Anda di halaman 1dari 25

BASIC AGRONOMI PRACTICE

DISUSUN OLEH :

MANOTAS HALASAN SIHOMBING,S.Hut,MM (FIRST RESOURCES GROUP)

LEARNING CENTER KALIMANTAN BARAT PT.LIMPAH SEJAHTERA FIRST RESOURCES

I. BIBITAN KELAPA SAWIT


Tujuan Pembibitan : Pembibitan kelapa sawit bertujuan untuk menghasilkan bibit berkwalitas tinggi yang harus tersedia sesuai dengan kebutuhan tahapan tanam. Penentuan Lokasi. a. Ketersediaan air yang bermutu baik dan bersih dengan pH minimum 4, cukup untuk mengairi minimal 80.000 liter / Ha/hari. b. Areal datar, berdrainase baik dan tidak terkena banjir. c. Tersedia tanah top soil yang cukup untuk mengisi polybag . d. Aman dari segala gangguan. Pembibitan di Perkebunan Sinar Mas menggunakan bibitan dua tahap yaitu Prenursery dan Main nursery. 1. Prenursery Dalam prenursery bibit dipelihara selama 3 bulan atau sampai dengan memiliki daun 4 5 helai daun. 1.1. Media Tanam a. Ukuran polybag yang digunakan 0,075 mm x 15 cm x 23 cm layflat b. Tanah untuk pengisian polybag harus dicampur dengan pupuk Rph, 50 kg pupuk Rph per 2 m3 tanah ( +/- 1000 polybag kecil ). c. Sebelum tanah dicampur dengan pupuk terlebih dahulu disaring dengan ayakan 1,0 cm x 1,0 cm. d. Empat minggu sebelum penanaman kecambah, tanah dalam polybag sudah di isi dengan tanah dalam jumlah yang cukup . e. Ukuran bedengan lebar 120 cm, panjang disesuaikan dengan kondisi areal dan jarak antar bedengan 70 cm. f. Tanah bedengan ditinggikan +/- 5 cm dan dipasang papan lebar 10 cm disepanjang bedengan agar polybag tidak tumbang. 1.2. Seleksi Kecambah Pada saat akan dilakukan penanaman, kecambah harus diseleksi yang abnormal. Keputusan untuk membuang kecambah yang abnormal adalah asisten bibitan dan tidak dibenarkan didelegasikan kepada mandor bibitan. Kriteria kecambah abnormal : a. Belum jelas radicula (berwarna putih) dan plumula (berwarna kuning) b. Radicula atau plumula busuk c. Radicula atau plumula tumbuh searah d. Kecambah ditumbuhi jamur e. Bentuk tidak normal atau rusak.

1.3. Penanaman Kecambah. a. Tanah polybag disiram sampai jenuh sebelum dilakukan penanaman. b. Kecambah diletakan dibaki yang beralaskan goni basah yang telah direndam dalam larutan fungisida Thiram dengan konsentrasi 0,2 % c. Radicula diarahkan keposisi sebelah bawah dan plumula mengarah keatas. d. Kedalaman 2 cm dibawah permukaan tanah polybag. e. Polybag disiram sampai jenuh setelah selesai penanaman. f. Bibit diletakan dibawah naungan , setelah setelah dua daun keluar naungan dapat dikurangi 50 % dan luas naungan minimal sebesar bedengan tinggi 2 m. 1.4. Penyiraman. a. Penyiraman dilakukan pagi dan sore selama 30 menit mengunakan sumisansui. b. Apabila malam hari curah hujan > 10 mm, pagi harinya tidak dilakukan penyiraman dan sore hari tergantung kelembaban tanah polybag. c. Jika pagi hari curah hujan > 10 mm maka sore tidak perlu dilakukan penyiraman. 1.5. Seleksi Bibit Abnormal Sebelum dilakukan transplanting kepolybag besar ( Main nursery) maka pada umur 2 bulan dan saat transplanting dilakukan seleksi bibit. Beberapa ciri fisik bibit di prenursery yang diafkir : a. Pucuk bengkok atau berputar. b. Daun lalang atau sempit c. Daun kerdil d. Daun menyempit e. Daun menggulung f. Daun berkerut/keriput g. Daun melipat, daun tidak membuka secara normal tetapi menciut lengket seperti melipat dan menggulung. h. Bibit kerdil. 2. MAIN NURSERY Dilakukan pada umur 3 4 bulan atau memiliki 4 5 helai daun. 2.1. Media Tanam. a. Ukuran polybag 0,15 mm x 35 cm x 50 cm lay flat. b. Untuk bibit cadangan 5 % ditanam pada polybag besar ukuran 0,18 mm x 50 cm x 60 cm lay flat. c. Tanah dipolybag besar ditengahnya dilubangi dan diberi pupuk Rph 100 gr/polybag sebelum bibit ditanam. d. Sebelum tanah di isikan kedalam polybag terlebih dahulu disaring dengan ayakan 1,5 cm x 1,5 cm.

2.2. Transplanting. a. Untuk 95 % bibit ditanam dengan jarak 90 cm segitiga sama sisi. b. Untuk penyisipan sebanyak 5 % ditanam dengan jarak 150 cm. c. Satu hari sebelum tansplanting, tanah dipolybag disiram sampai jenuh guna memudahkan buat lubang tanam, kedalaman lubang +/- 20 cm. d. Penanaman tidak boleh terlalu dalam. e. Lakukan penyiraman secukupnya segera setelah transplanting dari polybag kecil ke polybag besar. 2.3 Penyiraman. Setiap polybag memerlukan 2 liter air/hari atau dengan sumisansui kebutuhan air dapat dipenuhi dengan penyiraman selama 60 menit. 2.4. Seleksi Bibit. Seleksi dilaksanakan dengan 3 tahap : a. Umur 6 bulan. b. Umur 9 bulan c. Umur 12 bulan Beberapa ciri fisik bibit yang diafkir. a. Bibit kerdil b. Bibit layu atau lemah. c. Bibit flat top, daun yang baru tumbuh lebih pendek dari daun yang lebih tua. d. Jarak antar anak daun pada tulang pelepah (rakhis) sangat dekat dan bentuk pelepah tampak pendek. e. Jarak anak daun pada tulang pelepah (rakhis) sangat lebar. Bibit terlihat lebih tinggi dari normal. f. Anak daun sangat sempit. g. Anak daun tidak pecah. h. Daun berkerut. i. Bibit terserang berat oleh hama dan penyakit. j. Terserang crown disease dengan ciri-ciri pelepah bengkok, melintir dan mudah patah.

