Anda di halaman 1dari 10

Makalah Pribadi Muslim Ideal/Unggulan dan Strategi Membangun Karakter Akhlak Mulia

Disusun oleh:

20120110242 20120110233 20120110237 20120110268 20120110219 20120110266 20120110243

Andree Arief Pratama Deka Haryadi B. Rizqy Tsania Maziidah Sustika Pratiwi Angga Mulyawan Tri Wahyu Pramono Doni Windartono

FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA 2013

Pribadi Muslim Ideal/Unggulan dan Strategi Membangun Karakter Akhlak Mulia


A. Pengertian Orang islam belum tentu berkepribadian muslim. Kepribadian muslim adalah seperti digambarkan oleh Al-quran tentang tujuan dikirimkan Rasulullah Muhammad SAW kepada umatnya, yaitu menjadi rahmat bagi sekalian alam. Kepribadian berasal dari kata pribadi yang berarti diri sendiri, atau perseorangan. Sedangkan dalam bahasa inggris digunakan istilah personality, yang berarti kumpulan kualitas jasmani, rohani, dan susila yang membedakan seseorang dengan orang lain. Menurut Allport, kepribadian adalah organisasi sistem jiwa raga yang dinamis dalam diri individu yang menentukan penyesuaian dirinya yang unik terhadap lingkungannya. Carl Gustav Jung mengatakan, bahwa kepribadian merupakan wujud pernyataan kejiwaan yang ditampilkan seseorang dalam kehidupannya. Pada dasarnya kepribadian bukan terjadi secara serta merta akan tetapi terbentuk melalui proses kehidupan yang panjang. Oleh karena itu banyak faktor yang ikut ambil bagian dalam membentuk kepribadian manusia tersebut. dengan demikian apakah kepribadian seseorang itu baik, buruk, kuat, lemah, beradab atau biada sepenuhnya ditentukan oleh faktor yang mempenggaruhi dalam pengalaman hidup seseorang tersebut. Dalam hal ini pendidikan sangat besar penanamannya untuk membentuk kepribadian manusia itu. Maka, seseorang yang telah mengaku muslim seharusnya memiliki kepribadian sebagai sosok yang selalu dapat member rahmat dan kebahagiaan kepada siapa dan apapun di lingkunagnnya. Taat dalam mejalankan ajaran agama, tawadhu, suka membantu, memiliki sifat kasih sayang tidak suka menipu, tidak suka mengambi hak orang lain, tidak suka mengganggu dan tidak suka menyakiti orang lain. Persepsi (gambaran) masyarakat tentang pribadi muslim memang berbedabeda. Bahkan banyak yang pemahamannya sempit sehingga seolah-olah pribadi muslim itu tercermin pada orang yang hanya rajin menjalankan Islam dari aspek

ubudiyah (peribadatan). Padahal itu hanyalah satu aspek saja dan masih banyak aspek lain yang harus melekat pada pribadi seorang muslim. Oleh karena itu standar pribadi muslim yang berdasarkan Al Quran dan Sunnah merupakan sesuatu yang harus dirumuskan, sehingga dapat menjadi acuan bagi pembentukan pribadi muslim. B. Karakteristik Pribadi Muslim Ideal Al-Qur'an dan Sunnah merupakan dua pusaka Rasulullah SAW yang harus selalu dirujuk oleh setiap muslim dalam segala aspek kehidupan. Satu dari sekian aspek kehidupan yang amat penting adalah pembentukan dan pengembangan pribadi muslim. Pribadi muslim yang dikehendaki oleh Al-Qur'an dan sunnah adalah pribadi yang shaleh, pribadi yang sikap, ucapan dan tindakannya terwarnai oleh nilai-nilai yang datang dari Allah SWT. Ada sepuluh profil atau karakteristik yang harus lekat pada seorang muslim untuk mencapai dan menjadi teladan sebagai manusia yang berkepribadian muslim yang ideal, yaitu: 1. Salimul Aqidah/ Aqidatus Salima (Aqidah yang lurus/selamat). Salimul aqidah merupakan sesuatu yang harus ada pada setiap muslim. Dengan aqidah yang lurus, seorang muslim akan memiliki ikatan yang kuat kepada Allah SWT, dan tidak akan menyimpang dari jalan serta ketentuan-ketentuan-Nya. Dengan kelurusan dan kemantapan aqidah, seorang muslim akan menyerahkan segala perbuatannya kepada Allah sebagaimana firman-Nya yang artinya: Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku, semua bagi Allah tuhan semesta alam. (QS. al-Anaam [6]:162). Karena aqidah yang lurus/selamat merupakan dasar ajaran tauhid, maka dalam awal dawahnya kepada para sahabat di Mekkah, Rasulullah SAW mengutamakan pembinaan aqidah, iman, dan tauhid. 2. Shahihul Ibadah (ibadah yang benar). Shahihul ibadah merupakan salah satu perintah Rasulullah SAW yang penting. Dalam satu haditsnya, beliau bersabda: Shalatlah kamu sebagaimana melihat aku shalat. Maka dapat disimpulkan bahwa dalam melaksanakan setiap peribadatan haruslah merujuk/mengikuti (ittiba) kepada sunnah Rasul SAW yang berarti tidak boleh ditambah-tambahi atau dikurang-kurangi. 3. Matinul Khuluq (akhlak kokoh). Matinul khuluq merupakan sikap dan perilaku yang harus dimiliki oleh setiap muslim, baik dalam hubungannya kepada Allah maupun dengan makhluk2-Nya. Dengan akhlak yang mulia, manusia akan

