Anda di halaman 1dari 24

PERENCANAAN PENGENDALIAN DAN PENGANGGARAN Dosen Pengampu 1. Drs Sukardi Ikhsan, M.Si 2. Badingatus Solikhah, S.E., M.Si.

Disusun Oleh : 1. Nuryana Nainggolan 2. Yanita Maya Adinda 3. Nur Ade Noviyanti 4. Wahyu Lestari 5. Angga Rizka Septananda 7211411009 7211411028 7211411039 7211411052 7211409071

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2013


1

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN Latar belakang.......................................................................... 2 Fokus Isi Tulisan . 2 Tujuan ...................................................................................... 2 BAB II Pembahasan ............................................................................. 4 BAB III PENUTUP Kesimpulan ............................................................................ 19 DAFTAR PUSTAKA ............................................................. 20

BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Perencanaan adalah proses yang tidak berakhir bila rencana tersebut telah ditetapkan atau dengan kata lain rencana tersebut masih harus diimplementasikan. Oleh karena itu perencanaan harus mempertimbangkan kebutuhan fleksibilitas, agar mampu menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi baru secepat mungkin. Perusahaan sebagai lembaga ekonomi umumnya mengejar keuntungan dan karenannya menggunakan criteria efisiensi sebagai alat pengukurnya. Fungsi perencanaan mengharuskan manusia untuk selalu bekerja, berencana. PPBS (Planning, Programing and budgeting system) adalah sistem perencanaan, penyusuan program dan penganggaran. Sistem ini mengajarkan prosedur, langkah langkah mulai dari perencanaan yang harus disusun berdasarkan masalah, premis premis, ramalan sarana dan sasaran yang hendak dicapai. Atas dasar perencanaan ini disusunlah program dan target untuk kurun waktu tertentu. Kemudian atas dasar program diusun anggaran ( budget ).

B. FOKUS ISI TULISAN Dari alasan tersebut diatas, melalui makalah ini akan dijelaskan hubungan antara perencanaan, pengendalian dan budgeting. Khususnya yang berkaitan dengan fungsi menejemen sebuah perusahaan yaitu : 1. Perencanaan dalam manajemen. 2. Penganggaran dalam perencanaan manajemen 3. Pengendalian dalam manajemen 4. Penganggaran dalam pengendalian manajemen

C. TUJUAN Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah : 1. Untuk mengetahui perencanaan dalam manajemen 2. Untuk mengetahui budgeting dalam perencanaan manajemen 3. Untuk mengetahui pengendalian dalam manajemen 4. Untuk mengetahui budgeting dalam pengendalian manajemen

BAB II PEMBAHASAN I. PERENCANAAN DALAM MANAJEMEN A. Definisi Perencanaan. a. Perencanaan adalah penggambaran dimuka mengenai hal-hal yang harus dikerjakan dan bagai mana mengerjakannya (Drs. Sriyadi) b. pemilihan atau penetapan tujuan tujuan organisasi dan penetuan strategi, kebijaksanaan, proyek program, prosedur , metode dan sistem, anggaran dan standar yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan (Drs. T. Hani Handoko) c. Manajemen proses mendefinisikan tujuan organisasi, membuat strategi untuk mencapai tujuan itu, dan mengembangkan rencana aktivitas kerja organisasi. d. Menurut kelompok 1 Perencanaan adalah suatu strategi yang diawali dari penetapan tujuan organisasi dan kemudian diputuskan mengenai hal hal yang yang harus dilakukan untuk pencapaian tujuan tersebut. Fungsi perencanaan mengharuskan manusia untuk selalu bekerja

berprogram/berencana. PPBS (Planning, Programing and Budgetting System/ Sistem perencanaan, penyusunan program dan penganggaran) merupakan system perencanaan yang terkenal. System ini mengajarkan prosedur langkah-langkah mulai dari perencanaan yang harus disusun berdasarkan masalah, premis-premis, ramalan (forecasing), sarana dan sasaran yang hendak dicapai. Atas dasar perencanaan ini
4

disusunlah program dan target untuk kurun waktu tertentu. Kemudian atas dasar program disusun anggaran (budget). Rencana-rencana dibutuhkan untuk memberikan kepada organisasi tujuannya dan menetapkan prosedur terbaik untuk mencapai tujuantujuan itu. Disamping itu rencana memungkinkan : a. Organisasi bisa memperoleh dan mengikat sumber daya-sumber daya yang diperlukan untuk mencapai tujuan-tujuan. b. Para anggota organisasi untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan yang konsisten dengan berbagai tujuan dan prosedur terpilih. Kemajuan dapat terus dimonitor dan diukur sehingga tindakan korektif dapat diambil bila tingkatan kemajuan tidak memuaskan.

