Anda di halaman 1dari 34

LAPORAN AWAL

PRAKTIKUM FENOMENA DASAR MESIN






DEFLEKSI











Oleh :

NAMA : RENHARD NIPTRO G
NIM : 1007113735
KELOMPOK : 20








LABORATORIUM KONTRUKSI DAN PERANCANGAN
JURUSAN TEKNIK MESIN
FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS RIAU
OKTOBER, 2013
i

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,
karena atas berkat dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan
praktikum Fenomena Dasar dengan judul DEFLEKSI ini dengan tepat pada
waktunya. Tak lupa pula shalawat serta salam mahabbah kita hadiahkan kepada
junjungan kita kepada Nabi Muhammad SAW, sebagai pembawa risalah Allah
terakhir dan penyempurna seluruh risalah-Nya.
Penulis untuk menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-
tingginya kepada semua pihak yang telah berjasa memberikan motivasi dalam
rangka menyelesaikan laporan ini. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Bapak Muftil, ST.,MT, dan Bapak Nazaruddin, ST.,MT selaku dosen
pembimbing mata kuliah Fenomena Dasar Mesin bidang konstruksi.
2. Bang Afrian selaku Asisten Dosen yang telah banyak memberikan
masukan dan bimbingan selama praktikum hingga dalam penyelesaian
laporan ini.
3. Juga kepada teman-teman satu kelompok yang saling memberi dukungan
dan motivasi.
Penulis menyadari bahwa masih banyak terdapat kekurangan dalam
penulisan laporan ini, untuk itu saran dan kritik yang sifatnya membangun sangat
penulis harapkan. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih.



Pekanbaru, Oktober 2013


Penulis



ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. iiv
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 LATAR BELAKANG .................................................................................. 1
1.2 TUJUAN ....................................................................................................... 1
1.2 MANFAAT ................................................................................................... 1
BAB II TINJUAN PUSTAKA ............................................................................... 2
2.1 TEORI DASAR ............................................................................................ 2
2.1.1 Pengertian .............................................................................................. 2
2.1.2 Hal - Hal Yang Mempengaruhi Defleksi ............................................... 3
2.1.3 Jenis - Jenis Tumpuan ............................................................................ 4
2.1.4 Jenis - Jenis Pembebanan ....................................................................... 5
2.1.5 Jenis - Jenis Batang ................................................................................ 6
2.1.5 Metode Perhitungan Defleksi ................................................................ 9
2.2 APLIKASI .................................................................................................. 15
BAB III METODOLOGI ...................................................................................... 17
3.1 PERALATAN ............................................................................................. 17
3.2 PROSEDUR PRAKTIKUM ....................................................................... 20
3.2 ASUMSI - ASUMSI ................................................................................... 20
BAB IV DATA DAN PEMBAHASAN ............................................................... 21
4.1 DATA ......................................................................................................... 21
4.2 PERHITUNGAN ........................................................................................ 22
4.3. PEMBAHASAN ........................................................................................ 27
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 28
5.1 KESIMPULAN ........................................................................................... 28
5.2 SARAN ....................................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 29
LAMPIRAN




iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. (a) Balok sebelum terjadi deformasi, (b) Balok dalam konfigurasi
terdeformasi ............................................................................................................ 2
Gambar 2. Sketsa Tumpuan Engsel ........................................................................ 4
Gambar 3. Tumpuan Rol ......................................................................................... 5
Gambar 4. Tumpuan Jepit ....................................................................................... 5
Gambar 5. Pembebanan Terpusat ........................................................................... 6
Gambar 6. Pembebanan Terbagi Merata................................................................. 6
Gambar 7. Pembebanan Bervariasi Uniform .......................................................... 6
Gambar 8. Batang Tumpuan Sederhana ................................................................. 7
Gambar 9. Batang Kartilever .................................................................................. 7
Gambar 10. Batang Overhang ................................................................................. 7
Gambar 11. Batang Menerus .................................................................................. 7
Gambar 12. Defleksi Aksial .................................................................................... 8
Gambar 13. Defleksi Kantilever ............................................................................. 8
Gambar 14. Defleksi Lateral Secara Tegak Lurus Penampang .............................. 9
Gambar 15. Defleksi Karena Adanya Momen Puntir ............................................. 9
Gambar 16. Metode Integrasi Ganda .................................................................... 10
Gambar 17. Sketsa Metode Luas Momen ............................................................. 12
Gambar 18. Metode Superposisi ........................................................................... 14
Gambar 19. Alat Ukur Defleksi ............................................................................ 17
Gambar 20. Batang Uji ......................................................................................... 17
Gambar 21. Beban ................................................................................................ 18
Gambar 22. Mistar ................................................................................................ 18
Gambar 23. Jangka Sorong ................................................................................... 18
Gambar 24. Dial Indikator .................................................................................... 19
Gambar 25. Jepit ................................................................................................... 19
Gambar 26. Engsel ................................................................................................ 19
Gambar 27. Roll .................................................................................................... 20


iv

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Data Pengujian Tumpuan Jepit dan Rol Dengan Beban Ditengah ......... 21
Tabel 2. Data Pengujian Tumpuan Jepit dan Rol Dengan Beban Diujung ........... 21
Tabel 3. Data Pengujian Tumpuan Engsel dan Rol Dengan Beban Ditengah ...... 21



