Anda di halaman 1dari 52

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB

HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU 3.4. Pengawasan dan Pengendalian Mutu Dalam proyek pembangunan Panghegar Dago Resort, Golf, Spa dan Club House Bandung diperlukan adanya pengawasan agar pembangunan dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan rencana, sehingga tidak ada keluhan dari pemilik proyek maupun pihak-pihak yang terkait lainnya. Pada awal kontrak telah disepakati dalam rencana kerja dan syarat (RKS), selama pelaksanaan dan pekerjaan berlangsung maka pengawasam akan dilakukan terus untuk memeriksa kemajuan dan membandingkannya dengan rencana kerja. 3.4.1. Rencana Kerja dan Syarat (RKS) Berikut merupakan rincian dari rencana kerja dan syarat (RKS) pada proyek Panghegar Dago Resort, Golf, Spa, dan Club House Bandung yang meliputi pengawasan pekerjaan yang kami tinjau : 1. RKS Pengawasan dan Pengendalian terhadap Beton Ready Mixed Adapun syarat beton ready mixed berdasarkan RKS yang berlaku pada proyek ini, adalah sebagai berikut: a. Beton ready mixed haruslah berasal dari perusahaan readymixed yang disetujui, pengukuran, pencampuran dan pengiriman sesuai dengan ACI 301-74, ACI committee 304 dan ASTM C 94 - 92a. b. Pemeriksaan bagi Pengawas yang ditunjuk diadakan jalan masuk ke proyek dan ketempat pengantaran contoh atau pemeriksaan pekerjaan yang dapat dilalui setiap waktu. Denah dan semua peralatan untuk pengukuran, adukan dan pengantaran beton harus diperiksa oleh Pengawas yang ditunjuk sebelum pengadukan beton. c. Adukan beton harus dibuat sesuai dengan perbandingan campuran yang sesuai dengan yang telah diuji di laboratorium dan disetujui, serta secara konsisten harus dikontrol bersamaLAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 109

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU sama oleh Kontraktor dan Supplier beton ready mixed. Kekuatan beton minimum yang dapat diterima adalah berdasarkan hasil pengujian yang diadakan di laboratorium. d. Temperatur beton yang diijinkan dari campuran beton tidak boleh melampaui 35 derajat (C). e. Menambahkan bahan tambahan pada plant harus sesuai dengan instruksi yang diberikan dari pabrik. Bila dipakai dua atau lebih bahan tambahan, maka bahan tambahan harus ditambahkan secara terpisah untuk bahan yang lain dan mengikuti instruksi pabrik. Bahan tambahan harus sesuai dengan ACI 212.2R-71 dan ACI 212.1R-64. f. Menambahkan air pada batching plant dan/atau pada lapangan proyek pada kesempatan terakhir yang memungkinkan dan di bawah supervisi dari Pengawas yang ditunjuk. Air tidak boleh ditambahkan selama pengangkutan beton. g. Penambahan air untuk menaikkan slump atau untuk alasan lain apapun hanya boleh dilakukan bila diijinkan dan di bawah supervisi dari Pengawas yang ditunjuk. h. Truk-truk harus dilengkapi dengan alat untuk mengukur air yang akurat dan alat untuk menghitung putaran. i. Mulailah operasi pemutaran dalam waktu 30 menit sesudah semen dan agregat dituang ke dalam mixer. j. Beton harus dituangkan seluruhnya di lapangan proyek dalam waktu satu setengah jam atau sebelum truk mixer mencapai 300 putaran yang mana yang lebih dulu, setelah semen dan agregat dituang ke dalam mixer. Dalam cuaca panas, batasan waktu harus diturunkan seperti ditentukan oleh Pengawas yang ditunjuk. k. Penggetaran ulang beton (yang sudah mulai pengikatan awal) tidak diijinkan. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 110

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU l. Apabila temperatur atau kondisi lain menyebabkan suatu perbedaan (deviasi) pada slump atau sifat pengecoran, harus diberikan ukuran yang disetujui oleh Pengawas yang ditunjuk untuk menjaga kondisi normal. Penggumpalan beton karena agregat yang panas, air, semen atau kondisi lainnya tidak diijinkan, dan beton harus ditolak. m. Menggetarkan beton harus mengikuti ACI 309-72 (Recommended Practice for Consolidation of Concrete). 2. RKS Pengawasan dan Pengendalian Terhadap Bahan Semen Berikut merupakan syarat-syarat dan ketentuan penyimpanan semen berdasarkan RKS: a. Semua semen yang digunakan adalah semen portland lokal setara dengan Semen Tiga Roda yang sesuai dengan syaratsyarat : -Peraturan Semen Portland Indonesia (NI.8-1972). -Peraturan Beton Indonesia (NI.2-1971). -Mempunyai sertifikat Uji (test sertificate). -Mendapat Persetujuan Perencana / pengawas. b. Semua semen yang akan dipakai harus dari satu merk yang sama (tidak diperkenankan menggunakan bermacam macam jenis/merk semen untuk suatu konstruksi/struktur yang sama), dalam keadaan baru dan asli, dikirim dalam kantong-kantong semen yang masih disegel dan tidak pecah. c. Dalam pengangkutan semen harus terlindung dari hujan. Harus diterimakan dalam sak (kantong) asli dari pabriknya dalam keadaan tertutup rapat, dan harus disimpan digudang yang cukup ventilasinya dan diletakkan tidak kena air, diletakan pada tempat yang ditinggikan paling sedikit 30 cm LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 111

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU dari lantai. Sak -sak semen tersebut tidak boleh ditumpuk sampai tingginya melampaui 2 m atau maksimum 10 sak, setiap pengiriman baru harus ditandai dan dipisahkan dengan maksud agar pemakaian semen dilakukan menurut urutan pengirimannya. d. Untuk semen yang diragukan mutunya dan kerusakankerusakan akibat salah penyimpanan dianggap rusak, membatu, dapat ditolak penggunaannya tanpa melalui test lagi. Bahan yang telah ditolak harus segera dikeluarkan dari lapangan paling lambat dalam waktu 2 x 24 jam. Agregat Syarat dan ketentuan penyimpanan agregat pada proyek ini berdasarkan RKS adalah sebagai berikut: a. Semua pemakaian koral (kerikil), batu pecah (agregat kasar) dan pasir beton, harus memenuhi syarat-syarat : -Peraturan Umum Pemeriksaan Bahan Bangunan (NI.31956) -Peraturan Beton Indonesia (NI.2-1971). -Tidak Mudah Hancur (tetap keras), tidak porous. -Bebas dari tanah/tanah liat (tidak bercampur dengan tanah/tanah liat atau kotoran-kotoran lainnya. b. Semua agregat harus bersih, keras dan mempunyai sifat kekekalan (tahan lama) seperti disyaratkan. Mencuci, memproses, memisahkan, mencampur dan sebagainya harus dilaksanakan seperlunya untuk mendapatkan gradasi dan syarat-syarat mekanik yang disyaratkan. c. Agregat boleh berasal dari sumber/tambang atau sumber alam lain dan harus diproses seperlunya untuk memenuhi persyaratan spesifikasi. Semua sumber harus disetujui oleh LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 112

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU "Pengawas yang ditunjuk" seperti dinyatakan dalam kondisi umum dari kontrak. A. Agregate halus (Pasir) Agregate halus terdiri dari pasir. a. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5% (ditentukan terhadap berat kering). Yang diartikan dengan lumpur adalah bagian-bagian yang dapat melalui ayakan 0.063 mm. Apabila kadar lumpur melampaui 5%, maka agregat halus harus dicuci. Sesuai PBI'71 bab 3.3. b. Agregat halus harus terdiri dari distribusi ukuran partikel-partikel seperti yang ditentukan di pasal 3.5. dari NI-2. PBI'71. c. Ukuran butir-butir agregat halus, sisa di atas ayakan 4 mm harus minimum 2% berat; sisa di atas ayakan 1 mm harus minimum 10% berat; sisa di atas ayakan 0,25 mm harus berkisar antara 80% dan 90% berat. d. Sifat kekal, diuji dengan larutan jenuh garam sulfat, sebagai berikut : -Jika dipakai Natrium-sulfat, bagian yang hancur maksimum 10%. -Jika dipakai Magnesium-sulfat, bagian yang hancur maksimum 15%. e. Penyimpanan pasir harus sedemikian rupa sehingga terlindung dari pengotoran oleh bahan-bahan lain. f. Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk semua mutu beton. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 113