B. Alasan- Alasan Perlunya Perencanaan Para perencana tidak akan bisa mengendalikan waktu yang akan datang tetapi mereka seharusnya berusaha untuk mengidentifikasikan dan menghidari kegiatan kegiatan sekarang dan hasilhasilnya yang dapat diperkirakan dapat mempengaruhi waktu yang akan datang. Salah satu tujuan utama perencanaan adalah melihat bahwa programprogram dan penemuanpenemuan sekarang dapat dipergunakan untuk meningkatkan kemungkinan pencapaian tujuan di waktu yang akan datangyaitu meningkatkan pembuatan keputusan yang lebih baik. Perencanaan organisasi harus aktif, dinamis, berkesinambungndan kreatif agar manajemen tidak hanya bereaksi terhadap lingkungannya, tetepi lebihmenjadi peserta aktif dalam dunia usaha. Ada dua alasan perlunya perencanaan yaitu untuk mencapai : 1. Protective benefits yang dihasilkan dari pengurangan kemungkinan terjadinya kesalahan dalam pembuatan keputusan
2. Protective benefits dalam bentuk meningkatnya sukses pencapaian tujuan

organisasi

C. Tingkatan Perencanaan Sesuai dengan tingkatan manajemen dan tingkatan kemahiran (skills) seperti diuraikan dimuka,ada tingkatan perencanaan sebagai berikut : 1. Perencanaan tingkat atas ( Top Level ) Bersifat memimpin, mengambil keputusan, menggariskan dan menetapkan

kebijaksanaan 2. Perencanaan Tingkat Menengah (Middle Level ) Lebih bersifat administrative,bagaimana melaksanakan kebijakan yang ditetapkan oleh pimpinan top level. 3. Perencanaan tingkat bawah ( Bottom level ) Lebih bersifat operasiona. Selanjutnya alur perencanaan dapat dari atas ke bawah (top down), dapat dari bawah ke atas (bottom up). Yang baik adalah perencanaan yang top down-bottom up.

D. Jenis jenis perencanaan lainnya 1. Strategic Plans Rencana umum yang mendasari keputusan alokasi sumber daya, prioritas,dan langkah-langkah tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan strategis. Perencanaan strategis adalah perencanaan yang meliputi keseluruhan dari suatu badan usaha, yang diinformulasikan untuk mencapai suatu tujuan. Jadi perencanaan strategis mencakup penetapan tujuan sekaligus perencanaan cara mencapainya.

2. Tactical Plans

Suatu rencana yang ditujukan untuk mencapai tujuan taktis dan dikembangkan untuk mengimplementasikan bagian tertentu dari suatu rencana strategis. Perencanaan taktis adalah suatu urutan langkah-langkah yang tertata baik yang dirancang untuk mencapai tujuan strategis. 2. Operational Plans Suatu rencana yang menitik beratkan pada pelaksanaan rencana taktis untuk mencapai tujuan operasional.

E. Tahap- Tahap Perencanaan 1. Menetapkan tujuan, visi dan misi Perencanaan dimulai dengan keputusan keputusan tentang kegiatan atau kebutuhan organisasi atau lelompok kerja. Tanpa rumusan, tujuan yang jelas organisasi akan menggunakan sumber daya secara tidak efektif. 2. Merumuskan keadaan saat ini Pemahaman akan posisi perusahaan sekarang dari tujuan yang hendak dicapai atau sumber daya yang tersedia untuk pencapaian tujuan adalah sangat penting, karena tujuan dan rencana menyangkut waktu yang akan datang. Setelah keadaan perusahaan saat ini dianalisa, rencana dapat dirumuskan untuk menggambarkan rencana lebih lanjut. Tahap kedua ini memerlukan informasi terutama keuangan dan data statistic yang didapatkan melalui komunikasi dalam organisasi. 3. Mengidentifikasi segala kemudahan dan hambatan Segala kekuatan dan kelemahan perlu diidentifikasi untuk mengukur kemampuan organisasi dalam mencapai tujuan. Oleh karena itu perlu diketahui faktor faktor lingkunan intern atau ekstern untuk membantu organisasi mencapai tujuan yang mungkin menimbulkan masalah. Walaupun sulit dilakukan, antisipasi keadaan, masalah dan kesempatan serta ancaman yang mungkin terjadi di waktu mendatangadalah bagian esensi dari proses perencanaan.
7

3. Mengembangkan rencana atau serangkaian kegiatan untuk mendapatkan tujuan Pada tahap ini proses perencanaan meliputi pengembangan berupa alternatif kegiatan untuk pencapaian tujuan, penilaian alternatif alternatif tersebut dan pemilihan altternatif alternatif terbaik.

