Anda di halaman 1dari 81

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

LAPORAN
IMPLEMENTASI PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN SEMESTER I TAHUN 2013

KPH KENDAL JULI 2013


Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, berkat ratmat dan karunia-Nya, Perum Perhutani KPH Kendal berhasil menyusun Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013. Penyusunan laporan ini merupakan wujud komitmen KPH Kendal untuk mewujudkan pengelolaan sumberdaya hutan yang berwawasan lingkungan sesuai dengan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL), sebagaimana dalam Dokumen Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup (DPPL) Pengelolaan Sumberdaya Hutan KPH Kendal yang telah disahkan oleh Gubernur Jawa Tengah No. 660.1/3/2010 tanggal 29 April 2010. Semoga dokumen ini dapat memberikan manfaat bagi perusahaan, pengelolaan dan pemantauan lingkungan hidup di wilayah KPH Kendal. pemerintah, dan masyarakat.

Selanjutnya kami menyampaikan terima kasih atas dukungan dari semua pihak atas terlaksananya kegiatan

Kendal, Juli 2013 Administratur/KKPH Kendal

Ir. S u n a r t o PHT 19661118199303100

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................. DAFTAR ISI........................... DAFTAR TABEL........................ DAFTAR GAMBAR....................... DAFTAR LAMPIRAN .

Halaman i ii iii iv v

I.

PENDAHULUAN ..................................................................................................... A B C D E Identitas Perusahaan. Lokasi Usaha dan/atau Kegiatan...................... Deskripsi Kegiatan............................................ Perkembangan Lingkungan Sekitar................................ Daftar Istilah.................................................................................................

1 1 1 2 3 4 14 14 63 71 71 71 72 73

II.

PELAKSANAAN DAN EVALUASI .. A B Pelaksanaan ... Evaluasi...............................

III. KESEIMPULAN DAN REKOMENDASI ........... A B Kesimpulan Rekomendasi ...

DAFTAR PUSTAKA .. LAMPIRAN ............

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

DAFTAR TABEL

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Jenis dan Jumlah Tanaman Tumpangsari Lokasi SPL Erosi . Hasil Pemantauan SPL Erosi Semester I Tahun 2013 Lokasi SPL Hidrologi ,. Hasil Pemantauan Komponen Fisik Air Semester I Tahun 2013 .. Lokasi SPL Curah Hujan Hasil Pemantauan Curah Hujan Semester I Tahun 2013 Rekapitulasi Pemantauan Penggunaan Bahan Kimia Semester I Tahun 2013 .. Jenis Satwa Liar Hasil Pemantauan Semester I Tahun 2013 . Hasil Monitoring Aktivitas Perikanan Semester I Tahun 2013 ... Lokasi Situs Budaya ...... Rekapitulasi Sarpra APD Keamanan .... Pos Keamanan KPH Kendal Hasil Indeks Erosi Tahun 2009 Semester I Tahun 2013 . Prioritas Penanganan SPL Matriks Evaluasi Pemantauan Sosial Semester I Tahun 2013 ...

Halaman 15 30 32 34 36 39 41 43 48 52 58 59 60 63 65 67

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

DAFTAR GAMBAR
Halaman 2 14 17 17 21 27 33 35 37 38 38 39 42 52 53 55 64 64 65

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

Lokasi KPH Kendal . Pembagian Kawasan Hutan KPH Kendal .. Kegiatan Pemupukan dan Pendangiran ........... Kegiatan Perbaikan Alur BY . Papan Informasi Jenis Satwa.... Kegiatan Sosialisasi PHBM dan Pembinaan LMDH . ... SPL Erosi . SPL Hidrologi .. Grafik Hasil Pemantauan KRS Semester I Tahun 2013. Grafik Sedimentasi Maksimal Semester I Tahun 2013 Grafik TSS Maksimal Semester I Tahun 2013 .. SPL Curah Hujan Sosialisasi dan TPA, TPS B3 Kegiatan Perikanan Wana Wisata KPH Kendal Pelatihan .. Grafik Nilia KRS Tahun 2007 Semester I Tahun 2013 . Grafik Nilai Laju Sedimentasi Tahun 2007 Semester I Tahun 2013 ... Grafik Nilai Padatan Tersuspensi Tahun 2007 Semester I Tahun 2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman 74 75 76

1 2 3

Nilai KRS Semester I Tahun 2013 .. Nilai Padatan Terlarut Semester I Tahun 2013 .. Nilai Laju Sedimentasi Semester I Tahun 2013 ..

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

BAB I PENDAHULUAN

A. IDENTITAS PERUSAHAAN Nama Perusahaan Jenis Badan Hukum Alamat Perusahaan No. Telpon dan Fax Alamat e-mail Bidang usaha Kesatuan Pemangkuan Hutan Kendal Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah BUMN Jalan Soekarno Hatta No.322 Kendal Jawa Tengah 51313 (0294) 381350 / (0294) 381726 kph_kendal@yahoo.com Pengelolaan Hutan Tanaman Jati Surat Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor 660.1/3/2010 tanggal SK DPPL 29 April 2010 tentang Persetujuan Dokumen Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup (DPPL) Kegiatan Pengelolaan Hutan Perum Perhutani kPH Kendal, di Kab. Kendal, Kab. Batang dan Kota Semarang, Propinsi Jawa Tengah Penanggung Jawab Nama Jabatan Izin yang terkait DPPL Ir. Sunarto Administratur KPH Kendal -

B. LOKASI USAHA DAN ATAU KEGIATAN Alamat lengkap Jalan dan Nomor Kecamatan Kabupaten/Kota Propinsi Jl. Soekarno Hatta No. 322 Kauman Kendal Jawa Tengah

Koordinat lokasi 06 o 51 22 LS sampai dengan 07o 07 17 LS 109o 43 28 BT sampai dengan 110o 24 35 BT

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

KPH KENDAL

Gambar 1. Lokasi KPH Kendal

C. DESKRIPSI KEGIATAN Luas lahan kegiatan Jenis kegiatan Kapasitas Penghargaan 20.300,9 Ha Pengelolaan Hutan Tanaman Jati Produksi kayu 18.500 m3/tahun 1. Sertifikat FSC tentang Pengelolaan Hutan Lestari dengan kode : SAFM/COC-002952 , tanggal 9 September 2011 2. Sertifikat Legal Kayu dari PT. Equality Indonesia, tanggal .. Juni 2013 Tahap kegiatan Pengelolaan hutan meliputi kegiatan : 1. Kelola Produksi Meliputi kegiatan perencanaan, persiapan tanaman, persemaian, pelaksanaan tanaman, pemeliharaan tanaman, teresan, pembuatan dan pemeliharaan sarana jalan, pemungutan hasil hutan, pengangkutan hasil hutan, pemasaran hasil hutan

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

2. Kelola Lingkungan Meliputi kegiatan aspek fisik-kimia dan aspek biologi. Kegiatan aspek fisik-kimia meliputi pengelolaan dan pemantauan : a. hidrologi b. erosi c. kesuburan tanah d. curah hujan Sedangkan aspek biologi meliputi pengelolaan dan pemantauan : a. satwa b. vegetasi c. kegiatan perikanan 3. Kelola Sosial a. hubungan antara pekerja dengan unit managemen yaitu kegiatan yang meliputi jaminan sosial tenaga kerja, keselamatan dan kesehatan kerja, peningkatan kapasitas b. hubungan antara masyarakat dengan unit managemen yaitu meliputi kegiatan PHBM, PKBL, pengembangan hutan rakyat, bantuan sosial, peningkatan kapasitas masyarakat, penyelesaian konflik, perlindungan dan keamanan hutan, kerjasama pengelolaan hutan rakyat dan aktifitas eksternal dalam kawasan c. persepsi masyarakat terhadap unit managemen, budaya, konflik pendidikan dan kesehatan masyarakat serta fasilitas sanitasi

D. PERKEMBANGAN LINGKUNGAN SEKITAR Galian C Tempat Pembuangan Sampah Akhir tidak ada kegiatan galian C pada kawasan hutan KPH Kendal Kawasan diluar pengelolaan hutan KPH Kendal, terletak di sebelah petak 30 RPH Mugas BKPH Mangkang, dikelola oleh Pemkab. Kendal. Dampak yang ditimbulkan, aliran air yang sebelumya jernih dan dimanfaatkan masyarakat untuk MCK berubah warna menjadi kuning, sehingga masyarakat tidak dapat memanfaatkannya lagi.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

10

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

E. DAFTAR ISTILAH 1. Appendix I adalah jenis dan jumlah dialam sudah sangat sedikit dan dikawatirkan akan punah (perdagangannya tidak boleh sama sekali). 2. Appendix II adalah jenis yang pada saat ini tidak termasuk terancam punah, tetapi memiliki kemungkinan untuk terancam punah, jika perdagangannya tidak diatur. 3. Appendix III adalah Jenis ini tidak berbeda jauh dengan Appendix II, bedanya jenis ini diberlakukan khusus oleh suatu negara tertentu. 4. Alat Pelindung Diri (APD) adalah alat pelindung diri yang digunakan oleh pekerja di lapangan guna menghindari/meminimalkan dampak kecelakaan kerja. 5. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha/kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup, yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha/kegiatan. 6. Areal Produksi Benih (APB) adalah petak-petak tertentu dalam kawasan hutan yang memiliki tegakan yang berkualitas, sehingga diperuntukan untuk pengunduhan benih/sumber benih. 7. Budaya adalah istilah yang mengacu kepada suatu hasil bersama dari kelompok manusia atau komunitas lokal, termasuk nilai-nilai, ide-ide, kepercayaan, perilaku, acara atau ritual, bahasa, pengetahuan dan obyek material. 8. Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) adalah bahan yang karena sifat dan atau konsentrasinya dan atau jumlahnya , baik secara langsung maupun tidak langsung dapat mencemarkan dan atau merusak lingkungan hidup dan atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makluk hidup lainnya. 9. Banjarharian adalah sistem pembutan tanaman hutan yang dikerjakan dengan upah harian atau borongan. Tanpa penanaman tanaman pertanian pada lahan yang sama 10. Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) adalah wilayah kerja administrasi perum perhutani. BKPH tingkatannya 1 level lebih tinggi dari RPH 11. Bagian Hutan (BH) adalah daerah hutan dalam satuan kelola yang diperuntukan untuk pengusahaan hutan sesuai dengan tujuan perusahaan. 12. CITES : Convention on International Trades of Endangered Species ; konvensiuntuk perdagangan internasional spesies langka. 13. Condition adalah ukuran terintegrasi mengenai komposisi, struktur, dan interaksi biotik yang mencirikan keberadaan target. 14. Clonal Seed Orchad (CSO) adalah merupakan kebun benih yg dibangun melalui pembiakan vegetatif pohon-pohon terseleksi. 15. Debit aliran adalah banyaknya volume air yang melewati suatu penampang aliran per satuan waktu (m3/detik).

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

11

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

16. Derajat Keberadaan/Co occurance Index (PCS=percentage of co-occurring species/PCS) merupakan ukuran rata-rata kekayaan spesies pada suatu lokasi yang memiliki spesies tertentu. 17. Derajat Kelangkaan adalah ukuran sebaran spesies pada suatu lokasi yang memiliki spesies interes (ditemukan atau tidak ditemukannya spesies pada lokasi). 18. Derajat Sensitifitas (Disturbance Sensitivity Index / DSI) adalah ukuran kepekaan spesies terhadap gangguan manusia. 19. Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah suatu wilayah atau cekungan air yang dibatasi punggung bukit yang berfungsi menerima dan menampung air hujan melalui sungui utama menuju pantai/laut. 20. Erosi tanah adalah peristiwa terpindahkannya sebagian massa tanah oleh suatu faktor penyebab erosi dari suatu tempat ke tempat yang lain. 21. Erosi percikan adalah lepasnya partikel-partikel tanah akibat tetesan air hujan yang memukul permukaan tanah. 22. Erosi permukaan tanah adalah terbawanya butir-butir tanah yang terdapat dipermukaan tanah akibat aliran air pada permukaan tanah. 23. Erosi alur adalah kelanjutan dari erosi aliran permukaan yang terkonsentrasi pada suatu tempat sehingga membentuk alur-alur. 24. Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara organisme (makhluk hidup) atau unsur biotik dengan lingkungannya atau unsur abiotik. 25. Endemik Bird Area (EBA) adalah kawasan yang secara geografis merupakan tempat tinggal bagi sedikitnya dua species burung endemic dimana wilayah jelajahnya terbatas pada kawasan relatif kecil.(menurut BirdLife International). 26. Forest Stewardship Council (FSC) adalah lembaga yang bertugas melakukan proses penilaian sertifikasi sesuai standart yang berlaku kepada unit manajemen untuk memperoleh sertifikasi ekolabel. 27. Hutan lindung adalah kawasan hutan yang mempunyai fungsi pokok sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut, dan memelihara kesuburan tanah. 28. Habitat adalah suatu kawasan yang terdiri dari berbagai komponen, baik fisik maupun biotik, yang merupakan satu kesatuan dan dipergunakan sebagai tempat hidup serta berkembangbiaknya satwaliar (Alikodra,1990). 29. Hutan Bernilai Konservasi Tinggi (HBKT) adalah suatu areal hutan yang memiliki satu atau lebih NKT (Konsorsium Revisi HCV Toolkit Indonesia,2008). 30. Hutan Alam Sekunder (HAS) adalah lapangan-lapangan berupa hutan alam atau hutan alam sekunder hasil restorasi/akan direstorasi.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

12

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

31. Hutan Lindung Terbatas (HLT) adalah kawasan hutan yang diperuntukan untuk perlindungan terbatas. 32. Hasil Hutan Non Kayu (HHNK) adalah hasil yang diperoleh dari hutan selain kayu. 33. IUCN : International Union for the Conservation of Nature and Natural Resources. 34. Hijauan Makanan Ternak adalah semua bahan makanan yang berasal dari tanaman dalam bentuk daundaunan (segar / kering). 35. Indek Erosi (IE) adalah rasio antara laju erisi aktual terhadap laju erosi yang terjadi/diperbolehkan. 36. Important Bird Area (IBA) adalah kawasan dimana terdapat species kunci burung yang keberadaanya rentan terhadap kepunahan global atau dimana populasinya tidak dapat tergantikan. 37. Jasa Lingkungan adalah jasa-jasa biofisik yang dihasilkan oleh suatu ekosistem secara langsung maupun tidak langsung yang mendukung kehidupan makhluk hidup, termasuk manusia. 38. Jati Plus Perhutani (JPP) adalah jati unggul produk Perhutani yang diperoleh melaluai program pemuliaan pohon dengan pembiakan vegetatif (kultur jaringan dan stek) dan generatif (benih KBK) 39. Keanekaragaman hayati atau biological diversity (biodiversity) merupakan suatu istilah yang digunakan untuk menyatakan keanekaragaman sumberdaya alam hayati, yang mencakup jenis-jenis flora dan fauna dalam suatu ekosistem. 40. KRS (Kofisien Rejim Sungai) merupakan perbandingan antara nilai debit aliran terbesar dan nilai debit aliran terkecil. 41. Kawasan Perlindungan Setempat (KPS) merupakan kawasan perlindungan terutama untuk perlindungan tata air terdiri dari Sempadan Sungai, Mata Air dan Sempadan Jurang. 42. Kawasan Perlindungan Khusus (KPKh) merupakan kawasan perlindungan untuk tujuan perlindungan khusus. KPKh meliputi : Situs Budaya, Kuburan, Pohon Plus, Hutan Koleksi, Kawasan Pelindungan Plasma Nuftah (KPPN) serta Hutan Alam Sekunder (HAS). 43. Keanekaragaman jenis (species diversity) adalah jumlah seluruh jenis satwaliar yang dapat ditemukan pada suatu kondisi habitat tertentu. 44. Kawasan Bernilai Konservasi Tinggi (KBKT) adalah suatu areal yang memiliki satu atau lebih NKT . 45. Kebutuhan Dasar (Pokok) adalah jenis barang atau jasa yang dibutuhkan manusia untuk memenuhi kebutuhannya yang bersifat pokok, termasuk pangan, air, sandang, bahan untuk rumah dan peralatan, kayu bakar, obat-obatan, pendidikan dan pakan hewan.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

