang dari 1%.

Penyebaran demam berdarah tersebut diberikan untuk memperluas distribusi geografis dari empat virus dengue dan vektor nyamuk mereka, yang paling penting yang merupakan urban spesies Aedes aegypti. Kenaikan pesat dalam populasi nyamuk perkotaan semakin besar jumlah membawa orang ke dalam kontak dengan vektor ini, terutama di daerah yang menguntungkan bagi perkembangbiakan nyamuk, misalnya tempat penyimpanan air rumah tangga adalah umum dan dimana pelayanan pembuangan sampah tidak memadai.

http://www.who.int/topics/dengue/en/ http://www.cdc.gov/dengue/ http://www.dengue.gov.sg/ http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs117/en/ 2 http://wwwnc.cdc.gov/travel/yellowbook/2010/chapter-5/dengue-fever-denguehemorrhagic-fever.aspx http://tourfooddiary.blogspot.com/2010/06/demam-dengue-dd-dan-demamberdarah.html http://www.searo.who.int/en/Section10/Section332_1102.htm graf 1

http://www.searo.who.int/en/Section10/Section332/Section519_2390.htm

http://www.searo.who.int/LinkFiles/Dengue_dengue_india_seas_trend_03-06.pdf http://www.searo.who.int/LinkFiles/Dengue_dengue_tls_seas_trend_05-06.pdf http://www.searo.who.int/LinkFiles/Dengue_dengue_thl_seas_trend_90-07.pdf http://www.searo.who.int/LinkFiles/Dengue_dengue_srl_seas_trend_00-07.pdf http://www.searo.who.int/LinkFiles/Dengue_dengue_mal_seas_trend_00-07.pdf

Pengenalan 1 epidemi Dengue telah diketahui terjadi selama dua abad terakhir di daerah tropis dan subtropis di dunia. Namun, peran nyamuk Aedes aegypti sebagai vektor

arbivirus ini telah banyak dikenal hanya selama 70 tahun terakhir (1). Dalam 19531954 sindrom penyakit baru terkait dengan berdarah muncul di Filipina, yang kemudian menyebar ke seluruh Asia Tenggara dan Pasifik Barat dan Selatan. Tidak seperti demam berdarah yang menyebabkan morbiditas klasik saja, ini badan anakanak yang terkena penyakit dan menyebabkan penyakit berat dengan perdarahan dan shock, sehingga angka kematian tinggi, dan mendapatkan nama untuk dirinya sebagai demam berdarah dengue / dengue shock sindrom atau DBD / DSS. Di India, asosiasi manifestasi perdarahan yang menyadari untuk pertama kalinya dalam sebuah wabah di Calcutta pada tahun 1963. Dalam wabah ini baik virus, yaitu demam berdarah dan Chikungunya, yang ditemukan beredar bersama-sama (2). Sejak saat itu negara telah melaporkan wabah dengue beberapa di berbagai negara dengan manifestasi gejala perdarahan dalam berbagai derajat. Untuk menilai penerimaan daerah geografis yang berbeda di negara itu untuk infeksi ini, upaya telah dilakukan untuk menentukan distribusi Aedes aegypti pada tahun 1968, berdasarkan koleksi museum dari Institut Nasional Penyakit Menular (3). Sejak koleksi ini tidak represen-tative dari seluruh negara, sebuah studi komprehensifhensive diluncurkan pada tahun 1969 untuk menilai tingkat dan intensitas prevalensi Aedes aegypti, vektor dikenal DF / DBD, dan spesies yang terkait Aedes albopictus, vektor dicurigai di negara ini. Makalah ini tinggi lampu hasil penelitian lima tahun. Daerah studi Penelitian ini meliputi sepuluh wilayah fisiografi India, yaitu (I wilayah) Himalaya; (ii) dataran Barat; (iii) dataran Utara; (iv) dataran Indo-Gangga, (v) dataran Timur; (vi) dataran tinggi Pusat; (vii) Deccan Utara; (viii) dataran Timur; (ix) Pesisir dataran Orissa, dan (x) Assam lembah dan negara bagian Jammu & Kashmir, Himachal Pradesh, Punjab, Haryana, Chandigarh, Rajasthan, Uttar Pradesh, Madhya Pradesh, Bihar, Orissa, dan Bengal Barat (Gambar 1 ). Bahan dan metode Dalam penelitian ini metode konvensional Aedes survei sebagaimana ditetapkan oleh Lembaga Nasional Penyakit Menular (NiCd) untuk studi wabah diikuti (4). Sebagai ruang lingkup penelitian ini terbatas untuk menentukan distribusi spesies, informasi yang dikumpulkan pada aspek-aspek berikut: 1. Kejadian (seperti evinced oleh pembibitan adat), dan 2. Intensitas infestasi (Jumlah rumah yang ditemukan positif per bangsal)

House (tempat) Index:

Jumlah rumah positif larva Aedes _________________________ Jumlah rumah diperiksa