4. Budgeting pada tahap kelima adalah penganggaran yang baik dan benar agar proses nya dapat berjalan dengan lancer.

F. Karakteristik Rencana Perencanaan mempertimbangkan jumlah dan mutu produk jasa yang telah ada dan baru, tergusurnya produk yang ada, kondisi manufaktur, dan peluang pertumbuhan. Perencanaan mengalokasikan sumber daya manusia dan fisik ke pusat tanggung jawab. Perencanaan biasanya merupakan fungsi manufaktur pertama yang dikerjakan dan menunujukkan strategi departmental, bagaimana sumber-sumber daya yang akan digunakan dan kebijakan harian. Ada tujuan yang diterangkan dengan jelas, norma kinerja, dan penilaian kerja.

G. Dasar-dasar Perencanaan yang Baik 1. Forecasting

Adalah proses pembuatan asumsi tentang apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. Jenis jenis Forecasting

a. Forecasting Kualitatif : menggunakan pendapatan untuk memprediksi apa yang terjadi di masa yang akan datang. b. Forecasting Kuantitatif : menggunakan matematika dan statistik untuk

menganalisis dan memprediksi apa yang terjadi di masa yang akan datang. 2. Penggunaan Skenario

Meliputi beberapa rencana alternatif yang disiapkan untuk segala sesuatu yang mungkin akan terjadi. 3. Benchmarking( proses melakukan penelitian perusahaan lain/pesaing)

Pengaruh penting yang lain akan kesuksesan atau kegagalan perencanaan yang berhubungan dengan kerangka referensi yang digunakan. Artinya para perencana harus mempertimbangkan segala kemungkinan yang akan terjadi terhadap rencana yang telah dibuat dan menganalisis bagaimana pengaruhnya dengan cepat

H. Tipe-tipe Perencanaan Yang Digunakan para Manajer 1. Perencanaan jangka panjang dan jangka pendek Perenanaan mengatasi keadaan pada masa mendatang yang berbeda beda. Perencanaan Jangka Pendek merupakan perencanaan untuk jangka waktu satu tahun atau kurang. Perencanaan Jangka Menengah untuk jangka waktu satu sampai dua tahun dan Perencanaan Jangka Panjang untuk jangka lima tahun atau lebih. Tujuan perencanaan untuk perencanaan jangka pendek lebih khusus dan sangat terbuka untuk melangkah ke perencanaan jangka panjang. 2. Perencanaan strategi dan perencanaan operasional
9

Perencanaan strategi menunjukkan kebutuhan jangka panjang dan menentukan kegiatan komprehensif yang lebih diarahkan. Perencanaan Operasional, lingkupnya lebih sempit dibanding dengan perencanaan stategi. Perencanaan operasional didefinisikan sebagai kebutuhan apa saja yang harus dilakukan untuk mengimplementasikan perencanaan startegi untuk mencapai tujuan strategi tersebut. 3. Perencanaan tetap dan perencanaan sekali pakai Perencanaan tetap merupakan perencanaan yang digunakan untuk kegiatan yang terjadi berulang kali dan terus menerus. Perencanaan tetap ini tertuang dalam bentuk kebijaksanaan operasional, prosedur prosedur dan peraturan peraturan. Sedangkan Perencanaan sekali pakai hanya digunakan sekali untuk situasi yang unik. Perencanaan ini didesain untuk mencapai tujuan khusus yang dinyatakan dalam jangka waktu tertentu.

I. 1.

Pendekatan-Pendekatan Perencanaan Perencanaan Inside Out dan Outside In Perencanaan inside out meliputi pemfokusan terhadap apa yang sudah dilakukan tetapi mengusahan melakukan yang terbaik yang dapat dilakukan. Perencanaan outside in adalah ingin menunjukkan bagaimana untuk melakukan yang lebh baik dengan cara menganalisa lingkungan eksternal dan membuat perencanaan untuk mengeksploitasi kesempatan kesempatan dan meminimalkan permasalahan permasalahan yang terjadi.