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU (Sumber: www.google.com) Gambar 3.108 Penyimpanan Pasir Beton yang Baik B. Agregat kasar (kerikil dan/atau batu pecah) Yang dimaksud dengan agregat kasar yaitu kerikil hasil desintegrasi alami dari batu-batuan atau batu pecah yang diperoleh dari pemecahan batu, dengan besar butir lebih kecil dari 30 mm, keras, kuat dan bebas dari lumpur, tanah liat dan bahan-bahan organik. a. Gradasi dari agregat kasar harus sesuai dengan PBI 1971 b. Butir-butir harus terdiri dari berbagai ukuran seperti dinyatakan di PBI -1971 NI -2 Bab 3.5. Sisa di atas ayakan 31,5 mm, harus 0% berat; sisa di atas ayakan 4 mm, harus berkisar antara 90% dan 98% berat, selisih antara sisa-sisa kumulatif di atas dua ayakan yang berurutan, adalah maksimum 60% dan minimum 10% berat. c. Mutu koral ; butir-butir keras, bersih dan tidak berpori, batu pecah jumlah butir-butir pipih maksimum 20% bersih, tidak mengandung zat-zat aktif alkali, bersifat kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca. d. Sifat kekal diuji dengan larutan jenuh garam sulfat sebagai berikut : LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 114

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU -Jika dipakai Natrium Sulfat, bagian yang hancur maksimum 12%. -Jika dipakai Magnesium Sulfat, bagian yang hancur maksimum 18%. e. Kekerasan butir-butir agregat kasar diperiksa dengan bejana penguji dari Rudeloff dengan beban penguji 20t, harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : -Tidak terjadi pembubukan sampai fraksi 9.5 -19 mm lebih dari 24% berat. Tidak terjadi pembubukan sampai fraksi 19-30 mm lebih dari 22% atau dengan mesin pengaus Los Angeles, tidak boleh terjadi kehilangan berat lebih dari 50% . f. Tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1% (terhadap berat kering) yang diartikan lumpur adalah bagian-bagian yang melalui ayakan 0.063 mm apabila kadar lumpur melalui 1% maka agregat kasar harus dicuci. g. Tidak boleh mengandung zat-zat yang reaktif alkali yang dapat merusak beton. h. Penyimpanan kerikil atau batu pecah harus sedemikian rupa agar terlindung dari pengotoran oleh bahan-bahan lain. i. Koral (kerikil) dan batu pecah (agregat kasar) yang mempunyai ukuran lebih besar dari 30 mm, untuk penggunaannya harus mendapat persetujuan Pengawas. i. Gradasi dari agregat-agregat tersebut secara keseluruhan harus dapat menghasilkan mutu beton yang baik, padat dan mempunyai daya kerja yang LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 115

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU baik dengan semen dan air, dalam proporsi campuran yang akan dipakai. j. Pengawas dapat meminta kepada Kontraktor untuk mengadakan test kualitas dari agregat-agregat tersebut dari tempat penimbunan yang ditunjuk oleh Pengawas, setiap saat dalam laboratorium yang diakui atas biaya Kontraktor. k. Dalam hal adanya perubahan sumber dari mana agregat tersebut disupply, maka Kontraktor diwajibkan untuk memberitahukan kepada Pengawas. l. Agregat harus disimpan di tempat yang bersih, yang keras permukaannya dan dicegah supaya tidak terjadi pencampuran satu sama lain dan terkotori. Air Persyaratan air yang digunakan dalam proyek ini berdasarkan RKS adalah sebagai berikut: a. Air yang akan dipergunakan untuk semua pekerjaanpekerjaan di lapangan adalah air bersih, tidak berwarna, tidak mengandung bahan-bahan kimia (asam alkali) tidak mengandung organisme yang dapat memberikan efek merusak beton, minyak atau lemak. Memenuhi syarat-syarat Peraturan Beton Indonesia (NI. 2-1971) dan diuji oleh Laboratorium yang diakui sah oleh yang berwajib dengan biaya ditanggung oleh pihak Kontraktor. b. Air yang mengandung garam (air laut) tidak diperkenankan untuk dipakai. c. Kandungan chlorida tidak melebihi 500 p.p.m dan kombinasi sulfat (SO3) tidak melebihi 1000 p.p.m. Apabila dipandang perlu. Konsultan Pengawas dapat minta kepada Kontraktor supaya air yang dipakai diperiksa di laboratorium LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 116

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU pemeriksaan bahan yang resmi dan sah atas biaya Kontraktor. Besi Beton Syarat dan ketentuan pengecekan serta pemeriksaan mutu tulanagan berdasarkan RKS adalah sebagai berikut: a. Semua besi beton yang digunakan harus memenuhi syaratsyarat: -Peraturan Beton Indonesia (NI.2-1971). -Bebas dari kotoran-kotoran, lapisan minyak-minyak, karat dan tidak cacat (retak-retak, mengelupas, luka dan sebagainya). -Dari jenis baja mutu U-24 untuk < 13 mm dan U50 untuk D 13 (ulir) dan D10 (ulir). -Bahan tersebut dalam segala hal harus memenuhi ketentuan-ketentuan PBI 1971. -Mempunyai penampang yang sama rata. -Ukuran disesuaikan dengan gambar - gambar. b. Pemakaian besi beton dari jenis yang berlainan dari ketentuan-ketentuan di atas, harus mendapat persetujuan perencana/pengawas. c. Besi beton harus disupply dari satu sumber (manufacture) dan tidak diperkenankan untuk mencampuradukan bermacam-macam sumber besi beton tersebut untuk pekerjaan konstruksi. Setiap pengiriman ke site harus disertakan dengan Mill Certificate. d. Kontraktor bilamana diminta harus mengadakan pengujian mutu besi beton yang akan dipakai, sesuai dengan petunjuk Pengawas. Batang percobaan diambil dibawah kesaksian Pengawas. Jumlah test besi beton dengan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 117

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU

interval setiap 1 truk = 1 buah benda uji atau tiap 55 ton = 1 buah test besi. Percobaan mutu besi beton juga akan dilakukan setiap saat bilamana dipandang perlu oleh pengawas. e. Pemasangan besi beton dilakukan sesuai dengan gambargambar atau mendapat persetujuan pengawas. Hubungan antara besi beton satu dengan yang lainnya harus menggunakan kawat beton, diikat dengan teguh, tidak bergeser selama pengecoran beton dan tidak menyentuh lantai kerja atau papan acuan. Sebelum beton dicor, besi beton harus bebas dari minyak, kotoran, cat, karet lepas, kulit giling atau bahan-bahan lain yang merusak. Semua besi beton harus dipasang pada posisi yang tepat. f. Besi beton yang tidak memenuhi syarat-syarat karena kwalitasnya tidak sesuai dengan spesifikasi (R.K.S.) diatas, harus segera dikeluarkan dari site setelah menerima instruksi tertulis dari pengawas, dalam waktu 2 x 24 jam. Admixture dan Surface Treatments Menurut RKS penyimpanan admixture ini yaitu : a. Untuk memperbaiki mutu beton, sifat-sifat pengerjaan, waktu pengikatan dan pengerasan maupun maksud-maksud lain dapat dipakai bahan admixture. b. Jenis dan jumlah bahan admixture yang dipakai harus ditest dan disetujui terlebih dahulu oleh Pengawas. c. Admixture yang telah disimpan lebih dari 6 bulan dan telah rusak, tidak boleh dipergunakan. d. Jika penggunaan admixture masih dianggap perlu, Kontraktor diminta terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari Konsultan Pengawas mengenai hal tersebut. Untuk itu Kontraktor diharapkan memberitahukan nama perdagangan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 118

