Anda di halaman 1dari 9

Pada saat ini, pemanfaatan tumbuhan sebagai obat mengalami peningkatan.

Oleh karena itu banyak penelitian yang mengarah pada pemaanfaatan tumbuhan obat tersebut. Salah satunya adalah penelitian mengenai isolasi senyawa aktif dari tumbuhan obat. Tumbuhan yang dapat digunakan sebagai obat salah satunya adalah sambiloto (Andrographis paniculata Ness). Semua flavonoid, menurut strukturnya, merupakan senyawa induk flavon yang terdapat berupa tepung putih pada tumbuhan Primula, dan semuanya mempunyai sejumlah sifat yang sama. Saat ini dikenal sekitar 20 jenis flavonoid. Flavonoid terutama berupa senyawa yang larut dalam air. Mereka dapat diekstraksi dengan alkohol 70% dan tetap ada pada lapisan air setelah ekstrak dikocok dengan eter minyak bumi. Flavonoid berupa senyawa fenol, karena itu warnanya berubah bila di tambah basa atau amoniak, jadi flavonoid mudah dideteksi pada kromatogram atau dalam larutan. Flavonoid mengandung sistem aromatik yang terkonyugasi dan karena itu menunjukan pita serapan kuat pada spektrum UV dan spektrum tampak. Flavonoid umumnya terdapat dalam tumbuhan, terikat pada gula sebagai glikosida dan aglikon flavonoid. Flavonoid terdapat dalam semua tumbuhan berpembuluh tetapi beberapa kelas lebih tersebar daripada yang lainnya. Flavonoid terdapat dalam tumbuhan sebagai campuran, jarang sekali dijumpai hanya flavonoid tunggal dalam jaringan tumbuhan. Disamping itu, sering terdapat campuran yang terdiri atas flavonoid yang berbeda kelas. Antosianin berwarna yang terdapat dalam daun bunga hampir selalu disertai oleh flavon dan flavonolol tanwarna. Flavonoid mempunyai rumus umum, C6C3C6. Aktivitas biologi flavonoid antara lain, - anti kanker : kuersetin, mirisetin - anti oksidant : kuersetin, antosianidin, dan prosianidin - anti inflamasi : apigenin, taksifolin, luteolin, kuersetin - anti alergi : nobeletin, tangeretin - anti hipertensi : prosianidin - anti virus : amentiflavum, skutellarein, kuersetin Klasifikasi flavonoid umumnya didasarkan atas inti molekul, *Harbone membagi flavonoid kedalam kelompok - Antosianin, Proantosianidin, Flavonol, Flavon, Khalkon dan auron, Flavanon, Glikoflavon, Isoflavon, Biflavonil *Berdasarkan warna flavonoid *Berdasarkan flavonoid major dan flavonoid minor - flavonoid major : flavon, flavonol, biflavonil - flavonoid minor : khalkon, dihidrokhalkon, auron, flavanon, flavononol dan isoflavon.