2. Perencanaan Top Down dan Bottom Up Dalam perencanaan top down, manajemen puncak menentukantujuan secara luas dan kemudian memperbolehkan tingkat manajer dibawahnya untuk membuat perencanaan dengan menggunakan bantuan tersebut. Perencaan bottom up, menilai dengan merencanakan yang dikembangkan pada tingkat yang lebih bawah tanpa adanya batasan.
10

3. Perencanaan Contigency Penentuan serangkaian tindakan alternatif yang akan diambil jika suatu rencana tindakan secara tidak terduga terganggu atau dianggap tidak sesuai lagi. J. Manfaat dan Kelemahan Perencanaan Manfaat Perencanaan 1. Membantu manajemen untuk menyesuaikan diri dengan perubahan perubahan lingkungan 2. Membantu dalam kristalisasi penyesuaian pada masalah masalah utama 3. Meningkatkan manajer memahami keseluruhan gambaran operasi lebih jelas 4. Membantu penempatan tanggung jawab tepat 5. Memudahkan dalam melakukan koodinasi antar berbagai bagian operasiona; 6. Membuat tujuan lebih khusus, terperinci dan lebih mudah dipahami Kelemahan perencanaan 1. Pekerjaan yang tercangkup dalam perencanaan mungkin berlebihan pada kontribusi nyata 2. Perencanaan cenderung menunda kegiatan 3. Perencanaan akan terlalu membatasi menejemen untuk berinisiatif dan berinovasi 4. Kadang kadang hasil yang paling baik didapatkan oleh penyelesaian individual dan penanganan setiap masalah pada saat masalah tersebut terjadi 5. Ada rencana rencana yang didikuti cara cara yang tidak konsisten

K. Tujuan Anggaran Ada beberapa tujuan disusunnya anggaran, antara lain :

11

1. Digunakan sebagai landasan yuridis formal dalam memilih sumber dan investasi dana. 2. Memberikan batasan atas jumlah dana yang dicari dan dugunakan. 3. Merinci jenis sumber dana yang dicari maupun jenis investasi dana, sehingga dapat memudahkan pengawasan. 4. Merasionalkan sumber dan invsestasi dana agar dapat mencapai hasil yang maksimal. 5. Menyempurnakan rencana yang telah disusun, karena dengan anggaran lebih jelas dan nyata terlihat. 6. Menampung dan menganalisis serta memutuskan setiap usulan yang berkaitan dengan keuangan.

L. Manfaat dan Kelemahan Anggaran Anggaran mempunyai banyak manfaat, antara lain : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Segala kegiatan dapat terarah. Dapat digunakan sebagai alat menilai kelebihan dan kekurangan pegawai. Dapat memotivasi pegawai. Menimbulkan rasa tanggung jawab pada pegawai. Menghindari pemborosan dan pembayaran yang kurang perlu. Sumber daya seperti tenaga kerja, peralatan, dan dana dapat dimanfaatkan seefisien mungkin. 7. Alat pendidikan bagi para manager.

Selain mempunyai banyak manfaat, anggaran juga mempunyai kelemahan, diantaranya :

12

1.

Anggaran dibuat berdasarkan taksiran dan asumsi, sehingga mengandung ketidak pastian.

2.

Menyusun anggaran yang cermat memerlukan waktu, uang, dan tenaga yang tidak sedikit, sehingga tidak semua perusahaan mampu menyusun anggaran secara lengkap (komprehensif) dan akurat.

3. Pihak yang merasa dipaksa untuk melaksanakan anggaran dapat menggerutu dan menentang, sehingga pelaksanaan anggaran dapat menjadi kurang efektif.

M. Hubungan Penganggaran Perusahaan Dengan Akuntansi Akuntansi bagi suatu perusahaan merupakan bahasa perusahaan (language of business), artinya dengan akuntansi orang dapat mengetahui keadaan perusahaan. Keadaan perusahaan, seperti keadaan besar kecilnya perusahaan, keadaan kesehatan keuangan perusahaan, luasnya kegiatan perusahaan, maju mundurnya perusahaan. dengan demikian akuntansi merupakan alat informasi agar orang mengerti dan mengetahui keadaan perusahaan. alat informasi akuntansi berupa laporan keuangan yang dihasilkan. Laporan keuangan untuk perusahaan terdiri dari dua laporan pokok, yaitu neraca dan laporan laba rugi. Laporan keuangan lainnya terdiri dari laporan perubahan modal, laporan sumber dan investasi kas, serta laporan sumber dan investasi dana. Penganggaran memang secara unik berkaitan dengan system akuntansi perusahaan dalam hal : a. Komponen keuangan dari suatu anggaran yang umumnya disusun dalam suatu format akuntansi. b. Penganggaran perusahaan mempunyai kaitan erat dengan akuntansi manajemen, yaitu berupa akuntansi harga pokok standar, akuntansi penentuan harga pokok variable (variable costing). Anggaran merupakan bagian dari akuntansi manajemen.