II. PEMBUKAAN LAHAN DAN PENANAMAN.


1. Pembukaan Lahan. 1.1. Rintis Blocking. Pedoman dalam pembuatan blok dan jalan di areal datar. a. Berdasarkan peta rencana blok, dilakukan rintis MR arah Timur Barat dan CR arah Utara- Selatan dengan menggunakan theodolit b. Jarak pancang antar MR 1009 dan antar CR adalah 307 m. - lebar blok 300 m dan panjang 1000 m - lebar MR 9 m dan lebar CR 7 m

Khusus areal berbukit dilakukan imas tumbang terlebih dahulu sebelum pembuatan jalan dan blocking. Blocking ditentukan berdasarkan batas jalan dan luasnya tidak harus 30 Ha. 1.2. Pembuatan Jalan. Pembangunan jalan dibuat dengan sistem segi empat beraturan mengikuti denah blok yang berukuran 300 m x 1000 m. Pembangunan jalan diareal berbukit kebutuhannya lebih banyak dan dibuat dengan sistim kontur. Jenis-jenis jalan. a. Acces road. Merupakan jalan penghubung dari jalan negara kekebun atau PKS dengan lebar badan jalan sekitar 20 m. b. Main Road (MR) Arah Timur Barat jarak antar main road 1000 m lebar badan jalan 9 m. c. Collection Road ( CR) Arah Utara Selatan, jarak antar CR 300 m dan lebar badan jalan 7 m. d. Key Road MR atau CR yang ditetapkan sebagai jalan angkutan utama dari divisi ke PKS atau acces road e. Jalan Pringgan. Dibangun sepanjang pringgan kebun yang berfungsi sebagai pembatas kebun dengan luar areal kebun. f. Jalan kontur. Jalan yang dibangun pada areal berbukit, dibuat memotong kontur lebar 5 7 meter tanah asli berfungsi sebagai MR dan CR. 1.3. Imas Imas merupakan kegiatan memotong anak kayu dan tanaman merambat yang berdiameter dibawah 10 cm dengan menggunakan parang dan kapak. Tujuannya adalah untuk memudahkan pelaksanaan penumbangan. 1.4. Tumbang . Penumbangan dilaksanakan setelah dilakukan imas. Ketinggian tunggul maksimum berdasarkan diameter batang. Diameter batang Ditebang dari permukaan tanah maksimum > 10 15 cm 15 cm ( serapat mungkin dengan tanah) 16 30 cm 25 cm 31 75 cm 50 cm 76 150 cm 100 cm > 150 cm Ditebang pada batas antar akar penguat dengan batang utama. Penumbangan tidak dibenarkan melintang diatas alur air atau jalan, dilakukan secara tuntas sehingga tidak ada yang setengah tumbang. Pohon yang masih tegak tetapi sudah mati tidak ditumbang sampai waktu dilakukan perun mekanis.

1.5. Cincang. Sebelum dilakukan perun mekanis terlebih dahulu dilakukan cincnag dengan menggunakan chainsaw untuk mempermudah pelaksanaan perun mekanis. 1.6. Pancang Jalur Rumpukan. Pancang dipasang dijalur rencana rumpukan batang dan berada digawangan mati. Tinggi pancang 4 m dipasang bendera putih supaya mudah dilihat operator excavator atau buldozer. Setiap jarak +/- 50 m diberi pancang pembantu sehingga terdapat 6 8 pancang dal jaluran. Pada jarak 150 ( kebun inti) atau 200 m (kebun plasma/KKPA) dibuat tanda tidak boleh dirumpuk yang akan digunakan sebagai jalan kontrol lebar +/- 4 m. Jumlah jalur rumpukan ditetapkan sebagai berikut : a. Pada areal dengan vegetasi padat penentuan ratio rumpukan 1 : 2 b. Areal dengan vegetasi sedang sampai ringan ratio rumpukan 1 : 4 c. Lebar rumpukan +/- 3 m dengan ketinggian maksimal 2 meter. 1.7. Pelaksanaan Perun Mekanis. Posisi buldozer atau excavator berada digawangan hidup. Kayu-kayu dirumpuk dalam gawangan mati sejauh +/- 2,5 m dari radius titik tanam pohon sawit 2. Penanaman. 2.1. Pancang Tanam. Pancang tanam dialakukan sesudah dibuat layout MR dan CR agar barisan tanaman rapi. Pembuatan pancang tanam diawali dengan pemasangan pancang kepala. 2.2. Pancang Tanam Areal Datar Sampai Berombak. Areal datar sampai berombak, jarak pancang kepala 500 m memanjang blok dan setiap 100 m searah lebar blok. Diantar pancang kepala dipasang anak pancang, jarak antar anak pancang ditentukan kerapatan tanamnya. Pola tanam segitiga sama sisi 2.3 Pancang Tanam Areal berbukit. Pada areal berbukit dibuat teras kontur, jarak horizontal antar teras bervariasi tergantung dengan perbedaan lereng. Idealnya jarak antar kontur 9 m. Apabila jarak antar teras kurang dari 7 m maka pembuatan pancang dihentikan dan jika lebih dari 12 m harus dibuat anak teras dengan cara menambah jalur pancang. 2.4 Penanaman pada Teras dan Tapak Kuda. Titik tanam sekitar 1,0 1,2 m dari tebing teras. Penanaman pada tapak kuda, titik tanam harus 0,5 m dari tebing.