1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG
Sesuai dengan perkembangan zaman dan perkembangan cara berpikir
manusia begitu juga ilmu pengetahuan dan teknologi selalu berkembang dan
mengalami kemajuan. Disertai dengan sistem pendidikan yang mapan,
memungkinkan kita berpikir kritis, kreatif, dan produktif. Sama halnya dengan
perkembangan teknologi dibidang konstruksi. Salah satu contoh penerapan ilmu
konstruksi dalam dunia industry dan juga dapat kita lihat dalam kehiduoan sehari-
hari yaitu, defleksi yang merupakan pengaplikasian pada jembatan misalnya.
Salah satu persoalan yang sangat penting diperhatikan dalam perencanaan-
perencanaan tersebut adalah perhitungan defleksi/lendutan dan tegangan pada
elemen-elemen ketika mengalami suatu pembebanan. Hal ini sangat penting
terutama dari segi kekuatan (strength) dan kekakuan (stiffness), dimana pada
batang horizontal yang diberi beban secara lateral akan mengalami defleksi.
Defleksi dan tegangan yang terjadi pada elemen-elemen yang mengalami
pembebanan harus pada suatu batas yang diijinkan, karena jika melewati batas
yang diijinkan, maka akan terjadi kerusakan pada elemen-elemen tersebut ataupun
pada elemen-elemen lainnya.

1.2 TUJUAN
1. Mengetahui fenomena defleksi pada batang prismatic.
2. Membuktikan kebenaran rumus-rumus defleksi teoritis dengan hasil
percobaan.

1.2 MANFAAT
1. Praktikan diharapkan dapat memperdalam pemahaman tentang
fenomena-fenomena yang terjadi pada defleksi.
2. Praktikan diaharapkan mampu menerapkan ilmu yang didapat pada
praktikum defleksi ke dunia kerja nantinya apabila diperlukan.
3. Dapat menghitung dan membandingkan hasil pengukuran defleksi.
2

BAB II
TINJUAN PUSTAKA

2.1 TEORI DASAR
2.1.1 Pengertian
Defleksi adalah perubahan bentuk pada balok dalam arah y akibat
adanya pembebanan vertical yang diberikan pada balok atau batang. Deformasi
pada balok secara sangat mudah dapat dijelaskan berdasarkan defleksi balok
dari posisinya sebelum mengalami pembebanan.
Defleksi diukur dari permukaan netral awal ke posisi netral setelah
terjadi deformasi. Konfigurasi yang diasumsikan dengan deformasi permukaan
netral dikenal sebagai kurva elastis dari balok. Gambar 1 (a) memperlihatkan
balok pada posisi awal sebelum terjadi deformasi dan Gambar 1 (b) adalah
balok dalam konfigurasi terdeformasi yang diasumsikan akibat aksi
pembebanan.

Gambar 1. (a) Balok sebelum terjadi deformasi, (b) Balok dalam konfigurasi
terdeformasi
Defleksi juga merupakan perubahan bentuk pada balok dalam arah
sumbu y akibat adanya pembebanan dalam arah vertical. Pada semua
konstruksi teknik, bagian-bagian pelengkap suatu bangunan haruslah diberi
ukuran-ukuran fisik tertentu yang yang harus diukur dengan tepat agar dapat
menahan gaya-gaya yang akan dibebankan kepadanya.
Kemampuan untuk menentukan beban maksimum yang dapat diterima
oleh suatu konstruksi adalah penting. Dalam aplikasi keteknikan, kebutuhan
tersebut haruslah disesuaikan dengan pertimbangan ekonomis dan
pertimbangan teknis, seperti kekuatan (strength), kekakuan (stiffines), dan
3

kestabilan (stability). Pemilihan atau desain suatu batang sangat bergantung
pada segi teknik di atas yaitu kekuatan, kekakuan dan kestabilan.
Pada kriteria kekuatan, desain beam haruslah cukup kuat untuk
menahan gaya geser dan momen lentur, sedangkan pada kriteria kekakuan,
desain haruslah cukup kaku untuk menahan defleksi yang terjadi agar batang
tidak melendut melebihi batas yang telah diizinkan. Suatu batang jika
mengalami pembebanan lateral, baik itu beban terpusat maupun beban terbagi
rata, maka batang tersebut mengalami defleksi. Suatu batang kontinu yang
ditumpu pada bagian pangkalnya akan melendut jika diberi suatu pembebanan.
Deformasi dapat dijelaskan berdasarkan defleksi balok dari posisinya
sebelum mengalami pembebanan. Defleksi diukur dari permukaan netral awal
ke posisi netral setelah terjadi deformasi.