13

c. Akuntansi keuangan mencatat transaksi waktu lalu, sedangkan penganggaran perusahaan mencatat transaksi waktu akan dating. Dalam hal ini anggaran merupakan pedoman dalam pelaksanaan transaksi keuangan. d. Untuk membandingkan anggaran dengan realisasi diperlukan data yang dihasilkan oleh akuntansi keuangan. e. Penganggaran merupakan perencanaan akuntansi, sedangkan akuntansi keuangan merupakan pelaksanaan akuntansi. f. Akuntansi keuangan memberikan masukan data historis yang relevan terutama untuk tujuan analisis dalam pengembangan anggaran perusahaan. Perencanaan adalah proses yang tidak berakhir bila rencana tersebut telah ditetapkan atau dengan kata lain rencana tesebut masih harus diimplementasikan. Oleh karena itu perencanaan harus mempertimbangkan kebutuhan fleksibilitas, agar mampu menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi baru secepat mungkin. Sangatlah penting untuk memahami bahwa perencanaan tidak selalu dilakukan sendiri oleh para manajer atau ahli staf. Pada kenyataannya perencanaan merupakan suatu kegiatan yang terus menerus dimana para manajer yang sungguh-sungguh efektif dapat mencapainya meskipun dalam keadaan gaduh dan pekerjaan menumpuk sekalipun. Mereka mengerjakannya tidak hanya dengan pendekatan sistemik seperti yang telah dijelaskan, tetapi juga menggunakan perkiraan dan intuisi. Kibanyakan dari mereka melakukan dengan partisipasi dan keterlibatan dengan rekan yang lain dalam semua aspek proses perencanaan. Mengenai perencanaan strategis dan perencanaan taktis, dua perencanaan ini tidak dapat dipisahkan satu sama lain dalam perusahaan karena perencanaan yang satu mempengaruhi atau dipengaruhi oleh perencanaan yang lain. Anggaran dalam beberapa hal didasarkan pada data historis yang sebagian besar dihasilkan oleh system akuntansi dan pengawasan menyangkut pengukuran hasil yang telah direalisasi. Oleh karena itu, untuk dapat menyelenggarakan perencanaan dan pengendallian laba yang sehat harus diselenggarakan sistem akuntansi pertanggungjawaban. Sistem akuntansi pertanggungjawaban adalah suatu sistem akuntansi yang dipola lebih dahulu sesuai dengan tanggung jawab dari bagian dalam organisasi.
14

KESIMPULAN perencanaan adalah proses mendefinisikan tujuan organisasi, membuat strategi untuk mencapai tujuan itu, dan mengembangkan rencana aktivitas kerja organisasi. Perencanaan merupakan proses terpenting dari semua fungsi manajemen karena tanpa perencanaan fungsi-fungsi lain pengorganisasian, pengarahan, dan pengontrolan tak akan dapat berjalan. Rencana dapat berupa rencana informal atau rencana formal. Rencana informal adalah rencana yang tidak tertulis dan bukan merupakan tujuan bersama anggota suatu organisasi. Sedangkan rencana formal adalah rencana tertulis yang harus dilaksanakan suatu organisasi dalam jangka waktu tertentu. Rencana formal merupakan rencana bersama anggota korporasi, artinya, setiap anggota harus mengetahui dan menjalankan rencana itu. Rencana formal dibuat untuk mengurangi ambiguitas dan menciptakan kesepahaman tentang apa yang harus dilakukan. Perencanaan merupakan proses yang tidak beakhir bila rencana tersebut telah ditetapkan atau dengan kata lain tencana tersebut masih harus diimplementasikan. Oleh karena itu perencanaan harus mempertimbangkan kebutuhan fleksibilitas, agar mampu menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi baru secapat mungkin. Pada kenyataaanya perencanaan merupakan suatu kegiatan yang terus menerus dimana para manajer yang sungguh- sungguh efektif dapat mencapainya meskipun dalan keadaan gaduh dn pekerjaan menumpuk sekalipu. Mengenai perencanaan strategis dan perencanaan taksis, dua perencanaan ini tidak dapat dipisahkan satu sama lain dalam perusahaan karena perencanaan yang satu mempengaruhi atau dipengaruhi oleh perencanaan yang lain.

