Anda di halaman 1dari 78

Geriatric Syndrome

Moch.Abdul Aziz Pembimbing : Dr.Ade Netra Kartika, Sp.PD

The Guinness Book of World Records the fastest 100-year-old to run 100 meters.

SINDROM GERIATRI
Kumpulan gejala dan atau tanda klinis, dari satu atau lebih penyakit, yang sering dijumpai pada pasien geriatri.
- Perlu penatalaksanaan segera - Identifikasi penyebab - Comprehensive geriatric assessment

Geriatric Giant
Immobility Instability Incontinence (urinary & alvi) Intellectual impairment (MCI, Dementia) Infection (Pneumonia, etc) Impairment of hearing & vision Impaction (constipation) Isolation (depression) Inanition (malnutrition) Impecunity (poverty) Iatrogenesis Insomnia Kane, Ouslander Abrass. (from Immune deficiency Solomon 1988), Essentials of Impotence Clinical Geriatrics.2004 . p.13-14.

Impairment of Hearing

Intellectual Impairment

Impairment of Visual Inanition

Isolation

Instability and Falls

Impaction

Geriatric Syndromes
Incontinence

Impotence

Iatrogenesis

Immuno deficiency Infection

Immobilization

Insomnia

Immobilization

Keadaan tidak bergerak atau tirah baring selama 3 hari atau lebih dengan gerak anatomik yang hilang akibat perubahan fungsi.

Pasien Imobilisasi

Penyebab umum imobilisasi pada usia lanjut


Gangg muskuloskeletalOsteoporosis Gangg neurologisStroke Penyakit kardiovaskulerPJK Penyakit paruPPOK Faktor sensorikgg. penglihatan Penyebab lingkungan Nyeri akut atau kronik

Komplikasi akibat imobilisasi


MuskuloskeletalOsteoporosis, Kardiopulmonal & pembuluh darahPenurunan perfusi miokard IntegumenPeningkatan resiko ulkus dekubitus & maserasi kulit Metabolik dan endokrinResistensi insulin Neurologi dan psikiatriDepresi Traktus gastrointestinal & urinariusIU

Penatalaksanaan imobilisasi
Tatalaksana umumKerja samaedukasipengkajian geriatrikenali dan tatalaksana infeksiEvaluasinutrisi adekuatremobilisasi Tatalaksana khususTatalaksana faktor resiko imobilisasiTatalaksana komplikasi akibat imobilisasiremobilisasidukungan

Instability (falls)

suatu kejadian yang di laporkan penderita atau saksi mata, dimana seseorang mendadak terbaring/terduduk di lantai/tempat yang lebih rendah dengan atau tanpa kehilangan kesadaran atau luka.

Penatalaksanaan
Untuk mencegah terjadinya jatuh berulang mengobati komplikasi yang terjadi mengembalikan kepercayaan diri penderita yang biasanya mengalami trauma, takut jatuh lagi

Incontinence (urinary & alvi)

Inkontinensia urin
Inkontinensia urin akut Inkontinensia urin menetap

Inkontinensia alvi
sering tidak terdiagnosis dan tidak diobatistigma sosialpasien enggan untuk mengakuinya. Prevalensi inkontinensia alvi/fekal pada lanjut usia lebih tinggi dari pada penduduk dewasa dan umumnya sama antara pria dan wanita.

Diagnosapemeriksaan endoskopi, manometry anal, magnetic resonance imaging panggul, Pengobatanpendekatan diet dan farmakologis, latihan otot dasar panggul dan terapi biofeedback

sampai dengan pembedahan

Intelectual impairment (demensia)

Demensia
sindrom klinis dimana terjadi pengurangan dari fungsi intelektual dan memori yang menetap dalam tahap tertentu sehingga menyebabkan disfungsi pada kehidupan harian.

Demensia dalam populasi geriatri dapat dikelompokkan menjadi dua kategori: - Demensia reversibel dan demensia parsial reversibel. - Demensia non reversibel.

Demensia reversibel

Demensia nonreversibel Alzheimer Disease (AD)

Menurut Hope dan Pitt, 4 pilar penatalaksanaan demensia


D : Demensia, obati penyebab yang dapat diobati. I : Illness, obati penyakit-penyakit penyerta. P : Problem list, atasi semua problem yang menonjol. S : Support the supporters; berikan dukungan pada yang merumat.