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU admixture tersebut dengan keterangan mengenai tujuan, datadata bahan, nama pabrik produksi, jenis bahan mentah utamanya, cara-cara pemakaiannya, resiko-resiko dan keterangan-keterangan lain yang dianggap perlu. e. Berikut ini adalah bahan-bahan admixture dan bahan-bahan untuk Surface Treatment yang dapat digunakan sebagai referensi untuk produk yang setara. Tabel 3.9 Bahan Admixture dan Surface Treatment (Sumber: Rencanca Kerja dan Syarat) Penggunaan FOSROC SIKA Bonding Agent Nitobond EP Sikalatex Sika Top 77D Sikabond Release Agent Reebol & Reebol Emulsion Sika-Form-Oil-LSD Curing Compounds Concure WB Concure 75 Concure P Concure PI Antisol E White Antisol E 125 Antisol S Water reducing Improved Workability Increased Strength Cement Saving Risk of Segregation & Bleeding minimized Conplast P211 Plastocrete-N Plastocrete-NC Special Sikament-NN Sikament-LN Sikament-163 Sikament-520 Super Plasticing, Water Reducing, Strength Accelerating Admixture, Increased Workability, Self Compacting, Acceleration of Strength, Reduce Permeability, Reduced Segregation Conplast SP430D Plastiment-VZ LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 119

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Retarding Admixture, Long Distance Deliveries, For Concreting in Hot Weather Conditions, to Plastocrete-RMC Prevent Pump Blokages, in Plastiment-AR Large Pours and Slipforming to Prevent Conplast RP264(M) Plastiment RTD-01 Plastocrete-R Cold Joints, Improved Sika Retardor-025 Workability, Gives Sika-Retarder Controlled Retardation of Set Time, Extends Placing Time, Reduce Bleeding & Segregation f. Pada umumnya dengan pemilihan bahan-bahan yang seksama, cara mencampur dan mengaduk yang baik dan cara pengecoran yang cermat tidak diperlukan penggunaan sesuatu admixture 3. RKS Pengawasan dan Pengendalian Terhadap Mutu Tulangan Beberapa hal yang harus di cek pada pekerjaan tulangan di lapangan berdasarkan RKS adalah sebagai berikut: a. Diameter tulangan harus sesuai dengan spesifikasi yang telah direncanakan. b. Jarak antar tulangan sesuai dengan gambar kerja. c. Jumlah penulangan harus sesuai dengan gambar kerja. d. Pemasangan beton decking, meliputi e. Pada saat penulangan harus dipasang beton deking yang tebalnya = ukuran selimut beton yang ada pada gambar kerja. f. Sambungan tulangan seperti pada sambungan antara kolom dan balok (expansion joint) serta bengkokan pada tulangan harus sesuai dengan daftar bengkokan tulangan. g. Tulangan pendukung (standing support) jika ada pada gambar kerja juga harus dilakukan pengecekan terhadap jumlah dan posisinya. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 120

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU h. Pengecekan terhadap penulangan tumpuan dan lapangan disesuaikan dengan gambar kerja 3.4.2 Pengawasan dan Pengendalian Mutu Pekerjaan di Lapangan (Quality Control) Untuk memperoleh hasil pekerjaan struktur yang sesuai dengan standard, maka mutu bahan untuk struktur harus sesuai dengan standard kualitas yang telah ditetapkan. Untuk mencapai tujuan tersebut maka perlu dilakukan kegiatan pengawasan dan pengendalian mutu yang meliputi pemilihan bahan, pengujian dan pelaksanaan. Dalam pengendalian mutu bahan, penekanan yang diberikan adalah beton itu sendiri, besi dll. Sedangkan untuk pengendalian mutu pekerjaan, penekanan yang diberikan adalah pada pekerjaan struktur yaitu beton bertulang. Pengawasan dan pengendalian mutu proyek meliputi: 1. Pengawasan dan Pengendalian terhadap Beton Beton adalah campuran dari agregat kasar, agregat halus, semen, air dan sedikit tambahan bahan admixture / additive jika diperlukan, Bahan-bahan tersebut dicampur sehingga homogen dengan perbandingan yang telah direncanakan. Proporsi dari unsur pembentuk beton ini harus ditentukan sedemikian rupa sehingga terpenuhi syarat-syarat: 1. Kelecakan tertentu yang memudahkan adukan ditempatkan pada bekisting (workability) dan kehalusan muka (finishability) beton basah, yang ditentukan dari : 1. Volume pasta adukan 2. Keenceran pasta adukan 3. Perbandingan campuran agregat kasar dan halus 4. Kekuatan rencana dan ketahanan (durability) pada kondisi beton setelah mengeras 2. Ekonomis dan optimum dalam pemakaian semen. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 121

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Adukan beton harus memenuhi syarat-syarat PBI-1971. Kekuatan dan penggunaan beton berdasarkan komponen struktur yang digunakan pada proyek ini yaitu : Tabel 3.10 Kebutuhan Kekuatan Setiap Komponen Struktur (Sumber: Rencana Kerja da n Syarat) Pada proyek ini, beton yang digunakan adalah beton ready mix yang suppliernya berasal dari PT. Pioneer Beton dan PT. Adhimix. Pengendalian mutu beton ready mix yang disupply dari PT. Pioneer Beton dan PT. Adhimix ini adalah pengecekan nilai slump yang dilakukan oleh staff Quality Control. Setiap kedatangan truck mixer kelokasi proyek diambil tiga sampel untuk beton K-350 dan tiga sampel benda uji beton K-400 untuk jenis pekerjaan struktur atas yang kemudian di uji tekan dilaboratorium. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.109 Truk Mixer PT. Adhimix (Ready Mix) LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 122

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Dalam pemilihan material yang dipakai, pasti terdapat keuntungan dan kerugian masing-masing. Keuntungan dengan menggunakan beton ready mixed adalah : a. Menghindari kotornya proyek karena penimbunan material. b. Mempercepat pekerjaan pengecoran. c. Bila terjadi penurunan mutu beton, kontraktor bisa meminta pertanggung jawaban pada supplier ready mixed. d. Menjamin mutu hasil pengecoran. Sedangkan kerugian dari penggunaan beton ready mixed ini adalah: a. Bila terjadi kelebihan beton akibat pemesanan, maka tanggung jawab ada pada kontraktor. b. Jika pada saat pengecoran terjadi pembatalan akibat cuaca seperti hujan, maka adukan harus dibuang jika terlalu lama disimpan di dalam mixer. Hal ini tentunya menjadi tanggung jawab kontraktor. c. Terjadinya keterlambatan pengecoran apabila terjadi kesalahpahaman komunikasi antara kontraktor dan supplier ready mixed. 2. Pengawasan dan Pengendalian Terhadap Bahan Kualitas pekerjaan yang baik, salah satunya didapat dari bahan yang memenuhi standar yang ditetapkan. Untuk itu perlu adanya pengawasan dan pengendalian mutu bahan di lapangan yang meliputi pemilihan bahan, pengujian berkala, cara penggunaan, perawatan, dan pemeliharaannya. Pengawasan dan pengendalian terhadap mutu bahan meliputi: 1. Semen Semen Portland yang digunakan yaitu jenis I menurut N.I.8 1965 atau type 1 menurut ASTM C.150 dan menurut LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 123

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU S.400 menurut standar cement Portland yang digariskan oleh Asosiasi Semen Indonesia (N.I.8-1972). Semen ini digunakan sebagai bahan perekat pada campuran beton yang digunakan untuk konstruksi umum seperti: membuat jalan, selokan, kolom praktis dan lain-lain yang termasuk non structural. Salah satu pengawasan yang dilakukan adalah penyimpanan semen Portland yang disimpan sedemikian rupa sehingga bebas dari kelembaban, bebas dari air dengan lantai terangkat dari tanah + 10 cm dan ditumpukkan sesuai dengan syarat penumpukkan semen yaitu semen disimpan dalam gudang agar terhindar dari kerusakan-kerusakan yang akan mengurangi mutu semen. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.110 Penyimpanan Semen di Lapangan 2. Agregat Pada proyek ini pengawasan yang dilakukan terhadap aggregat yaitu agregat tersebut ditempatkan di tempat yang elevasinya lebih tinggi agar apabila hujan, material ini tidak akan tergenang. Selain itu, pada saat hujan material agregate di tutupi terpal untuk menjaga mutu agregate dan agregat tidak tergerus oleh air hujan. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 124