II. BUDGETING DALAM PERENCANAAN MANAJEMEN A. Definisi Menurut Drs. Sriyadi, 1989;78 Budgets sebenarnya lebih dari pada perencanaan karena budgets sudah dalam anggaran uang. Budgets didasarkan atas perencanaan untuk periode tertentu.budgets merupakan alokasi keuangan untuk tiap
15

unit kegiatan berdasarkan perkiraan kebutuhan.,apabila jumlah menurut perkiraan dan realisasinya menunjukan perbedaan melebihi batas yang diizinkan, manajeer harus segera mengadakan korelasi. Menurut Drs. Gunawan Adisucipto, MBA, 2004 : 75 Anggaran atu lengkapnya business budgets adalah salah saru bentuk dari berbagai rencana yang mungkin disusun, meskipun tidak setiap rencana dapat disebut sebagai anggaran. Budgets merupakan alokasi keuangan untuk tiap unit kegiatan berdasarkan perkiraan kebutuhan.Business budgets adalah salah satu bentuk dari berbagai rencana yang mungkin disusun meskipun tidak setiap rencana dapat disebut sebagai anggaran. Business budget mencakup berbagai kegiatan operasional yang saling berkaitan dan saling mempengaruhi satu sama lain. Untuk mencapai tingkat efisiensi tertentu dan seterusnya menghasilkan keuntungan yang diharapkan, perusahaan melaksanakan kegiatan-kegiatan fungsional bidang pemasaran, produksi, tertib keuangan dan tertib administrasi. Masing-masing bidang ini merupakan kegiatan yang menurut spesialisasi tersendiri dengan program masing-masing. B. Anggaran Fixed dan Anggaran Continous. Berdasarkan fleksibilatasnya budget dikelompokan menjadi dua macam, yaitu : 1. Anggaran Fixed adalah anggaran yang disusun untuk periode waktu tertentu di mana volumenya sudah tertentu berdasarkan volume tersebut direncanakan revenue, cost, dan expenses. Dalam anggaran fixed tidak diadakan revisi secara periodic. 2. Anggaran Continues Penyusunan anggaran dengan cara ini mempunyai karakteristik-karakteristik : a. b. c. Disusun untuk periode tertentu Untuk mengetahui asumsi-asumsi dasar masih dapat dipakai atau tidak Ditambah anggaran untuk satu triwulan pada periode anggaran berikutnya dengan menggunakan data-data yang paling akhir.
16

C. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kebijakan Manajer dalam perencanaan Seorang business manager tentu saja dapat menyusun rencana untuk kegiatan perusahaan begitu saja. Berapa volume output yang dijual beberapa rupiah yang akan diterima dari penjualan. Faktor-faktor yang mempengaruhi penjualan : 1. Produk 2. Pasar 3. Kebijakan distribusi 4. Rencana produksi 5. Rencana penelitian dan pengembangan 6. Organisasi 7. Financial KESIMPULAN Business budgets, orang sering menerjemahkan sebagai anggaran perusahaan. Rencana ini mencangkup berbagai kegiatan operasional yang saling berkaitan dan saling mempengaruhi satu sama lain. Untuk memahaminya dapat dibuat studi perbandingan dengan rencana pembangunan yang disusun pemerintah dalam bentuk repelita. Sistem perencanaan dan penganggaran merupakan elemen penting biaya dari pengendalian hasil keuangan. Kedua sistem ini, yang merupakan kombinasi dari arus informasi dan proses administrasi, mengorganisasi dan mengkoordinasikan keputusan-keputusan dan aktivitas dari karyawan-karyawan organisasi. Sistem perencanaan dan penganggaran hanya menghasilkan satu output berwujud -rencana tertulis- yang mengkasifikasikan ke mana organisasi akan dituju, bagaimana caranya ke sana dan hasil apa yang diharapkan. Tetapi kebanyakan keuntungan organisasional dari perencanaan dan penganggaran datang dari proses pengembangan perencanaan. Proses tersebut memaksa orang untuk berpikir mengenai masa depan, menyediakan ide-ide dan perencanaan-perencanaan mereka dengan hati-hati, untuk mendiskusikan ide-ide dan perencanaan-perencanaan mereka dengan orang lain dalam organisasi, dan untuk berkomitmen untuk mencapai tujuan-tujuan yang akan menjalankan kepentingan organisasi.
17