bahagia dalam hidupnya, baik di dunia apalagi di akhirat. Karena akhlak yang mulia begitu penting bagi umat manusia, maka salah satu tugas diutusnya Rasulullah SAW adalah untuk memperbaiki akhlak manusia, dimana beliau sendiri langsung mencontohkan kepada kita bagaimana keagungan akhlaknya sehingga diabadikan oleh ALLAH SWT di dalam Al Quran sesuai firman -Nya yang artinya: Dan sesungguhnya kamu benar-benar memiliki akhlak yang agung. (QS. al-Qalam [68]:4). 4. Mutsaqqoful Fikri (wawasan yg luas). Mutsaqqoful fikriwajib dipunyai oleh pribadi muslim. Karena itu salah satu sifat Rasulullah SAW adalah fatonah (cerdas). Al Quran juga banyak mengungkap ayat-ayat yang merangsang manusia untuk berfikir, misalnya firman Allah yang artinya: Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya. Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: Yang lebih dari keperluan. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu supaya kamu berfikir.(QS al-Baqarah [2]:219) Di dalam Islam, tidak ada satupun perbuatan yang harus kita lakukan, kecuali harus dimulai dengan aktifitas berfikir. Karenanya seorang muslim harus memiliki wawasan keislaman dan keilmuan yang luas. Untuk mencapai wawasan yg luas maka manusia dituntut utk mencari/menuntut ilmu, seperti apa yang disabdakan beliau SAW: Menuntut ilmu wajib hukumnya bagi setiap muslim.(Muttafaqun alaihi). 5. Qowiyyul Jismi (jasmani yg kuat). Seorang muslim haruslah memiliki daya tahan tubuh sehingga dapat melaksanakan ajaran Islam secara optimal dengan fisiknya yang kuat. Shalat, puasa, zakat dan haji merupakan amalan di dalam Islam yang harus dilaksanakan dengan kondisi fisik yang sehat dan kuat. Apalagi berjihad di jalan Allah dan bentuk-bentuk perjuangan lainnya. Bahkan Rasulullah SAW menekankan pentingnya kekuatan jasmani seorang muslim spt sabda beliau yang artinya: Mukmin yang kuat lebih aku cintai daripada mukmin yang lemah. (HR. Muslim). 6. Mujahadatul Linafsihi (berjuang melawan hawa nafsu). Hal ini penting bagi seorang muslim karena setiap manusia memiliki kecenderungan pada yang baik dan yang buruk. Melaksanakan kecenderungan pada yang baik dan menghindari yang buruk amat menuntut adanya kesungguhan. Kesungguhan itu akan ada manakala seseorang berjuang dalam melawan hawa nafsu. Hawa nafsu yang ada pada setiap diri manusia harus diupayakan tunduk pada ajaran Islam. Rasulullah SAW bersabda yang artinya: Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia

menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran Islam). (HR. Hakim). 7. Harishun Ala Waqtihi (disiplin menggunakan waktu). Harishun ala waqtihi merupakan faktor penting bagi manusia. Hal ini karena waktu mendapat perhatian yang begitu besar dari Allah dan Rasul-Nya. Allah SWT banyak bersumpah di dalam Al Quran dengan menyebut nama waktu seperti wal fajri, wad dhuha, wal asri, wallaili dan seterusnya.Waktu merupakan sesuatu yang cepat berlalu dan tidak akan pernah kembali lagi. Oleh karena itu setiap muslim amat dituntut untuk disiplin mengelola waktunya dengan baik sehingga waktu berlalu dengan penggunaan yang efektif, tak ada yang sia-sia. Maka diantara yang disinggung oleh Nabi SAW adalah memanfaatkan momentum lima perkara sebelum datang lima perkara, yakni waktu hidup sebelum mati, sehat sebelum datang sakit, muda sebelum tua, senggang sebelum sibuk dan kaya sebelum miskin. 8. Munazhzhamun fi Syuunihi (teratur dalam suatu urusan). Munazhzhaman fi syuunihi termasuk kepribadian seorang muslim yang ditekankan oleh Al Quran maupun sunnah. Dimana segala suatu urusan mesti dikerjakan secara profesional. Bersungguh-sungguh, bersemangat , berkorban, berkelanjutan dan berbasis ilmu pengetahuan merupakan hal-hal yang mesti mendapat perhatian serius dalam penunaian tugas-tugas. 9. Qodirun Alal Kasbi (memiliki kemampuan usaha sendiri/mandiri). Qodirun alal kasbi merupakan ciri lain yang harus ada pada diri seorang muslim. Ini merupakan sesuatu yang amat diperlukan. Mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya baru bisa dilaksanakan manakala seseorang memiliki kemandirian terutama dari segi ekonomi. Tak sedikit seseorang mengorbankan prinsip yang telah dianutnya karena tidak memiliki kemandirian dari segi ekonomi. Karena pribadi muslim tidaklah mesti miskin, seorang muslim boleh saja kaya bahkan memang harus kaya agar dia bisa menunaikan ibadah haji dan umroh, zakat, infaq, shadaqah dan mempersiapkan masa depan yang baik. Oleh karena itu perintah mencari nafkah amat banyak di dalam Al Quran maupun hadits dan hal itu memiliki keutamaan yang sangat tinggi. Dalam kaitan menciptakan kemandirian inilah seorang muslim amat dituntut memiliki keahlian apa saja yang baik. Keahliannya itu menjadi sebab baginya mendapat rizki dari Allah SWT. Rezeki yang telah Allah sediakan harus diambil dan untuk mengambilnya diperlukan skill atau ketrampilan.

10. Nafiun Lighoirihi (bermanfaat bagi orang lain). Manfaat yang dimaksud

disini adalah manfaat yang baik sehingga dimanapun dia berada, orang disekitarnya merasakan keberadaan. Jangan sampai keberadaan seorang muslim tidak menggenapkan dan ketiadaannya tidak mengganjilkan.Ini berarti setiap muslim itu harus selalu mempersiapkan dirinya dan berupaya semaksimal untuk bisa bermanfaat dan mengambil peran yang baik dalam masyarakatnya. Rasulullah SAW bersabda yang artinya: Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain. (HR. Qudhy dari Jabir). C. Langkah-langkah Pembetuk Kepribadian Muslim Dalam membentuk kepribadian dalam pendidikan islam islam diperlukan beberapa langkah yang berperan dalam perubahannya, antara lain: a. Peran Keluarga Keluarga mempunyai peran yang sangat besar dalam membentuk kepribadian dalam pendidikan islam. Orang tua menjadi penanggung jawab bagi masa depan anak-anaknya, maka setiap orang tua harus menjalankan fungsi edukasi. Mengenalkan islam sebagai ideologi agar mereka mampu membentuk pola pikir dan pola sikap islami yang sesuai dengan akidah dan syariat islam. b. Peran Negara Negara harus mampu membangun pendidikan yang mampu untuk membentuk pribadi yang memiliki karakter islami dengan cara menyusun kurikulum yang sama bagi seluruh sekolah dengan berlandaskan akidah islam, melakukan seleksi yang ketat terhadap calon-calon pendidik, pemikiran diajarkan untuk diamalkan, dan tidak meninggalkan pengajaran sains, teknologi maupun seni. Semua diajarkan tetap memperhatikan kaidah syara. c. Peran Masyarakat Masyarakat juga ikut serta dalam pembentuk kepribadian dalam pendidikan islam karena dalam masyarakat kita bisa mengikuti organisasi yang berhubungan dengan kemaslahatan lingkungan. Dari sini tanpa kita sadari pembentukan kepribadian dapat terealisasi. Dalam masyarakat yang mayoritas masyarakatnya berpendidikan, maka baiklah untuk menciptakan kepribadian berakhlakul karimah.

Dalam kehidupan masyarakat, kita dalam mengaplikasikan pemahaman kita tentang kepribadian muslim sehingga dapat terwujud dan menjadi pribadi muslim yang ideal seutuhnya. Berikut sembilan kiat sukses pembentuk kepribadian muslim yang ideal/unggul: 1. Berusaha untuk menjadi yang terbaik a. Pengokohan iman dengan melaksanakan perintah Allah SWT dan menjauhi larangannya b. Penguatan profesionalisme (meningkatkan produktifitas, kompetensi, dan efektifitas dalam pekerjaan c. Meningkatkan hubungan dan memperbanyak relasi dengan memperlebar hubungan positif dengan orang lain 2. Selalu menetapkan sasaran dalam setiap langkah a. Sasaran Ilahiyah: sholat fardhu berjamaah di masjid, membaca al-quran, zakat, puasa wajib dan sunnah, berangkat haji, dll b. Sasaran sosial: memberi santunan pada anak yatim dan fakir miskin, dll c. Sasaran individual: menjadi mahasiswa berprestasi (cum laude), menguasai 5 bahasa asing, membentuk tubuh yang proporsional, dll 3. Membuat skala prioritas Penting Mendesak Belajar untuk UAS besok Penting Tidak Mendesak Mengerjakan laporan dengan deadline seminggu lagi Tidak Penting Mendesak Menepati janji dengan teman untuk nonton Tidak Penting Tidak Mendesak Hangout, kopdar, main game seharian, dll