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.111 Penyimpanan pasir di Lapangan 3. Air Pada proyek ini, air berasal dari area proyek itu sendiri yang diambil dengan cara pengeboran dan dibantu dengan alat pompa jet pump. Kualitas air telah diuji kelayakannya dilaboratorium yang dirujuk MK. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.112 Proses Pengeboran dan Jet Pump 4. Admixture Pada proyek ini penggunaan admixture adalah Concure 75 produksi Fosroc yang digunakan pada pekerjaan curing metode curing compound dan cairan integral pada pekerjaan pengecoran. Untuk pengawasan bahan admixture ini disimpan dalam gudang dan dipisahkan dari material lainnya. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 125

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU 5. Pengendalian Terhadap Mutu Beton Untuk pengendalian mutu beton ready mix dilakukan dengan cara berikut: a. Pengujian Nilai Slump Tes slump adalah tes untuk mengetahui seberapa mudah beton dikerjakan. Kemudahan beton dikerjakan adalah parameter mudahnya beton untuk di angkut, dicor dan dipadatkan. Secara mudah bahwa tes slump ini untuk mengukur keenceran campuran beton sebelum dicor. Jika nilai slump beton tinggi maka beton semakin mudah untuk diangkut, dicor dan dipadatkan. Akan tetapi nilai slump dalam beton mempunyai nilai ambang batas, artinya beton tidak boleh mempunyai nilai slump yang terlalu tinggi dan juga tidak boleh mempunyai nilai slump yang terlalu rendah. Jadi kesimpulannya secara tidak langsung tes slump ini tidak berpengaruh pada kekuatan beton hanya berpengaruh pada kemudahan untuk dikerjakan. Pada proyek ini, supplier beton berasal dari PT. Pioneer Beton dan PT. Adhimix sebagai sub kontraktor beton. Beton segar yang akan dicorkan sebelumya dilakukan pengujian kedatangan material yang dilakukan dengan tes slump secara berkala setiap akan melakukan pengecoran. Cek slump ini dilakukan tiap kedatangan 30 m3 untuk beton K-350 dan K-400, cek slump dilakukan setiap kedatangan truck mixer. Alat-alat Untuk Melakukan Tes Slump : 1. Tabung kerucut tes slump 2. Skop kecil / cetok 3. Mistar / pengaris 4. Besi diameter 16 mm untuk memadatkan 5. Papan untuk meratakan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 126

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Selama pelaksanaan Kontraktor diharuskan mengadakan slump test menurut syarat-syarat dalam PBI 1971. Maksimum slump beton antara 10 18 cm. Cara pengujian slump adalah sebagai berikut : Tahapan pengujian nilai slump adalah sebagai berikut: 1. Persiapkan peralatan untuk pengujian slump meliputi kerucut abram yang memiliki diameter puncak 100 mm, diameter dasar 200 mm, dan tinggi 300 mm. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.113 Beton Segar dan Kerucut Abrams 2. Letakkan kerucut abram pada bidang datar dan tuangkan adukan beton segar sebanyak tiga lapis, masing-masing lapisan setinggi 1/3 kerucut. Tumbuk menggunakan besi penumbuk sebanyak 25 kali tiap lapisan agar udara yang terkandung dalam beton keluar. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.114 Pengisian Beton Segar ke Kerucut Abrams LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 127

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.115 Penumbukan Beton di dalam Kerucut Abrams 3. Setelah kerucut abram terisi penuh, ratakan bagian atas menggunakan batang penumbuk. 4. Angkat perlahan kerucut abram secara vertikal dengan hati-hati. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.116 Proses Pengangakatan Kerucut Abrams (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.117 Beton yang Sudah Dilepas dari Kerucut Abrams 5. Setelah kerucut dibuka, lakukan pengukuran nilai slump dengan cara mengukur menggunakan kerucut LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 128

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU yang dibalik dan diletakkan berdampingan dengan beton. Simpang penumbuk besi secara horizontal dan ukur penurunan beton menggunakan meteran. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.118 Pengukuran Nilai Slump 6. Jika nilai slump sudah sesuai, maka pengecoran dapat dilakukan. Apabila nilai slump tidak sesuai dengan ketentuan, biasanya beton ditambahkan zat aditif supaya kelecakan beton terpenuhi. 7. Beberapa kemungkinan hasil tes slump dimana dapat terjadi nilai terlalu tinggi atau nilai terlalu rendah. Slump yang baik dapat dilustrasikan pada gambar dengan inisial true, adapun untuk inisial shear dan collapse beton masih terlalu encer dengan kata lain bahwa nilai slump beton terlalu tinggi. Beton yang terlalu encer walaupun mudah untuk dikerjakan akan tetapi secara keseluruhan hasil akhir beton masih kurang bagus, LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 129

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU (Sumber: www.google.com) Gambar 3.119 Bentuk Kerutuhan Beton Kategori keenceran beton dengan berbagai variasi nilai slump: Tabel 3.11 Nilai Slump (Sumber: Rencana Kerja dan Syarat) Berdasarkan rekomendasi yang tercantum dalam RKS (Rencana Kerja dan Syarat-Syarat), berikut nilai slump yang direkomendasikan berdasarkan jenis konstruksinya. Tabel 3.12 Rekomendasi Slump Pada Keadaan/Kondisi Normal (Sumber: Rencana Kerja dan Syarat) LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 130

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Untuk beton dengan bahan tambahan plasticizer, nilai slump dapat dinaikkan sampai maksimum 1,5 cm di atas harga maksimum. Jika pengecoran menggunakan concrete pump dan placing boom maka nilai slump bisa dinaikkan menjadi 14 18 cm, dengan dicampur bahan palsticizer. b. Pembuatan Benda Uji Selama pengecoran beton harus selalu dibuat benda-benda uji. Test selama pekerjaan dengan membuat masing-masing 3 benda uji silinder/kubus untuk beton K-350 dan K-400 dari setiap 30 m3 atau sebagian dari pada itu, atau dari pengecoran setiap hari, pilih yang paling menentukan, dari setiap mutu beton yang berbeda dan dari setiap perencanaan campuran yang dicor. Buat dan simpan benda uji silinder/kubus tersebut sesuai dengan peraturan yang berlaku. Test satu silinder/kubus pada hari ke 7 dan test satu silinder/kubus pada hari ke 28. Simpan satu silinder/kubus sebagai cadangan untuk test pada hari ke 56, jika test pada hari ke 28 gagal. Jika test silinder/kubus pada hari ke 28 berhasil, test silinder/kubus cadangan untuk menghasilkan kekuatan rata-rata dari kedua silinder/kubus pada hari ke 28. Sediakan fasilitas pada lokasi proyek untuk menyimpan contohcontoh yang diperlukan oleh badan penguji. Benda uji pada proyek ini adalah beton berbentuk silinder dengan ukuran diameter 15cm x 30cm yang akan dsilakukan pengujian di laboratorium. Adapun langkah-langkah pembuatan benda uji tersebut yaitu sebagai berikut: 1. Meletakan cetakan diatas permukaan yang rata, bersih dan kuat, Siapkan peralatan untuk pembuatan uji berupa silinder berukuran 15 cm x 30 cm yang terbuat dari besi dan batang penumbuk. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 131

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.120 Beton Segar, Cetakan Beton dan Batang Penumbuk 2. Isi cetakan masing-masing tiga lapis beton segar. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.121 Proses Pengisian Beton ke Dalam Cetakan 3. Tumbuk masing-masing lapis sebanyak 25 kali. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.122 Proses Penumbukan Beton di Dalam Cetakan 4. Setelah setiap lapisan ditumbuk pukul bagian sisi cetakan menggunakan palu karet yang berfungsi untuk mengeluarkan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 132