Pendekatan farmakologis dan non farmakologis


a. Mempertahankan kualitas hidup dengan memanfaatkan kemampuan yang ada secara optimal. b. Menghambat progresifitas penyakit. c. Mengobati gangguan lain yang menyertai demensia. d. Membantu keluarga dengan memberikan informasi cara perawatan yang tepat dan menghadapi keadaan penderita secara realistis.

Acute confusional stage

Delirium in Older People

Suatu sindroma yang terdiri dari : Gangguan kesadaran dan kognitif awitan akut dan fruktuatif Terdapat gangguan kemampuan memusatkan mempertahankan dan mengalihkan perhatian atau konsentrasi Gangguan berbahasa, disorientasi, halusinasi Terjadi dalam durasi singkatjam-hariminggu

Kategori
Delirium akibat kondisi medis umum Delirium terinduksi zat Delirium etiologi ganda Delirium tak tergolongkan

Etiologi
Intracranialepilepsi, trauma infeksi, tumor, gg pembekuan darah otak Extracranialintoxikasi/sindrom putus obat, gg iskemik(gg metabolisme, gg fungsi ginjal, paru jantung, hormonal, sepsis, dll)

Kriteria diagnostik (DSM IV TR)


Gg kesadaran & perhatinkesadaran

berkabut, fruktuasi kesadaran (pagi/siang tenang, malam gelisah)


Gg fungsi kognitifdisorientasi, gg daya ingat, gg berbahasa, halusinasi Gg konsentrasi Gg pola tidur bangun Gg psikomotorgelisah,gg koordinasi Gg perasaan

Tatalaksana
Atasi kausa dan simtomatis : antibiotik, neurotropika, dll Perbaiki dan monitor vital sign Ruangan harus tenang, cahaya cukup, letakkan benda kesayangan pasien Psikoterapi : bantu orientasi pasien

Farmakoterapi
Drug of choice injeksi haloperidol 2-

6mg IM
bila perlu (masih gelisah) ulangi inj.haloperidol 2-6 mg im selang 3045menit, max 3 inj/24jam Lanjutkan dgn haloperidol tab 2-3x540mg/hari Bila perlu ditambah tab benzodiazepin yaitu tab lorazepam 1-3x0,5mg/hari

lanjutan
Pilihan terapi lain : salah satu dari : Risperidone 2x1-3mg, clozapine 23x35-300mg, olanzapine 1x5-10mg, quetiapine 2x25-300mg, aripriprazole 1-3x5-30mg Setelah pasien sembuh sempurna pasien tidak dapat mengingat saat ia mengalami delirium

Infection

Morbiditas dan mortalitas no.2 setelah penyakit CV: - Komorbiditas penyakit kronis - Penurunan imunitas - kesulitan komunikasi - lingkungan Predisposisi: intrinsik, virulensi, lingkungan

Gambaran klinis infeksi pada lansia


Demam Gejala tidak spesifik: - Anoreksia - Kelelahan - Berat badan - Inkontinensia (akut) - Jatuh - Kebingungan mental Gejala akibat penyakit penyerta

Berbagai infeksi pada usia lanjut


jenis infeksi Pneumonia Catatan Infeksi lansia dengan angka mortalitas tertinggi(the old men;s friend)

Infeksi saluran kemih


Infeksi intra abdominal

Penyebab sepsis terbesar pada lansia


Gangren apendiks dan vesika felea terbanyak pada lansia, divertikulitis terutama pada lansia

Infeksi jaringan lunak Sepsis/bakteremia Endokarditis infektif Tuberkulosis

Dekubitus dan luka pasca operasi tersering terjadi pada lansia Mengakibatkan 60% kematian Prevalensi meningkat pada lansia Meningkat mencolok pada lansia, termasuk yang berada di panti werdha

Artritis septika

Adanya penyakit sendi yang mendahului menyebabkan peningkatan

resiko pada lansia


Tetanus Herpes zoster 60% kasus tetanus tetanus terjadi pada lansia Post herpetic neuralgia sering timbul pertama pada usia lanjut

Diagnosis infeksi
Penilaian dimulai dari anamnesis lengkap baik auto maupun alloanamnesa riwayat penggunaan prothesekatub jantung, prothese sendi/kapsul sendi, lensa tanam, pacu jantung, graft pembuluh darah,dll EKG dan lab

Impaction (Konstipasi)

masalah yang umum terjadi dengan prevalensi 24-40% pada usia lanjut di populasi Konstipasi fungsional bisa disebabkan oleh disfungsi kolon yang berkaitan dengan proses menua

Anamnesis riwayat penyakit dengan baik sangat penting dalam mengevaluasi penyebab konstipasi pada usia lanjut, terutama frail elderly. Pemeriksaan labfoto polos abdomen, barium enema, kolonoskopi dan tes fungsi anorektal.