Pembahasan Pada praktikum kali ini adalah untuk mengisolasi rutin (flavonoid-3-glikosida) sebagai salah satu jenis glikosida flavonoid (glikosida flavonol) yang terkandung dalam daun singkong/ketela pohon. Glikosida flavonoid termasuk rutin merupakan salah satu metabolit sekunder yang bersifat polar, termasuk kedalam kelompok glikosida O (molekul gula berikatan dengan Oaglikon). Rutin daun singkong (satu zat aktif) sebagai bahan obat-obatan dan kosmetik, serta jadi zat pengatur tumbuh tanaman. Karena sifatnya yang polar maka pengisolasian rutin dilakukan dengan penggunaan pelarut polar yaitu air, dengan penggunaan air yang kemudian dipanaskan membuat semua senyawa polar tertarik bersama filtrate. Hal ini merupakan salah satu kerugian penggunaan air sebagai pelarut karena, banyak sekali komponen-komponen polar yang dapat larut bersama air. Filtrate yang diperoleh diuapkan hingga didapat filtrate kental dan disimpan dalam lemari pendingin untuk mempercepat pembentukan kristal rutin dan mencegah terjadinya penjamuran. Karena dengan media air memungkinkan timbulnya jamur atau bakteri jika disimpan di suhu ruang. Endapan yang diperoleh disaring dan dicuci dengan menggunakan etanol dingin dengan maksud agar kemurnian filtrate bertambah dan terbebas dari pengotor-pengotor yang tidak ingin diisolasi, tetapi dengan pencucian ini tidak menyebabkan kristal larut. Sebagian dari endapan ditambahkan HCl untuk proses hidrolisis dimaksudkan agar glikosida flavonoid rutin terhidrolisis sehingga aglikon flavonoid (kuersetein) terpisah dengan molekul gulanya. Kuersetin ini termasuk aglikon flavonoid (zat bukan gula) yang berdasarkan strukturnya dapat digolongkan menjadi flavonol, kuersetin mempunyai khasiat sebagai antiinflamasi, antikanker dan antioksidant. Setelah dihidrolisis, larutan dipartisi dengan pelarut eter dengan menggunakan corong pisah, eter digunakan karena memiliki kepolaran yang sama dengan aglikon flavonoid (kuersetin). Maka seluruh senyawa kuersetin akan tertarik kedalam pelarut eter, ekstraksi dilakukan sebanyak 3 kali untuk memaksimalkan pengisolasian. Seluruh fase eter yang dicampur disaring dengan tambahan Na sulfat anhidrat agar molekul air yang ada dalam eter dapat tertarik, sehingga larutan benar-benar murni eter dan aglikon flavonoid. Fase eter ini diuapkan dan selanjutnya residu yang ada ditambahkan methanol sebagai pelarut (sari II) untuk dilakukan KLT. Rutin Kuersetin Glukosa Sisa endapan yang tidak dihidrolisis juga dilarutkan dengan methanol untuk selanjutnya di KLT bersama dengan sari II, dan Rf yang dihasilkan dapat dibandingkan dan dapat terlihat proses hidrolisis berjalan dengan sempurna atau tidak. Sari I dan sari II dilakukan pengujian dengan KLT menggunakan eluen etanol 96%. Dengan digunakannya eluen yang bersifat polar maka senyawa polar akan terelusi lebih dulu dan memiliki Rf yang lebih tinggi, dibandingkan dengan senyawa non-polar ataupun semipolar. Pada KLT ini yang diuji adalah senyawa polar yaitu glikosida flavonoid (rutin) dan senyawa non-polar yaitu aglikon glikosida (kuersetin). Dari hasil KLT ini, kedua senyawa terelusi dan pada titik B ada senyawa yang tidak terelusi dan tetap berada pada dasar lempeng KLT, hasil ini menunjukan adanya kuersetin yang sudah