2.5 Kerapatan Tanam di Areal Lembah. Sawit yang ditanam pada lembah yang curam seringkali mengalami etiolasi . Untuk itu titik tanam awal berjarak horizontal 9 m dari pohon terakhir yang ditanam di tebing dan jarak selanjutnya mengikuti ketentuan standar. 2.6 Pohon Sawit yang Terletak di Pinggir Jalan/Parit. Titik tanam yang jatuh pada jalan atau parit harus dipindahkan minimal 1,5 m dari pinggir jalan/parit dengan mempertimbangkan jarak pohon sawit yang berdekatan minimal 6 m. 2.7 Penanaman. Pada tanah mineral bibit ditanam dalam lubang dengan ukuran lubang 60 cm x 60 cm x 40 . Sedangkan diareal gambut bibit ditanam dilubang yang menggunakan hole in hole ( lubang didalm lubang) : - Tahap awal dibuat lubang dengan ukuran 120 cm x 100 cm kedalaman 30 cm. - Pada bagian tengah lubang dibuat lubang tanam dengan ukuran 60 cm x 60 cm x 40 cm. Pemberian pupuk lubang sesuai dengan dosis yang direkomendasikan. Penanaman jangan terlalu dalam dan jangan terlalu dangkal. Karena kalau terlalu dalam akan tercekik mengakibatkan pertumbuhan terhambat dan bila terlalu dangkal tanaman akan roboh. 3 Kacangan. 3.1 Persiapan lahan untuk tanam kacangan harus bebas gulama. Penyemprotan herbisida untuk areal lalang dilakukan sebanyak 3 kali dengan interval 3 minggu. Untuk areal non lalang cukup dua kali dengan interval 4 minggu. Masalah gulma harus sudah diselesaikan sebelum biji kacang mulai ditanam. Penanaman kacangan dapat dilakukan 2 minggu setelah penyemprotan terakhir. 3.2. Komposisi Campuran Kacangan. Campuran kacangan sebagai berikut: - Colopogonium mucunoides 6 kg/ha. - Pueraria javanica 3 kg/ha. - Calopogonium caeruleum 0,5 kg/ha Kacangan CM dan PJ sebelum ditanam dicampur dengan Rock phosphate perbandingan 1 : 1 dan ditambah Rhizobium 9 g. Kacangan CC dicampur Rhizobium 1 g dan ditanm terpisah karena tidak mampu bersaing dengan kacangan jenis lainnya. Daya tumbuh kacangan yang digunakan minimum 80 %. 3.3 Cara Menanaman Kacangan. Penamanan kacangan diareal datar dilakukan dengan compressed band. Campuran kacangan PJ dan CM ditanam sebanyak 3 jalur dengan jarak antar jalur 30 cm dilakukan ditengah gawangan yang tidak ada rumpukan.

Campuran kacangan PJ dan CM ditanam di kanan dan di kiri jalur rumpukan dengan jarak 50 cm dari rumpukan. Khusus kacangan CC disemaikan terlebih dahulu diplastik kecil dan sesudah berumur 4 minggu ditanam satu jalur dalam barisan tanam kelapa sawit. Penanaman diareal berteras dilakukan dengan cara : a. Campuran kacangan PJ dan CM ditanam dengan sistem 3 larikan yaitu larikan pertama ditanam dipinggir bagian dalam teras, larikan kedua ditanam 50 cm dari pinggir teras dan larikan ke tiga ditengah tebing antar teras dengan jarak 4 mdari pinggir teras. b. Khusus kacangan CC disemaikan terlebih dahulu diplastik kecil dan sesudah berumur 4 minggu ditanam satu jalur antara larikan kedua dan ketiga dari PJ dan CM Benih kacangan PJ dan CM ditanam dengan kedalaman 2 cm dibawah permukaan tanah. Setelah benih ditabur, ditimbun kembali. Penanaman kacangan sebaiknya di saat tanah lembab. 3.4 Ketentuan Lain dalam Penanaman Kacangan. a. Kacangan tidak boleh ditanam didaerah yang delalu mengalami banjir. b. Kacangan secepat mungkin ditanam setelah persiapan lahan. c. Benih kacangan harus ditanam pada lahan dengan kondisi bebas gulma. 3.5. Perawatan Kacangan. Perawatan dimulai setelah kacangan berumur 1 bulan. a. Kegiatan dangir secara manual dalam jalur compressed band selebar 1.2 m selama tiga bulan dengan rotasi satu kali sebulan. b. Mulai bulan kedua pengendalian gulma dengan chemis pada kanan dan kiri baris kacangan selebar 120 cm secara bertahap setiap bulannya sampai bebas gulma dan kacangan menutup areal secara merata. III. KEBUTUHAN TENAGA KERJA Perhitungan kebutuhan tenaga kerja dapat dihtung dengan norma : - TBM : 0,15 HK/HA - TM : 0,2 HK/HA, dengan rincian; : 0,12 HK/HA untuk pekerjaan perawatan (up keep) : 0,08 HK/HA untuk pekerjaan panen (harvesting) Tenaga kerja pemanen agak berbeda dengan tenaga perawatan. Pemanen baru memerlukan latihan penggunaan dodos untuk tanaman pendek maupun egrek untuk tanaman tinggi. latihan diperlukan agar mereka menjadi terbiasa, sehingga produktifitas yang diharapkan dapat tercapai.

Rekrut pemanen harus dilakukan dengan hati-hati dan teliti karena pemanen adalah ujung tombak produksi. Evaluasi tetap harus dilakukan secara terus menerus. Bila dalam 3 bulan percobaan ternyata kemampuannya tidak memadai, maka harus segera diganti. Bila kemampuannya bagus, maka segera diangkat menjadi karyawan SKU-H