2.1.2 Hal - Hal Yang Mempengaruhi Defleksi
1. Kekakuan batang
Semakin kaku suatu batang maka defleksi batang yang akan
terjadi pada batang akan semakin kecil.
2. Besarnya kecil gaya yang diberikan
Besar-kecilnya gaya yang diberikan pada batang berbanding lurus
dengan besarnya defleksi yang terjadi. Dengan kata lain semakin besar
beban yang dialami batang maka defleksi yang terjadi pun semakin kecil.
3. Jenis tumpuan yang diberikan
Jumlah reaksi dan arah pada tiap jenis tumpuan berbeda-beda.
Defleksi pada penggunaan tumpuan yang berbeda-beda tidaklah sama.
Semakin banyak reaksi dari tumpuan yang melawan gaya dari beban maka
defleksi yang terjadi pada tumpuan rol lebih besar dari tumpuan pin
(pasak) dan defleksi yang terjadi pada tumpuan pin lebih besar dari
tumpuan jepit.
4. Jenis beban yang terjadi pada batang
Beban terdistribusi merata dengan beban titik,keduanya memiliki
kurva defleksi yang berbeda-beda. Pada beban terdistribusi merata slope
yang terjadi pada bagian batang yang paling dekat lebih besar dari slope
4

titik. Ini karena sepanjang batang mengalami beban sedangkan pada beban
titik hanya terjadi pada beban titik tertentu saja (Binsar Hariandja, 1996).
Salah satu faktor yang sangat menentukan besarnya defleksi pada batang
yang dibebani adalah jenis tumpuan yang digunakan.

2.1.3 Jenis - Jenis Tumpuan
1. Tumpuan Engsel
Tumpuan engsel merupakan tumpuan yang dapat menahan gaya
horizontal maupun gaya vertikal yang bekerja padanya. Tumpuan yang
berpasak mampu melawan gaya yang bekerja dalam setiap arah dari
bidang. Jadi pada umumnya reaksi pada suatu tumpuan seperti ini
mempunyai dua komponen yang satu dalam arah horizontal dan yang
lainnya dalam arah vertikal. Tidak seperti pada perbandingan tumpuan rol
atau penghubung, maka perbandingan antara komponen-komponen reaksi
pada tumpuan yang terpasak tidaklah tetap. Untuk menentukan kedua
komponen ini, dua buah komponen statika harus digunakan.

Gambar 2. Sketsa Tumpuan Engsel

2. Tumpuan Rol
Rol merupakan tumpuan yang hanyadapat menerima gaya reaksi
vertical. Alat ini mampu melawan gaya-gaya dalam suatu garis aksi yang
spesifik. Penghubung yang terlihat pada gambar dibawah ini dapat
melawan gaya hanya dalam arah AB rol. Pada gambar dibawah hanya
dapat melawan beban vertical. Sedang rol-rol hanya dapat melawan suatu
tegak lurus pada bidang cp.
5


Gambar 3. Tumpuan Rol

3. Tumpuan Jepit
Jepit merupakan tumpuan yang dapat menerima gaya reaksi
vertikal, gaya reaksi horizontal dan momen akibat jepitan dua penampang.
Tumpuan jepit ini mampu melawan gaya dalam setiap arah dan juga
mampu melawan suaut kopel atau momen. Secara fisik,tumpuan ini
diperoleh dengan membangun sebuah balok ke dalam suatu dinding batu
bata. Mengecornya ke dalam beton atau mengelas ke dalam bangunan
utama. Suatu komponen gaya dan sebuah momen.

Gambar 4. Tumpuan Jepit

2.1.4 Jenis - Jenis Pembebanan
Salah satu faktor yang mempengaruhi besarnya defleksi pada
batang adalah jenis beban yang diberikan kepadanya. Adapun jenis
pembeban :
1. Beban Terpusat
Titik kerja pada batang dapat dianggap berupa titik karena luas
kontaknya kecil.
6


Gambar 5. Pembebanan Terpusat

2. Beban Terbagi Merata
Disebut beban terbagi merata karena merata sepanjang batang
dinyatakan dalm qm (kg/m atau KN/m).

Gambar 6. Pembebanan Terbagi Merata

3. Beban Bervariasi Uniform
Disebut beban bervariasi uniform karena beban sepanjang
batang besarnya tidak merata.

Gambar 7. Pembebanan Bervariasi Uniform

2.1.5 Jenis - Jenis Batang
1. Batang Tumpuan Sederhana
Bila tumpuan tersebut berada pada ujung-ujung dan pada pasak atau rol.
7


Gambar 8. Batang Tumpuan Sederhana

2. Batang Kartilever
Bila salah satu ujung balok dijepit dan yang lain bebas.

Gambar 9. Batang Kartilever

3. Batang Overhang
Bila balok dibangun melewati tumpuan sederhana.

Gambar 10. Batang Overhang

4. Batang Menerus
Bila tumpuan-tumpuan terdapat pada balok continue secara fisik.

Gambar 11. Batang Menerus


8

Suatu batang kontinu yang ditumpu akan melendut jika mengalami
beban lentur. Defleksi berdasarkan pembebanan yang terjadi pada batang
terdiri atas:
1. Defleksi Aksial
Defleksi aksial terjadi jika pembebanan pada luas penampang.