13

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

46. Komunitas Lokal adalah istilah yang mengacu kepada sekumpulan orang yang hidup di dalam atau di sekitar kawasan hutan atau ekosistem alam lain yang memiliki jaringan komunikasi, memiliki kepentingan bersama dengan hutan atau ekosistem alam lain dan memiliki simbol lokal tertentu berkaitan dengan kawasan tersebut. 47. Kawasan Perlindungan Plasma Nutfah (KPPN) adalah areal-areal yang berfungsi untuk perlindungan keanekaragaman hayati (biodiversity) flora dan fauna. 48. Kelas Umur (KU) adalah kawasan yang ditumbuhi dengan hutan jati produktif yang memenuhi persyaratan-persyaratan tertentu. 49. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) adalah kegiatan yang menerapkan dan memelihara kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja. 50. Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) adalah salah satu unit usaha pada Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, dengan daya dukung potensi sumber daya hutan, kinerja pengusahaan, dinamika lingkungan dan faktor-faktor lain. 51. Landscape Context adalah ukuran terintegrasi dua faktor yaitu regim dan proses-proses lingkungan yang dominan terhadap perkembangan dan pemeliharaan keberadaan target; dan koneksitas. 52. Lapangan dengan Tujuan Istimewa (LDTI ), kedalam golongan ini adalah alur, jalan rel, dan jalan mobil, pekarangan,, tempat penimbunan kayu, kuburan dst. 53. Lapangan Tebangan Jangka Lampau (LTJL) adalah lapangan bekas tebangan yang baru ditanami dalam tahun berikutnya. 54. Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) adalah lembaga masyarakat desa yang berkepentingan dalam kerjasama pengelolaan sumberdaya hutan bersama masyarakat, yang anggotanya berasal dari unsur lembaga desa dan atau unsur masyarakat yang ada di desa tersebut yang mempunyai kepedulian terhadap sumber daya hutan. 55. Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Limbah B3) adalah sisa suatu usaha dan/atau kegiatan yang mengandung bahan berbahaya dan/atau beracun yang karena sifat dan/atau konsentrasinya dan/atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup dan atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makluk hidup lainya. 56. Lacak Balak (Chain of Custody/CoC) adalah proses pembuktian bahwa bahan baku kayu bundar yang digunakan oleh suatu industri/pengguna, berasal dari hutan yang dikelola secara lestari, melalui dokumen-dokuumen dab kententuan-ketentuan yang dimiliki, mulai dari TPK sampai hutan untuk proses SFM, dan dari produk akhir sampai TPK untuk proses COC di industri.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

14

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

57. Masyarakat Desa Hutan (MDH) adalah kelompok orang yang bertempat tinggal di desa hutan dan melakukan kegiatan yang berinteraksi dengan sumber daya hutan untuk mendukung kehidupannya. 58. Miskin Riap (MR) adalah semua hutan jati yang berdasarkan keadaannya tidak memuaskan, yaitu tidak ada harapan mempunyai riap yang cukup. 59. Masak Tebang (MT) adalah tegakan-tegakan yang berumur 120 tahun atau lebih dan baik. 60. Natural Forest adalah kawasan hutan dengan kodisi ekosistem belum mengalami gangguan. 61. Nilai Konservasi Tinggi (NKT) / Hight Consrevatuin Value (HCV) adalah sesuatu yang bernilai konservasi tinggi pada tingkat lokal, regional atau global yang meliputi nilai-nilai ekologi, jasa lingkungan, sosial dan budaya. 62. NKT 1 adalah kawasan yang mempunyai tingkat keanekaragaman hayati yang penting. 63. NKT 1.1 adalah kawasan yang mempunyai atau memberikan fungsi pendukung keanekaragaman hayati bagi kawasan lindung dan / atau konservasi. 64. NKT 1.2 adalah spesies hampir punah. 65. NKT 1.3 adalah kawasan yang merupakan habitat bagi populasi spesies yang terancam, penyebaran terbatas atau dilindungi yang mampu bertahan hidup. 66. NKT 1.4 adalah kawasan yang merupakan habitat bagi spesies atau sekumpulan spesies yang digunakan secara temporer. 67. NKT 2 adalah kawasan bentang alam yang penting bagi dinamika ekologi secara alami. 68. NKT 2.1 adalah kawasan bentang alam luas yang memiliki kapasitas untuk menjaga proses dan dinamika ekologi. 69. NKT 2.2 adalah kawasan alam yang berisi dua atau lebih ekosistem dengan garis batas yang tidak terputus (bersesinambungan). 70. NKT 2.3 adalah kawasan yang mengandung populasi dari perwakilan spesies alami. 71. NKT 3 adalah kawasan yang mempunyai ekosistem langka atau terancam punah. 72. NKT 4 adalah kawasan yang menyediakan jasa-jasa lingkungan alami. 73. NKT 4.1 adalah kawasan atau ekosistem yang penting sebagai penyedia air dan pengendalian banjir bagi masyarakat hilir. 74. NKT 4.2 adalah kawasan yang penting bagi pengendalian erosi dan sedimentasi. 75. NKT 4.3 adalah kawasan yang berfungsi sebagai sekat bakar alam untuk mencegah meluasnya kebakaran hutan dan lahan. 76. NKT 5 adalah kawasan yang mempunyai fungsi penting untuk pemenuhan kebutuhan dasar masyarakat lokal. 77. NKT 6 adalah kawasan yang mempunyai fungsi penting untuk identitas budaya tradisional komunitas lokal.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

15

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

78. Pemantauan Biodiversity adalah kegiatan pengumpulan dan analisis hasil pengamatan atau pengukuran yang dilakukan berulang-ulang untuk mengevaluasi perubahan kondisi dan kemajuan pencapaian tujuan pengelolaan. 79. Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) adalah suatu sistem pengelolaaan sumber daya hutan yang dilakukan bersama oleh Perum Perhutani dengan masyarakat desa hutan atau perhutani dengan masyarakat desa hutan dengan pihak yang berkepentingan(stakeholder) dengan jiwa berbagi, sehingga kepentingan bersama untuk mencapai keberlanjutan fungsi dan manfaat sumberdaya hutan dapat diwujudkan secara optimal dan proposional. 80. Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) adalah bentuk program diperuntukkan bagi masyarakat dalam pinjaman modal kerja / modal usaha dan pemberian pelatihan-pelatihan yang menunjang peningkatan usaha. 81. Participatory Conservasion Planning (PCP) adalah Perencanaan Konservasi Parsitisipatif terhadap situs dalam bentuk konsultasi Publik. Kegitannya berupa Identifikasi, inventarisasi dan penyusunan strategi serta rencana pengelolaan secara partisipasi dengan melibatkan masyarakat pengguna dan yang bermukim disekitar situs. 82. Petak Ukur Permanen (PUP) adalah pengukuran pertumbuhan tegakan dengan membuaat petak Ukur permanen. 83. Petak Coba penjarangan (PCP) adalah petak berbentuk lingkaran yang dengan jari jari 17,8 meter atau seluas 0,1 ha yang terletak dalam setiap blok dengan luasan 4 Ha dan mewakili kondisi tegakan sekitarnya. 84. Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) adalah suatu panitia yang dibentuk untuk memberi saran tentang keselamatan dan kesehatan kerja. 85. Pemanfaatan Lahan di Bawah Tegakan (PLDT) adalah suatu bentuk kegiatan mengolah lahan untuk lahan pertanian dan atau pemanfaatan lahan untuk kegiatan usaha yang mendapatkan hasil, kegiatan tersebuat dilakukan sekelompok masyarakat pada sutau wilayah kawasan hutan. 86. Pesanggem adalah orang perorangan yang memenuhi kriteria tertentu yang telah menandatangani perjanjian kontrak kerja tanaman. 87. Penjarangan adalah Tindakan pemeliharaan hutan untuk mendapatkan suatu tegakan yang mempunyai nilai ekonomis tinggi dengan memelihara pohon terbaik dalam tegakan hutan dengan memberikan tempat dan ruang tumbuh bagi tegakan tinggal. 88. Pengelolaan Hutan Lestari (PHL) adalah suatu proses pengelolaan Htan yang menjamin keberlanjutan fungsi dan manfaat sumberdaya hutan dengan memperhatikan keberlanjutan fungsi ekonomi, sosial dan lingkungan secara seimbang.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

16

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

89. Pohon plus adalah individu pohon yang memiliki fenotife (penampakan fisik) terbaik dalam suatu tegakan hutan disbanding dengan pohon-pohon disekitarnya dan telah memenuhi criteria penilaian pohon plus. 90. Preemtif adalah suatu kegiatan pengamanan hutan dengan cara penyuluhan kepada masyrakat untuk tidak melakukan tindak pidana hutan. 91. Preventif adalah suatu kegiatan pengamanan hutan dengan cara patroli secara rutin untuk mencegah secara dini sebelum pohon roboh. 92. RTE adalah spesies yang masuk ke dalam kategori jarang, terancam dan hampir punah menurut IUCN. 93. Rencana Pengaturan Kelestarian Hutan (RPKH) adalah rencana jangka panjang pengelolaan hutan agar kelestarian hutan dapat dipertahankan, merupakan sub sistem perencanaan sumberdaya hutan. Jangka berlaku 10 tahun untuk daur panjang, dan 5 tahun untuk daur pendek. 94. Rencana Teknik Tahunan (RTT) adalah Rencana Tehnik Tahunan yang meliputi rencana kegiatan persemaian, tanamam, pemeliharaan dan tebangan. 95. Resort Pemangkuan Hutan (RPH) adalah wilayah kerja administrasi perum perhutani di bawah BKPH. 96. Reboisasi adalah kegiatan penanaman tanaman jati atau rimba pada kawasan produksi di lokasi bekas tebangan. 97. Rehabilitasi adalah upaya memperbaiki dan memulihkan kondisi hutan dan lahan melalui penanaman tanaman jati atau rimba di lokasi tanah kosong. 98. Represif adalah suatu kegiatan pengamanan hutan dengan cara penangkapan atau penggeledahan. 99. RITH (Reduce Impact Timber Harvesting) adalah serangkaian kegiatan pemanenan kayu mulai dari perencanaan, pembukaan wilayah hutan, operasi penebangan, penyaradan, pengangkutan, dan rencana pengaturan tegakan tinggal (sesuai etat yang telah ditentukan di RPKH) untuk meminimalkan kerusakan yang ditimbulkan (termasuk dampak negatif lingkungan) 100. Semi Natural Forest adalah kawasan hutan dengan kondisi ekosistem sudah mengalami gangguan dan perlu kegiatan restorasi untuk pemulihan habitat 101. Sedimentasi adalah proses pengendapan materialmaterial sedimen yang terbawa oleh muatan air. 102. Satwaliar adalah binatang yang hidup dalam ekosistem alam. 103. Species indikator adalah jenis satwa yang peka terhadap perubahan yang terjadii disekitarnya sehingga menyebabkan perubahan baik perilaku maupun pergerakannya.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

17

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

104. Spesies interes adalah spesies yang memiliki peranan ekosistem tertinggi, sehingga dengan melindungi spesise interest diharapkan spesies lain otomatis akan ikut terlindungi, ditentukan berdasarkan pertimbangan Derajat Keberadaan, Derajat Kelangkaan dan Derajat Sensitifitas. 105. Site Consevation Planning (SCP) adalah suatu metode untuk membangun strategi dalam pengelolaan kawasan konservasi dalam hal ini NKT dengan menggunakan komponen 5-S yaitu System, Stress, Source of Stress, Strategy dan Success. 106. System adalah merupakan spesies, komunitas, dan ekosistem, serta proses-proses alam yang memelihara dan melestarikan mereka, yang merupakan perwujudan dari keseluruhan keanekaragaman hayati tapak setempat. System ini dikenal sebagai Target Konservasi, dan menjadikannya sebagai fokus dalam membuat rencana konservasi. 107. Stress adalah kerusakan atau degradasi pada system yang menyebabkan berkurangnya kemampuan system untuk bertahan dan berkembang. Kerusakan bisa terjadi langsung pada target atau proses ekologi penting bagi target untuk melangsungkan kehidupannya. 108. Source of Stress adalah suatu kegiatan yang menyebabkan terjadinya perubahan pada kondisi system yang bisa berupa ketidak sesuaian penggunaan lahan, air dan sumber daya alam lainnya, atau suatu kegiatan yang menyebabkan terjadinya tekanan. Soure of stress ini bisa berupa aktivitas yang sedang berjalan atau active dan juga bisa berupa aktivitas yang sudah berlalu atau histories tetapi masih menimbulkan dampak pada target. 109. Strategy adalah langkah-langkah atau upaya pendekatan yang dilakukan untuk memperbaiki kondisi system akibat tekanan, dan mengendalikan sumber tekanan atau ancaman kritis yang mana sedapat mungkin menyenangkan/menguntungkan para pihak. 110. Success adalah menetapkan ukuran keberhasilan bagi setiap langkah perbaikan kondisi system akibat tekanan dan ukuran keberhasilan bagi setiap langkah pengurangan atau pengendalian sumber tekanan. 111. System Viability (kelangsungan hidup sistem) adalah kelangsungan hidup system atau target konservasi dilihat dari hasil penilaian terhadap Size, Condition, dan Landscape Context dari masing-masing system. 112. Size adalah ukuran luasan atau kelimpahan keberadaan target konservasi. 113. Studi Dampak Sosial (SDS) adalah suatu pengaruh terhadap masyarakat yang berhubungan dengan nilai-nilai sosial, ekonomi dan lingkungan dari pengelolaaan hutan. 114. Stump adalah cabutan yang diotong batang dan akarnya dengan tehnik tertentu. 115. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) adalah bagian dari system manajemen secara keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggungjawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan sumberdaya yang dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan, pencapaian, pengkajian, dan pemeliharaan kebijakan keselamatan

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

18

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

dan kesehatan kerja dalam rangka pengendalian resiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif. 116. Sarad adalah kegiatan berupa menarik potongan kayu yang berupa sortimen khusus untuk A.III dengan menggunakan DK.301 ke tempat pengumpulan (TP) yang telah ditentukan. 117. Sharing produksi adalah pembagian peran antara perusahaan dengan masyarakat desa hutan atau perusahaan dan masyarakat desa hutan dengan pihak yang berkepentingan dalam pemanfaatan hasil hutan. 118. Standart Operasional Prosedur (SOP) adalah acuan stadar dalam melakukan suatu kegiatan atau pekerjaan. 119. Stasiun Pemantauan Lingkungan (SPL) adalah lokasi yang ditetapkan untuk pemantauan lingkungan. 120. Tanah Kosong (TK) adalah lapangan yanga gundul atau yang hampir gundul (padang rumput, hutan belukar dst) yang dapat dianggap akan memberi permudaan hutan yang berhasil baik kemudian hari setelah ditanami dengan jati. 121. Tanaman Jati Bertumbuhan Kurang (TJBK) adalah tanaman jati yang bagian besar gagal dan tumbuhnya buruk. 122. Tanaman Jenis Kayu Lain (TJKL) adalah semua jenis kayu selainnya yang dapat dianggap produktif, ditanam dengan maksut pada waktunya dipungut hasilnya baik berupa kayu maupun hasil hutan lainnya. 123. Tanaman Kayu Lain (TKL) adalah tanaman yang dibuat pada tempet-tempat dimana jati dapat tumbuh dan yang tidak akan dipertahankan. 124. Tak Baik untuk Produksi (TBP) adalah kawasan hutan yang tak baik untuk produksi. 125. Tumpangsari adalah sistem pembuatan tanaman hutan yang dikerjakan bersama-sama dengan tanaman pertanian. 126. Teresan adalah kegiatan mematikan pohon (jati) dengan jalan memutus jalan makanan , dilaksanakan 2 tahun sebelum kegiatan penebangan. 127. Total Dissolve Solid (TDS) adalah ukuran zat terlarut (baik itu zat organik maupun anorganik, misal garam, dll) yang terdapat pada suatu larutan. 128. Total Suspension Solid (TSS) adalah padatan yang menyebabkan kekeruhan air, tidak terlarut dan tidak dapat menyebabkan kekeruhan air. 129. Tempat Penimbunan Kayu (TPK) adalah suatu tempat tertentu yang diperuntukan untuk penimbunan kayu 130. Tempat Pengumpulan Kayu (TPn) adalah suatu tempat tertentu yang diperuntukan untuk pengumpulan kayu sementara.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