IV. PEMELIHARAAN TANAMAN BELUM MENGHASILKAN (TBM)


Pemeliharaan tanaman secara rutin dan terencana merupakan faktor utama dalam pengelolaan tanaman. Dengan pemeliharaan yang optimal diharapakan dapat menekan biaya yang akan datang, diperoleh pertumbuhan tanaman yang sehat sehingga diperoleh produksi maksimal sesuai potensi tanaman tersebut. 1. Sensus Pokok. Kerapatan tanam yang standar dengan pohon yang sehat harus dicapai pada umur 12 bulan setelah tanam. Sensus pada TBM 1 menjadi prioritas utama. 1.1. Sensus dan Penyisipan. Sensus bertujuan untuk mengetahui tanaman mati, titik kosong, pohon yang terserang berat oleh hama dan tanaman abnormal. Sensus tanaman dilakukan pada umur 2, 6 dan 10 bulan setelah tanam. 1.2. Sensus Tanaman Non Produktif. Sensus tanaman non produktif atau produksi rendah (low yielding) dilakukan 4 kali : a. Sensus pertama pada umur 14 bulan. Pohon yang berbunga betina 4 diberi tanda dot pada pelepah ke 3 dengan cat warna putih. b. Sensus kedua pada umur 17 bulan Pohon hasil sensus pertama dilihat kembali dan bila bunga betina 3 diberi tanda dot sehingga tanda dot menjadi dua. c. Sensus ketiga umur 20 bulan. Pohon hasil sensus kedua dilihat kembali apabila bunga betina 3 diberi tanda dot lagi sehingga ada tiga tanda dot. d. Sensus keempat pada umur 23 bulan. Pohon hasil sensus ketigat dilihat kembali apabila bunga betina 3 diberi tanda dot lagi sehingga ada 4 tanda dot. Pohon-pohon hasil sensus keempat dengan tanda dot 4 dianggap tidak produktif Pembongkaran dan dilakukan penyisipan kembali.

2. Pengukuran Pertumbuhan Tanaman. Parameter untuk mengetahui tingkat pertumbuhan tanaman dapat dilihat dari tinggi pokok, diameter batang dan panjang pelepah. Perkebunan Sinar Mas untuk mengethui pertumbuhan tanaman menggunakan pengukuran panjang pelepah.

Tabel. Standar pengukuran panjang pelepah Umur Pelepah yg diukur (Bln setelah tanam) 6 12 18 24 3 3 dan 9 3 dan 9 9 dan 17

Panjang pelepah Bibit Dami (Cm) 150 160 180 220 240 270 290 320

Bibit lokal (cm) 130 140 160 180 220 240 270 290

Panjang pelepah diukur dari posisi rundimeter ( titik A) keujung pelepah titk b.

Gambar Pengukuran pelepah

Titik B

Titik A

Gambar posisi pelepah dalam tajuk

3. Pemeliharaan Piringan,Jalan Rintis dan Gawangan. Tujuan pembuatan dan pemeliharaan piringan dan jalan rintis serta perawatan gawangan adalah : a. Mempermudah pekerja untuk melakukan pemupukan dan kontrol lapangan. b. Mengurangi kompetisi gulma terhadap tanaman dalam penyerapan unsur hara,air dan sinar matahari. 3.1 Piringan dan Jalan Rintis. Standar pembuatan, pemeliharaan piringan dan jalan rintis : a. Pembuatan jalan rintis dilakukan pada umur 1 12 bulan dengan ratio 1 : 8 dan pada tanaman umur > 12 bulan dibuat jalan rintis dengan perbandingan 1 : 2 lebar 2 m. b. Piringan bebas dari gulma sampai radius 30 cm diluar tajuk daun atau maksimal 180 cm dari pohon. c. Perawatan piringan , jalan rintis dan pasar kontrol dilakukan secara bersamaan dan untuk tanaman < 12 bulan dilakukan secara manual kecuali ada pertimbangan lain. d. Perawatan secara kimiawi tidak dibenarkan manggunakan racun glifosat. 3.2. Gawangan. Gawangan harus bebas dari anak kayu dan gulma kelas C, gulma berguna harus Dipertahankan untuk menjaga keseimbangan musuh alami. Gulma diharapkan (A), gulma inang APH (I), Gulma yang dibolehkan (B) dan gulma beracun (C) Nama Botani Axonopus compresus Erecthites valerianifolia Euphorbia heterophylla Diplazium asperum Nephrolepis bisserata Borreria latifolia Crotolaria spp Paspalum conjugatum Ageratum conyzoides Melastoma malabathricum Dicranopteris linearis Mikania micrantha Imperata cylindrica Stenochlaena palustris Nama Umum Rumput paitan Sintrong Patikmas Pakis sayur Pakis merambat Kentangan Orok-orok Rumput kerbau Babadotan/Wedusan Senduduk Pakis kawat Mikania Lalang Pakis kresek Kategori A A/I A/I A/I A/I B B B B C C C C C

4. Titi Panen. Titi panen dibuat setiap jalan rintis yang melewati parit maupunsaluran air yang berada ditengah blok agar dapat dilalui tanpa hambatan. - TBM I dipasang titi panen pada rintis dengan ratio 1 : 8 - TBM II dipasang titi panen pada rintis dengan ratio 1 : 2 Titi panen dapat dibuat dari kayu maupun beton, pada TBM 3 penggantian titi panen kayu dengan titi panen beton sudah dimulai dan selesai pada TM 2. Lebar titi panen 20 cm panjang tergantung lebar parit dan haru dapat dilalui angkong.

V. KEGIATAN MENJELANG PANEN


Pada masa peralihan TBM ke TM untukmendapatkan semua potensi pada tahap awal produksi diperlukan dan perencanaan dan persiapan yang baik terhadap sarana dan prasarana yang berhubungan dengan prasarana panen. Untuk tanah kelas I panen dimulai umur 28 bulan dan untuk tanah kelas II umur 30 bulan sejak penanaman dilapangan. 1. Pengembangan serangga penyerbuk ( Elaeidobius camerunicus ) Pada bukaan baru yang disekitar lokasi belum ada kebun kelapa sawit, perlu pengembangan Elaeidobius camerunicus secara khusus. Standar populasi Elaeidobius camerunicus 25.000 30.000 ekor/Ha. Cara-cara pengembangan Elaeidobius camerunicus : a. Bunga jantan yang berisi larva Elaeidobius camerunicus sudah berumur 2 minggu dipotong dan dimasukan kedalam kantong plastik yang dapat masuk udara lalu dibawa ketempat yang akan dikembangkan. b. Sebaiknya perlakuan dipenuhkan 1 blok luas 30 Ha dan diposisikan ditengahtengah divisi dengan jumlah bunga jantan yang berisi larva Elaeidobius camerunicus 10 tandan bunga jantan. c. Monitoring dilakukan setelah 1 minggu untuk mengetahui untuk mengetahui perkembangan serangga tersebut. 2. Kastrasi. Kastrasi pada kondisi normal untuk tanah kelas I dimulai umur 14 - 20 bulan dan untuk tanah kelas II/III kastrasi mulai umur 18 24 bulan. Kastrasi dilakukan setiap 2 bulan. Pelaksanaan kastrasi : a. Membuang bunga betina dengan dodos ukuran 8 cm dan disusun pada gawangan mati.