III.PENGENDALIAN DALAM MANAJEMEN A. Definisi Pengawasan adalah bagaimana pimpinan / manajer yang mengusahakan agar kegiatan - kegiatan terlaksana sesuai dengan rencana yang ditetapkan. (Drs. Sriyadi,1989:87) Fungsi manajerial pngendalian adalah mengukur dan mengoreksi prestasi kerja bawahan guna memastikan bahwa tujuan organisasi di semua tingkat dan rencana yang didesain untuk mencapainya sedang dilaksanakan. (GunawanHutauruk,MBA.1989:150) Dapat juga dikatakan pengawasan adalah suatu prosedur untuk mengukur atau menilai apakah pelaksana kegiatan dapat mencapai tujuan. Apakah tujuan yang diharapkan benar benar terwujud B. Secara umum fungsi pengawasan meliputi : 1. 2. 3. 4. Menetapkan standar berdasarkan perencanaan Menetapkan jadwal kegiatan Meneliti ulang ongkos-ongkos Melakukan perbaikan kesalahan Sistem laporan merupakan mekanisme pengawasan yang penting. Pengawasan dilakukan dengan menganalisis laporan tentang apa yang telah dan sedang berjalan. Pengendalian yang dilaksanakan ialah untuk memastikan bahwa segala sesuatunya berjalan sesuai rencana yang telah ditetapkan. Tujuan pengendalian ialah untuk menemukan kelemahan dan kesalahan untuk dibetulkan dan mencegah pengulangannya. Pengendalian dioperasikan terhadap semua hal, benda-benda, orangorang, kegiatan atau seperti yang diuraikan dalam analisis Billy E Goetz Perencanaan manajerial ditujukan untuk menetapkan program-progarm yang sesuai, terpadu dan jelas sasarannya, sedangkan pengendalian dimaksudkan untuk mengatur supaya semua kegiatan dilangsungkan sesuai dengan rencana. Adapun prasyarat penting penting yang harus dipenuhi sebelum manajer merencanakan atau mempertahankan sistem pengendalian yaitu: 1. Pengendalian membutuhkan perencanaan

18

Sebelum teknik pengendalian dapat dipergunakan atau disusun sistemnya, pengendalian harus didasarkan kepada perencanaan. 2. Pengendalian membutuhkan struktur organisasi yang jelas Prasyarat yang penting untuk pengendalian ialah adanya struktur organisasi dan seperti halnya dalam perencanaan, makin jelas makinlengkap dan makin bersatu padunya struktur tersebut, makin besar pula efektivitas pengendaliannya. C. Proses dasar pengendalian 1. Menetapkan standar Standar adalah kriteria yang sederhana untuk prestasi kerj, yakni tititk titik yang terpilih didalam seluruh program perencanaan untuk mengukur prestasi kerja tersebut guna memberikan tanda kepada manajer tentang perkembangan yang terjadi dalam perusahaan. 2. Mengukur prestasi kerja Langkah kedua dalam pengendalian adalah mengukur dan mengevaluasi prestasi kerja terhadap standar yang telah ditetapkan. 3. Membetulkan penyimpangan Proses pengendalian tidak lengkap jika tidak diambil tindakan untuk membetulkan penyimpangan yang terjadi. D. Tahap-tahap Pengendalian (Stagesof Control) Proses pengendalian meliputi tahap-tahap berikut: 1. Menentukan sasaran (goal) untuk performa aktivitas atau fungsi 2. Menentukan standar performa untuk setiap sasaran khusus dan aktivitas atau fungsi 3. Memonitor atau pengukuran performa actual 4. Menelaah (review) dan membandingkan actual dengan performa yang direncanakan 5. Memproduksi deviasi dan mengadministrasikan untuk memotivasi dan menekan kan performa. E. Fungsi pengendalian a. Penetapan standar pelaksana b. Penentuan ukuran-ukuran pelaksana c. Pengukuran pelaksanaan nyata dan membandingkannya dengan standar yang telah ditetapkan
19

d. Pengambilan tidakan koreksi yang diperlukan bila pelaksanaan menyimpang dari standar.

KESIMPULAN Pengawasan atau pengendalian adalah sarana bagi para manajer untuk memastikan bahwa tujuan organisasi dapat tercapai secara efektif dan efisien, serta mencoba untuk menjamin bahwa kegiatan yang tidak diinginkan atau tidak dibutuhkan tidak terjadi atau terjadi kembali. Fungsi pengendalian dalam manajemen sering disalah artikan sebagai mencari-mencari kesalahan. Pengendalian ini merupakan wewenang dari pihak manajer untuk menjamin tercapainya tujuan perusahaan. IV. PENGANGGARAN DALAM PENGENDALIAN MANAJEMEN A. Definisi Budget (anggaran) merupakan alat mekanisme pengawasan yang paling umum dipakai. Budget sebenarnya lebih daripada perencanaan karena budget sudah dalam anggaran uang. Budget dapat dipakai untuk pengawasan biaya dan hasil atau pendapatan, pengawasan waktu, pengawasan jumlah, penggunaan bahan, pengawasan pembelanjaan untuk barang barang modal dan pengawasan kas. Budgets didasarkan atas perencanaan untuk periode tertentu. Budgets merupakan alokasi keuangan untuk tiap unit kegiatan berdasarkan perkiraan kebutuhan . Apabila jumlah menurut perkiraan dan realisasinya menunjukkan perbedaan melebihi batas yang diizinkan manajer harus segera mengadakan koreksi. Budgets sebenarnya lebih daripada perencanaan karena budgets sudah dalam anggaran uang. (Drs. Sriyadi, 1989:87) B. Budgets yang baik harus : 1. Fleksibel karena budgets didasarkan atas perkiraan 2. Komunikatif, agar pelaksanaannya dapat mengetahui dengan jelas 3. Selalu diamati, agar bila terjadi masalah segera dapat dikoreksi