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU udara dari dalam beton. Palu karet ini biasa disebut external vibrator. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.123 Proses Pemukulan Menggunakan Palu Karet 5. Beton yang sudah dicetak kemudian diberi label. Dan siap untuk dilakukan pengujian. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.124 Contoh Benda Uji Pada proyek ini pembuatan benda uji dilakukan oleh pihak sub kontraktor ready mix yang disaksikan oleh pengawas dari pihak kontraktor. Benda uji yang telah dibuat dan akan di tes secara independen, disimpan di tempat teduh dan dirawat dengan cara disiram air setiap jangka waktu tertentu sebelum diuji di laboraturium. c.Pengujian sampel beton Pada proyek ini pengujian benda uji dilaksanakan oleh pihak sub kontraktor ready mix di laboratorium teknik sipil ITB yang LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 133

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU datanya akan diberikan kepada pihak kontraktor setelah pengujian ketiga buah benda uji selesai. Pengujian dilakukan pada saat benda uji berumur 3 hari, 7 hari dan 28 hari. Beton merupakan suatu bahan konstruksi yang memiliki nilai kekuatan yang khas, maksudnya apabila beton tersebut diperiksa dengan beberapa benda uji, nilai kekuatannya akan menyebar dikarenakan nilai masing-masing benda uji memiliki kekuatan yang berbeda, sehingga memiliki nilai rata-rata tertentu. Besar kecilnya nilai penyebaran ini bergantung pada tingkat kesempurnaan dari pelaksanaannya. Dengan menganggap nilai penyebarannya adalah normal, maka ukuran dari besar kecilnya penyebaran tersebut merupakan mutu dari pelaksanaannya. Ukuran mutu pelaksanaannya adalah standar deviasi menurut rumus: Dimana: Sd = standar deviasi (kg/cm2) = kekuatan tekan beton yang didapat dari masing-masing benda uji (kg/cm2) = kekuatan tekan beton rata-rata (kg/cm2) N = jumlah seluruh benda uji yang diperiksa, jumlah benda uji minimal adalah 20 buah. Berikut disajikan contoh perhitungan statistik benda uji oleh QC, data hasil uji kuat tekan beton karakteristik K-300 yang diambil sebanyak 20 sampel pada periode 10 Desember 2011 sampai dengan tanggal 23 Desember 2011 yang dikerjakan oleh PT. Pioneer. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 134

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Tabel 3.13 Contoh Data Benda Uji dari PT. Pioneer (Sumber dari data perhitungan QC)

Tabel 3.14 Contoh Data Benda Uji dari PT.Pioneer (Sumber dari perhitungan QC)

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 135

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Tabel 3.15 Contoh Perhitungan Statistik Benda Uji dari PT. Pioneer (Sumber dari data perhitungan QC) fcr= = = 18,77 Dari tabel 3.15 didapat hasil kuat tekan rata-rata (fcr) sebesar 359,50 kg/cm dan nilai standar deviasi (sd) sebesar 18,77. Dengan menganggap nilai-nilai dari hasil pemeriksaan benda uji menyebar normal, maka kekuatan karakteristik beton adalah yang dinyatakan dalam : Dimana sd merupakan deviasi standar yang ditetapkan sebelumnya. Namun pada kenyataannya, ada kemungkinan sebesar 5% kekuatan tidak memenuhi kuat tekan beton karakteristiknya. Selagi adanya LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 136

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU kemungkinan yang terjadi tidak jauh melebihi 5%, maka kekuatan beton masih dapat diterima untuk digunakan. Berikut disajikan perhitungan kuat tekan karakteristik (f c). f c = fcr-1,64 sd = 359,50 penyimpangan = * 100% = 1,64*18,77 = 328,71 kg/cm

* 100% = 5,2.......5% (kategori baik) jadi K-300 tercapai. adalah beton karakteristik. Beton karakteristik adalah kekuatan tekan dari sejumlah benda uji, benda uji yang dimaksud adalah benda uji beton berbentuk kubus dengan sisi 15 cm pada umur 28 hari. Jika benda uji tidak berbentuk kubus bersisi 15 cm melainkan berbentuk kubus bersisi 20 cm ataupun silinder dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm, maka perbandingan kuat tekan .betonnya dinyatakan dalam tabel berikut: Tabel 3.16 Perbandingan Kuat Tekan Beton (Sumber dari PBI 1971) UkuranBendaUji PerbandinganKekuatanTekan Kubus15x15x15cm 1,00 Kubus20x20x20cm 0,95 Silinder15x30cm 0,83 Dari contoh perhitungan stastik yang dilakukan oleh QC diatas dengan jumlah sampel sebanyak 20 dapat disimpulkan bahwa: -Fcr =

-Sd = 18,77 -F c = 328 kg/cm2 -Dengan nilai penyimpangan = 5,2%....... (memenuhi) jadi K-300 tercapai. Namun dari perhitungan statistik diatas cara seperti itu tidak boleh dilakukan. Karena yang dinamakan perhitungan statistik benda uji adalah perhitungan yang dilakukan untuk benda uji yang memiliki tanggal, waktu LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 137

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU dan kondisi pengecoran yang sama. Perlu diketahui, meskipun benda uji tersebut memiliki tanggal, waktu dan kondisi pengecoran yang sama, belum tentu masing-masing benda uji tersebut memiliki kekuatan dan mutu yang sama pula. Maka dari itu perhitungan statistik yang dilakukan oleh pihak QC diatas adalah perhitungan yang perlu dihitung kembali, karena mengkolektifkan semua benda uji dari tanggal kedatangan material beton yang berbeda. Berikut ini disajikan perhitungan statistik ulang dengan menghitung masing-masing nilai standar deviasi sesuai dengan waktu pengambilan benda uji. Perhitungan statistik ini menggunakan data yang sama (table 3.14) dan mutu rencana K-300. Karena untuk perhitungan kuat tekan harus dilakukan minimal 3 buah sampel maka contoh diambil no. 2 : fcr= = = 3,54 f c = fcr-1,64 sd = 350,55 penyimpangan = * 100% =

1,64(8,41) = 344,74 kg/cm

* 100% = 1,0% (memenuhi) jadi K-300 tercapai. Dari hasil contoh perhitungan statistik ulang untuk no. 2 tersebut didapatkan : -Fcr =

-Sd = 3,54 -F c = 344,74 kg/cm2 > 300 ..OK -Karena didalam pelaksanaan pembuatan beton memungkinkan terdapat kekuatan yang tidak memenuhi syarat, yang besarnya diperhitungkan sebesar 5%, maka dapat dihitung dengan rumus : * 100% LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 138

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Dan didapat nilai penyimpangan = 1,0 %....... (memenuhi) jadi K-300 tercapai. Meskipun nilai hasil perhitungan QC dan perhitungan ulang yang dilakukan perbedaan angka tidak berbeda jauh. Namun apabila cara perhitungannya salah maka, jika tetap dilaksanakan dilapangan ini sangat berbahaya, bisa menimbulkan kegagalan struktur bangunan tersebut. Sebagai catatan tambahan. Tingkat kekuatan dari suatu mutu beton dikatakan dicapai dengan memuaskan bila persyaratan berikut terpenuhi : 1. Nilai rata-rata dari semua pasangan hasil benda uji yang masing masing terdiri beberapa hasil uji kuat tekan tidak kurang dari (f c + 0,82 Sd). F c + 0,82 Sd = 344,74 + 0,82(354) = 347,572 Maka, fcr = 350,55 > 347,572 (memenuhi syarat) 2. Tidak satupun dari hasil uji tekan mempunyai nilai dibawah 0,85 f c. 0,85 f c = 0,85(344,74) = 293,03 Maka, f c = 344,74 > 293,03 (memenuhi ) Setelah melakukan pengujian sub kontraktor membuat laporan tertulis atas data-data kualitas beton yang dibuat dengan disahkan oleh Konsultan Pengawas dan laporan tersebut harus dilengkapi dengan nilai karakteristiknya. Laporan tertulis harus disertai sertifikat dari laboratorium. Penunjukkan laboratorium harus dengan persetujuan Konsultan Pengawas. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 139