19

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

131. Unit contoh adalah unit bagian dari populasi dimana pengamatan, pengukuran dan atau pencacahan dilakukan secara aktual terhadap ciri-ciri atau karakteristik obyek. 132. YTRP (Yayasan Tunas Rimba Perhutani) adalah yayasan yang bergerak di bidang pendidikan formal tingkat Taman Kanak-Kanak (TK). Yayasan ini bersifat sosial, yang masuk dalam kepengurusan utama adalah para istri karyawan Perum Perhutani

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

20

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

BAB II PELAKSANAAN DAN EVALUASI


A. PELAKSANAAN Berdasarkan Evaluasi Potensi SDH Tahun 2012, pembagian kawasan hutan di wilayah KPH Kendal berdasarkan tujuan pengelolaannya terdiri dari : 1. Kawasan Produksi (16.458,88 Ha = 81 %) 2. Kawasan Lindung (2.781,10 Ha = 14 %) 3. Kawasan Untuk Penggunaan Lain (1.060,60 Ha = 5 %) Garis besar pembagian kawasan hutan di wilayah hutan KPH Kendal adalah sebagaimana bagan berikut:
UTK. KEL AS P ER U SAH AA N 1 5.9 70 ,38 H a P RO DU KTIF 1 4.7 54 ,08 H a K U 1- 8 14 .6 08, 68 H a M R 14 5, 4 H a TDK P R OD UK TI F 2 16, 30 H a LTJL 10 6, 20 Ha TK 11 7,9 H a TBK 99 2, 2 H a

K AW ASA N P R ODUK SI 1 6. 458 ,8 8 Ha B KN U TK. K EL AS P ERU SAH AA N 4 88 ,50 H a

P RO DU KTI F 4 05 ,20 H a

TK L 77, 20 H a

TJK L 3 28 H a TKL R 26 ,5 0 H a

TD K P R ODUK TIF 8 3,3 0 Ha KP S 1. 532 ,2 H a KAW ASA N LIN DUN G 2.7 81 ,10 H a S S 1 .4 47, 8 H a SP 5 1, 9 H a SM A 32, 5 H a SU BA H 3 72 ,7 H a AR EAL KPH K EN DA L 20. 30 0,5 8 H a HA S 1.1 02 ,9 Ha

TJ KL R 35 ,7 0 H a TKTB KP 21 ,1 Ha

KAL IW U NG U 254 ,4 H a C UR AM 4 05, 2 H a

TB P 59, 6 Ha

K PPN 7 0,6 H a C UR AM 68, 5 H a

KPK h 86, 4 Ha

M ATA AIR 6 ,1 Ha KU BUR AN 1 0,3 H a SITU S 1,5 H a

K Tn 9 0,8 H a KAW AS AN U TK PE NG GU NA AN LA IN 1. 060 ,6 H a H Tkh 3 78 ,2 H a

S HOW W IN D OW 36 6, 9 H a PER SE MA IAN 1 ,6 H a LITBA N G 8, 0 Ha

W W 23 ,0 Ha JATI ALA M 1,7 H a

LD TI 56 8,6 H a

PEK AR AN GAN D IN AS J ALA N 4 4,9 Ha S U TT 2 21, 1 Ha TP K 6, 1 H a 6, 8 H a

6 ,2 Ha

BUPER

I RI GAS I 1 ,1 Ha

G a mbar P em ba gia n Ka wasa n Hu tan KP H Ken da l

ALUR 2 82 ,4 Ha

Gambar 2. Pembagian Kawasan Hutan KPH Kendal

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

21

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

1. Realisasi Pelaksanaan Pengelolaan Lingkungan (RKL) Pelaksanaan pengelolaan lingkungan adalah bentuk implementasi dari Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) yaitu langkah atau usaha yang dilakukan untuk mengelola dampak negatif dan mengembangkan dampak positif yang telah diperkirakan akibat suatu kegiatan pengelolaan hutan. Adapun pengelolaan lingkungan yang telah kami laksanakan pada Semester I Tahun 2013 adalah sebagai berikut : a. Pengelolaan Komponen Lingkungan Fisik Kimia 1. Tanah Jenis Dampak Perubahan sifat fisik tanah Peningkatan laju erosi Perubahan tingkat kesuburan tanah Kegiatan tanaman Pemeliharaan Teresan Pemanenan hasil hutan Pemeliharaan jalan

Sumber Dampak

Kegiatan Pengelolaan Untuk menanggulangi perubahan fisik tanah dan peningkatan laju erosi kegiatan yang telah dilakukan pada Semester I tahun 2013 antara lain: 1. 2. Pembuatan teras gulud pada lokasi tumpangsari seluas 241,2 Ha Penanaman tanaman konservasi tanah dan air sebagai tanaman tepi, sela, dan pengisi pada lokasi tanaman seluas 241,2 Ha. Adapun jenis tanaman dan jumlahnya dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 1. Jenis dan Jumlah Tanaman
No Tanaman Jenis Tanaman 1 Pengisi Salam Kluwih 2 Sela Kemlanding 3 Pagar Secang 4 Tepi Mahoni Kluwih Salam 5 Pokok Jati Jumlah 46,451 6,613 6,417 1,284.05 19,296 19,296 12,770 214,265 Satuan plc plc kg kg plc plc plc plc

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

22

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

3. 4. 5. 6. 7.

Rehabilitasi lahan kosong pada lokasi tanaman TK dan TJBK seluas 135 Ha Pengkayaan pada kawasan HAS dan KPS dengan jenis rimba campur seluas 360,8 ha Babat tumbuhan bawah dengan sistem jalur pada lokasi tanaman dan pemeliharaan Dangir dengan sistem piringan Penerapan reduce impact timber harvesting (RITH) pada lokasi pemanenan/tebangan antara lain dengan kegiatan : Tidak menggunakan alat berat dilokasi agak curam pada waktu sarad Tidak mensarad lewat badan sungai (angkutan tebangan tidak lewat jalan sungai namun dibuatkan jembatan sementara) Mengembalikan dan meratakan tanah bekas jalan sarad dan angkutan karena terjadi pemadatan Membuat sudetan dan mengarahkan aliran air ke lokasi yang masih bervegetasi Membuat guludan untuk menghindari erosi permukaan pada tebangan A dan B Bila terjadi tumpukan B3/bahan bakar/olie agar tumpahan dan tanah yang terkena tumpahan diambil lalu dikumpulkan di tempat penampungan (TPS) RPH setempat atau BKPH dan diangkut ke TPA KPH Lokasi bekas tebangan lokasi curam agar dibuat penahan erosi dari trucuk bambu

8. 9.

Pemasangan leaflet larangan penggunaan Pestisida (B3) dilarang yang tersebar di semua BKPH Penyuluhan/sosialisasi mengenai kawasan perlindungan pada setiap BKPH

10. Patroli rutin diseluruh kawasan Perum Perhutani KPH Kendal 11. Perbaikan alur BY (perbaikan selokan/saluran dan urug badan jalan) di RPH Palir BKPH Mangkang. Untuk menanggulangi dampak perubahan tingkat kesuburan tanah telah dilakukan kegiatan seperti : 1. Pemberian pupuk dasar pada lokasi tanaman seluas 241,2 Ha 2. Penanaman jenis tanaman pertanian pada lokasi tanaman dan tumpangsari seluas 241,2 Ha

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

23

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

3. Pemupukan tanaman umur 1-5 tahun dengan pupuk urea pada lokasi pemeliharaan

Gambar 3. Kegiatan Pemupukan dan Pendangiran Tolak Ukur Dampak Berdasarkan Peraturan Dirjen RLPS no.4 tahun 2009 (jenis dampak laju erosi) pH tanah, kadar kimia tanah (jenis dampak kesuburan tanah)

Lokasi dan Waktu Pengelolaan Sesuai dengan RTT Persiapan Tanaman tahun 2013 Sesuai dengan RTT Pengkayaan tahun 2013 Sesuai dengan RTT Pemeliharaan tahun 2013 Sesuai dengan RTT Tanaman tahun 2013

Gambar 4. Perbaikan alur BY (perbaikan selokan/saluran dan urug badan jalan)

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

24

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

2. Air 2.1. Fisik Air Jenis Dampak Peningkatan padatan tersuspensi (TSS), laju sedimentasi dan fluktuasi debit air (KRS) Sumber Dampak Kegiatan tanaman Pemeliharaan Pemanenan hasil hutan Pembersihan jalan

Kegiatan Pengelolaan Untuk menanggulangi dampak peningkatan padatan tersuspensi, laju sedimentasi dan fluktuasi debit air (KRS) kegiatan yang dilakukan hampir sama dengan kegiatan pengelolaan komponen lingkungan fisik tanah. Tolok Ukur Dampak Berdasarkan Peraturan Dirjen RLPS No. P.04/V-Set/2009 tgl. 5 Maret 2009 tentang Pedoman Monitoring dan Evaluasi DAS Lokasi dan Waktu Pengelolaan Sesuai dengan RTT Persiapan Tanaman tahun 2013 Sesuai dengan RTT Teresan tahun 2013 Sesuai dengan RTT Tebangan tahun 2013

2.2. Kimia Air Jenis Dampak Penurunan kualitas kimia air Sumber Dampak Pelaksanaan tanaman Pemeliharaan Pemanenan hasil hutan Persemaian Penggunaan B3 dalam kegiatan perikanan 1. Penyuluhan/sosialisasi larangan penggunaan bahan berbahaya dan beracun (B3) di lokasi persemaian dan tumpangsari dan larangan penggunaan B3 dalam kegiatan perikanan

Kegiatan Pengelolaan :

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

25

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

2. Penyediaan TPS limbah bahan kimia pada setiap rumah dinas KRPH (29 lokasi) 3. Pengendalian limbah kimia (oli bekas) dalam penggunaan alat/mesin pemanenan. Tolok Ukur Dampak Baku mutu kualitas air PP No. 82 Tahun 2001 tgl. 14 Desember 2001 tentang Pengelolaan Kualitas air dan Pengendalian Pencemaran Air Lokasi & waktu Pengelolaan Sesuai dengan RTT Persiapan Tanaman tahun 2013 Lokasi Persemaian Sesuai dengan RTT Tebangan tahun 2013

3. Keberadaan KBKT (NKT 4.1a Mata Air dan NKT 4.1b DAS) Jenis Dampak Perubahan viabilitas target konservasi Perubahan status ancaman terhadap target konservasi.

Sumber Dampak : Pemanenan hasil hutan Pelaksanaan tanaman Pengelolaan KBKT

Kegiatan Pengelolaan Penguatan kelembagaan LMDH melalui pembinaan LMDH Pengamanan rutin di KBKT melalui kegiatan patroli Pengkayaan dengan jenis rimba lokal pada KPS (sempadan sungai, sempadan mata air) dan mata air belum dilaksanakan pada semester I/2013 Tolok Ukur Dampak Baku mutu kualitas air PP No. 82 Tahun 2001 tgl. 14 Desember 2001 tentang Pengelolaan Kualitas air dan Pengendalian Pencemaran Air Peraturan Dirjen RLPS No. P.04/V-Set/2009 tgl. 5 Maret 2009 tentang Pedoman Monitoring dan Evaluasi DAS Lokasi dan Waktu Pengelolaan Sesuai RTT Pengkayaan tahun 2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

26

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

b. Pengelolaan Komponen Lingkungan Biologi 1. Vegetasi Jenis Dampak Perubahan struktur dan keanekaragaman vegetasi Sumber Dampak Pelaksanaan tanaman Pemeliharaan Pemanenan hasil hutan Perlindungan dan pengamanan hutan 1. Patroli 2. Penyuluhan pada seluruh kawasan hutan 3. Penanganan penggarapan pada kawasan perlindungan. 4. Pemeliharaan tanaman di kawasan produksi dan perlindungan 5. Pemeliharaan dan pemeriksaan tanda / pal batas (batas luar dan batas dalam) di kawasan produksi dan kawasan perlindungan dengan melibatkan masyarakat dan aparat desa terkait. 6. Pengkayaan tanaman pada kawasan perlindungan dengan tanaman jenis-jenis pakan satwa serta tanaman konservasi mata air dan penguat lereng alami seperti Kepuh, Trengguli, Salam, Beringin,Johar dan Duwet. Tolok Ukur Dampak Indeks Shannon (Indeks Keanekaragaman) Lokasi dan Waktu Pengelolaan 2. Satwa Jenis Dampak Perubahan keanekaragaman jenis satwa Perubahan kualitas habitat dan sumber pakan Pelaksanaan tanaman Pemeliharaan Pemanenan hasil hutan Perlindungan dan pengamanan hutan Sesuai RTT Tebangan tahun 2013 Sesuai RTT Pengkayaan tahun 2013 Sesuai RTT Tanaman tahun 2013

Kegiatan Pengelolaan

Sumber Dampak

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

27

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Kegiatan Pengelolaan 1. Mempertahankan tempat-tempat bersarang, berlindung dan jenis-jenis sumber pakan satwa RTE dan spesies interest (pengkayaan dan pemeliharaan tegakan tinggal) 2. Patroli rutin 3. Pengendalian kebakaran hutan pada seluruh kawasan hutan 4. Penerapan reduced impact timber harvesting (RITH) pada lokasi pemanenan/tebangan seluas 816 ha dengan melakukan kegiatan pra dan pasca tebangan terkait dengan batas lokasi tebangan apakah terdapat habitat satwa yang dilindungi antara lain : tidak menebang dikawasan lindung tidak menebang pada kawasan yang teridentifikasi jenis jenis yang dilindungi (misal sarang burung elang) atau satwa yang dilindungi. tidak menebang jenis rimba lokal sebagai sumber pakan satwa seperti pilang/tegakan tinggal

Gambar 5. Plang Informasi Tentang Satwa Tolok Ukur Dampak Indeks Shannon (Indeks Keanekaragaman) Lokasi dan Waktu Pengelolaan Sesuai RTT tanaman tahun 2013 Sesuai RTT Tebangan tahun 2013

3. Biota Air / Perikanan Jenis Dampak Perubahan status ancaman kegiatan perikanan terhadap fungsi perikanan

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

28

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Sumber Dampak Pelaksanaan tanaman(Tumpangsari) Pemeliharaan Penanganan penggarapan pada lokasi KPS Patroli rutin Penyuluhan

Kegiatan Pengelolaan

Tolok Ukur Dampak Keanekaragaman biota perairan Lokasi dan Waktu Pengelolaan Sesuai RTT tanaman tahun 2013 Lokasi Perikanan

4. Keberadaan KBKT (NKT 1.1 CA Pagerwunung, CA Ulolanang, HAS Subah, HAS Kaliwungu NKT 2.3 Spesies Interest, NKT 3. Ekosistem RTE, ) Jenis Dampak Perubahan status ancaman terhadap target konservasi Perubahan viabilitas target konservasi Pelaksanaan tanaman Perlindungan dan pengamanan hutan 1. Pengamanan rutin di zona konservasi CA dan HAS dan habitat spesies interest melalui kegiatan patroli 2. Sosialisasi larangan melakukan gangguan keamanan yang mengakibatkan kerusakan terhadap zona konservasi CA ,HAS dan habitat spesies interest 3. Pemantauan rutin tingkat bahaya kebakaran pada kawasan konservasi habitat spesies interest, Tolok Ukur Dampak Nilai viabilitas target Status ancaman dan sumber dampak menurun

Sumber Dampak

Kegiatan Pengelolaan

Lokasi dan Waktu Pengelolaan Sesuai RTT tanaman (pengkayaan) tahun 2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

29

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

c. Pengelolaan Komponen Lingkungan Sosial 1. Pengelolaan dan Pengembangan Hasil Hutan Non Kayu (Wana Wisata) Jenis Dampak Fasilitas Umum Fasilitas Lingkungan Kualitas Air Peningkatan Erosi dan Laju Sedimentasi di Sungai Perubahan Keanekaragaman Vegetasi Perubahan Keanekaragaman Satwa Peningkatan Pendapatan Masyarakat Presepsi Masyarakat Terhadap Pengelolaan Kasus Sengketa

Sumber Dampak Jalan menuju obyek wana wisata Sampah Sarana MCK Keamanan Kayu Kebakaran Hutan Pembuangan kotoran oleh pengunjung Pemanfaatan lahan di obyek wana wisata oleh masyarakat Penanaman dan Pemanenan Gangguan dari luar Pemberian akses pemanfaatan untuk usaha Penyerapan tenaga kerja untuk kegiatan Pengelolaan SDH Konflik terhadap status kepemilikan tanah milik Negara