terpisah dari rutin, tetapi karena kedua spot terelusi maka hidrolisis yang dilakukan tidak berjalan dengan sempurna, ataupun ada pengotor lainnya yang terelusi dengan pelarut polar. Pada penelitian sebelumnya terhadap pemeriksaan kadar rutin pada daun singkong (Manihot utilissima Pohl.) muda, tua dan kuning. Secara KLT-spektrofotodensitometri kadar rutin daun singkong muda adalah 0,71% (b/b), daun singkong tua 0,35%(b/b) dan daun singkong kuning 0,16%(b/b) dan secara gravimetri kadar rutin daun singkong muda adalah 0,56% (b/b), daun singkong tua 0,32%(b/b) dan daun singkong kuning tidak terdeteksi. Telah dilakukan pula isolasi rutin dari daun singkong muda dengan cara maserasi dengan natrium hidroksida 1% dan rutin yang didapat dari maserasi ini adalah 0,027% (b/b). Pada praktikum kali ini digunakan daun singkong yang sudah agak tua sehingga kadar yang didapat tidak maksimal. Dan untuk terbentuknya kristal rutin dibutuhkan waktu yang sangat lama sekali kurang lebih selama 2 minggu. Dan kristal rutin yang terbentuk sangat sedikit sekali, dan tercampur dengan endapan lainnya. Kesimpulan Rutin merupakan salah satu jenis glikosida flavonoid yang bersifat polar, sehingga dapat diekstraksi dengan pelarut polar, seperti air, methanol atau etanol. Filtrate yang didapat dari hasil penyarian didinginkan untuk mempercepat pembentukan kristal. Pemisahan aglikon dan glikosidanya dapat dilakukan dengan hidrolisis asam, seperti menggunakan HCl. Akan didapat hasil berupa kuersetin dan glukosa dari hidrolisis rutin. Analisa dari aglikon dan glikosida ini dapat dilakukan dengan menggunakan kromatografi lapis tipis, dan menggunakan eluen tertentu sesuai dengan kepolaran senyawa yang dianalisa. Harbone, J.B. 1987. Metode Fitokimia penuntun cara modern menganalisis tumbuhan terbitan kedua. Bandung: ITB. Markham, K.R. 1988 .Cara mengidentifikasi Flavonoid. Bandung: ITB. Di Indonesia, ketela pohon menjadi makanan bahan pangan pokok setelah beras dan jagung. Manfaat daun ketela pohon sebagai bahan sayuran memiliki protein cukup tinggi, atau untuk keperluan yang lain seperti bahan obat-obatan. Kayunya bisa digunakan sebagai pagar kebun atau di desa-desa sering digunakan sebagai kayu bakar untuk memasak. Dengan perkembangan teknologi, ketela pohon dijadikan bahan dasar pada industri makanan dan bahan baku industri pakan. Selain itu digunakan pula pada industri obat-obatan. SEJARAH SINGKAT Ketela pohon merupakan tanaman pangan berupa perdu dengan nama lain ubi kayu, singkong atau kasape. Ketela pohon berasal dari benua Amerika, tepatnya dari negara Brazil. Penyebarannya hampir ke seluruh dunia, antara lain: Afrika, Madagaskar, India, Tiongkok. Ketela pohon berkembang di negara-negara yang terkenal wilayah pertaniannya dan masuk ke Indonesia pada tahun 1852. Ketela pohon sangat berkhasiat untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit diantaranya yaitu Reumatik, Demam, Sakit kepala, Diare, Cacingan, Mata kabur; Nafsu makan, Luka bernanah, Luka baru kena panas.

Kandungan gizi daun ketela pohon 1. Memiliki kadar protein cukup tinggi, sumber energi yang setara dengan karbohidrat, 4 kalori setiap gram protein. 2. Zat aktif yang dikandungnya dapat digunakan untuk bahan obat-obatan 3. Sumber Vitamin A, setiap 100 gram, mempunyai kandungan vitamin A mencapai 3.300 RE, kesehatan mata anda akan lebih baik. 4. Kandungan serat yang tinggi, dapat membantu buang air besar menjadi lebih teratur dan lancar dan mencegah kanker usus dan penyakit jantung. 5. Kandungan vit c per 100 gram daun singkong mencapai 275 mg, anda bisa terbebas dari sariawan dan kekebalan tubuh anda bisa lebih terjaga dengan asupan vitamin C. 2.5 Jenis / Varietas Singkong Tumbuhan singkong berdasarkan deskripsi varietas singkong, maka penggolongan jenisnya dapat dibedakan menjadi dua macam : a. Jenis singkong manis Yaitu jenis singkong yang dapat dikonsumsi langsung. b. Jenis singkong pahit Yaitu jenis singkong untuk diolah atau prossesing (Wargiono J, 1979). Wargiono J. 1979. Ubi Kayu dan Cara Bercocok Tanam. Bogor: Pusat Penelitian Tanaman Pangan. Singkong ditanam di wilayah Indonesia sekitar tahun 1810. Singkong merupakan tanaman yang penting bagi negara beriklim Tropis seperti Indonesia. Di Indonesia, singkong menjadi salah satu tanaman yang banyak ditanam hampir di seluruh wilayah dan menjadi sumber karbohidrat utama setelah beras dan jagung. Daerah penghasil singkong terbesar di Indonesia terletak di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur. Singkong disebut juga ubi kayu atau ketela pohon. Singkong memiliki kandungan pati yang tinggi sebagai sumber karbohidrat. Polimer alam berupa serat, termasuk di dalamnya selulosa telah banyak dimodifikasi melalui modifikasi kimia. Kandungan gizi yang terdapat dalam singkong sudah kita kenal sejak dulu. Umbi singkong merupakan sumber energi yang kaya karbohidrat namun miskin akan protein. Flavonoid dalam bahan yang diisols bersifat polar sehingga dapat disari dengan air panas dan dikristalkan dengan peninhin, sedangkan pemisahan aglikon dari glikosidanya dapat dilakukan dengan hidrolilis asam. Sistematika Tanaman Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) Sub Kelas: Rosidae Ordo: Euphorbiales Famili: Euphorbiaceae