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Laporan hasil percobaan harus diserahkan kepada Pengawas segera sesudah percobaan, paling lambat 7 (tujuh) hari sesudah pengecoran, dengan mencantumkan besarnya kekuatan karakteristik, deviasi standar, campuran adukan, berat silinder/kubus benda uji dan datadata lain yang diperlukan. 3. Pengawasan dan Pengendalian Terhadap Mutu Tulangan Baja tulangan beton adalah baja yang berbentuk batang apakah itu polos atau ulir, yang digunakan untuk penulangan beton. Tulangan mempunyai fungsi yang sangat penting pada konstruksi beton karena daya dukung struktur beton bertulang didapatkan dari hasil kerjasama antara beton dengan tulangan. Dalam beton bertulang, baja tulangan berfungsi sebagai penahan tarik karena beton sangat lemah terhadap tarik. Dalam pelaksanaan proyek ini mutu baja yang digunakan adalah sebagai berikut: a. Baja tulangan polos dengan diameter < 13 mm memiliki mutu BJTP-24 dengan tegangan leleh minimal (fy) 2400 kg/cm2. Diameter yang digunakan harus sesuai dengan ketentuan gambar kerja. b. Baja tulangan ulir dengan diameter = 13mm memiliki mutu BJTD40 dengan tegangan leleh (fy) 3900 kg/cm2. Diameter yang digunakan harus sesuai dengan ketentuan gambar kerja. c. Wiremesh untuk pelat lantai dengan mutu U-50 dengan ukuran 15cm x 15cm. Untuk melakukan pengendalian mutu tulangan, pada saat material baja tulangan ini sampai di lokasi proyek, staf QC melakukan pengecekan baja tulangan yaitu mengecek jumlah baja tulangan, mengecek diameter dan panjang tulangan secara acak dan kemudian tiap masing-masing diameter diambil 2 sampel baja tulangan untuk di LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 140

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU uji tarik dan uji tekan. Kemudian mengisi suatu formulir yang disebut formulir Pemeriksaan Secara Acak Material Besi Beton. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.125 Pengecekan material besi beton Kemudian, untuk mengecek mutu tulangan, sampel uji yang telah diambil di tes di Laboratorium yang telah di rujuk oleh MK. Uji yang dilaksanakan untuk quality control baja tulangan ini adalah uji tarik. Setelah hasil tes keluar, maka dilakukan analisa dan kemudian staf QC mengisi form Analisa Test Benda Uji Besi Beton untuk memonitoring besi tulangan yang digunakan. Penyimpanan baja tulangan dalam lingkungan proyek sangat penting untuk melindungi tulangan dari karat. Dalam proyek ini, untuk mengendalikan mutu tulangan ini harus disimpan secara benar sesuai dengan RKS. Kemudian untuk memonitoringnya, dilakukan pengawasan penempatan material dengan mengisi Form Pemeriksaan Penyimpanan dan Penempatan Material. (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.126 Penyimpanan Material Besi Tulangan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 141

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU 4. Pengawasan dan Pengendalian Hasil Pengecoran di Lapangan Begitu pengujian laboratorium telah lengkap dengan sesuai syarat, pengujian dengan skala penuh memakai tempat dan peralatan yang akan dipakai untuk pekerjaan permanen harus dilaksanakan. Tempat dan peralatan harus dipelajari dan dicoba untuk pemenuhan persyaratanpersyaratan sebelum percobaan-percobaan lapangan tersebut diadakan. Pengujian seperti di atas harus dilakukan dan campuran dimodifikasi sampai hasilnya memenuhi persyaratan-persyaratan yang ditentukan. Untuk setiap trial mix, harus dibuat sedikitnya tiga silinder/kubus untuk penilaian. Selain itu, untuk melepas cetakan dan perancah (pada pekerjaan beton), kuat tekan beton diambil dari contoh benda uji silinder/kubus yang dibuat mengikuti ketentuan yang berlaku, selanjutnya diletakkan dan dirawat sama dengan struktur beton pada tempat yang bersangkutan. 1. Pengecekan Awal 1. Pemeriksaan posisi dan tebal beton decking apakah telah dapat sesuai dengan perencanaan. Berikut merupakan tebal beton decking yang digunakan pada proyek ini. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 142

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Tabel 3.17 Tebal Selimut Beton Minimum (Sumber: Rencana Kerja dan Syarat) 2. Pemeriksaan tulangan. Pemeriksaan berdasarkan dimensi, jumlah, jarak antar tulangan, dan pola ikatannya. Juga dilakukannya inspeksi pembesian dua kali sebelum pengecoran dengan kriteria keterimaan (toleransi) sebagai berikut: Jarak bersih ke bekisting 5 mm Jarak minimum tulangan 5 mm Tinggi tulangan atas 2 cm = 5 mm Tinggi tulangan atas 2cm&= 6 cm = 10 mm Tinggi > 6cm25mm Toleransi arah melintang 50 mm Toleransi arah memanjang 50 mm LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 143

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU 3.Pemeriksaan bekisting dengan diadakannya inspeksi bekisting yang dilakukan dua kali sebelum pengecoran dengan kriteria keterimaan (toleransi) sebagai berikut: Vertikaliti kolom, dinding panjang 3 m = 5mm Vertikaliti kolom, dinding panjang max = 25 mm Sudut kolom ekspos vertikal panjang 6 m = 5 mm Sudut kolom ekspos vertikal panjang = 12 mm Level sisi bawah plat panjang 3 m = 5 mm Level sisi bawah plat panjang 6 m = 10 mm Level sisi bawah palt panjang max = 20 mm Level sisi bawah balok lintel, parapet dan garis ekspos panjang 6 m = 5 mm Level sisi bawah balok lintel, parapet dan garis ekspos panjang max = 12 mm Garis bangunan bentang max = 25 mm Garis bangunan bentang 6 m = 12 mm Garis bangunan tiap bentang = 12 mm Posisi opening lantai dan dinding 5 mm Posisi potongan melintang kolom, balok, dinding = -5mm Posisi potongan melintang kolom, balok, dinding = + 12 mm Ukiran tutup pondasi dalam denah -5 mm Ukiran tutup pondasi dalam denah + 50 mm 4.Pemeriksaan sudut-sudut dan sambungan bekisting, jangan sampai ada celah yang dapat mengakibatkan keluarnya air semen. 5. Bekisting harus sesuai dengan shop drawing dan sesuai dengan leveling. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 144

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU 6.Pemeriksaan kekokohan dari bekisting. Bekisting harus mampu menahan beban dari adukan beton yang belum mengeras. 7.Permukaan beton lama yang nantinya akan disambungkan dengan beton baru harus mempunyai permukaan kasar dan telah disapu dengan spesi adukan semen yang sesuai dengan campuran beton baru. 8. Pemeriksaan kelayakan alat penggetar (internal atau external vibrator). Untuk jumlah alat penggetar internal vibrator, diperkirakan penyesuaiannya dengan tabel berikut. Tabel 3.18 Jumlah Minimum Internal Vibrator KecepatanMengecorBeton JumlahAlat 4m3 beton/jam 2 8m3 beton/jam 3 12m3 beton/jam 4 16m3 beton/jam 5 20m3 beton/jam 6 9. Pemeriksaan alat bantu seperti pipa tremi atau drop bucket. 10. Pemeriksaan kebersihan area yang akan di cor dari kotoran-kotoran yang ada. 11. Permukaan sebelah dalam acuan yang nantinya menempel dengan beton harus dibasahi dengan air atau diolesi minyak agar tidak berbekas. 12. Adonan beton harus mencapai surface saturated dry. 2. Pengecoran Beton 1.Pengecoran tidak boleh dilakukan pada kondisi: a. hujan, air hujan langsung terkena area pengecoran LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 145