Kegiatan Pengelolaan Perbaikan jalan masuk menuju Obyek Wana Wisata Perbaikan sarana, Tempat sampah dan Rambu peringatan larangan membuang sampah sembarangan Pembuatan sarana MCK Perbaikan pos jaga di pintu masuk Pembinaan dan Penyuluhan bidang hukum dan keamanan hutan kepada Masyarakat Sekitar Hutan Pelatihan dan Pendampingan usaha produktif bagi Masyarakat Sekitar Hutan

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

30

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Patroli / Pengawasan Hutan Penangkapan terhadap pelaku penebangan liar / pencurian Sosialisasi bahaya dan dampak kebakaran Penyediaan alat-alat dan pelatihan pemadam kebakaran Pengawasan rutin untuk pemadaman api jika ditemukan Penangkapan pelaku pembakaran hutan Larangan mengotori badan air Penanaman tanaman, konservasi tanah dan air Tidak dilakukan kegiatan tebangan terhadap jenis rimba Rehabilitasi lahan kosong Restorasi dengan spesies flora lokal Pengkayaan dengan jenis-jenis spesies flora lokal / vegetasi asli setempat Mempertahankan tempat-tempat bersarang dan berlindung satwa Mempertahankan dan meningkatkan jenis-jenis sumber pakan satwa Pembuatan papan larangan berburu Memberikan akses kepada masyarakat untuk melakukan tumpangsari dan pemanfaatan kawasan untuk usaha Memotifasi pembangunan fasilitas perekonomian Pembukaan lapangan kerja disetiap kegiatan pengelolaan Membuka peluang usaha dilokasi pemanfaatan obyek wana wisata Menerapkan prinsip keseimbangan antara kelola produksi, lingkungan dan social Identifikasi masalah tenurial berdasarkan stratifikasi tenurial Relokasi penggarapan lahan di kawasan perlindungan Kerusakan jalan menuju obyek wana wisata Tingkat kecelakaan / kenyamanan pemakai jalan Sampah dari pengunjung tidak terkendali Sarana MCK kurang memadai / layak Rusaknya pos jaga untuk berteduh penjaga tiket Tidak adanya pencurian / penjarahan Frekuensi kebakaran Pendapatan masyarakat meningkat Kesempatan kerja meningkat Presepsi masyarakat baik

Tolok Ukur Dampak

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

31

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Jumlah sengketa / konflik menurun

Lokasi dan Waktu Pengelolaan Lokasi - Gerbang masuk obyek wana wisata Di area hutan obyek wana wisata Badan air obyek wana wisata Sungai obyek wana wisata

Waktu Pengelolaan Frekuensi pengelolaan setiap tahun sekali, semester II/2013 2. Keberadaan KBKT (NKT 3, NKT 5 Tumpangsari, Hijauan Makanan Ternak, Kayu Bakar) dan NKT 6 (Situs Budaya) Jenis Dampak Meningkatnya status ancaman target konservasi Sumber Dampak Pelaksanaan tanaman Pemanenan hasil hutan

Kegiatan Pengelolaan 1. Konsistensi dan keberlanjutan kebijakan pembuatan tanaman kehutanan dengan sistem tumpangsari dan PLDT di 6 BKPH, 2. Kebijakan akses pemanfaatan hasil hutan non kayu hijauan makanan ternak dan kayu bakar yang dituangkan dalam implementasi PHBM 3. Collaborative management dengan lembaga desa, tokoh agama, tokoh masyarakat dan LSM dalam meningkatkan partisipasi masyarakat pada program PHBM melalui forum komunikasi PHBM tingkat kecamatan dan kabupaten Tolok Ukur Dampak Status ancaman dan sumber dampak menurun Lokasi dan Waktu Pengelolaan RTT Tanaman tahun 2013 RTT tebangan tahun 2013

3. Ketenagakerjaan Jenis Dampak Penyediaan lapangan kerja Peningkatan kapasitas SDM Terjaminnya kesehatan dan keselamatan kerja

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

32

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Sumber Dampak Pemberian kesempatan kerja Pelatihan / job training

Kegiatan Pengelolaan 1. Memberikan kesempatan kepada orang masyarakat desa hutan untuk terlibat pada kegiatan pengelolaan hutan (kegiatan persemaian, kegiatan tanaman, kegiatan pemeliharaan dan kegiatan tebangan) 2. Pelatihan/job training untuk mandor dan pekerja 3. Jamsostek kepada pekerja 4. Penerapan penggunaan APD pada kegiatan tebangan 5. Inspeksi K3 dan investigasi kecelakaan kerja Tolok Ukur Dampak Keterlibatan tenaga kerja di setiap bidang kegiatan pengelolaan hutan meningkat Jumlah peserta dan bidang pelatihan RTT Tanaman tahun 2013 RTT Pemeliharaan tahun 2013 RTT tebangan tahun 2013

Lokasi dan Waktu Pengelolaan

4. Perekonomian Jenis Dampak Peningkatan pendapatan MDH Sumber Dampak Pemberian akses terhadap SDH (Tumpangsari, PLDT,HHNK) Tebangan Penyerapan tenaga kerja Pemberian bantuan

Kegiatan Pengelolaan 1. Memberikan akses kepada masyarakat untuk melakukan tumpangsari, PLDT dan pemanfaatan hasil hutan non kayu dan mata air dalam kawasan hutan yang tertuang dalam perjanjian PHBM dengan 82 LMDH, 2. Pemberian bantuan bibit 3. Melakukan pembinaan LMDH untuk produktif dan koperasi LMDH, memotivasi pembangunan fasilitas perekonomian desa, pengembangan, pendampingan dan pembinaan usaha

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

33

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

4. Pemberian akses kepada masyarakat untuk terlibat menjadi tenaga kerja. 5. Pelatihan bagi masyarakat Tolok Ukur Dampak Efektifitas penggunaan dana sharing Pendapatan masyarakat meningkat Pemberian bantuan meningkat Kesempatan kerja meningkat RTT Tanaman tahun 2013 RTT Pemeliharaan tahun 2013 RTT tebangan tahun 2013

Lokasi dan Waktu Pengelolaan

5. Kelembagaan Jenis Dampak Peningkatan pola hubungan antara Perhutani dengan MDH Sumber Dampak Implementasi PHBM Kegiatan Pengelolaan Sosialisasi PHBM, Komunikasi dan pembinaan LMDH

Gambar 6. Kegiatan Sosialisasi dan Pembinaan LMDH Tolok Ukur Dampak Kemandirian LMDH Anggota LMDH meningkat Perjanjian kerjasama dengan pihak ketiga meningkat

Lokasi dan Waktu Pengelolaan


82 LMDH

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

34

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

6. Pendidikan Jenis Dampak Peningkatan kapasitas SDM masyarakat Sumber Dampak Fasilitas pelatihan/pendidikan Kegiatan Pengelolaan Memberikan beasiswa siswa Menberikan bantuan alat tulis Tingkat pendidikan masyarakat meningkat Menurunnya tingkat buta aksara

Tolok Ukur Dampak

Lokasi dan Waktu Pengelolaan 82 LMDH Dilaksanakan semester II/2013 7. Konflik (Kerawanan Hutan) Jenis Dampak Kasus sengketa tenurial Kehilangan pohon Kebakaran hutan Penggembalaan liar Perburuan Konflik terhadap status kepemilikan tanah milik negara Gangguan keamanan

Sumber Dampak

Kegiatan Pengelolaan 1. Sosialisasi PHBM, kebijakan PLDT dengan pola PHBM Pembinaan dan penyuluhan bidang hukum dan keamanan hutan kepada masyarakat sekitar Pendekatan terhadap aparat desa untuk mendorong agar lebih aktif dalam melakukan pembinaan kepada masyarakat, Mendorong LMDH agar lebih aktif membina masyarakat untuk tidak melakukan kejahatan hutan,

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

35

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Pengawasan melekat terhadap kesiapsiagaan petugas lapangan baik polter maupun KRPH dengan melakukan sidak pada pos-pos pengamanan hutan,

2. Meningkatkan intensitas patroli (petak rawan) Sosialisasi bahaya dan dampak kebakaran hutan,larangan penggembalaan dan perburuan liar Pembentukan SATDAMKARHUT, Penyediaan alat-alat pemadam kebakaran di setiap BKPH Patroli rutin di seluruh kawasan hutan

3. Pemeriksaan dan pemeliharaan tanda / pal batas kawasan hutan partisipatif (batas luar dan batas dalam) dengan melibatkan masyarakat dan aparat desa terkait. Tolok Ukur Dampak Jumlah sengeketa/konflik menurun Mekanisme penyelesaian konflik standar Intensitas kekritisan (strata) menurun Menurunnya tingkat pencurian Penurunan tingkat kebakaran dan penggembalaan liar

Lokasi dan Waktu Pengelolaan Seluruh wilayah kawasan hutan 8. Kesehatan Masyarakat Jenis Dampak Pelayanan kesehatan masyarakat Menurunnya ketersediaan air bersih Aktivitas pengunjung pada kawasan mata air dan situs Kegiatan pelaksanaan tanaman Kegiatan Pemeliharaan

Sumber Dampak

Kegiatan Pengelolaan 1. Penyediaan tempat sampah sesuai jenis sampah 2. Penyuluhan/sosialisasi pengelolaan sampah dan larangan penggunaan bahan kimia/B3 yang dilarang 3. Penyediaan TPS limbah bahan kimia di setiap RPH (29 lokasi) Tolok Ukur Dampak Sampah terkelola dengan baik

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

36

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Menurunnya penggunaan B3 yang dilarang Sesuai RTT Tanaman tahun 2013 Sesuai RTT Tanaman tahun 2013

Lokasi dan Waktu Pengelolaan

9. Persepsi Jenis Dampak Persepsi masyarakat terhadap pengelolaan Sumber Dampak Penataan hutan Persiapan tanaman Persemaian Pelaksanaan tanaman Perlindungan dan pengamanan hutan Teresan Pemanenan hasil hutan Pemasaran hasil hutan Penanganan tenaga kerja Kemitraan dan pemberdayaan masyarakat

Kegiatan Pengelolaan 1. Menerapkan prinsip keseimbangan antara kelola produksi, lingkungan dan sosial, 2. Mempertahankan fungsi kawasan perlindungan 3. Membuka akses masyarakat terhadap pemanfaatan lahan dan SDH. 4. Melibatkan masyarakat dalam kegiatan penataan hutan Tolok Ukur Dampak Persepsi masyarakat baik Lokasi dan Waktu Pengelolaan Seluruh kawasan pengelolaan hutan KPH Sesuai dengan RTT persiapan tanaman tahun 2013 Sesuai dengan RTT persemaian tahun 2013 Sesuai dengan RTT pelaksanaan tanaman tahun 2013 Sesuai dengan RTT teresan tahun 2013 Sesuai dengan RTT tebangan tahun 2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

37

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

2. Realisasi Pelaksanaan Pemantauan Lingkungan (RPL) a. Pemantauan LIngkungan Fisik Kimia 1. Tanah 1.1. Peningkatan Laju Erosi Tanah Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013, satu bulan sekali Lokasi Pemantauan : Lokasi SPL Erosi Tabel 2. Lokasi SPL Erosi
No SPL 1 2 3 4 5 6 7 LOKASI BKPH Kalibodri Plelen Sojomerto Subah Plelen Mangkang Sojomerto RPH Mangangan Banyuputih Besokor Pucungkerep Karangjati Mugas Besokor PETAK 75 a 74 e 7 13 87 c 30 a 9 KETERANGAN DIBAWAH TEGAKAN (Tanaman Tahun 2005) DIBAWAH TEGAKAN (Tanaman Tahun 1974) DIBAWAH TEGAKAN (KU VII) DIBAWAH TEGAKAN (KU V) DIBAWAH TEGAKAN (Tanaman th 2008 /KU I) DIBAWAH TEGAKAN (KU V) DIBAWAH TEGAKAN (KPPN/KBKT)

Alat dan Bahan Bak Erosi, Timbangan, Gelas Ukur, Ember, Botol Aqua, Kertas saring, Oven, penggaris, tallysheet Metode Pemantauan Metode Bak sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-23 tentang Pemantauan Erosi
22 m 40 cm Pararlon 50 cm C B 25 cm A 20 cm 2m

Penampang Bak Erosi

Tentukan waktu pengukuran laju erosi yaitu setiap setelah satu hari kejadian hujan (bila hari hujan berturut-turut bisa diambil setelah hari terakhir hujan berhenti/kondisi darurat)

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

38

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Catat tinggi muka air (mm) pada bak penampung erosi (bak B) jika ada. Timbang semua tanah yang tertampung pada bak penampung erosi jika kondisi tanah tidak berair, catat beratnya dalam satuan Kg. Apabila dalam bak B tanahnya tercampur air, maka aduk air dan tanah yang ada sampai merata, ambil contoh larutan sebanyak 600 ml. Ukur air yang tertampung pada drum/bak C sebagai limpasan permukaan (liter). Ukur endapan pada bak C sebagai sedimen dengan cara mengambil sampel endapan tersebut ( 600 ml). Catat semua hasil pengamatan sesuai blangko. Sampel tanah dan sample endapan dibawa ke KPH untuk dianalisis.

Hasil Pemantauan Pengamatan dan pemantauan terhadap aspek lahan dilihat dari laju erosi. Perubahan tata guna lahan dan praktek pengelolaan DAS akan mempengaruhi terjadinya erosi, sedimentasi, dan pada gilirannya akan mempengaruhi kualitas air. Faktor penyebab erosi adalah iklim (terutama intensitas hujan), topografi, karakteristik tanah, vegetasi penutup tanah dan tata guna lahan, sehingga SPL erosi yang ada di KPH Kendal ditetapkan mewakili faktor penyebab erosi tersebut. Hasil pemantauan erosi semester I tahun 2013 dapat dilihat pada tabel 2. Berdasarkan pemantauan bulan Januari s/d Juni 2013 menunjukkan bahwa ke-7 SPL masih dibawah baku mutu (IE<1). Tabel 3. Hasil Pemantauan Erosi Semester I 2013
LOKASI No. SPL 1 1 2 3 4 5 6 7 BKPH 2 Kalibodri Plelen Sojomerto Subah Plelen Mangkang Sojomerto RPH 3 Magangan Banyuputih Besokor Pucungkerep Karangjati Mugas Besokor PETAK 4 75 a 74 b 7 13 87 30 9 Erosi Aktual (A) (ton/Ha/Thn) 5 0.014 0.027 0.000 0.353 0.001 0.000 0.000 PENGAMATAN Erosi Yg diprebolehkan (T) (ton/Ha/Thn) 6 27.300 27.300 27.300 27.300 27.300 27.300 27.300 Indek Eerosi (IE) 7 0.001 0.001 0.000 0.009 0.000 0.000 0.000 Kriteria

8 Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

39

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Gambar 7. SPL Erosi 1.2. Kualitas KPS (Kawasan Perlindungan Setempat) Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Semester II-2013 Lokasi Pemantauan : Lokasi KPS di Seluruh KPH Kendal (terlampir) Alat dan Bahan Tally sheet, meteran Metode Pemantauan Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-22 tentang Pengelolaan KPS, meliputi : Penanaman (rehabilitasi dan pengkayaan) Pemeliharaan (sulaman, penyiangan, dangir, babat jalur tanaman pokok, pemupukan pencegahan dan pengendalian hama dan penyakit) Pemeliharaan permudaan alami (inventarisasi, dangir piringan, pemasangan acir, pembuatan bronjong bambu) Penanganan penggarapan di lokasi KPS Perlindungan dari kegiatan pemanenan kayu/penebangan Pemasangan papan peringatan dan papan larangan Pemeliharaan pal batas, papan lokasi, dll Penyuluhan dan sosialisasi serta patroli rutin. Monitoring dan evaluasi (periodik).