X 100 Untuk pengumpulan informasi, 10-40 kota-kota, tergantung pada ukuran dan jumlah penduduk, yang terpilih pada masing-masing daerah. Kota / kota dibagi menjadi bangsal / daerah dan 50 rumah yang dipilih secara acak diperiksa di lingkungan masing-masing. Di mana pun penduduk aegypti mencapai batas tepi, pencarian diperpanjang sampai ke pedesaan sebelah juga. Setiap wilayah yang disurvei dua kali sesuai dengan musim kemarau (Maret-Juni) dan musim hujan (JuliOktober). Pencarian yang dilakukan di dalam negeri, habitat peridomestic dan ekstradomestik. lubang Pohon merupakan habitat utama diperiksa di bawah situasi ekstra-domestik. Pengamatan Selama, periode 1969-1973 total 203 kota / kota mencakup wilayah physiographical sepuluh sesuai dengan musim kering dan basah yang disurvei, kecuali Assam, Kashmir lembah dan kota di Benggala Barat yang disurvei selama musim kemarau saja. Rumah-rumah di kota-kota / kota diselidiki selama musim kering dan basah untuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus termasuk dalam Sisipan B dan C. Analisis data menunjukkan pola berikut distribusi. 1. Wilayah Himalaya Sebanyak 20 kota yang tersebar di Himalaya Kashmir selatan, Punjab Himalaya, bukit dan pegunungan Himalaya timur Kumaon diselidiki. Mayoritas daerah yang diteliti memiliki ketinggian di atas 500 meter. Wilayah ini ditemukan harus benarbenar bebas dari nyamuk Aedes aegypti. Aedes albopictus ditemukan sebagai spesies dominan di Punjab Himalaya, sedangkan di Himalaya Kashmir selatan dan bukit-bukit Kumaon, prevalensi itu hanya sedikit. 2. Dataran Barat Daerah ini meliputi zona kering bergerak bukit pasir dikenal sebagai "gurun Thar" terletak di antara bukit Indus dataran di sebelah barat dan dataran tinggi Rajasthan

di tenggara. Daerah ini sangat tipis penduduknya karena kelangkaan air ekstrim. Populasi Aedes aegypti tampaknya sepenuhnya mengakar kuat di daerah itu dan menunjukkan prevalensi abadi. Dalam Sikar, ditemukan untuk menyusup ke daerah pedesaan selama musim hujan. Kelangkaan air dan praktek penyimpanan air yang dihasilkan ditentukan sebagai faktor utama untuk membangun tinggi dari populasi Aedes. Aedes albopictus dihadapi baik selama musim kering dan basah di daerah pinggiran kota / kota. 3. Dataran Utara Wilayah ini meliputi dataran Punjab dan Haryana. sungai-sungai utama di wilayah Punjab yang Sutlej dan beas, yang memiliki program lama pegunungan dan menyediakan jaringan kanal besar untuk tujuan irigasi. Bagian barat daya Haryana akut menghadapi kekurangan air. Seluruh wilayah padat penduduk dan merupakan salah satu daerah terkaya gandum yang tumbuh di negeri ini. Populasi Aedes aegypti digambarkan tingkat rendah sampai sedang dari positif, kecuali di daerah-kelangkaan air Haryana (Ambala, Panipat, Rewari dan Rohtak), di mana populasi yang besar membangun terutama selama musim hujan. 4. Indo-Gangga dataran Dataran Indo-Gangga terdiri doab Gangga-Jamuna (yang secara harfiah berarti daerah berbaring di antara dua sungai), dataran dan dataran Avadh Rohilkhand. Dari doabs India, Gangga-Jamuna doab sejauh ini merupakan wilayah yang terbesar dan paling subur dan padat penduduknya. Elevasi dan karakter dari perubahan dalam dataran banjir doabs. Di sebelah timur adalah dataran rendah dan dataran Avadh Rohilkhand. Ini adalah seamed dataran dengan sungai-sungai sepi. The Ramganga dan sungai berkelok-kelok Sarda melalui dataran Rohilkhand dan hilir Gomti dan arus Ghaghra melalui dataran Avadh. Di sebelah utara, dataran ini dibatasi oleh sabuk sempit berpasir tanpa air dari Bhabar dan sabuk lebak tanah aluvial (Terai), mendukung bentangan luas tanah berawa dengan pertumbuhan vegetasi lebat. Populasi Aedes aegypti tampaknya telah mencapai stabilitas ekologis di daerah doab Gangga-Jamuna. Sebagian besar kota-kota yang ditemukan menjadi positif baik selama musim kering dan basah, menunjukkan prevalensi abadi dari spesies. Jarak dari kota-kota di dua sungai besar, yang menyediakan rute sungai untuk penyebaran spesies dan kepadatan tinggi populasi manusia, tampaknya telah memberikan pijakan untuk spesies di wilayah ini.