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU b. temperatur udara melebihi 30C c. lembab nisbi dari udara kering kurang dari 40% d. tingkat penguapan melampaui 1,0 kg/m/jam. Pada poin (a), tindakan pencegahan dapat dilakukan dengan protection weather shield yang salah satunya adalah dengan mendirikan tenda penutup di atas area pengecoran apabila di lokasi pengecoran sedang hujan. Pada poin (b,c,d), pengecoran masih dapat dilakukan dengan menambahkan admixture yang sesuai dengan keperluan dan kondisi tempat pekerjaan. Penggunaan admixture hanya diizinkan dalam kondisi mendesak dan darurat. 1. Pengecoran dilakukan segera setelah selesai pengadukan dan sebelum beton mengeras. 2. Pengecoran beton harus sesuai dengan siar pelaksanaan, maksudnya pengecoran harus dilakukan tanpa berhenti sampai dengan sambungan konstruksi yang telah disetujui sebelumnya, atau sampai pekerjaan selesai. Hal ini dimaksud untuk menjamin homogenitas beton dan kedap airnya beton. 3. Jarak jatuh bebas beton harus pada ketinggian kurang dari 150 cm, apabila melebihi batas tersebut dapat menyebabkan segregasi spesi beton. Dan dilarang untuk menimbun beton dalam jumlah banyak pada satu tempat dengan maksud untuk kemudian diratakan. 4. Melakukan tes slump selama pelaksanaan pengecoran di lapangan, hal ini agar menjamin bahwa nilai air semen tetap sesuai dengan mix design. 5. Pemadatan dilakukan dengan alat penggetar. Posisi alat penggetar harus lurus, untuk kondisi tertentu alat penggetar bisa dimiringkan sebesar 45. Pekerjaan ini dilakukan agar semua sudut terisi, sela-sela di antara dan di LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 146

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU sekeliling tulangan terpenuhi tanpa menggeser kedudukan tulangan tersebut, membuat agar permukaan menjadi halus dan rata, mengeluarkan gelembung-gelembung udara, dan mengisi semua rongga. 6. Tempat dimana pengecoran akan dihentikan, harus mendapat persetujuan pengawas. 3.Curing Perawatan beton (curing) adalah kegiatan penjagaan beton setelah pengecoran dan finishing pengecoran agar beton tetap lembab. Dengan menjaga kelembaban beton, lekatan antara pasta semen dan agregat akan menjadi sangat bagus sehingga hal ini menjadikan beton berkualitas baik, kuat, dan tahan lama. Sebaliknya, penguapan air yang terjadi setelah pengecoran akan menjadikan beton jelek. Selain itu, proses ini dapat menjadikan permukaan beton menjadi halus (tidak banyak retak rambut pada permukaan beton), lebih awet, dan memberikan perlindungan terhadap besi tulangan beton yang lebih baik. Perawatan beton sangat dibutuhkan segera jika keadaan lokasi pengecoran memiliki suhu di atas 30C, kontak langsung dengan cahaya matahari, kelembababan udara rendah, dan saat angin kencang. Hal-hal tersebut dapat menyebabkan cepatnya proses penguapan air dalam beton . Perawatan beton dimulai segera setelah pengecoran beton selesai dilaksanakan dan harus berlangsung terus menerus selama paling sedikit 1 minggu, jika tidak ditentukan lain. Dalam jangka waktu tersebut cetakan beton harus tetap dalam keadaan basah. Apabila cetakan beton dibuka sebelum selesai masa perawatan, maka selama sisa waktu tersebut LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 147

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU pelaksanaan perawatan beton tetap dilakukan dengan membasahi permukaan beton terus menerus atau dengan menutupinya dengan karung basah atau dengan cara lain yang disetujui Pengawas. Fungsi utama curing adalah: 1. Mempertahankan jumlah air dalam beton selama proses pengerasan awal 2. Mengurangi hilangnya air pada permukaan beton. 3. Mempercepat perkembangan kuat tekan menggunakan panas serta penambahan kelembaban. Metode curing yang dipakai: 1. Menggenangi beton dengan air Menggenangi permukaan cor beton adalah cara yang paling mudah dan murah. Namun hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa umur beton masih muda yang menyebabkan beton belum cukup keras, sehingga tekanan pengguyuran atau penyemprotan air harus kecil agar tidak menimbulkan bekas pada permukaan beton. Permukaan beton harus selalu lembab, maka dari itu setiap kali beton sudah nampak mengering harus segera dibasahi kembali dengan air. Metode ini baik digunakan untuk permukaan cor horizontal, misalnya pelat lantai atau dack beton. 2. Melapisi pernukaan beton dengan plastik Menjaga agar penguapan air pada permukaan beton sesedikit mungkin, artinya menjaga kelembaban beton dengan menjaga menguapnya air dari permukaan beton. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menyelimuti permukaan beton dengan lembaran plastik. Lembaran plastik yang biasanya digunakan adalah yaitu plastik dengan ketebalan 4 mm. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 148

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Fungsi lembaran plastik menjaga agar jika terjadi penguapan pada permukaan beton, maka permukaan beton akan tetap basah, karena air terperangkap antara permukaan beton dan lembaran plastik. Metode ini baik diterapkan dalam segala bentuk cor beton, baik itu horizontal maupun vertikal, kecuali beton yang bentuknya tidak beraturan. Kekurangan dari metode ini yaitu dapat menyebabkan discoloration permukaan, lebih terlihat bila lapisan plastik bergelombang, dan diperlukan penambahan air secara periodik Pada proyek ini lokasi yang digunakan untuk melakukan metode Melapisi permukaan beton dengan plastik yaitu pada lokasi yang memiliki kondisi temperature tinggi atau yang terkena sinar matahari terik secara langsung. 3. Menggunakan curing compound Penggunaan curing compound hanya dengan melumuri beton dengan zat khusus yang senantiasa dapat menjaga kelembaban beton. Curing compound ini dapat membentuk lapisan tipis pada permukaan untuk menghalangi penguapan pada beton. Metode ini sangat tepat digunakan untuk beton yang permukaannya tidak teratur. Untuk bahan curing compound ini dipakai Concure 75 produksi Fosroc atau setara sebanyak 1 liter tiap 6 m2. Pemakaian bahan curing harus disetujui oleh pengawas. 3.4.3 Pengawasan dan Pengendalian Waktu (Time Control) Pada proyek ini, pengendalian waktu diatur dengan menggunakan : LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 149

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU 1. Time Schedule Time schedule merupakan jadwal atau waktu dimulainya suatu pekerjaan hingga selesainya pekerjaan itu. Time schedule disusun berdasarkan urutan pelaksanaan pekerjaan dan merupakan pedoman agar pekerjaan dapat berjalan lancar, efisien dan tepat waktu. Time schedule ini dapat berupa jaringan kerja (network) dan bangun balok (barchart) Manfaat dari time schedule yaitu: a. Sebagai pedoman kerja untuk pelaksana terutama menyangkut batasan masing-masing pekerjaan. b. Sebagai tolak ukur kemajuan setiap pekerjaan. c. Sebagai evaluasi tahap akhir dari setiap pekerjaan yang telah dilakukan. Pada proyek Panghegar Resort Golf and Spa ini Time Schedule yang direncanakan sampai pekerjaan selesai adalah selama 610 hari kalender. 2. Kurva S Selain time schedule, untuk mengendalikan pengendalian waktu proyek ada pula cara lain yaitu dengan menggunakan kurva S. kurva S Adalah suatu kurva yang digunakan untuk penegndalian, operasi proyek. Kurva ini berbentuk huruf S, selain itu dipakai untuk menggambarkan nilai-nilai atau bobot pekerjaan, bobot kumulatif pekerjaan, Biaya dan kumulatif biaya, selain itu juga terdapat urutan pekerjaan. Fungsi kurva S yaitu: a. Menentukan waktu penyelesaian bagian-bagian proyek. b. Menetukan besarnya biaya pelaksanaan proyek. LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 150