b. Pada saat pelaksanaan kastrasi dibulan ke 14 dan 18 untuk bunga betina non produktif tidak dibuang. c. Pada kastrasi terakhir bunga jantan jangan dibuang karena untuk pengembangan Elaeidobius camerunicus. d. Pelepah segar jangan dipotong saat kastrasi. 3. Sanitasi. Sanitasi dilakukan 3 atau 4 minggu sebelum dilakukan panen. Kegiatan sanitasi adalah membuang tandan parthenocarpy dan tandan busuk terutama yang terserang Tirathaba mundella serta membuang pelepah kering. Dilarang membuang pelepah yang masih segar. 4. Titi Panen Untuk menunjang aktivitas panen diperlukan persiapan pengadaan titi panen beton. - TBM 3 33 % titi panen - TM 1 33 % titi panen - TM 2 34 % titi panen Pemasangan titi panen pada parit ditengah blok dipasang setiap jalan rintis dan dipinggir CR 1 : 3 artinya 3 jalan rintis 1 titi panen beton. Panjang titi panen disesuaikan dengan lebar parit dengan menambah 30 cm pada masing-masing tepi parit. 5. Pembuatan TPH Setiap tiga jalan rintis dibuat satu TPH dan areal bergelombang samapi berbukit disesuaikan dengan tempat. Ukuran TPH sebagai berikut : - TM I dan II ukuran 2 x 3 m - TM III keatas ukuran 3 x 4 m 6. Tangga-Tangga Panen. Pada areal berbukit yang belum menggunakan sistem teras kontur diperlukan pembuatan tangga-tangga. Hal-hal yang perlu diperhatikan : a. Dipilih lokasi yang tidak terlalu curam dan dibuat miring/zig zag sesuai kondisi lapangan b. Dapat membantu kegiatan panen dan perawatan panen. c. Jalur tangga-tanga sebaiknya langsung ke CR. d. Perawatan rutin harus dilakukan pada tangga-tanga yang rusak akibat erosi.

VI. PEMELIHARAAN TANAMAN MENGHASILKAN


1. Sensus Pohon. Sensus pohon menggunakan stiple card dimulai TM 1 ( paling lambat umur 36 bulan) dan diulangi setiap 5 tahun. Stiple card yang sama harus diupdate jika ada

perubahan. Pada tanaman muda selain sensus pohon juga dilakukan sensus tanaman non produktif untuk dibongkar dan dilakukan sisip. 2. Perawatan Piringan, Jalan Rintis dan Jalan Tengah. Memelihara akses kedalam blok dan ke pohon untuk mempermudah aktivitas panen, pemupukan, penunasan dan pengawasan, mengurangi kompetisi dengan gulma dalam penyerapan hara, air dan cahaya matahari. Ketentuan : a. Piringan, jalan rintis dan jalan tengah bebas dari gulma. b. Lebar piringan 2 m. c. Perawatan piringan, jalan rintis, jalan tengah dan TPH harus dilakukan dalam satu paket. 3. Perawatan Gawangan. Gawangan harus bebas dari anak kayu dan gulma kelas C, pengendalian dapat dilakukan secar mekanis maupun kimiawi. a. Pengendalian secara mekanis. Untuk mengendalikan anak kayu dilakukan dongkel dengan menggonakan pecok, semua jenis anak kayu didongkel sampai keakarnya. b. Pengendalaian secara kimiawi. Gulma berkayu/anak kayu keras disemprot dengan Surfactan 0,15 l/Ha blanket. Semprot ulang secara selektif yang belum terkendali dengan campuran herbisida ayng sama 3 4 bulan setelah rotasi pertama. Gulma yang terpencer dilkukan oles dari campuran triclopyr 50 ml dengan 1 1 liter solar pada sekeliling batang pada ketinggian 20 cm dari tanah. c. Pengendalian Pakis. Pakis kawat Dicranopteris linearis dan pakis kresek Stenochlaena palustris dikendalikan dengan racun paraquat dichlorida dan Methyl metsulfuron. 4. Penunasan dan Penyusunan Pelepah. Tujuan untuk mempermudah aktivitas panen dan memperlancar penyerbukan. Penunasan harus mepet dan pelepah sengkleh dan kering segera ditunas. Jumlah pelepah yang harus dipertahankan Umur Tanaman Lingkaran pelepah 7 6 5 4 jumlah pelepah/pohon 56 48 52 40 44 32 36 Rotasi/tahun

3 4 58 9 12 > 12

1,0 1,0 1,3 1,3

5. Penyusunan Pelepah. Tujuan untuk mencegah erosi, menjaga kelembaban, memudahkan kegiatan operasional (perawatan dan panen), menekan pertumbuhan gulma dan merangsang pertumbuhan akar dan sumber hara. Penyusunan pelepah harus rapi menyebar digawangan mati dan diantara pohon., pangkal pelepah diletakan kearah gawangan mati dan pucuk kearah jalan rintis. Pada areal curam, peletakan pelepah mengikuti jalan kontur untuk menahan air.

VII. WAKTU DAN PELAKSANAAN APLIKASI PUPUK


Pemupukan merupakan salah satu usaha perawatan tanaman untuk meningkatkan pertumbuhan dan produksi kelapa sawit. Ditinjau dari segi biaya pemupukan adalah yang paling penting karena usaha tersebut memerlukan 40 60 % dari biaya pemeliharaan tanaman. Atau 15 20 % dari biaya produksi. Pemupukan berguna untuk menyediakan hara yang ketersediaannya tidak cukup dalam tanah guna menunjang pertumbuhan dan produksi yang diinginkan. Pada saat ini telah berkembang berbagai metode pemupukan baik dengan menggunakan Fertilizer Sprider, maupun pesawat terbang tetapi pada umumnya masih banyak unit kebun yang masih melakukan pemupukan secara manual. 1. Pelaksanaan Pemupukan. a. Persiapan lapangan. - Piringan harus bersih dengan lebar yang cukup. - Tanaman menghasilkan sebaiknya telah ditunas untuk tahun berjalan. b. Persiapan peralatan pupuk. -Takaran yang diberi tanda dosis - Ember atu karung tempat menabur. - Cangkul/skop. - Pupuk yang menggumpal harus dihancurkan dahulu. - Perencanaan pemupukan : blok yang akan dipupuk, waktu, jenis, tenaga, penabur dan jumlah pupuk. c. Persiapan pengangkutan.