Baik di Rohilkhand dan dataran Avadh, penduduk aegypti terdeteksi di musim hujan saja, kecuali di beberapa kota besar (misalnya Lucknow dan Jaunpur) atau kota yang terletak di tepi sungai Gangga (misalnya aranasi). Penurunan bertahap dalam insiden spesies dapat dipandang sebagai salah satu berjalan ke arah Terai rawa dan berawa dan daerah Bhabar di utara. The Aedes albopictus populasi lebih diucapkan dalam Rohilkhand dan dataran Avadh daripada di Gangga-Jamuna doab. Hal ini mungkin karena banyaknya vegetasi alam menutupi disediakan oleh kawasan hutan di wilayah ini. 5. Dataran Timur Dataran timur dibagi lagi menjadi dataran Bihar utara, selatan Bihar Plains, dataran dan cekungan utara Bengal Bengal. Sungai Gangga mengalir di sepanjang perbatasan selatan dataran Bihar utara, penerimaan di tepi kiri sungai tiga dari Himalaya utama - Ghaghra, Gandak dan Kosi. Sebuah garis panjang peregangan berawa membentang dari timur Chhapra untuk Khagaria. Dataran Bengal Utara membentang dari kaki pegunungan Himalaya timur sampai batas utara cekungan Bengal. Daerah ini dikeringkan oleh sungai dari Gangga dan Brahmaputra. Duar selatan, dataran lebih flattish dan mendapatkan kuyup. Lembah Bengal mencakup sebagian besar dataran aluvial Bengal Barat dan termasuk delta Gangga besar. The Aedes aegypti populasi menunjukkan hubungan tertentu dengan daerah ini. Ini ditemukan cukup stabil baik di dataran Bihar selatan dan cekungan Bengal. Kedua daerah ini rentan terhadap pengenalan diulang dari spesies melalui Gangga, yang memiliki banyak lalu lintas sungai. Baik di Bihar utara dan dataran Bengal spesies ini baik hadir atau memiliki prevalensi sedikit. Hal ini mungkin karena fitur daerah yang mendukung vegetasi exten-sive dan kurangnya fasilitas navigasi dalam sistem sungai. Aedes albopictus ditemukan dalam jumlah yang diabaikan di daerah pinggiran kota besar. 6. Dataran tinggi Tengah Dataran tinggi Tengah adalah wide belt negara berbukit berbatasan di barat dengan rentang Aravalli dan di selatan dengan rentang Satpura. Fisiografi kawasan ini memisahkan Great Plains dari dataran tinggi Semenanjung. Hal ini lebih lanjut dibagi menjadi dua divisi, yaitu dataran tinggi utara-pusat, yang mencakup rentang Aravalli, dataran tinggi timur Rajasthan, Madhya Bharat dan dataran tinggi pathar Bundelkhand. Rentang Aravalli meluas selatan-barat untuk jarak 800 km, di mana Abu Hills (1.722 m) adalah puncak tertinggi. Rajasthan Timur dataran tinggi terletak di sebelah timur Aravalli, mulai di ketinggian 250-500 meter. Pathar Madhya Bharat adalah dusta Bundelkhand dataran tinggi.

Dataran tinggi tengah-selatan termasuk dataran tinggi Malwa, yang dibangun dari lava dengan permukaan datar-rolling dan bukit-bukit berhutan atasnya dengan sejumlah mengalir sungai-sungai. Timur dataran tinggi Malwa adalah serangkaian dataran tinggi pada tingkatan yang berbeda yang dikenal sebagai lahan Vindhyanlereng curam. Di selatan itu dibatasi oleh rentang Vindhya. Menyusuri akar rentang Vindhya dan terjepit di antara Vindhya dan memperluas Satpura lembah Narmada dari timur ke barat. Aedes aegypti menggambarkan perbedaan pola prevalensi di dataran tinggi tengah dan utara-selatan-pusat. Di dataran tinggi utara-tengah spesies ini cukup luas terutama di dataran tinggi dan dataran tinggi timur Rajasthan Malwa. kelangkaan air dan praktek penyimpanan air yang dihasilkan tampaknya menjadi faktor paling penting yang mempromosikan stabilitas spesies. Hal ini kurang umum di pathar Madhya Bharat karena alam perbukitan dan hutan di daerah itu. dataran tinggi Selatan-sentral compara-tively bebas dari aegypti A. kecuali di kotakota besar terletak di lembah Narmada (Jabalpur dan Sagar), yang menunjukkan prevalensi sepanjang tahun dari spesies. Di kota-kota besar lain di kawasan itu, spesies ini terdeteksi pada saat musim hujan saja. Aedes albopictus juga digambarkan pola distribusi yang sama. Ini jauh lebih parah untuk utara-tengah dataran tinggi dan dataran tinggi hanya sedikit di selatan-pusat. Spesies selalu dijumpai di daerah pinggiran. 7. Deccan Utara Deccan utara merupakan bagian dari semenanjung dataran tinggi yang merupakan salah satu divisi fisiografi terbesar India. Deccan Utara terdiri dari rentang sebuah Satpura