Genus: Manihot Spesies: Manihot esculenta Crantz (Rukmana, 1994) Kandungan Kimia Flavonoid terutama berupa senyawa yang larut dalam air. Mereka dapat diekstraksidengan alkohol 70% dan tetap ada pada lapisan air setelah ekstrak dikocok dengan eter minyak bumi. Flavonoid berupa senyawa fenol, karena itu warnanya berubah bila di tambahbasa atau amoniak, jadi flavonoid mudah dideteksi pada kromatogram atau dalam larutan.Flavonoid mengandung sistem aromatik yang terkonyugasi dan karena itumenunjukan pita serapan kuat pada spektrum UV dan spektrum tampak. Flavonoidumumnya terdapat dalam tumbuhan, terikat pada gula sebagai glikosida dan aglikonflavonoid IDENTIFIKASI GLIKOSIDA FLAVONOIDA. Glikosida adalah suatu senyawa yang apabila terhidrolisis akanmenghasilkan gugus aglikon(genin) dan molekul gula(glikon). Bagian gulayang terdapat pada glikosida dapat berupa gula yang tidak spesifik(misalnyaglukosa) atau gula yang spesifik(misalnya digitoksosa, sarmaentosa).Molekul gula yang sering terdapat pada glikosida lazimnya adalah -D-glukosa, tetapi kadang-kadang ditemukan juga gula jenis lain yaitu ramnosa,digitoksosa, simarosa dan lain-lain. Bila ikatan glikosidik terjadi denganmolekul glukosa maka disebut glukosida, sedangkan bila berikatan dengangula yang lain(bukan glukosa) disebut glikosida. Glikosida pada umumnyalarut dalam air, sedangkan aglikonnya tidak larut dalam air. Oleh karena itucara ekstraksinya akan berbeda (Anonim, 2012). Berdasarkan atom apa yang menghubungkan bagian gula dan bukangula, maka dikenal 4 macam glikosida yaitu : 1). O-glikosida, jika atom 0menghubungkan antara bagian gula dan bukan gula. Glikosida inim mudahdihidrolisa dengan asam dan enzim, 2). N-glikosida, jika atom Nmenghubungkan antara bagian gula dan bukan gula ( gugusan amino) seperti;nukleosida, ribosa, purin, visin, dan krotonosida. Golongan ini sebagiangulanya bukan gula sebenarnya tetapi derivatnya misal; asam uronik, 3). C glikosida, jika atom C menghubungkan antara bagian gula dan bukan gula.Glikosida ini tahap terhadap hidrolisa asam.Hidrolisa dapat terjadi denganbantuan pemanasan atau oksidator, dan 4). S-glikosida, jika atom Smenghubungkan antara bagian gula dan bukan gula. Glikosida ini hanya terdapat pada family famili tertentu misal Cruciferae (Waston, 2005). Senyawa flavonoid adalah senyawa yang mengandung C15 terdiri atasdua inti fenolat yang dihubungkan dengan tiga satuan karbon. Cincin Amemiliki karakteristik bentuk hidroksilasi phloroglusinol atau resorsinol, dan cincin B biasanya 4-,3,4-, atau 3,4,5 terhidroksilasi (Sastrohamidjojo, 1996). Flavonoid dapat diklasifikasikan menjadi flavon, flavonol, flavonon,flavononon, isoflavon, calkon, dihidrokalkon, auron, antosianidin, katekin,dan flavan-3,4-diol (Sirait 2007). Flavonoid terdapat