-Transport sudah atur dan dipersiapkansehari sebelumnya. - Pengeceran dan jumlah kantong sesuai supply point. - Karung pupuk dikembalikan kedivisi dan gudang sentral. d. Persiapan keamanan. Untuk menjamin keamanan pupuk yang telah diecer maka harus diaturkan pengawas untuk menjaga yaitu centeng/pk/satpam. e. Jarak tabur dari pohon. Jarak tabur dari pupuk tergantung pada perkembangan pohon (lebarnya tajuk), kecuali pupuk HGFB. .f. Pengawasan.. Untuk memastikan kualitas dan kwantitas dari pemupukan maka Mandor I, Asisten Divisi dan Askep harus terlibat dalam pemupukan Tenaga keamanan harus memastikan tidak terjadi pencurian pupuk.

2. Waktu Pemupukan. Pemupukan dilakukan dua kali setahun dibagi menjadi dua semester, Pemupukan semester I bulan Januari s/d Juni dan Semester II bulan Juli S/d November. Pemupukan sebaiknya diberikan pada akhir musim kemarau dan awal musim hujan. Sebagai pedoman pelaksanaan pemupukan di PSM : A.Hindarkan pemupukan selama musim kemarau. Aplikasi pupuk tidak boleh dilakukan pada bulan-bulan dengan curah hujan < 75 mm. Untuk melakukan aplikasi harus berdasarkan pada jumlah dan frekwensi curah hujan, dengan memperhatikan : - Pada awal musim kemarau , pemupukan dihentikan dengan segera apabila tidak terjadi hujan 7 hari berturut-turut. - Pemupukan segera dilakukan bila, terjadi minimal 2 hari hujan dalam 7 hari berturut-turut dengan curah hujan 25 mm/hari atau curah hujan 50 mm pada satu hari. - Pemupukan dihentikan kembali : . Untuk Urea dan pupuk Nitrogen lainnya bila tidak ada hujan dalam 3 hari berturut-turut. . Untuk MOP,kiesrite, pupuk mikro dihentikan bila dalam 7 hari berturut-turut tidak ada hujan. Catatan : Pupuk rock phosphate, super phosphate, dan super dolomit dapat diaplikasikan karena tidak terjadi penguapan.

B. Hindarkan pemupukan pada Curah hujan tinggi. Aplikasi pemupukan dapat dilakukan pada musim hujan tinggi, dengan CH < 250 mm. Aplikasi juga dapat dilakukan jika CH < 60 mm per minggu. Aplikasi dihentikan jika total CH mencapai > 60 mm selama 7 hari dalam 2 minggu berturut-turut. Pada kondisi tertentu pedoman diatas dapat diabaikan : @. Pada areal berpasir, pemupukan dilakukan pada CH < 200 mm. Aplikasi harus segera dilaksanakan segera setelah CH , 40-45 mm per minggu tetapi harus dihentikan jika melebihi 40 -45 mm per minggu. @. Diareal dengan CH > 250 mm/bulan, seperti Papua, Kandis, aplikasi pemupukan harus dilakukan selama periode dengan CH terendah. Sebagai contoh Papua, aplikasi pupuk dapat dijadwalkan bulan Januari Februari untuk semester I dan Juli Agustus untuk semester II.

VIII. ESTATE MANAGEMENT.


Tujuan utama perusahaan perkebunan terutama perusahaan swasta Perkebunan adalah usaha yang dapat menghasilkan keuntungan.. Pemikiran mendasar dari perusahaan perkebunan yang menguntungkan adalah sebagai berikut : a. Kebun - Mencapai produksi tandan buah (TBS) yang maksimal dengan kwalitas baik/standar. - Menggunakan biaya operasional yang efektif dan efesien. b. Pabrik. - Mencapai produksi crude palm oil (CPO) yang maksimaldengan kwalitas /standar. - Menggunakan biaya operasional yang efektif dan efesien. Untuk mencapai tujuan dan pelaksanaan estate management diperlukan sistem manajemen (Planing, Organizing, Actuating, Controling/Evaluating) dan sumber daya manusia yang baik. 1. Planning - Tujuan tertentu apayang ingin dicapai. - Bagaimana cara mencapai tujuan. - Apa yang belum/sudah ada dari cara mencapai tujuan. - Bagaimana melengkapi apa yang belum/sudah ada dari cara mencapai tujuan. - Adakah kaitannya dengan bidang /masalah lain, waktu sekarang maupun diwaktu yang akan datang.

Mengolah/memproses data-data sampai mendapatkan kesimpulan/alternatif. Menetapkan rencana kerja jangka pendek, menengah dan panjang. Dalam perencanaan harus sudah tergambar (terpola) adanya kordinasi dan kontrol (Built in control).