Hasil Pemantauan Monitoring KPS Tahun 2013 belum dilaksanakan pada Semester I/2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

40

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

1.3. Perubahan Tingkat Kesuburan Tanah Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Semester II-2013 Lokasi Pemantauan : Demplot Kesuburan Tanah Alat dan Bahan Cetok, Plastik, Kertas Label Metode Pemantauan Analisa laboratorium dan dilakukan 1 tahun sekali. Hasil Pemantauan Uji tanah tahun 2013 dilaksanakan pada Semester II/203 2. Air 2.1. Peningkatan Fluktuasi Debit, Laju Sedimentasi dan Padatan Tersuspensi Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013, satu bulan sekali Lokasi Pemantauan : SPL Hidrologi Tabel 4. Lokasi SPL Hidrologi
NO SPL
1

Nama Sungai/DAS
2

Ket.
3

Lokasi Petak
4

BKPH
5

RPH
6

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Besole/Mangkang Barat Blorong/Balong Blukar/(Damar / Blukar) Prigi/Urang Besole/Balong Glagah/Blorong Blukar/(Damar / Blukar) Prigi/Urang Bodri/Bodri Bodri/Bodri Kuto/Lampir Kuto Petung/Lampir kuto Lampir/Lampir kuto

outlet outlet outlet outlet inlet inlet inlet inlet inlet outlet outlet inlet inlet

36 2 35 8 44 67 32 62 67 78 2 98 88

Mangkang Mangkang Sojomerto Subah Mangkang Boja Sojomerto Subah Kalibodri Kalibodri Sojomerto Plelen Plelen

Mangkang Kedung Pucung Sojomerto Barat Pucung Kerep Mangkang Trayu Sojomerto Barat Jatisari Selatan Gemuhsingkalan Magangan Besokor Plelen Karang jati

Alat dan Bahan Meteran, bola pingpong, botol aqua, stop watch, pH meter, kertas saring, oven listrik

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

41

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Gambar 8. SPL Hidrologi Metode Pemantauan Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-24 tentang Pengukuran Debit dan Kualitas Air a. Pengukuran Debit Aliran Sungai Tarik tali dari titik TMA (tinggi muka air) sebagai awal start sepanjang 10m (sebagai jarak pengukuran debit) Lepas bola pelampung dari titik awal start sampai batas akhir bentangan sepanjang 10m tsb. Hidupkan stopwatch pada saat pelampung tepat mulai dilepaskan dari start awal dan matikan stopwatch pada saat pelampung tepat pada bentangan akhir/garis akhir. Catat waktu yang ditentukan oleh stopwatch (waktu tempuh pelampung dari start sampai akhir) Pengukuran dilakukan sebanyak 3x ulangan. Waktu (sebagai hasil akhir) merupakan rata-rata dari waktu 3x ulangan tersebut. T = T1 + T2 + T3 3 Rumus penghitungan debit aliran sungai Q A V Q=VxA = Debit aliran (m/detik) = Luas penampang sungai (m) = Kecepatan aliran sungai (m/detik

b. Pengukuran Sedimentasi / Padatan Terlarut Mengambil contoh air dengan botol sampel sebanyak (600ml) Pengambilan sampel air di tempat yang mengalir ( 1/3 bagian kiri, tengah dan 1/3 bagian kanan sungai pada kedalaman 0,2 dan 0,8)

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

42

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Keringkan kertas saring di dalam oven dengan suhu 102 selama 2 jam (dilakukan oleh KPH)

Kemudian keluarkan kertas saring tersebut dan dinginkan dengan derikator / gelas ukur tertutup (dilakukan oleh KPH)

Timbang kertas saring tersebut dan tetapkan sebagai berat awal (mg). (dilakukan oleh KPH)

Aduk sampel air yang berada di botol sample, lalu saring dengan kertas saring yang telah di oven dan catat volume airnya dengan gelas ukur (liter).

Keringkan kertas saring yang berisi sedimen tersebut dengan oven pada suhu 102 selama 2 jam (dilakukan oleh KPH)

Setelah di oven, timbang kertas saring tersebut dan tetapkan sebagai berat akhir (mg). (dilakukan oleh KPH)

Catat semua hasil pengukuran sesuai blangko.

Hasil Pemantauan Pemantauan fisik air meliputi peningkatan fluktuasi debit, padatan tersuspensi dan laju sedimentasi bertujuan untuk mengetahui data kualitas, kuantitas dan fungsi tata air serta mengetahui daya tampung beban pencemaran air. Tabel 5. Hasil Pemantauan Komponen Fisik Air Semester I Tahun 2013
LOKASI No. SPL NAMA SUNGAI/DAS & (Inlet/Out MATA AIR let) KRS Nilai 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Besole Blrorong, Blorong Dam Jumbleng, Blukar Prigi, Besole, Glagah, Blorong Blukar Prigi Bodri, Bodri Bodri, Bodri Kalikutho K. Petung K. Lampir Kutho 2 3 Inlet Outlet Outlet Outlet Inlet Inlet Inlet Inlet Inlet Outlet Outlet inlet Inlet 4 Mangkang Mangkang Sojomerto Subah Mangkang Boja Sojomerto Subah Kalibodri Kalibodri Sojomerto Plelen Plelen 5 Mangkang Kedungpucung Sojomerto Tmr Jatisari Utara Palir Trayu Sojomerto Slt Jatisari Slt Gemuh Skl Magangan Besokor Plelen Karangjati 6 36 2 27 53 44 67 32 62 67 78 2 79 88 7 Kategori 8 PENGAMATAN Total Padatan Laju Sedimentasi Tersuspensi/TSS (mg/ltr) Nilai 9 10 (mm/th) 11 12

BKPH

RPH

PETAK

Kategori Nilai Kategori 1.207 Baik 0.365 Baik 1.088 Baik 3.108 Sedang 0.024 Baik 3.746 Sedang 3.455 Sedang 0.799 Baik 4.972 Sedang 0.844 Baik 2.193 Sedang 3.952 Sedang 4.854 Sedang

28.556 Baik 7.693 Baik 11.168 Baik 11.568 Baik 12.929 Baik 54.196 Sedang 15.951 Baik 51.565 Sedang 7.900 Baik 29.335 Baik 20.200 Baik 5.496 Baik 7.801 Baik

333.333 Sedang 216.667 Sedang 200.000 Sedang 150.000 Sedang 166.667 Sedang 316.667 Sedang 366.667 Sedang 200.000 Sedang 150.000 Sedang 300.000 Sedang 283.333 Sedang 133.333 Sedang 133.333 Sedang

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

43

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Pengukuran debit sungai dilakukan untuk mengetahui perilaku debit sebagai respon adanya perubahan karakteristik biogeofisik yang berlangsung dalam suatu DAS (oleh adanya kegiatan pengelolaan DAS) dan/atau adanya perubahan iklim lokal (fluktuasi musiman atau tahunan).

Gambar 9. Grafik Hasil Pemantauan KRS Semester I Tahun 2013 Berdasarkan Pemantauan debit (KRS : Koefisien Rejim Sungai) Semester I tahun 2013 menunjukan bahwa skor tertinggi terdapat pada SPL 06 Sungai Glagah, sedangkan nilai terendah terdapat pada SPL 12 Sungai Petung. Berdasarkan hasil pemantauan dari 13 SPL yang dipantau semua SPL masih berada di bawah baku mutu yang ditetapkan (KRS<50) (Peraturan Dirjen RLPS N0 4 tahun 2009 tentang Pedoman Monitoring dan Evaluasi DAS). Sedimen merupakan hasil proses erosi yang umumnya mengendap di bagian bawah. Laju sedimentasi di suatu sungai menunjukan hasil erosi bersih dari seluruh kawasan hutan yang berada pada daerah tangkapan air sungai tersebut. Dari gambar 4 dapat dilihat besarnya laju sedimentasi dari 13 SPL 6 SPL masih dalam kategori baik dengan laju sedimentasinya kurang dari 2 mm/th dan 7 SPL masuk kategori sedang (2-5 mm/th)

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

44

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Gambar 10.. Grafik Sedimentasi Maksimal Semester I Tahun 2013 Pengukuran Padatan Tersuspensi menunjukkan besarnya partikel-partikel kecil yang terlarut dalam aliran dan ditentukan berat atau konsentrasinya setelah dilakukan proses tertentu.

Gambar 11. Grafik TSS Maksimal Semester I Tahun 2013 Sementara dari hasil Pemantauan Padatan Tersuspensi (TSS) menunjukan bahwa dari 13 SPL yang di pantau semua SPL masuk kategori sedang .Tingginya TSS ini dikarenakan banyaknya bahan partikel yang tidak terlarut seperti pasir, lumpur, tanah dan bahan organik lain akibat

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

45

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

adanya kegiatan penggelolaan hutan maupun penggarapan lahan baik di dalam kawasan dan di luar kawasan hutan. 2.2. Intensitas Hujan Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013, satu bulan sekali Lokasi Pemantauan : SPL Curah Hujan Tabel 6. Lokasi SPL Curah Hujan
No SPL 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 BKPH Kantor KPH Subah Subah Subah Plelen Plelen Plelen Sojomerto Sojomerto Kalibodri Boja Boja Boja Boja Mangkang Kalibodri Kalibodri Sojomerto RPH Subah Pucungkerep Pucungkerep Banyuputih Karangjati Sojomerto Selatan Sojomerto Selatan Tanjung Ngareanak Darupono Trayu Kedungpane Palir Pongangan Gemuhsingkalan Besokor Lokasi Kantor KPH RD RPH Subah Petak 15 Petak 1, 6 dan 7 RD Asper Plelen RD RPH Banyuputih RD RPH Karangjati Klantung RD RPH Sojomerto Selatan RD RPH Tanjung RD RPH Ngareanak Persemaian Sekepyar RD RPH Trayu RD RPH Kedungpane RD RPH Palir RD RPH Pongangan RD RPH Gemuhsingkalan Petak 4 F

Gambar 12. SPL Curah Hujan

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

46

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Alat dan Bahan Ombrometer, Gelas Ukur, Tallysheet Metode Pemantauan Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-67 tentang Pengukuran Curah Hujan Catat hari dan tanggal serta waktu terjadinya hujan Tentukan lama hujan (menit dan jam) Buka kran dan tampung airnya dengan menggunakan gelas ukur Catat berapa volume air yang tertampung dalam satuan ml. (sesuai blangko) Lakukan pengukuran setiap hari setelah hujan turun , biasanya dilakukan pada jam 7 pagi hariberikutnya. Kirim laporan setiap bulan ke KPH sesuai blangko

45

45
120

Gambar. Sketsa Ombrometer dan Tata Letaknya

Hasil Pemantauan Berdasarkan hasil monitoring/pemantauan curah di 18 lokasi SPL didapatkan bahwa kejadian hujan Semester I tahun 2013 tergolong sangat tinggi. Untuk hasil pemantauan curah hujan selengkapnya tersaji pada Tabel 7.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

47

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Tabel 7. Hasil Pemantauan Curah Hujan Semester ITahun 2013


No SPL 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Lokasi Kantor KPH BKPH Subah BKPH Subah BKPH Subah BKPH Plelen BKPH Plelen BKPH Plelen BKPH Sojomerto BKPH Sojomerto BKPH Kalibodri BKPH Boja BKPH Boja BKPH Boja BKPH Boja BKPH Mangkang BKPH Kalibodri BKPH Kalibodri BKPH Sojomerto Curah Hujan/Bulan (MM) Januari Februari Maret 117.00 1000.00 98.10 464.50 642.00 932.00 473.00 384.00 381.00 674.50 785.50 510.00 302.00 480.50 690.00 456.00 302.00 96.00 14.50 20.00 20.50 April 66.00 18.00 Mei 40.00 90.00 Juni 62.00 19.00 Jumlah Total 401.00 1940.00 260.10 1754.50 2322.00 1912.00 1754.50 1652.50 1577.00 1974.00 15161.00 2171.50 1760.00 1013.50 992.50 2550.10 2464.00 1346.00 2389.23

380.00 150.00 190.00

80.00 140.00

345.00 438.50 234.50 108.00 164.00 630.00 225.00 285.00 270.00 270.00 580.00 118.00 80.00 116.00 86.00 409.50 217.00 262.00 287.00 173.00 439.00 653.00 183.00 242.00 375.50 340.00 379.50 300.00 177.00 460.00 137.00 104.00 265.50 66.00 89.00 142.00 78.00 315.00 84.00 213.00 81.50 140.00 67.00 224.00 53.00 260.00 71.00 134.00 54.00 161.00

349.00 216.50 392.00 105.00 206.00

9370.00 4250.00 619.00 355.00 192.00 375.00

900.00 225.00 325.10 135.00 275.00 669.00 254.00 619.00 251.00 215.00 228.00 63.00 530.00 70.00 153.00

RATA - RATA

2.3. Penurunan Kualitas Kimia Air Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Semester II - 2013 Alat dan Bahan _ Metode Pemantauan _ Hasil Pemantaun _ 2.4. Penggunaan B3 Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Januari Juni 2013, satu bulan sekali Lokasi Pemantauan : Seluruh Kawasan Pengelolaan Hutan Alat dan Bahan Tally sheet

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

48

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Gambar 13. Sosialisasi dan TPA, TPS B3 Metode Pemantauan Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-43 tentang Pengelolaan B3, yaitu : Catat jenis B3 yang ditemukan di lapangan sesuai dengan blangko yang tersedia Ambil wadah B3 yang ditemukan di lapangan dan simpan di Tempat Penampungan Sementara (TPS) di masing masing RPH. Sosialisasi tentang penggunaan B3 dilarang dan yang boleh digunakan kepada pesanggem setiap monitoring ke lapangan. Kirim laporan dan wadah B3 setiap bulan ke kantor KPH

Hasil Pemantaun Pemantauan penggunaan B3/bahan kimia dilakukan di wilayah KPH Kendal meliputi areal persemaian dan lokasi tanaman, pemantauan ini dilakukan untuk mengetahui jenisjenis bahan kimia apa saja yang boleh digunakan maupun yang dilarang berdasarkan Undang-undang dan Prinsip FSC. Berdasarkan pemantauan selama Semester I - 2013 didapatkan hasil sebagai berikut, seperti yang tercantum pada tabel 8

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

49

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Tabel 8. Rekapitulasi Pemantauan Penggunaan Bahan Kimia Semester I 2013


NO 1 I. INFORMASI KIMIA : JENIS B3 YANG a. BAHAN AKTIF MERK DAGANG DIGUNAKAN b. RUMUS KIMIA c. BERAT MOLEKUL 2 3 4 JENIS B3 YANG DILARANG DIGUNAKAN WUJUD 5 NO REGISTRA SI CAS 6 LOKASI PENGGUNA BKPH 7 RPH 8 PETAK 9 10 Bahan Digunakan (gr/kg/lt/btl) 11 NIHIL CARA PENGGUNAAN Berat Limbah Luas Intensitas Dalam Total Penggunaan (gr/kg) Penggunaan 1 Bulan (gr/kg/lt/btl) (HA) 12 13 14 15 TUJUAN PENGGUNAAN 16 TARGET TANAMAN 17 KETERANGAN 18

II. 1

JENIS B3 YANG BOLEH DIGUNAKAN Herbisida Rhoundup Isopropilamina Glyphosate 480 g/l

Cair

Plelen Kalibodri

Plelen Tanjung

102 h 57

pesanggem penggarap

0,2 lt 1 btl

0,1 1

2x

0,4 lt 1 btl

20 gr

membasmi alang alang meningkatkan produksi

alang2 tumb. Bawah memberi arahan agar tidak menggunakan b3 terus menerus

Kalibodri Mangkang

Tanjung Mangkang

Herbisida

Tuntas 300/100 IPA Glifosat 300 g/l + AS 2,4 D dimetilamina 100 g/l

Cair

Plelen

Plelen

73c 72 a 72a 55a 38 30a 32 36 102 h

KTH KTH KTH KTH Solikin Likin Rokomen pesanggem

4 2 1 2 2 1 0,5

btl btl btl btl btl btl btl btl lt

4 3 14 5 0,25 0,25 0,25 0,20 0,2

4 2 1x 1x

2x

2 1,5 4 2 1 2 2 2 1

btl btl btl btl btl btl btl btl lt

40 gr

rumput rumput membasmi gulma membasmi gulma gulma rumput mematikan rumput mematikan rumput membasmi alang alang

rumput rumput rumput rumput rumput rumput gulma gulma alang2

Kalibodri

Tanjung

57

Penggarap

1 btl

1 btl

meningkatkan produksi

rumput

3 4 5

Pupuk Pupuk Pupuk

Urea SP36 Urea Tablet

NPK NPK NPK

Butiran Butiran Tablet

Subah

Subah

Jatsari Utr Pucungkerep Pucungkerep Jatsari Slt

Kalibodri

Subah Magangan Pongangan

18d 18d 49g 62a 64a 65b 25c 79 98c 98e

Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani Perhutani

1.716 100 100 112.1 174.3 940 139.4 77.6

kg

19.5 0.5 0.5 1.3 2 10.9 1.6 0.9 3.5 3.5

1 1

1.716 100 100 112.1 174.3 940 139.4 77.6 30.8 6.843

kg

pemupukan pemupukan pemupukan

diberikan saran agar tidak menggunakan B3 secara terus menerus

pemupukan pemupukan

keb.pangkas keb.pangkas tan.pemb tan.rutin tan.rutin tan.pemb jati SP pemupukan th ke III jati th. 2011