dalam tumbuhan, terikatpada gula sebagai glikosida dan aglikon flavonoid. Penggolongan jenis flavonoid dalam jaringan tumbuhan mula-mula didasarkan pada telah sifat kelarutan dan reaksi warna (Harbone 1987). Flavonoid pada tumbuhanberfungsi dalam pengaturan tumbuh, pengaturan fotosintesis, kerjaantimikroba dan antivirus, dan kerja terhadap serangga (Robinson 1995). Ekstraksi (Suyitno, 1989). Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larutsehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan pelarut cair. Ekstraksidilakukan untuk menyari zat-zat berkhasiat atau zat-zat aktif dari bagian tanamanobat, hewan dan beberapa jenis ikan termasuk biota laut. Ekstraksi ini didasarkanpada prinsip perpindahan massa komponen zat ke dalam pelarut, dimanaperpindahan mulai terjadi pada lapisan antar muka kemudian berdifusi masuk kedalam pelarut (Voight, 1971). Refluks dan Soxhletasi merupakan cara ekstraksi dengan panas. 1.Refluks Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik didihnya,selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif konstan denganadanya pendingin balik. Umumnya dilakukan pengulangan proses pada residupertama sampai 3-5 kali sehingga proses ekstraksi sempurna (Voight, 1971) Voight, 1971, Buku Pembelajaran Teknologi Farmasi, Edisi 5, 579-582, GadjahMada University Press, Yogyakarta. Infusa adalah sediaan cair yang dibuat dengan cara mengekstrak sismplisia nabati dengan air pada suhu 90o C selaam 10-15 menit yang dihitung sejak air mendidih. Jika bahan yang digunakan untuk membuat dekok berasal dari bahan bertekstur keras, bahan yang digunakan dalam infusa berasal dari bahan yang lunak (simplisi, daun dan bunga) seperti daun kumis kucing, daun meniran, daun pegagan, bunga mawar, bunga melati, dan daun sambiloto. Cara membuat infusa hampir sama dengan merebus teh. Siapkan simplisia kering 25-30 gram atau bahan segar 75-90 gram. Bahan tersebut direbus dalam air mendidih 500 cc selaam 15b menit atau sampai volumenya menjadi 250 cc. Setelah direbus airnya disaring dan hasil penyaringan ini disebut infusa. Teknik infusa mempunyai beberapa keuntungan bila dibandingkan dengan teknik pembuatan ekstrak yaitu karena teknik infusa lebih murah, lebih cepat, dan alat serta caranya sederhana.

Sedangkan dalam pembuatan ekstrak, kandungan dari bahan tumbuhan dan pelarut yang paling tepat untuk masing-masing kandungan harus diketahui lebih dahulu. Dengan zat pelarut yang tepat, zat aktif yang diinginkan akan terpisah dari bahan aslinya dan bercampur dengan pelarut yang digunakan. Selanjutnya pemisahan zat aktif dari pelarutnya dengan lebih mudah dilakukan untuk memperoleh zat aktif yang benar-benar murni. Metodenya dikenal dengan nama Sochlet, yaitu dengan menggunakan alat percolator dan countercurrent screw extractor. Dari sini jelas terlihat bahwa metode pembuatan ekstrak lebih rumit dan mahal dibandingkan dengan metode pembuatan infusa. (Santoso, 1993) Hal-hal yang harus diperhatikan untuk membuat sediaan infusa adalah: 1. Jumlah simplisia Kecuali dinyatakan lain, infus yang mengandung bukan bahan berkhasiat keras dibuat dengan menggunakan 10% simplisia. 2. Derajat halus simplisia Yang digunakan untuk infus harus mempunyai derajat halus sebagai berikut: Serbuk (5/8) Akar manis, daun kumis kucing, daun sirih, daun sena Dringo, kelembak Laos, akar valerian, temulawak, jahe Kulit kuni, akar ipeka, sekale kornutum Daun digitalis

Serbuk (8/10) Serbuk (10/22) Serbuk (22/60) Serbuk (85/120)

3. Banyaknya ekstra air Umumnya untuk membuat sediaan infusa diperlukan penambahan air sebanayak 2 kali berat simplisia. Air ekstra ini perlu karena simplisia yang kita gunakan pada umumnya dalam keadaan kering. 4. Cara menyerkai Pada umumya infusa diserkai selagi panas, kecuali infusa simplisia yang mengandung minyak aktsiri, diserkai setelah dingin.