2. Organizing. - Perencanaan adalah dasar pokok (pola) dari pengorganisasian/pengurusan/dan atau persiapan. - Bagaiamana cara harus mengatur/pengorganisasian untuk melaksanakan rencana kerja. - Menyusunbahan organisasi. - Menysusun uraian kerja (Job description). - Menunjuk pelaksana. - Menentukan/mengatur sumber dana. - Menentukan/mengatur sarana dan cara kerja. - Mengadakan latihan kerja (Job training) untuk meningkatkan ketrampilan sesuai dengan kebutuhan. - Pembagian kegiatan manajemen. 3. Actuating. - Mengikuti pola kerja dari pengorganisasian. - Mengaktifkan koordinasi, bimbingan dan pengawasan sepanjang proses kerja. - Setiap terjadi hambatan harus segera diselesaikantuntas. - Setiap hambatan harus dicari penyebabnya , jika disebabkan kurang sempurnanya perencanaan/pengorganisasian, harus diadakan perubahan seperlunya. - Disiplin kerja perlu diperhatikan secara terus menerus. 4. Controling/Evaluating. - Ditujukan keseluruh kegiatan manajemen, untuk mencegah, memperkecil terjadinya keslahan yang sudah, sedang atau akan terjadi. - Pengawasan harus berjalan secara terus menerus sepanajng proses pekerjaan disemua bidang, pengawasan menjadi tanggung jawab dari setiap pimpinan. - Pengawasan terhadap proses, hasil kerja dan administrasi yang bersangkutan akan merupakan pengawasan yang tuntas. - Setiap penyusun membuatmembuat aturan,sistem,administrasi dan cara kerja serta diusahan adanya unsur kontrol didalamnya. Unsur kegiatan manajemen : Sumber daya manusia (SDM), Dana, Sarana

(Material), cara (Method). Sumber daya manusia merupakan unsur utama manajemen karena merupakan pelaku utama manajemen yang mengatur dan mengelola unsur unsur manajemen. Kwalitas minimal sumber daya manusia (Assisten Kepala) yang diharapkan dapat menjalankan sistem manajemen, mengatur dan mengelola unsur unsur manajemen : 1. Mempunyai jiwa kepempinan yang baik yaitu pemimpin : A. Mempunyai nilai religius yang baik; - Ahklak baik, rendah hati, sederhana, suka menolong. - Mempunyai kestabilan emosi, sikap/pemikiran positif dan hati bersih. - Jujur, disiplin, adil dan dapat dipercaya. B. Mempunyai keahlian dalam jabatannya; C. Mengakar ke bawah, konsisten dan mempuinyai figure pemersatu D. Berani mengambil keputusan dan siap menghadapi resiko. E. Mampu mengolah potensi dan kaderisasi. F. Siap memperoleh teguran. G. Mampu memecahkan masalah. H. Mampu meletakan strategi jangka panjang, mempunyai visi ke depan dan berwawasan luas. 2. Mempunyai tanggung jawab, loyalitas dan dedikasi yang baik. 3. Mempunyai kemampuan managerial dan bersikap profesional; A. Mempunyai ilmu ( Agronomi, Manajemen kebun, dasar akutansi dan pengembangan sumber daya manusia) serta mampu untuk mengkonversi ilmu dalam suatu ketrampilan. B. Mempunyai kemampuan dan kemauan mengembangkan diri. C. Mempunyai kemampuan membuat perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan pengawasan/ evaluasi. D. Mampu mengendalikan tenaga kerja, bekerja sama dengan orang lain dan selalu bekerja keras. E. Selalu mempunyai insianif. F. Mampu membuat program tindakan dan tindakan nyata. Tugas-Tugas Asisten Kepala Pagi dikantor Divisi : 1. Askep wajib mengawasi assisten dalam memberikan pengarahan pada mandor saat lingkaran pagi dikantor divisi. 2. Memeriksa laporan dari assisten yang telah dikerjakan pada sore hari kemarin, bila ada data yang janggal sebelum assisten berangkat ke lapangan harus sudah dapat dijelaskan. 3. Memeriksa stok bahan yang ada digudang setiap divisi dan mencocokan dengan kartu stok dan menyakinkan semua barang yang ada dalam gudang berada dalam keadaan tersusun rapi.

4. Askep memeriksa ke poliklinik terhadap karyawan yang berobat pada pagi tersebut yang mengakibatkan berkurangnya tenaga kerja dilapangan, dan memeriksa ketersediaan obat-obatan dan peralatan lainnya tersedia dengan cukup. 5. Askep memperhatikan kebersihan kantor divisi dan lokasi emplascement berada dalam keadaan bersih. Dilapangan : 1. Askep memeriksa semua pekerjaan yang telah direncanakan masing-masing divisi kemarin, apakah sudah dikerjakan sesuai rencana. 2. Secara acak/sampling memeriksa absensi yang telah dibuat mandor dan mencocokan dengan jumlah karyawan yang berada dilapangan pada saat itu. 3. Askep harus memastikan jumlah kendaraan dan alat berat telah tersedia dengan cukup, guna mengangkut karyawan dan produksi pada hari tersebut. 4. askep mengambil salah satu divisi dibawah pengawasannya bersama assisten divisi memeriksa hasil pekerjaan yang telah diperiksa assisten. 5. Bila ada pekerjaan yang menggunakan bahan (pupuk atau herbisida) Askep harus memprioritaskan pemeriksaan terhadap pekerjaan ini, bahwa cara kerja, dosis yang digunakan telah dilaksanakan dengan benar. 6. Jam 13.00 a/d 14.00 Askep harus ada dilapangan, karena pada jam-jam ini waktu yang rawan untuk karyawan pulang lebih cepat. 7. Dikantor : 1. Memeriksa laporan administrasi (SPDE, WO, Pay roll, dan Panen) yang telah diposting asissten benar sesuai beban biaya. 2. Memeriksa dan merelase bon permintaan barang (reservasi ) yang dibuat assisten. 3. Askep menerima masing-masing assisten untuk mendiskusikan hasil kerja untuk besok pagi serta masalah yang dihadapai dilapangan untuk mencari jalan keluar. 4. Askep menyampaikan pada manager semua hasil kerja yang telah dicapai pada hari tesebut dan rencana kerja untuk besok pagi. 5. Menyampaikan kepada Manager semua kendala dilapangan yang belum dapat diselesaikan untuk dicarikan jalan keluar bersama Manager.

IX.BUDGET
Budget merupakan suatu alat bagi management didalam menjalankan beberapa fungsin-fungsinya yang antara lain ialah Planing, Organizing, Directing, Coordinating dan Controling. Budget yang bagaimanapun sempurnanya tidak akan berjalan dengan baik jika tidak ada seorang manager yang trampil untuk menangani dan mengelolanya. 1. Planing yaitu menyusun rencana untukdijadikan sebagai pedoman kerja. 2. Organizing yaitu menyusun struktur organisasi kerja yang merupakan pembagian wewenang dan pembagian tanggung jawab kepada para personil (karyawan) perusahaan. 3. Directing, yaitu memberikan bimbingan dan petunjuk serta mengarahkan para karyawan dalam melaksanakan tugasnya.