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU c. Menentukan waktu untuk menentukan material dan alat yang dipakai. Dari tahapan pekerjaan awal sampai kondisi 40% pembangunan proyek ini berjalan sesuai rencana dan menunjukan hasil pekerjaan yang bagus yaitu prestasi kerja yang cepat dan baik tanpa ada keterlambatan pekerjaan. (Master schedule Proyek Panghegar Resort Golf and Spa dapat dilihat pada lampiran) 3.4.4 Pengawasan dan Pengendalian Teknis Pengawasan dan pengendalian ini bertujuan untuk mengetahui perkembangan atau permasalahan proyek melalui laporan kemajuan proyek. Bentuk laporan kemajuan antara lain: a. Laporan Harian Penyediaan jasa wajib membuat buku harian sebagai bahan laporan harian pekerjaan berupa rencana dan realisasi pekerjaan. Buku harian harus disetujui oleh direksi pekerjaan dan konsultan pengawas. Laporan harian merupakah sebuah pertanggung jawaban dalam bentuk tertulis mengenai kegiatan yang sudah dijalankan selama satu hari untuk kemudian dituangkan dalam bentuk tertulis, laporan harian ini dibuat oleh kontraktor atau konsultan pengawas untuk diberikan kepada owner atau pemilik proyek. Dengan adanya laporan ini maka proses pelaksanaan pekerjaan dapat diarsipkan. Laporan harian berisi : a.Kuantitas dan macam bahan yang ada b.Penempatan tenaga kerja, jumlah tenaga kerja, jenis dan kondisi peralatan c.Keadaan cuaca d.Catatan lain yang berkaitan dengan pelaksanaan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 151

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Masing-masing perusahaan kontraktor atau konsultan pengawas biasanya mempunyai starandar formulir laporan harian tersendiri untuk digunakan disetiap pekerjaan proyek. Dari 7 laporan harian tersebut maka dapat dibuat rekap selama satu minggu kerja dalam bentuk laporan mingguan. b. Laporan Mingguan Laporan mingguan merupakah sebuah pertanggung jawaban yangi tersusun dari beberapa laporan harian dalam bentuk tertulis mengenai kegiatan yang sudah dijalankan selama satu minggu. Laporan mingguan ini dibuat oleh atau konsultan pengawas untuk diberikan kepada owner atau pemilik proyek. Dengan adanya laporan ini maka proses pelaksanaan pekerjaan dapat diarsipkan. Sebelum membuat laporan mingguan maka terlebih dahulu dibuat laporan harian proyek yang merupakan laporan per hari mengenai pekerjaan yang sedang dilaksanakan, dari 7 laporan harian proyek tersebut maka dapat dibuat rekap selama satu minggu kerja dalam bentuk laporan mingguan. Laporan mingguan proyek kontraktor berisi berbagai data pekerjaan yang antara lain sebagai berikut: 1. Nomor laporan mingguan 2. Nama kontraktor dan nama konsultan 3. Judul laporan 4. Nama proyek yang dibuat laporan. 5. Periode tanggal dan waktu laporan 6. Jumlah tenaga kerja dan keahlian masing-masing tenaga kerja selama satu minggu bekerja di proyek, dapat dibuat dalam bentuk tabel untuk mengisi jumlah absen harian. 7.Pekerjaan yang dilaksanakan dibuat sejelas mungkin mengenai lokasi pekerjaan, nama pekerjaan dan besarnya LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 152

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU volume progres yang sudah diselesaikan selama satu minggu penuh. 8. Bahan atau material yang telah digunakan 9. Alat kerja yang dipakai untuk melaksanakan pekerjaan. 10. laporan curah hujan atau cuaca selama proses pelaksanaan proyek berlangsung satu minggu , laporan ini cuaca ini dapat digunakan kontraktor sebagai alasan keterlambatan kerja untuk menghindari denda keterlambatan pekerjaan dikemudian hari. 11. form perseyujuan konsultan pengawas atau managemen konstruksi. 12. Form pengajuan kontraktor atau yang membuat laporan mingguan proyek. 13. Lampiran -lampiran foto pelaksanaan proyek maupun hasil akhir kegiatan. 14. serta data-data lain menyesuaikan kebutuhan dan permintaan pemilik proyek. Masing-masing perusahaan kontraktor atau konsultan pengawas biasanya mempunyai starandar formulir laporan minggunan tersendiri untuk digunakan disetiap pekerjaan proyek. dari laporan mingguan proyek ini kemudian dibuat rekap dalam bentuk bulan selama 1 bulan penuh. c. Laporan Bulanan Laporan ini adalah hasil rekap dari laporan mingguan yang meliputi catatan pekerjaan selama satu bulan dan persentase kemajuan pekerjaan yang telah dikerjakan. 3.4.5 Pengawasan dan Pengendalian Terhadap Keselamatan Kerja LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 153

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Perlindungan tenaga kerja dalam suatu proyek dimaksudkan agar para tenaga kerja dapat secara aman untuk melakukan pekerjaannya seharihari. Perlindungan tenaga kerja meliputi aspek yang luas yaitu perlindungan dari segi fisik yang mencakup kesehatan dan keselamatan dari kecelakaan kerja. Dalam proyek ini yang berperan mengawasi keselamatan para pekerja adalah bagian pengawas yaitu PT. Hutama Karya. Pedoman K3 yang digunakan sesuai dengan standar : a. ISO 14000, berisi tentang standar internasional bidang manajemen lingkungan yang dimaksudkan untuk membantu organisasi di seluruh dunia dalam meningkatkan efektivitas kegiatan pengelolaan lingkungannya b. 1SO 19001, tentang standar untuk sistem manajemen mutu. c. OHSAS 18001, tentang standar yang digunakan untuk kesehatan kerja dan sistem manajemen keselamatan Penggunaan alat-alat yang melekat pada pekerja:

(Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.128 Gambar Alat-Alat yang Melekat LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 154

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU Helm Sarung tangan Sepatu proyek Kaca mata pelindung Masker Tali pengaman Penyediaan obat-obatan P3K Penyediaan tabung pemadam kebakaran Rambu-rambu peringatan dan penanda Papan K3 (Sumber: Dokumen Pribadi) Gambar 3.129 Papan K3 Rambu berupa tanda Tabel 3.20 Rambu-Rambu K3 No. Jenis Rambu Lokasi Penempatan Waktu 1. -Perimeter -Void -Selesai pengecoran -Selama void belum tertutup LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 155

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU No. Jenis Rambu Lokasi Penempatan Waktu 2. Area penyimpanan bahan bakar dan daerah flammable Saat material datang 3. Area instalasi listrik Sebelum Instalasi Selesai 4. Area kerja yang memungkinkan kepala terbentur sesuatu Sesuai Kondisi 5. Area kerja/ Aktivitas Bongkaran 6. Pada Scaffold yang aman untuk digunakan Sebelum alat digunakan 7. Gerbang masuk proyek Setelah pagar selesai didirikan 8. Ruang genset, panel, storage tank, gudang Setelah pagar selesai didirikan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 156

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU No. Jenis Rambu Lokasi Penempatan Waktu 9. Area tertentu/ lokasi yang mudah terbakar Selama proyek berjalan 10. Pada Scaffold yang tidak aman untuk digunakan Sesuai kondisi alat 11. Pada area pekerjaan pengelasan Sebelum pekerjaan dimulai 12. Pada area pekerjaan pabrikasi besi, ducting dan pipa metal Sebelum pekerjaan dimulai 13. Gerbang masuk proyek Selama proyek berjalan 14. Area dengan ketinggian > 2m Sebelum memulai pekerjaan di ketinggian 15. Tempat membuang sampah Selama proyek berjalan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 157

TINJAUAN PELAKSANAAN PELAT LANTAI, BALOK, DAN KOLOM PROYEK PANGHEGAR DAGO RESORT, GOLF, SPA DAN CLUB HOUSE CIGADUNG RAYA, BANDUNG PENGAWASAN & PENGENDALIAN MUTU No. Jenis Rambu Lokasi Penempatan Waktu 16. Area tertentu/ lokasi untuk merokok Selama proyek berjalan 17. Di tempat berkumpul dalam keadaan darurat. Selama proyek berjalan 18. Pada jalur evakuasi Selama proyek berjalan 19. Pada Pos P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan) Selama proyek berjalan LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN 158