Gambar 12. Defleksi Aksial
P
A
o = dari hukum hooke: E o c =
0
L L o =

0
/ L c o =

P
E
A
c =
( )
0
/
P
E L
A
o =
( )
0
/
P
E L
A
o =
0
Pl
AE
o =

2. Defleksi Kantilever dan Lateral
Defleksi yang terjadi jika pembebanan tegak lurus pada luas
penampang.

Gambar 13. Defleksi Kantilever
9


Gambar 14. Defleksi Lateral Secara Tegak Lurus Penampang

3. Defleksi Oleh Gaya Geser atau Puntir Pada Batang
Unsur-unsur dari mesin haruslah tegar untuk mempertahankan
ketelitian dimensional terhadap pengaruh beban. Suatu batang kontinu
yang ditumpu akan melendut jika mengalami beban lentur.

Gambar 15. Defleksi Karena Adanya Momen Puntir

2.1.5 Metode Perhitungan Defleksi
Defleksi yang terjadi disetiap titik pada batang tersebut dapat
dihitung dengan berbagai metode, antara lain (Popov, E.P., 1984) :
1. Metode Integrasi Ganda (Double Integrations)
2. Metode Luas Bidang Momen (Momen Area Method)
3. Metode Energi
4. Metode Superposisi


10

1. Metode Integrasi Ganda
Pandangan samping permukaan netral balok yang melendut disebut
kurva elastis balok (lihat gambar). Gambar tersebut memperlihatkan
bagaimana menetapkan persamaan kurva ini, yaitu bagaimana menetapkan
lendutan tegak y dari setiap titik dengan terminologi koordinat x.
Pilihlah ujung kiri batang sebagai origin sumbu x searah dengan
kedudukan balok original tanpa lendutan, dan sumbu Y arah keatas positif.
Lendutan dianggap kecil sehingga tidak terdapat perbedaan panjang
original balok dengan proyeksi panjang lendutannya. Konsekwensinya
kurva elastis sangat datar dan kemiringannya pada setiap sangat kecil.
Harga kemiringan, tan q =dy / dx , dengan kesalahan sangat kecil bisa
dibuat sama dengan q, oleh karena itu
/ dy dx u =
dan
d dy
dx dx
u
=

Gambar 16. Metode Integrasi Ganda
ds d u =

Dimana r adalah jari-jari kurva sepanjang busur ds. Karena kurva
elastis sangat datar, ds pada prakteknya sama dengan dx: sehingga peroleh
persamaan :
1 d d
ds dx
u u

= ~ atau
11

2
2
1 d y
dx
=

Dimana rumus lentur yang terjadi adalah
1 M
EI
=
Dengan menyamakan harga
1

dari persamaan diatas, kita peroleh


2
2
d y
EI M
dx
=
Persamaan diatas dikenal sebagai persamaan differensial kurva
elastis balok. Perkalian EI, disebut kekauan lentur balok, biasanya tetap
sepanjang balok. Apabila persamaan diatas diintegrasi, andaikan EI
diperoleh :
1
dy
EI Mdx C
dx
= +
}

Persamaan diatas adalah persamaan kemiringan yang menunjukkan
kemiringan atau harga dy / dx pada setiap titik. Dapat dicatat disini bahwa
M menyatakan persamaan momen yang dinyatakan dalam terminologi x,
dan C
1
adalah konstanta yang dievaluasi dari kondisi pembebanan tertentu.
Sekarang integrasi persamaan diatas untuk memperoleh
1 2
EIy Mdxdx C C = + +
}

Persamaan diatas adalah persamaan lendutan kurva elastis yang
dikehendaki guna menunjukkan harga y untuk setiap harga x; 2 C adalah
konstanta integrasi lain yang harus dievaluasi dari kondisi balok tertentu
dan pembebannya. Apabila kondisi pembebanan dirubah sepanjang balok,
maka persamaan momen akan berubah pula. Pengevaluasian konstanta
integrasi menjadi sangat rumit. Kesulitan ini dapat dihindari dengan
menuliskan persamaan momen tunggal sedemikan rupa sehingga menjadi
persamaan kontinu untuk seluruh panjang balok meskipun pembebanan
tidak seimbang.