Komplikasi konstipasinkontnesia fekal, impaksi fekal, stercoral ulcer dengan perforasi, tretensio urin, volvulus sigmoid, dan prolaps rektal. Farmakoterapibulk laksatif, senna, hiperosmoler laksatif seperti sorbitol, laktulosa mungkin diperlukan.

Depression

karakteristik: Kesehatan mental dan fisik yang buruk Status sosial ekonomi rendah terutama perempuan Kondisi hidup terisolasi Lebih lama tinggal di rumah sakit Mengeluarkan uang lebih untuk perawatan kesehatan dan obat-obatan

skrining biasanya dipakai Geriatric Depression Scale (GDS)


mendeteksi atau membuka percakapan ke arah depresi: 1. Anda puas dengan kehidupan anda? 2. Anda merasakan hidup ini kosong? 3. Anda takut sesuatu yang buruk akan menimpa diri anda? 4. Anda merasa bahagia untuk sebagian besar waktu anda?

Sindrom klinis yang dapat muncul pada usia lanjut


Depresi agitatif Depresi dan ansietas Depresi terselubung Somatisasi Pseudodemensia Depresi sekunder

Inanition (kurang gizi)

Perubahan lingkungan maupun kondisi kesehatan. Faktor lingkungan dapat berupa ketidaktahuan untuk memilih makanan yang bergizi isolasi sosial (terasing dari masyarakat)

gangguan pancaindera, kemiskinan, hidup seorang diri yang terutama terjadi pada pria yang sangat tua dan baru kehilangan pasangan hidup, sedangkan faktor kondisi kesehatan berupa penyakit fisik, mental, gangguan tidur, alkoholisme, obatobatan dan lain-lain

Impecunity (Tidak punya uang)

kemampuan fisik dan mental akan berkurang secara perlahanlahanketidakmampuan tubuh dalam mengerjakan atau menyelesaikan pekerjaannyatidak dapat memberikan penghasilan

Untuk dapat menikmati masa tua yang bahagia kelak diperlukan paling sedikit tiga syarat : memiliki uang yang diperlukan yang paling sedikit dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari memiliki tempat tinggal yang layak mempunyai peranan di dalam menjalani masa tuanya

Iatrogenesis (Penyakit akibat obat-obatan)

Pada lansia sering didapati menderita penyakit lebih dari satu jenis sehingga membutuhkan obat yang lebih banyak, apalagi sebagian lansia sering menggunakan obat dalam jangka waktu yang lama tanpa pengawasan dokter dapat menyebabkan timbulnya penyakit akibat pemakaian obat-obat yang digunakan.

Insomnia (Gangguan tidur)

Sulit untuk masuk dalam proses tidur. tidurnya tidak dalam dan mudah terbangun, tidurnya banyak mimpi, jika terbangun sukar tidur kembali, terbangun dinihari, lesu setelah bangun dipagi hari.

Immune deficiency

terjadi penurunan kapabilitas produksi limfosit yang berfungsi sebagai Immune Surveilance penurunan pula reaksi terhadap antigen baik yang berada dalam tubuh atau yang masuk ke dalam tubuh manusia termasuk kuman-kuman yang masuk ke dalam tubuh yang lebih mudah menyebabkan terjadinya penyakit infeksi.

Impotence (Impotensi)

ketidakmampuan untuk mencapai dan atau mempertahankan ereksi yang cukup untuk melakukan sanggama yang memuaskan yang terjadi paling sedikit 3 bulan.

Menurut Massachusetts Male Aging Study (MMAS)penelitianpria usia 40-70 tahunternyata 52 % menderita disfungsi ereksiyang terdiri dari disfungsi ereksi total 10 %, disfungsi ereksi sedang 25 % dan minimal 17 %.

Kesimpulan
Problem kesehatan pada usia lanjut Pemahaman simptomatologi yang merujuk gangguan organ dan sistem (organ and system based), penyakit (disease based) dan sindroma geriatrik. Pendekatan sindroma geriatrik berbeda dengan sindroma penyakit pada umumnya. Sindroma geriatrik muncul sebagai satu fenomena yang latar belakangnya kompleks sedangkan pada sindroma penyakit merupakan kumpulan gejala dan tanda yang merujuk pada satu penyakit.

Terima kasih