100

Dari hasil pemantauan selama Semester I - 2013 teridentifikasi 3 jenis bahan kimia yang digunakan di wilayah KPH Kendal semua jenis bahan kimia tersebut masuk kategori boleh digunakan. 3. Keberadaan KBKT (NKT 4.1a Mata Air dan NKT 4.1b Daerah Aliran Sungai) Waktu dan Lokasi Pemantauan Semester II - 2013 Alat dan Bahan _ Metode Pemantauan _ Hasil Pemantauan Monitoring dan Evaluasi KBKT Tahun 2013 belum dilaksanakan pada Semester I-2013 b. Pemantauan Lingkungan Biologi 1. Vegetasi Pemantauan lingkungan meliputi pemantauan terhadap perubahan struktur dan keanekaragaman vegetasi Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Juli 2013 Lokasi Pemantauan : 62 transek biodiversity

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

50

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Alat dan Bahan Tambang, phiband, hagameter, tallysheet Metode Pemantauan Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-53 tentang Monitoring dan Evaluasi Biodiversity a. Kawasan Lindung
C 10 m A A 10 m B C 20 m D 500 m B Arah lintasan D

Metode pengamatan yang digunakan adalah metode garis berpetak : Petak berukuran 2 x 2 m : semai (A) Petak berukuran 5 x 5 m : pancang (B) Petak berukuran 10 x 10 m : tiang (C) Petak berukuran 20 x 20 m : pohon (D) (25 plot) (25 plot) (25 plot) (25 plot)

Untuk tumbuhan bawah Petak ukuran 1 x 1 m sepanjang 100m (ada 11 petak)


1m

1m

Garistengah lintasan pengamatan 10 m 100 m 10 m

Catat jenis tumbuhan bawah, semai, pancang, tiang dan pohon di setiap petak pemantauan sesuai blangko pemantauan.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

51

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Keterangan : Tumbuhan bawah : tumbuhan tidak berkayu yang pada saat dewasa tingginya < 4m Semai : anakan pohon yang mempunyai tinggi < 1,5m Pancang : anakan pohon dengan ketinggian > 1,5 m dan diameter < 10 cm Tiang : tanaman berkayu dengan tinggi > 1,5 m dan diameter 10-19 cm Pohon : tanaman berkayu dengan > 1,5 m dan diameter 20 cm

b. Kawasan Produksi

r =17.8 r r

20m

100m

mm
Metode yang diganalan dalam pengambilan data semai, pancang, tiang dan pohon adalah metode lingkaran (R= 17,8 m) panjang transek 500m (6 plot) Untuk tumbuhan bawah = di lokasi kawasan lindung (petak ukuran 1 x 1 m) Blangko pemantauan vegetasi kawasan produksi sama seperti blangko pada kawasan lindung. Hasil Pemantauan Survey Biodiversity Tahun 2013 dilaksanakan pada Semester II Tahun 2013 2. Satwa Pemantauan lingkungan meliputi pemantauan terhadap kelimpahan dan keanekaragaman jenis satwa Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : satu bulan sekali untuk pemantauan persebaran dan jumlah jenis satwa sedangkan untuk pemantauan keanekaragaman dan populasi satwa pada Semester II/2013. Lokasi Pemantauan : Seluruh kawasan hutan dan 62 transek biodiversity Alat dan Bahan Binokuler, tallysheet, meteran, kompas

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

52

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Metode Pemantauan Pengamatan langsung, informasi dari masyarakat dan monev biodiversity (Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-53 tentang Survey Biodiversity dan SOP No Knd/SOP/Lingk-19 tentang Pemantauan Satwa) a. Mamalia
S S r O d Arah transek

S 500m

Gambar. Desain transek garis pengamatan mamalia besar; d = jarak, tegak lurus antar posisi satwa dengan lintasan pengamatan (d=r.Sin), r=jarak antaratwa liar dengan pengamat, =sudut antar posisi atwa dengan lintasan pengamatan, O=posisi pengamat dan S=posisi satwa. Pengamatan satwa jenis mamalia dilakukan dengan metode transek garis (line transek) sepanjang 500m. Dilakukan tiga kali setiap hari ,yakni : Pagi hari (sekitar pukul 05:30 09:00) Sore hari (sekitar pukul 14:30 18:00) Malam hari (sekitar 19:00 23:00) Pengamat berjalan perlahan mengikuti arah dan letak garis transek, sekaligus mencatat semua jenis satwa yang dijumpai baik langsung maupun tidak (suara/jejak). Data jenis-jenis satwa beserta ciri-ciri populasinya yang boleh dicatat hanyalah satwa yang terletak di depan posisi pengamat. Pengamatan dilakukan 2x ulangan setiap jalurnya

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

53

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

b. Aves (burung)

100 m 500 m

Metode pemantauan aves (burung) yang digunakan adalah kombinasi transek garis dengan variable circular plot (VCP). Jarak antar titik pusat plot yang satu dengan lainnya adalah 100m sedangkan panjang setiap transek adalah 500m (6 plot)

Pengamatan burung dilakukan 2 kali setiap hari yaitu : Pagi hari (pukul 05:30 09:00) Sore hari (pukul 15:00 18:00)

Pengamatan dilakukan pada seluruh luas lingkaran pengamatan dalam interval 5 menit selama 15 menit. Pengamat berjalan menuju plot pengamatan 5 menit ke-1 (istirahat) 5 menit ke-2 (pengamatan I) 5 menit ke-3 (pengamatan II) 5 menit ke-4 (pengamatan III)

Pengamatan dilakukan 2x ulangan setiap jalurnya. Catat hasil pengamatan aves (burung) yang dijumpai di plot pengamatan sesuai blangko.

c. Herpetofauna (Reptil dan Amphibi) Pengamatan jenis reptil dan amphibi dilakukan dengan menggunakan metode penghitungan secara visual (Visual Encounter Survey = VES). Transek pengamatan sepanjang 500m lebar 20m. Dilakukan pada malam hari (pukul 19:00 23:00) Pengamatan dilakukan 2x ulangan setiap jalurnya. Untuk jenis katak yang ditemukan, masukkkan dalam kantong plastik untuk dilakukan identifikasi jenis berdasar buku panduan. Catat reptil/amphibi yang ditemui disepanjang transek /jalur pengamatan sesuai blangko.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

54

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Hasil Pemantauan Untuk pemantauan satwa selama semester I tahun 2013 ditemukan 50 jenis Aves, 22 jenis Mamalia dan 22 jenis Herpetofauna. Hal ini menunjukkan ada peningkatan keanekaragamn jenis untuk aves dan herpetofauna. Adapun jenis jenisnya dapat dilihat pada tabel 9. Untuk pemantauan keanekaragaman dan populasi satwa dilaksanakan pada Semester II Tahun 2013 Tabel 9. Jenis Satwa Liar Hasil Pemantauan Semester I Tahun 2013
KELOMPOK 1 Aves NAMA JENIS SATWA 2 Alap-Alap NAMA LATIN 3 Falco moluccensis STATUS KONSERVASI 4 IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, PP No.7 Th.2000 IUCN Rentan (Vu), Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 IUCN LC IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 IUCN LC IUCN LC IUCN Rentan (Vu), Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 IUCN LC IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN Rentan (Vu), Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999

1 2 Ayam Hutan Hijau Gallus varius 3 Ayam Hutan Merah Gallus gallus Bangau Tong-tong Leptoptilos javanica 4 5 Bentet Kelabu / Plentet/Cendet Lanius schach Betet Psittacula alexandri 6 7 Bondol Jawa / Emprit Lonchura leucogastroides 8 Bubut Alang-Alang Centropus bengalensis Burung Hantu/Kukuk beluk Strix leptogrammica 9 10 Caladi Ulam Dendrocopos macei 11 Cekakak Jawa / Tengkek buto Halcyon cyanoventris 12 Cekakak Sungai Halcyon chloris Celepuk Kalung Otus lempiji 13

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

55

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

KELOMPOK 1

NAMA JENIS SATWA 2

NAMA LATIN 3 Prinia familiaris Orthotomus ruficeps IUCN LC IUCN LC

STATUS KONSERVASI 4

14 Ciblek 15 Cinenen Kelabu 16 Dederuk Jawa/Puter Elang Hitam 17


Elang Ular Bido

Streptopelia bitorquata IUCN LC Ictinaetus malayensis IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 Spilornis cheela IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999

18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Gagak Hitam Gagak Hutan Gelatik Batu Kelabu Gemak loreng Jalak hitam Kadalan Birah Kepodang Kuntul Kutilang / Cucak Kutilang Madu gunung Madu Pengantin / Colibri Merak

Corvus macrorhynchos IUCN LC Corvus enca Parus major Turnix suscitator IUCN LC IUCN LC IUCN LC

Acridotheres javanicus IUCN DD Phaenicophaeus curvirostris IUCN LC Oriolus chinensis Bulbulcus ibis IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, PP No.7 Th.1999

Pycnonotus aurigaster IUCN LC Aethopyga eximia Nectarinia sperata Pavo muticus Pycnonotus goiavier Pitta guajana Dinopium javanens Picus puniceus Geopelia striata IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN EN, CITES: Apendiks II, PP No.7 /1999 IUCN LC IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 PP No.7 /1999 IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN LC

Kutilang Emas / Cucak gunungPycnonotus bimaculatus IUCN LC

31 32 Merbah Cerucuk / Trocok 33 Merpati / Doro


Pancawarna / Punglor

34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45

Pelatuk Pelatuk bawang Perkutut Pijantung Pipit Benggala Prenjak Punai Hijau Kecil Punai/ Johan/ Katik Puyuh Batu Raja Udang Rajawali

Arachnothera longirostra IUCN LC, PP No.7 Th.1999 Amandava amandava IUCN LC Prinia polychroa Treron olax Treron griseicauda Coturnix chinensis Alcedo meninting Haliastus indus IUCN LC IUCN LC IUCN LC IUCN LC IUCN LC, PP No.7 Th.1999 CITES: Apendiks II, PP No.7 /1999

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

56

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

KELOMPOK 1

NAMA JENIS SATWA 2

NAMA LATIN

STATUS KONSERVASI

46 Sikatan 47 Srigunting 48 Sulingan 49 Tekukur Biasa 50 Tikusan Jumlah Aves 1 MAMALIA 2 3 4 5 6 7 8 9 10


Landak Raya Babi hutan Bajing Gunung Bajing Tanah Garangan Ekor Panjang Garangan Ekor Pendek Jelarang Kelelawar Kijang Kucing Hutan/Blacan

3 4 Muscicapa ferruginea IUCN LC, PP No.7 Th.1999 Dicrurus remifer IUCN LC

Streptopelia chinensis IUCN LC Poliolimnas IUCN LC IUCN Genting (EN), Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 IUCN Rentan (Vulnerable,Vu) IUCN LC IUCN LC, PP No.7 Th.1999

50
Anjing Liar / Hutan/ Ajag Cuon alpinus Sus barbatus Dremomys everetti Lariscus insignis

Herpestes semitorquatus IUCN DD Herpestes brachyurus IUCN DD Ratufa bicolor IUCN LC, CITES: Apendiks II, PP No.7/1999

Emballonura monticola IUCN LC Muntiacus muntjac Felis bengalensis Hystrix brachyura Priondon lingsang IUCN LC, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, Cites Appendix I, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, Cites Appendix III, PP No.7 Th.1999 Tidak dilindungi

11 12 Lingsang
Lutung Kelabu

Trachypithecus auratus PP No.7 /1999, CITES: Apendiks II, IUCN EN Macaca fascicularis Mydaus javanensis Diplogale hosei Cervus timorensis Manis javanica Tupaia montana Tupaia minor Tupaia tana IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 PP No.7 /1999, IUCN LR IUCN LC, PP No.7 Th.1999 PP No.7 /1999, CITES: Apendiks II, IUCN Kritis (CR) PP No.7 Th.1999, Cites Appendix II, IUCN Genting (EN) IUCN LC IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 IUCN LC, Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999

13
Monyet Ekor panjang

14 15 Musang 16 Musang Gunung 17 Musang Luwak


Rusa

Paradoxurus hermaphrodites PP No.7 /1999

18
Trenggiling

19 20 Tupai Gunung
Tupai Jegidik/Tupai Kecil

21
Tupai Tanah

22 Jumlah Mamalia 22

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

57

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

KELOMPOK 1

NAMA JENIS SATWA 2 Biawak/Mencawak

NAMA LATIN 3 Varanos salvator

STATUS KONSERVASI 4 IUCN LC, CITES: Apendiks II

HERPETOF AUNA

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Bancet Katak Air / Kolam Katak Hijau Klarap /Cicak Terbang Tokek Ular Ular Ari" Angon Ular Dedor Ular Dudak Ular Gadung Ular Hijau Ular Kayu Ular Piton Ular Sanca / Phyton Ular sawah Ular Sawo Ular Sendok Jawa / Cobra Ular Sowo Macan

Limnonectes microdiscus IUCN VU, PP No.7 Th.1999 Rana hosii IUCN LC Rhacophorus reinwardtii IUCN Hampir Terancam (NT), PP No.7 Th.1999 Draco volans PP No.7 Th.1999 Gekko gecko IUCN LC

Ahaetulla prasina Dryophis prasinus Phython raticulatus Python reticulatus Lycodon aulicus Naja sputatrix

IUCN LC IUCN LC, Cites Appendix II CITES: Apendiks II, PP No.7 /1999 Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 Tidak dilindungi CITES: Apendiks II

19 20 Ular Tanah 21 Ular Tikus /Koros/Jali 22 Ular Welang Jumlah Herpo 22

IUCN Rentan (Vu), Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 Phyton molurus IUCN Rentan (Vu), Cites Appendix II, PP No.7 Th.1999 Calloselasma rhodostoma Ptyas korros Bungarus fasciatus IUCN LC, PP No.7 Th.1999

3. Fungsi Perikanan Pemantauan lingkungan terhadap fungsi perikanan dilakukan untuk mengetahui perubahan struktur ancaman kegiatan perikanan terhadap fungsi perikanan. Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013, satu bulan sekali untuk pemantauan kegiatan perikanan Lokasi Pemantauan : pada lokasi perikanan Alat dan Bahan Tallysheet, alat tulis Metode Pemantauan Pemantauan langsung di lokasi perikanan dan wawancara dengan pencari ikan.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

58

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Gambar 14. Kegiatan Perikanan Hasil Pemantauan Berdasarkan hasil monitoring pada lokasi perikanan Semester I tahun 2013 masih ditemukan penggunaan bahan strum dalam kegiatan perikanan selain menggunakan jala maupun pancing. Tabel 10. Hasil Monitoring Aktifitas Perikanan Semester 1/2013
LOKASI No 1 BKPH Subah PETAK 23 4,6 21 18 34 41,41 66d,66c 98b, 97c,87e 88c, 95c, 95b 81f, 82a NAMA SUNGAI/WADUK/MA TA AIR Kali Gebang Kali Kitiran Kali Alang Kali Lengser Kali Aji Prigi Kali Banyuputih Kali Khuto Kali Lampir Kali Belo JENIS IKAN unjar, lele,tawes, udang, wader JENIS GANGGUAN pancing, jala Tindakan Yang Dilakukan pencari ikan agar menjaga ekosistem air/sungai dengan baik sosialisasi kepada para pencari ikan agar tidak memakai setrum dan obat2an memberi arahan agar tidak menggunakan racun/B3, maupun setrum dan agar menggunakan alat yang ramah lingkungan - melaksanakan sosialisasi kepada masyarakat pencari ikan dilarang menggunakan B3 seperti desis, lanet, matador, strum memberikan penyuluhan pada orang yg sedang melakukan aktifitas mencari ikan pada sungai tersebut mana yang benar dan mana yang tidak benar dalam mencari ikan di sungai sosialisasi memberi peringatan dan menyuruh pulang patroli - melarang menggunakan accu didalam kawasan hutan - menghimbau agar tidak menggunakan B3 pada bulan Februari dan Maret di Kali Kutho dan Kali Lampir tidak ada aktivitas perikanan karena ada peningkatan permukaan air keadaan sungai sedang banjir KETERANGAN