12

2. Metode Luas Bidang Momen
Metode yang berguna untuk menetapkan kemiringan dan lendutan
batang menyangkut luas diagram momen dan momen luas adalah metode
momen luas. Motode momen luas mempunyai batasan yang sama seperti
metode integrasi ganda. Kurva elastis merupakan pandangan samping
permukaan netral, dengan lendutan yang diperbesar, diagram momen.
Jarak busur diukur sepanjang kurva elastis antara dua penampang sama
dengan r dq , dimana r adalah jari-jari lengkungan kurva elastis pada
kedudukan tertentu. Dari persamaan momen lentur diperoleh:
1 M
EI
=
karena ds = r dq , maka
1 M d
EI ds
u

= = atau
M
d ds
EI
u =
Pada banyak kasus praktis kurva elastis sangat datar sehingga tidak
ada kesalahan serius yang diperbuat dengan menganggap panjang ds =
proyeksi dx. Dengan anggapan itu kita peroleh :
M
d dx
EI
u =

Gambar 17. Sketsa Metode Luas Momen
13

Perubahan kemiringan antara garis yang menyinggung kurva pada
dua titik sembarang A dan B akan sama dengan jumlah sudut-sudut kecil
tersebut:
1
B B
A A
X
AB
X
d Mdx
EI
u
u
u u = =
} }

Jarak dari B pada kurva elastis (diukur tegak lurus terhadap
kedudukan balok original) yang akan memotong garis singgung yang
ditarik kekurva ini pada setiap titik lain A adalah jumlah pintasan dt yang
timbul akibat garis singgung kekurva pada titik yang berdekatan. Setiap
pintasan ini dianggap sebagai busur lingkaran jari-jari x yang dipisahkan
oleh sudut dq :
dt = xdq
oleh karena itu
/
( )
B
A
X
b a
X
t dt x Mdu = =
} }

Dengan memasukkan harga dq, diperoleh
/
1
( )
B
A
X
b a
X
t dt x Md
EI
u = =
} }

Panjang b a t / dikenal sebagai penyimpangan B dari garis singgung yang
ditarik pada A, atau sebagai penyimpangan tangensial B terhadap A. Secara
umum penyimpangan seperti ini tidak sama.
Pengertian geometris mengembangkan dasar teori metode momen luas
dari diagram momen yang mana kita melihat bahwa Mdx adalah luas elemen
arsiran yang berkedudukan pada jarak x dari ordinat melalui B karena integral M
dx berarti jumlah elemen, maka dinyatakan sebagai,
1
( )
AB AB
luas
EI
u =


3. Metode Superposisi
Persamaan diferensial kurva defleksi balok adalah persamaan
diferensial linier, yaitu semua faktor yang mengandung defleksi w dan
14

turunannya dikembangkan ke tingkat pertama saja. Karena itu,
penyelesaian persamaan untuk bermacam-macam kondisi pembebanan
boleh di superposisi. Jadi defleksi balok akibat beberapa beban yang
bekerja bersama-sama dapat dihitung dengan superposisi dari defleksi
akibat masing-masing beban yang bekerja sendiri-sendiri
''
'''
IV
M
w
EIy
Q
w
EIy
q
w
EIy
=
=
=

( ) 1( ) 2( ) x x x
w w w = +
Berlaku analog
( ) 1( ) 2( )
( ) 1( ) 2( )
( ) 1( ) 2( )
' ' '
x x x
x x x
x x x
w w w
M M M
Q Q Q
= +
= +
= +



Gambar 18. Metode Superposisi









15

2.2 APLIKASI
Adapun pengaplikasian pada defleksi ini adalah sebagai berikut :
1. Jembatan
Disinilah dimana aplikasi lendutan batang mempunyai perananan
yang sangat penting. Sebuah jembatan yang fungsinya menyeberangkan
benda atau kendaraan diatasnya mengalami beban yang sangat besar dan
dinamis yang bergerak diatasnya. Hal ini tentunya akan mengakibatkan
terjadinya lendutan batang atau defleksi pada batang-batang konstruksi
jembatan tersebut. Defleksi yang terjadi secara berlebihan tentunya akan
mengakibatkan perpatahan pada jembatang tersebut dan hal yang tidak
diinginkan dalam membuat jembatan.

2. Poros Transmisi
Pada poros transmisi roda gigi yang saling bersinggungan untuk
mentransmisikan gaya torsi memberikan beban pada batang poros secara
radial. Ini yang menyebabkan terjadinya defleksi pada batang poros
transmisi. Defleksi yang terjadi pada poros membuat sumbu poros tidak
lurus. Ketidaklurusan sumbu poros akan menimbulkan efek getaran pada
pentransmisian gaya torsi antara roda gigi. Selain itu,benda dinamis yang
berputar pada sumbunya.

3. Rangka (Chasis) Kendaraan
Kendaraan-kendaraan pengangkut yang berdaya muatan
besar,memilikikemungkinan terjadi defleksi atau lendutan batang-batang
penyusun konstruksinya.