4. Membuat perencanaan a. Seumur hidup: membuat misi dan tujuan akhir hidup b. Tahunan: membuat program dalam setahun untuk mencapai tujuan akhir c. Bulanan: menyusun jadwal yang jelas dan menentukan tanggal tertentu d. Pekanan: menentukan hari pertama untuk melaksanakan sasaran bulanan e. Harian

5. Fokus Cara-cara membuat focus pada kegiatan: a. Memohon pertolongan pada Allah SWT b. Menetapkan awal dan akhir suatu kegiatan c. Memikirkan manfaat yang akan didapat d. Membuat inovasi baru dan keluar dari rutinitas yang membosankan e. Menghindari hal yang mengganggu saat melaksanan sesuatu yang membutuhkan konsentrasi f. Sabar dan tenang g. Tidak menanti intensif dan pujian dari orang lain 6. Manajemen waktu dengan baik a. Teliti kembali sasaran dan rencana awal b. Jaga perencanaan waktu kegiatan c. Buat daftar pelaksanaan kegiatan harian d. Eksploitasi waktu-waktu marginal, seperti bepergian, waktu menunggu, dll e. Jangan menyerah pada hal yang muncul mendadak 7. Jihadun Nafs Menjauhi dan menghindari godaan-godaan nafsu, contoh: a. Rasa malas b. Penundaan waktu (delay) sehingga mengakibatkan kekacauan kegiatan c. Perasaan gagal (pesimistis) 8. Komunikasi yang cerdas dan berpikir positif a. Berpegang teguh kepada agama Allah dan bertawakal kepada-Nya b. Optimis terhadap kebaikan c. Selalu mengingat nikmat-nikmat Allah SWT d. Fokus kepada kebaikan-kebaikan orang lain, bukan keburukannya e. Berakhlaq mulia dan menggunakan bahasa yang baik f. Jangan mau dikuasai masalah, namun dihadapi untuk mendapatkan solusi terbaik g. Mencari unsur-unsur positif dalam diri sendiri, focus padanya dan jadikan motivasi diri 9. Keseimbangan hidup

D. Kesimpulan Pembentuk kepribadian dalam pendidikan islam meliputi sikap, sifat, reaksi, perbuatan, dan perilaku. Pembentukan ini secara relatif menetap pada diri seseorang yang disertai beberapa pendekatan, yakni pembahasan mengenai tipe kepribadian, tipe kematangan kesadaran beragama, dan tipe orang-orang beriman. Melihat kondisi dunia pendidikan di indonesia sekarang, pendidikan yang dihasilkan belum mampu melahirkan pribadi-pribadi muslim yang mandiri dan berkepribadian islam. Akibatnya banyak pribadi-pribadi yang berjiwa lemah seperti jiwa koruptor, kriminal, dan tidak amanah. Untuk itu membentuk kepribadian dalam pendidikan islam harus direalisasikan sesuai Al-Quran dan al-Sunnah nabi sebagai identitas kemuslimannya, dan mampu mengejar ketinggalan dalam bidang pembangunan sekaligus mampu mengentas kebodohan dan kemiskinan. Konsep kepribadian dalam pendidikan islam identik dengan ajaran islam itu sendiri, keduanya tidak dapat dipisahkan karena saling berkaitan. Membentuk kepribadian dalam pendidikan islam dibutuhkan beberapa langkah-langkah. Membicarakan kepribadian dalam pendidikan islam, artinya membicarakan cara untuk menjadi seseorang yang memiliki identitas dari keseluruhan tingkah laku yang berbasis agama.

Daftar Pustaka
http://wijayahery.blogspot.com/2010/11/pribadi-yang-ideal.html http://kmmtp.lifeme.net/t45-ciri-ciri-pribadi-muslim http://ikmoetzzzzz.blogspot.com/2012/10/makalah-pembentukan-kepribadianmuslim.html http://hihu-hilhil.blogspot.com/2011/05/10-muwashofat-sifat-sifatkepribadian.html http://blog.sikathabis.com/?page_id=431