Plelen

wader

pancing, jala, setrum

Sojomerto

33,34,35 29

Sungai Blukar Sungai Tempuk

udang, wader, lontos, lele, kotes

jala, pancing

masyarakat sekitar sungai blukar sadar tidak menggunakan B3 dalam mencari ikan

Kalibodri

78,79 90 75

Kali Bodri Kali Blorong Kali Penggung

nila , boso, wader, khutuk udang, gabus, lele

jala, pancing

sungai Kalibodri sering banjir maka jarang ada kegiatan mencari ikan

Boja

20, 24, 19 15,14, 56, 55, 57 22

Sungai Selangen Sungai Blorong Sungai Glagah

lele, gabus, wader

pancing, setrum

pada semester I sering tidak ada aktifitas karena sungai banjir dan keruh

Mangkang

34,36,37 37, 36 15, 45

Kali Besole Dawung Kali Blorong

wader, kotes

setrum accu jaring, pancing

berjanji tidak akan menggunakan setrum lagi pada semester I sering tidak ada aktifitas karena sering hujan dan sungai banjir

4. Keberadaan KBKT NKT 1. CA Pagerwunung, CA Ulolanang, HAS Subah, HAS Kaliwungu dan NKT 2.3. Spesies Interest, NKT 3 Ekosistem RTE) Waktu dan Lokasi Pemantauan Semester II Tahun 2013 Alat dan Bahan _

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

59

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Metode Pemantauan _ Hasil Pemantauan Monitoring dan Evaluasi Kawasan Bernilai Konservasi Tinggi (KBKT) Tahun 2013 dilaksanakan pada Semester II-2013 c. Pemantauan Lingkungan Sosial 1. Wana Wisata Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : satu tahun sekali Lokasi Pemantauan : Buper adinuso, Curug sewu dan Goa Kiskendo

Gambar 15. Wana Wisata KPH Kendal Alat dan Bahan Alat Tulis, Komputer, Data Monografi Desa, Quesioner dan Karcis Tanda Masuk ( KTM ) dari pengunjung Metode Pemantauan Wawancara dan Analisa data Kuantitatif Hasil Pemantauan Jalan menuju obyek wana wisata aman dan nyaman untuk pemakai jalan / pengunjung Sampah-sampah pengunjung bisa terkumpulkan dengan baik Kebutuhan sarana MCK terpenuhi Tersedianya pos jaga di pintu masuk obyek wana wisata Kondisi kayuhutan tetap terjaga keutuhannya dan kelestariannya Tidak adanya kejadian kebakaran di lokasi obyek wana wisata Kualitas air bersih sesuai dengan peruntukannya Tidak ada / kecilnya tingkat erosi dan sedimentasi Kekayaan jenis vegetasi bisa dipertahankan dan tidak ada yang punah

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

60

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Kekayaan jenis satwa bisa dipertahankan dan tidak ada yang punah Tersedianya sumber mata pencaharian bagi masyarakat sekitar hutan Peningkatan pendapatan masyarakat sekitar hutan Tidak adanya dampak negatif dari pengelolaan hutan menurut persepsi masyarakat Tidak adanya konflik

2. Keberadaan KBKT (NKT 5 dan NKT 6) Waktu dan Lokasi Pemantauan Semester II Tahun 2013 Alat dan Bahan _ Metode Pemantauan _ Hasil Pemantauan Monitoring dan Evaluasi Kawasan Bernilai Konservasi Tinggi (KBKT) Tahun 2013 dilaksanakan pada Semester II-2013 3. Ketenagakerjaan Pemantauan indikator ketenagakerjaan dilakukan untuk mengetahui peningkatan kesempatan kerja terhadap adanya kegiatan pengelolaan hutan serta terjaminnya kesehatan dan keselamatan kerja Peningkatan Kesempatan Kerja Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : satu tahun sekali Lokasi Pemantauan : 82 desa hutan dan pada setiap bidang kegiatan pengelolaan hutan Alat dan Bahan Kuesioner, alat tulis, data monografi desa Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan Pemantauan terhadap peningkatan kesempatan kerja meliputi pemberian kesempatan kerja, dan pelatihan / job training.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

61

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

a. Karyawan Pelatihan K3 pada bulan Maret 2013 yang diikuti oleh mandor tebang serta Pendidikan dan Latihan (Diklat) Kursus Penjenjangan (KP) 1 dan KP 2 yang diikuti oleh karyawan dan pejabat KRPH, Pelatihan Lingkungan Bidang Fisik Kimia dan Perikanan yang diikuiti oleh fasilitator lingkungan pada tanggal 5 6 Maret 2013. b. Masyarakat Studi banding Budidaya Ikan Lele Dumbo pada bulan April 2013 di Pemalang yang diikuti oleh LMDH c. Pemantauan terhadap sumber dampak pemberian kesempatan kerja kepada MDH dilakukan untuk mengetahui keterlibatan MDH dalam pengelolaan hutan, keterlibatan peran wanita dalam pengelolaan hutan dan mengetahui besarnya upah yang diterima pekerja hutan.. d. Pada tahun Semester I 2013 terjadi penyerapan tenaga kerja akibat kegiatan penebangan hutan 74 orang.

Gambar 16. Pelatihan Terjaminnya Kesehatan dan Keselamatan Kerja Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : Seluruh lokasi kegiatan pengelolaan hutan Alat dan Bahan Kuesioner, data SDM Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif, sesuai SOP no. KND/SOP/Sos-64 tentang Inspeksi Keselamatan dan Kesehatan Kerja, SOP no. KND/SOP/K3-34 tentang Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan Kerja

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

62

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Hasil Pemantauan a. Pekerja di KPH Kendal mendapat jaminan kesehatan dan keselamatan dari perusahaan berupa keikutsertaan dalam jamsostek, melakukan investigasi apabila terjadi kecelakaan kerja dan inspeksi terhadap kepatuhan penggunaan APD pada setiap kegiatan pengelolaan. Semester I/2013 pekerja yang terdaftar sebagai peserta Jamsostek sebanyak 272 orang, b. Pada Semester I/2013 tidak dilakukan investigasi K3 karena tidak terjadi kecelakaan kerja dalam kegiatan pengelolaan hutan KPH Kendal. c. Untuk inspeksi K3 semester I/2013 dilaksanakan di kegiatan yang beresiko tinggi (kegiatan tebangan). Sesuai hasil inspeksi K3 semester I/2013 terkait dengan penggunaan APD dalam kegiatan tebangan diketahui hampir sebagian besar pekerja patuh terhadap aturan penggunaan APD dalam kegiatannya namun masih ada beberapa yang belum mau menggunakan APD dengan alasan tidak terbiasa. 4. Perekonomian Desa Pemantauan perekonomian desa dilakukan untuk mengetahui peningkatan pendapatan masyarakat desa hutan akibat adanya kegiatan pengelolaan hutan. Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : 82 desa Alat dan Bahan Kuesioner, data PHBM, data monografi desa Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan a. Peningkatan perekonomian desa dapat meningkat sejalan dengan meningkatnya pendapatan masyarakat. Peningkatan perekonomian desa akibat kegiatan pengelolaan hutan antara lain melalui peningkatan kapasitas LMDH, pemberian sharing produksi, pemberian akses SDH seperti tumpangsari, PLDT, pemanfaatan hasil hutan non kayu, pemanfaatan air bersih, bantuan PKBL maupun penyerapan tenaga kerja dalam pengelolaan SDH. b. KPH Kendal KPH Kendal telah melakukan pembinaan usaha produktif dan koperasi LMDH dalam rangka peningkatan kapasitas LMDH, memberikan akses kegiatan tumpangsari, PLDT, pemanfaatan hasil hutan non kayu, pemanfaatan air bersih Sedangkan dalam penyerapan tenaga kerja lokal untuk pengelolaan SDH kegiatan yang dilakukan antara

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

63

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

lain persemaian, pemeliharaan maupun tebangan sehingga masyarakat mendapatkan penghasilan dalam rangka meningkatkan perekonomiannya 5. Kelembagaan Pemantauan kelembagaan dilakukan untuk mengetahui peningkatan pola hubungan antara pengelola hutan dengan masyarakat desa hutan. Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : 82 desa Alat dan Bahan Kuesioner, data monografi desa, data PHBM Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan Sampai dengan Semester I/2013 di KPH Kendal telah terbentuk 82 LMDH yang semuanya mempunyai akta notaris dan renstra LMDH, dan hampir semua masyarakat desa hutan yang cukup umur ikut terlibat menjadi anggota LMDH. Jumlah keanggotaan 17.425 orang 6. Budaya Pemantauan komponen budaya terkait dengan keberadaan KBKT (NKT 6.1. Situs Budaya). Pemantauan dilakukan untuk mengetahui perubahan viabilitas dan status ancaman terhadap target konservasi Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Satu tahun sekali Lokasi Pemantauan : 14 Situs Budaya

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

64

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Tabel 11. Lokasi Situs Budaya


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 BKPH Gua Kukulan Sojomerto Gua Kiskendo Boja Makam Mbah Demang Plelen Petilasan Tulang Bawang Boja Makam Kethik Tunggul Mangkang Prabowo Sumekto Makam Kyai Merto Subah Makam Kyai Gering Plelen Makam Kyai Gluput Plelen Makam Kyai Santri Sojomerto Makam Ki Tirto Maruto Plelen Sendang Biyung Sami Boja Sendang Sikenyes Boja Batu Mushola Boja Curug Lingseng Boja Nama Situs Lokasi RPH Sojomerto Timur Trayu Plelen Darupono Mangkang Jatisari Selatan Karangjati Karangjati Sojomerto Selatan Plelen Ngareanak Ngareanak Ngareanak Ngareanak Petak 39 d 67 h 105 c 15 c 34 d 46 f 87 d 88 d 49 a 102 71 u 71 e 71 u 71 u

Alat dan Bahan Kuesioner, data monografi desa, data PHBM Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan Keberadaan situs budaya masih tetap dimanfaatkan masyarakat untuk melakukan ritual budaya serta telah dilakukan kegiatan kesepakatan bersama dalam pengamanan situs dan pembentukan pengurus situs. 7. Pendidikan Pemantauan pendidikan dilakukan untuk mengetahui peningkatan kapasitas SDM masyarakat Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : 82 desa Alat dan Bahan Kuesioner, data monografi desa, data PHBM Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan Kegiatan di bidang pendidikan belum ada kegiatan di Semester I/2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

65

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

8. Kerawanan Hutan Pemantauan kerawanan hutan dilakukan untuk mengetahui peningkatan kasus sengketa tenurial, kehilangan pohon, kebakaran hutan, penggembalaan liar dan perburuan Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Januari Juni 2013, satu bulan sekali Lokasi Pemantauan : Seluruh Kawasan Pengelolaan Hutan Alat dan Bahan Alat tulis Metode Pemantauan Wawancara, patroli, sesuai SOP No. KND/SOP/Sos-32 tentang Monitoring Pencurian Kayu, No. KND/SOP/SOS-50 tentang Perlindungan, Perburuan dan Perdagangan Satwa Liar, No. Knd/SOP/SOS-48 tentang Pengendalian Kebakaran Hutan, No. Knd/SOP/SOS 49 tentang Penggembalaan, No. KND/SOP/SOS 05 tentang Tenurial. Hasil Pemantauan a. Berdasarkan hasil pemantauan tenurial semester I/2013 di KPH Kendal terjadi 1 (satu) kasus di petak 67 RPH Trayu BKPH Boja dengan kasus tukar menukar penggunaan kawasan hutan untuk kawasan pertanian yang disebabkan proses tukar menukar yang tidak tuntas. b. Pada semester I/2013 terjadi gangguan keamanan lain seperti pencurian pohon sebanyak 82 pohon sedangkan penggembalaan liar dan kebakaran tidak terjadi c. Sedangkan alat pelindung diri (APD) yang dimiliki oleh KPH Kendal sebagaimana tercantum pada tabel 12. APD tersebut tersebar di pos pos keamanan yang ada di setiap BKPH, sebagaimana tabel 12. Tabel 12. Rekapitulasi Sarpra APD Keamanan
No 1 2 3 4 Jenis APD Kam Pentungan Gepyok (alat padam) Garpu (alat padam) Borgol Jumlah 15 15 3 13

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

66

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Tabel 13. Pos Keamanan KPH Kendal


No BKPH/RPH/POS Lokasi Pos/Petak 38 28 45 65 83 59 21 65 94 87 77 39 46a 20 7

1 BKPH Mangkang a. Mangkang (Pos Koptu) b. Mugas (Pos Mahoni) c. Palir (Pos 1.3) 2 BKPH Boja a. Kedungpani (Pos 65) b. Ngareanak (Pos 82) c. Trayu (Pos 59) d. Darupono (Pos 26) 3 BKPH Kalibodri a. Gemuhsingkalan (Pos 35) b. Pongangan (Pos 34) c. Magangan (Pos Tenda) d. Tanjung (Pos 32) 4 BKPH Sojomerto a. Sojomerto Timur (Pos 17) b. Sojomerto Selatan (Pos 18) c. Sojomerto Barat (Pos 19) d. Besokor (Pos 20)

9. Kesehatan Masyarakat dan Sanitasi Lingkungan Pemantauan kesehatan masyarakat dan sanitasi lingkungan meliputi peningkatan jumlah sampah, kesehatan masyarakat serta pemantauan sarana dan prasarana kesehatan bagi masyarakat Peningkatan Jumlah Sampah Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : Seluruh Kawasan Pengelolaan Hutan Alat dan Bahan Tally sheet, timbangan Metode Pemantauan Sesuai SOP No. KND/SOP/Ling-74 tentang Pengelolaan Sampah Hasil Pemantauan a. Pemantauan dilakukan terhadap parameter jumlah sampah baik yang diketemukan di kantor KPH maupun di kawasan hutan. Dampak peningkatan jumlah sampah timbul dari kegiatan pengelolaan hutan (persemaian, tanaman, tebangan) maupun dari aktivitas perkantoran dan rumah dinas.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

67

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

b. Dalam rangka pengelolaan sampah di lingkungan kantor KPH Kendal telah dilakukan kerjasama pengelolaan sampah dengan Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kab. Kendal pada tahun 2011. Masa berlaku perjanjian selama 2 (dua) tahun dan akan berakhir pada tahun 2013. Kesehatan Masyarakat Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : Seluruh Kawasan Pengelolaan Hutan Alat dan Bahan Tally sheet, timbangan Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan a. Aspek kesehatan masyarakat merupakan salah satu indikator kesejahteraan masyarakat yang terjamin. Warga yang sehat senantilasa akan bekerja dengan tenang. Tersedianya sarana dan kesehatan sangat menunjang kondisi kesehatan masyarakat. Masyarakat yang sehat dan bersih akan berdampak pada kesejahteraan diri sendiri, keluarga dan lingkungan sekitar. b. Pada semester I/2013 belum ada kegiatan terkait dengan kesehatan masyarakat Sarana dan Prasarana Kesehatan Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan : 82 desa hutan Alat dan Bahan Kuisioner, alat tulis Metode Pemantauan Wawancara dan analisa data kuantitatif Hasil Pemantauan a. Kegiatan sanitasi lingkungan terkait dengan keberadaan sumber air bersih bagi masyarakat sekitarnya berupa sumur, mata air, kaptering air, sumur bor, sungai yang dalam pengelolaan sumberdaya hutan bekerjasama dengan LMDH. Hal ini untuk menjamin ketersediaan air bersih bagi warga masyarakat sehingga berpengaruh pada kesehatan masyarakat.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

68

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

b. Pada semester I/2013 belum ada kegiatan terkait dengan sarana dan prasarana kesehatan 10. Persepsi Pengelolaan Pemantauan dilakukan untuk mengetahui persepsi masyarakat terhadap kegiatan pengelolaan hutan. Waktu dan Lokasi Pemantauan Waktu Pemantauan : Bulan Januari Juni 2013 Lokasi Pemantauan :82 desa hutan Alat dan Bahan Kuesioner, data PHBM Metode Pemantauan Wawancara Hasil Pemantauan Berdasarkan hasil pemantauan terhadap persepsi masyarakat pada semester I/2013, sebagian besar masyarakat menyatakan mendukung kegiatan pengelolaan hutan yang dilakukan Perum Perhutani KPH Kendal. Bentuk dukungan masyarakat telah diwujudkan dengan adanya perjanjian kerjasama pengelolaan hutan bersama masyarakat (PHBM) antara Perhutani dengan 82 LMDH.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