4. Konstruksi Badan Pesawat Terbang
Pada perancangan sebuah pesawat material-material pembangunan
pesawat tersebut merupakan material-material ringan dengan tingkat
elestitas yang tinggi namun memiliki kekuatan yang baik. Oleh karena
itu,diperlukan analisa lendutan batang untuk mengetahui defleksi yang
terjadi pada material atau batang-batang penyusun pesawat tersebut,untuk
16

mencegah terjadinya defleksi secara berlebihan yang menyebabkan
perpatahan atau fatik karena beban terus-menerus.

5. Mesin Pengangkut Material
Pada alat ini ujung pengankutan merupakan ujung bebas tak
bertumpuan sedangkan ujung yang satu lagi berhubungan langsung atau
dapat dianggap dijepit pada menara kontrolnya. Oleh karena itu,saat
mengangkat material kemungkinan untuk terjadi defleksi. Pada
konstruksinya sangat besar karena salah satu ujungnya bebas tak
bertumpuan. Disini analisa lendutan batang akan mengalami batas tahan
maksimum yang boleh diangkut oleh alat pengangkut tersebut




















17

BAB III
METODOLOGI
3.1 PERALATAN
1. Alat Ukur Defleksi

Gambar 19. Alat Ukur Defleksi


2. Batang Uji (Variasi Panjang dan Luas Penampangnya)

Gambar 20. Batang Uji



18

3. Beban

Gambar 21. Beban
Keterangan:
Massa = 1.12 kg

4. Mistar

Gambar 22. Mistar

5. Jangka Sorong

Gambar 23. Jangka Sorong


19

6. Dial Indikator

Gambar 24. Dial Indikator

7. Tumpuan Jepit

Gambar 25. Jepit

8. Tumpuan Engsel

Gambar 26. Engsel






20

9. Tumpuan Rol

Gambar 27. Roll

3.2 PROSEDUR PRAKTIKUM
1. Susunlah perangkat pengujian defleksi untuk tumpuan sederhana
(Engsel dan Rol).

2. Ambillah salah satu batang uji dan pasang pada tempat yang ada pada
perangkat pengujian.
3. Aturlah jarak beban dan titik-titik pengujian defleksi, catat pada tabel.
4. Ulangi langkah 1-3 tumpuan jepit.
5. Ulangi langkah 1-3 tumpuan jepit dan rol ( tumpu ditengah).

3.2 ASUMSI - ASUMSI
1. Defleksi hanya disebabkan oleh gaya-gaya yang bekerja tegak lurus
terhadap sumbu balok,
2. Defleksi yang terjadi relative kecil dibandingkan dengan panjang
baloknya.
3. Bentuk yang terjadi pada batang diantar akan tetap berupa bidang datar
walaupun telah terdeformasi.
21

BAB IV
DATA DAN PEMBAHASAN
4.1 DATA
Tabel 1. Data Pengujian Tumpuan Jepit dan Rol Dengan Beban Ditengah


Tabel 2. Data Pengujian Tumpuan Jepit dan Rol Dengan Beban Diujung


Tabel 3. Data Pengujian Tumpuan Engsel dan Rol Dengan Beban Ditengah

22

4.2 PERHITUNGAN
1. Tumpuan Jepit dan Rol Dengan Beban Ditengah

Untuk (0 x )
2
27 33
6 48 48
Px l x
EI
o
| |
=
|
\ .

Untuk ( / 2 ) l x l s s

2 2
15
(3 ) (3 )
24 2 48 6
Pl l Px
l l x
EI EI
o =

Batang Hijau
Defleksi Pada X
1
:
2
10, 9872 (248 ) 27 998 33 248
1, 859
6 200000 118, 419 48 48
x x x
mm
x x
o
| |
= =
|
\ .

Defleksi Pada X
2
:
2
10, 9872 (470 ) 27 998 33 470
4, 069
6 200000 118, 419 48 48
x x x
mm
x x
o
| |
= =
|
\ .

Defleksi Pada X
3
:
2
2
10, 9872 (998 ) 998
(3 998 )
24 200000 118, 419 2
15 10, 9872 (749 )
(3 998 749) 17, 604
48 6 200000 118, 419
x
x
x x
x
x mm
x x
o =
=


Batang Putih
Defleksi Pada X
1
:
2
10, 9872 (155 ) 27 797 33 155
0,112
6 200000 669, 222 48 48
x x x
mm
x x
o
| |
= =
|
\ .



23

Defleksi Pada X
2
:
2
10, 9872 (305 ) 27 797 33 305
0, 304
6 200000 669, 222 48 48
x x x
mm
x x
o
| |
= =
|
\ .