5. Penambahan bahan-bahan lain Pada pembuatan infus kulit kina ditambahkan asam sitrat 10% dari bobot bahan berkhasiat dan pada pembuatan infus simplisia yang mengandung glikosida antrakinon, ditambahkan natrium karbonat 10% dari bobot simplisia. Santoso, S. 1993. Perkembangan Obat Tradisional Dalam Ilmu Kedokteran di Indonesia dan Upaya Pengembangannya Sebagai Obat Alternatif, Jakarta: FKUI. anonym, 1980, Materi Medika Indonesia, Jilid 4, DEPKES RI Ekstrak Menurut Ditjen POM, (1995) ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan mengekstraksi senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan masa atau serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian rupa hingga memenuhi baku yang telah ditetapkan. Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan pelarut cair. Beberapa metode ekstraksi: a. Maserasi Maserasi yaitu proses pengekstrakan simplisia dengan menggunakan pelarut dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada temperature ruangan (kamar). b. Perkolasi Perkolasi yaitu ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru sampai sempurna (exhaustive extraction) yang umumnya dilakukan pada temperatur ruangan. Perkolasi (percolare = penetesan) dilakukan dalam wadah silindris kerucut (perkolator), yang memiliki jalan masuk dan keluar yang sesuai (Voight, 1994). c. Refluks Refluks yaitu ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik didihnya, selama waktu tertentu dan jumlah pelarut yang terbatas yang relatif konstandengan adanya pendingin balik. d. Sokslet Sokslet yaitu ekstraksi menggunakan pelarut yang selalu baru yang umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga terjadi ekstraksi kontinu dengan jumlah pelarut relatif konstan dengan adanya pendingin balik. e. Digestasi

Digesti yaitu maserasi kinetik (dengan pengadukan kontinu) pada temperatur yang lebih tinggi dari temperatur ruangan (kamar), yaitu secara umum dilakukan pada temperatur 40o-50oC. e. Infus Infus yaitu ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur penangas air (bejana infus tercelup dalam penangas air mendidih, temperatur terukur 96o-98oC) selama waktu tertentu (15-20 menit). f. Dekok Dekok yaitu infus pada waktu yang lebih lama (> 30oC) dan temperature sampai titik didih air. Cara Dingin -Maserasi -Perkolasi Cara panas Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temparatur titik didihnya, selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif konstan dengan adanya pendingin balik. Umumnya dilakukan pengulangan proses pada residu pertama sampai 3-5 kali sehingga dapat termasuk proses ekstraksi sempurna. Prinsip dari metode refluks adalah pelarut volatil yang digunakan akan menguap pada suhu tinggi, namun akan didinginkan dengan kondensor sehingga pelarut yang tadinya dalam bentuk uap akan mengembun pada kondensor dan turun lagi ke dalam wadah reaksi sehingga pelarut akan tetap ada selama reaksi berlangsung. Sedangkan aliran gas N2 diberikan agar tidak ada uap air atau gas oksigen yang masuk terutama pada senyawa organologam untuk sintesis senyawa anorganik karena sifatnya reaktif. -Sokletasi -Digesti Infus adalah ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur penangas air (bejana infus tercelup dalam penangas air mendidih, temperatur terukur 96-98C) selama waktu tertentu (15-20 menit). Dekok adalah infus pada waktu yang lebih lama (30C) dan temperatur sampai titik didih air (Depkes RI, 2000).
Agoes.G.2007.Teknologi Bahan Alam.21,38 39.Bandung : ITB Press Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia. Jilid III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Anonim.2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. 3 5. Jakarta : Depkes RI Harborne, J.B,1996. Metode Fitokimia, Edisi 2. Bandung: ITB Press