4. Coordinating yaitu menciptakan koordinasi dan kerja sama yang serasi antara semua bagian-bagian yang ada dalam perusahaan. 5. Controling yaitu mengadakan pengawasan terhadap kerja pada karyawan didalam merealisasikan apa yang tertuang dalam rencana perusahaan yang telah ditetapkan. BUDGET DAN BUDGETING Budget merupakan hasil atu out put dari pada Budgeting,sedangkan budgeting adalah suatu proses yang terdiri dari : 1. Pengumpulan data informasi yang diperlukan untuk menyusun budget. 2. Pengolahan dan penganalisaan data dan informasi tersebut untuk mengadakan taksiran-taksiran dalam rangka menyusun budget 3. Menusun budget serta menyajikannya secara treat dan sistimatis. 4. Pengkoordinasian pelaksanaan budget. 5. Pengumpulan data dan informasi untuk keperluan pengawasan kerja, yaitu untuk mengadakan penilaian (evaluasi) terhadap pelaksanaan realisasi budget. 6. Peongolahan dan analisa data tersebut untuk mengadakan interprestasi dan memperoleh kesimpulan-kesimpulan dalam rangka mengadakan evaluasi terhadap kerja yang telah dilaksanakan, serta menyusun kebijaksanaan sebagai tindak lanjut (follow Up) dari kesimpulan-kesimpulan tersebut. KERANGKA BUGET KEBUN Statemen Areal 1. Tanaman 2. Non Tanaman Statemen Produksi Capital Rate Perhari Upah

BIAYA Budget Pabrik 1.Biaya Umum 2.Pemeliharaan TM 3.Panen Transit Cost Kendaraan Alat Berat

4. Transport TBS

1.

Statement Areal Yang perlu dipersiapkan dalam pembuatan budget areal statement adalah perincian areal sebagai berikut : a.Pembukaan Lahan, disesuaikan dengan keadaan dana dan ketersediaan lahan (D&L) b. Penanaman baru , acuan dari jumlah bibit c. Areal bibitan d. Areal TM ( < 3 thn ) e. Areal TM ( > 3 thn ) f. Areal Infrastruktur (jalan dan bangunan disesuaikan dengan kebutuhan karyawan g. Areal tidak ditanam ( Parit, Danau, Gunung batu, Rawa dll.) h. Areal cadangan.

1. Upah Data yang harus dipersiapkan untuk penyusunan budget. Data karyawan meliputi : a. Estimasi Jumlah karyawan - Jumlah yang tersedia - Kebutuhan dimasa yang akan datang. b. Estimasi hari kerja efektif - Jumlah libur dalam setahun - Libur nasional - Libur perorangan ( Cuti, Sakit, Izin dll) c. Upah pokok (UMR) - Kebijaksanaan Pemerintah (antisipasi dalam %) d. Estimasi tunjangan/Potongan - Tunjangan (Rumah, Pengobatan, Beras) - Potongan ( Jamsostek, Dana Pensiun) e. Bonus - Kebijaksanaan Perusahaan 2. PRODUKSI Bahan pertimbangan/acuan dalam penyusunan Budget Produksi : a. Potensi Produksi Teoritis meliputi : - Kelas tanah - Jenis Bibit b. Produksi tahun lalu ( 5 tahun terakhir). c. Siklus curah hujan ( 5 tahun terakhir) d. Kondisi areal panen e. Sebaran produksi

f. Out put panen & brondol (Panen kerbau) 3. RUNNING ACCOUNT Data yang harus dipersiapkan antara lain: a. Data inventaris kendaraan dan Alat berat b. Data pemakaian HM/KM kendaraan dan Alat berat c. Perbandingan Biaya kendaraan dan Alat berat (thn sebelumnya Vs thn ini) d. Perincian alokasi penggunaan kendaraan dan alat berat e. Perincian biaya-biaya yang meliputi : biaya bbm, biaya upah & lembur, biaya reperasi, biaya overhaul, biaya penyusutan dll. 4. CAPITAL TANAMAN Perincian data yang harus dipersiapkan untuk penyusutan Budget capital tanaman : a. Nursery meliputi : Tapak bibit, Instalansi air penyiraman, Tanam bibit dan pemeliharaan /pemupukan b. Pembukaan Lahan dan Penanaman Baru c. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) 5. CAPITAL NON TANAMAN Data yang dipersiapakan untuk menyusun budget capital non tanaman a. Utilitis (mesin & instalasi listrik dan air) b. Jumlah bangunan c. Peralatan dan perabot d. Prasarana umum(jalan Acces, waduk, jembatan) e. Inventaris kendaraan dan alat berat f. Ditangguhkan kredit karyawan (sepeda motor, HT) 6. BIAYA UMUM Biaya umu secara garis besar dikelompokan sbb : a. Biaya staf b. Biaya non staf c. Biaya administrasi d. Biaya sewa, pajak dan hukum e. Biaya kantor pusatBiaya pemeliharaan f. Biaya pendidikan / pengembangan SDM g. Biaya perjalanan staf kebun h. Biaya penyusutan 7. BIAYA PEMELIHARAA TANAMAN MENGHASILKAN (TM). Meliputi : a. Pemeliharaan kelapa sawit b. Pemeliharaan infrastruktur c. Pembrantasan hama dan penyakit d. Prunning e. Sensus tanaman

f. Pemupukan mengaju kepada riset (Analisa Daun) g. Alokasi kendaraan/Alat berat berdasarkan penyebaran Running Account. h. Biaya pengawasan 8. BIAYA PANEN Biaya panen meliputi : a. Upah dan Premi Karyawan panen b. Upah dan Premi Krani Panen c. Upah dan Premi Mandor Panen d. Upah dan Premi Mandor I e. Peralatan Panen f. Transport karyawan panen 9. BIAYA TRANSPORT TBS Data yang harus dipersiapkan a. Biaya bongkar muat b. Dasar perhitungan standar, kebijaksanaan dan pertimbangan dari perusahaan c. Transport TBS d. Pengawasan