20

4. Merupakan alat manajemen dan bukan sebagai tujuan C. Persyaratan budgeting : 1. Jenis dan mutu data yang dapat disediakan 2. Sistem akuntansi keuangan dan akuntansi biaya yang digunakan 3. Sikap manajemen didalam menanggapi adanya pengubahan biaya dan hargaharga 4. Tingkat kewenangan yang diberikan pimpinan pada bawahan untuk mengubah anggaran D. Tipe Pengendalian : 1. Reassurance to sponsor, suatu pengendalian pada tingkatan yang tinggi yaitu Stake Holders diinformasikan mengenai pelaksanaa operasi yang efisien 2. Pengarahan kepada bawahan oleh manajer , pengendalian pada tingkatan menengah, yaitu bawahan diinformasikan mengenai apa yanng penting dan apa yang seharusnya mereka berkonsentrasi. 3. Pengarahan kepada tingkat yang lebih rendah oleh manajemen yang lebih tinggi, suatu pengendalian pada tingkatan menengah, yaitu manajer diinformasikan mengenai penyelesaian ketinggalan dan tindakan manajemen yang diperlukan 4. Close The Loop, suatu pengendalian dalam tingkatan yang lebih rendah, yaitu manajer diinformasikan bahwa kedua-keduanya yaitu persyaratan teknis dan legal telah dipenuhi E. Revisi Anggaran : Suatu anggaran membutuhkan modifikasi bila sudah tidak lagi menggambarkan perencanaan dan tidak berfunngsi sebagai alat pengendalian suatu anggaran memerlukan revisi ketika terdapat perubahan dalam proses atau operasi, perubahan besar dalam biaya, misalnya tingkat upah tenaga kerja. Anggaran harus selalu dipebaiki secara terus menerus bila perlu untuk menjaga fungsinya sebagai alat pengendalian.

21

BAB III PENUTUP


KESIMPULAN 1. Budgeting dalam pengendalian manajemen sangat penting karena dengan adanya budgets atau penganggaran yang jelas, pengawasan atau pengendalian tujuan perusahaan akan lebih terkontrol 2. Sebuah perencanaan yang sudah matang langkah selanjutnya adalah menyusun anggaran untuk pelaksanaan rencana tersebut, agar dalam pelaksanaannya nanti tidak melenceng dari standar yang telah ditetapkan 3. Manajer harus dapat membuat rencana yang lebih baik bila ingin melakukan pekerjaan yang diperlukan. Ia harus menyiapkan rencana yang berisi langkah teratur secara mendetail, termasuk deatline. Dalam anggaran harus dibuat alokasi untuk kegiatan tak terduga. Periode waktu anggaran harus sesuai dengan data yang ada. Manajer familiar dengan berbagai jenis rencana dan anggaran yang berbeda sehingga ia dapat mempersiapkannya dengan mudah.

22

4. Suatu anggaran dapat memberikan peringatan akan adanya kemungkinan timbulnya masalah. Anggaran dapat menghindari krisis yang memerlukan lembur atau biaya transportasi tinggi untuk menerima perlengkapan yang disebabkan oleh permintaan yanng banyak 5. Pengawasan dan pengendalian adalah sarana bagi para manajer untuk memastikan bahwa tujuan organisasi dapat tercapai secara efektif dan efisien, serta mencoba untuk menjamin bahwa kegiatan yang tidak digunakan tidak akan terjadi

DAFTAR PUSTAKA
1. Adisaputro, Gunawan.2004. Anggaran Perusahaan. Yogyakarta : BPFE 2. Handoko, T.Hani.2000.Manajemen. Yogyakarta : BPFE 3. Hatauruk, Gunawan. 1989. Manajemen. Yogyakarta : Andi 4. K. Shim, Jae. 2001.Budeging Pedoman Lengkap Langkah Langkah Penganggaran. Jakarta : Erlangga 5. Sriyadi. 1989. Bisnis, Pengantar Ilmu Ekonomi perusahaan Modern. Semarang : IKIP Semarang Press
23

6. Widjayatunggal Amin. 1989. Sistem Pengendalian Manajemen. Jakarta : Rineka Cipta

24