69

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

B. EVALUASI 1. Komponen Lingkungan Fisik Kimia a. Erosi Tanah Pemantauan erosi tanah yang dipantau pada tahun 2009 hingga Semester I/2013 menunjukan indeks erosi (IE) di KPH Kendal masih di bawah baku mutu. Tabel 10. Hasil Indeks Erosi Tahun 2009 Semester I/2013
Lokasi No SPL SPL SPL SPL SPL SPL SPL SPL 1 2 3 4 5 6 7 BKPH Kalibodri Plelen Subah Plelen Sojomerto Mangkang Sojomerto Ket*) KU V TJBK KU V KU V KU V KU V KPPN 2009 0.178 0.032 2010 0.0231 0.0003 0.0021 0.0000 0.0002 0.0473 0.0000 Hasil Pemantauan 2011 0.0002 0.0023 0.0519 0.0010 0.0034 0.0034 0.0011 2012 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 Sem I 2013 0.0005 0.0010 0.0000 0.0093 0.0000 0.0000 0.0000

*) kelas hutan awal penentuan lokasi SPL Dari data Indeks erosi dari tahun 2009 sampai semester I/2013 semua SPL masuk kategori baik (di bawah baku mutu) dan bisa dikatakan tidak terjadi erosi b. Debit Sungai (KRS) Dari hasil pemantauan dapat dilihat bahwa dari tahun 2009 Semester I/2013 ada beberapa SPL menunjukkan penurunan dan beberapa mengalami peningkatan. SPL yang mengalami peningkatan nilai KRS sebagian besar berupa SPL inlet, dimana lokasi tersebut berasal dari luar kawasan (berupa lahan pertanian dan pemukiman) dan juga disebabkan karena tingkat curah hujan yang sangat tinggi. Sedangkan di beberapa SPL yang mengalami penurunan nilai KRS merupakan SPL outlet. disebabkan oleh beberapa faktor antara lain pengelolaan hutan yang berkelanjutan/lestari seperti kegiatan pengkayaan di kawasan perlindungan sempadan sungai dan tidak melakukan tebangan di kawasan perlindungan.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

70

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Gambar 17 . Grafik Nilai KRS Tahun 2009 Semester I/2013 c. Sedimentasi Hasil pemantauan laju sedimentasi mulai tahun 2009 Semester I Tahun 2013 juga

menujukkan penurunan, meskipun pada Semester I tahun 2013 masih ada SPL dengan nilai kategori sedang yaitu SPL 8. Seperti halnya dengan penurunan nilai KRS, penurunan nilai laju sedimentasi ini dipengaruhi oleh pengelolaan hutan yang semakin baik, kesadaran masyarakat akan pentingnya hutan yang semakin meningkat dan peran serta dari stakeholder lain.

Gambar 18. Grafik Nilai Laju Sedimentasi Tahun 2009 Semester I/ 2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

71

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

d. Padatan Tersuspensi Seperti halnya dengan nilia KRS dan laju sedimentasi, pemantauan tingkat padatan tersuspensi juga mengalami penurunan jika dibandingkan tahuntahun sebelumnya meskipun nilai padatan tersuspensi pada tahun Semester I/ 2013 masih masuk kategori sedang (50-400 mg/lt)

Gambar 19. Grafik Nilai Padatan Tersuspensi Tahun 2009 Semester I/2013 Prioritas Penanganan Penetapan prioritas penanganan SPL tersebut didasarkan : 1. Hasil pemantauan tahunan (Koefisien Rejim Sungai/KRS, Sedimentasi, dan padatan tersuspensi/TSS) 2. Kecenderungan di masa akan datang (membaik/memburuk) 3. Kestabilan nilai parameter pemantauan (stabil/tidak stabil) 4. Stndar baku mutu (di bawah/diatas baku mutu) Tabel 15. Prioritas Penanganan SPL
KRS SPL SPL 1 SPL 2 SPL 3 SPL 4 SPL 5 SPL 6 SPL 7 SPL 8 SPL 9 SPL 10 SPL 11 SPL 12 SPL 13 Nama Sungai/DAS Besole/Mangkang Barat Blorong/Balong Blukar/(Damar / Blukar) Prigi/Urang Besole/Balong Glagah/Blorong Blukar/(Damar / Blukar) Prigi/Urang Bodri/Bodri Bodri/Bodri Kuto/Lampir Kuto Petung/Lampir kuto Lampir/Lampir kuto KCN 2 1 1 1 2 2 1 2 2 2 1 1 2 KST 2 1 1 2 2 2 1 2 2 2 1 1 2 BM 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 KRT Status KCN 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 H L L L H H L H H H L L H 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 2 2 Sedimentasi KST 1 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 BM 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 2 2 KRT Status KCN 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 L L L L L L L L H L M H H 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 KST 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 TSS BM 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 KRT Status 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 L L L L L L H L L L L L L Prioritas M L L L M M M M H M L M H

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

72

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Keterangan : KRS TSS KCN KST KRT BM H M L 1 2 : Koefisien Rejim Sungai : Tingkat padatan Tersuspensi : Kecenderungan : Kestabilan : Tingkat Kekritisan : Baku mutu : High (tinggi) : Moderate (Sedang) : Low (rendah) : kecenderungan membaik : kecenderungan memburuk

Dari hasil pemantauan menunjukkan bahwa dari 13 SPL, 2 SPL masuk prioritas High (H), 6 SPL prioritas Medium (M) dan 4 SPL prioritas Low (L). Artinya ada 2 SPL yang perlu penanganan utama yaitu SPL 9 (sungai bodri) BKPH Kalibodri dan SPL13 (sungai Lampir kuto) BKPH Plelen. 2. Komponen Lingkungan Biologi a. Vegetasi Nilai kelimpahan dan keanekaragaman jenis vegetasi berdasarkan survey biodiversity sedangkan semester I/2013 belum dilaksanakan survey biodiversity. b. Satwa Nilai kelimpahan jenis satwa dan nilai keanekaragaman jenis satwa berdasarkan survey biodiversity sedangkan semester I/2013 belum dilaksanakan survey biodiversity.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

73

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

3. Komponen Lingkungan Sosial Tabel 16. Matrik Evaluasi Pemantauan Lingkungan Sosial Semester I/2013
Parameter Lingkungan yang dipantau a. Perekonomian Pendapatan masyarakat Efektifitas penggunaan dana sharing Satuan Rp. LMDH 2009 8,880,000 62 320 5 10,625 2 80 2010 Hasil Pemantauan 2011 9,480,000 42 352 7 13,940 2 82 2012 10,800,000 40 367 9 14,360 2 82 Sem I 2013 6,060,000 367 9 17,425 2 82 Kecenderungan Menurun Meningkat

9,200,000 64 335 7 11,158 2 80

PKBL Mitra binaan Kemandirian usaha produktif Unit b. Kelembagaan Keanggotaan LMDH Orang Kategori LMDH : mandiri LMDH Perjanjian pihak III PKS c. Ketenagakerjaan Serapan tenaga kerja lokal Orang Keseimbangan jender Upah Jmh peserta pelatihan Jmh jenis pelatihan Jmh peserta jamsostek Investigasi K3 Penggunaan APD c. Persepsi Persepsi d. Budaya Perubahan budaya e. Pendidikan Tingkat pendidikan MDH Pemberian beasiswa Jumlah buta aksara f. Konflik Kasus sengketa Mekanisme penyelesaian konflik Strata konflik Pencurian pohon Kebakaran hutan Penggembalaan g. Kesmas Penyakit menular Kesehatan ibu dan anak Air bersih di musim kemarau Jumlah sarana sanitasi lingkungan % Rp. Orang kali Orang Kali kali % % % Orang Orang kasus kasus Ha Pohon Ha Ha kasus Desa Desa Unit

55 70 70 -

60 70 75 3 -

60 80 80 4 1 sosialisasi B/6,6 509 159,05 3 3 pemetaan

70 85 85 2 1

75 85 85 1 pemetaan B/6,6 82 -

1 1 sos/penertiba sos/penertiba n n B/1,3 B/1,3 399 462 23 3 2 1 9

B/6,6 297 140,95 2 -

Dari hasil evaluasi pemantauan lingkungan sosial semester I/2013 didapatkan hasil sebagai berikut : a. Perekonomian Pendapatan Masyarakat Kegiatan pengelolaan hutan secara langsung maupun tidak langsung akan memberikan kontribusi bagi pendapatan rumah tangga masyarakat desa hutan. Pendapatan masyarakat hutan yang didapatkan dari hasil kegiatan pengelolaan hutan dari tahun 2009 hingga

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

74

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

semester I/2013 meningkat. Hal ini terkait dengan meningkatnya harga hasil bumi sehingga pendapatan yang diterima masyarakat cenderung meningkat pula Efektifitas Penggunaan Dana Sharing Pembagian sharing dilakukan setelah kegiatan produksi selesai dilaksanakan. Sehingga dapat dilihat pada saat ada kegiatan pengelolaan hutan, pendapatan rumah tangga masyarakat desa hutan cenderung meningkat PKBL Program Kemitraan Bina Lingkungan (PKBL) merupakan kegiatan penyaluran kredit lunak bagi mitra binaan Perum Perhutani, diharapkan dengan penyaluran PKBL kegiatan usaha produktif mitra binaan dapat meningkatkan perekonomian. Penyaluran dari tahun 2009 hingga Semester I/2013 cenderung meningkat. Kemandirian Usaha Produktif Dari tahun 2009 hingga semester I/2013 kemandirian usaha produktif meningkat, hal ini disebabkan Perhutani memnerikan peluang usaja untuk melakukan kegiatan bersama dalam pengelolaan kawasan hutan b. Kelembagaan Keanggotaan LMDH Keanggotaan LMDH dari tahun 2009 hingga semester I/2013 cenderung meningkat hal ini disebabkan daya tarik terhadap penerimaan sharing sehingga menarik minat menjadi anggota LMDH Kategori LMDH Tetap Perjanjian Pihak III Tetap c. Ketenagakerjaan Serpan Tenaga Kerja Lokal Dalam pelaksanaannya, kegiatan pengelolaan hutan membutuhkan tenaga kerja yang tidak sedikit. Tenaga kerja dari masyarakat lokal/setempat sangat membantu lancarnya kegiatan pengelolaan hutan. Kesempatan masyarakat untuk terlibat pada kegiatan pengelolaan hutan memberikan peluang kerja dan berusaha. Keseimbangan Gender Kesempatan dalam kegiatan pengelolaan hutan tidak hanya dilakukan oleh pekerja laki laki, namun para wanitapun ikut berpartisipasi

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

75

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Upah Upah yang diterima pekerja berdasarkan Upah Minimal Regional, sehingga setiap tahun mengalami kenaikan. Jumlah Peserta Pelatihan Peserta pelatihan semakin beragam dari berbagai unsur di dalam Perhutani sendiri maupun masyarakat Jumlah Jenis Pelatihan Jenis pelatihan disesuaikan dengan kebutuhan, yang telah dilaksanakan pada Semester I/2013 antara lain Pelatihan Lingkungan Bidang Fisik, Kimia dan Perikanan pada tanggal 9 Mei 2013, Pelatihan K3 bagi mandor tebang tgl. 4 Maret 2013, serta Diklat Dilkat Kursus Penjenjangan (KP) 1 dan 2 bagi karyawan Perhutani Jumlah Peserta Jamsostek Jumlah peserta Jamsostek dari tahun ke tahun mengalami penurunan karena meninggal dunia maupun pensiun Investigasi K3 Investigasi tidak dilakukan karena tidak terjadi kecelakaan K3 Penggunaan APD Penggunaan APD dilakukan didalam aktifitas pengelolaan hutan, antara lain kegiatan penebangan, walaupun masih perlu sosialisasi tentang manfaat penggunaan APD bagi keselamatan kerja. d. Persepsi Masyarakat desa hutan mempunyai persepsi terhadap perusahaan (KPH Kendal) yang semakin meningkat. Hal itu dibuktikan dengan jumlah kelompok Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) yang menandatangani perjanjian kerjasama dengan Perum Perhutani KPH Kendal semakin bertambah dari waktu ke waktu. e. Budaya Perubahan budaya dalam masyarakat semakin meningkat hal ini dikarenakan tingkat pendidikan masyarakat semakin meningkat f. Pendidikan Kegiatan bidang pendidikan pada semester I/2013 belum ada kegiatan.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

76

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

g. Konflik Konflik yang terjadi diselesaikan dengan sosialisasi yang melibatkan multipihak, penertiban maupun pemetaan/mapping. Kasus keamanan pada semester I/2013 terjadi pencurian pohon sebanyak 82 pohon, sedangkan kebakaran hutan tidak terjadi. h. Kesehatan Masyarakat Kegiatan dalam bidang kesehatan masyarakat belum dilaksanakan pada semester I/2013 Dari data di atas menunjukkan bahwa : Tingkat kecenderungan a. Hasil pemantauan kualitas fisik air dari tahun 2009 s/d Semester Itahun 2013 sebagian besar cenderung menurun baik untuk nilai KRS, sedimentasi, padatan tersuspensi, erosi dan penggunaan bahan kimia b. Hasil pemantauan kelola sosial baik terkait penyerapan tenaga kerja lokal, pendapatan masyarakat dari hutan mengalami peningkatan dan persepsi masyarakat terhadap Perhutani pun semakin baik dengan tingkat pencurian pada tahun menurun Tingkat kekritisan Dari hasil pemantauan ada beberapa parameter yang masih berada di atas baku mutu seperti padatan tersuspensi yang hampir semua SPL tergolong sedang demikian pula laju sedimentasi Tingkat ketaatan Rencana kegiatan yang telah disusun dalam tahun 2013 ada kegiatan yang belum dapat dilaksanakan karena keterbatasan anggaran.

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

77

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

BAB III KESIMPULAN


A. Kesimpulan 1. Dari hasil pemantauan di atas menunjukkan bahwa Rencana Kelola dan Rencana Pemantauan lingkungan yang telah dibuat pada tahun 2013 hingga Semester I/2013 dapat menurunkan hasil pemantauan lingkungan (fisik-biologi) 2. Rencana Kelola dan Rencana Pemantauan Lingkungan Semester I tahun 2013 belum dapat dilaksanakan 100% sesuai tata waktu. B. Rekomendasi 1. Meningkatkan patroli di petak-petak rawan dan menjalin koordinasi dengan pihak instansi terkait ( muspida, muspika dan masyarakat desa hutan). 2. Pelaksanaan pengkayaan, larangan penggarapan lahan di sempadan sungai di daerah tangkapan air pada SPL dengan nilai KRS/Sedimentasi/Padatan tersuspensi yang masih di atas baku mutu sesuai tata waktu (detil petak sesuai lampiran 2) 3. Perlu dilakukan pemantauan secara kontinyu. 4. Perlu ditingkatkan sosialisasi terhadap pesanggem tentang bahaya penggunaan B3 dan diarahkan untuk menggunakan jenis-jenis B3 yang boleh digunakan di kawasan hutan berdasarkan undang-undang maupun prinsip FSC dan penggunaan pestisida organik. 5. Melakukan Focus Group Discusion (FGD) terhadap masyarakat desa hutan (kelompok tani) untuk mengidentifikasi teknik penggunaan pestisida kimia (perorangan/kelompok) 6. Melaksanakan pelatihan Sistem Manajemen Pengendalian Hama dan Penyakit tanaman kepada masyarakat desa hutan

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

78

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

DAFTAR PUSTAKA
Asdak,Chay, 2004. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai. Gajahmada University Press. Yogyakarta KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2010. DPPL Kegiatan Pengelolaan Hutan Perum Perhutani KPH Kendal KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2013. Rencana Operasional Kegiatan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Tahun 2013. KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2012. Laporan Tahunan Implementasi Rencana Kelola dan Rencana Pemantauan Lingkungan Tahun 2012 KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2012. Laporan Semester I Implementasi Rencana Kelola dan Rencana Pemantauan Lingkungan Tahun 2012. KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2013. Laporan Bulanan Pemantauan Fisik Lingkungan Tahun 2013. KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2013. Laporan Bulanan Pemantauan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) Tahun 2013. KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2013. Laporan Bulanan Pemantauan Satwa Tahun 2013 KPH Kendal, Perum Perhutani Unit I Jawa Tengah, 2013. Laporan Bulanan Pemantauan Aktifitas Perikanan Tahun 2013

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

79

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

80

PERUM PERHUTANI KPH KENDAL

Laporan Implementasi Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Semester I Tahun 2013

81