Defleksi Pada X
3
:
2
2
10, 9872 (797 ) 797
(3 797 )
24 200000 669, 222 2
15 10, 9872 (603 )
(3 797 603) 1, 549
48 6 200000 669, 222
x
x
x x
x
x mm
x x
o =
=


Batang Silindris
Defleksi Pada X
1
:
2
10, 9872 (200 ) 27 1000 33 200
1, 449
6 200000 107, 447 48 48
x x x
mm
x x
o
| |
= =
|
\ .

Defleksi Pada X
2
:
2
10, 9872 (440 ) 27 1000 33 440
4, 289
6 200000 107, 447 48 48
x x x
mm
x x
o
| |
= =
|
\ .

Defleksi Pada X
3
:
2
2
10, 9872 (1000 ) 1000
(3 1000 )
24 200000 107, 447 2
15 10, 9872 (740 )
(3 1000 740) 20, 303
48 6 200000 107, 447
x
x
x x
x
x mm
x x
o =
=


2. Tumpuan Engsel dan Rol Dengan Beban Ditengah

Untuk (0 x )
2 2
(3 4 )
48
Px
l x
EI
o =
Untuk ( / 2 ) l x l s s

3 2 2 3
(4 12 9 )
48
P
x x l xl l
EI
o = +
24

Batang Hijau
Defleksi Pada X
1
:
( ) ( )
2 2
10, 9872 248
3 998 4 248 6, 572
48 200000 118, 419
x
mm
x x
o = =
Defleksi Pada X
2
:
( ) ( )
2 2
10, 9872 470
3 998 4 470 9, 559
48 200000 118, 419
x
mm
x x
o = =
Defleksi Pada X
3
:
( ) ( )
( )
3 2
2 3
4 749 12 749 998
10, 9872
6, 594
48 200000 118, 419
9 749 998 998
mm
x x
x
o
| |
+
|
= =
|

\ .


Batang Putih
Defleksi Pada X
1
:
( ) ( )
2 2
10, 9872 155
3 797 4 155 0, 480
48 200000 669, 222
x
mm
x x
o = =
Defleksi Pada X
2
:
( ) ( )
2 2
10, 9872 305
3 797 4 305 0,800
48 200000 669, 222
x
mm
x x
o = =
Defleksi Pada X
3
:
( ) ( )
( )
3 2
2 3
4 603 12 603 797
10, 9872
0, 582
48 200000 669, 222
9 603 797 797
mm
x x
x
o
| |
+
|
= =
|

\ .


Batang Silindris
Defleksi Pada X
1
:
( ) ( )
2 2
10, 9872 200
3 1000 4 200 6, 050
48 200000 107, 447
x
mm
x x
o = =
Defleksi Pada X
2
:
( ) ( )
2 2
10, 9872 440
3 1000 4 440 10, 431
48 200000 107, 447
x
mm
x x
o = =



25

Defleksi Pada X
3
:
( ) ( )
( )
3 2
2 3
4 740 12 740 1000
10, 9872
7, 560
48 200000 107, 447
9 740 1000 1000
mm
x x
x
o
| |
+
|
= =
|

\ .


3. Tumpuan Jepit dan Rol Dengan Beban Diujung

Untuk (0 x )
2
2
2
2
6
2
l
P x
l
x
l
EI
o
| |
|
| |
| |
\ .
= |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .

Untuk ( / 2 ) l x l s s

2
3
2 2
6 2 2 2
P l l l
z l z l
EI
o
| |
| |
= + +
|
|
\ .
\ .

Batang Hijau
Defleksi Pada X
1
:
2
2
998
10, 9872 240
998 2
240 3, 552
998 2
6 200000 118, 419
2
x
mm
x x x
o
| |
|
| |
| |
\ .
= = |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .

Defleksi Pada X
2
:
2
2
998
10, 9872 590
998 2
590 4, 521
998 2
6 200000 118, 419
2
x
mm
x x x
o
| |
|
| |
| |
\ .
= = |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .






26

Defleksi Pada X
3
:
3
2
998 998
249, 5 2 998 249, 5
2 2
10, 9872
6 200000 118, 419
998
2 998
2
15, 611
x
x x
x
mm
o
| |
| |
+ +
| |
\ .
|
=
|
| |
|
|
|
\ .
\ .
=


Batang Putih
Defleksi Pada X
1
:
2
2
797
10, 9872 193
797 2
193 0, 321
797 2
6 200000 669, 222
2
x
mm
x x x
o
| |
|
| |
| |
\ .
= = |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .

Defleksi Pada X
2
:
2
2
797
10, 9872 502
797 2
502 0, 014
797 2
6 200000 699, 222
2
x
mm
x x x
o
| |
|
| |
| |
\ .
= = |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .

Defleksi Pada X
3
:
3
2
797 797
199, 25 2 797 199, 25
2 2
10, 9872
6 200000 669, 222
797
2 797
2
1, 407
x
x x
x
mm
o
| |
| |
+ +
| |
\ .
|
=
|
| |
|
|
|
\ .
\ .
=


Batang Silindris
Defleksi Pada X
1
:
2
2
1000
10, 9872 245
1000 2
245 3, 966
1000 2
6 200000 107, 447
2
x
mm
x x x
o
| |
|
| |
| |
\ .
= = |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .




27

Defleksi Pada X
2
:
2
2
1000
10, 9872 680
1000 2
680 12, 308
1000 2
6 200000 107, 447
2
x
mm
x x x
o
| |
|
| |
| |
\ .
= = |
|
|
| |
\ .
\ .
|
\ .

Defleksi Pada X
3
:
3
2
1000 1000
250 2 1000 250
2 2
10, 9872
6 200000 107, 447
1000
2 1000
2
17, 309
x
x x
x
mm
o
| |
| |
+ +
| |
\ .
|
=
|
| |
|
|
|
\ .
\ .
=


4.3. PEMBAHASAN
Pada pengujian dengan defleksi ini dilakukan tiga jenis percobaan
pada sebuah batang baja panjang dengan tumpuan pada kedua ujung batang
divariasikan dimana pada percobaan I digunakan tumpuan jepit dan rol
dengan beban di tengah. Pada percobaan ini hasil yang diperoleh yaitu nilai
defleksi pengujian lebih besar dari pada nilai defleksi pada teoritis.
Tetapi pada batang baja pendek dan batang baja silindris, diperoleh
nilai defleksi teoritis lebih besar dari pada nilai defleksi pengujian. Semua
batang prismatic dengan tumpuan jepit dan rol dengan beban di tengah
didapat nilai defleksi tertinggi di jarak yang terdekat dengan beban.
Kemudian pada pengujian yang kedua dengan ketiga batang yang
sama dan tumpuan yang sama, tetapi beda penempatan bebannya yang
diletakan di ujung pada (x
3
) jarak terjauh dari batang tersebut. Pada pengujian
ini nilai defleksi tertinggi yaitu pada jarak yang terdekat dengan benda. Tetapi
ada perbedaan nilai defleksi yang mencolok dari hasil teoritis dan hasil
pengujian.
Ketiga benda tersebut pada jarak yang pertama (x
1
) pada teoritis
seharusnya nilainya negative (-) atau mengalami defleksi ke atas, teteapi pada
pengujian nilai defleksinya (+) atau mengalami defleksi ke bawah. Perbedaan
yang mencolok ini terjadi dikarenakan human error pada saat pengujian dan
kurang presisinya alat uji defleksi.
28

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 KESIMPULAN
1. Semakin kaku baja yang diuji maka defleksi yang terjadi akan lebih
kecil dibandingkan dengan baja yang lentur.
2. Semakin besar beban yang dialami batang maka defleksi yang terjadi
pun akan semakin besar.
3. Besarnya defleksi maksimum cenderung terjadi pertengahan batang.
4. Defleksi pengujian jauh berbeda dengan defleksi teori.
5. Semakin banyak reaksi dari tumpuan yang melawan gaya dari beban
maka defleksi yang terjadi pada tumpuan rol lebih besar dari tumpuan
pin (pasak) dan defleksi yang terjadi pada tumpuan pin lebih besar dari
tumpuan jepit.
6. Kebenaran dari rumus-rumus teoritis berbeda dengan hasil pengujian.

5.2 SARAN
Adapun saran yang dapat diberikan pada pembaca sebagai berikut:
1. Pastikan kedataran permukaan poros dan pelat antara tumpuan engsel
dan rol, karena kedataran permukaan sangat mempengaruhi hasil
perhitungan. Jika permukaan tidak rata lakukan peyetelan, dalam
praktikum ini penyetelan bisa dilakukan pada tumpuan rol.
2. Pada saat pengujian, posisi sensor dial indikator harus menyentuh
permukaan benda yang akan diuji, dan jarum dial indicator harus
menunjukan angka nol.
3. Alat uji harus dilakukan kalibrasi lagi agar hasil hasilnya bisa lebih
presisi lagi.
4. Kemungkinan error yang terjadi pada praktikum ini, sehingga perlu
adanya ketelitian dalam proses peletakan beban dan memposisikan dial
indikator.
29


DAFTAR PUSTAKA

- Spotss, M.F, & Shoup, T.E. 2004. Design of Machine Elements. New
York. Prentice-Hall, Inc.
- Singer, Ferdinand L, Pytel Andrew. 1985. Kekuatan Bahan. Erlangga,
Jakarta.
- http:// en.wikipwedia.org/wiki/ deflection-engineering/ diakses tanggal 15-
10-2013
- Team Asisten LKM .2013. Panduan Pratikum Fenomena dasar Mesin
Bid. Konstruksi Mesin Dan Perancangan.Jurusan Teknik Mesin FT-UNRI
: Pekanbaru
- Nazaruddin.,Muftil Badri.2013.Panduan Praktikum Fenomena Dasar
Mesin.
- William T. Thomson Teori getaran dengan penerapan